Paris & Oenone

Paris & Oenone


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Seperti dua saudara perempuannya, Oenone adalah peri gunung (oread) yang tinggal di Gunung Ida di Phrygia, sebuah gunung yang dikaitkan dengan Titaness Rhea. Ayahnya bernama Cebren, dewa sungai.

Paris, seorang putera raja Priam dan permaisuri Hecuba, jatuh cinta dengan Oenone ketika dia adalah seorang gembala di lereng Gunung Ida, setelah terdedah pada masa bayi (kerana ramalan bahawa dia akan menjadi alat pemusnahan bandar Troy) tetapi diselamatkan oleh penggembala Agelaus. Pasangan itu berkahwin, dan Oenone segera melahirkan seorang anak lelaki, Corythus.

Ketika Paris telah meninggalkannya untuk kembali ke Troy dan belayar melintasi Aegea untuk menculik Helen, ratu Sparta, Oenone meramalkan Perang Trojan. Kerana membalas dendam atas pengkhianatan Paris, dia menghantar Corythus untuk membimbing orang Yunani ke Troy. Oenone membayar harganya, ketika Paris, tanpa mengenali anaknya sendiri, membunuh Corythus. Mayat anak-anaknya dikembalikan kepadanya dan dikebumikan.

Paris kembali ke Oenone suatu ketika selama perang, dan memintanya untuk menyembuhkannya kerana dia telah terluka oleh salah satu anak panah Philoctetes. Oenone menolak dan mengusirnya, menyuruhnya kembali ke katil Helen. Ketika Paris mati di lereng Ida yang lebih rendah, Oenone diatasi dengan penyesalan, dan melemparkan dirinya dari tebing berhampiran tempat Paris mati.


Bacchylides, Fragment 20D (trans. Campbell, Vol. Greek Lyric IV) (C5th SM):
& quotDari tinggi di atas isteri Paris yang comel, Oinone (Oenone), bergegas di sepanjang jalan terakhirnya. & quot
[N.B. & quotDari tinggi di atas & quot kerana dia membunuh diri dengan melompat dari tebing.]

Pseudo-Apollodorus, Bibliotheca 3. 154 (trans. Aldrich) (ahli mitologi Yunani C2nd A.D.):
& quotAlexandros (Alexander) [Paris] mengahwini Oinone (Oenone), puteri sungai Kebren (Cebren). Oinone telah mempelajari seni nubuatan dari Rhea, dan memperingatkan Alexandros agar tidak berlayar ke Helene (Helen). Meskipun dia tidak dapat meyakinkannya, dia mengatakan kepadanya, jika dia terluka, dia harus datang kepadanya, kerana dia sendiri dapat menyembuhkannya. Setelah dia mengambil Helene dari Sparta, dan Troy berada dalam pengepungan, dia ditembak oleh Philoktetes (Philoctetes), dengan busur Herakles, dan dia kembali ke Oinone on Ide (Ida), Tetapi dia, teringat perlakuannya yang lalu, tidak akan menyembuhkannya, jadi Alexandros dibawa kembali ke Troy ke tempat dia meninggal. Oinone, sementara itu, dengan perubahan hati, membawa ubatnya ke Troy untuk menyembuhkannya ketika dia mendapati dia mati dia menggantung dirinya sendiri. & Quot

Lycophron, Alexandra 61 ff (trans. Mair) (penyair Yunani C3rd SM):
Dan dirinya sendiri [Oinone], yang mahir dalam bidang dadah, melihat luka yang menyedihkan yang tidak dapat diubati oleh suaminya [Paris] yang terluka oleh anak panah pembunuh raksasa [Philoktetes], akan bertahan untuk berkongsi azabnya, dari menara paling atas hingga yang baru mayat yang disembelih melukai kepalanya di kepala, dan ditindas oleh kesedihan kerana orang mati akan menghirup jiwanya di badan yang gemetar. & quot

Parthenius, Love Romances 4 (trans. Gaselee) (penyair Yunani C1st SM):
& quotDaripada Buku Penyair Nikandros (Nicander) [penyair Yunani C2nd SM] dan Sejarah Trojan dari Kephalon (Cephalon) dari Gergitha.
Ketika Alexandros (Alexander) [Paris], putra Priamos (Priam), merawat kawanannya di Gunung Ida, dia jatuh cinta dengan Oinone (Oenone) anak perempuan Kebren (Cebren): dan ceritanya ialah dia dirasuki oleh beberapa ketuhanan dan meramalkan masa depan, dan pada umumnya memperoleh terkenal kerana pemahaman dan kebijaksanaannya. Alexandros membawanya pergi dari ayahnya ke Ida, tempat penggembalaannya, dan tinggal bersamanya di sana sebagai isterinya, dan dia sangat mencintainya sehingga dia akan bersumpah kepadanya bahawa dia tidak akan pernah meninggalkannya, tetapi lebih suka maju dia sebagai penghormatan terbesar. Dia bagaimanapun mengatakan bahawa dia dapat mengatakan bahawa untuk saat ini memang dia benar-benar jatuh cinta padanya, tetapi saatnya akan tiba ketika dia akan menyeberang ke Eropah, dan di sana, dengan kegilaannya untuk seorang wanita asing, akan membawa kengerian perang terhadap kaum kerabatnya. Dia juga menubuatkan bahwa dia pasti terluka dalam perang, dan tidak akan ada orang lain, kecuali dirinya sendiri, yang dapat menyembuhkannya: tetapi dia selalu menghentikannya, setiap kali dia menyebutkan hal-hal ini.
Masa berlalu, dan Alexandros membawa Helene (Helen) menjadi isteri: Oinone melakukan tingkah lakunya yang sangat sakit, dan kembali ke Kebren, pengarang zamannya: kemudian, ketika perang berlangsung, Alexandros terluka parah oleh anak panah dari busur Philoktetes (Philoctetes). Dia kemudian mengingati kata-kata Oinone, bagaimana dia dapat disembuhkan sendirian, dan dia mengirim utusan kepadanya untuk memintanya untuk bergegas kepadanya dan menyembuhkannya, dan untuk melupakan semua masa lalu, dengan alasan bahawa semua itu terjadi melalui kehendak para dewa. Dia mengembalikan kepadanya jawapan yang sombong, memberitahunya bahawa dia lebih baik pergi ke Helene dan bertanya padanya tetapi dia juga memulakannya secepat mungkin ke tempat di mana dia diberitahu bahawa dia sedang sakit. Namun, utusan itu sampai ke Alexandros terlebih dahulu, dan memberitahunya balasan Oinone, dan setelah itu dia melepaskan semua harapan dan menghembuskan nafas terakhirnya: dan Oinone, ketika dia tiba dan mendapati dia terbaring di tanah sudah mati, menimbulkan tangisan besar dan, setelah berkabung yang panjang dan pahit, menamatkan dirinya. & quot

Parthenius, Cinta Romantik 34:
& quotDari buku kedua Hellanikos '(Hellanicus') Troika [sejarawan Mytilene C5th BC], dan dari Kephalon (Cephalon) Gergitha: Dari penyatuan Oinone (Oenone) dan Alexandros [Paris] dilahirkan seorang anak lelaki bernama Korythos (Corythus). Dia datang ke Troy untuk menolong Trojan, dan di sana jatuh cinta dengan Helene. Dia memang menerimanya dengan penuh kehangatan - dia sangat cantik - tetapi ayahnya menemui tujuannya dan membunuhnya. Nikandros (Nicander) [penyair Yunani C2nd SM] bagaimanapun mengatakan bahawa dia adalah anak lelaki, bukan dari Oinone, tetapi Helene dan Alexandros. & Quot

Strabo, Geografi 13. 1. 33 (trans. Jones) (ahli geografi Yunani C1st SM hingga C1st A.D.):
& quotDemetrios mengesyaki bahawa wilayah Ilion [Troy]. . . meluas ke pedalaman. . . sejauh Kebrenia (Cebrenia) [iaitu wilayah di sekitar sungai Kebren], kerana dia mengatakan bahawa makam Alexandros [Paris] ditunjukkan di sana, juga makam Oinone (Oenone), yang, menurut sejarawan, pernah menjadi isteri kepada Alexandros sebelum dia membawa Helene . & quot

Quintus Smyrnaeus, Kejatuhan Troy 10. 260 ff (trans. Way) (epik Yunani C4th A.D.):
& quot [Semasa Perang Trojan Paris dilukai oleh Philoktetes (Philoctetes) dengan anak panah racun:] Nasib peliknya hanya oleh tangan Oinone (Oenone) untuk melepaskan diri dari azab kematian, jika demikian dia menghendaki. Sekarang dia menaati ramalan itu, dan dia pergi - melebihi banyak, tetapi keperluan suram memaksanya dari situ, untuk menghadap isterinya yang ditinggalkan. Burung yang berbadan jahat menjerit ke kepalanya, atau melesat ke kiri, masih ketika dia pergi. Sekarang, ketika dia melihat mereka, hatinya tenggelam sekarang harapan berbisik, & amp; sia-sia badan mereka! & Rsquo tetapi di sayap mereka terdapat penglihatan azab yang menyatu dengan kesakitannya.
Ke hadapan Oinone sehingga dia datang. Kagum dengan pembantu rumahnya yang menawan memandangnya di kaki Nymphe yang pucat pucat jatuh pingsan dengan penderitaan lukanya, yang sakitnya menusuknya melalui otak dan jantung, ya, bergetar melalui tulangnya, kerana racun sengit itu merayap ke seluruh bahagian dalamnya dengan taring yang merosakkan dan hidupnya pingsan dalam dirinya. . . payudaranya satu api menyakitkan. Kemudian dengan lemah lembut dia berbicara: & lsquoO isteri yang dihormati, jangan berpaling dari saya dalam kebencian kerana saya telah meninggalkan anda janda lama dahulu! Bukan atas kehendak saya, saya berjaya: Fates yang kuat menyeret saya ke Helene - oh bahawa saya telah mati sebelum saya memeluknya - di tangan anda telah mati! Semua, oleh para Dewa yang saya doakan, Tuan-tuan Syurga, oleh semua kenangan cinta kita yang sudah berkahwin, kasihanilah! Hilangkan rasa sakit pahit saya: Letakkan luka mematikan saya yang menyembuhkan salap yang hanya dapat, dengan keputusan Takdir, dapat menghilangkan siksaan ini, jika anda mahu. Hati-Mu mesti mengucapkan kalimat saya, untuk diselamatkan dari kematian atau tidak. Kasihanilah saya - oh, tergesa-gesa kasihanilah saya! Kekuatan racun ini dengan cepat membawa kematian! Sembuhkanlah aku, sementara hidup masih ada di anggota badanku! Jangan ingat rasa cemburu itu, dan jangan tinggalkan aku dengan azab yang kejam hingga mati jatuh di kakimu! Ini seharusnya menyinggung Doa, Putri Thunderer Zeus, yang kemarahannya mengikuti kebanggaan tanpa henti dengan dendam, dan orang-orang Erinnys (Kemarahan) melaksanakan murka mereka. Ratu saya, saya berdosa, dalam kebodohan berdosa namun dari Keres (Kematian) selamatkan saya - oh, tergesa-gesa untuk menyelamatkan! & Rsquo
Oleh itu, berdoalah dia tetapi hatinya yang kelam kabut dilekatkan, dan kata-katanya mengejek penderitaannya: & lsquoTou datang kepadaku! - engkau, yang meninggalkan seorang isteri yang meratap di rumah yang sunyi! - tinggalkan dia untuk kekasih Tyndarid [ Helene]! Pergi, berbaring ketawa dalam pelukannya kerana kebahagiaan! Dia lebih baik daripada isteri sejati anda - adalah, khabar angin mengatakan, abadi! Tergesa-gesa untuk berlutut padanya tetapi tidak kepada saya! Jangan menangis kepada saya, atau juga doa yang menyedihkan! Oh, jantungku berdegup kencang dengan kekuatan harimau, agar aku dapat merobek dagingmu dan merobohkan darahmu untuk semua kesakitan yang ditimbulkan oleh kebodohanmu! Celaka! di mana sekarang Mahkota Cinta [Aphrodite] dimahkotai? Hath Zeus lupa anak perempuan puterinya? Mempunyai mereka untuk penyelamat anda! Jauhkan engkau jauh dari tempat kediamanku, kutukan Dewa dan lelaki! Ya, kerana melalui engkau, engkau yang jahat, kesedihan menimpa Dewa-dewa yang tidak mati, kerana anak-anak lelaki dan anak lelaki yang dibunuh. Oleh itu dari ambang saya! - untuk Helen anda pergi! Sakit siang dan malam di samping tempat tidurnya: ada rengekan, menusuk ke hati dengan rasa sakit yang kejam, sehingga dia menyembuhkanmu dari kesakitan yang menyedihkanmu. & Rsquo
Oleh itu, dari pintu rumahnya, dia menarik lelaki yang mengerang - bodoh! tidak mengetahui azabnya sendiri, yang peliknya langsung mengejar jalan kematian! Jadi Takdir telah memutar nasibnya. & Quot

Quintus Smyrnaeus, Kejatuhan Troy 10. 411 ff:
& quot [Setelah kematian Paris:] Satu-satunya hati dicucuk dengan kesedihan yang tak terkalahkan, Oinone (Oenone). Bukan dengan mereka Troy dia meratap, tetapi jauh di dalam rumah yang sunyi itu mengerang dia berbaring di tempat tidur suaminya yang hilang. . . Melelehkan dia dalam tangisan kesakitan yang menderita, dan untuk dirinya sendiri, suaminya, menderita, dan menangis di hatinya dengan rintihan yang menyedihkan: Wahai kehidupan yang penuh kebencian! Saya suka suami saya yang malang - bermimpi dengannya untuk melangkah ke ambang cahaya terang bangsawan di tangan, dan hati di hati! Para dewa ditahbiskan tidak begitu. Oh adakah Keres hitam (Kematian-Iblis) merampas saya dari bumi sebelum saya dari Paris berpaling kerana benci! Cinta hidup saya telah meninggalkan saya! - namun saya akan berani mati bersamanya, kerana saya tidak menyukai cahaya itu. & Rsquo
Oleh itu, dia menangis, menangis, menangis dengan sedih, mengingati dia yang telah ditelan kematian, membuang-buang, seperti lilin yang meleleh di depan api namun secara diam-diam, menjadi takut agar ayahnya tidak dapat menandakannya, atau pembantu rumahnya hingga malam bangkit dari Okeanos yang luas (Oceanus) , membanjiri seluruh bumi dengan kegelapan menjadikan lelaki dibebaskan dari kerja keras. Kemudian, ketika ayahnya dan gadis-gadisnya tidur, dia meluncur selak belakang pintu luar, dan bergegas keluar seperti angin ribut. Pantas dia berlari. . . menyusuri trek panjang terbang kaki Oinone mencari pir yang mengerikan, untuk melompat ke atasnya. Tidak ada keletihan yang dia tahu: ketika sayap kakinya terbang lebih cepat, terus didorong oleh Ker (Fate) yang jatuh, dan Ratu Kyprian [Aphrodite]. Dia tidak takut akan binatang buas yang menemuinya dalam kegelapan yang telah sangat takut kepada mereka - batu karang dan tebing curam dari lereng gunung yang kusut, dia menginjak mereka semua ranjang torrent yang tidak bergerak yang dia lompat. Selene Putih (Dewi Bulan) dari atas memandang ke arahnya, dan teringat cintanya sendiri, pangeran Endymion, dan dia mengasihani dia dalam perlumbaan liar itu, dan, bersinar di atas cahaya penuhnya, membuat trek panjang menjadi jelas.
Melalui gaung gunung sehingga dia menang ke tempat meratapi Nymphai (Nimfa) lain yang mengelilingi mayat Alexandros '[Paris']. Meraung-raung mengenainya tembok api yang hebat. . . Sakit menangis berdiri di sekeliling mereka. Dia tidak meratap, hati yang patah hati, ketika melihatnya di sana, tetapi, di dalam mantelnya meredam wajahnya, melompat di atas pyre: keras suara ratapan orang itu. Di sana membakar dia, menggenggam Paris. Semua Nymphai kagum, memandangnya di sebelah tuannya jatuh, dan hati ke hati berbisik sambil berbisik: & lsquo Paris yang sangat jahat hati, yang meninggalkan isteri sejati yang sah, dan mengambil pengantin wanita, dan Troy mengutuk. Ah bodoh, yang tidak menghiraukan patah hati seorang isteri yang paling berbudi luhur, yang lebih dari hidup mencintainya yang berpaling darinya dan tidak menyayanginya! & Rsquo
Oleh itu, di dalam hati mereka, Nymphai berbicara: tetapi mereka berdua terbakar di atas pir, tidak pernah lagi menyambut hari itu. Ternakan heran berdiri. . . Oinone dan Paris, sekarang satu timbunan abu, kemudian dengan anggur memadamkan mereka bara, dan mereka meletakkan tulang mereka di dalam pasu emas yang lebar, dan mengelilingi mereka menumpuk gundukan bumi dan mereka meletakkan dua tiang di sana yang masing-masing berpusing pergi kerana cemburu lama dalam kehidupan marmar. & quot

Ovid, Heroides 5. 1 - end (trans. Showerman) (puisi Rom C1st SM hingga C1st A.D.):
& quot [Surat dari] Oenone ke Paris: Adakah anda akan membaca surat saya? atau adakah isteri baru anda melarang? Baca - ini bukan surat yang ditulis oleh tangan Mycenaean! Ini adalah Pegasis (Fountain-Nymph) Oenone menulis, terkenal di hutan Phrygian - dianiaya, dan dengan keluhan untuk membuat anda, anda sendiri, jika anda mengizinkan.
Tuhan apa yang menetapkan kehendaknya terhadap doa saya? Kesalahan apa yang menghalangi saya, sehingga saya mungkin tidak menjadi milik anda sendiri? Dengan lembut kita harus menanggung penderitaan apa pun di padang pasir kita hukuman yang datang tanpa pantas membawa kita sedekah.
Belum begitu hebat anda ketika saya berpuashati untuk menikah dengan anda - Saya, anak-anak perempuan dari anak sungai yang hebat. Anda yang sekarang adalah putera Priam - janganlah menghormati menyimpan kembali kebenaran! - ketika itu hamba yang saya anggap menikahi budak - saya, seorang Nimfa! Di antara kawanan ternakan kita, kita berhenti di bawah pohon-pohon perlindungan, di mana rumput dan daun bercampur memberi kita sofa tempat kita berbaring di atas jerami, atau di rumput kering yang dalam di sebuah pondok rendah yang menahan embun beku. Siapa yang menunjukkan kepada anda selindung untuk mengejar, dan sarang berbatu di mana binatang buas menyembunyikan anaknya? Sudah sering saya pergi dengan anda untuk meregangkan jaring perburuan dengan jaringnya yang luas telahkah saya memimpin armada di atas jambatan panjang. Lebah masih menyimpan nama saya yang diukir oleh anda, dan saya dibaca di sana OENONE, dicirikan oleh pisau anda dan semakin banyak batangnya, semakin besar nama saya tumbuh. Berkembang, naik tinggi dan lurus untuk memberi penghormatan kepada saya! Wahai poplar, hiduplah, aku berdoa, bahawa seni yang ditanam di tepi sungai itu dan ada di dalam kulitmu yang suci ini ayat-ayat ini: & lsquoJika nafas Paris tidak akan gagal, setelah Oenone dia menolak, perairan Xanthus ke air mereka belok ke belakang. & rsquo O Xanthus, belokan tergesa-gesa ke belakang, perairan, dan mengalir lagi ke air pancut anda! Paris telah meninggalkan Oenone, dan bertahan.
Pada hari itu bencana yang menyedihkan bagi saya, pada hari itu bermulalah ribut cinta yang berubah-ubah, ketika Venus [Aphrodite] dan Juno [Hera], dan Minerva [Athena] yang belum dihiasi, lebih baik dia memeluknya, muncul sebelum anda dinilai. Payudara saya melompat dengan kagum ketika anda memberitahu saya tentang hal itu, dan gegaran sejuk melanda tulang keras saya. Saya mengambil nasihat - kerana saya tidak sedikit ketakutan - dengan nenek-nenek dan bapak-bapak yang berumur panjang. "Sudah jelas bagi kita semua bahawa kejahatan mengancam saya.
Kebakaran ditebang, kayu yang dipahat oleh armada Anda sudah siap, dan gelombang biru tua menerima kerajinan lilin & terukir. Air mata anda jatuh ketika anda meninggalkan saya - ini, sekurang-kurangnya, tidak menolak! Kami mencampuradukkan tangisan kami, masing-masing mangsa untuk bersedih hati elm itu tidak digenggam erat oleh pohon anggur yang melekat seperti leherku dengan lengan pelukanmu. Ah, bagaimana, ketika anda mengadu bahawa anda dijaga oleh angin, adakah rakan-rakan anda tersenyum! - angin itu menggemari. Betapa seringnya, ketika anda mengambil cuti saya, adakah anda kembali untuk meminta ciuman lain! Bagaimana lidah anda sukar bertahan untuk mengatakan & lsquoFarewell! '
Angin sepoi-sepoi menggerakkan layar yang tergantung bebas dari tiang yang kaku, dan air berbuih putih dengan menggegarkan dayung. Dalam kesedihan saya mengikuti dengan mata saya pelayaran yang berlalu sejauh yang saya boleh, dan pasir lembab dengan air mata saya agar anda cepat datang lagi, saya berdoa kepada anak perempuan Nereus yang hijau-hijau - ya, agar anda cepat-cepat datang ke pembatalan saya! Dijangka akan kembali untuk menjawab sumpah saya, adakah anda telah kembali demi yang lain? Ah, '' demi pesaing kejam bahawa doa-doa pujukan saya dibuat!
Sebilangan besar batu asli menatap ke dalam yang tidak dapat diukur - sebuah gunung yang benar-benar menetap di bawah laut. Dari sini saya adalah orang pertama yang mengintip dan mengetahui layar dari kulit kayu anda, dan dorongan hati saya adalah untuk menerobos ombak kepada anda. Semasa saya tertangguh, di haluan paling tinggi saya melihat kilauan ungu - ketakutan menimpa saya yang bukan cara pakaian anda. Kerajinan itu semakin dekat, dibawa angin segar, dan menyentuh pantai dengan hati yang gemetar saya dapat melihat wajah wanita. Dan ini tidak mencukupi - mengapa saya cukup marah untuk tinggal dan melihat? - dalam pelukan anda bahawa wanita yang tidak tahu malu itu berpaut! Sungguh, sesungguhnya aku membenamkan dadaku dan memukul dadaku, dan dengan kuku yang keras mengerutkan pipiku yang mengalir, dan memenuhi Ida suci dengan tangisan tangisan yang meratap ke batu-batu yang aku cintai aku menitiskan air mataku. Begitu juga kesedihan Helen, dan begitu juga ratapannya, ketika dia ditinggalkan oleh cintanya dan apa yang pertama kali dibawanya padaku semoga dia sendiri bertahan!
Keseronokan anda sekarang adalah di jade yang mengikuti anda di atas laut terbuka, meninggalkan tuan-tuan mereka yang sah tetapi ketika anda miskin dan menggembalakan kawanan, Oenone adalah isteri anda, miskin walaupun anda berada, dan tidak ada orang lain. Saya tidak terpesona oleh kekayaan anda, saya juga tidak tersentuh memikirkan istana anda, dan saya juga tidak akan digelar salah satu dari banyak isteri putra Priam - namun bukan kerana Priam akan memperlekehkan nimfa sebagai isteri kepada anaknya, atau bahawa Hecuba harus menyembunyikan kekeluargaan dengan saya, saya layak menjadi, dan saya ingin menjadi, penguasa tuan yang suka memegang tangan saya seperti tongkat yang dapat disangka. Juga tidak menghina saya kerana setelah saya menekan anda beechen pelepah saya lebih sesuai untuk tempat tidur perkahwinan.
Ingatlah juga, cintaku tidak boleh membahayakan, tidak akan menimbulkan peperangan, dan juga membalas dendam kapal melintasi gelombang. Tyndarid yang melarikan diri sekarang dituntut oleh musuh di bawah senjata, inilah dower yang dibawa oleh orang yang bangga ke ruang perkahwinan anda. Sama ada dia harus diberikan kembali ke Danai, tanyakan kepada Hector saudaramu, jika kamu mau, atau Deiphobus dan Polydamas berunding dengan Antenor kubur, cari tahu apa yang dipujuk oleh diri Priam, yang umurnya panjang menjadikan mereka bijak. "Ini adalah permulaan yang awal, untuk memberi hadiah kepada perempuan simpanan yang dicuri lebih banyak daripada tanah asal anda. Kes anda adalah perkara yang meminta rasa malu adalah tangan yang dipegang oleh tuannya.
Jangan fikirkan juga, jika anda bijak, bahawa Laconian [Helene] akan setia - dia yang dengan cepat beralih ke pelukan anda. Sama seperti Atrides yang lebih muda menangis kerana melanggar ranjang perkahwinannya, dan merasakan luka pedihnya dari isteri yang mencintai orang lain, anda juga akan menangis. Tidak ada kesenian yang dapat disucikan apabila luka dilenyapkan secara keseluruhan, hilang, hilang sekali dan untuk semua. Adakah dia bersemangat dengan cinta padamu? Begitu juga dia suka Menelaus. Dia, yang mempercayai dirinya yang bodoh, kini terbaring di tempat tidur yang sepi. Happy Andromache, berkahwin dengan pasangan tetap! Saya adalah seorang isteri yang seharusnya anda pegang mengikut corak saudara anda tetapi anda - lebih ringan daripada daun pada saat jus mereka gagal, dan kering mereka berkibar di angin yang bergeser anda mempunyai berat badan yang lebih sedikit daripada hujung tombak bijirin, cahaya yang terbakar dan renyah oleh cahaya matahari yang sentiasa bersinar.
Ini, sekali-sekala - kerana saya mengingatkannya kembali - kakak anda [Kassandra (Cassandra)] menyanyikan saya, dengan kunci yang dilepaskan, meramalkan apa yang akan datang: & lsquoApa yang anda lakukan, Oenone? Mengapa membuat biji pasir? Engkau membajak pantai dengan lembu yang tidak akan berhasil. Penggembala Yunani adalah satu cara untuk merosakkan engkau, tanah airmu, dan rumahmu! Ho, jauhkan dia! Seorang penggembala Yunani akan datang! Walaupun anda masih boleh tenggelam dalam kapal najis! Sayangnya, berapa banyak darah Phrygian yang ada di dalamnya! & Rsquo
Dia berhenti berbicara budak-budaknya yang disita padanya ketika dia berlari gila. Dan saya - kunci emas saya berdiri tegak. Ah, benar-benar benar adalah seorang nabi yang kamu lakukan terhadap diriku yang miskin - dia memilikinya, sesungguhnya, gembala itu mempunyai padang rumputku! Biarkan dia tampak seperti wajah yang adil, namun dia pasti adalah batu giok yang dipukul dengan orang asing, dia meninggalkan dewa-dewa perkahwinannya. Theseus - melainkan jika saya salah menyebutkan namanya - salah satu Theseus, bahkan sebelumnya, telah mencurinya jauh dari tanah ayahnya. Harus disangka dia dikembalikan sebagai pembantu rumah, oleh seorang pemuda dan bersemangat? Dari mana saya belajar ini dengan baik? Anda bertanya. Saya cinta. Anda mungkin menyebutnya sebagai keganasan dan menutup kesalahan kata tetapi dia yang telah sering dicuri pasti meminjamkan dirinya untuk mencuri. Tetapi Oenone tetap suci, palsu walaupun suaminya membuktikan - dan, setelah contoh anda sendiri, dia mungkin mempermainkan anda.
Saya, Satyri (Satyrs) yang cepat, jalan tolol dengan kaki lincah, biasanya datang untuk mencari - di mana saya akan berbaring tersembunyi di kayu tersembunyi - dan Faunus [Pan], dengan tanduk & girt kepala yang terukir bulat dengan pinus tajam jarum, di mana Ida membengkak di rabung tanpa had. Saya, pembangun Troy [dewa Apollon], terkenal kerana menjaga iman, menyayangi, dan membiarkan tangan saya menjadi rahsia pemberiannya. Apa sahaja ramuan yang kuat untuk membantu, apa sahaja akar yang digunakan untuk penyembuhan tumbuh di seluruh dunia, adalah milik saya. Sayang, celaka saya, cinta itu mungkin tidak dapat disembuhkan oleh ramuan! Mahir dalam seni, saya tidak berdaya dengan seni yang saya kenal.
Bantuan yang tidak dapat diberikan oleh bumi, yang berbuah dalam menghasilkan ramuan, dan juga dewa sendiri, anda mempunyai kekuatan untuk mengurniakan saya. Anda boleh mengurniakannya, dan saya mendapat pahala - kasihanilah pembantu rumah yang layak! Saya datang tanpa Danai, dan tidak mempunyai baju besi berdarah - tetapi saya adalah milik anda, dan saya adalah pasangan anda pada zaman kanak-kanak, dan anda sepanjang masa akan datang saya berdoa untuk menjadi! & Quot

Ovid, Heroides 16. 97 ff:
& quot [Paris woos Helene:] & lsquoDan bukan sahaja anak perempuan putera dan ketua keluarga mencari saya, tetapi juga Nymphae (Nimfa) telah merasakan saya kasih sayang. Keindahan siapa yang harus saya kagumi lebih daripada Oenone? - setelah anda, dunia ini tidak lebih cocok daripada dia untuk menjadi pengantin kepada anak Priam. & Rsquo & quot

Ovid, Heroides 17. 195 ff:
& quot [Helene menjawab permintaan Paris:] & lsquoAnda juga, yang tidak percaya, mereka mengatakan telah meninggalkan Oenone anda, yang dikasihi selama bertahun-tahun. & rsquo & quot


Di awal kehidupan Paris & # x2019 dia akan menikahi Naiad, nimfa sungai, bernama Oenone. Oenone adalah nimfa dari Gunung Ida, dan diberkati dengan karunia nubuatan, serta keterampilan penyembuhan yang hebat. Oenone akan memberitahu suaminya untuk tidak pernah pergi ke Sparta, nimfa yang meramalkan tempat permulaan kejatuhan Paris & # x2019.

Paris akan menjadi terkenal ketika dia bertindak sebagai hakim dalam pertandingan antara dua lembu. Itu adalah pertandingan antara lembu jantan Paris & # x2019, dan lembu pelik yang tidak diketahui oleh Paris, lembu jantan ini adalah dewa Ares yang menyamar. Walaupun begitu, Paris akan memilih lembu pelik yang aneh daripada dirinya sendiri, dan memberikannya hadiah.

Keadilan ini akan menyebabkan dewa Zeus memilih Paris sekali lagi sebagai hakim kali ini walaupun pertandingan itu bukan antara jantan, tetapi merupakan pertandingan kecantikan untuk dewi.

Pada kenduri perkahwinan Thetis dan Peleus, dewi Pergaduhan, Eris, telah melemparkan sebiji epal emas di antara para tamu yang berkumpul. Pada epal emas terdapat kata-kata & # x201C untuk yang paling adil & # x201D, dan tiga dewi, Hera, Athena dan Aphrodite, menuntutnya.

Zeus terlalu bijaksana untuk membuat keputusan tentang siapa dewi paling cantik sendiri, dan oleh itu dia meminta layanan dari Paris.

Masing-masing dewi memiliki keindahan semula jadi mereka sendiri, tetapi tidak satupun dari mereka yang rela membuat keputusan seperti itu secara kebetulan, dan oleh itu mereka memberikan suap kepada Paris.

Hera menawarkan pangeran Trojan menguasai dunia fana Athena akan menawarkan Paris semua kemahiran dan kemampuan pejuang yang diketahui sementara Aphrodite menawarkan Paris wanita paling cantik.

Paris meninggalkan keadilan yang dia terkenal, dan memilih Aphrodite dan rasuahnya sebagai keputusan penghakiman yang akan menyebabkan Hera dan Athena selamanya menentang putera Trojan.


Helen of Troy, Kecantikan yang Memicu Perang Trojan

Dalam mitologi Yunani, Helen of Troy dikenali sebagai wanita yang kecantikannya mencetuskan Perang Trojan. Tetapi watak Helen lebih kompleks daripada yang disangka. Ketika mempertimbangkan banyak mitos Yunani dan Romawi yang mengelilingi Helen, dari masa kecilnya hingga kehidupannya setelah Perang Trojan, muncul seorang wanita yang berlapis-lapis dan menarik.

Helen adalah antara watak mitos yang dilahirkan oleh Zeus. Dalam bentuk angsa, Zeus sama ada menggoda atau menyerang ibu Helen, Leda. Pada malam yang sama, Leda tidur bersama suaminya Tyndareus dan akibatnya melahirkan empat anak, yang menetas dari dua telur.

"Leda and the Swan" karya Cesare da Sesto, salinan lukisan yang hilang oleh Leonardo da Vinci (1515-1520). Sumber gambar .

Dari satu telur muncul anak-anak separa ilahi, Helen dan Polydeuces (yang disebut Pollux dalam bahasa Latin), dan dari telur yang lain datanglah manusia Clytemnestra dan Castor. Anak-anak lelaki, secara kolektif disebut Dioscuri, menjadi pelindung ilahi pelaut di laut, sementara Helen dan Clytemnestra akan terus memainkan peranan penting dalam kisah Perang Trojan.

Dalam mitos lain yang lebih tua, ibu bapa Helen adalah Zeus dan Nemesis, dewi pembalasan. Dalam versi ini juga, Helen menetas dari telur.

Helen ditakdirkan menjadi wanita paling cantik di dunia. Reputasinya begitu hebat sehingga walaupun sebagai anak kecil, pahlawan Theseus menginginkannya untuk pengantin perempuannya. Dia menculiknya dan menyembunyikannya di kota Athena, tetapi ketika dia pergi, saudara Helen, Dioscuri, menyelamatkannya dan membawanya pulang.

Sebagai orang dewasa, Helen dipikat oleh banyak pelamar, di mana dia memilih Menelaus, raja Sparta. Tetapi walaupun Menelaus gagah dan kaya, cinta Helen kepadanya akan menjadi lemah.

Sekitar waktu ini ada acara besar di kalangan Olimpik: perkahwinan dewi Thetis dengan Peleus yang fana. Semua dewa diundang untuk hadir kecuali Eris, yang namanya bermaksud "perselisihan." Marah dengan pengecualiannya, Eris tetap datang ke pesta itu dan melemparkan sebiji epal kepada dewi Hera, Athena, dan Aphrodite yang ditulis "untuk yang paling indah." Setiap dewi mendakwa epal itu ditujukan untuknya dan perselisihan berikutnya mengancam keamanan Olympus.

Zeus melantik putera Trojan Paris untuk menilai siapa yang paling cantik dari ketiga mereka. Untuk meraih suara, setiap dewi memberi rasuah kepada Paris. Dari Hera, Paris akan memiliki kekuatan kerajaan, sementara Athena menawarkan kemenangan dalam pertempuran. Aphrodite menjanjikannya Helen, wanita paling cantik di dunia sebagai isterinya, dan Paris menamakan pemenangnya dalam pertandingan itu.

"Penghakiman Paris" oleh Peter Paul Reubens (sekitar 1638). Paris merenung dewi sementara Hermes mengangkat epal. Athena paling dekat dengan Hermes dengan senjata khasnya di sisinya, Aphrodite berada di tengah-tengah dengan anaknya Eros memeluk kakinya, dan Hera berdiri di sebelah kanan. Sumber gambar .

Untuk menuntut hadiah yang dijanjikan oleh Aphrodite, Paris pergi ke mahkamah Menelaus, di mana dia dihormati sebagai tetamu. Dengan menentang undang-undang keramahan kuno, Paris menggoda Helen dan melarikan diri bersamanya di kapalnya.

Penyair Rom Ovid menulis sepucuk surat dari Helen ke Paris, yang menggambarkan keraguan dan semangatnya:

Saya harap anda datang ke kapal cepat anda ketika itu,
Ketika keperawanan saya dicari oleh seribu pelamar.
Sekiranya saya melihat anda, anda akan menjadi yang pertama dari seribu,
Suami saya akan memberi saya pengampunan untuk penghakiman ini!
(Ovid, Heroides 17.103-6)

"Penculikan Helen" oleh Gavin Hamilton (1784). Sumber gambar.

Paris berlayar pulang ke Troy bersama pengantin barunya, suatu tindakan yang dianggap penculikan tanpa menghiraukan keterlibatan Helen. Ketika Menelaus mengetahui bahawa Helen sudah tiada, dia dan saudaranya Agamemnon memimpin pasukan ke luar negeri untuk berperang melawan Troy.

Namun, ada versi lain perjalanan Helen dari Mycenae yang dikemukakan oleh sejarawan Herodotus, penyair Stesichorus, dan penulis drama Euripides dalam karyanya Helen. Dalam versi ini, ribut memaksa Paris dan Helen mendarat di Mesir, di mana raja tempatan mengeluarkan Helen dari penculiknya dan menghantar Paris kembali ke Troy. Di Mesir, Helen disembah sebagai "Aphrodite Asing." Sementara itu, di Troy, gambaran hantu Helen meyakinkan orang Yunani bahawa dia ada di sana. Akhirnya, orang-orang Yunani memenangi perang dan Menelaus tiba di Mesir untuk bersatu semula dengan Helen yang sebenarnya dan pulang ke rumah. Herodotus berpendapat bahawa versi cerita ini lebih masuk akal kerana jika Trojan memiliki Helen yang sebenarnya di kota mereka, mereka akan memberikannya kembali daripada membiarkan begitu banyak tentera hebat mati dalam pertempuran untuknya.

Walaupun begitu, dalam versi cerita yang paling popular, kisah Homer, Helen dan Paris kembali ke Troy bersama. Ketika mereka tiba, isteri pertama Paris, nimfa Oenone, melihat mereka bersama dan meratapi dia telah meninggalkannya. Dia bertambah pahit dan malah membuat kesalahan Helen kerana diculik oleh Theseus semasa kecil. Dalam kemarahan yang menyayat hati dia berkata:

Dia yang sering diculik, mesti menawarkan diri untuk diculik!
(Ovid, Heroides V.132)


Paris & Oenone - Sejarah

Paris adalah putera Raja Priam dari Troy dan permaisurinya Hecuba, yang juga dipanggil Alexander atau Alexandros. Dia ditolak ketika dilahirkan dan dibesarkan sebagai anak gembala di Gunung Ida sejak dinubuatkan bahawa dia akan menjadi penyebab kejatuhan Troy sesuai dengan impian Hecuba. Impiannya ialah dia melahirkan tanda api, nyalaannya menyebar ke seluruh kota. Mimpi ini ditafsirkan oleh Aesacus kepadanya dan Paris dihantar dengan harapan bahawa mimpi itu menjadi palsu. Ketika Paris dewasa, dia menjadi pembela kawanan dan gembala yang gagah berani dan menerima nama Alexander yang bermaksud pembela lelaki. Dia juga berjaya mengenal pasti asal usulnya dan mengetahui siapa ibu bapanya ketika Priam bersiap untuk merayakan upacara pengebumian bagi Paris, yang menurutnya sudah mati, Dia telah memerintahkan seekor lembu jantan dibawa dari kawanannya dan hal yang sama berlaku untuk diberikan sebagai harga kepada pemenang permainan. Paris, yang telah berpartisipasi dalam permainan, menaklukkan saudara-saudaranya ketika salah seorang dari mereka menghunus pedangnya untuk membunuhnya tetapi Paris melarikan diri ke mezbah Zeus Herceius dan di sinilah Cassandra menyatakannya sebagai kakaknya dan Priam menerimanya sebagai anaknya.

Paris disayangi oleh seorang nimfa, Oenone, putri dewa sungai Cebren yang dia nikahi dan dia melahirkan seorang putera, Corythus, yang menurut beberapa orang kemudiannya dihantar oleh ibunya untuk melayani orang Yunani sebagai pemandu semasa perjalanan ke Troy. Dikatakan juga bahawa Paris sendiri membunuh anaknya kerana cemburu ketika dia menemukannya dengan Helen yang dia cintai dan mahukannya. Oenone memiliki kekuatan kenabian dan dia memperingatkan Paris agar tidak berlayar menuju negara Helen yang dia tidak mengendahkannya walaupun dia berjanji akan menyembuhkannya jika dia terluka kerana itulah satu-satunya pertolongan yang dapat dia tawarkan kepadanya. Dikatakan bahawa pada pernikahan Peleus dan Thetis, dewi laut, Eris, dewi perselisihan tidak diundang dan dalam keadaan marah ketika dia berpaling, telah menyerang dalam melemparkan epal emas di antara mereka yang berkumpul di sana dan berbicara kata mereka & # 8216Untuk Yang Paling Adil & # 8221. Tiga dewi mengaku epal iaitu, Aphrodite, Hera dan Athena dan Zeus diminta untuk memilih dari tiga dewi dan takut dibenci oleh dua dewi yang tidak dipilih dia bertafakur dan memerintahkan Hermes untuk memimpin ketiga dewi itu ke Paris untuk menyelesaikan masalah tersebut .

The three goddesses tried to win the favor of Paris by offering him gifts and Paris was swayed by the offering of Aphrodite who promised to bestow him Helen, the most beautiful woman as his bride. Being a beauty contest, it seemed most appropriate that the goddess of beauty and love had offered Paris this offering but unfortunately Helen was the bride of Menelaus. The abduction of Helen led to the Trojan War and the downfall of the city. Some are of the opinion that Paris carried off Helen, the wife of Menelaus who followed him willingly due to the influence of Aphrodite while Menelaus was away from Crete, while others believe that the goddess deceived Helen by giving Paris the appearance of Menelaus while still others believe that Helen was carried away by force by Paris either during a chase or during a festival. Helen of Sparta is perhaps the most inspired character in ancient and modern literature and the war which was fought for her sake lasted for ten years.


The Legend of Helen of Troy - Bahagian Kedua

The Iliad Homer menyangkut tahun kesepuluh dan terakhir Perang Trojan. Sepanjang kisah ini, Helen menyesali peranannya dalam menyebabkan perang dan rindu untuk kembali kepada suami dan anak perempuannya, Hermione. Trojan lain mengejeknya, dengan penatua kota mengatakan:

Kita tidak boleh menyalahkan Trojan atau orang-orang Acha yang berduka,
Untuk menahan kesakitan selama ini demi wanita seperti itu,
Kerana dia kelihatan cantik seperti dewi abadi yang cantik.
Walaupun begitu, biarkan dia menaiki salah satu kapal mereka,
Jadi dia tidak ditinggalkan di sini, hukuman bagi kita dan anak-anak kita.
(Homer, Iliad 3.156-60)

Mencontohkan titik ini, dalam Vergil's Aeneid, protagonis Aeneas memanggilnya "mimpi buruk kedua Troy dan tanah airnya" dan dia menganggap membunuhnya (Vergil, Aeneid 2.567-88).

Bagaimanapun, raja Trojan Priam memperlakukan Helen dengan baik. Ketika mereka melihat-lihat tembok kota bersama-sama, Priam menunjuk ke arah Agamemnon, Odysseus, Ajax, dan pahlawan lain, sementara Helen menggambarkan mereka ketika dia mengenali mereka. Walaupun dia ingin pulang, Helen tetap memberikan maklumat berguna dan jujur ​​mengenai bekas sekutunya kepada Trojan.

Oleh kerana perang berakar pada konflik antara Paris dan Menelaus, kedua pahlawan itu bersetuju untuk bertempur dengan tangan ke tangan. Paris, pejuang yang rendah diri, tercekik oleh tali helmetnya dan hampir terbunuh, sehingga dewi Aphrodite secara ajaib mengangkutnya ke keselamatan istananya, kerana dia masih memilihnya untuk memilihnya dalam pertandingan dengan epal. Tetapi ketika Paris kembali ke istana, Helen tidak senang dengan pengecutnya. Dia memberitahu Aphrodite untuk menikahi Paris sendiri dan merasa malu menjadi isteri pengecut. Dia kemudian berkata kepada Paris:

Anda telah kembali dari pertempuran, tetapi anda seharusnya mati di sana,
Dipukul oleh lelaki yang lebih kuat, dia yang pernah menjadi suami saya sebelum anda.
(Homer, Iliad 3.428-9)

Rasa malu Helen terhadap pengecut Paris menunjukkan kepercayaan penting pada zaman ini, bahawa nilai seorang lelaki terletak pada dirinya berjanji, yang bermaksud keberanian, terutama seperti yang diperkirakan oleh lelaki lain. Kedua-dua Hector dan Achilles menunjukkan sifat ini dan secara meluas dianggap gagah. Paris bertentangan, setelah menghindari janji keberanian Athena dalam perang demi cinta yang ditawarkan oleh Aphrodite.

Ketika perang berlangsung, Paris membunuh Achilles dengan anak panah, sebelum dia juga terbunuh. Sementara Paris sedang sekarat, Trojan menarik perhatian istri pertamanya, Oenone, yang memiliki karunia penyembuhan. Tetapi, masih patah hati, Oenone membiarkan Paris mati, bunuh diri tidak lama kemudian.

Kematian Achilles oleh Peter Paul Rubens, 1630-1632. Sumber gambar .

Perang berakhir apabila orang Yunani berpura-pura berlayar dan meninggalkan kuda berongga besar sebagai persembahan kepada para dewa. Pahlawan Yunani terbaik bersembunyi di dalam kuda dan Trojan membawanya ke dalam. Untuk menguji apakah ada orang yang bersembunyi di dalam, tetapi tanpa merosakkan hadiah untuk para dewa, Trojan meminta Helen berjalan di sekitarnya, meniru isteri orang-orang di dalamnya. Odysseus yang cerdik membuat mereka tidak terjebak dalam muslihat dan menjerit sebagai tindak balas. Sekali lagi kita melihat Helen membantu Trojan, membuat kesetiaan sejati pada masa ini sukar ditentukan.

"Perjalanan Kuda Trojan ke Troy" oleh Giovanni Domenico Tiepolo (1773). Sumber Gambar.

Pada malam itu, orang-orang Yunani keluar dari kuda dan merobohkan Troy ke tanah. Sejak kematian Paris, Helen telah berkahwin dengan adiknya Deiphobus. Helen memimpin Menelaus dan Odysseus ke Deiphobus dan mereka memotong lengan, telinga, dan hidungnya, membunuhnya.

Apabila perang dimenangi, wanita Trojan menjadi hamba orang Yunani yang menakluki. Di Euripides Wanita Trojan , Ratu Hecuba, isteri Priam, ibu Hector dan Paris, menyalahkan Helen untuk anak-anaknya yang telah mati dan nasibnya sebagai hamba. Paduan suara bersetuju:

Buruk Troy! Anda telah kehilangan banyak orang
Semua untuk satu wanita dan katilnya yang penuh kebencian!
(Euripides, Wanita Trojan 780-1)

Dalam versi cerita ini, nasib Helen dibunuh oleh suaminya Menelaus. Di, Homer's Odyssey, bagaimanapun, kedua-duanya berlayar pulang bersama, bersatu kembali sebagai suami isteri. Pada masa berikutnya kita melihat mereka, mereka merayakan perkahwinan anak perempuan mereka Hermione dengan Neoptolemus, putra Achilles.

Pasangan ini juga menjadi tuan rumah Telemachus ketika dia mencari ayahnya Odysseus, yang tidak pernah kembali setelah Perang Trojan. Mereka semua menangis ketika Menelaus berbicara tentang banyak kerja Odysseus dan fakta bahawa dia belum pulang.

Helen dalam kesedihannya memasukkan ubat ke dalam anggurnya untuk meringankan penderitaan dan mencegahnya menangis, sifat yang dia pelajari dari orang Mesir. Dia kemudian menceritakan kisah orang Yunani menakluki Troy:

Wanita Trojan yang lain meraung dengan kuat, tetapi hati saya gembira!
Kerana dalam hati saya sudah berharap untuk pulang.
Dan saya meratapi kegilaan yang diberikan Aphrodite kepada saya,
Semasa dia membawa saya ke sana dari tanah air yang saya sayangi,
Semasa saya membelakangkan anak perempuan saya, rumah saya, dan suami saya,
Seorang lelaki tidak kekurangan hikmah atau kecantikan.
(Homer, Odyssey 4.259-64)

Euripides menyediakan versi lain dari akhir kehidupan Helen dalam permainannya Orestes. Dikejar oleh keponakannya yang haus darah, Helen diselamatkan oleh dewa Apollo dan dibawa ke Olympus untuk bersatu kembali dengan saudara-saudaranya, Dioscuri, yang telah menjadi rasi Gemini. Di sana, dia dijadikan dewi abadi.

Watak Helen bergantian menjadi mangsa dan penjenayah, isteri yang setia dan perzinahan yang tidak berperasaan. Sebagai setiap penyair dan penulis drama menambahkan legenda selama berabad-abad, watak itu berkembang dalam kerumitan, menghasilkan wanita berlapis yang kita kenal sebagai Helen dari Troy.


Zaman kanak-kanak

When Paris was born, either his mother Hecuba  or sister Cassandra, had a dream in which the city of Troy  was on fire. They prophesised Paris would ultimately doom the land to destruction. Priam, not having the heart to kill his own son, sent a shepherd to take him into the wilderness and abandon him. The shepherd, also not wanting to kill the baby, raised him as his own. During a wrestling competition, Paris bested his brother Deiphobus, who was previously undefeated. When Hecuba and Priam saw him, he was instantly recognised and accepted regardless of the prophecy.


Paris & Oenone - History

Harper's Weekly, April 14, 1883, p. 229.

Detroit Art Loan Exhibition, 1883, no. 498, 49.

National Academy of Design, Exh. cat.1883, no. 462 (fig. 7).

Illustrated Catalogue of the Art Gallery of the Southern Exposition, Louisville, KY, 1884, pp. 37-38.

Bulletin of the DMA 1, 2 (1904): p. 3.

Bulletin of the DMA 4 (1904a): p. 2.

Francis Davis Millet Memorial Meeting, May 10, 1912, no. 26, p. 58 (ill.).

"Detroit Took up Art Just Fifty Years Ago." Art Digest 8 (1933): p. 32.

American Narrative Painting, Los Angeles County Museum of Art, 1974, no. 78, p 166 (ill.).

Weinberg, H. Barbara. "The Career of Francis Davis Millet." Archives of American Art Journal 17, 1 (1977): pp. 2–18, p. 6 (ill.).

Rivard, Nancy J. "American Paintings at the Detroit Institute of Arts." The Magazine Antiques 114, 5 (November 1978): pp. 1044–1055 (ill.).

Antiques 114 (1978): 1050 (col. pl. 9).

"Family Art Game": DIA Advertising Supplement, Detroit Free Press, May 20, 1979, p. 23 (ill.).

DIA, 100 Masterworks from the Detroit Institute of Arts, New York, 1985, p. 11 (fig 1).

The Quest for Unity: American Art Between World's Fairs 1876-1893, Exh. cat., DIA. 1983, no. 53 (ill.).


Paris & Oenone - History

Harper's Weekly, April 14, 1883, p. 229.

Detroit Art Loan Exhibition, 1883, no. 498, 49.

National Academy of Design, Exh. cat.1883, no. 462 (fig. 7).

Illustrated Catalogue of the Art Gallery of the Southern Exposition, Louisville, KY, 1884, pp. 37-38.

Bulletin of the DMA 1, 2 (1904): p. 3.

Bulletin of the DMA 4 (1904a): p. 2.

Francis Davis Millet Memorial Meeting, May 10, 1912, no. 26, p. 58 (ill.).

"Detroit Took up Art Just Fifty Years Ago." Art Digest 8 (1933): p. 32.

American Narrative Painting, Los Angeles County Museum of Art, 1974, no. 78, p 166 (ill.).

Weinberg, H. Barbara. "The Career of Francis Davis Millet." Archives of American Art Journal 17, 1 (1977): pp. 2–18, p. 6 (ill.).

Rivard, Nancy J. "American Paintings at the Detroit Institute of Arts." The Magazine Antiques 114, 5 (November 1978): pp. 1044–1055 (ill.).

Antiques 114 (1978): 1050 (col. pl. 9).

"Family Art Game": DIA Advertising Supplement, Detroit Free Press, May 20, 1979, p. 23 (ill.).

DIA, 100 Masterworks from the Detroit Institute of Arts, New York, 1985, p. 11 (fig 1).

The Quest for Unity: American Art Between World's Fairs 1876-1893, Exh. cat., DIA. 1983, no. 53 (ill.).


Tonton videonya: TEDxUniversityofLeeds - Oenone Forbat