Maharaja Jepun Akihito menculik

Maharaja Jepun Akihito menculik


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 30 April 2019, Maharaja Akihito yang berusia 85 tahun turun dari takhta, menjadi raja Jepun pertama yang melepaskan jawatan dalam lebih dari 200 tahun.

Akihito dilahirkan pada 23 Disember 1933, putera sulung Kaisar Hirohito, yang telah memerintah Jepun sejak tahun 1926. Akihito dilahirkan dua tahun selepas pencerobohan Jepun ke Manchuria, pendahulu penglibatan Jepun kekaisaran dalam Perang Dunia II. Setelah Perang Dunia II, sebagai bagian dari sejumlah reformasi, negara itu mengadopsi perlembagaan gaya Barat yang baru, dan monarki menjadi simbolik semata-mata (seperti di England). Walaupun begitu, Akihito naik takhta setelah kematian ayahnya pada tahun 1989.

Walaupun dia tidak memiliki kekuatan politik, Akihito menjadi tokoh yang sangat terkenal di Jepun. Tidak seperti ayahnya, yang jarang muncul di depan umum, Akihito berusaha untuk memindahkan keluarga kekaisaran "lebih dekat dengan orang-orang." Dia dan isterinya, Permaisuri Michiko, melakukan lawatan rasmi ke 18 negara dan ke semua 47 Prefektur Jepun. Dia memberikan keselesaan setelah gempa bumi, tsunami dan tragedi lain, seperti bencana nuklear Fukushima Daiichi pada tahun 2011. Sebagai pendamai, dia berulang kali menyatakan penyesalan atas tindakan Jepun semasa Perang Dunia II.

Dengan alasan kesihatan yang buruk, maharaja mengumumkan keinginannya untuk mundur pada tahun 2016. Tidak ada maharaja yang telah melepaskan jawatannya sejak tahun 1817. Dia digantikan oleh putera sulungnya, Putera Mahkota Naruhito, pada 30 April 2019. Era kekaisaran Jepun yang baru, Reiwa, secara rasmi ditubuhkan.


Soalan dan jawapan utama mengenai peninggalan maharaja Jepun

TOKYO - Kaisar Akihito yang berusia 85 tahun di Jepun mengakhiri pemerintahannya selama tiga dekad pada hari Selasa ketika dia menculik putera Putera Mahkota Naruhito. Dia akan menjadi maharaja pertama yang melepaskan jawatan dalam 200 tahun.

Beberapa soalan dan jawapan utama mengenai peninggalan dan kenaikan dan contoh lain di luar negara:

Q. Mengapa Akihito melepaskan diri, dan bagaimana ia berbeza dengan penggantian biasa?

A. Akihito, yang memetik kebimbangan mengenai usia dan kesihatannya yang merosot, menyatakan pada bulan Ogos 2016 keinginannya untuk melepaskan diri ketika dia masih sihat dan berkemampuan. Sebagai simbol yang ditetapkan secara konstitusional tanpa kekuatan politik, Akihito mencari pengertian dalam sebuah pesan kepada rakyatnya, dan segera memperoleh dukungan masyarakat yang luar biasa, membuka jalan untuk persetujuan pemerintah.

Dengan Undang-Undang Rumah Kekaisaran Jepang tidak memiliki ketentuan mengenai pengunduran diri oleh maharaja yang berkuasa dan hampir hanya memungkinkan penggantian setelah kematian, pemerintah memberlakukan undang-undang satu kali untuk membenarkan peninggalan Akihito. Pengawal istana mengatakan Akihito ingin agar kehadiran maharaja selalu terlihat sehingga tidak akan terselubung dan digunakan secara politik seperti peranan ayahnya semasa perang, sementara yang lain mengatakan dia berusaha melancarkan peralihan untuk anaknya. Memenangkan pengunduran dirinya adalah bagian dari perubahan yang dibawa Akihito ke istana: Dia adalah maharaja pertama yang menikahi orang biasa, Permaisuri Michiko, dan telah memutuskan untuk dikremasi setelah kematiannya, yang akan memecah adat penguburan selama berabad-abad.

P. Siapa yang seterusnya, dan siapa yang tinggal?

A. Naruhito, yang naik takhta pada hari Rabu, adalah penatua dari dua anak lelaki Akihito. Sebagai pemuzik dan pendaki yang gemar, Naruhito yang berusia 59 tahun menghabiskan dua tahun di Oxford dan menulis makalah mengenai sistem pengangkutan Sungai Thames abad ke-18 setelah mempelajari sejarah di Universiti Gakushuin, sebuah sekolah yang dulunya merupakan golongan bangsawan. Isterinya, Masako, bekas diplomat yang berpendidikan Harvard, pulih dari keadaan akibat tekanan yang dia alami setelah melahirkan anak perempuan mereka Aiko di tengah tekanan untuk melahirkan anak lelaki.

Aiko, 17, dilarang mewarisi di bawah undang-undang penggantian lelaki-Jepun sahaja, dan garis itu diberikan kepada saudara Naruhito, Fumihito, yang lebih dikenali dengan gelaran masa kecilnya, Akishino. Anak lelaki Fumihito yang berusia 12 tahun, Hisahito, akan menjadi yang seterusnya. Perbincangan mengenai perubahan undang-undang untuk memungkinkan penggantian wanita dengan cepat berakhir dengan kelahiran Hisahito, tetapi mereka diharapkan akan dilanjutkan, dengan peninggalan Akihito menimbulkan kebimbangan mengenai masa depan keluarga kerajaan. Sebilangan besar orang Jepun menyokong penggantian wanita walaupun mendapat tentangan oleh konservatif dalam kerajaan dan penyokong sayap kanannya, yang menginginkan keluarga menjadi model bagi masyarakat paternalistik.

Q. Apakah prosedur untuk melepaskan diri?

A. Akihito akan mengumumkan pengunduran dirinya dalam upacara istana pada hari Selasa malam, tetapi secara teknis dia tetap menjadi kaisar hingga tengah malam, ketika era Heisei, atau "mencapai kedamaian," berakhir dan Naruhito mengambil alih, era Reiwa yang "harmoni indah" permulaan. Pada pagi Rabu, Naruhito, dalam upacara pertamanya sebagai maharaja, menerima pemerintahan Imperial, termasuk pedang dan permata, sebagai bukti kenaikannya ke takhta. Selain pegawai pemerintah, hanya bangsawan lelaki dewasa yang dibenarkan hadir, tradisi yang dipegang pemerintah walaupun ada kritikan yang dilontarkan oleh orang ramai.

Penggantian bukan dengan kematian telah menyebarkan perayaan di seluruh Jepun, walaupun upacara tersebut dilarang untuk umum dan lalu lintas akan dikendalikan dengan ketat di luar istana. Upacara penobatan yang lebih terperinci untuk Naruhito akan diadakan pada bulan Oktober, ketika dia akan mengumumkan kenaikannya di hadapan pegawai dan tamu dari dalam dan luar negara.

Q. Apa yang akan dilakukan oleh Akihito setelah melepaskan diri?

A. Akihito akan memegang gelaran baru, Maharaja Emeritus, tetapi dia akan bersara sepenuhnya dari tugas rasmi dan tidak lagi akan menandatangani dokumen, menerima orang kenamaan asing, menghadiri acara pemerintah atau melakukan ritual istana. Dia bahkan tidak akan menghadiri upacara penggantian anaknya dan sebahagian besarnya akan hilang dari penampilan umum.

Kegiatannya akan dilakukan secara peribadi agar tidak mengganggu maharaja yang sedang melayani. Akihito diharapkan dapat menikmati persaraannya, pergi ke muzium dan konser, atau menghabiskan waktu untuk penelitian goby di vila Imperial tepi laut. Setelah melepaskan diri, Akihito dan Michiko akan berpindah ke kediaman kerajaan sementara sebelum akhirnya bertukar tempat dengan Naruhito setelah diperbaiki di setiap tempat.

Q. Bagaimana dengan peninggalan di negara lain?

A. Pengunduran terakhir Jepun adalah sekitar 200 tahun yang lalu semasa zaman Edo feudal, ketika Maharaja Kokaku melepaskan tahniah kepada puteranya Ninko ketika dia naik ke gelar unggul. Bekas Raja Sepanyol, Juan Carlos melepaskan jawatan pada Raja 76 pada usia 76 tahun pada skandal, dan undang-undang penggantian untuk membenarkannya diubah hanya dalam dua minggu.

Di Belanda pada tahun 2013, Ratu Beatrix, yang menyebutkan usia tua pada usia 75 tahun, menyerahkan anaknya kepada Alexander, yang menjadi pengganti lelaki pertama di negara ini selama lebih dari satu abad. Di Belgia, bekas Raja Albert II, yang ketika itu berusia 79 tahun, menyerahkan anaknya kepada Philippe pada tahun 2013 kerana alasan kesihatan. Tahun ini, Raja Malaysia Sultan Muhammad V tiba-tiba mengundurkan diri setelah hanya dua tahun di takhta, peninggalan pertama dalam sejarah negara itu.


'Maharaja revolusioner'

Maharaja Jepun terakhir yang melepaskan jawatan adalah Maharaja Kokaku pada tahun 1817. Sejak itu, maharaja telah memerintah sehingga kematian mereka.

Namun, tiga tahun yang lalu, Akihito berbicara kepada negara itu dan menandakan keinginannya untuk pensiun kerana usia dan kesihatannya yang sudah lanjut, suatu langkah yang memerlukan perundangan khas melalui Parlimen nasional.

"Saya akan mengatakan bahawa dia adalah maharaja revolusioner dibandingkan dengan semua maharaja pada masa lalu," kata Makoto Inoue, seorang wartawan Jepun yang telah menulis buku mengenai sistem kekaisaran.

Walaupun raja-raja Jepun pernah dianggap memiliki status ilahi, seperti Tuhan, perlembagaan yang disokong A.S. yang diperkenalkan setelah Perang Dunia II menurunkan kedudukan menjadi "simbol Negara dan kesatuan Rakyat." Ketua pemerintah adalah perdana menteri, jawatan yang dipegang oleh Shinzo Abe.

"Di bawah perlembagaan, maharaja Jepun adalah simbol, tetapi saya rasa saya dapat mengatakan bahawa maharaja ini telah mengubah simbol itu menjadi manusia," kata Inoue.


Jepun Meraikan Ulang Tahun Imperial

Gambar Kolam Renang / Getty

Mata dunia memandang monarki Jepun pada musim bunga ini, ketika Kaisar Akihito dijadwalkan untuk melepaskan putra sulungnya, Putera Mahkota Naruhito, pada akhir April. Hujung minggu ini, negara menyambut ulang tahun ke-30 Akihito & # 8217s ke takhta.

TAPAK JEPUN VIA JIJI PRESS / AFP / Getty Images

Pada hari Ahad, pertemuan untuk memperingati ulang tahun ke-30 pemerintahan kekaisaran diadakan di Teater Nasional di Tokyo.

DU XIAOYI / AFP / Getty Images

Maharaja Akihito naik ke Takhta Krisan pada Januari 1989, setelah kematian ayahnya, Maharaja Hirohito. Upacara penobatannya berlangsung pada bulan November 1990.

Gambar Kolam Renang / Getty

Perdana Menteri Shinzo Abe adalah antara yang hadir pada sambutan ulang tahun hujung minggu & # 8217 ini. The Japan Times juga menyatakan bahawa Dewan Perwakilan negara mengambil langkah yang tidak biasa untuk mengeluarkan mesej ucapan tahniah kepada maharaja: & # 8220Kami, orang-orang Jepun, dengan hormatnya mengakui pencapaian Yang Mulia Maharaja selama 30 tahun terakhir di bawah era Heisei, selama yang selalu dia berdiri di samping orang-orang dan mendoakan kedamaian mereka. & # 8221

NICOLAS DATICHE / AFP / Getty Images

Permaisuri Michiko dipuji dengan elegan untuk acara seperti biasa. Dia memakai mutiara dengan bros bar berlian bertatahkan berlian yang indah, dipakai secara menegak di jaketnya.

Gambar Kolam Renang / Getty

Di sini terdapat pemandangan anting-anting mutiara berbentuk air mata yang bagus.

TAPAK JEPUN VIA JIJI PRESS / AFP / Getty Images

Perayaan hari Ahad & # 8217 juga merangkumi penonton di Istana Kekaisaran, di mana Putera Mahkota Naruhito dan Putri Mahkota Masako mengucapkan salam rasmi.

TAPAK JEPUN VIA JIJI PRESS / AFP / Getty Images

Untuk penonton, Michiko mengenakan anting-anting mutiara dengan kalung mutiara yang menampilkan loket berlian.

TAPAK JEPUN VIA JIJI PRESS / AFP / Getty Images

Masako, yang akan menjadi permaisuri negara pada musim bunga ini, juga memakai mutiara untuk menyambut ibu mertuanya.

Gambar Kolam Renang / Getty

Kami menyaksikan sejarah dibuat tahun ini di Jepun. Akihito adalah maharaja Jepun pertama yang melepaskan diri dalam lebih dari dua abad, dan persiapan yang teliti telah dibuat untuk peralihan kekaisaran yang akan datang. Pada 1 April, kita akan mempelajari nama era kekaisaran baru yang akan diteruskan oleh penggantian Naruhito & # 8217. (Era era & # 8217s ialah Heisei.) Musim percutian Minggu Emas akan bermula pada 27 April, dan Akihito secara rasmi akan melepaskan diri pada 30 April. Maharaja Naruhito yang baru secara rasmi akan naik ke takhta Krisan pada 1 Mei. Upacara penobatannya akan berlangsung pada 22 Oktober.


Apa yang Perlu Tahu Mengenai Maharaja Jepun Akihito: Seumur Hidup Pertama

J apan & # 8217s Maharaja Akihito mengesahkan laporan pada hari Isnin, di alamat umum yang jarang berlaku, bahawa dia berfikir untuk mengundurkan diri dari & # 8220Chrysanthemum Throne & # 8221 dalam beberapa tahun akan datang kerana masalah kesihatan.

& # 8220Syukurlah saya sekarang dalam keadaan sihat, & # 8221, yang berusia 82 tahun itu berkata dalam siaran pertamanya di televisyen sejak bencana nuklear Fukushima. & # 8220Namun, ketika saya menganggap bahawa tahap kecergasan saya secara beransur-ansur menurun, saya bimbang mungkin menjadi sukar bagi saya untuk menjalankan tugas saya sebagai lambang negara dengan seluruh kehidupan saya seperti yang saya lakukan sehingga sekarang. & # 8221

Idea Akihito menjadi raja Jepun pertama yang mundur dalam hampir 200 tahun telah mencetuskan perbahasan perlembagaan di Jepun, kerana dia secara hukum diharapkan dapat berkhidmat hingga kematiannya. Tetapi melihat kembali liputan TIME & # 8217s mengenai kehidupan Kaisar ke-125 & # 8217 menunjukkan bahawa dia tidak asing lagi untuk memecahkan acuan.

& # 8220Akihito dilahirkan pada 23 Disember 1933, anak lelaki pertama yang ditunggu-tunggu oleh Hirohito dan Permaisuri Nagako, yang telah melahirkan empat orang anak perempuan, & # 8221 MASA diperhatikan pada tahun 1989, ketika Akihito pertama kali berkuasa. & # 8220Dengan cara kekaisaran yang dihormati waktu, putera itu dipisahkan dari ibu bapanya pada usia tiga tahun dan dibesarkan oleh jururawat, tutor dan ketua kamar. Namun dalam pemergian dari kebiasaan, pada pukul enam Akihito dikirim ke sekolah dengan orang biasa untuk memperluasnya. Ketika Sekutu mulai mendekati Jepun semasa Perang Dunia II, dia dan beberapa rakan sekelasnya dievakuasi ke kota-kota provinsi. & # 8221

Akihito juga berpisah dengan tradisi pada tahun 1959 dengan menikahi Michiko Shoda, & # 8220 nonaristokrat pertama yang ditinggalkan menjadi permaisuri kerajaan, & # 8221 sebagai WAKTU pernah meletakkannya, dan dengan membesarkan tiga anak mereka di rumah. (Hasilnya dapat didengar: & # 8220 Istana ini sering kali bergema dengan konsert-konsert dugaan Mozart, Grieg atau Beethoven, & # 8221 yang ditulis majalah itu. & # 8220Akihito adalah seorang pemain cello yang baik dan disertai oleh isterinya yang memainkan kecapi, Hiro on viola, Aya di gitar dan Nori di piano. & # 8221)

Yang pertama: Ketika Akihito secara rasmi mengambil alih takhta pada tahun 1990, setelah kematian ayahnya, ia adalah & # 8220 upacara pertama yang dilaksanakan di bawah perlembagaan negara selepas perang, yang melucutkan Maharaja kuasa politik, & # 8221 TIME melaporkan.

Bapanya, Maharaja Hirohito, yang TIME pada tahun 1988 memanggil raja yang paling lama memerintah di dunia, pernah menjadi tajuk khabar angin peninggalannya sendiri. Pada tahun-tahun yang betul-betul selepas Perang Dunia II, TIME menjatuhkannya sebagai & # 8220 yang dicemari oleh pergaulannya dengan faktor-faktor jahat yang membuat perang dan kalah. & # 8221

Hirohito sebenarnya tidak melepaskan diri pada waktu itu, tetapi kemudian Akihito melihat secara langsung bagaimana kesihatan seorang Kaisar dapat mempengaruhi rakyatnya, seperti yang dikatakannya dalam pernyataannya pada hari Isnin: & # 8220Ketika Kaisar mengalami kesihatan dan keadaannya menjadi serius, saya saya bimbang bahawa, seperti yang kita lihat di masa lalu, masyarakat berhenti dan kehidupan orang-orang & rsquos terkena pelbagai cara. & # 8221 Sesungguhnya, setelah Akihito mula mengambil alih tugas ayahnya ketika Kaisar Hirohito sakit parah dengan pankreas ketumbuhan, TIME menerangkan bagaimana masyarakat mencapai tahap itu & # 8220standstill & # 8221:

Ketika Jepun menjalani minggu ketiga kematiannya atas Kaisar Hirohito yang berusia 87 tahun yang gagal, para pemimpin pemerintah membatalkan perjalanan dan pihak berkuasa tempatan menghentikan perayaan tahunan. Konsert dan perkahwinan pop ditangguhkan. Komedi televisyen ditulis semula dengan tergesa-gesa untuk membersihkan kata-kata tidak senonoh dan kesopanan. Penyiar berita meninggalkan pakaian berjenama mereka dengan pakaian kelabu yang tidak mencolok agar sesuai dengan suasana negara yang muram. Orang Jepun menyebutnya jishuku (menahan diri), dan mereka bermaksud. Wang pun nampaknya tidak penting. Satu rangkaian TV menggantikan rancangan komedi yang popular dengan program bebas komersil mengenai gajah bayi.

Sekiranya Akihito sebenarnya melepaskan, keputusan akan menjadi satu lagi contoh kehidupan yang dihabiskan untuk mentakrifkan semula peranan Kaisar.


Bagaimana orang Jepun menandakan penyerahan itu?

Cuti Minggu Emas - percutian musim bunga tahunan Jepun & # x27 - telah diperpanjang hingga 10 hari untuk menandakan peristiwa itu.

Ketika Maharaja Akihito menggantikan almarhum ayahnya, negara ini berkabung, tetapi kali ini orang akan pergi bercuti, ke pawagam, atau tinggal di rumah untuk menonton acara di TV.

Banyak yang mengatakan bahawa mereka akan kehilangan maharaja yang berangkat, yang kini akan memegang gelaran & quotJoko & quot, yang bermaksud & quot; maharaja besar & quot & & & quot; Emperor Emeritus & quot.

"Saya rasa maharaja disayangi oleh rakyat," kata Morio Miyamoto kepada agensi berita Reuters. & quot Imejnya adalah memberi semangat kepada orang-orang, seperti selepas bencana, dan dekat dengan orang-orang. & quot

& quot; Maharaja bekerja sangat keras selama 30 tahun jadi saya harap penyerahan tongkat kepada maharaja baru akan berjalan dengan lancar, & quot; Mikiko Fujii memberitahu agensi itu.

& quot; Saya sedih tetapi juga berharap akan era seterusnya. Saya berharap ia akan menjadi masa yang damai dan lembut untuk separuh kedua hidup saya, & quot; Masatoshi Kujirai, dalam perjalanan ke kuil Shinto untuk menandakan hari itu.


Apa yang berlaku pada majlis peninggalan?

Pada waktu pagi, maharaja mengambil bahagian dalam upacara Shinto untuk melaporkan rancangannya kepada nenek moyang mitologi Jepun & keluarga kekaisaran.

& "Istiadat Pencabulan" utama berlaku di sebuah bilik negeri Istana Kekaisaran di hadapan kira-kira 300 orang termasuk Perdana Menteri Shinzo Abe, Putera Mahkota Naruhito, dan Putri Mahkota Masako.

Para dewan kerajaan membawa negara dan menutup anjing laut ke dalam dewan, bersama dengan pedang suci dan permata yang dianggap simbol keluarga imperialis.

Dalam upacara ringkas, Perdana Menteri Shinzo Abe menyampaikan ucapan kepada maharaja, dengan mengatakan: & quot; Walaupun di dalam hati kita jalan yang telah dilalui oleh maharaja, kita akan berusaha sedaya upaya untuk menciptakan masa depan yang cerah bagi Jepun yang bangga yang penuh dengan kedamaian dan harapan. & quot

Kemudian, dalam ucapan terakhirnya sebagai maharaja, Akihito, yang mengenakan mantel pagi ala Barat, mengatakan dia & # 39; mengucapkan selamat dan bahagia kepada Jepun dan dunia & quot.

& quot; Saya sangat berterima kasih kepada orang-orang yang menerima saya sebagai simbol dan menyokong saya, & quot.

"Saya sangat berharap, bersama dengan permaisuri, agar era Reiwa yang bermula esok akan menjadi stabil dan berbuah," tambahnya. & quot; Saya berdoa, dengan sepenuh hati, untuk kedamaian dan kebahagiaan untuk semua orang di Jepun dan di seluruh dunia. & quot

Setelah menolong isterinya, Permaisuri Michiko, menuruni tangga platform istiadat, maharaja tunduk menghadap pegawai yang berkumpul, lalu meninggalkan bilik.


Pelepasan maharaja Jepun ditetapkan pada 30 April 2019

Maharaja Jepun Akihito dijangka melepaskan jawatannya pada 30 April 2019, menandakan penggantian pertama negara dari maharaja yang masih hidup dalam sekitar 200 tahun, Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan pada hari Jumaat setelah mesyuarat panel khas mengenai isu-isu kekaisaran utama.

Abe berkata Majlis Rumah Imperial yang dianggotai oleh 10 orang yang melibatkan penggubal undang-undang, badan kehakiman dan anggota keluarga imperialis memutuskan tarikh peninggalan maharaja octogenarian dan penggantian takhta oleh putera sulungnya Putera Mahkota Naruhito pada 1 Mei 2019. Kabinet Abe diharapkan akan secara rasmi menyetujui pada 8 Disember sebuah peraturan pemerintah yang menetapkan jadual penggantian.

Pelepasan maharaja akan mengakhiri era Heisei ketika ini pada tahun ke-31. Kerajaan dijangka akan mengumumkan nama era baru pada pertengahan 2018.

Maharaja, yang telah menjalani pembedahan jantung dan menjalani rawatan untuk barah prostat, mengatakan dalam sebuah pesan video yang jarang ditayangkan pada bulan Ogos 2016 bahawa dia bimbang usia suatu hari akan menghentikannya dari memenuhi tugasnya, yang difahami ketika dia menyatakan keinginannya untuk bersara.

Parlimen Jepun membuat undang-undang pada bulan Jun untuk membolehkan maharaja, yang akan berusia 84 pada 23 Disember, untuk menyerahkan takhta Krisan kepada putranya yang berusia 57 tahun. Oleh kerana perdana menteri diwajibkan oleh undang-undang untuk mendengar pendapat dari Majlis Rumah Imperial sebelum memutuskan tarikh peninggalan, panel itu bertemu pada hari Jumaat untuk membincangkan tarikh tersebut.

"Hari ini, Majlis Imperial House mencapai keputusannya tanpa halangan dan saya sangat kagum bahawa langkah besar telah dibuat untuk penggantian kekaisaran," kata Abe kepada wartawan, dengan berjanji akan berusaha sedaya upaya untuk menyiapkan penggantian yang lancar.

Setelah melepaskannya, Maharaja Akihito akan disebut "joko", singkatan dari Jepun "daijo tenno" (pensiunan berdaulat), dan Permaisuri Michiko, 83, akan diberi gelar jokogo, dengan putera mahkota naik takhta dan mengambil alih tugas maharaja.

Di bawah Perlembagaan pasca perang di Jepun, maharaja, yang pernah dianggap ilahi, ditakrifkan sebagai "simbol negara" tanpa kekuatan politik.

Putri Mahkota Masako akan menjadi permaisuri atas penggantian suaminya. Bekas diplomat yang berpendidikan Harvard telah menerima rawatan untuk penyakit yang disebabkan oleh tekanan selama lebih dari satu dekad tetapi telah menunjukkan beberapa tanda pemulihan baru-baru ini dengan muncul di khalayak ramai dengan lebih kerap, menghadiri upacara dan melakukan tugas-tugas lain.

Putera Akishino, anak lelaki Maharaja Akihito yang lebih muda, akan menjadi "koshi," atau yang pertama berada di takhta, setelah peninggalan maharaja.

Majlis Imperial House adalah badan musyawarah nasional yang dipanggil untuk membincangkan isu-isu penting mengenai keluarga imperialis, seperti perkahwinan anggota keluarga lelaki dan kehilangan status kekaisaran. Ini terakhir diadakan pada tahun 1993 untuk menyetujui perkahwinan putera mahkota dengan Masako Owada.

Panel ini diketuai oleh perdana menteri dan anggotanya termasuk ketua kedua dewan parlimen, ketua hakim Mahkamah Agung, ketua Badan Rumah Tangga Kekaisaran dan dua anggota keluarga imperialis.

Mesyuarat hari Jumaat, yang berlangsung selama lebih dari satu jam di bangunan Imperial Household Agency di Tokyo, adalah perhimpunan dewan kelapan, dengan yang pertama diadakan pada tahun 1947.

Pemerintah pada awalnya cenderung untuk menetapkan tarikh peninggalan kaisar pada Disember 2018 dan memulakan "gengo" baru (nama era) yang digunakan dalam kalendar Jepun pada awal 2019, menurut sumber pemerintah.

Tetapi cadangan itu mendapat tentangan dari Imperial Household Agency kerana upacara untuk menandakan penggantian kekaisaran bertepatan dengan peristiwa penting tahun akhir dan Tahun Baru.

Pilihan alternatif untuk menetapkan peninggalan pada 31 Mac 2019, juga menghadapi rintangan kerana waktunya akan tumpang tindih dengan pilihan raya tempatan yang disatukan yang diadakan setiap empat tahun sekali.

Untuk mengelakkan jadual politik yang sibuk dan tidak bertepatan dengan permulaan tahun fiskal Jepun pada 1 April, ketika banyak perniagaan memindahkan kakitangan, tarikh 30 April 2019 lebih disukai, kata Ketua Setiausaha Kabinet Yoshihide Suga pada sidang media selepas mesyuarat panel.

Keputusan panel juga memperhitungkan bahawa maharaja akan menyelesaikan pemerintahannya selama 30 tahun pada tarikh pemberhentian yang dirancang, sehari selepas cuti nasional Hari Showa pada 29 April, yang memungkinkan orang untuk merenungkan era Showa (1926-1989) di bawah Bapa Maharaja Akihito Hirohito, tambahnya.

Suga berkata, pemerintah merancang untuk melepaskan minit perbincangan panel tanpa menyatakan pernyataan setiap peserta. Pemerintah akan menubuhkan sebuah organisasi yang diketuai oleh Suga untuk mempersiapkan upacara untuk menandakan penggantian kekaisaran.

Pramugara Agensi Rumah Tangga Imperial Shinichiro Yamamoto mengatakan perdana menteri mengemukakan 30 April 2019, sebagai satu-satunya pilihan untuk tarikh pengunduran diri untuk mesyuarat panel, dan para peserta pertemuan menyetujuinya. Panel itu tidak mengambil suara, menurut Suga.

Maharaja Akihito menaiki takhta sejurus selepas kematian Hirohito pada Januari 1989, yang kemudiannya dikenal sebagai Maharaja Showa, menjadi maharaja pertama yang melakukannya di bawah Perlembagaan selepas perang.

Semasa berada di takhta, maharaja sering bepergian dengan Permaisuri Michiko ke kawasan yang dilanda bencana alam. Gambar pasangan berpakaian tidak rasmi yang berlutut untuk bercakap dengan mangsa yang terselamat di pusat pemindahan dikatakan telah membantu mendekatkan keluarga kekaisaran terpencil dengan orang ramai.

Pasangan ini juga melakukan perjalanan ke bekas medan perang Perang Dunia II di luar negeri, sebagai sebahagian daripada usaha mereka untuk memberi penghormatan kepada mereka yang kehilangan nyawa mereka semasa perang, yang diperjuangkan oleh Jepun atas nama Kaisar Hirohito.

Sebelum berlakunya undang-undang pengunduran sekali, hanya penggantian setelah kematian yang telah diizinkan di Jepun karena Undang-Undang Rumah Kekaisaran 1947 tidak memiliki ketentuan mengenai peninggalan. Raja terakhir yang melepaskan jawatan adalah Maharaja Kokaku pada tahun 1817.

Maharaja Akihito kononnya merupakan maharaja ke-125 keturunan yang dipercayai dapat bertahan lebih dari 2,600 tahun, jika termasuk yang legenda.


Catatan

Penetapan rasmi alamat maharaja ialah Shōchō toshite no o-tsutome ni tsuite no tennō heika no o-kotoba 象 徴 と し て の お 務 に つ い て の 天皇 陛下 の お こ と ば. Alamatnya boleh dimainkan semula di laman web Kunaichō, di mana transkripsi Jepun dan Inggeris juga boleh didapati: di sini dan di sini.

Tajuk penuh rang undang-undang Jepun adalah Tennō no taii tō ni kansuru kōshitsu tenpan tokureihō 天皇 の 退位 等 に 関 す る 皇室 典範 特例 法. Sembilan artikel rang undang-undang boleh diakses di sini.

Alamat maharaja selepas gempa bumi Great East Japan dapat ditayangkan di laman web Kunaichō teks Jepun dan terjemahan Inggeris juga boleh diakses di sana: di sini dan di sini.

Untuk gambaran keseluruhan aktiviti maharaja dan permaisuri pada masa ini, lihat di sini.

Bacaan kritikal terdekat mengenai alamat maharaja terdapat di Hara Takeshi 原 武 史. Heisei no shūen: taii to tennō, kōgo平 成 の 終 焉: 退位 と 天皇 皇后. Iwanami Shoten, 2019, hlm.11-68.

Penculikan bukanlah masalah baru bagi keluarga imperialis. Pada tahun 1946, Putera Mikasa no Miya 三 笠 宮, paman Akihito, terkenal menyerang penolakan pemerintah untuk melarang peninggalan. Pemerintah secara efektif "mengikat kaisar dalam rantai, menjadikannya hamba kabinet." (Asahi Shinbun 17 Disember 2017)

Untuk bahasa Jepun yang asli, lihat di sini.

Terdapat terjemahan Bahasa Inggeris di sini.

Asahi shinbun 28 Oktober 2004.

Maharaja memberikan pandangan mengenai perlembagaan pasca perang ini pada sidang media untuk meraikan ulang tahun perkahwinannya yang ke-50. Perhatikan juga di sini, dia menyebut perjuangannya untuk menafsirkan makna "simbol negara dan Kesatuan Rakyat." Untuk terjemahan asal Jepun dan Inggeris, lihat: di sini.

Kesempatan untuk pernyataan ini adalah sidang media ulang tahun maharaja. Lihat, untuk asal Jepun, di sini dan, untuk terjemahan Bahasa Inggeris, di sini.

Untuk tinjauan tinjauan, lihat Hosaka Masayasu 保 阪 正 康. Tennō heika "seizen taii" e no omoi天皇 陛下 生前 退位 へ の 思 い. Mainichi Shinbun Shuppan, 2016, hlm.85-88.

Undian terbaru yang dilakukan oleh Asahi akhbar pada bulan April 2019 menunjukkan bahawa 76% penduduk "merasakan keakraban" dengan keluarga imperialis. Ini adalah "faktor keintiman" tertinggi yang pernah direkodkan. (Asahi Shinbun, 19 April 2019.)

Untuk kajian akademik Nippon Kaigi baru-baru ini, lihat Thiery Guthmann. "Kalangan Nasionalis di Jepun Hari Ini: Kemustahilan Sekularisasi." Kajian Jepun, 30 (2017), hlm.207-235.

Kobori Keichiirō telah menyatakan pandangannya dengan lebih berhati-hati Kōdō弘道, jurnal organisasi konservatif, Nippon Kōdōkai 日本 弘道 会. Lihat "Tennō = shōchōkan no konjaku."天皇 象 徴 感 の 今昔 Kōdō (Januari 2018), hlm.6-11. Kobori sering merujuk dalam tulisannya baru-baru ini kepada "kokutai-kesalahan Perlembagaan. "

Murata Haruki. "Sakunen hachigatsu yōka no heika no o-kotoba wa."昨 年 八月 八日 の 陛下 の お 言葉Seiron 326 (1 Oktober 2017), h. 3.

Untuk acara di sebalik siaran NHK pada bulan Julai, yang ditonton oleh 14 juta orang, lihat Gomi Yōji 五味 洋 治. Lihat taii o meguru Abe shushō no sakubō生前 退位 を め ぐ る 安 倍 首相 の 策 謀. Takarajimasha Shinsho, 2017, hlm. 20-24, dan Hosaka. Tennō heika, ms 14-16 dan ms 81-83.

Untuk kejutan maharaja, lihat kedua-duanya Mainichi shinbun 21 Mei 2017 dan perbincangan dalam Shirai Satoshi 白 井 聡. Kokutairon: Kiku to seijōki菊 と 星条旗. Shūeisha Shinsho, 2018, hlm.16-19.

Nama rasmi yang diberikan untuk peninggalan tersebut adalah Taii rei seiden no gi 退位 礼 正殿 の 儀 atau (upacara peninggalan istana.)

Alamat maharaja dalam bahasa Inggeris dan Jepun boleh dilayari di laman web Imperial Household: di sini dan di sini.

Ken adalah "pedang" dan ji adalah "permata." , yang bermaksud "et cetera," merujuk kepada fakta bahawa maharaja juga menerima benda-benda lain. Objek-objek ini merangkumi meterai negara (kokuji 国 璽) dan meterai kekaisaran (gyoji 御 璽) dan juga kompleks kuil istana. Ritus ini biasa dikenali sebagai senso 践 祚 atau upacara penggantian.

Penonton ini secara rasmi dikenali sebagai Sokuigo chōken no gi 即位 後 朝見 の 儀 atau "Ritus penonton setelah berturut-turut."

Ritual ini sebelumnya hanya dikenali sebagai sokui upacara.

Untuk sejarah kritikal ringkas mengenai daijōsai, lihat John Breen dan Mark Teeuwen. Sejarah baru Shinto. (Wiley-Blackwell, 2011), Bab 5.

Prinsip ini dikenali dalam bahasa Jepun sebagai mokuteki kōka kijun 目的 効果 基準

Untuk pandangan ringkas mengenai kontroversi undang-undang mengenai tahun 1999 daijōsai, lihat Breen dan Teeuwen 2011, Bab 5.

Secara kebetulan, inilah dana terakhir yang membayar upacara yang dilakukan oleh maharaja dan permaisuri di kompleks kuil istana.

Jumlah anggaran untuk 2019 daijōsai ditetapkan oleh kerajaan pada harga $ 21 juta.

Teks lengkap pernyataan putera mengenai daijōsai boleh dilayari di halaman rumah Imperial Household.

Mengenai penanaman kuil Ise pentadbiran konservatif pasca perang, lihat Mark Teeuwen dan John Breen. Sejarah Sosial Kuil Ise: Modal Ilahi. Bloomsbury, 2017, terutamanya Bab 10.

The niinamesai adalah versi tahunan sekali pemerintahan daijōsai. Perdana menteri memaklumkan kepada negara mengenai penyertaannya di Twitter.

Untuk semakan LDP yang dicadangkan kepada Artikel 20, lihat Jiyūminshutō comp. Nihonkoku kenpō kaisei sōan (2012), hlm.7

Pungutan suara yang dimaksudkan dilakukan oleh Asahi shinbun, dan diterbitkan pada 19 April 2019.

Asahi Shinbun 10 September 2016. Untuk hubungan intim Yagi dengan PM Abe, lihat juga Asahi Shinbun 28 Mac 2018.

John Breen adalah seorang profesor di Pusat Penyelidikan Antarabangsa untuk Pengajian Jepun di Kyoto, di mana dia menyunting jurnal itu Kajian Jepun. Dia mengajar sejarah Jepun dan Jepun di SOAS (University of London) sebelum bergabung dengan Nichibunken pada tahun 2009.

Antara penerbitan terbarunya adalah buku-buku berikut dalam bahasa Inggeris: Sejarah Sosial Kuil Ise: Modal Ilahi (dengan Mark Teeuwen) Bloomsbury, 2017, dan Sejarah Baru Shinto (dengan Mark Teeuwen) Wiley-Blackwell, 2011. Dia juga pengarang dua buku dalam bahasa Jepun, Shinto monogatari: Ise jingū no kingendaishi , Yoshikawa Kōbunkan, 2015 dan Girei ke kenryoku: Tennō no Meiji ishin , Heibonsha, 2011.

Antara artikel baru-baru ini dalam bahasa Inggeris ialah "Diplomasi Hiasan: Maharaja Meiji dan Raja-raja Dunia Moden." Dalam edisi Robert Hellyer dan Harald Fuess. Pemulihan Meiji: Jepun sebagai Bangsa Global . Cambridge University Press, 2020, dan "Pencabutan, Penggantian dan Masa Depan Imperial Jepun: Dilema Kaisar." Jurnal Asia-Pasifik: Fokus Jepun , 17:9, 3 (2019).


Istana Imperial

Pandangan udara menunjukkan Istana Kekaisaran di pusat Tokyo. Kawasan seluas 1.15 kilometer persegi (0.44 batu persegi) merangkumi kediaman, bangunan pentadbiran, taman dan vila Imperial Family. Istana Kekaisaran telah berfungsi sebagai kediaman maharaja berturut-turut sejak tahun 1868. Semasa gelembung harta tanah tahun 1980-an, tanah dinilai pada nilai yang lebih besar daripada semua harta tanah di California.

Peranan dan pemerintahan Akihito

Akihito, yang ayahnya Hirohito memerintah Jepun semasa Perang Dunia II dan pada satu ketika dihormati sebagai dewa, mengambil takhta monarki tertua di dunia pada tahun 1989.

Dia mengejutkan negara itu pada 2016 dengan mengumumkan keinginannya untuk melepaskan takhta, setelah menghadapi barah prostat dan pembedahan jantung di antara masalah kesihatan lain.

Dia berusaha untuk memodenkan peranan keluarga kerajaan, menjadi raja Jepun pertama yang mengahwini orang biasa, Permaisuri Michiko, dan memusatkan perhatian pada isu-isu seperti perdamaian nasional. Dia dipuji karena memiliki sentuhan umum, dan karena menunjukkannya dalam tanggapannya terhadap gempa bumi dan tsunami 2011, serta gempa bumi 1995 yang besar di Kobe.

Seperti halnya bencana alam, Akihito juga memimpin masa ekonomi yang sukar bagi Jepun, kerana dekad ledakan tahun 1970-an dan 80an memberi jalan kepada kemerosotan ekonomi, deflasi, penuaan penduduk dan hutang negara yang melambung tinggi.

Siapa Putera Mahkota Naruhito?

Seperti bapanya, Naruhito diharapkan dapat menjadi pengaruh pemodenan terhadap royalti Jepun yang agak tenang. Setelah belajar di Universiti Oxford, dan berkahwin dengan Masako Owada yang berpendidikan Harvard dan Oxford, kedua-duanya membawa rasa kosmopolitan kepada negara pulau itu.

Naruhito also echoed Akihito in warning the Japanese to ensure they recall World War II "correctly," without underplaying Japan's militaristic tendencies early in the 20th century.

Now 59, he has not been shy about criticizing some aspects of royal life, not least as Masako struggled to adapt as a princess. Masako left behind a promising diplomatic career when they married in 1993. It emerged in 2004 that she had been undergoing treatment for stress-induced illness since her marriage. She's also faced considerable public pressure to bear Naruhito a son, which intensified with the birth of their only child, Princess Aiko, in 2001. In Japan, only men are eligible as royal heirs. His brother Akishino is next in line. There are no current male heirs to the throne after Akishino's 12-year-old son.