Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan

Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 24 Disember 1979, Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan, dengan dalih menegakkan Perjanjian Persahabatan Soviet-Afghanistan tahun 1978.

Ketika tengah malam menghampiri, Soviet menganjurkan penerbangan udara tentera besar-besaran ke Kabul, yang melibatkan sekitar 280 pesawat pengangkutan dan tiga bahagian masing-masing hampir 8,500 orang. Dalam beberapa hari, Soviet telah mengamankan Kabul, mengerahkan unit serangan khusus terhadap Istana Tajberg. Unsur-unsur tentera Afghanistan yang setia kepada Hafizullah Amin memberikan tentangan yang sengit, tetapi singkat.

Pada 27 Disember, Babrak Karmal, pemimpin buangan puak Parcham dari Parti Demokratik Rakyat Marxis Afghanistan (PDPA), dilantik sebagai ketua pemerintah baru Afghanistan. Dan pasukan darat Soviet memasuki Afghanistan dari utara.

Soviet, bagaimanapun, mendapat tentangan sengit ketika mereka keluar dari kubu kuat mereka ke luar bandar. Pejuang perlawanan, yang disebut mujahidin, melihat Soviet Kristian atau ateis menguasai Afghanistan sebagai kekotoran Islam dan juga budaya tradisional mereka. Menyatakan "jihad" (perang suci), mereka mendapat sokongan dunia Islam.

Para mujahidin menggunakan taktik gerila melawan Soviet. Mereka akan menyerang atau menyerang dengan cepat, lalu menghilang ke gunung, menyebabkan kehancuran besar tanpa pertempuran. Para pejuang menggunakan senjata apa saja yang dapat mereka rampas dari Soviet atau diberikan oleh Amerika Syarikat.

Gelombang perang berubah dengan pengenalan peluru berpandu anti-pesawat A.S. pada tahun 1987. The Stingers membenarkan mujahidin menembak jatuh pesawat dan helikopter Soviet secara berkala.

Pemimpin Soviet baru Mikhail Gorbachev memutuskan sudah waktunya untuk keluar. Tidak bersemangat dan tanpa kemenangan, pasukan Soviet mula menarik diri pada tahun 1988. Askar Soviet terakhir melintasi sempadan pada 15 Februari 1989.

Ini adalah ekspedisi ketenteraan Soviet pertama di luar blok Timur sejak Perang Dunia II dan menandakan berakhirnya tempoh peningkatan hubungan (dikenali sebagai détente) dalam Perang Dingin. Selepas itu, perjanjian senjata SALT II ditangguhkan dan A.S. mulai mempersenjatai kembali.

Lima belas ribu tentera Soviet terbunuh.

Kesan jangka panjang pencerobohan dan perang berikutnya adalah mendalam. Pertama, Soviet tidak pernah pulih dari hubungan masyarakat dan kerugian kewangan, yang secara signifikan menyumbang kepada kejatuhan kerajaan Soviet pada tahun 1991. Kedua, perang mewujudkan tempat berkembang biak keganasan dan kebangkitan Osama bin Laden.


Hari ini dalam Sejarah: Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan

Pada 24 Disember 1979, Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan.

Tepat sebelum tengah malam 23 Disember, Kesatuan Soviet melakukan penerbangan udara tentera ke Kabul. Terdapat 280 pesawat pengangkutan yang masing-masing mempunyai tiga bahagian yang terdiri daripada 8,500 tentera.

Dalam tiga hari penempatan, Soviet mengamankan Kabul dan mengerahkan unit serangan khusus untuk memasuki Istana Tajberg.

Anggota tentera Afghanistan yang setia kepada Hafizullah Amin melakukan perlawanan singkat tetapi akhirnya berjaya.

Menjelang 27 Disember, Babrak Karmal, yang merupakan mantan pemimpin Parti Demokratik Rakyat Marxis Afghanistan, ditempatkan sebagai ketua pemerintah baru di Afghanistan.

Soviet mendapat tentangan sengit ketika mereka berusaha memasuki kawasan luar bandar dari kubu kuat mereka. Pejuang pemberontak yang disebut mujahidin mengisytiharkan perang suci terhadap Soviet kerana kepercayaan mereka yang sangat beragama Kristian dan ateis. Inilah tanah landasan Islam, dan rakyat Afghanistan tidak akan memperjuangkan kudeta.

Para mujahidin menggunakan taktik gerila untuk menyerang Soviet. Mereka akan menyerang dengan cepat dan kemudian menghilang ke gunung sebelum Soviet tahu apa yang menimpa mereka.

Dengan sedikit pertolongan dari Amerika Syarikat, kumpulan tentera Afghanistan berjaya menggagalkan pasukan Soviet pada tahun 1987.


Reaksi Antarabangsa

Menteri luar negeri dari 34 negara Islam mengadopsi resolusi yang mengutuk campur tangan Soviet dan menuntut & # 8220 penarikan tentera Soviet yang segera, segera dan tanpa syarat & # 8221 dari negara Islam Afghanistan. Perhimpunan Agung PBB meluluskan resolusi yang memprotes campur tangan Soviet di Afghanistan dengan suara 104-18. Menurut saintis politik Gilles Kepel, campur tangan Soviet atau & # 8220 pencerobohan & # 8221 & # 8220 ditinjau dengan seram & # 8221 di Barat, dianggap sebagai & # 8220 sentuhan baru & # 8221 pada & # 8220Go-politik & # 8220Great Game & # 8221 dari 19 Abad di mana Britain khuatir bahawa Rusia mencari jalan masuk ke Lautan Hindi dan menimbulkan & # 8220a ancaman terhadap keselamatan Barat, & # 8221 secara terang-terangan melanggar & # 8220 keseimbangan kuasa dunia yang dipersetujui di Yalta & # 8221 pada tahun 1945.


Pencerobohan Kesatuan Soviet Afghanistan

Soviet menyerang Afghanistan pada 24 Disember 1979. Campur tangan pada mulanya dirancang sebagai serangan terhad untuk mengembalikan kestabilan kepada pemerintah komunis di Afghanistan. Namun, Kesatuan Soviet akan tinggal selama sekitar sepuluh tahun, akhirnya menarik diri pada tahun 1989.


Pasukan Soviet Di Afghanistan (Jabatan Pertahanan)

Sebab Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan

Sejarawan menyebut beberapa sebab pencerobohan Afghanistan oleh Kesatuan Soviet. Salah satu sebab utama adalah untuk menghentikan ketegangan politik dalaman di kalangan Komunis yang berkuasa dalam pemerintahan Afghanistan dan membantu Tentera Afghanistan dalam mengalahkan pemberontakan Mujahidin yang mengancam pemerintah Afghanistan dan mungkin wilayah Asia Tengah di dalam Kesatuan Soviet .

Pandangan Barat mengenai Motif Sovietuntuk Pencerobohan Afghanistan

Sebilangan pemerhati konflik Soviet-Afghanistan menunjuk kepada sifat defensif pencerobohan - usaha untuk memastikan kelangsungan sebuah negara komunis yang ramah dalam lingkungan pengaruh Soviet. Yang lain menunjukkan bahawa pencerobohan itu merupakan langkah pertama untuk memperoleh akses ke Lautan Hindi - kurang dari 300 batu dari Afghanistan - dan jalan utama untuk pengiriman minyak.

Kesalahan yang dilakukan oleh Soviet

Memahami Afghanistan. Soviet kurang memahami aspek budaya, agama, dan wilayah penduduk Afghanistan. Kepercayaan bahawa pemerintah terpusat yang kuat yang menawarkan reformasi sosial dan program ekonomi akan memberikan sokongan kepada pemerintah terpusat itu salah. Konsep kebangsaan ditolak oleh penduduk luar bandar yang lebih menekankan puak, suku, etnik, dan kesetiaan agama.

Memahami Pemberontakan. Soviet bersedia untuk memerangi campur tangan pendek di mana tenteranya akan melindungi markas besar dan lapangan terbang sementara Tentera Afghanistan akan membasmi dan membunuh pemberontak. Soviet dengan cepat mengetahui bahawa Tentera Afghanistan tidak sesuai dengan tugasnya dan bahawa Tentera Soviet tidak sesuai dan tidak terlatih dalam pemberontakan.

Sokongan Luar kepada Mujihadeen

Terdapat banyak negara yang membantu pemberontak Afghanistan memerangi tentera Soviet Union di Afghanistan dan pasukan tentera rejim Komunis Afghanistan. Prinsip di antara negara-negara ini adalah Pakistan, Amerika Syarikat, dan beberapa negara Teluk Parsi.



Kenderaan Soviet melintasi jambatan dari Afghanistan ke
Kesatuan Soviet pada 15 Februari 1989

Pengeluaran Dari Afghanistan

Soviet mengundurkan diri dari Afghanistan pada Februari 1989. Pengunduran itu berjalan lancar kerana berlaku gencatan senjata dengan mujahidin dengan pemimpin yang berpusat di utara Afghanistan. Rejim yang disokong Soviet bertahan selama tiga tahun lagi menentang mujahidin. Rejim runtuh setelah Rusia Boris Yeltsin menghentikan bantuan dan unit tentera Afghanistan berpaling tadah kepada mujahidin.

Akibat dari Perang Soviet-Afghanistan

Banyak yang menyebut pengalaman Soviet di Afghanistan sebagai salah satu penyebab utama kejatuhan Kesatuan Soviet. Perang itu merupakan usaha yang tidak mampu dilakukan oleh sistem ekonomi yang berpusat dan cacat. Perang ini juga mempunyai kesan sosial yang besar di bahagian depan rumah.

Laman web mengenai Perang Afghanistan Soviet

Penjajahan Soviet ke Afghanistan dan Tindak Balas A.S., 1978-1980. Jabatan Negara A.S., Pejabat Ahli Sejarah.
https://history.state.gov/milestones/1977-1980/soviet-invasion-afghanistan

Laporan, Kertas, dan Penerbitan mengenai Perang Afghanistan Soviet

Tobin, Conor. & "Mitos 'Perangkap Afghanistan': Zbigniew Brzezinski dan Afghanistan, 1978-1979 & quot, Sejarah Diplomatik Akademik Oxford, 9 Januari 2020. Conor Tobin, seorang penyelidik dan pensyarah, menulis mengenai penyalahgunaan sejarah Soviet-Afghanistan oleh beberapa ahli sejarah dan ahli akademik. Ada sebilangan yang percaya bahawa Badan Perisikan Pusat A.S. memikat Soviet untuk menyerang Afghanistan pada bulan Disember 1979. Tobin menegaskan bahawa ini tidak benar - bahawa ia salah & quot. . . menyimpulkan bahawa rancangan CIA dirancang untuk memprovokasi campur tangan Soviet ketika kita, pada hakikatnya, berusaha untuk mencegahnya. & quot

Oktober 2019. & quotMeninggalkan Afghanistan: Pelajaran Berkekalan dari Politburo Soviet & quot, oleh Katya Drozdova dan Joseph H. Felter, Jurnal Kajian Perang Dingin.
https://www.mitpressjournals.org/doi/abs/10.1162/jcws_a_00906

Evans, Ryan. Pelanggan Moscow dari Kabul ke Damascus: Kekuatan dan Strategi dalam Politik Antarabangsa, War on the Rocks, 9 Disember 2015.
http://warontherocks.com/2015/12/moscows-clients-from-kabul-to-damascus-strength-and-strategy-in-international-politics/

Mehra, Uday Rai. Mengapa Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan pada tahun 1979? Hubungan E-Antarabangsa, 9 Oktober 2014.
www.e-ir.info/2014/10/09/why-did-the-soviet-union-invade-afghanistan-in-1979/

Roh, MAJ Anthony M., Pembelajaran Organisasi Rusia dalam Konteks Afghanistan dan Counterinsurgenices di Chechnya, Disember 2014. Pusat Pengajian Tentera Lanjutan Komando Tentera Darat A.S. dan Kolej Kakitangan Am, Fort Leavenworth, Kansas. Kertas yang dipaparkan di Perpustakaan Digital Keselamatan Dalam Negeri.
www.hsdl.org/?view&did=763327

Ruttig, Thomas. Melintasi Jambatan: ulang tahun ke-25 pengunduran Soviet dari Afghanistan, Jaringan Analis Afghanistan, 15 Februari 2014. Soviet meninggalkan Afghanistan pada Februari 1989 dengan menegaskan bahawa mereka tidak kalah. Pengunduran diri mereka berjalan lancar kerana berlaku gencatan senjata dengan Ahmad Sha Massud - pemimpin mujahedin utara.
www.afghanistan-analysts.org/crossing-the-bridge-the-25th-anniversary-of-the-soviet-withdrawal-from-afghanistan/

Oliker, Olga. Membangun Pasukan Keselamatan Afghanistan pada Masa Perang: Pengalaman Soviet, RAND Corporation, 2011.
www.rand.org/content/dam/rand/pubs/monographs/2011/RAND_MG1078.pdf

Sullivan, Charles J. The Kremlin dan Kabul: & quot; Penjajahan Soviet 1979 ke Afghanistan dalam Restrospect & quot, Kajian Washington, September 2011.
http://www.thewashingtonreview.org/articles/. . .soviet-pencerobohan-. . .

Kalinovsky, Artemy. Orang Buta yang Memimpin Orang Buta: Penasihat Soviet, Pencegahan Pemberontakan dan Pembangunan Bangsa di Afghanistan, Kertas Kerja # 60, Projek Sejarah Antarabangsa Perang Dingin, Pusat Sarjana Antarabangsa Woodrow Wilson, Januari 2010.
www.wilsoncenter.org/sites/default/files/WP60_Web_Final.pdf

Kalinovsky, Artemy. & quot Pembuatan Keputusan dan Perang Soviet di Afghanistan: Dari Intervensi hingga Pengunduran & quot, Jurnal Kajian Perang Dingin, Musim gugur 2009, PDF, 28 halaman, disiarkan di Jurnal Akhbar MIT.
https://www.mitpressjournals.org/doi/pdf/10.1162/jcws.2009.11.4.46

Riedel, Bruce. & quotMembandingkan Pengalaman A.S. dan Soviet di Afghanistan & quot, Sentinel CTC, Memerangi Pusat Keganasan di West Point, Mei 2009.
https://ctc.usma.edu/comparing-the-u-s-and-soviet-experiences-in-afghanistan/

Gibbs, David N., & quotAfghanistan: pencerobohan Soviet dalam retrospeksi & quot, Politik Antarabangsa 37: 233-246, Jun 2000.
http://dgibbs.faculty.arizona.edu/. . . afghan-ip.pdf

Reuveny, Rafael dan Aseem Prakash, & quotPerang Afghanistan dan Pecah Kesatuan Soviet & quot, Kajian Pengajian Antarabangsa, 1999, 16 halaman, PDF.
https://faculty.washington.edu/aseem/afganwar.pdf

CNA, Di luar Afghanistan: Mengubah Perspektif Soviet mengenai Konflik Wilayah, Analisis & Penyelesaian CNA, 1 Oktober 1991.
www.cna.org/research/1991/beyond-afghanistan

Collins, Joseph J. & quotPenggunaan Kekuatan dalam Dasar Luar Soviet: Kes Afghanistan& quot, Konflik Suku Tahunan, halaman 20-47, Spring 1983.
https://kcjohnson.files.wordpress.com/2013/12/11-8-collins-article.pdf

Singleton, Dr. Seth. & quot; Penjajahan Soviet ke Afghanistan& quot, Kajian Universiti Air, Mac-April 1981. Pangkalan Tentera Udara Maxwell.
www.airpower.maxwell.af.mil/. . . /mar-apr/singleton.htm

Weinland, Robert. Penjelasan (Pencerobohan?) Mengenai Pencerobohan Soviet ke Afghanistan, Kertas Profesional 309, Mei 1981. Pusat Analisis Tentera Laut, Institut Pengajian Tentera Laut.
www.cna.org/sites/default/files/research/5500030900.pdf

4 Ogos 1981. & quotMoscow's Troubles & quot. Pemantau Sains Kristian.

CIA, Pencerobohan Soviet ke Afghanistan: Implikasi untuk Peringatan, Central Intelligence Agency, Oktober 1980. Fail PDF, 80 halaman, yang sebelumnya diklasifikasikan sebagai Top Secret, kini dinyatakan.
https://www.cia.gov/library/readingroom/docs/DOC_0000278538.pdf

Phillips, James. Pencerobohan Soviet ke Afghanistan, Yayasan Warisan, 9 Januari 1980.
https://www.heritage.org/europe/report/the-soviet-invasion-afghanistan

Video mengenai Perang Afghanistan Soviet

21 Julai 2015. Afghanistan - Penjajahan Soviet (B), AP. Rakaman (B roll) dari Associated Press mengenai pelbagai topik dari pencerobohan Soviet dan pendudukan Afghanistan. (5 minit, saluran AP di YouTube).
https://www.youtube.com/watch?v=oKtSfxHPdXs

12 Julai 2014. Bruce Riedel mengenai Pelajaran Dari Afghanistan, Lawfare Podcast. Sebuah video perbincangan mengenai penglibatan CIA dalam mujahidin memerangi penjajahan Soviet. Berdasarkan buku & quotWhat We Won: America's Secret War di Afghanistan, 1979-1989 & quot, oleh Bruce Riedel. Riedal adalah Felo Kanan dan Pengarah Projek Perisikan di Brookings Institute. Dalam ceramah ini, Riedel membincangkan mengapa operasi perisikan Amerika begitu berjaya.
https://www.lawfareblog.com/lawfare-podcast-episode-83-bruce-riedel-lessons-afghanistan

1982. Afghanistan 1982. Penjajahan Soviet ke Afghanistan, 1979. Tentera Rusia menentang Pemberontak Afghanistan. (46 minit). Agensi Komunikasi Antarabangsa, Amerika Syarikat.
www.youtube.com/watch?v=ErON5GRl1hE

Perang Rusia di Afghanistan: Dokumentari mengenai 10 Tahun Perang Soviet di Afghanistan. YouTube.com
www.youtube.com/watch?v=xUPsGDsnNGE

Buku mengenai Kesatuan Soviet dan Perang Afghanistan

Riedel, Bruce. Apa yang Kami Menang: Perang Rahsia Amerika di Afghanistan, 1979-89 & quot, Institut Brookings, Julai 2014.
www.brookings.edu/book/what-we-won/

Dokumen Sejarah di Penjajahan Soviet ke Afghanistan

15 April 2007. Meramalkan Pencerobohan Soviet ke Afghanistan: Rekod Komuniti Perisikan, Agensi Perisikan Pusat.
https://www.cia.gov/library/. . . rakam.html

4 Januari 1980. Alamat kepada Bangsa mengenai Pencerobohan Soviet ke Afghanistan & quot, Presiden Jimmy Carter. Projek Presidensi Amerika, UC Santa Barbara.
www.presidency.ucsb.edu/ws/?pid=32911

28 Disember 1979. Memoradum Perbualan antara Presiden Carter dan PM Thatcher mengenai Afghanistan. Yayasan Margaret Thatcher.
https://www.margaretthatcher.org/document/110470

Afghanistan & Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu. Pusat Berita PBB. Sejarah penglibatan PBB di Afghanistan sejak tahun 1979 hingga sekarang.
www.un.org/news/dh/latest/afghan/un-afghan-history.shtml

Koleksi Fotografi Perang Afghanistan Soviet

5 Mac 2014. & "Muzium Jihad: Afghanistan Mengingatkan Pencerobohan Soviet & quot. Atlantik. Serangkaian gambar Muzium Rakyat di Bandar Herat, Afghanistan.

17 Disember 2004. Dalam gambar: lawatan bertugas Afghanistan, Soviet di Afghanistan.
http://news.bbc.co.uk/2/hi/in_pictures/4083499.stm

Pemandangan Afghanistan. Koleksi gambar Rusia.
http://afghanwar.spb.ru/43/av.htm

Perang Soviet di Afghanistan dalam Gambar, 1979-1989. Foto Sejarah Jarang
https://rarehistoricalphotos.com/soviet-war-afganistan-in-pictures/

Senarai Membaca dan Bibliografi Perang Soviet-Afghanistan

Yeremeev, Mikhail. Perang di Afghanistan dan Kesannya terhadap Ekonomi Soviet, Universiti Boston, tidak bertarikh.
http://blogs.bu.edu/guidedhistory/russia-and-its-empires/mikhail-yeremeev/

Laporan Berita dan Artikel mengenai Penjajahan Soviet di Afghanistan

13 Januari 2019. & quotPengalaman Soviet di Afghanistan: Mendapatkan Sejarah dengan Betul & quot, Blog Lawfare. Seth Jones memberikan pelajaran sejarah dalam pencerobohan Soviet dan pendudukan Afghanistan.

31 Julai 2016. & quotAfghanistan Masih Belum Bangkit dari Penjajahan Soviet & quot, oleh Shawn Snow dari Kepentingan Nasional. Penulis berpendapat bahawa & quot; Keadaan Afganistan sekarang dihantui oleh hantu pencerobohan Soviet, yang mengganggu ekonomi sara hidup luar bandar negara ini. Pembubaran struktur sosial Afghanistan dan pembandaran yang pesat dari komuniti luar bandar telah mewujudkan lonjakan perang panglima perang dan lingkaran persaingan antara panglima perang dan orang kuat. & Quot

22 Februari 2015. Enam Hari yang Mengejutkan Kabul: 'Pemberontakan 3 Hut', protes bandar pertama menentang penjajahan Soviet, oleh Thomas Ruttig, Afghanistan Analysts Network (AAN). Penceritaan terperinci mengenai demonstrasi dan tunjuk perasaan awal 1980 menentang penjajahan Soviet.

16 Februari 2007. & quotPerang Proksi Afganistan & quot, Harvard Kennedy School, Pusat Sains dan Hal Ehwal Antarabangsa Belfer, oleh Xenia Dormandy.

1 Oktober 2011. & quotMelancarkan Missle yang Membuat Sejarah & quot. Jurnal Wall Street. Tiga bekas mujahidin mengingatkan hari ketika mereka mula mengalahkan Soviet menggunakan peluru berpandu anti-pesawat Stinger.

3 Januari 2010. & quotMengapa Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan? & Quot. Oleh daryl Morini, Hubungan E-Antarabangsa.


Pengalaman Soviet di Afghanistan: Memperoleh Sejarah dengan Betul

Catatan Editor: Justifikasi Presiden Trump mengenai dasar luarnya sering menggunakan teori dan sejarah buruk yang pelik. Salah satu kejadian terburuk adalah dakwaannya bahawa Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan kerana keganasan.Ini salah, tetapi menimbulkan persoalan mengapa Moscow menyerang. Seth Jones dari CSIS membantah tuntutan Trump dan, berdasarkan arkib Soviet, menjelaskan alasan di sebalik keputusan Moscow.

Dalam membincangkan penarikan pasukan A.S. dari Afghanistan pada mesyuarat kabinet pada 2 Januari 2019, Presiden Donald Trump membuat persamaan antara perang A.S. di Afghanistan dan Kesatuan Soviet semasa Perang Dingin. "Sebab Rusia berada di Afghanistan adalah kerana pengganas masuk ke Rusia," katanya. "Mereka benar berada di sana." Presiden Trump terus mengatakan bahawa perang di Afghanistan membantu mencetuskan kejatuhan Kesatuan Soviet. "Masalahnya adalah pertarungan yang sulit," katanya. "Dan secara harfiah, mereka muflis. Mereka kemudian dipanggil Rusia lagi, berbanding Uni Soviet. " Kemarahan orang ramai segera dan penuh semangat. Dalam sebuah editorial bertajuk "Trump's Cracked Afghanistan History," jurnal dinding jalan menjawab dengan berhati-hati: "Betul ke sana? Kita tidak dapat mengingati kesalahan penyajian sejarah yang lebih tidak masuk akal oleh seorang Presiden Amerika ... Pencerobohan Soviet ke Afghanistan adalah peristiwa yang menentukan dalam Perang Dingin, yang menjelaskan kepada semua orang yang serius tentang kenyataan ancaman komunis Kremlin. "

Apa yang akan kita buat dalam perbahasan ini? Mengapa Soviet menyerang Afghanistan? Arkib Soviet dan bukti lain menunjukkan bahawa pemimpin Soviet terutama didorong bukan oleh keganasan, tetapi oleh politik keseimbangan kuasa, terutama kebimbangan mengenai pertumbuhan pengaruh A.S. di Afghanistan. Di samping itu, Soviet menarik pasukan tentera terutamanya kerana alasan politik dalam negeri, bukan kerana mereka muflis. Kesatuan Soviet juga tidak runtuh kerana perang di Afghanistan. Apabila sejarah menolong panduan dasar, penting untuk mendapatkan sejarah dengan betul.

Untuk memahami kebimbangan Soviet mengenai Afghanistan, adalah berguna untuk kembali ke tahun 1973, enam tahun sebelum pencerobohan Soviet. Pada 16 Juli 1973, Muhammad Daoud Khan menggulingkan Raja Zahir Shah, yang telah memerintah negara ini sejak tahun 1933, dalam kudeta. Moscow, yang telah memberikan bantuan ketenteraan kepada Afghanistan sejak setidaknya tahun 1955, semakin bimbang tentang ketidakstabilan di Afghanistan. Pada bulan April 1978, Daoud dibunuh semasa rampasan kuasa yang dipimpin oleh Nur Mohammad Taraki, meningkatkan lagi ketakutan Soviet mengenai bahagian selatan mereka.

Pada tahun berikutnya, giliran Washington menjadi cemas setelah duta besarnya ke Afghanistan, Adolf Dubs, diculik oleh pelampau bersenjata yang bersikap polis. Ketika pasukan keselamatan Afghanistan berusaha menyelamatkannya, Dubs ditembak dan dibunuh. Penasihat keselamatan nasional Presiden Jimmy Carter, Zbigniew Brzezinski, menyalahkan insiden itu "sama ada ketidakpuasan Soviet atau kolusi."

Afghanistan menuju ke jurang. Tunjuk perasaan meletus di bandar-bandar seperti Herat, dan, ketika satu penilaian Soviet rahsia menyimpulkan, bahagian-bahagian penting Tentera Afghanistan "pada dasarnya runtuh." Pada bulan Jun 1979, berlaku rampasan kuasa lagi, kerana Taraki digantikan oleh Hafizullah Amin. Ini adalah jerami terakhir untuk Moscow. Seperti yang ditunjukkan oleh arkib Soviet, para pemimpin Moscow percaya bahawa Amin tumbuh terlalu dekat dengan Washington. Laporan rahsia kepada pemimpin Soviet Leonid Brezhnev memberi amaran: "Diketahui, khususnya, bahawa wakil-wakil AS, berdasarkan hubungan mereka dengan Afghanistan, akan membuat kesimpulan tentang kemungkinan perubahan dalam politik garis Afghanistan ke arah yang menyenangkan Washington. " KGB membuat kesimpulan yang serupa dan menilai bahawa Amin kemungkinan akan berpaling ke Washington untuk meminta bantuan.

Pada 8 Disember 1979, Brezhnev mengadakan pertemuan dengan beberapa anggota Politburo yang dipercayai, termasuk ahli ideologi Mikhail Suslov, ketua KGB Yuri Andropov, Menteri Pertahanan Dmitriy Ustinov, dan Menteri Luar Negeri Andrei Gromyko. Andropov dan Ustinov berpendapat bahawa Washington berusaha memperluas pengaruhnya di Afghanistan. Kumpulan itu dengan tentunya bersetuju untuk mengarahkan KGB untuk membuang Amin dan menggantikannya dengan Babrak Karmal. Mereka juga mempertimbangkan untuk menghantar tentera Soviet ke Afghanistan. Pada 12 Disember, Brezhnev, Suslov, Andropov, Ustinov, dan Gromyko bertemu lagi. Kumpulan itu menilai bahawa keadaan yang memburuk di Afghanistan mengancam keselamatan sempadan selatan Kesatuan Soviet, yang dapat dimanfaatkan oleh Amerika Syarikat dan negara-negara lain dengan membantu rejim Afghanistan. Di samping itu, Afghanistan boleh menjadi pangkalan operasi maju A.S. di masa depan yang terletak di "lembut perut" Kesatuan Soviet di Asia Tengah.

Pada malam Krismas 1979, pasukan Soviet elit mula terbang ke lapangan terbang Kabul dan pangkalan udara tentera di Bagram. Bahagian Senjata Bermotor 357 dan 66 tentera Soviet menyerang Afghanistan dari Turkmenistan dan mula maju ke selatan di sepanjang jalan raya utama. Bahagian Senapan Bermotor 360 dan 201 melintasi Sungai Amu Darya dari Uzbekistan.

Pencerobohan Soviet menimbulkan kegemparan global segera. Sebagai tindak balas, lebih dari lima lusin negara - termasuk Amerika Syarikat - memboikot Olimpik Musim Panas 1980, yang diadakan di Moscow. Pencerobohan Soviet meningkatkan ketegangan antara Washington dan Moscow.

Keganasan tidak ada kaitan dengan semua ini. Walaupun para pemimpin Soviet prihatin terhadap "fanatik agama" yang terlibat dalam tunjuk perasaan Afghanistan, Soviet sangat bimbang akan kekuatan dan pengaruh A.S. Untuk berpendapat bahawa Soviet "betul berada di sana," seperti yang dinyatakan oleh Presiden Trump, adalah salah memahami sejarah Perang Dingin atau, lebih buruk lagi, untuk mengesahkan anti-AS berdarah dingin Brezhnev. rasional strategik untuk menyerang Afghanistan.

Sebagai tindak balas terhadap pencerobohan Soviet, Amerika Syarikat melakukan salah satu program tindakan rahsia yang paling berjaya semasa Perang Dingin. Bantuan A.S. kepada mujahidin Afghanistan bermula pada tahap yang agak rendah di bawah Carter, tetapi kemudian meningkat ketika prospek kekalahan Soviet muncul lebih mungkin. CIA memberikan sekitar $ 60 juta per tahun kepada mujahidin Afghanistan antara tahun 1981 dan 1983, yang ditandingi oleh bantuan dari pemerintah Saudi. Bermula pada tahun 1985, Amerika Syarikat meningkatkan sokongannya kepada Afghanistan kepada $ 250 juta per tahun, terima kasih kepada Anggota Kongres A.S. Charlie Wilson, Pengarah CIA William Casey, dan sokongan yang semakin meningkat dari dalam Amerika Syarikat. Pergeseran ini berpuncak pada Arahan Keselamatan Nasional 166, yang ditandatangani oleh Presiden Ronald Reagan dan menetapkan objektif A.S. yang jelas di Afghanistan: mendorong Soviet keluar. CIA memberikan wang tunai, senjata, nasihat teknikal mengenai senjata dan bahan letupan, risikan, dan teknologi seperti peralatan pemintas tanpa wayar.

Pada pertengahan 1980-an, pemimpin Soviet sudah cukup. Bukti sejarah menunjukkan bahawa keputusan Moscow untuk menarik pasukannya datang lebih dari setengah dekad sebelum ini kejatuhan Kesatuan Soviet dan berpusat pada kebimbangan domestik. Walaupun penilaian awal perang Soviet di Afghanistan sangat diharapkan, mereka akhirnya menjadi suram. Pada pertemuan Politburo pada 17 Oktober 1985, Gorbachev membaca surat dari warga Soviet yang menyatakan rasa tidak puas hati terhadap perang di Afghanistan - termasuk "kesedihan ibu terhadap orang mati dan orang yang lumpuh" dan "perihal pengebumian yang menyedihkan." Bagi Gorbachev, penarikan Soviet terutama mengenai politik domestik. Kelemahannya - termasuk dalam darah - terlalu tinggi dan sekarang melebihi manfaat geostrategik. Sepanjang perang, hampir 15,000 tentera Soviet terbunuh dan 35,000 lagi cedera.

Pada 14 April 1988, Soviet menandatangani Perjanjian Geneva, yang dirancang untuk "mempromosikan hubungan baik dan kerjasama serta untuk memperkuat keamanan dan keamanan antarabangsa di rantau ini." Sebagai sebahagian daripada perjanjian, Soviet berjanji untuk menarik pasukan mereka dari Afghanistan. Pada 15 Februari 1989, unit Tentera Merah terakhir menyeberangi Jambatan Termez ke Kesatuan Soviet, mengakhiri apa yang disebut Gorbachev sebagai "luka pendarahan."

Hampir dua tahun kemudian, pada bulan Disember 1991, Kesatuan Soviet runtuh dan bendera palu dan sabit diturunkan buat kali terakhir di Kremlin. Kesatuan Soviet runtuh kerana sekumpulan alasan yang kompleks yang merangkumi: faktor politik dan ideologi, termasuk penindasan penentangan politik selama bertahun-tahun diikuti oleh dasar Gorbachev mengenai glasnost (keterbukaan) dan perestroika (menyusun semula) cabaran ekonomi dari faktor ketenteraan ekonomi yang dikendalikan oleh negara, termasuk perbelanjaan pertahanan negara yang terlalu tinggi dan faktor sosial seperti rasuah endemik dan keinginan komuniti etnik di Asia Tengah, Kaukasus, republik Barat, dan Baltik untuk bebas. Perang di Afghanistan bukanlah penyebab utama kejatuhan Soviet, walaupun itu adalah contoh serangan tentera Moscow. Amerika Syarikat juga tidak akan mengalami nasib yang sama hari ini kerana penglibatannya di Afghanistan. Adalah bodoh untuk membandingkan kedua-dua negara atas dasar ini.

Oleh kerana Amerika Syarikat menimbang kos dan faedah penarikan diri dari Afghanistan, adalah penting untuk mengkaji pengalaman Soviet — termasuk banyak perbezaannya. Amerika Syarikat masuk ke Afghanistan pada tahun 2001 setelah serangan pengganas pada 11 September 2001. Pada masa itu, al-Qaeda beribu pejabat di Afghanistan dengan bantuan Taliban. Terdapat sokongan global yang besar untuk kempen A.S., dan Organisasi Perjanjian Atlantik Utara menggunakan Artikel 5 Perjanjian Washington. Hari ini, kumpulan pengganas seperti al-Qaeda dan Negara Islam beroperasi di Afghanistan, menjadikan penarikan AS sepenuhnya berisiko tanpa penyelesaian politik yang layak atau semakin lemah kumpulan pengganas dan pemberontak.

Sebaliknya, Soviet Union menyerang Afghanistan kerana kebimbangan yang meningkat mengenai campur tangan A.S. Seperti yang diberitahu oleh Graham Fuller, ketua stesen CIA pada akhir tahun 1970-an, "Saya akan teruja dengan hubungan seperti itu dengan Amin, tetapi mereka tidak ada." Pencerobohan Soviet Union pada tahun 1979 dikutuk oleh para pemimpin dunia. Alih-alih melawan pengaruh A.S. di rantau ini, pencerobohan Soviet mempunyai kesan yang berlawanan: Ini menyebabkan meningkat dalam penglibatan A.S. Seperti yang disedari oleh pemimpin Soviet pada pertengahan 1980-an, penarikan Soviet dari Afghanistan kemungkinan akan mencetuskan penarikan A.S. dari wilayah itu — yang dilakukannya.

Di samping itu, perang di Afghanistan tidak menyebabkan kejatuhan Kesatuan Soviet. Sebaliknya, ideologi dan sistem Moscow gagal. Seperti yang diramalkan oleh Presiden Reagan hampir satu dekad sebelum pembubaran Kesatuan Soviet, demokrasi akan "meninggalkan Marxisme-Leninisme di atas tumpukan sejarah." Ia berjaya. Sekiranya Presiden Trump cuba membuat persamaan antara Soviet yang "muflis" kerana pengalaman Afghanistan dan A.S. hari ini, itu adalah analogi yang salah tempat. Soviet tidak muflis kerana Afghanistan. Amerika Syarikat juga tidak akan hari ini.

Sebagai ribut ribut baru-baru ini berikutan ucapan Presiden Trump harus mengingatkan kita, mendapatkan sejarah betul sangat mustahak. Tetapi mendapat sejarah salah adalah berbahaya dan akhirnya tidak produktif sekiranya Amerika Syarikat ingin membuat keputusan dasar yang tepat.


Berapa Banyak Perang A.S. yang Sama dengan Perang di Afghanistan? (Dari 2018)

Afghanistan adalah perang terpanjang di Amerika - 18 tahun. Itu lebih lama daripada Perang Dunia I, Perang Dunia II dan Perang Korea.

"Selamat petang. Atas perintah saya, tentera Amerika Syarikat telah memulakan serangan terhadap kem latihan pengganas Al Qaeda dan pemasangan tentera rejim Taliban di Afghanistan. " Itulah permulaan perang A.S. di Afghanistan. "Kami memerlukan kebebasan untuk beroperasi di darat dan di udara." Sekarang perang terpanjang di Amerika. Lebih kurang 18 tahun. Namun beberapa pertempuran atau peristiwa penting dari Afghanistan telah mengakar dalam ingatan kolektif Amerika. Dan itu bermaksud lebih sedikit papan tanda untuk menandakan jangka masa yang panjang. Tetapi jika kita melihat berapa lama masa yang diperlukan untuk mencapai saat-saat penting dalam perang lain, ini mungkin menjadikan kehadiran Amerika selama 17 tahun di Afghanistan menjadi jelas. Kita akan mulakan dengan Pertempuran Gettysburg. Bar ini mewakili jumlah hari A.S. bertempur di Afghanistan. Pertempuran di Gettysburg bermula 811 hari ke dalam Perang Saudara. Ramai yang menganggap ini adalah pertempuran konflik yang paling penting. Dan itu berlaku setelah separuh perang dilancarkan. Sekarang terapkan pada waktu Afghanistan. Ia akan membawa kita ke 27 Disember 2003. Pada masa itu terdapat sekitar 13,000 tentera Amerika di Afghanistan. Jumlah itu akhirnya akan mencapai 100,000. "Di England, Jenderal Dwight D. Eisenhower dan timbalan komandannya membuat pembebasan sebuah benua yang hilang." Kemudian ada pencerobohan Sekutu D-Day di Normandy. Salah satu momen paling ikonik dari Perang Dunia II. Kemuncak perancangan yang luas dalam bertahun-tahun pertempuran di Afrika Utara, Itali dan di tempat lain. Pencerobohan itu bermula 913 hari setelah Amerika memasuki perang. Pada waktu Afghanistan, itu membawa kita pada 4 April 2004. Hamid Karzai bahkan belum terpilih sebagai presiden Afghanistan. Dan ketika Perang Dunia II hampir berakhir dengan pengeboman atom Hiroshima, yang terjadi setelah 1,339 hari pertempuran. Pada waktu Afghanistan, itu akan sampai ke bulan Jun 2005. Tidak sampai seperempat jalannya. Vietnam adalah perang kedua terpanjang di Amerika. Dan momen penting terakhir adalah kejatuhan Saigon pada April 1975. Itu berlaku 3,706 hari setelah Marinir AS mendarat di Da Nang pada tahun 1965. Dan dalam perbandingan terakhir dengan waktu Afghanistan, itu akan membawa kita ke 30 November 2011. Osama bin Laden terbunuh sekitar enam bulan sebelumnya. Dan Presiden Obama telah mengumumkan rancangan untuk menarik sepenuhnya tentera A.S. Dia kemudian akan membalikkan keputusan itu. Pentadbiran Obama dan Trump akan melancarkan strategi baru - meneruskan pertarungan, yang berlanjutan hingga hari ini.

"Sebab Rusia berada di Afghanistan adalah kerana pengganas masuk ke Rusia," katanya mengenai pencerobohan 1979. “Mereka betul-betul berada di sana. Masalahnya adalah pertarungan yang sukar. "

Tidak ada presiden Amerika lain yang menyokong pencerobohan Soviet, dan versi sejarah Mr. Trump yang mengasyikkan mengejek. Tetapi Encik Blanton, yang meneliti masalah itu dengan Svetlana Savranskaya, seorang penganalisis kanan arkib, mengatakan bahawa penafsiran awal Amerika mengenai motivasi Soviet juga salah.

Dalam memo kepada Mr. Carter dua hari selepas pencerobohan itu, penasihat keselamatan negaranya, Zbigniew Brzezinski, menyarankan ia berpunca dari "impian lama Moscow untuk memiliki akses langsung ke Lautan Hindi" - walaupun ia memerlukan tuntutan wilayah lebih lanjut oleh Moscow walaupun berjaya menakluki Afghanistan yang terkurung daratan.

Pemahaman yang lebih konvensional adalah keinginan Kremlin untuk menopang negara komunis.

"Sekiranya mereka kehilangan Afghanistan di Barat, mereka akan kehilangan lebih banyak daripada sebuah negara yang diletakkan di sempadan mereka," kata Michael Dobbs, yang bukunya "Down With Big Brother" mencatat tahun-tahun terakhir Kesatuan Soviet. "Mereka akan secara efektif mengakui bahwa sejarah dapat dibalikkan, menetapkan panggung untuk perpecahan seluruh kerajaan."

Kabel Mr. Blood menunjukkan bahawa Encik Amin terbuka untuk penyelarasan semula yang menimbulkan ketakutan di Moscow Mesir yang lain, yang terlepas dari orbit Soviet pada tahun 1972. Semasa pertemuan mereka selama 40 minit pada 27 Oktober 1979, Encik Amin, bercakap Bahasa Inggeris, mengatakan bahawa dia ingin mendekat ke Amerika Syarikat, tempat dia pernah belajar.

"Dia kemudian, dengan fasih, menekankan komitmen peribadinya untuk memperbaiki hubungan A.S.-Afghanistan, menyatakan kasih sayangnya terhadap A.S. yang diperoleh semasa tinggal di negara kita," tulis Mr. Blood.

Amin menafikan bahawa Soviet memanggil tembakan. "Dia menyatakan bagaimana dia tidak pernah dapat mengorbankan kemerdekaan Afghanistan untuk tuntutan asing, termasuk dari Soviet," tulis Mr. Blood.

Diplomat Amerika itu pergi dengan pandangan positif Encik Amin. "Lelaki itu mengagumkan," tulis Mr. Blood. “Kelangsungan hidupnya hingga kini sangat mengagumkan, begitu juga dengan keyakinan diri yang tenang yang dipancarkannya. Jelas, dia menyedari kadar kematian pemimpin Afghanistan beberapa kali dia berkata, "walaupun aku dibunuh esok." Dia menyembunyikan kekejaman dan ketangguhannya dengan cara yang lembut. "

Namun, Mr. Blood berhati-hati, tidak segera mengesyorkan pergeseran seismik sementara Amerika Syarikat menilai kekuatan Tuan Amin. Namun, di Moscow, pertemuan itu diperhatikan dengan cemas.

"Kami telah menerima maklumat mengenai kegiatan di belakang tabir Amin yang mungkin berarti reorientasi politiknya ke Barat," Yuri V. Andropov, K.G.B. ketua, memberitahu pemimpin Soviet Leonid I. Brezhnev dalam memo tulisan tangan pada bulan Disember 1979. "Dia merahsiakan hubungannya dengan chargé d'affaires Amerika dari kami."

Imej

Memo Andropov diumumkan pada tahun 1995 ketika Anatoly F. Dobrynin, duta lama untuk Amerika Syarikat, pergi ke arkib Rusia dan menyalin dokumen untuk sebuah projek oleh Institut Nobel Norway. Dalam pertemuan pada 8 Disember 1979 - juga ditranskrip oleh Mr. Dobrynin - Mr. Andropov dan Dmitri F. Ustinov, menteri pertahanan, menyebut bahaya peluru berpandu Amerika yang dikerahkan di Afghanistan.

"Gambar yang dilukis oleh Andropov pada awal Disember adalah jika Amin melakukan perubahan, itu akan mengubah keseimbangan geopolitik di Asia Selatan," kata Blanton. "Seolah-olah Mexico menjadi markas peluru berpandu jarak pendek Soviet. Bagaimana perasaan kita? "

Kabel Mr. Blood telah disebut secara terbuka sebelumnya. Henry S. Bradsher, seorang wartawan asing lama yang menulis buku "Afghanistan dan Uni Soviet," yang diterbitkan pada tahun 1983, memperoleh salinan versi yang telah dikirim ke Kedutaan Amerika Syarikat di Iran, diparut semasa krisis tebusan dan kemudian disatukan kembali.

Tetapi kerajaan Amerika Syarikat akhirnya mengeluarkan salinan rasmi ke Arkib Keselamatan Nasional dan dalam sejarah Jabatan Negara baru era yang diterbitkan bulan lalu.

Dalam sejarah lisan tahun 1989, Mr. Blood diam mengenai kemungkinan perubahan dalam hubungan. Sebagai gantinya, dia memfokuskan diri pada sebuah episod awal tahun ketika duta Amerika Syarikat untuk Afghanistan, Adolph "Spike" Dubs, diculik di Kabul dan dibunuh semasa usaha penyelamatan.

"Washington meminta saya untuk membuat janji dengan Hafizullah Amin yang merupakan presiden dan pemimpin," kata Mr. Blood, yang meninggal pada tahun 2004, dalam sejarah lisan. "Satu-satunya perkara yang ingin mereka katakan kepadanya ialah dia tidak dapat mengharapkan bantuan semula sehingga dia dapat memuaskan kami tentang peranan mereka dalam kematian Spike."

Rodric Braithwaite, duta besar Inggeris terakhir untuk Kesatuan Soviet dan pengarang "Afgantsy: The Russian in Afghanistan, 1979-89," mengatakan pada hari Isnin bahawa telah lama diketahui bahawa Kremlin bimbang bahawa Mr. Amin beralih ke Amerika Negara, tetapi mengatakan pemimpin Soviet mempunyai banyak motif untuk pencerobohan.

"Sulit untuk mempertimbangkan semua pertimbangan," katanya, "tetapi perhatian utama Rusia adalah memastikan bahawa negara di perbatasan selatan mereka yang rentan, yang telah mereka usahakan selama beberapa dekad, tidak menjadi permusuhan."

Kremlin juga marah karena Tuan Amin tidak hanya menggulingkan Presiden Noor Muhammad Taraki, yang mendapat sokongannya, tetapi juga membunuhnya. Pada 12 Disember 1979, Politburo meluluskan campur tangan tentera tanpa perdebatan kerana Mr. Brezhnev dan yang lain menandatangani memo keputusan tulisan tangan berjudul "On the Situation in 'A." "

Soviet cuba membunuh Tuan Amin hanya untuk mengalahkannya. Sehari selepas memo "A" ditandatangani, K.G.B. operasi memasukkan racun ke dalam Coca-Cola miliknya, tetapi karbonasi tersebut mencairkan agen toksik. Beberapa minggu kemudian, K.G.B. meracuni makanannya, tetapi Kedutaan Soviet di Afghanistan, tanpa mengetahui plotnya, menghantar doktor untuk menyelamatkannya. Hanya ketika ribuan tentera Soviet masuk ke Afghanistan, mereka akhirnya menghantar pemimpin yang menyusahkan, kali ini semasa baku tembak.

Pencerobohan itu dimaksudkan untuk menjadi operasi cepat, seperti di Hungaria pada tahun 1956 dan Czechoslovakia pada tahun 1968. Tetapi penentangan terhadap Soviet sangat sengit dan tidak henti-hentinya. Penyelarasan yang dilakukan Mr. Blood terjadi sebagai hasilnya, dengan Amerika Syarikat membantu para pemberontak Afghanistan. Namun, itu adalah penyesuaian semula yang tidak akan bertahan lama.


Titik Balik dalam Sejarah Dunia: 40 tahun yang lalu, Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan

Pasukan Soviet menyerang Afghanistan 40 tahun yang lalu hari ini, pada 25 Disember 1979. Dua hari kemudian, pada 27 Disember, mereka menggulingkan dan membunuh pemerintah Khalqi Amin yang meminta pasukan dan menganggap mereka datang untuk menyelamatkan mereka. Pendudukan yang dihasilkan yang akan berlangsung lebih dari sepuluh tahun menjadi penglibatan Soviet langsung terakhir dalam perang 'panas' dalam Perang Dingin global pada era itu. Apa yang dimaksudkan sebagai operasi perubahan rejim yang relatif pendek dan terbatas, akhirnya mengubah sejarah. Ia menjadi sebahagian dari konfigurasi peristiwa yang lebih besar yang menyebabkan kejatuhan Kesatuan Soviet dan penguasaannya di Eropah Timur dan apa yang pada masa itu digambarkan sebagai 'akhir sejarah': akhir Perang Dingin dan akhir kemenangan demokrasi liberal (ilusi yang sudah usang). Di Afghanistan, konflik bersenjata tidak berakhir dengan pengunduran Soviet, menjadikan Afghanistan sebagai mangsa utama perang ini. Thomas Ruttig AAN mengingatkan kita akan peristiwa yang sedang berlangsung dan sejarah yang menjadi sebahagian dari mereka.

Dalam campur tangan improvisasi semasa mesyuarat kabinet pada bulan Januari tahun ini, presiden AS Donald Trump memberi kami versi mengenai penglibatan Soviet di Afghanistan. Semasa apa yang digambarkan oleh CNN sebagai ucapan "freewheeling", dia berkata:

Rusia dulu adalah Kesatuan Soviet. Afghanistan menjadikannya Rusia [sekali lagi] kerana mereka bangkrut dalam pertempuran di Afghanistan. … Sebab di mana Rusia berada, di Afghanistan, adalah kerana pengganas masuk ke Rusia. Mereka betul-betul berada di sana. Masalahnya adalah, ia adalah pertarungan yang sukar. Dan secara harfiah mereka muflis.

Walaupun setelah 40 tahun, orang yang tidak terlibat secara langsung dalam peristiwa itu mungkin dapat dimaafkan kerana tidak mengingat semua perinciannya, adalah berguna untuk meninjau kembali keputusan sebenar yang membawa kepada campur tangan, serta konteks yang lebih luas yang menjadikan ini sebagai masa yang penting dalam sejarah dunia. Era kita sekarang telah dibentuk dengan kuat oleh apa yang berlaku pada tahun penting itu.

Rampasan kuasa, pembunuhan, pencerobohan

Awal campur tangan Soviet bermula pada 27 April 1978, ketika sekumpulan pegawai tentera sayap kiri menggulingkan dan membunuh Presiden Afghanistan Muhammad Daud, dan sebahagian besar keluarganya, dalam rampasan kuasa. Pemerintahan yang mereka kuasai dikuasai oleh Parti Demokratik Rakyat Afghanistan (PDPA) yang selama ini diam-diam, pro-Soviet.

Pengumuman pengambilalihan PDPA pada April 1978. Sumber: Kabul New Times.

Lima tahun sebelumnya, Daud, yang merupakan anggota keluarga kerajaan, telah menggulingkan pemerintahan beraja yang telah ada sejak tahun 1747. Beberapa pegawai yang kemudian membunuhnya pada tahun 1978 telah menyokongnya ketika itu.

Dasar-dasar PDPA - dari reformasi tanah hingga ko-pendidikan yang dilaksanakan - mendapat tentangan di kalangan penduduk. Tentangan itu secara spontan pada awalnya, tetapi segera berkembang dan menjadi lebih teratur dan dipimpin oleh organisasi mujahidin yang beroperasi dari Pakistan dan Iran dengan sokongan rejim mereka. Aleksandr Lyakhovskiy, seorang bekas pegawai tinggi Soviet, yang membantu menyiapkan operasi yang tidak digantikan oleh Amin, memetik anggaran perisikan Soviet dalam sebuah makalah untuk Pusat Wilson pada tahun 2007 sebagai mengatakan bahawa pada musim luruh 1979 terdapat 40,000 mujahedin yang beroperasi "menentang pemerintah tentera di 12 dari 27 provinsi di negara itu "dan bahawa tentera Afghanistan," dilemahkan oleh penindasan, ternyata tidak mampu menghancurkan gerakan antikerajaan. "

Pemimpin PDPA, Nur Muhammad Tarakai, seorang guru dari wilayah Ghazni, sebagai ketua Majlis Revolusi dan sekarang ketua negara, bertindak balas dengan ganas dan mempunyai puluhan ribu penentang - nyata atau terbayang - yang dimasukkan ke dalam penjara atau yang 'hilang '(Latar belakang AAN di sini). Dia, dan kemudian Amin, berulang kali meminta kepimpinan Soviet di bawah Leonid Breshnev untuk sokongan ketenteraan langsung. Moscow menolak semua permintaan ini.

Pada masa yang sama, sejak awal terdapat perebutan kuasa dalaman utama dalam PDPA yang dikuasai oleh puak. Salah seorang timbalannya, Babrak Karmal, mantan anggota parlimen, diasingkan di sebuah resort gunung di wilayah itu ketika itu Czechoslovakia, setelah dituduh melakukan rampasan kuasa lain. (Pada bulan November 2019, Frud Bezhan menerbitkan kisah menarik tentang episod ini di blog Gandhara Radio Free Europe / Radio Liberty (lebih banyak gambar di sini).

Pada bulan September 1979, 'murid' dan diri wakil Tarakai, Hafizullah Amin, juga seorang guru, dari Paghman dekat Kabul, memerintahkan pembunuhan 'ustad' nya dan mengambil alih kekuasaan.

Pembunuhan Tarakai mengejutkan kepimpinan Soviet dan, pada akhir tahun 1979, mereka semakin curiga terhadap Amin sebagaimana yang ditunjukkan oleh dokumen yang diterbitkan pada Januari 2019. Dia tidak mengingatkan mereka tentang tindakan perdamaiannya kepada para pemimpin mujahidin, terutama Gulbuddin Hekmatyar (puak Kharoti seperti dirinya), pendukung Hekmatyar Pakistan dan bahkan kedutaan AS di Kabul. (Dokumen AS yang dibongkar pada Januari 2019 juga mengesahkan pertemuan dengan Amin - untuk dokumen AS dan Soviet lihat di sini). Penentang Amin juga mengalihkan perhatian Soviet kepada tuduhan PDPA dalaman sebelumnya bahawa Amin mempunyai hubungan dengan CIA ketika belajar di AS (yang menghalangnya daripada menjadi sebahagian daripada kepimpinan parti pada tahun 1960-an).

Moscow bimbang Amin dapat membawa "perubahan dalam garis politik Afghanistan ke arah yang menyenangkan bagi Washington," sebagaimana dokumen Soviet kontemporari yang diterbitkan pada Oktober 2019. Terdapat preseden pemimpin beralih ke Barat dalam Perang Dingin global pada awal 1970-an, termasuk Presiden Anwar al-Sadat dari Mesir dan Muhammad Siad Barre dari Somalia.

Sementara itu, keadaan rejim baru semakin buruk. Pada akhir 1979, menurut Lyakhovskiy, pemberontak telah berjaya "melancarkan operasi pertempuran di 16 dari 27 wilayah (ketika itu). Mereka menguasai Laghman, Kunar, Paktia, dan Paktika sepenuhnya ”- kecuali pusat-pusat wilayah.

Menurut Lyakhovskiy (hal8), pada akhir November 1979, kepimpinan Soviet telah memutuskan untuk menyingkirkan Amin dari kekuasaan secara paksa. Namun, penyingkiran itu pada awalnya tidak dimaksudkan untuk dilakukan dengan campur tangan ketenteraan skala penuh.

Pada 4 Disember, seorang pegawai KGB berpangkat tinggi dihantar ke Kabul "untuk mempersiapkan operasi ... untuk menyingkirkan Amin dari kekuasaan." Dua hari kemudian, Politbureau Soviet memutuskan untuk menyokong operasi tersebut dengan mengirimkan "detasemen ke Afghanistan sekitar 500 orang [dari perisikan tentera] dengan pakaian seragam yang tidak akan mengungkapkan hubungan dengan angkatan bersenjata Soviet." Secara rasmi, ini dirangka sebagai tindak balas atas permintaan Amin untuk batalion untuk mempertahankan kediamannya dan pangkalan udara Bagram. Ini disebut "batalion Muslim" "berpakaian seragam Afghanistan." Di antara askar-askar ini adalah "detasemen tujuan khas" 22 orang dari perkhidmatan perisikan Soviet, KGB. Mereka "ditempatkan di tiga vila di Kabul yang disewa oleh Kedutaan Soviet," menurut Lyakhovskiy.

Pada 7 Disember, Babrak Karmal dan anggota kepimpinan PDPA yang lain, Anahita Ratebzad, perempuan simpanan Karmal, diterbangkan secara rahsia ke pangkalan Bagram di atas pesawat Tu-134 awam milik ketua perisik Moscow Yuri Andropov (Soviet sebelumnya membawa mereka berdua dari Czechoslovakia ke USSR). Di Bagram mereka diletakkan di bawah perlindungan pasukan penerjun payung KGB. Menurut Lyakhovskiy, sekumpulan pemimpin PDPA yang tidak setuju - Nur Ahmad Nur, Muhammad Aslam Watanjar (yang pernah mengambil bahagian dalam kudeta Daud tahun 1973), Sayed Muhammad Gulabzoy dan Asadullah Sarwari ,. yang pernah tinggal di Bulgaria - dibawa ke Bagram secara berasingan.

Tidak lama kemudian, Lyakhovskiy menulis, kepemimpinan Soviet "semakin bersandar pada pendapat bahawa tanpa tentera Soviet akan sukar untuk mewujudkan syarat untuk menyingkirkan Amin." Pada 8 Disember, dua pilihan diselesaikan oleh apa yang disebut "Politbureau kecil" di pejabat swasta pemimpin parti Leonid Brezhnev: "keluarkan Amin dari kuasa menggunakan kemampuan KGB dan pindahkan kuasa ke Karmal jika ini tidak berjaya, kemudian hantar sejumlah tentera ke DRA [Republik Demokratik Afghanistan] untuk tujuan ini. " Menteri Pertahanan Dmitri Ustinov diperintahkan untuk menempatkan 75-80,000 tentera Soviet dalam keadaan bersiap sedia untuk penempatan sementara di Afghanistan. Selain Brezhnev, hanya empat orang lain yang mengambil bahagian dalam pertemuan itu: ketua perisik Andropov, menteri pertahanan Dmitri Ustinov, menteri luar negeri Andrey Gromyko dan ketua ideologi Mikhail Suslov. (1)

Pada 12 Disember, "Politbureau of the Central Committee of the Communist party of the Soviet Union" - sebagaimana badan ini secara resmi dipanggil penuh (2) - menandatangani tulisan tangan "keputusan Politbureau no P 176/125" bertajuk "Mengenai keadaan di 'A' "(lihat di bawah). Menurut Lyakhovskiy, "[t] rakamannya ditandatangani oleh semua anggota Politburo CC CPSU yang hadir dalam pertemuan itu." (Perdana Menteri Alexei Kosygin tidak hadir.) Kemudian, dalam keterangannya mengenai peristiwa, dia meletakkan "hadir" dalam tanda petik dan menambahkan bahawa hanya lingkaran dalam yang menandatangani dokumen itu, sebenarnya tidak ada pertemuan Politb Bureau yang telah berlangsung dan semua anggota lain 'diminta' untuk menandatangani post factum.

Dokumen pendek dua perenggan umumnya dianggap sebagai dokumen (hanya tersedia) keputusan untuk menyerang Afghanistan. (3) Namun, ia dibingkai dalam istilah yang sangat umum. Ia menyingkat hanya menggunakan surat pertama Afghanistan dan hanya merujuk kepada "idea dan langkah" (kemungkinan besar yang dibincangkan pada 8 Disember), pelaksanaannya 'disetujui.' Lyakhovskiy menulis bahawa fakta bahawa itu ditulis tangan dan ditandatangani oleh Brezhnev dan dia bahkan tidak melibatkan seorang jurutulis, untuk merahsiakannya, membuktikan betapa pentingnya dokumen tersebut.

Berikut transkripsi dokumen Wilson Centers:

Dipengerusikan oleh Cde. [rakan] L. I. Brezhnev

Hadir: Suslov M. A., Grishin V. V., Kirilenko A. P., Pel & # 8217she A. Ya., Ustinov D. F., Chernenko K. U., Andropov Yu. V., Gromyko A. A., Tikhonov N. A., Ponomarev B. N.

Keputusan CC CPSU No 176/125 12 Disember mengenai keadaan di & # 8220A & # 8221

  1. Setujui idea dan langkah yang dikemukakan oleh Andropov Yu. V., Ustinov D.F., dan Gromyko A. A. Memberi kuasa kepada mereka untuk memperkenalkan pindaan yang tidak penting semasa pelaksanaan langkah-langkah ini.

Soalan yang memerlukan keputusan CC harus diserahkan kepada Politburo dengan cepat. Pelaksanaan semua langkah ini harus dipercayakan kepada Cdes. Andropov Yu. V., Ustinov D. F., dan Gromyko A. A.

  1. Caj Cdes. Andropov Yu. V., Ustinov D. F., dan Gromyko A. A. untuk memberitahu CC Politburo mengenai status pelaksanaan langkah-langkah yang digariskan.

Faksimili keputusan Politbureau Soviet 1979 mengenai & # 8220A & # 8221. Sumber: Pusat Wilson (tangkapan skrin).

Namun, Lyakhovskiy juga berpendapat bahawa keputusan ini mungkin tidak dimaksudkan untuk menjadi keputusan akhir mengenai pencerobohan tentera skala penuh. Dia menulis:

… Siapa saja yang jauh mengetahui proses penyediaan dokumen dan penilaiannya di mesyuarat CC CPSU Politburo tahu bahawa perlu ada juga catatan dengan cadangan Andropov, Ustinov, dan Gromyko. Sebenarnya, nota seperti itu tidak ada. (…) Berdasarkan fakta-fakta ini dan perkembangan situasi di Afghanistan, saya akan mengambil risiko dan menawarkan versi lain: pada pertemuan ini Politburo membincangkan persoalan (…) mengenai pelaksanaan operasi untuk menyingkirkan Amin menggunakan kekuatan yang sudah ada di Afghanistan. Sekiranya operasi berjaya dilakukan, tidak perlu memasukkan tentera Soviet ke dalam DRA.

Sesungguhnya, usaha lebih lanjut dilakukan untuk menyingkirkan Amin tanpa operasi ketenteraan yang lebih besar. Antara 14 dan 16 Disember, penembak hendap Soviet cuba menembaknya dalam perjalanan ke atau dari Arg, tetapi tidak berjaya. (Mereka tidak berada dalam posisi untuk menembak kerana konvoi Amin terlindung dengan baik, menurut Lyachovskiy.) Percubaan lain dalam hidupnya, dengan racun Pepsi Cola, juga gagal. Selepas kegagalan ini, Karmal dan pemimpin PDPA yang lain dibawa pulang ke Tashkent (sekarang di Uzbekistan bebas) untuk sementara waktu.

Amin nampaknya masih tidak menyedari bahawa ada sesuatu yang tidak kena dan masih meminta tentera ketenteraan Soviet. Lyakhovskiy memetik dokumen Soviet yang mana Amin mengatakan kepada perwakilan KGB di Kabul dalam pertemuan pada 12 dan 17 Disember 1979, "apa yang menjadi berikut":

& # 8211 kepemimpinan Afghanistan sekarang akan menyambut kehadiran Angkatan Bersenjata Soviet di sejumlah titik penting strategik di wilayah utara DRA & # 8230

Amin mengatakan bahawa bentuk dan kaedah menghulurkan bantuan ketenteraan harus ditentukan oleh pihak Soviet

& # 8211 USSR boleh mempunyai pasukan tentera di mana sahaja mereka mahu

& # 8211 USSR dapat menjaga semua kemudahan di mana terdapat kerjasama Soviet-Afghanistan

& # 8211 Pasukan Soviet dapat mengawal komunikasi DRA.

Pada hari pertemuan kedua, 17 Disember, perintah diberikan untuk serbuan di istana Amin. Pada 19 Disember 1979, dia memindahkan kediamannya dari Arg di pusat Kabul ke istana Taj Bek "atas desakan penasihat Sovietnya," menurut sejarawan Afganistan Hassan Kakar (Afghanistan: Penjajahan Soviet dan Tindak Balas Afghanistan, 1979-1982, Berkeley, Los Angeles dan London, 1995, pp21-2). Kakar menulis:

Istana baru pada asalnya merupakan tempat duduk Raja reformasi reformasi (1919-29). Sebelum Amin menjadi ketua negara, pemerintah Khalqi telah menghabiskan lebih dari satu miliar afghan (sekitar $ 20 juta) untuk memperbaiki istana dan menjadikannya tempat yang sesuai untuk pendahulunya, Nur Mohammad Taraki. Presiden Amin masuk ke sana atas desakan penasihat Sovietnya. (…) Tetapi Tapa-e-Tajbeg, yang terletak di sebuah gundukan dua batu di selatan kota, dapat dengan mudah diserang sekiranya Uni Soviet memutuskan untuk melakukannya.

Mesyuarat Tarakai-Brezhnev di Moscow pada musim panas 1979. Foto: arkib pengarang & # 8217s.

Kakar menulis lebih jauh bahawa Amin "ingin menjauh dari istana lama, yang mengingatkannya akan banyak peristiwa berdarah yang telah terjadi di sana." Itu adalah tempat di mana Tarakai berusaha menyingkirkannya (dan mungkin membunuhnya) pada bulan September, dan di mana dia telah membunuh Tarakai pada bulan berikutnya.

Mengenai peristiwa berikut, Lyakhovskiy menulis:

Pada 22 dan 23 Disember, Duta Besar Tabeyev memberitahu Amin bahawa permintaannya agar tentera Soviet dikirim ke Afghanistan telah dikabulkan sepenuhnya di Moscow. Mereka sudah siap untuk memulakan penempatan pada 25 Disember. Amin mengucapkan terima kasih kepada kepemimpinan Soviet dan memberikan arahan kepada Kakitangan Am Angkatan Bersenjata DRA untuk memberi bantuan kepada pasukan yang mengerahkan.

Ketika ribuan tentera Soviet yang terbang di udara mendarat di Kabul dan Bagram dan mula melintasi sempadan darat di utara pada jam 3 petang waktu Moscow pada 25 Disember, (4) bergerak menuju pangkalan udara Herat dan Shindand di Afghanistan barat dan ke Kunduz, Pul-e Khumri dan Salang Pass di timur laut, Amin masih menganggap mereka datang untuk menolongnya. Dua hari kemudian, di majlis resepsi pada 25 Disember 1979, dia memberitahu mereka yang hadir, menurut Lyakhovskiy:

Perpecahan Soviet sudah dalam perjalanan ke sini. Pesawat terjun payung mendarat di Kabul. Semua berjalan lancar. Saya sentiasa berhubung melalui telefon dengan Cde [rakan] Gromyko dan kami membincangkan bersama bagaimana cara terbaik untuk merumuskan maklumat kepada dunia mengenai perlanjutan bantuan ketenteraan Soviet.

Pada lewat petang hari yang sama, percubaan terakhir untuk meracuni Amin gagal. Doktor Soviet yang hadir - tetapi belum diberitahu mengenai rancangan rampasan kuasa - membuat Amin masih hidup. Kemudian, Pasukan Khas Soviet menyerbu kediamannya di istana Taj Beg Kabul dan menembaknya mati. (5) Karmal diterbangkan lagi dari Kesatuan Soviet dan diangkat sebagai pemimpin baru.

Halaman depan Kabul New Times milik pemerintah, mengumumkan penggulingan Hafizullah Amin, pengambilalihan Babrak Karmal - tetapi bukan pencerobohan Soviet.

Masih menjadi persoalan terbuka siapa yang membuat keputusan akhir untuk masuk dan bertindak dengan kekuatan yang begitu besar. Tampaknya, jelas juga, dari catatan Lyakhovskiy, bahawa kepemimpinan Soviet memikirkan bukan sahaja tentang ancaman mujahidin terhadap pemerintah, tetapi juga yang diharapkan - dan dialami - perlawanan keras dari angkatan bersenjata Afghanistan. Khalqis - puak PDPA yang dimiliki oleh Amin - masih mempunyai mayoritas anggota korps tentera dan polis (walaupun telah melakukan pembersihan sebelumnya, yang juga telah menolak beberapa anggota puak tersebut, seperti Watanjar, Gulabzoy dan Sarwari, menentangnya). Hanya diharapkan mereka menentang keras pengambilalihan oleh puak Parcham, saingan Karmal. Ini disahkan oleh Artemy Kalinovsky, seorang lagi penulis terkemuka mengenai pendudukan Soviet di Afghanistan, yang menulis (hlm51):

Bulan-bulan setelah pencerobohan adalah kunci dalam mengubah campur tangan menjadi perang selama sedekad.Berikutan penggunaan pasukan Soviet yang terbatas untuk memberontak pemberontakan tentera Afghanistan pada awal Januari [1980], pasukan Soviet terlibat pertempuran dengan kekerapan yang semakin meningkat.

Situasi antarabangsa telah mempengaruhi pembuatan keputusan. Lyakhovskiy menulis bahawa Andropov dan Ustinov memberitahu Brezhnev pada awal Disember bahawa "Afghanistan yang berorientasi Barat dapat menjadi pangkalan untuk peluru berpandu nuklear jarak pendek yang disasarkan ke Uni Soviet." Menurut Kalinovsky (hal 50), inilah yang akhirnya meyakinkan Breshnev yang ragu-ragu. Hebatnya, keputusan Politbureau "Mengenai situasi di" A "" diambil pada hari yang sama dengan Majlis NATO di Brussels menyetujui penempatan peluru berpandu jarak jauh AS dan peluru berpandu Pershing-2 baru di Eropa Barat.

Campur tangan ketenteraan Soviet, yang awalnya dirancang untuk menjadi operasi perubahan rejim terhad, berubah menjadi pencerobohan berskala besar yang berlangsung selama sepuluh tahun. Menjelang musim bunga 1980, terdapat 81.000 tentera Soviet di Afghanistan. Pada tahun 1986 jumlah ini bertambah menjadi 120.000 dan, akhirnya, ada sekitar 100,000 tentera sebelum penarikan bermula pada pertengahan tahun 1988, menurut Rodric Braithwaite dalam bukunya 2011, Afganzy (hlm122, 283).

Setelah pasukan tentera berunding pada Februari 1989, sokongan tentera dan kewangan berterusan - pertama Soviet dan kemudian Rusia sebentar ketika Kesatuan Soviet hancur - menjadikan rejim Afghanistan masih hidup selama tiga tahun lagi. Ketika Presiden Rusia Boris Yeltsin menganggap pertunangan itu terlalu mahal dan menghentikannya pada awal tahun 1992, rejim Afghanistan runtuh. Salah satu puak PDPA menyerahkan kekuasaan kepada mujahedin, yang berpindah ke Kabul tanpa menghadapi tentangan pada 28 April 1992. Malangnya, ini bukan akhir perang - tetapi selebihnya adalah sejarah yang lebih terkenal.

Dakwaan Trump bahawa Uni Soviet "berperang muflis di Afghanistan" - pandangan yang dipegang oleh banyak orang Afghanistan - hanyalah sebahagian dari kebenaran. (6) Dalam bukunya 2019 Zeitenwende 1979: Als die Welt von heute bermula (Turning of Times 1979: Ketika dunia hari ini bermula, Munich 2019 - belum tersedia dalam Bahasa Inggeris) Sejarawan Jerman Frank Bösch berpendapat bahawa itu adalah siri peristiwa antarabangsa pada tahun 1979, termasuk peristiwa di Afghanistan yang, akhirnya, melemahkan Soviet Union dan 'Blok Timur' yang dipimpin oleh Soviet, menyebabkan kebangkitan Islam politik, dengan kekerasan, jihadisme pengganas di pinggirnya, dan mewujudkan dunia multipolar baru.

Tahun 1979 bermula dengan revolusi Islam di Iran. Rejim baru, di bawah Ayatollah Rohullah Khomeini, mengikuti doktrin yang merangkumi 'eksport revolusi' melalui sokongan kepada kelompok yang serupa di wilayah ini. (Soviet pada awalnya mengharapkan rejim yang baru dan sangat anti-AS akan menjadi sekutu.) Akhir tahun itu, Saddam Hussain mengambil alih kekuasaan di Iraq dan segera memimpin negaranya berperang dengan Iran. Pada 20 November 1979, hari pertama abad ke-15 Islam, sekumpulan militan milenial bersenjata yang dipimpin oleh Juhaiman al-Otaibi menyerbu dan menduduki Masjidil Haram Mekah. Kumpulan itu menyebut dirinya al-Ikhwan (The Brothers), sebagai rujukan kepada pemberontakan menentang dinasti Saudi pada tahun 1920-an. Mereka mengisytiharkan Mahdi, menyatakan akhir dunia dan kemenangan 'Islam sejati' berakhir jahiliyya (kejahilan), yang, di mata mereka, termasuk rejim Saudi yang bersekutu Barat. Setelah pengepungan selama dua minggu, kumpulan itu dikalahkan dengan kejam dengan bantuan penasihat Pasukan Khas Perancis. Otaibi dan 67 yang lain dihukum mati secara terbuka. Menurut sebuah buku yang berwibawa mengenai peristiwa - Pengepungan Mekah oleh bekas wartawan Afghanistan Wall Street Journal Yaroslav Trofimov (London 2007) - penindasan kejam mengasingkan banyak umat Islam dari rejim Saudi, di antaranya Osama ben Laden. Sebilangan dari mereka akan mencari sebab dan arena bersama untuk pertarungan mereka di Afghanistan yang dijajah Soviet.

Di luar wilayah itu, kunjungan Paus John Paul II ke tanah airnya Poland pada bulan Jun 1979 mendorong penentangan anti-komunis negara yang dipimpin oleh kesatuan sekerja Solidarno independent yang bebas, serta kumpulan pembangkang di tempat lain di Eropah Timur. Pada pertengahan 1979, permulaan perdana menteri Margaret Thatcher di United Kingdom memulakan gelombang konservatif di barat (di AS, Ronald Reagan akan menyusul tidak lama lagi). Pada 12 Disember 1979, NATO menanggapi penyebaran peluru berpandu jarak jauh nuklear Soviet di timur Eropah Tengah dengan apa yang disebut di atas, yang disebut Keputusan Jalur Berkembar (penyebaran peluru berpandu nuklear dan pesawat pengebom yang mampu membawa senjata nuklear di bahagian tengah Barat Eropah). Ini membawa Eropah - dan dunia - ke ambang perang nuklear.

Pencerobohan Soviet ke Afghanistan, hanya dua minggu setelah keputusan NATO, mengakhiri détente Timur-Barat, yang menyaksikan tempoh hampir satu dekad di mana hubungan Timur-Barat menjadi kurang konfrontasi kerana tindakan pelucutan senjata. Oleh itu, penglibatan tentera Soviet secara langsung di Afghanistan, di tengah-tengah ketegangan global, mengantarabangsakan konflik politik dalaman yang, sejauh ini, terutama sekali berkaitan dengan persoalan apakah akan dimodenkan (atau tidak), dengan kecepatan dan bentuk apa.

Lama kelamaan, perlawanan anti-Soviet di Afghanistan menjadi lebih kuat dan mendapat sokongan dari Barat, kebanyakan negara Islam dan China. Namun, pemerintahan diktator tentera Islam Pakistan di bawah Zia-ul-Haq telah memastikan bahawa kumpulan bukan Islam dikeluarkan dari sokongan ini. Akibatnya, apa yang dimulai sebagai gerakan perlawanan nasional, seiring berjalannya waktu berubah menjadi perlawanan yang dikuasai oleh kumpulan bersenjata 'Jihadi'.

Pada tahun 1979, kepimpinan Soviet - seperti orang lain - masih tidak dapat membaca tanda-tanda masa itu. Didorong oleh penubuhan rejim sosialis baru di Angola, Mozambik, Ethiopia dan Yaman Selatan pada tahun 1970-an, dan oleh kemenangan orang-orang Sandinistas di Nikaragua pada tahun 1979, mereka didukung oleh impian "sistem dunia sosialis" yang terus berkembang, merangkumi Moscow ke Maputo, dan Havana ke Hanoi. ‘Optimisme bersejarah’ ini mungkin telah menyumbang kepada kehebatan Moscow untuk memutuskan untuk menyerang Afghanistan.

Sepuluh tahun kemudian, beban kewangan perlumbaan senjata baru telah membawa Kesatuan Soviet ke dalam krisis ekonomi. Pemimpin Soviet baru Mikhail Gorbachov memutuskan untuk mengurangkan kos, pertama di Eropah Timur (terutamanya dengan mengekang minyak dan gas bersubsidi dan sumber mineral lain) dan kemudian, semakin meningkat, di Afghanistan - sehingga Yeltsin memutuskan untuk memotong Afghanistan sepenuhnya.

Jejak sejarah sering dibentuk oleh kebetulan, tetapi kebanyakannya oleh perubahan jangka panjang yang nampaknya dipadatkan pada titik waktu tertentu dan berjalan dengan cepat.

Pada tahun 1979 perubahan pesat memuncak di banyak wilayah dan wilayah. Dalam pengertian ini, seseorang dapat membicarakan 'giliran zaman 1979' di mana dunia kita sekarang mula muncul.

Itu pasti berlaku untuk Afghanistan, sebagai satu negara juga. Perang Soviet di Afghanistan hanya akan menjadi tahap pertama konflik bersenjata selama 40 tahun, dengan perubahan dan pergeseran peserta dan pakatan, dan akibat yang teruk, terutama bagi rakyat Afghanistan.

…. [t]penjajahan Soviet membawa perubahan taktik dalam perang. Pasukan Soviet membunuh Amin, dan memasang Babrak Karmal, dari sayap parti Parcham yang bersaing di tempatnya. Menyedari perlunya membina sokongan untuk parti itu, Soviet mengakhiri pembunuhan beramai-ramai intelektual, pemimpin agama dan lain-lain dan sebaliknya menggunakan cara pengumpulan risikan yang lebih sistematik dan sasaran penindasan yang lebih terpilih. Polis rahsia, Khidamati Ittila’at-i Dawlati (Khidmat Maklumat Negeri), atau KhAD, (…) terlibat dalam eksekusi, penahanan dan penyeksaan tersangka yang disyaki penyokong mujahidin (perlawanan). Di kawasan luar bandar, pengeboman menjadi rutin dan tanpa pandang bulu. [Ini] menghancurkan kawasan pedesaan, membunuh puluhan ribu dan mengusir lima juta orang Afghanistan ke pengasingan.

Angka korban dari fasa perang Soviet sahaja dianggarkan antara 800,000 dan dua juta mati (7) dan tiga juta cedera (yang terakhir terutama orang awam) 6.4 juta (satu pertiga daripada penduduk sebelum perang) bertukar menjadi pelarian, penduduk pelarian terbesar di dunia selama bertahun-tahun, sehingga dan sehingga perang Syria yang bermula pada tahun 2015 dua juta orang kehilangan tempat tinggal. Kemudian ada akibat dari trauma massa kepada ekonomi yang hancur dan kehancuran struktur sosial. (8) Pada tahun 1989, ahli ekonomi Afghanistan Ghanie Ghaussy mengira bahawa kerugian langsung dan potensi besar Produk Nasional Afghanistan serta kerosakan pada stok modal dan infrastruktur dari perang Soviet dapat dianggarkan sekitar 13 miliar dolar AS. Hasil pertanian dan perindustrian menurun menjadi 40 hingga 60 peratus dari tahap pengeluaran pada masa sebelum pencerobohan.

Kesan terhadap kehidupan individu telah mengejutkan dan kadang kala ditanggung oleh penderitaan yang berlaku dalam fasa perang berikutnya. Untuk mengingat bab ini dalam sejarah Afghanistan, kita akan merenungkan apa artinya bagi kehidupan orang-orang Afghanistan biasa dan bagaimana mereka mengingat peristiwa ini dalam pengiriman teman yang akan diterbitkan dalam beberapa hari ke depan.

Disunting oleh Martine van Bijlert

(1) Kalinovsky, penulis terkemuka lain di penjajahan Soviet di Afghanistan hanya berbicara mengenai "troika" - Andropov, Gromyko, dan Ustinov (lihat di sini (hlm. 49).

(2) Senarai lengkap anggota Politbureau semasa pendudukan Soviet di Afghanistan ada dalam laporan tahun 2005 ini (hlm. 33-4) The Afghanistan Justice Project.

(3) Menurut pengetahuan penulis, dokumen ini diterbitkan untuk pertama kalinya (dalam bahasa asal, dari arkib Soviet, dan dalam terjemahan Jerman) di Switzerland di: Bucherer-Dietschi, Paul, Albert Alexander Stahel dan Jürg Stüssi-Lauterburg (eds), Strategischer Überfall - das Beispiel Afghanistan. Quellenband - Teil II, Stiftung Bibliotheca Afghanica, Liestal 1993, hlm 680-1.

(4) Rodric Braithwaite, Afganzy: Orang Rusia di Afghanistan 1979-89, London 2011, hlm 86.

(5) BBC Radio mempunyai dua akun saksi mata yang mencengkam, satu yang diceritakan oleh Najiba Kasraee, seorang wartawan BBC kemudian, seorang anak yang pernah berada di istana Taj Bek semasa penerimaan Amin pada 27 Disember dan serangan komando Soviet berikutnya, dan satu per satu penerjun payung Soviet yang terlibat dalam serangan itu (dengar di sini dan di sini).

(6) Trump juga berpendapat bahawa "Sebab Rusia berada di Afghanistan adalah kerana pengganas masuk ke Rusia." Walaupun tidak ada pengganas di Afghanistan ketika Soviet menyerang, ada serangan dari Afghanistan ke Soviet Union sesudahnya. Brigadier Mohammad Yousaf, ketua ISI, Biro Afghanistan perkhidmatan perisikan Pakistan, yang bertanggungjawab untuk mengarahkan bantuan kewangan dan ketenteraan kepada mujahidin Afghanistan dari tahun 1983 hingga 1987, yang berkaitan dalam buku 1992nya Perangkap Beruang: Kisah Untold Afghanistan (bersama Mark Adkin) bagaimana dia mengatur, dengan sokongan CIA, operasi rentas sempadan mujahedin di dalam USSR, termasuk serangan roket, peletakan ranjau dan penyergapan di sekitar pemasangan tentera Soviet berhampiran sempadan Afghanistan.

(7) Angka yang paling realistik mungkin "hampir satu juta" (lihat Barnett Rubin, Pemecahan Afghanistan, Yale 1995, hlm 1).

(8) Sumber: Goodson, Larry P. Afghanistan & # 8217s Perang Tidak Berakhir: Kegagalan Negara, Politik Wilayah, dan Kebangkitan Taliban, University of Washington Press, 2001, hlm. 5 Wickramasekara, P., Sehgal, J., Mehran, F., Noroozi, L., Eisazadeh, Rumah Tangga Afghanistan di Iran: Profil dan Kesan, Kerjasama UNHCR-ILO, 2006 A. Hilali, Hubungan AS-Pakistan: Penjajahan Soviet ke Afghanistan. Burlington, 2005, hlm. 198. Menurut sumber Soviet masa Gorbachov, angkatan bersenjata negara itu kehilangan 15.051 orang mati (Braithwaite, Afganzy, ms 329) dan 54,000 cedera.


David N. Gibbs: Menilai semula Motif Soviet untuk menyerang Afghanistan

ABSTRAK: Artikel ini menilai semula motif Soviet untuk menyerang Afghanistan pada tahun 1979, berdasarkan bahan arkib yang baru tersedia, terutama dari bekas USSR. Artikel tersebut berpendapat bahawa dokumen Soviet ini menunjukkan bahawa pencerobohan tahun 1979 mencerminkan tujuan pertahanan dan bukannya menyerang. Secara khusus, USSR berusaha untuk menahan unsur ekstremis dari parti komunis Afghanistan, yang merosakkan kestabilan di perbatasan Soviet selatan. Penemuan artikel ini bertentangan dengan pandangan lama bahawa pencerobohan ke Afghanistan adalah sebahagian daripada strategi Soviet yang lebih besar yang bertujuan mengancam Teluk Parsi dan kepentingan barat yang lain.

Pencerobohan Soviet pada Disember 1979 ke Afghanistan jelas merupakan titik perubahan utama dalam sejarah perang dingin. Pencerobohan itu merupakan tindakan ketenteraan tunggal terbesar oleh Kesatuan Soviet sejak tahun 1945, dan krisis Afghanistan mempunyai pengaruh besar terhadap dasar luar AS, memicu pergeseran dari kebijakan détente yang agak terkendali, yang telah mencirikan tahun 1970-an, ke arah yang lebih banyak lagi dasar kuat yang mengikuti krisis. Pada tingkat global, pencerobohan itu merupakan peristiwa besar, mendelegasikan kebijakan Soviet, dan komunisme secara umum, di mata pandangan masyarakat dunia. Program AS untuk mempersenjatai gerila mujahiddin, yang memerangi Soviet, berkembang menjadi operasi tunggal terbesar dalam sejarah Badan Perisikan Pusat dan merupakan komponen utama dari "Doktrin Reagan," yang bertujuan untuk mengembalikan rezim pro-Soviet di seluruh dunia. Tidak seperti tindakan Doktrin Reagan yang lain - di Amerika Tengah, Angola, dan Kemboja, misalnya - yang bertujuan untuk mengacaukan pasukan proksi Soviet yang dirasakan, operasi CIA di Afghanistan ditujukan terhadap pasukan tempur Soviet biasa.

Sekarang, seperempat abad kemudian, kita dapat menilai dengan lebih tepat mengapa pencerobohan itu berlaku, kerana banyaknya maklumat baru yang muncul dari A.S., dan juga arkib Blok Soviet dan Timur. Dokumen yang baru dikeluarkan memberikan gambaran mengenai proses pembuatan keputusan Soviet. Secara khusus, saya akan menekankan koleksi Soviet yang telah disediakan melalui perkhidmatan Projek Sejarah Perang Dingin (CWIHP), yang berpusat di Pusat WoodrowWilson di Washington, DC, 1 serta bahan-bahan tambahan Soviet yang tersedia dari Arkib Keselamatan Nasional (NSA ), juga di Washington, sejarawan diplomatik DC2 umumnya menganggap kedua-dua koleksi dokumen ini sahih dan berwibawa. Bersama-sama, kedua koleksi ini merupakan satu-satunya pegangan utama dokumen Soviet yang diterjemahkan oleh Inggeris yang berkaitan dengan pencerobohan Soviet ke Afghanistan. Mereka mengandungi pendapat anggota Jawatankuasa Pusat, termasuk Leonid Brezhnev, Andrei Gromyko, Yuri Andropov, Alexei Kosygin, dan Boris Ustinov, kerana orang-orang ini bereaksi terhadap perkembangan dalam tempoh 1978–80, mereka juga merangkumi pandangan anggota tentera dan diplomatik Soviet. di Afghanistan. Dengan maklumat baru ini, saya akan menilai semula motif Soviet untuk menyerang.

Pencerobohan Soviet bermula dari kudeta April 1978, yang dipimpin oleh Parti Rakyat Demokratik Afghanistan (PDPA), sebuah parti yang dipimpin komunis yang agak kecil. Pengambilalihan tersebut mencetuskan pemberontakan luar bandar secara besar-besaran terhadap pemerintah baru, yang membawa kepada pemberontakan besar pada akhir tahun 1978. Kesatuan Soviet menyokong pemerintah PDPA dalam usahanya untuk menentang pemberontakan. Pada bulan Disember 1979, USSR mengirim pasukan tentera yang terdiri daripada kira-kira seratus ribu tentera untuk menduduki Afghanistan. Tindakan ini telah dianggap sebagai pencerobohan Soviet, dan ia dikutuk secara antarabangsa. Pasukan tentera Soviet kekal di Afghanistan hingga 1989, ketika penjajahan berakhir.


Pada masa pencerobohan dan untuk jangka masa yang panjang sesudahnya, hanya sedikit yang meragui bahawa kekuatan pencerobohan Soviet mengancam keselamatan barat. Diyakini secara meluas bahawa Soviet berusaha menggunakan Afghanistan sebagai batu loncatan strategik untuk tindakan ofensif selanjutnya - dengan tujuan utama untuk mengawal sumber minyak di Teluk Parsi (dan dalam beberapa varian invasi juga berusaha untuk mencapai penguasaan Soviet di wilayah Samudera Hindia , dengan itu memberikan USSR port air suam3). Ancaman yang dirasakan oleh pencerobohan terhadap wilayah tersebut, dan terutama untuk keamanan Teluk Parsi, diumumkan secara meluas oleh para penganalisis yang berkaitan dengan Komite Bahaya Sekarang (CPD), sebuah kumpulan kebijakan awam yang telah melobi untuk memilih penggera pandangan mengenai niat Soviet.4 Didirikan pada tahun 1976, pernyataan pendirian CPD mendakwa: "Ancaman utama bagi negara kita, keamanan dunia, dan penyebab kebebasan manusia adalah usaha Soviet untuk menguasai." 5 Pencerobohan Afghanistan dipandang sebagai pembenaran pandangan dunia CPD, dan anggotanya berulang kali menekankan kepentingannya.6

Pada tahun 1980, Presiden Jimmy Carter menerapkan pandangan yang khawatir tentang pencerobohan Soviet dalam "Carter Doctrine," yang mengancam perang melawan Soviet jika mereka menyerang Teluk. Dalam memoarnya, Carter menyatakan bahawa "ancaman pencerobohan Soviet ini ke seluruh wilayah sangat jelas - dan mempunyai akibat yang mengerikan. Pengambilalihan Afghanistan yang berjaya akan memberi Soviet penembusan yang mendalam antara Iran dan Pakistan dan menimbulkan ancaman bagi ladang minyak yang kaya di kawasan Teluk Parsi dan saluran air penting yang harus dilalui begitu banyak bekalan tenaga dunia. "7 Penganalisis akademik pada masa pencerobohan menganggap kejadian itu sebagai ancaman keselamatan yang serius bagi Amerika Syarikat dan sekutunya, pandangan sedemikian bahkan muncul dalam beberapa tulisan terbaru mengenai topik tersebut.8

Pengecualian yang jarang berlaku ialah George F. Kennan. Menulis tidak lama selepas pencerobohan Afghanistan, Kennan mempersoalkan logik rasmi bahawa dia menyatakan keraguan bahawa pencerobohan itu mengancam keselamatan barat. Sambil mengakui bahawa pencerobohan itu tidak sah - "Dalih yang ditawarkan [untuk pencerobohan] adalah penghinaan terhadap kecerdasan bahkan pengikut Moscow yang paling dipercayai" —Kennan menegaskan bahawa tindakan itu mencerminkan "impuls [Soviet] yang defensif dan bukannya menyerang." Afghanistan, tegasnya, adalah "negara perbatasan Kesatuan Soviet," dan ia mewakili keprihatinan keselamatan semula jadi bagi Soviet.9 Berikut ini, saya akan berpendapat bahawa bahan dokumentari yang baru-baru ini dideklarasikan sangat menyokong pandangan Kennan mengenai pencerobohan - sebagai pada dasarnya tindakan pertahanan - dan bukannya tafsiran yang lebih mencemaskan yang ditawarkan oleh pentadbiran Carter.

Dalam historiografi perang dingin, pandangan yang dominan adalah artikel Kenangan 1947 "X" dalam Hal Ehwal Luar Negeri, iaitu bahawa Kesatuan Soviet mencari pengembangan global.Kecenderungan ekspansi Soviet, menurutnya, didasarkan pada ciri-ciri asas watak nasional Rusia, yang diperkuat oleh ideologi Marxisme-Leninisme.68 Kennan sendiri kemudiannya akan mengadopsi pandangan yang lebih sederhana, bahkan dovish, berkenaan dengan perang dingin (termasuk seperti yang telah kita lihat, mengenai isu khusus Afghanistan) .69 Tetapi karangan 1947nya tetap menjadi yang paling berpengaruh dalam tulisannya. Pengemaskinian perspektif ini yang lebih baru dapat dijumpai dalam kajian bedah siasat John L. Gaddis yang sangat berpengaruh, We Now Know.70 Gaddis berpendapat bahawa pendedahan arkib telah banyak mengesahkan idea asli Kennan berkenaan dengan kualiti dasar luar Soviet yang berkembang secara semula jadi. Dan Michael Cox (menulis pada tahun 2003) menyatakan bahawa semasa perang dingin, “ancaman Soviet cukup nyata. Itu banyak yang dapat dilihat dari setiap pembacaan sumber utama [Soviet] yang baru. "71

Penganalisis seperti Gaddis menggambarkan perang dingin secara asimetris, dengan agresif Soviet tanpa henti melawan Amerika Syarikat yang terkekang dan berorientasi defensif. Untuk kes Afghanistan, sekurang-kurangnya, pandangan Gaddis mengenai perang dingin tidak disahkan. Dokumen CWIHP dan NSA menunjukkan bahawa Soviet puas hidup dengan Afghanistan yang dinetralkan dan tidak berminat untuk menjadikan negara itu komunis. Apa yang melemahkan pengaturan ini bukanlah penindasan Soviet, tetapi usaha Shah untuk mengarahkan Afghanistan ke arah Barat pada tahun 1974. Tidak ada dokumen yang menunjukkan bahawa ejen Soviet merancang kudeta April 1978. Dan bertentangan dengan pandangan Klass, Kesatuan Soviet enggan menyerang. Tujuannya adalah untuk menahan apa yang dianggap oleh pemimpin Soviet sebagai kepemimpinan PDPA yang tidak bertanggungjawab, yang berisiko menggoyahkan sempadan selatan USSR. Idea bahawa penjajahan Soviet di Afghanistan menimbulkan ancaman terhadap keamanan Teluk Parsi adalah mitos. Yang pasti, pencerobohan Disember 1979 adalah tindakan agresif terhadap rakyat Afghanistan, tetapi catatan dokumentari jelas bahawa itu bukan ancaman terhadap keselamatan barat atau tindakan agresif serantau yang lebih umum.


Pencerobohan Soviet ke Afghanistan

Afghanistan menjadi tajuk utama dunia pada tahun 1979. Afghanistan nampaknya merangkum Perang Dingin dengan sempurna. Dari sudut pandang barat, Berlin, Korea, Hungary dan Cuba telah menunjukkan cara komunisme ingin terus maju. Afghanistan adalah kesinambungan dari ini.

Pada Krismas 1979, pasukan terjun payung Soviet mendarat di Kabal, ibu kota Afghanistan. Negara itu sudah berada dalam keadaan perang saudara. Perdana menteri, Hazifullah Amin, cuba menyingkirkan tradisi umat Islam di negara ini dan dia menginginkan kemiringan barat ke Afghanistan. Hal ini menimbulkan kemarahan mayoritas di Afghanistan sebagai tradisi kepercayaan Muslim yang kuat adalah perkara biasa di negara ini.

Ribuan pemimpin Muslim telah ditangkap dan banyak lagi telah melarikan diri dari ibu kota dan pergi ke gunung untuk melarikan diri dari polis Amin. Amin juga memimpin pemerintahan yang berasaskan komunis - kepercayaan yang menolak agama dan ini adalah alasan lain untuk ketidakpuasan yang jelas dengan pemerintahannya.

Ribuan Muslim Afghanistan bergabung dengan Mujahdeen - pasukan gerila dalam misi suci bagi Allah. Mereka mahukan penggulingan pemerintahan Amin. Mujahdeen mengisytiharkan jihad - perang suci - ke atas penyokong Amin. Ini juga diperluas ke Soviet yang sekarang berada di Afghanistan yang berusaha mempertahankan kekuasaan pemerintah Amin. Kesatuan Soviet mendakwa bahawa mereka telah dijemput oleh pemerintah Amin dan bahawa mereka tidak menyerang negara itu. Mereka mendakwa bahawa tugas mereka adalah untuk menyokong pemerintah yang sah dan bahawa Mujahdeen tidak lebih daripada pengganas.

Pada 27 Disember 1979, Amin ditembak oleh Soviet dan dia digantikan oleh Babrak Kamal. Kedudukannya sebagai ketua pemerintah Afghanistan bergantung sepenuhnya pada kenyataan bahawa dia memerlukan sokongan ketenteraan Soviet untuk terus berkuasa. Ramai tentera Afghanistan telah meninggalkan Mujahidin dan pemerintah Kamal memerlukan 85,000 tentera dari A.S. untuk terus berkuasa.

Mujahdeen terbukti sebagai lawan yang hebat. Mereka dilengkapi dengan senapang lama tetapi mempunyai pengetahuan tentang pergunungan di sekitar Kabal dan keadaan cuaca yang akan dihadapi di sana. Soviet menggunakan kapal napalm, gas racun dan kapal gun helikopter terhadap Mujahdeen - tetapi mereka mengalami senario ketenteraan yang sama seperti yang dilakukan oleh Amerika di Vietnam.

Menjelang tahun 1982, Mujahdeen menguasai 75% Afghanistan walaupun bertempur dengan kekuatan ketenteraan kedua terkuat di dunia. Tentera muda wajib dari A.S.R. tidak dapat menandingi lelaki yang didorong oleh kepercayaan agama mereka. Walaupun tentera Soviet mempunyai reputasi, perang di Afghanistan menunjukkan kepada dunia betapa miskinnya perang di luar tentera. Tentera tentera tidak bertahan lebih dari 10 hari sebelum jatuh di kawasan pergunungan Afghanistan yang keras. Ramai askar Soviet meninggalkan Mujahidin. Kereta kebal Soviet tidak banyak digunakan di lorong gunung.

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu telah mengutuk pencerobohan itu seawal Januari 1980 tetapi usul Majlis Keselamatan yang menyerukan penarikan pasukan Soviet telah dipveto ...... oleh U.S.S.R.

Amerika melarang eksport biji-bijian ke Rusia, mengakhiri perbincangan SALT yang berlangsung dan memboikot Sukan Olimpik yang akan diadakan di Moscow pada tahun 1980. Selain itu, Amerika tidak melakukan apa-apa. Kenapa? Mereka tahu bahawa Kesatuan Soviet telah memasuki Vietnam mereka sendiri dan juga memberi peluang kepada Perisik Amerika untuk memperoleh perkakasan ketenteraan Soviet baru yang dapat digunakan di Afghanistan. Pejuang Mujhadeen diberi akses ke peluru berpandu darat-ke-udara Amerika - walaupun tidak melalui penjualan langsung oleh Amerika.

Mikhail Gorbachev mengeluarkan Uni Soviet dari kegagalan Afghanistan ketika dia menyedari apa yang terlalu ditakutkan oleh pemimpin Soviet untuk mengaku di depan umum - bahawa Soviet tidak dapat memenangkan perang dan kos untuk mengekalkan kekuatan yang begitu besar di Afghanistan melumpuhkan yang sudah lemah ekonomi USSR

Menjelang akhir tahun 1980-an, Mujahidin berperang dengan dirinya sendiri di Afghanistan dengan pejuang Taliban yang keras mengambil pegangan yang lebih kuat terhadap seluruh negara dan memberlakukan undang-undang Muslim yang sangat ketat kepada penduduk Afghanistan.


Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan - SEJARAH

  • 1500 - Tamadun Vedec pertama kali menetap di kawasan itu.
  • 700 - Medes menakluki wilayah tersebut.
  • 330 - Alexander the Great menakluk Afghanistan dalam perjalanan ke India. Dia mendirikan kota Kandahar yang pada awalnya bernama Alexandria.
  • 150 - Empayar Maurya dari India menakluki sebahagian besar Afghanistan.



Gambaran Ringkas Sejarah Afghanistan

Kawasan yang kini menjadi Afghanistan kadang-kadang disebut persimpangan Asia Tengah. Ia dikelilingi oleh negara-negara besar dan kuat seperti India, Pakistan, dan Rusia. Tanah telah bertukar tangan selama berabad-abad ketika kerajaan baru bangkit dan menguasai.

Sebelum Alexander Agung memasuki wilayah tersebut pada tahun 328 SM, Afghanistan berada di bawah pemerintahan Empayar Parsi. Selama seribu tahun berikutnya, pelbagai penjajah mengambil alih negara ini ketika melalui perjalanan ke kawasan lain. Ini termasuk Hun, Turki, Arab, dan akhirnya pencerobohan Mongol oleh Genghis Khan pada tahun 1219.


Selama beberapa abad berikutnya, wilayah ini diperintah oleh pelbagai panglima perang dan ketua semua bersaing untuk berkuasa sehingga Ahmad Shah Durrani berkuasa pada tahun 1747. Dia membantu menyatukan negara yang sekarang Afghanistan.

Pada tahun 1979 Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan. Mereka menyokong Rezim Karmal. Negara itu adalah tempat yang sukar untuk mengadakan perang, dan pemberontak tetap gigih. Mereka melecehkan dan memerangi tentera Soviet selama beberapa tahun ke depan, menjadikan negara ini sukar untuk mendapat kedamaian. Kesatuan Soviet akhirnya berjaya melakukan pertempuran pada tahun 1989 dan menarik diri.

Ketika Kesatuan Soviet menarik diri, tidak ada orang yang bertanggungjawab. Negara ini mengalami anarki dan dipimpin oleh pelbagai panglima perang. Pada pertengahan tahun 90an, Taliban berkuasa. Mereka berkuasa hingga 2001, ketika Amerika Serikat, bersama-sama dengan PBB, memutuskan untuk mengeluarkan Taliban untuk melatih dan menahan pengganas. Perang ini masih berterusan sehingga tahun 2014.