Adakah Gereja Katolik melarang pemakaian di Zaman Pertengahan?

Adakah Gereja Katolik melarang pemakaian di Zaman Pertengahan?

Dalam buku Contours of the World Economy (2007), oleh Angus Maddison, ia mengatakan:

Penerapan agama Kristian sebagai agama negara pada tahun 380 Masehi menyebabkan perubahan asas dalam sifat perkahwinan, warisan, dan kekeluargaan Eropah. Kepausan menerapkan pola yang sangat berbeda dari apa yang berlaku sebelumnya di Yunani, Rom, dan Mesir dan berbeza secara dramatis dari yang menjadi ciri dunia Islam. Perkahwinan harus menjadi monogami, dengan larangan selir, pengangkatan, perceraian, dan perkahwinan semula janda atau duda. Terdapat larangan perkahwinan sejati dengan saudara kandung, keturunan, keturunan, termasuk sepupu pertama, kedua, dan ketiga, atau saudara kandung dengan perkahwinan. Keputusan kepausan pada tahun 385 M mengenakan selibat imam.

Tujuan utama peraturan ini adalah untuk membatasi hak warisan untuk menutup anggota keluarga dan menyalurkan sejumlah besar kepada gereja yang menjadi pemilik harta secara besar-besaran. Pada saat yang sama mereka memecah kesetiaan sebelumnya kepada klan, suku, dan kasta, mempromosikan individualisme dan akumulasi, dan memperkuat rasa kekitaan negara-bangsa (lihat Goody 1983; Lal 2001).

Membaca sejarah pengangkatan kita dapat membaca bahawa di antara rumah anak yatim didirikan oleh Gereja Katolik sebagai tindak balas terhadap banyaknya anak-anak yang ditinggalkan di pintu gereja dan biara, suatu amalan yang kemudiannya dilembagakan. Mengenai hal ini, Wikipedia menyatakan:

Tahap pengabaian meningkat dengan kejatuhan kerajaan dan banyak pendirian ditinggalkan di depan pintu Gereja. Pada mulanya, paderi tersebut bertindak balas dengan menyusun peraturan untuk mengatur pendedahan, penjualan, dan pemeliharaan anak-anak yang ditinggalkan. Akan tetapi, inovasi Gereja adalah praktik pengabdian, di mana anak-anak didedikasikan untuk berbakti dalam institusi biara dan dibesarkan di dalam sebuah biara. Ini mewujudkan sistem pertama dalam sejarah Eropah di mana kanak-kanak yang ditinggalkan tidak mempunyai kelemahan undang-undang, sosial, atau moral. Akibatnya, banyak anak-anak Eropah yang ditinggalkan dan yatim piatu menjadi alumni Gereja, yang seterusnya mengambil peranan sebagai anak angkat. Kewajiban menandakan permulaan peralihan ke arah pelembagaan, yang akhirnya mewujudkan penubuhan hospital pendirian dan rumah anak yatim.

Saya menekankan ungkapan yang mungkin menunjukkan penolakan awal atau larangan penggunaan (tidak ada rujukan di mana peraturan tersebut terkandung). Mungkin inilah yang disebut oleh buku di atas.

Sementara itu buku ini menyatakan:

Idea serupa dikemukakan dalam buku ini:

Yang kemudian menyebut secara khusus mengenai isu hak anak dengan ibu bapa angkat.

Jadi, pernyataan mengenai isu itu bercanggah. ¿Apakah ada yang mempunyai bukti untuk kedua-dua kes tersebut, mungkin merujuk kepada kod undang-undang Gereja abad pertengahan?


Pemakaian tidak pernah dilarang, dan sebenarnya hanya sangat digalakkan.

Namun, pertama-tama, sumber anda sedikit mengenai beberapa butirannya:

  • Untuk satu, janda dan duda tentu boleh berkahwin semula dan mereka melakukannya sepanjang masa. Memang benar bahawa perkahwinan kedua tidak semestinya dilihat dengan baik sepanjang Zaman Pertengahan; memasuki biara atau biara setelah kehilangan pasangan mungkin dianggap lebih positif bagi sesetengah orang. Tetapi perkahwinan semula setelah kehilangan pasangan tidak dilarang. (Perceraian, sebaliknya, adalah perkara yang berbeza.)

  • Khusus untuk para imam, selibat sangat digalakkan seawal 305/306 (dan mungkin lebih awal). Mengatakan bahawa secara tegas "dipaksakan" pada tahun 385 hanyalah sedikit yang melampaui batas keadaan, tetapi selamat untuk mengatakan bahawa pada pertengahan abad ke-5 secara umum telah dipatuhi di seluruh Barat.

Sekarang, untuk pengangkatan, saya tidak pasti dari mana idea ini berasal. Orang awam adalah selalu sangat digalakkan untuk diterima pakai. Dan, walaupun para anggota paderi tidak mengadopsi mereka sendiri, biara-biara abad pertengahan adalah sesuatu yang serupa dengan rumah anak yatim moden di mana mereka mengambil anak-anak yatim piatu (walaupun kebanyakannya memasukkan mereka ke dalam kebaktian agama).

Sekiranya ada, saya berpendapat bahawa kepentingan yang semakin meningkat yang diberikan pada hubungan kekeluargaan akan mendorong untuk mengadopsi adopsi itu sendiri, dan bukannya Gereja yang bertujuan untuk menekan sistem sosial warisan; hujah seperti yang dinyatakan nampaknya membingungkan sebab dan akibat, pada pandangan saya.

Bacaan lanjut:

Brundage, James A. "Undang-undang, Seks, dan Masyarakat Kristian di Eropah Abad Pertengahan." 1987.

Payling, Simon. "Politik Keluarga: Kontrak Perkahwinan Abad Pertengahan Akhir." Dalam "The McFarlane Legacy: Kajian dalam Politik dan Masyarakat Abad Pertengahan Akhir." 1995.


Tonton videonya: 01Mempertanggungjawabkan Iman Katolik