Ahli Arkeologi Tarikh Kuil Prasejarah di Hawaii untuk menubuhkan asal-usul Kerajaan Pertama

Ahli Arkeologi Tarikh Kuil Prasejarah di Hawaii untuk menubuhkan asal-usul Kerajaan Pertama

Kuil-kuil keagamaan prasejarah di Hawaii diberi tarikh oleh penyelidik dengan bantuan makhluk laut kecil.

Kuil asli Hawaii, yang dikenali sebagai heiau, boleh didapati di seluruh pulau. Dr. Patrick Kirch dari University of California di Berkeley dan rakan-rakannya telah mempelajari kuil-kuil ini untuk menentukan kapan tepatnya orang-orang asli pertama kali bersatu di bawah satu penguasa, setelah beberapa generasi hidup di bawah beberapa ketua kecil. Menetapkan garis masa akan memberi sejarawan dan ahli arkeologi pemahaman yang lebih baik mengenai asal-usul kerajaan pertama Hawaii.

Untuk melakukan ini, para penyelidik mula-mula memeriksa kuil-kuil, yang terdiri dari kuil-kuil kecil dan runtuhan monumen yang lebih besar, dan kemudian menganalisis kandungan yang terdapat di dalamnya, khususnya di pulau kedua terbesar di Kepulauan Hawaii, Maui.

Gambaran tentang heiau kerajaan (kuil Hawaii) di Teluk Tiritatéa (sekarang Teluk Kealakekua). Ilustrasi sekitar tahun 1816.

Menurut laman web berita sains Western Digs, Kirch mengatakan bahawa situs kuil tersebut tetap tidak tersentuh dari masa ke masa, dengan menyatakan "[Maui] adalah salah satu dari beberapa tempat di kepulauan Hawaii di mana landskap arkeologi dari seluruh daerah kuno masih utuh, tidak terganggu baik dengan pertanian perladangan atau pelancongan moden atau pembangunan perumahan. " Pemeliharaan ini membolehkan pasukan penyelidik mengakses pelbagai jenis kuil dan mencari makhluk laut yang mereka cari: cabang karang berbatu yang disebut Pocillopora meandrina, atau karang Kembang kol.

Karang Pocillopora meandrina di habitat semula jadi, Hawaii. Wikimedia, ( CC BY SA 2.0 )

Kirch menjelaskan bahawa penciptaan kuil adalah bahagian penting dalam memastikan penyatuan politik oleh ketua. Penguasa kuno Hawaii meningkatkan kewibawaan agama dengan membina kuil dan kuil dan memperkuat pentingnya keduanya. Ini memungkinkan mereka untuk "menggunakan otoritas ekonomi dan politik," tulis Western Digs. Diperkirakan bahawa penempatan tempat keagamaan di dekat tanah pertanian mewujudkan hubungan simbolik antara para pemimpin dan dewa-dewa yang diyakini bertanggungjawab terhadap karunia makanan. Oleh kerana peningkatan pergaulan ini, penghormatan hasil panen akan ditujukan kepada para pemimpin dengan lebih mudah.

Ratusan tahun yang lalu, karang itu dibangun di dinding kuil dan kuil, dan juga ditinggalkan sebagai persembahan di mezbah. "Kami tidak tahu ideologi yang tepat di sebalik ini, tetapi ada petunjuk dalam tradisi Hawaii bahawa karang mungkin mewakili dewa Kane - dewa perairan mengalir, pengairan, dan tanaman taro - atau mungkin dewa Lono, dewa pertanian tanah kering dan keledek, "jelas Kirch.

Dewa Kentang Manis Hawaii, mungkin gambaran Lono. Wikimedia, ( CC BY-SA 2.0 )

Satu kajian yang diterbitkan dalam Journal of Archaeological Science oleh Kirch dan rakannya melaporkan bahawa pasukan itu menganalisis sisa karang yang terdapat di 26 lokasi kuil yang berbeza. Kajian terdahulu menunjukkan radiokarbon mempunyai arang dari kuil, dan hasilnya menunjukkan pembinaan bertarikh antara tahun 1400 dan 1650. Walau bagaimanapun, Kirch dan pasukan baru-baru ini menguji karang dari lokasi untuk menentukan tahap uranium, bukannya tarikh radiokarbon. Memerhatikan kadar peluruhan tahap uranium di karang yang dapat diramalkan memberikan saintis sistem temu janji yang lebih tepat, dengan margin kesalahan yang lebih kecil.

Karang kembang kol (Pocillopora meandrina).

Berdasarkan penemuan baru dari karang yang terdapat di kuil-kuil Pulau Maui, dipercayai bahawa lonjakan pembangunan keagamaan di Hawaii kuno terjadi dalam jangka waktu yang relatif singkat, bermula pada tahun 1550 Masihi dan berlanjutan hingga 1700 Masihi Penentuan ini sesuai dengan pemahaman sejarah kawasan. Abstrak kajian menunjukkan bahawa temu janji ini sangat berkaitan dengan "pemerintahan penguasa Maui yang dikreditkan dalam tradisi Hawaii dengan mewujudkan dan memperkuat pemerintahan pertama di seluruh pulau, dan menggarisbawahi pentingnya seni bina ritual monumental dalam kemunculan negara kuno di Hawaii kuno . "

Tokoh dewa Hawaii, mungkin Dewa pengukir kano.

Penemuan baru ini menjelaskan struktur kekuatan kuno budaya pulau, dan bagaimana kekuatan itu menjadi terpusat. Walaupun struktur kuil yang asli tidak ada lagi, terima kasih kepada para penyelidik karang Cauliflower yang kini mempunyai pemahaman yang lebih kaya tentang potensi motivasi, amalan, dan kehidupan seharian orang yang tinggal di sana.

Gambar Pilihan: Satu sisi Puʻukohola Heiau, sebuah kuil Hawaii yang digunakan sebagai tempat penyembahan dan pengorbanan. Wikimedia, Bamse / GFDL

Oleh Liz Leafloor


Pasang surut telah mendedahkan galeri petroglif di sebuah pantai di Hawaii yang para pakar mengatakan tidak pernah dirakam sebelumnya.

Serpihan itu dicucuk ke lantai batu pasir pantai di Waianae, di pantai barat Oahu, yang biasanya ditutup dengan selimut pasir tebal.

Tetapi pada akhir bulan Julai, pelancong tiba di pantai untuk menemukan batuan dasar yang terdedah dan batu itu dipenuhi dengan serangkaian bentuk manusia, kaki mereka menunjuk ke arah laut.

Sebilangan besar petroglif setinggi sepertiga meter (kira-kira 1 kaki) tinggi, tetapi sekurang-kurangnya satu panjangnya 1.5 meter (5 kaki).

Ahli arkeologi Angkatan Darat A.S. Alton Exzabe, yang dipanggil ke laman web untuk meninjau, mengatakan bahawa selsema mungkin terdedah sebelumnya, berkat tindakan waktu dan air yang sama, tetapi mereka tidak pernah direkodkan sebelumnya oleh saintis. Glyphs terbesar menggambarkan orang yang hampir seumur hidup dengan jari dan jari kaki yang diartikulasikan. (Foto milik Jabatan Tanah dan Sumber Asli Hawaii)

& # 8220 Apa yang menggembirakan bagi saya ialah, saya dibesarkan ke pantai ini, dan sekarang sebagai ahli arkeologi yang bekerja untuk Tentera Darat, membantu menguruskan laman web ini, kami menemui petroglif ini yang tidak pernah direkodkan, & # 8221 kata Exzabe, dalam kenyataan akhbar.

& # 8220Beberapa orang mengatakan bahawa mereka pernah melihatnya sebelumnya, tetapi ini adalah penemuan yang cukup ketara. "

Sekurang-kurangnya 17 petroglif telah ditemui sejauh ini, yang merangkumi lebih dari 18 meter (60 kaki) batu pasir.

Glyph yang paling menonjol adalah antropomorf yang hampir seukuran, lengkap dengan jari dan jari kaki yang diartikulasikan.

& # 8220 Yang dengan jari, cukup unik, & # 8221 kata Exzabe.

& # 8220Saya percaya ada beberapa tempat lain dengan jari, tetapi jari dan tangan agak berbeza, dan juga ukurannya.

& # 8220Kami menjumpai banyak petroglif yang setinggi kaki, tetapi yang ini berukuran empat hingga lima kaki dari kepala hingga kaki. Ia sangat mengagumkan. "

Exzabe menambah bahawa penemuan semacam ini adalah yang pertama untuk harta ketenteraan di pulau itu.

& # 8220Tentera di Hawai'i menguruskan beberapa ribu laman web arkeologi, tetapi ini adalah yang pertama dengan petroglif langsung di pantai, & # 8221 katanya.

Walau bagaimanapun, petroglif bangku pantai yang serupa telah dijumpai di tempat lain di Oahu dan di seluruh Kepulauan Hawaii.

Pada tahun 2014, ribut musim sejuk yang ditimbulkan oleh El Niño mendedahkan serangkaian petroglif yang terukir di batuan dasar gunung berapi di Waimea, di Oahu & # 8217s North Shore. [Lihat glyphs yang terdedah secara ringkas: & # 8220Monster Surf Exposed Petroglyphs Langka di Hawaii & # 8220]

Di sana, terdapat lebih daripada 70 gambar yang dijumpai, kebanyakan manusia dan anjing. Walaupun seni rock itu pernah dirakam sebelumnya, seni itu belum pernah dilihat sejak sekurang-kurangnya tahun 2010.

Sebaliknya, bahkan penduduk tempatan di Waianae nampaknya tidak menyedari petroglif yang baru direkodkan di sana.

Glen Kila adalah keturunan penduduk pertama di Nene'u, sebuah perkampungan pantai di sebelah utara laman web ini, dan dia juga tidak asing dengan galeri seni batu yang muncul dalam jarak berjalan kaki dari rumahnya.

Sekurang-kurangnya 17 petroglif yang menggambarkan bentuk manusia telah ditemui di pantai. (Foto milik Jabatan Tanah dan Sumber Asli Hawaii)

Dia menambah bahawa kepentingan glyph seperti itu paling difahami oleh kumpulan budaya yang menjadikannya.

& # 8220Petroglif ini hanya dapat ditafsirkan oleh keturunan keturunan yang biasa dengan sejarah dan budaya, ”kata Kila, dalam kenyataan media yang sama.

& # 8220 Sangat penting untuk mengetahui mengenai keturunan garis keturunan di kawasan ini dan pemahaman mereka tentang petroglif ini. & # 8221

Mengenai makna gambar, dia berkata: & # 8220Mereka mencatat salasilah dan agama kami. & # 8221 [Ketahui mengenai penemuan baru-baru ini dari sejarah kuno Hawaii & # 8217: & # 8220Para Sejarah di Maui Mengungkap Asal-usul Kerajaan Pertama Pulau & # 8220]

Ahli arkeologi percaya petroglif asli Hawaii, yang dikenali sebagai kii pohaku, telah melayani banyak fungsi, dari bercerita, hingga memberi petunjuk kepada orang yang lewat, hingga memperingati peristiwa-peristiwa tempatan yang penting.

Dan gambar Waianae mungkin diukir satu atau dua abad sebelum hubungan Eropah pertama dengan pulau-pulau.

Menurut Jabatan Tanah dan Sumber Asli Hawaii & # 8217s, sarang dipercayai berusia kira-kira 400 tahun. Gambar itu merangkumi lebih dari 18 meter (60 kaki) batuan dasar batu pasir di pantai. (Foto milik Jabatan Tanah dan Sumber Asli Hawaii)

Memandangkan keunikan petroglif Waianae - dan hakikat bahawa mereka adalah yang terbaru dalam catatan arkeologi - Exzabe dan rakan-rakannya mendokumentasikannya dengan cepat sebelum pasir kembali dan mengaburkannya dari pandangan sekali lagi.

Tetapi pegawai pemeliharaan bersejarah negeri mengatakan bahawa pejabatnya berhasrat untuk melindungi gambar-gambar tersebut agar warisan mereka dapat terus kekal.

& # 8220Mereka adalah bahagian penting dalam budaya Hawaii, & # 8221 kata Alan Downer, dengan pejabat pemeliharaan bersejarah Hawaii & # 8217.

& # 8220Dan saat pasir menutupinya lagi, pada waktunya mereka akan muncul semula, dan kami ingin memastikan orang tahu bahawa mereka rapuh dan sensitif budaya dan hanya boleh dilihat, tidak disentuh. "


Ahli Arkeologi Tarikh Kuil Prasejarah di Hawaii untuk membuktikan asal-usul Kerajaan Pertama - Sejarah

Umumnya dipercayai sebagai penduduk pertama di Kepulauan Hawaii, orang Polinesia berhijrah ke Pasifik dengan menggunakan sampan. Migrasi Polinesia kemungkinan besar bermula dari kepulauan Fiji, Tonga dan Samoa, menyebar ke timur, selatan dan utara, meliputi jutaan batu persegi lautan.

Bukti arkeologi yang digabungkan dengan tahap kesamaan dalam bahasa, amalan budaya dan tanaman yang diangkut menunjukkan bahawa urutan penghijrahan pertama kali ke timur ke Kepulauan Cook, kemudian ke Tahiti Nui, Kepulauan Masyarakat, kepulauan Marquesas, Pulau Paskah, Hawaii , dan akhirnya ke selatan ke New Zealand.

Polynesian Voyaging Society ditubuhkan lebih dari 25 tahun yang lalu dengan tujuan utama untuk mengetahui apakah kanu dan kemahiran navigasi cukup untuk menyeberangi jarak yang sangat jauh antara pulau-pulau.

Sejak tahun 1975, Persatuan ini telah membangun dan melancarkan dua replika kano pelayaran kuno - Hokulea dan Hawaiiloa - dan menyelesaikan enam pelayaran ke Pasifik Selatan untuk menelusuri semula laluan migrasi dan memulihkan seni pembuatan kano tradisional dan seni jalanan (navigasi bukan instrumen).

Orang Hawaii menganggap pelayaran sebagai bukti nyata dari kemampuan bahari nenek moyang mereka, dan melihat sampan sebagai simbol warisan mereka sebagai orang yang menjelajah dan mempelopori.

Sebilangan sejarawan mendakwa bahawa pada sekitar abad keempat atau kelima Masehi, migrasi yang dirancang pertama datang dari Marquesas, di Polynesia timur yang melampau. Selama lima abad orang Marquesans menetap dan tinggal dengan damai di tanah baru - Hawaii. Sekitar tahun 1,200 M, orang Tahiti tiba dan menaklukkan penduduk pulau yang menetap. Adat, legenda, dan bahasa Tahiti menjadi cara hidup orang Hawaii.

Masyarakat tradisional Hawaii sebelum bersentuhan dengan dunia luar dicirikan oleh sistem keagamaan, pemerintahan dan budaya yang kompleks yang mencerminkan hubungan harmoni orang Hawaii awal dengan dunia semula jadi. Seperti semua masyarakat, orang Hawaii mempunyai sekumpulan peraturan atau undang-undang (kapu) untuk membantu membimbing orang mereka. The Kapu Sistem menggariskan tindakan yang sesuai dan tidak sesuai untuk orang dari pelbagai peringkat. Sebagai contoh, dalam hal pemuliharaan, a lelaki (ketua) dapat melarang orang makan atau menggunakan tanaman, binatang, atau sumber lain. Sekatan ini boleh berlaku untuk orang-orang tertentu dan untuk masa-masa tertentu dalam setahun. Dengan bantuan kapu, sumber daya pulau yang langka dilindungi dari eksploitasi berlebihan.

  • yang lelaki, ketua yang memerintah wilayah tertentu dan yang memegang jawatan berdasarkan hubungan kekeluargaan dan kemampuan kepemimpinan - ketua dianggap sebagai keturunan para dewa dan ketua tertinggi, lelaki kapu, dianggap tuhan
  • yang kahuna, imam atau tukang mahir yang melakukan upacara keagamaan yang penting dan melayani lelaki sebagai penasihat rapat
  • yang makaainana, rakyat jelata (sejauh ini kumpulan terbesar) yang membesarkan, menyimpan, dan menyediakan makanan, membina rumah dan sampan, dan melakukan tugas harian lain dan
  • yang kauwa, orang buangan terpaksa menjalani kehidupan yang terpisah dari masyarakat Hawaii yang lain.

Tidak ada yang tahu asal usul kapu sistem. Ada yang mengatakan orang Hawaii mengingati Tuhan Yang Maha Esa dan menyembahnya dengan tenang sehingga Paao, seorang imam besar dan pelayar terkenal, datang dari Tahiti sekitar tahun 1300 M. Fornander menulis bahawa sebelum kedatangan Paao & quot. yang kapus tidak banyak dan upacara pengorbanan manusia yang mudah tidak diamalkan dan pemerintahan lebih bersifat patriarki daripada sifat agung. & quot

Ramai yang percaya bahawa kapu didirikan sebagai hasil dari migrasi Tahiti, membawa ke Hawaii sistem undang-undang dan ritual yang melindungi mana (kekuatan rohani atau tenaga) yang wujud dalam semua makhluk hidup. Sebahagiannya, ini dilambangkan dengan penyembahan banyak dewa (akua, empat yang utama adalah: Kane, Dewa Kehidupan Ku, Dewa Perang Lono, Dewa Pertanian dan Kanaloa, Dewa Lautan. Dewa-dewa ini mengambil banyak bentuk dan bentuk dan memimpin keluarga dewa. Orang Hawaii juga mempunyai roh nenek moyang yang dipanggil aumakua. The aumakua kedua-duanya adalah "malaikat penjaga" dan merupakan roh yang dapat dipanggil pada saat memerlukan.

Dalam risalahnya Semalam dan Selebihnya: Arkeologi dan Masa Lalu Hawaii, Society for Hawaiian Archeology (SHA) mencatat: & quotSejarah tradisional menceritakan ketua-ketua terkenal yang mengetuai ekspedisi antara 'Kahiki' (mungkin Tahiti atau di tempat lain di Polinesia timur) dan Hawaii sekitar tahun 1200 Masihi - 1400 Masihi Ketua-ketua ini mengasaskan dinasti pemerintah kemudian dan membawa banyak ritual dan amalan utama ke pulau-pulau. Bukti arkeologi untuk Sambungan Kahiki belum dapat disimpulkan. Walau bagaimanapun, hakikat bahawa utama heiau [kuil] pembinaan tidak bermula sehinggalah tahun 1200 M. memberi sokongan kepada idea bahawa ritual baru diperkenalkan. & quot

Kerana orang-orang Hawaii awal bergantung pada alam semula jadi untuk segala hal, yang kapu sistem dihubungkan dengan penghormatan dan penghormatan terhadap dunia semula jadi. Ini Aloha Aina (cinta akan tanah) membuat kapu sistem salah satu contoh awal perlindungan alam sekitar.

Masyarakat Hawaii terbalik dengan kedatangan orang kulit putih pada akhir abad ke-18.


Kandungan

Penemuan dan Penyelesaian penyelesaian

Tarikh penempatan pertama di Kepulauan Hawaii adalah topik perbahasan yang berterusan. [7] Buku-buku Patrick Vinton Kirch mengenai arkeologi Hawaii, buku teks standard, bertarikh penempatan Polinesia pertama menjadi sekitar 300, dengan cadangan yang lebih baru oleh Kirch selewat-lewatnya tahun 600. Teori-teori lain mencadangkan tarikh selewat-lewatnya 700 hingga 800. [7] Yang paling tinjauan terbaru mengenai bukti penanggalan karbon meletakkan kedatangan peneroka pertama pada sekitar 940-1130 AD. [8]

Sejarah orang Polinesia kuno diturunkan melalui nyanyian salasilah yang dibacakan pada majlis formal dan keluarga. Silsilah ketua-ketua tinggi dapat ditelusuri sejak zaman yang dipercayai hanya dihuni oleh para dewa. The pua aliʻi ("bunga royalti") dianggap sebagai dewa yang masih hidup. [9]

Pada sekitar 1000, penempatan yang didirikan di sepanjang pulau mulai menanam makanan di kebun. [10]

Seorang imam Tahitian bernama Pā‘ao dikatakan telah membawa perintah baru ke pulau-pulau sekitar tahun 1200. Perintah baru itu merangkumi undang-undang baru dan struktur sosial baru yang memisahkan orang-orang menjadi kelas. The aliʻi nui adalah raja, dengan miliknya ʻAha kuhina betul-betul di bawah mereka. The ali'i adalah bangsawan kerajaan dengan kahuna (imam besar) di bawah mereka, hurufʻāinana (orang biasa) seterusnya dengan kauā di bawah mereka sebagai kasta sosial peringkat terendah. [11]

Penguasa kepulauan Hawaii (noho aliʻi o ko Hawaiʻi Pae ʻAina) adalah barisan penduduk asli Hawaii yang merupakan penguasa bebas dari pelbagai bahagian di pulau-pulau Hawaii. Silsilah mereka ditelusuri ke Hānalaʻanui dan lain-lain. [12] The aliʻi nui bertanggungjawab untuk memastikan orang-orang memerhatikan dengan tegas kapu (tatakelakuan yang berkaitan dengan pantang larang). Sistem ini mempunyai peraturan mengenai banyak aspek ketertiban sosial Hawaii, hak memancing dan bahkan tempat makan wanita. Setelah kematian Kamehameha I, sistem ini dihapuskan, dan agama Hawaii segera jatuh ketika para dewa ditinggalkan. [13]

Menjelang 1500 orang Hawaii mula menyebar ke kawasan pedalaman pulau-pulau dan agama lebih ditekankan. [10]

Sunting Agama

Agama di Hawaii hampir sama dengan kebudayaan Polinesia lain, dengan teologi, ritual dan tatakelakuan. [14] Terdapat banyak dewa dan pahlawan. Wākea, Bapa Langit, mengahwini Papahānaumoku, Ibu Bumi. Dari kesatuan mereka datang semua yang lain, termasuk dewa-dewa yang lain. [14]

Agama Hawaii adalah politeistik, dengan empat dewa yang paling terkenal: Kāne, Kū, Lono dan Kanaloa. Dewa-dewa terkenal lain termasuk Laka, Kihawahine, Haumea, Papahānaumoku, dan, paling terkenal, Pele. Di samping itu, setiap keluarga dianggap mempunyai satu atau lebih roh penjaga atau dewa keluarga yang dikenali sebagai ʻaumakua untuk melindungi mereka. [15] Salah satu tuhan itu ialah Iolani, dewa keluarga ali'i. [14]

Satu pecahan pantheon Hawaii [16] terdiri daripada kumpulan berikut:

  • empat tuhan utama (ka hā) - Kū, Kāne, Lono, Kanaloa
  • empat puluh dewa lelaki atau aspek Kāne (ke kanah)
  • empat ratus dewa dan dewi (ka lau)
  • banyak dewa dan dewi (ke kini akua)
  • arwah (na ʻunihipili)
  • penjaga (na ʻaumākua)

Pecahan lain [17] terdiri daripada tiga kumpulan utama:

  • empat tuhan, atau akua: Kū, Kāne, Lono, Kanaloa
  • banyak tuhan yang lebih rendah, atau kupua, masing-masing berkaitan dengan profesion tertentu
  • roh penjaga, ʻAumakua, dikaitkan dengan keluarga tertentu

Liloa, Hākau dan ʻUmi a Līloa Edit

Liloa Edit

Līloa adalah penguasa legenda pulau Hawaii pada akhir abad ke-15. [18] Kompleks kerajaannya berada di Lembah Waipi. Garisnya ditelusuri ke "penciptaan" Hawaii. [19]

Līloa mempunyai dua orang putra Haka sulungnya dari isterinya Pinea, (adik ibunya), dan anak keduanya, ʻUmi a Līloa dari isterinya yang lebih rendah, Akahi a Kuleana. [20] Setelah kematiannya, mengangkat Hākau sebagai penguasa dan menyerahkan wewenang agama kepada ʻUmi. [21] Akahi a Kuleana adalah barisan ketua yang lebih rendah yang Liloa telah jatuh cinta ketika dia mendapati dia mandi di sungai. Pasangan itu bertemu ketika Liloa berkunjung ke Hamakua. Dia menuntut haknya sebagai Raja dan dia menerimanya.

Liloa's Kā`i adalah selendang bulu suci miliknya, yang kini disimpan di Muzium Bishop. [22]: hlm. 120

Līloa adalah anak kelahiran Kiha nui lulu moku yang pertama, salah seorang dari noho aliʻi (golongan elit pemerintah). Dia turun dari Hana laʻa nui. [12] [23] Ibu Līloa, Waioloa, neneknya, Neʻula dan nenek buyut, La'a kapu adalah dari garis 'Ewa ali'i Oahu. [12] [21] Bapa Liloa memerintah Hawaii sebagai aliʻi nui dan setelah kematiannya mengangkat Līloa. Kiha mempunyai empat anak lelaki lain, Kaunuamoa, Makaoku, Kepailiula dan Hoolana, yang keturunannya adalah keluarga Kaiakea dari Molokai, saudara-mara yang jauh dari anak perempuan Abraham Fornander. [24]

Dalam bukunya, David Malo menerangkan bagaimana Liloa memulakan amalan moe āikane, hubungan seksual antara lelaki. [25] Hubungan tersebut tidak memiliki stigma sosial dan diterima sebagai amalan bermula dengan ali'i dan kemudian disalin oleh kelas-kelas lain. Pahlawan terlibat dalam latihan. Hubungan itu tidak boleh didefinisikan sebagai biseksual. Dalam banyak kes, lelaki yang terlibat merasakan suatu penghormatan dan tanggungjawab untuk menghormati mereka hana lawelawe. [25]

Sunting Hākau

Sebelum kematiannya, Liloa menganugerahkan Haka sebagai pengganti, memberitahu Umi bahawa dia harus berkhidmat sebagai "lelaki" (Perdana Menteri) dan bahawa kedua-duanya harus menghormati yang lain dan semestinya mempunyai masalah dengan yang lain. mereka membuat keputusan. Pada mulanya raja yang baik, Hākau segera menjadi kejam. Untuk mengelakkan kemarahan saudaranya, 'Umi mengasingkan diri ke daerah lain.

Hākau enggan menolong Nunu dan Ka-hohe, dua kegemaran ayahnya, Kahuna yang sakit yang meminta makanan. Ini dianggap sangat menghina. [26] Kedua-duanya adalah golongan imam Dewa Lono. Mereka membenci perlakuan mereka dan merancang untuk melihat kerajaan di tangan orang lain. [27] Hākau tidak mempercayai para imam memiliki kekuatan dan tidak menghormati mereka kerana 'Umi adalah wewenang spiritual [19] Ini adalah masa ketika tidak ada Raja yang dapat menentang seorang Kahuna. Banyak yang memiliki garis keturunan, tanah dan dapat meninggalkan kuil mereka sebagai pahlawan ketika diperlukan, tetapi tidak pernah dapat melepaskan tanggungjawab rohani mereka. [28] Melalui utusan Kaoleioku, Waipunalei, imam besar kuil Manini, di Koholalele kedua imam itu menghubungi mahkamah Umi. Kedua imam itu pergi ke Waipunalei di mana mereka menyokong pemberontakan Umi. [19]

Ketika Hākau mendapat berita bahawa saudaranya sedang bersiap untuk berperang melawannya, dia mengirim pasukan utamanya untuk segera bersiap dengan mencari bulu untuk menghiasi wilayah perang mereka. Setelah orang-orang itu pergi dan Hakau tidak dipertahankan, orang-orang Umi tampil ke depan dengan penipuan bahawa mereka ada di sana dengan bungkusan persembahan untuk raja. Ketika bungkusan itu dijatuhkan ke tanah, mereka dipenuhi dengan batu-batu yang mereka gunakan untuk menghancurkan Hākau hingga mati.

Umi-a-Līloa Sunting

Umi-a-Līloa adalah keputusan aliʻi ai moku (ketua daerah Hawai'i). Dia menjadi ketua setelah kematian saudara tirinya Hākau [29] dan dianggap sebagai pemerintah yang adil, beragama [30] dan yang pertama menyatukan hampir seluruh Pulau Besar. [31] Legenda ʻUmi-a-Līloa adalah salah satu sagira pahlawan yang paling popular dalam sejarah Hawaii. [32]

Isteri ʻUmi adalah Putri Piʻikea, [33] anak perempuan Piilani. Mereka mempunyai seorang anak lelaki, Kumalae [34] [35] dan seorang anak perempuan, Aihākōkō.

Liloa memberitahu Akahi bahawa, jika dia mempunyai anak laki-laki, dia harus memberikan anak itu kepadanya bersama dengan token kerajaan yang dia berikan sebagai hadiah, untuk membuktikan bahawa anaknya itu adalah putera raja. Akahi menyembunyikan token dari suaminya dan kemudian melahirkan seorang anak lelaki. Pada usia 15 atau 16 tahun, ayah tirinya menghukum anak lelaki itu ketika ibunya masuk campur dan menyuruh lelaki itu tidak menyentuhnya kerana anak lelaki itu adalah tuan dan ketuanya. Dia membongkar token untuk diberikan kepada suaminya untuk membuktikan pengkhianatan tinggi yang akan dilakukannya. Akahi memberikan anaknya kerajaan kerajaan dan lei niho palaoa yang diberikan kepadanya oleh ayah kandung Umi. Hanya ketua tinggi yang memakai barang-barang ini. Dia mengirim 'Umi ke Lembah Waipi' untuk menghadirkan dirinya kepada raja sebagai puteranya.

Istana Liloa dijaga dan dihadiri oleh beberapa orang Kahuna. Seluruh kandang itu suci. Masuk tanpa kebenaran membawa hukuman mati. Umi memasuki kandang dengan petugas yang takut untuk menghentikan seseorang yang memakai lambang kerajaan dan berjalan terus ke tempat tidur Liloa, membangunkannya di sana. Ketika Liloa bertanya siapa dia, dia berkata "Saya, Umi anakmu". Dia kemudian meletakkan token di kaki ayahnya dan Liloa menyatakannya sebagai anaknya. Setelah mengetahui 'Umi, Hākau menjadi kecewa. Liloa memberi jaminan kepada anak sulungnya bahawa dia akan menjadi raja setelah kematiannya dan saudaranya akan melayani dia. 'Umi dihadapkan ke pengadilan setaraf dengan Hākau. Tinggal di mahkamah Liloa bersama saudaranya, Umi mendapat nikmat dari ayahnya, meningkatkan rasa tidak senang Haka. [36]

Dalam pengasingan, 'Umi mengambil isteri dan mula membangun kekuatan dan pengikutnya. Ketua mula mempercayainya sebagai sifat tertinggi dari tanda-tanda yang mereka perhatikan. Dia memberikan makanan kepada orang-orang dan menjadi terkenal untuk menjaga semua orang.

Setelah kematian Haka, ali'i lain dari pulau itu menuntut daerah mereka sendiri. Umi mengambil nasihat kedua imam itu dengan menikahi banyak wanita berpangkat mulia, termasuk adik perempuannya yang bernama Kapukini dan anak perempuan penguasa Hilo, di mana dia telah diberi perlindungan selama pemerintahan Haka. Akhirnya Umi menakluki seluruh pulau. [29] [32]

Setelah menyatukan pulau Hawaii, 'Umi setia kepada mereka yang telah mendukungnya, dan mengizinkan tiga sahabatnya yang paling setia, dan dua orang Kahuna yang telah membantunya, untuk membantunya memerintah. [32]

Edit Aikāne

Aikāne hubungan atau (kebanyakan lelaki) aktiviti homoseksual atau biseksual pada era pra-kolonial adalah tradisi yang diterima. [37] Hubungan ini diterima sebagai sebahagian daripada budaya Hawaii kuno. [38] Hubungan seksual seperti itu mungkin bermula pada usia remaja dan berterusan selepas itu, walaupun mereka mempunyai pasangan heteroseksual. [39] Orang Hawaii aikāne hubungan adalah sebahagian daripada kehidupan mulia Hawaii, termasuk Kamehameha I. Beberapa mitos merujuk kepada keinginan wanita dan oleh itu beberapa wanita mungkin terlibat dalam aikāne hubungan juga. [40]

Leftenan James King menyatakan bahawa "semua ketua memiliki mereka" dan menceritakan kisah bahawa James Cook sebenarnya diminta oleh seorang ketua untuk meninggalkan Letnan Raja di belakang, memandangkan tawaran itu merupakan suatu penghormatan yang besar. Anggota kru Cook menceritakan kisah tradisi dengan penuh penghinaan. Pengembara dan pelaut Amerika John Ledyard mengulas secara terperinci mengenai tradisi itu. [41]

Sistem pembahagian tanah Edit

Tanah dibahagikan dengan mematuhi kehendak Alii Nui. Sistem tanah tradisional mempunyai empat tahap hierarki:

  • mokupuni (pulau)
  • moku (pembahagian pulau)
  • ahupuaʻa (pembahagian dari moku)
  • ʻIli (dua atau tiga per ahupua'a, tetapi Kahoolawe misalnya mempunyai lapan)

Beberapa riwayat lisan menyatakan bahawa ʻUmi a Līloa menciptakan sistem ahupuaʻa. [42] Sistem ini mengeksploitasi kenyataan bahawa masyarakat sudah teratur di sepanjang sistem aliran. Sistem pemerintahan masyarakat Kānāwai dikaitkan secara khusus dengan penggunaan air bersama.

Sistem pertanian Hawaii mengandungi dua kelas utama sistem pengairan dan pemberian air hujan (tanah kering). Sistem pengairan terutamanya disokong taro (kalo) penanaman. Sistem makan hujan dikenali sebagai mala. Di sana mereka mengusahakan uala (ubi jalar), keladi, dan taro kering [43] bersama kelapa (niu, sukun (ʻUlu), pisang (mai'a) dan tebu (ko). Pokok kukui (Moluccanus Aleuriteskadang-kadang digunakan sebagai tempat teduh untuk melindungi mala dari matahari. [44] Setiap tanaman diletakkan dengan hati-hati di daerah yang paling sesuai dengan keperluannya. [45]

Orang Hawaii menjinakkan anjing, ayam dan babi. Mereka juga menanam kebun peribadi di rumah. Air adalah bahagian yang sangat penting dalam kehidupan Hawaii yang digunakan untuk memancing, mandi, minum, dan berkebun, dan untuk sistem akuakultur di sungai dan di pinggir pantai. [43]

Ahupuaʻa paling sering terdiri dari bahagian pulau yang pergi dari puncak gunung tempatan ke pantai, sering mengikuti batas sungai. Setiap ahupua'a termasuk dataran rendah mala dan kawasan hutan dataran tinggi. [46] Ahupua'a bervariasi dalam ukuran tergantung pada cara ekonomi lokasi dan perpecahan politik di daerah tersebut. "Oleh kerana penduduk asli Hawaii menggunakan sumber-sumber dalam ahupuaʻa mereka, mereka berlatih aloha (hormat), laulima (kerjasama) dan malama (pengawasan) yang menghasilkan sesuatu yang diinginkan pono (keseimbangan) ". Orang Hawaii percaya bahawa darat, laut, awan dan semua alam mempunyai keterkaitan tertentu, itulah sebabnya mereka menggunakan semua sumber di sekitar mereka untuk mencapai keseimbangan yang diinginkan dalam kehidupan. [47] Kelestarian dipertahankan oleh konohiki dan kahuna: imam, yang membatasi penangkapan spesies tertentu pada musim tertentu. Mereka juga mengatur pengumpulan tanaman. [48]

Istilah "ahupuaʻa" berasal dari kata-kata Hawaii ahu "timbunan, cairn" dan puaʻa "babi". Penanda sempadan untuk ahupua'a secara tradisional adalah timbunan batu yang digunakan untuk memberikan tawaran kepada ketua pulau, yang sering babi.

Setiap ahupuaʻa dibahagikan kepada bahagian yang lebih kecil yang disebut ʻIli dan juga ʻIli dibahagikan kepada kuleana. Ini adalah sebidang tanah individu yang diusahakan oleh orang biasa yang membayar cukai buruh kepada pengawas tanah setiap minggu. Cukai ini digunakan untuk menyokong ketua. [48] ​​Dua kemungkinan sebab untuk pembahagian ini telah ditawarkan:

  • perjalanan: di banyak kawasan di Hawaii, lebih mudah melakukan perjalanan ke atas dan ke hilir daripada dari lembah sungai ke lembah sungai.
  • ekonomi: memiliki semua zon eksploitasi iklim dan ekonomi di setiap pembagian tanah memastikan bahawa masing-masing dapat memenuhi syarat untuk sebahagian besar keperluannya.

Edit Tadbir Urus

Kerajaan ini ditadbir oleh seorang ketua ali'i. [48] ​​[49] Bahagian berada di bawah kawalan ketua lain yang lebih kecil dan diuruskan oleh pelayan. [50] Ketua pembahagian tanah atau ahupua`a adalah konohiki. [48] Mokus diperintah oleh seorang aliʻi ʻaimoku. Ahupua'as adalah dikendalikan oleh ketua atau ketua yang dipanggil Konohiki. [22] | : hlm. 71

Suntingan Konohiki

Dalam Keelikolani vs Robinson, kononiki ditakrifkan sebagai Ejen Tanah. Di Territory vs Bishop Trust Co. LTD., Ketika ejen itu dilantik oleh seorang ketua, mereka disebut sebagai konohiki. Istilah ini juga dapat menjadi wilayah tanah yang dimiliki secara persendirian dibandingkan dengan milik pemerintah. [51] Seorang ketua tanah mempertahankan masa hidup di tanah itu walaupun setelah diberhentikan dari jabatannya, tetapi seorang kepala kepala yang mengawasi tanah yang sama tidak memiliki perlindungan seperti itu. [52]

Selalunya ali'i dan konohiki dilayan secara sinonim. Walau bagaimanapun, sementara kebanyakan konohiki adalah ali'i bangsawan, tidak semua ali'i adalah konohiki. Kamus Hawaii mentakrifkan konohiki sebagai ketua bahagian tanah, tetapi juga untuk menggambarkan hak memancing. Kono bermaksud menarik atau mendorong. Hiki merujuk kepada sesuatu yang boleh dilakukan. The konohiki adalah saudara dari ali'i dan mengawasi harta tanah, menguruskan hak air, pengagihan tanah, penggunaan pertanian dan sebarang penyelenggaraan. The konohiki juga memastikan bahawa jumlah hadiah dan penghormatan yang tepat dibuat dengan tepat pada waktu yang tepat. [53]

Ketika kapitalisme dimasukkan ke dalam kerajaan, konohiki menjadi pemungut cukai, tuan tanah dan penjaga perikanan. [53]

Kapten James Cook mengetuai tiga pelayaran terpisah untuk memetakan kawasan yang tidak diketahui di dunia untuk Empayar Britain. [54] Pada pelayaran ketiganya, dia menemui Hawaii. [55] Dia pertama kali melihat pulau-pulau itu pada 18 Januari 1778. [56] Dia berlabuh di pesisir Kauai dan bertemu dengan penduduk setempat untuk berdagang dan mendapatkan air dan makanan untuk perjalanan mereka yang berterusan. Pada 2 Februari 1778, Cook meneruskan perjalanan ke pantai Amerika Utara dan Alaska mencari Laluan Barat Laut selama kira-kira sembilan bulan. Dia kembali ke rantai Hawaii untuk memasok, pada mulanya menjelajah pantai Maui dan Pulau Hawaii untuk berniaga. Dia berlabuh di Teluk Kealakekua pada Januari 1779. Setelah meninggalkan Kealakekua, dia kembali pada Februari 1779 setelah tiang kapal pecah dalam cuaca buruk. [57]

Pada malam 13 Februari, ketika berlabuh di teluk, salah satu dari dua kapal panjangnya (kapal penyelamat yang digunakan untuk menaiki kapal dari / ke kapal) dicuri oleh orang Hawaii. [58] Sebagai pembalasan, Cook cuba menculik aliʻi nui Pulau Hawaii, Kalaniʻōpu'u. Pada 14 Februari 1779 Cook menghadapi orang ramai yang marah. Kanaʻina mendekati Cook, yang bertindak balas dengan memukul pelayan kerajaan dengan sisi pedangnya yang luas. Kanaʻina mengambil navigator dan menjatuhkannya sementara seorang lagi petugas, Nuaa, membunuh Cook dengan pisau. [59]

Kerajaan Hawaii berlangsung dari tahun 1795 hingga digulingkan pada tahun 1893 dengan kejatuhan House of Kalakaua. [60]

Rumah Kamehameha Sunting

The Rumah Kamehameha (Hale O Kamehameha), atau Dinasti Kamehameha, adalah Keluarga Kerajaan Kerajaan Hawaii yang berkuasa, bermula dengan penubuhannya oleh Kamehameha I pada tahun 1795 dan berakhir dengan kematian Kamehameha V pada tahun 1872 dan William Charles Lunalilo pada tahun 1874. [61]

Asal-usul Rumah Kamehameha dapat ditelusuri oleh saudara tiri, Kalaniʻōpu'u dan Keōua. Ayah Kalaniʻōpu'u adalah Kalaninuiʻīamamao sementara ayah Keōua adalah Kalanikeʻeaumoku, kedua putra Keaweʻīkekahialiʻiokamoku. [62] Mereka berkongsi ibu biasa, Kamakaʻīmoku. Kedua saudara itu melayani Alapaʻinui, Raja Pulau Hawaii yang berkuasa. Salasilah Hawaii menyatakan bahawa Keōua mungkin bukan bapa kandung Kamehameha, dan Kahekili II mungkin ayah kandungnya. [62] [63] Walau apa pun, keturunan Kamehameha I dari Keawe tetap utuh melalui ibunya, Kekuʻiapoiwa II, cucu perempuan Keawe. Keōua mengakui dia sebagai anaknya dan hubungan ini diakui oleh salasilah rasmi. [62]

Nyanyian huru-hara tradisional Keaka, isteri Alapainui, menunjukkan bahawa Kamehameha saya dilahirkan pada bulan ikuwā (musim sejuk) sekitar bulan November. [64] Alapai memberikan Kamehameha yang masih muda itu kepada isterinya Keaka dan adiknya Hākau untuk dijaga setelah penguasa mendapati anak lelaki itu telah hidup. [65] [66] Samuel Kamakau, menulis, "Pada masa peperangan di antara para pemimpin [pulau] Hawaii setelah kematian Keawe, ketua di seluruh pulau (Ke-awe-i-kekahi-aliʻi-o-ka-moku) Kamehameha Saya dilahirkan". Namun, temu janji amnya dicabar. [67] Abraham Fornander menulis, "ketika Kamehameha meninggal pada tahun 1819 dia sudah berusia lapan puluh tahun. Oleh itu, kelahirannya akan jatuh antara tahun 1736 dan 1740, mungkin lebih dekat dengan yang terakhir dari yang terakhir". [68] William De Witt Alexander menyenaraikan tarikh lahirnya pada tahun 1736. [69] Dia pertama kali bernama Paiea tetapi mengambil nama Kamehameha, yang bermaksud "Yang sangat kesepian" atau "Yang satu sendirian". [70] [71]

Paman Kamehameha Kalaniʻōpu'u membesarkannya setelah kematian Keōua. Kalaniʻōpu'u memerintah Hawaii seperti juga datuknya Keawe. Dia mempunyai penasihat dan imam. Ketika berita sampai pada penguasa bahawa ketua merancang untuk membunuh budak itu, dia memberitahu Kamehameha:

"Anak saya, saya telah mendengar keluhan rahsia ketua dan gumaman mereka bahawa mereka akan membawa anda dan membunuh anda, mungkin tidak lama lagi. Semasa saya masih hidup, mereka takut, tetapi apabila saya mati mereka akan membawa anda dan membunuh anda. Saya menasihati anda akan kembali ke Kohala. " "Aku telah meninggalkan kamu tuhan di sana adalah kekayaanmu." [62]

Setelah kematian Kalaniʻōpu'u, Kīwalaʻō mengambil tempat ayahnya ketika pertama kali dilahirkan dan memerintah pulau itu sementara Kamehameha menjadi penguasa agama. Beberapa ketua menyokong Kamehameha dan perang segera meletus untuk menggulingkan Kīwalaʻō. Setelah bertempur, raja dibunuh dan utusan menghantar dua saudara terakhir untuk bertemu dengan Kamehameha. Keōua dan Kaōleiokū tiba di sampan berasingan. Keōua datang ke pantai pertama di mana pergaduhan meletus dan dia dan semua penumpang terbunuh. Sebelum perkara yang sama berlaku pada sampan kedua, Kamehameha masuk campur. Pada tahun 1793 Kapten George Vancouver berlayar dari United Kingdom dan menyampaikan Bendera Union kepada Kamehameha, yang masih dalam proses menyatukan pulau-pulau itu menjadi satu negara, Union Jack terbang secara tidak rasmi sebagai bendera Hawaii hingga tahun 1816, [72] termasuk semasa sebentar pemerintahan Inggeris setelah Kamehameha menyerahkan Hawaii kepada Vancouver pada tahun 1794.

Menjelang tahun 1795, Kamehameha telah menaklukkan semua kecuali satu pulau utama. Untuk kediaman kerajaan pertamanya, Raja yang baru membina struktur gaya barat pertama di Kepulauan Hawaii, yang dikenali sebagai "Istana Bata". [73] Lokasi tersebut menjadi pusat pemerintahan bagi Kerajaan Hawaii hingga tahun 1845. [74] [75] Raja menugaskan struktur yang akan dibangun di titik Keawa'iki di Lahaina, Maui. [76] Dua bekas banduan dari jajahan penjara Botany Bay Australia membina rumah itu. [77] Ia dimulakan pada tahun 1798 dan siap setelah 4 tahun pada tahun 1802. [78] [79] Rumah itu ditujukan untuk Kaʻahumanu, [80] tetapi dia enggan tinggal di bangunan itu dan tinggal di Hawaii tradisional yang berdekatan -kediaman yang bergaya. [76]

Kamehameha Saya mempunyai banyak isteri tetapi saya mempunyai dua isteri dalam hal yang paling tinggi. Keōpūolani adalah ali'i peringkat tertinggi pada zamannya [81] dan ibu kepada anak-anaknya, Liholiho dan Kauikeaouli. Kaʻahumanu adalah kegemarannya. Kamehameha I meninggal pada tahun 1819, digantikan oleh Liholiho. [82]

Kamehameha II Sunting

Setelah kematian Kamehameha I, Liholiho meninggalkan Kailua selama seminggu dan kembali menjadi mahkota raja. Pada upacara mewah yang dihadiri oleh rakyat jelata dan bangsawan, dia mendekati lingkaran ketua, seperti yang disebut Kaʻahumanu, tokoh pusat dalam kelompok dan Ratu Janda, "Dengarkanlah aku wahai Ilahi, kerana Aku memberitahukan kepadamu kehendak ayahmu. Lihatlah ketua-ketua ini dan orang-orang ayahmu, dan senjata-senjata ini, dan ini tanahmu, tetapi kamu dan aku akan berkongsi alam bersama-sama". Liholiho bersetuju secara rasmi, yang memulai sistem pemerintahan ganda yang unik yang terdiri dari seorang Raja dan penguasa bersama yang serupa dengan bupati. [83] Kamehameha II berkongsi pemerintahannya dengan ibu tirinya, Kaʻahumanu. Dia menentang orang Hawaii kapu dengan menjamu selera dengan raja muda, memisahkan jenis kelamin semasa makan, menjelang akhir agama Hawaii. Kamehameha II meninggal dunia, bersama isterinya, Ratu Kamāmalu pada tahun 1824 dalam kunjungan kenegaraan ke England, akibat campak. Dia adalah Raja selama 5 tahun. [82]

Jenazah pasangan itu dikembalikan ke Hawaii oleh Boki. Di atas kapal Si Berambut isterinya Liliha dan Kekūanāoʻa dibaptis sebagai Kristian. Kaʻahumanu juga masuk dan menjadi pengaruh Kristiani yang kuat terhadap masyarakat Hawaii sehingga kematiannya pada tahun 1832. [84] Oleh kerana raja baru baru berusia 12 tahun, Kaʻahumanu kini menjadi pemerintah kanan dan menamakan Boki sebagai Kuhina Nui.

Boki meninggalkan Hawaii dalam perjalanan untuk mencari kayu cendana untuk menampung hutang dan hilang di laut. Istrinya, Liliha mengambil alih pemerintahan Maui dan tidak berhasil berusaha untuk memberontak melawan Kaʻahumanu, yang setelah pemergian Boki, telah melantik Kīna'u sebagai co-gabenor. [84]

Kaʻahumanu Sunting

Kaʻahumanu dilahirkan di Maui sekitar tahun 1777. Orang tuanya adalah ali'i dari barisan berpangkat rendah. Dia menjadi permaisuri Kamehameha ketika berusia empat belas tahun. George Vancouver menyatakan: "[O] wanita terbaik yang belum pernah kita lihat di mana-mana pulau". [85] Untuk menikahi wanita muda itu, Kamehameha harus memberikan persetujuan untuk menjadikan anak-anaknya sebagai pewarisnya ke Kerajaan, walaupun dia tidak punya masalah. [19]

Sebelum kematiannya, Kamehameha memilih Kaʻahumanu untuk memerintah bersama anaknya. Kaʻahumanu juga mengadopsi anak itu. [86] Dia mempunyai pengaruh politik tertinggi di pulau-pulau. Seorang seniman potret memberi komen kepadanya: "Dame Tua ini adalah Wanita yang paling bangga dan tak berbelah bahagi di seluruh pulau. Sebagai janda [Kamehameha], dia memiliki wewenang dan rasa hormat yang tidak terikat, tidak ada yang dia cenderung untuk menyisihkan setiap saat". [87] Dia adalah salah seorang pemimpin Hawaii yang paling berpengaruh. [88]

Edit timbal balik gula

Gula menjadi eksport utama dari Hawaii sejurus kedatangan Cook. [89] Perkebunan kekal pertama bermula di Kauai pada tahun 1835. William Hooper menyewa tanah seluas 980 ekar dari Kamehameha III dan mula menanam tebu. Dalam masa tiga puluh tahun ladang beroperasi di empat pulau utama. Gula benar-benar mengubah ekonomi Hawaii. [90]

Pengaruh Amerika dalam pemerintahan Hawaii bermula dengan pemilik ladang A.S. menuntut suara dalam politik Kerajaan. Ini didorong oleh agama mubaligh dan ekonomi gula. Tekanan dari pemilik ladang ini dirasakan oleh Raja dan pembesar sebagai tuntutan untuk penguasaan tanah. Setelah pengambilalihan ringkas oleh pihak Inggeris pada tahun 1843, Kamehameha III menjawab tuntutan dengan Mahele Besar, mengagihkan tanah kepada semua orang Hawaii seperti yang dianjurkan oleh mubaligh termasuk Gerrit P. Judd. [91] Kamehameha III juga berusaha memodenkan sistem perundangan Hawaii dengan menggantikan tradisi orang asli dengan undang-undang umum Anglo-Amerika. [92]

Pada tahun 1850-an, tarif import gula AS dari Hawaii jauh lebih tinggi daripada tarif import yang dikenakan oleh rakyat Hawaii di AS, dan Kamehameha III meminta timbal balik. [93] Raja ingin menurunkan tarif A.S. dan menjadikan gula Hawaii bersaing dengan pembekal asing yang lain. Pada tahun 1854 Kamehameha III mengusulkan dasar timbal balik antara negara-negara, tetapi cadangan itu mati di Senat A.S. [94]

Penguasaan AS di Hawaii dianggap penting untuk pertahanan pantai baratnya. Tentera amat berminat dengan Pu'uloa, Pearl Harbor. [95] Penjualan satu pelabuhan diusulkan oleh Charles Reed Bishop, orang asing yang telah menikah dengan keluarga Kamehameha, telah menjadi Menteri Luar Negeri Hawaii dan memiliki rumah negara dekat Pu'uloa. Dia menunjukkan dua pegawai A.S. di sekitar kawasan itu, walaupun isterinya, Bernice Pauahi Bishop, secara peribadi tidak setuju menjual tanah Hawaii. Sebagai raja, William Charles Lunalilo, puas membiarkan Bishop menjalankan kebanyakan urusan perniagaan, tetapi penyerahan tanah menjadi tidak popular bagi orang Hawaii. Banyak penduduk pulau berpendapat bahawa semua pulau, dan bukan hanya Pearl Harbour, mungkin akan hilang dan menentang sebarang pemberhentian. Menjelang November 1873, Lunalilo membatalkan rundingan dan kembali minum, kerana nasihat doktornya, kesihatannya merosot dengan cepat, dan dia meninggal pada 3 Februari 1874. [95]

Lunalilo tidak meninggalkan waris. Badan perundangan diberi kuasa oleh perlembagaan untuk memilih raja dalam keadaan ini [96] dan memilih David Kalākaua sebagai pengganti Lunalilo. [97] Penguasa baru ditekan oleh pemerintah A.S. untuk menyerahkan Pearl Harbor ke Angkatan Laut. [97] Kalākaua khuatir bahawa ini akan menyebabkan aneksasi oleh A.S. dan melanggar tradisi orang-orang Hawaii, yang percaya bahawa tanah ('Āina) itu subur, suci dan tidak dijual. [97] Dari 1874 hingga 1875, Kalākaua melakukan lawatan negara ke Washington DC untuk mengumpulkan sokongan untuk perjanjian baru. [98] [99] Kongres bersetuju dengan Perjanjian timbal balik tahun 1875 selama tujuh tahun sebagai pertukaran untuk Ford Island. [100] [101] Selepas perjanjian itu, pengeluaran gula berkembang dari 12,000 ekar menjadi 125,000 ekar pada tahun 1891. [102] Pada akhir penggal tujuh tahun, Amerika Syarikat menunjukkan minat yang rendah terhadap pembaharuan. [103]

Pemberontakan tahun 1887 dan Sunting Perlembagaan Bayonet

Pada 20 Januari 1887, Amerika Syarikat mula menyewa Pearl Harbor. [104] Tidak lama kemudian, sekumpulan kebanyakan orang bukan Hawaii menyebut diri mereka sebagai Liga Patriotik Hawaii memulakan Pemberontakan tahun 1887. [105] Mereka merangka perlembagaan mereka sendiri pada 6 Julai 1887. [106] Perlembagaan baru ditulis oleh Lorrin Thurston, Menteri Dalam Negeri Hawaii yang menggunakan milisi Hawaii untuk mengancam Kalākaua. [104] Kalākaua dipaksa untuk memecat menteri kabinetnya dan menandatangani perlembagaan baru yang sangat mengurangkan kuasanya. [97] Ini akan dikenali sebagai "Perlembagaan Bayonet" kerana ancaman kekuatan. [104]

Grover Cleveland adalah presiden pada masa itu, dan setiausaha negaranya Thomas F. Bayard mengirim arahan bertulis kepada menteri Amerika George W. Merrill bahawa sekiranya berlaku revolusi lain di Hawaii, adalah keutamaan untuk melindungi perdagangan, nyawa dan harta benda Amerika. . Bayard menyatakan, "bantuan pegawai kapal Kerajaan kita, jika diperlukan, oleh itu akan segera diberikan untuk mempromosikan pemerintahan undang-undang dan menghormati pemerintahan yang teratur di Hawaii." [107] Pada bulan Julai 1889, terjadi pemberontakan skala kecil, dan Menteri Merrill mendarat Marinir untuk melindungi orang Amerika, Departemen Luar Negeri secara eksplisit menyetujui tindakannya. Pengganti Merrill, menteri John L. Stevens, membaca arahan rasmi itu, dan mengikutinya dalam tindakan kontroversialnya pada tahun 1893. [108]

Walaupun tandatangan Kalākaua saja tidak memiliki kuasa hukum, perlembagaan baru membenarkan raja melantik menteri kabinet, tetapi melepaskannya kuasa untuk memecat mereka tanpa persetujuan dari Badan Perundangan. [109] Kelayakan untuk memilih House of Nobles telah diubah, mensyaratkan bahawa kedua-dua calon dan pemilih memiliki harta bernilai tiga ribu dolar atau lebih, atau memiliki pendapatan tahunan enam ratus dolar atau lebih. [110] Ini melepaskan dua pertiga orang Hawaii asli dan kumpulan etnik lain yang sebelumnya layak untuk memilih. [111] Perlembagaan ini menguntungkan pemilik ladang asing. [112] Dengan badan perundangan yang sekarang bertanggung jawab untuk menormalkan makhluk asing, orang Amerika dan orang Eropah dapat mempertahankan kewarganegaraan negara asal mereka dan memilih sebagai warganegara kerajaan. [113] Seiring dengan hak mengundi, orang Amerika dapat memegang jawatan dan masih mengekalkan kewarganegaraan Amerika mereka, sesuatu yang tidak dimiliki oleh negara lain [114] dan bahkan membiarkan orang Amerika memilih tanpa menjadi wajar. [115] Pendatang Asia tidak lagi dapat memperoleh kewarganegaraan atau suara. [116]

Pemberontakan Wilcox tahun 1888 Sunting

Pemberontakan Wilcox tahun 1888 adalah komplot untuk menggulingkan Raja David Kalākaua dan menggantinya dengan adiknya dalam kudeta. Ini sebagai tindak balas terhadap ketegangan politik antara badan legislatif dan raja di bawah perlembagaan 1887. Saudara perempuan Kalākaua, Puteri Liliʻuokalani dan isteri, Ratu Kapiolani pulang dari Jubli Emas Ratu Victoria sejurus berita sampai kepada mereka di Great Britain. [117]

Sepupu Kalākaua yang jauh, seorang pegawai Hawaii asli dan veteran tentera Itali, Robert William Wilcox kembali ke Hawaii pada waktu yang hampir sama dengan Liliʻuokalani [118] pada bulan Oktober 1887 ketika pembiayaan untuk program pengajiannya berhenti. Wilcox, Charles B. Wilson, Puteri Liliʻuokalani, dan Sam Nowlein merancang untuk menggulingkan Raja Kalākaua dan menggantinya dengan Liliʻuokalani. 300 konspirator Hawaii bersembunyi di Berek Iolani dan sebuah pakatan telah dibentuk dengan Pengawal Diraja, tetapi plot itu secara tidak sengaja ditemui pada Januari 1888, kurang dari 48 jam sebelum pemberontakan. [119] Tidak ada yang diadili, tetapi Wilcox diasingkan. Pada 11 Februari 1888, Wilcox meninggalkan Hawaii ke San Francisco, dengan tujuan untuk kembali ke Itali bersama isterinya.

Puteri Liliʻuokalani ditawari takhta beberapa kali oleh Parti Misionaris yang telah memaksa Perlembagaan Bayonet ke atas saudaranya, tetapi dia percaya dia akan menjadi tokoh yang tidak berkuasa seperti abangnya dan menolak tawaran itu. [120] Pada Januari 1891, Kalākaua pergi ke San Francisco untuk kesihatannya, menginap di Palace Hotel. Dia meninggal di sana pada 20 Januari. [121] Dia kemudian naik takhta. Ratu Liliʻuokalani menyebut pemerintahan abangnya "zaman keemasan bagi Hawaii". [122]

Percubaan Liliʻuokalani untuk menulis semula Perlembagaan Edit

Liliʻuokalani memegang takhta di tengah-tengah krisis ekonomi. Undang-undang McKinley telah melumpuhkan industri gula Hawaii dengan menghapus duti ke atas import gula dari negara lain ke AS, menghilangkan kelebihan Hawaii sebelumnya kerana Perjanjian timbal balik tahun 1875. [123] Banyak perniagaan dan warga Hawaii kehilangan pendapatan sebagai tindak balas Liliʻuokalani mencadangkan sistem undian untuk mengumpulkan wang untuk kerajaannya. Secara kontroversial, pelesenan candu dicadangkan. [124] Menteri-menteri dan teman-teman terdekatnya menentang rancangan ini, mereka tidak berjaya mencegahnya daripada meneruskan inisiatif-inisiatif ini, yang keduanya digunakan untuk menentangnya dalam krisis perlembagaan. [125]

Keinginan utama Liliʻuokalani adalah untuk mengembalikan kekuasaan kepada raja dengan membatalkan Perlembagaan Bayonet 1887 dan memberlakukan yang baru. [126] Perlembagaan 1893 akan memberikan hak pilih dengan mengurangkan beberapa syarat harta benda. Ini akan membebaskan banyak orang Eropah dan Amerika yang bukan warganegara. Ratu mengadakan lawatan ke beberapa pulau dengan menunggang kuda, berbicara dengan orang ramai mengenai ideanya dan mendapat sokongan luar biasa, termasuk petisyen panjang untuk menyokong perlembagaan baru. Namun, ketika Ratu memberitahu kabinetnya tentang rencananya, mereka menahan sokongan mereka, tidak selesa dengan apa yang mereka harapkan sebagai tindak balas lawannya. [127]

Percubaan Liliʻuokalani untuk membuat konstitusi baru pada 14 Januari 1893, adalah peristiwa yang memicu menjatuhkan Kerajaan Hawaii tiga hari kemudian. [128] Tujuan-tujuan yang dinyatakan oleh para konspirator adalah untuk menjatuhkan permaisuri, menggulingkan monarki, dan mencari penggabungan Hawaii ke A.S. [129] [130] Para konspirator itu terdiri dari lima orang Amerika, satu Inggeris dan satu orang Jerman. [131]

Menurunkan Edit

Kejatuhan itu dipimpin oleh Thurston, yang merupakan cucu mubaligh Amerika [132] dan mendapat sokongannya terutamanya dari kelas perniagaan Amerika dan Eropah dan penyokong lain dari Parti Reformasi Kerajaan Hawaii. Sebilangan besar pemimpin Jawatankuasa Keselamatan yang menggulingkan ratu adalah warganegara Amerika dan Eropah yang menjadi rakyat Kerajaan. [133] [134] [135] Mereka termasuk penggubal undang-undang, pegawai pemerintah dan Hakim Mahkamah Agung Kerajaan Hawaii. [136]

Pada 16 Januari, Marsekal Kerajaan, Charles B. Wilson diberitahu oleh detektif kudeta yang dirancang. Wilson meminta waran untuk menangkap 13 anggota Majlis dan meletakkan Kerajaan di bawah undang-undang tentera. Oleh kerana para anggota mempunyai hubungan politik yang kuat dengan Menteri Pemerintah A.S. John L. Stevens, permintaan itu berulang kali ditolak oleh Peguam Negara Arthur P. Peterson dan kabinet Ratu, kerana takut jika diluluskan, penangkapan akan memperburuk keadaan. Setelah rundingan yang gagal dengan Thurston, [137] Wilson mula mengumpulkan anak buahnya untuk menghadapi konfrontasi. Wilson dan Kapten Pengawal Rumah Tangga Diraja Samuel Nowlein mengumpulkan kekuatan 496 orang yang dijaga untuk melindungi Ratu. [138]

Penggulingan itu bermula pada 17 Januari 1893. Seorang anggota polis ditembak dan cedera ketika cuba menghentikan gerabak yang membawa senjata ke Honolulu Rifles, sayap paramiliter Jawatankuasa Keselamatan. Jawatankuasa khawatir penembakan itu akan membawa pasukan pemerintah untuk menghentikan konspirasi dan menghentikan kudeta sebelum ia dapat dimulai. Jawatankuasa Keselamatan memulakan penggulingan dengan mengatur Honolulu Rifles yang terdiri daripada kira-kira 1,500 lelaki tempatan (bukan asli) bersenjata. The Rifles mengawal Ali'iolani Hale di seberang jalan dari Istana ʻIolani dan menunggu jawapan Ratu.

Ketika peristiwa-peristiwa ini berlangsung, Jawatankuasa Keselamatan menyatakan keprihatinan terhadap keselamatan dan harta benda penduduk Amerika di Honolulu. [139]

Sokongan tentera Amerika Syarikat Edit

Usaha rampasan kuasa itu disokong oleh Menteri Pemerintah A.S. John L. Stevens. [140] Rampasan kuasa itu membuat ratu ditahan di Istana Iolani. Kerajaan ini secara ringkas menjadi Republik Hawaii, sebelum dianeksasi oleh Amerika Syarikat pada tahun 1898. Dinasihatkan mengenai ancaman kononnya terhadap nyawa dan harta benda Amerika yang tidak berperang [141] oleh Jawatankuasa Keselamatan, Stevens memanggil syarikat Marin A.S. yang beruniform dari USS Boston dan dua syarikat pelayar A.S. untuk mengambil kedudukan di Dewan Legasi, Konsulat dan Arion A.S. pada petang 16 Januari 1893. 162 pelaut bersenjata dan Marinir di USS Boston di Honolulu Harbour datang ke darat di bawah perintah berkecuali. Para pelaut dan Marinir tidak memasuki perkarangan Istana atau mengambil alih bangunan apa pun, dan tidak pernah melepaskan tembakan, tetapi kehadiran mereka menakutkan para pembela kerajaan. Sejarawan William Russ menyatakan, "perintah untuk mencegah pertempuran apa pun menjadikan mustahil bagi kerajaan untuk melindungi dirinya sendiri." [142]

Suntingan Lampiran

Pada bulan Mac 1897, William McKinley, seorang ekspansionis Republikan, menggantikan Demokrat Grover Cleveland sebagai Presiden A.S. Dia menyiapkan perjanjian aneksasi tetapi tidak memerlukan majoriti 2/3 yang diperlukan di Senat yang diberi tentangan Demokrat. Resolusi bersama, yang tidak memiliki kekuatan untuk mencaploknya, ditulis oleh Anggota Kongres Demokrat Francis G. Newlands untuk mencaplok Hawaii meluluskan Dewan dan Senat yang hanya memerlukan sokongan majoriti. Perang Sepanyol-Amerika telah meletus dan banyak pemimpin mahukan penguasaan Pearl Harbor untuk menolong Amerika Syarikat menjadi kuasa Pasifik dan melindungi Pantai Barat. Pada tahun 1897 Jepun menghantar kapal perang ke Hawaii untuk menentang aneksasi. Kemungkinan pencerobohan dan aneksasi oleh Jepun membuat keputusan itu lebih mendesak, terutama kerana penduduk keempat pulau itu adalah orang Jepun yang sangat bersimpati dengan tujuan negara mereka untuk melakukannya. [143]

McKinley menandatangani Resolusi Newlands yang mencaplok Hawaii pada 7 Julai 1898, mewujudkan Wilayah Hawaii. Pada 22 Februari 1900, Undang-undang Organik Hawaii menubuhkan kerajaan wilayah. Penentang pencabulan berpendapat bahawa ini tidak sah, dengan mendakwa Ratu adalah satu-satunya penguasa yang sah. McKinley melantik Sanford B. Dole sebagai gabenor wilayah. Badan perundangan wilayah bersidang untuk pertama kalinya pada 20 Februari 1901. Orang Hawaii membentuk Parti Bebas Hawaii, di bawah pimpinan Robert Wilcox, perwakilan kongres pertama Hawaii. [144]

Edit Perladangan

Perkebunan tebu di Hawaii berkembang sepanjang tempoh wilayah. Beberapa syarikat mempelbagaikan dan mendominasi industri berkaitan termasuk pengangkutan, perbankan dan harta tanah. Kekuatan ekonomi dan politik tertumpu pada apa yang dikenal sebagai "Lima Besar".

Tahun 1909 oleh pekerja ladang Jepun membawa kepada eksperimen ringkas mengimport buruh Rusia, kebanyakannya dari Siberia. Janji palsu pemberian tanah oleh perekrut bernama Perelstrous mengakibatkan mogok di kalangan pekerja Rusia juga. Mengalami banyak penderitaan termasuk wabah campak, kekurangan kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang Hawaii, dan konflik budaya, kebanyakan orang Rusia akhirnya berpindah ke California, New York, atau kembali ke Rusia (kebanyakannya setelah Revolusi Rusia 1917). [145]

Edit Perang Dunia II

Serangan pada Pearl Harbor Edit

Pearl Harbor diserang pada 7 Disember 1941, oleh tentera laut Imperial Jepun, membunuh hampir 2,500 orang dan menenggelamkan armada kapal perang Amerika utama. Nasib baik bagi orang Amerika, keempat kapal induk Pasifik itu tidak berada di pelabuhan dan terlepas dari kerosakan. Hawaii dikenakan undang-undang tentera hingga tahun 1945. Tidak seperti Pantai Barat Amerika Syarikat di mana 100,000 etnik warga Jepun ditahan, penduduk Amerika Jepun di Hawaii sama sekali menghindari nasib serupa, walaupun ratusan pemimpin pro-Jepun ditangkap. Pearl Harbor adalah A.S. pangkalan hadapan utama untuk Perang Pasifik. Orang Jepun cuba menyerang pada musim panas 1942 tetapi dikalahkan di Pertempuran Midway. Ratusan ribu tentera Amerika, pelaut, Marinir, dan tentera udara melintas dalam perjalanan ke pertempuran. [146]

Ramai penduduk Hawaii bertugas di Regimental Combat Team ke-442, sebuah rejimen infanteri Tentera A.S. Rejimen ini terdiri hampir keseluruhan dari tentera Amerika keturunan Jepun. Rejimen ini diperjuangkan terutamanya di Itali, Perancis selatan dan Jerman. Rejimen ke-442 adalah unit yang paling dihiasi kerana ukuran dan panjang perkhidmatannya dalam sejarah Amerika. 4.000 anggotanya terpaksa diganti hampir 2.5 kali kerana korban jiwa. Secara keseluruhan, kira-kira 14,000 lelaki berkhidmat, memperoleh 9,486 Purple Hearts. Unit ini dianugerahkan lapan Petikan Unit Presiden (lima dalam satu bulan). Dua puluh satu anggotanya, termasuk Senator A.S. Hawaii, Daniel Inouye, dianugerahkan Pingat Kehormatan. Motonya adalah "Go for Broke". [147]

Suntingan Parti Demokrat

Pada tahun 1954 berlaku serangkaian mogok, tunjuk perasaan dan ketidakpatuhan sipil di seluruh industri. Dalam pemilihan wilayah 1954, Partai Republik Hawaii dalam badan legislatif berakhir secara tiba-tiba, digantikan oleh Parti Demokratik Hawaii.Demokrat melobi kenegaraan dan memegang tampuk pemerintahan dari tahun 1962 hingga 2002. Peristiwa tersebut juga menyatukan tenaga buruh, mempercepat kemerosotan perkebunan.

Presiden Dwight D. Eisenhower menandatangani Undang-Undang Kemasukan Hawaii pada 18 Mac 1959, yang membenarkan kewarganegaraan Hawaii. Setelah referendum yang popular di mana lebih dari 93% memilih untuk menjadi kenegaraan, Hawaii diterima sebagai negeri ke-50 pada 21 Ogos 1959. [ rujukan diperlukan ]

Edit warisan tambahan

Bagi banyak penduduk asli Hawaii, cara di mana Hawaii menjadi wilayah A.S. adalah tidak sah. Gabenor dan hakim Wilayah Hawaii adalah pelantikan politik langsung Presiden A.S. Orang Asli Hawaii mewujudkan Parti Peraturan Rumah untuk mencari pemerintahan sendiri yang lebih besar. Hawaii mengalami penindasan budaya dan masyarakat selama tempoh wilayah dan dekad pertama kenegaraan. [ rujukan diperlukan ] Renaisans Hawaii 1960-an menyebabkan minat baru terhadap bahasa, budaya dan identiti Hawaii.

Dengan sokongan Senator Hawaii Daniel Inouye dan Daniel Akaka, Kongres meluluskan resolusi bersama yang disebut "Resolusi Permintaan Maaf" (Undang-Undang Umum AS 103-150). Ia ditandatangani oleh Presiden Bill Clinton pada 23 November 1993. Resolusi ini meminta maaf "kepada penduduk asli Hawaii atas nama rakyat Amerika Syarikat atas penggulingan Kerajaan Hawaii pada 17 Januari 1893. dan perampasan hak Orang asli Hawaii untuk penentuan nasib sendiri. " Implikasi resolusi ini telah diperdebatkan secara meluas. [148] [149]

Pada tahun 2000, Akaka mengusulkan apa yang disebut Rang Undang-Undang Akaka untuk memperluas pengiktirafan persekutuan kepada keturunan Native Hawaiian sebagai kumpulan berdaulat yang serupa dengan suku-suku Asli Amerika. Rang undang-undang itu tidak diluluskan sebelum dia bersara. [150]


Kedatangan orang Eropah

Kapten James Cook, penjelajah dan pelayaran Inggeris, secara umumnya dikreditkan kerana telah membuat penemuan Eropah pertama di Hawaii yang dia mendarat di Waimea, Pulau Kauai, pada 20 Januari 1778. Sekembalinya pada tahun berikutnya, dia dibunuh semasa pertengkaran dengan sebilangan orang Hawaii di Teluk Kealakekua.

Penampilan awal Cook disusuli dengan tempoh hubungan sekejap dengan Barat. Dalam tempoh ini Raja Kamehameha saya menggunakan teknologi ketenteraan Eropah dan senjata untuk muncul sebagai pemimpin Hawaii yang luar biasa, merebut dan menggabungkan kawalan ke atas sebahagian besar kumpulan pulau itu. Selama 85 tahun selepas itu raja memerintah kerajaan Hawaii. Pada awal abad ke-19 armada ikan paus Amerika mulai musim dingin di Hawaii, dan pulau-pulau itu dikunjungi dengan frekuensi meningkat oleh penjelajah, pedagang, dan petualang. Kapten George Vancouver memperkenalkan ternakan ke pulau-pulau pada tahun 1792. Pada tahun 1820 syarikat pertama dari 15 syarikat mubaligh New England tiba. Menjelang pertengahan abad ini, ada rumah-rumah kerangka, kendaraan kuda, sekolah, gereja, kedai, dan tempat perdagangan. Bahasa bertulis telah diperkenalkan, dan kemahiran dan kepercayaan agama Eropah dan Amerika — Protestan dan Katolik Roma - telah diimport. Budaya Hawaii diubah tidak dapat ditarik balik.


Kandungan

Pada zaman Hawaii kuno, masyarakat dibahagikan kepada beberapa kelas. Di bahagian atas sistem kelas adalah ali'i kelas [13] dengan setiap pulau diperintah oleh terpisah aliʻi nui. [14] Semua penguasa ini dipercayai berasal dari garis keturunan yang berasal dari Polinesia pertama, Papa, yang akan menjadi dewi ibu bumi agama Hawaii. [15] Kapten James Cook menjadi orang Eropah pertama yang bertemu dengan Kepulauan Hawaii, dalam perjalanan ketiganya (1776-1780) di Pasifik. Dia terbunuh di Teluk Kealakekua di pulau Hawai'i pada tahun 1779 dalam perselisihan mengenai pengambilan kapal panjang. Tiga tahun kemudian Pulau Hawaii diluluskan [ oleh siapa? ] kepada putra Kalaniʻōpu'u, Kīwalaʻō, sementara wewenang agama diserahkan kepada keponakan penguasa, Kamehameha.

Ketua pejuang yang menjadi Kamehameha the Great, melakukan kempen yang berlangsung selama 15 tahun untuk menyatukan pulau-pulau. Dia mendirikan Kerajaan Hawaii pada tahun 1795 dengan bantuan senjata dan penasihat barat, seperti John Young dan Isaac Davis. [16] Walaupun berhasil menyerang Oʻahu dan Maui, dia gagal mendapatkan kemenangan di Kaua, usahanya terhambat oleh badai dan wabah yang menghancurkan tenteranya. Akhirnya, ketua Kaua bersumpah setia kepada Kamehameha (1810). Penyatuan itu mengakhiri masyarakat Hawaii kuno, mengubahnya menjadi raja berperlembagaan bebas yang dibuat berdasarkan tradisi dan cara raja Eropah. Oleh itu, Kerajaan Hawaii menjadi contoh awal penubuhan monarki dalam masyarakat Polinesia ketika hubungan dengan orang Eropah meningkat. [17] [18] Perkembangan politik serupa terjadi (misalnya) di Tahiti, Tonga, dan New Zealand.

Dinasti Kamehameha (1795–1874) Sunting

Dari tahun 1810 hingga 1893 dua keluarga dinasti utama memerintah Kerajaan Hawaii: Rumah Kamehameha (hingga 1874) dan Dinasti Kalākaua (1874-1893). Lima anggota keluarga Kamehameha memimpin pemerintah, masing-masing digayakan sebagai Kamehameha, hingga tahun 1872. Lunalilo (r. 1873–1874) juga menjadi anggota Rumah Kamehameha melalui ibunya. Liholiho (Kamehameha II, r. 1819-1824) dan Kauikeaouli (Kamehameha III, r. 1825–1854) adalah anak lelaki langsung Kamehameha yang Agung.

Semasa pemerintahan Liholiho dan Kauikeaouli, isteri utama Kamehameha the Great, Ratu Kaʻahumanu, memerintah sebagai Bupati Ratu dan Kuhina Nui, atau Perdana Menteri.

Faktor ekonomi dan demografi pada abad ke-19 membentuk semula pulau-pulau. Penyatuan mereka menjadi satu entiti politik yang disatukan menyebabkan perdagangan antarabangsa. Di bawah Kamehameha (1795-1819), kayu cendana dieksport ke China. Itu membawa kepada pengenalan wang dan perdagangan di seluruh pulau.

Setelah kematian Kamehameha, penggantian diawasi oleh isterinya, Kaʻahumanu, yang ditunjuk sebagai bupati atas raja baru, Liholiho, yang masih di bawah umur.

Ratu Kaʻahumanu menghilangkan pelbagai larangan yang mengatur tingkah laku wanita. Mereka termasuk lelaki dan wanita makan bersama dan wanita makan pisang. Dia juga membatalkan agama lama ketika para mubaligh Kristian tiba di pulau-pulau. Sumbangan utama para mubaligh adalah mengembangkan bahasa Hawaii bertulis. Itu menyebabkan tahap literasi di Hawaii sangat tinggi, melebihi 90 peratus pada separuh akhir abad ke-19. Perkembangan penulisan membantu penyatuan pemerintahan. Perlembagaan bertulis yang merangkumi kuasa dan tugas Raja dikembangkan.

Pada tahun 1848, Māhele Besar diumumkan oleh Raja Kamehameha III. [19] Ini melembagakan hak milik formal ke atas tanah dan mengikuti penguasaan adat atas tanah sebelum deklarasi ini. Sembilan puluh lapan persen tanah itu diserahkan kepada ali'i, ketua atau bangsawan. Dua peratus diberikan kepada rakyat jelata. Tidak ada tanah yang dapat dijual, hanya diserahkan kepada pengurus tanah keturunan linier. Bagi penduduk pribumi, hubungan dengan dunia luar merupakan bencana demografi, kerana serangkaian penyakit yang tidak dikenali seperti cacar merosakkan penduduk asli. Populasi penduduk asli Hawaii turun dari kira-kira 128.000 pada tahun 1778 [20] menjadi 71.000 pada tahun 1853 dan terus menurun kepada 24.000 pada tahun 1920. Sebilangan besar tinggal di kampung-kampung terpencil. [21]

Pendakwah Amerika menukar sebahagian besar penduduk asli menjadi Kristian. Para mubaligh dan anak-anak mereka menjadi golongan elit yang kuat hingga pertengahan abad ke-19. Mereka menyediakan ketua penasihat dan anggota kabinet raja dan menguasai kelas profesional dan pedagang di bandar-bandar. [22]

Golongan elit mempromosikan industri gula untuk memodenkan ekonomi Hawai'i. Ibu negara Amerika mendirikan rangkaian perkebunan selepas tahun 1850. [23] Tidak ramai penduduk asli yang mengusahakan ladang gula dan oleh itu perekrut di seluruh Asia dan Eropah. Akibatnya, antara tahun 1850 dan 1900 sekitar 200,000 pekerja kontrak dari China, Jepang, Filipina, Portugal dan tempat lain datang ke Hawaii dengan kontrak jangka tetap (biasanya selama lima tahun). Sebilangan besar pulang ke rumah mengikut jadual, tetapi sebilangan besar tetap kekal. Menjelang tahun 1908 kira-kira 180,000 pekerja Jepun telah tiba. Tidak ada lagi yang dibenarkan, tetapi 54,000 tetap kekal. [24]

Tentera dan tentera laut Hawaii berkembang dari pahlawan Kona di bawah Kamehameha I, yang menyatukan Hawaiʻi pada tahun 1810. Tentera dan tentera laut menggunakan kano tradisional dan pakaian seragam termasuk topi keledar yang terbuat dari bahan semula jadi dan kain lap (disebut Malo) serta teknologi barat seperti meriam artileri, musket, dan kapal Eropah. [ rujukan diperlukan ] Penasihat Eropah ditangkap, dilayan dengan baik dan menjadi warganegara Hawaii. [ penjelasan diperlukan ] Ketika Kamehameha meninggal pada tahun 1819, dia meninggalkan anaknya Liholiho sebuah gudang senjata besar dengan puluhan ribu tentera dan banyak kapal perang. Ini membantu menghentikan pemberontakan di Kuamo pada tahun 1819 dan pemberontakan Humehume terhadap Kaua pada tahun 1824.

Semasa dinasti Kamehameha, penduduk di Hawaii dilanda wabak penyakit berikutan kedatangan orang luar. Tentera menyusut dengan jumlah penduduk, sehingga pada akhir Dinasti tidak ada angkatan laut Hawaii dan hanya tentera, yang terdiri dari beberapa ratus pasukan. Setelah pencerobohan Perancis yang memecat Honolulu pada tahun 1849, Kamehameha III meminta perjanjian pertahanan dengan Amerika Syarikat dan Britain. Semasa meletusnya Perang Krimea di Eropah, Kamehameha III mengisytiharkan Hawai'i sebagai negara yang netral. [25] Pemerintah Amerika Serikat memberikan tekanan kuat pada Kamehameha IV untuk berdagang secara eksklusif dengan Amerika Serikat, bahkan mengancam akan mencaplok pulau-pulau tersebut. Untuk mengimbangi keadaan ini, Kamehameha IV dan Kamehameha V mendorong untuk bersekutu dengan kuasa asing lain, terutama Britain. Hawaiʻi mendakwa pulau-pulau yang tidak berpenghuni di Pasifik, termasuk Kepulauan Hawaii Barat Laut, yang banyak bertentangan dengan tuntutan Amerika.

Mengikuti dinasti Kamehameha, pengawal kerajaan dibubarkan di bawah Lunalilo setelah pemberontakan barak pada bulan September 1873. Tentera kecil dipulihkan di bawah Raja Kalākaua tetapi gagal menghentikan Pemberontakan tahun 1887 oleh Parti Misionaris. Pada tahun 1891, Ratu Liliʻuokalani berkuasa. Pemilihan tahun 1892 diikuti dengan petisyen dan permintaan dari pemerintahannya untuk mengubah konstitusi tahun 1887. AS mengekalkan dasar menjaga sekurang-kurangnya satu kapal penjelajah di Hawaiʻi setiap saat. Pada 17 Januari 1893, Liliʻuokalani, percaya tentera AS akan campur tangan jika dia mengubah perlembagaan, menunggu USS Boston untuk meninggalkan pelabuhan. Setelah diketahui bahawa Liliʻuokalani sedang merevisi perlembagaan, the Boston dipanggil semula dan membantu Parti Misionaris dalam penggulingannya. Setelah penggulingan dan penubuhan Pemerintahan Sementara Hawaii, tentera Kerajaan dilucutkan senjata dan dibubarkan. Seratus tahun kemudian, pada tahun 1993, Kongres A.S. meluluskan Resolusi Permintaan Maaf, mengakui kesalahan dan mengeluarkan permintaan maaf yang tertunda.

Di bawah pemerintahan Ratu Kaʻahumanu, seorang janda Protestan Kamehameha Agung yang kuat dan baru bertobat, Katolik tidak sah di Hawai'i, dan pada tahun 1831 pastor Katolik Perancis diusir secara paksa oleh ketua yang setia kepadanya. Orang asli Hawaii yang memeluk agama Katolik mengaku telah dipenjarakan, dipukuli dan diseksa setelah pengusiran para imam. [26] Penentangan terhadap mubaligh Katolik Perancis tetap sama di bawah pemerintahan penggantinya, Kuhina Nui Kaʻahumanu II.

Pada tahun 1839 Kapten Laplace dari frigat Perancis Artémise belayar ke Hawaii dengan perintah untuk:

Hancurkan kesan jahat yang anda anggap telah memudaratkan nama Perancis untuk membetulkan pendapat salah yang telah dibuat mengenai kuasa Perancis dan agar dapat difahami dengan baik bahawa akan menguntungkan ketua-ketua pulau-pulau tersebut Lautan untuk melakukan diri mereka sedemikian rupa sehingga tidak menimbulkan kemarahan Perancis. Anda akan memastikan, jika perlu dengan sekuat tenaga yang anda miliki, memperbaiki sepenuhnya kesalahan yang telah dilakukan, dan anda tidak akan berhenti dari tempat-tempat tersebut sehinggalah anda meninggalkan kesan yang kukuh dan kekal dalam semua fikiran.

Di bawah ancaman perang, Raja Kamehameha III menandatangani Surat Edaran Tolerasi pada 17 Julai 1839 dan membayar $ 20,000 sebagai ganti rugi untuk pengusiran para imam dan penahanan dan penyiksaan para mualaf, yang menyetujui tuntutan Laplace. Kerajaan menyatakan:

Agar pemujaan Katolik dinyatakan bebas, di seluruh wilayah yang dikuasai Raja Kepulauan Sandwich, para anggota agama ini akan menikmati hak istimewa yang diberikan kepada Protestan.

Keuskupan Katolik Roma Honolulu kembali tidak dianiaya dan sebagai pembaikan, Kamehameha III menyumbangkan tanah untuk mereka membina gereja.


Kandungan

Telah berubah pandangan tentang penemuan dan penempatan awal Polinesia di Hawai'i. [2] Tarikh radiokarbon di Hawai'i pada awalnya menunjukkan kemungkinan penyelesaian seawal tahun 124 Masehi. [3] [4] Buku-buku Patrick Vinton Kirch mengenai arkeologi Hawaii, buku teks standard, bertarikh penempatan orang Polinesia pertama hingga sekitar 300 dengan cadangan yang lebih baru oleh Kirch selewat-lewatnya tahun 600. Teori-teori lain mencadangkan dating sejak 700 hingga 800. [2]

Pada tahun 2010 penyelidik mengumumkan penemuan baru menggunakan temu janji radiokarbon berketepatan tinggi yang disemak berdasarkan sampel yang lebih dipercayai daripada yang sebelumnya digunakan dalam banyak kajian temu janji. [5] Data baru ini menunjukkan bahawa periode penjajahan Polinesia timur dan utara terjadi kemudian, dalam jangka waktu yang lebih pendek dari dua gelombang: yang "paling awal di Kepulauan Masyarakat sekitar 1025–1120, empat abad kemudian daripada yang diasumsikan sebelumnya. setelah 70–265 tahun, penyebaran berterusan dalam satu nadi utama ke semua pulau yang tinggal sekitar 1190–1290. " [1] Menurut penelitian ini, penempatan di Kepulauan Hawaii terjadi sekitar tahun 1219–1266. [1] Penjajahan pesat ini dipercaya sebagai "keseragaman budaya, biologi dan bahasa Polinesia Timur yang luar biasa". [1]

Menurut mitologi Hawaii, ada peneroka lain di Hawaii, orang-orang yang dipaksa kembali ke lembah terpencil oleh kedatangan yang lebih baru. Mereka mendakwa bahawa cerita mengenai selera, orang kecil yang membina heiau dan kolam ikan, membuktikan kewujudan orang kuno yang menetap pulau-pulau sebelum orang Hawaii. [6]

Penjajah membawa bersama pakaian, tanaman (disebut "tanaman sampan") dan ternakan dan mendirikan penempatan di sepanjang pantai dan lembah yang lebih besar. Setibanya mereka, para peneroka bertambah kalo (taro), mai'a (pisang), niu (kelapa), ulu (sukun), dan dibesarkan puaʻa (daging babi), moa (ayam), dan ʻLio (anjing poi), walaupun daging ini lebih jarang dimakan daripada buah-buahan, sayur-sayuran, dan makanan laut. Bumbu popular termasuk paʻakai (garam), kacang kukui tanah, limu (rumput laut), dan ko (tebu) yang digunakan sebagai manis dan juga ubat. [7] Selain makanan yang mereka bawa, para peneroka juga memperoleh ʻUala (ubi jalar), Ubi jalar berasal dari Amerika Selatan. Baru-baru ini, dilakukan analisis DNA 1.245 jenis ubi jalar dari Asia dan Amerika. Para penyelidik telah menemui kaitan genetik yang membuktikan akarnya sampai ke Polinesia dari Andes sekitar 1100 CE. Penemuan yang diterbitkan dalam Prosiding Akademi Sains Nasional, menawarkan lebih banyak bukti bahawa orang Polinesia kuno mungkin telah berinteraksi dengan orang-orang di Amerika Selatan sebelum orang Eropah menjejakkan kaki ke benua itu. [8] Artikel dan Peta

Tikus Pasifik menemani manusia dalam perjalanan mereka ke Hawaii. David Burney berpendapat bahawa manusia, bersama dengan haiwan vertebrata yang mereka bawa (babi, anjing, ayam dan tikus), menyebabkan banyak spesies burung, tumbuhan dan siput darat yang besar menjadi pupus dalam proses penjajahan. [9]

Muara dan sungai diadaptasi menjadi kolam ikan oleh peneroka awal Polinesia, sejak 500 CE atau sebelumnya. [10] Bumi yang dibungkus dan batu yang dipotong digunakan untuk membuat habitat, menjadikan akuakultur Hawaii kuno antara masyarakat asli Pasifik yang paling maju. [11] Contoh yang terkenal ialah Menehune Fishpond yang berasal dari sekurang-kurangnya 1,000 tahun yang lalu, di Alekoko. Pada masa kedatangan Kapten James Cook, terdapat sekurang-kurangnya 360 kolam ikan yang menghasilkan 2,000,000 paun (900,000 kg) ikan setiap tahun. [10] Sepanjang milenium terakhir, orang Hawaii melakukan projek "pengairan ladang kolam yang diberi makan kanal berskala besar" untuk kalo (taro) penanaman. [12]

Peneroka baru dibina hale (rumah) dan heiau (kuil). Ahli arkeologi pada masa ini percaya bahawa penempatan pertama berada di hujung selatan Pulau Besar Hawaiʻi dan mereka dengan cepat meluas ke arah utara, di sepanjang pantai dan lembah sungai yang mudah diakses. Seiring bertambahnya populasi, penempatan dilakukan di kawasan pedalaman. Dengan pulau-pulau yang sangat kecil, penduduknya sangat padat. Sebelum hubungan Eropah, populasi telah mencapai suatu tempat di antara 200,000 hingga 1,000,000 orang. Namun, setelah bersentuhan dengan orang Eropah, populasi menurun dengan teruk kerana pelbagai penyakit termasuk cacar. [13]

Sebuah bandar tradisional Hawaii kuno merangkumi beberapa struktur. Disenaraikan mengikut urutan kepentingan:

  • Heiau, kuil kepada para dewa. Terdapat dua jenis utama. Pertanian mapele jenis didedikasikan untuk Lono, dan dapat dibangun oleh bangsawan, imam, dan ketua pembagian tanah, dan yang upacara terbuka untuk semua. Jenis kedua, luakini, adalah kuil perang yang besar, di mana pengorbanan binatang dan manusia dilakukan. Mereka dibina di atas teras batu yang bertingkat tinggi dan dihiasi dengan berhala kayu dan ukiran batu. Sumber yang hebat mana atau kekuatan ilahi, luakini hanya dapat dimasuki oleh ali'i, raja, ketua dan bangsawan penting, dan kahuna yang merupakan anggota imamat Kū. [14]
  • Hale aliʻi, rumah ketua. Tempat itu digunakan sebagai tempat kediaman ketua tinggi dan rumah pertemuan ketua-ketua yang lebih rendah. Itu selalu dibangun di atas landasan batu yang dinaikkan untuk mewakili kedudukan sosial yang tinggi. Kāhili, atau standard bulu, diletakkan di luar untuk menandakan royalti. Wanita dan kanak-kanak dilarang masuk.
  • Hale pahu, rumah instrumen hula suci. Ia mengadakan pahu gendang. Ia dianggap sebagai ruang keagamaan kerana hula adalah kegiatan keagamaan untuk menghormati dewi Laka.
  • Hale papa'a, rumah simpanan kerajaan. Ia dibina untuk menyimpan peralatan kerajaan termasuk kain, jaring dan tali berharga, kelab, lembing dan senjata lain.
  • Hale ulana, rumah penenun. Itu adalah rumah di mana para pengrajin berkumpul setiap hari untuk membuat bakul kampung, kipas angin, tikar dan alat-alat lain dari daun pandan kering yang disebut lauhala.
  • Hale mua, rumah makan lelaki. Tempat itu dianggap tempat suci kerana digunakan untuk mengukir patung-patung batu ʻAumakua atau dewa nenek moyang. Reka bentuk itu bertujuan agar lelaki dapat masuk dan keluar dengan cepat.
  • Hale ʻaina, rumah makan wanita. Wanita makan di rumah makan mereka yang terpisah. Lelaki dan wanita tidak dapat makan antara satu sama lain kerana bimbang lelaki terdedah ketika makan untuk makan mana, atau roh ilahi, dicuri oleh wanita.
  • Hale wa'a, rumah sampan. Ia dibangun di sepanjang pantai sebagai tempat perlindungan kapal nelayan mereka. Orang Hawaii juga menyimpan balak koa yang digunakan untuk membuat sampan.
  • Hale lawaiʻa, rumah memancing. Ia dibangun di sepanjang pantai sebagai tempat perlindungan bagi jaring dan pancing mereka. Jaring dan garisan dibuat dengan tali yang sukar dibuat dari sekam kelapa anyaman. Kail ikan dibuat dari tulang manusia, babi atau anjing. Alat yang terdapat di hale lawaiʻa adalah harta yang paling berharga di seluruh kampung.
  • Hale noho, rumah kediaman. Ia dibina sebagai tempat tidur dan tempat tinggal untuk unit keluarga Hawaii.
  • Imu, ketuhar bumi komunal. Digali di tanah, ia digunakan untuk memasak makanan seluruh kampung termasuk puaʻa atau daging babi. Hanya lelaki yang memasak menggunakan imu.

Orang Hawaii kuno adalah masyarakat kasta yang dikembangkan dari orang Polinesia. Kelas utama adalah:

  • Ali'i. Kelas ini terdiri daripada ketua-ketua alam yang tinggi dan rendah. Mereka memerintah dengan kuasa ilahi yang disebut mana.
  • Kahuna. Para imam melakukan upacara keagamaan, di heiau dan di tempat lain. Profesional termasuk tukang kayu dan pembuat kapal, penyanyi, penari, silsilah, doktor dan penyembuh.
  • Makaʻāinana. Orang biasa bertani, memancing, dan menggunakan kraf yang lebih sederhana. Mereka bekerja bukan hanya untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka, tetapi untuk menyokong ketua dan kahuna.
  • Kauwā. Mereka dipercayai tawanan perang atau keturunan tawanan perang. Perkahwinan antara kasta yang lebih tinggi dan kauwā dilarang sama sekali. The kauwā bekerja untuk ketua dan lelaki sering dijadikan korban manusia di luakini heiau. (Pelanggar undang-undang kasta lain dan lawan politik yang kalah juga kadang-kadang digunakan sebagai pengorbanan manusia.)

Pemuda Hawaii belajar kemahiran hidup dan agama di rumah, sering dengan datuk dan nenek. Bagi anak-anak yang "cerdas" [15] sistem magang ada di mana pelajar yang sangat muda akan mulai mempelajari kerajinan atau profesion dengan membantu seorang pakar, atau kahuna. Sebagai kekuatan spiritual yang dirasakan oleh orang Hawaii untuk menerapkan semua alam, para ahli dalam banyak bidang pekerjaan dikenal sebagai kahuna, istilah yang biasa difahami maksudnya paderi. [16] Pelbagai jenis kahuna menyampaikan pengetahuan mengenai profesion mereka, sama ada dalam silsilah, atau huru hara, atau ubat herba, atau bangunan sampan, atau batas tanah ", [17] dan lain-lain dengan melibatkan dan mengarahkan perantis dalam pekerjaan mereka. Terdapat lebih banyak sekolah formal untuk kajian hula, dan mungkin untuk kajian tahap pengetahuan suci yang lebih tinggi.

The kahuna membawa pelajar magang ke rumahnya sebagai anggota keluarga, walaupun sering "tutor adalah saudara". [15] Semasa upacara "tamat pengajian" keagamaan, "guru menguduskan murid, yang kemudiannya bersatu dengan guru dalam hubungan psikik sebagai pasti dan wajib sebagai hubungan darah". [15] Seperti anak-anak yang belajar dari datuk dan nenek mereka, anak-anak yang merupakan magang belajar dengan menonton dan mengambil bahagian dalam kehidupan seharian. Kanak-kanak tidak diizinkan untuk mengemukakan soalan dalam budaya tradisional Hawaii.

Dalam ideologi Hawaii, seseorang tidak "memiliki" tanah itu, tetapi hanya tinggal di atasnya. Kepercayaannya adalah bahawa tanah dan dewa-dewa itu abadi. Ini kemudian memberi tahu kepercayaan bahawa tanah juga bersifat saleh, dan oleh itu di atas manusia fana dan tidak bertuhan, dan oleh itu manusia tidak dapat memiliki tanah. Orang Hawaii berpendapat bahawa semua tanah adalah milik para dewa (akua).

The ali'i dipercayai sebagai "pengurus" tanah. Artinya, mereka mengendalikan mereka yang mengusahakan tanah tersebut hurufʻāinana.

Setelah kematian seorang ketua dan penggabungan yang lain, tanah dibahagi kembali - beberapa "pengurus" sebelumnya akan kehilangan tanah mereka, dan yang lain akan memperolehnya. Tanah juga dibagi kembali ketika seorang ketua mengalahkan yang lain dan mengagihkan semula tanah yang ditaklukkan sebagai hadiah kepada para pejuangnya.

Dalam praktiknya, rakyat jelata mempunyai keamanan terhadap pemilikan semula rumah dan ladang mereka yang berubah-ubah. Mereka biasanya ditinggalkan di tempatnya, untuk memberi penghormatan dan memberikan tenaga kerja kepada seorang ketua baru, di bawah pengawasan seorang yang baru konohiki, atau pengawas.

Sistem penguasaan tanah ini mirip dengan sistem feudal yang berlaku di Eropah pada Zaman Pertengahan.

Orang Hawaii kuno mempunyai ahupuaʻa sebagai sumber pengurusan air mereka. Masing-masing ahupuaʻa mempunyai pembahagian tanah dari gunung ke laut. Orang Hawaii menggunakan air dari hujan yang mengalir melalui pergunungan sebagai bentuk pengairan. Orang Hawaii juga menetap di sekitar kawasan tanah ini kerana pertanian yang dilakukan. [18]

Agama menyatukan masyarakat Hawaii kuno bersama, mempengaruhi tabiat, gaya hidup, kaedah kerja, dasar sosial dan undang-undang. Sistem perundangan berdasarkan agama kapu, atau pantang larang. Ada cara yang betul untuk hidup, beribadah, dan bahkan makan. Contohnya kapu termasuk peruntukan bahawa lelaki dan wanita tidak boleh makan bersama (agama ʻAikapu). Memancing terhad pada musim tertentu dalam setahun. Bayangan dari ali'i tidak boleh disentuh kerana mencuri miliknya mana.

Ketegaran kapu sistem mungkin berasal dari gelombang kedua migrasi pada tahun 1000–1300 dari mana agama dan sistem yang berbeza dibagi antara Hawaiʻi dan Kepulauan Masyarakat. Hawaii akan dipengaruhi oleh ketua Tahiti, para kapu sistem akan menjadi lebih ketat, dan struktur sosial akan berubah. Pengorbanan manusia akan menjadi sebahagian dari pemeliharaan agama baru mereka, dan ali'i akan mendapat lebih banyak kuasa atas nasihat pakar di pulau-pulau. [19]

Kapu berasal dari tradisi dan kepercayaan dari penyembahan tuhan, dewa dan leluhur Hawaii mana. Kekuatan alam dipersonifikasikan sebagai dewa utama Kū (Dewa perang), Kāne (dewa cahaya dan kehidupan), Kanaloa (dewa kematian), dan Lono (dewa keamanan dan pertumbuhan). Dewa-dewa yang kurang terkenal termasuk Pele (dewi api) dan kakaknya Hiʻiaka (dewi tarian). Dalam kisah penciptaan yang terkenal, si dewa Māui memancing kepulauan Hawaiʻi dari laut setelah melakukan sedikit kesalahan yang dia lakukan dalam perjalanan memancing. Dari Haleakalā, Māui menjerat matahari dalam cerita lain, memaksanya melambat sehingga ada periode kegelapan dan cahaya yang sama setiap hari.

Pandangan dunia mistik Hawaii membolehkan para dewa dan roh yang berlainan menerapkan setiap aspek dunia semula jadi. [20] Dari perspektif mistik ini, selain kehadirannya dalam kilat dan pelangi, dewa cahaya dan kehidupan, Kāne, dapat hadir dalam hujan dan awan dan angin yang damai (biasanya "rumah" Lono).

Walaupun semua makanan dan minuman mempunyai kepentingan agama bagi orang-orang Hawaii kuno, penekanan budaya khas diberikan ʻAwa (kava) kerana sifat narkotiknya. Minuman berasaskan akar ini, psikoaktif dan santai, digunakan untuk menguduskan makanan dan memperingati upacara. Ia sering disebut dalam nyanyian Hawaii. [21] Varieti akar yang berbeza digunakan oleh kasta yang berbeza, dan minuman berfungsi sebagai "pengenalan kepada mistisisme". [20]

Empat pulau terbesar, pulau Hawaiʻi, Maui, Kauaua dan Oʻahu umumnya diperintah oleh mereka sendiri aliʻi nui (penguasa tertinggi) dengan ketua bawahan peringkat rendah dipanggil aliʻi ʻaimoku, memerintah daerah individu dengan ejen tanah dipanggil konohiki.

Semua dinasti ini saling berkaitan dan menganggap semua orang Hawaii (dan mungkin semua manusia) sebagai keturunan ibu bapa legenda, Wākea (melambangkan udara) dan isterinya Papa (melambangkan bumi). Hingga akhir abad ke-18, pulau Hawai'i telah diperintah oleh satu garis keturunan dari Umi-a-Liloa. Setelah kematian Keaweʻīkekahialiʻiokamoku, seorang ketua pangkat yang lebih rendah, Alapainui, menggulingkan dua putera mantan penguasa yang berikutnya sebagai barisan pulau aliʻi nui.

Dengan mengandaikan lima hingga sepuluh generasi per abad, the Aliʻi ʻAimoku dinasti berusia sekitar tiga hingga enam abad pada tahun 1800 CE. Pemukiman Tahiti di kepulauan Hawaii dipercayai berlaku pada abad ketiga belas. The ali'i dan kasta sosial lain mungkin ditubuhkan dalam tempoh ini.

Ekonomi Hawaii kuno menjadi kompleks dari masa ke masa. Orang mula mengkhusus dalam kemahiran tertentu. Generasi keluarga berkomitmen untuk kerjaya tertentu: penjaga atap, tukang rumah, penggiling batu, penangkap burung yang akan membuat jubah bulu ali'i, pembangun sampan. Tidak lama kemudian, seluruh pulau mulai mengkhususkan diri dalam perdagangan mahir tertentu. Oʻahu menjadi ketua kapa (kain tapa bark) pengeluar. Maui menjadi ketua pengeluar kanu. Pulau Hawaii menukar ikan kering.

Hubungan Eropah dengan kepulauan Hawaii menandakan permulaan akhir zaman Hawaii kuno. Pada tahun 1778, Kapten British James Cook mendarat pertama di Kauaua, kemudian berlayar ke selatan untuk memerhatikan dan menjelajahi pulau-pulau lain di rantai tersebut.

Ketika pertama kali tiba di Teluk Kealakekua pada tahun 1779, beberapa penduduk asli percaya Cook adalah dewa mereka Lono. Tiang dan layar Cook secara kebetulan menyerupai lambang (tiang dan kepingan putih kapa) yang melambangkan Lono dalam upacara keagamaan mereka kapal-kapal tiba semasa Makahiki musim yang dikhaskan untuk Lono.

Kapten Cook akhirnya terbunuh semasa konfrontasi ganas dan ditinggalkan di pantai oleh pelayarnya yang berundur. British menuntut agar mayatnya dikembalikan, tetapi orang Hawaii telah melakukan upacara pemakaman tradisi mereka. [22]

Dalam beberapa dekad Kamehameha saya menggunakan taktik perang Eropah dan beberapa senjata api dan meriam untuk menyatukan pulau-pulau itu menjadi Kerajaan Hawaiʻi.


Sejarah Hawaii

Kepulauan Hawaii berasal dari gunung berapi. Mereka diciptakan oleh tempat panas yang disebut di dasar laut kira-kira 70 juta tahun yang lalu. Pulau Hawaii tertua adalah Kure Atoll dan yang termuda adalah Pulau Besar Hawaii, yang muncul di permukaan sekitar satu juta tahun yang lalu.

Peneroka Pertama

Adalah dipercayai bahawa peneroka pertama, yang berasal dari Kepulauan Marquesas, tiba di Hawaii sekitar abad ke-4 atau ke-5 Masihi. Mereka menyeberangi 2.500 batu lautan dengan sampan pelayaran berlengan dua dan menggunakan bintang untuk membimbing mereka. Bersama mereka membawa beberapa tanaman, seperti talas dan sukun, serta binatang. Ahli arkeologi percaya bahawa gelombang kedua pelayaran Polinesia tiba sekitar tahun 1000 Masihi, yang berasal dari Tahiti.

Kumpulan kedua peneroka inilah yang mewujudkan sistem kapu. Kapu bermaksud "pantang larang" atau "dilarang" dalam bahasa Hawaii. Itu adalah sistem hukum yang melarang banyak hal dan dirancang untuk menjaga ketertiban. Oleh itu, dilarang untuk orang biasa hanya berjalan di bawah bayangan seorang ali'i (ketua). Juga, wanita tidak dibenarkan makan bersama lelaki, atau makan pisang atau daging babi. Seseorang tidak diizinkan mengganggu ketua jika dia bercakap, dan senarai itu terus berjalan.

Hukuman kerana melanggar kapu biasanya adalah kematian. Sekiranya kesalahan itu sangat serius, seluruh keluarga pesalah juga terbunuh. Selama ini, pengorbanan manusia adalah perkara biasa.

Orang Eropah pertama tiba kemudian di Hawaii, bermula dengan penjelajah Inggeris Kapten James Cook pada tahun 1778, yang menamakan pulau-pulau yang dia temui Kepulauan Sandwich setelah Earl of Sandwich Inggeris.

Orang asli menyambut Cook dengan kebingungan dan kegembiraan, percaya bahawa dia adalah Lono, dewa kesuburan tanah. Cook akhirnya terbunuh setelah berlaku perselisihan di Teluk Kealakekua di Pulau Besar Hawaii. Pada waktu kunjungan Cook, Nusantara dibahagikan kepada tiga kerajaan: Hawaii, Oahu dan Maui, dan Lanai dan Molokai.

Menyatukan Kepulauan

Raja Kamehameha the Great (1758-1819) adalah raja Hawaii yang paling berkuasa. Dilahirkan dan dibesarkan di Pulau Besar Hawaii, Kamehameha mengambil bahagian dalam banyak pertempuran pada tahun-tahun awalnya. Setelah dia menjadi penguasa Pulau Besar, tujuannya berikutnya adalah memerintah semua pulau lain juga. Pada tahun 1795 para pejuangnya tiba di Maui, Lanai, Molokai dan Oahu dan kemudian Kauai, mengalahkan pemerintah tempatan pulau-pulau ini. Pada tahun itu Kamehameha menakluki dan menyatukan Kepulauan Hawaii. Tidak lama selepas kematiannya, sistem kapu dihapuskan.

Pendakwah dan Monarki

Pada tahun 1820, para mubaligh tiba di Hawaii. Raja Kamehameha III memerintah Kepulauan dari tahun 1825 hingga kematiannya pada tahun 1854. Dia mendengarkan nasihat dari para mubaligh dan membiarkan mereka mendirikan sekolah dan memberitakan agama Kristian. Para mubaligh mengembangkan abjad Hawaii dan mengajarkannya kepada orang-orang. Mereka juga menggunakannya untuk menterjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Hawaii. Kamehameha III menerapkan kebebasan beragama pada tahun 1839, dan setahun kemudian menubuhkan raja berperlembagaan.

Industri Gula

Industri gula diperkenalkan di Hawaii pada tahun 1830-an. Juga, ahli perniagaan dari seluruh dunia tiba di Kepulauan untuk mengeksploitasi kayu cendana dan paus Hawaii. Pada masa yang sama, pekerja ladang dibawa ke Hawaii dari negara asing. Sistem tanah feudal Hawaii dihapuskan pada tahun 1848, yang menjadikan hak milik persendirian menjadi sah.

Sejak saat ini, pelaburan modal di tanah mungkin. Para pemimpin Hawaii sendiri mengambil bahagian dalam usaha ini dan menjadi lebih makmur. Kerajaan Hawaii menjual sebidang tanah besar kepada orang asing, pegawai kerajaan dan kerabat diraja. Yang menderita adalah rakyat jelata Hawaii kerana mereka dilucutkan dari tanah mereka tempat mereka tinggal selama beberapa generasi.

Diancam oleh negara-negara Eropah yang ingin menambahkan Hawaii ke empayar mereka, para pengusaha Amerika mula meminta pencabulan oleh Amerika Syarikat. Pada tahun 1875, perjanjian timbal balik dirundingkan dan diperbaharui pada tahun 1884, tetapi tidak disahkan. Itu disahkan pada tahun 1887 ketika pindaan ditambahkan yang memberikan AS hak eksklusif untuk mendirikan pangkalan tentera laut di Pearl Harbor.

Bangkitnya Kuasa Lili'uokalani

Ratu Lili'uokalani mengangkat sumpah untuk mempertahankan perlembagaan tahun 1887. Sesi perundangan tahun 1892 dilanjutkan hingga lapan bulan kerana tekad Lili'uokalani untuk melaksanakan rang undang-undang candu dan loteri dan memiliki kabinet yang dapat dilaksanakan.

Lili'uokalani telah membuat konstitusi baru, yang menghasilkan monarki mutlak dan membebaskan sekelompok besar warga yang telah memilih sejak tahun 1887. Pada pertemuan umum, sebuah Jawatankuasa Keselamatan telah dilantik, yang mengeluarkan proklamasi yang menyatakan monarki akan dihapuskan dan menubuhkan kerajaan sementara.

Sementara itu, pasukan sukarelawan tiba dan menduduki perkarangan. Dengan nasihat menteri-menterinya, Lili'uokalani menyerah di bawah protes, meminta AS untuk mengembalikan kekuasaannya.

Republik

Perjanjian aneksasi telah dirundingkan dengan Amerika Syarikat pada bulan berikutnya, sebelum penutupan pemerintahan Presiden Benjamin Harrison, tetapi perjanjian itu ditarik pada bulan Mac 1893 oleh pengganti Presiden Harrison, Presiden Cleveland.

Perlembagaan Republik Hawaii dirangka pada tahun 1894, dengan Sanford B. Dole sebagai presiden pertamanya. Sebuah plot dibentuk untuk menggulingkan republik dan mengembalikan monarki. Tetapi rancangan itu gagal apabila pasukan polis menggegarkan kota itu terlebih dahulu.

Ratu Lili'uokalani ditangkap dan dipenjarakan selama sembilan bulan di bekas istana itu setelah senjata dan peluru serta dokumen yang menjerat ditemui di premisnya. Dia melepaskan semua tuntutan takhta pada Januari 1895 dan mengangkat sumpah setia kepada republik baru.


Jabatan Pertanian

Ini adalah percubaan pertama untuk mengumpulkan sejarah pertanian di Hawaii. Sejarah pertanian A.S. boleh didapati di sini dan kami telah menggunakan formatnya. Sejarah ringkas Hawaii boleh didapati di sini. Kami telah berusaha untuk memasukkan apa yang dapat kami temui, tetapi kami sentiasa mencari lebih banyak cadangan. Sila hubungi Jim Hollyer dengan cadangan.

Sejarah Pertanian Hawaii yang lain
Sejarah Gula (HARC)

Hari ini kita menanam lebih daripada 40 tanaman secara komersial. Itu & # 8217s berbanding dengan hanya 28 buah dan sayur yang ditanam secara komersial pada tahun 1954.

Negeri memperoleh hak milik Waiahole Ditch yang menjamin sumber air pengairan yang stabil dengan harga yang berpatutan yang memungkinkan pertumbuhan pertanian yang pelbagai di Central dan Leeward Oahu (9 Julai).

Pioneer mengembangkan dan mendirikan kilang pemprosesan benih di Waialua, Oahu.

Perniagaan benih telah berkembang sejak tahun 1966 menjadi industri bernilai $ 27 juta yang masih berkembang dan berada di kedudukan ketujuh di antara industri pertanian yang pelbagai. Sebagai tambahan kepada jagung, tanaman sekarang termasuk kacang soya, bunga matahari, dan sorgum.

Industri kacang macadamia Hawaii & # 8217s adalah yang kedua terbesar di dunia dengan 45% pengeluaran dunia & # 8217s.

Maklumat yang diberikan oleh:
Ann Takeguchi, Jim Hollyer, Wendell Koga, Miles Hakoda, Ken Rohrbach, HC Skip Bittenbender, Brent Buckley, J.B. Friday, Richard Bowen, Richard Manshardt, James Leary, Glenn Teves, Eileen Herring, Halina Zaleski, Ken Leonhardt, Bill Eger.

Rujukan:
Cox, Thomas R. 1992. Kelahiran Kehutanan di Hawaii: Jaringan pengaruh. Kajian Sejarah Pasifik 61 (2): 169-192.

Crawford, David. 1937. Hawaii & # 8217s Crop Parade.

Hall, W.T. 1998. Sejarah Kailua, Hawaii. Percetakan dan Penerbitan Dolphin, Kailua, Hawaii.

Perkhidmatan Statistik Pertanian Hawaii.

Hosmer, Ralph S. 1950. Kehutanan awal lima dekad di Hawaii. Jurnal Perhutanan 57 (2): 83-89.

Hugh, W.I., T. Tanaka, J.C. Nolan, Jr., dan L.K. Rubah. 1986. Industri Ternakan di Hawaii. Siri Teks Maklumat HITAHR 025. Kolej Pertanian Tropika dan Sumber Manusia, Universiti Hawaii.

LeBaron, Russell. Sejarah Perhutanan di Hawaii: Dari Permulaan melalui Perang Dunia II. Aloha Aina, Jabatan Tanah dan Sumber Asli Hawaii.

Little, Elbert L., dan Skolmen, Roger G. Pohon Hutan Umum Hawaii, Asli dan Diperkenalkan. Buku Panduan Pertanian Perkhidmatan Hutan USDA No. 679.

Nelson, Robert E. 1989. Perkhidmatan Hutan USDA di Hawaii: 20 Tahun Pertama (1957-1977). Laporan Teknikal Am Perkhidmatan Hutan USDA PSW-111.

Philipp, Perry. 1953, Kepelbagaian Pertanian di Hawaii.

Shigeura, T. dan Hiroshi Ooka. 1984. Kacang Macadamia di Hawaii. Siri Teks Maklumat 025. Kolej Pertanian Tropika dan Sumber Manusia, Universiti Hawaii.


Tonton videonya: Поглед към света на праисторическите хора