Adakah alasan rasional Napoleon menyerang Rusia ketika Perang Semenanjung masih berlangsung?

Adakah alasan rasional Napoleon menyerang Rusia ketika Perang Semenanjung masih berlangsung?

Soalan saya agak sama dengan soalan ini. Terdapat satu perbezaan penting. Pada bulan Jun 1941, Jerman dan Britain saling memandang di seberang Selat Inggeris, tetapi tidak ada lagi pertempuran darat di antara mereka di Eropah setelah kempen Balkan, dan hanya hubungan udara dan laut yang minimum. (Hitler memerangi Britain di Afrika Utara, tetapi bahkan di sana ia "memilih" daripada "harus".) Pada tahun 1812, di sisi lain, Napoleon masih terlibat dalam Perang Semenanjung di Sepanyol, yang digambarkannya sebagai " ulser. "

Perang di Sepanyol seimbang, yang menunjukkan bahawa Napoleon dapat memenangkannya, jika dia menahan diri dari menyerang Rusia. Mengapa tidak membuang Grande Armee ke Sepanyol pada tahun 1812? Bahkan Hitler (sangat kesal) menahan diri dari menyerang Kesatuan Soviet ketika kempen Balkan sedang berlangsung.

Apa yang menyebabkan dia memilih untuk menyerang Rusia sebelum memenangi perang yang sedang berlangsung di Sepanyol? Terdapat beberapa provokasi, seperti Rusia secara diam-diam berdagang dengan British, dan lain-lain. Tetapi adakah ancaman eksistensial setanding dengan yang ada di Sepanyol? Apakah ada ketakutan yang masuk akal, misalnya, jika dia tidak menyerang Rusia, bahawa Rusia akan menyerangnya? Atau mungkinkah bahaya bahaya perang dua depan kurang dimengerti daripada abad kemudian?

Penjelasan

Saya akan menyatakan dengan jelas niat yang sebelumnya saya nyatakan, bahawa saya meminta alasan "rasional" (jika ada) bahawa Napoleon menyerang Rusia pada tahun 1812 (dan bukannya kemudian setelah berakhirnya Perang Semenanjung). Sebab-sebab ini tidak perlu "rasional" dengan pandangan belakang, hanya dengan apa yang dipercayai dalam konteks masa itu; cth. ketakutan akan serangan Rusia yang tidak disangka-sangka atau salah faham mengenai perang dua depan (negara-negara lebih cenderung terlibat dalam mereka pada abad ke-18 dan bukannya abad ke-20). Apa "kebijaksanaan konvensional" pada waktu itu mengenai serangan terhadap Rusia, mengingat pengalaman Charles XII dari Sweden, tetapi tanpa manfaat pengalaman Hitler atau Napoleon (kemudian)? Saya tidak mencari jawapan seperti "Napoleon gila" kecuali anda membuat kes yang menolak motif "rasional".


Berikut adalah artikel oleh Harold T. Parker yang bertajuk "Mengapa Napoleon menyerang Rusia? Kajian dalam Motivasi dan Hubungan Keperibadian dan Struktur Sosial". Ini dibuka dengan menunjukkan bahawa penasihat terdekat Napoleon sangat menasihatinya agar tidak menyerang Rusia. Oleh itu, menurut Parker, sebahagian besar penjelasan mengapa dia melakukannya bergantung pada psikologi dan pengalaman Napoleon sendiri dalam konteks sosial kebangkitan nasionalisme.

Sikapnya yang mendasari ke arah penguasaan dan kawalan tempur (dia benar-benar menikmati pertarungan, terutama ketika berjaya) ditempatkan di keluarga dan kota Korsika; kebolehan dan dedikasinya untuk kerja keras diperkuat oleh pendidikan Perancis, di perguruan tinggi Brienne, dalam tentera Perancis yang kemudian menjalani reformasi progresif, dan dalam pembacaannya mengenai falsafah dan sejarah; gaya kerajinannya di Korsika dipraktikkan dalam pertengkaran pulau puak. Revolusi Perancis membuka peluang kepada pemberian ketenteraan dan pentadbirannya yang besar dan memperlihatkan keunggulannya kepada dirinya sendiri dan kepada orang ramai; seorang pemuda yang dalam bacaan sejarahnya bergema dengan Robert Bruce, pembebas sebuah negara kecil, sekarang bergema dengan Alexander, Caesar, dan Charlemagne, pahlawan yang telah menakluki ruang dan mendirikan institusi.

Keperibadiannya dan praktik licik, licik, terbentuk di luar sistem diplomasi internasional yang dimasukinya, menghampiri nilai dan kaedahnya sehingga dia dapat beroperasi di dalamnya. Tentera revolusioner Perancis, yang ditransformasikannya menjadi kekuatan profesional kekaisaran, perkhidmatan luar negeri Perancis yang sangat baik yang dia perbaiki, dan praktik Eropah mengatur perikatan sokongan menawarkan kepadanya instrumen untuk mencapai kejayaan besar di medan perang dan di meja rundingan. Ganjaran yang hebat menguatkan kecenderungan untuk mencari penguasaan segala sesuatu yang dilihat dan mendorong peristiwa ke tahap yang maksimum. Tetapi kejayaan besar dan kebiasaan menjalankan perintah dari pengasingan diri dari pejabatnya membutakannya kepada kenyataan tentang apa yang mungkin berlaku. Gelisah, perjuangan yang tidak dapat ditafsirkan akhirnya menjebaknya ke dalam perang dua kali melawan dua kekuatan yang relatif tidak terkalahkan, England dan Rusia. Seperti Louis XIV dan Louis XV di hadapannya, dia kalah di kedua-dua bahagian depan.


Sebenarnya, saya berpendapat bahawa rancangan Napoleon untuk bertempur di dua bidang (di Sepanyol dan di Rusia) cukup rasional.

  1. Pada tahun 1812 terdapat ancaman nyata bahawa Rusia akan menyerang Poland; sebenarnya, tzar Rusia merancang perkara ini. Rancangan ketenteraan Rusia untuk perang sekali lagi Napoleon disiapkan pada tahun 1810 oleh jeneral Karl Ludwig von Phull pada tahun 1812. Rancangan ini dimulakan dengan penegasan bahawa Napoleon akan bersedia untuk melawan Rusia hanya selepas berjaya mengakhiri kempen Sepanyol. (Oleh itu, sekurang-kurangnya anda mempunyai von Phull umum di sisi hujah anda. Tetapi ada alasan bahawa nama Napoleon jauh lebih terkenal daripada von Phull: Napoleon tidak selalu mengikuti kebijaksanaan konvensional ketika berperang.) sejauh mana rancangan itu benar-benar digunakan oleh tentera Rusia tidak begitu jelas (per halaman Wikipedia):

Ia dipertikaikan betapa terlibatnya Phull dalam keputusan Rusia untuk terlibat dalam kebijakan bumi hangus terhadap Napoleon Bonaparte semasa serangannya ke Rusia.

Namun, dalam rancangannya, von Phull menekankan kelemahan logistik tentera Napoleon (di Rusia).

Pada musim bunga tahun 1812 Napoleon sebenarnya mempunyai dua rancangan untuk kempen Rusia, bergantung pada siapa yang akan menyerang pertama: Rusia atau Perancis. Setiap halaman Wikipedia:

Tujuan politik rasmi kempen ini adalah untuk membebaskan Poland dari ancaman Rusia. Napoleon menamakan kempen tersebut sebagai Perang Poland Kedua untuk mendapatkan sokongan kepada orang Polandia dan memberikan dalih politik untuk tindakannya.

  1. Tujuan sebenar perang itu, tentu saja, adalah untuk mengekalkan blokade Benua menentang Inggeris. (Pada tahun 1807 tzar Alexander saya bersetuju untuk mengekalkan sekatan, tetapi berhenti pada tahun 1810.)

  2. Harapan Perancis adalah bahawa perang akan dimenangi terutamanya di dekat sempadan dan akan berakhir pada bulan September tahun 1812. Sekiranya ini berlaku, Perang Semenanjung tidak akan relevan (sehubungan dengan pencerobohan Rusia),

  3. Alternatif yang anda cadangkan ialah Napoleon menyelesaikan perang Sepanyol terlebih dahulu. Masalahnya ialah Perancis berperang sejak tahun 1807 dan masih belum selesai pada tahun 1812 setelah lima tahun bertempur. Kadang-kadang memerlukan beberapa dekad untuk memenangi perang melawan tentera gerila (dan, tentu saja, anda tahu banyak contoh ini…). Tidak jelas apa artinya memenangkan perang seperti itu kerana pemberontak hanya dapat menguburkan senjata mereka dan menunggu sebahagian besar tentera Perancis menarik diri, dan meneruskan perang selepas itu. (Dan tentera Wellington hanya akan menaiki kapal mereka dan pulang untuk sementara waktu, hanya untuk kembali setengah tahun kemudian.)

Pada masa yang sama, blokade Continental akan gagal.

  1. Dalam retrospeksi: Mari kita abaikan perang Semenanjung sebentar, anggap Perancis boleh menggunakan sebahagian besar pasukannya di semenanjung Iberia (yang, oleh beberapa perkiraan, berjumlah hingga 300 ribu). Katakan, 200 ribu pasukan ini bergabung dengan Grande Armée. OK, Napoleon dapat menggunakannya untuk memperkuat semangatnya melawan St Petersburg pada tahun 1812 (pasukan Laurent Gouvion Saint-Cyr) dan bahkan mengambilnya. Bagaimana sekarang? (Ibukota pentadbiran Rusia sementara akan bergerak ke Timur, katakanlah, ke Kazan di Volga, dan Alexander I masih enggan menandatangani perjanjian damai.) Memiliki pasukan tambahan hanya memperburuk masalah logistik yang dihadapi Napoleon di Rusia (lebih banyak pasukan untuk memberi makan ). Dan, akhirnya, itu adalah logistik, bukan kekurangan pasukan, yang menghancurkan tentera Napoleon di Rusia.

Saya akan menambah petikan dan rujukan selanjutnya di kemudian hari.