John McAdams

John McAdams

John Charles McAdams dilahirkan di Kennedy, Alabama, pada 26 Oktober 1945. McAdams memperoleh ijazah sarjana muda dari University of Alabama dan master dari Teachers College, Columbia University. Dia mendapat PhD dari Universiti Harvard pada tahun 1981. (1)

McAdams akhirnya menjadi Profesor Madya Universiti Marquette dan mengajar kelas dalam Politik Amerika, Pendapat Umum, dan Tingkah Laku Pengundi. Minat penyelidikan McAdams termasuk pemilihan Kongres, kelas sosial dan politik, Kelas Baru dan hukuman mati. Penerbitan merangkumi artikel dalam pelbagai jurnal termasuk Jurnal Sains Politik Amerika, Jurnal Politik, Suku Tahunan Sosiologi dan Undang-undang dan Masalah Kontemporari. (2)

McAdams menjadi pihak berkuasa atas pembunuhan John F. Kennedy dan merupakan pengarang laman web, Pembunuhan Kennedy dan blog Pahlawan Marquette. Ini menjadikannya banyak musuh. Michael T. Griffith berpendapat: "John McAdams adalah seorang profesor universiti yang sangat percaya bahawa Lee Harvey Oswald, bertindak sendirian, menembak Presiden Kennedy. McAdams tidak percaya ada konspirasi dalam bentuk apa pun. McAdams percaya Suruhanjaya Warren (WC) betul dalam semua kesimpulan pentingnya. Pada pendapat McAdams, sesiapa yang mempertahankan kedudukan konspirasi adalah 'penyokong konspirasi' ... Sikap McAdams terhadap hampir semua orang yang tidak bersetuju dengannya mengenai pembunuhan itu agak mengejutkan, memandangkan kenyataan bahawa tinjauan selama tiga dekad yang lalu secara konsisten menunjukkan bahawa di mana sahaja dari 65-90 peratus rakyat Amerika percaya bahawa Kennedy terbunuh akibat konspirasi (dengan sekitar 5 peratus tidak membuat keputusan). McAdams mengakui bahawa kebanyakan orang Amerika percaya bahawa ada konspirasi, tetapi dia mencadangkan ini kerana kebanyakan orang telah disesatkan oleh maklumat yang dikeluarkan oleh ahli teori konspirasi. " (3)

Pada bulan November, 2014, McAdams terlibat dalam perdebatan yang sangat dipolitikkan mengenai kebebasan bersuara dan kebebasan akademik, ketika dia menyiarkan pemikirannya tentang apakah seorang pengajar pelajar siswazah Marquette telah melarang seorang pelajar untuk membincangkan pandangan yang bertentangan terhadap perkahwinan sesama jenis semasa kelas . Dia menamakan pengajar pelajar siswazah dan menyenaraikan maklumat hubungannya dalam talian. Marquette menggantung McAdams dan profesor itu menuntut. Dia akhirnya memenangi kesnya di Mahkamah Agung Wisconsin, yang memerintahkan Marquette untuk segera mengembalikannya. "Marquette menegaskan bahawa kes itu bukan mengenai kebebasan bersuara, sebaliknya, keputusan untuk menghantar nama pelajar dan maklumat hubungan secara terbuka. Pelajar akhirnya meninggalkan Marquette setelah menerima mesej 'keji dan mengancam' setelah posting blog McAdams." (4)

John Charles McAdams meninggal pada 15 April 2021.

Minat di garaj Paine, misalnya, berasal dari Oswald setelah menyimpan Mannlicher-Carcano miliknya, dibungkus selimut, di tempat itu. Tetapi tidak ada sisa-sisa yang dibungkus selimut yang dijumpai pada senjata pembunuhan yang dituduh - paling tidak rambut atau serat - yang sangat ingin tahu, sebenarnya senjata itu disimpan di sana.

Alat yang didakwa, karbin Itali Perang Dunia II yang murah dan dihasilkan secara besar-besaran, mempunyai kecepatan muncung sekitar 2.000 fps, yang bermaksud bahawa ia bukan senjata berkelajuan tinggi. Sejak sijil kematian Presiden (1963), The Warren Report (1964), dan bahkan artikel yang lebih baru dalam The Journal of the American Medical Association (1992) melaporkan bahawa JFK terbunuh oleh peluru berkelajuan tinggi, ia menunjukkan bahawa dia tidak dibunuh oleh Senjata Oswald, dengan demikian mengurangkan minat di garaj Puan Paine.

Memang, walaupun ia menjadi berita kepada pengarang, banyak pelajar lain dari kes tersebut, termasuk Harold Weisberg, Keputihan (1965), Peter Model dan Robert Groden, JFK: Kes Konspirasi (1976), dan Robert Groden dan Harrison Livingstone, Pengkhianatan Tinggi (1989), juga telah membuat pemerhatian yang sama. Namun, ini bukan buku yang dikutip dalam kajian ini, yang menimbulkan pertanyaan yang agak serius mengapa seseorang yang pengetahuannya mengenai pembunuhan itu kelihatan begitu lemah untuk menulis buku mengenainya.

Dia tidak tahu bahawa Oswald mempunyai sejarah dengan perisikan Amerika; bahawa Oswald sedang "domba dicelupkan" di New Orleans; bahawa Oswald adalah pemberi maklumat untuk FBI; bahawa kisah "beg kertas" adalah penipuan; bahawa Oswald berada di ruang makan tengah hari di tingkat dua mempunyai kok semasa penggambaran; bahawa Oswald lulus ujian parafin; dan terus menerus. Sebilangan besar bukti membuktikan semua penemuan ini, tetapi tidak ada satu pun yang disebutkan, apalagi dipertikaikan, oleh pengarang buku ini.

Sumber-sumber yang dia sebutkan, apalagi, jauh dari meyakinkan. Ucapan terima kasihnya, misalnya, menyenaraikan enam orang, termasuk Puan Paine dan bekas suaminya, Michael, Priscilla Johnson McMillan dan John McAdams. McAdams telah mendapat ketenaran tertentu atas pembelaan sepihaknya terhadap hipotesis "kacang tunggal", yang mengabaikan bukti bertentangan yang luar biasa, termasuk bukti bahawa teori "peluru ajaib" tidak hanya palsu tetapi mustahil secara anatomi.

John McAdams adalah seorang profesor universiti yang sangat percaya bahawa Lee Harvey Oswald, bertindak sendirian, menembak Presiden Kennedy. McAdams percaya Suruhanjaya Warren (WC) betul dalam semua kesimpulan pentingnya.

Pada pendapat McAdams, sesiapa yang mempertahankan kedudukan konspirasi adalah "penyokong konspirasi." McAdams sering merujuk kepada mereka yang menolak teori lone-gunman sebagai "penyokong." McAdams bahkan menggunakan label ini untuk pakar yang membicarakan aspek pembunuhan yang melibatkan bidang kepakaran mereka. Sebagai contoh, ketika McAdams mengetahui bahawa seorang profesor neurosains di universiti Kanada menolak pandangan lelaki bersendirian bahawa keperitan kepala Kennedy adalah hasil reaksi neuromuskular, dia berpendapat bahawa profesor itu "penyokong" atau telah diberi makan sudu maklumat yang salah oleh pengkritik teori lone-gunman.

Sikap McAdams terhadap hampir semua orang yang tidak setuju dengannya mengenai pembunuhan itu agak mengejutkan, mengingat fakta bahawa selama tiga dekad terakhir tinjauan secara konsisten menunjukkan bahawa di mana sahaja dari 65-90 peratus orang Amerika percaya Kennedy terbunuh akibat konspirasi (dengan kira-kira 5 peratus tidak membuat keputusan).

McAdams mengakui bahawa kebanyakan orang Amerika percaya bahawa ada konspirasi, tetapi dia menunjukkan ini kerana kebanyakan orang telah disesatkan oleh maklumat yang disuarakan oleh ahli teori konspirasi.

John McAdams kembali ke Marquette dengan sikap optimis, tidak menyesal

John McAdams mungkin telah memenangi pertempuran kebebasan akademiknya melawan Universiti Marquette pada musim panas ini, tetapi seseorang mungkin membayangkan bahawa lebih dari tiga tahun pembuangan kampus, status tidak menentu profesor sains politiknya, dan kes Mahkamah Tinggi Wisconsin yang ditonton secara nasional mengenai sama ada Marquette boleh memecatnya kerana posting yang diperdebatkan di blog peribadinya akan mengambil beberapa jenis tol.

"Tidak tidak tidak." McAdams deadpans dengan tanda dagangannya keras, tidak sentimental. Dia melontarkan pertanyaan tentang apakah dia menderita selama cuti, yang akhirnya berakhir bulan lalu ketika Marquette dengan enggan mengembalikannya. Dan dia sama-sama menolak soalan mengenai apakah, misalnya, memberi salam kepada setiausaha bangunan sekarang ini. Dan mengenai apa yang berlaku padanya masih menyakitkan.

"Saya akan merasa sakit hati jika saya kalah, tetapi saya menang."

"Dan," tambahnya, hampir mengkhianati sedikit keberuntungan atas nasib baiknya, "ada setiausaha yang berbeza."

Di luar itu, "semuanya kelihatan biasa."

Itu termasuk pejabatnya, yang dijumpainya bulan lalu persis ketika ia meninggalkannya pada tahun 2014 ketika Marquette, universiti swasta Jesuit di Milwaukee, memaksa McAdams masuk ke tempat penyucian profesor, tanpa syarat menggantungnya dari kampus kerana menulis mengenai Marquette Warrior, blog peribadinya. McAdams, pengkritik lama dari "Kaum Kiri yang betul secara politik," mengadu di platform mengenai seorang pengajar siswazah yang enggan membenarkan perbahasan bilik darjah mengenai kewajaran perkahwinan gay. (Dia memberitahu seorang pelajar bahawa perdebatan telah diselesaikan.) Setelah tulisan McAdams mendapat perhatian nasional, instruktur tersebut mendapat pesan yang mengganggu dan mengancam. Marquette menyalahkan McAdams.

Tetapi pada bulan Julai, Mahkamah Agung Wisconsin memberikannya kemenangan yang luar biasa. Setelah menyetujui langkah langka untuk mengambil kes tersebut dari jalan banding, mahkamah memutuskan bahawa tulisan peribadi McAdams memang dilindungi oleh janji-janji kontrak kebebasan akademik oleh Marquette.

"Fakta yang tidak dipertikaikan menunjukkan," pengadilan menulis, "bahawa Universiti melanggar kontraknya dengan Dr. McAdams ketika menggantungnya kerana terlibat dalam aktiviti yang dilindungi oleh jaminan kebebasan akademik kontrak."

Keputusan itu membatalkan keputusan Mahkamah Milwauk County Circuit, yang berpihak kepada Marquette.

Sekarang McAdams, yang hari pertama kembali adalah 17 Ogos, sedang mengambil tempat di mana dia berhenti, menikmati semester cuti, dia mengatakan bahawa Marquette berhutang kepadanya semasa penggantungannya, dan mengusahakan sebuah buku baru, yang berjudul "60 Perkara yang Tidak Perlu Politik Yang Harus Kamu Ketahui."

McAdams mengatakan bahawa ancaman berterusan terbesar terhadap kebebasan akademik di kebanyakan kampus berasal dari "kader kecil" pelajar dan fakulti - yang disokong oleh pentadbiran birokratik yang tinggi - yang tidak mahu idea-idea tertentu dibincangkan.

Pemerhatian itu sepertinya berlaku pada Marquette, yang mengeluarkan pernyataan setelah kemenangan McAdams, dengan penegasannya bahawa "tingkah laku McAdams" melintasi batas "dan berjanji untuk" mengkaji semula dasarnya, dengan tujuan memberikan setiap jaminan yang mungkin bahawa ini tidak pernah berlaku lagi. " Pilihan bahasa Marquette menunjukkan bahawa ia dapat mengubah kontrak fakulti untuk mengurangkan kebebasan akademik mereka.

"Kedengarannya bagi saya seperti mereka hanya akan berusaha untuk membuat peraturan untuk menutup saya atau orang lain yang mungkin seperti saya," kata McAdams mengenai pernyataan itu. "Saya tidak tahu sejauh mana mereka dapat lolos dari itu," dengan memperhatikan bahawa hasil seperti itu pasti mungkin kerana, sementara dia secara peribadi "suka pertarungan yang baik," "tidak banyak fakulti yang mungkin untuk membuat gelombang. "

"Banyak fakultas hanya menundukkan kepala dan menundukkan kepala mereka tidak peduli seberapa selamat jaminan kebebasan akademik mereka hanya kerana mereka tidak mahu berada di tengah-tengah kontroversi."

"Sekarang mengenai apa yang pelajar hilang" di universiti dengan ortodoksi ideologi yang ditetapkan secara pentadbiran, "jelas mereka kehilangan pendengaran dari sisi yang berlainan dari masalah ini, dan jika mereka kehilangannya, maka itu bukan pendidikan, tetapi indoktrinasi."

McAdams mengatakan bahawa dia teruja untuk kembali ke perniagaan pendidikan pada musim bunga, ketika dia bersedia untuk melanjutkan kelas pengajaran. Pelajar nampaknya juga menantikan kepulangannya.

McAdams mengatakan seorang wartawan di akhbar pelajar Marquette baru-baru ini memberitahunya bahawa dia "dihujani teks" yang menanyakan apakah McAdams akan "mengajar kursus pembunuhan JFKnya lagi."

"Oleh itu, sekurang-kurangnya, akan disambut dengan Hosannas dari banyak pelajar."

Ditanya adakah dia mendapat reputasi yang tidak pantas kerana tidak bersentuhan, atau terlalu bersuara selama beberapa tahun terakhir, McAdams tidak berminat.

"Hanya sebilangan kecil pelajar yang menganggap saya mengatakan perkara yang menyinggung perasaan. Anda mungkin menghadapi sebilangan kecil di sini atau di sana, tetapi sebahagian besarnya, pelajar tidak memikirkannya," katanya. "Terdapat lebih banyak pelajar yang berkumpul di pihak saya daripada menyerang saya."

Mengenai apa yang masih ada untuk baki masa jabatannya di Marquette, satu perkara yang pasti: Dia tidak merancang untuk memulakan penapisan diri di dalam atau di luar kelas.

"Saya rasa jenis halia Marquette berurusan dengan saya, kerana mereka tahu bahawa jika ada reaksi balas," katanya, dengan sedikit jeda, "itu akan ada di blog saya."

John McAdams, seorang profesor sains politik Universiti Marquette yang terkenal kerana memenangi kes kebebasan bersuara pada tahun 2018 terhadap universiti itu, telah meninggal dunia, universiti itu mengesahkan.

Keadaan sekitar kematian McAdams tidak jelas pada hari Khamis. Dia berusia 75 tahun, menurut halaman pengarangnya di Perpustakaan Kongres A.S.

McAdams adalah seorang profesor di Marquette selama hampir 45 tahun, dan merupakan seorang sarjana yang diakui secara global mengenai pembunuhan Presiden John F. Dia mengajar kursus mengenai politik Amerika, pendapat umum, dan tingkah laku pengundi.

McAdams mungkin paling terkenal sebagai pusat perdebatan yang sangat dipolitikkan mengenai kebebasan bersuara dan kebebasan akademik, yang bermula pada bulan November 2014 ketika dia memancarkan pemikirannya mengenai apakah seorang pengajar pelajar siswazah Marquette telah melarang seorang pelajar untuk membincangkan lawan pandangan terhadap perkahwinan sesama jenis semasa kelas.

McAdams menyiarkan pandangannya di blog peribadinya, Marquette Warrior, menamakan instruktur pelajar siswazah dan menyenaraikan maklumat hubungannya dalam talian.

Marquette menggantung McAdams dan profesor itu menuntut. Dia telah menghabiskan tujuh semester untuk penangguhan pada ketika itu.

Kes tersebut menjadi penyebab utama di kalangan mereka yang percaya bahawa universiti seni liberal adalah kubu liberal yang menekan pandangan konservatif. Ia juga dilihat sebagai kemenangan kebebasan akademik para profesor.

McAdams berpendapat kes mahkamah sama seperti pelajar yang tidak dibenarkan untuk menyatakan pandangannya di dalam kelas dalam kes ini, pendapat yang menentang perkahwinan gay yang selaras dengan doktrin Gereja Katolik.

Marquette menegaskan bahawa kes itu bukan mengenai kebebasan bersuara, sebaliknya, keputusan untuk menghantar nama pelajar dan maklumat hubungan secara terbuka. Pelajar itu akhirnya meninggalkan Marquette setelah menerima mesej "keji dan mengancam" berikutan catatan blog McAdams.

Berikutan keputusan itu, McAdams memberitahu Journal Sentinel adalah penting untuk memanggil "salah laku" pelajar siswazah dalam peranannya sebagai pengajar.

"Tidak masuk akal apabila anda mendapati salah laku dalam birokrasi, anda tidak boleh menyebarkannya secara terbuka," katanya. "Melawan perang melawan birokrasi seringkali jauh lebih efektif daripada membawa cahaya matahari ke situasi ini."

Universiti itu dalam satu kenyataan pada Khamis mengatakan bahawa komuniti kampus berkabung atas kehilangan itu.

"Komuniti Marquette mengucapkan simpati dan doa yang mendalam kepada keluarga Dr. McAdams, rakan rakan dan pelajar," kata kenyataan itu.

Rick Esenberg, presiden dan penasihat umum Institut Undang-undang & Liberty Wisconsin, mewakilinya dalam kes terhadap Marquette.

"Dia adalah lelaki yang melihat universiti sebagai tempat di mana terdapat idea-idea yang bersaing dan orang akan berdebat, kadang-kadang bersungguh-sungguh, tetapi mereka akan wujud bersama," katanya.

McAdams juga mengarang buku 2011 "Logik Pembunuhan JFK: Cara Memikirkan Tuntutan Konspirasi."

Sebelum datang ke Marquette, McAdams mengajar di Harvard University dan Boston University dan merupakan Fellow Nasional di Hoover Institution, menurut biografi dan riwayat hidupnya di laman web Marquette.

Dia memperoleh sarjana muda dalam bidang sosiologi dari University of Alabama, master dalam pendidikan sosial dari Columbia University dan doktor dalam sains politik dari Harvard University.

John McAdams, seorang profesor sains politik di Universiti Marquette, telah meninggal dunia, menurut e-mel yang dihantar dari Paul Nolette, ketua jabatan sains politik dan profesor sains politik. E-mel ini dihantar kepada pelajar sains politik yang mengambil POSC 4343: Logik Pertanyaan Sosial: Pembunuhan Kennedy, kelas yang diajar oleh McAdams pada semester ini.

"Saya menulis untuk berkongsi berita sukar yang Dr. John McAdams meninggal dunia hari ini," kata Nolette dalam e-mel. "Tolong sertai saya untuk mendoakan keluarga, rakan dan rakan Dr. McAdams di Klingler College of Arts & Sciences,"

McAdams digantung gaji dan dilarang dari kampus Universiti Marquette pada tahun 2014 setelah posting blog kontroversial di mana dia mengkritik seorang pembantu guru dengan nama kerana tidak bersetuju dengan seorang pelajar mengenai perkahwinan gay. McAdams kemudian menuntut Universiti Marquette pada 2016 selepas peristiwa tersebut.

Pada tahun 2017, Mahkamah Litar Milwaukee memutuskan untuk memihak kepada Marquette. McAdams mengemukakan petisyen di Mahkamah Agung Wisconsin untuk menerima kesnya, yang akhirnya dimenanginya pada tahun 2018. McAdams kembali ke universiti pada tahun 2019 berikutan cuti pada musim gugur 2018.

Profesor Universiti Marquette lama John McAdams meninggal dunia pada hari Khamis, 15 April.

Universiti itu mengeluarkan kenyataan pada petang Khamis yang meratapi kematiannya.

Profesor itu berada di tengah-tengah kontroversi besar Marquette pada tahun 2014. Dia digantung kerana menulis blog yang mengkritik profesor lain kerana tidak membenarkan perdebatan mengenai perkahwinan sesama jenis. Dia menjatuhkan hukuman selama empat tahun, dengan mengatakan bahawa ia dilindungi kebebasan bersuara sehingga Mahkamah Agung Wisconsin memutuskan memihaknya pada 2018.

Adams kembali mengajar selepas itu, bekerja di Marquette selama hampir 45 tahun.

(1) Devi Shastri, Milwaukee Journal Sentinel (15 April 2021)

(2) Benjamin Wells, Kawat Marquette (15 April 2021)

(3) Michael T. Griffith, John McAdams (2001)

(4) Alex Morey, Api (11 September 2018)


John McAdams - Sejarah

Artikel ini dibentangkan dengan izin dari Persatuan Sejarah McAdams

John Loudon McAdam adalah anak lelaki James McAdam dan Susanna Cochrane, keponakan dari Earl of Dundonald ke-7. John Loudon adalah anak bongsu dari 10 anak, tetapi satu-satunya lelaki yang masih hidup dari barisan utama keluarga Waterhead. Kakaknya, James adalah Kapten tentera dan meninggal di Laut Selatan ketika John berusia sekitar 7 atau 8 tahun.

John Loudon McAdam dilahirkan di Ayr, Scotland di rumah Lady Cathcart di Sandgate, pada 21 September 1756. Kediaman McAdam dari Waterhead pada masa itu adalah rumah Lord Carthcart di Ayr hingga 1760 ketika keluarga itu membina kediaman baru dan berpindah ke Lagwyne . Istana Lagwyne, yang sekarang hancur, terletak di pinggiran Carspairn, Scotland dan merupakan sebahagian daripada harta tanah di Waterhead estate. James McAdam telah memindahkan kediaman keluarga dari Waterhead ke Lagwyne kerana lebih mudah diakses.

Tidak lama selepas keluarga itu pindah ke kediaman baru di Lagwyne, ia terbakar habis. James dan Susanna tidak berniaga di Edinburgh ketika Castle terbakar. Kebakaran dari perapian dikatakan telah memulakan kebakaran. John Loudon berjaya menyelamatkan diri dari api hanya untuk diselamatkan oleh jururawat keluarga.

James McAdam tidak membina semula Istana Lagwyne dan memindahkan keluarga ke Blairquhan atau kadang-kadang disebut Istana Whitefoord, dekat Straiton. Dia menyewa Istana dari Sir John Whiteford. Whitefoord Castle sejak itu telah dirobohkan dan digantikan oleh Blaiquhan Castle sekarang.

Gaya hidup James dan salah urus niaga perniagaannya menjadikannya kembali dengan banyak kerugian kewangan.Kerajaan kewangannya runtuh dengan Bank of Ayr, yang telah dibentuknya bersama. Kekalahan kewangan ini memaksa James untuk menjual harta tanah keluarga kuno Waterhead. Hak milik harta tanah tidak jelas, tetapi Waterhead akhirnya dimiliki oleh John McAdam dari Grimmit yang membelinya 21 Januari 1778.

John Loudon menghadiri sekolah Mr. Doick di Maybole. Ketika John berusia 14 tahun, pada tahun 1770, ayahnya, James meninggal dan dikebumikan di kirkyard lama Straiton. John Loudon dibawa ke New York untuk menjaga pamannya, William MacAdam, seorang saudagar New York dan isterinya, Ann, anak perempuan Dirch Dey dari New York yang tidak mempunyai anak. Dia memiliki McAdam & amp Co. yang diberi tanah seluas 30,000 ekar di Middlesex yang dikenali sebagai Geran Kilby. John juga menjadi saudagar dan perniagaannya makmur dari Boston ke Charleston. John adalah pemilik bersama dengan Robert Gilmore dari Northfork, Virginia kapal, & quot; General Matthew & quot. Kapal Privateer ini terlibat dalam pertempuran di Savannah Harbour, Ft. Sullivan, dan di Charleston, Carolina Selatan di mana ia mengalami kerosakan teruk oleh Angkatan Amerika. John dan bapa saudaranya, William membantu menjumpai Dewan Perniagaan New York di New York. John berkahwin dengan Gloriana Nicoll. Dia adalah puteri William Nicoll dari Suffolk, New York, keturunan Kolonel Nicoll. John dan Gloriana mewarisi 1/3 West Neck di Shelter Island dan Blue Point Islip.

Ketika Perang Revolusi datang, John bersama dengan McAdames yang lain di New York City berpegang pada sisi setia dalam Revolusi. Bapa saudaranya, Gilbert & quot; berkunjung ke Kem & & quot; kepada Richard Maitland, Adjutant Jeneral tentera Inggeris di Amerika. Richard kemudian berkahwin dengan Mary McAdam, seorang ibu saudara. Paman John, William adalah anggota & quotCommission of Correspondence of 51 & quot. Keahlian termasuk Samuel Adams dan Paul Revere. John Loudon berkhidmat di simpanan British dan merupakan kontraktor kerajaan yang terlibat dalam penjualan hadiah perang yang timbul dari Perang. Selepas perang, John dan keluarganya tidak diterima di Amerika dan dia kembali ke Scotland pada tahun 1783 bersama isteri dan dua anaknya. Harta dan sebahagian asetnya yang lain disita oleh pemerintah Amerika yang baru. Namun, dia berjaya menyimpan wang yang cukup untuk membeli harta tanah, Sauchrie berhampiran Maybole.

Hubungan John dengan Laksamana Lord Cochrane dan Earl of Dundonald ke-9 memperolehnya mengendalikan minatnya terhadap kerja-kerja besi dan kilang yang mengeluarkan produk arang batu seperti tar untuk menutup kapal layar. Rakan perniagaan utamanya ialah Laksamana Keith Stewart. Penerapan tembaga untuk kapal selubung menyebabkan pengurangan penggunaan tar untuk tujuan laut dan akibatnya industri yang didirikan oleh Lord Dundonald, yang mana John Loudon melakukan pelaburan besar, mulai merosot dan akhirnya berhenti berfungsi.

Dalam tempoh ini, usaha John yang pertama kali dikenal dalam pembinaan jalan dilakukan ketika dia melakukan beberapa eksperimen dengan batu jalan. Dia membina jalan yang menuju dari jalan raya Alloway-Maybole ke ladangnya. Jalan tersebut akhirnya menjadi lebuh raya dan masih digunakan pada tahun 1936. Di sini dia bereksperimen dengan pelbagai teknik membuat jalan, tetapi selama 15 tahun dia menjadi Wakil Leftenan untuk Ayrshire. Baru pada tahun 1787 dia menjadi Pemegang Amanah Jalan.

Pada tahun 1794, John adalah jurusan kumpulan artileri. Dia bangga dengan tugasnya yang merupakan salah satu yang terakhir ditandatangani oleh Raja George lll. Pada tahun 1798, dia menerima janji pemerintah pada awal Perang Napoleon sebagai ejen untuk membatalkan tentera laut di pelabuhan barat. Temujanji ini membawanya ke Falmouth, England. Pada tahun 1801, penerimaannya terhadap jawatan juruukur kepada pemegang amanah Bristol dilancarkan pada karya besar dalam hidupnya. Dia ketika itu berumur 45 tahun. Pada tahun 1818, dia bertindak sebagai juruukur perunding untuk tidak kurang dari 34 Jalan Amanah.

Ketiga-tiga puteranya, satu demi satu melepaskan karier mereka sendiri di Scotland, masing-masing melakukan pengorbanan kewangan dan berpindah ke England untuk membantu ayah mereka. Pekerjaan John diadakan sedemikian rupa sehingga sebuah Jawatankuasa Parlimen, yang melaporkan pada tahun 1819, tidak putus-putus memuji dia dan kecekapan dan ekonomi kaedah penyelenggaraan jalannya. Menjelang tahun 1823, jumlah perunding Road Trusts McAdam telah meningkat menjadi hampir tujuh puluh. Tiga puluh empat daripadanya sebenarnya dikendalikan oleh keluarga McAdam. Quinton McAdam dari Craigengillan, Quinton McAdam dari Waterside, dan Alexander McAdam dari Grimmet, semua sepupu John Loudon terdapat dalam senarai Pemegang Amanah.

John memegang hak paten yang betul mengenai kaedah pembinaan jalan yang telah dia kembangkan, lakukan, dan bina dengan perbelanjaannya sendiri. Kaedahnya terbukti sangat penting sehingga hak patennya tidak dilindungi dan dikuatkuasakan oleh pemerintah, bahkan di England. Istilah & quot; Jalan Makadam & quot; telah lama mati. Hanya istilah & quotTar-Mac & quot, kependekan dari Tar-Macadam yang digunakan untuk menggambarkan landasan lapangan terbang yang masih ada.

Parlimen akhirnya memberikan sejumlah bayaran kepada John, tetapi dia tidak pernah diberi ganti rugi sepenuhnya atas pekerjaannya atau menerima royalti. Menjelang akhir hayatnya, John ditawari kesatria untuk pekerjaannya. Dia menolak kehormatan itu kerana usianya, tetapi menyerahkan kehormatan itu kepada anaknya. John, yang bertentangan dengan keinginan keluarganya, telah berkahwin kedua dengan Charlotte, saudara perempuan Uskup de Lancy. Dia meninggal pada 26 November 1836 di Moffat dan dikebumikan di sana di sebelah kubur neneknya.

Kakek John adalah James McAdam yang berkahwin dengan Margaret Reid di akhir usia. Ketika James meninggal dunia, janda pergi tinggal di Dumcrieff, tempat yang indah di luar Moffat, Scotland. Di sana dia berkahwin lagi dengan Dr. Johnstone yang meninggal pada tahun 1766. Georgina, cucu perempuan yang hebat, menulis bahawa dia adalah wanita yang sangat megah dan tidak pernah melepaskan gelarannya & quot; Lady Waterhead & quot.

Saya membaca dengan penuh minat artikel anda mengenai John Loudon McAdam di laman web anda dan pautan yang berkaitan. Saya telah lama ingin meneruskan penyelidikan ke dalam keluarga kerana saya diberitahu bahawa John adalah datuk dan nenek moyang saya yang hebat.

John McAdam mempunyai tiga anak lelaki yang mengikuti jejaknya dan yang didokumentasikan dengan baik, tetapi ada juga tiga anak perempuan, yang sulung, Jane, berkahwin dengan Gemmell pada tahun 1810. Mereka mempunyai keluarga besar sekurang-kurangnya enam anak lelaki dan dua anak perempuan, salah satunya, Euphemia Lennox Gemmel dilahirkan pada tahun 1811 dan berkahwin dengan John Kennedy yang saya kira berasal dari Ayr atau Saltcoats. Anak perempuan mereka pada gilirannya (saya tidak pasti berapa banyak keluarga mereka) Jane McAdam Kennedy dilahirkan pada 7 Disember 1844 dan berkahwin dengan Robert McKinnon. Sekali lagi saya tidak pasti berapa banyak keluarga yang mereka miliki tetapi mereka mempunyai sekurang-kurangnya satu anak perempuan Jane Gemmel McKinnon yang berkahwin dengan William Armstrong McCulloch pada tahun 1891 dan yang mempunyai keluarga yang sangat besar seramai 15 orang, salah satunya adalah datuk saya. Malangnya, kesemua 15 generasi datuk saya dan pasangan mereka kini meninggal dunia. Euan Terras.


John McAdams: Ulasan mengenai "Rahsia Castro: CIA dan Mesin Perisikan Cuba" Brian Latell (Palgrave Macmillan, 2012)

John McAdams mengajar politik Amerika, pendapat umum, dan tingkah laku pengundi di Marquette University. Dia adalah pengarang "JFK Assassination Logic: How to Think about Claims of Conspiracy" (Potomac, 2012) Untuk membaca respons Brian Latell terhadap ulasan ini, pergi ke sini.

Sejarah sering diputarbelitkan oleh bias ideologi, dan tidak ada yang menunjukkan ini lebih baik daripada buku pembunuhan JFK. Ditulis oleh orang-orang di kiri politik, mereka hampir seragam ingin menyalahkan beberapa kumpulan di sebelah kanan atas kematian John Kennedy. Sudah tentu, jauh dari semua suara di sebelah kiri pusat yang menuntut konspirasi sayap kanan. Media arus perdana liberal mempunyai trak kecil dengan teori konspirasi, dan suara kiri keras seperti Noam Chomsky, Alexander Cockburn dan Bangsa sering menegaskan bahawa Lee Harvey Oswald melakukan semuanya sendiri.

Tetapi, ambil buku konspirasi rata-rata anda dan kemungkinan besar pelakunya adalah beberapa orang kiri: CIA, FBI, Kuba anti-Castro, jutawan minyak Texas yang kaya, dan sebagainya. Penetapan setengah abad tanpa konspirasi dengan kumpulan ini menjadikan obsesi Kapten Ahab dengan Paus Putih Besar kelihatan seperti musim panas yang lewat.

Dalam konteks ini, jumlah ini dari penganalisis CIA Cuba yang lama Brian Latell mempunyai beberapa nilai sebagai pembetulan. Ahli teori konspirasi, biasanya di Camelot dan, jika bukan peminat Castro, maka setidaknya agak lembut terhadap diktator Caribbean, telah merendahkan permusuhan antara Castro dan Kennedy. Tetapi Latell memberikan penjelasan penuh mengenai penafian saling membakar yang diarahkan oleh presiden Amerika dan pemimpin Kuba satu sama lain. Demikian juga, dia menjelaskan (dalam tradisi penulis seperti Gus Russo dan Max Holland) bahawa dorongan di sebalik percubaan pembunuhan terhadap Castro berasal dari peringkat tertinggi pemerintahan Kennedy, dengan Bobby menjadi ketua suara John dalam menangani CIA dan anti -Castro Cuba.

Di mana penulis pembunuhan ingin mempercayai bahawa Kennedy, pada masa dia dibunuh, sedang bersiap untuk membuat hubungan baik dengan Castro, Latell menjelaskan bahawa Kennedy hanya akan menerima "penyelesaian Tito." Castro harus mengakhiri perikatannya dengan Kesatuan Soviet dan berhenti berusaha mengeksport revolusi. Tetapi tentu saja, Castro tidak akan pernah melakukan perkara itu.

Latell, secara kreditnya, jauh dari meminta maaf untuk CIA. Dia secara terang-terangan menggambarkan plot CIA terhadap Castro sebagai "pencerobohan" - sementara pada masa yang sama menunjukkan bahawa Castro terlibat dalam tindakan yang hampir sama terhadap negara-negara Amerika Latin yang lain. Dia memberikan penjelasan penuh mengenai skim Agensi yang kelihatan tidak berguna, dan biasanya hanya bodoh. Dan tema utama buku ini adalah cara CIA dengan sombongnya memandang rendah badan perisik Cuba, DGI. Dia mengatakan bahawa "selama bertahun-tahun mereka berputar di sekitar Agensi dan Biro [FBI]." Dia mengutip dengan persetujuan seorang pegawai Agensi yang mengatakan, "Boy, adakah mereka melakukan pekerjaan pada kami!" Latell menulis dengan tegas mengenai perkara ini.

Setakat ini, begitu baik. Tetapi jumlahnya diikat dengan contoh penilaian sejarah yang buruk.

Sebagai contoh, dia memperincikan sebuah dokumentari, di televisyen negara Kuba, yang menunjukkan beberapa operasi CIA di pulau itu - ejen berkembar Kuba bertemu dengan pengendali CIA mereka, tetes mati, dan sebagainya. Dia mengulas lebih lanjut mengenai kecanggihan teknikal rakaman dalam program ini.

. . . jelas banyak kamera digunakan dalam penggambaran beberapa kejadian. Segmen ditembak dari atas, yang mungkin bermaksud bahawa kamera kecil dan canggih dengan lensa teleskopik adalah tempat di anggota pokok. Mereka mesti dikawal dari jauh kerana mereka bergerak ke kiri dan kanan untuk mengikuti orang Amerika ketika mereka bergerak. . . .

Sasaran dilihat dalam jarak dekat dan dari berbagai jarak, sehingga kamera memiliki kemampuan zoom. Beberapa urutan difilemkan dari tahap mata, mati tepat di hadapan subjek. Semua rakaman yang ditayangkan di televisyen Cuba jelas dan jelas. Program ini menunjukkan kemahiran teknikal dan pengawasan yang sangat canggih. (ms 17)

Latell bertanya-tanya "bagaimana orang Kuba tahu terlebih dahulu di mana meletakkan kamera mereka."

Tampaknya dia tidak sadar bahawa televisyen Kuba melakukan apa yang dilakukan oleh Saluran Sejarah secara rutin: ia membuat kembali peristiwa itu. Sangat mudah untuk mendapatkan rakaman kualiti siaran jika anda mempunyai peralatan berkualiti siaran dan sekumpulan pelakon. Dalam kerja kepintaran sebenar, tidak begitu banyak.

Penjelasan Latell tentang mengapa orang Kuba mendapat rakaman yang sangat baik juga salah. Dia berspekulasi bahawa misi diplomatik A.S. di Havana "dibumbui dengan alat pengawasan audio dan video yang paling canggih dan miniatur yang tersedia pada masa itu." Masalah dengan teori ini bukanlah bahawa orang Kuba tidak akan melakukan itu, melainkan orang A.S. diandaikan mereka telah melakukan itu dan mengambil langkah berjaga-jaga yang sewajarnya. Sesungguhnya, Latell mengutip seorang pegawai dalam misi tersebut sebagai berkata, "Kami tidak pernah yakin betapa selamatnya perlindungan bangunan kedutaan."

Castro dan Pembunuhan Kennedy

Seandainya Latell menghindari pembunuhan Kennedy, dia mungkin telah menulis jilid pekerja dan berguna (jika tidak menarik perhatian). Tetapi dia menangani pembunuhan itu, dan jatuh ke dalam perangkap yang sama dengan pendahulunya di sebelah kiri.

Ingin menyalahkan Castro, dia tidak mengatakan bahawa perisik Castro atau Cuba meletakkan Oswald untuk menembak Kennedy, tetapi dia menegaskan bahawa Castro tahu bahawa Oswald akan menembak Kennedy, menyambutnya, dan setelah pembunuhan itu berbohong untuk mengetahui ia.

Peristiwa penting dalam senario beliau adalah lawatan Lee Harvey Oswald ke kedutaan besar Kuba di Mexico City pada 27 September 1963. Tergempar dengan revolusi Castro, Oswald berusaha mendapatkan visa untuk memasuki Cuba, dan setelah konfrontasi yang meningkat menjadi pertandingan yang menjerit, dibiarkan kecewa, mengetahui bahawa tidak ada visa yang dapat diperolehi.

Teori Latell berfungsi sehingga satu titik. Dia masuk akal berpendapat bahawa Castro sendiri menguruskan mikro banyak intelijen Kuba, dan mungkin tahu tentang konfrontasi di kedutaan. Dia kemudian berpendapat bahawa Oswald mengancam nyawa Kennedy ketika meninggalkan kedutaan yang kecewa, dengan mengatakan, "Saya akan membunuh Kennedy untuk ini." Kemudian dia lebih jauh menegaskan bahawa perisik Castro dan Kuba benar-benar mengetahui bahawa Oswald akan menembak Kennedy sekitar tengah hari pada 22 November.

Jambatan ini tidak terlalu jauh. Ini adalah seluruh benua terlalu jauh.

Apakah bukti mengenai perkara ini? Latell berpendapat - tanpa bukti sama sekali - bahawa Oswald mempunyai beberapa hubungan dengan pegawai DGI di kedutaan Kuba, dan ini adalah orang di luar tiga individu (dua konsul dan seorang setiausaha) yang dengannya dia diketahui telah berinteraksi. Dia menunjukkan bahawa Oswald mungkin telah melakukan kontak (baik di Kedutaan atau melalui telefon pada minggu-minggu berikutnya) dengan seorang Luisa Calderon. Ketika seseorang memanggil Calderon segera setelah pembunuhan itu untuk memberitahunya bahawa Kennedy telah ditembak, dia menjawab “Ya, tentu saja. . . Saya pernah mengetahuinya hampir sebelum Kennedy. " Latell menafsirkan ini bermaksud dia tahu sebelum Kennedy tahu. Malangnya, "hampir" membuat perbezaan besar di sini.

Lebih menarik, dan lebih masuk akal, adalah kisah seorang Jack Childs. Childs adalah seorang pegawai di Parti Komunis A.S. yang juga melaporkan kepada FBI. Pada bulan Mei 1964, Childs bertemu dengan Castro, dan Castro memberitahunya mengenai ledakan Oswald yang kononnya "Saya akan membunuh Kennedy".

Anak-anak nampaknya menjadi sumber yang boleh dipercayai. Tetapi sekiranya Castro memberitahu Childs ini, adakah itu benar? Sesiapa yang berpendapat bahawa maklumat bergerak lancar melalui lapisan birokrasi kepada pegawai atasan perlu meneliti perkara yang diberitahu oleh J. Edgar Hoover kepada pegawai pemerintah A.S. setelah pembunuhan itu. Perbualannya dengan Lyndon Johnson, Robert Kennedy dan ketua Perkhidmatan Rahsia James Rowley dikaitkan dengan maklumat yang salah, termasuk salah maklumat mengenai perkara-perkara penting.i

Lebih jauh lagi, tidak ada sumber untuk Oswald membuat ancaman ini sejak sebelum pembunuhan. Mungkinkah kemarahan Oswald berubah, karena salah faham dan ingatan yang salah setelah penembakan itu, menjadi ancaman terhadap Kennedy? Itu mustahil.

Tetapi jika Oswald benar-benar mengatakannya, adakah orang Kuba dengan itu tahu bahawa Oswald akan menembak Kennedy? Atau adakah mereka menulisnya sebagai 'crackpot'? Latell menegaskan bahawa mereka tahu, dan memang mengetahui tarikh sebenar pembunuhan itu.

Bukti beliau untuk pengertian terakhir ini sangat lemah, sedikitnya. Dia melakukan spekulasi murni mengenai hubungan telefon antara agen perisik Oswald dan Kuba di Mexico City pada hari dan minggu menjelang pembunuhan itu. Tetapi bukti yang jauh lebih baik (jika dipercayai) adalah kisah pembelot dari perisik Kuba, salah satu Florentino Aspillaga. Bekerja Kuba memberi isyarat kecerdasan di sebuah kompleks berhampiran Havana pada 22 November 1963, Aspillaga melaporkan diperintahkan untuk menghentikan pemantauan lalu lintas CIA dari Langley dan stesen JMWAVE CIA di Miami dan mendengar komunikasi dari Texas. Dia mendakwa telah mendengar perbincangan mengenai kumpulan gelombang pendek amatur mengenai pembunuhan itu.

Ini tidak masuk akal. Amatur radio hanya bercakap mengenai apa yang dilaporkan oleh media. Oleh kerana stesen radio Miami dapat didapatkan di Cuba, dan kerana peristiwa-peristiwa penting seputar pembunuhan itu dilakukan ke seluruh dunia melalui AP dan UPI, sepertinya ada sedikit manfaat dalam mendengarkan lelaki dengan rangkaian gelombang pendek di Texas. Memang, wartawan Jean Daniel, yang bersama Castro pada masa pembunuhan itu, melaporkan bahawa Castro dan pegawainya sedang mendengar siaran NBC di sebuah stesen di Miami.ii

Aspillaga tidak perlu berbohong mengenai perkara ini. Kesalahan ingatan yang lebih besar daripada ini terlalu biasa di kalangan saksi yang kelihatan jujur. Tetapi kisahnya tidak mempunyai kredibiliti.

Seperti biasa teori konspirasi, setelah seseorang mengadopsi teori yang tidak masuk akal, seseorang harus membuat segala macam ad hoc andaian untuk melindunginya daripada dipalsukan. Itulah sebabnya mengapa kesusasteraan pembunuhan dipenuhi dengan tuntutan saksi berbohong, dokumen palsu, gambar palsu dan sebagainya.

Dalam hal ini Latell, yang menganggap Castro menyambut kematian Kennedy, harus berurusan dengan laporan Daniel bahawa Castro terkejut ketika mendengar berita itu, dengan mengatakan "Es una mala noticia" (ini adalah berita buruk). Latell menolak ini sebagai "terperinci fidelista teater. " Jauh lebih masuk akal adalah idea bahawa Castro tidak mempunyai alasan untuk mempercayai bahawa Lyndon Johnson akan lebih mudah daripada Kennedy dalam rejim Komunisnya, dan mempunyai alasan yang sangat baik untuk takut apa yang akan terjadi sekiranya kesalahan atas pembunuhan itu menimpa Cuba.

Semasa Rahsia Castro hampir tidak bernilai, ia dicemari oleh penilaian sejarah Latell yang buruk, terutama ketika berurusan dengan pembunuhan JFK. Dia telah jatuh ke dalam kegelisahan yang merupakan "keilmuan" pembunuhan. Ironinya Latell, yang dengan tepat menyesali kegagalan CIA dalam menangani Castro, menunjukkan kekurangan analitik yang dia kecam.

i John McAdams, Logik Pembunuhan JFK: Cara Memikirkan Tuntutan Konspirasi (Dulles, VA: Potomac Books, 2011), hlm. 197, 202-203.


Menghilangkan Profesor Tenaga Kerja di Post Blog

Profesor John McAdams dilucutkan haknya oleh Marquette University kerana menulis catatan blog yang disifatkan oleh pentadbir sebagai tidak tepat dan tidak bertanggungjawab.

Ahli akademik di seluruh Amerika Syarikat harus mengecam pemecatan lelaki berusia 69 tahun itu, seorang Ph.D Harvard. yang mengajar kursus mengenai politik Amerika dan dasar awam.Sekiranya tempoh boleh diambil berdasarkan satu catatan blog yang kontroversial, perlindungan apa yang ditawarkannya? Berapa banyak profesor yang berpengalaman yang akan menyensor diri daripada mengambil bahagian dalam perbualan awam untuk mengelakkan nasib yang serupa? Marquette telah melanggar nilai-nilai akademik teras, tidak kira apa pendapat seseorang mengenai komen McAdams atau perlakuan buruk terhadap pengajar siswazah yang dikritiknya (yang berhak mendapat simpati terhadap aliran misogyny yang mengerikan yang ditujukan kepadanya).

Untuk tujuan perbincangan, saya akan mulakan dengan versi peristiwa seperti yang dijelaskan oleh Marquette University Dekan Richard C. Holtz, yang memberitahu McAdams mengenai penamatannya. Walaupun menganggap bahawa tuntutan faktual yang dibuat oleh Holtz adalah betul, langkah ini telah menetapkan beberapa preseden yang mendadak dan membimbangkan ketika masa hak milik dapat dicabut.

Kejadian yang di blog oleh McAdams berlaku pada 28 Oktober 2014. Cheryl Abbate, seorang pelajar siswazah dalam bidang falsafah yang mengetuai kelas bernama Teori Etika, sedang mengajar pelajar sarjana mengenai John Rawls. Dia meminta contoh peristiwa semasa yang boleh diterapkan falsafah Rawlsian.

"Seorang pelajar memberikan contoh perkahwinan gay sebagai sesuatu yang diizinkan oleh Rawls 'Equal Liberty Principle kerana tidak akan menyekat kebebasan orang lain dan oleh itu tidak boleh menyalahi undang-undang," menurut versi peristiwa Holtz. "Ms. Abbate menyatakan bahawa ini adalah cara yang betul untuk menerapkan Prinsip Rawls dan dikatakan telah bertanya 'adakah yang tidak setuju dengan ini?' Abbate kemudian menambah bahawa jika ada yang tidak bersetuju bahawa perkahwinan gay adalah contoh sesuatu yang sesuai dengan Prinsip Kebebasan Sama Rawls, mereka harus melihatnya selepas kelas. "

Sudah tentu, seorang pelajar menghampirinya selepas kelas, dan dalam apa yang boleh dikatakan sebagai pelanggaran etika, secara diam-diam mencatat pertukaran mereka. Ia ditranskrip dalam surat Holtz. Berikut adalah versi yang sedikit pekat. Saya telah berani melihat bahagian pertukaran yang akan saya fokuskan:

Pelajar: Saya harus benar-benar jujur ​​dengan anda, saya tidak bersetuju dengan perkahwinan gay. Terdapat kajian yang menunjukkan bahawa kanak-kanak yang dibesarkan dalam rumah tangga gay jauh lebih buruk dalam kehidupan seperti skor ujian, di sekolah, dan di dunia nyata. Oleh itu, apabila anda benar-benar menolak keseluruhan hujah berdasarkan pandangan peribadi anda, ia menetapkan preseden untuk kelas bahawa "Ya Tuhan, ini sangat salah anda tidak boleh bersetuju dengan ini, anda orang yang mengerikan jika anda bersetuju dengan ini." Dan itulah yang timbul. Dan saya harus mengatakan bahawa saya sangat tersinggung dengan perkara itu.

Abbate: Ok.

Pelajar: Dan saya akan menekankan kepada anda dalam kerjaya profesional anda ke depan, anda akan mengajar selama bertahun-tahun lagi, bahawa anda memerhatikan bagaimana anda mendekati isu-isu tersebut kerana ketika anda menetapkan preseden seperti itu kerana anda adalah tokoh otoriti dalam di dalam kelas, orang benar-benar mendengar anda.

Abbate: Ok, saya akan menghentikan anda di sana. Persoalannya adalah mengenai perkahwinan gay. Oleh itu, jika anda ingin memaparkan statistik. anda tahu orang bujang dapat anak angkat, bukan? Anda tidak perlu berkahwin.

Pelajar: Ya.

Abbate: Jadi perkahwinan gay tidak ada kaitan dengan pengangkatan anak-anak.

Pelajar: Saya tahu dan salah satu sebab mengapa saya menentang perkahwinan gay adalah kerana pasangan gay dibenarkan untuk diterima pakai.

Abbate: Ok. Adakah anda sedar sebagai individu anda boleh mengasuh anak anda sendiri dan kemudian menjalin hubungan dengan seseorang? Walaupun tidak sah.

Pelajar: Sudah tentu, dan saya tidak bersetuju dengan perkara itu.

Abbate: Saya tidak fikir perkahwinan gay. Pertama sekali, saya akan benar-benar mempersoalkan statistik tersebut.

Pelajar: Saya akan menghantarnya kepada anda.

Abbate: Jadi, apa-apa penyelidikan yang akan anda lakukan, saya pasti akan mempersoalkannya kerana terdapat sejumlah besar kajian murni yang mengatakan sebaliknya, tetapi walaupun mengetepikannya, persoalannya adalah mengenai perkahwinan gay itu sendiri. Ini bukan soal anak angkat.

Pelajar: Sudah tentu, tetapi ada sebab yang berbeza mengapa anda tidak boleh bersetuju dengan perkahwinan gay.

Abbate: Ok.

Pelajar: Oleh itu.

Abbate: Jadi, perkahwinan gay tidak dilarang — memberi lesen orang untuk mempunyai anak, itu tidak ada kaitan dengan itu? Adakah orang mempunyai hak orang untuk berkahwin dengan orang yang sama jantina.

Pelajar: Tidak kira mengapa saya menentang perkahwinan gay, masih salah bagi guru kelas untuk benar-benar memperlekehkan pendapat seseorang apabila mereka mungkin mempunyai pendapat yang berbeza.

Abbate: Ok, ada beberapa pendapat yang tidak sesuai yang memudaratkan, seperti pendapat rasis, pendapat seksis, dan cukup jujur, adakah anda tahu jika ada orang di kelas itu homoseksual?

Pelajar: Tidak, saya tidak.

Abbate: Dan tidakkah anda rasa itu akan menyinggung perasaan mereka sekiranya anda mengangkat tangan dan mencabar ini?

Pelajar: Sekiranya saya memilih untuk mencabar ini, adalah hak saya sebagai warganegara Amerika.

Abbate: Baiklah, sebenarnya anda tidak mempunyai hak di kelas ini, kerana. terutamanya sebagai profesor etika, untuk membuat komen homofobik, komen rasis, komen seksis.

Pelajar: Komen homofobia? Mereka tidak. Saya tidak mengatakan bahawa gay, bahawa satu lelaki tidak boleh menyukai gadis lain atau sesuatu seperti itu. Atau, seorang lelaki tidak boleh menyukai lelaki lain.

Abbate: Ini mengenai menyekat hak dan kebebasan individu. dan sama seperti saya akan tersinggung sekiranya wanita tidak dapat bertugas di posisi XYZ kerana itu adalah komen seksis.

Pelajar: Saya tidak mempunyai masalah dengan wanita yang mengatakannya. Saya tidak mempunyai masalah dengan wanita menyertai perkara seperti itu.

Abbate: Tidak, saya mengatakan bahawa jika anda akan membuat komen seperti itu, ia serupa dengan membuat komen.

Pelajar: Sudah tentu.

Abbate: Bagaimana saya mengalami akan serupa dengan bagaimana seseorang yang berada di ruangan ini dan homoseksual yang akan mengalami seseorang yang mengkritik ini.

Pelajar: Baiklah, kerana mereka homoseksual, saya tidak dapat pendapat saya? Dan itu tidak menyinggung perasaan mereka kerana saya hanya mempunyai pendapat saya mengenai topik yang sangat luas.

Abbate: Anda boleh mempunyai apa sahaja pendapat yang anda mahukan tetapi saya boleh memberitahu anda sekarang, di kelas ini komen homofobik, komen rasis, dan komen seksis tidak akan diterima. Sekiranya anda tidak suka, anda bebas untuk melepaskan kelas ini.

Pelajar: Jadi, adakah anda mengatakan bahawa tidak bersetuju dengan perkahwinan gay adalah homofobik?

Abbate: Untuk mengatakan bahawa individu tidak seharusnya mempunyai hak akan berlaku
menyinggung perasaan seseorang di kelas ini.

Pelajar: Saya tidak mengatakan hak, saya mengatakan satu hak. Okey? Jadi itu yang anda katakan? Adakah anda mengatakan bahawa jika saya tidak bersetuju dengan lelaki yang tidak dibenarkan berkahwin, saya homofobik?

Abbate: Saya mengatakan bahawa ia akan muncul sebagai komen homofobia di kelas ini.

Pelajar: Bukan itu yang anda katakan dua minit yang lalu. Dua saat yang lalu, anda hanya mengatakan bahawa itu adalah komen homofobia untuk tidak bersetuju dengan perkahwinan gay.

Abbate: Tidak, contoh yang saya berikan ada di kelas ini, jika anda ingin memberi komen mengenai sekatan hak wanita, seperti mengatakan bahawa wanita tidak boleh melayani. Adakah anda merakam video atau merakam perbualan ini?

Pelajar: No.

Abbate: Bolehkah saya melihat telefon anda?

Pelajar: Oh, saya. Saya akan menunjukkannya kepada atasan anda.

Abbate: Ok, teruskan.

Pelajar: Sudah tentu.

Pada ketika ini, pengajar pelajar sarjana dan siswazah bercakap dengan pelbagai "atasan" mengenai kejadian itu. Pelajar kelas itu bercakap dengan McAdams, yang memutuskan untuk menulis blog mengenainya. Dia telah dilucutkan hak untuk jawatan blog itu.

McAdams bermula dengan mencirikan kejadian sebagai berikut:

Seorang pelajar yang kami kenal berada di kelas falsafah ("Teori Etika"), dan pengajar (satu Cheryl Abbate) berusaha menerapkan teks falsafah untuk kontroversi politik moden. Setakat ini begitu baik. Dia menyenaraikan beberapa masalah di papan tulis, dan membahas "hak gay." Dia kemudian berkata dengan tegas bahawa "semua orang setuju mengenai hal ini, dan tidak perlu membincangkannya." Pelajar itu, seorang konservatif yang tidak bersetuju dengan beberapa tanggapan lobi gay mengenai "hak gay" (seperti perkahwinan gay), menghampirinya selepas kelas dan memberitahunya bahawa dia berpendapat bahawa isu itu wajar dibincangkan. Memang, dia mengatakan kepada Abbate bahawa jika dia menolak keseluruhan hujah kerana pandangan peribadinya, itu memberikan preseden yang mengerikan untuk kelas.

Pelajar itu berhujah menentang perkahwinan gay dan pengangkatan gay, dan untuk sementara waktu, Abbate membuat beberapa hujah yang masuk akal kepada pelajar itu - menunjukkan bahawa orang bujang boleh mengadopsi anak, jadi mengapa tidak pasangan gay? Dia bahkan meminta pelajar itu membuat penyelidikan yang menunjukkan bahawa anak-anak dari ibu bapa gay lebih buruk daripada anak-anak orang tua yang sudah berkahwin. Pelajar itu mengatakan bahawa dia akan menyediakannya.
Sejauh ini, inilah jenis hujah yang seharusnya berlaku dalam akademik. Tetapi keadaan menjadi semakin buruk.

Sekiranya penolakan Holtz itu boleh dipercayai, keterangan pengajar dengan tegas menolak hujah perkahwinan anti-gay semasa kelas memberi gambaran yang salah tentang apa yang berlaku. Mari kita anggap, untuk alasan, bahawa versi peristiwa Holtz adalah betul dan bahawa arahan kelas Abbate sama sekali tidak boleh dicela.

Catatan McAdams meneruskan untuk memetik bahagian pertukaran kelas selepas yang saya masukkan dalam huruf tebal, di mana pengajar menunjukkan bahawa pandangan pelajar itu homofobik dan tidak sesuai untuk diucapkan di kelas di mana mungkin ada pelajar gay.

Abbate menjelaskan bahawa "beberapa pendapat tidak sesuai, seperti pendapat rasis, pendapat seksis" dan kemudian bertanya "adakah anda tahu adakah orang di kelas anda homoseksual?" Dan lebih jauh lagi, "tidakkah anda fikir akan menyinggung perasaan mereka" sekiranya ada pelajar mengangkat tangannya dan mencabar perkahwinan gay? Maksudnya, nampaknya mana-mana rakan sekelas gay tidak boleh dikenakan pendengaran apa-apa perselisihan pendapat dengan pandangan dasar mereka.

Kemudian keadaan menjadi semakin buruk apabila pelajar itu mengatakan bahawa adalah haknya sebagai warganegara Amerika untuk membuat hujah menentang perkahwinan gay. Abbate menjawab bahawa "anda tidak mempunyai hak dalam kelas ini untuk membuat komen homofobik."

Dia lebih jauh mengatakan bahawa dia akan "tersinggung" jika pelajar itu mengatakan bahawa wanita tidak dapat berperanan dalam peranan tertentu. Dan dia menambah bahawa seseorang yang homoseksual akan mengalami kesalahan yang sama jika seseorang menentang perkahwinan gay di kelas.

Dia melanjutkan: "Di kelas ini, komen homofobia, komen rasis, tidak akan diterima." Dia kemudian mengajak pelajar itu untuk berhenti kelas.

Yang pelajar lakukan.

Holtz mendakwa pelajar itu menarik diri dari kelas kerana dia mempunyai F dan mengakui bahawa gred itu disebabkan oleh prestasi mereka yang buruk, bukan bias pengajar.

Mari kita anggap betul.

Catatan blog tersebut terus menegaskan bahawa pengajar siswazah itu "hanya menggunakan taktik khas di kalangan golongan liberal sekarang. Pendapat yang mereka tidak setuju tidak hanya salah, dan tidak boleh dibantah berdasarkan kebaikan mereka, tetapi dianggap 'menyinggung' dan perlu diam. " Dia mengutip sebuah kolum oleh Charles Krauthammer, yang berpendapat, "Penutup terbaru pemikiran kiri adalah mengenai perkahwinan gay. Untuk menentangnya hanyalah ketaksuban, mirip dengan perkauman. Lawan harus dipinggirkan dan dijauhi, dihancurkan secara peribadi dan profesional. "

Dia menambahkan, "hanya kumpulan tertentu," seperti "gay, kulit hitam, wanita", "mempunyai hak istimewa untuk menghentikan perbahasan," dan bahawa "ia adalah zon kebakaran bebas yang berkaitan dengan lelaki kulit putih lurus."

. pelajar itu berhenti kelas, dan perlu mengikuti kelas Falsafah yang lain pada masa akan datang. Tetapi pelajar ini agak tegas dan tegas mengenai kepercayaannya.

Itu meletakkannya di antara sebilangan kecil pelajar Marquette. Berapa banyak pelajar, terutamanya di jabatan yang betul dari segi politik seperti Falsafah, hanya menahan ketidaksepakatan mereka, atau lebih teruk lagi tetapi tidak dapat memahami pandangan pengajar, kerana itu adalah satu-satunya idea yang dibenarkan, dan tidak ada pandangan alternatif yang disiarkan? Seperti akademik yang lain, Marquette lebih kurang universiti yang sebenarnya. Dan apabila perkahwinan gay tidak dapat dibincangkan, pastinya bukan universiti Katolik.

Apa yang secara khusus mengenai catatan blog yang dianggap oleh Marquette University sebagai alasan untuk melucutkan jawatan profesor? Satu bantahan adalah bahawa ia menamakan pengajar siswazah.

Hasil daripada keputusan anda yang sepihak, tidak jujur ​​dan tidak bertanggungjawab untuk menghebahkan nama pelajar siswazah kami, dan keputusan anda untuk menerbitkan maklumat yang palsu dan sangat mengelirukan tentang dia dan rakan Universiti anda, pelajar itu menerima serangkaian kebencian dan keji e-mel, termasuk satu yang menunjukkan bahawa dia telah melakukan "pengkhianatan dan hasutan" dan sebagai akibatnya dia menghadapi hukuman seperti "menggambar, menggantung, memenggal kepala, dan membuat suku." Catatan lain, yang dihantar ke peti surat kampusnya, memberitahu pelajar itu, "Anda harus membatalkan kesalahan yang dahsyat yang dilakukan semasa anda dilahirkan. Ibu anda gagal membuat pilihan yang tepat. Anda mesti menggugurkan diri kerana kegemilangan dan toleransi." Oleh itu, dan dapat difahami, pelajar itu takut akan keselamatan peribadinya, dan kami meletakkan Pegawai Keselamatan Awam di luar kelasnya. Sebagai tambahan, sebagai akibat dari tingkah laku anda dan akibatnya, Ms. Cheryl Abbate kini telah menarik diri dari program siswazah kami dan berpindah ke Universiti lain untuk meneruskan kerjaya akademiknya.

Seperti yang saya nyatakan di atas, Abbate menerima banyak ancaman dan e-mel yang membenci setelah pertukarannya dengan sarjana diumumkan. Dia tidak berhak mendapat apa-apa, apa pun yang difikirkan bagaimana dia mengendalikan pertukaran selepas kelas mereka. Dia betul berpendapat bahawa antagonis dalam taliannya terlibat dalam usaha untuk mengintimidasi dan melecehkan. Dan mungkin tidak ada yang bernilai dengan memasukkan namanya dalam catatan blog.

Tetapi keputusan Holtz untuk menganggap McAdams bertanggung jawab atas gangguannya memberi preseden yang membimbangkan: bahawa anggota fakulti akan dipertanggungjawabkan bukan hanya atas kata-kata mereka, tetapi untuk sebarang usaha untuk menakut-nakutkan atau mengganggu mereka yang mereka kritik secara terbuka. Dengan logik ini, seorang profesor yang mengkritik pemain bola sepak kolej yang dituduh melakukan pemerkosaan, atau anggota persaudaraan yang melaungkan "Tidak bermaksud ya, ya bermaksud dubur", atau seorang kolej Republikan yang menjalankan "penjualan roti tindakan afirmatif" dapat dilucutkan haknya sebahagiannya berdasarkan pada sama ada pelajar itu mendapat e-mel buruk. Hanya rabun yang boleh menyebabkan kegagalan melihat ancaman terhadap kebebasan akademik.

Kata Holtz di tempat lain dalam suratnya:

Untuk bertahan, kebebasan akademik seorang guru-guru mesti didasarkan pada kecekapan dan integriti, termasuk ketepatan "setiap saat," penghormatan terhadap pendapat orang lain, dan penggunaan kekangan yang sesuai. Tanpa mematuhi piawaian ini, mereka seperti anda yang dilaburkan dengan kuasa penguasaan dapat dengan ceroboh dan sombong mengintimidasi dan membungkam mereka yang kurang berkuasa dan kemudian mengangkat perisai kebebasan akademik dan ekspresi bebas terhadap semua percubaan untuk menghentikan penyalahgunaan tersebut.

Sekali lagi, preseden yang dicadangkan ini menyapu. Tidak ada ahli akademik yang bercakap atau menulis dengan kerap, sama ada di kelas atau di persidangan atau dalam jurnal akademik atau catatan blog, yang mungkin dapat memenuhi standard ketepatan "setiap masa." Sekiranya tempoh boleh dicabut kerana gagal itu standard, setiap profesor yang berpengalaman berada di belas kasihan kehendak pentadbiran. Ketidaktepatan selalu dapat didokumentasikan. Dan pengajar siswazah, bersama dengan banyak ahli akademi lain, tentu akan gagal dalam ujian "menghormati pendapat orang lain" jika yang lain termasuk, misalnya, orang yang percaya bahawa perkahwinan gay harus haram.

Anda menyiarkan kisah ini di Internet (1) tanpa bercakap dengan Ms. Abbate atau mendapat kebenaran untuk menggunakan namanya (2) tanpa menghubungi Ketua Jabatan Ms. Abbate (yang telah dua kali bertemu dengan pelajar sarjana) untuk mendapatkan perspektifnya atau menyatakan kebimbangan anda (3) tanpa menghubungi sesiapa sahaja di College of Arts & amp Sciences untuk mendapatkan perspektif mereka atau menyatakan kebimbangan anda (4) tanpa menghubungi sesiapa sahaja di Pejabat Provost untuk menimbulkan kebimbangan yang anda percaya telah diabaikan di Jabatan atau Tahap kuliah (5) tanpa menerangkan apa yang telah berlaku di kelas seterusnya mengikuti yang anda tulis — ketika Cik Abbate membincangkan dan menangani bantahan pelajar (tanpa mengenalinya) dan (6) tanpa melaporkan sepenuhnya atau tepat apa yang pelajar telah mendedahkan kepada (dan menyembunyikan dari) orang lain di Universiti mengenai peristiwa ini.

Seperti yang saya lihat, McAdams semestinya lebih berhati-hati dengan fakta-fakta di jawatan awalnya, dan lebih bersikap ramah kepada pengajar siswazah, bahkan memberikannya, diukur terhadap ucapan bukan ilmiah dari akademik lain, catatan blognya hampir tidak dapat dilihat . Seorang lelaki yang lebih berwawasan mungkin telah mengkritik beberapa tingkah lakunya tanpa berusaha mengubah tenaga pengajar yang tidak berpengalaman yang bahkan tidak memperoleh ijazah lulus menjadi keperibadian Apa yang Salah dengan Liberal di Akademia. Tetapi itu tidak penting. Apa kata anda, ahli fakulti Amerika? Sekiranya kesucian jawatan anda bergantung sebahagian pada apakah, sebelum mengkritik idea yang diutarakan oleh seseorang di kampus anda, anda pertama kali bercakap dengan orang itu (Profesor McAdams dilaporkan menghantar e-mel kepada pengajar siswazah, tetapi tidak mendengarnya), pegawai atasan mereka, dan pelbagai anggota pentadbiran kampus? Sekali lagi, standard yang ditegaskan oleh dekan adalah ancaman yang jelas terhadap kebebasan akademik.

. Statut Fakulti kami dengan tegas memberi kuasa kepada Universiti untuk mencabut tempoh apabila keadaan timbul daripada tingkah laku ahli fakulti yang secara jelas dan nyata gagal memenuhi standard kecemerlangan peribadi dan profesional yang secara amnya mencirikan fakulti Universiti, "dengan syarat lebih lanjut bahawa" melalui tindakan ini, fakulti nilai anggota mungkin akan terjejas secara substansial. "Contoh tingkah laku yang secara substansial akan menjejaskan nilai atau utiliti anggota fakulti termasuk:" kejadian serius dari. perbuatan tidak sopan, tidak bertanggungjawab, atau tidak kompeten. "Seperti yang diperincikan di atas, tingkah laku anda dengan jelas, meyakinkan dan secara substansial telah merosakkan nilai anda.

Apa kata anda, ahli fakulti? Perlukah "nilai atau utiliti" anda ke universiti dinilai berdasarkan tahun biasiswa dan pengajaran di kelas anda? Atau haruskah pentadbir mempunyai budi bicara untuk menyatakan nilai anda "terjejas" jika anda menulis satu catatan blog yang mereka anggap sebagai "tidak terhormat" tanpa ukuran objektif?

. tingkah laku anda menimbulkan rasa takut pada rakan sekerja dan pelajar anda bahawa tindakan dan kata-kata mereka, mengikut "budi bicara" sepihak anda, akan dimasukkan ke Internet dengan cara yang memutarbelitkan. Oleh itu, ahli fakulti telah menyuarakan kebimbangan mengenai bagaimana mereka boleh menjadi sasaran dalam blog anda berdasarkan item yang mungkin mereka pilih untuk dimasukkan dalam silibus kelas. Oleh itu, tingkah laku anda merosakkan kebebasan mengajar dan ekspresi yang ingin anda promosikan.

Adakah kebebasan akademik ahli fakulti benar-benar "terganggu" oleh kemungkinan ahli fakulti lain mungkin, pada suatu masa akan datang, mengkritik sukatan pelajaran mereka? Pengertian bahawa kritikan sukatan pelajaran merupakan ancaman yang lebih besar bagi kebebasan akademik daripada melucutkan jawatan profesor lama adalah perkara yang paling tidak masuk akal dalam surat itu.

Pada pandangan saya, catatan blog McAdams memberikan satu kritikan berharga terhadap pengajar siswazah: cadangannya selepas kelas bahawa lawan perkahwinan gay harus tetap berada di dalam kelas untuk mengelakkan kemungkinan menyinggung perasaan rakan sekelas gay secara salah (dan sangat tidak masuk akal pada seorang Katolik universiti). Dia harus dipertemukan dengan hujah kuat, cerdas, sopan - dan untuk merenungkan kenyataan bahawa perkahwinan gay diberkati secara sah di banyak negeri sekarang terima kasih sebahagian besarnya kerana kejayaan para penyokong telah meyakinkan begitu banyak lawan untuk mengubah pemikiran mereka. Sekiranya subjeknya adalah pantang larang, sebilangan besar pelajar baru yang memasuki kolej yang menentang perkahwinan gay akan lulus empat tahun kemudian tidak pernah dipaksa untuk mempertahankan pandangan mereka. Ini adalah konservatif sosial yang semestinya berharap lawan berdiam diri di kelas falsafah - mereka kehilangan sebahagian besar hujah yang dibuat berdasarkan kebaikan!

Terdapat pelbagai kritikan yang betul terhadap catatan blog McAdams yang boleh dibuat. "Sebaliknya, dia seharusnya memberi reaksi terhadap kisah pelajar yang kurang berpengalaman dengan mendekati ketua jabatan falsafah, atau pengarah pengajian siswazah, atau mentor pembantu pengajar jika diketahui olehnya, atau (dengan sangat lembut) pembantu pengajar itu sendiri," Matthew J. Franck berpendapat di Perkara Pertama. "Maksudnya adalah untuk membuat guru yang lemah menjadi yang lebih baik, bukan untuk membuat orang lain bersikap defensif mengenai perkara yang mereka rasa sangat kuat. Sekiranya dorongan untuk blog mengenai kejadian itu tidak dapat ditahan, McAdams seharusnya meninggalkan namanya, yang tidak perlu maksudnya. "

Tetapi dengan mengandaikan bahawa dia salah di sana, mendapat beberapa fakta yang salah, dan bahawa catatan itu boleh ditulis dengan lebih amal, dosa-dosanya hampir tidak dapat dilihat dari tingkah laku yang biasa ditunjukkan oleh fakulti perguruan tinggi, = dan jauh dari apa yang seharusnya dikehendaki memberhentikan ahli fakulti yang berpengalaman dengan sumbangan selama puluhan tahun. Seperti alasan yang ditunjukkan oleh Holtz, preseden yang dibuat dalam kes ini dapat digunakan untuk memberhentikan pada dasarnya mana-mana profesor, penguasaan atau tidak.

Bahkan sebelum keputusan untuk mencabut penguasaan McAdams, dan dia hanya ditangguhkan, beberapa rakannya menyatakan kebimbangan. "Selama bertahun-tahun, Profesor McAdams dan saya tidak bersetuju dalam banyak isu - dan dia telah membuat saya tersinggung di blognya - tetapi semua interaksi peribadi saya dengan dia tidak sopan dan sopan. Sekali lagi, seperti kata Kardinal Newman, di sebuah universiti banyak fikiran bebas untuk bertanding. Itulah kejayaannya, "tulis Profesor Daniel C. McGuire kepada presiden universiti itu. "Insiden ini memberi kesan yang mengerikan kepada semua anggota dan kakitangan kerana ini menunjukkan bahawa perlindungan proses wajar mungkin rapuh dan tidak menentu di universiti ini dan khususnya di bawah kepresidenan anda. Tentunya ini tidak membantu dalam merekrut fakulti berkualiti."

Mereka yang menghargai jawatan sebagai penjamin kebebasan akademik harus bersuara menentang pentadbir Universiti Marquette dan membiarkan bekas pengajar pelajar lulusannya sendirian.

Kemas kini: Banyak pemerhati yang percaya bahawa McAdams harus dilucutkan haknya telah menunjukkan satu bahagian surat Holtz sebagai faktor yang meyakinkan mereka. Atas sebab itu, saya ingin memasukkannya ke sini. Ini mendakwa bahawa McAdams telah diberi amaran sebelumnya tentang penamaan pelajar di blognya:

Pada bulan Mac 2008, anda menerbitkan nama pelajar yang bekerja dalam iklan untuk Marquette Tribune setelah dia menolak untuk menyiarkan iklan yang menyoroti dugaan risiko dari pil "pagi selepas". Hanya setelah pelajar itu menghubungi anda untuk memberi tahu mengenai kesannya dan meminta anda berhenti dan berhenti anda memadamkan namanya. Pada bulan Mac 2011, anda menerbitkan catatan blog mengenai seorang pelajar yang membantu mengatur persembahan kampus Monolog Vagina. Sekali lagi, kesan buruk penamaan pelajar anda secara sepihak ditunjukkan. Anda mengakui pada masa itu bahawa menerbitkan nama pelajar di Internet adalah masalah, tetapi dengan memberi nama Puan Abbate, bahawa pengakuan dari tahun 2011 nampaknya tanpa makna atau kesan.

McAdams baru-baru ini menerbitkan tindak balas terhadap situasi itu, menjelaskan bahawa ketika dia menulis catatan blog terbarunya, dia memahami dirinya mengkritik seseorang atas kemampuannya sebagai tenaga pengajar berbayar di Universiti Marquette, bukan pelajar. Dan dia berpendapat bahawa, sebenarnya, dia enggan menamakan pelajar di lima tahun sejak kejadian 2011.

Bagi saya, walaupun ini adalah aspek lain dari kisah ini yang kurang mencerminkan McAdams, ini tidak membimbangkan bahawa Marquette University mencabut haknya kerana alasan yang saya kritik secara terperinci di atas. Dengan kata lain, saya rasa ia tidak mempengaruhi mana-mana presiden yang saya bimbangkan. Saya masih berusaha melalui banyak komen dan e-mel yang saya terima pada bahagian ini. Tujuan saya adalah menulis karangan susulan yang melihat dengan lebih dekat persoalan mengenai kapan kritikan orang ramai sesuai.


Mahkamah Agung Wisconsin berpihak kepada profesor Marquette John McAdams dalam kes kebebasan bersuara

Mahkamah Agung Wisconsin memutuskan pada hari Jumaat bahawa profesor sains politik Universiti Marquette John McAdams digantung secara tidak wajar setelah dia secara terbuka mengkritik seorang pelajar siswazah dengan nama di blog politiknya yang konservatif, yang menyebabkan ancaman terhadapnya.

Dalam keputusan 4-2, pengadilan yang bersikap konservatif memerintahkan universiti Jesuit untuk segera mengembalikan McAdams dan mengirim kes itu kembali ke hakim Mahkamah Litar Daerah Milwaukee untuk memberikan ganti rugi, termasuk "pangkat, kepemilikan, pampasan dan faedah yang tidak adil."

McAdams, 72, telah digantung tanpa gaji selama tujuh semester terakhir.

"Fakta yang tidak dipertikaikan menunjukkan bahawa Universiti melanggar kontraknya dengan Dr. McAdams ketika menggantungnya kerana terlibat dalam aktiviti yang dilindungi oleh jaminan kontrak kebebasan akademik," kata pendapat majoriti yang ditulis oleh Hakim Daniel Kelly.

Dalam pendapat yang tidak setuju, Hakim Ann Walsh Bradley mengatakan bahawa majoriti melakukan kesalahan "hanya melakukan separuh analisis kebebasan akademik."

"Ia gagal mengenali, apalagi menganalisis, kebebasan akademik Marquette sebagai universiti swasta, Katolik, Jesuit," tulis Bradley. "Akibatnya, ini melemahkan autonomi institusi pendidikan swasta untuk membuat keputusan akademiknya sendiri dalam memenuhi misinya yang unik."

Bradley menyimpulkan: "Rupa-rupanya, mayoritas berpendapat bahwa ia berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengatasi masalah kebebasan akademik daripada sekumpulan anggota fakulti yang berpengalaman yang menjalankan ajaran tersebut setiap hari."

Dia merujuk kepada jawatankuasa pendengaran fakulti tujuh anggota yang mempertimbangkan kes itu dan sebulat suara memutuskan McAdams harus ditangguhkan kerana tingkah laku tidak profesional.

Bradley bergabung dengan pendapatnya yang tidak setuju oleh Hakim Shirley Abrahamson. Kes itu diputuskan oleh enam hakim. Hakim Annette Ziegler tidak turut serta.

Kes ini dapat mendahului kebebasan akademik dan perlindungan kebebasan bersuara pada ketika universiti menjadi pusat pergolakan politik.

Ini telah menjadi penyebab c & # 232l & # 233 menjadi antara mereka yang percaya bahawa universiti seni liberal adalah kubu liberal yang menekan sudut pandang konservatif.

Catatan McAdams pada bulan November 2014 di blog Marquette Warriornya mengenai topik perkahwinan panas sesama jenis, dan sama ada pengajar pelajar siswazah Cheryl Abbate membatasi kemampuan pelajar untuk menentangnya di kelas.

McAdams mengatakan bahawa penting untuk memanggil "salah laku" pelajar siswazah dalam peranannya sebagai pengajar.

"Tidak masuk akal bahawa apabila anda mendapati salah laku dalam birokrasi, anda tidak boleh memublikasikannya," kata profesor itu kepada Milwaukee Journal Sentinel pada hari Jumaat. "Melawan perang melawan birokrasi seringkali jauh lebih efektif daripada membawa cahaya matahari ke situasi ini."

McAdams berpendapat bahawa kes mahkamah sama seperti pelajar yang tidak dibenarkan untuk menyatakan pandangannya di dalam kelas & mdash dalam kes ini, pendapat yang menentang perkahwinan gay yang selaras dengan doktrin Gereja Katolik.

"Jangan salah, ini adalah hari besar untuk kebebasan," kata peguam McAdams, Rick Esenberg dari Institut Undang-undang & Kebebasan Wisconsin yang konservatif.

"Adalah harapan kami yang tulus agar Universiti Marquette menghargai dan belajar dari episod ini dan menjaga kebebasan bersuara di kampus," kata rdquo Esenberg.

Marquette berdiri dengan tindakan

Marquette mengeluarkan kenyataan terus mempertahankan tindakannya.

"Di Universiti Marquette, kami bangga kerana kami telah mengambil kesempatan untuk pelajar, nilai dan misi Katolik, Jesuit," katanya.

"Marquette akan mematuhi syarat keputusan ini, dan itu tidak mengubah komitmen universiti & rsquos terhadap keselamatan dan kesejahteraan pelajar kami."

"Kes ini selalu berkaitan dengan tingkah laku Profesor Madya John McAdams & rsquo terhadap seorang guru pelajar. Profesor itu menggunakan blog peribadinya untuk mengejek seorang guru pelajar, dengan sengaja mendedahkan nama dan maklumat hubungannya kepada khalayak yang memusuhi yang mengirimnya mesej keji dan mengancam."

Sambutan Twitter dalam akademik adalah pantas.

"Bagi ahli akademik, ini adalah kes yang merisaukan dengan hasil yang baik," tweet profesor urusan awam Universiti Wisconsin-Madison, Don Moynihan.

"McAdams bersikap tidak profesional terhadap pelajar lulusan. Tetapi penggugat konservatif menjadikan Mahkamah Agung WI lebih cenderung memperjuangkan kebebasan akademik."

Bagi ahli akademik, ini adalah kes yang membimbangkan dengan hasil yang baik. McAdams berkelakuan tidak profesional terhadap pelajar lepasan. Tetapi penggugat konservatif menjadikan Mahkamah Agung WI lebih cenderung memperjuangkan kebebasan akademik. https://t.co/vKhc5dAaqB

& mdash Don Moynihan (@donmoyn) 6 Julai 2018

Walaupun Moynihan mengatakan kepada Journal Sentinel, ada baiknya setiap kali kebebasan akademik berlaku, dia merasa "tidak menyenangkan" bahawa McAdams "tidak mahu mengenali jenis komen awam di kampus yang berpotensi membawa kesan kepada keselamatan diri individu."

Hak dan tanggungjawab mesti seimbang, katanya. "Sebagai pekerja, kita juga harus memikirkan setiap hari apa tanggungjawab kita terhadap pelajar kita dan fakulti di sekitar kita."

Moynihan, yang meninggalkan UW-Madison untuk pekerjaan di Universiti Georgetown, telah banyak menulis mengenai kebebasan akademik dan kebebasan bersuara, termasuk sepotong pendapat di New York Times.

McAdams berada di pejabat sebelah timur peguamnya di Milwaukee ketika pendapat mahkamah dikeluarkan pada awal pagi Jumaat. Dia menghabiskan banyak hari di sana, melakukan wawancara media berita.

Sejak awal, satu-satunya perkara yang ingin dilakukan oleh McAdams ialah mengajar pelajar "tanpa harus menjejaskan prinsipnya," kata Esenberg. "Namun Marquette menolak untuk memenuhi janji-janji kebebasan akademiknya dan sekarang, terima kasih kepada Mahkamah Agung, dia akan dapat mengajar lagi."

Presiden Universiti Marquette Michael Lovell ingin McAdams meminta maaf kepada Abbate, dan berjanji untuk tidak melakukan tingkah laku serupa, sebelum McAdams dapat kembali ke kampus.

Keputusan hari Jumaat tampaknya akan membuat permintaan itu diperdebatkan.

McAdams memberitahu Journal Sentinel bahawa dia mungkin tidak akan kembali ke kelas pada musim gugur ini kerana jadual kelas sudah ditetapkan. Tetapi dia mengatakan bahawa dia merancang untuk mengajar selagi kesihatannya mengizinkannya. Dia mengajar di Marquette sejak tahun 1977.

McAdams menjadi animasi ketika dia bercakap tentang mengapa dia suka mengajar.

"Saya suka bercakap," katanya. "Saya suka pertukaran dengan pelajar. Saya seorang pemula dengan perangai, jadi saya suka menolak idea umum. Saya mendorong pelajar untuk memikirkan cita-cita dan idea yang penting, dan memikirkan konsep yang lebih luas."

McAdams mengatakan bahawa dia sedang mengerjakan sebuah buku yang bertajuk: "Enam Puluh Perkara Yang Tidak Seharusnya Politik Yang Harus Anda Ketahui." Bahagian kedua tajuk, mengikuti titik dua, sama ada "Profesor Anda tidak akan memberitahu anda atau media arus perdana tidak akan memberitahu anda," katanya.

Dia tidak merancang buku mengenai pertempuran mahkamahnya dengan Marquette, katanya. Tetapi dia tidak ragu bahawa dia akan terus menyuarakan pendapat di blognya.

McAdams dan universiti bersetuju bahawa kontrak pekerjaan profesor adalah perkara penting dalam kes ini.

Profesor berpendapat kontraknya menjanjikan kebebasan akademik dan perlindungan ekspresi bebas, sementara Marquette memfokuskan pada standard profesional tingkah laku kontrak dan proses tatatertib yang melibatkan jawatankuasa rakan sebaya.

Beberapa persatuan perkilangan dan perniagaan berpihak kepada Marquette dalam taklimat "teman pengadilan", seperti juga kumpulan perniagaan nasional. Mereka menyokong hak universiti swasta untuk mendisiplinkan pekerja di bawah peruntukan kontrak pekerjaan mereka.

Wisconsin Association of Independent Colleges and Universities, yang juga mengajukan "teman mahkamah" ringkas untuk menyokong kemerdekaan Marquette, mengeluarkan pernyataan setelah keputusan mahkamah.

Kenyataan itu mengatakan bahawa kolej dan universiti dapat mengkaji keputusan pengadilan "untuk kemungkinan kesan terhadap pemerintahan bersama dan dasar pekerjaan."

Keputusan mahkamah rendah

Hakim Sirkuit Milwaukee County David Hansher memutuskan pada bulan Mei 2016 bahawa Marquette mempunyai hak undang-undang untuk menggantung McAdams tanpa gaji.

Hansher mengatakan bahawa profesor itu dilarang oleh standard profesional untuk membawa perhatian umum negatif kepada pelajar.

Hansher menolak kesemua enam tuntutan McAdams terhadap Marquette kerana penggantungannya dan menegurnya dalam keputusan 33 halaman dengan pengulangan tentang apa kebebasan akademik & mdash dan tidak. Kebebasan akademik, Hansher menulis, "tidak bermaksud seorang anggota fakulti boleh mengganggu, mengancam, mengintimidasi, mengejek."

McAdams berpendapat bahawa e-mel "tidak baik" yang diterima oleh pengajar pelajar siswazah setelah dia menarik perhatian terhadap kelakuannya adalah hasil penulisan media lain mengenai hal itu bukan catatan blog asalnya.

Dia meninggalkan universiti untuk menamatkan pengajiannya di Colorado.

Dalam mengadili putusan Hansher, McAdams melewati Mahkamah Rayuan Wisconsin dan langsung mengajukan banding ke Mahkamah Agung negeri.

Banyak konservatif berpendapat universiti harus mempunyai lebih banyak latitud untuk memecat fakulti yang berpengalaman, tetapi kes ini berlaku secara berbeza.

Kes McAdams menyokong perlindungan pekerjaan kerana golongan konservatif percaya bahawa pandangan mereka dihambat di kampus-kampus.

Rakan sebaya menyebut corak kemelut

Walaupun McAdams mengasingkan catatan blog Abbate dalam perdebatan mengenai penggantungannya, Marquette memfokuskan pada apa yang dianggapnya sebagai corak tingkah laku buli, dengan peristiwa Abbate menjadi batu penjuru.

Sebuah jawatankuasa fakulti Marquette yang mengkaji penangguhan McAdams sebagai sebahagian dari proses disiplin yang digariskan dalam kontrak pekerjaannya mengeluarkan laporan setebal 123 halaman yang memaparkan sejarah kekacauan yang melanda McAdams dalam jabatan sains politik.

Laporan itu merangkumi tuduhan bahawa profesor menggunakan blognya untuk menakut-nakutkan rakan sekerja dengan mengancam untuk menulis mengenai mereka. Jawatankuasa itu menyimpulkan bahawa tingkah laku McAdams memerlukan penangguhan tanpa gaji tidak lebih dari dua semester.

McAdams berpendapat bahawa jawatankuasa itu berat sebelah terhadapnya kerana seorang ahli fakulti dibenarkan untuk kekal dalam jawatankuasa itu setelah menandatangani petisyen yang menyokong Abbate dan mengkritik catatan blog McAdams & rsquo.

Pendapat majoriti Mahkamah Agung negeri tidak memberi keputusan kepada keputusan jawatankuasa pendengaran fakulti.

Menurut pendapat itu, "tinjauan menyeluruh Statut Fakulti tidak menunjukkan adanya petunjuk bahawa Universiti dan Dr. McAdams setuju Prosedur Tatatertib akan menggantikan pengadilan atau membatasi kajian mereka terhadap perselisihan kontrak."

Kelly mengatakan mahkamah menolak keputusan timbang tara "kerana mereka adalah penyelesaian berwibawa dari pertikaian yang mereka atasi."

Tetapi Prosedur Disiplin universiti menghasilkan "nasihat, bukan keputusan," tulisnya. "Kami tidak menangguhkan nasihat."

Ketika mahkamah tertinggi negeri bersetuju untuk mendengar kes itu, Lovell memberitahu Journal Sentinel bahawa universiti melakukan perkara yang betul, tanpa mengira hasilnya.

Universiti mengatakan pada akhirnya ingin memastikan "mereka yang dilaburkan dengan tanggungjawab dan hak istimewa untuk mengajar pelajarnya mematuhi prinsip-prinsipnya."

Peguam Marquette, Ralph Weber merujuk kepada catatan blog McAdams & rsquo sebagai buli siber dan & ldquodoxing & rdquo & mdash dengan sengaja menimbulkan permusuhan. Dia mengatakan bahawa catatan itu memberikan maklumat yang diperlukan bagi pembaca untuk mengambil tindakan terhadap bekas guru pelajar siswazah itu.

"Seorang ahli fakulti yang berpengalaman meletakkan nama siswazah & nama rsquos dan pautan ke maklumat hubungannya di internet supaya orang dapat mengejarnya yang bukan kebebasan akademik, ia & rsquos penindasan siber," kata Weber.

Yayasan Hak Individu dalam Pendidikan memuji keputusan itu sebagai "kemenangan kebebasan akademik."

Marquette salah untuk mendisiplinkan McAdams "hanya kerana mengkritik pengajar siswazah yang secara sepihak memutuskan bahawa masalah kepentingan awam tidak lagi dibahaskan oleh pelajar," kata kenyataan itu.

"Keputusan ini dengan tepat menunjukkan bahawa ketika sebuah universiti menjanjikan kebebasan akademik, ia harus dilaksanakan."

Versi sebelumnya dari kisah ini dengan tidak betul menyatakan bahawa Wisconsin Manufacturers & Commerce telah mengemukakan ringkasan rakan pengadilan yang menyokong Marquette dalam kes ini. Itu adalah Persatuan Perdagangan Metropolitan Milwaukee.


Warisan John McAdams, 1945-2021

Profesor Marquette John McAdams, yang meninggal pada hari Khamis pada usia 75 tahun, adalah tokoh kontroversi. Warisan terpentingnya adalah keputusan Mahkamah Agung Wisconsin pada tahun 2018 di McAdams lwn Marquette, yang sangat penting dalam mewujudkan perlindungan kontrak untuk kebebasan akademik profesor di universiti swasta.

Saya adalah saksi pakar bagi pihak McAdams dalam tuntutan mahkamahnya dan saya juga bercakap dengannya di panel mengenai kes pada tahun 2019 di University of Wisconsin di Stout.

Saya tidak bersetuju dengan McAdams mengenai apa sahaja (dari politiknya hingga blognya yang mencetuskan pertikaian di Marquette). Tetapi tokoh-tokoh penting dalam kes-kes kebebasan sipil yang penting selalunya bukanlah tokoh-tokoh yang gagah berani yang mempunyai idea yang akan kita banggakan.

Kontroversi bermula ketika McAdams menggunakan blognya untuk mengkritik seorang pengajar siswazah di Marquette, yang menyebabkan dia mendapat kritikan keras dalam talian.

Kes McAdams adalah tiga kes dalam satu:

1) Penangguhan McAdams dan larangan dari kampus semasa kesnya sedang dipertimbangkan, yang dikecam oleh AAUP dalam surat kepada Marquette.

2) Keputusan oleh jawatankuasa fakulti bahawa McAdams layak digantung satu tahun tanpa gaji.

3) Keputusan pihak pentadbiran bahawa setelah penggantungan satu tahun berakhir, McAdams akan tetap digantung tanpa proses sewajarnya sehingga dia mengakui dia salah.

Bahagian 1) dan 3) adalah penyalahgunaan proses yang wajar dan menunjukkan komitmen Marquette untuk menghilangkan pengkritik awam terhadap pentadbiran. Tetapi hukuman jawatankuasa fakulti McAdams lebih sukar untuk dinilai, kerana ia mengikuti peruntukan proses yang sewajarnya.Saya terus percaya bahawa jawatankuasa fakulti salah dan melanggar kebebasan akademik McAdams. Saya percaya bahawa fakulti mempunyai hak untuk mengkritik pelajar secara terbuka dengan nama (terutamanya pengajar pelajar siswazah), dan saya percaya bahawa individu tidak bertanggungjawab secara sah atau profesional untuk gangguan atau ancaman yang dilakukan oleh mereka yang membaca kritikan mereka terhadap seseorang.

Namun, beberapa pengkritik McAdams di sini di AcademeBlog.org menawarkan beberapa perspektif yang berbeza, termasuk Peter Kirstein, Ira Allen, dan Martin Kich.

Bukan hanya orang-orang di sebelah kiri yang merasa kabur dalam mempertahankan semua yang dilakukan oleh McAdams. Dari kanan, Donald Downs menyokong McAdams dan menjadi saksi pakar untuknya, tetapi Downs mencatat dalam bukunya Pendidikan Ucapan dan Liberal Percuma, "Kesaksian saya memang mengakui sisi lain dari duit syiling dan kemudaratan terhadap pengajar, sehingga membuat kesaksian saya tidak jelas."

Keputusan mahkamah rendah menolak kes McAdams dan idea kebebasan akademik sepenuhnya. AAUP mengemukakan amikus ringkas untuk menyokong McAdams semasa kes Mahkamah Agung Wisconsin, dengan alasan bahawa kebebasan akademik sebenarnya bermaksud sesuatu. Keputusan Mahkamah Agung Wisconsin, untuk semua kekurangan partisannya, adalah preseden kuat dalam mendukung kebebasan akademik

Menjelang kes McAdams, ada kekhawatiran bahawa Marquette mungkin mengubah kebijakannya untuk menghilangkan perlindungan kuat untuk kebebasan akademik. Nasib baik, Marquette mengekalkan dasar ini, dan buku panduan fakultinya masih memberikan pembelaan yang jelas mengenai kebebasan akademik. Boleh diramalkan, entri terakhir blog McAdams ’Marquette Warrior bulan lalu adalah serangan terhadap“ ketepatan politik kepala ”pentadbiran di Marquette. McAdams adalah pejuang budaya hingga akhir, dan dalam pertempuran dia membantu mewujudkan perlindungan penting untuk kebebasan akademik.


Nota Tambahan Davie McClure

CATATAN TAMBAHAN di JOHN LOUDON MCADAM oleh "David McClure"

Saya telah menghabiskan banyak masa untuk makalah McAdam baik di Arkib Nasional Scotland dan di Arkib Ayrshire dalam beberapa tahun kebelakangan ini dan mempunyai catatan penyelidikan yang luas. Saya berharap sesuatu akan diterbitkan pada suatu hari di McAdam di Ayrshire, terutamanya tetapi tidak secara eksklusif mengenai tempoh selepas dia kembali dari Amerika.
Saya telah menyenaraikan perkara yang akan saya kemukakan dalam lakaran biografi di laman web kami.
Dia dilahirkan pada 23 September 1756 (bukan tanggal 21, seperti yang ditunjukkan dalam Kamus Biografi Nasional dan Ensiklopedia Brittanica- John Loudon McAdam's Bilble menyatakan tarikh lahirnya adalah 21hb).

Sayangnya, tidak ada bukti dokumentari bahawa dia dilahirkan di rumah Lady Cathcart di Ayr, atau memang ia pernah diduduki oleh keluarga McAdam. Lebih daripada sebilangan sejarawan tempatan di Ayrshire telah mencari bukti seperti itu.

Bank Ayr yang runtuh bukan milik James McAdam. Keruntuhan berlaku beberapa tahun selepas James McAdam menjual Waterhead dan sebahagian besar tanahnya yang lain kepada John Dalrymple dari Stair (kemudian Earl of Stair ke-5). McAdam tidak melabur dalam kerja besi di Muirkirk. McAdam pertama kali bekerja untuk Dundonald dan kemudian memperoleh pajakan Earl's tarkilns di Muirkirk. Namun perniagaan utama tarkilns pada masa itu adalah pengeluaran kok untuk Syarikat Besi Muirkirk. Kesukaran kewangannya berpunca daripada kegagalan kontrak ini. Terdapat masalah di pihaknya dengan kualiti kok, dan di sisi MIC dengan permintaan, yang jauh lebih sedikit daripada yang diproyeksikan. Terdapat banyak makalah mengenai pertikaian ini.

Tidak ada bukti bahawa McAdam terlibat dalam pembinaan jalan raya, eksperimen atau sebaliknya, semasa berada di Ayrshire. Rekod lengkap pemegang amanah jalan untuk tempoh tersebut sama sekali tidak merujuk kepada sebarang karya McAdam. Spesifikasi yang diberikan kepada pembangun jalan tidak berubah selama masa tinggal McAdam di Ayrshire. Pekerjaannya sebagai pemegang amanah jalan raya serupa dengan rakan pemilik tanahnya - dia mahukan jalan raya diperbaiki di mana ia mempengaruhi kepentingannya khususnya jalan menuju Muirkirk.

Dia bukan Timbalan Leftenan Ayrshire selama 15 tahun - tetapi selama 15 bulan. Dia sebenarnya adalah salah satu daripada 25 Wakil Leftenan yang dilantik pada 6 Februari 1797, dalam mesyuarat daerah yang tidak dia hadiri. Urusannya ketika itu berantakan, dan dia sudah menerima bahawa dia harus menjual harta pusaka Sauchrie untuk menyelesaikan hutangnya dengan harta pusaka mendiang Laksamana Keith Stewart. Pada 15 Mei 1798, dia memulakan perjalanan ke Falmouth. Walaupun selama beberapa tahun dia terus meminati tanur tar, dia tidak pernah lagi tinggal di Ayrshire.

McAdam mengalami pembalikan yang cukup besar setelah 15 tahun berusaha menyelesaikannya
menjadi acuan pemilik tanah dan perindustrian yang aktif. Ia adalah kepujiannya bahawa
dia mencipta semula dirinya selama beberapa tahun berikutnya, muncul sebagai juara
jalan raya yang lebih baik dan cara ekonomi untuk membuat dan menyelenggarakannya.

Sekiranya anda memilih untuk meletakkan mana-mana perkara di atas di laman web McAdams, saya hanya
minta anda memetik / menyalahkan saya sebagai sumbernya. Saya akan berdiri dengan mereka.


John McAdams: Menolak tuntutan konspirasi JFK yang dibuat oleh David Kaiser

Pada pandangan pertama, buku David Kaiser [The Road to Dallas: The Assassination of John F. Kennedy (Belknap Press of Harvard University Press)] berjanji untuk menjadi salah satu jilid yang lebih masuk akal mengenai pembunuhan JFK. Diterbitkan oleh akhbar yang dihormati, ia ditulis oleh seorang sejarawan yang berpengalaman dan berpengalaman. Kaiser, lebih-lebih lagi, adalah salah satu yang pertama dari profesionnya untuk mengumpulkan banyak sekali dokumen rahsia yang pernah dikumpulkan dengan teliti, dengan beberapa kos kepada pembayar cukai AS, oleh Lembaga Pemeriksa Rekod Pembunuhan pada tahun 1990-an.

Dalam beberapa aspek, Kaiser tidak mengecewakan. Dia dengan riang mengakui bahawa Lee Harvey Oswald membunuh presiden di Dealey Plaza, dan menerima penjelasan peluru tunggal. [1] Dia memberikan catatan yang kuat mengenai plot pembunuhan era Kennedy terhadap Fidel Castro (yang berasal dari Presiden Eisenhower), dan dia memberikan narasi pekerja seperti kempen pentadbiran Kennedy menentang jenayah terancang. Tidak seperti banyak pengarang yang menulis mengenai pembunuhan itu, Kaiser tidak berada dalam situasi Camelot, dan dia tidak memutihkan tindakan yang boleh dipersoalkan dari saudara Kennedy. [2] Antara lain, dia menggambarkan taktik Jawatankuasa "Raket" Senat, di mana Robert Kennedy adalah staf teratas, sebagai "mengingatkan" yang digunakan oleh Jawatankuasa Kegiatan Tidak-Amerika House yang jauh lebih terkenal, serta Senat Joe McCarthy jawatankuasa kecil penyiasatan. [3]

Tetapi tidak jauh dari buku itu, penilaian Kaiser meninggalkannya. Dia berusaha untuk membuat kes bahawa plot anti-Castro Kennedy dan perang salib terhadap jenayah terancang memuncak dalam pembunuhan presiden, dan dia memalu fakta sehingga sesuai dengan tesis ini. Hasilnya adalah alat konspirasi gaya Rube Goldberg yang sangat berat. Jauh dari mengungkap "konspirasi yang mengerikan dan mengerikan," seperti yang dinyatakan oleh salinan katalog buku tersebut, Kaiser hanya mengitar semula tuntutan-tuntutan yang telah dibongkar selama beberapa dekad, sambil mengembalikan tuduhan sindiran dan bukti yang tidak terbukti. Kaiser mengabaikan fakta yang sangat keras kepala setiap kali mereka tidak sesuai dengan sejarah asap dan cerminnya.


Pautan Tidak Ada

Kaiser mempunyai kecenderungan - satu yang membawa maut kepada sejarah yang serius - untuk bukti yang paling tidak boleh dipercayai dan senario yang paling tidak masuk akal.

Contohnya, ambil cubaannya untuk menghubungkan pembunuh Oswald, Jack Ruby, dengan Mafia dengan cara yang mungkin melibatkan Ruby dalam konspirasi untuk membunuh JFK. Kaiser mendakwa bahawa pada tahun 1959, Ruby mengunjungi Santos Trafficante di penjara Trescornia di Cuba tidak lama selepas Castro menjatuhkan pemerintahan diktator Batista. Sekiranya benar, pertemuan itu nampaknya sangat penting, kerana ia akan mengikat Ruby dengan gerombolan tingkat tinggi yang akan segera terlibat dalam usaha CIA untuk menyingkirkan Castro.

Kaiser dengan tepat menyebut John Wilson-Hudson, seorang wartawan Britain, sebagai sumber tuntutan ini. Tetapi Wilson-Hudson hampir tidak dapat diandalkan sebagai sumber, dan dia juga merupakan satu-satunya sumber untuk lawatan yang diduga. Beberapa tahun sebelum pembunuhan itu, satu dokumen CIA dari tahun 1959 melabelkan Wilson-Hudson sebagai "tidak seimbang dari segi mental." Di samping itu, ia dianggap "anti-AS dengan ganas." Laporan akhir HSCA menolak untuk menerima dakwaan Wilson-Hudson, kemungkinan besar kerana staf jawatankuasa meninjau fail CIA wartawan, yang merangkumi penilaian lain seperti "percaya pada pengembalian pertama dari pemeriksaan FBI bahawa dia [mungkin] akan menjadi psikopat . ”[6]

Namun bagi Kaiser, tidak satu pun dari bendera merah ini cukup penting. Kisah Wilson-Hudson terlalu penting bagi konspirasi yang ditentukan oleh Kaiser untuk membangun, tidak kira betapa lemahnya landasannya.

Satu lagi bukti penting yang dikemukakan Kaiser untuk menunjukkan Ruby melibatkan panggilan telefon jarak jauh yang dilakukan Ruby kepada pelbagai orang di seluruh negara pada hari-hari sebelum pembunuhan itu. Penjelasan serentak Ruby adalah bahawa dia menghadapi masalah dengan kesatuan penari telanjang, American Guild of Variety Artists (AGVA). Suruhanjaya Warren membiarkannya, tetapi pada akhir 1970-an, HSCA membuka semula perkara itu dan mereka menganalisis panggilan ini secara terperinci. Penyiasatnya mendapati bahawa kebanyakan dari mereka dapat dengan mudah dipertanggungjawabkan oleh masalah Ruby dengan AGVA, walaupun HSCA membiarkan pintu terbuka kerana ada beberapa panggilan yang mencurigakan. [7] Selepas itu, pengarang Gerald Posner menyiasat tiga panggilan yang difikirkan HSCA mungkin membimbangkan, tetapi dia hanya mendapati bahawa mereka juga berkaitan dengan masalah pekerja Ruby. [8]

Tidak ada yang mengganggu Kaiser, yang lebih suka sindiran. [9] Dia entah bagaimana gagal menyedari bahawa terdapat terlalu banyak panggilan untuk mereka bersekongkol. Adakah kita harus mempercayai bahawa enam atau lapan penjahat, dari seluruh negara, diarahkan untuk menaiki pesawat ke Dallas dan muncul tepat pada masanya untuk membantu menutup pembunuhan Kennedy? Sudah tentu, Kaiser mungkin mengatakan bahawa hanya satu atau dua panggilan yang bersekongkol. Walaupun begitu, dia harus mengakui bahawa sebilangan besar persis seperti yang dikatakan oleh Ruby dan orang-orang yang menerimanya: memohon bantuan dalam menangani AVGA. Dan sekiranya sebilangan besar panggilan itu, sangat masuk akal bahawa semua itu berlaku.


McAdam, John Loudoun

McAdam, John Loudoun (1756 & # x20131836). Juruukur jalan. Kembali sebagai penyokong setia dari New York pada tahun 1783, McAdam menetap di Ayrshire, dan menguruskan Syarikat Tar British menjual harta tanahnya yang sederhana pada tahun 1795 untuk melepaskan hutang, dia kembali muncul di Falmouth dari tahun 1798 sebagai tukang hadiah tentera laut. Perjalanannya mengubah minat menjadi profesion, kerana ia menempuh jarak hampir 19,000 batu dalam 1,900 hari di jalan raya, 1798 & # x20131814, membuat pemerhatian yang membentuk & # x2018prinsip & # x2019: menggunakan batu-batu kecil langsung ke bawah tanah sebagai kaedah membuat jalan yang berkesan sebahagian besarnya tidak kedap air. Ini disampaikan kepada Dewan Rakyat pada tahun 1811, dan pemerhatian lebih lanjut (1819 & # x201320) berselisih dengan Telford, yang jalannya terbukti lebih tahan lama tetapi mahal. McAdam mendapat pelantikan sebagai juru ukur jeneral jalan di Bristol dari tahun 1816, dan menyatukan dinastinya secara tidak popular di seluruh Britain: McAdam, tiga anak lelaki, empat cucu, dan saudara ipar mengadakan 136 tinjauan di England dan 8 di Scotland, 1816 & # x201361 , dengan jumlah jalan berpusing sekitar 3.700 batu. Ketenarannya menyebabkan penggunaan istilah & # x2018macadamize & # x2019 seawal tahun 1824, dan dihidupkan semula dalam paten Hooley Tar Macadam (1901).

Memetik artikel ini
Pilih gaya di bawah ini, dan salin teks untuk pustaka anda.

JOHN CANNON "McAdam, John Loudoun." Sahabat Oxford Sejarah Inggeris. . Ensiklopedia.com. 17 Jun 2021 & lt https://www.encyclopedia.com & gt.

JOHN CANNON "McAdam, John Loudoun." Sahabat Oxford Sejarah Inggeris. . Diakses pada 17 Jun 2021 dari Encyclopedia.com: https://www.encyclopedia.com/history/encyclopedias-almanacs-transcripts-and-maps/mcadam-john-loudoun

Gaya petikan

Encyclopedia.com memberi anda kemampuan untuk memetik entri rujukan dan artikel mengikut gaya umum dari Persatuan Bahasa Moden (MLA), The Chicago Manual of Style, dan American Psychological Association (APA).

Dalam alat "Cite this article", pilih gaya untuk melihat bagaimana semua informasi yang tersedia terlihat ketika diformat sesuai dengan gaya itu. Kemudian, salin dan tampal teks ke dalam daftar pustaka anda atau karya yang disebut.


John McAdams: Menolak tuntutan konspirasi JFK yang dibuat oleh David Kaiser

Pada pandangan pertama, buku David Kaiser [The Road to Dallas: The Assassination of John F. Kennedy (Belknap Press of Harvard University Press)] berjanji untuk menjadi salah satu jilid yang lebih masuk akal mengenai pembunuhan JFK. Diterbitkan oleh akhbar yang dihormati, ia ditulis oleh seorang sejarawan yang berpengalaman dan berpengalaman. Selain itu, Kaiser adalah salah satu yang pertama dari profesionnya untuk mengumpulkan banyak sekali dokumen rahsia yang pernah dikumpulkan dengan teliti, dengan kos tertentu bagi pembayar cukai AS, oleh Lembaga Pemeriksa Rekod Pembunuhan pada tahun 1990-an.

Dalam beberapa aspek, Kaiser tidak mengecewakan. Dia dengan riang mengakui bahawa Lee Harvey Oswald membunuh presiden di Dealey Plaza, dan menerima penjelasan peluru tunggal. [1] Dia memberikan catatan yang kuat mengenai plot pembunuhan era Kennedy terhadap Fidel Castro (yang berasal dari Presiden Eisenhower), dan dia memberikan narasi pekerja seperti kempen pentadbiran Kennedy menentang jenayah terancang. Tidak seperti begitu banyak pengarang yang menulis mengenai pembunuhan itu, Kaiser tidak berada dalam situasi Camelot, dan dia tidak memutihkan tindakan yang boleh dipersoalkan dari saudara Kennedy. [2] Antara lain, dia menggambarkan taktik Jawatankuasa "Raket" Senat, di mana Robert Kennedy adalah staf teratas, sebagai "mengingatkan" yang digunakan oleh Jawatankuasa Kegiatan Tidak-Amerika House yang jauh lebih terkenal, serta Senat Joe McCarthy jawatankuasa kecil penyiasatan. [3]

Tetapi tidak jauh dari buku itu, penilaian Kaiser meninggalkannya. Dia berusaha untuk membuat kes bahawa plot anti-Castro Kennedy dan perang salib terhadap jenayah terancang memuncak dalam pembunuhan presiden, dan dia memalu fakta sehingga sesuai dengan tesis ini. Hasilnya adalah alat konspirasi gaya Rube Goldberg yang sangat berat. Jauh dari mengungkap "konspirasi mengerikan dan mengerikan," seperti yang ditegaskan oleh salinan katalog buku itu, Kaiser hanya mengitar semula tuntutan-tuntutan yang telah dibongkar selama beberapa dekad, sambil mengembalikan tuduhan sindiran dan bukti yang tidak terbukti. Kaiser mengabaikan fakta yang sangat keras kepala setiap kali mereka tidak sesuai dengan sejarah asap dan cerminnya.


Pautan Tidak Ada

Kaiser mempunyai kecenderungan - satu yang membawa maut kepada sejarah yang serius - untuk bukti yang paling tidak boleh dipercayai dan senario yang paling tidak masuk akal.

Contohnya, cubalah untuk mengaitkan pembunuh Oswald, Jack Ruby, dengan Mafia dengan cara yang mungkin melibatkan Ruby dalam konspirasi untuk membunuh JFK. Kaiser mendakwa bahawa pada tahun 1959, Ruby mengunjungi Santos Trafficante di penjara Trescornia di Cuba tidak lama setelah Castro digulingkan oleh pemerintahan diktator Batista. Sekiranya benar, pertemuan itu nampaknya sangat penting, kerana ia akan mengikat Ruby dengan gerombolan tingkat tinggi yang akan segera terlibat dalam usaha CIA untuk menyingkirkan Castro.

Kaiser dengan tepat menyebut John Wilson-Hudson, seorang wartawan Britain, sebagai sumber tuntutan ini. Tetapi Wilson-Hudson hampir tidak dapat diandalkan sebagai sumber, dan dia juga merupakan satu-satunya sumber untuk lawatan yang diduga. Beberapa tahun sebelum pembunuhan itu, satu dokumen CIA dari tahun 1959 melabelkan Wilson-Hudson sebagai "tidak seimbang dari segi mental." Di samping itu, ia dianggap "anti-AS dengan ganas." Laporan akhir HSCA menolak untuk menerima dakwaan Wilson-Hudson, kemungkinan besar kerana staf jawatankuasa meninjau fail CIA wartawan, yang merangkumi penilaian lain seperti "percaya pada pengembalian pertama dari pemeriksaan FBI bahawa dia [mungkin] akan menjadi psikopat . ”[6]

Namun bagi Kaiser, tidak satu pun dari bendera merah ini cukup penting. Kisah Wilson-Hudson terlalu penting bagi konspirasi yang ditentukan oleh Kaiser untuk membangun, tidak kira betapa lemahnya landasannya.

Satu lagi bukti penting yang dikemukakan Kaiser untuk menunjukkan Ruby melibatkan panggilan telefon jarak jauh yang dilakukan Ruby kepada pelbagai orang di seluruh negara pada hari-hari sebelum pembunuhan itu. Penjelasan serentak Ruby adalah bahawa dia menghadapi masalah dengan kesatuan penari telanjang, American Guild of Variety Artists (AGVA). Suruhanjaya Warren membiarkannya, tetapi pada akhir 1970-an, HSCA membuka semula perkara itu dan mereka menganalisis panggilan ini secara terperinci. Penyiasatnya mendapati bahawa kebanyakan dari mereka dapat dengan mudah dipertanggungjawabkan oleh masalah Ruby dengan AGVA, walaupun HSCA membiarkan pintu terbuka kerana ada beberapa panggilan yang mencurigakan. [7] Selepas itu, pengarang Gerald Posner menyiasat tiga panggilan yang difikirkan HSCA mungkin membimbangkan, tetapi dia hanya mendapati bahawa mereka juga berkaitan dengan masalah pekerja Ruby. [8]

Tidak ada yang mengganggu Kaiser, yang lebih suka sindiran. [9] Dia entah bagaimana gagal menyedari bahawa terdapat terlalu banyak panggilan untuk mereka bersekongkol. Adakah kita harus mempercayai bahawa enam atau lapan penjahat, dari seluruh negara, diarahkan untuk menaiki pesawat ke Dallas dan muncul tepat pada masanya untuk membantu menutup pembunuhan Kennedy? Sudah tentu, Kaiser mungkin mengatakan bahawa hanya satu atau dua panggilan yang bersekongkol. Walaupun begitu, dia harus mengakui bahawa sebilangan besar persis seperti yang dikatakan oleh Ruby dan orang-orang yang menerimanya: memohon bantuan dalam menangani AVGA. Dan sekiranya sebilangan besar panggilan itu, sangat masuk akal bahawa semua itu berlaku.


Tonton videonya: Marquette professor John McAdams suing university over suspension