McCrea, Jane - Sejarah

McCrea, Jane - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

McCrea, Jane (1752-1777) Heroin revolusioner: McCrea lebih terkenal dengan bagaimana dia mati daripada bagaimana dia hidup. Dia bertunang dengan seorang letnan Tory dan sedang menunggu kepulangan tunangannya ketika British berarak dari Kanada ke New York. Ketika Burgoyne dan beberapa sekutunya dari suku Wyandot menyerang wilayah tersebut pada tahun 1777, McCrea tidak sempat melarikan diri untuk selamat atau menjelaskan kedudukannya. Walaupun wanita yang tinggal dengannya tidak terluka akibat serangan itu, McCrea ditembak dan dicerca oleh sekutu penduduk asli Amerika Burgoyne. Walaupun dia akan dianggap sebagai royalis kerana pertunangannya dengan seorang perwira Britain, para patriot menggambarkan dia sebagai syahid untuk tujuan mereka, dan kisah tentang cara kematiannya membantu mengumpulkan sokongan untuk pasukan Continental.


Kandungan

Jane McCrea dilahirkan sebagai salah satu anak yang lebih muda dalam keluarga besar Pendeta James McCrea dari New Jersey. Sejak kematian ibunya dan menikahi ayahnya, dia tinggal bersama abangnya John dekat Saratoga, New York, tempat dia bertunang dengan David Jones. & # 911 & # 93 Ketika perang bermula, dua saudaranya bergabung dengan pasukan Amerika sementara tunangannya melarikan diri bersama Loyalis lain ke Quebec. Ketika ekspedisi John Burgoyne mendekati Sungai Hudson pada musim panas tahun 1777, Kolonel John McCrea menjalankan tugasnya dengan resimen milisi Albany County. Jones bertugas sebagai letnan di salah satu unit milisi Loyalis yang mengiringi Burgoyne, dan ditempatkan di Fort Ticonderoga setelah penangkapannya. & # 912 & # 93

McCrea meninggalkan rumah abangnya dan dalam perjalanan untuk menyertai tunangnya di Ticonderoga. Dia telah sampai ke kampung di Benteng Edward yang lama, tetapi begitu juga perang. & # 911 & # 93 Dia tinggal di rumah Sara McNeil, seorang Loyalis lain dan sepupu tua kepada Jeneral Britain Simon Fraser. Pada pagi 27 Julai 1777, sekumpulan penduduk asli Amerika, sebuah pesta pendahuluan dari tentera Burgoyne yang dipimpin oleh seorang Wyandot yang dikenali sebagai Le Loup atau Wyandot Panther, turun di perkampungan Fort Edward. Mereka membunuh seorang peneroka dan keluarganya, dan kemudian membunuh Leftenan Tobias Van Vechten dan empat yang lain ketika mereka menyerang. & # 913 & # 93 Apa yang berlaku seterusnya adalah subjek beberapa pertikaian yang diketahui ialah Jane McCrea dan Sara McNeil diambil oleh penduduk asli dan dipisahkan. McNeil akhirnya dibawa ke kem Britain, di mana dia atau David Jones menyedari kulit kepala McCrea yang dikatakan khas dibawa oleh orang asli. & # 914 & # 93

Versi tradisional dari apa yang berlaku nampaknya berdasarkan kisah Thomas Anburey, seorang pegawai Britain. & # 915 & # 93 Dua orang pejuang, salah satunya Wyandot Panther, mengawal McCrea ke kem Britain, ketika mereka bertengkar dengan hadiah yang diharapkan kerana membawanya masuk. Salah seorang dari mereka kemudian membunuhnya dan memarahinya, dan Wyandot Panther akhirnya kulit kepala. Anburey mendakwa dia ditolak kehendaknya, tetapi ada juga khabar angin bahawa dia diiringi tunangnya, permintaan David Jones. Versi kedua dari kisah itu, yang nampaknya dikemukakan oleh Wyandot Panther yang disoal siasat, adalah bahawa McCrea terbunuh oleh peluru yang ditembak oleh pengejar Amerika. & # 916 & # 93 James Phinney Baxter, dalam mendukung versi peristiwa ini dalam sejarah Burgoyne pada tahun 1887, menegaskan bahawa penggalian tubuhnya hanya menunjukkan luka peluru, dan tidak ada luka tomahawk. & # 917 & # 93


Hystoracle

Orang kulit putih menyukai wanita kulit putih mereka dalam kesusahan, semakin perawan dan tidak berdaya semakin baik. Mungkin contoh cinta yang paling terkenal dalam sejarah Amerika adalah pemujaan dan penggunaan Jane McCrea.

Saya mengalami kesukaran untuk meneliti subjek ini, kerana kebanyakan penulisan mengenai Jane McCrea masih membeli sekurang-kurangnya sebahagian dari mitos-mitos seputar kematiannya, dan banyak buku dan laman web yang menyebutnya diciptakan oleh supremasi kulit putih. Saya terpaksa menutup banyak pautan dengan cepat setelah swastik mula muncul di laman web saya.

Legenda Jane McCrea adalah seperti berikut:

Jane McCrea, seorang wanita tinggi dan cantik yang bertunangan dengan seorang Loyalis yang telah bergabung dengan Tentera Inggeris di Adirondacks, telah meninggalkan rumah saudaranya di Saratoga untuk bergabung dengan tunangnya di utara. Dia tinggal sementara di Fort Edward, tidak jauh dari Benteng Ticonderoga.

Pada 27 Julai 1777, McCrea dibunuh tepat di luar Fort Edward. Orang India bersekutu dengan British (khususnya Jenderal Burgoyne) menyerbu kampung di luar Benteng, menangkap McCrea dan memarahinya. Kulit kepala dia dikenali oleh nyonya rumahnya di Fort Edward dan rakannya, Sarah McNeill, di tangan seorang pemberani.

Kisah pembunuhan McCrea & # 8217 dengan cepat menyebar dan menguatkan perjuangan pemberontak, yang membawa kepada kekalahan Jeneral John Burgoyne & # 8217 dalam pertempuran untuk Saratoga.

Kisah ini memberi inspirasi kepada lukisan terkenal John Vanderlyn & # 8217-an, & # 8220Kematian Jane McCrea. & # 8221


Saya telah melihat lukisan ini secara berkali-kali, kerana ia digantung di Wadsworth Atheneum. Ini lukisan yang indah, jika bersifat propaganda.

Tentu saja, dalam lukisan itu, kita mempunyai dua orang liar yang kejam, tanpa belas kasihan, dan satu korban muda yang sangat pucat dan berpakaian cantik. Dan payudaranya akan muncul, hanya untuk memberi gambaran sedikit keghairahan seksual.

Tidak mungkin mengetahui apa-apa mengenai McCrea secara peribadi. Dia bertunangan dengan setia, tetapi adik-beradiknya bergabung dengan tentera pemberontak. Mustahil untuk mengetahui apakah dia mempunyai pendapat yang tegas mengenai lelaki kulit putih yang kaya mana yang akan menguasai tanah yang disebutnya sebagai rumah. Dia adalah seorang manusia dan mungkin mempunyai pendapat, tetapi sikap & # 8220 setia & # 8221 kebanyakannya disahkan oleh lelaki yang dia cintai. Saya & # 8217 telah menyukai seorang republik & cinta 8230 dapat mengatasi perbezaan politik. Tetapi dalam memilih untuk mengikut suaminya ke Kanada, dia secara efektif memilih pihaknya dalam hidup. Dalam kematian, dia akan direkrut oleh yang lain.

McCrea dilahirkan pada tahun 1751 atau 1752, menurut kebanyakan sumber, dan oleh itu berusia sekitar 25 tahun ketika dia meninggal.

Kisah kematian Jane McCrea & # 8217 yang jauh lebih mungkin diberikan di Majalah Plymouth oleh David R. Starbuck. (www.plymouth.edu/new/magazine/issue/story.html?id=243&print1) Benteng Edward tidak diserbu, kerana kebanyakan penduduknya akan melarikan diri ke Albany untuk menjangkakan pertempuran yang akan datang. Hanya Jane McCrea dan Sarah McNeill yang tinggal di belakang. McCrea, saya bayangkan, tinggal kerana suaminya ditempatkan berdekatan dan dia membayangkan bahawa dia akan menghantarnya. Burgoyne menghantar beberapa & # 8220 kontraktor India Amerika & # 8221 (saya rasa anda boleh memanggil mereka) untuk mengambil dua wanita itu. McCrea dan McNeill melihat orang India Amerika & # 8217 datang dan, seperti mana-mana tuhan yang takut akan wanita kulit putih, bersembunyi di ruang bawah tanah.

Para lelaki memasuki rumah di mana mereka tahu wanita itu akan berada, dan menjumpai mereka di ruang bawah tanah, di mana mereka mungkin mempunyai semua jenis histeria wanita. Lelaki itu dilaporkan menyeret McCrea dan McNeill keluar dari ruang bawah tanah dengan rambut mereka. Sekarang, kemungkinan lelaki-lelaki ini hanya berbahasa Inggeris, dan wanita-wanita ini tentu saja tidak mempunyai alasan untuk mempelajari apa-apa bahasa ibunda dari orang-orang yang mereka tinggal sekarang. Oleh itu, kita mempunyai dua wanita yang ganjil yang menganggap mereka ditangkap, dan beberapa orang Asli Amerika hanya berusaha mendapatkan gaji yang dijanjikan kepada mereka sekiranya kedua wanita itu diambil. Oleh itu, setelah banyak membingungkan, lelaki-lelaki itu menarik wanita-wanita itu dengan bahagian yang tidak terganggu dan menarik mereka keluar dari rumah.

Tidak ada yang benar-benar yakin apa yang berlaku seterusnya. Starbuck bersandar pada teori yang ditunjukkan oleh beberapa orang India lain, setelah mendengar tentang hadiah dan berharap dapat menyerahkan wanita itu ke Burgoyne sendiri, dan dalam kerfif yang mengikuti Jane dibunuh. Orang-orang India mendakwa (tetapi siapa yang akan mempercayainya? Adakah saya benar? Sudah tentu mereka ada di sana, tetapi bersikap tan boleh menolak satu persepsi tentang realiti) bahawa McCrea terbunuh ketika orang Amerika melepaskan tembakan ke atas orang India dalam perjalanan dengan McCrea. Ini pasti mungkin berlaku, kerana mungkin masih ada pemberontak di kawasan Fort Edward yang mengiktiraf orang India sebagai sekutu Inggeris, dan oleh itu menjadi sasaran. Mereka juga mungkin berupaya, dengan pantas diberi ketepatan tembakan musket, untuk mempertahankan kedua wanita yang tampaknya disandera. Sejarawan lain mendakwa itu mungkin peluru sesat. Menurut Encyclopedia Britannica, mayat McCrea & # 8217 ditemui dengan beberapa peluru di dalamnya. Dengan seorang wanita mati di tangan mereka, dan kemungkinan kehilangan ganjaran sama sekali, lelaki-lelaki tersebut kemudian melahirkan McCrea dan melepaskan kulit kepala seperti yang dilakukan oleh orang Inggeris yang disetujui oleh serangan.

Atau mungkin dalam kebingungan, isyarat diseberangi dan McCrea tersendat kerana seseorang menyangka itulah sebabnya mereka akan mendapatkannya. Kulit kepala McCrea muncul di kem Britain antara lain, di mana ia dikenali oleh David Jones (McCrea nampaknya mempunyai rambut berambut perang yang tidak dapat dilupakan). Jones entah bagaimana memulihkan mayatnya (di suatu tempat berhampiran peringatan di bawah) dan menguburkannya di selatan Fort Edward.
Akaun lain yang sangat berbeza (http://www.mohicanpress.com/mo08011.html) mendakwa bahawa McNeill dan McCrea memang ditangkap ketika mereka ditemui di rumah McNeill & # 8217s berhampiran Fort Edward. Orang India bersekutu Britain sedang melakukan rondaan di kawasan itu untuk menangkap orang kulit putih dan tidak menyedari bahawa McCrea dan McNeill (yang dengan bodohnya tinggal di Fort Edward sahaja yang percaya bahawa hubungan mereka dengan tentera akan membuat mereka selamat) adalah setia dan oleh itu pada pasukan & # 8220 yang sama. & # 8221 Huron & # 8220Le Loup & # 8221 berharap dapat menebus wanita muda itu, tetapi rancangan ini digagalkan apabila orang India yang dihantar oleh tunangan McCrea & # 8217 muncul untuk menuntut dirinya. Hujah muncul, dan Le Loup membunuh McCrea dan memarahinya.

Orang India disoal siasat tetapi tidak ada yang dihukum sehubungan dengan kematian itu, mungkin untuk mengelakkan kehilangan kesetiaan Huron. Penjajah yang marah menyalahkan Burgoyne (dan, secara meluas, kekejaman Empayar Inggeris dan penggunaannya terhadap penduduk asli yang ganas) atas kematian McCrea, dan banyak yang mungkin telah bergabung dengan militan pemberontak kerana kemarahan ini. Penggunaan orang India oleh Inggeris juga tidak digalakkan oleh kerajaan untuk pulang, di mana Edmund Burke (http://www.britannica.com/EBchecked/topic/85362/Edmund-Burke) mengecam penggunaannya.

Seorang wanita yang setia dibunuh kemungkinan besar disebabkan oleh kemalangan atau salah faham, dan dia menjadi syahid kepada perjuangan Revolusi. Pergi angka. Kematian McCrea & # 8217s menjadi inspirasi popular untuk seni dan fiksyen (seperti James Fenimore Cooper & # 8217s Terakhir orang-orang Mohicans). Akibatnya, McCrea tidak akan tenang. Banyak tulangnya, termasuk tengkoraknya, telah dicuri. Dia telah dipindahkan dari kubur ke kubur (pada satu ketika berkongsi ruang keranda dengan Sarah McNeill, yang meninggal kerana sebab semula jadi pada tahun 1799). Artikel Starbuck & # 8217s memberikan kisah menarik mengenai salah satu penggalian pelbagai McCrea & # 8217s.

Perkara lain yang saya rasa menarik adalah bahawa dalam banyak cerita, McCrea digambarkan sebagai tinggi (untuk contoh: http://www.americanrevolution.com/JaneMcCrea.htm), padahal sebenarnya dia baru berusia antara 5 & # 8217 dan 5 & # 82174 & # 8221, menurut pemeriksaan terakhir jenazahnya (yang diuji secara genetik dan disahkan sebagai berkaitan dengan DNA mitokondria dengan keturunan McCrea yang tertua yang masih hidup). Sukar untuk mengatakan jika dia cantik, tetapi jika suaminya mengenali kulit kepala, dia mungkin mempunyai rambut yang mengagumkan. Roy Lichtenstein tidak melukisnya sebagai berambut perang.


Kubur Duncan Campbell & Jane McCrea

Kubur dari
Duncan Campbell
& Jane McCrea
hanya dalam dan
ke kiri
pintu masuk ini.

Dibangunkan pada tahun 1932 oleh Jabatan Pendidikan Negeri New York.

Lokasi. 43 & deg 17.229 & # 8242 N, 73 & deg 35.196 & # 8242 W. Marker berada di Fort Edward, New York, di Washington County. Marker berada di Broadway (A.S. 4), di sebelah kiri ketika melakukan perjalanan ke selatan. Marker berada di hadapan Union Cemetery. Sentuh untuk peta. Marker berada di kawasan pejabat pos ini: Fort Edward NY 12828, Amerika Syarikat. Sentuh untuk arahan.

Penanda berdekatan yang lain. Sekurang-kurangnya 8 penanda lain berada dalam jarak berjalan kaki dari penanda ini. Kisah Hantu Duncan Campbell (dalam jarak menjerit penanda ini) Jane McCrea (dalam jarak menjerit penanda ini) Hon. Silas Wright (sekitar 0.9 mil jauhnya) Peringatan untuk Jane McCrea (sekitar 0.9 mil jauhnya) penanda yang berbeza juga bernama Jane McCrea (sekitar 0.9 mil jauhnya) Jeneral Henry Knox Trail (lebih kurang satu batu) Perang Saudara Washington County Monumen (kira-kira satu batu jauhnya) Peringatan Perang Dunia II (kira-kira satu batu jauhnya). Sentuh untuk senarai dan peta semua penanda di Fort Edward.

. Biografi Jane McCrea dari laman web Revolusi Amerika. (Dikirim pada 20 Julai 2008, oleh Bill Coughlin dari Woodland Park, New Jersey.)

Komen tambahan.
1. Jane McCrea
Semasa Perang Revolusi Amerika, pada tahun 1777, Jane McCrea adalah Loyalis berusia 17 tahun yang tinggal di ladang kakaknya, Kolonel John McCrea di Fort Edward, New York untuk menjadi dekat dengan tunangnya, Letnan David Jones, seorang Loyalis yang berkhidmat dengan tentera Jeneral British Burgoyne. Pada 27 Julai tahun itu, semasa dia mengunjungi rumah Puan McNeil, kedua wanita itu ditangkap oleh orang India yang bersekutu dengan Inggeris.

Oleh kerana kedua-dua wanita itu berada di bawah perlindungan Jenderal Burgoyne, mereka cukup yakin tidak akan terjadi apa-apa kepada mereka. Penawan mereka dipisahkan menjadi dua kumpulan, masing-masing dengan salah satu wanita. Ketika Puan McNeil, sepupu Jeneral Simon Fraser, tiba bersama penculiknya di kem British, dia bertanya-tanya di mana Jane berada, sejak dia pergi lebih awal dari Puan McNeil. Tidak lama selepas itu, pesta pertama orang India kembali ke kem dengan kunci yang segar. Nampaknya pertengkaran telah terjadi atas Jane McCrea, dan untuk menyelesaikan argumen itu, dia telah dibunuh. Bagaimanapun, laporan lain menyatakan bahawa dia secara tidak sengaja dibunuh oleh kebakaran seperti yang dilakukan oleh orang India

Jane McCrea dikebumikan tiga batu di selatan Fort Edward. Kematiannya, dan yang lain dalam serangan serupa, mengilhami beberapa perlawanan terhadap serangan Burgoyne yang menyebabkan kekalahannya pada Pertempuran Saratoga. Kesannya berkembang ketika laporan kejadian digunakan, hampir sebagai propaganda, untuk membangkitkan simpati pemberontak semasa perang, terutama sebelum Ekspedisi Sullivan pada tahun 1779.

Kisah itu menjadi sebahagian dari cerita rakyat Amerika ketika James Fenimore Cooper menggambarkan beberapa peristiwa serupa dalam novelnya "The Last of the Mohicans." Kemudian, pada tahun 1852, jenazah McCrea dikeluarkan dan diperintahkan kembali di Union Cemetery di Town of Fort Edward. Jenazah McCrea sekali lagi digali pada tahun 2003 dan para penyelidik terkejut apabila mendapati tengkorak McCrea hilang, dan tulangnya bercampur dengan tulang seorang wanita era Revolusi, Sara McNeil, pemilik tanah dan sepupu Jeneral Britain Simon Fraser. Mayat-mayat itu digali semula pada tahun 2005 untuk menyediakan kubur yang terpisah untuk kedua wanita tersebut.


Menggali kebenaran Jane McCrea

Jane McCrea adalah wanita Negara Utara yang muda yang menjadi syahid Revolusi Amerika. Pada tahun 1777, McCrea dan jirannya, Sarah McNeil, berada.

27 Nov 2006 & mdash Jane McCrea adalah seorang wanita muda Negara Utara yang menjadi syahid Revolusi Amerika. Pada tahun 1777, McCrea dan jirannya, Sarah McNeil, ditangkap di Fort Edward oleh tentera Inggeris. McNeil selamat, tetapi McCrea dibunuh dan dilenyapkan - kemungkinan besar oleh pejuang asli yang berperang sebagai sebahagian daripada tentera Inggeris. Kematiannya menimbulkan gelombang kemarahan anti-Britain melalui jajahan Amerika. Selama berabad-abad sejak itu, banyak misteri telah tumbuh di sekitar McCrea. Bagaimana sebenarnya dia mati? Adakah dia benar-benar terkubur di dalam monumen Fort Edward yang menjadi tarikan pelancong? Dalam artikel baru untuk Kehidupan Adirondack majalah, David Starbuck cuba menjawab soalan-soalan itu. Starbuck tinggal di Chestertown dan mengajar antropologi di Plymouth State University di New Hampshire. Selama tiga tahun terakhir, dia memimpin pasukan yang menggali jenazah McCrea dan menggunakan sains forensik untuk belajar tentang kehidupannya. Starbuck memberitahu Brian Mann bahawa projek kontroversial itu tidak menjawab semua soalan, tetapi menimbulkan kejutan yang cukup besar.

Postscript: Tahun lalu, setelah penyelidikan selesai, Jane McCrea dan Sarah McNeil dikebumikan semula di kuburan bersebelahan.


Wanita Revolusi Amerika / Jane McCrea

Begitu banyak kisah liar yang diberitahu tentang nasib tragis Jane M'Crea, bahawa pembaca kisah yang berbeza, tidak konsisten antara satu sama lain, tidak tahu mana yang akan diterima sebagai kebenaran. Itu yang diberikan dalam Kehidupan Arnold, oleh Mr. Sparks, memiliki wewenang seorang saksi mata yang perinciannya berkaitan dengannya oleh Samuel Standish, yang hadir dalam pembunuhan itu, dan disahkan oleh Jeneral Morgan Lewis, salah satu pihak yang menjumpai mayat Miss M'Crea, dan mengawasi pengebumiannya. Oleh itu, ia diberikan dengan penuh keyakinan akan kebenarannya.

Markas pembahagian tentera Amerika yang diperintah oleh Arnold berada pada waktu antara Moses Creek dan Benteng Edward. Jane M'Crea tinggal bersama abangnya, salah seorang peneroka perintis, kira-kira empat batu dari Fort Edward, di tebing barat Hudson. Ayahnya adalah James M'Crea, seorang paderi Episcopal di New Jersey, yang meninggal sebelum Revolusi.

Dalam kesunyian liar itu, dia telah menjalin hubungan intim dengan seorang pemuda bernama David Jones, dengan siapa dia bertunang, dan yang telah mengambil bahagian dengan Inggeris. Dia telah pergi ke Kanada setelah dimulainya perang, pernah menjadi kapten syarikat, dan sekarang berkhidmat di antara provinsi-provinsi dalam pasukan Burgoyne. Para pencinta telah membuat surat-menyurat, dan Jones diberitahu bahawa pengantin perempuannya sedang dalam lawatan ke Puan M'Niel, seorang wanita janda yang rumahnya berdiri dekat kaki bukit, kira-kira satu. sepertiga batu ke utara dari kubu. Benteng Edward, yang kemudian memiliki pengawal seratus orang Amerika, terletak di pinggir timur sungai, sangat dekat dengan air, dan dikelilingi oleh dataran yang dibersihkan dan ditanam.

Jelas bahawa Miss M'Crea merasa tidak yakin akan keselamatannya sendiri, walaupun hubungan persahabatannya dengan Inggeris telah dikhuatiri oleh desas-desus yang menghampirinya mengenai pendekatan orang-orang India, dan mengingatkan akan bahaya oleh orang-orang di kubu. Tidak diketahui mengapa dia tetap tidak dilindungi dalam situasi yang begitu terdedah tetapi diduga bahawa dia telah dinasihati oleh kekasihnya untuk tidak meninggalkan rumah temannya, sehingga kemajuan pasukan Inggeris memungkinkannya untuk bergabung dengannya, bersama-sama dengan Ny. M'Niel. Hutan yang dipenuhi dengan pesta pengintai Amerika, akan berbahaya baginya untuk mencarinya, kerana kapten tory, jika ditawan, tidak boleh meminta belas kasihan di tangan negaranya.

Kerisauan itu dapat dibayangkan dengan mana gadis pemalu tetapi pemalu mengharapkan, dari jam ke jam, kecerdasan dari 'pertunangannya, dan menunggu saat yang diinginkan lama ketika mereka harus bertemu untuk tidak lagi berpisah, Dia masih muda-beberapa pihak berkuasa mengatakan sembilan belas, beberapa dua puluh tiga-tetapi semua setuju bahawa dia cantik, dengan rambut yang berwarna perang, mata biru, dan kulit segar dan dikurniakan prestasi dan kebajikan yang tidak kurang menarik daripada pesona peribadinya. Dengan kepercayaan dari masa muda dia menghasilkan ketakutan dan kekacauannya sendiri secara tersirat terhadap penilaian dia yang dia cintai, bertekad untuk dipandu oleh arahannya.

Malapetaka berlaku pada akhir bulan Julai atau pertama bulan Ogos 1777. Perlu diingat bahawa sisi bukit, berhampiran kaki yang berdiri rumah Puan M'Niel, ditutup dengan semak-semak, sementara seperempat batu di atas, di puncak bukit, sebatang pokok pinus besar membayangi mata air yang jernih. Di bukit-sedikit lebih jauh, di dalam penutup hutan, ditempatkan pada waktu itu pengawal piket di bawah komando Leftenan Van Vechten.

Jane dan rakannya pada awalnya merasa cemas dengan melihat rombongan orang India maju ke rumah. Orang-orang biadab itu menjadi keganasan di seluruh pelosok negeri ini dan kisah-kisah yang diceritakan mengenai kekejaman mereka yang tidak bersungguh-sungguh masih segar dalam mengenang wanita tersebut. Dorongan pertama mereka adalah berusaha melarikan diri tetapi orang India menunjukkan tanda-tanda niat pasifik, dan salah seorang dari mereka mengangkat sepucuk surat, menunjukkan bahawa ia akan 'menjelaskan perniagaan mereka. Ini menghilangkan semua kekhawatiran, dan surat itu diambil dari utusan. Ia terbukti dari Kapten Jones. Dia meminta Jane dan rakannya untuk melindungi diri orang-orang India, yang dia hantar untuk tujuan mengambil alih mereka, dan yang akan mengantar mereka dengan selamat ke kem Inggeris. Kisah bahawa dia menghantar kudanya untuk penggunaan Miss M'Crea nampaknya tidak berasas.

Kedua-dua wanita itu, walaupun ada keraguan, tidak ada waktu dalam persiapan, dan berangkat di bawah bimbingan orang-orang biadab. Kebetulan dua parti India yang terpisah, yang diperintahkan oleh dua ketua bebas, muncul dalam usaha ini. Mereka mempunyai objek lain dalam pandangan-serangan ke atas piket yang ditempatkan di hutan di bukit. Kemungkinan pengaturan ini, tidak diketahui oleh Jones, atau dia hampir tidak akan mempercayai keselamatan Miss M'Crea untuk kemungkinan ekspedisi seperti ini.

Parti yang menyerang pengawal itu meluru ke arahnya melalui hutan dari berbagai titik, membuat hutan bergema dengan jeritan mengerikan mereka yang membunuh letnan dan lima yang lain, dan melukai empat lagi. Salah seorang pengawal adalah Samuel Standish, yang posnya berada di dekat pokok pinus. Dia melepaskan senapannya ke arah seorang India, dan berlari menuruni bukit menuju kubu tetapi dipintas di dataran oleh tiga orang India, yang bergegas dari belukar, melepaskan tembakan dan mencederakannya sedikit, dan kemudian mengamankannya, dia terpaksa kembali menaiki bukit, di mana dia melihat beberapa orang India di mata air di bawah pokok pinus.

Di sini dia ditinggalkan sendirian, terikat, dan mengharapkan kematian setiap saat, untuk menyaksikan, dalam jarak dekat, pemandangan mengerikan yang terjadi. Satu lagi kumpulan orang India datang dalam beberapa minit di atas bukit, membawa bersama Miss M'Crea dan rakannya. Kedua-dua pihak yang biadab di sini bertemu dan pada masa ini jelas bahawa berlaku perselisihan ganas di antara mereka. Perselisihan itu adalah mengenai pembahagian ganjaran yang akan mereka terima untuk perkhidmatan yang diberikan. Orang-orang biadab yang diamanahkan misi itu, nampaknya, tidak menyedari hubungan di mana gadis itu berdiri dengan majikan mereka, dan memandangnya agak sebagai tahanan, yang dipusingkan oleh stratagem untuk berkuasa. Anggapan ini menjelaskan tingkah laku mereka, secara konsisten dengan penggunaan orang India dalam hal tawanan yang mereka takut kehilangan. Pertengkaran menjadi kata-kata ganas dan pukulan hebat, dan di tengah-tengah pergaduhan, salah seorang ketua melepaskan tembakan ke arah Miss M'Crea. Tembakan itu memasuki payudaranya yang dia tenggelam ke tanah, dan langsung habis. Orang India itu memegang kuncinya yang sudah lama mengalir, menarik pisau, dan melepaskan kulit kepala kemudian melompat dari tanah dengan teriakan kegembiraan yang buas, dia mengacungkannya di udara, dan melemparkannya ke wajah seorang pejuang muda yang berdiri di dekatnya .

Pembunuhan ini mengakhiri pertengkaran, dan orang India, takut dikejar oleh lelaki dari kubu, di mana penggera telah diberikan, bergegas pergi dengan dua tahanan mereka, Standish dan Puan M'Niel, menuju perkemahan General Frazer di jalan ke Benteng Anne.

Mayat gadis yang dibunuh ditinggalkan di bawah pokok, dilanggar di beberapa tempat dengan pisau tomahawk atau pisau pembakar, dan dijumpai, bersama pihak lain yang telah dibunuh, oleh pihak yang sedang mengejar. Seorang utusan segera dikirim dengan kabar buruk kepada saudaranya, yang segera setelah tiba, dan mengambil alih jenazah kakaknya. Ia dikebumikan di sebelah timur sungai, kira-kira tiga batu di bawah kubu.

Imaginasi dapat menggambarkan keadaan pikiran Kapten Jones yang malang, ketika trofi berdarah itu disampaikan kepadanya, yang mengungkapkan kebenaran yang mengerikan. Kesedihan penderitaannya ditambahkan bayangan bahawa gadis yang tidak bersalah itu menjadi mangsa kepercayaannya kepadanya. Masa tidak dapat memberinya kekuatan untuk menanggung beban kesedihan yang dia lalui selama beberapa tahun, dan jatuh ke tanah kubur.

Jeneral Gates mencela Burgoyne atas pembunuhan ini dan kisah menakutkan itu tersebar dengan cepat ke seluruh negara, perihal terang yang diberikan oleh Burke dalam salah satu ucapannya yang terkenal menjadikannya tidak asing lagi di seluruh Eropah. Peringatan tentang tragedi itu, kata Sparks, masih dihargai dengan simpati oleh orang-orang di kampung Fort Edward, yang sejak bertahun-tahun tidak membuang jenazah gadis malang itu dari tempat rehat mereka yang tidak jelas ke tanah perkuburan awam. "Air pancut kecil masih mengalir keluar airnya yang jernih di dekat alur bukit dan pinus yang terhormat masih berdiri di keagungan kuno -nya yang pecah di puncaknya, dan dicabut dahannya oleh angin dan ribut setengah abad, tetapi dihormati sebagai tanda tempat pemuda dan tidak bersalah dikorbankan. "


Jane McCrea

dan kemudian melepaskan jawatannya, berpindah ke Kanada di mana dia meninggal beberapa tahun kemudian.

Setelah kematiannya, banyak yang mendakwa bahawa kekejaman ini mendorong sukarelawan daerah untuk berperang dalam tentera Patriot dan membantu mengubah arus Revolusi dengan sokongan mereka pada Pertempuran Saratoga. Cerita tentang kecantikan pembantu muda itu bertambah. Tidak ada gambar Jane yang kontemporari yang diketahui dan yang kemudian menunjukkan rambutnya mempunyai banyak warna, biasanya berambut perang atau merah. Kemudian pengusaha menggunakan memori Jane untuk menjual pelbagai jenis barang. Lagu, lukisan, dan cetakan adalah antara yang paling popular. Gambar rumah Jane McCrea di Broadway adalah penjual yang sangat baik. Penduduk di Fort Edward, George Harvey menebang pokok terkenal di dekat tempat Jane dibunuh, & # 8220Jane McCrea Tree & # 8221 pada pertengahan abad kesembilan belas dan mencipta ribuan cenderamata Jane McCrea. Di antara barang yang paling popular dari hutan Jane McCrea Trees ini terdapat kotak dan tongkat cenderahati.

Pada tahun 1822 ketika Terusan Champlain sedang dalam pembinaan, jenazah Jane McCrea dikeluarkan dari Tebing Timur Sungai Hudson dan ditempatkan di lot McNeil di State Street Burying Ground di Fort Edward. Ini dilakukan dengan penuh upacara. Tiga puluh tahun kemudian, keponakan Jane membenarkan jenazahnya dipindahkan ke Sandy Hill dan Fort Edward Union Cemetery. Pada abad ke-21 awal Jenazah Jane dua kali tidak berminat

Ini adalah cetakan yang dilakukan oleh N. Currier. Ini menggambarkan pandangan romantis tentang kematian Jane McCrea di mana Orang Asli Amerika digambarkan sebagai orang biadab, pandangan khas abad ke-19. Perhatikan pokok Jane McCrea dilihat di latar belakang.

Litograf oleh N. Currier, 1846.

tujuan saintifik dan sejarah. Didapati bahawa dua set mayat wanita berada di kubur, salah satu daripadanya dikenal pasti sebagai Sarah NcNeil. Diperkirakan bahawa ketika Jane dipindahkan ke State Street, kedua-dua set jenazah menjadi berkaca. Ia juga didapati bahawa laporan pencari cenderamata mencuri tulangnya pada tahun 1852 adalah benar, namun kebanyakan kerangka kedua, yang lebih muda terdapat di kuburan Union Cemetery dikurangi tengkoraknya dan beberapa tulang lainnya.

Dibina oleh Pusat Pelawat Pulau Rogers, Muzium Rumah Benteng Lama, Persatuan Sejarah Fort Edwards.

Topik. Penanda sejarah ini disenaraikan dalam senarai topik ini: War, US Revolutionary & bull Women. Tarikh bersejarah yang penting untuk entri ini ialah 27 Julai 1777.

Lokasi. 43 & deg 17.248 & # 8242 N, 73 & deg 35.161 & # 8242 W. Marker berada di Hudson Falls, New York, di Washington County. Marker boleh dihubungi dari Broadway (A.S. 4), di sebelah kanan ketika melakukan perjalanan ke utara. Marker berada di Union Cemetery. Sentuh untuk peta. Marker berada di kawasan pejabat pos ini: Hudson Falls NY 12839, Amerika Syarikat. Sentuh untuk arahan.

Penanda berdekatan yang lain. Sekurang-kurangnya 8 penanda lain berada dalam jarak berjalan kaki dari penanda ini. Kisah Hantu Duncan Campbell (beberapa langkah dari penanda ini) Kubur Duncan Campbell & Jane McCrea (dalam jarak menjerit dari penanda ini) Hon. Silas Wright (sekitar 0.9 mil jauhnya) Monumen Perang Saudara Washington County (lebih kurang 1.5 km)

Ini adalah cetakan dari pohon Jane McCrea yang berdiri berhampiran tempat Jane dibunuh sehingga ditebang pada tahun 1853.

Dari Buku Medan Bergambar Revolusi oleh John Benson Lossing, 1859.


McCrea, Jane - Sejarah

Sejarah kejiranan Jane dan Finch di Toronto

Tetap berjaga-jaga

Jane dan Finch adalah persimpangan Toronto yang terkenal, tetapi kawasan sekitarnya sebenarnya dibatasi oleh Highway 400, Black Creek, Keele Street dan Sheppard Avenue West.

Selama bertahun-tahun ia mendapat banyak perhatian untuk kadar jenayah dan status sosioekonomi. Namun, untuk memahami dengan tepat mengapa ini berlaku, penting untuk melihat sejarah kejiranan.

Dulu dipanggil Elia

Kawasan ini pada awalnya didiami oleh suku Bangsa Pertama pada tahun 1400-an. Selama lebih dari satu abad mereka tinggal di tebing Sungai Humber. Menurut Panduan Kejiranan, kampung First Nations wujud dari 1400 hingga 1550.

Sebuah keluarga di hadapan rumah Jane dan Finch mereka pada tahun 1878. Foto oleh Perpustakaan Awam Toronto.

Dua abad kemudian, perintis yang melakukan perjalanan dari Pennsylvania menetap di kawasan itu. Mereka kemudian diikuti oleh keluarga Inggeris dan Scotland pada tahun 1820-an.

Gereja Methodia Elia pada tahun 1931. Foto oleh Arkib City of Toronto.

Pada masa inilah komuniti bernama Elia dan Elia Schoolhouse dan Elia Methodist Church dibina. Ini tetap menjadi komuniti petani kecil selama beberapa dekad, hingga tahun 1950-an ketika tanah itu dijual kepada pemaju.

Ia menjadi komuniti segera pada tahun 1960-an

The Ontario Housing Corporation (OHC) bersama dengan Jabatan Perancangan North York mengembangkan "komuniti segera" baru sebagai pinggiran model dan penyelesaian untuk pertumbuhan pesat Toronto.

Menurut Jane-Finch.com, yang diasaskan oleh Paul Nguyen, seorang wartawan dari kawasan itu, kawasan kejiranan itu dibina untuk menampung penduduk yang memerlukan lebih tinggi melalui pendapatan rendah dan perumahan awam.

Namun, kerajaan mula gagal di kawasan ini walaupun pada tahun-tahun awalnya. OHC telah dikritik kerana tidak memikirkan infrastruktur sosial yang diperlukan untuk mengekalkan komuniti tersebut.

Persimpangan Jane dan Finch pada tahun 1960-an. Foto oleh Arkib City of Toronto.

Pada tahun-tahun berikutnya, deretan pangsapuri bertingkat dibangun di sepanjang Jane Street, yang akan dikenali sebagai "koridor Jane-Finch."

Dengan sebilangan besar penduduknya yang berkembang pesat di perumahan berpendapatan rendah dan awam, kawasan ini terkenal dengan tahap kemiskinan yang tinggi.

Ia mempunyai reputasi malang

Malangnya, ini bukan satu-satunya perkara yang diakui Jane dan Finch.

Menurut salah satu keuntungan bukan jiran yang disebut Inner City Outreach, "Pada pertengahan tahun 1970-an, beberapa masalah sosial muncul dari pertumbuhan pesat masyarakat dan tumpuan isi rumah berpendapatan rendah. Kawasan itu segera [terkenal] terkenal kerana berlakunya geng, dadah dan kegiatan jenayah. "

Sebuah kereta berhampiran persimpangan Jane dan Finch pada tahun 1960-an. Foto oleh Arkib City of Toronto.

Terdapat sebilangan faktor dalam lingkungan yang menyumbang kepada masalah tersebut. Kekurangan perkhidmatan sosial dan kemudahan rekreasi, serta sekolah yang sesak, adalah antara masalah terbesar.

Pemaju juga tidak menyedari bahawa membina komuniti seperti itu di hujung barat laut Toronto boleh menyebabkannya mudah terpencil dan dikeluarkan dari seluruh bandar.

Masyarakat bekerjasama

Pada tahun 1973, anggota masyarakat membentuk kumpulan untuk menangani masalah yang sedang mereka hadapi.

Kawasan kejiranan berusaha menyingkirkan imej negatif masyarakatnya dan berusaha untuk membuat program untuk membantu penduduknya. Since then, dozens of non-profits and organizations have been created to support the Jane and Finch neighbourhood.

In 1976, the Jane Finch Centre was incorporated thanks to local residents' involvement. It's a multi-service, community-based organization with a focus on poverty reduction through resident engagement, capacity building and anti-oppression.

An event organized by Jane Finch Action Against Poverty, a resident-led grassroots group, in 2020. Photo by Jane Finch Centre.

These programs, however, aren't often highlighted by the press. Many people have blamed the media for its role in the neighbourhood's disproportionately negative coverage.

In recent years some news organizations have begun acknowledging the part the media has played, with articles such as J-Source's Crime, coverage and stereotypes: Toronto Jane and Finch neighbourhood.

It's home to a rich multicultural community

Another aspect often overlooked is the diverse cultures and traditions that can be found in the Jane and Finch area.

Since the late 1970s, the neighbourhood has been filled with people from all ethnocultural groups, with over a hundred different languages being spoken.

While it is still known for the high-density apartment buildings that tower over the streets, they are home to families and individuals representing dozens of countries, cultures and backgrounds.

Over the years, the neighbourhood has become known for its resilience and perseverance in becoming a better place to live.

A University Heights banner in 2009. Photo by Scott Snider.

In 2007, Jane and Finch was "rebranded" as University Heights. There were 90 banners hung around the neighbourhood to celebrate its new name in hopes that it would rid the area of its negative stereotypes.

Despite its best efforts, the neighbourhood is still often referred to as Jane and Finch and its reputation hasn't been quite forgotten.

Programs and initiatives play an important role

While the community fights to provide programs and initiatives for its residents, they are still facing high poverty, crime and trauma rates.

The neighbourhood is hoping to change these numbers with a growing amount of support from locals and the city.

In 2020 there was controversy surrounding the Jane-Finch community hub. Metrolinx backed out of a promise to donate property for a much-needed art and culture centre, leaving residents frustrated, to say the least.

Construction for Finch West LRT in 2020. Photo by Finch West LRT.

Despite this, the province has assured the public that the community hub will still be built after the Finch West LRT is done in 2023.

According to a City of Toronto document, another initiative called The Jane-Finch Initiative is finding ways to best leverage the investment of the Finch West LRT for the benefit of local communities.

While these plans to develop the neighbourhood may be exciting, only time will tell what impact they will actually have.


Why Jane Austen Never Married

Fanny Knight didn’t know what to do. She was supposed to be in love, but when it came time to marry, she couldn’t muster up much feeling for her intended. A concerned aunt warned her not to look a gift horse in the mouth𠅋ut not to marry too hastily.

“Nothing can be compared to the misery of being bound without Love,” the aunt wrote in an 1814 letter. “If his deficiencies of manner strike you more than all his good qualities, give him up at once.”

Auntie should know—she was Jane Austen, one of history’s most astute observers of love, marriage and flirtation. But though the novelist published six novels about love, including Pride and Prejudice, she never married. Not that she didn’t get the chance—she turned down multiple chances at long-term love.

Like her heroines, Austen was witty, pretty and flirtatious. And like the heroines she would later create, it was up to her to translate those charms into a financially stable marriage. At the time, marriage was a complexꃬonomic decision, because women’s wealth was tied up in the marriage market.

Women’s fortunes passed from their fathers to their husbands, who controlled their wealth until their death, and men had to decide on wives whose fortunes could help fund their lands and lifestyles. As a result, it was common for engagements to be contracted not for love, but for economic reasons𠅊 common trope in Jane Austen’s novels.

For Jane, things were complicated by the fact that she had no dowry. Her father had financial difficulties and no money to pass on to his daughters, and Jane knew that she𠆝 have to overcome that financial speed bump by being so charming or witty that a man could not refuse her. She got her chance in 1795, when she met Tom Lefroy.

Thomas Lefroy. (Kredit: Arkib Hulton / Getty Images)

The Irish nephew of a family friend, Lefroy piqued the 19-year-old Jane’s interest. She attended several parties with him and liked him enough to write about him to her sister, Cassandra, bragging that they had frequently danced and visited at several balls.

Then, in January 1796, Jane wrote an intriguing letter to Cassandra. “I rather expect to receive an offer from my friend in the course of the evening,” she wrote. “I shall refuse him, however, unless he promises to give away his white Coat.”

It’s unclear if Jane was referring to an offer of marriage or just of a dance𠅋ut Jane’s biographers have speculated about it ever since. Either way, the youthful romance (if it was a romance) soon fizzled out. Lefroy moved back to Ireland and eventually became Ireland’s most senior judge.

Jane’s financial situation may have contributed to Lefroy’s lack of interest, but in 1802, a 27-year-old Jane got another chance at love. She was visiting friends when Harris Bigg-Wither, a brother of her friends, proposed to her. By then, Jane was relatively old in a world where women married young. Bigg-Wither was six years her junior, but she accepted him anyway.

The story might have ended there, with Jane Austen becoming Jane Bigg-Wither and her extraordinary life becoming an ordinary one of marriage and motherhood. But the day after accepting Bigg-Wither’s proposal, Jane did something astonishing: She broke the engagement.

Jane Austen and her sister Cassandra, 1810. (Credit: Universal History Archive/UIG via Getty Images)

It’s unclear if Jane did so because of her sister,ꃊssandra, who was mourning the death of her fiancé, or if she just didn’t like Bigg-Wither—which would explain the letter to her niece about the perils of marrying without love. It’s a sentiment she expressed in her novels, too—though she also famously wrote, tongue in cheek, that “Happiness in marriage is entirely a matter of chance.”

There may have been another reason entirely. Though Jane and Cassandra were financially dependent on their family as spinsters, they may have decided to pursue lives that weren’t reliant on the whims of husbands and children. And Jane, who had been an avid novelist since she was a teenager, may have feared that life as a wife and mother would have interfered with her writing.

Austen went on to become one of literature’s bravest explorers of the rocky waters of love and marriage𠅊nd though she never married herself, she had plenty of experience with both topics. And the fact that she stayed single may be the reason we have her books to begin with.

After Jane turned Bigg-Wither down, she never had another brush with marriage—that we know of, that is. And we’ll never know, thanks to Cassandra Austen. After Jane’s death, Cassandra burned the vast majority of her correspondence. It was a common move at the time, and may have been the family’s way of controlling Jane’s legacy as an author and a biographical figure.

The fact that Cassandra torched Jane’s correspondence doesn’t necessarily mean she had something to hide. However, it does mean that biographers and fans must look to Jane’s witty books—not her personal papers𠅏or clues about her attitudes toward love. Given Jane’s portrayal of bumbling proposals, thwarted crushes and a ruthless marriage market, it’s tempting to think that her love life was even more colorful than we know.