Bolehkah kejayaan Jerman di bahagian depan sebahagian besarnya dijelaskan oleh kekuatan udara yang unggul?

Bolehkah kejayaan Jerman di bahagian depan sebahagian besarnya dijelaskan oleh kekuatan udara yang unggul?

Pemahaman saya adalah bahawa orang Rusia kebanyakannya unggul dari Jerman (kecuali perisai, pada peringkat awal perang), dan kelebihan utama Jerman adalah di udara.

Pertempuran pengepungan pada tahun 1941 dimungkinkan, kerana tentera udara Jerman mengganggu komunikasi dan tumpuan pasukan Rusia, memungkinkan "Blitzkrieg" berperisai. Tetapi Rusia memenangi pertempuran di Moscow pada musim sejuk, ketika Jerman tidak mendapat sokongan udara.

Begitu juga, pada tahun 1942, kekuatan udara Jerman adalah faktor penentu dalam pertempuran untuk Voronezh, Rostov, dan bahagian awal (musim panas) kempen Caucasus. Tetapi pengepungan Stalingrad berlaku mulai bulan November, ketika pesawat Jerman (kebanyakannya) didarat. Bagaimanapun, mereka tidak dapat terbang dengan cukup persediaan untuk mencegah penangkapan Tentera Darat ke-6.

Kekuatan udara hampir sama dengan pertempuran di Kursk pada tahun 1943. Selepas itu, keunggulan darat Rusia semakin meningkat.

Adakah kejayaan dan kegagalan Jerman "dapat dijelaskan" oleh semakin lemahnya kelebihan kekuatan udara mereka.


Ini adalah satu faktor operasi terpenting

Terdapat banyak sebab dan faktor yang akan menjelaskan malapetaka yang menimpa Kesatuan Soviet pada musim panas 1941, dan kekalahan berikutnya pada tahun 1942 / awal 1943. Kita boleh bercakap sepanjang hari mengenai pembersihan dalam korps pegawai setelah urusan Tukhachevsky, kelewatan teknologi (terutama mempertimbangkan radio), lebih rendah tahap pendidikan petani Soviet (sebahagian besar populasi), tidak berperikemanusiaan dan sopan sistem komunis, kebencian atau ketidakpedulian sebahagian besar penduduk terhadap sistem tersebut dan lain-lain ...

Namun, jika kita membatasi diri hanya pada masalah ketenteraan, perkara yang menentukan hasil pertempuran di suatu tempat, maka kegagalan VVS hampir di mana-mana (kecuali mungkin di dan sekitar Moscow, yang akan dijelaskan) menyebabkan banyak kesakitan awal untuk Soviet. Ini adalah fakta yang terkenal bahawa USSR memulakan perang dengan kelebihan angka tertentu dalam pesawat dan kenderaan berperisai. Walaupun VVS berdasarkan pada jenis yang kebanyakan usang seperti I-16, I-15, I-153, Tupolev SB ditambah beberapa jenis moden dengan masalah tumbuh gigi, hampir tidak dapat dipercayai betapa cepatnya ia hilang di garisan depan - hampir pada akhir bulan Jun 1941 ! Sebenarnya, tentera Soviet jarang melihat pesawat mereka sendiri hingga akhir tahun itu. Sesungguhnya, banyak dari mereka akan mati tanpa berpeluang menyaksikan kekuatan udara Soviet yang merupakan salah satu tonggak propaganda Soviet sebelum perang.

Apa yang berlaku seterusnya hampir dapat diramalkan. Pembentukan tangki Soviet pada tahun 1941 dipimpin dengan lemah, sering menyerang tanpa pengintaian, infanteri atau sokongan artileri. Mereka terdiri terutamanya dari tangki T-26, BT-5 dan BT-7 yang agak usang dengan beberapa T-34, KV-1 dan KV-2 awal. Selalunya, mereka akan menghadapi layar anti-tank Jerman yang akan menghilangkannya. Namun, mengingat keunggulan berangka, mereka pasti akan menyebabkan kerosakan yang lebih besar pada orang Jerman sekiranya Luftwaffe hampir tidak digantung di kepala mereka. Beberapa contoh ini berlaku semasa pertempuran Brody - di tempat-tempat di mana perisai Soviet berjaya menyerang Jerman, kekalahan Jerman tidak signifikan. Namun, setelah pemusnahan VVS, formasi berperisai Soviet dibiarkan tidak dilindungi dan menjadi sasaran serangan yang mematikan. Apa yang mungkin lebih penting, sistem kereta api Soviet dan elemen sokongan seperti trak pengangkut bahan bakar (yang sudah kekurangan bekalan di Soviet Union) juga dibom dengan teruk pada waktu siang. Sudah tentu, unit-unit lain (terutama artileri) menerima pengeboman yang adil - akibatnya pada bulan Julai 1941, kebanyakan unit Soviet telah menggerakkan gerombolan infanteri bingung yang hanya bersenjatakan senjata ringan.

Bandingkan dengan serangan udara Jerman terhadap Moscow pada akhir Julai 1941. Jerman sudah mempunyai banyak pengalaman dalam menghancurkan ibu kota musuh. Namun, serangan pertama dan terbesar mereka hanya mengalami kerusakan sederhana, kerugian digambarkan antara 6-7 pengebom, dengan serangan berikutnya lebih kecil dan lagi dengan beberapa kerugian. Sebabnya adalah pertahanan udara Moscow yang cukup baik (terutama untuk standard Soviet) dan sebilangan besar unit pejuang yang dikhaskan untuk mempertahankan modal. Ketika Jerman masuk berhampiran Moscow akhir tahun itu, cuaca buruk, kemerosotan berterusan, dan para pejuang yang sama menghalang mereka untuk mencapai kelebihan udara seperti biasa. Operasi Taufan secara tiba-tiba gagal, kegagalan strategik Jerman pertama dalam keseluruhan perang.

Tetapi perhatikan bahawa sebaik sahaja Jerman menarik diri dari Moscow pada Januari-Februari 1942 berhampiran Rzhev dan Vyazma, Luftwaffe kembali mendapat kekuatan dan bertindak sebagai pengganda kekuatan. Pola ini berulang pada tahun 1942, salah satu contoh penting adalah penghapusan pendaratan Kerch di mana penerbangan Jerman praktikal menghancurkan tentera Soviet yang penuh sesak. Keseluruhannya, pengeboman yang berdedikasi dan hampir tanpa tujuan Schwerpunkt semasa kemajuan di Stalingrad dan ladang minyak berterusan hingga akhir musim luruh. Stalingrad sendiri dibom ke rubel, dengan puluhan ribu orang awam terbunuh. Komandan Soviet Chuikov memerintahkan pasukannya untuk mendekati musuh dan dengan itu melucutkan sokongan udara dan artileri, tetapi ini adalah taktik yang hanya dapat digunakan di kota. Di tempat lain, Soviet harus secara beransur-ansur dan tekun membangun semula penerbangan mereka, menunggu cuaca buruk, dan bahkan saat yang tepat ketika Jerman memindahkan beberapa unit penerbangan mereka ke Afrika (untuk mengatasi Operasi Obor). Hanya dalam keadaan seperti itu mereka melepaskan Operasi Uranus dan mengepung pasukan Jerman di Stalingrad. Perhatikan bahawa walaupun dalam keadaan seperti itu, Jerman berjaya membekalkan pasukan mereka melalui pesawat udara, sehingga memperpanjang pertempuran dan membiarkan unit lain menarik diri dari Kaukasus.

Akhirnya, kita harus menyebut Kursk. Sering dianggap sebagai titik balik dalam perang, itu juga merupakan titik balik dalam perang udara. VVS sekali lagi mengalami kerugian besar dalam pertempuran ini, tetapi pertama kali dalam perang Jerman tidak dapat mencapai ketuanan atau keunggulan di medan perang, yang bertepatan dengan kegagalan ofensif. Luftwaffe melakukan serangan Soviet secara terus terang, misalnya semasa Operasi Kutuzov, tetapi tidak dapat menghentikannya sepenuhnya. Tempoh separuh kedua 1943 dan awal 1944 dapat digambarkan sebagai keseimbangan kekuatan di udara. VVS melepaskan lebih banyak pesawat, tetapi Jerman tidak lagi mengebom tanpa hukuman, sehingga mereka mulai mundur lama ke Jerman.


Saya tidak akan mengatakan demikian.

Kelebihan Jerman adalah dalam ajaran dan latihan yang unggul di semua tingkatan, serta komunikasi yang lebih baik (ketersediaan radio).

Pegawai dan tentera mereka (infanteri, kapal tanker, juruterbang) menghabiskan lebih banyak masa dalam latihan sebelum tiba di depan dan mereka diajar taktik yang lebih baik.

Sudah tentu, menggunakan Stukas sebagai artileri terbang memberi mereka kelebihan tambahan, yang hilang, misalnya, pertempuran jalanan di Stalingrad, tetapi itu jauh dari satu-satunya kekuatan yang mereka miliki.

Kelebihan Jerman merosot seiring berjalannya waktu, kerana mereka kehilangan tentera yang lebih berpengalaman dan tidak lagi mampu mengajar juruterbang baru selama 2 tahun. Juga, Soviet "belajar di tempat kerja" bagaimana memerangi Jerman, dan menerima ribuan radio dari AS.

Apa sahaja kelebihan yang dimiliki Jerman dalam penerbangan, ia dikurangkan secara dramatik oleh ego Goering - pengucapannya yang terkenal "apa pun lalat adalah milik saya". Di semua tentera, tentera udara taktikal berada di bawah komando darat tempatan. Misalnya, (hampir) setiap Front Soviet (Kumpulan Tentara) "memiliki" sebuah Tentera Udara dan komandan Front dapat menugaskan Divisi Udara kepada Tenteranya untuk memberikan sokongan taktikal. Dia juga bertanggungjawab untuk logistik Tentera Udara. Sama dengan semua pejuang lain sejak itu - kecuali Luftwaffe, di mana komandan Kumpulan Tentera harus berkomunikasi dengan komandan Luftflotte mereka melalui OKL.


Tidak, jauh dari semudah itu.

orang Rusia kebanyakannya unggul dari Jerman

Pada peringkat perang mana? Sekiranya kita menganggap 1941 dan 1942, maka Jerman lebih banyak daripada jumlah orang Rusia. Penyelidikan arkib baru serta penerbitan dokumen unit dalam talian (pamyat-naroda.ru) membuktikannya dengan baik. Bermula dari tahun 1943 orang Rusia mula memiliki lebih banyak pasukan daripada orang Jerman dan kita boleh mengatakan bahawa mereka sedikit lebih kuat sejak saat ini. Tetapi tidak begitu banyak.

Pertempuran pengepungan pada tahun 1941 dimungkinkan, kerana tentera udara Jerman mengganggu komunikasi dan tumpuan pasukan Rusia

Tidak. Pada tahun 1941 Tentera Merah tidak digerakkan sepenuhnya. Di banyak tempat bahagian Jerman ~ 13700 lelaki bertemu bahagian Rusia ~ 6000 lelaki *. Ini kerana banyak dari mereka berada dalam kekuatan waktu damai, yaitu 1/3 atau 2/3 dari kekuatan masa perang mereka. Yang bermaksud bahawa beberapa bahagian hanya mempunyai satu rejimen dan yang hanya mempunyai satu batalion. Walaupun begitu mereka berada di barisan 16-20km yang sama. Jerman mengeksploitasi ini dengan pantas melakukan manuver dan menumpukan sebahagian besar kekuatan mereka pada titik pertahanan Soviet yang paling lemah, mencapai kelebihan tempatan seperti 6-1 atau lebih. Ya, kemudian mereka dipalu dengan Stukas, artileri, unit tangki pekat - semua yang mereka ada.

BTW, Jerman lebih unggul dalam artileri pada awal perang. Cari senarai artileri bahagian mereka dan anda akan melihat banyak senjata kaliber yang berbeza kadang-kadang hingga 203mm [Isaev "Stalingrad"]. Perpecahan Soviet tidak mempunyai apa-apa sehingga 1943-1944. Mereka memiliki senapang seperti itu, tetapi mereka tidak berada di bahagian standard. Sehingga Kursk kita melihat bahawa artileri Jerman menggunakan lebih banyak peluru setiap hari. Di Stalingrad yang rata-rata ~ 900 tan sehari vs ~ 400 untuk Soviet [Isaev "Stalingrad"]. Semasa pertempuran di "Stalin line", beberapa unit artileri Soviet tidak mempunyai satu lagi masalah peluru. Dan artileri Jerman jauh lebih mudah dikendalikan. Mereka mempunyai kemewahan, Soviet tidak mampu sampai akhir perang - kenderaan penarik khas, yang bermaksud bahawa artileri mereka sekurang-kurangnya 2-3 kali lebih cepat daripada Soviet. Oleh itu, jika mereka perlu berundur, mereka harus meninggalkan artileri berat mereka. Pada tahun 1941 bahagian infanteri Jerman dapat bergerak lebih banyak kilometer sehari daripada bahagian tangki Soviet. Hanya kerana mereka menyelesaikan semua masalah itu terlebih dahulu dan mempunyai semua kenderaan (atau kuda) yang diperlukan di mana mereka memerlukannya. Tentera mereka seimbang.

Pasukan tangki tidak mempunyai kenderaan pendukung yang tepat: evakuator, trak bahan bakar dll. Oleh itu, mereka mempunyai bahan bakar, tetapi tidak ada cara yang standard untuk membawanya ke medan perang. Mereka terpaksa menggunakan trak biasa yang berisi tong, sehingga mengurangkan keberkesanannya lebih jauh. Beberapa unit pada awal perang hanya memerlukan 4% minyak yang diperlukan untuk kenderaan mereka dan sedikit bahan bakar. Yang lain yang mempunyai bahan bakar, rosak. Tangki BT mempunyai mesin petrol, T-34 memiliki diesel V2. Kapal tangki, yang memiliki kemungkinan untuk beralih ke T-34 yang lebih baik tidak sempat mengenali kenderaan baru dengan betul. Adakah anda tahu bahawa V2 ketika berjalan pada pertengahan putaran bergema dan mengalami keretakan pada badan aluminiumnya? Mereka juga tidak melakukannya, kerana manual yang tepat belum sampai ke unit. Seseorang menggerakkan enjin petrol pada pertengahan putaran biasanya, tetapi seseorang harus menjalankan V2 kebanyakan pada putaran tinggi. Oleh itu, kami mempunyai statistik kerosakan mesin T-34 yang terkenal.

Bagaimanapun, mereka tidak dapat terbang dengan persediaan yang mencukupi untuk mencegah penangkapan Tentera Darat ke-6.

Walaupun mereka boleh terbang sepanjang masa, mereka tidak dapat menyediakan beberapa ribu tan bekalan setiap hari. ~ 900 tan tempurung setiap hari pertempuran, Ju52 dapat membawa 1500kg, Ju88 dapat 2000kg, jadi anda memerlukan 450 (600) penerbangan (itu satu penerbangan setiap 2 minit) untuk mendapatkan peluru hanya untuk tentera Paulus.

Oleh itu, Angkatan Udara adalah salah satu daripada banyak faktor, yang lebih penting dalam kekalahan awal Tentera Merah.


  • Kekuatan penuh sekitar 12000 menurut GKO Nr459, tetapi waktu damai adalah dari 15% hingga 75% dari jumlah itu.

Tonton videonya: Pesawat JET TEMPUR TERMAHAL di Dunia 2021