Gereja Abad Pertengahan

Gereja Abad Pertengahan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Amalan keagamaan di Eropah abad pertengahan (c. Mayoritas penduduknya beragama Kristian, dan "Kristiani" pada masa ini bermaksud "Katolik" kerana pada awalnya tidak ada bentuk lain dari agama itu. Namun, korupsi yang terus berleluasa dari Gereja abad pertengahan, bagaimanapun, memunculkan kepada para pembaharu seperti John Wycliffe (l. 1330-1384 CE) dan Jan Hus (lc 1369-1415 CE) dan mazhab agama, yang dikutuk sebagai ajaran sesat oleh Gereja, seperti Bogomils dan Cathars, di antara banyak yang lain. Gereja mempertahankan kekuasaannya dan memberikan pengaruh besar terhadap kehidupan sehari-hari orang dari raja di atas takhtanya hingga petani di ladang.

Gereja mengatur dan mendefinisikan kehidupan seseorang, secara harfiah, dari lahir hingga mati dan dianggap terus memegang jiwa orang itu di akhirat. Gereja adalah perwujudan kehendak dan kehadiran Tuhan di bumi, dan perintahnya tidak boleh dipertanyakan, bahkan ketika jelas bahwa banyak dari paderi bekerja lebih mantap untuk kepentingan mereka sendiri daripada kepentingan tuhan mereka.

Pukulan dramatik terhadap kekuatan Gereja datang dalam bentuk pandemi Black Death 1347-1352 CE di mana orang mula meragui kekuatan pendeta yang tidak dapat berbuat apa-apa untuk menghentikan orang mati atau wabak merebak. Walaupun begitu, Gereja berulang kali menghancurkan perbezaan pendapat, membungkam reformis, dan membantai mazhab sesat hingga Reformasi Protestan (1517-1648 CE) yang mematahkan kuasa Gereja dan memungkinkan kebebasan berfikir dan ekspresi agama lebih besar.

Struktur & Kepercayaan Gereja

Gereja menuntut wewenang dari Tuhan melalui Yesus Kristus yang, menurut Alkitab, menunjuk rasulnya Petrus sebagai "batu di mana gereja saya akan dibangun" kepada siapa dia memberikan kunci kerajaan surga (Matius 16: 18-19 ). Oleh itu, Peter dianggap sebagai Paus pertama, ketua gereja, dan semua yang lain sebagai penggantinya dikurniakan wewenang ilahi yang sama.

  • Paus - ketua Gereja
  • Kardinal - penasihat Paus; pentadbir Gereja
  • Uskup / Uskup Agung - atasan gerejawi atas katedral atau wilayah
  • Para imam - pihak berkuasa gereja atas paroki, desa, atau gereja kota
  • Perintah Monastik - penganut agama di biara-biara yang diawasi oleh seorang abbot / biara

Gereja mempertahankan kepercayaan bahawa Yesus Kristus adalah satu-satunya putra satu-satunya dari Allah yang benar seperti yang dinyatakan dalam kitab-kitab Ibrani dan bahawa karya-karya itu (yang akan menjadi Perjanjian Lama Kristiani) menubuatkan kedatangan Kristus. Tarikh bumi dan sejarah kemanusiaan semuanya dinyatakan melalui kitab suci yang merangkumi Alkitab Kristian - dianggap firman Tuhan dan buku tertua di dunia - yang dijadikan buku panduan tentang cara hidup sesuai dengan kehendak ilahi dan memperoleh kehidupan kekal di syurga setelah kematian seseorang.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Bagaimanapun, penafsiran Alkitab adalah tanggungjawab yang besar bagi rata-rata orang, dan oleh itu paderi adalah keperluan rohani. Untuk berbicara dengan Tuhan atau memahami Alkitab dengan betul, seseorang bergantung pada imamnya kerana imam itu ditahbiskan oleh atasannya yang, pada gilirannya, ditahbiskan oleh yang lain, semuanya di bawah kuasa Paus, wakil Tuhan di bumi.

Hierarki Gereja mengekalkan hierarki sosial. Seseorang dilahirkan dalam kelas tertentu, mengikuti profesion ibu bapa seseorang, dan meninggal seperti yang mereka miliki. Mobiliti sosial sangat jarang terjadi sejak Gereja mengajarkan bahawa kehendak Tuhan telah dilahirkan dalam keadaan tertentu dan berusaha memperbaiki keadaan seseorang sama dengan mendakwa bahawa Tuhan telah melakukan kesalahan. Oleh itu, orang ramai menerima banyak dan memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya.

Gereja dalam Kehidupan Harian

Kehidupan orang-orang Abad Pertengahan berputar di sekitar Gereja. Orang, terutama wanita, diketahui menghadiri gereja tiga hingga lima kali setiap hari untuk berdoa dan sekurang-kurangnya sekali seminggu untuk khidmat, pengakuan, dan tindakan bertobat untuk bertaubat. Gereja tidak membayar cukai dan disokong oleh orang-orang dari sebuah bandar atau kota. Warganegara bertanggungjawab untuk menyokong imam paroki dan Gereja secara keseluruhan melalui perpuluhan sepuluh peratus dari pendapatan mereka. Persepuluhan dibayar untuk upacara pembaptisan, pengesahan, dan pengebumian serta perayaan hari suci dan perayaan hari suci seperti perayaan Paskah.

Ajaran-ajaran Gereja adalah kepastian bagi orang-orang di Zaman Pertengahan. Tidak ada ruang untuk keraguan & soalan tidak boleh diterima.

Pusat kehidupan jemaah di gereja kecil atau katedral kota bukanlah mezbah tetapi fon pembaptisan. Ini adalah bekas / baskom batu bebas yang digunakan untuk pembaptisan bayi atau orang dewasa - selalunya cukup besar dan dalam - yang juga berfungsi untuk menentukan rasa bersalah atau tidak bersalah seseorang ketika seseorang itu didakwa melakukan jenayah. Untuk membersihkan nama seseorang, seseorang akan tunduk pada cobaan di mana seseorang itu terikat dan jatuh ke fon. Sekiranya tertuduh melayang, itu jelas menunjukkan rasa bersalah; sekiranya tertuduh tenggelam, itu bermaksud tidak bersalah tetapi tertuduh sering lemas.

Di bawah pemerintahan raja Inggris Athelstan (r. 924-939 M), prosedur untuk cobaan ini dikodifikasikan sebagai undang-undang:

Sekiranya ada yang berjanji untuk menjalani penderitaan itu, maka dia harus datang tiga hari sebelumnya kepada imam besar yang bertugas untuk menguduskannya [cobaan itu], dan hidup dari roti dan air, garam dan sayur-sayuran sehingga dia akan pergi ke sana, dan hadir secara besar-besaran pada setiap tiga hari itu, dan membuat persembahannya dan pergi ke perjamuan pada hari di mana dia akan menjalani cobaan, dan bersumpah bahawa dia bersalah bahawa dia tidak bersalah atas tuduhan itu menurut undang-undang umum, sebelum dia menjalani penderitaan. (Brooke, 107)

Terdapat juga cobaan besi di mana tertuduh terpaksa memegang atau membawa poker panas. Sekiranya orang itu dapat memegang besi panas merah tanpa membakar dan melepuh tangan mereka, mereka tidak bersalah; tidak ada rekod mengenai sesiapa yang didapati tidak bersalah. Penderitaan air juga dilakukan oleh sungai, sungai, dan tasik. Wanita yang dituduh sebagai ahli sihir, misalnya, sering diikat dalam karung dengan kucing mereka (dianggap sebagai iblis mereka yang biasa) dan dibuang ke dalam badan air. Sekiranya mereka berjaya melarikan diri dan datang ke permukaan, mereka didapati bersalah dan kemudian dihukum mati, tetapi mereka paling sering lemas.

Kebiasaan, seperti hukuman mati, adalah bentuk hiburan masyarakat dan, seperti perayaan, perkahwinan, dan acara lain dalam kehidupan masyarakat, dibayar oleh persepuluhan orang kepada Gereja. Golongan yang lebih rendah, seperti biasa, menanggung perbelanjaan Gereja tetapi bangsawan juga diminta untuk menyumbangkan sejumlah besar kepada Gereja untuk memastikan tempat bagi mereka di surga atau untuk mengurangkan masa mereka di tempat penyucian.

Ajaran-ajaran Gereja tentang penyucian api - dunia akhirat antara syurga dan neraka di mana jiwa-jiwa masih terperangkap sehingga mereka membayar dosa-dosa mereka - menghasilkan kekayaan yang sangat besar bagi pelbagai paderi yang menjual barang-barang palsu yang dikenali sebagai pemanjangan, menjanjikan tinggal lebih lama di penyucian dengan harga. Peninggalan adalah sumber pendapatan lain, dan adalah biasa bagi para ulama yang tidak bertanggungjawab untuk menjual serpihan salib Kristus palsu, jari atau kaki orang suci, botol air dari Tanah Suci, atau sejumlah benda, yang diduga membawa keberuntungan atau bangsal dari musibah.

Ajaran-ajaran Gereja adalah kepastian bagi orang-orang di Zaman Pertengahan. Tidak ada ruang untuk diragukan, dan pertanyaan tidak ditoleransi. Seseorang berada di Gereja atau di luarnya, dan jika keluar, interaksi seseorang dengan komuniti yang lain terbatas. Umat ​​Yahudi, misalnya, tinggal di kawasan kejiranan mereka sendiri yang dikelilingi oleh orang Kristian dan diperlakukan dengan teruk. Raja Perancis Charles Martel (sekitar 718-741 M), mengalahkan pencerobohan Muslim ke Eropah di Battle of Tours (juga dikenal sebagai Pertempuran Poitiers, 732 CE), dan oleh itu umat Islam di Eropah jarang terjadi pada masa ini di luar Sepanyol dan peniaga yang melakukan perjalanan. Oleh itu, seorang warganegara Eropah - yang tidak tergolong dalam kepercayaan ini - harus mematuhi visi ortodoks Gereja untuk berinteraksi dengan keluarga, masyarakat, dan mencari nafkah. Sekiranya seseorang mendapati bahawa seseorang tidak dapat melakukannya (atau sekurang-kurangnya nampaknya melakukannya), satu-satunya pilihan adalah apa yang disebut sebagai mazhab sesat.

Rasuah & Bidaah

Mazhab bidaah pada Abad Pertengahan adalah tindak balas yang seragam terhadap korupsi dan ketamakan Gereja yang jelas. Kekayaan Gereja yang sangat besar, yang diperoleh melalui persepuluhan dan hadiah yang mewah, hanya mengilhami keinginan untuk kekayaan yang lebih besar yang diterjemahkan sebagai kekuatan. Seorang uskup agung dapat, dan sering kali, mengancam seorang bangsawan, sebuah kota, atau bahkan sebuah biara dengan pengucilan - di mana seseorang itu diasingkan dari Gereja dan begitu juga dari rahmat Tuhan dan perdagangan dengan sesama warga - untuk alasan apa pun. Bahkan tokoh-tokoh agama yang terkenal dan taat - seperti Hildegard of Bingen (l. 1098-1179 CE) - dikenakan 'disiplin' seperti ini kerana tidak setuju dengan atasan gerejawi.

Para imam terkenal korup dan, dalam banyak kes, parasit buta huruf yang hanya memegang jawatan mereka kerana pengaruh dan sokongan keluarga. Cendekia G. G. Coulton mengutip sepucuk surat tahun 1281 CE di mana penulis memperingatkan bagaimana "ketidakpedulian para imam memicu orang-orang ke dalam parit kesalahan" (259) dan kemudian mengutip surat-menyurat seorang Uskup Guillaume le Marie de Angers, yang menulis:

Imamat meliputi orang-orang yang tidak terhitung jumlahnya dari kehidupan yang tidak menyenangkan, yang sangat tidak layak dalam pembelajaran dan moral, dari mana kehidupannya yang luar biasa dan skandal-skandal yang tidak terhingga muncul, sakramen Gereja dibenci oleh orang awam, dan di banyak daerah, orang awam menganggap para imam sebagai [ keji]. (259)

Margery Kempe abad pertengahan Margery Kempe (l. C. 1342-1438 CE) mencabar para ulama kaya untuk memperbaiki korupsi mereka sementara, hampir 200 tahun sebelumnya, Hildegard dari Bingen telah melakukan hal yang sama seperti lelaki seperti John Wycliffe dan Jan Hus. Akan tetapi, Gereja tidak berminat untuk melakukan pembaharuan, karena ia memiliki kata terakhir mengenai topik apa pun sebagai suara Tuhan di bumi.

Mereka yang mendapati penganiayaan Gereja terlalu tidak dapat ditoleransi dan mencari pengalaman rohani yang jujur ​​dan bukannya skema pembayaran untuk berdoa yang tidak henti-henti, yang bahkan kematiannya tidak dapat dihentikan, bergabung dengan mazhab agama di luar Gereja dan berusaha untuk hidup dengan aman di komuniti mereka sendiri . Yang paling terkenal di antaranya adalah Katedral Perancis Selatan yang, sementara mereka berinteraksi dengan masyarakat Katolik tempat mereka tinggal di dekat atau di dalamnya, mempunyai layanan, ritual, dan sistem kepercayaan mereka sendiri.

Komuniti semacam ini secara rutin dikutuk oleh Gereja dan dihancurkan, anggota mereka dibantai, dan apa sahaja tanah yang mereka rampas sebagai milik Gereja. Bahkan sebuah komuniti ortodoks yang berpegang pada ajaran Katolik - seperti Beguines - dikutuk kerana dimulakan secara spontan sebagai tindak balas terhadap keperluan orang-orang dan tidak dimulakan oleh Gereja. Orang-orang Beguine adalah orang awam yang hidup sebagai biarawati dan melayani masyarakat mereka, memegang semua harta bersama dan menjalani kehidupan yang miskin dan melayani orang lain, tetapi mereka tidak disetujui oleh Gereja dan oleh itu dihukum; mereka dibubarkan bersama dengan rakan lelaki mereka, Beghards, pada abad ke-12 Masihi.

Kelompok-kelompok ini, dan yang lain seperti mereka, berusaha untuk menegaskan otonomi rohani berdasarkan otoritas Alkitab yang alkitabiah, tanpa ada perangkap Gereja atau ritual yang rumit. Orang-orang Kathar percaya bahawa Kristus tidak pernah mati di kayu salib dan oleh itu tidak pernah dibangkitkan tetapi sebaliknya, putra Tuhan telah dipersembahkan secara rohani untuk dosa-dosa umat manusia di pesawat yang lebih tinggi. Kisah-kisah Injil, menurut mereka, harus dipahami sebagai kiasan menggunakan bahasa simbolik dan bukannya sejarah statik dari peristiwa masa lalu. Mereka lebih jauh memperjuangkan prinsip kewanitaan dalam ketuhanan, menghormati dewi kebijaksanaan yang dikenal sebagai Sophia, kepada siapa mereka mengabdikan hidup mereka.

Dengan hidup sederhana dan melayani masyarakat sekitar, orang-orang Kathar tidak memiliki kekayaan, para imam mereka tidak memiliki apa-apa dan sangat dihormati sebagai orang suci bahkan oleh umat Katolik, dan masyarakat Cathar menawarkan barang dan perkhidmatan yang berharga. Orang-orang Beguin, walaupun tidak pernah mendakwa ada kepercayaan di luar ortodoksi, sama-sama taat dan tidak mementingkan diri dalam usaha mereka menolong orang-orang miskin dan, terutama, ibu tunggal yang miskin dan anak-anak mereka. Kedua-dua gerakan ini, bagaimanapun, memberi orang alternatif kepada Gereja, dan Gereja abad pertengahan menganggapnya tidak dapat ditoleransi. Sebarang perubahan sikap orang terhadap agama mengancam kekuatan Gereja, dan Gereja memiliki kekuatan yang cukup untuk menghancurkan gerakan-gerakan tersebut walaupun dalam keadaan di mana sekte-sekte seperti Kathar mendapat sokongan dan perlindungan yang signifikan.

Pembaharuan

John Wycliffe dan pengikutnya (dikenali sebagai Lollards) telah meminta reformasi sejak abad ke-14 Masihi, dan mungkin sukar bagi pembaca zaman moden untuk memahami sepenuhnya mengapa tidak ada percubaan serius untuk melakukan pembaharuan, tetapi ini hanya kerana era moden menawarkan banyak jalan sah untuk ekspresi agama. Pada Abad Pertengahan, tidak dapat dibayangkan ada sistem kepercayaan yang sah selain Gereja.

Syurga, neraka, dan penyucian api adalah tempat yang sangat nyata bagi orang-orang Abad Pertengahan, dan seseorang tidak boleh mengambil risiko untuk menyinggung perasaan Tuhan dengan mengkritik Gereja-Nya dan merosakkan diri sendiri hingga menjadi siksaan yang kekal di lautan api yang dikelilingi oleh setan. Tidak hairanlah mengapa lebih banyak orang tidak meminta pembaharuan kerana ada yang cukup berani untuk mencuba.

Reformasi Protestan tidak muncul sebagai upaya untuk menjatuhkan kekuasaan Gereja tetapi dimulai sebagai upaya lain untuk mereformasi penyalahgunaan dan korupsi gerejawi. Martin Luther (l. 1483-1546 CE) adalah seorang pendeta dan biksu Jerman yang berpendidikan tinggi yang beralih dari kemarahan terhadap kemarahan atas penganiayaan Gereja. Dia mengkritik penjualan indulgensi sebagai skema penghasilan wang yang tidak memiliki kewibawaan alkitabiah dan tidak memiliki nilai rohani dalam Sembilan Puluh Lima Tesisnya yang terkenal (1517 CE) dan menentang ajaran Gereja mengenai sejumlah hal lain.

Luther dikutuk oleh Paus Leo X pada tahun 1520 CE yang menuntut dia melepaskan kritikannya atau menghadapi pembebasan. Ketika Luther menolak untuk mengundurkan diri, Paus Leo maju dengan penghapusan pada 1521 CE, dan Luther menjadi pelarang. Seperti Wycliffe, Hus, dan yang lain di hadapannya, Luther hanya menyatakan yang jelas dalam menyeru agar menghentikan penyalahgunaan dan rasuah yang berleluasa. Seperti Wycliffe, dia menterjemahkan Alkitab dari bahasa Latin ke dalam bahasa vernakular (Wycliffe dari bahasa Latin ke bahasa Inggeris tengah dan bahasa Luther dari bahasa Latin ke bahasa Jerman), menentang konsep sacerdotalism di mana seorang imam diperlukan sebagai perantara antara orang percaya dan Tuhan, dan menyatakan bahawa Alkitab dan doa semuanya diperlukan untuk berkomunikasi secara langsung dengan Tuhan. Dalam membuat tuntutan ini, tentu saja, dia tidak hanya merusak kewenangan Paus tetapi memberikan kedudukan itu - begitu juga dengan para kardinal, uskup, uskup agung, imam, dan lain-lain - tidak efektif dan usang.

Menurut Luther, keselamatan diberikan oleh rahmat Tuhan, bukan oleh perbuatan baik manusia, dan oleh itu semua pekerjaan yang diperlukan oleh Gereja bagi orang-orang tidak ada gunanya kekal dan hanya berfungsi untuk mengisi harta gereja dan membangun agung mereka katedral. Oleh kerana iklim politik di Jerman, dan karisma dan kecerdasan Luther sendiri, usaha reformasinya menjadi gerakan yang akan mematahkan kekuatan Gereja. Pembaharu lain seperti Huldrych Zwingli (1484-1531 CE) dan John Calvin (1509-1564 CE) membuka jalan baru di wilayah mereka sendiri dan banyak yang lain mengikutinya.

Kesimpulannya

Monopoli yang dipegang oleh Gereja atas kepercayaan dan praktik keagamaan telah dihancurkan, dan era baru kebebasan rohani yang lebih besar dimulakan, tetapi itu tidak tanpa kos. Dalam semangat mereka untuk melepaskan penindasan Gereja abad pertengahan, para penunjuk perasaan yang baru dibebaskan memusnahkan biara, perpustakaan, dan katedral, reruntuhan yang masih terdapat di lanskap Eropah pada masa kini.

Gereja pastinya menjadi semakin korup dan menindas dan para paderinya sering dicirikan oleh cinta barang-barang duniawi dan kesenangan daripada pencarian rohani tetapi, pada masa yang sama, Gereja telah memulai sistem sosial untuk hospital, kolej dan universiti, orang miskin dan sakit, dan memelihara perintah agama yang membolehkan wanita mendapat jalan keluar untuk kerohanian, imaginasi, dan cita-cita mereka. Institusi-institusi ini menjadi sangat penting semasa pandemi Black Death 1347-1352 CE yang mengorbankan berjuta-juta orang di Eropah dan secara signifikan mempengaruhi iman orang terhadap visi Gereja.

Reformasi Protestan, sayangnya, menghancurkan banyak kebaikan yang telah dilakukan oleh Gereja dalam bertindak balas terhadap korupsi yang ditimpanya dan kegagalannya untuk menghadapi tantangan wabak tersebut. Akhirnya, gerakan yang berlainan akan disusun ke dalam sekte Protestan Kristian yang dapat dikenali hari ini - Lutheran, Presbyterians, Episcopalians, dan sebagainya - dan menubuhkan institut pengajian tinggi, hospital, dan program sosial mereka sendiri. Ketika Reformasi bermula, hanya ada Gereja, pusat kuasa monolitik pada Zaman Pertengahan, yang kemudian menjadi satu-satunya pilihan untuk ekspresi agama di antara banyak orang.


Tonton videonya: Средновековната църква до ботевградското село Трудовец