Askar dan Hantu: Sejarah Pertempuran di Zaman Klasik

Askar dan Hantu: Sejarah Pertempuran di Zaman Klasik


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

J. Lendon dalam bukunya, Askar dan Hantu: Sejarah Pertempuran di Zaman Klasik, menggunakan budaya Yunani dan Rom untuk menjelaskan perubahan mendasar dalam perlakuan perang. Lendon secara meyakinkan berpendapat bahawa persaingan dan obsesi dengan masa lalu kuno adalah prinsip panduan perang Yunani. Demikian juga, peperangan Rom dicirikan oleh nafsu yang tidak puas untuk pertempuran tunggal dan tindakan pengimbangan yang halus antara virtus dan disiplin. Apa yang membuat buku Lendon menarik juga, adalah evolusi pemerintahan umum dan perintah, yang mencapai puncaknya di bawah Julius Caesar dan Alexander the Great, hanya merosot di bawah Titus dan Julian. Lendon dengan tekun menguatkan hujahnya dengan bukti sastera, bergambar, dan arkeologi yang banyak. Ilustrasi dan peta mudah ditafsirkan dan membantu pembaca memahami, misalnya cara phalanx dan kohort dipasang dan disusun. Buku ini sesuai digunakan dalam kajian sarjana dan siswazah dalam sejarah ketenteraan, klasik, dan kursus tinjauan sejarah Yunani dan Rom.

Lendon bermula dengan meninjau persaingan, pertempuran tunggal, dan aksi kepahlawanan di Iliad. The Iliad terkandung sejarah orang Yunani dan setiap pemimpin tentera dan askar Yunani hidup untuk meniru perbuatan yang tercatat di dalamnya. Kemuliaan dalam pertempuran ditentukan ". Bukan hanya pada penampilannya yang diperhatikan tetapi juga pada kecemerlangan yang dikalahkan. (26)." Berkuda dan pemanah dipandang dengan penghinaan di Iliad kerana tentera berkuda dapat melarikan diri dari pertempuran dan pemanah terbunuh dari kejauhan. Walau bagaimanapun, di Odyssey, memanah adalah "pencapaian pahlawan yang unggul (34)." Ini adalah salah satu daripada banyak percanggahan dalam Iliad dari apa yang dianggap heroik dan apa yang tidak.

Arahan dari Iliad merosot selama berabad-abad. Leonidas dan Amompheretus memberi contoh idea keberanian pasif dengan sebaik-baiknya. Orang Spartan, yang dipimpin oleh Leonidas, memberikan nyawa mereka secara sukarela untuk mempertahankan Yunani. Mereka tahu mereka akan pergi ke kubur awal tetapi mereka terlalu mementingkan cita-cita yang ditanamkan di dalamnya sejak lahir - bahawa seorang Spartan melakukan tugasnya dan akan memegang landasannya. Pada pertempuran Plataea, Spartan lain menentang perintah atasannya kerana bertentangan dengan hati nurani. Amompheretus akan bertahan dan tidak meninggalkan kedudukan asalnya. Walaupun tindakannya mengakibatkan kerugian yang dahsyat, Amompheretus dihormati sebagai yang paling berani dalam pertempuran. Ketidakpatuhan secara terang-terangan tidak dihukum tetapi dibalas.

Secara teori, Phalanx seharusnya bertemu dengan phalanx yang berlawanan di dataran datar dan kedua-duanya bertempur secara langsung sehingga satu phalanx dikuasai oleh yang lain. Bagi beberapa jeneral, ini adalah kegilaan. Mereka menggunakan pelbagai alat, tipu daya untuk menamakannya, untuk melihat bahawa mereka menang dan memastikan bahawa orang-orang mereka akan hidup untuk bertempur lagi. Ketegangan dapat dilihat antara jenderal dan pangkat-dan-kerana mereka diberi “perintah” secara longgar. Mereka tidak dapat mendikte orang-orang di bawah perintah mereka seperti yang biasa terjadi di era moden. Sekiranya orang-orang itu menginginkan pertempuran, adalah tidak bijak bagi seorang jeneral untuk menunda takut untuk dilabel sebagai pengecut. Nafsu darah yang agresif ini merupakan satu lagi ciri perang Yunani yang menjadikannya lebih berkaitan dengan masa lalu daripada masa depan.

Idea Homeric dipersonifikasikan dalam Alexander. Lendon berpendapat bahawa Achilles bukan hanya menjadi idola Alexander dan sebagai mentor tetapi juga kayu ukur yang dengannya dia membandingkan dirinya.

Idea Homeric dipersonifikasikan dalam Alexander. Lendon berpendapat bahawa Achilles bukan hanya menjadi idola Alexander dan sebagai mentor tetapi juga kayu ukur yang dia membandingkan dirinya. Obsesi ini, menurut Lendon, memicu persaingan yang bermula pada masa muda Alexander. Gagasan bahawa Alexander bersaing dengan perbuatan Achilles akan menjelaskan kecenderungan Alexander untuk membuat orangnya sentiasa berisiko. Untuk menggambarkannya, Lendon memusatkan perhatian pada keberanian Alexander di Issus: “Dalam pertempuran, Alexander melancarkan dua pukulan ke dada, satu di atas topi keledar, dan tiga di perisai, kesaksian kepada Homeric Iliadiknya? kepahlawanan (119). " Untuk menyimpulkan bab-bab mengenai peperangan Yunani, Lendon membuat kesimpulan merangkumi dua pertempuran di Parsi antara letnan Alexander: Antigonus dan Eumenes. Kedua-dua lelaki itu menggunakan taktik Alexandrian untuk memberi kesan yang baik tetapi kedua-duanya melakukan kesalahan ketika mereka memiliki kelebihan. Antigonus, pahlawan berpengalaman, mengalahkan Eumenes, seorang birokrat, di Gabinae.

Bahagian kedua buku ini merangkumi sejarah ketenteraan Rom. Rom mula memerangi jiran mereka sebagai phalanx dan sering mencari pertempuran tunggal sebagai cara untuk meningkatkan reputasi seseorang dan menarik perhatian atasannya. Pada pergantian abad ke-4 SM, phalanx dihapuskan dan legiun manipular diperkenalkan. Pemilihan tentera di Rom adalah unik dan tidak seperti sezamannya. Keindahan pengaturan seperti itu adalah bahawa kekuatan individu lebih diutamakan daripada keakraban dan kekompakan sebagai satu kelompok. Walaupun orang Yunani menumpukan pada persahabatan dan kesetiaan bersama, orang Rom menumpukan pada bakat setiap individu. Pertarungan tunggal digalakkan dalam situasi tertentu tetapi akan dihukum juga. Lendon memetik dua contoh bapa yang mengeksekusi anak lelaki mereka kerana tidak taat dan terlibat dalam pertempuran tunggal. Seorang askar dijangka akan tampil virtus dan disiplin serentak. Orang Rom tetap yakin bahawa perang harus dilancarkan satu dimensi. Dengan kata lain, pertempuran harus dilakukan secara bersemuka dengan lelaki terbaik sebagai pemenang. Bahkan Scipio Africanus yang legendaris "dikritik hebat di Rom kerana kurang agresif, kerana bergerak terlalu perlahan, dan kerana merosakkan tenteranya (hlm. 207)."

Lendon mengabdikan dua bab untuk pertempuran Gergovia di Gaul dan Yerusalem di Palestin. Dia membandingkan gaya kepemimpinan Julius Caesar di Gergovia dan Titus di Yerusalem dan kaedah yang digunakan oleh setiap jeneral. Di Gergovia, Caesar menggunakan strategi Yunani. Walau bagaimanapun, legiun manipular digantikan oleh kohort. Pasukan "membenarkan komander banyak fleksibiliti dalam mengatur barisan pertempurannya (235)." Ketidakpatuhan dan komunikasi buruk yang disengajakan hampir merugikan Caesar reputasinya dan pasukannya. Banyak perwira mati di Gergovia memberi masa kepada orang-orang mereka untuk melarikan diri. Caesar kehilangan lebih banyak pegawai daripada pasukan tentera. Di Tanah Suci, Vespasian menyerahkan perintah kepada anaknya Titus. Sebagai komandan tertinggi pada akhir 20-an, Titus terbukti menjadi jenderal yang mampu dengan pertempuran jarak dekat. Seperti Caesar, Titus berjuang untuk menahan anak buahnya dari usaha bodoh. Namun demikian, Titus tidak puas hanya mengeluarkan perintah dan memerintah dari jauh. Dia ingin menjadi di barisan depan pertempuran dan gabungan tindakan. Contoh Titus yang tidak sopan mungkin mendorong orang-orangnya untuk mendorong batasan dan mencari kemuliaan dalam meniru jeneral mereka. Dalam hal ini, Titus lebih banyak berkongsi persamaan dengan Alexander daripada dengan Caesar. Semasa kempen Titus, pembantu digunakan khusus untuk pertempuran tangan-ke-tangan sementara legiun khusus dalam kubu, teknik, dan sejenisnya. Virtus dikaitkan dengan pembantu dan disiplin, ". [yang] termasuk. hampir setiap keunggulan ketenteraan yang tidak termasuk di bawahnya virtus, termasuk latihan dan pembangunan, ”dengan legionary (252).

Cara pertempuran Rom memberi jalan keluar, sekali lagi, kepada cara pertempuran Yunani pada abad ke-4 Masehi. Lendon menyimpulkan tinjauannya mengenai sejarah ketenteraan Rom dan bukunya dengan kempen Julian di Parsi. Julian pada awalnya berada pada tahap yang sangat tidak baik. Apa yang Lendon gagal memberitahu pembaca adalah bahawa Julian, sebelum dia naik ke ungu, dididik di Athens sebagai ahli falsafah. Dia dilatih dalam semua bahasa Yunani dan lebih suka bercakap dalam bahasa Yunani juga. Kemungkinan besar dia menyukai teori dan budaya ketenteraan Yunani berbanding dengan warisan Romnya yang kurang berbudaya. Julian benar-benar dicuci otak dengan idea-idea Yunani dan keputusan ketenteraannya secara semula jadi dipandu oleh strategi dan taktik Yunani. Keputusannya untuk memintas Ctesiphon sebagai benteng yang tidak dapat ditembus, walaupun para komandan Rom berjaya mengepungnya di masa lalu, dan membakar kereta bagasi di sungai adalah dua kesalahan yang mahal yang akan memastikan kematiannya pada waktunya. Keputusan ini pasti ditimbang oleh Julian yang, seperti Marcus Aurelius, akan menghabiskan banyak waktu larut malam untuk belajar dan bertafakur. Mengapa dia memilih kursus seperti itu? Mudah: kerana dia mengambil petunjuk dari epik dan pahlawan terhebat sejarah Yunani - the Iliad dan Alexander.

Lendon merangkumi semua perkara penting dalam kempen Julian dan mengajukan soalan yang tepat dan, di mana sejarah gagal memberikan jawapan langsung, memberikannya sendiri. Akan tetapi, menarik untuk melihat keheningan Lendon mengenai kecenderungan Julian untuk mengikuti pertanda dan mendasarkan keputusan berdasarkan tafsiran mereka. Kajian Ammianus Marcellinus dengan teliti Res Gestae akan mendedahkan banyak pertanda dan tindakan Julian yang sering berlaku. Walaupun berpendidikan dan duniawi, Julian dihantui oleh makhluk ghaib dan sangat khurafat. Ini mungkin lebih berkaitan dengan pendidikan Yunani-nya yang dibesarkan oleh orang Romanya. Lendon menggunakan sumber sejarah terbaik di Julian dengan akaun saksi mata oleh Marcellinus tetapi meminimumkan hubungan Yunani Julian. Selain dari beberapa peninggalan kecil dan kesimpulan yang meragukan, Lendon telah menulis bab yang luar biasa mengenai Julian.

Buku Lendon sangat senang dibaca. Dia menawarkan lensa yang berbeza untuk melihat sejarah ketenteraan Yunani dan Rom. Dengan tekad, Lendon membuktikan tesisnya dengan pelbagai sumber, mulai dari berbagai sumber utama hingga bukti arkeologi, dan bibliografi yang diberi penjelasan membantu pelajar dalam melanjutkan pelajaran. Lendon berpendapat bahawa budaya, bukan teknologi atau kekuatan luaran lain, menentukan kemajuan perlahan dan bahkan kemunduran evolusi perang. Tafsiran dan kesimpulannya merangsang walaupun seseorang tidak setuju sepenuhnya.


Askar dan Hantu: Sejarah Pertempuran di Zaman Klasik.

Askar dan Hantu: Sejarah Pertempuran di Zaman Klasik oleh J. E. Lendon. Yale University Press (http://www.yale.edu/yup), P.O. Box 209040, New Haven, Connecticut 06520-9040, 2005, 480 halaman, $ 35.00 (hardcover), $ 20.00 (softcover).

Suatu ketika dahulu, ada kempen iklan yang mempromosikan perpustakaan awam, yang bertema menyatakan "Anda Adalah Apa yang Anda Baca." Promosi ini menekankan idea bahawa meningkatkan jumlah bahan bacaan akan menjadikan sesiapa sahaja menjadi orang yang lebih berpendidikan dan lebih produktif. Tidak ada yang dapat menggambarkan konsep ini dengan lebih berkesan daripada menggunakan Yunani kuno dan Rom sebagai teladan. Buku J. E. Lendon Soldiers and Ghosts, yang jauh dari kisah dongeng atau kempen iklan, memberi pembaca penghargaan yang sangat mendalam tentang mengapa kekuatan ketenteraan kedua budaya ini menjadi apa yang mereka baca. Di seluruh halaman sejarah Yunani dan Romawi, dia dengan tegas menunjukkan kepada kita bahawa budaya tidak mengalami kekurangan membaca dan kedua-duanya mempunyai banyak kesempatan untuk menggunakan apa yang mereka baca.

Lendon bermula dengan tinjauan budaya ketenteraan dan pemikiran orang Yunani - pengenalan penting kerana ia menetapkan tahap sejarah untuk keseluruhan buku. Dengan memperhatikan bahawa orang Yunani kuno mendasarkan banyak prinsip pejuang mereka pada The Iliad, yang ditulis sekitar 700 SM, dia menekankan bahawa sejumlah sejarawan menyebut puisi-puisi Homeric sebagai Alkitab orang Yunani (hlm. 36). Lendon lebih jauh memperhatikan bahawa orang-orang Yunani berdasarkan prinsip-prinsip pahlawan mereka tidak begitu banyak pada disiplin ketenteraan dan perintah yang biasa dilakukan oleh pejuang moden tetapi pada ciri-ciri pasukan sukan. Artinya, perang menjadi persaingan, dengan para pesaing bertempur lebih banyak untuk diakui sebagai yang paling berani atau paling mulia (seperti di The Iliad) daripada kerana jeneral mereka memerintahkan mereka untuk berperang.

Pola pikir ini bermain sepanjang sejarah ketenteraan Yunani - dari falsafah Spartan dan budaya tingkah laku dalam peperangan - dan berakhir dengan perbincangan mengenai kempen Alexander the Great ke Timur Tengah (sendiri Homeric mengikut perkadaran dan perbuatan). Ini juga berperanan dalam penggunaan dan evolusi formasi ketenteraan Yunani dari 500 SM hingga awal 200-300 Masihi. Teknologi jarang mendorong perubahan dalam kaedah Yunani, orang-orang Yunani telah meninggalkan kemajuan dalam teknologi ketenteraan untuk melaksanakan penafsiran penulisan sejarah dan perbincangan mengenai "cara yang betul" untuk melakukan perang dan berkelakuan di dalamnya.

Melalui tinjauan sejarah dan analisis tulisan Yunani ini, Lendon menunjukkan kepada pembaca bagaimana falsafah ketenteraan Yunani beroperasi, mengapa ia beroperasi seperti yang dilakukannya, dan kesimpulan semula jadi trek ini. Memilih untuk tidak mementingkan diri sendiri semata-mata dengan aspek ketenteraan, Tentara dan Hantu juga meneroka hubungan awam dan politik masyarakat Yunani sejak orang Yunani pada mulanya mempercayai seorang askar-warganegara sama seperti orang Amerika (tetapi dalam konteks yang agak berbeza). Sepanjang kajian ini, seseorang mendapati asas bahawa tulisan Yunani, yang berakar pada cita-cita dan tafsiran The Iliad, menjadi asas bagi jiwa dan doktrin ketenteraan orang-orang Yunani.

Lendon menggunakan separuh kedua Tentara dan Hantu untuk membincangkan Rom dan kebangkitannya sebagai sebuah republik serta kejatuhannya sebagai sebuah kerajaan. Orang Rom juga mempercayai konsep warganegara-tentera tetapi dengan sentuhan Rom. Seperti orang Yunani, mereka mendasarkan jiwa dan doktrin ketenteraan mereka berdasarkan pembacaan sejarah mereka (beberapa di antaranya mungkin palsu berdasarkan peristiwa sejarah). Ketika kesedaran budaya orang Rom berkembang selama dua abad pertama Masihi, begitu juga minat mereka terhadap Yunani "kuno". Tanpa mengupas maksudnya, cukup untuk mengatakan bahawa pengarang melakukan pekerjaan yang sama mengagumkannya dalam membincangkan perang Rom dan jiwa saudara serta penerapannya untuk kempen ketenteraan ketika tanda air tinggi Rom naik dan kemudian jatuh.

Mengapa sebuah buku tidak jelas sebagai Askar dan Hantu penting bagi penyokong kekuatan udara dan angkasa lepas hari ini? Kita semua ingat mantra Sun Tzu "mengenali musuhmu seperti dirimu sendiri." Untuk menjangka musuh dengan lebih baik, penting bukan hanya untuk mengetahui apa yang akan dilakukannya tetapi mengapa dia melakukan "sesuatu" dengan cara itu. Itulah rasional yang dikemukakan Lendon - sangat berkesan! Orang Yunani dan Rom berkelakuan seperti yang mereka lakukan sebahagian besarnya kerana pembacaan yang mereka masukkan ke dalam budaya ketenteraan dan awam mereka. Tentera kita menggunakan doktrinnya sebagaimana adanya, berdasarkan pelajaran yang dipelajari dan pembacaan profesional yang berterusan, orang-orang dalam masyarakat kita memandang cita-cita ketenteraan seperti yang mereka lakukan, berdasarkan apa yang mereka baca dan lihat. Tidak dapat dikatakan bahawa tentera dan masyarakat lain, masa lalu dan sekarang, berfungsi sama.

Satu-satunya keluhan saya tentang Askar dan Hantu melibatkan pengalihan bar sisi yang berterusan dalam bab yang penulis gunakan untuk membina titik lebih jauh. Bayangkan duduk dalam kuliah matematik hanya untuk muncul topik sains sosial di dewan profesor selama 10 minit perbincangan. Akhirnya, semua perkara yang dikemukakan oleh Lendon kembali ke penghujung bab ini. Sebilangannya membantu menjelaskan perkara utama atau bahkan memunculkan perkara baru di mana bab-bab lain dihuraikan. Namun, lonjakan secara tiba-tiba dari satu topik ke topik yang sama sekali berbeza pada halaman yang sama mengganggu - saya sering tertanya-tanya ke mana arah tangen menuju.

Walaupun begitu, kajian Lendon menjadikan pembacaan yang sangat menggembirakan mengenai Yunani kuno dan Rom. Lebih penting lagi, ia memberi alat pembaca untuk merenungkan ketenteraan lain dan masyarakat mereka - suatu kemahiran yang sudah pasti terbukti bermanfaat bagi penganalisis dan perancang masa depan dalam perang global terhadap keganasan yang sedang berlaku. Askar dan Hantu mendapat suara saya sebagai yang mesti dibaca.


Muat turun sekarang!

Kami telah memudahkan anda untuk mencari Ebook PDF tanpa menggali. Dan dengan mempunyai akses ke ebook kami secara dalam talian atau dengan menyimpannya di komputer anda, anda mempunyai jawapan yang mudah dengan Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Antik Klasik Je Lendon. Untuk mula mencari Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Antik Klasik Je Lendon, anda betul-betul mencari laman web kami yang mempunyai koleksi manual yang lengkap.
Perpustakaan kami adalah yang terbesar yang mempunyai ratusan ribu produk yang berbeza.

Akhirnya saya mendapat ebook ini, terima kasih untuk semua Askar Dan Hantu ini Sejarah Pertempuran Di Zaman Klasik Je Lendon yang saya dapat sekarang!

Saya tidak menyangka bahawa ini akan berjaya, sahabat saya menunjukkan laman web ini kepada saya, dan memang begitu! Saya mendapat eBook yang paling saya mahukan

wahai ebook hebat ini secara percuma ?!

Kawan-kawan saya sangat marah sehingga mereka tidak tahu bagaimana saya mempunyai semua ebook berkualiti tinggi yang tidak mereka miliki!

Sangat senang mendapatkan ebook berkualiti)

begitu banyak laman web palsu. ini adalah yang pertama berjaya! Terima kasih banyak

wtffff saya tidak faham ini!

Cukup pilih butang klik anda kemudian muat turun, dan lengkapkan tawaran untuk mula memuat turun ebook. Sekiranya terdapat tinjauan, hanya memerlukan 5 minit, cubalah sebarang tinjauan yang sesuai untuk anda.


Muat turun sekarang!

Kami telah memudahkan anda mencari Ebook PDF tanpa perlu digali. Dan dengan mempunyai akses ke ebook kami secara dalam talian atau dengan menyimpannya di komputer anda, anda mempunyai jawapan yang mudah dengan Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Antik Klasik Je Lendon. Untuk mula mencari Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Klasik Je Lendon, anda betul-betul mencari laman web kami yang mempunyai koleksi manual yang lengkap.
Perpustakaan kami adalah yang terbesar yang mempunyai ratusan ribu produk yang berbeza.

Akhirnya saya mendapat ebook ini, terima kasih untuk semua Askar Dan Hantu ini Sejarah Pertempuran Di Zaman Klasik Je Lendon yang saya dapat sekarang!

Saya tidak menyangka bahawa ini akan berjaya, sahabat saya menunjukkan laman web ini kepada saya, dan memang begitu! Saya mendapat eBook yang paling saya mahukan

wahai ebook hebat ini secara percuma ?!

Kawan-kawan saya sangat marah sehingga mereka tidak tahu bagaimana saya mempunyai semua ebook berkualiti tinggi yang tidak mereka miliki!

Sangat senang mendapatkan ebook berkualiti)

begitu banyak laman web palsu. ini adalah yang pertama berjaya! Terima kasih banyak

wtffff saya tidak faham ini!

Cukup pilih butang klik anda kemudian muat turun, dan lengkapkan tawaran untuk mula memuat turun ebook. Sekiranya terdapat tinjauan, hanya memerlukan 5 minit, cubalah sebarang tinjauan yang sesuai untuk anda.


Muat turun sekarang!

Kami telah memudahkan anda mencari Ebook PDF tanpa perlu digali. Dan dengan mempunyai akses ke ebook kami secara dalam talian atau dengan menyimpannya di komputer anda, anda mempunyai jawapan yang mudah dengan Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Antik Klasik Je Lendon. Untuk mula mencari Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Klasik Je Lendon, anda betul-betul mencari laman web kami yang mempunyai koleksi manual yang lengkap.
Perpustakaan kami adalah yang terbesar yang mempunyai ratusan ribu produk yang berbeza.

Akhirnya saya mendapat ebook ini, terima kasih untuk semua Askar Dan Hantu ini Sejarah Pertempuran Di Zaman Klasik Je Lendon yang saya dapat sekarang!

Saya tidak menyangka bahawa ini akan berjaya, sahabat saya menunjukkan laman web ini kepada saya, dan memang begitu! Saya mendapat eBook yang paling saya mahukan

wahai ebook hebat ini secara percuma ?!

Kawan-kawan saya sangat marah sehingga mereka tidak tahu bagaimana saya mempunyai semua ebook berkualiti tinggi yang tidak mereka miliki!

Sangat senang mendapatkan ebook berkualiti)

begitu banyak laman web palsu. ini adalah yang pertama berjaya! Terima kasih banyak

wtffff saya tidak faham ini!

Cukup pilih butang klik anda kemudian muat turun, dan lengkapkan tawaran untuk mula memuat turun ebook. Sekiranya terdapat tinjauan, hanya memerlukan 5 minit, cubalah sebarang tinjauan yang sesuai untuk anda.


Muat turun sekarang!

Kami telah memudahkan anda mencari Ebook PDF tanpa perlu digali. Dan dengan mempunyai akses ke ebook kami secara dalam talian atau dengan menyimpannya di komputer anda, anda mempunyai jawapan yang mudah dengan Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Antik Klasik Je Lendon. Untuk mula mencari Tentara Dan Hantu Sejarah Pertempuran Di Zaman Antik Klasik Je Lendon, anda betul-betul mencari laman web kami yang mempunyai koleksi manual yang lengkap.
Perpustakaan kami adalah yang terbesar yang mempunyai ratusan ribu produk yang berbeza.

Akhirnya saya mendapat ebook ini, terima kasih untuk semua Askar Dan Hantu ini Sejarah Pertempuran Di Zaman Klasik Je Lendon yang saya dapat sekarang!

Saya tidak menyangka bahawa ini akan berjaya, sahabat saya menunjukkan laman web ini kepada saya, dan memang begitu! Saya mendapat eBook yang paling saya mahukan

adakah ebook hebat ini percuma ?!

Kawan-kawan saya sangat marah sehingga mereka tidak tahu bagaimana saya mempunyai semua ebook berkualiti tinggi yang tidak mereka miliki!

Sangat senang mendapatkan ebook berkualiti)

begitu banyak laman web palsu. ini adalah yang pertama berjaya! Terima kasih banyak

wtffff saya tidak faham ini!

Cukup pilih butang klik anda kemudian muat turun, dan lengkapkan tawaran untuk mula memuat turun ebook. Sekiranya terdapat tinjauan, hanya memerlukan 5 minit, cubalah sebarang tinjauan yang sesuai untuk anda.


Askar dan Hantu: Sejarah Pertempuran di Zaman Klasik

Apa yang membezakan pasukan Sparta, Macedon, dan Rom yang berjaya daripada pasukan yang mereka kalahkan? Dalam sejarah pertempuran baru yang besar ini sejak zaman Homer hingga kemerosotan kerajaan Rom, JE Lendon meninjau milenium perang untuk mengetahui bagaimana tentera berubah - dan tidak berubah - dan bagaimana kehebatan tentera bergantung pada penggunaannya masa lalu.

Mengingat ini adalah zaman yang menyaksikan sedikit kemajuan teknologi, J. E. Lendon menunjukkan kepada kita bahawa tentera yang paling berjaya adalah tentera yang menggunakan tradisi budaya yang paling berkesan. Pertempuran kuno bergerak maju dengan mencari inspirasi ke belakang - orang Yunani, kepada Homer orang Rom, kepada orang Yunani dan masa lalu mereka yang gagah berani. Tentera purba terbaik merekrut askar dari masyarakat dengan tradisi persaingan yang kuat dan pemimpin kuno terbaik, dari Alexander hingga Julius Caesar, meminta tradisi tersebut untuk mendorong persaingan sengit di setiap peringkat.

Bermula dari Pertempuran Juara antara Sparta dan Argos pada tahun 550 SM. melalui pencerobohan Julian ke Parsi pada tahun 363 M., Askar dan Hantu menghidupkan pertandingan ketenteraan yang paling menentukan dari Yunani kuno dan Rom. Lendon menempatkan pertempuran ini, dan kaedah-kaedah yang mereka perjuangkan, dalam kisah sejarah ketenteraan kuno. Di setiap medan perang, tentera yang hidup bertempur bersama hantu tradisi - hantu yang akan memberi inspirasi kepada kehebatan selama hampir satu milenium sebelum akhirnya menghalangnya.

Отзывы - Написать отзыв

Kajian Perpustakaan

Tidak begitu banyak sejarah pertempuran di zaman kuno mengapa dan bagaimana ia berkembang seperti dulu. Meliputi milenium dari Zaman Homer hingga Julian di Persia dan Valens di Adrianople [300-an A.D. Читать весь отзыв

Kajian Perpustakaan

& quotPada akhirnya, tentera tidak berjaya mengatasi hantu masa lalu. Pada akhirnya, hantu itulah yang menang. & Quot; Dengan julukan itulah Lendon membuat penilaian terhadap tentera Rom dalam budaya ini. Читать весь отзыв


Askar & Hantu: Sejarah Pertempuran di Zaman Klasik

Apa yang membezakan pasukan Sparta, Macedon, dan Rom yang berjaya daripada pasukan yang mereka kalahkan? Dalam sejarah pertempuran baru yang besar ini dari zaman Homer hingga kemerosotan kerajaan Rom, JE Lendon meninjau milenium perang untuk mengetahui bagaimana tentera berubah - dan tidak berubah - dan bagaimana kehebatan tentera bergantung pada penggunaannya masa lalu.
Mengingat ini adalah zaman yang menyaksikan sedikit kemajuan teknologi, J. E. Lendon menunjukkan kepada kita bahawa tentera yang paling berjaya adalah tentera yang menggunakan tradisi budaya yang paling berkesan. Pertempuran kuno bergerak maju dengan mencari inspirasi ke belakang - orang Yunani, kepada Homer orang Rom, kepada orang Yunani dan masa lalu mereka yang gagah berani. Tentera purba terbaik merekrut askar dari masyarakat dengan tradisi persaingan yang kuat dan pemimpin kuno terbaik, dari Alexander hingga Julius Caesar, meminta tradisi tersebut untuk mendorong persaingan sengit di setiap peringkat.
Bermula dari Pertempuran Juara antara Sparta dan Argos pada tahun 550 SM. melalui pencerobohan Julian ke Parsi pada tahun 363 M., Askar dan Hantu menghidupkan pertandingan ketenteraan yang paling menentukan dari Yunani kuno dan Rom. Lendon menempatkan pertempuran ini, dan kaedah-kaedah yang mereka perjuangkan, dalam naratif sejarah ketenteraan kuno. Di setiap medan perang, tentera yang hidup bertempur bersama hantu tradisi - hantu yang akan memberi inspirasi kepada kehebatan selama hampir satu milenium sebelum akhirnya menghalangnya.

Отзывы - Написать отзыв

Kajian Perpustakaan

Tidak begitu banyak sejarah pertempuran di zaman kuno mengapa dan bagaimana ia berkembang seperti dulu. Meliputi milenium dari Zaman Homer hingga Julian di Parsi dan Valens di Adrianople [300-an A.D. Читать весь отзыв

Kajian Perpustakaan

& quotPada akhirnya, tentera tidak berjaya mengatasi hantu masa lalu. Pada akhirnya, hantu itulah yang menang. & Quot; Dengan julukan itulah Lendon membuat penilaian terhadap tentera Rom dalam budaya ini. Читать весь отзыв


Maklumat produk

  • Penerbit & rlm: & lrm Yale University Press Illustrated edisi (22 Ogos 2006)
  • Tarikh penerbitan & rlm: & lrm 22 Ogos 2006
  • Bahasa & rlm: & lrm Bahasa Inggeris
  • Paperback & rlm: & lrm 480 halaman
  • ISBN-10 & rlm: & lrm 0300119798
  • ISBN-13 & rlm: & lrm 978-0300119794
  • Dimensi & rlm: & lrm 6.1 x 1.3 x 9.2 inci
  • Amazon Bestseller: # 707,919 dalam Buku Bahasa Asing (Lihat 100 Teratas dalam Buku Bahasa Asing)
    • # 72 dalam Sejarah Macedonia
    • # 395 dalam Sejarah Yunani (Buku Bahasa Asing)
    • # 569 dalam Rujukan Kajian Sejarah

    + Kolonel Ranald McKenzie

    Seorang komandan Fort Concho yang lama, Kolonel Ranald McKenzie sangat menyukai kedudukannya & rsquos mengatakan bahawa dia tidak pernah meninggalkannya. Semangatnya dikatakan menghantui premis lamanya di pejabat & rsquo Row kubu, memerhatikan kawasan itu dan kadang-kadang menunjukkan dirinya kepada pelawat dan kakitangan.

    Hantu McKenzie & rsquos cukup menakutkan kerana dia dikatakan mempunyai kemampuan seperti poltergeist. Seorang anggota kakitangan wanita mengalami hal ini dengan sukar ketika dia mengusahakan Pegawai & rsquo Row dan mendengar jejak berat di belakangnya. Sebelum dia dapat bertindak balas, dia dilemparkan ke dinding oleh hembusan udara yang sejuk. Menurut wanita itu, hantu itu langsung dikenali kerana ia mematahkan buku jari spektrumnya dengan cara yang sama seperti yang dimiliki McKenzie & rsquos.


    Tonton videonya: Perang Dunia 2 - Alur Battlefield V part 1