Mary Queen of Scots dikalahkan

Mary Queen of Scots dikalahkan

Pada Pertempuran Langside, pasukan Mary Queen of Scots dikalahkan oleh gabungan Gabungan Protestan Scotland di bawah James Stewart, bupati anaknya, Raja James VI dari Scotland. Semasa pertempuran, yang dilancarkan di pinggiran selatan Glasgow, sebuah pasukan berkuda mengarahkan 6,000 tentera Katolik Mary, dan mereka melarikan diri dari lapangan. Tiga hari kemudian, Mary melarikan diri ke Cumberland, England, di mana dia meminta perlindungan dari Ratu Elizabeth I.

BACA LEBIH LANJUT: Kanak-kanak Elizabeth I dan Mary Queen of Scots yang sangat berbeza

Pada tahun 1542, ketika baru berusia enam hari, Mary naik ke takhta Scotland setelah kematian ayahnya, Raja James V. Pamannya adalah Henry VIII, raja Tudor Inggeris. Ibu Mary menyuruhnya dibesarkan di mahkamah Perancis, dan pada tahun 1558 dia mengahwini dauphin Perancis, yang menjadi Raja Francis II dari Perancis pada tahun 1559 dan meninggal pada tahun 1560. Setelah kematian Francis, Mary kembali ke Scotland untuk memikul peranannya sebagai raja negara. Pada tahun 1565, dia mengahwini sepupunya Inggerisnya, Lord Darnley, seorang Tudor lain, yang menguatkan tuntutannya ke takhta Inggeris dan membuat marah Ratu Elizabeth.

Pada tahun 1567, Darnley terbunuh secara misterius dalam letupan di Kirk o ’Field, dan kekasih Mary, James Hepburn, pendengar Bothwell, adalah suspek utama. Walaupun Bothwell dibebaskan dari tuduhan itu, perkahwinannya dengan Mary pada tahun yang sama menimbulkan kemarahan golongan bangsawan, dan Mary dipaksa untuk melepaskan anaknya demi Darnley, James. Pada tahun 1568, dia melarikan diri dari penawanan dan mengumpulkan tentera yang besar tetapi dikalahkan dan melarikan diri ke England. Ratu Elizabeth pada awalnya menyambut Mary tetapi segera dipaksa untuk meletakkan sepupunya di bawah tahanan rumah setelah Mary menjadi tumpuan pelbagai rancangan Katolik Inggeris dan Sepanyol untuk menggulingkannya.

Pada tahun 1586, rancangan besar Katolik untuk membunuh Elizabeth terbongkar, dan Mary diadili, disabitkan kesalahan kerana terlibat, dan dijatuhi hukuman mati. Pada 8 Februari 1587, Mary Queen of Scots dipenggal kepala kerana pengkhianatan di Fotheringhay Castle di England. Anaknya, Raja James VI dari Scotland, dengan tenang menerima hukuman mati ibunya, dan setelah kematian Ratu Elizabeth pada tahun 1603, dia menjadi James I, raja England, Scotland dan Ireland.


Kesalahan Sejarah Utama yang Dibuat dalam Filem Mary, Queen of Scots

Saoirse Ronan di Mary Queen of Scots (2018). Ciri Fokus.

5. Salah: Semasa Mary memang melarikan diri dari Scotland setelah dipaksa untuk melepaskan anak lelaki anaknya, James Stuart, mantan Ratu Skotlandia dipenjarakan selama setahun sebelum dia benar-benar dapat melarikan diri ke England

Seperti yang dinyatakan dengan tepat di Mary, Ratu Skotlandia, selepas kematian suami kedua Mary & rsquos, Lord Darnley, Ratu Skotlandia berusaha untuk menikah semula dengan cepat seorang anggota bangsawan dengan percaya bahawa ia akan menopang tuntutannya. Dilihat oleh produksi sinematik ialah pelindungnya, James Hepburn, Lord Bothwell, menculik Mary pada 24 April 1567, kemungkinan akan memperkosanya di Istana Dunbar, sebelum menikahi raja janda di Holyrood secara paksa pada 15 Mei. dengan orang ramai yang skandal oleh pemerintah mereka menikahi lelaki yang dituduh membunuh bekas suaminya, sebuah gabungan yang dibentuk untuk menyingkirkan Maria dari takhta.

Menghadapi musuh-musuhnya di Carberry Hill, tenteranya sepi dalam rundingan sehingga Maria tidak mempunyai pilihan selain melepaskan mahkota demi anaknya yang berusia satu tahun pada 24 Julai. Mary, Ratu Skotlandia, sebagian besar demi kecepatan naratif, menggambarkan Mary segera pergi ke pengasingan di England, sebenarnya mantan raja itu dipenjarakan di Loch Leven Castle selama lebih dari satu tahun. Melarikan diri pada 2 Mei 1568, Mary mengumpulkan tentera sebanyak enam ribu tetapi dikalahkan dalam Pertempuran Langside sebelas hari kemudian. Hanya setelah kehilangan ini, Maria melarikan diri dari seberang perbatasan, memasuki kapal nelayan, dengan harapan sepupunya akan memberikan bantuan ketenteraan.


Bagaimana Mary Queen of Scots mati?

Mary Queen of Scots terpaksa melepaskan diri pada 24 Julai 1567 (lihat kami garis masa) memihak kepada anaknya, James. Pada tahun 1568, setelah kekalahannya dalam pertempuran Langside, dia melarikan diri ke England, dengan harapan dia dapat memperoleh perlindungan dari sepupunya dan sesama permaisurinya, Elizabeth I. Tetapi ini tidak berlaku.

Penjara Mary & # 39

Selama bertahun-tahun berikutnya di England, Mary ditahan di sejumlah penjara di seluruh negeri, yang berbeza dari segi kualiti tempat tinggal mereka dan tahap tawaran kebebasan. Baca mengenai perkara ini di penjara Mary Queen of Scots .

Mary dan Elizabeth I

Elizabeth I dan Mary Queen of Scots tidak akan bertemu secara langsung, walaupun mereka ingin tahu tentang satu sama lain. Akhirnya, setelah penglibatan Mary dalam Babington Plot, Elizabeth diyakinkan bahawa Mary adalah ancaman kepada takhta dan menandatangani surat perintah kematiannya.

Di mana Mary Queen of Scots mati?

Mary dihukum mati pada 8 Februari 1587 di Fotheringay Castle di Nottinghamshire. Seorang yang terkenal potret peringatan memberikan pandangan mengenai pemandangan pelaksanaan. Dia ditemani perancah olehnya anjing peliharaan, yang bersamanya, bersama wanita yang menunggu, pada saat-saat terakhirnya.

Di mana Maria dikebumikan?

Mary dikebumikan di Biara Westminster di London. Replika patung makamnya dipamerkan di National Museum of Scotland di Edinburgh dan ditunjukkan di sini.


Sisa Mary Queen of Scots dikebumikan secara diam-diam di gundukan Northamptonshire yang terlupakan ini

Anda mungkin tahu bahawa Northamptonshire adalah tempat di mana Mary, Queen of Scots dieksekusi dengan kejam - tetapi adakah anda tahu bahawa beberapa jenazahnya dikuburkan secara diam-diam di sini juga?

Kehidupan ratu yang penuh gejolak itu berakhir setelah dia dituduh bersekongkol untuk membunuh Ratu Elizabeth I pada tahun 1586.

Pada bulan Februari, 8 1587, dia dibawa untuk dieksekusi di Istana Fotheringhay kira-kira tiga batu di utara Oundle di Northamptonshire, yang kini hanya tinggal gundukan dan kerja tanah.

Mayat Queen Mary & aposs dibalsem dan ditinggalkan di peti mati sehingga pengebumiannya, diadakan di khidmat Protestan, di Katedral Peterborough pada bulan Julai 1587.

Tetapi, secara diam-diam, intinya, yang telah dikeluarkan selama proses pembalseman, dikuburkan di Kastil Fotheringhay.

Baca Lagi
Artikel berkaitan
Baca Lagi
Artikel berkaitan

Setelah berlalu di antara raja-raja kuno seperti Raja John, dan juga menjadi tempat kelahiran Raja Richard II, kubu itu juga merupakan tempat terakhir pemenjaraan bagi Maria.

Kastil ini dibongkar pada tahun 1630-an tetapi laman web ini masih dilindungi, merupakan Monumen Berjadual, dan masih dirayakan sebagai penting oleh sejarawan tempatan seperti Mike Ingram.

Mengkhususkan diri dalam sejarah Northamptonshire & aposs, Mike baru-baru ini menerbitkan sebuah buku mengenai sejarah Northampton, dan mempunyai minat untuk menghidupkan kembali minat dalam sejarah menarik di daerah asalnya.

"Terdapat begitu banyak orang dan tempat penting nasional di Northamptonshire yang baru dilupakan," katanya.

Hubungan Queen Mary dan Queen Elizabeth & apos telah banyak diterokai oleh sejarawan dan kreativiti, tidak kurang juga dalam filem Hollywood terbaru & quotMary, Queen of Scots & quot; dan satu perkara yang pasti - kematian Mary & aposs adalah urusan yang kejam.

Dia ditangkap pada 11 Ogos 1586, setelah terlibat dalam rancangan untuk membunuh Ratu Elizabeth.

Surat berkod menunjukkan bahawa dia telah meminta pembunuhan Ratu Elizabeth I, jadi dia dibawa ke Fotheringhay pada bulan September, di mana dia ditahan dan diadili.

Perbicaraan itu diadakan di hadapan 36 orang bangsawan Queen & apos, termasuk Cecil, Shrewsbury dan Walsingham.

Menurut Mike, seorang pesuruhjaya, Lord Zouche dari Harringworth dari Northamptonshire, & mengutip sebarang bentuk perbezaan pendapat & quot. Setelah didapati bersalah, Mary diberitahu bahawa dia akan dihukum mati pada keesokan harinya.

& quot; Dia menghabiskan jam-jam terakhir dalam hidupnya untuk berdoa, membagikan barang-barangnya ke rumahnya, dan menulis surat wasiatnya dan surat kepada Raja Perancis, & quot; kata Mike.

Perancah didirikan di Dewan Besar Istana Fotheringhay yang tingginya dua kaki dan ditutup dengan warna hitam. Keesokan paginya, Mary dibawa menaiki tangga menuju ke panggung kayu. Dia berlutut di atas bantal dan dengan tangan terentang dia meletakkan kepalanya di blok.

& quot; Pelaksana mengayunkan kapaknya. Pukulan pertama melepasi lehernya dan memukul bahagian belakang kepalanya. Pukulan kedua memotong leher, kecuali sedikit sinew, yang dipotong oleh algojo dengan menggunakan kapak.

& quotSetelah itu, dia mengangkat kepalanya ke atas dan menyatakan, "Tuhan selamatkan Ratu." Namun, rambut yang gebu di tangannya ternyata rambut palsu dan kepalanya jatuh ke tanah, menunjukkan bahawa Mary mempunyai rambut kelabu yang sangat pendek.

& quot; Seekor anjing kecil yang dimiliki oleh permaisuri dikatakan muncul dari bersembunyi di antara roknya. & quot

Ketika anaknya, Raja James I naik takhta, jenazahnya dipindahkan ke Westminster Abbey, di mana dia diletakkan bertentangan dengan Ratu Elizabeth I.

Mike Ingram & buku baru, Northampton: 5,000 Years of History & quot boleh dibeli sekarang dari Amazon.


Mary Queen of Scots dikalahkan - SEJARAH

Pada tahun 1561, Mary, Queen of Scots, mengecewakan kad raya Protestan Reformasi. Suaminya, Francois II, Raja Perancis telah mati tanpa diduga, dan orang Skotlandia sedikit terkejut dengan kemunculan kapal Mary secara tiba-tiba di pelabuhan Leith. Sejak 1542, Scotland telah diperintah oleh serangkaian bupati yang bertindak atas nama Mary & # 146. Menjelang tahun 1560, Lords of the Congregation telah menggulingkan kekuatan ibu Mary & # 146, Mary of Guise, dan membuat pemerintahan sementara, tetapi sekarang dia kembali, dengan membawa glamor dan wewenang pengadilan kerajaan Skotlandia, dan menarik bangsawan , baik Katolik dan Protestan, terhadap intriknya.

Protestan Kirk yang ditubuhkan untuk menentang kekuasaan kerajaan, berada di limbo dan tunduk kepada raja Katolik. Bagi menteri seperti John Knox, Mary mewakili ancaman serius terhadap keseluruhan tujuan Protestan. Untuk kegusarannya yang lebih besar, Mary hanya campur tangan dalam masalah agama: bertolak ansur dengan Kirk dan bahkan memberikannya pendapatan. Namun, Mary enggan memberikan persetujuannya terhadap tindakan Parlimen Scotland yang menghapuskan massa tersebut.

Katolik dan Protestan
Pada abad ke-16 ada spektrum pendapat yang luas mengenai reformasi Gereja, walaupun reformasi yang paling diinginkan adalah semacam. Pada tahun 1560, Katolik atau Protestantisme tidak didefinisikan secara sistematik (tidak sampai tahun 1570an bahawa Majlis Trent mendefinisikan Katolik), dan persoalan mendesak diminta untuk dijawab dalam Gereja Protestan baru di Scotland. Bentuk Protestantisme yang mana yang Tuhan mahukan: Lutheranisme atau Calvinisme? Bagaimanakah sebuah gereja yang diciptakan bertentangan dengan kekuasaan kerajaan untuk diperintah? Adakah ada uskup atau tidak? Adakah gereja itu dikenali sebagai Episcopalian atau Presbyterian. Adakah ia berada di bawah kawalan seorang putera & # 145godly & # 146 atau & # 145godly & # 146 menteri?

Ketegangan ini ditunjukkan dalam dua tokoh penting - James Stewart dan John Knox. James Stewart, Earl of Moray, adalah saudara tiri Mary, Queen of Scots. Canon Augustinian, dia berpendidikan tinggi dan juga berbudaya seperti pemilik tanah istimewa. Sebagai seorang Protestan yang tulus, dia telah memimpin Lords of Congregation dalam pemberontakan pada tahun 1559. Namun, dengan kedatangan Mary, dia dibawa ke mahkamah dan memberi nasihat kepada Mary mengenai banyak perkara agama. Moray-lah yang membuat perjanjian kompromi yang membolehkan Mary memiliki massa peribadinya setelah massa itu dilarang secara terbuka, sehingga memungkinkannya untuk tetap Katolik dan meneruskan tuntutannya ke takhta England, tetapi tanpa mengganggu penyelesaian Reformasi.

John Knox sebaliknya dilahirkan dalam latar belakang Lothian Timur yang agak miskin. Untuk Knox & # 145Dalam agama ada orang tengah (tengah): salah satunya adalah Tuhan, atau Iblis & # 146. Dia adalah seorang yang mempunyai kehendak untuk memecahbelahkan masyarakat: seorang Protestan militan yang sama sekali tidak mahu berurusan dengan Katolik. Dalam praktiknya, ini berarti membuang isteri atau keluarga ke jalan untuk menerima sakramen, atau menghentikan semua perdagangan dan perniagaan dengan umat Katolik. Namun, kebanyakan orang Scots mendapati ini tidak praktikal dan membentuk pasukan kompromi yang besar - menyatukan masyarakat melalui toleransi.

Konfrontasi
Moray dan Knox bertentangan dengan isu massa peribadi Mary & # 146s. Bagi Knox, ia lebih berbahaya daripada sepuluh ribu orang Perancis bersenjata, dan dia memicu tembakan anti-Katolik dengan memimpin kumpulan Protestan ke Holyrood Abbey untuk mengganggu massa Ratu. Namun, ketika dia tiba di sana, dia mendapati pintu itu dihalang oleh Moray. Holyrood adalah wilayah biara saudaranya dan dia bertekad tidak ada orang yang boleh mengganggu perjanjian politik yang telah dia rundingkan. Knox terpaksa menarik diri dan selanjutnya dianggap sebagai tanggungjawab politik. Reformasi diperintah oleh Lord of the Congregation, bukan oleh peraturan Knox dan massa.

Mary berusaha untuk mengatasi krisis Reformasi, dengan harapan dapat membawa Kirk di bawah kawalan kerajaan dalam bentuk Protestan yang sederhana dan, untuk sementara waktu, nampaknya dia akan berjaya. Kemudian perkara menjadi sangat rumit bagi Mary. Suami keduanya, dan ayah kepada Raja James VI, Lord Darnley, dibunuh. Mary kemudian mengahwini salah seorang yang disyaki pembunuh James Hepburn, Earl of Bothwell - seorang lelaki dengan lebih dari beberapa musuh di kerajaan ini. Pada masa itulah bangsawan Skotlandia bangkit menentangnya - mendakwa bahawa tindakan mereka didorong oleh keinginan untuk melindungi Mary dari pengaruh jahat Bothwell.

Pemendapan Maria
Pada tahun 1567 Mary dipenjarakan di Kastil Lochleven setelah rampasan kuasa untuk memisahkannya dari pengaruh Bothwell. Inilah yang diinginkan oleh kebanyakan bangsawan Skotlandia, namun, enam minggu kemudian radikal Protestan merebut peluang mereka dan melakukan rampasan kuasa kedua yang memaksa Mary untuk melepaskan anak lelaki bayinya, James VI. Scotland melambung ke dalam perang saudara selama enam tahun. Dari dua puak saingan, Mary mendapat sokongan paling banyak (dia adalah semua ratu yang sah), tetapi setelah kekalahan di Pertempuran Langside dia melarikan diri ke pengasingan di England. Di sini dia meminta perlindungan dari sepupunya, Elizabeth I dari Inggris, yang, curiga dengan provokasi terhadap pemberontakan Katolik di wilayahnya sendiri, telah Mary dipenjarakan. Inilah nasibnya, hingga tahun 1587, ketika dia dipenggal dengan tuduhan pengkhianatan.

Selepas Pertempuran Langside, orang-orang Protestan berkuasa dalam perang saudara Scotland. Protestan, William Kirkcaldy dari Grange, memegang Istana Edinburgh atas nama Mary, bertahan selama dua tahun & # 145Lang Siege & # 146 sebelum meriam Inggeris akhirnya menghancurkan benteng pertahanan istana pada tahun 1573. Scotland kini mempunyai rejim Protestan, yang memerintah jauh dari penduduk yang yakin.

Untuk meyakinkan penduduk mengenai kesahihan tindakan mereka, golongan radikal Protestan meminta kekuatan mesin cetak dan salah seorang sarjana Renaisans terhebat Scotland - George Buchanan.


Sejarah Scotland pada abad ke-16 dan ke-17

Semasa pemerintahan James IV (1488-1513) Renaissance mencapai Scotland dan ia adalah zaman yang hebat untuk kesusasteraan. Juga, mesin cetak pertama ditubuhkan di Edinburgh pada tahun 1507. Sementara itu, Universiti Aberdeen didirikan pada tahun 1495, dan pada tahun 1496 undang-undang disahkan yang mewajibkan semua pemilik tanah yang kaya untuk menghantar anak sulung mereka ke sekolah. Kemudian pada tahun 1503, James mengahwini Margaret, anak perempuan Henry VII dari England.

Pada tahun 1511 James membina kapal perang besar yang disebut Great Michael. Namun, pada tahun 1513 dia menyerang Inggeris. Skotlandia dikalahkan teruk dalam pertempuran Flodden dan James sendiri terbunuh. Pewarisnya James V hanyalah seorang anak dan dia tidak mulai memerintah Skotlandia hingga tahun 1528. Orang Scots menyerang Inggeris pada tahun 1542 tetapi dikalahkan dalam pertempuran Solway Moss pada bulan November. Raja meninggal pada bulan Disember 1542 ketika masih muda. Takhta itu diserahkan kepada Mary Queen of Scots, yang baru lahir. Henry VIII dari England mahu anaknya mengahwini Mary. Bupati Skotlandia, Earl of Arran menandatangani Perjanjian Greenwich pada tahun 1543, menyetujui perkahwinan itu.

Namun, pada bulan Disember 1543, parlimen Scotland menolak perjanjian tersebut. Jadi pada tahun 1544 dan 1545, Inggeris menyerang selatan Scotland dan menghancurkannya. Inggeris menyerang Skotlandia sekali lagi pada tahun 1547 dan mengalahkan Scots di Pinkie. Inggeris menyerang lagi pada tahun 1548 sehingga Mary dihantar ke Perancis. Kemudian dia berkahwin dengan seorang putera Perancis.

Pada abad ke-16 Scotland, seperti Eropah yang lain, digegarkan oleh Reformasi. Pada awal abad ini idea-idea Protestan tersebar ke Scotland dan secara beransur-ansur berlaku. Akhirnya, pada tahun 1557 sekumpulan bangsawan Scotland bertemu dan menandatangani perjanjian untuk menegakkan ajaran Protestan.

Namun, tokoh utama dalam Reformasi Scotland adalah John Knox (1505-1572). Pada tahun 1559 dia kembali dari Geneva di mana dia telah mempelajari ajaran John Calvin. Khotbah Knox & # 8217 memenangkan banyak mualaf dan akhirnya pada tahun 1560 parlimen Scotland bertemu dan memutuskan semua hubungan dengan Paus. Parlimen juga melarang massa Katolik atau doktrin atau amalan yang bertentangan dengan pengakuan iman yang dibuat oleh Knox. Reformasi Scotland telah berjaya dan Scotland kini menjadi negara Protestan.

Pada tahun 1561 Queen Mary kembali dari Perancis setelah kematian suaminya. Mary adalah seorang Katolik yang setia. Dia terpaksa menerima Reformasi Skotlandia tetapi dia tidak berniat untuk meninggalkan kepercayaannya sendiri. Pada tahun 1565 Mary mengahwini sepupu Katoliknya Henry Stewart, Lord Darnley. Namun, Darnley menjadi cemburu dengan setiausaha Itali Mary, David Riccio. Pada bulan Mac 1566 Darnley dan rakan-rakannya membunuh Riccio. Mary tidak pernah memaafkan Darnley dan dia berada di bawah ejaan Earl of Bothwell.

Pada tahun 1567 sebuah rumah di mana Darnley tinggal tinggal diledakkan. Ketika mayat Darnley & # 8217 ditemukan, dia mendapati dia telah dicekik. Tidak lama kemudian Mary mengahwini Bothwell. Marah para bangsawan Protestan bangkit dan menangkap Mary. Mereka memaksanya untuk melepaskan anak lelaki bayinya, yang menjadi James VI. Mary melarikan diri dan mengumpulkan tentera tetapi dia dikalahkan pada Pertempuran Langside dan melarikan diri ke England.

Scotland diperintah oleh bupati sehingga James cukup tua untuk memerintah dirinya sendiri. (Pada tahun 1587 ibunya Mary dipenggal kepala di England). Pada tahun 1589 James berkahwin dengan Anne dari Denmark. kemudian pada tahun 1603, setelah kematian Elizabeth I, dia menjadi Raja James I dari England dan juga Raja James VI dari Scotland.

Istana Edinburgh

Scotland pada abad ke-17

Namun, Gereja Scotland berbeza dalam beberapa doktrin dan praktiknya dari Gereja Inggeris. Anak lelaki James & # 8217s Charles I (1625-1649) dengan bodohnya berusaha menjadikan agama Scotland sejajar dengan agama Inggeris. Pada tahun 1637 dia berusaha untuk memaksakan sebuah buku doa pada orang Skotlandia.

Namun, orang Scots menolaknya sepenuhnya. Pada 28 Februari 1638 dan dua hari berikutnya para bangsawan dan puan-puan di Edinburgh menandatangani dokumen yang menjanjikan untuk menegakkan & # 8216 agama yang benar & # 8217. Dokumen itu dikenali sebagai Perjanjian Nasional dan para utusan mengambil salinan di seluruh Scotland untuk ditandatangani oleh orang ramai.

Charles berusaha memaksa orang Skotlandia untuk tunduk dan pada tahun 1639 dia mengumpulkan tentera di England. Namun, dia sangat kekurangan wang dan dia membuat perjanjian damai untuk membeli masa. Pada tahun 1640 Charles menaikkan tentera lain tetapi orang Scots menyerang Inggeris dan mereka menduduki Newcastle dan Durham. Mereka menarik diri pada tahun 1641.

Sementara itu, Charles berjaya mengasingkan mata pelajaran Bahasa Inggerisnya, dan pada tahun 1642 perang saudara bermula di England. Pada mulanya, orang Scots tetap berkecuali. Namun, pada tahun 1643, parlimen Inggeris meyakinkan orang Skotlandia untuk bergabung dengan mereka dengan berjanji untuk menjadikan England sebagai Presbyterian. Pada tahun 1644 orang Scots menghantar tentera ke England. Namun tidak semua Scots bersetuju dengan keputusan ini. Ada yang menyokong raja dan pada tahun 1644 Marquis of Montrose mengumpulkan tentera di Highlands untuk memperjuangkannya.

Pada mulanya, Montrose mempunyai beberapa kejayaan tetapi pada tahun 1645 dia dikalahkan di Philiphaugh. Sementara itu, raja dikalahkan di England dan pada tahun 1646 dia menyerah kepada tentera Scotland di Newark. Montrose melarikan diri ke Norway.

Pada tahun 1567 sebuah rumah di mana Darnley tinggal tinggal diledakkan. Ketika mayat Darnley & # 8217 ditemukan, dia mendapati dia telah dicekik. Tidak lama kemudian Mary mengahwini Bothwell. Marah para bangsawan Protestan bangkit dan menangkap Mary. Mereka memaksanya untuk melepaskan anak lelaki bayinya, yang menjadi James VI. Mary melarikan diri dan mengumpulkan tentera tetapi dia dikalahkan pada Pertempuran Langside dan melarikan diri ke England.

Scotland diperintah oleh bupati sehingga James cukup tua untuk memerintah dirinya sendiri. (Pada tahun 1587 ibunya Mary dipenggal kepala di England). Pada tahun 1589 James berkahwin dengan Anne dari Denmark. kemudian pada tahun 1603, setelah kematian Elizabeth I, dia menjadi Raja James I dari England dan juga Raja James VI dari Scotland.

Scotla nd pada abad ke-17

Namun, Gereja Scotland berbeza dalam beberapa doktrin dan praktiknya dari Gereja Inggeris. Anak lelaki James & # 8217s Charles I (1625-1649) dengan bodohnya berusaha menjadikan agama Scotland sejajar dengan agama Inggeris. Pada tahun 1637 dia berusaha untuk memaksakan sebuah buku doa pada orang Scots.

Namun, orang Scots menolaknya sama sekali. Pada 28 Februari 1638 dan dua hari berikutnya para bangsawan dan puan-puan di Edinburgh menandatangani dokumen yang menjanjikan untuk menegakkan & # 8216 agama yang benar & # 8217. Dokumen itu dikenali sebagai Perjanjian Nasional dan para utusan mengambil salinan di seluruh Scotland untuk ditandatangani oleh orang ramai.

Charles berusaha memaksa orang Skotlandia untuk tunduk dan pada tahun 1639 dia mengumpulkan tentera di England. Namun, dia sangat kekurangan wang dan dia membuat perjanjian damai untuk membeli masa. Pada tahun 1640 Charles menaikkan tentera lain tetapi orang Scots menyerang Inggeris dan mereka menduduki Newcastle dan Durham. Mereka menarik diri pada tahun 1641.

Sementara itu, Charles berjaya mengasingkan mata pelajaran Bahasa Inggerisnya, dan pada tahun 1642 perang saudara bermula di England. Pada mulanya, orang Scots tetap berkecuali. Namun, pada tahun 1643, parlimen Inggeris meyakinkan orang Skotlandia untuk bergabung dengan mereka dengan berjanji untuk menjadikan England sebagai Presbyterian. Pada tahun 1644 orang Scots menghantar tentera ke England.

Namun tidak semua Scots bersetuju dengan keputusan ini. Ada yang menyokong raja dan pada tahun 1644 Marquis of Montrose mengumpulkan tentera di Highlands untuk memperjuangkannya. Pada mulanya, Montrose mempunyai beberapa kejayaan tetapi pada tahun 1645 dia dikalahkan di Philiphaugh. Sementara itu, raja dikalahkan di England dan pada tahun 1646 dia menyerah kepada tentera Scotland di Newark. Montrose melarikan diri ke Norway.

Bagaimanapun orang Inggeris kini menggerakkan kaki untuk memperkenalkan Presbyterianisme. Ketika menjadi jelas mereka tidak akan pergi ke Scots membuat perjanjian dengan raja. Dia berjanji untuk memperkenalkan Presbyterianisme di England untuk tempoh percubaan selama 3 tahun. Oleh itu, tentera Scotland menyerang Inggeris pada tahun 1648 tetapi ia dikalahkan di Preston. Kemudian pada Januari 1649, Inggeris memenggal kepala Charles I.

Orang Scots segera mengumumkan puteranya Charles II raja. Charles II seperti ayahnya Charles I dan datuknya James VI adalah seorang Episcopalian. Dia percaya para uskup harus memerintah Gereja. Walaupun begitu untuk mendapatkan sokongan orang Skotlandia dia setuju untuk menerima Presbyterianisme di Scotland. Pada bulan Jun 1650 dia pergi ke Scotland dan dia dinobatkan sebagai raja di Scone pada Januari 1651.

Sementara itu, pada bulan Julai 1650 tentera Inggeris yang lain menyerang Scotland dan menduduki Edinburgh. Pada musim panas tahun 1651, mereka mengalahkan tentera Scotland di Inverkeithing. Tentera Scotland kemudian menyerang Inggeris. Mereka berharap para raja Inggeris akan bergabung dengan mereka tetapi mereka tidak. Orang Scots diarahkan ke Worcester pada bulan September 1651. Charles II melarikan diri ke luar negara. Tentera Inggeris kemudian menduduki seluruh Scotland.

Namun, pendudukan Inggeris berakhir pada tahun 1660 ketika Charles II menjadi raja Inggeris dan Scotland. Charles II mengembalikan uskup ke Gereja Scotland. Namun, kira-kira satu pertiga menteri mengundurkan diri. Banyak orang Scots, terutama di barat daya, mengadakan pertemuan keagamaan rahsia yang disebut biara. Secara beransur-ansur pemerintah memperlakukan mereka dengan lebih kasar.

Akhirnya, pada tahun 1679, Uskup Agung St Andrews dibunuh dan kerusuhan merebak ke barat. Namun, pemerintah mengirim pasukan untuk mengalahkannya dan para Kovenan dikalahkan dalam pertempuran Bothwell Brig. Walaupun begitu, para Perjanjian terus menentang dan pemerintah terus menganiaya mereka. Tahun 1680-an dikenali sebagai masa pembunuhan.

Charles II meninggal pada tahun 1685 dan saudaranya James menjadi Raja James II. Namun, James II adalah seorang Katolik Roma dan kedua-dua orang Inggeris dan Scots takut akan mengembalikan agama Katolik Roma. James II digulingkan pada tahun 1688 dan William dan Mary menjadi raja dan ratu Scotland. Parlimen Scotland mengembalikan Presbyterianisme. Namun, tidak semua orang Scots menyambut raja baru. The Highlanders naik di bawah Viscount Dundee. Mereka memperoleh kemenangan di Killiecrankie pada tahun 1689 tetapi pemimpin mereka terbunuh dan Highlanders bersurai.

Pemerintah bertekad untuk membawa Highlands ke puncak dan mereka memerintahkan ketua-ketua semua klan untuk mengangkat sumpah setia kepada Raja William pada hari terakhir 1691. Namun, ketua MacDonalds Glencoe tiba terlambat dan hanya mengambil sumpah pada 6 Januari 1692. Walaupun dia hanya beberapa hari terlambat, pemerintah memutuskan untuk memberikan contoh kepadanya. Maka pasukan yang diketuai oleh Kapten Robert Campbell dari Glenlyon dihantar ke Glencoe dan ditagih di pondok-pondok di sana. MacDonalds memperlakukan mereka dengan ramah.

Namun pada awal pagi 13 Februari Campbell dan anak buahnya jatuh di McDonalds yang sedang tidur. Mereka pergi dari rumah ke rumah membunuh penduduk dan kemudian membakar rumah. Secara keseluruhan 38 orang dibunuh termasuk ketua puak. Pembantaian mengerikan ini dikenali sebagai pembunuhan Glencoe.


Kesalahan Sejarah Utama yang Dibuat dalam Filem Mary, Queen of Scots

Saoirse Ronan dan Margot Robbie sebagai Mary I dari Scotland dan Elizabeth I dari England. Ciri Fokus.

9. Salah: Walaupun kedua-dua Ratu itu bersikap sopan dan bersikap sopan antara satu sama lain, tetap menjaga hubungan baik, Mary, Ratu Skotlandia kadang-kadang secara sejarah melebih-lebihkan kasih sayang antara pasangan

Sekembalinya ke Scotland pada tahun 1561, di mana Mary, Ratu Skotlandia bermula kisah Mary & rsquos, janda muda itu memahami kesulitan politik yang dihadapinya. Seorang Katolik, dan orang asing di mata banyak orang, di sebuah negara Protestan yang baru bersempadan dengan sebuah Protestan England, Mary terpaksa mengadaptasi keramahan dan keramahan terhadap sepupunya. Begitu juga, Elizabeth berusaha memastikan Skotlandia tetap menjadi jiran yang stabil dan yang paling penting adalah Protestan. Dengan seorang Katolik Skotlandia yang menimbulkan ancaman sebenar kepada dirinya sendiri, Elizabeth juga terpaksa mengambil sikap akrab terhadap hubungannya.

Namun, Mary sama-sama berperang dan mengganggu terhadap Elizabeth dan tidak tepat untuk menggambarkan sama ada yang lain daripada saingan sopan. Semasa tinggal di Perancis dan berkahwin dengan Francis, ayahnya, Henry II, telah menyatakan Elizabeth tidak layak dan menyatakan Mary sebagai Ratu Inggeris yang sah. Mengekalkan tuntutan ini sepanjang pemerintahan suaminya & rsquos, Mary & rsquos berusaha untuk merebut mahkota Elizabeth & rsquos menghalang sebarang ikatan persaudaraan seperti yang digambarkan dalam filem ini. Keprihatinan Elizabeth & rsquos untuk Mary, yang digambarkan sebagai asli dan sah trauma bagi raja Inggeris, dibesar-besarkan, dengan ikatan keluarga Elizabeth dan Mary & rsquos diredam paling baik.


Fakta Mary Queen of Scots

Terokai kehidupan Mary Queen of Scots, dengan garis masa peristiwa penting kami dalam kehidupan permaisuri Stewart.

Garis masa Mary Queen of Scots

1. Kelahiran Mary & # 39: 8 Disember 1542

Mary dilahirkan di Istana Linlithgow, anak perempuan James V dari Scotland dan isteri keduanya Marie de Guise.

2. Mary menjadi permaisuri: 14 Disember 1542

James V terbunuh setelah Pertempuran Solway Moss, menjadikan Mary sebagai ratu Scotland pada usia enam hari.

3. Mary Queen of Scots dinobatkan: 9 September 1543

Mary dinobatkan di Stirling Castle, sebuah bangunan yang menjadi kegemaran para Stewarts, dan yang akan dikunjungi Mary berkali-kali. Stirling dipilih kerana posisinya sebagai salah satu lokasi paling aman di dalam kerajaan. Fakta Stirling Castle.

4. Pukulan kasar: 9 September 1547

Mary tiba untuk menginap di Inchmahome Priory semasa & lsquorough wooing & rsquo di mana Henry VIII dari England cuba memaksa perkahwinan antara Mary dan anaknya Edward.

5. Mary berangkat ke Perancis: Ogos 1548

Mary meninggalkan Scotland untuk Perancis, untuk dibesarkan di istana kerajaan sebagai persiapan untuk perkahwinannya Francis, dauphin dari Perancis, di bawah terma Perjanjian Haddington. Pesta kerajaan berangkat dari Istana Dumbarton, dengan pelayaran laut selama seminggu di hadapan mereka.

6. Perkahwinan Mary Queen of Scots: 24 April 1558

Mary berkahwin dengan Francis di Notre Dame de Paris. Terokai kisah mengenai Tiga suami Mary.

7. Mary sebagai permaisuri: 10 Julai 1559

Henry II dari Perancis meninggal dunia, menjadikan Francis sebagai raja Perancis dan Mary sebagai permaisurinya.

8. Kematian Francis II: 5 Disember 1560

Francis II meninggal dunia dan takhta Perancis diserahkan kepada saudaranya Charles. Kematiannya berlaku hanya beberapa bulan selepas kematian Mary & rsquos, Marie de Guise, yang meninggal pada 11 Jun di Edinburgh Castle.

9. Kembali ke Scotland: 19 Ogos 1561

Mary kembali dari Perancis ke Scotland, tiba di Pelabuhan Leith.

10. Mary dan Darnley: 29 Julai 1565

Mary mengahwini suami keduanya, Henry Lord Darnley, perkahwinan yang terbukti tidak popular dengan penasihat dan pengadilan Mary & rsquos, serta dengan Elizabeth I dari England, kerana pasangan & rsquos tuntutan individu ke takhta Inggeris & ndash kedua Darnley dan Mary adalah keturunan Henry VII dari England.

11. Kelahiran James VI: 19 Jun 1566

Mary melahirkan seorang anak lelaki, James VI masa depan. Putera dilahirkan di Istana Edinburgh, sekali lagi dipilih untuk kedudukannya yang aman.

12. Mary dan Bothwell: 15 Oktober 1566

Perjalanan menunggang kuda Mary & rsquos ke Jedburgh terganggu dengan berita bahawa Earl of Bothwell telah cedera. Dia melakukan apa yang menjadi perjalanan menunggang kuda ke telinga, yang kemudian menjadi suaminya yang ketiga.

13. Pembunuhan Darnley & # 39; 10 Februari 1567

Darnley didapati terbunuh, dianggap mati lemas, di Kirk o & rsquoField di Edinburgh, setelah melarikan diri dari letupan di rumah tempat dia tinggal. Mary pernah menghadiri perayaan perkahwinan dan dituduh terlibat dalam kematian Darnley & rsquos. Walaupun Mary dituduh terlibat dalam pembunuhan itu, suspek utama adalah Earl of Bothwell, yang dalam beberapa minggu akan menjadi suami Mary & rsquos.

14. Penculikan: 24 April 1567

Mary diculik, secara paksa atau rela, oleh James Hepburn, Earl of Bothwell dan dibawa ke Dunbar Castle. Pasangan ini melakukan perjalanan ke Edinburgh bersama dan berkahwin dalam upacara Protestan pada 15 Mei.

15. Pengunduran Mary: 24 Julai 1567

Mary dipaksa untuk melepaskan anak lelaki bayinya, James, semasa tinggal di Kastil Loch Leven. Pada bulan Mei 1568, dia dapat melarikan diri dari penjara pulau dengan bantuan George Douglas, dan berusaha untuk mengumpulkan sokongan.

16. Langside: 16 Mei 1568

Mary dikalahkan pada Pertempuran Langside dan melarikan diri ke England, dengan harapan mendapat sokongan dari sepupunya Elizabeth I dari England. Sedikit yang Mary tahu bahawa ini akan menjadi permulaan hukuman penjara 19 tahun dan dia tidak akan pernah mendapat khalayak dengan saudara perempuannya.

17. Pemenjaraan: Januari 1569

Mary tiba di Istana Tutbury di Staffordshire, yang kononnya akan menjadi penjara paling dibencinya. Dia ditempatkan di jagaan Earl of Shrewsbury dan isterinya Bess of Hardwick.

18. Petak Babington: 1586

After years of imprisonment, Mary was implicated in the Babington Plot, when she was tricked into agreeing to a plot proposed by Anthony Babington which proposed the assasination of Elizabeth I.


Major History Mistakes Made in the Movie Mary, Queen of Scots

Saoirse Ronan as Mary I of Scotland in Mary, Queen of Scots (2018). Focus Features.

7. Wrong: While Mary undoubtedly considered Elizabeth to be her inferior, the Queen of Scotland would never have expressed this belief directly to her English cousin

In the climatic face-to-face meeting between Mary and Elizabeth in Mary, Queen of Scots, the dethroned Scottish Queen denounced her English cousin&rsquos criticisms. Responding that she would not be &ldquoscolded by her inferior&rdquo, moving beyond the already considered historical reality that the pair never, in fact, met in person, Mary&rsquos behavior in this scene would never have transpired in real life. Not only was Elizabeth at this time Mary&rsquos salvation, fleeing from imprisonment in Scotland and hoping the English Queen might assist her in reclaiming her lost crown and child, but Mary would have felt no need to explicitly state something so impolitely which she believed to be true.

However, that Mary did indeed regard herself as Elizabeth&rsquos better is incontrovertibly accurate. Along with the bulk of her Catholic contemporaries across Europe, Mary was considered the rightful ruler of England due to Elizabeth&rsquos heretical Protestantism, as well as a treasonous mother, invalidating her claim. Mary repeatedly sought to contest the throne of England, strongly opposing the Treaty of Edinburgh in 1560 &ndash which declared Elizabeth the official monarch and denied Mary the right to use the arms of signs of England and Ireland in her heraldry &ndash successfully blocking its ratification.


How did Mary Queen of Scots die?

Mary Queen of Scots was forced to abdicate on 24 July 1567 (see our timeline) in favour of her son James. In 1568, following her defeat at the battle of Langside she fled to England, hoping that she could gain the protection of her cousin and fellow queen, Elizabeth I. But this was not to be.

Mary's prisons

During her ensuing years in England, Mary was kept in a number of prisons around the country, which varied in the quality of their accommodation and the degree of freedom offer. Read about these in prisons of Mary Queen of Scots .

Mary and Elizabeth I

Elizabeth I and Mary Queen of Scots would never meet in person, despite their reported curiosity about each other. Eventually, after Mary's involvement in the Babington Plot, Elizabeth was persuaded that Mary was a threat to her throne and signed her death warrant.

Where did Mary Queen of Scots die?

Mary was executed on 8 February 1587 at Fotheringay Castle in Nottinghamshire. A well-known memorial portrait provides a look at the execution scene. She was accompanied to the scaffold by her pet dog, who was with her, along with ladies in waiting, during her final moments.

Where is Mary buried?

Mary is buried at Westminster Abbey in London. A replica of her tomb effigy is on display at National Museum of Scotland in Edinburgh and is shown here.


Tonton videonya: FULL: Mary Queen of Scotts Execution Scene.