Seni Viking

Seni Viking


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Seni yang dibuat oleh orang Scandinavia pada Zaman Viking (sekitar 790-1100 CE) kebanyakannya merangkumi hiasan benda-benda berfungsi yang terbuat dari kayu, logam, batu, tekstil dan bahan lain dengan ukiran lekapan, ukiran bentuk binatang dan corak abstrak. Motif haiwan bergaya (seni 'zoomorphic') - Motif seni Zaman Viking yang paling popular - berpunca dari tradisi yang ada di seluruh Eropah barat laut sejak seawal abad ke-4 M, tetapi berkembang di Scandinavia menjadi gaya asli yang yakin menjelang akhir abad ke-7 Masihi. Selalunya, haiwan ini berpusing dan berpusing di permukaannya - bayangkan gerobak yang dihiasi, perhiasan dan senjata yang terukir, permadani dinding dan batu peringatan - terjalin dengan haiwan lain dan hiasan tanaman.

Seni naratif wilayah yang menceritakan kisah sebenarnya hanya terdapat dalam beberapa kejadian sebelum tahap terakhir Zaman Viking, seperti pada permadani langka yang tidak dapat dijelaskan dengan berlalunya masa, dan pada batu-batu gambar yang terdapat di pulau Gotland di Sweden sekarang. Selain banyak permukaan berukir yang berbeza, beberapa contoh seni 3D yang lebih baik juga dipelihara, kebanyakan dalam bentuk kepala binatang yang digunakan untuk menghiasi tiang, kereta atau peti mati.

Beberapa gaya yang berjaya dan kadang-kadang bertindih telah dikenal pasti dalam seni hiasan Zaman Viking, biasanya dinamakan sebagai tempat mencari contoh terkenal gaya itu, seperti:

  • Gaya E (akhir abad ke-8 CE-akhir abad ke-9 CE). Penemuan penting dari Broa (Gotland, Sweden) dan pengebumian kapal Oseberg (Norway); badan haiwan panjang; kepala kecil dalam profil dengan mata yang menonjol; 'mencengkam-binatang' dengan badan-badan berotot dan cakar-cakar mencengkam segala yang berdekatan.
  • Gaya Borre (sekitar 850-akhir abad ke-10 M). Plait reben ('cincin-rantai', corak bersilang simetri); seekor binatang buas dengan kepala segitiga dan badan yang berliku; yang paling meluas dari semua gaya, terdapat di seluruh Scandinavia dan di seluruh jajahan Viking.
  • Gaya Bercanda (tepat sebelum 900-akhir abad ke-10 Masihi). Binatang dengan badan seperti pita; kepala dilihat dalam profil; biasanya badan berkontur dua yang manik; berkait rapat dan bertindih dengan gaya Borre.
  • Gaya Mammen (sekitar 950-1000 CE). Binatang yang hebat dan berperang; bahu dan pinggul berbentuk lingkaran; selalunya tidak simetri; bertenaga dan dinamik; unsur reben dan tumbuhan.
  • Gaya Ringerike (sekitar 990-1050 CE). Haiwan besar dalam keadaan dinamik; pergerakan; kuat dan elegan; hiasan tanaman; popular di England dan terutamanya Ireland.
  • Gaya Urnes (sekitar 1040-sekurang-kurangnya 1100 CE). Juga dinamakan 'gaya runestone'; sangat elegan; tidak simetri; motif binatang besar; ular dan sulur yang saling berkait; sangat popular di Ireland.

Daripada mencipta seni untuk kepentingan seni, Viking Age Scandinavians hampir secara eksklusif membuat seni terpakai; benda-benda sehari-hari diceroboh untuk menjadikannya lebih senang dilihat.

Harus dikatakan bahawa walaupun kayu dan tekstil mestilah kenderaan utama untuk seni Zaman Viking, rakan sejenisnya yang lebih mahal dari logam dan batu lebih baik bertahan, menyebabkan bias pada bahan sumber kita.

Tujuan

Daripada mencipta seni khusus untuk kepentingan seni, Viking Age Scandinavians hampir secara eksklusif membuat seni terpakai; benda-benda sehari-hari diceroboh untuk menjadikannya lebih senang dilihat. Seni bergambar yang lebih jarang kelihatan seperti cerita-cerita terkenal mengenai mitologi Norse, yang menggambarkan pemandangan seperti seorang Valkyrie yang menyambut seorang pejuang ke dalam kisah Valhalla atau Sigurd the Dragonslayer. Seperti yang dijelaskan oleh Anne-Sofie Gräslund:

Agama meresapi kehidupan di Zaman Viking dan sangat penting dalam seni Viking. Seniman dan pengrajin pastinya menjadi orang penting kerana (…) seni pada umumnya diciptakan bukan untuk kepentingannya sendiri tetapi sebagai tanda prestij sosial, yang sering ditugaskan oleh masyarakat atasan. Walaupun banyak makna yang hilang pada kita, kita boleh yakin dengan tafsiran kita sekurang-kurangnya dalam kes di mana mitos yang diketahui dari sastera Old Norse dapat dikenal pasti. Unsur-unsur mitologi Viking hadir dalam hiasan seni, dan kandungan agama pasti jelas bagi penonton kontemporari. (Fitzhugh & Ward, 62).

Kedua-dua hubungan seni Viking dengan tahap masyarakat yang lebih tinggi dan dengan agama dapat membantu menjelaskan mengapa gaya seni Zaman Viking (sebahagian besarnya) umum di seluruh Skandinavia di semua lapisan masyarakat. Menyalin juga merupakan praktik standard, yang tidak begitu aneh mengingat tujuan hiasan seni Viking.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Bahan & Teknik

Bahan kegemaran seni Zaman Viking kebanyakannya benda yang dapat diukir atau terukir: kayu, batu, logam, tetapi juga benda seperti tulang dan ambar. Tekstil, kulit atau kain, misalnya dalam bentuk permadani dinding berwarna-warni yang dihiasi dengan pemandangan bergambar, juga biasa digunakan, walaupun bersama kayu mereka agak buruk dalam menghadapi waktu. Sebilangan besar bahan yang sebenarnya dapat kita kaji oleh itu terdiri terutamanya dari barang kemas yang dihiasi atau barang-barang utiliti logam seperti peralatan kuda, serta senjata dan batu peringatan besar yang hidup yang banyak terdapat di seluruh Sweden dan pulau Gotland. Kayu yang diukir yang telah bertahan, bagaimanapun, spektakuler dan berasal dari penemuan seperti pemakaman kapal Oseberg (sekitar 834 CE) yang dilengkapi dengan perabotan kayu yang indah dan tiga kereta luncur yang indah, serta lima ikon 3D tiang kepala haiwan yang diukir. Penemuan yang jarang ditemui ini menunjukkan dengan jelas apa yang kita hilang.

Teknik yang digunakan dalam seni Zaman Viking adalah teknik ukiran atau ukiran yang melegakan dan penggunaan bahan dan warna yang kontras, dengan kerawang dan granulasi yang popular. Sekeping perhiasan, misalnya, dapat dibuat dari perunggu yang disepuh emas tetapi dihiasi dengan perak. Jejak cat sering dijumpai pada benda kayu dan batu yang lebih besar juga, mengkhianati bahawa ini pernah muncul dengan warna hitam, putih dan merah yang terang, walaupun kuning, biru, hijau dan coklat juga digunakan.

Asal & Perkembangan Awal

Akar hiasan Zaman Viking terutama terletak pada tradisi Jermanik Eropah yang lebih luas yang benar-benar dipukul dengan hiasan haiwan dan terkenal di banyak Eropah barat laut dari abad ke-4 M dan seterusnya. Bermula dengan bentuk haiwan asas, melalui periode Migrasi & Penjual (sekitar 375-800 M) ketika - secara mengejutkan - migrasi besar-besaran berlaku di seluruh Eropah, Scandinavia secara beransur-ansur merangkul hiasan haiwan yang penuh, dipengaruhi oleh Scythic, Oriental, Celtic dan Roman seni sepanjang jalan.

Motif haiwan bergaya dalam profil tetap menjadi motif utama dalam seni Skandinavia sepanjang Zaman Viking.

Pada awal abad ke-20 CE, ahli arkeologi Sweden Bernhard Salin membahagikan hiasan Jermanik pra-Viking Age menjadi tiga gaya: gaya I, II dan III. Gaya I, yang berkembang pada abad ke-6 M di Eropah barat laut, melihat benda-benda hiasan ukiran cip logam dengan bahagian badan haiwan yang terpisah kebanyakannya di sepanjang sempadan corak abstrak. Gaya II popular di seluruh budaya Jerman pada abad ke-7 M dan memusatkan perhatian pada haiwan bukan naturalistik (termasuk haiwan pemangsa yang jarang berlaku) yang membentuk corak jalinan, dan pada gambar bangsawan kuda dan penunggang. Sebaliknya, dari abad ke-7 M hingga Zaman Viking awal, Gaya III berkembang di Scandinavia sendiri. Motif dasarnya sering mempunyai dua binatang berbentuk pita yang terlihat dalam profil, dengan bahu dan pinggul yang terbuka dan tendril-outgrowth, badannya disusun dalam bentuk lyre. Walaupun gaya ini berubah selama beberapa abad berikutnya, motif haiwan bergaya dalam profil tetap menjadi motif utama dalam seni Skandinavia hingga Abad Pertengahan (dan bahkan lebih jauh lagi, tetap hidup dalam genre seni rakyat walaupun ditinggalkan).

Gaya E (Oseberg & Broa)

Gaya E - yang pertama dari gaya hiasan haiwan Zaman Viking yang betul ketika datang ke tarikh - umumnya dilihat sebagai subkategori atau cabang Gaya III dan menjadi terkenal dari separuh kedua abad ke-8 M hingga hampir akhir abad ke-9 Masihi. Walaupun berkaitan dengan tradisi Jerman yang lebih luas, gaya ini sangat sesuai dengan bahasa Skandinavia. Haiwan, yang sering disusun dalam kerangka, menjadi lebih abstrak dari sebelumnya, memperlihatkan badan melengkung yang panjang dan hampir berbentuk pita dengan anggota badan yang saling berkait yang berkembang menjadi gelung dan sulur terbuka. Kepala mereka kecil dan ditunjukkan dalam profil tetapi mempunyai mata yang besar dan menonjol. Varian khusus merangkumi makhluk berkontur dua dengan badan hampir segitiga, kepala paruh dan kaki bercabang; binatang berkepala bulat, lebih koheren dengan cakar kecil dan kepak; dan gaya menonjol yang disebut mencengkam binatang. Anne-Sofie Gräslund menggambarkan haiwan yang mencengkam dengan jelas:

Tubuhnya yang nipis seperti pita digerakkan oleh bahu dan pinggul berotot yang besar, dan kakinya berakhir dengan cakar, yang mencengkeram erat pada segalanya — hingga ke tepi sempadan hiasan, pada haiwan tetangga, atau ke badannya sendiri. Binatang harimau seperti itu penuh dengan tenaga dan sepertinya melekat pada perkumpulan dengan segala cara. (Fitzhugh & Ward, 63-64).

Terkenal dengan penemuan berkualiti tinggi dari kubur kapal Oseberg dan kubur yang terdapat di Broa di Gotland, Style E kadang-kadang disebut sebagai 'Gaya Oseberg' atau 'Gaya Broa'. Di Broa, 22 tali kekang gangsa-gangsa dijumpai di sebuah kubur, yang menunjukkan bahawa kuda pemilik yang jelas kaya raya itu semestinya dilengkapi dengan baik. Dekorasi menunjukkan haiwan dengan mata begitu besar dan tidak banyak ruang yang tersisa di kepala mereka. Sudah tentu, ini adalah item yang menonjol; lebih banyak barang asas seperti bros bujur yang digunakan untuk mengikat pakaian wanita dihiasi secara meluas dalam gaya ini, juga menunjukkan bahawa ia melanda masyarakat Skandinavia pada umumnya.

Gaya Borre

Sekitar pertengahan abad ke-9 M, gaya Borre menjadi pintu masuk utama, menggantikan Gaya E dan tetap popular hingga selambat-lambatnya akhir abad ke-10 CE. Sepenuhnya dengan binatang buas yang diperkenalkan sebelumnya, motif utama gaya Borre meletakkan binatang itu sepenuhnya di pusat perhatian: satu binatang buas yang bersimpang tunggal, tubuhnya membentuk semacam pita melengkung di antara kedua pinggulnya, wajahnya segi tiga - seperti kucing atau bertopeng - dengan cakarnya mencengkam kedua-dua bahagian atau bahagian badannya sendiri, menguasai tempat kejadian. Varian kedua menggambarkan haiwan semi-naturalistik yang dilihat dari sisi. Hadiah sebenar gaya Borre adalah pengenalan anyaman pita, yang dikenali sebagai 'cincin-rantai'. Bayangkan dua pita yang saling berkait, persimpangannya dilapisi dengan lingkaran yang saling berselubung ditutup dengan lozenges (bentuk berlian) atau bentuk geometri lain. Torehan silang dapat ditambahkan untuk bling tambahan, dan kerawang dan granulasi adalah teknik yang sering digunakan.

Gaya Borre dinamai sempena lokasi pengebumian kapal di Borre, Vestfold, Norway, di mana terdapatnya tali pinggang kelengkapan gilt-bronze yang memaparkan gaya ini. Ia sangat popular bukan hanya di seluruh Scandinavia tetapi juga di seluruh jajahan Viking. Dengan pengembangan Viking yang maksimum pada saat ini, ini bermaksud gaya Borre muncul - dalam bentuk yang lebih murni - dari Kepulauan Britain, termasuk Wales dan Scotland, ke Rusia dan Eropah timur, dan bahkan hingga Byzantium. Seperti yang disimpulkan oleh David Wilson, 'tidak ada gaya lain yang begitu meluas' (Brink & Price, 328). Dengan Scandinavia secara beransur-ansur memeluk agama Kristian pada tahap terakhir abad ke-10 M, gaya Borre merangkumi tempoh penuh paganisme dan adat penguburannya yang menyertainya, mungkin menjelaskan sejumlah besar objek Borre yang dipelihara.

Gaya Bercanda

Mungkin pertama kali muncul tepat sebelum 900 CE, gaya Jelling (atau Jellinge) berkembang pada pertengahan abad ke-10 dan kemudian secara beransur-ansur berkembang menjadi gaya Mammen berikutnya. Berkawan rapat secara artistik dengan - dan sebahagian besarnya kontemporari dengan - gaya Borre, gaya Jelling kurang biasa dan nampaknya mengambil inspirasi dari Gaya III dari zaman Vendel pra-Viking (sekitar 550-c. 800 CE) dan Gaya E dengan yang haiwan berbentuk pita dilihat dalam profil. Motif utamanya adalah binatang berbentuk s dengan manik atau badan berpola, yang biasanya berkontur dua kali, kepalanya muncul dalam profil dan memakai mata bulat dan sulur keluar dari hidung dan lehernya. Jalinan dan dedaunan pita yang saling berkait sering menemani haiwan. Gaya Jelling jarang digabungkan secara langsung dengan gaya Borre, tetapi objek kadang-kadang menampilkan kedua gaya yang digunakan berdampingan.

Gaya Jelling dinamai sempena cawan perak kecil yang dihiasi dengan gaya ini, yang terdapat di tempat perkuburan diraja di Jelling, Denmark, dan seperti gaya Borre, ia terkenal bukan hanya di Scandinavia tetapi juga di Rusia dan Kepulauan Britain. Bahagian utara England malah menjadi rumah gaya lebur Anglo-Scandinavia yang mengandungi unsur-unsur Borre dan Jelling yang jelas.

Gaya Mammen

Gaya Mammen dikembangkan dari gaya Jelling dari c. 950 CE dan seterusnya, berlaku selama beberapa dekad sementara secara beransur-ansur bergabung dengan gaya Ringerike yang berjaya, tarikh terbaik sebelum ini berakhir sekitar 1000 CE. Motif utamanya sangat menonjol: binatang berkaki empat yang hebat - griffin atau singa - dengan badan berkontur dua dan pinggul dan bahu berbentuk spiral, bertarung dengan ular. Motif Mammen berani dan dinamis, ditata dengan cara yang tidak simetris, tidak sejajar dengan sumbu permukaan, dan dihiasi dengan hiasan tanaman bercabang seperti puncak berbentuk acanthus. Bentuk acanthus mengkhianati pengaruh Inggeris yang mungkin; mereka sangat menyerupai gaya Winchester Anglo-Saxon dan mungkin menyeberang ke pengukir Denmark pada separuh pertama abad ke-10 CE, ketika kehadiran Denmark di England berada di puncaknya. Singa atau griffin, yang pada awalnya bukan motif Skandinavia tetapi menunjukkan pengaruh Kristian, mungkin juga telah sampai ke telinga orang Skandinavia melalui jalan ini, walaupun kisah ini lebih sukar untuk dilacak.

Contoh gaya yang paling terkenal adalah landasan yang dijumpai di Jelling di Denmark dan secara imajinatif dikenali sebagai Batu Jelling yang menggambarkan binatang besar yang berpusing ikonik yang dililit ular. Jika tidak, walaupun tidak banyak benda Mammen dipelihara, gaya itu terdapat di seluruh Eropah dari Ukraine hingga ke Sepanyol, Kepulauan British, dan jelas di dalam Scandinavia itu sendiri.

Gaya Ringerike

Gaya Ringerike dikembangkan dari gaya Mammen sekitar tahun 990 CE dan tetap popular hingga c. 1050 Masihi. Dinamakan sempena batu peringatan dari Ringerike, utara Oslo, Norway, gaya ini sangat menyerupai pendahulunya, terutama yang berkaitan dengan motif binatang besar - ular melengkung, singa, atau binatang pita yang menyerang pose dinamik. Walau bagaimanapun, di mana Mammen lebih bergelombang dan kacau dalam hiasannya, reka bentuk Ringerike dibentangkan pada sumbu dan menunjukkan asimetri asas yang lebih berdisiplin, dengan tatal motif, sulur dan gelung tumbuhan yang tegang dan melengkung. Ini menjadi lebih penting dalam keseluruhan reka bentuk dan memberikan kesan pergerakan yang elegan, walaupun haiwan itu mulai menjadi bimbang ketika melihat jumlah sulur dan tumbuh-tumbuhan ini yang keluar dari badan mereka. Nasib baik, beberapa tendril juga tumbuh dengan sendirinya.

Gaya Ringerike mendominasi runestones dari selatan dan tengah Sweden serta di Gotland, sementara juga muncul di Denmark dan dalam bentuk yang diubahsuai di Norway. Dalam kerja logam, gaya itu juga tidak ketinggalan, dan beberapa contoh yang indah dilestarikan, seperti dua baling-baling cuaca tembaga yang terdapat di Sweden (satu dari Källunge, Gotland, dan satu dari Söderala, Hälsingland). Gelung mengalir dari sumbu, berbentuk ular dari mana tendril yang diletakkan secara simetri tumbuh. Kedua kepala mereka mempunyai mata berbentuk pir yang ujungnya mengarah ke moncong - ciri khas gaya Ringerike. Motif acanthus-bud - pokok lain dalam gaya ini, dan mungkin pengaruh Inggeris - mengisi dua sudut. Diduga dibawa ke England oleh Cnut the Great (r. 1016-1035 CE), Raja Denmark, England dan Norway, gaya Ringerike terkenal dan berpengaruh di seluruh Kepulauan Britain. Terutama diadopsi di Irlandia, di mana ia memetik akord yang dikembangkannya secara bebas, bahkan muncul pada objek yang berasal dari konteks asli Ireland seperti Clonmacnois crozier.

Gaya Urnes

Gaya seni berasaskan hiasan haiwan Scandinavia yang terakhir adalah gaya Urnes, yang paling menonjol antara c. 1040 CE dan c. 1100 Masihi. Kerana kelazimannya di runestones di Uppland, Sweden, istilah 'runestone style' juga terdapat di sana. Reka bentuk Urnes yang canggih, elegan dan ramping, bahkan dekaden, reka bentuk Urnes sering tidak simetri dan membentuk jisim antara haiwan dan ular yang berliku-liku. Tidak ada peralihan tiba-tiba atau putus dalam talian. Motif ciri khasnya adalah binatang berkaki empat besar yang sering bergelut dengan ular di sekitarnya, menggigit satu sama lain. Haiwan greyhound atau rusa memiliki leher panjang dan kepala langsing, dengan makhluk seperti ular (kadang-kadang dengan satu kaki depan, kadang-kadang hanya sulur yang berakhir di kepala ular) melilit reka bentuk dalam gelung angka-lapan. Mata berbentuk almond runcing memenuhi hampir seluruh kepala, yang biasanya digambarkan dalam profil. Terdapat juga variasi, yang paling jelas terlihat pada kerja logam pada masa itu.

Gaya ini dinamai sempena gereja batu yang berdiri di Urnes, Sogn, Norway barat, yang dibina semula pada abad ke-12 CE dan kayu yang dihiasi semula dari tarikh sebelumnya yang menggambarkan gaya khas ini. Gaya Urnes sering dijumpai dalam konteks Kristian, menyoroti idea bahawa gaya seni Zaman Viking tidak secara khusus 'pagan' itu sendiri tetapi sebahagian dari masyarakat pada umumnya. Di luar Scandinavia, kadangkala terdapat di England dan, seperti gaya Ringerike, ia sangat disukai di Ireland. Di sini, gaya Urnes berkembang dari c. 1090 M dan seterusnya hingga akhir abad ke-12 M dan bahkan seterusnya, tidak hanya memberi kesan pada logam tetapi juga hiasan batu dan manuskrip.

Akhir Zaman Viking

Walaupun penggunaan hiasan hewan mulai menghilang sekitar tahun 1100 M, ia tidak hilang secara tiba-tiba dan sebenarnya digunakan pada beberapa benda gerejawi awal abad ke-12 (Skandinavia telah menjadi Kristian sejak tahun 1000 M). Mezbah Lisbjerg dari Jutland, Denmark, misalnya, menggabungkan gaya Viking asli dengan Romanesque Eropah.Selain itu, seni haiwan terus digunakan dalam masyarakat petani selama berabad-abad setelah berakhirnya Zaman Viking - pastinya bukti peranan dan daya tariknya dalam budaya ini.


Seni Viking - Sejarah

Kapal Oseberg ditemui di gundukan pemakaman di Norway dan merupakan salah satu penemuan artistik dan arkeologi terbaik dari Zaman Viking.

Objektif Pembelajaran

Kenal pasti artifak penting yang terdapat di kawasan perkuburan kapal Oseberg

Pengambilan Utama

Perkara utama

  • Viking menggunakan kapal besar mereka untuk menyerang pantai, pelabuhan, dan penempatan sungai Eropah secara bermusim. Kapal-kapal ini bukan hanya kapal yang digunakan untuk perang dan perdagangan tetapi juga alat utama ekspresi seni. Tanah perkuburan Oseberg mengandungi banyak barang kubur dan jenazah dua kerangka manusia wanita. Kapal kapal itu memasuki kawasan perkuburan bermula dari 834 CE, tetapi sebahagian kapal bermula dari sekitar 800 CE, dan para sarjana percaya bahawa kapal itu sendiri lebih tua.
  • Haluan dan buritan kapal dihiasi dengan rumit dengan ukiran kayu yang kompleks dengan gaya & # 8220genggam binatang & # 8221, juga dikenali sebagai gaya Oseberg.
  • Pengebumian Oseberg mengandungi alat pertanian dan rumah tangga serta serangkaian tekstil termasuk pakaian wol, sutera yang diimport, dan permadani yang sempit. Pengebumian Oseberg adalah salah satu dari sedikit sumber tekstil zaman Viking, dan kereta kayu adalah satu-satunya kereta usia Viking lengkap yang ditemui setakat ini.

Syarat Utama

  • Kapal Oseberg: Sebuah kapal Viking yang terpelihara dengan baik yang ditemui di sebuah gundukan perkuburan besar di Norway.

Berketurunan Skandinavia, Norsemen sering dipanggil Viking setelah lokasi perdagangan mereka di garis pantai Norway. Dikenal sebagai pedagang dan lanun pra-Kristian, Viking menggunakan kapal besar mereka untuk menyerang pantai, pelabuhan, dan penempatan sungai Eropah secara bermusim. Mereka membuat kapal layar cepat dan layak laut yang berfungsi bukan hanya sebagai kapal perang dan perdagangan, tetapi juga sebagai media untuk ekspresi artistik dan reka bentuk individu.

Kapal-kapal hebat Viking mengandungi beberapa karya seni utama yang tersisa dari masa ini. Sebagai contoh, Oseberg Bow menunjukkan penguasaan Norse dari ukiran kayu hiasan dan lapisan logam yang rumit. Begitu juga, tiang kepala kapal - yang mewakili binatang yang menderu - tingginya lima inci dengan hiasan permukaan yang rumit dalam bentuk haiwan yang terjalin yang berpusing dan berpusing.

Pos Ketua Kapal Osberg: Pos kepala haiwan dijumpai di kapal Oseberg. Muzium Kapal Viking, Oslo, Norway. Fungsi tepat jawatan kepala tidak diketahui.

Contoh lain reka bentuk artistik pada kapal Norse termasuk kapal & # 8220King & # 8221 atau & # 8220Chieftain & # 8221 yang ditujukan untuk kelas yang lebih kaya. Kapal pelindung dapat dibedakan dengan reka bentuk busur kapal mereka dengan reka bentuk seperti lembu, lumba-lumba, singa emas, ular memuntahkan api dari hidung mereka, manusia dilemparkan dalam emas dan perak, dan haiwan lain yang tidak dapat dikenali dilemparkan dalam logam gangsa. Biasanya, sisi kapal ini dihiasi menggunakan warna-warna terang dan ukiran kayu.

Pengebumian Kapal

Kapal Oseberg (Bahasa Norwegia: Osebergskipet) adalah kapal Viking yang terpelihara dengan baik yang ditemui di sebuah gundukan perkuburan besar di ladang Oseberg berhampiran Tønsberg di Vestfold County, Norway. Kapal ini terkenal sebagai salah satu penemuan artistik dan arkeologi terbaik yang telah bertahan pada Zaman Viking.

Kapal Oseberg: Kapal Oseberg (Muzium Kapal Viking, Norway)

Tanah perkuburan Oseberg mengandungi banyak barang kubur dan jenazah dua kerangka manusia wanita. Kapal kapal itu memasuki kawasan perkuburan bermula dari 834 CE, tetapi sebahagian kapal bermula dari sekitar 800 CE, dan para sarjana percaya bahawa kapal itu sendiri lebih tua. Haluan dan buritan kapal dihiasi dengan terperinci dengan ukiran kayu yang kompleks dengan gaya & # 8220genggam binatang & # 8221, juga dikenali sebagai gaya Oseberg. Ciri utama gaya ini adalah cakar yang mencengkeram sempadan di sekelilingnya, binatang tetangga, atau bahagian badannya sendiri. Walaupun gaya Osberg membezakan seni Viking awal dari trend sebelumnya, ia tidak lagi diterima secara umum sebagai gaya bebas. Walaupun layak laut, kapal ini agak lemah. Ia dianggap hanya digunakan untuk pelayaran pesisir.

Kapal Oseberg: Perincian dari kapal Oseberg ini menunjukkan reka bentuk ukiran kayu yang rumit yang digunakan sebagai hiasan di busur dan bahagian depan kapal.

Tengkorak dua wanita ditemui di kawasan perkuburan Oseberg. Seorang mungkin dikorbankan untuk menemani yang lain dalam kematian. Walau apa pun, kemewahan upacara pengebumian dan barang kubur menunjukkan bahawa ini adalah pengebumian berstatus sangat tinggi. Contohnya, seorang wanita mengenakan gaun wol merah yang sangat halus dari kain tenun dengan corak labuh (komoditi mewah) dan tudung linen putih halus dengan kain kasa. Yang lain mengenakan gaun wol biru yang lebih sederhana dengan tudung bulu, menunjukkan beberapa stratifikasi dalam status sosial mereka. Tidak ada seorang pun wanita yang mengenakan pakaian yang sepenuhnya terbuat dari sutera, walaupun sehelai kain sutera kecil disarungkan pada jubah yang dipakai di bawah gaun merah.

Kubur itu terganggu pada zaman kuno dan banyak logam berharga yang pada awalnya dikuburkan dengan kapal Oseberg hilang. Walaupun begitu, banyak barang dan artifak sehari-hari ditemui semasa penggalian laman awal abad ke-20. Ini termasuk empat kereta lorong yang dihiasi dengan teliti, sebuah kereta kayu roda empat, tiang tempat tidur, peti kayu, dan barang-barang lain yang dihiasi dengan mewah. Sebagai contoh, yang disebut & # 8220Buddha bucket & # 8221 adalah objek terkenal dari laman Oseberg yang menampilkan hiasan enamel tembaga dan cloisonné dari pemegang baldi (ember) dalam bentuk sosok yang duduk dengan kaki bersilang. Baldi itu sendiri dibuat dari kayu yew yang dipegang bersama dengan jalur tembaga, dan pegangannya dilekatkan pada dua sosok antropomorfik yang sering dibandingkan dengan gambaran Buddha dalam postur teratai (walaupun hubungannya dengan Buddhisme tidak pasti). Ahli arkeologi juga menemui lebih banyak barang biasa, seperti alat pertanian dan rumah tangga, dan serangkaian tekstil yang merangkumi pakaian wol, sutera yang diimport, dan permadani yang sempit. Pengebumian Oseberg adalah salah satu dari beberapa sumber tekstil zaman Viking, dan kereta kayu adalah satu-satunya troli usia Viking lengkap yang ditemui setakat ini.

& # 8220Buddha Bucket & # 8221: Yang disebut & # 8220 Bucket Buddha & # 8221 (Buddha-bøtte), hiasan enamel tembaga dan cloisonné pada pemegang baldi (baldi) dalam bentuk sosok yang duduk dengan kaki bersilang.


Viking juga merupakan tukang yang mahir

Tetapi Viking bukan sekadar pahlawan yang kejam, dahagakan darah, perak dan emas. Mereka juga pengrajin dan tukang yang mahir. Selama zaman Viking yang berdarah, para tukang mereka juga membuat karya-karya yang sangat cantik. Pengrajin mereka membuat karya dengan gaya seni Viking mereka sendiri yang unik. Dari segi bentuk dan komposisi, di sebalik watak Viking yang dikatakan kejam dan haus darah, karya-karya ini lebih canggih dan elegan daripada banyak karya yang dibuat untuk raja-raja dan permaisuri di lebih banyak wilayah selatan Eropah pada masa yang sama. masa.


Seni Viking & # 8211 Pengenalan

Karya seni Norse adalah satu-satunya sumber langsung mengenai orang-orang yang mendiami Scandinavia pada Zaman Viking. Tetapi mungkin sangat sukar dan menakutkan untuk menguraikan karya seni masing-masing, dan lebih sukar lagi untuk menciptanya semula, tanpa model mental bagaimana kepingan masing-masing dapat disatukan, diambil dari kajian mendalam mengenai karya para sarjana yang berpengalaman. Selalunya, karya seni asli yang masih hidup disajikan dengan konteks yang sedikit atau tidak, dan sering juga rosak atau terdistorsi kerana kehausan dan kesan masa. Panduan ini bertujuan untuk melukis gambaran gaya dan perkembangannya yang luas tetapi padat dari masa ke masa. Sama sekali tidak dimaksudkan untuk menjadi sumber yang lengkap, tetapi sebaliknya, bertindak sebagai batu loncatan untuk membantu anda memahami konsep-konsep pusat seni Zaman Viking.

Saya bukan ahli sejarah dan ahli arkeologi. Latar belakang saya adalah dalam reka bentuk grafik dan seni bina, dan panduan ini dimaksudkan untuk menjadi sumber yang saya mahukan ketika saya mula berusaha memahami seni Norse, dan membuat percubaan pertama saya yang tidak berjaya untuk mencipta karya seni asli berdasarkan Zaman Viking gaya seni. Panduan ini berdasarkan karya para sarjana berpengetahuan dan kajian saya sendiri mengenai artefak arkeologi. Oleh kerana kekurangan dokumentasi yang boleh dipercayai, dan kerana kemungkinan masalah hak cipta, semua ilustrasi dalam panduan ini adalah rekaan baru saya sendiri, berdasarkan prinsip seni Zaman Viking yang asli. Membuat ini telah menjadi pengalaman belajar yang luar biasa, dan telah memberikan sumbangan besar kepada pemahaman saya mengenai seni ini dan bagaimana ia dibina.

Saya harap panduan ini dapat membantu anda dalam usaha untuk mengenal gaya Norse, dan membuat anda lebih pantas daripada yang saya mampu, dengan melewati keluk pembelajaran yang mencabar. Saya telah melangkau semua sejarah ilmiah dan siapa ahli akademik yang memihak kepada perkara yang betul: seni Zaman Viking.

Pembahagian tematik ciri utama di bawah tajuk bentuk, garis besar, aliran, corak, komposisi dan motif sebahagian besarnya berdasarkan karya Signe Horn Fuglesang, walaupun saya telah membuat beberapa penyesuaian agar sesuai dengan tujuan panduan ini. Gaya seni pada Zaman Viking merupakan produk zaman ketika mereka berkembang. Dengan menyertakan garis masa dan peta sejarah, saya berharap dapat membantu anda dengan lebih baik mengetepikan gaya dan ciri-cirinya dengan peristiwa sejarah dan budaya pada zaman mereka, dan juga menjadikan ini sebagai panduan rujukan cepat ketika membuat karya seni untuk tujuan pembuatan semula. Panduan ini disusun mengikut kronologi, dengan tujuh gaya yang disusun dari yang paling awal hingga yang paling baru, tetapi perlu diketahui bahawa masih ada perbahasan ilmiah mengenai definisi dan pengkategorian beberapa gaya. Apa yang saya sampaikan di sini adalah, untuk pengetahuan saya, representasi yang paling masuk akal dari perkembangan sejarah sebenar, berdasarkan apa yang kita ketahui sejauh ini. Saya mendorong anda untuk membuat kajian anda sendiri, dan saya telah mempermudah anda untuk mencari item yang dirujuk, atau peristiwa sejarah yang disebutkan dalam panduan ini.

Saya telah menerbitkan panduan ini di bawah lesen cc-by-nc-sa, yang pada dasarnya bermaksud bahawa sepanjang anda menyalin dan berkongsi kandungan tanpa menerima pampasan, anda boleh melakukannya sebanyak yang anda mahukan. Oleh itu, sila kongsi pengetahuan dengan sesiapa sahaja yang anda kenal yang mungkin menarik atau berguna.

Saya harap panduan ini dapat membantu anda dalam kajian seni Viking Age, dan juga membantu anda membuat semula karya seni Norse yang indah dan asli.


Sebab-sebab migrasi Viking ke luar negara

Pertama, populasi Scandinavia meningkat dan, dalam iklim liar, ia hanya memerlukan beberapa mulut lagi untuk memberi makan supaya ladang kecil menjadi padat. Pada masa yang sama, kapal Viking yang menuju ke laut, Knorr, telah mencapai tahap pengembangan teknis yang tinggi yang memungkinkan manusia berlayar ke Mediterania dan melintasi Atlantik.

Kedua, perpecahan kerajaan Charlemagne dan kerusuhan politik di Kepulauan British meninggalkan kekosongan politik yang cepat dieksploitasi oleh Viking. Walaupun mereka jarang melepaskan peluang untuk menyerang biara atau kota, Viking juga mempunyai motif damai untuk perjalanan. Orang Sweden melakukan pertukaran yang bermanfaat dengan Eropah Timur dan bahkan Asia Kecil, naik dan turun di sungai Volga dan Dnieper. Ini menjelaskan sebilangan besar perak Arab yang terdapat di rizab Sweden Timur. Orang Norway meninggalkan kediaman mereka untuk menetap di Atlantik Utara, di kepulauan Scotland, Iceland, Greenland dan bahkan, untuk waktu yang singkat, di Amerika Utara. Mereka menetap di Ireland, di Isle of Man dan di barat laut England: penggabungan budaya yang berlaku di wilayah-wilayah ini akan menghasilkan hasil seni yang penting. Sebaliknya, penaklukan Normandia oleh Rollo Norway atau Denmark pada tahun 911 secara praktikal tidak memberi kesan seni pada gaya Viking. Orang Denmark memusatkan kegiatan mereka di bahagian utara Empayar Rom Suci dan di timur Inggeris. Di sini, Raja Alfred memberi mereka Danelaw pada tahun 878 dan, di bawah pemerintahan Raja Canute (pemerintahan 1017-1035), dia menciptakan kerajaan gabungan Inggris dan Denmark.


Sejarah dan budaya Viking

Tempoh Viking bermula pada tahun 793 dengan serangan ke biara Lindisfarne di England, yang serbuan Viking yang pertama diketahui. Peristiwa yang menandakan berakhirnya zaman kegemilangan mereka adalah pembunuhan raja Harald Hardrada di Pertempuran Stamford Bridge pada tahun 1066.

Seorang Viking adalah pedagang, petani, atau pejuang laut dari negara-negara Nordik semasa era Viking, yang berlangsung dari sekitar tahun 800 hingga 1050. Mereka berpartisipasi dalam ekspedisi dan serbuan di Eropah Barat dan Timur untuk berdagang dengan orang lain, menetap di negara-negara baru , merompak, dan membawa barang pulang.

Alami budaya Viking

Pahlawan Viking

The Viking menjadi hidup

The Vikings kembali & menggunakan teknologi baru yang hebat. Sertailah dalam pertunjukan Viking yang meriah di The Viking Planet di Oslo dan nikmati Pertempuran Hafrsfjord yang dramatik di Viking House di Stavanger.

Ahli perniagaan dan peminum makanan yang aman

Viking terkenal kerana perompakan tanpa henti, dan memang demikian. Pada masa yang sama, banyak dari mereka hidup damai sebagai peniaga dan petani, dan banyak ekspedisi berdasarkan tawaran barter. Mereka yang menjauhkan diri dari rompakan ke laut untuk bekerja dari rumah menyokong keluarga mereka dengan aktiviti pertanian sederhana. Kehidupan seharian mereka mungkin sukar dan menuntut, tetapi itu bukan tanpa kegembiraan. Minuman Viking yang paling terkenal adalah mead (& ldquomj & oslashd & rdquo dalam bahasa Norway), minuman seperti alkohol yang diseduh oleh madu.

Akhir zaman Viking

Penjelajah membawa identiti budaya mereka ke benua Eropah, tetapi mereka juga mengimport budaya, bahasa dan pengetahuan asing. Menjelang tahun 1100-an, Viking semakin lemah kerana pertikaian domestik dan penentangan dari negara-negara Eropah yang lain, yang dengan susah payah belajar mempertahankan diri dari serangan dengan membangun sasaran yang diperkuat.


Seni Viking Purba

Seni Viking Purba

Jurnal Sejarah Eurasia, Vol.3: 3 (2011)

Pendahuluan: Lebih dari satu milenium yang lalu, ketika warga Hungaria berkeliaran di benua Eropah, Viking berkeliaran di laut di seluruh benua. Viking adalah pelayar yang baik dan pejuang yang sukar, dan kemudian terbukti menjadi penganjur negara yang berbakat. Terdapat beberapa negara yang diatur oleh pejuang Viking, sama dengan pejuang stepa yang menganjurkan negara stepa. Negara-negara yang diasaskan oleh Viking dapat ditemui di sekitar Laut Utara dan Laut Baltik.

Pahlawan dan pelaut yang mahir ini mempunyai seni yang unik. Mungkin artifak yang paling terkenal adalah batu nisan dengan gambar yang terukir yang kebanyakannya menyimpan tulisan dengan skrip rune dan oleh itu ia dipanggil runastones. Terutama lukisan mitos runastones dari Pulau Gotland sangat luar biasa. Orang-orang yang berasal dari pulau ini dipanggil dengan nama Goth, bersekutu dengan Attila, Raja Hun dari Lembangan Carpathian.

Di Itali Selatan sebuah negara lain didirikan oleh Viking, iaitu Sicily. Raja Hungary, kekasih Coloman I the Book,, mengahwini puteri Raja Norman dari Sicily pada abad ke-12. Viking berlayar ke pulau-pulau Iceland dan Greenland, dan menetap di sana juga. Kemudian mereka mengorganisasi kerajaan di Kepulauan Shetland dan Orkney.

Seni mereka secara beransur-ansur berkembang selama ribuan tahun menjadi seni khas Viking dari seni orang-orang utara yang mendiami kawasan pesisir di Laut Utara dan Laut Baltik. Viking adalah saham Jerman utara sehingga dalam seni mereka menggunakan beberapa unsur mitos mitologi Jerman. Boleh dikatakan yang paling menggembirakan dari mereka adalah saga Sigurd (Sigfrid), terutama adegan paling terkenal ketika Sigurd menikam dengan pedangnya naga Fafnir.


Seni Viking Bersejarah

Reka bentuk dan patung Viking & rsquo sudah lazim berlaku dalam kurun waktu antara abad ke-8 hingga ke-11. Walau bagaimanapun, bentuk seni khusus ini hanya berpengaruh pada separuh akhir abad kesepuluh. Sebenarnya, seni Viking telah menjadi sangat terkenal di negara-negara Eropah pada masa ini sehingga akhirnya menjadi bahagian yang tidak terpisahkan dari Gaya Romanesque asli.

Seni bersejarah Viking terkenal dengan gaya hiasannya yang canggih, yang sangat menyerupai Seni Celtic. Ciri khas seni Viking kuno termasuk ukiran kayu yang rumit dan perhiasan peribadi yang indah yang dibuat dari perak dan emas. & lsquoGreat Beast & rsquo, motif binatang seperti naga, dapat dilihat secara umum di kebanyakan karya seni bersejarah Viking.

Seni Viking secara luas dikategorikan menjadi 3 gaya - Gaya Jellinge, Gaya Ringerike, dan Gaya Urnes. Gaya Jellinge terutamanya menampilkan reka bentuk yang berat dari makhluk seperti binatang dan pelbagai corak yang serupa dengan pencahayaan manuskrip dari Ireland. Salib berdiri setinggi 6.5 kaki (2 m), terletak di Gosforth Churchyard, Cumberland, adalah contoh gaya terbaik yang ada.

Gaya Ringerike, sebaliknya, mempunyai reka bentuk yang rumit, bersilang dan hiasan dedaunan. Berasal dari Norway, reka bentuk ini paling digambarkan oleh patung Great Beast dari Saint Paul & rsquos Cathedral di London dan plat gangsa bersejarah dari Winchester. Peninggalan ini kini dipamerkan di Muzium Guildhall dan Perpustakaan Katedral masing-masing.

Gaya Urnes juga berasal dari Norway dan merupakan bahagian yang tidak terpisahkan dari bentuk seni Kristian Inggeris. Palang Cong & rsquos abad kedua belas dan karya logam Ireland yang cemerlang adalah contoh hebat dari seni bersejarah Viking ini.

Dewa Viking boleh dikelaskan kepada pelbagai jenis. Anda perlu tahu Dewa semua Odin. Odin terutama dikenali sebagai dewa utama di bawah mitos Norse dan juga dipercayai sebagai bapa kepada semua Dewa lain. Dewa-dewa lain adalah Thor, Bragi, Balder, Tyr, Heimdall, Vali, Hermod dan Vidar. Lagi ..


Kandungan

Etimologi "viking" tidak pasti. Pada Abad Pertengahan itu berarti perompak atau penyerang Scandinavia, sementara nama lain seperti "kafir", "Denmark" atau "orang utara" juga digunakan. [19] [20] [21]

Bentuk tersebut muncul sebagai nama peribadi di beberapa landasan Sweden. Batu Tóki víking (Sm 10) dinaikkan untuk mengenang seorang lelaki tempatan bernama Tóki yang mendapat nama Tóki víking (Toki the Viking), mungkin kerana kegiatannya sebagai Viking. [22] Batu Gårdstånga (DR 330) menggunakan frasa "Ʀeʀ drængaʀ waʀu wiða unesiʀ i wikingu" (Orang-orang yang gagah berani ini terkenal di serbuan viking), [23] merujuk kepada dedikasi batu sebagai Viking. Västra Strö 1 Runestone memiliki prasasti untuk mengenang seorang Björn, yang terbunuh ketika "pada serbuan viking".[24] [25] Di Sweden terdapat kawasan yang dikenal sejak Zaman Pertengahan sebagai Vikingstad. Batu Bro (U 617) dibesarkan untuk mengenang Assur yang dikatakan melindungi tanah dari Viking (Saʀ vaʀ vikinga vorðr með Gæiti). [26] [27] Terdapat sedikit petunjuk tentang konotasi negatif dalam istilah sebelum akhir Zaman Viking.

Teori lain yang kurang popular ialah bersiar-siar dari feminin melalui, bermaksud "anak sungai, masuk, teluk kecil". [28] Berbagai teori telah ditawarkan bahawa perkataan itu viking mungkin berasal dari nama daerah bersejarah Norway Víkin, yang bermaksud "seseorang dari Víkin".

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa masalah besar dengan teori ini. Orang-orang dari daerah Viken tidak disebut "Viking" dalam naskah Old Norse, tetapi disebut sebagai víkverir, ('Vík penghuni'). Selain itu, penjelasan itu hanya dapat menjelaskan maskulin (melalui) dan bukan feminin (bersiar-siar), yang merupakan masalah serius kerana maskulin mudah berasal dari feminin tetapi hampir sebaliknya. [29] [30] [31]

Etimologi lain yang mendapat sokongan pada awal abad ke-21, berasal Viking dari akar yang sama dengan Old Norse vika, f. 'batu laut', awalnya 'jarak antara dua pergeseran pendayung', dari akar * weik atau * wîk, seperti dalam kata kerja Proto-Jermanik * wîkan, 'untuk surut'. [32] [33] [34] [35] Ini terdapat dalam kata kerja Proto-Nordic * wikan, 'to turn', mirip dengan Old Icelandic víkja (ýkva, víkva) 'bergerak, berpusing', dengan penggunaan bahari yang disahkan dengan baik. [36] Secara linguistik, teori ini lebih baik dibuktikan, [36] dan istilah ini kemungkinan besar mendahului penggunaan layar oleh orang Jerman di Eropah Barat Laut, kerana ejaan Frisian Lama Sedih atau Wīsing menunjukkan bahawa perkataan itu diucapkan dengan k palatal dan dengan demikian kemungkinan terdapat bahasa Jermanik Barat Laut sebelum berlakunya palatalisasi, iaitu, pada abad ke-5 atau sebelumnya (di cabang barat). [35] [34] [37]

Dalam kes itu, idea di sebalik itu adalah bahawa pendayung yang letih bergerak menyingkirkan pendayung yang sedang berehat ketika dia menenangkannya. Feminin Old Norse bersiar-siar (seperti dalam frasa fara í víkingmungkin pada awalnya merupakan perjalanan laut yang dicirikan oleh pergeseran pendayung, iaitu perjalanan laut jarak jauh, kerana pada era sebelum berlayar, pergeseran pendayung akan membezakan perjalanan laut jarak jauh. A melalui (yang maskulin) pada mulanya akan menjadi peserta dalam perjalanan laut yang dicirikan oleh pergeseran pendayung. Dalam kes itu, kata Viking pada awalnya tidak berkaitan dengan pelaut Scandinavia tetapi menganggap makna ini ketika orang Scandinavia mula menguasai laut. [32]

Dalam Bahasa Inggeris Lama, perkataan merayu muncul pertama dalam puisi Anglo-Saxon, Widsith, yang mungkin berasal dari abad ke-9. Dalam Bahasa Inggeris Lama, dan dalam sejarah uskup agung Hamburg-Bremen yang ditulis oleh Adam dari Bremen pada sekitar tahun 1070, istilah ini umumnya merujuk kepada lanun atau perompak Skandinavia. Seperti dalam penggunaan Old Norse, istilah ini tidak digunakan sebagai nama untuk setiap orang atau budaya pada umumnya. Perkataan ini tidak terdapat dalam teks Inggeris Tengah yang terpelihara. Satu teori yang dibuat oleh Icelander Örnolfur Kristjansson adalah bahawa kunci asal usul perkataan adalah "wicinga cynn"di Widsith, merujuk kepada orang-orang atau bangsa yang tinggal di Jórvík (York, pada abad kesembilan di bawah kendali Norsemen), Jór-Wicings (perhatikan, bagaimanapun, bahawa ini bukan asal usul Jórvík). [38]

Perkataan itu Viking diperkenalkan ke dalam Bahasa Inggeris Moden semasa kebangkitan Viking abad ke-18, pada ketika itu ia memperoleh nada kepahlawanan romantis "pejuang barbar" atau biadab mulia. Pada abad ke-20, makna istilah itu diperluas untuk merujuk kepada bukan sahaja penyerang laut dari Scandinavia dan tempat-tempat lain yang diselesaikan oleh mereka (seperti Iceland dan Kepulauan Faroe), tetapi juga mana-mana anggota budaya yang menghasilkan penyerang tersebut dalam tempoh tersebut dari akhir abad ke-8 hingga pertengahan abad ke-11, atau lebih longgar dari sekitar 700 hingga akhir sekitar 1100. Sebagai kata sifat, kata ini digunakan untuk merujuk kepada idea, fenomena, atau artefak yang berkaitan dengan orang-orang itu dan kehidupan budaya mereka, menghasilkan ungkapan seperti Zaman Viking, Budaya Viking, Seni Viking, Agama Viking, Kapal Viking dan sebagainya. [38]

Istilah "Viking" yang muncul di sumber-sumber Jerman Barat Laut pada Zaman Viking menunjukkan lanun. Menurut beberapa penyelidik, istilah itu pada masa itu tidak mempunyai konotasi geografi atau etnik yang membataskannya hanya ke Skandinavia. Istilah ini sebaliknya digunakan untuk sesiapa sahaja yang Orang-orang Norse muncul sebagai lanun. Oleh itu, istilah itu telah digunakan mengenai orang Israel di Laut Merah yang berhadapan dengan orang-orang Scandinavia di perompak Kaukasia di Mediterranean yang bertemu dengan Ekspedisi Ingvar Sweden yang terkenal, dan lanun Estonia di Laut Baltik. Oleh itu istilah "Viking" sepatutnya tidak terhad kepada satu etnik sahaja, melainkan aktiviti. [39]

Di Eropah Timur, yang sebahagiannya diperintah oleh elit Norse, melalui dianggap sebagai konsep positif yang bermaksud "pahlawan" dalam bentuk pinjaman Rusia vityaz ' (витязь). [40]

Nama lain

Viking dikenali sebagai Ascomanni ("ashmen") oleh orang Jerman untuk kayu abu kapal mereka, [41] Dubgail dan Finngail ("orang asing yang gelap dan adil") oleh orang Ireland, [42] Lochlannaich ("orang dari negeri tasik") oleh Gaels, [43] Dene (Daneoleh Anglo-Saxon [44] dan Northmonn oleh orang Frisians. [37]

Konsensus ilmiah [45] adalah bahawa orang-orang Rus berasal dari wilayah pesisir timur Sweden sekitar abad kelapan dan nama mereka mempunyai asal yang sama dengan Roslagen di Sweden (dengan nama yang lebih tua Roden). [46] [47] [48] Menurut teori yang lazim, namanya Rus ', seperti nama Proto-Finnic untuk Sweden (* Ruotsi, berasal dari istilah Old Norse untuk "lelaki yang berbaris" (batang-sebagai mendayung adalah kaedah utama untuk menavigasi sungai-sungai di Eropa Timur, dan ia dapat dihubungkan dengan kawasan pesisir Sweden Roslagen (Undang-undang Rusatau Roden, seperti yang diketahui pada zaman dahulu. [49] [50] Nama Rus ' kemudian mempunyai asal yang sama dengan nama Finland dan Estonia untuk Sweden: Ruotsi dan Rootsi. [50] [51]

Orang Slav dan Bizantium juga memanggil mereka Varangians (Rusia: варяги, dari Old Norse Væringjar 'lelaki bersumpah', dari vr- "keyakinan, sumpah fealty", berkaitan dengan Bahasa Inggeris Lama wr "perjanjian, perjanjian, janji", Old High German wara "kesetiaan" [52]). Pengawal Skandinavia maharaja Byzantine dikenali sebagai Pengawal Varangian. The Rus pada mulanya muncul di Serkland pada abad ke-9, melakukan perjalanan sebagai pedagang di sepanjang jalan perdagangan Volga, menjual bulu, madu, dan hamba, serta barang-barang mewah seperti ambar, pedang Frank, dan gading walrus. [26] Barang-barang ini kebanyakannya ditukar dengan syiling perak Arab, yang disebut dirham. Koin perak yang dicetak Baghdad abad ke-9 telah dijumpai di Sweden, terutamanya di Gotland.

Semasa dan selepas serangan Viking di Seville pada tahun 844 CE, para penulis sejarah al-Andalus menyebut Viking sebagai Magian (bahasa Arab: al-Majus مجوس), menyatukan mereka dengan api yang menyembah orang Zoroaster dari Parsi. [53] [54] Ketika Ibn Fadlan ditawan oleh Vikings di Volga, dia menyebut mereka sebagai Rus. [55] [56] [57]

Orang Frank biasanya memanggil mereka orang Northmen atau Danes, sementara untuk orang Inggeris mereka umumnya dikenali sebagai Danes atau kafir dan orang Ireland mengenali mereka sebagai orang kafir atau kafir. [58]

Anglo-Skandinavia adalah istilah akademik yang merujuk kepada orang-orang, dan zaman arkeologi dan sejarah selama abad ke-8 hingga 13 di mana terdapat penghijrahan ke-dan pendudukan-Kepulauan Inggeris oleh orang-orang Scandinavia yang umumnya dikenali dalam bahasa Inggeris sebagai Viking. Ia digunakan dalam perbezaan dari Anglo-Saxon. Istilah serupa ada untuk kawasan lain, seperti Hiberno-Norse untuk Ireland dan Scotland.

Zaman Viking

Zaman Viking dalam sejarah Skandinavia dianggap sebagai tempoh dari serbuan paling awal yang direkodkan oleh Norsemen pada tahun 793 hingga penaklukan Norman di England pada tahun 1066. [59] Viking menggunakan Laut Norway dan Laut Baltik untuk laluan laut ke selatan.

Orang-orang Norman adalah keturunan orang-orang Viking yang telah diberi kekuasaan feodal di daerah-daerah di utara Perancis, yaitu Duchy of Normandy, pada abad ke-10. Sehubungan itu, keturunan Viking terus mempunyai pengaruh di Eropah utara. Demikian juga, Raja Harold Godwinson, raja Anglo-Saxon terakhir Inggeris, mempunyai nenek moyang Denmark. Dua orang Viking naik ke takhta Inggeris, dengan Sweyn Forkbeard menuntut takhta Inggeris pada tahun 1013 hingga 1014 dan anaknya Cnut the Great menjadi raja Inggeris antara tahun 1016 hingga 1035. [60] [61] [62] [63] [64 ]

Secara geografis, Zaman Viking meliputi tanah Skandinavia (Denmark moden, Norway dan Sweden), serta wilayah di bawah penguasaan Jerman Utara, terutama Danelaw, termasuk Scandinavian York, pusat pentadbiran peninggalan Kerajaan Northumbria, [65] bahagian Mercia, dan Anglia Timur. [66] Navigator Viking membuka jalan ke daratan baru ke utara, barat dan timur, menghasilkan asas penempatan bebas di Shetland, Orkney, dan Kepulauan Faroe Iceland Greenland [67] dan L'Anse aux Meadows, pendek- penempatan tinggal di Newfoundland, sekitar 1000. [68] Petempatan Greenland didirikan sekitar tahun 980, selama Zaman Hangat Abad Pertengahan, dan kematiannya pada pertengahan abad ke-15 mungkin disebabkan oleh perubahan iklim. [69] Dinasti Viking Rurik menguasai wilayah di wilayah yang dikuasai Slavik dan Finno-Ugric di Eropa Timur, mereka mencaplok Kiev pada tahun 882 untuk menjadi ibu kota Kievan Rus '. [70]

Pada awal tahun 839, ketika utusan Sweden pertama kali diketahui mengunjungi Byzantium, orang Scandinavia bertugas sebagai tentera upahan dalam perkhidmatan Empayar Byzantium. [71] Pada akhir abad ke-10, sebuah unit pengawal empayar baru terbentuk. Secara tradisional mengandungi sebilangan besar orang Skandinavia, ia dikenali sebagai Pengawal Varangian. Perkataan itu Varangian mungkin berasal dari Old Norse, tetapi dalam bahasa Slavia dan Yunani ia boleh merujuk kepada orang Scandinavia atau orang Frank. Pada tahun-tahun ini, orang-orang Sweden meninggalkan untuk mendaftar di Pengawal Varangian Bizantium dalam jumlah yang sehingga undang-undang Sweden abad pertengahan, Västgötalagen, dari Västergötland menyatakan tidak ada yang dapat mewarisi ketika tinggal di "Yunani" - istilah Skandinavia untuk Empayar Byzantium - untuk berhenti emigrasi, [72] terutama ketika dua mahkamah Eropah yang lain secara bersamaan juga merekrut orang Scandinavia: [73] Kievan Rus 'c. 980–1060 dan London 1018–1066 (the Þingalið). [73]

Terdapat bukti arkeologi bahawa Viking mencapai Baghdad, pusat Empayar Islam. [74] The Norse secara teratur menjual Volga dengan barang-barang perdagangan mereka: bulu, gading, lemak segel untuk kapal perahu, dan budak. Pelabuhan perdagangan penting dalam tempoh tersebut termasuk Birka, Hedeby, Kaupang, Jorvik, Staraya Ladoga, Novgorod, dan Kiev.

Norsemen Scandinavia menjelajah Eropah di laut dan sungai untuk perdagangan, serangan, penjajahan, dan penaklukan. Dalam tempoh ini, pelayaran dari tanah air mereka di Denmark, Norway dan Sweden, Norsemen menetap di Kepulauan Faroe, Iceland, Norse Greenland, Newfoundland, Belanda, Jerman, Normandia, Itali, Scotland, England, Wales, Ireland, Isle of Man, Estonia, Ukraine, Rusia dan Turki, serta memulakan penyatuan yang mengakibatkan pembentukan negara-negara Skandinavia masa kini.

Pada Zaman Viking, negara-negara Norway, Sweden dan Denmark sekarang tidak wujud, tetapi kebanyakannya homogen dan serupa dalam budaya dan bahasa, walaupun agak berbeza dari segi geografi. Nama raja-raja Scandinavia hanya boleh dipercayai hanya untuk bahagian akhir Zaman Viking. Setelah berakhirnya Zaman Viking, kerajaan-kerajaan yang terpisah secara beransur-ansur memperoleh identiti yang berbeda sebagai negara-negara, yang seiring dengan Kristianisasi mereka. Oleh itu, akhir Zaman Viking bagi orang Scandinavia juga menandakan permulaan Zaman Pertengahan mereka yang agak singkat.

Bergaul dengan orang Slavia

Viking bercampur dengan Slavs. Puak Slavik dan Viking "berkait rapat, saling bertengkar, saling bercampur dan berdagang". [75] [76] [77] Pada Zaman Pertengahan, sejumlah besar barang dipindahkan dari daerah Slavia ke Skandinavia, dan Denmark adalah "periuk lebur unsur Slavia dan Skandinavia". [75] Kehadiran orang Slavia di Scandinavia adalah "lebih ketara daripada yang difikirkan sebelumnya" [75] walaupun "orang Slavia dan interaksi mereka dengan Scandinavia belum disiasat dengan secukupnya". [78] Makam abad ke-10 seorang wanita pejuang di Denmark dianggap lama milik Viking. Walau bagaimanapun, analisis baru menunjukkan bahawa wanita itu adalah seorang Slav dari Poland sekarang. [75] Raja pertama orang Sweden, Eric, menikah dengan Gunhild, dari Rumah Piast Poland. [79] Begitu juga, anaknya, Olof, jatuh cinta dengan Edla, seorang wanita Slavia, dan menjadikannya sebagai anaknya frilla (gundik). [80] Dia melahirkan seorang putera dan puteri: Emund the Old, Raja Sweden, dan Astrid, Ratu Norway. Cnut the Great, Raja Denmark, England dan Norway, adalah putra seorang puteri Mieszko I dari Poland, [81] mungkin bekas ratu Poland Sweden, isteri Eric. Richeza dari Poland, Ratu Sweden, mengahwini Magnus the Strong, dan melahirkan beberapa anak, termasuk Canute V, Raja Denmark. [82] Catherine Jagiellon, dari Rumah Jagiellon, menikah dengan John III, Raja Sweden. Dia adalah ibu kepada Sigismund III Vasa, Raja Poland, Raja Sweden, dan Grand Duke dari Finland. [83] Ragnvald Ulfsson, anak lelaki Jarl Ulf Tostesson dan Putri Wendic Ingeborg, mempunyai nama Slavia (Rogvolod, dari Slavic Рогволод). [84]

Pengembangan

Penjajahan Iceland oleh Viking Norway bermula pada abad kesembilan. Sumber pertama yang menyebutkan Iceland dan Greenland adalah surat kepausan 1053. Dua puluh tahun kemudian, mereka muncul di Gesta Adam dari Bremen. Baru setelah 1130, ketika pulau-pulau menjadi Kristiani, kisah sejarah pulau-pulau ditulis dari sudut pandang penduduk dalam sagas dan sejarah. [85] Viking menjelajah pulau-pulau dan pesisir utara Atlantik Utara, menjelajah ke selatan ke Afrika Utara, timur ke Kievan Rus (sekarang - Ukraine, Belarus), Konstantinopel, dan Timur Tengah. [86]

Mereka menyerbu dan menjarah, memperdagangkan, bertindak sebagai tentera upahan dan menetap tanah jajahan di kawasan yang luas. [87] Viking Awal mungkin pulang setelah serbuan mereka. Kemudian dalam sejarah mereka, mereka mula menetap di negeri lain. [88] Viking di bawah Leif Erikson, pewaris Erik the Red, mencapai Amerika Utara dan mendirikan penempatan jangka pendek di L'Anse aux Meadows sekarang, Newfoundland, Kanada. Pengembangan ini berlaku semasa Zaman Hangat Abad Pertengahan. [89]

Perluasan Viking ke benua Eropah adalah terhad. Wilayah mereka bersempadan dengan suku yang kuat di selatan. Pada awalnya, orang-orang Saxon yang menduduki Old Saxony, yang terletak di wilayah sekarang Jerman Utara. Orang Saxon adalah orang yang garang dan kuat dan sering bertentangan dengan Viking. Untuk mengatasi pencerobohan Saxon dan memantapkan kehadiran mereka sendiri, orang Denmark membina kubu pertahanan besar Danevirke di dalam dan sekitar Hedeby. [90]

The Vikings menyaksikan penindasan orang-orang Saxon yang ganas oleh Charlemagne, dalam Perang Saxon tiga puluh tahun pada tahun 772-804. Kekalahan Saxon mengakibatkan pembaptisan paksa mereka dan penyerapan Old Saxony ke Empayar Carolingian. Ketakutan terhadap kaum Frank mendorong Viking untuk memperluas Danevirke, dan pembinaan pertahanan tetap digunakan sepanjang Zaman Viking dan bahkan hingga tahun 1864. [91]

Pantai selatan Laut Baltik diperintah oleh Obotrites, sebuah persekutuan suku Slavia yang setia kepada orang Caroling dan kemudian kerajaan Frank. Viking - yang diketuai oleh Raja Gudfred - menghancurkan kota Obotrite Reric di pantai selatan Baltik pada tahun 808 Masihi dan memindahkan para pedagang dan pedagang ke Hedeby. [92] Ini menjamin ketuanan Viking di Laut Baltik, yang berlanjutan sepanjang Zaman Viking.

Kerana pengembangan Viking di seluruh Eropah, perbandingan DNA dan arkeologi yang dilakukan oleh para saintis di University of Cambridge dan University of Copenhagen menunjukkan bahawa istilah "Viking" mungkin telah berkembang menjadi "deskripsi pekerjaan, bukan masalah keturunan , "sekurang-kurangnya di beberapa kumpulan Viking. [93]

Motif

Motif mendorong pengembangan Viking adalah topik yang banyak diperdebatkan dalam sejarah Nordik.

Para penyelidik telah menyatakan bahawa Viking pada awalnya mulai berlayar dan menyerang kerana perlu mencari wanita dari negeri asing. [94] [95] [96] [97] Konsep ini dinyatakan pada abad ke-11 oleh sejarawan Dudo dari Saint-Quentin dalam karya khayalannya Sejarah Orang Norman. [98] Lelaki Viking yang kaya dan berkuasa cenderung mempunyai banyak isteri dan gundik Hubungan poligami ini mungkin menyebabkan kekurangan wanita yang layak untuk lelaki Viking rata-rata. Oleh kerana itu, rata-rata lelaki Viking dipaksa melakukan tindakan yang lebih berisiko untuk mendapatkan kekayaan dan kekuatan untuk dapat mencari wanita yang sesuai. [99] [100] [101] Lelaki viking sering membeli atau menangkap wanita dan menjadikannya isteri atau gundik mereka. [102] [103] Perkahwinan poliginis meningkatkan persaingan lelaki-lelaki dalam masyarakat kerana mewujudkan kumpulan lelaki yang belum berkahwin yang bersedia untuk melakukan tingkah laku peningkatan status dan mencari seks yang berisiko. [104] [105] Annals of Ulster menyatakan bahawa pada tahun 821, Viking menjarah sebuah perkampungan di Ireland dan "membawa sejumlah besar wanita ke dalam tahanan". [106]

Satu teori umum menyatakan bahawa Charlemagne "menggunakan kekuatan dan keganasan untuk mengkristenkan semua orang kafir", yang mengarah pada pembaptisan, penukaran atau pelaksanaan, dan sebagai hasilnya, Viking dan orang kafir lain menentang dan ingin membalas dendam. [107] [108] [109] [110] [111] Profesor Rudolf Simek menyatakan bahawa "bukanlah suatu kebetulan jika aktiviti awal Viking berlaku semasa pemerintahan Charlemagne". [107] [112] Peningkatan agama Kristian di Scandinavia menyebabkan konflik serius, memecah belah Norway selama hampir satu abad. Namun, jangka waktu ini tidak bermula hingga abad ke-10, Norway tidak pernah mengalami pencerobohan oleh Charlemagne dan tempoh perselisihan itu disebabkan oleh raja-raja Norway berturut-turut memeluk agama Kristian setelah menemuinya di luar negeri. [113]

Penjelasan lain adalah bahawa Viking memanfaatkan kelemahan di kawasan sekitarnya. Bertentangan dengan pernyataan Simek, serbuan Viking terjadi secara sporadis jauh sebelum pemerintahan Charlemagne tetapi meledak dalam frekuensi dan ukuran setelah kematiannya, ketika kerajaannya terpecah menjadi beberapa entiti yang jauh lebih lemah.[114] England menderita perpecahan dalaman dan menjadi mangsa yang agak mudah memandangkan jarak dekat banyak bandar ke laut atau sungai yang dapat dilayari. Kekurangan penentangan tentera laut yang teratur di seluruh Eropah Barat membolehkan kapal Viking melakukan perjalanan dengan bebas, menyerang atau berdagang sebagai peluang yang diizinkan. Penurunan keuntungan laluan perdagangan lama juga boleh memainkan peranan. Perdagangan antara Eropah barat dan seluruh Eurasia mengalami pukulan teruk ketika Empayar Rom Barat jatuh pada abad ke-5. [115] Perluasan Islam pada abad ke-7 juga mempengaruhi perdagangan dengan Eropah barat. [116]

Serangan di Eropah, termasuk serbuan dan penempatan dari Scandinavia, tidak pernah terjadi sebelumnya dan telah berlaku lama sebelum Viking tiba. The Jutes menyerang Kepulauan Inggeris tiga abad sebelumnya, keluar dari Jutland semasa Zaman Migrasi, sebelum orang Denmark menetap di sana. Orang-orang Saxon dan Angles melakukan hal yang sama, bermula dari daratan Eropah. Serangan Viking, bagaimanapun, yang pertama didokumentasikan secara tertulis oleh saksi mata, dan skala dan frekuensi mereka jauh lebih besar daripada pada masa sebelumnya. [114]

Viking sendiri berkembang walaupun motifnya tidak jelas, sejarawan percaya bahawa sumber daya yang kekurangan atau kekurangan peluang kawin menjadi faktor. [117]

"Highway of Slaves" adalah istilah untuk laluan yang didapati Viking mempunyai jalur langsung dari Scandinavia ke Constantinople dan Baghdad ketika melakukan perjalanan di Laut Baltik. Dengan kemajuan kapal mereka pada abad kesembilan, Viking dapat berlayar ke Kievan Rus dan beberapa bahagian utara Eropah. [118]

Jomsborg

Jomsborg adalah kubu kuat Viking semi-legenda di pantai selatan Laut Baltik (Wendland abad pertengahan, Pomerania moden), yang wujud antara tahun 960-an dan 1043. Penduduknya dikenali sebagai Jomsvikings. Lokasi tepat Jomsborg, atau keberadaannya, belum dapat dipastikan, walaupun sering dinyatakan bahawa Jomsborg berada di suatu tempat di pulau muara Oder. [119]

Akhir Zaman Viking

Walaupun Viking aktif di luar tanah air Skandinavia mereka, Scandinavia sendiri mengalami pengaruh baru dan mengalami pelbagai perubahan budaya. [120]

Kemunculan negara-negara dan ekonomi monetari

Menjelang akhir abad ke-11, dinasti kerajaan disahkan oleh Gereja Katolik (yang memiliki sedikit pengaruh di Skandinavia 300 tahun sebelumnya) yang menegaskan kekuasaan mereka dengan meningkatnya otoritas dan cita-cita, dengan tiga kerajaan Denmark, Norwegia, dan Swedia mulai terbentuk . Bandar-bandar muncul yang berfungsi sebagai pusat pentadbiran dan pasar yang sekular dan gerejawi, dan ekonomi monetari mulai muncul berdasarkan model Inggeris dan Jerman. [121] Pada masa ini kemasukan perak Islam dari Timur telah hilang selama lebih dari satu abad, dan aliran perak Inggeris telah berakhir pada pertengahan abad ke-11. [122]

Asimilasi ke dalam Susunan Kristen

Kekristianan telah berakar di Denmark dan Norway dengan penubuhan keuskupan pada abad ke-11, dan agama baru itu mula mengatur dan menegaskan dirinya dengan lebih berkesan di Sweden. Anggota gereja asing dan elit pribumi bersemangat dalam memajukan kepentingan agama Kristian, yang sekarang tidak lagi beroperasi hanya berdasarkan pijakan mubaligh, dan ideologi dan gaya hidup lama berubah. Menjelang tahun 1103, keuskupan agung pertama didirikan di Scandinavia, di Lund, Scania, yang kemudian menjadi sebahagian dari Denmark.

Asimilasi kerajaan Skandinavia yang baru lahir ke arus perdana budaya Susunan Kristen Eropah mengubah aspirasi penguasa Skandinavia dan orang Skandinavia dapat melakukan perjalanan ke luar negeri, dan mengubah hubungan mereka dengan jiran mereka.

Salah satu sumber keuntungan utama bagi kaum Viking adalah pengambilan hamba dari orang-orang Eropah yang lain. Gereja abad pertengahan berpendapat bahawa orang Kristian tidak boleh menjadikan sesama Kristian sebagai hamba, sehingga perbudakan kapital berkurang sebagai amalan di seluruh Eropah utara. Ini mengambil banyak insentif ekonomi daripada menyerang, walaupun kegiatan pembunuhan secara sporadis berlanjutan hingga abad ke-11. Pemangsa Skandinavia di tanah Kristian di sekitar Laut Utara dan Laut Ireland berkurang dengan ketara.

Raja-raja Norway terus menegaskan kekuasaan di beberapa bahagian utara Britain dan Ireland, dan serangan terus berlanjutan hingga abad ke-12, tetapi cita-cita ketenteraan penguasa Skandinavia sekarang diarahkan ke jalan baru. Pada tahun 1107, Sigurd I dari Norway berlayar ke Mediterania timur dengan tentera salib Norway untuk memperjuangkan Kerajaan Yerusalem yang baru ditubuhkan, dan orang Denmark dan Sweden turut serta dengan penuh semangat dalam Perang Salib Baltik pada abad ke-12 dan ke-13. [123]

Pelbagai sumber menerangi budaya, aktiviti, dan kepercayaan orang Viking. Walaupun mereka umumnya budaya bukan celik yang tidak menghasilkan warisan sastera, mereka mempunyai abjad dan menggambarkan diri mereka dan dunia mereka di landasan. Sebilangan besar sumber sastera dan tulisan kontemporari mengenai Viking berasal dari budaya lain yang bersentuhan dengan mereka. [124] Sejak pertengahan abad ke-20, penemuan arkeologi telah membina gambaran kehidupan Viking yang lebih lengkap dan seimbang. [125] [126] Catatan arkeologi sangat kaya dan bervariasi, memberikan pengetahuan tentang penempatan desa dan bandar, kerajinan dan pengeluaran, kapal dan peralatan ketenteraan, jaringan perdagangan, serta artefak dan amalan agama pagan dan Kristian mereka.

Sastera dan bahasa

Sumber utama yang paling penting di Viking adalah teks kontemporari dari Scandinavia dan wilayah di mana Viking aktif. [127] Penulisan dalam huruf Latin diperkenalkan kepada Scandinavia dengan agama Kristian, jadi ada beberapa sumber dokumentari asli dari Scandinavia sebelum akhir abad ke-11 dan awal abad ke-12. [128] Orang Scandinavia menulis prasasti dalam rune, tetapi ini biasanya sangat pendek dan formula. Sebilangan besar sumber dokumentari kontemporari terdiri daripada teks yang ditulis dalam komuniti Kristian dan Islam di luar Scandinavia, selalunya oleh pengarang yang dipengaruhi oleh aktiviti Viking.

Tulisan kemudian mengenai Viking dan Zaman Viking juga penting untuk memahami mereka dan budaya mereka, walaupun mereka perlu diperlakukan dengan berhati-hati. Selepas penggabungan gereja dan asimilasi Scandinavia dan jajahannya menjadi arus perdana budaya Kristian abad pertengahan pada abad ke-11 dan ke-12, sumber tulisan asli mula muncul dalam bahasa Latin dan Old Norse. Di jajahan Viking di Iceland, sastera vernakular yang luar biasa berkembang pada abad ke-12 hingga ke-14, dan banyak tradisi yang berkaitan dengan Zaman Viking ditulis untuk pertama kalinya dalam sagu-sagu Islandia. Tafsiran literal mengenai naratif prosa abad pertengahan ini mengenai masa Viking dan masa lalu Skandinavia diragukan, tetapi banyak elemen khusus yang tetap perlu dipertimbangkan, seperti banyaknya puisi skaldik yang dikaitkan dengan penyair istana abad ke-10 dan ke-11, pohon keluarga yang terdedah , gambar diri, nilai-nilai etika, yang terdapat dalam tulisan sastera ini.

Secara tidak langsung, Viking juga membiarkan jendela terbuka untuk bahasa, budaya dan aktiviti mereka, melalui banyak nama dan kata-kata Old Norse yang terdapat di kawasan pengaruh mereka. Beberapa nama dan kata-kata tempat ini masih digunakan langsung hari ini, hampir tidak berubah, dan menjelaskan di mana mereka menetap dan apa maksud tempat-tempat tertentu bagi mereka. Contohnya merangkumi nama tempat seperti Egilsay (dari Eigils ey bermaksud Pulau Eigil), Ormskirk (dari Ormr kirkja bermaksud Orms Church atau Church of the Worm), Meols (dari merl yang bermaksud Sand Dunes), Snaefell (Snow Fell), Ravenscar (Ravens Rock), Vinland (Land of Wine atau Land of Winberry), Kaupanger (Market Harbor), Tórshavn (Thor's Harbour), dan pusat keagamaan Odense, yang bermaksud tempat tempat Odin disembah. Pengaruh Viking juga dapat dilihat dalam konsep seperti badan parlimen Tynwald di Isle of Man sekarang.

Kata-kata umum dalam bahasa Inggeris sehari-hari, seperti nama hari kerja (Khamis bermaksud hari Thor, Jumaat bermaksud hari Freya, Rabu bermaksud hari Woden, atau hari Odin, Selasa bermaksud hari Týr, Týr adalah dewa Norse pertempuran tunggal, undang-undang, dan keadilan ), gandar, crook, rakit, pisau, bajak, kulit, tingkap, berserk, bylaw, torp, skerry, suami, kafir, neraka, Norman dan ransel berasal dari Old Norse of the Vikings dan memberi kita peluang untuk memahami interaksi mereka dengan orang dan budaya Kepulauan British. [129] Di Kepulauan Utara Shetland dan Orkney, Old Norse sepenuhnya menggantikan bahasa tempatan dan dari masa ke masa berkembang menjadi bahasa Norn yang kini pupus. Beberapa kata dan nama moden hanya muncul dan menyumbang kepada pemahaman kita setelah penyelidikan yang lebih mendalam mengenai sumber linguistik dari catatan abad pertengahan atau yang lebih baru, seperti York (Horse Bay), Swansea (Sveinn's Isle) atau beberapa nama tempat di Normandia seperti Tocqueville ( Ladang Toki). [130]

Kajian linguistik dan etimologi terus memberikan sumber maklumat penting mengenai budaya Viking, struktur sosial dan sejarah mereka dan bagaimana mereka berinteraksi dengan orang dan budaya yang mereka temui, diperdagangkan, diserang atau tinggal di penempatan luar negeri. [131] [132] Banyak hubungan Old Norse jelas dalam bahasa moden Sweden, Norway, Denmark, Faroese dan Iceland. [133] Old Norse tidak memberikan pengaruh besar pada bahasa Slavia di perkampungan Viking di Eropah Timur. Telah dikhabarkan bahawa alasannya adalah perbezaan yang besar antara kedua bahasa, digabungkan dengan perniagaan Rus 'Viking yang lebih damai di daerah-daerah ini dan fakta bahwa mereka lebih banyak. Orang Norse menamakan beberapa jeram pada Dnieper, tetapi ini hampir tidak dapat dilihat dari nama-nama moden. [134] [135]

Runestones

Orang Norse Zaman Viking boleh membaca dan menulis dan menggunakan abjad tidak piawai, yang disebut pelari, dibina berdasarkan nilai bunyi. Walaupun terdapat sedikit peninggalan tulisan runik di atas kertas dari era Viking, ribuan batu dengan prasasti runik telah dijumpai di mana Vikings tinggal. Mereka biasanya mengenang orang mati, walaupun tidak semestinya ditempatkan di kubur. Penggunaan pelari bertahan hingga abad ke-15, digunakan selari dengan abjad Latin.

Runestones diedarkan secara tidak rata di Scandinavia: Denmark mempunyai 250 runestones, Norway mempunyai 50 sedangkan Iceland tidak memiliki. [136] Sweden mempunyai antara 1,700 [136] dan 2,500 [137] bergantung pada definisi. Daerah Uppland Sweden mempunyai kepekatan tertinggi dengan sebanyak 1.196 batu bersurat, sementara Södermanland berada di tempat kedua dengan 391. [138] [139]

Sebilangan besar prasasti runik dari zaman Viking terdapat di Sweden. Banyak runestones di Scandinavia mencatat nama peserta dalam ekspedisi Viking, seperti runjang Kjula yang menceritakan tentang peperangan yang meluas di Eropah Barat dan Turinge Runestone, yang menceritakan tentang kumpulan perang di Eropah Timur.

Runestones lain menyebutkan lelaki yang mati dalam ekspedisi Viking. Antaranya termasuk runestones England (Sweden: Englandsstenarna) yang merupakan sekumpulan sekitar 30 runestones di Sweden yang merujuk kepada pelayaran Zaman Viking ke England. Mereka merupakan salah satu kumpulan runestones terbesar yang menyebutkan pelayaran ke negara lain, dan jumlahnya hanya sebanding dengan sekitar 30 Runestones Yunani [140] dan 26 Runestones Ingvar, yang terakhir merujuk kepada ekspedisi Viking ke Timur Tengah. [141] Mereka terukir di Old Norse dengan Younger Futhark. [142]

Batu-batu Jelling berasal dari tahun 960 hingga 985. Batu yang lebih tua dan lebih kecil dibesarkan oleh Raja Gorm the Old, raja kafir terakhir Denmark, sebagai peringatan untuk menghormati Ratu Thyre. [143] Batu yang lebih besar itu dibesarkan oleh anaknya, Harald Bluetooth, untuk merayakan penaklukan Denmark dan Norway dan penukaran orang Denmark menjadi Kristian. Ini memiliki tiga sisi: satu dengan gambar binatang, satu dengan gambar Yesus Kristus yang disalibkan, dan yang ketiga dengan tulisan berikut:

Raja Haraldr memerintahkan tugu ini dibuat untuk mengenang Gormr, bapanya, dan untuk mengenang Thyrvé, ibunya bahawa Haraldr yang menang untuk dirinya sendiri di seluruh Denmark dan Norway dan menjadikan orang Kristen Denmark. [144]

Runestones membuktikan pelayaran ke lokasi seperti Bath, [145] Yunani (bagaimana Viking merujuk wilayah Byzantium secara umum), [146] Khwaresm, [147] Yerusalem, [148] Itali (sebagai Langobardland), [149] Serkland ( iaitu dunia Islam), [150] [151] England [152] (termasuk London [153]), dan pelbagai tempat di Eropah Timur. Prasasti Zaman Viking juga telah dijumpai di runestones Manx di Isle of Man.

Penggunaan abjad runik pada zaman moden

Orang terakhir yang diketahui menggunakan abjad Runic adalah kumpulan orang terpencil yang dikenali sebagai Elfdalians, yang tinggal di kawasan Älvdalen di wilayah Dalarna, Sweden. Mereka bertutur dalam bahasa Elfdalian, bahasa yang unik bagi Älvdalen. Bahasa Elfdalian membezakan dirinya dari bahasa Skandinavia yang lain kerana ia berkembang lebih dekat dengan Old Norse. Orang-orang Älvdalen berhenti menggunakan rune pada tahun 1920-an. Oleh itu, penggunaan rune bertahan lebih lama di Älvdalen daripada tempat lain di dunia. [154] Rekod terakhir Elfdalian Runes yang diketahui adalah dari tahun 1929 mereka adalah varian dari Dalecarlian runes, prasasti runik yang juga terdapat di Dalarna.

Secara tradisional dianggap sebagai dialek Sweden, [155] tetapi oleh beberapa kriteria yang lebih dekat dengan dialek Skandinavia Barat, [156] Elfdalian adalah bahasa yang terpisah dengan standard saling memahami. [157] [158] [159] Walaupun tidak ada saling memahami, kerana sekolah dan pentadbiran awam di Älvdalen dijalankan dalam bahasa Sweden, penutur asli dwibahasa dan berbahasa Sweden pada peringkat asli. Penduduk di kawasan itu yang hanya bertutur dalam bahasa Sweden sebagai bahasa ibunda mereka sahaja, tidak boleh bercakap atau memahami Elfdalian, juga biasa. Älvdalen boleh dikatakan mempunyai abjad tersendiri pada abad ke-17 dan ke-18. Hari ini terdapat kira-kira 2,000-3000 penutur asli Elfdalian.

Tapak perkuburan

Terdapat banyak laman pengebumian yang berkaitan dengan Viking di seluruh Eropah dan wilayah pengaruhnya — di Scandinavia, Kepulauan British, Ireland, Greenland, Iceland, Kepulauan Faeroe, Jerman, Baltik, Rusia, dan lain-lain. Amalan penguburan Viking cukup berbeza. , dari kubur yang digali di tanah, hingga tumuli, kadang-kadang termasuk yang disebut sebagai pengebumian kapal.

Menurut sumber bertulis, sebahagian besar pengebumian dilakukan di laut. Pengebumian melibatkan pengebumian atau pembakaran mayat, bergantung pada adat istiadat tempatan. Di daerah yang sekarang menjadi Swedia, pembakaran mayat adalah dominan di Denmark penguburan lebih biasa dan di Norway keduanya biasa. [160] Viking barrows adalah salah satu sumber bukti utama bagi keadaan di Zaman Viking. [161] Barang-barang yang dikuburkan bersama orang mati memberikan beberapa petunjuk mengenai apa yang dianggap penting untuk dimiliki di akhirat. [162] Tidak diketahui apa khidmat jenazah diberikan kepada anak-anak yang mati oleh Viking. [163] Beberapa laman pengebumian yang paling penting untuk memahami Viking termasuk:

  • Norway: Oseberg Gokstad Borrehaugene.
  • Sweden: Gettlinge menggali perkuburan Birka, Tapak Warisan Dunia [164] Valsgärde Gamla Uppsala Hulterstad gravfält, berhampiran Alby Hulterstad, Öland.
  • Denmark: Jelling, Tapak Warisan Dunia Lindholm Høje Ladby kapal makam dan penimbunan ruang Mammen.
  • Estonia: Kapal Salme - Tanah perkuburan kapal terbesar yang belum pernah ditemui.
  • Scotland: Pelabuhan kapal Eilean Mhòir pengkebumian kapal Scar, Orkney.
  • Kepulauan Faroe: Hov.
  • Iceland: Mosfellsbær di Wilayah Ibu Kota [165] [166] pengebumian kapal di Vatnsdalur, Austur-Húnavatnssýsla. [160] [167] [168]
  • Greenland: Brattahlíð. [169]
  • Jerman: Hedeby.
  • Latvia: Grobiņa.
  • Ukraine: Kubur Hitam.
  • Rusia: Gnezdovo.

Kapal

Terdapat beberapa penemuan arkeologi kapal Viking dari semua ukuran, yang memberikan pengetahuan mengenai ketukangan yang membangunnya. Terdapat banyak jenis kapal Viking, yang dibina untuk pelbagai kegunaan. Jenis yang paling terkenal adalah kapal panjang. [170] Kapal panjang dimaksudkan untuk peperangan dan eksplorasi, dirancang untuk kepantasan dan ketangkasan, dan dilengkapi dengan dayung untuk melengkapkan layar, sehingga memungkinkan navigasi bebas dari angin. Kapal panjang itu mempunyai lambung kapal yang panjang dan sempit dan dangkal untuk memudahkan pendaratan dan penempatan pasukan di perairan cetek. Kapal panjang digunakan secara meluas oleh Leidang, armada pertahanan Skandinavia. Kapal panjang membenarkan orang Norse untuk pergi Viking, yang mungkin menjelaskan mengapa kapal jenis ini hampir identik dengan konsep Viking. [171] [172]

Viking membina banyak jenis kapal air yang unik, sering digunakan untuk tugas yang lebih damai. The knarr adalah kapal dagang khusus yang dirancang untuk membawa muatan dalam jumlah besar. Kapal itu memiliki lambung yang lebih luas, draf yang lebih dalam, dan sebilangan kecil dayung (digunakan terutama untuk manuver di pelabuhan dan situasi serupa). Satu inovasi Viking adalah 'beitass', spar yang dipasang ke layar yang membolehkan kapal mereka berlayar dengan berkesan melawan angin. [173] Umumnya kapal Viking yang berlayar mengangkut atau membawa kapal yang lebih kecil untuk memindahkan kru dan kargo dari kapal ke pantai.

Kapal merupakan bahagian yang tidak terpisahkan dari budaya Viking. Mereka memfasilitasi pengangkutan setiap hari melintasi laut dan jalan air, penerokaan tanah baru, serangan, penaklukan, dan perdagangan dengan budaya tetangga. Mereka juga mementingkan agama. Orang-orang dengan status tinggi kadang-kadang dikebumikan di kapal bersama dengan korban binatang, senjata, peruntukan dan barang-barang lain, seperti yang dibuktikan oleh kapal-kapal yang dikebumikan di Gokstad dan Oseberg di Norway [174] dan penguburan kapal yang digali di Ladby di Denmark. Pengebumian kapal juga dilakukan oleh orang Viking di luar negeri, seperti yang dibuktikan oleh penggalian kapal Salme di pulau Saaremaa di Estonia. [175]

Sisa-sisa lima kapal Viking yang dipelihara dengan baik digali dari Roskilde Fjord pada akhir 1960-an, yang mewakili kapal panjang dan knarr. Kapal-kapal itu diserbu ke sana pada abad ke-11 untuk menyekat saluran navigasi dan dengan itu melindungi Roskilde, ibu kota Denmark, dari serangan laut. Jenazah kapal-kapal ini dipamerkan di Viking Ship Museum di Roskilde.

Pada tahun 2019, ahli arkeologi menemui dua kubur kapal Viking di Gamla Uppsala. Mereka juga mendapati bahawa salah satu kapal masih menyimpan jenazah seorang lelaki, anjing, dan kuda, bersama barang-barang lain. [176] Ini telah menjelaskan ritual kematian masyarakat Viking di wilayah ini.

Kehidupan seharian

Struktur sosial

Masyarakat Viking terbahagi kepada tiga kelas sosio-ekonomi: Thralls, Karls dan Jarls.Ini dijelaskan dengan jelas dalam puisi Eddic Rígsþula, yang juga menjelaskan bahawa tuhan Ríg - bapa umat manusia yang juga dikenali sebagai Heimdallr — yang menciptakan ketiga kelas tersebut. Arkeologi telah mengesahkan struktur sosial ini. [177]

Thrall adalah kelas ranking paling rendah dan budak. Budak terdiri daripada seperempat penduduk. [178] Perbudakan sangat penting bagi masyarakat Viking, untuk pekerjaan sehari-hari dan pembinaan skala besar dan juga untuk perdagangan dan ekonomi. Thrall adalah pelayan dan pekerja di ladang dan rumah tangga Karls dan Jarls yang lebih besar, dan mereka digunakan untuk membina kubu, tanjakan, terusan, gundukan, jalan raya dan projek kerja keras yang serupa. Menurut Rigsthula, Thrall dihina dan dipandang rendah. Baling-baling baru disediakan oleh anak-anak lelaki atau perempuan yang ditawan atau ditangkap di luar negara. Orang Viking dengan sengaja menangkap banyak orang dalam serbuan mereka di Eropah, untuk memperbudak mereka. Baling-baling itu kemudian dibawa pulang ke Scandinavia dengan kapal, digunakan di lokasi atau di penempatan yang lebih baru untuk membina struktur yang diperlukan, atau dijual, sering kepada orang Arab sebagai ganti perak. Nama lain untuk thrall adalah 'træl' dan 'ty'.

Karls adalah petani bebas. Mereka memiliki ladang, tanah, dan lembu dan melakukan pekerjaan harian seperti membajak sawah, memerah susu lembu, membangun rumah dan gerabak, tetapi menggunakan gerombolan untuk memenuhi kebutuhan. Nama lain untuk Karls adalah 'bonde' atau lelaki bebas.

The Jarls adalah golongan bangsawan masyarakat Viking. Mereka kaya dan memiliki ladang besar dengan rumah panjang, kuda dan banyak gerai. Serangan itu melakukan sebahagian besar tugas harian, sementara Jarls melakukan pentadbiran, politik, memburu, sukan, mengunjungi Jarl lain atau pergi ke luar negara untuk melakukan ekspedisi. Ketika seorang Jarl mati dan dikebumikan, gerombolan keluarganya kadang-kadang dibunuh dan dikebumikan di sebelahnya, seperti yang telah dinyatakan oleh banyak penggalian. [179]

Dalam kehidupan seharian, terdapat banyak kedudukan pertengahan dalam struktur sosial secara keseluruhan dan dipercayai bahawa pasti ada pergerakan sosial. Perincian ini tidak jelas, tetapi tajuk dan kedudukannya serupa hauldr, thegn, tanah besar, tunjukkan mobiliti antara Karls dan Jarls.

Struktur sosial lain termasuk komuniti félag dalam bidang sivil dan ketenteraan, di mana anggotanya (dipanggil félagi) diwajibkan. Félag dapat berpusat pada perdagangan tertentu, kepemilikan bersama kapal laut atau kewajiban ketenteraan di bawah pemimpin tertentu. Anggota yang terakhir disebut sebagai dendam, salah satu perkataan untuk pahlawan. Terdapat juga komuniti rasmi di kota-kota dan desa-desa, pertahanan keseluruhan, agama, sistem perundangan dan Perkara.

Status wanita

Seperti di tempat lain di Eropah abad pertengahan, kebanyakan wanita di masyarakat Viking tunduk pada suami dan ayah mereka dan mempunyai sedikit kekuatan politik. [180] [181] Namun, sumber bertulis menggambarkan wanita Viking bebas mempunyai kebebasan dan hak. Wanita Viking umumnya memiliki kebebasan lebih banyak daripada wanita di tempat lain, [181] seperti yang digambarkan dalam Gras Iceland dan undang-undang Frostating Norway dan undang-undang Gulating. [182]

Sebilangan besar wanita Viking bebas adalah suri rumah, dan kedudukan wanita dalam masyarakat dikaitkan dengan suaminya. [181] Perkahwinan memberi seorang wanita tahap keselamatan ekonomi dan kedudukan sosial yang termaktub dalam tajuk húsfreyja (wanita rumah). Undang-undang Norse menegaskan kewibawaan suri rumah terhadap 'rumah tangga dalaman'. Dia memiliki peranan penting dalam mengelola sumber daya ladang, menjalankan perniagaan, dan juga membesarkan anak, walaupun beberapa hal ini akan dikongsi bersama suaminya. [183]

Setelah berusia 20 tahun, seorang wanita yang belum berkahwin, disebut sebagai maer dan mey, mencapai majoriti sah dan berhak memutuskan tempat kediamannya dan dianggap sebagai orangnya sendiri sebelum undang-undang. [182] Pengecualian untuk kebebasannya adalah hak untuk memilih suami, kerana perkahwinan biasanya diatur oleh keluarga. [184] Pengantin lelaki akan membayar harga pengantin perempuan (mundr) kepada keluarga pengantin perempuan, dan pengantin perempuan membawa aset ke dalam perkahwinan, sebagai mahar. [183] ​​Seorang wanita yang sudah berkahwin boleh menceraikan suaminya dan berkahwin semula. [181] [185]

Concubinage juga merupakan bagian dari masyarakat Viking, di mana seorang wanita dapat tinggal bersama seorang lelaki dan mempunyai anak dengannya tanpa menikahi wanita tersebut disebut frilla. [185] Biasanya dia akan menjadi perempuan simpanan lelaki kaya dan berkuasa yang juga mempunyai isteri. [180] Isteri mempunyai kuasa terhadap perempuan simpanan jika mereka tinggal di rumahnya. [181] Melalui hubungannya dengan seorang lelaki yang mempunyai kedudukan sosial yang lebih tinggi, seorang gundik dan keluarganya dapat maju secara sosial walaupun posisinya kurang aman daripada seorang isteri. [180] Tidak ada perbezaan yang dibuat antara anak yang dilahirkan di dalam atau di luar perkahwinan: kedua-duanya mempunyai hak untuk mewarisi harta dari ibu bapa mereka, dan tidak ada anak yang "sah" atau "tidak sah". [185] Namun, anak-anak yang dilahirkan di luar nikah mempunyai lebih banyak hak warisan daripada anak yang dilahirkan di luar nikah. [183]

Seorang wanita berhak mewarisi sebahagian harta suaminya setelah kematiannya, [183] ​​dan janda-janda menikmati status bebas yang sama dengan wanita yang belum berkahwin. [185] Bibi ayah, keponakan ayah dan cucu ayah, disebut sebagai odalkvinna, semua mempunyai hak untuk mewarisi harta dari orang yang telah meninggal dunia. [182] Seorang wanita yang tidak mempunyai suami, anak lelaki atau saudara lelaki boleh mewarisi bukan sahaja harta benda tetapi juga kedudukan sebagai ketua keluarga ketika ayah atau saudaranya meninggal. Wanita seperti itu disebut sebagai Baugrygr, dan dia menggunakan semua hak yang diberikan kepada ketua klan keluarga, hingga dia menikah, dengan haknya dipindahkan ke suaminya yang baru. [182]

Wanita mempunyai kewibawaan agama dan aktif sebagai pendeta (gydjadan oracle (sejdkvinna). [186] Mereka aktif dalam seni sebagai penyair (skalder) [186] dan master rune, dan sebagai peniaga dan wanita perubatan. [186] Mungkin juga ada pengusaha wanita, yang bekerja dalam produksi tekstil. [181] Wanita juga mungkin aktif dalam pejabat ketenteraan: kisah tentang gadis perisai tidak dapat disahkan, tetapi beberapa penemuan arkeologi seperti pejuang Viking wanita Birka mungkin menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya ada beberapa wanita yang berkuasa tentera. [187]

Kebebasan wanita Viking ini secara beransur-ansur hilang setelah pengenalan agama Kristian, [188] dan sejak akhir abad ke-13, mereka tidak lagi disebut. [182]

Pemeriksaan penguburan Zaman Viking menunjukkan bahawa wanita hidup lebih lama, dan hampir sepanjang usia 35 tahun, dibandingkan dengan zaman sebelumnya. Kubur wanita sebelum Zaman Viking di Scandinavia menyimpan sejumlah besar jenazah dari wanita berusia 20 hingga 35 tahun, mungkin disebabkan oleh komplikasi kelahiran anak. [189]

Penampilan

Viking Scandinavia mirip dengan penampilan orang Skandinavia moden "kulit mereka cerah dan warna rambutnya bervariasi antara berambut perang, gelap dan kemerahan". Kajian genetik menunjukkan bahawa orang kebanyakan berambut pirang di wilayah yang sekarang menjadi timur Sweden, sementara rambut merah kebanyakannya terdapat di barat Scandinavia. [190] Kebanyakan lelaki Viking mempunyai rambut dan janggut seluas bahu, dan budak (thrall) biasanya satu-satunya lelaki dengan rambut pendek. [191] Panjangnya berbeza mengikut kesukaan dan pekerjaan peribadi. Lelaki yang terlibat dalam peperangan, misalnya, mungkin mempunyai rambut dan janggut yang sedikit lebih pendek kerana alasan praktikal. Lelaki di beberapa kawasan memutihkan rambut mereka dengan warna safron keemasan. [191] Wanita juga mempunyai rambut panjang, dengan gadis-gadis sering memakainya longgar atau dikepang dan wanita yang sudah berkahwin sering memakainya dengan sanggul. [191] Tinggi rata-rata dianggarkan 67 inci (5'5 ") untuk lelaki dan 62 inci (5'1") untuk wanita. [190]

Ketiga-tiga kelas itu mudah dikenali dengan penampilan mereka. Lelaki dan wanita dari Jarls rapi dengan gaya rambut yang rapi dan menyatakan kekayaan dan statusnya dengan mengenakan pakaian mahal (selalunya sutera) dan perhiasan yang dibuat dengan baik seperti bros, gesper tali pinggang, kalung dan cincin lengan. Hampir semua perhiasan dibuat dengan reka bentuk khusus yang unik untuk orang Norse (lihat seni Viking). Cincin jari jarang digunakan dan anting-anting sama sekali tidak digunakan, kerana ia dilihat sebagai fenomena Slavia. Sebilangan besar Karls menyatakan rasa dan kebersihan yang serupa, tetapi dengan cara yang lebih santai dan murah. [177] [192]

Penemuan arkeologi dari penempatan Scandinavia dan Viking di Kepulauan British menyokong idea Viking yang rapi dan bersih. Penguburan dengan barang-barang kubur adalah amalan biasa di dunia Skandinavia, melalui Zaman Viking dan melewati pengkristianan orang-orang Norse. [193] Di dalam kawasan perkuburan dan rumah tumpangan ini, sikat, yang sering dibuat dari tanduk, adalah satu penemuan yang biasa. [194] Pembuatan sikat tanduk seperti itu biasa terjadi, seperti di perkampungan Viking di Dublin ratusan contoh sisir dari abad kesepuluh masih ada, menunjukkan bahawa dandanan adalah amalan biasa. [195] Pembuatan sikat seperti itu juga meluas di seluruh dunia Viking, kerana contoh sisir serupa telah dijumpai di penempatan Viking di Ireland, [196] England, [197] dan Scotland. [198] Sisir juga mempunyai penampilan visual yang sama, dengan contoh yang masih ada yang sering dihiasi dengan motif linier, jalinan, dan geometri, atau bentuk hiasan lain bergantung pada tempoh dan jenis sisir, tetapi serupa dengan seni Viking Age. [199] Amalan dandanan menjadi perhatian bagi semua lapisan masyarakat usia Viking, kerana produk dandanan, sikat, telah ditemukan di kuburan umum dan juga golongan aristokrat. [200]

Pertanian dan masakan

The sagas menceritakan tentang diet dan masakan Viking, [201] tetapi bukti dari tangan pertama, seperti cesspits, middens dapur dan tempat pembuangan sampah terbukti sangat bernilai dan penting. Sisa tanaman yang tidak dicerna dari cesspits di Coppergate di York telah memberikan banyak maklumat dalam hal ini. Secara keseluruhan, penyelidikan arkeo-botani telah dilakukan semakin meningkat dalam beberapa dekad kebelakangan ini, sebagai kerjasama antara ahli arkeologi dan ahli palaeoethno-botanists. Pendekatan baru ini memberi penerangan mengenai amalan pertanian dan hortikultura Viking dan masakan mereka. [202]

Maklumat gabungan dari pelbagai sumber menunjukkan pelbagai masakan dan ramuan. Produk daging dari semua jenis, seperti daging yang diawetkan, salai dan whey, [203] sosej, dan potongan daging segar rebus atau goreng, disediakan dan dimakan. [204] Terdapat banyak makanan laut, roti, bubur, produk tenusu, sayur-sayuran, buah-buahan, buah beri dan kacang-kacangan. Minuman beralkohol seperti bir, mead, bjórr (anggur buah yang kuat) dan, untuk wain yang diimport kaya, disajikan. [205] [206]

Ternakan tertentu adalah khas dan unik untuk Viking, termasuk kuda Iceland, lembu Iceland, sejumlah baka domba, [207] ayam Denmark dan angsa Denmark. [208] [209] Viking di York kebanyakannya makan daging lembu, daging kambing, dan daging babi dengan sedikit daging kuda. Sebilangan besar tulang daging sapi dan kaki kuda dijumpai secara terpisah, untuk mengeluarkan sumsum. Domba dan babi dipotong menjadi sendi kaki dan bahu dan bahagian dada. Tengkorak babi dan tulang kaki yang sering dijumpai di lantai rumah menunjukkan bahawa brawn dan trotters juga terkenal. Ayam dipelihara untuk daging dan telur mereka, dan tulang-tulang burung buruan seperti belalang hitam, plover emas, itik liar, dan angsa juga telah dijumpai. [210]

Makanan laut adalah penting, di beberapa tempat lebih penting daripada daging. Paus dan burung walrus diburu untuk makanan di Norway dan bahagian barat laut wilayah Atlantik Utara, dan anjing laut diburu hampir di mana-mana. Tiram, kerang dan udang dimakan dalam jumlah besar dan ikan kod dan ikan salmon adalah ikan yang popular. Di wilayah selatan, herring juga penting. [211] [212] [213]

Susu dan dadih sangat popular, baik sebagai bahan memasak dan minuman, tetapi tidak selalu tersedia, bahkan di ladang. [214] Susu berasal dari sapi, kambing dan biri-biri, dengan keutamaan yang berbeza-beza dari satu lokasi ke lokasi yang lain, [215] dan produk susu yang diperam seperti skyr atau surmjölk dihasilkan serta mentega dan keju. [216]

Makanan sering diasinkan dan ditingkatkan dengan rempah-rempah, beberapa di antaranya diimport seperti lada hitam, sementara yang lain ditanam di kebun ramuan atau dituai di alam liar. Rempah-rempah yang ditanam di rumah termasuk jintan, mustard dan lobak seperti yang dibuktikan dari pengebumian kapal Oseberg [205] atau dill, ketumbar, dan seledri liar, seperti yang terdapat di cesspits di Coppergate di York. Thyme, juniper berry, sweet gale, yarrow, rue dan lada juga digunakan dan ditanam di kebun ramuan. [202] [217]

Viking mengumpulkan dan memakan buah-buahan, beri dan kacang. Epal (epal ketam liar), plum dan ceri adalah bagian dari diet, [218] seperti pinggul mawar dan raspberry, strawberi liar, blackberry, elderberry, rowan, hawthorn dan pelbagai beri liar, khusus untuk lokasi. [217] Hazelnut adalah bahagian penting dalam diet secara umum dan sejumlah besar kulit kenari telah dijumpai di kota-kota seperti Hedeby. Cengkerang digunakan untuk pencelupan, dan diasumsikan bahwa kacang telah dimakan. [202] [214]

Penemuan dan pengenalan bajak papan cetakan merevolusikan pertanian di Scandinavia pada awal Zaman Viking dan memungkinkan untuk mengusahakan tanah walaupun miskin. Di Ribe, biji-bijian rai, barli, gandum dan gandum yang berasal dari abad ke-8 telah ditemukan dan diperiksa, dan diyakini telah diusahakan secara tempatan. [219] Biji-bijian dan tepung digunakan untuk membuat bubur, beberapa dimasak dengan susu, beberapa dimasak dengan buah dan manis dengan madu, dan juga berbagai bentuk roti. Sisa roti dari Birka di Sweden terbuat dari barli dan gandum. Tidak jelas apakah orang Norse memanggang roti mereka, tetapi ketuhar dan peralatan pembakar mereka menunjukkan bahawa mereka telah melakukannya. [220] Flax adalah tanaman yang sangat penting untuk Viking: ia digunakan untuk pengambilan minyak, penggunaan makanan dan yang paling penting adalah pengeluaran linen. Lebih daripada 40% dari semua pemulihan tekstil yang diketahui dari Zaman Viking dapat dikesan sebagai linen. Ini menunjukkan peratusan sebenar yang jauh lebih tinggi, kerana linen kurang dijaga berbanding dengan bulu misalnya. [221]

Kualiti makanan untuk orang biasa tidak selalu tinggi. Penyelidikan di Coppergate menunjukkan bahawa Viking di York membuat roti dari tepung tepung penuh - mungkin gandum dan rai - tetapi termasuk benih gandum ladang jagung yang disertakan. Jagung (Agrostemma), akan membuat roti berwarna gelap, tetapi bijinya beracun, dan orang yang memakan roti itu mungkin telah jatuh sakit. Benih wortel, parsnip, dan brassicas juga ditemukan, tetapi mereka adalah spesimen yang buruk dan cenderung berasal dari wortel putih dan kubis yang pahit. [218] Masalah giliran yang sering digunakan pada Zaman Viking meninggalkan serpihan batu kecil (sering dari batu basalt) dalam tepung, yang ketika dimakan merobek gigi. Kesannya dapat dilihat pada sisa kerangka pada tempoh tersebut. [220]

Sukan

Sukan banyak dipraktikkan dan digalakkan oleh Viking. [222] [223] Sukan yang melibatkan latihan senjata dan mengembangkan kemahiran pertempuran sangat popular. Ini termasuk melempar lembing dan batu, membangun dan menguji kekuatan fizikal melalui gusti (lihat glima), pertarungan penumbuk, dan mengangkat batu. Di kawasan dengan gunung, pendakian gunung dilakukan sebagai sukan. Ketangkasan dan keseimbangan dibangun dan diuji dengan berlari dan melompat untuk sukan, dan ada menyebut tentang sukan yang melibatkan melompat dari dayung ke dayung di luar pagar kapal ketika sedang mendayung. [224] Berenang adalah sukan yang popular dan Snorri Sturluson menerangkan tiga jenis: menyelam, berenang jarak jauh, dan pertandingan di mana dua perenang berusaha untuk bermain satu sama lain. Anak-anak sering mengambil bahagian dalam beberapa disiplin sukan dan wanita juga disebut-sebut sebagai perenang, walaupun tidak jelas apakah mereka mengambil bahagian dalam pertandingan. Raja Olaf Tryggvason disanjung sebagai penguasa pendakian gunung dan lompatan dayung, dan dikatakan juga unggul dalam seni juggling pisau.

Ski dan luncur ais adalah sukan musim sejuk utama di Viking, walaupun bermain ski juga digunakan sebagai alat transportasi sehari-hari pada musim sejuk dan di daerah-daerah yang lebih sejuk di utara.

Pertarungan berkuda dilakukan untuk sukan, walaupun peraturannya tidak jelas. Tampaknya ia melibatkan dua kuda jantan yang saling beradu, dalam bau dan penglihatan kawin yang berpagar. Apa pun peraturannya, pergaduhan itu sering mengakibatkan kematian salah seorang kuda jantan.

Sumber Iceland merujuk kepada sukan knattleik. Permainan bola yang serupa dengan hoki, knattleik melibatkan kelawar dan bola keras kecil dan biasanya dimainkan di padang es yang halus. Peraturannya tidak jelas, tetapi ia berlaku baik untuk orang dewasa dan kanak-kanak, walaupun sering menyebabkan kecederaan. Knattleik sepertinya hanya dimainkan di Islandia, di mana ia menarik banyak penonton, seperti halnya pertempuran kuda.

Memburu, sebagai sukan, terbatas pada Denmark, di mana ia tidak dianggap sebagai pekerjaan penting. Burung, rusa, kelinci dan rubah diburu dengan busur dan tombak, dan kemudian dengan busur silang. Tekniknya adalah mengejar, jerat dan perangkap dan kekuatan par memburu dengan bungkusan anjing.

Permainan dan hiburan

Kedua-dua penemuan arkeologi dan sumber bertulis memberi kesaksian bahawa Viking meluangkan masa untuk perjumpaan sosial dan perayaan. [222] [223] [225]

Permainan papan dan permainan dadu dimainkan sebagai hiburan yang popular di semua lapisan masyarakat. Potongan dan papan permainan yang dipelihara menunjukkan papan permainan yang diperbuat daripada bahan yang mudah didapati seperti kayu, dengan kepingan permainan yang dihasilkan dari batu, kayu atau tulang, sementara penemuan lain termasuk papan yang diukir dengan teliti dan kepingan gelas, amber, tanduk atau gading walrus, bersama dengan bahan dari luar negara, seperti gading. Viking memainkan beberapa jenis tafl permainan hnefatafl, nitavl (sembilan lelaki morris) dan yang kurang biasa kvatrutafl. Catur juga muncul di akhir Zaman Viking. Hnefatafl adalah permainan perang, di mana tujuannya adalah menangkap kepingan raja — pasukan musuh besar yang mengancam dan orang-orang raja harus melindungi raja. Itu dimainkan di papan dengan kotak menggunakan kepingan hitam dan putih, dengan gerakan dibuat sesuai dengan dadu gulungan. The Ockelbo Runestone menunjukkan dua lelaki yang terlibat dalam Hnefatafl, dan sagas menunjukkan bahawa wang atau barang berharga mungkin terlibat dalam beberapa permainan dadu. [222] [225]

Pada majlis perayaan, penceritaan, puisi skaldik, muzik dan minuman beralkohol, seperti bir dan mead, menyumbang kepada suasana. [225] Muzik dianggap sebagai bentuk seni dan keahlian muzik sesuai untuk seorang lelaki yang dibudidayakan. Viking diketahui telah memainkan instrumen termasuk kecapi, fiddles, lyres dan lute. [222]

Arkeologi eksperimental

Arkeologi eksperimental Zaman Viking adalah cabang berkembang dan beberapa tempat telah didedikasikan untuk teknik ini, seperti Jorvik Viking Center di United Kingdom, Sagnlandet Lejre dan Ribe Viking Center [da] di Denmark, Foteviken Museum di Sweden atau Lofotr Viking Museum di Norway. Reenaktor zaman Viking telah melakukan aktiviti eksperimen seperti peleburan besi dan penempaan menggunakan teknik Norse di Norstead di Newfoundland misalnya. [226]

Pada 1 Julai 2007, kapal Viking yang dibina semula Skuldelev 2, dinamakan semula Stallion Laut, [227] memulakan perjalanan dari Roskilde ke Dublin. Jenazah kapal itu dan empat yang lain ditemui semasa penggalian tahun 1962 di Roskilde Fjord. Analisis cincin pokok menunjukkan kapal itu dibina dari kayu oak di sekitar Dublin pada sekitar 1042. Tujuh puluh anak kapal berbilang negara melayari kapal itu kembali ke rumahnya, dan Stallion Laut tiba di luar Rumah Adat Dublin pada 14 Ogos 2007. Tujuan pelayaran adalah untuk menguji dan mendokumentasikan kelayakan, kelajuan, dan kemampuan manuver kapal di laut terbuka yang kasar dan di perairan pesisir dengan arus berbahaya. Anak kapal menguji bagaimana lambung panjang, sempit dan fleksibel menahan gelombang lautan yang sukar. Ekspedisi ini juga memberikan maklumat baru yang berharga mengenai kapal panjang dan masyarakat Viking. Kapal itu dibina menggunakan alat, bahan, dan kaedah Viking yang serupa dengan kapal yang asli.

Kapal lain, selalunya replika kapal Gokstad (skala penuh atau separuh) atau Skuldelev juga telah dibina dan diuji. The Snorri (seorang Skuldelev I Knarr), telah berlayar dari Greenland ke Newfoundland pada tahun 1998. [228]

Asimilasi budaya

Unsur-unsur identiti dan praktik Skandinavia dipertahankan dalam masyarakat peneroka, tetapi mereka mungkin sangat berbeza ketika kumpulan-kumpulan tersebut berasimilasi dengan masyarakat jiran. Asimilasi dengan budaya Frank di Normandia misalnya adalah cepat. [229] Pautan ke identiti Viking kekal lebih lama di pulau-pulau terpencil Iceland dan Faroes. [229]

Pengetahuan mengenai senjata dan baju besi pada zaman Viking didasarkan pada penemuan arkeologi, perwakilan bergambar, dan sampai batas tertentu pada catatan dalam sagas Norse dan undang-undang Norse yang tercatat pada abad ke-13. Menurut kebiasaan, semua lelaki Norse yang bebas diharuskan memiliki senjata dan dibenarkan untuk membawanya setiap saat. Lengan ini menunjukkan status sosial seorang Viking: seorang Viking yang kaya memiliki kumpulan topi keledar, perisai, baju surat, dan pedang. Namun, pedang jarang digunakan dalam pertempuran, mungkin tidak cukup kuat untuk pertempuran dan kemungkinan hanya digunakan sebagai barang simbolik atau hiasan. [230] [231]

Yang khas bóndi (orang bebas) lebih cenderung untuk bertarung dengan tombak dan perisai, dan kebanyakan juga membawa jubah sebagai pisau utiliti dan lengan sisi. Busur digunakan pada tahap awal pertempuran darat dan di laut, tetapi cenderung dianggap kurang "terhormat" daripada senjata jarak dekat. Viking agak tidak biasa pada masa ini dalam penggunaan kapak sebagai senjata pertempuran utama. Húscarls, pengawal elit Raja Cnut (dan kemudian Raja Harold II) dipersenjatai dengan kapak dua tangan yang dapat melepaskan perisai atau topi keledar logam dengan mudah.

Peperangan dan keganasan Viking sering didorong dan didorong oleh kepercayaan mereka dalam agama Norse, dengan fokus pada Thor dan Odin, dewa perang dan kematian. [232] [233] Dalam pertempuran, diyakini bahawa orang Viking kadang-kadang terlibat dalam gaya pertempuran frenetik dan marah yang tidak teratur yang dikenal sebagai berserkergang, memimpin mereka digelar pengasuh. Taktik semacam itu mungkin dilakukan dengan sengaja oleh pasukan kejutan, dan negara yang mengamuk itu mungkin disebabkan oleh pengambilan bahan dengan sifat psikoaktif, seperti cendawan halusinogen, Amanita muscaria, [234] atau sejumlah besar alkohol. [235]

Viking membangun dan terlibat dalam jaringan perdagangan yang luas di seluruh dunia yang diketahui dan mempunyai pengaruh yang mendalam terhadap perkembangan ekonomi Eropah dan Skandinavia. [236] [237]

Kecuali untuk pusat perdagangan utama Ribe, Hedeby dan sejenisnya, dunia Viking tidak biasa dengan penggunaan duit syiling dan didasarkan pada ekonomi bullion yang disebut, iaitu berat logam berharga. Perak adalah logam yang paling biasa dalam ekonomi, walaupun emas juga digunakan hingga tahap tertentu. Perak beredar dalam bentuk bar, atau jongkong, juga dalam bentuk perhiasan dan perhiasan. Sebilangan besar timbunan perak dari Zaman Viking telah ditemui, baik di Scandinavia maupun di negeri-negeri yang mereka menetap. [238] [ sumber yang lebih baik diperlukan ] Pedagang menggunakan timbangan kecil, memungkinkan mereka mengukur berat dengan sangat tepat, sehingga mungkin memiliki sistem perdagangan dan pertukaran yang sangat tepat, bahkan tanpa duit syiling biasa. [236]

Barang

Perdagangan yang teratur merangkumi segala-galanya dari barang biasa dalam jumlah besar hingga produk mewah eksotik. Reka bentuk kapal Viking, seperti itu knarr, merupakan faktor penting dalam kejayaan mereka sebagai peniaga. [239] Barang yang diimport dari budaya lain termasuk: [240]

    diperoleh daripada pedagang Cina dan Parsi, yang bertemu dengan pedagang Viking di Rusia. Viking menggunakan rempah dan ramuan buatan sendiri seperti jintan, thyme, lobak dan mustard, [241] tetapi kayu manis yang diimport. sangat dihargai oleh orang Norse. Kaca yang diimport sering dijadikan manik untuk hiasan dan ini terdapat dalam ribuan. Oleh itu, di Scania dan bandar pasar lama Ribe adalah pusat utama pengeluaran manik kaca. [242] [243] [244] adalah komoditi yang sangat penting yang diperoleh dari Byzantium (Istanbul moden) dan China. Itu dihargai oleh banyak budaya Eropah pada masa itu, dan orang Viking menggunakannya untuk menunjukkan status seperti kekayaan dan bangsawan. Banyak penemuan arkeologi di Scandinavia termasuk sutera. [245] [246] [247] diimport dari Perancis dan Jerman sebagai minuman orang kaya, menambah makanan biasa dan bir.

Untuk mengatasi import berharga ini, Viking mengeksport pelbagai jenis barang. Barang-barang ini termasuk: [240]

    - resin fosil dari pohon pinus - sering dijumpai di Laut Utara dan pantai Baltik. Itu diusahakan menjadi manik dan benda hiasan, sebelum diperdagangkan. (Lihat juga Jalan Amber).
  • Bulu juga dieksport kerana memberi kehangatan. Ini termasuk bulu pinus, rubah, beruang, berang-berang dan berang-berang.
  • Kain dan bulu. Viking adalah pemintal dan penenun yang mahir dan mengeksport kain wol berkualiti tinggi. dikumpulkan dan dieksport. Pantai barat Norway membekalkan eiderdowns dan kadang-kadang bulu dibeli dari orang Samis. Down digunakan untuk tempat tidur dan pakaian berlapis. Meluncur di lereng curam dan tebing adalah pekerjaan yang berbahaya dan sering membawa maut. [248], dikenali sebagai orang ramai di Old Norse. Pada serbuan mereka, Viking menangkap banyak orang, di antaranya sami dan pendeta. Kadang-kadang mereka dijual sebagai hamba kepada pedagang Arab sebagai ganti perak.

Eksport lain termasuk senjata, gading walrus, lilin, garam dan ikan kod. Sebagai salah satu eksport yang lebih eksotik, burung pemburu kadang-kadang disediakan dari Norway ke bangsawan Eropah, dari abad ke-10. [248]

Sebilangan besar barang-barang ini juga diperdagangkan dalam dunia Viking itu sendiri, serta barang-barang seperti batu sabun dan batu putih. Sabun diperdagangkan dengan orang Norse di Iceland dan di Jutland, yang menggunakannya untuk tembikar. Batu asap diperdagangkan dan digunakan untuk mengasah senjata, alat dan pisau. [240] Terdapat petunjuk dari Ribe dan daerah sekitarnya, bahawa perdagangan abad pertengahan yang luas dengan lembu dan lembu dari Jutland (lihat Ox Road), mencapai sejauh c. 720 Masihi. Perdagangan ini memuaskan keperluan Viking untuk kulit dan daging, dan mungkin menyembunyikan pengeluaran perkamen di daratan Eropah. Wool juga sangat penting sebagai produk domestik untuk Viking, untuk menghasilkan pakaian hangat untuk iklim Skandinavia dan Nordik yang sejuk, dan untuk layar. Sails untuk kapal Viking memerlukan sejumlah besar bulu, seperti yang dibuktikan oleh arkeologi eksperimen. Terdapat tanda-tanda arkeologi pengeluaran tekstil yang teratur di Scandinavia, sampai ke Zaman Besi awal. Artis dan pengrajin di kota-kota besar dibekalkan tanduk dari perburuan teratur dengan perangkap rusa besar di utara. Mereka digunakan sebagai bahan mentah untuk membuat peralatan sehari-hari seperti sikat. [248]

Persepsi abad pertengahan

Di England Zaman Viking bermula secara dramatik pada 8 Jun 793 ketika Norsemen memusnahkan biara di pulau Lindisfarne. Kehancuran Pulau Suci Northumbria mengejutkan dan memberi amaran kepada mahkamah kerajaan Eropah mengenai kehadiran Viking. "Tidak pernah berlaku kekejaman seperti ini," kata sarjana Northumbrian, Alcuin dari York. [249] Orang-orang Kristian abad pertengahan di Eropah sama sekali tidak bersiap sedia untuk melakukan serangan Viking dan tidak dapat menemukan penjelasan mengenai kedatangan mereka dan penderitaan yang mereka alami di tangan mereka kecuali "Kemurkaan Tuhan". [250] Lebih daripada peristiwa tunggal lain, serangan terhadap Lindisfarne menjatuhkan persepsi Viking untuk dua belas abad berikutnya. Tidak sampai tahun 1890-an para sarjana di luar Scandinavia mulai menilai semula prestasi Viking dengan serius, mengenali kesenian, kemahiran teknologi, dan kapal selam mereka. [251]

Mitologi Norse, sagas, dan sastera menceritakan budaya dan agama Skandinavia melalui kisah-kisah pahlawan wira dan mitologi. Penyebaran awal maklumat ini adalah lisan, dan teks-teks kemudian bergantung pada tulisan dan transkripsi sarjana Kristian, termasuk Icelanders Snorri Sturluson dan Sæmundur fróði. Sebilangan besar sagas ini ditulis di Iceland, dan kebanyakan dari mereka, walaupun mereka tidak mempunyai asal-usul Iceland, disimpan di sana setelah Zaman Pertengahan kerana minat berterusan orang Iceland dalam kesusasteraan Norse dan undang-undang.

Pengaruh Viking selama 200 tahun dalam sejarah Eropah dipenuhi dengan kisah rampasan dan penjajahan, dan sebahagian besar kronik ini berasal dari saksi barat dan keturunan mereka. Yang kurang umum, walaupun sama-sama relevan, adalah kronik Viking yang berasal dari timur, termasuk kronik Nestor, kronik Novgorod, kronik Ibn Fadlan, kronik Ibnu Rusta, dan sebutan ringkas oleh Photius, patriark Konstantinopel, mengenai serangan pertama mereka ke Bizantium. Empayar. Penyusun sejarah Viking lain termasuk Adam dari Bremen, yang menulis, dalam jilid keempatnya Gesta Hammaburgensis Ecclesiae Pontificum, "[t] di sini terdapat banyak emas di sini (di Zealand), yang terkumpul oleh cetak rompak. Perompak ini, yang disebut wichingi oleh rakyat mereka sendiri, dan Ascomanni oleh rakyat kita sendiri, beri penghormatan kepada raja Denmark. "Pada tahun 991, Pertempuran Maldon antara penyerang Viking dan penduduk Maldon di Essex diperingati dengan puisi dengan nama yang sama.

Persepsi pasca abad pertengahan

Penerbitan moden awal, yang menangani apa yang sekarang disebut budaya Viking, muncul pada abad ke-16, mis. Historia de gentibus septentrionalibus (Sejarah orang utara) Olaus Magnus (1555), dan edisi pertama abad ke-13 Gesta Danorum (Perbuatan orang Denmark), oleh Saxo Grammaticus, pada tahun 1514. Laju penerbitan meningkat pada abad ke-17 dengan terjemahan Latin Edda (terutamanya Peder Resen's Edda Islandorum daripada 1665).

Di Scandinavia, sarjana Denmark abad ke-17 Thomas Bartholin dan Ole Worm dan orang Sweden Olaus Rudbeck menggunakan prasasti runic dan sag Islandia sebagai sumber sejarah. Penyumbang awal Britain yang penting dalam kajian Viking adalah George Hickes, yang menerbitkan bukunya Linguarum vett. thesaurus septentrionalium (Kamus Bahasa Utara Lama) pada tahun 1703–05. Selama abad ke-18, minat dan semangat Inggeris untuk Islandia dan budaya Skandinavia awal meningkat secara dramatik, dinyatakan dalam terjemahan bahasa Inggeris dari teks Old Norse dan dalam puisi asli yang memuji kebajikan Viking yang seharusnya.

Perkataan "viking" pertama kali dipopularkan pada awal abad ke-19 oleh Erik Gustaf Geijer dalam puisinya, The Viking. Puisi Geijer melakukan banyak hal untuk menyebarkan cita-cita baru Viking yang romantis, yang tidak mempunyai asas dalam fakta sejarah. Minat Romantisisme yang diperbaharui di Old Old mempunyai implikasi politik kontemporari. The Geatish Society, yang merupakan ahli Geijer, mempopularkan mitos ini dengan banyaknya. Penulis Sweden lain yang mempunyai pengaruh besar terhadap persepsi Viking adalah Esaias Tegnér, ahli Geatish Society, yang menulis versi moden Saga Friðþjófs memikat frœkna, yang menjadi popular di negara-negara Nordik, Inggeris, dan Jerman.

Daya tarikan dengan Viking mencapai puncaknya semasa kebangkitan Viking yang disebut pada akhir abad ke-18 dan ke-19 sebagai cabang nasionalisme Romantik. Di Britain ini disebut Septentrionalisme, di Jerman "Wagnerian" pathos, dan di negara-negara Scandinavisme. Merintis edisi ilmiah abad ke-19 Zaman Viking mula mencapai jumlah pembaca kecil di Britain, ahli arkeologi mula menggali masa lalu Viking Britain, dan peminat linguistik mula mengenal pasti asal usul Viking dan peribahasa zaman Viking. Kamus baru bahasa Old Norse membolehkan orang Victoria bergulat dengan sag Iceland utama. [252]

Sehingga baru-baru ini, sejarah Zaman Viking sebahagian besarnya berdasarkan pada sagu Islandia, sejarah orang Denmark yang ditulis oleh Saxo Grammaticus, orang Rusia Kronik Utama, dan Cogad Gáedel re Gallaib. Sedikit sarjana masih menerima teks-teks ini sebagai sumber yang dapat dipercayai, kerana sejarawan sekarang lebih bergantung pada arkeologi dan numismatik, disiplin ilmu yang telah memberikan sumbangan berharga untuk memahami zaman tersebut. [253] [ rujukan diperlukan ]

Dalam politik abad ke-20

Idea romantik Viking yang dibina dalam kalangan ilmiah dan popular di Eropah barat laut pada abad ke-19 dan awal abad ke-20 adalah idea yang kuat, dan sosok Viking menjadi simbol yang tidak asing lagi dalam pelbagai konteks dalam ideologi politik dan politik abad ke-20 -abad Eropah. [254] Di Normandia, yang telah diselesaikan oleh Vikings, kapal Viking menjadi simbol wilayah yang tidak kontroversial. Di Jerman, kesadaran mengenai sejarah Viking pada abad ke-19 didorong oleh perselisihan perbatasan dengan Denmark mengenai Schleswig-Holstein dan penggunaan mitologi Skandinavia oleh Richard Wagner. Pandangan ideal Viking menarik perhatian supremasi Jermanik yang mengubah sosok Viking sesuai dengan ideologi bangsa induk Jerman. [255] Berdasarkan hubungan linguistik dan budaya antara orang Skandinavia yang berbahasa Norse dan kumpulan Jermanik lain di masa lalu, Viking Skandinavia digambarkan di Jerman Nazi sebagai jenis Jermanik tulen. Fenomena budaya pengembangan Viking ditafsirkan semula untuk digunakan sebagai propaganda untuk menyokong nasionalisme militan ekstrem Reich Ketiga, dan tafsiran secara ideologi mengenai paganisme Viking dan penggunaan rune Skandinavia digunakan dalam pembinaan mistikisme Nazi. Organisasi politik lain yang serupa, seperti bekas parti fasis Norway Nasjonal Samling, juga menerapkan unsur mitos budaya Viking moden dalam simbolisme dan propaganda mereka.

Sejarawan Soviet dan Slavophile terdahulu menekankan asas yang berakar pada Slavia berbeza dengan teori Normanis mengenai Viking menakluki Slavia dan mendirikan Kievan Rus '. [256] Mereka menuduh penyokong teori Norman memutarbelitkan sejarah dengan menggambarkan orang Slavia sebagai primitif yang belum berkembang. Sebaliknya, sejarawan Soviet menyatakan bahawa Slavia meletakkan asas kenegaraan mereka sebelum serangan Norman / Viking, sementara pencerobohan Norman / Viking hanya berfungsi untuk menghalang perkembangan sejarah Slavia. Mereka berpendapat bahawa komposisi Rus adalah Slavia dan bahawa kejayaan Rurik dan Oleg berakar pada sokongan mereka dari dalam bangsawan Slavia tempatan. [ rujukan diperlukan ]. Setelah pembubaran Uni Soviet, Novgorod mengakui sejarah Viking dengan memasukkan kapal Viking ke dalam logo. [257]

Dalam budaya popular moden

Diketuai oleh opera komposer Jerman Richard Wagner, seperti Der Ring des Nibelungen, Vikings and the Romanticist Viking Revival telah mengilhami banyak karya kreatif. Ini termasuk novel langsung berdasarkan peristiwa sejarah, seperti karya Frans Gunnar Bengtsson Kapal Panjang (yang juga dirilis sebagai filem tahun 1963), dan fantasi sejarah seperti filem ini The Viking, Michael Crichton Pemakan Orang Mati (versi filem dipanggil Pahlawan ke-13), dan filem komedi Erik the Viking. Vampire Eric Northman, dalam siri TV HBO Keturunan yang sebenarnya, adalah seorang putera Viking sebelum berubah menjadi vampir. Viking muncul dalam beberapa buku oleh penulis Amerika Denmark Poul Anderson, sementara penjelajah Inggeris, sejarawan, dan penulis Tim Severin mengarang sebuah trilogi novel pada tahun 2005 mengenai seorang pengembara muda Viking, Thorgils Leifsson, yang berkeliling dunia.

Pada tahun 1962, penulis buku komik Amerika, Stan Lee dan saudaranya Larry Lieber, bersama-sama dengan Jack Kirby, mencipta superhero Marvel Comics Thor, yang mereka berdasarkan dewa Norse dengan nama yang sama. Watak ini dipaparkan dalam filem Marvel Studios 2011 Thor dan sekuelnya Thor: Dunia Gelap dan Thor: Ragnarok. Watak itu juga muncul dalam filem 2012 The Avengers dan siri animasi yang berkaitan.

Kemunculan Viking di media dan televisyen popular telah muncul kembali dalam beberapa dekad kebelakangan ini, terutama dengan siri History Channel Viking (2013), diarahkan oleh Michael Hirst. Pertunjukan ini mempunyai landasan yang longgar dalam fakta dan sumber sejarah, tetapi lebih mendasari sumber sastera, seperti fornaldarsaga Ragnars saga loðbrókar, yang lebih legenda daripada fakta, dan puisi Old Norse Eddic dan Skaldic. [258] Acara pertunjukan sering merujuk kepada Völuspá, puisi Eddic yang menggambarkan penciptaan dunia, sering secara langsung merujuk baris-baris tertentu puisi dalam dialog. [259] Pertunjukan ini menggambarkan beberapa realiti sosial dari dunia Skandinavia abad pertengahan, seperti perbudakan [260] dan peranan wanita yang lebih besar dalam masyarakat Viking. [261] Pertunjukan ini juga membahas topik-topik keadilan gender dalam masyarakat Viking dengan kemasukan gadis perisai melalui watak Lagertha, juga berdasarkan tokoh legenda. [262] Tafsiran arkeologi terkini dan analisis osteologi penggalian kubur Viking sebelumnya telah memberi sokongan kepada idea pejuang wanita Viking, iaitu penggalian dan kajian DNA pejuang wanita Viking Birka, dalam beberapa tahun terakhir. Walau bagaimanapun, kesimpulannya tetap dipertikaikan.

Viking telah menjadi inspirasi untuk banyak permainan video, seperti Viking yang Hilang (1993), Zaman Mitologi (2002), dan Untuk Yang Berhormat (2017). [263] Ketiga Viking dari Viking yang Hilang siri — Erik the Swift, Baleog the Fierce, dan Olaf the Stout — muncul sebagai wira yang boleh dimainkan dalam tajuk crossover Pahlawan Ribut (2015). [264] The Elder Scrolls V: Skyrim (2011) adalah permainan video permainan peranan yang sangat diilhami oleh budaya Viking. [265] [266] Viking adalah fokus utama permainan video 2020 Assassin's Creed Valhalla, yang ditetapkan pada tahun 873 Masihi, dan menceritakan sejarah alternatif pencerobohan Viking ke Britain. [267]

Rekonstruksi moden mitologi Viking telah menunjukkan pengaruh yang berterusan pada budaya popular abad ke-20 dan awal abad ke-21 di beberapa negara, komik, filem, siri televisyen, permainan main peranan, permainan komputer, dan muzik, termasuk Viking metal, subgenre muzik heavy metal.

Sejak tahun 1960-an, ada semangat yang semakin meningkat untuk penyusunan semula sejarah. Walaupun kumpulan terawal tidak banyak menuntut ketepatan sejarah, keseriusan dan ketepatan reenaktor meningkat. Kumpulan yang terbesar termasuk The Vikings dan Regia Anglorum, walaupun banyak kumpulan kecil wujud di Eropah, Amerika Utara, New Zealand, dan Australia. Banyak kumpulan reenactor berpartisipasi dalam pertempuran baja langsung, dan sebilangan kecil mempunyai kapal atau kapal gaya Viking.

Minnesota Vikings dari Liga Bola Sepak Nasional dinamakan demikian kerana penduduk Scandinavia yang besar di negara bagian Minnesota AS.

Semasa ledakan perbankan pada dekad pertama abad kedua puluh satu, pemodal Iceland menjadi seperti útrásarvíkingar (kira-kira 'menyerang Viking'). [268] [269] [270]

Kesalahpahaman biasa

Topi keledar bertanduk

Selain dari dua atau tiga gambaran topi keledar (ritual) — dengan penonjolan yang mungkin berupa gagak, ular, atau tanduk yang bergaya — tidak ada gambaran mengenai helmet para pejuang Viking, dan tidak ada helmet yang diawetkan, mempunyai tanduk. Gaya tempur Viking yang formal dan dekat (baik di dinding perisai atau di atas "pulau kapal") akan menjadikan topi keledar bertanduk membebankan dan membahayakan pihak prajurit itu sendiri.

Oleh itu, sejarawan percaya bahawa pejuang Viking tidak memakai topi keledar bertanduk sama ada topi keledar seperti itu digunakan dalam budaya Skandinavia untuk tujuan ritual yang lain, masih belum terbukti. Kesalahpahaman umum bahawa pejuang Viking memakai topi keledar bertanduk sebahagiannya diumumkan oleh peminat abad ke-19 Götiska Förbundet, ditubuhkan pada tahun 1811 di Stockholm. [271] Mereka mempromosikan penggunaan mitologi Norse sebagai subjek seni tinggi dan tujuan etnologi dan moral yang lain.

Viking sering digambarkan dengan topi keledar bersayap dan pakaian lain yang diambil dari zaman kuno Klasik, terutama dalam penggambaran dewa-dewa Norse. Ini dilakukan untuk melegitimasi Viking dan mitologi mereka dengan mengaitkannya dengan dunia Klasik, yang telah lama ideal dalam budaya Eropah.

Hari terakhir mitos diciptakan oleh idea-idea romantis nasional yang menggabungkan Zaman Viking dengan aspek Zaman Gangsa Nordik kira-kira 2,000 tahun sebelumnya. Helmet bertanduk dari Zaman Gangsa ditunjukkan dalam petroglif dan muncul dalam penemuan arkeologi (lihat topi keledar Bohuslän dan Vikso). Mereka mungkin digunakan untuk tujuan upacara. [272]

Kartun suka Hägar yang Mengerikan dan Vicky the Viking, dan alat sukan seperti Minnesota Vikings dan Canberra Raiders telah mengabadikan mitos topi keledar bertanduk. [273]

Helmet Viking berbentuk kerucut, terbuat dari kulit keras dengan kayu dan tetulang logam untuk pasukan biasa. Topi keledar besi dengan topeng dan surat adalah untuk ketua, berdasarkan helmet usia Vendel sebelumnya dari Sweden tengah. Helmet Viking yang ditemui hanyalah helmet Gjermundbu, yang terdapat di Norway. Topi keledar ini diperbuat daripada besi dan bertarikh abad ke-10. [274]

Kasar

Gambaran berambut liar dan liar yang kadang-kadang dikaitkan dengan Viking dalam budaya popular adalah gambaran realiti yang menyimpang. [8] Kecenderungan Viking sering salah dilaporkan, dan karya Adam dari Bremen, antara lain, menceritakan kisah-kisah tentang perbalahan dan kekotoran yang tidak dapat dipertikaikan. [275]

Penggunaan tengkorak sebagai saluran minum

Tidak ada bukti bahawa Viking minum dari tengkorak musuh yang dikalahkan. Ini adalah salah tanggapan berdasarkan petikan dalam puisi skaldic Krákumál yang berbicara tentang pahlawan yang minum dari atau bjúgviðum hausa (dahan tengkorak). Ini adalah referensi untuk minum tanduk, tetapi diterjemahkan pada abad ke-17 [276] sebagai merujuk kepada tengkorak orang yang dibunuh. [277]

Margaryan et al. 2020 menganalisis 442 individu dunia Viking dari pelbagai laman web arkeologi di Eropah. [278] Mereka didapati berkait rapat dengan orang Scandinavia moden. Komposisi Y-DNA individu dalam kajian ini juga serupa dengan orang Skandinavia moden. Haplogroup Y-DNA yang paling biasa adalah I1 (95 sampel), diikuti oleh R1b (84 sampel) dan R1a, terutama (tetapi tidak secara eksklusif) subkelas R1a-Z284 Skandinavia (61 sampel). Kajian itu menunjukkan apa yang telah dihipotesiskan oleh banyak sejarawan, bahawa adalah perkara biasa bagi peneroka Norseman untuk berkahwin dengan wanita asing. Beberapa individu dari kajian tersebut, seperti yang terdapat di Foggia, menunjukkan haplogroup Y-DNA khas Skandinavia tetapi juga keturunan autosomal Eropah Selatan, menunjukkan bahawa mereka adalah keturunan lelaki peneroka Viking dan wanita tempatan. 5 sampel individu dari Foggia kemungkinan adalah orang Norman. Corak yang sama dari gabungan Y-DNA Skandinavia dan keturunan autosomal tempatan dilihat dalam sampel lain dari kajian ini, contohnya orang Varang yang dikuburkan berhampiran tasik Ladoga dan Viking di England, menunjukkan bahawa lelaki Viking telah berkahwin dengan keluarga tempatan di tempat-tempat itu juga. [278]

Tidak mengejutkan, dan sangat konsisten dengan catatan sejarah, kajian itu menemui bukti kemasukan besar keturunan Viking Denmark ke England, kemasukan Sweden ke Estonia dan Finlandia dan kemasukan orang Norway ke Ireland, Iceland dan Greenland semasa Zaman Viking. [278]

Margaryan et al. 2020 meneliti kerangka 42 individu dari pengebumian kapal Salme di Estonia. Sisa rangka itu adalah milik para pejuang yang terbunuh dalam pertempuran yang kemudian dikebumikan bersama dengan banyak senjata dan perisai berharga. Ujian DNA dan analisis isotop menunjukkan bahawa lelaki tersebut berasal dari Sweden tengah. [278]

Kajian keturunan wanita menunjukkan bukti keturunan Norse di kawasan yang paling dekat dengan Scandinavia, seperti pulau Shetland dan Orkney. [279] Penduduk tanah yang lebih jauh menunjukkan kebanyakan keturunan Norse pada garis kromosom Y lelaki. [280]

Kajian genetik dan nama keluarga khusus di Liverpool menunjukkan warisan Norse: hingga 50% lelaki keluarga yang tinggal di sana sebelum tahun perindustrian dan pengembangan penduduk. [281] Peratusan tinggi warisan Norse - yang dilacak melalui haplotype R-M420 - juga ditemukan di kalangan lelaki di Wirral dan West Lancashire. [282] Ini serupa dengan peratusan warisan Norse yang terdapat di kalangan lelaki di Kepulauan Orkney. [283]

Penyelidikan terkini menunjukkan bahawa pejuang Celtic Somerled, yang mengusir Viking dari barat Scotland dan merupakan keturunan Clan Donald, mungkin berasal dari keturunan Viking, anggota kumpulan haplogroup R-M420. [284]

Margaryan et al. Tahun 2020 memeriksa pengkebumian pahlawan elit dari Bodzia (Poland) bertarikh 1010-1020 Masihi. Tanah perkuburan di Bodzia sangat luar biasa dari segi pautan Scandinavia dan Kievian Rus. Lelaki Bodzia (contoh VK157, atau pengebumian E864 / I) bukanlah seorang pejuang sederhana dari golongan pangeran, tetapi dia termasuk dalam keluarga putera itu sendiri. Pengebumiannya adalah yang terkaya di seluruh perkuburan, lebih-lebih lagi, analisis strontium pada enamel giginya menunjukkan bahawa dia bukan orang tempatan. Diasumsikan bahwa dia datang ke Poland bersama Pangeran Kiev, Sviatopolk the Accursed, dan menemui kematian yang ganas dalam pertempuran. Ini sesuai dengan peristiwa 1018 Masihi ketika Sviatopolk sendiri hilang setelah berundur dari Kiev ke Poland. Tidak dapat dikecualikan bahawa lelaki Bodzia adalah Sviatopolk sendiri, kerana salasilah Rurikid pada masa ini sangat samar dan tarikh lahir banyak pangeran dari dinasti ini mungkin sangat hampir. Lelaki Bodzia membawa haplogroup I1-S2077 dan mempunyai keturunan Skandinavia dan campuran Rusia. [285] [286] [287]


Pengaruh Senibina di Amerika: Istana Tersembunyi Tahoe & # 8217s

Kira-kira 9 tahun yang lalu, saya melawat Lake Tahoe, CA / NV bersama suami. Di tengah-tengah rumah percutian dan pusat peranginan ski di bandar gunung terdapat sebuah rumah yang diilhamkan oleh Viking. Rumah ini hanya boleh diakses dengan kapal atau berjalan kaki sejauh 1 batu di bukit yang agak curam. Ia disiapkan pada tahun 1929 setelah pemiliknya, Lora J Knight, melihat Teluk Emerald di mana tanah itu duduk dan teringatkan fjord Skandinavia. Anak saudaranya dengan perkahwinan dan arkitek Sweden, Lennart Palme, merancang rumah itu. Semasa perjalanan mereka ke Scandinavia pada tahun 1928, Palme dan Knight mengumpulkan banyak idea mengenai apa yang akan menjadi Vikingsholm.

Pukulan lebar luaran Vikingsholm, 1932, jurugambar tidak diketahui, Lake Tahoe, CA, Amerika Syarikat.

Gereja-gereja kayu lama, istana batu, dan rumah-rumah luar bandar memberi mereka banyak inspirasi yang Palme langsung menerjemahkan ke rumah yang kini berusia 90 tahun ini.

Gambar luaran Vikingsholm, 2010, gambar oleh Rachel Witte. Lake Tahoe, CA, Amerika Syarikat. Gambar luaran Vikingsholm, 2010, gambar oleh Rachel Witte. Lake Tahoe, CA, Amerika Syarikat.

Tonton videonya: Regijsko srečanje otroških gledaliških skupin v Rogaški Slatini