Tentera Kemboja - Sejarah

Tentera Kemboja - Sejarah


Sejarah Ketenteraan Kemboja

Beberapa catatan sejarah telah memberikan bukti dokumentari yang cukup untuk mengesahkan asal ketenteraan Kemboja. Sejarah ketenteraan Kemboja sangat luar biasa dan terdapat beberapa mercu tanda yang patut disebut. Pada masa lalu, Kemboja menduduki Semenanjung Tanah Melayu, sebahagian dari Thailand, dan Laos untuk memperluas pengaruhnya di sebilangan besar Asia Tenggara.

Walau bagaimanapun, ketangkasan perut Khmer berkurang pada awal abad ke-15. Akibatnya, Kemboja harus melalui masa sulit, penjajahan, dan penjajahan oleh negara jiran yang lebih kuat, seperti Thailand dan Vietnam. Fasa kemerosotan yang berkekalan ini mencapai keputusasaannya pada awal abad ke-19, ketika terjadi pelanggaran besar terhadap negara tersebut yang menyebabkan negara itu berhenti menjadi negara yang berdaulat.

Titik perubahan lain dalam sejarah ketenteraan Kemboja datang pada tahun 1863, ketika Raja Kemboja bersetuju dengan organisasi protektorat Perancis ke atas negara untuk mencegahnya dari kehancuran sepenuhnya. Akibatnya, Kemboja segera muncul sebagai koloni de facto, yang kemudian berkembang menjadi negara moden yang membanggakan pasukan bersenjata terlatihnya sendiri dan doktrin ketenteraan. Namun, keadaan di Kemboja kembali menjadi huru-hara semasa Perang Dunia II. Selama ini, ia diperintah oleh tiga pemerintahan otoriter yang berlainan yang menguasai berbagai tahap ke atas negara.

Pada tahun 1950 hingga 1955, bantuan ketenteraan dilanjutkan ke Kemboja oleh AS untuk pengembangan pasukan pribumi. Bantuan ketenteraan ditawarkan dalam bentuk program bantuan keselamatan yang terdiri daripada latihan ketenteraan yang luas dan pembentukan Kumpulan Penasihat Bantuan Tentera (MAAG) tempatan. Bantuan itu ditarik setelah dihentikan oleh Kerajaan Kemboja. Namun, ia sekali lagi ditawarkan kepada Republik Khmer pada tahun 1970 dalam bentuk keamanan ketenteraan, dan ditarik setelah kejatuhan pemerintah pada tahun 1975. Kemboja kembali menjadi tuan rumah tentera Vietnam yang agresif pada tahun 1987. Oleh itu, sejarah ketenteraan Kemboja ditandai dengan keadaan huru-hara dan sangat sedikit masa pergaduhan. Ini berulang kali dan tidak mengejutkan bahawa nasionalis Kemboja mulai takut bahawa negara itu, cepat atau lambat, akan ditakluk oleh persekutuan Indokini yang dikuasai Hanoi.

Peristiwa yang paling luar biasa dalam sejarah ketenteraan Jepun adalah Perang Russo-Jepun dan Perang Dunia I. Perang Jepun Russo pada tahun 1905 dianggap sebagai mercu tanda penting dalam sejarah ketenteraan kerana ia menandakan kekalahan pertama kekuatan Eropah oleh kuasa Asia . Dalam WWI, Jepun memainkan peranan penting sebagai bahagian tidak terpisahkan dari Sekutu dan menguasai beberapa jajahan Jerman yang terletak di Pasifik. Lagi ..


Kerajaan Funan - 100-545 Masihi

Bahagian Asia yang kini mendapat nama Kemboja, agak kecil di wilayahnya dan jarang dihuni. Panjangnya yang paling besar tidak melebihi dua ratus tujuh puluh batu, dan lebarnya seratus tiga puluh. Walaupun ketidakjelasan mengenai sejarah awalnya, pasti bahawa Kemboja, walaupun sekarang dikurangkan menjadi tidak penting, pada zaman dahulu adalah sebuah kerajaan yang hebat dan hebat. Kadang-kadang seseorang boleh tersesat kadang-kadang bahkan bandar di hutan atau padang pasir boleh tersesat. Di Asia Tenggara kadangkala tersesat. Funan adalah sebuah kerajaan yang hilang yang menjadi terkenal, merosot dan kemudian dilupakan selama berabad-abad. Funan ada di sepanjang pinggir selatan Asia Tenggara di wilayah yang sekarang Kemboja dan selatan Vietnam dan memperluas jumlah yang tidak pasti ke barat menjadi yang sekarang Thailand bahkan mungkin menjadi Myanmar (Burma).

Pada masa ketika orang-orang kuno di Eropah Barat menyerap budaya dan institusi klasik di Mediterranean, orang-orang di daratan dan pulau-pulau Asia Tenggara menanggapi rangsangan peradaban yang muncul di utara India selama milenium sebelumnya. Orang Britain, Gaul, dan Iberia mengalami pengaruh Mediterranean secara langsung, melalui penaklukan dan penggabungan ke dalam Empayar Rom. Sebaliknya, Indianisasi Asia Tenggara adalah proses yang lebih lambat daripada Romanisasi Eropah kerana tidak ada masa pemerintahan India secara langsung dan kerana halangan darat dan laut yang memisahkan wilayah ini dari benua kecil India cukup besar. Walaupun begitu, agama India, pemikiran politik, sastera, mitologi, dan motif seni secara beransur-ansur menjadi unsur yang tidak terpisahkan dalam budaya Asia Tenggara tempatan. Sistem kasta tidak pernah diadopsi, tetapi Indianisasi mendorong munculnya negara-negara berpusat yang sangat teratur.

Funan adalah kerajaan Hindu yang didirikan pada abad pertama Masihi dengan ibu kotanya Vyadhapura, dekat dengan Sungai Mekong berhampiran perbatasan dengan Kemboja. Kerajaan pertama di Asia Tenggara adalah Phnom (kata Kamboja untuk "gunung"), atau Funan (nama Cina untuk wilayah tersebut). Kedua-dua nama tersebut merujuk kepada Gunung Meru, rumah para dewa dalam agama Hindu. Kerajaan terbentuk ketika delta Mekong yang lebih rendah disatukan di bawah sebuah kota bernama Vyadhapura ("kota pemburu" dalam bahasa Sanskrit).

Raja Fan Che Man pada abad ke-2 memperbesar Funan sekitar 10 hingga 12 kali dari ukuran sebelumnya 500 li. Funan adalah negara anak sungai ke China dari sekitar 300 Masihi hingga 600 Masihi. Funan adalah pengucapan Cina dari kata Khmer kuno pnom, yang bermaksud gunung. Sifat etnologi Funan yang tepat tidak dapat dipastikan tetapi mungkin merupakan negara Khmer yang berasal dari India yang mendahului keadaan serupa di Angkor Wat. Funan mempunyai kelas atasan Melayu, tetapi sebahagian besar penduduknya adalah Negrito.

Funan memerintah lembah Mekong dan Meinam yang subur, dan tidak diragukan lagi meluas dari Laut China ke Teluk Bengal, dan dari Teluk Siam di selatan hingga perbatasan China di utara. Ia mengadakan hubungan seks komersial dan lain-lain dengan orang-orang Cina, dan disebutkan dalam sejarah orang-orang dengan pelbagai nama, terutama orang-orang Funan dan Chinla. Pelabuhannya dikunjungi untuk tujuan perdagangan oleh dapur pedagang Rom Kuno.

Funan muncul sekitar tahun 100 Masihi dan diambil alih oleh Chenla, bekas negara bawahannya, sekitar tahun 600 Masihi. Chenla kemudian dibagi menjadi sebuah kerajaan yang berorientasi ke daratan dan berpusat di utara Kemboja dan Laos dan sebuah kerajaan yang berorientasi ke laut di wilayah Delta Mekong di wilayah yang sekarang menjadi Vietnam selatan. Setelah hubungan diplomatik pertama dengan India dari tahun 230-an, pentadbiran Funan direformasi dengan perlahan menerapkan sistem politik India. Dan gaya pemerintahan dan Pentadbiran India yang kuat dimulakan dari pemerintahan Kaundinya yang dipercayai berasal dari India pada akhir abad ke-4.

Legenda tertulis tempatan sekali lagi kelihatan membicarakan dua pendatang awal dari Gangetic India. Catatan Pali-Buddha Ceylon mencatat bahawa pada akhir sinode besar ketiga gereja Buddha, yang diadakan di Palibothra, pada tahun 302 setelah Buddha (sesuai, menurut perhitungan Ceylon biasa, hingga 241 SM, tetapi sebagaimana yang diperbaiki oleh orang lain hingga 175 SM), sebuah misi dihantar ke wilayah Savarna-Bhumi ie, Aurea-Regio atau Ohryse dan catatan ini mungkin merupakan asas sebenar tradisi Kemboja sebelumnya.

Tetapi tidak boleh dilupakan bahawa di peta Ptolemy mengenai pantai Indo-Cina terdapat banyak nama Sanskrit, yang menunjukkan adanya penempatan orang Hindu sekurang-kurangnya seawal abad ke-1 era kita. Nama Kamboja, walaupun pada hari-hari kemudian kita mendapati bahawa ia dibuat sebagai karade hebat setelah fesyen etimologi Cina, 1 tampaknya hanya merupakan pertukaran nama yang terkenal dalam kesusasteraan India lama sebagai nama bangsa dan wilayah di NW. Panjab, di atau dekat Chitral sekarang. Pemindahan seperti itu biasa berlaku, dan banyak yang bertahan dalam penggunaan atau ingatan Indo-Cina hingga ke hari ini. '

Funan disebut dalam catatan Empayar China. Dalam sejarah Cina, Kemboja diperhatikan dengan nama Tchinla, Funan, Kan-pogee. Orang Anam juga menyebut kerajaan sebagai Funan dan sebagai Chanlap. Sejarah Cina menyebutkan, dengan nama Fu-nan, dan pada awal abad ke-12 SM, sebuah kerajaan yang merangkul apa yang kemudian menjadi Camboja dan Kaisar Hiao-wuti dari dinasti Han diduga telah menjadikan anak sungai Funan, bersama-sama negara, sekitar tahun 125 SM.

Kira-kira dua abad kemudian, catatan yang sama menempatkan imigrasi di bawah seorang putera asing, yang menjadi pengasas sebuah dinasti, dan mungkin akan dikenali dengan pemimpin India legenda asli. Raja keempat dinasti ini mengatakan pada akhir abad ke-2 membuat penaklukan yang luas atas kerajaan dan pesisir yang bersebelahan, dan mengambil nama Tawang ("raja besar"), mungkin terjemahan dari judul India Mahd-rdja , yang muncul beberapa abad kemudian dalam kisah Arab seperti Raja Kepulauan.

Dugaan juga pada saat ini, orang-orang kerajaan Rom, termasuk Asia Barat, sering mengunjungi pelabuhan Funan untuk perdagangan. Keadaan ini sangat mungkin berlaku apabila dianggap bahawa Ptolemy membuktikan pelayaran seperti yang dilakukan sekurang-kurangnya sekali-sekala, pada abad ke-1 atau ke-2. Selama periode awal sejarah Funan ini, penduduk mungkin tertumpu di kampung-kampung di sepanjang Sungai Mekong dan di sepanjang Sungai Tonle Sab di bawah Tonle Sap. Lalu lintas dan komunikasi kebanyakannya melalui sungai dan anak sungai delta mereka. Kawasan ini merupakan kawasan alami untuk pengembangan ekonomi berdasarkan penangkapan ikan dan penanaman padi. Terdapat banyak bukti bahawa ekonomi Funan bergantung pada lebihan beras yang dihasilkan oleh sistem pengairan pedalaman yang luas. Perdagangan maritim juga memainkan peranan yang sangat penting dalam pengembangan Funan. Tinggalan dari apa yang diyakini sebagai pelabuhan utama kerajaan, Oc Eo (sekarang bagian dari Vietnam), berisi artifak Romawi serta Parsi, India, dan Yunani.

Menjelang abad kelima Masehi, negara ini menguasai wilayah Sungai Mekong yang lebih rendah dan tanah di sekitar Tonle Sap. Ia juga memerintahkan penghormatan dari negara-negara kecil di daerah yang kini terdiri dari utara Kemboja, selatan Laos, selatan Thailand, dan bahagian utara Semenanjung Tanah Melayu. Indianisasi dipupuk dengan meningkatkan kontak dengan anak benua melalui perjalanan pedagang, diplomat, dan belajar Brahman (Hindu dari kasta tertinggi yang secara tradisional ditugaskan untuk menjadi imam). Pendatang India, yang dipercayai tiba pada abad keempat dan kelima, mempercepat prosesnya. Menjelang abad kelima, budaya elit benar-benar India. Upacara pengadilan dan struktur institusi politik berdasarkan model India. Bahasa Sanskrit digunakan secara meluas undang-undang Manu, kod undang-undang India, diadopsi dan abjad berdasarkan sistem tulisan India diperkenalkan.

Funan mencapai puncaknya pada abad kelima Masihi. Bermula pada awal abad keenam, perang saudara dan perselisihan dinasti merosakkan kestabilan Funan, menjadikannya mangsa yang mudah menjadi mangsa serangan oleh jiran yang bermusuhan. Pada akhir abad ketujuh, seorang tetangga utara, kerajaan Chenla, telah menjadikan Funan menjadi negara bawahan.

Raja Funan terakhir bernama Rudravarman, yang memerintah dari 514-545 Masihi. Raja yang disebut berturut-turut pada pergantian abad ke-6-7, pengasas zaman Chenla mengaku keturunan maharaja Funan.


Demokratik Kampuchea

Selama enam bulan berikutnya, berikutan arahan Parti Komunis Kampuchea yang masih tersembunyi, Kemboja mengalami transformasi sosial yang paling pesat dan radikal dalam sejarahnya. Wang, pasaran, dan harta persendirian dihapuskan. Sekolah, hospital, kedai, pejabat, dan biara ditutup. Tidak ada yang diterbitkan tidak ada yang dapat melakukan perjalanan tanpa izin dan setiap orang diperintahkan untuk memakai pakaian kerja petani. Seperti di China Mao Zedong, petani termiskin disukai dengan perbelanjaan orang lain. Segelintir pemimpin parti mengawal segalanya di negara ini, tetapi mereka tetap bersembunyi dan menjelaskan beberapa keputusan mereka. Sebaliknya, mereka mendesak semua orang untuk "membangun dan mempertahankan" negara ini. Pada bulan April 1976 Sihanouk mengundurkan diri sebagai ketua negara, tidak lama setelah perlembagaan baru menamakan negara itu sebagai Demokratik Kampuchea. Seorang tokoh yang lemah lembut dan tidak dikenali bernama Pol Pot menjadi perdana menteri, dan lebih dari setahun berlalu sebelum pemerhati di luar negara dapat mengenalinya sebagai Saloth Sar.

Pada tahun 1976–77, rejim baru, mengikuti tiongkok Maois China, berusaha mengumpulkan seluruh Kemboja, menggerakkan penduduknya menjadi tenaga buruh yang tidak dibayar dan berusaha untuk menggandakan hasil beras pra-revolusi rata-rata segera dan pada skala nasional. Kos manusia dari eksperimen yang tidak disangka itu sangat besar, dan Khmer Merah dikecam secara meluas oleh masyarakat antarabangsa setelah besarnya kejahatan mereka diketahui, terutama melalui pembebasan pada tahun 1984 Medan Membunuh, sebuah filem adaptasi dari kisah Khmer Rouge. Anggaran konservatif adalah antara April 1975 dan awal 1979, ketika rezim digulingkan, sekurang-kurangnya 1.5 juta orang Kemboja — sekitar 20 persen dari jumlah penduduk — mati akibat kerja berlebihan, kelaparan, penyakit, atau eksekusi. Paralel telah berlaku antara peristiwa-peristiwa itu dan kolektifisasi Joseph Stalin dari pertanian Ukraine di Kesatuan Soviet pada tahun 1930-an, Holocaust Nazi Perang Dunia II, Lompatan Besar Mao di China pada akhir 1950-an, dan pembunuhan beramai-ramai di Rwanda pada pertengahan- 1990-an. Eksperimen Soviet dan China sepertinya telah menjadi model bagi Khmer Merah, walaupun jumlah penduduk yang terbunuh di Kemboja di bawah Khmer Merah lebih besar daripada yang berlaku di China atau Kesatuan Soviet. Jumlah kematian berpunca dari literalisme dengan rancangan yang dilakukan (para penyokong Pol Pot disuruh "menghancurkan" musuh), kekejaman kader komunis yang tidak berpengalaman, dan - sejauh hukuman mati - kecurigaan kepemimpinan bahawa kegagalan percubaan mereka dapat ditelusuri oleh "pengkhianat" dalam pembayaran kuasa asing. Pusat interogasi Parti Komunis di Phnom Penh, sebuah kod penjara bernama "S-21," adalah lokasi lebih dari 15.000 hukuman mati. Mereka yang diseksa dan dibunuh termasuk lelaki dan wanita yang telah berkhidmat dengan setia selama bertahun-tahun — mangsa paranoia Pol Pot dan rakan-rakannya.


Kemboja: pengeboman A.S. dan perang saudara

Antara tahun 1965 dan 1973, berlakunya Perang Vietnam ke Kemboja memperburuk dan radikal pertikaian politik Kemboja. Pertikaian ini dengan cepat menjadi pertandingan bersenjata yang ditandai dengan pergeseran pakatan, perjuangan penguasaan wilayah (termasuk AS, Soviet Union, China dan Vietnam), dan usaha Kemboja untuk menegaskan pelbagai jenis nasionalisme militan (sama ada royalis, komunis atau sebaliknya). Hasilnya bagi orang awam sangat dahsyat.

Kekejaman 1965 & # 8211 1973

Pada tahun 1965, Kemboja secara rasmi memutuskan hubungan dengan A.S., kerana Putera Sihanouk, ketua negara, berusaha, dengan kata-katanya, untuk mengekalkan kenetralan negara berkenaan perang di Vietnam. Walaupun begitu, kebijakannya membenarkan komunis Vietnam menggunakan kawasan sempadan dan pelabuhan Sihanoukville. A.S., di bawah pemerintahan Lyndon Johnson, bertindak balas dengan pengeboman pemasangan tentera yang disasarkan dan serangan sesekali ke atas perkampungan Kemboja oleh pasukan Vietnam Selatan dan Amerika. Antara tahun 1965 dan 1969, A.S. mengebom 83 tapak di Kemboja. Laju pengeboman meningkat pada tahun 1969, ketika pengeboman karpet B-52 A.S. bermula, untuk menyokong penarikan perlahan tentera AS dari Vietnam. Pengebom mensasarkan markas bergerak dari Vietnam Selatan dan Tentara Vietnam Utara di hutan Kemboja. [i]

Pada bulan Mac 1970, kudeta dilancarkan terhadap Putera Sihanouk yang menghasilkan pemerintahan baru dengan Lon Nol di pucuk pimpinan. Pemerintah kudeta membuat perubahan drastik dalam kebijakan Kemboja, memutuskan untuk menentang Vietnam Utara, untuk menyokong pasukan Vietnam Selatan dan A.S. Pada bulan Mei 1970, AS dan Vietnam Selatan melancarkan serangan ke Kemboja, dengan tujuan memotong laluan bekalan Vietnam Utara. Komunis Vietnam memperluas dan memperhebat tindakan mereka di Kemboja juga, bekerjasama dengan komunis Kemboja yang memberontak. [ii] Setelah pencerobohan darat AS gagal membasmi komunis Vietnam, pada bulan Disember 1970, Nixon memerintahkan Setiausaha Negara Henry Henry Kissinger untuk memerintahkan Angkatan Udara untuk mengabaikan sekatan yang membatasi serangan AS dalam jarak 30 batu dari sempadan Vietnam, memperluas kawasan pengeboman. Namun, pengeboman yang meluas memaksa komunis Vietnam ke barat dan lebih jauh ke Kemboja, dan akhirnya mengadopsi warga Kemboja terhadap pemerintah

Sekutu pasukan komunis kerajaan, Kemboja dan wilayah bertempur melawan pemerintah Lon Nol, pasukan AS dan Vietnam Selatan, dan, walaupun terdapat banyak keretakan dalaman, memperluas wilayah penguasaan mereka dengan cepat. Menjelang tahun 1971, tulis Kiernan, pemerintah Lon Nol hanya aman di bandar-bandar dan pinggiran mereka. [iii] Ketika pasukan Komunis bersekutu menguasai wilayah, Parti Komunis Kemboja (CPK) berusaha untuk memenangkan tentera Khmer yang bertempur dengan Vietnam dan mengusir pasukan Vietnam. Di beberapa tempat, usaha ini mengakibatkan pertempuran sengit antara sekutu yang kelihatan. [iv] Ketika rundingan damai dimulai di Paris, CPK dengan tegas menolak untuk berpartisipasi dalam penyelesaian yang dirundingkan. [v]

Fasa terakhir kempen pengeboman AS, dari Januari hingga Ogos 1973, bertujuan untuk menghentikan kemajuan Khmer Merah yang pesat di Phnom Penh, sebagai tindak balas, tentera AS meningkatkan serangan udara pada musim bunga dan musim panas dengan kempen pengeboman B-52 yang belum pernah terjadi sebelumnya. yang tertumpu pada kawasan berpenduduk padat di sekitar Phnom Penh, tetapi yang mempengaruhi hampir seluruh negara. Kesan keseluruhannya adalah bahawa sementara pengambilalihan Phnom Penh ditangguhkan, orang-orang garis keras dalam CPK diperkuat, penduduk semakin berpaling menentang pemerintah Lon Nol, dan upaya perekrutan Komunis difasilitasi. [vi]

Setelah kempen pengeboman A.S. berakhir pada tahun 1973, perang saudara berterusan dengan pasukan Komunis membuat kemajuan yang mantap, walaupun bertempur dalam barisan mereka dan antara kumpulan.

Kematian
Penyelidikan kami menunjukkan anggaran rendah kira-kira 250,000 orang dalam tempoh ini.

Kematian akibat pengeboman A.S. tertumpu pada tempoh di mana pemerintahan Presiden A.S. Richard Nixon mengebom permaidani timur Kemboja dari tahun 1969 hingga 1973, walaupun pengeboman dan serangan ke Kemboja oleh A.S. bermula pada tahun 1965 di bawah Presiden Lyndon B.Johnson dan berakhir pada tahun 1975 di bawah Presiden Gerald Ford. Lebih daripada 10 peratus pengeboman A.S. dilakukan tanpa pandang bulu.

Bekas Penasihat Keselamatan Negara daripada Setiausaha Negara, Henry Kissinger, seorang arkitek dasar AS di Indochina, menyatakan dalam bukunya Menamatkan Perang Vietnam bahawa Pejabat Sejarah Setiausaha Pertahanan A.S. memberinya anggaran 50,000 kematian di Kemboja akibat pengeboman 1969-1973. Kerajaan A.S. mengeluarkan maklumat baru mengenai sejauh mana kempen pengeboman pada tahun 2000, membiarkan Owen dan Kiernan berpendapat bahawa bukti baru yang dikeluarkan oleh pemerintah A.S. pada tahun 2000 menyokong anggaran yang lebih tinggi. [vii] Pada akhir perkiraan yang lebih tinggi, wartawan Elizabeth Becker menulis bahawa "secara rasmi, lebih dari setengah juta orang Kemboja mati di pihak Lon Nol perang, 600.000 lagi dikatakan meninggal di zon Khmer Merah." [viii] Walau bagaimanapun, tidak jelas bagaimana jumlah ini dikira atau adakah mereka mengagregasi kematian orang awam dan tentera. Percubaan orang lain untuk mengesahkan nombor menunjukkan bilangan yang lebih rendah. Demografer Patrick Heuveline [ix] telah menghasilkan bukti yang menunjukkan antara 150,000 hingga 300,000 kematian ganas dari tahun 1970 hingga 1975.

Dalam sebuah artikel yang mengkaji sumber yang berlainan mengenai kematian orang awam semasa perang saudara, Bruce Sharp [x] berpendapat bahawa jumlah keseluruhannya mungkin sekitar 250.000 kematian dengan kekerasan. Dia berpendapat bahawa beberapa faktor menyokong julat ini: 1) Temu ramah dengan mangsa yang terselamat setelah tempoh Khmer Merah yang membincangkan kapan dan bagaimana ahli keluarga mereka terbunuh 2) penyelidikan oleh saintis sosial Steven Heder dan May Ebihara, yang keduanya (secara berasingan) melakukan wawancara luas dengan orang Kemboja 3) menambahkan maklumat mengenai geografi konflik dan variasi dalam intensiti konflik dan 4) penerapan pandangan dari dokumentasi Perang Vietnam.

Sharp menangani beberapa sebab mengapa perbezaan mungkin muncul dalam pelbagai sumber berdasarkan wawancara. Pertama, mungkin ada persepsi yang berbeza tentang apa itu kematian "yang berkaitan dengan perang" yang akan menghalang penilaian peningkatan kematian. Kedua, kematian yang dihitung berkaitan dengan pelaporan oleh anggota keluarga mensyaratkan bahawa anggota keluarga dapat bertahan dan bom akan mempunyai kumpulan kematian yang tinggi, yang berpotensi membunuh seluruh keluarga. Ketiga, kawasan yang menjadi sasaran kempen pengeboman A.S. kemudiannya menjadi sasaran utama Khmer Merah, sekali lagi, berpotensi meninggalkan jurang untuk melaporkan jika tidak ada anggota keluarga yang terselamat.

Pengeboman AS di Kemboja terhenti pada bulan Ogos 1973 ketika Kongres AS menetapkan kesimpulannya, setelah menandatangani perjanjian damai antara AS dan Vietnam Utara. Tentera Khmer Rouge dan Lon Nol terus berjuang selama dua tahun lagi sehingga tahun 1975 ketika Phnom Penh jatuh ke Khmer Merah.

Pada 17 April 1975, Khmer Merah memasuki Phnom Penh dan mengisytiharkan Hari Zero, menggulingkan rejim tentera dan mengosongkan kota-kota. Kekalahan pasukan Lon Nol memicu berakhirnya kematian akibat perang saudara, tetapi permulaan Khmer Rouge membersihkan musuh yang dirasakan. Perang saudara berakhir ketika Khmer Merah menang dengan tegas, sebuah "akhir" yang hanya berfungsi sebagai permulaan kepada tempoh yang lebih intensif untuk menargetkan orang awam (terperinci dalam kajian kes yang terpisah).

Kes ini dikodkan sebagai berakhir dengan pergeseran strategi, ketika A.S., di bawah tekanan Kongres, menghentikan kempen pengebomannya. Kami melihat faktor antarabangsa dan domestik mempengaruhi peralihan, memandangkan pentingnya perjanjian damai dengan Vietnam. Dalam kes ini, berakhirnya kempen pengeboman, yang dicatat sebagai penarikan pasukan bersenjata antarabangsa, adalah faktor yang paling signifikan dalam penurunan kematian orang awam. Kes ini segera diikuti oleh yang baru, di mana Khmer Merah adalah pelaku utama.

Karya Dipetik

Banister, Judith dan Paige Johnson. 1993. & # 8221 Selepas Mimpi Buruk: Penduduk Kemboja, & # 8221 di Genosida dan Demokrasi di Kemboja: Khmer Merah, PBB dan Komuniti Antarabangsa, ed. Ben Kiernan. New Haven, CT: Kajian Yale University Southeast Asia.

Becker, Elizabeth. 1986. Ketika Perang Berakhir: Kemboja dan Revolusi Khmer Merah. New York: Hal Ehwal Awam.

Chandler, David. 2008. Sejarah Kemboja, Edisi ke-4. Boulder, CO: Westview Press, 2008.

Etcheson Craig. 1984. Kebangkitan dan Kebangkitan Demokratik Kampuchea. Boulder, CO: Westview / Pinter.

Etcheson, Craig. 1999. "'Angka': Mengukur Kejahatan Terhadap Kemanusiaan di Kemboja." Kajian Makam Massa, Pusat Dokumentasi Kemboja.

Gottesman, Evan. 2003. After The Khmer Rouge: Di dalam Politik Pembinaan Bangsa. New Haven: Yale University Press.

Heuveline, Patrick. 1998. "'Antara satu iklan tiga juta': Menjelang pembangunan semula demografi satu dekad sejarah Kemboja (1970 - 1979)." Kajian Penduduk 52: 49–65.

Hinton, Alexandar Laban. 2009. "Kebenaran, Perwakilan dan Politik Ingatan setelah Genosida" di Orang-orang Berakhlak: Menyusun Semula Agama, Kuasa dan Tertib Moral di Kemboja Hari Ini. ed. Alexandra Kent & amp David Chandler. Copenhagen: NIAS Press.

Hinton, Alexandar Laban. 2005. Mengapa mereka Membunuh?: Kemboja dalam Bayangan Genosida. Berkeley dan Los Angeles: University of California Press.

Kiernan, Ben. 1985. Bagaimana Pol Pot Mendapat Kuasa: Sejarah Komunisme di Kampuchea, 1930 - 1975. London: Verso.

Kiernan, Ben. 2008. Rezim Pol Pot: Ras, Kuasa, dan Genosida di Kemboja di bawah Khmer Rouge, 1975-79, Edisi ke-2. New Haven, CT: Yale University Press.

Kiernan, Ben. 2009. "Pembunuhan Kemboja" di Abad Genosida, ed. Samuel Totten dan William Parsons. Edisi ketiga. New York: Routledge, 340 - 373.

Owen, Taylor dan Ben Kiernan. 2006. “Bom ke Kemboja. The Walrus, Oktober 2006, 62 - 69.

"Laporan Jawatankuasa Penyelidikan Rezim Genosid Pol Pot." 1983. Phnom Penh, Kemboja, 25 Julai. http://gsp.yale.edu/report-cambodian-genocide-program-1997-1999.

Tajam, Bruce. "Counting Hell" Terdapat di: http://www.mekong.net/cambodia/deaths.htm Diakses pada 26 Mei 2015.

Sliwinski, Marek. 1995. Le Génocide Khmer Rouge: un analisis démographique. Paris: Edisi L & # 8217Harmattan.

Agensi Perisikan Pusat A.S. 1980. "Kampuchea: Bencana Demografi." Washington, DC, 17 Januari.

Vickery, Michael. 1984. Kemboja 1975 - 1982. Boston, MA: South End Press.


Topik yang serupa dengan atau seperti sejarah ketenteraan Kemboja

Sejarah Kemboja, sebuah negara di daratan Asia Tenggara, dapat ditelusuri kembali ke peradaban India. Kini Kemboja pertama kali muncul dalam sejarah Cina dengan merujuk pada Funan, sebuah pemerintahan yang merangkumi bahagian paling selatan semenanjung Indochin pada abad ke-1 hingga ke-6. Wikipedia

Negara yang terletak di bahagian selatan semenanjung Indochina di Asia Tenggara. 181035 km2 di daerah, berbatasan dengan Thailand di barat laut, Laos di timur laut, Vietnam di timur dan Teluk Thailand di barat daya. Wikipedia

Bukti kehadiran manusia moden di dataran tinggi utara dan tengah Indochina, yang merupakan wilayah negara bangsa Laos moden bermula dari Lower Paleolithic. Migran manusia terawal ini adalah Australo-Melanesia - berkaitan dengan budaya Hoabinhian dan telah menghuni kawasan tinggi dan kawasan pedalaman, wilayah Laos yang kurang mudah diakses dan seluruh Asia Tenggara hingga hari ini. Wikipedia

Ketua negara Kerajaan Kemboja. Terhad pada keperibadian simbolik yang harus diberi kasih dan dihormati orang. Wikipedia

Kumpulan etnik terbesar di Kemboja adalah orang Khmer, yang merangkumi kira-kira 90% daripada jumlah penduduk dan terutama mendiami wilayah Mekong dataran rendah dan dataran tengah. Orang Khmer secara historis tinggal di dekat Sungai Mekong yang lebih rendah di busur bersebelahan yang mengalir dari Dataran Tinggi Khorat selatan di mana Thailand, Laos dan Kemboja moden bertemu di timur laut, membentang ke barat daya melalui kawasan sekitar tasik Tonle Sap hingga ke Pergunungan Cardamom, kemudian terus kembali ke tenggara ke muara Sungai Mekong di tenggara Vietnam. Wikipedia

Sejarah Awal Kemboja mengikuti perkembangan prasejarah dan protohistoric Kemboja sebagai sebuah negara di daratan Asia Tenggara. Berkat kerja arkeologi yang dilakukan sejak tahun 2009 ini dapat ditelusuri kembali ke zaman Neolitik. Wikipedia

Zaman Pasca Angkor Kemboja (ប្រទេស កម្ពុជា ក្រោយ សម័យ អង្គរ), juga disebut Zaman Pertengahan dan Zaman Gelap (យុ គ្គ អន្ធ កាល), dan Vigilantisme (ភាព វឹកវរ) merujuk kepada era sejarah dari awal abad ke-15 hingga 1863, awal Protectorate Perancis Kemboja. Oleh kerana sumber yang boleh dipercayai (khususnya abad ke-15 dan ke-16) sangat jarang berlaku, penjelasan yang dapat dipertahankan dan muktamad yang berkaitan dengan peristiwa konkrit yang memperlihatkan kemerosotan Kerajaan Khmer, yang diakui sebulat suara oleh komuniti ilmiah, sejauh ini tidak dapat dihasilkan . Wikipedia

Empayar Hindu / Buddha di Asia Tenggara. Kerajaan ini menyebut dirinya sebagai Kambuja atau Kambujadesa yang merupakan istilah kuno untuk Kemboja. Wikipedia

Garis masa sejarah Kemboja, merangkumi perubahan undang-undang dan wilayah yang penting dan peristiwa politik di Kemboja dan negara-negara pendahulunya. Untuk membaca latar belakang peristiwa ini, lihat Sejarah Kemboja. Wikipedia

Ibu kota dan bandar paling ramai penduduk di Kemboja. Ini telah menjadi ibu negara sejak penjajahan Perancis di Kemboja, dan telah berkembang menjadi pusat ekonomi, perindustrian, dan budaya bangsa. Wikipedia

Bahasa orang Khmer dan bahasa rasmi Kemboja. Bahasa Austroasiatik kedua yang paling banyak digunakan. Wikipedia

Tapak arkeologi Zaman Besi ditemui pada Mei 2000 di Prey Neat Prey District, Banteay Meanchey Province, Northwest Cambodia, sekitar 80 km dari reruntuhan kuil Angkor. Digali antara tahun 2001 dan 2003 oleh penggali utama Dougald O'Reilly dari Universiti Nasional Australia, Pheng Sitha dan Thuy Chanthourn. Wikipedia

Orang Khmer (ជនជាតិ ខ្មែរ ,, Pengucapan Khmer Utara:) adalah kumpulan etnik Asia Tenggara yang berasal dari Kemboja, merangkumi lebih dari 97% negara & # x27s 15.9 juta orang. Sebahagian daripada keluarga bahasa Austroasiatik yang lebih besar terdapat di bahagian Asia Tenggara, bahagian India tengah, timur, dan timur laut, bahagian Bangladesh di Asia Selatan, di bahagian China Selatan dan banyak pulau di Lautan Hindi. Wikipedia

Di Dataran Tinggi Korat antara Kemboja, Laos, dan Thailand. Berasal dari bahasa Sanskrit Īśāna, nama Siwa yang mereka dakwa merujuk pada pemerintahannya di timur laut. Wikipedia


Gambar-gambar yang menggembirakan dari Perang Kemboja

Pembunuhan beramai-ramai Kemboja dilakukan oleh rejim Khmer Merah, Parti Komunis Kampuchea, yang dipimpin oleh Pol Pot dari tahun 1975-1979. Khmer Merah ingin mengubah Kemboja menjadi republik agraris sosialis berdasarkan dasar Maoisme.

Untuk mencapai tujuan ini, Khmer Merah memaksa warga Kemboja dari bandar-bandar di seluruh negara untuk berpindah ke kem buruh dan ladang di kawasan luar bandar. Pelaksanaan besar-besaran, penyalahgunaan fizikal buruh paksa, kelaparan, dan penyebaran penyakit yang berlaku mengakibatkan kematian kira-kira 3 juta orang, sekitar 25 peratus dari jumlah penduduk Kemboja & rsquos.

Mereka yang dilihat sebagai musuh Khmer Merah dibawa ke Killing Fields, di mana mereka dieksekusi, sering kali menggunakan picka untuk menyelamatkan peluru, dan dikuburkan di kuburan massal.

Banyak orang juga dibawa ke Penjara Tuol Sleng (Tuol Sleng diterjemahkan ke & acirc & # 128 & # 152Hill of the Poisonous Pohon & rsquo), bekas sekolah menengah yang ditukar menjadi Penjara Keselamatan. Tuol Sleng adalah salah satu daripada 150 kem kematian yang didirikan oleh Khmer Rouge. Dianggarkan 20,000 orang dipenjarakan di Tuol Sleng, di mana mereka diseksa untuk mendapatkan maklumat, dan kemudian dibunuh. Pusat Dokumentasi Kemboja menganggarkan bahawa hanya kira-kira 180 tahanan yang selamat dari hukuman penjara.

Khmer Merah menyasarkan sesiapa sahaja yang disyaki mempunyai hubungan dengan bekas pemerintah Kemboja atau pemerintah asing lain, profesional, intelektual, wartawan, doktor, peguam, biksu Buddha, dan etnik minoriti seperti Vietnam, Thai, Cina, Muslim Cham, dan Kristian Kemboja. Khmer Merah melarang lebih daripada 20 kumpulan minoriti, yang merupakan 15% daripada populasi, dan melarang penggunaan bahasa minoriti.

Pencerobohan Vietnam ke Kemboja mengakhiri pembunuhan beramai-ramai dengan mengalahkan Khmer Merah pada tahun 1979.

Askar Khmer Merah memandu melalui ibu negara. Phnom Penh. 1975. SJOBERG: AFP: Getty Images Seorang gadis muda dan bayinya, di dalam Penjara Tuol Sleng. Phnom Penh. Wikimedia Commons Seorang askar kanak-kanak berdiri di atas askar yang ditutup matanya. Walaupun kekejaman di ladang pembunuhan itu sangat tidak wajar, foto ini menunjukkan versi cerita yang lebih kompleks. Di sini, askar kanak-kanak itu memperjuangkan Republik Khmer & ndash dan tawanannya adalah anggota Khmer Merah. Angkor Chey, Kemboja. 1973. Bettmann / Getty Images Seorang askar kanak-kanak dengan tengkorak manusia terletak di hujung senapangnya. Dei Kraham, Kemboja. 1973. Bettmann: Getty Images Keluarga pelarian yang kelaparan berjuang untuk melintasi sempadan ke Thailand. Phnom Penh. 1979. Roland Neveu: Roket Ringan melalui Getty Images Sekumpulan wanita berkumpul bersama. 1975. Romano Cagnoni: Arkib Hulton: Getty Images Sebanyak seribu pelarian Kemboja masuk ke Thailand. Klong Kwang, Thailand. 1979. Bettmann: Getty Images Seorang tahanan yang ketakutan difoto di dalam penjara Tuol Sleng. Dari hampir 20,000 orang yang terkunci di Tuol Sleng, hanya 180 yang terselamat. Phnom Penh. Wikimedia Commons Seorang wanita menunggang basikal dengan tumpukan kereta yang hancur, diketepikan oleh Khmer Merah sebagai simbol borjuasi. Phnom Penh. 1979. John Bryson: Koleksi Imej LIFE: Getty Images Seorang pekerja di Kedutaan Perancis memberikan sebatang rokok kepada seorang askar Khmer Rouge. Pintu ke kedutaan, pada waktu ini, telah disekat dengan kawat berduri. Phnom Penh. 1975. Ekspres: Arkib Foto: Getty Images Ketika Khmer Merah bergerak ke ibu kota, ribuan orang meninggalkan negara mereka kerana takut akan apa yang akan datang. Phnom Penh. 1975. Roland Neveu: Roket Ringan melalui Getty Images Pada senja Perang Saudara Kemboja, penduduk Phnom Penh mulai mengungsi, kerana depot petrol yang membakar di belakang mereka menandakan kedatangan Khmer Merah. Phnom Penh. 1975. JUVENAL TUNTUTAN: AFP: Getty Images Askar Kemboja yang bertempur melawan Khmer Merah di Stadium Olimpik, tempat yang digunakan Khmer Merah untuk hukuman mati. Phnom Penh. 1975. Roland Neveu: Roket Ringan melalui Getty Images Orang Kemboja memanjat pagar, cuba melarikan diri ke Kedutaan Perancis. Phnom Penh. 1975. SJOBERG: AFP: Getty Images Askar kanak-kanak yang bekerja untuk Khmer Merah menunjukkan senapang mesin mereka. Galaw, Kemboja. Circa 1979. Bettmann: Getty Images Orang yang cedera bersembunyi di hospital, sebelum ibukota berada di bawah kawalan Khmer Merah sepenuhnya. Phnom Penh. 1975. Roland Neveu: Roket Ringan melalui Getty Images


Pencerobohan Kemboja Nixon

Pasukan Vietnam Selatan yang mengambil bahagian dalam Serangan Kemboja tahun 1970 berlari ke helikopter yang mengambilnya pada 1 Jun setelah menyapu kawasan komunis berhampiran bandar Prey Veng.

James H. Willbanks
Jun 2020

Operasi ketenteraan ‘paling berjaya’ perang yang merupakan bencana di rumah.

Presiden Richard Nixon mengumumkan pada 30 April bahawa tentera A.S. dan Vietnam Selatan telah berpindah ke Kemboja tetapi akan pergi sebaik sahaja pangkalan komunis di sana dihancurkan. (Imej Bettmann / Getty)

Pada musim bunga tahun 1970, terdapat ancaman terhadap rancangan Presiden Richard Nixon untuk mengakhiri perang. Pada bulan Juni 1969, dia telah mengumumkan strategi keluar yang berfokus pada "Vietnamisasi", sebuah program untuk secara bertahap memindahkan semua operasi ketenteraan perang ke Vietnam Selatan. Pada masa yang sama, Nixon mengumumkan permulaan penarikan pasukan A.S. secara berperingkat. Vietnamisasi dirancang untuk memperkuat Tentera Republik Vietnam dan menyokong pemerintahan Presiden Nguyen Van Thieu sehingga ARVN dapat berdiri sendiri menentang pencerobohan komunis dari Vietnam Utara. Pada ketika itu, semua tentera A.S. dapat dihantar pulang.

Pada 15 Ogos 1969, pentadbiran Nixon mengeluarkan pernyataan misi baru kepada Jeneral Creighton Abrams, ketua Komando Bantuan Ketenteraan, Vietnam, yang bertanggung jawab atas semua operasi pertempuran A.S. di Vietnam Selatan. Nixon mengarahkan Abrams untuk memberikan "bantuan maksimum" untuk memperkuat angkatan bersenjata Vietnam Selatan untuk meningkatkan sokongan untuk program "pendamaian" (membantu desa-desa luar bandar dengan perkhidmatan sosial, pertanian yang menjana pendapatan dan keselamatan untuk membangun sokongan untuk pemerintah Saigon) dan untuk mengurangkan aliran bekalan musuh menyusuri Laluan Ho Chi Minh melalui Laos dan Kemboja. Kedua negara itu secara teknis netral, tetapi NVA dan Viet Cong telah menggunakannya untuk mendirikan "tempat perlindungan", markas pasukan dan persediaan yang digunakan untuk melancarkan serangan ke Vietnam Selatan.

Pengunduran A.S. yang pertama bermula pada bulan Julai 1969, ketika 25.000 tentera berangkat, diikuti oleh 40.000 pada bulan Disember dan 50,00 pada musim bunga 1970 hingga April. Sementara itu, kepemimpinan Vietnam Utara di Hanoi meneruskan perang yang panjang, disokong oleh tempat perlindungan di Kemboja dan Laos. Abrams menjadi bimbang bahawa penarikan pasukan Amerika berlaku dengan lebih cepat daripada program untuk meningkatkan tentera Vietnam Selatan.

Sesuatu harus dilakukan untuk memberi lebih banyak masa bagi Vietnam Selatan untuk melakukan tindakan mereka sebelum tahap pasukan A.S. terlalu rendah untuk memberikan bantuan yang signifikan. Pada akhir tahun 1969, Abrams mencadangkan operasi terhad untuk menyerang tempat perlindungan komunis di Kemboja. Idea itu telah diajukan sebelumnya tetapi tidak disetujui setiap kali dikemukakan.

Setiausaha Pertahanan Melvin Laird dan Setiausaha Negara William Rogers dengan tegas menentang operasi darat A.S.-ARVN di Kemboja. Mereka fikir akan menjadi bunuh diri politik untuk meluaskan perang. Namun, tidak lama kemudian, peristiwa di Kemboja meyakinkan Nixon bahawa dia harus mengirim pasukan darat - keputusan yang mencetuskan ribut api di rumah kerana banyak orang Amerika, terutama yang berada di kampus perguruan, memang melihat serangan itu sebagai pelebaran perang. Sebelum kerusuhan berakhir, Kongres akan bergerak untuk mengurangkan kekuatan Nixon dan empat pelajar akan mati di Kent State University di Ohio.


Jeneral Creighton Abrams, komandan tertinggi A.S. di Vietnam, mendorong operasi terbatas untuk melemahkan pasukan komunis yang menggunakan sempadan Kemboja sebagai pintu masuk serangan di Vietnam Selatan. (Horst Faas / AP / Shutterstock)

Perdana Menteri Kemboja Lon Nol menggulingkan pemerintahan Pangeran Norodom Sihanouk di Phnom Penh dalam rampasan kuasa tanpa darah pada 18 Mac 1970. Dia menjawat jawatan sebagai ketua negara ketika putera itu melakukan perjalanan ke luar negara. Nol, anti-komunis yang kuat, menutup pelabuhan Sihanoukville untuk mendapatkan bekalan komunis dan menuntut agar Vietnam Utara memindahkan tenteranya dari Kemboja. Hanoi menolak dan melancarkan serangan terhadap tentera Kemboja. Tentera Vietnam Utara dan sekutu komunisnya di Kemboja, Khmer Rouge, dengan cepat merebut sebahagian besar bahagian timur dan timur laut negara itu, menuju ke jarak 20 batu dari Phnom Penh. Nol meminta bantuan dari Amerika Syarikat.

Dengan bahaya pemerintahan Nol, Nixon bertindak pantas untuk menyelamatkan "satu-satunya pemerintah di Kemboja dalam 25 tahun terakhir yang memiliki keberanian untuk mengambil sikap pro-Barat." Nixon telah memerintahkan pengeboman rahsia tempat perlindungan komunis di Kemboja di Menu Operasi, yang bermula pada 18 Mac 1969, dan didedahkan oleh The New York Times pada 9 Mei 1969.

Perdana Menteri Kemboja, Jeneral Lon Nol, dalam perhimpunan solidariti pada 16 April 1970, meminta bantuan A.S. untuk memerangi tentera Vietnam Utara yang mengancam pemerintahannya yang pro-Barat. (Arkib Hulton / Getty Images)

Menjadi jelas bahawa pengeboman sahaja tidak akan menyelamatkan Kemboja. Nixon meminta tindakan Ketua Panglima Bersama. Dia mendapat banyak pilihan, termasuk karantina angkatan laut di pantai Kemboja, lebih banyak serangan udara A.S. dan Vietnam Selatan, dan pencerobohan darat sesuai dengan saranan Abrams. Presiden memilih gabungan serangan darat Amerika-Amerika Selatan di Kemboja untuk melegakan tekanan pasukan Nol, membasmi tempat perlindungan komunis dan menghancurkan markas COSVN, Pejabat Pusat Vietnam Selatan, yang menyelaraskan kegiatan politik dan ketenteraan komunis di Vietnam Selatan yang lebih rendah dan Kemboja. COSVN dianggap berada di suatu tempat di Kemboja timur.

Operasi bersama A.S.-ARVN dibuat sebagai serangan terhad untuk jangka waktu tertentu, dan bukannya pencerobohan skala penuh. Sebaik-baiknya, ini akan menghilangkan ancaman rentas sempadan dan membeli masa untuk kebijakan Vietnamisasi dan penarikan pasukan Nixon. Sebagai bonus, persembahan yang baik oleh tentera ARVN akan menunjukkan kemajuan Vietnamisasi.

Operasi Kemboja, yang dijadualkan pada akhir April dan awal Mei, diarahkan oleh Letnan Jeneral Michael Davison, komandan II Field Force, organisasi yang mengendalikan unit A.S. di sekitar Saigon dan seluruh Delta Mekong. Serangan itu melibatkan 50,000 ARVN dan 30,000 tentera A.S. dalam siri operasi sekutu terbesar sejak Operasi Junction City tahun 1967 di bahagian yang sama dengan Vietnam Selatan.

Operasi ini memfokuskan pada dua kawasan: Fishhook, sebuah bahagian Kemboja yang melintasi Vietnam Selatan kira-kira 50 batu di barat laut Saigon dan lebih jauh ke selatan Parrot's Beak, bahagian sempadan yang hanya 40 batu dari Saigon. Kawasan-kawasan tersebut telah berada di bawah kendali pasukan Vietnam Utara, yang telah mendirikan tempat-tempat perlindungan dalam jarak yang mudah dicapai dari Saigon dan pemasangan utama Vietnam Selatan yang lain.

Pencerobohan Kemboja dibahagikan kepada tiga operasi utama yang berasingan:

• Serangan utama adalah Toan Thang ("Total Victory"), yang dilakukan oleh Pasukan Medan A.S. dan Korps ARVN III, yang beroperasi di Saigon dan wilayah-wilayah di sebelah utara. Serangan ini akan menyerang Fishhook dan Parrot's Beak.

• Binh Tay (“Tame the West”), serangan pendukung yang dilakukan oleh US Field Force AS dan Kor ARVN II, yang berpusat di Highlands Tengah Vietnam Selatan, akan menyerang wilayah musuh di seberang perbatasan dari Pleiku dan Ban Me Thuot.

• Cuu Long (“Mekong”), yang dilakukan oleh ARVN IV Corps di Mekong Delta, akan membersihkan tebing Sungai Mekong menuju Phnom Penh.


Serangan udara A.S. melanda lokasi musuh di kawasan sempadan Parrot's Beak pada 7 Mei, ketika pengangkut dan perisai personel berperisai Vietnam Selatan di belakang tanggul sawah mulai maju. (Foto AP / Nick Ut)

Pasukan serangan untuk Toan Thang terdiri daripada 10,000 orang Amerika dan lebih dari 5,000 orang Vietnam Selatan. Pasukan A.S. merangkumi Divisi Kavaleri 1 (Airmobile), Bahagian Infanteri ke-25 dan Rejimen Berkuda Lapis ke-11. Pasukan Vietnam Selatan melibatkan unsur-unsur Rejimen Berkuda Lapis Baja 1, satu skuadron berkuda berperisai dari bahagian ke-5 dan ke-25, sebuah rejimen infanteri dari Bahagian ke-25, Kumpulan Ranger ke-4 dan Briged Udara ke-3.

Rancangan itu meminta pergerakan penjepit di Fishhook untuk memerangkap unit Bahagian 7 NVA dan unit Viet Cong. Tank dan kenderaan tempur berkuda berperisai dari Rejimen Berkuda Armor ke-11 akan menuju ke Kemboja dari timur dan tenggara sementara Bahagian Berkuda ke-1 menyerang dari barat. Sementara itu, Briged Udara ke-3 ARVN akan disisipkan pada tiga posisi di sebelah utara Fishhook untuk menyekat laluan pelarian musuh dan kemudian bergerak ke selatan untuk menghubungkan dengan Kapal Perisai Lapis ke-11 dan Bahagian Kuda 1. Pada waktu yang sesuai, pasukan heliborn dari Kavaleri 1 akan mendarat di belakang musuh untuk memerangkap Bahagian NVA ke-7. Ketika pasukan A.S.-ARVN bergerak di kawasan itu, mereka memusnahkan pangkalan, kubu kubu dan bekalan musuh.

Kolonel Carter Clarke, komander Briged ke-2 Bahagian Kavaleri, menjelaskan objektif utama kepada seorang wartawan dengan cara ini: "Kami bukan pengawal badan dalam operasi ini, kami adalah kaunter cache."

Perancang memutuskan bahawa sebelum serangan Fishhook, komandan Kor ARVN III, Letnan Jeneral Do Cao Tri, salah satu jeneral Vietnam Selatan yang paling dinamis dan agresif, akan memimpin 8,700 pasukan dari divisi Infanteri ke-5 dan ke-25, bersama dengan empat batalion ranger dan empat skuadron berkuda berperisai, ke bahu utara Parrot's Beak untuk memusnahkan kawasan pangkalan tempat perlindungan 706 dan 367.

Pasukan Vietnam Selatan kemudian akan membelok ke barat untuk membersihkan sisa Parak's Paruh, merebut bandar Svay Rieng dan memukul Kawasan Pangkalan 354 di utara. Penasihat Amerika akan menemani Vietnam Selatan untuk membantu logistik, tembakan artileri dan sokongan jarak dekat dari pesawat dan helikopter bersenjata, tetapi pertempuran akan dilakukan oleh ARVN. Nixon berharap aspek operasi itu "dapat meningkatkan semangat [Vietnam Selatan]" dan membuktikan keberkesanan Vietnamisasi.


Setelah pertempuran sengit di kawasan Fishhook, tentera A.S. dari unit yang tidak dikenali mendapat peluang yang jarang untuk berehat dan meneguk air. (Koleksi Gambar Larry Burrows / The Life melalui Getty Images)

Operasi Toan Thang 42 bermula pada pukul 7 pagi pada 29 April. Pasukan Tri menghadapi tentangan musuh dengan segera tetapi terus maju, disokong oleh artileri dan pesawat. Ketika pasukan ARVN mendekati Svay Rieng, orang Vietnam Utara menarik diri dari Parrot's Beak, sambil terus menembak orang Vietnam Selatan. Selama tiga hari pertama operasi, Vietnam Selatan membunuh lebih daripada 1,000 tentera komunis dan menangkap lebih dari 200 orang, sementara menderita 66 tentera ARVN terbunuh dan 330 cedera. Mereka menghancurkan 100 tan peluru dan 90 peratus pasukan musuh padi tersembunyi di kawasan itu.

Pada 30 April, ketika tentera Vietnam Selatan dan A.S. menyeberang ke Kemboja, Nixon mengumumkan pada jam 9 malam. televisyen menyatakan bahawa serangan itu dibuat sebagai tindak balas terhadap "pencerobohan" Vietnam Utara dan pasukan akan ditarik sebaik sahaja mereka memusnahkan pangkalan komunis di daerah itu. Dia menekankan bahawa operasi itu "bukan pencerobohan." Pasukan Amerika dan Vietnam Selatan tidak akan bergerak lebih jauh dari 35 batu ke Kemboja dan akan mundur setelah tujuan mereka tercapai, kata Nixon.

Brig. Jeneral Robert Shoemaker, penolong ketua komando Bahagian Kavaleri 1, memulakan fasa kedua serangan utama, Toan Thang 43, juga dikenali sebagai Rock Crusher, pada 1 Mei untuk membersihkan Fishhook. Pada awal pagi, pengeboman dan serangan artileri besar-besaran oleh 36 pengebom Stratofortress B-52 menghantam kawasan itu. Selepas pengeboman itu, helikopter Tentera A.S. memasukkan pasukan terjun payung dari Briged Udara ke-3 Vietnam Selatan ke dua zon pendaratan di utara Fishhook.

Pada masa yang sama, unsur-unsur Rejimen Berkuda Lapis Baja ARVN 1st melintasi sempadan menuju bandar Snuol, di persimpangan laluan 7 dan 13. Pasukan berkuda Vietnam Selatan terhubung dengan penerjun payung ARVN dan membentuk dua posisi penyekat untuk mencegah musuh melarikan diri.

Di tempat lain, helikopter pengakap dari Skuadron Divisi Kavaleri 1, Kavaleri ke-9, "disaring ke depan" dari garis keberangkatan pasukan serangan darat untuk mencari unit musuh, dan di belakangnya Rejimen Berkuda Armor ke-11 dan Briged Kavaleri ke-1 melancarkan tujahan berkembar ke Kemboja. Resimen berperisai, di sebelah kanan, menyerang pinggir tenggara Fishhook, sementara Briged ke-3 di sebelah kiri bergerak ke utara dari Katum, Vietnam Selatan. Pengeboman pagi telah berjaya. Pasukan berkuda hanya menemui kontak sporadis ketika mereka maju.

Di utara, helikopter A.S. mengangkut dua batalion udara Vietnam Selatan dari Briged Udara ke-3 ke zon pendaratan di Kemboja. Rintangan musuh ringan. Selama tiga hari berikutnya, batalion udara Vietnam Selatan bergerak keluar dari zon pendaratan mereka di utara untuk memotong mundur musuh, sementara Briged ke-3 kavaleri A.S. mendorong lebih jauh ke Kemboja.

Pada 3 Mei, pengakap udara dari Skuadron 1, Kavaleri ke-9, menemui pusat logistik besar di selatan Snuol di sepanjang Laluan 7 di utara Kawasan Pangkalan 352. Batalion 1, Kavaleri ke-5, dikirim untuk memeriksanya. Laman web ini nampaknya merupakan pangkalan utama untuk Bahagian 7 NVA, dan tentera Amerika segera menjuluki "Kota". Tentera A.S. menemui sejumlah besar bekalan yang tersembunyi di kawasan yang sangat rimba. Mereka menjumpai beberapa cache dengan sengaja menemui mereka, kata seorang komander syarikat kemudian. "Sebuah depot senjata dan peluru seberat 140 ton, misalnya, ditemukan ketika seorang askar menjatuhkan sekeping logam yang ditutup dengan kotoran," katanya. "Logam menutupi lubang, pintu masuk ke gua besar."


Sebuah lubang yang dipenuhi dengan bekalan komunis, termasuk roket dan peluru mortar, ditemui pada 3 Mei di kawasan Fishhook oleh pasukan Kavaleri Lapis Baja ke-11. (Imej Bettmann / Getty)

Hasil carian menyeluruh di Kawasan 352 menunjukkan bahawa kawasan itu meliputi 3 mil persegi dan berisi lebih dari 500 bunker yang dilindungi kayu balak, bersama dengan pelbagai struktur lain, termasuk gudang penyimpanan, kemudahan pembaikan trak, hospital, halaman kayu, 18 ruang legar, dan seekor ayam dan ladang babi. Pasukan berkuda menangkap 171 tan peluru dan 38 tan beras. Sebilangan besar barang rampasan dipindahkan ke Vietnam Selatan, dan barang yang tidak dapat diangkut musnah di tempatnya.

Sementara pasukan Divisi Kavaleri 1 menjelajahi Kota, Rejimen Berkuda Lapis Ke-11 terus bergerak dengan cepat ke utara menuju Snuol. Pada 5 Mei kenderaan perisai datang ke tiga jambatan yang musnah oleh musuh yang berundur. Kenderaan-kenderaan itu melintasi dua sungai tetapi terpaksa berhenti sementara para jurutera membina jambatan ponton di jalan paling utara.

Ketika pasukan Amerika terus menuju Snuol, mereka menghadapi taktik penundaan dari unit musuh kecil. Lebih dekat ke bandar, mereka dilanda api yang kuat dari kubu NVA. Kolonel Donn Starry, komandan resimen, terluka oleh serpihan bom tangan dan dievakuasi.

Serangan udara diminta pada lewat petang dan berterusan pada keesokan harinya, menjadikan bandar itu runtuh.

Pagi 6 Mei, Perisai ke-11, yang sekarang diperintahkan oleh Letnan Kolonel Grail Brookshire, memasuki Snuol. Pasukan NVA telah menarik diri, meninggalkan 150 orang mati. Setelah kota itu diamankan, Brookshire mengatakan kepada wartawan: "Kami tidak mahu menghancurkan bandar ini, tetapi ia adalah pusat aktiviti Vietnam Utara dan kami tidak mempunyai pilihan selain mengambilnya."

Pada hari yang sama, pasukan A.S. dan Vietnam Selatan melakukan tiga lagi serangan ke Kemboja. Pada yang pertama, Operasi Toan Thang 44 (Bold Lancer), Briged 1, Divisi Infantri ke-25, bergerak ke barat daya Fishhook ke bahagian Kemboja yang disebut "Kepala Anjing," di mana ia mencari Kawasan Pangkalan 354. Orang Amerika membunuh 300 Utara Vietnam dan merampas lebih dari 200 tan beras dan banyak senjata yang dilayan oleh individu dan anak kapal, serta peluru dan bekalan lain sebelum menarik balik ke Vietnam Selatan.

Dalam operasi susulan Bold Lancer II, yang bermula 15 Mei, Briged ke-1 kembali ke Kemboja dan bergerak ke Fishhook untuk membersihkan Kawasan Pangkalan 353. Pasukan infanteri bergabung dengan unit Rejimen Berkuda Lapis ke-11 dan Batalion Udara ke-8 Vietnam Selatan . Pada masa yang sama, Briged ke-2 Bahagian Infantri ke-25 beroperasi di Kawasan Pangkalan 707 di sebelah barat di Dog's Head. Pada saat Bold Lancer menyimpulkan pada bulan Jun, Amerika telah menangkap 850 senjata, 45 ton peluru, 1,500 tan beras, 56 kenderaan dan lebih daripada 6 tan bekalan perubatan.


Tentera muda Vietnam Utara yang ditangkap di Kemboja pada 12 Mei. (Koleksi Hulton-Deutsch / Corbis / Getty Images)

Dorongan kedua di Kemboja pada 6 Mei ialah Operasi Toan Thang 45. Briged ke-2, Divisi Kavaleri Pertama, menyerang Kawasan Pangkalan 351 di utara Fishhook. Setelah beberapa hari pertempuran sengit, brigade menemui cache perang musuh terbesar. Kemudahan itu, yang dijuluki "Rock Island East" setelah persenjataan Tentera Darat A.S. di Illinois, berisi 326 tan peluru, termasuk sejumlah besar roket dan mortar, lebih dari seribu peluru artileri 85 mm buatan Soviet dan peluru lain.

Stok simpanan sangat mengagumkan. Untuk Kapten William Paris, "Itu seperti Krismas." Cache itu sangat besar sehingga jurutera Tentera terpaksa membina jalan dari pangkalan ke jalan raya berdekatan di Vietnam Selatan untuk memudahkan pengangkutan barang-barang musuh. Masih banyak bahan perang sehingga para jurutera terpaksa memusnahkan sebahagian besarnya.

Serangan 6 Mei yang ketiga adalah Operasi Toan Thang 46. Helikopter A.S. menjatuhkan unsur-unsur Rejimen Infantri ke-9 Vietnam Selatan ke Kawasan Pangkalan 350, sebuah lagi lokasi di utara Fishhook. Selama enam minggu, pasukan Vietnam Selatan menangkap sebuah hospital pembedahan dan merampas lebih dari 100 tan bekalan, termasuk 350 senjata, 20 tan peluru dan 80 tan beras. Pasukan Vietnam Selatan mengira 79 tentera komunis terbunuh atau ditawan, sementara 27 tentera ARVN terbunuh.

Pada 7 Mei, Nixon mengeluarkan arahan yang mengehadkan operasi A.S. hingga kedalaman 19 batu di dalam Kemboja dan menetapkan tarikh akhir 30 Jun untuk penarikan semua tentera A.S. dari negara itu.

Operasi empat fasa Binh Tay bermula pada 6 Mei. Menyerang dari Pleiku di Highlands Tengah, operasi itu menyerang pangkalan musuh di Kemboja timur laut dengan menggunakan pasukan dari Bahagian Infantri ke-4 AS dan bahagian Infanteri 22 dan 23 Vietnam Selatan yang disertai oleh kumpulan ranger ARVN dan ARVN 2nd Armour Brigade .

Pada fasa Binh Tay I, pendaratan helikopter terancang dari Batalion ke-3 yang dilampirkan di Bahagian Infantri ke-4, Rejimen Infantri ke-506, di Kawasan Pangkalan 702 dibatalkan kerana tembakan anti-pesawat yang berat. Keesokan harinya batalion itu dapat mendarat, tetapi beberapa helikopter ditembak jatuh semasa penyisipan pasukan. Batalion ke-2 bahagian, Rejimen Infantri ke-8, juga mendarat di daerah itu dan bergabung dengan operasi pembersihan. Pasukan infanteri menemui kem latihan NVA yang terbengkalai dengan hospital 30 tempat tidur dan banyak bekalan. Binh Tay I mengakibatkan 212 komunis mati dan penangkapan lebih dari 1,000 senjata dan 50 tan beras.

Fasa Binh Tay berikutnya melibatkan serangan oleh pasukan ARVN dari Pleiku dan Ban Me Thuot ke kawasan pangkalan 701 dan 740, yang membawa kepada penemuan lebih banyak senjata dan beras. Semua tentera Vietnam Selatan yang ditempatkan di Highlands Tengah menarik diri dari Kemboja pada 27 Jun. Gabungan kerugian A.S. dan Vietnam Selatan untuk Binh Tay adalah 43 terbunuh dan 18 cedera.

Operasi ketiga kempen Kemboja, Operasi Cuu Long, bermula pada 9 Mei ketika pasukan Vietnam Selatan di Delta Mekong bergerak ke Kemboja. Bahagian Infantri ARVN ke-9 dan ke-21, Briged Perisai ke-4 dan Briged Marinir 1, bersama dengan penasihat Amerika, membersihkan tempat perlindungan di kedua tebing Sungai Mekong selatan. Pasukan 110 kapal tentera laut Vietnam Selatan dan 30 kapal tentera laut AS melayari Mekong ke Prey Veng untuk membantu etnik Vietnam melarikan diri ke Vietnam, tetapi objektif utamanya adalah untuk memusnahkan kapal dan rondaan Viet Cong di laluan perairan utama antara Vietnam Selatan dan Phnom Penh.

Operasi susulan, Cuu Long II, dimulakan pada 16 Mei ketika tentera Vietnam Selatan bergabung dengan pasukan pemerintah Kemboja untuk merebut kembali kota Kampong Cham, membunuh 613 tentera komunis sambil mengorbankan 36 terbunuh dan 112 cedera. Pasukan tersebut melancarkan Cuu Long III pada 24 Mei untuk mengembalikan kawalan di Kampong Speu dan bandar-bandar lain di selatan Phnom Penh sambil terus mengasingkan lebih banyak etnik Vietnam.

Pada akhir bulan Jun 1970, semua tentera A.S. telah menarik diri dari Kemboja. Tentera Vietnam Selatan, yang tidak terkawal oleh batasan waktu dan geografi yang dikenakan ke atas pasukan A.S. oleh Nixon, meneruskan operasi rentas sempadan selama beberapa minggu.

Lebih daripada 80,000 pegawai A.S. dan Vietnam Selatan mengambil bahagian dalam Kemboja. Abrams melaporkan bahawa mereka telah menghancurkan lebih dari 40 peratus sokongan logistik musuh di Kemboja, termasuk lebih dari 11,700 bunker. Mereka telah merampas hampir 23,000 senjata individu, 2,500 senjata yang dilayan oleh kru, hampir 17 juta peluru senjata kecil, 200,000 peluru anti-pesawat, 70,000 peluru mortar, 143,000 roket, 62,000 bom tangan, 435 kenderaan, 6 tan bekalan perubatan dan 700 tan beras — cukup untuk membekalkan lebih dari 50 batalion komunis selama lebih dari satu tahun, menurut anggaran perisikan.

Kelemahan utama adalah kegagalan mencari dan memusnahkan COSVN. Tetapi sejak awal ada keraguan mengenai kewujudan markas pusat gabungan yang tersendiri. Seorang penganalisis perisikan telah menggambarkan COSVN sebagai "sejenis permainan omong kosong kekal pemimpin Komunis," operasi yang sangat mudah bergerak dan tersebar luas. Apa pun, markas itu, mungkin bergerak lebih jauh ke pedalaman Kemboja ketika pasukan A.S.-ARVN melintasi sempadan.

Secara rasmi, 11,349 tentera musuh telah terbunuh dan lebih dari 2.000 orang ditawan. Lebih dari 800 ARVN terbunuh, dan 3,500 cedera. Kerugian A.S. di Kemboja termasuk 344 terbunuh dan 1,592 cedera.

Nixon kemudian memanggil Kemboja "operasi ketenteraan paling berjaya dalam Perang Vietnam." Tekanan terhadap Nol dan pemerintahannya telah dikurangkan. Pertempuran itu telah menyebabkan kerosakan besar pada sistem logistik musuh dan mendorong pasukan komunis pergi dari sempadan Vietnam Selatan.Penasihat keselamatan nasional Nixon, Henry Kissinger, mengatakan bahawa operasi itu telah membeli sekurang-kurangnya setahun untuk Vietnam Selatan untuk meningkatkan kemampuan pertempurannya dan mungkin telah melancarkan serangan komunis yang besar untuk beberapa waktu yang akan datang.

Pencerobohan Kemboja adalah ujian nyata pertama Vietnamisasi, dan Vietnam Selatan sepertinya telah melaluinya. Pasukan ARVN, sebahagian besarnya, menunjukkan prestasi yang sangat baik, sering beroperasi di luar jangkauan sokongan logistik dan senjata api Amerika. Walau bagaimanapun, beberapa pemimpin unit masih menunjukkan kekurangan inisiatif dan agresif, dan beberapa formasi masih terlalu bergantung pada penasihat Amerika dan sokongan tembakan A.S. Sudah tentu, kemajuan telah dicapai, tetapi jelas masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan.

Dari sudut ketenteraan, Pencerobohan Kemboja masuk akal dan sebahagian besarnya mencapai objektifnya, tetapi kos di rumah adalah tinggi. Reaksi terhadap alamat televisyen Nixon pada 30 April adalah pantas dan meletup. Banyak orang Amerika memilih Nixon berdasarkan tuntutannya bahawa dia akan mengakhiri perang dan mencapai "Perdamaian dengan Kehormatan." Sekarang apa yang dianggap sebagai perluasan medan perang tanpa perlu memberi semangat kepada gerakan anti-perang dan peningkatan penentangan terhadap presiden dan penanganannya dalam perang.

Protes meletus di kampus universiti di seluruh negara. Pada 4 Mei, pasukan Pengawal Nasional Ohio melepaskan tembakan ke atas pelajar Kent State yang memprotes penempatan pasukan ke Kemboja. Kematian empat pelajar - dan mencederakan sembilan - mengejutkan negara. Dua hari kemudian, polis mencederakan empat penunjuk perasaan di University of Buffalo di New York. Pada 15 Mei, polis bandar dan negara melepaskan tembakan ke arah demonstran di Jackson State College yang berkulit hitam di Mississippi, membunuh dua pelajar dalam konfrontasi yang disebabkan terutamanya oleh ketegangan kaum.

Dalam kerusuhan kampus yang semakin meningkat, 30 bangunan ROTC terbakar atau dibom, dan 26 sekolah mengalami pertembungan ganas antara pelajar dan polis. Unit Pengawal Nasional digerakkan di 21 kampus di 16 negeri. Mogok pelajar di seluruh negara membawa keluar dan tunjuk perasaan kepada 4 juta pelajar dan 450 universiti, kolej dan sekolah menengah.


Menunjukkan bahawa pencapaian ketenteraan di Kemboja dilihat berbeza di rumah, sekumpulan marah berarak pada 9 Mei di Washington untuk memprotes serangan dan penembakan Kent State. (Rolls Press / Getty Images)

Lebih daripada 100,000 orang berarak di Washington, D.C., pada 9 Mei untuk memprotes penembakan dan serangan Kent State di Kemboja. Para demonstran mengancam akan mengganggu pemerintah, dan pasukan Tentera Darat biasa dipanggil untuk menjaga ketertiban dan melindungi fasilitas pemerintah.

Terdapat reaksi balas segera di Kongres. Pemimpin Majoriti Senat, Mike Mansfield, seorang Demokrat dari Montana, yang menangani operasi Kemboja, mengatakan, "Tidak perlu dipertanyakan peningkatan dalam pertempuran, yang berarti dalam bahasa Inggris sederhana, peningkatan perang." Selepas itu, Kongres membatalkan Resolusi Teluk Tonkin 1964 yang digunakan Presiden Lyndon B. Johnson dan Nixon sebagai kebenaran untuk perang. Tindakan itu diikuti oleh resolusi kongres dan inisiatif perundangan yang dirancang untuk menghadkan kuasa presiden. Percubaan itu tidak berjaya, tetapi mereka menunjukkan peningkatan kongres terhadap Nixon dan kebijakannya.

Walaupun Serangan Kemboja telah menyediakan beberapa ruang bernafas untuk Vietnamisasi berfungsi dan memungkinkan Nixon menarik pasukan Amerika secara beransur-ansur, operasi itu, ironinya, meningkatkan tekanan domestik untuk menarik bom pada kecepatan yang lebih cepat. Sementara itu, pasukan komunis meneruskan perjuangan mereka tanpa putus asa. Pentadbiran Nixon dalam perlumbaan untuk meningkatkan kekuatan tentera Saigon sebelum semua tentera A.S. pergi untuk membolehkan Vietnam Selatan menghentikan Viet Cong dan Vietnam Utara dengan sendirinya. Ini adalah perlumbaan yang tidak dapat dimenangkan oleh Vietnam Selatan.

James H. Willbanks adalah kolonen letnan tentera yang telah bersara dan veteran Vietnam yang dihiasi dan bekas Jeneral Tentera George C. Marshall Ketua Sejarah Ketenteraan di Perintah Tentera Darat dan Kolej Staf Am di Fort Leavenworth, Kansas, dan pengarang atau editor 19 buku mengenai Perang Vietnam dan aspek sejarah ketenteraan yang lain.


Pemakan Ular dan Halaman

Pada tahun 1965, kolumnis sindiket Rowland Evans dan Robert Novak menggunakan metafora perbatasan untuk menggambarkan peranan penasihat Pasukan Khas Amerika dengan puak Vietnam. "Andaikan bahawa semasa Perang Saudara kita sendiri, pihak utara telah meminta kekuatan asing yang ramah untuk menggerakkan, melatih, dan mempersenjatai puak Indian Amerika yang memusuhi dan memimpin mereka ke pertempuran melawan Selatan," tulis mereka.

Sekiranya hipotesis sejarah itu menunjukkan kemungkinan liar, Evans dan Novak menggunakannya dengan baik. Selama empat tahun, Pasukan Khas telah melatih kumpulan minoriti yang tertindas dalam taktik gerila, memberikan mereka senjata dan bertindak sebagai pekerja bantuan de facto di komuniti mereka. Apabila orang Amerika mengingati Vietnam, kita sering menganggap perang mempunyai tiga pelaku utama: Vietnam Utara, Vietnam Selatan, dan tentera Amerika. Tetapi ada pemain lain: Montagnards.

Montagnards pribumi, yang direkrut oleh Pasukan Khas Amerika di kawasan pegunungan Vietnam, mempertahankan kampung-kampung menentang Viet Cong dan berfungsi sebagai pasukan tindak balas yang cepat. Pasukan Khas dan Montagnard - masing-masing sukar, serba boleh, dan terbiasa hidup dalam keadaan liar - membentuk hubungan antara satu sama lain. Dalam kesaksian banyak veteran, hubungan kerja mereka dengan Montagnards, yang dijuluki Yards, adalah titik terang dalam perang yang membingungkan dan mengecewakan. Ikatan antara pejuang elit Amerika dan rakan pribumi mereka masih ada hingga sekarang, tetapi di sebalik usaha terbaik doktor haiwan, Montagnard menderita dengan teruk pada tahun-tahun selepas perang, sekurang-kurangnya sebahagiannya kerana mereka banyak berjasa dengan Tentera A.S. Dalam perang dengan lebih banyak daripada tragedi, perang ini lebih jarang diceritakan tetapi sangat penting untuk memahami konflik dan jumlahnya.

The Montagnards, yang namanya berasal dari perkataan Perancis untuk pendaki gunung, berbeza dari segi etnik dari dataran rendah, bandar Vietnam. Pada awal tahun 60-an, tulis sejarawan tentera John Prados, hampir satu juta Montagnard tinggal di Vietnam, dan kumpulan itu terdiri daripada sekitar 30 suku yang berbeza. Orang Montagnard bertutur dalam bahasa Melayu-Polinesia dan Mon Khmer, mengamalkan agama animisme (kecuali beberapa orang yang telah memeluk agama Kristian), dan bertahan melalui pertanian sara hidup.

Ketika Pasukan Khas Amerika Syarikat pertama kali tiba di Vietnam pada awal 1960-an, Montagnards sudah berpuluh tahun menjalin hubungan yang tidak selesa dengan pelbagai pemerintah pusat Vietnam. Sebelum penarikan mereka, orang Perancis telah berjanji untuk memberikan tanah perlindungan Montagnard — janji yang lenyap dengan mereka. Pemerintah Komunis Vietnam Utara telah memasukkan hak untuk otonomi tanah tinggi dalam platform pendiriannya pada tahun 1960, tetapi banyak Montagnard tidak senang dengan niat Komunis. Sementara itu, Presiden Vietnam Selatan Ngô Đình Diệm telah mula menetap pelarian dari Vietnam Utara di dataran tinggi. Pemerintahannya mengabaikan pendidikan dan penjagaan kesihatan di daerah Montagnard, menugaskan birokrat yang tidak berpengalaman dan tidak berkesan untuk menangani keperluan mereka.

Ketegangan antara orang Vietnam dan Montagnard meningkat akibat perkauman. Orang Vietnam memanggil orang-orang suku mọi, atau biadab. Prados menceritakan kisah seorang "wanita muda Vietnam yang mengatakan kepada seorang Amerika, dalam semua kesungguhan, bahawa Montagnards mempunyai ekor." Stereotaip mengenai sifat "primitif" suku - kepercayaan yang tidak berasas bahawa mereka semua nomad dan hidup dengan pertanian tebang-dan-bakar - memudahkan pemerintah mengadvokasi perampasan tanah mereka.

Sementara itu, di Amerika Syarikat, Pasukan Khas Amerika mengambil peranan yang semakin besar dalam perancangan dan strategi ketenteraan Amerika. Perang Dingin nampaknya menuntut gaya pertempuran yang terdesentralisasi dan serba boleh. Pada tahun 1961, John F. Kennedy, penyokong perang yang tidak teratur itu, membenarkan penggunaan baret hijau ikonik, simbol yang akan menangkap imaginasi negara. Pada awal 60-an, "Beret" dilihat sebagai supermen Perang Dingin: sukar, pintar, dan cerdik.

Bermula pada tahun 1961, dalam inisiatif yang pertama kali dijalankan oleh CIA, Pasukan Khas bergerak ke pergunungan Vietnam dan mengatur Program Pertahanan Desa yang baru (pendahulu dari Program Dusun Strategik yang lebih terkenal). Kawasan pegunungan berhutan Montagnards, yang berlari di sepanjang sempadan Kemboja dan Laos di bahagian barat Vietnam, merupakan jalan raya utama bagi pasukan Vietnam Utara untuk memindahkan lelaki dan bahan. Viet Cong, yang memahami cara pemerintah Selatan melakukan diskriminasi terhadap suku-suku itu, berjanji banyak sekiranya puak-puak itu akan berpaling tadah — dan ada juga yang melakukannya. Tetapi VC juga memangsa kampung terpencil, mengambil makanan dan memaksa Montagnard menjadi buruh dan tentera.

Hubungan kerja antara Green Berets dan Montagnards bermula dalam Program Pertahanan Desa. Detasemen 12 Beret Hijau yang dilatih Montagnard, diambil dari suku yang dominan di daerah sekitarnya, menjadi "kumpulan pertahanan awam yang tidak teratur," atau CIDG. Ideanya adalah bahawa zon keselamatan akan memancar keluar dari setiap kem, dengan CIDG berfungsi sebagai pasukan pertahanan, yang disarankan oleh sekumpulan kecil Pasukan Khas Amerika dan pasukan khas Vietnam Selatan, LLDB. Dengan bantuan dari Angkatan Laut Angkatan Laut, Pasukan Khas membina bendungan, jalan raya, jambatan, sekolah, telaga, dan jalan untuk kumpulan Montagnard, dan pasukan perubatan Pasukan Khas menyediakan rawatan kesihatan asas. Menjelang Disember 1963, 43.000 pembela Montagnard mengawal kawasan sekitar kem pertama, Buon Enao, dari Viet Cong, sementara 18.000 Montagnard dimasukkan dalam pasukan pemogokan bergerak, yang dikerahkan melalui udara ke tempat-tempat di mana konflik meletus.

Dalam wawancara, Pasukan Khas sering menggambarkan orang-orang yang mereka latih sebagai setia, jujur, dan ramah dan membandingkan mereka dengan sekutu Vietnam. Pada tahun 1970, Gloria Emerson dari New York Times mengunjungi kem CIDG di Dakseang. Green Berets di sana tidak berminat untuk ditemu ramah, tetapi dia berjaya menanyakan beberapa soalan mengenai Yards:

Adat istiadat suku itu pelik tetapi ketika itu, Angkatan Darat biasa mendapati cara Pasukan Khas tidak masuk akal. Edward E. Bridges, seorang Beret Hijau yang berada di Fort Bragg ketika Kennedy datang berkunjung pada tahun 1961, mengingat bahawa sebagai sebahagian daripada demonstrasi mereka untuk presiden yang berkunjung, lelaki itu menangkap, menyiapkan, dan memakan ular. Nama panggilan "pemakan ular" menempel pada Pasukan Khas. Orang Beret, yang sering membuat lelucon tentang anjing yang memakan anjing dan tumbuh-tumbuhan yang kelihatan tidak enak, melihat nilai-nilai mereka sendiri dengan cara ini.

Dalam banyak anekdot, veteran Pasukan Khas menggambarkan interaksi mereka dengan Montagnards penuh dengan bonhomie. "Orang Vietnam menganggap saya sebagai orang yang agak masam," kata seorang Beret yang dikenali sebagai "Leftenan Pretty" kepada rakan Beret Joseph Patrick Meissner. "The Yards, bagaimanapun, banyak humor. Mereka mudah bergaul. "

Russell Mann, yang bertugas sebagai doktor dalam Pasukan Khas, memberitahu Hans Halberstadt salah satu kisah lucu yang diperdagangkan oleh tentera mengenai Yards. Mann ditugaskan untuk mengajar sekumpulan Montagnards cara melempar bom tangan. "Montagnards budaya tidak membuang," katanya. "Mereka tidak memiliki permainan yang memerlukan lemparan. Mereka bahkan tidak melemparkan batu ke ayam mereka. " Mann melatih murid-muridnya, yang "lebih rela humor orang Amerika yang gila selama mereka membunuh beberapa orang Vietnam," untuk melemparkan barang-barang yang semakin besar, dengan sebiji bom tangan yang sebenarnya sebagai "ujian akhir."

Ketika bom tangan yang diletakkan dengan buruk, meluncur di atas tanggul, meluncur kembali ke lereng ke arah seorang pelajar dan pengajarnya, keduanya harus menyelam ke parit yang berlumpur. "Jalan keluar yang direndam lumpur kemudian menjadi sumber kegembiraan besar bagi suku," kata Mann. Akhirnya, dia berkata, "Saya mengembangkan minat yang besar untuk Yards. Sekiranya hari itu lambat, saya kadang-kadang akan menyelam ke parit hanya untuk menghiburkan mereka. "

The Green Berets juga mengagumi kehebatan pertempuran Montagnard, dengan memperhatikan kesetiaan mereka. Seperti kata Bridges kepada seorang penemuduga, Green Berets percaya bahawa "Montagnards menjadikan tentera yang sangat baik." Mereka terbiasa bekerja dalam pasukan: “Mereka sangat baik dalam taktik unit kecil dan sepertinya tahu secara naluriah bagaimana melindungi sayap mereka. Dengan cara tertentu, pertempuran hampir seperti situasi keluarga dengan mereka: anda melindungi saudara anda dan saudara anda melindungi anda. " Bridges menambah, "Saya mendapati mereka sangat berani di bawah api. Mereka tidak akan teragak-agak untuk berlari dan menolong ahli pasukan yang menghadapi masalah. "

Mungkin kumpulan pejuang pribumi yang paling dihormati adalah Nung, etnik Cina minoriti dari Vietnam Utara yang telah berhijrah ke selatan ketika pemerintah Komunis mengambil alih kuasa. Pasukan Khas sering menggunakan Nung sebagai pengawal, kerana mereka adalah sumber keamanan yang dapat diandalkan sementara orang Beret merekrut dan melatih suku tempatan.

Pada 6 Julai 1964, dalam contoh kolaborasi antara Pasukan Khas dan tentera pribumi, Kapten Roger H.C. Donlon, kumpulannya dari 12 Beret Hijau, 60 Nung, 311 pasukan CIDG, dan seorang penasihat Australia, menangkis serangan larut malam di kem mereka yang terpencil di dekat kampung Nam Dong, menghalau 900 orang Vietnam Utara dalam pertempuran lima jam. Donlon, yang cedera empat kali tetapi terus mengarahkan pertahanan kem, memperoleh Pingat Kehormatan Kongres pertama yang dianugerahkan di Vietnam. Dia memberikan penghargaan khusus kepada Nung.

Nam Dong akhirnya menjadi sebahagian daripada budaya popular Amerika, yang dipaparkan dalam novel Robin Moore The Green Berets dan adaptasi filem John Wayne, yang keduanya mempopularkan kerjasama antara Pasukan Khas dan sekutu pribumi dengan cara membakar mistik Green Berets.

Tidak semua pasukan Pasukan Khas bersatu dalam pendapat mereka yang baik mengenai kehebatan pertempuran pasukan pribumi. Meissner juga mewawancarai beberapa orang Beret Hijau yang menggambarkan askar Montagnard sebagai tidak berdisiplin, walaupun pemberi maklumat ini membenarkan diskriminasi Vietnam terhadap Montagnard dalam hal gaji, penyediaan, dan pembahagian tugas sukar memperburuk masalah.

Tentera Amerika yang melakukan perantaraan antara Montagnards dan Vietnam berulang kali mendapati diri mereka berada dalam kedudukan yang sukar. Sebilangan besar dari mereka percaya bahawa puak-puak itu mendapat kesepakatan mentah dari orang Vietnam dan cenderung memandang simpati terhadap permusuhan Montagnards terhadap pemerintah. Walau bagaimanapun, kedudukan rasmi Amerika adalah untuk mendorong perpaduan nasional.

Kekemasan ini bertambah buruk pada tahun 1964 dan 1965, kerana keadaan politik menjadikannya lebih sukar dan sukar bagi orang Amerika yang mungkin bersimpati dengan Montagnards. Selepas rampasan kuasa menentang Diệm pada tahun 1963, penggantian pemimpin tentera yang mengambil alih kekuasaan di Saigon menjalankan kebijakan yang semakin ketat yang mengatur kehidupan Montagnard. Sebagai tindak balas, beberapa dataran tinggi membentuk FULRO, sebuah kumpulan yang inisialnya, dalam bahasa Perancis, diterjemahkan ke United Front for the Liberation of Oppressed Races.

Pada bulan September 1964, Montagnard bersekutu FULRO di lima kem Pasukan Khas memberontak, membunuh 80 tentera Vietnam Selatan dan menjadikan 20 orang Amerika sebagai tebusan. Akhirnya, pasukan Pasukan Khas di kem berjaya mengajak pemberontak meletakkan senjata. Howard Sochurek berada di tempat kejadian untuk Geografi Nasional dan menerbitkan sebuah artikel dalam edisi Januari 1965 yang mendokumentasikan situasi yang tegang dan memberi penghargaan kepada Pasukan Khas dengan "menarik pin penembak dari pemberontakan 3,000 askar gunung." Kapten Vernon Gillespie muncul dalam foto-foto yang menyertakan artikel Sochurek yang berpakaian Montagnard: kain renda panjang, tunik, dan kaki telanjang. Gillespie menyelamatkan orang Vietnam di kemnya dengan merundingkan upacara di mana dia, pegawai komando Vietnam, dan seorang ketua Montagnard melakukan upacara persahabatan selama dua jam.

Selepas pemberontakan, Saigon membuat beberapa konsesi terhadap tuntutan Montagnard tetapi menolak untuk membenarkan otonomi suku. Saigon juga membuat protes formal ke Amerika Syarikat, dengan menuduh bahawa persenjataan Montagnard telah berjalan tanpa pengetahuan atau persetujuan rejim dan bahawa A.S. telah membantu penduduk tanah tinggi dalam pemberontakan mereka.

Episod ini juga memburukkan lagi ketegangan antara Pasukan Khas dan Tentera Darat. Komandan Pasukan Khas kem dibebaskan dari jawatan mereka, dan, seperti yang dikatakan Gillespie kepada Halberstadt, markas berusaha untuk "memutihkan seluruh acara." Edwards menulis bahawa Gillespie kemudian ditegur kerana memakai kostum Montagnard dalam gambar dan "kerana memberitahu seorang pegawai umum bahawa jeneral itu tidak cukup tahu mengenai Montagnard untuk campur tangan di bahagian negara ini."

Pada pertengahan tahun 1960-an, menanggapi tekanan Vietnam Selatan dan mengakui bahawa telah menjadi sukar untuk mempertahankan kubu terpencil daripada serangan, orang Amerika membongkar Program Pertahanan Desa dalam bentuk aslinya. Pasukan Montagnard yang paling terlatih, yang berada dalam pasukan serangan bergerak, ditugaskan semula di kem pangkalan di sepanjang perbatasan Laos dan Kemboja. Seperti yang ditunjukkan Prados, "langkah ini jelas bertujuan untuk mematikan sumber senjata berpotensi besar bagi penganut FULRO," kerana banyak anggota milisi CIDG yang dinyahaktifkan harus menyerahkan senjata mereka.

Montagnards beralih ke separuh kedua tahun 1960-an yang menjalani kehidupan yang semakin tidak menentu. Dari perspektif kemanusiaan, keadaan mereka bertambah buruk, dan Beret Hijau merasa tidak berdaya untuk menolong mereka. Tuan Sgt. John J. Self, ditemu ramah oleh Sochurek untuk Geografi Nasional pada tahun 1968, menceritakan kekurangan bekalan dan makanan untuk Montagnards yang tinggal berhampiran kemnya. (Kem Pasukan Khas sering memuat bukan hanya Montagnard yang terdaftar, tetapi juga keluarga mereka, yang berkeras untuk tinggal di dekat orang yang mereka sayangi.) katanya. "Sekiranya hanya duduk dan menangis mengenainya, saya akan memberitahu sesuatu - saya akan duduk dan menangis."

Sekiranya tahun 1960-an mendapati kehidupan Montagnard terganggu oleh pertempuran, tahun 1970-an adalah bencana bagi suku. Pasukan Khas mengalihkan arahan dari pasukan mogok bergerak Montagnard yang tersisa kepada Vietnam pada tahun 1970, dan peralihan tidak berjalan lancar, dengan konflik tradisional antara kedua-dua kumpulan yang memburukkan kerjasama mereka. Selepas pengunduran tentera Amerika dari Vietnam pada tahun 1972 dan 1973, keadaan Montagnard semakin teruk. Orang-orang suku yang telah dipindahkan dari tanah tradisional mereka untuk alasan keselamatan kembali untuk mencari bekas kampung halaman mereka yang diduduki oleh pelarian Vietnam.Lebih dari 150,000 Montagnard menjadi pelarian sendiri, ketika pertempuran antara Utara dan Selatan semakin intensif di dataran tinggi tengah.

Beberapa anggota Pasukan Khas Amerika meneruskan penglibatan mereka dengan puak-puak dalam kemampuan awam setelah tentera secara rasmi menarik diri. Jacques Leslie dari LA Masa dan Philip A. McCombs dari Washington Post kedua-duanya menemubual Ed Sprague, bekas sarjan pasukan Pasukan Khas. Sprague kembali bekerja dengan USAID di Provinsi Phu Bon, menghabiskan hari-harinya mengemudi di jalan belakang dengan sebuah kereta dengan pembantu Montagnard, mengunjungi suku-suku dengan kemampuannya sebagai penasihat USAID untuk pembangunan ekonomi.

Kisah-kisah Sprague, dalam beberapa aspek, adalah kisah lucu seorang lelaki yang nampaknya eksentrik — McCombs menggambarkan Sprague ketika dia "bersantai di gaun berpakaian suku" di "perkarangannya yang luas dan moden di puncak bukit hutan yang dikelilingi oleh penjaga Montagnard yang berjaga-jaga."

Tetapi komitmen Sprague, jika unik dari segi gelar, adalah peninggalan kasih sayang Pasukan Khas yang sudah lama wujud bagi suku. Di tengah kekacauan kejatuhan Vietnam Selatan pada tahun 1975, Sprague membawa 2.000 orang suku ke pantai di Nha Trang, di mana kumpulan itu berharap ada pengungsi Amerika. Bantuan tidak akan datang.

Walaupun terdapat usaha terpencil dari beberapa bekas baret hijau dan menteri kerajaan yang dilantik untuk membantu etnik minoriti, Montagnard menderita di Vietnam selepas perang. Pada saat permusuhan antara Vietnam Utara dan Selatan berhenti, menurut sejarawan John Fredriksen, sekitar 200,000 Montagnards telah terbunuh dan 85 persen kampung mereka meratakan. Dikenal telah bertempur dengan Amerika, Yard memasuki fasa penindasan baru di bawah Komunis. Sebilangan besar pemimpin mereka yang tersisa dilemparkan ke penjara atau melarikan diri ke seberang perbatasan ke Kemboja. Di sana, Khmer Merah memenjarakan dan membunuh mereka yang dapat dijumpainya.


Sejarah Ketenteraan Kampot Bahagian 1: Perang Saudara-Koloni

Kampot menjadi terkenal di bawah pemerintahan Perancis abad ke-19 dengan Circonscription Résidentielle de Kampot mencabul bandar di kontraol kawasan Kampot, Kompong-Som, Trang, dan Kong-Pisey.

Kehilangan Delta Mekong ke Vietnam menjadikan Kampot menjadi satu-satunya pelabuhan dengan akses ke laut, sebelum Kampong Som (kemudian dinamakan Sihanoukville) dikembangkan. Dan jarak dekat dengan sempadan Vietnam, kurang dari 50 km ke timur, memberi bandar ini kepentingan yang lebih besar.

Banci kolonial Perancis pada tahun 1889 melaporkan sebuah komuniti berbilang etnik. Bandar Kampot dibahagikan kepada & # 8220Cambodian Kampot & # 8221 di Sungai Prek-Kampot dan & # 8220Chot Cina & # 8221 di tebing sungai kanan cawangan barat Sungai Prek-Thom. Di sekitarnya juga terdapat sebuah kampung Vietnam, yang disebut Tien-Thanh dan sebuah kampung Vietnam yang lain dan sebuah kawasan perkebunan Melayu juga wujud di Pulau Traeuy Koh. Perkampungan tambahan etnik campuran juga disenaraikan.

Lokasi sempadan dan pesisir pantai yang tidak dapat dilupakan menyaksikan tentera meningkat di sekitar wilayah itu ketika ketegangan meningkat di wilayah itu setelah kemerdekaan.

'Issarak' adalah istilah longgar yang diberikan sebelum militan anti-kolonial militan. Mereka merangkumi spektrum politik yang luas, sementara yang lain lebih sedikit daripada penyamun 'patriotik' yang menggunakan memerangi Perancis sebagai alasan untuk mengukuhkan fifdom luar bandar.

Menjelang tahun 1948, Sangsariddha, seorang Khmer-Vietnam telah menyeberang dari Trà Vinh di daerah Kampuchea Krom di selatan Vietnam, dan memimpin satu pasukan peluru perang dekat Kampot. Kumpulan lain yang beroperasi di kedua-dua sisi sempadan di sekitar Ha Tien.

Front Bersatu Issarak (សមាគម ខ្មែរឥស្សរៈ, Samakhum Khmer Issarak), gerakan anti-kolonial Kemboja yang aktif dari tahun 1950–1954 adalah cabang sayap kiri gerakan Khmer Issarak.

Persidangan pengasas UIF diadakan di Kompong Som Loeu, yang kemudian menjadi wilayah provinsi Kampot, antara 17 April hingga 19 April 1950. Sekitar 200 perwakilan berada di persidangan itu, termasuk 105 sami Buddha dan Ung Sao, seorang jeneral Viet Minh. Bendera Khmer, Vietnam dan Laos dipamerkan. Son Ngoc Minh (1920-1972), juga dikenal sebagai Achar Mean terpilih sebagai presiden gerakan, dengan Tou Samouth, juga dikenal sebagai Achar Sok, bertugas sebagai wakilnya. Dia kemudian akan menjadi mentor Saloth Sar, lebih baik dikenang sebagai Pol Pot.

Kumpulan itu akan terus melancarkan perjuangan bersenjata melawan Perancis, dengan sokongan sekitar 3,000 pelanggar Viet-Minh. Suatu rampasan kuasa besar berlaku untuk pemberontak Pada bulan Februari 1953, ketika pasukan UIF dan Viet Minh menyerang dan membunuh gabenor Prey Veng.

Issarak di Kampot memiliki 'pejabat pusat' di sekitar La'ang dan markas zon Barat Daya di lembah sungai Koh Sla, kira-kira 35 kilometer di utara bandar Kampot di distrik Chhouk. Berikutan beberapa serangan dan sebanyak 30 jambatan di wilayah itu dihancurkan oleh pemberontak Issarak, Gabenor Kampot membuat rancangan untuk menyekat perjalanan dan kediaman di sekitar kawasan itu.

Pada masa Persidangan Perdamaian Geneva 1954, dianggarkan bahawa UIF menguasai sekitar separuh Kemboja. Setelah dibubarkan pada tahun 1954, banyak anggotanya akan terus menjadi peneraju gerakan komunis Kemboja.

Dekad akan datang agak sunyi di barat daya, tetapi insiden lain di seluruh negara akhirnya akan menimbulkan akibat.

Perang Di Vietnam

1965 merupakan tahun penting bagi Kemboja secara keseluruhan. Eskalasi perang melintasi sempadan di Vietnam menyaksikan sebilangan besar pelarian Khmer-Krom, bersama dengan etnik Chams (dan tidak diragukan lagi beberapa orang Vietnam) melintasi sempadan. Pelarian Khmer-Krom diperuntukkan tanah di perkampungan pemerintah yang didirikan di Kampot, Kirirom, Kompong Chhnang (Chriev) dan Ratanakiri dan Battambang, yang menimbulkan kebencian di kalangan masyarakat Khmer tempatan, yang kebanyakan dari mereka tidak memiliki tanah yang mereka usahakan.

Pada bulan Mei tahun itu, pemerintah Kemboja memutuskan semua hubungan diplomatik dengan AS, yang sejauh ini merupakan penyedia bantuan terbesar kepada kerajaan. Perjanjian antara China dan Kemboja menyaksikan penghantaran senjata disalurkan ke Vietnam Selatan melalui Sihanoukville The Sihanouk Trail.

CIA, yang khuatir dengan niat pemerintah yang sering tidak menentu di bawah Sihanouk, memulakan pengumpulan maklumat di Kampot. Mereka mengenal pasti pangkalan tentera di Kampot di Kampong Trach (dengan barak dan landasan udara), lebih banyak barak di Tuk Meas, kem tentera berhampiran Tonhon, dan lapangan terbang berhampiran bandar Kampot bersama dengan kerja-kerja simen yang dibina oleh China.

CIA mencatat penyeludupan melintasi sempadan, yang selalu menjadi endemik, dan memberi nafkah kepada banyak orang. Viet Cong dan penyokong membeli bahan letupan (terutama kalium klorat, digunakan untuk bom Viet Cong), makanan, bekalan perubatan dan peralatan radio yang diseludup dari wilayah Kampot dan wilayah perbatasan lain.

"Kampot & # 8211 Ha Tien area" dikenal pasti sebagai "lokasi tempat penghuni Viet Cong". Seorang deserter yang ditemuramah memberitahu penyiasatnya mengenai stesen radio klandestin yang dikendalikan NLF (Viet Cong) tepat di dalam sempadan Kemboja dari Ha Tien, di sebuah bukit di dekat sebuah kampung bernama Luc Son (dekat jalan 33). Kampung ini juga mempunyai dua batalion tentera Tentera Kemboja yang berpusat di sana.

Pada 3 Mac 1968, angkatan laut Kemboja merombak sampah yang penuh dengan senjata di lepas pantai Provinsi Kampot, pada titik sekitar lima belas batu sebelah barat Pulau Vietnam Selatan Phu Quoc. Siasatan awal kru & # 8211 tiga orang Vietnam, dua orang Kemboja & # 8212 menunjukkan bahawa senjata itu diikat untuk & # 8220Red Khmer & # 8221 pemberontak di pedalaman Kemboja. Selanjutnya, cerita itu diubah untuk menunjukkan bahawa senjata itu tidak menuju ke Khmer Merah di Kemboja, tetapi ke Vietnam Cong di daratan Vietnam Selatan. Tetapi kisah baru dan keadaan di sekitarnya sangat disyaki, menurut kabel CIA:

"Menurut laporan dari Phnom Penh, dua wakil Viet Cong muncul di pejabat Tentera Kemboja G-2 pada 8 Mac & # 8220 untuk berunding untuk pembebasan kru. & # 8221 Setelah meyakinkan G-2 bahawa kapal senjata menuju ke wilayah Viet Cong, mereka dilaporkan meninggalkan bungkusan setebal dua inci dengan 500 nota riel & # 8220 sebagai yang sungguh-sungguh & # 8221 walaupun kru sudah. tembakan. Setelah riel & # 8212 bernilai $ 3000 & # 8212 bertukar tangan, perisik Kemboja mula memberikan catatan yang berbeza mengenai apa yang berlaku. Sedangkan kisah asalnya menunjukkan sampah itu dipintas 15 batu di sebelah barat Phu Quoc & # 8212, iaitu jauh dari Viet Cong tetapi dekat dengan pemberontak Kemboja & # 8212 cerita baru menunjukkan bahawa kapal itu telah tersadai di sebuah pulau Kemboja hanya 2 1 / 2 batu dari Viet-Cong yang dilanda Phu Quoc, telah & # 8220 ditiup ke darat ... semasa ribut. Satu masalah dengan kisah baru adalah bahawa tidak ada ribut. Tinjauan terhadap laporan cuaca Zona a2 dari 1 hingga 5 Mac 1968 menunjukkan bahawa cuaca di sekitar Phu Quoc berangin dan anginnya ringan. Laporan cuaca merangkumi laporan dari Sihanoukville dan Kampot.

** Laporan itu datang dari rangkaian ejen yang dikendalikan oleh Angkatan Laut AS. Tidak pernah disahkan, mereka mempunyai kebenaran. Maklumat yang mereka sampaikan adalah ringkas, masuk akal, dan jenis yang boleh diberikan oleh informan tempatan. "

Pengeboman Amerika di Kemboja bermula pada tahun 1969, dan walaupun Kampot tidak disasarkan sekuat zon tenggara, terutama di sekitar kawasan 'Parrot's Beak' dan 'Fish Hook' di Svay Rieng dan Kampong Cham, wilayah itu tidak luput dari B-52 . Bom MK-82 yang gagal meletup masih ditemui di sekitar wilayah tersebut.

Sekarang jelas bahwa Vietnam Utara bukan hanya ingin menggunakan Kemboja sebagai zon selamat, tetapi secara aktif mendukung komunis lokal dalam pemberontakan. Perang Saudara Kemboja yang berdarah dan rumit bermula.

Ruang udara Kampot bukan sahaja dilanggar. Berikut ini adalah petikan dari banyak aduan yang diajukan kepada PBB oleh kerajaan Kemboja pada tahun 1969-70.

Setelah penggantian Sihanouk pada bulan Mac 1970, Republik Khmer yang baru (secara resmi diisytiharkan pada 9 Oktober 1970) di bawah Lon Nol mengambil pendekatan yang memusuhi orang Vietnam Utara yang beroperasi di Kemboja. Ini meletakkan Kampot di barisan depan, dan ketika benteng kota dibentengi, sebahagian besar kawasan sekitarnya berada dalam kawalan Front Nasional Khmer Bersatu, yang dikenali sebagai FUNK, sebuah persekutuan mereka yang masih setia kepada Sihanouk dan komunis dari Vietnam dan Kemboja . Perhatikan bahawa ia tidak semudah itu, dengan banyak cabang dan kumpulan bergabung secara bersama. Demi kemudahan, istilah FUNK akan berlaku untuk semua pasukan Kemboja bukan kerajaan.

Republik Khmer

Menghadapi mereka adalah tentara Republik Khmer (FANK, juga kadang-kadang disebut sebagai FARK), yang, walaupun jumlahnya tinggi dilatih dengan buruk, tidak dilengkapi dengan baik dan sering dipimpin oleh para petugas yang korup secara besar-besaran. Masalah utama tentera Kemboja adalah senjatanya. Perancis pada mulanya meninggalkan peralatan ketenteraan dan membekalkan tentera setelah merdeka. Amerika Syarikat sedang melakukan pemodenan angkatan bersenjata ketika Sihanouk memotong semua bantuan pada tahun 1965, dan rejim komunis China dan lain-lain kemudian melangkah ke dalamnya adalah tentera dengan 3 sistem peralatan, senjata dan peluru yang berbeza.

Senario perang gerila klasik berlaku, dengan FUNK bertujuan untuk mengasingkan FANK di dalam bandar-bandar, sementara jalan-jalan utama disekat, memberi tekanan kepada bekalan dan ekonomi. Segera setelah Republik diisytiharkan, pasukan FUNK mengambil alih, dan mulai mentadbir sejumlah besar kawasan luar bandar dan penduduk setempat.

Pasukan pemerintah, yang sebelumnya hidup berdampingan dengan pemberontak di sepanjang perbatasan, dipaksa pergi, meninggalkan kampung-kampung perbatasan di bawah kawalan FUNK atau Tentera Vietnam Utara (NVA) / Viet Cong (VC).

Perang Panas

Permulaan tahun Khmer anjing pada bulan April 1970, hanya beberapa minggu setelah Lon Nol mengambil alih kekuasaan, mulai buruk bagi Republik. Tuk Meas ditangkap pada 21 April oleh NVA / VC, dengan Kampong Trach jatuh setelah serangan pada 29 April.

Pada masa yang sama Kempen Kemboja dilancarkan oleh tentera Vietnam Selatan (ARVN) dan tentera AS. Tujuannya adalah untuk menghancurkan pangkalan komunis di sekitar zon panas Parrot's Beak dan Fish Hook, di mana puluhan ribu pasukan komunis dianggap berlindung. Kerajaan Kemboja baru tidak diberitahu sehingga operasi itu dijalankan.

Daripada menghadapi serangan penuh, unit NVA dan VC memberikan tentangan awal yang kuat, yang memungkinkan sebahagian besar pasukan mereka mundur lebih jauh ke Kemboja di utara atau ke barat. Pasukan FUNK menarik diri ke pangkalan mereka yang lain atau menyembunyikan diri di kalangan penduduk awam.

Wilayah Ketenteraan 2

Pada bulan Mei 1970, Kampot dan Takeo berada di bawah Wilayah Ketenteraan (MR) 2 yang baru, dengan kekuatan berikut:

  • Takeo: 2,500 lelaki,
  • Ang Ta Som: 1,700 lelaki
  • Kampot: 1,100 lelaki
  • Kampong Trach: 170 lelaki.

Pada awal Mei, laporan dari CIA mencatat penangkapan sebahagian bandar Kampot oleh pasukan FUNK. Dengan sokongan pasukan ARVN, kawasan itu diambil semula dua hari kemudian.

Menjelang 11 Mei terdapat laporan NVA (mungkin dari Bahagian 1 NVA) telah memasuki bandar dengan perintah untuk menghancurkan jambatan. Diperlukan ARVN seminggu untuk membuangnya, tetapi ada yang tinggal di sekitar dataran tinggi di luar bandar.

Pantai itu kemudian diserang. Kep diambil selama sehari pada 14 Mei, ditawan semula dalam serangan balas dan diserbu lagi sepuluh hari kemudian. Prek Chak, tepat di seberang sempadan dari Ha Tien Vietnam tetap berada di bawah kawalan VC.

Menjelang bulan Jun, satu-satunya kilang simen di negara ini di Chakrei Ting, lapan kilometer di sebelah timur laut Kampot, telah mengalami kerusakan akibat pertempuran itu, dan dipadamkan. Ia menjadi pentas pertempuran sengit selama beberapa minggu mendatang, bertukar tangan antara FANK dan FUNK beberapa kali.

Kampot dan Sihanoukville terputus dari sambungan jalan raya dan keretapi ke Phnom Penh, dengan landasan kereta api musnah dan beberapa jambatan diletupkan.

Sementara itu, pasukan ARVN menjadi tidak popular dengan penduduk tempatan, dengan laporan kampung dibebaskan, serangan udara dan penjarahan luas oleh tentera Vietnam Selatan. AS menarik diri dari Kemboja pada 30 Jun dan pasukan ARVN pada 22 Julai, dilaporkan mengecewakan pemerintah Kemboja, yang mengharapkan kehadiran Amerika tetap di negara itu.

Dalam kekosongan yang menyusul, FANK meningkatkan barisannya di zon MR2, yang membentang dari Koh Kong ke sempadan Vietnam dan hingga Jalan 4 di Kampong Spue.

Briged Infantri ke-3 ditempatkan di Kampong Som (Sihanoukville), Briged Infantri ke-6 (yang terdiri hampir seluruhnya dari orang Khmer-Muslim) dibelah antara Kampot dan Kampong Cham, dan di bahagian Takeo di wilayah ini, Infanteri ke-8 Briged berpusat di sekitar sempadan di Chau Doc.

Di bahagian utara MR2, Briged Infantri ke-13 ditugaskan untuk mempertahankan Jalan 4 di Kampong Speu dan Briged Infantri ke-14 dibina semula dengan unsur-unsur dari unit anti-pesawat terbang dan artileri setelah sangat habis dalam pertempuran menahan Jalan 3.

Unit Tentera pada tahun 1970 Perhatikan utara dan timur laut tidak mempunyai pasukan FANK

Selebihnya tahun 1970 menyaksikan pertempuran di sebelah barat laut MR2 dengan pelancaran Operasi Chenla. Pada mulanya berjaya, serbuan komando NVA di lapangan terbang Ponchentong menyaksikan banyak tentera dari barisan hadapan dipanggil untuk mempertahankan ibu kota.

Terdapat beberapa laporan mengenai gencatan senjata tidak rasmi antara FANK dan FUNK, dengan komandan tempatan bersetuju untuk tidak saling menyerang kecuali diprovokasi.

Di dalam barisan FUNK, perpecahan bermula antara COSVN (pengawal utama NVA), Viet Cong, puak pro-kerajaan dan cabang gerakan komunis Kemboja, yang mengambil pihak yang bertentangan mengenai persoalan pengaruh Hanoi.

Ketegangan meningkat di kawasan yang disebut Zon Barat Daya (kira-kira kawasan yang sama dengan MR2 FANK). Sebuah puak yang agak kecil dari Parti Komunis Kampuchea (CPK) bertambah kuat di sekitar Kampot dan Takeo. Kekuatan utama kumpulan ini adalah bekas biksu kanak-kanak dan komunis anti-Vietnam yang kuat dari Kak Tram di wilayah Takeo. Nama sebenarnya ialah Chhit Choeun, yang lain mengenalnya sebagai Nguon Kang, dan kemudian Saudara Nombor Empat. Nomme de guerre-nya lebih terkenal dalam sejarah sebagai Ta Mok dan musuh-musuhnya sebagai 'The Butcher'.


Tonton videonya: SEJARAH KAMBOJA!!! sejarah negara kamboja