Islamis dikalahkan - Sejarah

Islamis dikalahkan - Sejarah

Pada minggu terakhir bulan Disember 2006, dalam perang yang sangat pendek - pemerintah sementara Somalia yang disokong oleh tentera konvensional Ethiopia dengan cepat mengalahkan pemerintah Islam Somalia. Kekalahan Islam itu total dan mereka terpaksa melarikan diri dari negara ini. Hanya dalam waktu yang singkat sebelumnya, orang Islam kelihatan tidak terkalahkan ketika mereka memaksa pemerintah sementara untuk mundur ke ibukota wilayah.

Muhammad Ghori

Shihab al-Din (juga Muʿizz al-Din Muhammad ibn Sam), yang terkenal sebagai Muhammad Ghori (r. 1173-1206 M), adalah penguasa Muslim yang meletakkan dasar bagi dinasti pemerintah Islam India yang berikutnya yang menyaksikan kemuncaknya kemudian di Empayar Mughal (1526-1857 CE). Dia memerintah wilayah yang luas yang terdiri dari wilayah Afghanistan, Pakistan, India, Iran, Bangladesh, Turkmenistan, Tajikistan yang moden bersama dengan kakaknya Ghiyath al-Din Muhammad (sekitar 1139-1202 M), yang secara luas dikenal sebagai Kerajaan Ghurid atau Ghorid.

Muhammad Ghori berasal dari Parsi, bagaimanapun, etniknya yang tepat masih diperdebatkan. Ia pasti merupakan salah satu jeneral sejarah Islam dan India yang paling hebat. Meskipun ia dikalahkan dalam banyak pertempuran, terutama oleh penguasa Chahamana Prithviraj III (r. 1178-1192 CE) dalam Pertempuran Tarain Pertama pada 1191 CE, oleh penguasa Gujarat Chalukya Mularaja II c. 1178 CE dan oleh para penguasa Kerajaan Khwarazm, dia tidak pernah melepaskan penaklukannya dan mendirikan sebuah kerajaan yang luas. Namun, dia tidak dapat menyatukan kerajaannya sebelum dia dibunuh pada tahun 1206 CE. Objektif utamanya adalah untuk mencaplok lebih banyak provinsi, dan sebagai jenderal yang cerdik, dia menggunakan agamanya kapan pun diperlukan untuk mengilhami pasukannya.

Iklan

Dia mengamalkan agama Islam Sunni dan merupakan orang yang benar-benar menegakkan ketuanan Islam di benua kecil India. Sebagai pentadbir yang sangat berkebolehan tetapi tanpa keturunan, Muhammad memahami bahawa bukan sahaja dia memerlukan pengadilan yang berkebolehan ke wilayahnya, dia juga akan memerlukan beberapa pembantu terdekatnya untuk menggantikannya dan menguasai kerajaannya setelah dia pergi. Ini juga merupakan amalan di kalangan penguasa Islam untuk mengasuh hamba-hamba mereka yang akan terus berkembang menjadi beberapa orang yang paling dekat dengan sultan. Dengan cara yang sama, Muhammad Ghori memilih beberapa budaknya yang paling berbakat dan membawanya dengan latihan khas yang biasanya diberikan kepada para pangeran. Setelah kematiannya, hamba kegemarannya dan Qutb al-Din Aibak menguasai wilayah yang paling dihargai di dataran India yang kaya dan menjadi maharaja pertama Kesultanan Delhi (1206-1526 M). Taj al-Din Yildiz menjadi penguasa Ghazni, Nasiruddin Qabacha penguasa wilayah yang berpusat di sekitar Multan, dan Muhammad Bakhtiyar Khalji menjadi pemerintah Islam pertama di wilayah Bengal.

Kehidupan Awal & Kenaikan

Penguasa Islam memulakan pencerobohan mereka ke India ketika seorang jeneral dengan nama Mohammad bin Qasim dihantar oleh Khalifah Umayyah c. 710/711 CE untuk penaklukan lebih lanjut dan dia menawan Sindh dan Multan (sekarang di Pakistan) dari raja Hindu, Raja Dahir. Kemudian, ketika Dinasti Ghaznavid berkuasa, Sultan Mahmud dari Ghazni (sekitar 999-1030 M) membuat beberapa serangan ganasnya ke India pada awal abad ke-11 Masihi yang memberi dorongan kepada orang-orang Ghurid yang kemudian.

Iklan

Peningkatan orang Ghurid bermula dari masa ketika kekosongan yang ditinggalkan oleh kemerosotan dinasti Islam terdahulu seperti Samanid, Seljuk Turki, dll., Dua kerajaan secara serentak meningkat - Kerajaan Khwarazm yang berpusat di Parsi dan orang-orang Ghurid yang berpusat di Ghor - mengubah landskap politik Asia Barat dan Tengah. Ghurid bermula sebagai pengikut Ghaznavid sebelum mereka hancur dan menggulingkan kekuasaan Ghaznavid kerana penurunan mereka. Orang Ghurid berkuasa pada masa raja mereka Sultan Ala al-Din Husayn (r. 1149-1161 CE) yang, untuk membalas dendam saudara-saudaranya yang dibunuh oleh penguasa Ghaznavid, merosakkan dan membakar kota Ghazni yang juga memperolehnya nama samaran 'Jahan-Soz' yang secara kasarnya diterjemahkan menjadi 'World Burner'.

Muhammad Ghori dilahirkan c. 1149 M dan merupakan keponakan Sultan Ala al-Din. Ketika Ala al-Din dan kemudian puteranya Sayf al-Din wafat, abang Muhammad Ghiyath al-Din datang ke takhta dengan sokongan para bangsawan mereka. Dia memberi adiknya banyak wilayah untuk memerintah Muhammad menjadi penguasa Ghazni ketika mereka merebutnya pada tahun 1173 CE dari Oguz / Ghuzz Turks yang sebelumnya telah merebutnya dari Ghaznavid, secara beransur-ansur membangun pangkalan yang kuat di sana untuk penaklukan mereka selanjutnya.

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Kempen India

Muhammad Ghori setelah menolong saudaranya dalam beberapa kempen, yang memastikan kedudukan mereka, mengalihkan pandangannya ke India. Pertama, mereka berada di bawah tekanan berterusan dari Kerajaan Khwarazm di barat, dan kedua, Mahmud dari Ghazni telah memberikan preseden untuk menyerang negeri-negeri kaya di India. Oleh itu, setelah menaiki takhta Ghazni pada tahun 1173 M, Muhammad Ghori mengambil Pas Gomal dan menakluki Multan dan Uchch di barat laut benua kecil India. Kemudian pada tahun 1178 CE, seperti yang dilakukan Mahmud di Gujarat sebelumnya, dia menyeberangi Gurun Thar dan menyerang Solankis Gujarat mungkin untuk meniru prestasi yang sama, hanya untuk dikendalikan sepenuhnya oleh penguasa Gujarat, yang membuat Ghori mengubah fikiran dan taktiknya . Dia segera meninggalkan romantisme pencerobohan trans-gurun dan menumpukan perhatiannya ke Lahore untuk pangkalan yang aman di wilayah Punjab untuk melancarkan lagi kempennya ke India. Menjelang tahun 1190 CE, dia mengusir orang-orang Ghaznavid dari daerah Punjab dan menakluki Sialkot, Lahore, dan kemudian juga Peshawar. Dia kemudian mendesak Delhi dan tanah subur yang kaya di Ganga-Yamuna Doab.

Dua Pertempuran Tarain

Pada waktu yang sama di India, klan Rajput dari Chahamanas (juga dikenal sebagai Chauhans) berada dalam kekuasaan di bawah penguasa karismatik mereka Prithviraj III. Chahamanas telah menakluki wilayah Delhi pada masa ini dari orang Tomar, penguasa yang dulu dan Prithviraj sendiri telah membuat banyak musuh dengan konfliknya yang berterusan dengan penguasa Hindu yang lain di wilayah-wilayah jirannya. Pada tahun 1191 CE, Muhammad Ghori mengambil inisiatif dengan menyerbu sebuah kubu di Tabarhinda (Bhatinda sekarang di Punjab Selatan). Tentera Prithviraj bergegas ke sana untuk menghadapinya dan di tempat bernama Tarain berhampiran Thaneswar di Haryana sekitar 150 km dari Delhi, pasukan Muhammad Ghori dikawal dan mereka melarikan diri. Beberapa sumber (seperti John Keay's India: Sejarahjuga mengatakan bahawa pertempuran itu diputuskan oleh pertempuran peribadi antara Muhammad Ghori dan panglima tentera Prithviraj, Govind Raja, di mana Ghori cedera parah dan dapat melarikan diri hanya kerana keberanian seorang pejuang Khalji. Pasukan Chahamana tidak mengejar mereka untuk menyelesaikannya selama-lamanya, sebaliknya, pasukan Ghurid dapat melepaskan diri dengan betul untuk bertempur pada hari yang lain.

Iklan

Muhammad kembali ke kekuasaannya untuk pulih dan berkumpul semula. Dia kemudian merekrut pasukan di sana dari pelbagai komuniti etnik - Turki, Afghanistan, Parsi dll - dan bersiap untuk serangan berikutnya. Ketika dia menyerang lagi pada tahun 1192 CE, dikatakan bahawa dia memiliki kekuatan sekitar 120.000 tentera. Pertempuran ini merupakan titik tolak dalam sejarah India dan menggabungkan pemerintahan Islam di benua kecil. Walaupun Prithviraj, dengan 300.000 tenteranya, memiliki kelebihan numerik daripada Ghori, pasukan Rajput memiliki banyak masalah organisasi. Tentera Rajput berasal dari beberapa daerah dan komuniti yang berbeda, kurang bersatu. Mereka adalah kumpulan beberapa klan, masing-masing unit di bawah pemimpin klan individu dengan adat istiadatnya sendiri, tidak seperti perintah pusat ketat pasukan Ghurid yang lebih teratur dan menggunakan taktik unggul. Pasukan Ghurid akan mengepung musuh dari sayap setelah membiarkan mereka menembusi jauh ke dalam formasi mereka, sehingga memotong mundur mereka. Juga, dalam Pertempuran Tarain Kedua ini, Muhammad Ghori membuat serangan mengejutkan terhadap Rajput ketika mereka tidak bersiap sedia dan mengalahkan mereka. Pada saat itu, Rajput dapat mengumpulkan senjata dan mengatur diri mereka sendiri, pasukan Prithviraj diarahkan. Banyak yang kehilangan nyawa dan Prithviraj sendiri kemudian ditangkap dan dikatakan telah dihukum mati.

Kempen Ghurid Forces & Later

Salah satu ciri terbesar pasukan Ghurid adalah komando pusat mereka di bawah pemimpin yang mampu. Oleh kerana para pahlawan Asia Tengah dan Barat telah turun dari suku nomad di padang rumput, di mana kelangsungan hidup mereka bergantung pada seberapa cepat mereka dapat menunggang mangsanya, mereka selalu bersedia untuk berperang dan dapat menggerakkan pasukan besar dengan cepat. Kuda Asia tengah mereka juga unggul, yang memberikan kecepatan dan fleksibiliti pasukan berkuda mereka untuk melancarkan serangan mendadak, menghancurkan musuh, dan menarik balik taktik yang sangat berkesan dalam pertempuran. Peralatan mereka ringan dibandingkan dengan tentera Rajput, dan rantai komando disusun dengan lebih cekap. Tentera siap mereka dapat bergerak dengan cepat dan menyerang tanpa memberi masa kepada musuh untuk bersiap.

Pertempuran Tarain Kedua menetapkan pemerintahan Ghurid di India dengan ketua Rajput Prithviraj dipukuli dan Delhi ditangkap untuk serangan selanjutnya ke benua kecil India. Tidak lama kemudian, pasukan Turki Ghurid menawan sebahagian besar India Utara dengan tempat-tempat penting seperti Meerut, Ajmer dll. Muhammad Ghori kemudian kembali ke kubu Afghanistan untuk membantu saudaranya menyatukan barat. Dia meninggalkan jenderal budaknya Aibak untuk menguasai Delhi dan seorang jeneralnya, Muhammad bin Bakhtiyar Khalji terus ke timur di mana ia menawan Bengal dan wilayah-wilayah yang berdekatan. Pada tahun 1194 CE, pasukan Ghurid di bawah pimpinan Aibak juga mengalahkan Jayachand dari Kannauj, raja terakhir terakhir dari Dinasti Gahadavala yang terkenal yang memerintah bahagian Uttar Pradesh dan Bihar sekarang.

Iklan

Sementara itu, Mohammad Ghori sibuk dengan beberapa kempen menentang Kerajaan Khwarazm. Kakaknya meninggal pada tahun 1202 CE, meninggalkannya untuk kembali ke Ghor dengan segera di mana dia dinobatkan sebagai sultan oleh para bangsawan. Setelah naik takhta, dia terus menghadapi beberapa serangan dari penguasa Kerajaan Khwarazm.

Kematian & Warisan

Muhammad Ghori menghadapi peperangan yang berterusan sepanjang hayatnya, dan setelah naik takhta pada tahun 1202 M, Ghor sendiri terancam oleh Kerajaan Khwarazm. Pada tahun 1203/1204 CE, kekalahan teruk mendorong sebilangan rakan sejawatnya dari India untuk bangkit memberontak. Pada tahun 1206 M, dia secara brutal menekan pemberontakan dari Ghakkars atau Khokkars, sebuah komuniti tentera Punjab, dan meninggalkan urusan India di bawah kepemimpinan jenderal budaknya, Aibak. Ketika kembali ke Afghanistan, di suatu tempat di wilayah Punjab, di kemnya, dia seharusnya dibunuh oleh komuniti Khokkar yang sama ini, namun, ia juga diduga bahawa dia mungkin telah dibunuh oleh sekte Islam saingan.

Kempen Muhammad Ghori di India dan di tempat lain meninggalkan kesan kekal untuk anak cucu. Dia tidak mempunyai keturunan dan digantikan oleh jenderal budaknya, yang dibesarkannya sebagai anak-anaknya sendiri dengan latihan dan pendidikan mempertahankan diri yang unggul untuk menjadikan mereka mampu menjadi pentadbir di masa depan. Qutb al-Din Aibak naik ke kedudukan paling utama Sultan Delhi dan Hindustan. Dia sangat terlatih dalam urusan negara dan tentera, karena dia telah menemani Muhammad dalam berbagai kempennya. Ketika Aibak berjaya ke takhta Delhi, dia mencaplok wilayah besar di dataran India, lebih banyak yang dibayangkan oleh Muhammad. Dia juga seorang penguasa yang sangat kuat yang menggabungkan kerajaannya dan terbukti adil dan murah hati kepada rakyatnya. Malangnya, dia mati tidak lama pada 1210 CE ketika bermain polo. Warisan Aibak bahkan dapat disaksikan hari ini dari pelbagai monumen Delhi yang ada. Dinasti beliau dikenali hari ini sebagai Budak atau Dinasti Mamluk.

Iklan

Muhammad Bakhtiyar Khalji, budaknya yang lain, mengabarkan pemerintahan Islam di wilayah Bengal di India. Dia diikuti oleh beberapa dinasti Islam dan sultan di Bengal. Pengaruh Bakhtiyar Khalji di wilayah India ini mempunyai pengaruh yang sangat besar, sehingga bahkan hari ini cerita rakyat mengatakan bahawa dia menangkap beberapa wilayah Bengal hanya dengan beberapa orang rakannya yang berkuda tanpa banyak tentangan dari penguasa setempat. Walaupun bukti sejarah tidak menyokong legenda itu, Muhammad Bakhtiyar Khalji masih dikenang dengan penuh kekaguman dan penghormatan di Bengal hari ini. Dia juga tewas lebih awal ketika berusaha menyerang Tibet pada tahun 1206 CE, di mana dia dikalahkan, jatuh sakit, dan kemudian dibunuh.

Taj al-Din Yildiz berjaya menjadi takhta Ghazni, dan dia akan lebih dikenang dalam sejarah kerana tuntutannya di takhta Delhi. Dia dikalahkan dalam pertempuran untuk Kesultanan oleh Mamluk Sultan Shams-ud-din Iltutmish pada tahun 1216 M dan dibunuh pada tahun yang sama. Nasiruddin Qabacha, yang menjadi penguasa Multan, juga wafat ketika memerangi Sultan Shams-ud-din Iltutmish pada tahun 1228 CE.


Bagaimana Perancis Mengalahkan Empayar Islam - 1.300 Tahun Lalu

Sebelum ISIS menguasai Perancis, mungkin mereka seharusnya mempelajari sejarah mereka dengan lebih baik.

Ketika pengganas ISIS membunuh 130 mangsa di Paris, mereka melakukannya atas nama sejarah. ISIS - Negara Islam Iraq dan Syria - berusaha untuk mencipta semula kekhalifahan Islam abad pertengahan yang pernah membentang dari Sepanyol ke Baghdad. Oleh itu, mereka menyerang Perancis, yang mereka anggap sebagai satu lagi halangan Barat terhadap cita-cita besar mereka.

Tetapi sebelum mereka menentang Perancis, mungkin mereka harus mempelajari sejarah mereka dengan lebih baik. Mereka akan mengetahui bahawa Perancis yang menghentikan kerajaan Islam daripada menguasai Eropah barat 1.300 tahun.

Pada tahun 732 CE, pada puncak Zaman Gelap setelah kejatuhan Rom, Islam nampaknya tidak dapat dihentikan. Meletus keluar dari padang pasir Arab satu abad sebelumnya, tentera Islam menaklukkan Afrika Utara, Sepanyol, Kaukasus dan Timur Tengah dengan kepantasan yang luar biasa dalam apa yang sepertinya seperti zaman pertengahan abad pertengahan. Para pejuang gurun yang keras, berani dan bermotivasi tinggi menjarah mayat-mayat kerajaan kuno yang membusuk: Rom, Bizantium dan Sassanid (Parsi). Dan ketika tentera Khilafah Umayyah yang berjaya melonjak keluar dari semenanjung Iberia ke selatan dan kemudian tengah Perancis, mereka pasti menikmati prospek untuk menambahkan tanah-tanah Kristian di Eropah barat ke wilayah mereka. Sekiranya mereka berjaya melakukannya, kerajaan Islam mungkin telah menjadi kuasa besar pada zamannya, yang setara abad pertengahan dalam kekuatan ketenteraan dan ekonomi Amerika Syarikat moden.

Tetapi mereka tidak memperhitungkan orang-orang Frank, orang-orang berbahasa Jerman yang memanfaatkan Empayar Rom yang membusuk untuk menetap di Perancis dan Belgia (dan seperti yang anda duga, dari siapa nama "Perancis" berasal). Orang-orang Frank yang menghentikan kemajuan kerajaan Islam di Battle of Tours, sebuah kota di tengah-tengah Perancis moden.

Seperti banyak pertempuran abad pertengahan, bilangan dan fakta sukar didapati. Nampaknya Abdul Rahman al-Ghafiqi, gabenor Sepanyol yang diduduki Muslim, memasuki Perancis selatan dengan mungkin 80,000 tentera untuk memperluas wilayah kerajaan Islam, dan mungkin lebih penting pada era itu, merampas kawasan luar bandar Gallic yang kaya (suatu amalan yang dilakukan ISIS bersambung hari ini).

Pasukan Muslim terdiri dari pasukan berkuda ringan Moor (Arab dan Berber) "yang berjuang dari menunggang kuda, bergantung pada keberanian dan semangat agama untuk menebus kekurangan baju besi atau memanah," tulis sejarawan Paul Davis dalam bukunya 100 Pertarungan Penentu: Dari Zaman Purba hingga Sekarang. "Sebaliknya, orang Moor bertempur dengan scimitars dan tombak. Kaedah pertempuran biasa mereka adalah dengan melakukan tuduhan berkuda besar-besaran, bergantung pada jumlah dan keberanian untuk mengalahkan musuh mana pun, itu adalah taktik yang membawa mereka ribuan batu dan mengalahkan puluhan lawan. Kelemahan mereka adalah semua yang dapat mereka lakukan adalah menyerang mereka tidak mempunyai latihan atau bahkan konsep pertahanan. "

Menghadapi tentera Umayyah adalah pasukan yang mungkin terdiri dari 30.000 orang Frank yang diketuai oleh Charles Martel, yang berhadapan dengan penjajah berhampiran Tours. Cara perang Frank adalah antitesis lawan mereka. "Orang-orang Frank adalah tentera yang kuat yang mempersenjatai diri sebagai infanteri berat, memakai baju besi dan bertempur terutamanya dengan pedang dan kapak," tulis Davis.

Adakah ini terdengar biasa? Tentera Barat yang sangat bersenjata dan berperisai berbanding tentera Arab yang bersenjata ringan tetapi lebih mudah alih? Dalam beberapa cara, Tours adalah pendahulu pertempuran yang telah kita lihat di Iraq dan Afghanistan, dan jenis taktik yang berjaya digunakan oleh ISIS hari ini.

Tetapi kali ini, taktik mudah alih itu tidak berjaya. Pasukan berkuda Islam berulang kali menyerang pasukan Frank, tetapi orang-orang Frank berpegang teguh pada pasukan berkuda Moor yang bersenjata ringan. Lebih penting lagi, seorang penulis sejarah perang Arab menulis bahawa ketakutan akan harta rampasan mereka mendorong tentera Islam untuk mundur: "Tetapi banyak umat Islam takut akan keselamatan barang rampasan yang mereka simpan di khemah mereka, dan teriakan palsu dalam barisan mereka bahawa beberapa musuh telah menjarah kem tersebut di mana beberapa pasukan pasukan berkuda Muslim menunggang untuk melindungi khemah mereka. "

Tentera Islam pulang, impian kemuliaan dan kekayaan mereka tidak terpenuhi. Tetapi akibatnya jauh lebih penting daripada rampasan yang hilang. "Sekiranya umat Islam berjaya dalam pertempuran di dekat Tours, sukar untuk menyangka jumlah penduduk di Eropah Barat yang dapat mengatur untuk menentang mereka," tulis Davis. Menjelang abad kesembilan belas, kerajaan Barat telah mengukir dunia Muslim sekiranya Pertempuran Tur ternyata berbeza, ISIS dapat memerintah dunia Barat.

Ini bukan kejayaan dalam kemenangan Frankiani Kristian Eropah tidak menunjukkan belas kasihan atau moral ketika mengganas, membunuh dan menjarah ke Yerusalem selama Perang Salib 400 tahun kemudian.

Namun, hakikatnya bahawa pengembangan kekaisaran Islam ke barat telah dihentikan. Kekhalifahan telah dikalahkan oleh Perancis.

Sesuatu yang mesti dilakukan oleh ISIS untuk diingat.

Michael Peck, yang sering menjadi penyumbang TNI, adalah penulis pertahanan dan sejarah yang berpusat di Oregon. Karyanya telah muncul dalam Foreign Policy, WarIsBoring dan banyak penerbitan lain yang bagus. Dia boleh didapati di Twitter dan Facebook.


Islamis dikalahkan - Sejarah

Garis Masa Islam dan Eropah (355-1291 AD)

355: Setelah mengeluarkan sebuah kuil Rom dari laman web tersebut (mungkin Kuil Aphrodite yang dibina oleh Hadrian), Constantine I mempunyai Gereja Makam Suci yang dibina di Yerusalem. Dibina di sekitar bukit Penyaliban yang digali, legenda mengatakan bahawa ibu Constantine Helena menemui Salib Sejati di sini.

570: Muhammad dilahirkan di Mekah.

590 - 604: Paus Gregory the Great (sekitar 540 - 604) memohon reformasi liturgi dan perubahan dalam pentadbiran gereja.

594: Muhammad menjadi pengurus perniagaan Lady Khadija.

595: Muhammad mengahwini Hadrat Khadija.

610: Muhammad mempunyai pengalaman beragama di Gunung Hira yang mengubah hidupnya.

613: Parsi menawan Damsyik dan Antiokhia.

614: Parsi memecat Yerusalem.merosakkan Gereja Makam Suci dalam prosesnya.

615: Muhammad mengajak orang-orang Hashim untuk menganut Islam.

615: Penganiayaan terhadap umat Islam oleh orang-orang Quara di Mekah meningkat dan sekumpulan orang Islam berangkat ke Abyssinia (Ethiopia moden).

621: Abu Jahl menjadi pemimpin penentangan yang terus meningkat terhadap umat Islam di Mekah dan menganjurkan boikot pedagang di klan Mohammad, Hashim.

622: Kira-kira 75 orang mualaf dari Madinah mengambil dua ikrar al-Aqaba, mengaku Islam dan melindungi Muhammad dari segala bahaya.

622: Hijrah: penghijrahan Muhammad dan pengikutnya ke Yathrib (sekarang: Madinat al-Nabi, "kota Nabi," atau sekadar, al-Madina). Asas pembaharuan sosial dan ekonomi masyarakat Islam pertama. Titik permulaan kalendar Islam.

624: Muhammad memutuskan hubungan dengan penyokong Yahudi kerana mereka enggan mengenalinya sebagai nabi dan mengadopsi Isalm. Dia memilih sekarang untuk menekankan arab agama baru dan pengikutnya menghadap Mekah ketika berdoa dan bukannya Yerusalem. Pada akhirnya, semua orang Yahudi dibuang negeri atau dihukum mati.

15 Mac 624: Pada Pertempuran Abdr, Muhammad dan pengikutnya mengalahkan tentera dari Mekah. Ketua saingan Muhammad di Mekah, Abu Jahl, dihukum mati.

627: Pemimpin Mekah Abu Sufyan (sekitar 567 - sekitar 655) mengepung pasukan Muhammad di Madinah semasa pertempuran di Parit. Walaupun dengan 10,000 lelaki, dia tidak berjaya selama 15 hari dia berada di sana. Muhammad mengesyaki orang Yahudi Bani Quraiza membantu orang Mekah dan menyebabkan semua lelaki itu terbunuh.

627: Gabungan dibuat antara pengikut Muhammad di Mekah dan lapan puak Arab di Madinah dengan Perlembagaan Madinah.

628: Muhammad membawa kira-kira 1.600 orang menunaikan haji ke Mekah di mana laluan mereka disekat oleh penduduk Mekah. Nasib baik mereka bersetuju untuk berunding dengan Muhammad dan kemudian menyetujui Perjanjian Hudaibiya, mengakhiri permusuhan dan membenarkan ziarah Muslim.

629: Setelah sekumpulan umat Islam diserang, Muhammad membubarkan Perjanjian Hudaibiya dan bersiap untuk menyerang Mekah.

630: Tentera 30,000 umat Islam berarak ke Mekah yang menyerah dengan sedikit tentangan. Muhammad menguasai kota dan menjadikannya pusat kerohanian Islam.

632: Kematian Muhammad. Ayah mertuanya, Abu-Bakr, dan Umar merancang sistem yang membolehkan Islam mengekalkan kestabilan agama dan politik. Menerima nama khalifah ("wakil Nabi"), Abu-Bakr memulakan pameran ketenteraan untuk menegakkan kewibawaan khalifah ke atas pengikut Arab Muhammad. Abu-Bakr kemudian bergerak ke utara, mengalahkan pasukan Bizantium dan Parsi. Abu-Bakr meninggal dua tahun kemudian dan Umar menggantikannya sebagai khalifah kedua, melancarkan kempen baru menentang kerajaan jiran.

632-34: Pemberontakan suku yang meluas atas kematian Muhammad. Abu Bakar, khalifah pertama (khalifa) mengembalikan kuasa pemerintahan Islam di seluruh Arab dan menghantar tentera penaklukan Arab terhadap Mesopotamia dan Syria.

633: Umat ​​Islam menakluki Syria dan Iraq.

634: Kemenangan menentang Bizantium di Palestin (Ajnadayn).

634-644: Umar (sekitar 591-644) memerintah sebagai khalifah kedua. Umat ​​Islam menundukkan Mesir, Palestin, Syria, Mesopotamia dan Parsi. Garnison ditubuhkan di negeri-negeri yang ditakluki, dan penguasa Muslim mula menguasai organisasi kewangan.

635: Umat ​​Islam memulakan penaklukan Parsi dan Syria.

635: Umat ​​Islam Arab menawan kota Damsyik dari Bizantium.

20 Ogos 636: Pertempuran Yarmuk (juga: Yarmuq, Hieromyax): Setelah penangkapan Muslim di Damsyik dan Edessa, Maharaja Bizantium Heraclius mengatur tentera besar yang berjaya mengambil alih kembali kota-kota tersebut. Namun, panglima Bizantium, Ba nes dikalahkan oleh pasukan Muslim di bawah Khalid bin Walid dalam pertempuran di lembah Sungai Yarmuk di luar Damsyik. Ini menjadikan seluruh Syria terbuka untuk penguasaan Arab.

636 (?): Orang-orang Arab di bawah Sa'd ibn Abi Waqqas mengalahkan tentera Sasania dalam pertempuran Qadisiyya (dekat Hira), memperoleh Iraq di sebelah barat Tigris. Kemenangan kedua menyusul di Jalula, berhampiran Ctesiphon.

637: Orang Arab menduduki ibu kota Parsi Ctesiphon. Menjelang tahun 651, seluruh wilayah Parsi akan berada di bawah pemerintahan Islam dan meneruskan pengembangannya ke arah barat.

637: Syria ditakluki oleh tentera Islam.

637: Yerusalem jatuh ke tangan tentera Islam yang menyerang.

638: Khalifah Umar I memasuki Yerusalem.

639-42: Penaklukan Mesir (642 pengambilan Alexandria) oleh 'Amr ibn al-'As. Umat ​​Islam menangkap pelabuhan laut Caesarea di Palestin, menandakan berakhirnya kehadiran Bizantium di Syria.

641: Islam menyebar ke Mesir. Uskup Agung Katolik mengajak umat Islam untuk membantu membebaskan Mesir dari penindas Rom.

641: Di bawah kepemimpinan Abd-al-Rahman, umat Islam menakluki wilayah selatan Azerbaijan, Daghestan, Georgia, dan Armenia.

641/2: Di bawah kepemimpinan Amr ibn al-As, umat Islam menakluki kota Bizantium di Iskandariah di Mesir. Amr melarang rampasan bandar dan menyatakan kebebasan beribadah untuk semua. Menurut beberapa akaun, dia juga telah menyimpan apa yang tersisa dari Perpustakaan Besar yang dibakar pada tahun berikutnya. Al-As mewujudkan kota Muslim pertama di Mesir, al-Fustat, dan membangun di sana masjid pertama di Mesir.

644: Pemimpin Muslim Umar meninggal dan digantikan oleh Khalifah Uthman, anggota keluarga Umayyah yang telah menolak ramalan Muhammad. Perhimpunan timbul untuk menyokong Ali, sepupu dan menantu Muhammad, sebagai khalifah. Uthman melancarkan pencerobohan ke barat ke Afrika Utara.

649: Muawiya I, anggota keluarga Umayyah, mengetuai serbuan terhadap Cyprus, memecat ibu kota Salamis-Constantia setelah pengepungan singkat dan merampas seluruh pulau.

652: Sisilia diserang oleh orang-orang Islam yang keluar dari Tunisia (bernama Ifriqiya oleh orang-orang Islam, nama yang kemudian diberikan kepada seluruh benua Afrika).

653: Muawiya I mengetuai serangan terhadap Rhodes, mengambil sisa-sisa Colossus of Rhodes (salah satu dari Tujuh Keajaiban dunia kuno) dan menghantarnya kembali ke Syria untuk dijual sebagai besi buruk.

654: Muawiya I menakluki Cyprus dan menempatkan pasukan pengawal besar di sana. Pulau ini akan tetap berada di tangan Muslim hingga 0966.

655: Battle of the Masts: Dalam salah satu dari beberapa kemenangan tentera laut Muslim dalam seluruh sejarah Islam, pasukan Muslim di bawah pimpinan Uthman bin Affan mengalahkan pasukan Bizantium di bawah Maharaja Konstanta II. Pertempuran berlaku di lepas pantai Lycia dan merupakan tahap penting dalam penurunan kekuatan Bizantium.

661-680: Mu'awiya, pengasas dinasti Umayyah, menjadi khalifah dan memindahkan ibu kota dari Mekah ke Damsyik. Keluarga Umaiyah memerintah Islam hingga tahun 750. Pengikut Ali membentuk sebuah parti agama yang disebut Syiah dan menegaskan bahawa hanya keturunan Ali yang layak mendapat gelaran khalifah atau berhak mendapat wewenang ke atas umat Islam. Parti yang bertentangan, Sunni, lebih menekankan pada adat istiadat evolusi sejarah kekhalifahan daripada keturunan kekuasaan rohani keturunan.

662: Mesir jatuh ke khalifah Umayyah dan Abbasiyyah hingga tahun 868 Masehi. Setahun sebelumnya, Bulan Sabit Fertil dan Parsi menyerah kepada khalifah Bani Umayyah dan Bani Abbasiyah, yang pemerintahannya masing-masing berlangsung hingga tahun 1258 dan 820.

667: Orang Arab menduduki Chalcedon, mengancam Constantinope. Sisilia diserang oleh orang Islam yang berlayar dari Tunisia.

668: Pengepungan Konstantinopel Pertama: Serangan ini berlangsung selama tujuh tahun, dengan pasukan Muslim umumnya menghabiskan musim sejuk di pulau Cyzicus, beberapa batu di selatan Konstantinopel, dan hanya berlayar melawan kota pada bulan-bulan musim bunga dan musim panas. Orang Yunani dapat menangkis serangan berulang dengan senjata yang sangat ditakuti oleh orang Arab: Api Yunani. Ia terbakar melalui kapal, perisai, dan daging dan tidak dapat dipadamkan begitu ia bermula. Muawiyah harus mengirim utusan kepada Kaisar Bizantium Constans untuk memintanya agar orang-orang yang selamat kembali ke rumah tanpa hambatan, permintaan yang diberikan sebagai pertukaran untuk penghormatan tahunan sebanyak 3,000 keping emas, lima puluh budak, dan lima puluh kuda Arab.

669: Penaklukan Muslim sampai ke Maghribi di Afrika Utara. Wilayah ini akan terbuka untuk pemerintahan khalifah Bani Umayyah dan Abbasiyah hingga tahun 800.

672: Umat ​​Islam di bawah Mauwiya I menawan pulau Rhodes.

672: Permulaan pengepungan Arab 'tujuh tahun' Konstantinopel.

674: Penaklukan Arab sampai ke Sungai Indus.

23 Ogos 676: Kelahiran Charles Martel (Charles the Hammer) di Herstal, Wallonia, Belgium, sebagai anak haram Pippin II. Berkhidmat sebagai Walikota Istana kerajaan Franks, Charles akan memimpin pasukan Kristian yang membalikkan pesta penyerangan Muslim di dekat Poitiers (atau Tours) yang, menurut banyak sejarawan, secara efektif akan menghentikan kemajuan Islam menentang agama Kristian di Barat.

677: Umat ​​Islam mengirim armada besar melawan Konstantinopel dalam usaha untuk akhirnya memecah kota, tetapi mereka dikalahkan dengan teruk melalui penggunaan api Yunani oleh Bizantium sehingga mereka terpaksa membayar ganti rugi kepada Kaisar.

680: Kelahiran Leo III orang Isaurian, Kaisar Byzantine, di sepanjang perbatasan Turki-Syria di wilayah Commagene, Syria. Kemahiran taktikal Leo bertanggung jawab untuk mengembalikan pengepungan Muslim Arab kedua di Konstantinopel pada tahun 0717, tidak lama setelah dia terpilih sebagai maharaja.

688: Maharaja Justinian II dan Khalifah al-Malik menandatangani perjanjian damai yang menjadikan wilayah neutral Cyprus. Selama 300 tahun akan datang, Cyprus diperintah bersama oleh kedua-dua Byzantine dan Arab walaupun berlakunya peperangan di antara mereka di tempat lain.

691: Kelahiran Hisham, khalifah ke-10 Dinasti Umayyah. Di bawah Hisham, pasukan Muslim akan melakukan serangan terdalam mereka ke Eropah Barat sebelum dihentikan oleh Charles Martel pada Pertempuran Poitiers pada tahun 0732.

698: Umat ​​Islam menawan Carthage di Afrika Utara.

700: Umat ​​Islam dari Pamntelleria menyerang pulau Sicily.

711: Dengan penaklukan Mesir, Sepanyol dan Afrika Utara, Islam merangkumi seluruh kerajaan Parsi dan sebahagian besar dunia Rom kuno di bawah pemerintahan Islam. Umat ​​Islam memulakan penaklukan Sindh di Afghanistan.

April 711: Tariq ibn Malik, seorang pegawai Berber, melintasi selat yang memisahkan Afrika dan Eropah dengan sekelompok orang Islam dan memasuki Sepanyol (al-Andalus, sebagaimana yang disebut oleh orang-orang Islam, sebuah kata dikaitkan secara etimologi dengan "Vandal"). Pemberhentian pertama dalam penaklukan Muslim di Sepanyol adalah di kaki gunung yang disebut Jabel Tarik, Gunung Tarik. Hari ini ia dikenali sebagai Gibraltar. Pada suatu masa, orang Berber telah beragama Kristian tetapi mereka baru-baru ini memeluk Islam setelah penaklukan Arab di Afrika Utara.

19 Julai 711: Pertempuran Guadalete: Tariq ibn Ziyad membunuh Raja Rodrigo (atau Roderic), penguasa Visigoth dari Sepanyol, di Sungai Guadalete di selatan semenanjung Iberia. Tariq ibn Ziyad telah mendarat di Gibraltar bersama 7,000 umat Islam atas undangan pewaris mendiang Raja Visigoth Witica (Witiza) yang ingin menyingkirkan Rodrigo (kumpulan ini termasuk Oppas, uskup Toledo dan primata seluruh Sepanyol, yang kebetulan menjadi saudara raja Almarhum Witica). Ziyad, bagaimanapun, menolak untuk menyerahkan kawalan wilayah itu kepada waris Witica. Hampir seluruh semenanjung Iberia akan berada di bawah kawalan Islam pada tahun 718.

712: Gabenor Muslim Afrika Utara Musa ibn Nusayr mengikuti Tariq ibn Ziyad dengan pasukan 18,000 sebagai bala bantuan untuk penaklukan Andalusia. Ayah Musa adalah seorang Yaman Katolik yang belajar untuk menjadi imam di Iraq ketika dia ditangkap di Iraq oleh Khalid, "Pedang Islam," dan dipaksa untuk memilih antara penukaran atau kematian. Pencerobohan ke Iraq ini merupakan salah satu perintah ketenteraan terakhir yang diberikan oleh Muhammed sebelum kematiannya.

714: Kelahiran Pippin III (Pippin the Short) di Jupille (Belgium). Anak Charles Martel dan ayah Charlemagne, pada tahun 0759 Pippin akan menangkap Narbonne, kubu kuat Muslim terakhir di Perancis, dan dengan demikian mengusir Islam dari Perancis.

715: Menjelang tahun ini hampir seluruh Sepanyol berada di tangan Muslim. Penaklukan umat Islam di Sepanyol hanya memakan waktu sekitar tiga tahun tetapi penaklukan semula orang Kristian memerlukan sekitar 460 tahun (mungkin akan lebih cepat jika berbagai kerajaan Kristiani tidak saling bertengkar). Anak Musa, Abd el-Aziz, ditinggalkan dan menjadikan ibu kotanya sebagai kota Seville, di mana dia mengahwini Egilona, ​​janda raja Rodrigo. Khalifah Suleiman, seorang penguasa paranoid, akan membiarkan el-Aziz membunuh dan mengirim Musa ke pengasingan di kampung asalnya di Yaman untuk menjalani hari-harinya sebagai pengemis.

716: Lisbon ditawan oleh orang Islam.

717: Cordova (Qurtuba) menjadi ibu kota pegangan umat Islam di Andalusia (Sepanyol).

717: Leo the Isaurian, yang lahir di sepanjang perbatasan Turki-Syria di wilayah Commagene, Syria, memberontak melawan perampas Theodosius III dan mengambil alih takhta Kerajaan Byzantium.

15 Ogos 717: Pengepungan Kedua Konstantinopel: Dengan memanfaatkan kerusuhan sipil di Empayar Bizantium, Khalifah Sulieman mengirim 120.000 umat Islam di bawah komando saudaranya, Muslim, untuk melancarkan pengepungan kedua Konstantinopel. Satu lagi kekuatan sekitar 100,000 umat Islam dengan 1,800 dapur segera tiba dari Syria dan Mesir untuk membantu. Sebilangan besar bala bantuan ini cepat dimusnahkan dengan api Yunani. Akhirnya umat Islam di luar Konstantinopel mulai kelaparan dan, pada musim sejuk, mereka juga mulai membeku hingga mati. Bahkan orang Bulgaria, yang biasanya memusuhi tentera Bizantium, mengirim kekuatan untuk menghancurkan bala bantuan Muslim yang bergerak dari Adrianopolis.

15 Ogos 718: Umat ​​Islam meninggalkan pengepungan kedua Konstantinopel. Kegagalan mereka di sini membawa kepada kelemahan pemerintahan Bani Umaiyah, sebahagiannya kerana kerugian yang besar. Dianggarkan bahawa dari 200,000 tentera yang mengepung Konstantinopel, hanya sekitar 30,000 yang berjaya pulang. Walaupun Empayar Byzantine juga mengalami banyak korban jiwa dan kehilangan sebagian wilayahnya di selatan Pergunungan Taurus, dengan menahan garis di sini mereka mencegah Eropah yang tidak teratur dan rendah diri dari tentera untuk menghadapi pencerobohan Muslim di sepanjang jalan sesingkat mungkin. Sebaliknya, pencerobohan Arab ke Eropah harus berjalan di sepanjang jalan yang lebih panjang melintasi Afrika utara dan ke Sepanyol, jalan yang menghalang penegakan cepat dan akhirnya terbukti tidak berkesan.

719: Umat ​​Islam menyerang Septimania di Perancis selatan (dinamakan demikian kerana ia adalah pangkalan operasi untuk Legion Ketujuh Rom) dan menjadi mapan di wilayah yang dikenali sebagai Languedoc, yang terkenal beberapa ratus tahun kemudian sebagai pusat bidaah Cathar.

09 Julai 721: Seorang tentera Islam di bawah pimpinan Al-Semah dan yang telah menyeberangi Pyrenees dikalahkan oleh orang-orang Frans dekat Toulouse. Al-Semah terbunuh dan pasukannya yang tersisa, yang sebelumnya menaklukkan Narbonne, terpaksa kembali menyeberangi Pyrenees ke Sepanyol.

722: Pertempuran Covadonga: Pelayo, (690-737) Bangsawan Visigoth yang telah terpilih sebagai Raja Asturias pertama (718-0737), mengalahkan tentera Islam di Alcama dekat Covadonga. Ini secara umum dianggap sebagai kemenangan Kristian pertama yang nyata terhadap umat Islam di Reconquista.

724: Hisyam menjadi khalifah ke-10 Dinasti Umayyah. Di bawah Hisham, pasukan Muslim melakukan serangan terdalam mereka ke Eropah Barat sebelum dihentikan oleh Charles Martel pada Pertempuran Poitiers pada tahun 0732.

724: Di bawah komando Ambissa, Emir Andalusia, pasukan Muslim menyerang selatan Perancis dan menawan kota Carcassone dan Nimes. Sasaran utama serangan dan serangan lain adalah gereja dan biara di mana umat Islam merampas benda suci dan memperbudak atau membunuh semua ulama.

725: Pasukan Muslim menduduki Nimes, Perancis.

730: Pasukan Muslim menduduki bandar-bandar Perancis Narbonne dan Avignon.

10 Oktober 732: Battle of Tours: Dengan mungkin 1,500 askar, Charles Martel menghentikan pasukan Islam sekitar 40,000 hingga 60,000 pasukan berkuda di bawah kendalian Abd el-Rahman Al Ghafiqi dari bergerak lebih jauh ke Eropah. Banyak yang menganggap pertempuran ini sangat menentukan kerana menyelamatkan Eropah dari kawalan Muslim. Gibbon menulis: "Jalur perarakan yang berjaya telah berlanjutan di atas seribu batu dari batu Gibraltar ke tebing Loire, pengulangan ruang yang sama akan membawa orang Saracens ke sempadan Poland dan Dataran Tinggi Skotlandia, Rhine tidak lebih tidak dapat dilalui daripada Sungai Nil atau Efrat, dan armada Arab mungkin telah berlayar tanpa pertempuran tentera laut ke mulut Sungai Thames. Mungkin tafsiran al-Quran sekarang akan diajarkan di sekolah-sekolah Oxford, dan mimbarnya mungkin menunjukkan kepada orang-orang yang disunat kesucian dan kebenaran wahyu Muhammed. " Yang lain, bagaimanapun, berpendapat bahawa kepentingan pertempuran telah dibesar-besarkan. Nama Tours, Poitiers, dan Charles Martel tidak terdapat dalam sejarah Arab. Mereka menyenaraikan pertempuran dengan nama Balat al-Shuhada, Jalan Raya Syahid, dan dianggap sebagai pertunangan kecil.

735: Penjajah Islam menawan kota Arles.

737: Charles Martel menghantar saudaranya, Childebrand, untuk mengepung Avignon dan mengusir penjajah Muslim. Childebrand berjaya dan, menurut catatan, telah membunuh semua umat Islam di kota ini.

739: Setelah mengambil alih Narbonne, Beziers, Montpellier, dan Nimes selama beberapa tahun sebelumnya, Childebrand menangkap Marseille, salah satu bandar Perancis terbesar yang masih berada di tangan Muslim.

08 Jun 741: Kematian Leo III orang Isaurian, Maharaja Bizantium. Kemahiran taktikal Leo bertanggung jawab untuk mengembalikan pengepungan Muslim Arab kedua di Konstantinopel pada tahun 0717, tidak lama setelah dia terpilih sebagai maharaja.

22 Oktober 741: Kematian Charles Martel (Charles the Hammer) di Quierzy (hari ini daerah Aisne di wilayah Picardy Perancis). Sebagai Walikota Istana kerajaan Franks, Charles telah memimpin pasukan Kristian yang menolak pasukan penyerbu Muslim di dekat Poitiers (atau Tours) yang, menurut banyak sejarawan, secara efektif menghentikan kemajuan Islam melawan agama Kristian di Barat .

04 April 742: Kelahiran Charlemagne, pengasas Empayar Frank.

743: Kematian Hisham, khalifah ke-10 Dinasti Umayyah. Di bawah Hisham, pasukan Muslim melakukan serangan terdalam mereka ke Eropah Barat sebelum dihentikan oleh Charles Martel pada Pertempuran Poitiers pada tahun 0732.

750: The Arabian Nights, sebuah kumpulan cerita yang ditulis di bawah pemerintahan Bani Abbasiyah, menjadi wakil gaya hidup dan pentadbiran pemerintahan yang dipengaruhi oleh Parsi ini.

750 - 850: Empat Sekolah Undang-undang Islam Ortodoks ditubuhkan.

750: Bani Abbasiyah menguasai dunia Islam (kecuali Sepanyol, yang berada di bawah kawalan keturunan keluarga Umaiyah) dan memindahkan ibu kota ke Baghdad di Iraq. Kekhalifahan Abbasiyah akan berlangsung hingga tahun 1258.

755 September: Abd al-Rahman dari dinasti Umayyah melarikan diri ke Sepanyol untuk melepaskan diri dari Bani Abbasiyah dan akan bertanggung jawab untuk mewujudkan "Khalifah Emas" di Sepanyol.

756: Emirate of Cordova ditubuhkan oleh pelarian Umayyah Abd al-Rahman I untuk menghidupkan kembali kekhalifahan Umayyah yang dikalahkan yang telah dihancurkan pada tahun 0750 oleh orang-orang Abbasiyah. Cordova akan menjadi bebas dari Kerajaan Bani Abbasiyah dan mewakili bahagian politik utama pertama dalam Islam.Pengasingan politik dan geografi Khilafah Cordova akan memudahkan orang Kristian untuk menaklukkannya dengan tegas walaupun mereka gagal di tempat lain, walaupun ini tidak akan selesai sehingga tahun 1492.

759: Orang Arab kehilangan bandar Narbonne, Perancis, penaklukan terjauh dan terakhir mereka ke wilayah Frank. Dalam menawan kota ini Pippin III (Pippin the Short) mengakhiri serangan orang Islam di Perancis.

768: Anak lelaki Pepin, Carolus Magnus (Charlemagne), menggantikan ayahnya dan menjadi salah satu pemerintah Eropah yang paling penting dalam sejarah abad pertengahan.

24 September 768: Kematian Pippin III (Pippin the Short) di Saint Denis. Anak Charles Martel dan ayah Charlemagne, pada tahun 759 Pippin menawan Narbonne, kubu kuat Muslim terakhir di Perancis, dan dengan demikian mengusir Islam dari Perancis.

778: Charlemagne, Raja Franks dan bakal menjadi Maharaja Rom Suci, dijemput oleh sekumpulan pemimpin Arab di timur laut Sepanyol untuk menyerang Abd al-Rahman I, penguasa Emirat Cordova. Charlemagne mewajibkan mereka, tetapi terpaksa mundur setelah hanya sampai sejauh Saragossa. Semasa perarakannya kembali ke Pyrenees pasukannya disusun oleh Basques. Di antara banyak yang mati adalah pemimpin perang Roland dari Breton, yang terbunuh di Roncevalles, yang ingatannya telah disimpan dalam "Chanson de Roland," puisi epik penting semasa Zaman Pertengahan.

785: Masjid Besar di Cordoba, di Sepanyol yang dikuasai Muslim, dibina.

787: Danes menyerang Inggeris untuk pertama kalinya.

788: Kematian Abd al-Rahman I, pengasas Emirate Umayyah Cordova. Penggantinya ialah Hisham I.

792: Hisham I, emir Cordova, menyeru agar berjihad melawan orang kafir di Andalusia dan Perancis. Puluhan ribu dari jauh sejauh Syria mengindahkan panggilannya dan menyeberangi Pyrennes untuk menundukkan Perancis. Bandar seperti Narbonne musnah, tetapi pencerobohan akhirnya dibenci di Carcassone.

796: Kematian Hisham I, emir Cordova. Penggantinya adalah anaknya, al-Hakam, yang akan terus berjihad melawan orang-orang Kristian tetapi juga terpaksa bertempur dengan pemberontakan di rumah.

799: Orang Basque bangkit memberontak dan membunuh gabenor Muslim Pamplona tempatan.

800: Afrika Utara berada di bawah pemerintahan dinasti Aghlabi di Tunis, yang akan berlangsung hingga tahun 909.

800 - 1200: Orang Yahudi mengalami "zaman kegemilangan" kreativiti dan toleransi di Sepanyol di bawah pemerintahan Moor (Muslim).

800: Duta Besar Khalifah Harunu r-Rasyid memberikan kunci kepada Makam Suci kepada raja Frank, sehingga mengakui beberapa penguasaan Frank terhadap kepentingan orang Kristian di Yerusalem.

801: Viking mula menjual hamba kepada orang Islam.

806: Hien Tsung menjadi Maharaja China. Semasa pemerintahannya, kekurangan tembaga menyebabkan pengenalan wang kertas.

813: Umat ​​Islam menyerang Civi Vecchia berhampiran Rom.

04 April 814: Kematian Charlemagne, pengasas Empayar Frank.

816: Dengan sokongan Moors, orang Basque memberontak terhadap Franks di Glascony.

822: Kematian Al-Hakam, emir Cordova. Dia digantikan oleh Abd al-Rahman II.

827 Jun: Sisilia diserang oleh orang-orang Islam yang, kali ini, ingin menguasai pulau itu daripada hanya mengambil barang rampasan. Mereka pada awalnya dibantu oleh Euphemius, seorang panglima tentera laut Byzantine yang memberontak terhadap Kaisar. Penaklukan pulau ini memerlukan 75 tahun pertempuran yang sukar.

831: Penjajah Muslim menawan kota Palermo Sisilia dan menjadikannya ibu kota mereka.

835: Kelahiran Ahmad Ibn Tultun, pengasas Dinasti Tulunid di Mesir. Awalnya dikirim ke sana sebagai wakil oleh Khilafah Abbasiyah, Tultun akan menjadikan dirinya sebagai kekuatan bebas di wilayah itu, memperluas kekuasaannya sejauh utara Syria. Di bawah Tultun, Masjid Agung Kaherah dibina.

838: Penyerang Muslim memecat Marseille.

841: Pasukan Muslim menawan Bari, asas Pangkalan Byzantine di tenggara Itali.

846: Penyerang Muslim melancarkan armada kapal dari Afrika ke sungai Tiber dan menyerang kawasan terpencil di sekitar Ostia dan Rom. Ada yang berjaya memasuki Rom dan merosakkan gereja-gereja St Peter dan St. Paul. Tidak sampai Paus Leo IV menjanjikan penghormatan setiap tahun sebanyak 25,000 syiling perak, para penyerang itu pergi. Tembok Leonine dibina untuk menangkis serangan selanjutnya seperti ini.

849: Pertempuran Ostia: Raja Aghlabid Muhammad menghantar armada kapal dari Sardinia untuk menyerang Rom. Ketika armada bersiap untuk mendarat pasukan, gabungan badai besar dan gabungan pasukan Kristian dapat menghancurkan kapal-kapal Muslim.

850: Acropolis Zimbabwe dibina di Rhodesia.

850: Perfectus, seorang imam Kristian di Muslim Cordova, dieksekusi setelah dia menolak untuk menarik banyak penghinaan yang dia buat mengenai Nabi Muhammed. Banyak imam, bhikkhu, dan orang awam lain akan mengikuti ketika orang Kristian terjebak dalam semangat untuk mati syahid.

851: Abd al-Rahman II telah menghukum mati sebelas pemuda Kristian di kota Cordova setelah mereka sengaja menuntut mati syahid dengan menghina Nabi Muhamad.

852: Kematian Abd al-Rahman II, emir Cordova.

858: Penyerang Muslim menyerang Constantinople.

859: Penjajah Muslim menawan kota Castrogiovanni (Enna) di Sisilia, membunuh beberapa ribu penduduk.

863: Di bawah Cyril (0826 - 0869) dan Methodius (sekitar 0815 - 0885) penukaran Moravia bermula. Kedua bersaudara itu dikirim oleh bapa saudara Konstantinopel ke Moravia, di mana penguasa, Rostilav, memutuskan pada tahun 863 bahawa setiap khotbah yang dilakukan harus dalam bahasa orang-orang. Hasilnya, Cyril dan Methodius mengembangkan abjad pertama yang dapat digunakan untuk lidah Slavia - dengan itu, abjad Cyrillic.

866: Maharaja Louis II melakukan perjalanan dari Jerman ke Itali selatan untuk memerangi penyerang Islam yang menyebabkan masalah di sana.

868: Dinasti Sattarid, yang pemerintahannya akan berlanjutan hingga 930, memperluas penguasaan Muslim di seluruh wilayah Parsi. Di Mesir, kekhalifahan Abbasiyah dan Umayyah berakhir dan dinasti Tulunid yang berpusat di Mesir mengambil alih (berlangsung hingga 904).

869: Orang Arab menawan pulau Malta.

870: Setelah pengepungan selama sebulan, kota Syracuse di Sisilia ditawan oleh penjajah Muslim.

871: Raja Alfred the Great of England mencipta sistem pemerintahan dan pendidikan yang memungkinkan penyatuan negara-negara Anglo-Saxon yang lebih kecil pada abad kesembilan dan kesepuluh.

874: Iceland dijajah oleh Vikings dari Norway.

876: Orang Islam merampas Campagna di Itali.

879: Empayar Seljuk menyatukan Mesopotamia dan sebahagian besar Parsi.

880: Di bawah Kaisar Basil, Bizantium merebut kembali tanah yang diduduki oleh orang Arab di Itali.

884: Kematian Ahmad Ibn Tultun, pengasas Dinasti Tulunid di Mesir. Mula-mula dikirim ke sana sebagai wakil oleh Khalifah Abbasiyah, Tultun menetapkan dirinya sebagai kekuatan bebas di wilayah itu, memperluas penguasaannya ke utara hingga ke Syria. Di bawah Tultun, Masjid Agung Kaherah dibina.

884: Orang Islam yang menyerang Itali membakar biara Monte Cassino ke tanah.

898: Kelahiran Abd al-Rahman III, umumnya dianggap sebagai khalifah Umayyah terhebat di Andalusia. Di bawah pemerintahannya, Cordova akan menjadi salah satu pusat pembelajaran dan kekuatan Islam yang paling kuat.

900: Orang-orang Fatimiyah Mesir menakluki Afrika utara dan memasukkan wilayah itu sebagai lanjutan Mesir hingga 972.

902: Penaklukan Muslim di Sicily selesai apabila kubu kuat Kristian terakhir, kota Taorminia, ditawan. Pemerintahan Sicily Muslim akan berlangsung selama 264 tahun.

905: Dinasti Tulunid di Mesir dihancurkan oleh tentera Abbasiyah yang dihantar untuk mengembalikan kawalan ke atas wilayah Mesir dan Syria.

909: Sicily berada di bawah kawalan pemerintahan Fatimiyah di Afrika Utara dan Mesir hingga tahun 1071. Dari tahun 878 hingga 909, pemerintahan mereka di Sicily tidak dapat dipastikan.

909: Dinasti Fatimiyah menguasai Mesir. Mengklaim keturunan dari Fatima, puteri Nabi Muhammed, dan Ali bin Abi Talib, Fatimiyyah akan memerintah Mesir hingga digulingkan oleh Auyybids dan Saladin pada tahun 1171.

911: Umat ​​Islam mengawal semua laluan di Alps antara Perancis dan Itali, memotong laluan antara kedua negara.

912: Abd al-Rahman III menjadi khalifah Umayyah di Andalusia.

916: Kekuatan gabungan maharaja Yunani dan Jerman dan negara kota Itali mengalahkan penjajah Muslim di Garigliano, menghentikan serangan orang Islam di Itali.

920: Pasukan Muslim menyeberangi Pyrenees, memasuki Gascony, dan sampai ke pintu Toulouse.

929: Abd al-Rahman III mengubah Emirate Cordova menjadi dan khalifah merdeka tidak lagi di bawah kawalan teori dari Baghdad.

935 - 969: Pemerintahan Mesir berada di bawah dinasti Ikhidid.

936: The Althing, badan pemerintah perwakilan tertua di Eropah, ditubuhkan di Iceland oleh Viking.

939: Madrid ditawan semula dari pasukan Muslim.

940: Hugh, penghitungan Provence, memberikan perlindungannya kepada Moors di St Tropez jika mereka setuju untuk memastikan hantaran Alpine ditutup kepada pesaingnya, Berenger.

953: Maharaja Otto I mengirim perwakilan ke Cordova untuk meminta khalifah Abd al-Rahman III untuk membebaskan beberapa penyerang Muslim yang telah mengatur diri mereka di jalan Alpine dan menyerang kafilah pedagang masuk dan keluar dari Itali.

961: Kematian Abd al-Rahman III, secara umum dianggap sebagai khalifah terbesar Umayyah di Andalusia. Di bawah pemerintahannya, Cordova menjadi salah satu pusat pembelajaran dan kekuatan Islam yang paling kuat. Dia digantikan oleh Abdallah, khalifah yang akan membunuh banyak pesaingnya (bahkan ahli keluarga) dan telah menangkap orang Kristian yang dipenggal kepalanya jika mereka enggan masuk Islam.

961: Di bawah komando jeneral Nicephorus Phokas, orang-orang Byzantine merebut kembali Crete dari pemberontak Muslim yang sebelumnya melarikan diri dari Cordova.

965: Maharaja Byzantine Nicephorus Phokas menakluki Cyprus dari kaum Muslimin.

965: Grenoble ditawan semula dari umat Islam.

969: Dinasti Fatimiyah (Syiah) mengambil Mesir dari Ikshidid dan mengambil gelaran kekhalifahan di Mesir hingga 1171.

969: Maharaja Byzantine Nicephorus II Phocas menakluk Antioch (Antakya moden, ibu kota Hatay provinsi) dari orang Arab.

972: Fatimiyyah Mesir menakluki Afrika utara.

972: Umat ​​Islam di daerah Sisteron Perancis menyerah kepada pasukan Kristian dan pemimpin mereka meminta untuk dibaptis.

981: Ramiro III, raja Leon, dikalahkan oleh Al-Mansur Ibn Abi Aamir (Almanzor) di Rueda dan terpaksa mulai memberi penghormatan kepada Khalifah Cordova.

985: Al-Mansur Ibn Abi Aamir memecat Barcelona

994: Biara Monte Cassino dihancurkan buat kali kedua oleh orang Arab.

03 Julai 997: Di bawah kepemimpinan Almanzor, pasukan Muslim bergerak keluar dari kota Cordova dan menuju ke utara untuk merebut tanah Kristian.

11 Ogos 997: Pasukan Muslim di bawah Almanzor tiba di bandar Compostela. Kota itu telah dipindahkan dan Almanzor membakarnya ke tanah.

998: Venice menakluki pelabuhan Zara Adriatik.

c. 1000: Orang Cina menyempurnakan pengeluaran dan penggunaan mesiu.

1000: Kerajaan Seljuk Turki diasaskan oleh Bey (Turki) Oghuz Turki bernama Seljuk. Berasal dari negara padang rumput di sekitar Laut Kaspia, Seljuk adalah nenek moyang orang-orang Turki Barat, penduduk Turki sekarang, Turkmenistan, Uzbekistan dan Azerbaijan.

08 Ogos 1002: Kematian Al-Mansur Ibn Abi Aamir, penguasa Al-Andalus, dalam perjalanan pulang dari menyerang wilayah Rioja.

1004: Penyerang Arab memecat bandar Pisa di Itali.

1007: Kelahiran Ishak I Comnenus, maharaja Byzantium. Pengasas dinasti Comneni, reformasi pemerintahan Ishak mungkin telah membantu Kerajaan Byzantium bertahan lebih lama.

1009: Khalifah Al-Hakim bi-Amr Allah, pengasas mazhab Druze dan Khalifah Fatimiyah keenam di Mesir, memerintahkan Makam Suci dan semua bangunan Kristian di Yerusalem dihancurkan. Di Eropah timbul desas-desus bahawa "Putera Babel" memerintahkan pemusnahan Makam Suci atas hasutan orang Yahudi. Serangan ke atas komuniti Yahudi di bandar-bandar seperti Rouen, Orelans, dan Mainz berlaku dan khabar angin ini membantu meletakkan asas untuk pembunuhan beramai-ramai komuniti Yahudi oleh tentera Salib yang bergerak ke Tanah Suci.

1009: Sulaimann, cucu Abd al-Rahman III, mengembalikan lebih dari 200 kubu yang ditawan kepada orang-orang Kastil sebagai balasan penghantaran makanan yang besar untuk tenteranya.

1012: Khalifah Al-Hakim bi-Amr Allah, pengasas mazhab Druze dan Khalifah Fatimiyah keenam di Mesir, memerintahkan penghancuran semua rumah ibadat Kristian dan Yahudi di negerinya.

1012: Pasukan Berber menangkap Cordova dan memerintahkan agar separuh populasi dieksekusi.

1013: Orang Yahudi diusir dari Khilafah Umayyah Cordova, kemudian diperintah oleh Sulaimann.

1015: Pasukan Muslim Arab menakluki Sardinia.

1016: Dome of the Rock di Jerusalem sebahagiannya musnah akibat gempa bumi.

1020: Pedagang dari Amalfi dan Salerno diberi izin oleh Khalifah Mesir untuk membina sebuah rumah sakit di Yerusalem. Dari ini akhirnya akan berkembang The Order of Knights of Hospital St John of Jerusalem (juga dikenali sebagai: Knights of Malta, Knights of Rhodes, dan paling sering sebagai Knights Hospitaller).

1021: Khalifah al-Hakim menyatakan dirinya sebagai ilahi dan mengasaskan mazhab Druze.

1022: Beberapa bidaah Cathar ditemui di Toulouse dan dibunuh.

1023: Umat ​​Islam mengusir penguasa Berber dari Cordova dan memasang Abd er-Rahman V sebagai khalifah.

1025: Kekuatan Empayar Byzantium mula merosot.

1026: Richard II dari Normandy memimpin sekumpulan beberapa ratus orang bersenjata untuk melakukan ziarah ke Tanah Suci dengan kepercayaan bahawa Hari Pembalasan telah tiba. Bagaimanapun, penguasaan Turki di rantau ini menghalang tujuan mereka.

1027: Protektorat Frank atas kepentingan Kristiani di Yerusalem digantikan oleh protektorat Bizantium. Pemimpin Bizantium memulakan pembinaan semula Makam Suci.

1029: Alp Arslan, "The Lion Hero," dilahirkan. Arslan adalah anak lelaki Togrul Beg, penakluk Baghdad yang menjadikan dirinya penguasa Khalifah, dan cucu dari Seljuk, pengasas kerajaan Seljuk Turki.

1031: Kekhalifahan Moor dari C rdoba jatuh.

1031: Emir Aleppo telah membuat Krak des Chevaliers dibuat.

1033: Castile diambil semula dari Arab.

1035: Orang Bizantium melakukan pendaratan di Sisilia, tetapi jangan cuba merebut kembali pulau itu dari orang-orang Muslim.

1038: Orang-orang Seljuk ditubuhkan di Parsi.

1042: Kebangkitan orang-orang Turki Seljuk bermula.

1045 - 1099: Kehidupan Ruy Diaz de Vivar, dikenali sebagai El Cid (bahasa Arab untuk "tuan"), pahlawan nasional Sepanyol. El Cid akan menjadi terkenal kerana usahanya untuk mengusir orang Moor dari Sepanyol.

18 Mei 1048: Penyair Parsi Umar Khayyam dilahirkan. Puisinya Rubaiyat menjadi popular di Barat kerana penggunaannya oleh Victoria Edward Fitzgerald.

1050 - 1200: Revolusi pertanian pertama abad pertengahan Eropah bermula pada tahun 1050 dengan peralihan ke tanah utara untuk penanaman, tempoh iklim yang meningkat dari 700 hingga 1200 di Eropah barat, dan penggunaan dan kesempurnaan alat pertanian baru yang meluas. Inovasi teknologi merangkumi penggunaan bajak berat, sistem penggiliran tanaman tiga bidang, penggunaan kilang untuk memproses kain, pembuatan bir, bubur penghancur untuk pembuatan kertas, dan penggunaan besi dan kuda secara meluas. Dengan peningkatan kemajuan pertanian, bandar dan perdagangan Barat berkembang dengan pesat dan Eropah Barat kembali ke ekonomi wang.

1050: Duke Bohemond I (Bohemond Of Taranto, Boh mond De Tarente Perancis), putera Otranto (1089 1111) dilahirkan. Salah seorang pemimpin Perang Salib Pertama, Bohemond bertanggung jawab atas penangkapan Antiokhia dan dia mendapat gelaran Prince of Antioch (1098 - 1101, 1103 - 04).

1050: Maharaja Byzantine Constantine IX Monomachos mengembalikan kompleks Makam Suci di Yerusalem.

1054: Kelaparan di Mesir memaksa al Mustansir, khalifah Fatimiyah ke-8, untuk mencari makanan dan bantuan komersial lain dari Itali dan Empayar Byzantine.

16 Julai 1054: Great Schism: Gereja Kristian Barat, dalam upaya untuk meningkatkan kekuatannya, telah berusaha untuk memaksakan upacara Latin ke gereja-gereja Yunani di selatan Itali pada tahun 1052 sebagai akibatnya, gereja-gereja Latin di Constantinople ditutup. Pada akhirnya, ini membawa kepada penghapusan Michael Cerularius, patriark Konstantinopel (yang kemudiannya mengasingkan Paus Leo IX). Walaupun secara umum dianggap sebagai peristiwa kecil pada waktu itu, hari ini ia dianggap sebagai peristiwa terakhir yang memeteraikan Perpecahan Besar antara Kristian Timur dan Barat.

1055: Orang-orang Turki Seljuk menawan Baghdad.

1056: Dinasti Almoravid (al-Murabitun) memulakan kekuasaannya. Mengambil nama "mereka yang berbaris dalam mempertahankan agama," ini adalah sekumpulan Muslim Berber yang fanatik yang akan memerintah Afrika Utara dan Sepanyol hingga 1147.

1061: Roger Guiscard mendarat di Sicily dengan pasukan Norman yang besar dan menawan kota Masara. Pengambilan semula Norman di Sicily memerlukan 30 tahun lagi.

1063: Alp Arslan menggantikan ayahnya, Togrul Beg, sebagai penguasa Khilafah Baghdad dan orang-orang Turki Seljuk.

1064-1091: Orang-orang Norman merebut kembali Sicily dari orang-orang Islam.

1064: Orang-orang Seljuk menakluki Christian Armenia.

29 September 1066: William the Conqueror menyerang Inggeris dan menuntut takhta Inggeris di Battle of Hastings. Kerana William adalah Raja Inggeris dan Duke of Normandy, Penaklukan Norman menggabungkan budaya Perancis dan Inggeris. Bahasa Inggeris berkembang menjadi Bahasa Inggeris Tengah dengan sintaks dan tatabahasa Inggeris dan kosa kata Perancis yang banyak.

1067: Romanus IV Diogenes menjadi Maharaja Bizantium.

1068: Alp Arslan menyerang Empayar Byzantine dan ditolak oleh Romanus IV Diogenes selama tiga kempen. Namun, tidak sampai 1070, orang Turki akan dihalau kembali menyeberangi sungai Eufrat.

1070: Orang-orang Turki Seljuk menangkap Yerusalem dari orang-orang Fatimiyyah. Peraturan Seljuk tidak begitu toleran dengan peraturan Fatimiyyah dan jemaah Kristian mulai kembali ke Eropah dengan kisah-kisah penganiayaan dan penindasan.

1070: Saudara Gerard, pemimpin biarawan dan biarawati Benediktin yang menguruskan rumah sakit di Yerusalem. makhluk untuk menganjurkan The Order of Knights of Hospital St. John of Jerusalem (juga dikenali sebagai: Knights of Malta, Knights of Rhodes, dan paling sering sebagai Knights Hospitaller) sebagai kekuatan yang lebih tentera untuk perlindungan aktif jemaah Kristian.

1071: Norman menakluki pegangan Bizantium terakhir di Itali.

1071-1085: Seljuk Turki menakluki sebahagian besar Syria dan Palestin.

19 Ogos 1071: Pertempuran Manzikert: Alp Arslan mengetuai tentera Seljuk Turki menentang Empayar Byzantine berhampiran Tasik Van. Berjumlah mungkin 100,000 orang, orang Turki mengambil kubu-kubu Akhlat dan Manzikert sebelum Maharaja Bizantium Romanus IV Diogenes dapat bertindak balas. Walaupun Diogenes dapat merebut kembali Akhlat, pengepungan Manzikert gagal ketika pasukan bantuan Turki tiba dan Andronicus Ducas, musuh Romanus Diogenes, enggan mematuhi perintah untuk berperang. Diogenes sendiri ditangkap dan dibebaskan, tetapi dia akan dibunuh setelah kembali ke Konstantinopel. Sebahagiannya kerana kekalahan di Manzikert dan sebahagiannya disebabkan oleh perang saudara berikutan pembunuhan Digoenes, Asia Kecil akan dibiarkan terbuka terhadap pencerobohan Turki.

1072: Palermo jatuh kepada petualang Norman Roger I dan Robert Guiscard. Guiscard memberi hak kepada penduduk untuk mengamalkan agama mereka dan autonomi tertentu.

15 Disember 1072: Malik Shah I, putera Alp Arslan, menggantikan ayahnya sebagai Seljuk Sultan.

1073: Seljuk Turki menakluki Ankara.

Julai 1074: El Cid berkahwin dengan Jimena, keponakan Alfonso IV dari Castile dan anak perempuan Count of Oviedo.

1078: Orang-orang Turki Seljuk menangkap Nicaea. Ia akan bertukar tangan tiga kali lagi, akhirnya dikendalikan oleh orang Turki lagi pada tahun 1086.

1079: Pertempuran Cabra: El Cid memimpin pasukannya ke arah Emir Abd Allah dari Granada.

1080: Perintah Hospital St. John ditubuhkan di Itali. Perintah khas para ksatria ini didedikasikan untuk menjaga rumah sakit jemaah, atau asrama, di Yerusalem.

1080: Sebuah negara Armenia didirikan di Cilicia, sebuah distrik di pantai tenggara Asia Kecil (Turki), di utara Cyprus, oleh pelarian yang merasakan serangan Seljuk ke tanah air Armenia mereka. Sebuah kerajaan Kristian yang terletak di tengah-tengah negara-negara Muslim yang bermusuhan dan tidak memiliki hubungan baik dengan Kerajaan Bizantium, "Armenia Minor" akan memberikan bantuan penting kepada Tentara Salib dari Eropah.

1081 - 1118: Alexius I Comnenus adalah maharaja Byzantine.

1081: El Cid, sekarang tentera upahan kerana dia diasingkan oleh Alfonso IV dari Castile, memasuki perkhidmatan raja Moor dari kota Zaragosa, timur laut Sepanyol, al-Mu'tamin, dan akan tetap berada di sana untuk penggantinya, al-Mu ' tamin II.

1082: Ibn Tumart, pengasas Dinasti Amohad, dilahirkan di pergunungan Atlas.

1084: Orang Seljuk Turki menakluki Antioch, sebuah bandar yang strategik.

25 Oktober 1085: Orang Moor diusir dari Toledo, Sepanyol, oleh Alfonso VI.

23 Oktober 1086: Pertempuran Zallaca (Sagrajas): Pasukan Sepanyol di bawah Alfonso VI dari Castile dikalahkan oleh orang Moor dan sekutunya, orang Almorivid (orang Berber dari Maghribi dan Algeria, yang dipimpin oleh Yusef I ibn Tashufin), sehingga memelihara pemerintahan Muslim di al-Andalus. Pembunuhan orang Sepanyol itu hebat dan Yusef enggan mematuhi perjanjiannya untuk meninggalkan Andalusia di tangan orang Moor. Hasratnya sebenarnya adalah untuk menjadikan Andalusia sebagai jajahan Afrika yang diperintah oleh Almorivids di Maghribi.

1087: Setelah kekalahannya yang hebat di Zallaqa, Alfonso VI menelan kebanggaan dan mengingatkan El Cid dari pengasingan.

13 September 1087: Kelahiran John II Comnenus, maharaja Byzantine.

1088: Orang Turki Patzinak mula membentuk penempatan antara Danube dan Balkan.

12 Mac 1088: Urban II terpilih sebagai paus. Sebagai penyokong aktif pembaharuan Gregorian, Urban akan bertanggungjawab untuk melancarkan Perang Salib Pertama.

1089: Pasukan Bizantium menakluki pulau Crete.

1090: Yusuf Ibn Tashfin, Raja Almoravid, menawan Granada.

1091: Kubu Arab terakhir di Sicily jatuh ke Norman.

1091: Cordova (Qurtuba) ditawan oleh Almoravids.

1092: Selepas kematian Sultan Seljuk (al-sultan, "kekuasaan") Malik Shah I, ibu kota Seljuk dipindahkan dari Iconjium ke Smyrna dan kerajaan itu sendiri larut ke beberapa negeri yang lebih kecil.

Mei 1094: El Cid menangkap Valencia dari Moor, mengukir kerajaannya sendiri di sepanjang Laut Tengah yang hanya tunduk kepada Alfonso VI dari Castile. Valencia akan menjadi Kristian dan Muslim, dengan penganut kedua-dua agama yang bertugas dalam tenteranya.

Ogos 1094: Almoravid dari tanah Maghribi berhampiran Cuarte dan mengepung Valencia dengan 50,000 orang. El Cid, bagaimanapun, memutuskan pengepungan dan memaksa orang Amoravid melarikan diri - kemenangan Kristian pertama melawan orang Afrika yang berjuang keras.

18 November 1095: Paus Urban II membuka Majlis Clermont di mana duta besar dari maharaja Byzantium Alexius I Comnenus, meminta pertolongan terhadap umat Islam, diterima dengan hangat.

Musim bunga, 1096: Perang Salib Petani (atau Orang) bermula dari Eropah. Tiga tentera tidak berjaya melepasi Hungary.

Musim Semi-Musim Panas 1096: Pembunuhan beramai-ramai terhadap Yahudi Jerman berlaku dalam perjalanan ke Tanah Suci. Tentara Salib percaya bahawa pertempuran melawan musuh-musuh Kristus harus dimulakan di rumah.

Ogos, 1096: Maharaja Alexius dari Konstantinopel menghantar Perang Salib Petani ke Bosporus.

Akhir Musim Panas, 1096: Pemimpin Perang Salib pertama meninggalkan Eropah.

Oktober 1096: Perang Salib Petani dimusnahkan di Anatolia oleh orang Turki.

Musim bunga, 1097: Kontinjen Perang Salib pertama berkumpul di Constantinople.

Akhir April 1097: Perang Salib Pertama memulakan perarakan di Anatolia ke Nicaea.

14 Mei 19 1097: Pengepungan Nicaea.

1 Julai 1097: Pertempuran Dorylaeum (Eskisehir).

21 Oktober 1097 3 Jun 1098: Pengepungan tentera salib di Antiokhia.

31 Disember 1097: Pertempuran Harenc Pertama. Tawanan Turki diseret ke dalam tembok Antiokhia dan dipenggal kepala.

9 Februari 1098: Pertempuran Harenc Kedua.

Februari, 1098: Jeneral Maharaja Alexius Tacitius meninggalkan pengepungan Antiokhia.

10 Mac 1098: Warga Edessa memberikan kawalan Baldwin ke bandar.

1 Jun 1098: Stephen of Blois dan sekumpulan besar tentera salib Perancis melarikan diri dari pengepungan Antiokhia dengan berita mengenai kedatangan Emir Kerboga dari Mosul dan tenteranya sebanyak 75,000 orang.

3 Jun 1098: Antioch jatuh ke Bohemond dan tentera salib yang tinggal.

5-9 Jun 1098: Tentera Kerboga tiba di Antiokhia, memaksa Bohemond untuk mengambil peranan sebagai orang yang dicari.

14 Jun 1098: Peter Bartholomew menemui Holy Lance (senjata yang telah menikam Yesus semasa penyalibannya.) Roket semangat salib.

28 Jun 1098: Pertempuran Orontes. Kemenangan tentera salib memaksa Kerboga untuk mengangkat pengepungan Antiokhia.

27 Nov-11 Dis 1098: Tentara Salib menangkap M'arrat-an-Numan.

13 Jan 1099: Raymond dari Toulouse, setelah tidak setuju dengan Bohemund tentang tindakan salib masa depan, memimpin majoriti tentera salib pergi dari Antiokhia dan menuju Yerusalem.

14 Feb 1099: Raymond memulakan pengepungan Arqah yang tidak teratur, berhampiran Tripoli.

Akhir Mac, 1099: Godfrey dan Robert dari Flanders bergabung dalam pengepungan Arqah.

20 April 1099: Peter Bartholomew mati setelah mencuba penderitaan dengan api untuk membuktikan keaslian Hold Lance.

Pertengahan Mei, 1099: Raymond mengangkat pengepungan Argah dan mendorong ke Yerusalem.

7 Jun 1099: Tentara Salib mencapai tembok Yerusalem.

13 Jun 1099: Tentara Salib gagal menyerang Yerusalem dengan ribut.

15 Jul 1099: Dalam satu-satunya operasi Perang Salib Pertama yang diselaraskan sepenuhnya, pasukan Godfrey berjaya menembok tembok Yerusalem (berhampiran Gerbang Herod) melalui penggunaan menara pengepungan dan tangga yang berkesan. Suatu ketika di kota, Tentara Salib membantai pasukan pengawal Muslim Fatimiyyah dan peratusan besar penduduk Islam dan Yahudi. Godfrey dipilih sebagai Penjaga Yerusalem.

12 Ogos 1099: Pertempuran Ascalon. Menurut kebanyakan kisah (tentera salib dan Muslim), orang-orang Fatimiyyah tidak bersedia dan pertempuran tidak lama lagi. Al-Afdal meninggalkan kemnya dan harta karunnya, yang ditangkap oleh Robert dan Tancred. Kehilangan tentera salib tidak diketahui, tetapi orang Mesir kehilangan sekitar 10-12 000 orang. Selepas pertempuran, hampir semua tentera salib yang tinggal kembali ke kediaman mereka di Eropah, sumpah ziarah mereka telah ditunaikan. Mungkin ada beberapa ratus ksatria yang tersisa di Yerusalem pada akhir tahun ini, tetapi mereka secara beransur-ansur diperkuat oleh tentera salib baru, yang diilhami oleh kejayaan perang salib yang asli. Ascalon sendiri tetap berada di bawah kawalan Fatimiyyah dan tidak lama lagi dikawal. Ini menjadi pangkalan operasi pencerobohan Kerajaan Yerusalem setiap tahun setelah itu, dan banyak pertempuran dilakukan di sana pada tahun-tahun berikutnya, hingga akhirnya ditangkap oleh tentera salib pada tahun 1153.

1100: Baldwin, penghuni Edessa, melepaskan serangan dari Beirut dan menyatakan dirinya sebagai raja Yerusalem.

1104: Kemenangan Muslim di Harran, yang memeriksa kemajuan timur Salib.

1108: Dua gabungan yang terdiri daripada tentera Salib dan Muslim saling berhadapan dekat Tel Bashir.

1109: Kejatuhan Tripoli setelah pengepungan selama 2000 hari.

1110: Kejatuhan Beirut dan Saida.

1111: Ibn al-Khashab, qadi dari Aleppo, mengadakan kerusuhan terhadap khalifah Baghdad untuk menuntut campur tangan menentang penjajahan Frank.

1112: Tentangan yang berjaya di Tyre.

1115: Perikatan putera-putera Muslim dan Frank Syria menentang tentera yang dihantar oleh sultan.

1119: Ilghazi, penguasa Aleppo, menghancurkan tentera Salib di Sarmada.

1124: Tentara Salib mengambil Tirus. Mereka sekarang menempati seluruh pantai, kecuali Ascalon.

1125: Ibn al-Khashab dibunuh oleh mazhab Assassins.

1128: Kegagalan Tentara Salib ke arah Damscus. Zangi penguasa Aleppo.

1135: Zangi gagal mengambil Damsyik.

1137: Zangi menangkap Fulk, raja Yerusalem, lalu membebaskannya.

1140: Perikatan Damsyik dan Yerusalem menentang Zangi.

PERANGKAT KEDUA (1144-1155)

1144: Zangi mengambil Edessa, memusnahkan yang pertama dari empat negeri Frank di Timur.

1146: Pembunuhan Zangi. Anaknya Nur al-Din menggantikannya di Aleppo.

1148: Kemelut di Damaskus untuk ekspedisi Frank baru yang dipimpin oleh Conrad, maharaja Jerman, dan Louis VII, raja Perancis.

1154: Nur al-Din menguasai Damsyik, menyatukan Syria Muslim di bawah kekuasaannya.

1163-1169: Perjuangan untuk Mesir. Shirkuh, leftenan Nur al-Din, akhirnya menang. Diisytiharkan sebagai wazir, dia meninggal dua bulan kemudian. Dia digantikan oleh anak saudaranya Saladin (Salahuddin).

1171: Saladin mengisytiharkan penggulingan kekhalifahan Fatimiyah. Tuan tunggal Mesir, dia mendapati dirinya bertentangan dengan Nur al-Din.

1174: Kematian Nur al-Din. Saladin mengambil Damsyik.

1183: Saladin mengambil Aleppo. Mesir dan Syria kini bersatu di bawah naungannya.

PERTENGAHAN KETIGA (1187-1192)

1187: Tahun kemenangan Islam. Saladin menghancurkan tentera Salib di Hittin, berhampiran Tasik Tiberias. Dia merebut kembali Yerusalem dan sebahagian besar wilayah Salib. Tentera Salib sekarang hanya memegang Tayar, Tripoli dan Antiokhia.

1190-92: Kekalahan untuk Saladin di Acre. Campur tangan Richard the Lionheart, raja Inggeris, membolehkan tentera Salib mendapatkan kembali beberapa kota dari sultan, tetapi bukan Yerusalem.

1193: Saladin meninggal di Damsyik pada usia 55. Setelah beberapa tahun perang saudara, kerajaannya disatukan kembali di bawah kekuasaan saudaranya al-Adil.

KRASAD KEEMPAT DAN KELIMA (1194-1201)

1204: Tentara Salib mengambil Konstantinopel. Karung bandar.

KEJOHANAN KEenam (1216-1218)

1218-21: Pencerobohan Mesir oleh tentera Salib. Mereka membawa Damietta dan menuju ke Kaherah, tetapi sultan al-Kamil, putra al-Adil, akhirnya menolak mereka.

PERTENGAHAN TUJUH (1227-1229)

1229: Al-Kamil menyerahkan Yerusalem kepada maharaja Frederick II dari Hohenstaufen, yang menimbulkan ribut kemarahan di dunia Arab.

1244: Tentara Salib kehilangan Yerusalem untuk kali terakhir.

PERTENGAHAN KELAPAN (1245-1247)

1248-50: Pencerobohan Mesir oleh Louis IX, Raja Perancis, yang dikalahkan dan ditawan. Kejatuhan dinasti Ayyubid digantikan oleh pemerintahan Mamluk.

1258: Ketua Mongol Hulegu, cucu Genghis Khan, memecat Baghdad, membantai penduduk dan membunuh khalifah Abbasiyah terakhir.

1260: Tentera Mongol, setelah menduduki Aleppo pertama dan kemudian Damaskus, dikalahkan pada pertempuran Ayn Jalut di palestin. Baybars di kepala kesultanan Mamluk.

1268: Baybars mengambil Antiokhia, yang telah bersekutu dengan orang Mongol.

1270: Louis IX mati berhampiran Tunis semasa pencerobohan yang gagal.

1289: Sultan mamaluk Qalawun mengambil Tripoli.

1291: Sultan Khalil, putra Qalawun, mengambil Acre, mengakhiri dua abad tentera Salib di Timur.


ISIS meningkatkan pelaksanaan dan propaganda.

Jangkauan propaganda kumpulan itu bertambah dengan cita-cita wilayahnya. Pada tahun 2014, ia mula menerbitkan sebuah majalah dalam talian, Dabiq, untuk menyokong sokongan terhadap ideologi dan kegiatannya.

Dunia menyaksikan dengan ngeri ketika Negara Islam mengeluarkan sejumlah video yang menunjukkan pembunuhan wartawan antarabangsa dan pekerja bantuan yang disita di Syria. Ia bermula pada bulan Ogos 2014 dengan rakaman pemancaran James Foley, seorang wartawan Amerika yang ditahan oleh kumpulan itu selama dua tahun. Klip tersebut nampaknya merupakan tindak balas terhadap permulaan serangan udara Amerika terhadap kumpulan tersebut.

Pelaksanaan tersebut adalah sebahagian kecil dari kekejaman yang dilakukan oleh Negara Islam. Keganasan terhadap penduduk tempatan berleluasa dan sistematik. Foto dan video penyaliban mengerikan, pemancaran massal dan pelemparan secara teratur muncul secara dalam talian di puncak kekuatan kumpulan.

Negara Islam juga mensasarkan kumpulan agama minoriti, termasuk Yazidi, menangkap ribuan dan menjadikan hamba seks wanita dan gadis.


Masa depan Empayar Muslim

Namun, setelah kemenangan bersejarah ini, Qutuz dibunuh oleh ejen Baibars sehingga dia dapat mengambil alih kekuasaan dan menjadi satu-satunya penguasa Mamluk. Dia sekali lagi mengalahkan orang Mongol dan mengusir mereka dari Syria, dan dia juga menaklukkan kerajaan salib yang tersisa dan membuat kerajaan yang kuat. Kerana isu-isu penggantian, Hulagu tidak dapat mengumpulkan kekuatan yang cukup kuat untuk membalas kekalahan di tangan Mamluk. Selanjutnya, berlaku pertengkaran di antara orang-orang Mongol, kerana Khan dari Kipchak Khanate telah memeluk Islam dan setelah mendengar apa yang telah dilakukan Hulagu kepada orang-orang Abbasiyah, dia mengirim pesan berikut kepada Hulagu

"Dia (Hulagu) telah memecat semua kota umat Islam dan telah menyebabkan kematian khalifah. Dengan pertolongan Tuhan, saya akan memanggilnya untuk menanggung begitu banyak darah yang tidak bersalah. "


Sejarah Ringkas Negara Islam

Pada bulan Jun 2014, seorang lelaki bernama Abu Bakar al-Baghdadi, berpakaian serba hitam, berdiri di mimbar di Masjid Agung al-Nuri di kota Mosul Iraq. Masjid yang dipilihnya sengaja: Ia dibina pada abad ke-12 oleh seorang penguasa Turki yang terkenal dengan memerangi tentera salib Kristian. Nama yang dipilihnya sengaja: Itu adalah anggukan kepada Abu Bakar, khalifah pertama, atau pemimpin agama dan sipil dunia Islam. Baju yang dipilihnya sengaja dilakukan: Ia kembali kepada khalifah-khalifah dulu dan seterusnya kepada Nabi Muhammad sendiri. Kata-kata yang dia pilih adalah sengaja: Kegagalan untuk menegakkan kembali kekhalifahan, katanya, tidak lain adalah kemurtadan.

Oleh itu, dengan hormat dan rendah hati, tokoh bayangan ini, setelah menyatakan penghentian penghinaan dan aib Islam, membangkitkan kembali sebuah negara Islam, yang sekarang dikenal sebagai Negara Islam. Dalam kata-kata al-Baghdadi sendiri, "matahari jihad" telah bangkit kembali.

Negara Islam dapat ditelusuri kembali ke satu individu, seorang lelaki Jordan yang terkenal dengan sejarah sebagai Abu Musab al-Zarqawi, yang menjadi radikal pada pertengahan 1980-an. Setelah beberapa usaha yang tidak berjaya untuk melakukan jihad di luar negeri dan bertugas di penjara Jordan, al-Zarqawi bergaul dengan Osama bin Laden di Afghanistan. Kedua-dua lelaki itu akan mempunyai hubungan yang lemah, walaupun setelah al-Zarqawi membentuk al-Qaida di Iraq (AQI) untuk memerangi Amerika Syarikat pada tahun 2004. Taktiknya menjadi terlalu kejam bahkan untuk bin Laden.

Ketika al-Zarqawi terbunuh pada tahun 2006, seorang lelaki bernama Abu Ayyub al-Masri menggantikannya. AQI masih hidup, tetapi hanya. Warga Sunni Iraq yang pada awalnya memeluk AQI di bawah kekejamannya. Bijak dengan permusuhan yang semakin meningkat, al-Masri menukar nama kumpulan itu dua kali, pertama menjadi Majlis Shura al-Mujahidin, yang disebut sebagai gabungan jihadis Iraq, dan ketika itu runtuh setelah beberapa bulan, menjadi Negara Islam Iraq.

Perubahan kosmetik tidak berjaya. Menjelang September 2006, ISI telah membuat marah penduduk Sunni Iraq sehingga 30 suku Sunni bergabung untuk mengalahkan mereka. Ini dikenal sebagai Kebangkitan Anbar, sebuah persekutuan suku yang longgar yang disokong oleh Amerika Syarikat yang berusaha mengusir ISI dari Iraq.

Untuk lima tahun akan datang, ISI hampir tidak dapat mengelakkan kemusnahan. Ia terputus hubungan dengan organisasi al-Qaida teras. Ia lemah dan terpencil.

Mengambil Kelebihan Kekacauan

Begitulah organisasi yang diwarisi oleh Abu Bakar al-Baghdadi ketika dia berkuasa pada April 2010. Matlamat utamanya adalah agar kumpulan itu dapat bertahan. Tetapi persekitaran politik Timur Tengah yang bermasalah memungkinkannya untuk tidak hanya bertahan tetapi berkembang maju. Sunni tidak diberi peluang untuk membentuk gabungan yang memerintah walaupun memenangi lebih banyak kerusi daripada parti lain dalam pilihan raya parlimen tahun itu. Iraq sedang bingung dengan keganasan mazhab. Sementara itu, demonstrasi pertama dalam apa yang kemudian dikenali sebagai Arab Spring berlaku di Tunisia dan cepat menyebar ke Iraq dan Syria, di mana perang saudara habis-habisan meletus.

ISI berpindah ke Syria untuk mengambil kesempatan daripada kekacauan itu, menamakan dirinya sebagai Negara Islam Iraq dan al-Sham, atau ISIS. Ia memasuki perebutan kuasa (yang akhirnya akan dimenangi) dengan francais Syria al-Qaida, Jabhat al-Nusra. Walaupun ISIS menetap di Syria, ia sibuk pulih di Iraq, di mana ia akan segera memulai serangan baru.

ISIS kemudian melakukan sesuatu yang tidak dijangka: ia mula menguasai wilayah, pertama di kawasan sempadan dengan Syria dan kemudian kawasan di sekitar bandar ketiga terbesar di Iraq, Mosul. ISIS terkenal mengambil alih kota itu hanya dalam enam hari, selepas itu al-Baghdadi mengisytiharkan penubuhan khalifah baru dan menamakan kumpulannya sebagai Negara Islam.

Setelah al-Baghdadi mengisytiharkan pembentukan khalifah, kumpulannya melakukan serangan yang sebenarnya telah dirancangnya selama lebih dari satu tahun. Pejuang IS di Syria bertempur di Sungai Euphrates, hingga ke sempadan Turki, dan memantapkan kawalan ke atas wilayah di selatan Raqqa. Ini mewujudkan wilayah inti yang sangat dipertahankan dari mana IS tidak akan mudah didorong.

Di Iraq, IS mengesahkan kawalan ke atas sejumlah wilayah Sunni di perbatasan dengan Syria sehingga menguasai sebagian besar wilayah perbatasan Syria-Iraq. Ini membolehkan IS memindahkan pejuang dan bahan bolak-balik melintasi sempadan sesuka hati. Dan ia menakluki wilayah tambahan di sekitar Mosul untuk memperkuat posisinya di sana.

Dengan kata lain, Negara Islam berada dalam kedudukan yang hebat. Menjelang September 2014, IS menguasai wilayah yang seukuran Great Britain. Pelbagai anggaran sumber terbuka sumber kewangan Negara Islam antara $ 2 bilion hingga $ 3 bilion. Dan ladang minyak yang dikendalikan IS dapat menghasilkan tambahan $ 1 juta– $ 2 juta setiap hari. Negara Islam mula menyerupai keadaan yang sebenarnya. Ia mengenakan cukai, menguruskan perkhidmatan sosial, menyewa pasukan polis, dan mendirikan sekolah. Ini memegang wilayah bukan untuk keuntungan strategik tetapi untuk pentadbiran langsung.

Turun tetapi Tidak Keluar

Tetapi kejatuhan Negara Islam akan terbukti secepat kebangkitannya. Berjimat cermat, mungkin tidak akan dapat mencapai apa yang ada jika bukan kerana ketidakpedulian relatif negara-negara seperti Amerika Serikat, Rusia, Turki, dan Iran, yang tidak menganggap kumpulan itu sebagai ancaman . Tetapi setelah IS menguasai wilayah yang sebenarnya, Negara Islam merupakan ancaman nyata bagi kepentingan mereka, dan tidak lama lagi kuasa besar ini akan bersekongkol, jika tidak sekutu, untuk menjatuhkan kumpulan itu.

Kumpulan turun tetapi tidak keluar. Ia telah kebobolan sebagian besar wilayahnya, termasuk ibukota Raqqa. Tetapi ia tidak mengakui kekalahan.

Itu tidak bermaksud IS bermaksud meninggalkan keuntungan wilayah yang telah dibuatnya di Iraq dan Syria. Ia tidak akan berusaha untuk menuntut mereka jika mereka tidak penting untuk mencapai tujuannya. Tetapi wilayah adalah kemewahan, bukan keperluan.Pemulihan khalifah sebenarnya, adalah pemulihan martabat umat Islam.

Semua ini mengisyaratkan apakah sasaran Negara Islam seterusnya: Arab Saudi, pelayan laman web suci Islam. Negara ini adalah wanita beragama yang mesti didampingi oleh lelaki di khalayak ramai dan harus menutup wajah mereka, dan hukuman atas kejahatan berasal dari undang-undang Islam. Tetapi jika anda seorang fundamentalis, sukar untuk tidak mempersoalkan ketakwaan Saudi. Kerajaan yang memerintah negara ini hidup mewah. Mereka mengendarai kereta mahal dan mengadakan pesta pacaran, penuh dengan alkohol dan dihadiri oleh pelacur. Negara Islam memandang Arab Saudi dan melihat sekumpulan orang munafik.

Dalam kemunafikan ini Negara Islam melihat peluang. Arab Saudi lemah dan bermasalah, tetapi yang lebih penting adalah dinamika wilayah yang sedang dimainkan. Sekarang setelah Negara Islam mundur, Iran, pemimpin de facto Syiah, memperluas pengaruhnya. Arab Saudi, pemimpin de facto Sunni, menjadikan dirinya sebagai empangan yang akan menghentikan arus Iran yang semakin meningkat. Negara Islam sering dan berkesan menggunakan persaingan sektarian untuk keuntungannya, dan tidak ada persaingan sektarian yang lebih besar di rantau ini daripada persaingan antara Arab Saudi dan Iran.

Negara Islam mungkin tenang, tetapi tidak ada alasan untuk mempercayai bahawa ia akan diam lama.


Akar di Iraq

ISIL berasal dari Perang Iraq 2003-11. Al-Qaeda di Iraq (AQI), pendahulu langsungnya, adalah salah satu pelaku pusat dalam pemberontakan Sunni yang lebih besar terhadap pemerintah Iraq dan tentera penjajah asing. Di bawah kepemimpinan Abu Musab al-Zarqawi, AQI bertanggung jawab atas beberapa serangan yang paling spektakuler dan kejam dari konflik itu. Tidak lama selepas kematian Zarqawi pada tahun 2006, kumpulan itu bergabung dengan beberapa kumpulan ekstremis yang lebih kecil dan menamakan semula dirinya sebagai Negara Islam Iraq (ISI), perubahan yang mencerminkan usaha kumpulan itu untuk memegang dan menguasai wilayah serta cita-citanya untuk mendapatkan kepemimpinan universal Masyarakat Islam. Kegiatan kumpulan itu sangat berkurang apabila banyak puak Sunni di Iraq barat menentangnya, bagaimanapun, bermula pada tahun 2007. Sebab-sebab pembalikan itu termasuk perlakuan kasar pejuang ISI terhadap penduduk di daerah-daerah di bawah kawalan mereka dan strategi pemberontakan baru. yang membayar pemimpin puak Sunni untuk tidak ikut serta dalam serangan. AQI / ISI juga dilemahkan oleh kehilangan beberapa pemimpin kanannya dalam serangan oleh tentera A.S. dan Iraq. Pada tahun 2010 kepemimpinan kumpulan itu diambil alih oleh Abu Bakar al-Baghdadi (nama lahir: Ibrāhīm ʿAwwād Ibrāhīm ʿAlī al-Badrī al-Sāmarrāʾī), seorang militan yang baru-baru ini dibebaskan dari tahanan lima tahun di penjara yang dikendalikan AS di selatan Iraq .

Pemerintahan politik Iraq yang sangat sektarian, dan khususnya penindasan terhadap Sunni yang dilakukan oleh pentadbiran Perdana Menteri Nuri al-Maliki dengan alasan untuk memerangi al-Qaeda dan sisa-sisa rejim Baʿth, memastikan kawasan Sunni di Iraq barat tetap ada tanah subur untuk ekstremisme. Peningkatan rasa tidak puas hati Sunni, ditambah dengan penarikan pasukan asing secara beransur-ansur, memungkinkan AQI / ISI membuat pemulihan mulai sekitar tahun 2011, dan pengeboman oleh pelampau Sunni sekali lagi menjadi kejadian yang kerap.


Terangkan mengapa Armada Sepanyol dikalahkan - Sejarah (12 markah)

docx, 12.86 KB

Jawapan esei terperinci untuk soalan tersebut. Ia memperoleh markah penuh dengan menerapkan konteks, menunjukkan pengetahuan yang canggih dan menerapkan analisis yang menyeluruh.

Q) Terangkan mengapa Armada Sepanyol dikalahkan (12 markah)

Ulasan

Penilaian anda diperlukan untuk menggambarkan kebahagiaan anda.

Adalah baik untuk meninggalkan maklum balas.

Ada yang tidak kena, sila cuba sebentar lagi.

Sumber ini belum disemak

Untuk memastikan kualiti ulasan kami, hanya pelanggan yang telah membeli sumber ini yang dapat menyemaknya

Laporkan sumber ini untuk memberitahu kami jika melanggar syarat dan ketentuan kami.
Pasukan khidmat pelanggan kami akan menyemak laporan anda dan akan menghubungi anda.


Pembaharuan dan percubaan pra-kolonial dari tahun 1683 hingga 1818

Dari pertengahan abad ke-17 hingga abad ke-18 dan awal abad ke-19, umat Islam tertentu menyatakan kesedaran tentang kelemahan dalaman masyarakat mereka. Di beberapa kawasan, umat Islam sebagian besar tidak menyedari kebangkitan Eropah di kawasan lain, seperti India, Sumatera, dan Jawa, abad ke-18 sebenarnya membawa penguasaan Eropah. Tanggapan untuk menurun, kadang-kadang rasmi dan kadang-kadang tidak rasmi, kadang-kadang Islamisasi dan kadang-kadang Eropah, jatuh ke dalam dua kategori, seperti yang ditunjukkan oleh contoh berikut.

Di beberapa kawasan, para pemimpin berusaha menghidupkan sistem politik yang ada. Di Iran, misalnya, usaha pemulihan mengembalikan reformasi ketenteraan dan agama. Kira-kira tahun 1730 seorang Turki dari Khorāsān bernama Nadr Qolī Beg menyusun semula tentera Ṣafavid atas nama Ṣafavid shah, yang digantikannya dengan dirinya sendiri pada tahun 1736. Dengan mengambil gelaran Nādir Shah, dia memperluas perbatasan negara Ṣafavid lebih jauh dari sebelumnya bahkan dia mengalahkannya Uthmaniyyah dan mungkin bercita-cita menjadi pemimpin semua umat Islam. Untuk tujuan ini, dia membuat penjelasan kepada penguasa tetangga, meminta pengakuan mereka dengan berusaha mewakili Shīʿisme Iran sebagai madhhab (mazhab perundangan Islam) di samping Sunni madhhabs. Namun, setelah dia dibunuh pada tahun 1747, pembaharuannya tidak dapat bertahan dan rumahnya hancur. Karīm Khan Zand, seorang jeneral dari Shīrāz, memerintah atas nama Ṣafavid tetapi tidak mengembalikan kekuatan sebenar kepada shah. Pada saat para Qājārs (1779–1925) berjaya mendapatkan kembali perbatasan Iran, menghidupkan kembali kesahihan Ṣafavid adalah mustahil.

Dalam pemulihan Kerajaan Uthmaniyyah melibatkan peniruan selektif perkara Eropah. Fasa pertamanya, dari tahun 1718 hingga 1730, dikenali sebagai Zaman Tulip kerana penanaman oleh bunga Perso-Turki yang kaya kemudian popular di Eropah. Eksperimen dengan adab dan cita rasa Eropah dipadankan dengan percubaan dengan teknologi ketenteraan Eropah. Pemulihan bergantung pada penegakan semula tentera, kunci kejayaan Uthmaniyyah yang terdahulu, dan orang-orang Eropah Kristian diambil untuk tugas itu. Setelah kekalahan Nādir Shah terhadap tentera Uthmaniyyah, fasa pertama pemulihan absolutis ini berakhir, tetapi pengejaran fesyen Eropah telah menjadi elemen kekal dalam kehidupan Uthmaniyyah. Sementara itu, kekuatan pusat terus melemah, terutama di bidang perdagangan antarabangsa. Sijil perlindungan yang menyertai pengaturan Capitulations untuk warganegara asing diberikan kepada subjek Uthmaniyyah bukan Islam, yang secara beransur-ansur berorientasikan diri mereka kepada rakan asing mereka. Penyatuan kumpulan-kumpulan tersebut ke dalam negara Uthmaniyyah semakin lemah dengan pengakuan, dalam Perjanjian Küƈük Kaynarca (1774), tsar Rusia sebagai pelindung Orthodoks Yunani Uthmaniyyah millet.

Tahap kedua pemulihan absolut berlaku di bawah Selim III, yang menjadi sultan pada tahun pertama Revolusi Perancis dan memerintah hingga tahun 1807. Pembaharuan ketenteraan dan politiknya, disebut sebagai "orde baru" ( nizam-ı cedid), melampaui Zaman Tulip dalam memanfaatkan hal-hal Eropah misalnya, raja yang tercerahkan, seperti yang dicontohkan oleh Napoleon sendiri, menjadi cita-cita Uthmaniyyah. Di sana, seperti di Mesir di bawah Muḥammad ʿAlī (memerintah 1805-48), kumpulan Janissaries yang terkenal, pasukan elit yang menjadi sumber kekuatan Uthmaniyyah, dihancurkan dan diganti dengan pasukan terlatih Eropah.

Di kawasan lain, para pemimpin membayangkan atau membuat pesanan sosial baru yang secara Islam sedar diri. Populariti Barat yang semakin meningkat dan semakin bergantung pada Islam sebagai sumber nilai-nilai awam diimbangi di banyak bahagian Islamdom dengan berbagai macam aktivisme Islam, mulai dari reformasi pendidikan hingga jihad. Politik Islam sering ditandai dengan kualiti penentangan yang menggunakan tradisi keraguan lama mengenai pemerintahan. Tasawuf boleh memainkan peranan yang sangat berbeza. Dalam bentuk pengubahsuaian ṭarīqahs, persekutuan di sekitar sarjana Islam tertentu, ia dapat menyokong reformasi dan merangsang kesadaran yang ditandai oleh Pan-Islamisme (idea bahawa Islam dapat menjadi asas tatanan politik dan budaya yang bersatu). Orang sufi sering mendorong kajian mengenai kisah-kisah tentang Nabi Muhammad (Hadis), yang mereka gunakan untuk menjadikannya sebagai model untuk pembinaan semula kerohanian dan moral dan untuk membatalkan banyak amalan Islam tradisional atau adat yang tidak dapat diterima. Sufi ṭarīqahmenyediakan komunikasi dan hubungan antara wilayah dan bentuk organisasi sosial pribumi yang dalam beberapa kes membawa kepada penubuhan sebuah dinasti, seperti halnya monarki Libya.

Tasawuf juga dapat dikutuk sebagai sumber kemerosotan. Gerakan anti-sufi militan yang paling terkenal dan berpengaruh muncul di Semenanjung Arab dan menggelarkan dirinya sebagai al-Muwaḥḥidūn ("para Monoteis"), tetapi ia dikenali sebagai Wahhābiyyah, setelah pengasasnya, Muḥammad ibn ʿAbd al-Wahhāb (1703– 92). Diilhamkan oleh Ibn Taymiyyah (lihat di atas Penghijrahan dan pembaharuan [1041–1405]), Ibn al-Wahhāb berpendapat bahawa Al-Qur'an dan Sunnah dapat menjadi landasan untuk pembangunan kembali masyarakat Islam dari bentuk yang merosot di mana ia telah mula dipraktikkan. Islam itu sendiri bukan merupakan kekuatan penghambat Islam "tradisional". Jauh dari menganjurkan tradisional, kaum Wahhabi berpendapat bahawa apa yang telah menjadi tradisional telah menyimpang jauh dari yang mendasar, yang selalu terdapat dalam Al-Qur'an dan Sunnah. Tradisi yang mereka kaitkan dengan tiruan buta (taqlīd) reformasi, dengan melakukan usaha peribadi yang soleh (ijtihād) perlu untuk memahami asasnya. Dalam konteks Islam, gerakan semacam ini tidak konservatif, kerana berusaha untuk tidak melindungi apa yang telah diturunkan tetapi untuk memperbaharui apa yang telah ditinggalkan. Gerakan Wahabi menarik sokongan suku di Najd yang dipimpin oleh Muḥammad ibn Saʿūd. Walaupun negara pertama yang dihasilkan oleh pakatan ini tidak bertahan lama, ia meletakkan asas bagi negara Saudi yang ada di Arab dan mengilhami aktivisme serupa di tempat lain hingga sekarang.

Di Afrika Barat satu siri gerakan aktivis muncul dari abad ke-18 hingga ke-19. Di sana, seperti di Arab, aktivisme Islam hanya ditujukan kepada orang bukan Islam daripada orang Islam yang sesat. Seperti di banyak wilayah terpencil Islamdom, kumpulan-kumpulan yang muncul dari orang Islam berpendidikan, prihatin, seperti Tukulor, mendapati sifat rasmi Islam yang santai, sinkretistik, oportunistik semakin tidak dapat ditoleransi. Umat ​​Islam seperti itu diilhamkan oleh para sarjana reformis dari banyak masa dan tempat - mis., Al-Ghazālī, al-Suyūṭī, dan al-Maghīlī - dan oleh teori jihad yang setanding dengan fahaman Wahhabi dan harapan terhadap mujaddid pada pergantian abad Islam pada tahun 1200 (1785 CE). Di wilayah Nigeria sekarang, ketidakpuasan tahun 1780-an dan 90-an meletus pada tahun 1804, ketika Usman dan Fodio mengisytiharkan jihad melawan penguasa Hausa. Yang lain mengikuti, di antaranya Muḥammad al-Jaylānī di Aïr, Shehuh Ahmadu Lobbo di Macina, al-Ḥājj ʿUmar Tal (anggota reformis Tijānī ṭarīqah) di Fouta Djallon, dan Samory di negeri Malinke (Mandingo). Kegiatan jihad berlanjutan selama satu abad, ia kembali menjadi milenium menjelang pergantian abad Muslim berikutnya, pada tahun 1300 (1882 M.), ketika keperluan untuk menentang penjajahan Eropah menjadi lebih mendesak. Sebagai contoh, Muḥammad Aḥmad mengisytiharkan dirinya sebagai Mahdi di Sudan pada tahun 1881.

Di kawasan Lautan Hindi aktivisme Islam lebih kerap bersifat intelektual dan pendidikan. Contoh terbaiknya adalah Shāh Walī Allāh dari Delhi (1702–62), nenek moyang rohani dari banyak gerakan reformasi Muslim India yang kemudian. Selama hidupnya, kejatuhan kuasa politik Muslim sangat jelas. Dia berusaha menyatukan umat Islam India, bukan di sekitar tasawuf seperti yang cuba dilakukan Akbar tetapi di sekitar Sharīʿah. Seperti Ibn Taymiyyah, dia mengerti bahwa Sharīʿah didasarkan pada sumber yang tegas - Al-Qur'an dan Sunnah - yang dapat dilakukan dengan usaha yang soleh untuk keadaan sekarang. Sekali lagi kajian Hadis memberikan banyak contoh dan memberi inspirasi kepada semangat pembinaan semula sosial yang serupa dengan pemikiran Nabi Muhammad.