Mungkinkah Emas Raja Richard II Masih Tersembunyi di Beeston Castle?

Mungkinkah Emas Raja Richard II Masih Tersembunyi di Beeston Castle?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bertengger di atas tebing besar, Beeston Castle adalah salah satu istana abad pertengahan yang paling dramatik di England. Walaupun apa yang masih ada sekarang menunjukkan prestasi para pembangun abad pertengahan, banyak perkara penting mengenai Beeston tidak lagi kelihatan. Orang-orang telah ditarik ke jurang selama ribuan tahun dan menggunakan laman web ini sejak zaman Neolitik.

Kerja Logam dan Deposit Garam di Rangkaian Perdagangan

Alat pit dan batu api yang berasal dari abad ke-4 SM menunjukkan bahawa laman web ini dihuni pada zaman Neolitik. Terdapat juga bukti gundukan kubur awal Zaman Gangsa (tahun 2000–1500 SM) dan bahan penguburan yang terdapat di bahagian bawah tebing.

Laman web ini mempunyai tapak kerja logam utama dan antara penemuan paling penting adalah dua sumbu soket yang sengaja dikuburkan di bawah tebing kerja tanah, mungkin sebagai persembahan. Tanaman seperti bijirin disimpan dan diproses, dan tembikar yang digunakan untuk mengangkut garam membuktikan bahawa Beeston adalah sebahagian daripada jaringan perdagangan. Pertahanan palisade kayu di bahagian bawah tebing melindungi lebihan logam berharga dan pertanian.

Semasa perang saudara baronial pemerintahan Raja John, Ranulf, Earl of Chester (1170–1232), menyokong perjuangan kerajaan dan menerima gelaran, istana dan tanah di seluruh England sebagai balasan atas kesetiaannya. Pada tahun 1218, Ranulf meninggalkan England untuk mengambil bahagian dalam perang salib kelima. Dia kembali pada tahun 1220 dan mula bekerja di Beeston. Ranulf menggabungkan tebing bukit besi Zaman Besi sebelumnya dan memodelkan reka bentuk parit pada yang terlihat di Tanah Suci. Rumah-rumah gerbang, sebahagian besar dinding tirai bangsal dalaman, dan menara di dinding luar bermula pada masa ini. Ia pada awalnya dikenali sebagai 'Castle on the Rock'.

Kaca berwarna menggambarkan Perang Salib dan pengepungan Yerusalem ( Jorisvo / Stok Adobe)

Ranulf menggunakan ciri-ciri semula jadi tanah, seperti tetesan tipis di tiga sisi, dengan dinding besar, gerbang yang kuat, dan menara yang ditempatkan dengan teliti sebagai pembelaannya. Istana itu duduk di puncak bukit, dengan bailey luar yang dibina di lereng bawah. Gerbang besar dilindungi oleh parit selebar 16 kaki (5 m) dan kedalaman 10 kaki (3 m). Untuk menyediakan air tawar kepada penduduk istana, telaga digali ke dalam batu. Satu sedalam 370 kaki (113 m), adalah salah satu telaga istana terdalam di England. Menurut legenda, itu adalah tempat persembunyian harta karun Richard II yang disimpannya sebelum meninggalkan England pada tahun 1399 untuk menghentikan pemberontakan di Ireland. Harta karun itu tidak pernah dijumpai.

Beeston diwarisi oleh keponakan John le Scot dan ketika dia meninggal tanpa pewaris pada tahun 1237, kehormatan Chester dibeli dari saudara perempuan Ranulph oleh Henry III, yang menggunakannya sebagai penjara untuk tawanan Welshnya.

Pada tahun 1254, Henry III memberikan Beeston dan Earldom of Chester kepada puteranya yang menggantikannya pada tahun 1272. Edward I menjaga Beeston dalam keadaan baik semasa pemerintahannya. Akan tetapi, pada abad ke-16, istana ini tidak lagi digunakan untuk Mahkota, dan pada tahun 1602, istana itu dijual kepada Sir Hugh Beeston.

Peranan Beeston dalam Perang Saudara

Setelah meletusnya Perang Saudara pada tahun 1642, lokasi Beeston menjadikannya berharga bagi kedua-dua penyokong Raja Charles I dan Parlimen.

  • Caerphilly Castle, Wales - Cemerlang Strategik untuk Masa dan Berhantu di Kita
  • Sejarah Perang Salib Seperti Diceritakan oleh DNA Salib
  • 10 Khazanah Spektakuler yang Tidak Pernah Ditemui

Lokasi di Beeston Castle di puncak tebing dramatik, Cheshire ( Jason Wells / Stok Adobe)

Pada tahun 1643, sebuah pasukan pengawal Parlimen lebih dari 200 orang dipasang di istana tetapi, segelintir anggota Royalis berjaya mengatasi pertahanan. Dengan lebih banyak Royalist di pintu gerbang, Kapten Thomas Steele menyerah pada janji bahawa dia akan dibenarkan meninggalkan istana dengan penghormatan. Dia dicuba dan ditembak kerana kegagalannya memegang istana. Pertempuran berterusan sehingga kekalahan raja dekat Chester pada tahun 1645. Kerja-kerja pengepungan dibongkar, dan Beeston sebagian dihancurkan untuk mencegah penggunaannya sebagai benteng.

Ladang ini, termasuk Istana Beeston, dibeli oleh Baron John Tollemache pada tahun 1840. Tollemache membina sebuah rumah besar Gothic, Peckforton Castle, di lereng bukit di sebelah selatan pada tahun 1844 dan runtuhan Beeston menjadi tumpuan. Kecenderungan untuk membina kebodohan, atau memasukkan bangunan yang hancur ke dalam taman dan lanskap, adalah hasrat banyak pemilik tanah kaya pada abad ke-18 dan ke-19. Beeston adalah salah satu contoh paling dramatik seumpamanya.

Melawat Reruntuhan Istana Beeston yang mulia

Beeston Castle berkembang sebagai daya tarikan pelancong pada abad ke-19 dan pada tahun 1945 Beeston Castle fête tahunan ditubuhkan dan diadakan setiap bulan Ogos. Ia diserahkan kepada Warisan Inggeris pada tahun 1984. Walaupun masih dalam keadaan runtuhan, masih banyak yang dapat memberikan gambaran tentang bagaimana ia kelihatan seperti yang terbaik.

Pemandangan panorama dari Beeston Castle ( Winstone, M / CC BY-NC 2.0)

Beeston terbuka untuk pengunjung yang juga boleh mengunjungi muzium kecil dan pusat pelawat. Merupakan pemandangan terbaik dari mana-mana istana di England, mereka menjangkau lapan daerah, dari Pennines hingga pergunungan Welsh. Dari Beeston Castle, jaraknya sekitar 20 minit berjalan kaki ke Peckforton Castle.


Apa yang anda tahu mengenai Good Queen Anne? Ratu Terlupa Inggeris dan Isteri Raja Richard II dari England

Good Queen Anne atau Anne of Bohemia (1366-1394) adalah Ratu England dari tahun 1382-1394 sebagai isteri kepada Raja Richard II dari England (1367-1400 raja dari 1377-1399). Di sini, kami memberitahu anda tentang kehidupan Anne, banyak perbuatan baik yang dilakukannya, pengaruh positif yang ada pada Richard, dan bagaimana dia dan Richard II meninggal dunia.

Anne Bohemia seperti yang dilihat pada Liber Regalis.

Latar belakang kedatangan Anne

Anne dilahirkan pada 11 Mei 1366 di Prague, Bohemia (sekarang Republik Czech) sebagai puteri sulung kepada Charles IV, Maharaja Rom Suci dan Raja Bohemia, dan Elizabeth dari Pomerania. Charles IV adalah raja yang paling berkuasa di Eropah pada masa itu dan memerintah lebih separuh daripada populasi dan wilayah Eropah. Sebahagian besar masa kecilnya dihabiskan di Istana Hradschin, yang sekarang dikenali sebagai Istana Prague, di kota Prague yang baru diubahsuai dan berkembang. Anne diberi pendidikan luar biasa dan dapat bertutur dalam beberapa bahasa. Cintanya membaca sangat terkenal ketika dia memiliki Kitab Suci dalam tiga bahasa, kegemarannya adalah empat Injil, yang selalu dia pelajari.

Pada tahun 1377, Raja Edward III dari England meninggal pada tahun kelima puluh pemerintahannya. Oleh kerana putera sulungnya, Edward, Putera Wales (Putera Hitam) telah meninggal pada tahun sebelumnya, raja yang tua itu digantikan oleh cucunya, Raja Richard II yang berusia sepuluh tahun pada masa itu. Konflik sudah terjadi pada tahun-tahun awal pemerintahannya yang merangkumi England yang mulai kalah dalam Perang Seratus Tahun dengan Perancis, pertembungan perbatasan dengan Scotland, dan tekanan ekonomi yang ditimbulkan oleh Black Death tiga puluh tahun sebelumnya. Setelah Pemberontakan Petani pada tahun 1381, tekanan dibuat untuk mencari Richard yang kini berusia 15 tahun sebagai pengantin wanita yang sesuai.

Tiga tahun sebelumnya, perpecahan terbentuk di dalam Gereja Katolik Roma ketika dua orang menuntut takhta kepausan, Urban VI yang terpilih dan saingannya Clement VII. Anne dari Bohemia nampaknya pilihan paling strategis untuk paus yang duduk, Urban VI, kerana Bohemia dan Kerajaan Rom Suci dapat menjadi sekutu yang berpotensi melawan Perancis yang menyokong Clement VII sebagai paus sejati. Raja Wesceslaus dari Bohemia, saudara Anne, dengan bersemangat menerima cadangan perkahwinan antara adiknya dan Raja Inggeris. Perkahwinan itu tidak popular di kalangan bangsawan Inggeris dan anggota parlimen kerana Anne tidak memberi mahar dan sedikit faedah diplomatik sementara Raja Richard memberikan Wenceslaus 20,000 florin (4,000,000 pound dalam nilai hari ini). Sir Simon Burley, tutor Raja Richard, melakukan perjalanan dengan Earl of Suffolk untuk merundingkan perkahwinan dengan Raja Wenceslas sebagai pengganti mendiang ayahnya dan menjelang tahun 1381, rundingan telah diselesaikan.

Anne ke England

Anne melancong ke England, membawa sejumlah wanita dan wanita yang sedang menunggu. Dia bingung di Brussels dalam perjalanan ketika Perancis merancang untuk menculik Anne dan pamannya, Duke of Brabant, yang berjaya mengadakan pertemuan dengan raja Perancis. Charles VI, Raja Perancis, mengingatkan kapal bersenjatanya, dengan alasan cintanya kepada sepupunya, Anne, dan bukan untuk raja Inggeris. Dia kemudian berlayar ke Calais, kemudian Dover, di mana dia diterima oleh paman raja Inggeris, John of Gaunt. Setibanya di sana, Anne dikritik hebat oleh penulis sejarah kontemporari, mungkin disebabkan oleh pengaturan kewangan perkahwinan tersebut. The Westminster Chronicler menyatakan bahawa dia adalah "sekerap kecil manusia." Seorang biksu Benediktin, Thomas Walsingham, menunjukkan pertanda buruk ketika kedatangannya ketika kapal-kapalnya dihancurkan oleh ribut yang ganas ketika dia turun. Anne menghabiskan musim Krismas di Kastil Leeds sebelum melakukan perjalanan ke Westminster di mana dia disambut dengan paparan yang luar biasa dan akhirnya bakal suaminya.

Namun, ketika Anne dan Richard berjalan di jalan-jalan, orang banyak merobek lengan kerajaan yang telah disilangkan dengan lengan kekaisaran dan dipasang di air pancut untuk menghormatinya. Puteri Bohemia tidak disambut di kalangan orang Inggeris semasa kedatangannya.

Walaupun begitu, Anne dan Richard II menikah di Westminster Abbey pada 20 Januari 1382, perkahwinan diraja kelima di Westminster Abbey dan yang terakhir untuk 537 tahun berikutnya. Dia berumur enam belas tahun, Richard setahun lebih muda. Tarikh sebenar perkahwinan mereka masih diperdebatkan. Anne dinobatkan sebagai Ratu England dua hari kemudian. Walaupun usia mereka masih muda, hubungan antara "dua remaja yang bijak" ini berkembang menjadi lebih dari sekadar sekutu politik. Raja kelihatan senang dengan pengantin perempuannya dan memberikan perhatian kepadanya. Selepas seminggu perayaan dan kejohanan di Westminster untuk meraikan perkahwinan mereka, pasangan muda itu mengembara melalui sungai ke Istana Windsor diiringi oleh ibu Raja Richard, Joan, Princess of Wales.

Raja Richard II dari England.

Populariti yang semakin meningkat

Pada mulanya kesal, Anne mendapat cinta dan populariti England selama ini. Dia lembut dan baik hati, memiliki pengaruh yang besar terhadap suaminya dengan memberi syafaat atas nama orang lain yang tidak senang dengannya. Contohnya termasuk memperoleh pengampunan bagi pelaku Pemberontakan Petani pada saat pertabalannya dan memohon berlutut selama tiga jam sebelum suaminya dan lawan politiknya untuk hidup Sir Simon Burley, tutor raja sendiri, untuk dihindarkan. Dia tidak mengabulkan permintaannya kali ini tetapi Burley terhindar dari kematian pengkhianat yang mengerikan itu.

Pada tahun 1392, Richard meminta pinjaman dari City of London yang ditolak oleh kota itu kerana mereka sudah mengalami kekurangan makanan dan wabak. Marah, raja meminta walikota dan sheriff ditangkap, mencabut beberapa hak istimewa kota itu, dan menamakan wardennya sendiri. Untuk menambah hukuman susun, dia mendenda London seratus ribu pound. Orang London mengemukakan. Sekali lagi, Anne campur tangan dan memohon berlutut agar Richard memaafkan mereka di Windsor dan Nottingham. Pasangan diraja itu memasuki kota ke Westminster Hall di mana Anne memohon berlutut atas nama bandar itu dalam upacara umum. Richard mengangkatnya dari lutut dan duduk di sebelahnya sebelum meyakinkan para pegawai bandar mengenai permintaan mereka yang baru, mengampuni mereka pada bulan September.

Tindakan pemerintahan Anne yang sering diabaikan adalah perlindungannya terhadap pembaharu agama John Wycliffe daripada pendakwaan dan kemungkinan kematian. Dengan dorongannya, pelajar Bohemia pergi ke Oxford untuk belajar di bawah Wycliffe. Akibatnya, banyak tulisan dan ajaran Wycliffe dibawa kembali ke Prague, Bohemia dan seluruh Eropah tengah.

Ratu turut menyumbang kepada negara asalnya yang baru dari segi fesyen. Dia memperkenalkan kasut panjang Poland yang disebut Cracows. Anne juga dikreditkan dengan memperkenalkan gaun kepala untuk wanita yang dikenal sebagai topi bertanduk yang tingginya dua kaki, lebar dua kaki, disusun pada bingkai kawat dan papan papan, dan ditutup dengan muslin atau kain kasa berbintik-bintik emas. Sebelum pengenalannya yang baru yang dibuat pin di Jerman untuk beberapa waktu, gaun diikat oleh tusuk sate kecil yang terdiri dari gading atau kayu. Ratu juga menemani suaminya dengan menunggang kuda di seluruh negara. Pada zaman ini, wanita menunggang duduk di atas bantal di belakang pelana pelumba lelaki sehingga Anne dikatakan membawa tongkat sisi, tempat duduk yang terbuat dari kayu diikat di punggung kuda dengan pommel untuk dicengkam, dan papan kayu yang cukup lebar untuk menampung kedua kaki dan digantung di sepanjang sebelah kiri haiwan.

Richard dan Anne semakin saling mencintai. Richard setia kepada isterinya dan jarang meninggalkannya. Dalam sebuah surat kepada ibu mertuanya, Elizabeth dari Pomerania, dia menyebutnya sebagai "mater nostra carissima" yang secara longgar diterjemahkan menjadi 'ibu dari kekasihku.' yang mungkin merupakan usaha mencari campur tangan ilahi untuk anak mereka. Walaupun tidak ada anak yang dihasilkan semasa perkahwinan mereka selama dua belas tahun, Anne tidak menjadi isteri yang dibuang dan kekurangan anak yang tidak sah menunjukkan dia tidak mengambil perempuan simpanan. Sekurang-kurangnya seorang penulis biografi berteori bahawa perkahwinan mereka tanpa anak kerana itu suci, kerana kekaguman Richard terhadap Edward the Confessor, walaupun Richard sangat menyatakan rasa keturunan. Pada akhirnya, keduanya masih muda sehingga raja pasti percaya masih ada harapan untuk pewaris masa depan.

Raja Richard terkenal dengan sifat marah dan kurang memikirkannya. Ratu jarang menggunakan pengaruh politik tetapi mendorongnya untuk menahan sabar dan berfikir sebelum bertindak balas dengan terburu-buru, bahkan membantunya melalui kemurungan yang teruk. Selepas kematian ibunya pada tahun 1386, isterinya menjadi orang kepercayaannya yang tunggal dan boleh dipercayai walaupun dia terus memihak kepada beberapa bangsawan.

Pada tahun 1394, wabak itu melanda dan Ratu Anne jatuh sakit teruk. Dia meninggal pada 7 Jun 1394 di Istana Sheen. Dia baru berusia 28 tahun. Raja sedang menyiapkan ekspedisi untuk menghentikan pemberontakan di Ireland ketika dia jatuh sakit. Dia bergegas ke sisinya dan bersamanya ketika dia meninggal. Dia digambarkan sebagai "liar dengan kesedihan" dan tidak dapat dipastikan, memerintahkan Sheen Palace untuk dirobohkan. Richard memanggil semua baron dan bangsawan England ke upacara pengebumiannya yang mahal dan mewah yang memerlukan dua bulan untuk disiapkan. Obor lilin tambahan dipesan dari Flanders. Para bangsawan dan isteri mereka dijangka tiba sehari sebelumnya dan membawa jenazah dari Sheen ke Westminster Abbey. Pada 3 Ogos, mayatnya dibawa dari Sheen ke Old St. Paul's Cathedral ke Westminster Abbey. Uskup Agung Arundel menjalankan upacara pengebumiannya dan memuji komitmennya untuk membaca saleh.

Kejadian memalukan berlaku semasa pengkebumian ketika Richard Fitzalan, Earl of Arundel, tidak hadir untuk perarakan dan kemudian, tiba terlambat di biara, dengan bijaksana meminta izin Raja untuk pergi lebih awal kerana urusan segera. Dengan marah, Raja Richard menghunus pedangnya dan memukul kepala Earl dengan begitu ganas sehingga dia jatuh pusing ke tanah sebelum memerintahkannya ke Menara. Dia dibebaskan seminggu kemudian.


John of Gaunt

John of Gaunt, Duke of Lancaster adalah anak raja Inggeris. Dia adalah ayah seorang Inggeris yang juga ayah dan datuk raja Inggeris. Melalui isteri ketiga dan terakhirnya, dia malah melahirkan yang pertama Tudor, yang mana pembenci dinasti ini tidak dapat memaafkannya. Tetapi Gaunt tidak pernah ingin menjadi raja Inggeris, walaupun dia berjuang sepanjang hidupnya untuk menjadi raja Castilla - di Sepanyol.

Dia adalah yang ketiga bertahan anak lelaki (dan anak keempat sebenarnya) Edward III (q.v.) dan permaisurinya, Philippa dari Hainault dilahirkan di Ghent di 1340 & # 8211 tempat kelahirannya membekalkan namanya. Dia tinggi, dibina secara atletik, tepat gagah berwajah, pandai dan bercita-cita tinggi. Bapanya Edward mengahwini dia dengan Blanche, anak perempuan dan pewaris Henry, Earl dan Duke of Lancaster, yang lebih kaya daripada raja. Ketika Henry, yang telah melayani monarki dengan patuh meninggal dunia di 1362, John menjadi Duke of Lancaster. Dia juga menjadi sangat kaya kerana undang-undang perkahwinan pada masa itu.

Rumahnya memanggil The Savoy berdiri di tebing Sungai Thames dan sama mewah dan mewahnya seperti istana raja di Westminster. Sebagai dia memiliki tiga puluh istana juga dia dapat membagi hari dalam setahun dengan tiga puluh satu dan menghabiskan kira-kira dua belas hari di setiap rumahnya - jika dia menginginkannya.

Sebaliknya, dia pergi bersama saudaranya Putera Hitam ke Sepanyol, dan memulakan kesalahannya tetapi hubungan romantis dengan negara luar biasa itu (Sepanyol). Kakaknya sakit, dan John menggantikannya sebagai tuan di Gascony (q.v.) Sebagai gabenor, dia tidak mencapai banyak hal, tetapi ini mungkin disebabkan oleh perancangan yang tidak baik dan harapan yang tidak realistik dari pihak ayahnya.

Dari pertengahan tahun 1370-an, ketika Raja Edward III menjadi pikun, dan penyakit Putera Hitam & # 8217 berakhir dengan kematian (1376), John of Gaunt menjadi penguasa maya England, walaupun tidak popular. Semasa salah satu pemberontakan besar-besaran, penduduk London membakar rumahnya yang indah. Di laman web itu akhirnya membina sebuah hotel mewah dengan nama yang sama - The Savoy.

Penyokong John dituduh melakukan transaksi penipuan, dan percubaannya untuk mendapatkan kembali populariti dengan golongan bangsawan dengan menyokong pembaharu Wycliffe hanya berjaya menjadikan John lebih tidak popular dengan ahli gereja yang kuat.

Ini adalah fakta yang aneh, memandangkan sejarah England seperti yang kita ketahui, itu Gaunt tidak pernah mencari takhta, dan dia melayani raja muda baru Richard II dengan setia sebagaimana dia telah melayani yang lama. Faktanya adalah bahawa dia mahukan takhta Castilla, dikenali oleh sejarawan Inggeris sebagai 'Castile' yang berbangsa Perancis, walaupun Castilla dan Aragon adalah dua wilayah terbesar dan terpenting di Sepanyol (dengan Portugal) dan tidak mempunyai hubungan dengan Perancis selain dari perkahwinan yang ganjil. Alasan Gaunt cukup kukuh untuk masa ini: Blanche yang miskin telah meninggal akibat wabak pada tahun 1368, meninggalkan seorang putera, Henry dari Bolingbroke dan dua anak perempuan Gaunt telah berkahwin sebagai isteri keduanya Constance (atau Constanza) anak perempuan Pedro I yang diasingkan (el Kejam), raja Castilla. Selama bertahun-tahun John menuntut takhta atas nama isterinya, tetapi sia-sia. Tetapi dia menikahi puterinya Catherine (oleh Constance) dengan Henry III dari Castilla, yang semestinya bermaksud sesuatu. Anak perempuannya Philippa mengahwini Juan (anak Pedro I dari Portugal) yang juga menjadi raja, dan dengan demikian darah Plantagenet paling suci memasuki garis keturunan kedua-dua Sepanyol dan Portugal.

Sekarang John juga seorang wanita (yang bukan pada abad keempat belas, kecuali Edward II, yang lebih suka ksatria Gascon). Sepanjang perkahwinan Gaunt dengan Constance dia berselingkuh dengan seorang wanita Inggeris Mahkamah yang dipanggil Katherine Swynford, yang sebenarnya pemerintah kepada anak perempuan perkahwinan pertamanya - Elizabeth dan Philippa (disebutkan di atas).

Wanita ini mempunyai empat anak yang tidak sah dan dikenali oleh John of Gaunt yang diberi nama keluarga Beaufort. Ini adalah nama salah satu ladang Gaunt di Perancis. Ketika isteri kedua Constance meninggal, anak-anak itu diakui sah oleh Undang-Undang, tetapi berdasarkan pengertian itu tidak juga mereka tidak juga mereka isu berhak menuntut takhta Inggeris. Inilah sebab mengapa begitu banyak sejarawan terkemuka meragui kesahan perlembagaan sebagai pemahkotaan Henry VII selepas pertempuran di Bosworth Field. Dia adalah Tudor pertama, Earl of Pembroke, keturunan John, Earl of Somerset, yang sulung dari Beauforts. Henry menjadi raja melalui perang, bukan kerana dia memiliki hak hukum untuk monarki. Ini bermaksud bahawa dalam praktiknya Henry telah merebut takhta seperti yang dilakukan oleh Richard III. Seorang perampas telah menggantikan seorang peminjam.


England & # 8217s 1381 Pemberontakan Petani

Pada abad ke-14 di England, pemberontakan politik terbesar dalam sejarah negara ini berlaku di London. Ia mempunyai akibat yang jauh yang masih dapat dirasakan hingga kini.

Kematian Wat Tyler. Manuskrip kontemporari.

Menjelang tahun 1380, Eropah abad pertengahan sedang berantakan. Terdapat wabak dan kelaparan: Kematian Hitam pada tahun 1348 telah membunuh sebanyak setengah dari seluruh benua. Sementara itu, Perang Seratus Tahun antara Inggeris dan Perancis terus berlanjutan. Undang-undang agama berlaku, dan orang hidup dalam kejahilan dan takhayul. Terdapat struktur sosial hierarki yang kaku yang telah wujud selama berabad-abad, yang tetap selamanya menempatkan seseorang dalam masyarakat — seseorang mewarisi pekerjaan ayahnya, sama ada pekerja ladang atau penjaga babi, tukang seperti tukang besi atau tukang kayu, atau bangsawan. Ia adalah masa yang mengerikan untuk hidup.

Tetapi, dalam ironi yang aneh, kehancuran yang ditimbulkan oleh perang dan wabak sebenarnya menjadikan keadaan lebih baik dalam beberapa cara bagi petani. Dengan begitu banyak orang hilang, sekarang ada sejumlah besar tanah yang tidak berpenghuni dan kekurangan pekerja petani yang teruk untuk mengusahakannya. Keseimbangan kekuatan ekonomi secara tidak disangka-sangka berpihak kepada kaum tani, dan mereka berusaha memanfaatkan sepenuhnya: tuntutan dibuat untuk gaji yang lebih tinggi, keadaan hidup yang lebih baik, dan lebih banyak tanah. Golongan bangsawan melawan dengan menggunakan penindasan yang murni: keputusan kerajaan dihantar yang membatasi jumlah gaji dan tanah yang dapat diperoleh petani dan yang membatasi pergerakannya, memaksanya untuk tinggal di harta tanah tempat dia dilahirkan dan menghalangnya pergi untuk mencari bekerja di tempat lain. Ketika ketegangan sosial semakin hebat, ledakan tidak dapat dielakkan.

Pada tahun 1381, Raja Inggeris adalah Richard II, baru berusia 14 tahun. Kekuasaan sebenarnya terletak pada para penasihat yang memerintah menggantikannya - terutama dengan paman Raja, John of Gaunt. John yang memutuskan bahawa perbendaharaan kerajaan memerlukan lebih banyak uang untuk membayar perang yang berterusan dengan Perancis, jadi dia menciptakan "pajak pengundian" baru. Ini tidak ada kaitan dengan tinjauan pendapat: ia adalah cukai kepala sederhana, yang harus dibayar oleh setiap lelaki dewasa dan wanita yang sudah berkahwin di negara ini - dan jumlah yang sama harus dibayar oleh semua orang tanpa mengira betapa kaya atau miskinnya mereka.

Hari ini, kita akan menganggap ini sebagai terang-terangan tidak adil - dan begitu juga dengan petani abad pertengahan. Tetapi sementara rakyat moden dapat memprotes cukai yang tidak adil dengan mengundi dan mengemukakan petisyen, orang-orang abad pertengahan sama sekali tidak memiliki hak politik atau sosial — mereka sedikit lebih baik daripada hamba.

Tetapi sebilangan petani Inggeris menemui cara untuk mengelakkan pembayaran cukai pengundian baru. Pemerintah Inggeris bergantung pada catatan gereja tempatan mengenai perkahwinan, kelahiran dan kematian untuk mengesan banci setiap kawasan, dan catatan ini sering tidak lengkap. Kadang-kadang dengan rasuah atau pilih kasih, tetapi kebanyakannya hanya oleh pengawasan dan kesalahan, banyak orang - sebanyak sepertiga penduduk di beberapa kawasan - sebenarnya tidak muncul dalam daftar cukai dan oleh itu tidak pernah membayar cukai.

Ketika bendahara Raja menambah wang itu, mereka mendapati bahawa mereka kekurangan wang. Oleh itu, mereka membuat keputusan yang hampir membawa maut untuk mengirim "komisaris" untuk mencari semua orang yang telah menghindari cukai dan membuat mereka membayar. Kaedah berat yang digunakan oleh para pesuruhjaya ini menimbulkan kemarahan yang meluas kerana banyak orang terpaksa membayar cukai lain walaupun mereka telah membayar kali pertama. Wanita menjadi sasaran utama: akaun menyatakan bahawa beberapa pesuruhjaya menggunakan jari mereka untuk menguji wanita muda untuk melihat apakah mereka masih perawan atau jika mereka sudah berkahwin (dan oleh itu dikenakan cukai).

Pemberontakan bermula dengan seorang tukang roti bernama Thomas, dari sebuah kampung di Essex. Thomas mengumpulkan sekumpulan petani tempatan dan, pada 30 Mei 1381, pergi ke kota Brentwood untuk menghadapi salah seorang komisaris kerajaan. Ketika Thomas memberitahunya bahawa semua orang di desa-desa di sekitarnya sudah membayar cukai, komisaris itu dengan marah dan memerintahkan semua orang di sekitarnya untuk ditangkap. Thomas Baker dan yang lain menentang, kerusuhan meletus, dan pesuruhjaya dan orang-orang yang menyertainya — jumlahnya jauh lebih banyak — melarikan diri dari kampung.

Keesokan harinya, seorang pesuruhjaya cukai lain tiba di Brentwood, kali ini disertai oleh pasukan tentera. Tetapi petani telah sampai ke titik pemecahan. Dalam tindakan yang melintasi batas, mereka menyerang tentera, membunuh enam daripadanya, memenggal pemungut cukai, dan mengusir seluruh lelaki Raja keluar dari kampung. Ini sekarang adalah pengkhianatan, dan tidak ada yang akan kembali. Tetapi cukai pengundian sangat tidak popular, dan ketika berita dari kampung ke kampung, pemberontakan semakin meningkat. Dalam beberapa hari, semua Essex terbakar dengan pemberontakan.

Pada 2 Jun, Biara Lesner di Kent diserang oleh sekumpulan petani yang bersenjatakan alat pertanian, yang dipimpin oleh seorang lelaki tempatan bernama Abel Kerr. Abbey dengan cepat menyerah, dan catatan cukai yang disimpan di dalamnya dibakar. Pada waktu yang sama, pemimpin pemberontak lain telah berkumpul di desa Bocking, di Essex, untuk menyusun manifesto. Ini bukan kumpulan penyamun dan ketidakpuasan yang tidak teratur: ini adalah kumpulan pemberontak sosial yang sangat berdisiplin yang tahu betul apa yang ingin mereka capai dan kini membentuk rancangan komprehensif untuk mendapatkannya. Di Bocking mereka menyatakan bahawa walaupun mereka tidak bertengkar dengan Raja Richard yang masih muda, mereka meminta penyingkiran banyak penasihatnya, termasuk John of Gaunt. Tetapi mereka juga mengemukakan tuntutan baru yang radikal: "untuk tidak memiliki undang-undang Inggris, hanya yang mereka sendiri telah bergerak untuk ditahbiskan". Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Eropah bahawa ada orang yang menuntut agar orang biasa memiliki hak untuk membuat undang-undang mereka sendiri. Dalam rangkaian pesanan yang dikodkan, kata pemberontakan dan tujuannya dikirim ke sebagian besar wilayah selatan England.

Dalam seminggu, pemberontak telah mengumpulkan pasukan petani yang dipimpin oleh Abel Kerr — tidak terlatih dan tidak bersenjata, tetapi cukup besar untuk menimbulkan ancaman serius. Sebilangan pegawainya adalah tentera Angkatan Darat Inggeris yang telah diperintahkan ke Perancis tetapi sebaliknya.

Sasaran pertama adalah istana di Rochester, di mana seorang pelayan tempatan ditahan atas tuduhan melarikan diri dari tuannya. Pemberontak mengambil alih istana tanpa pertarungan — para pelayan di dalamnya telah membuka pintu gerbang dan membiarkannya masuk. Benteng-benteng lain segera menyusul. Pemberontak juga melantik seorang pemimpin — sebuah atap yang diberi nama Wat — dan Wat Tyler akan menjadi tokoh Pemberontakan Petani yang paling terkenal. Tindakan pertamanya adalah memimpin tentera pemberontak ke Maidstone untuk menawan istana Uskup Agung dan membebaskan sejumlah tahanan yang ditahan di sana.

Selepas itu, Tyler dan tenteranya berangkat ke Canterbury untuk berurusan dengan Uskup Agung Sudbury, salah seorang penasihat Raja yang disalahkan oleh petani untuk cukai pengundian. Pada 10 Jun, pemberontak masuk ke Katedral Canterbury (semasa Misa) menuntut kepala Sudbury — tetapi Uskup Agung telah melarikan diri ke London. Dan sekarang, Pemberontakan Petani mengambil giliran paling menakjubkan — Wat Tyler dan anak buahnya, berjumlah sekurang-kurangnya 60,000 orang, memutuskan untuk berarak ke London, menangkap Uskup Agung, dan mengemukakan tuntutan mereka untuk reformasi kepada Raja Richard II sendiri. Pada masa yang sama, tentera petani lain dari Cambridge dan Essex berkumpul di London (berhenti di sepanjang jalan cukup lama untuk memenggal kepala pemungut cukai kerajaan utama di Essex dan membakar semua daftar cukai).

Mereka mula tiba pada petang 12 Jun. Ketika semakin banyak kumpulan petani menghampiri, Raja muda dan penasihatnya melarikan diri ke keselamatan kubu kerajaan di Menara London, tempat paling selamat di kota dan mustahil untuk kecuali tentera yang paling kuat dan dilengkapi dengan kekuatan yang kuat. Tetapi begitu di Menara, pemerintah kerajaan sendiri terjebak dengan berkesan: seluruh penduduk London pada masa itu hanya 40,000 orang, dan dengan sebahagian besar Tentera Inggeris bertempur di Perancis, hanya ada garnisun kecil dari beberapa ratus orang di kota, cukup untuk melindungi Raja di dalam kubu, tetapi tidak cukup untuk keluar dan mengusir tentera petani yang jauh lebih besar dalam pertempuran.

Kemudian terjadi salah satu peristiwa paling luar biasa dalam sejarah Inggeris: Raja Richard II yang masih muda dan beberapa penasihatnya menaiki tongkang sungai dan berlayar ke tempat di mana tentera petani berkemah. Sisa di atas kapal, selamat dari kemungkinan penangkapan, Raja England memulakan perbincangan dengan petani yang memberontak. Tidak yakin seberapa besar pemberontakan itu, atau bahkan apa yang diinginkan oleh pemberontak, Richard II pada mulanya hanya menuntut agar tentera pemberontak itu bersurai dan pulang. Sebagai gantinya, pemberontak menyerahkan senarai nama — penasihat peringkat tinggi kepada Raja, yang kebanyakannya ada di sana bersama kapal itu — yang mereka ingin diserahkan kepada mereka untuk “keadilan”. Richard menolak, dan tongkang itu kembali ke Menara. Pemberontak memutuskan untuk mengikutinya.

Menetap ke arah London, para petani disertai oleh penduduk kota yang bersimpati dengan mereka. Pada 13 Jun, massa orang menuju ke satu-satunya tempat di mana mereka dapat menyeberangi Sungai Thames — London Bridge. Setelah memasuki kota, mereka membunuh sejumlah peguam di Mahkamah Keadilan dan membakar rumah harta tanah paman Raja John dari Gaunt (Gaunt sendiri berada di Scotland). Mengumpulkan simpanan perak, emas dan perhiasan di sana, para pemberontak tidak mencurinya atau menyebarkannya kembali: sebaliknya, mereka membuang semuanya ke Thames. Ini bukan tindakan pencurian atau penjarahan semata-mata: ia adalah protes politik yang disengajakan dan disengajakan.

Menjelang malam, para petani menguasai hampir seluruh London. Richard II kini menjadi tahanan maya di dalam kubu Menara London. Hampir separuh dari seluruh negara mengalami pemberontakan. Petani Inggeris — yang dilihat oleh golongan bangsawan sebagai orang biadab yang hampir di atas kemampuan binatang - telah mengatur pemberontakan di seluruh negara, membentuk kekuatan tentera yang kuat, merancang dan menjalankan kempen kekerasan politik yang disasarkan, dan sekarang memiliki pemerintahan kerajaan itu sendiri berlutut.

Namun, pada titik ini, para pemberontak masih yakin dengan naifnya bahawa Raja bukan musuh mereka - mungkin juga penyokongnya - tetapi disesatkan oleh penasihat yang tidak baik, dan boleh dimenangkan untuk menghormati hak orang Inggeris biasa sekiranya mereka dapat bercakap dengannya. Melalui utusan, Raja Richard, yang benar-benar tidak mempunyai pilihan, mengirim pesan kepada pemimpin pemberontak: dia akan pergi dan menemui mereka pada hari berikutnya.

Pertemuan itu berlangsung di Mile End, tepat di luar kota, bersama Raja dan pengikutnya, kira-kira 30,000 petani dari luar bandar, dan ribuan warga London yang datang untuk menonton. Pemberontak mengemukakan empat "permintaan": mengakhiri institusi kehambaan yang mengikat setiap petani ke manor tertentu hak setiap buruh tani untuk menjual hasil mereka di mana sahaja mereka memilih, bukannya menyerahkannya kepada tuan rumah pengurangan pengurangan sewa tanah dan amnesti untuk semua peserta dalam Pemberontakan. Ini, dalam satu langkah, akan mengubah ekonomi dan budaya luar bandar Inggeris sepenuhnya. Raja tidak punya pilihan selain untuk menerima, dan dengan berhati-hati menulis dan menandatangani perjanjian yang menyetujui semua tuntutan ini.

Kemudian pemberontak dengan santai menyebut bahawa mereka juga menginginkan ketua beberapa penasihat Raja. Richard pergi, berjanji hanya bahawa para penasihat akan "menerima keadilan". Orang ramai mengikuti, hingga ke Menara. Dalam 300 tahun, Menara London tidak pernah jatuh dalam pertempuran, tetapi ketika para petani tiba, mereka mendapati pintu-pintu terbuka, mungkin oleh simpatisan. Berkelana ke dalam, mereka dengan cepat menemui Uskup Agung Canterbury - yang mereka anggap bertanggungjawab atas pajak pengundian - dan memenggal kepalanya di kapel Menara. Menteri perbendaharaan segera menyusul. Pada penghujung hari, dengan yakin bahawa mereka telah memenuhi semua tuntutan mereka, sebahagian besar tentera petani meninggalkan London dan memulakan perjalanan pulang ke desa.

Tetapi acara belum selesai.

Satu kumpulan kecil pemberontak tetap berada di belakang. Dipimpin oleh Wat Tyler, mereka menginginkan lebih banyak, dan berhadapan dengan Raja Richard pada keesokan harinya. Mereka bertemu di tempat terbuka di pinggir kota bernama Smithfield.

Tidak jelas berapa banyak yang berlaku pada 15 Jun 1381, yang dirancang dan berapa yang tidak sengaja. Dengan kekuatan pemberontak kini berkurang menjadi sekitar 300 orang dan kepemimpinan tegar pemberontakan di hadapannya, Richard II, walaupun baru berusia 14 tahun, mungkin telah melihat peluang untuk menyelamatkan kerajaannya dengan kekuatannya sendiri sekitar 200 orang, dan mungkin telah mengatur pertemuan itu sebagai perangkap untuk pemimpin pemberontak, bersedia mempertaruhkan segalanya dalam pertempuran terakhir.

Wat Tyler dan King Richard bertemu dengan menunggang kuda di tengah padang, dengan pengikut mereka di belakang. Ketika Tyler mula menyenaraikan tuntutannya, berlaku pergaduhan yang melibatkan salah satu pasukan Raja. Tyler diserang oleh Walikota London dan ditikam, jatuh cedera di kudanya. Dan kemudian, sepertinya pertempuran terbuka akan meletus, Richard muda dengan berani menunggang pasukan petani dan berteriak, "Anda tidak akan mempunyai Raja lain kecuali saya — ikuti saya!" Dia membawa mereka ke ladang berdekatan yang lain. Tyler yang cedera dibawa ke dalam sebuah kapel berhampiran.

Dan, sama ada pra-rancangan atau tidak, pukulan terakhir jatuh. Ketika pasukan petani berkumpul di belakang Raja, setiap pasukan kerajaan yang ada di London dengan cepat digerakkan untuk mengelilingi mereka. Sementara itu, Tyler diseret ke jalan oleh tentera kerajaan dan dipenggal kepala. Kepala yang dipotong diserahkan kepada Raja ketika pasukan kerajaan mengepung mereka. Pemberontak semua menjatuhkan senjata mereka dan menyerah. Dengan pemimpin mereka mati, sebagian besar pasukan mereka bubar, dan kepercayaan bahawa Raja berada di pihak mereka hancur, Pemberontakan Petani mati secepat yang timbul.

Pembalasan Raja Richard cepat. Ditentukan bahawa pemberontakan seperti itu tidak akan pernah terjadi lagi, dia memburu dan membunuh setiap pemimpin pemberontak yang dapat dia temukan — ratusan dieksekusi dengan "menggambar dan membuat suku", yang lain dipenggal atau digantung. Ribuan lagi dihukum mati secara tidak rasmi oleh pihak berkuasa tempatan, bahkan tanpa perbicaraan.

Tetapi walaupun mereka akhirnya dikalahkan, Pemberontakan Petani adalah langkah pertama yang mengarah ke Revolusi Amerika dan Revolusi Perancis, dan mengirim pesan yang telah bergema sepanjang sejarah politik hingga hari ini. Tidak ada pemerintah, bahkan autokrat yang tidak terpilih, yang dapat memegang kekuasaan jika rakyatnya sendiri tidak bersedia menerimanya.


Kandungan

Sunting abad ke-11

Walaupun asal usul Sudeley hilang dari masa ke masa, namanya, kerosakan nama Anglo-Saxonnya Sudeleagh, yang bermaksud 'padang rumput yang terletak di selatan atau membersihkan hutan' [3] memberi kita gambaran tentang bagaimana rasanya. Sudeley kemungkinan besar dapat mengucapkan terima kasih atas kenaikan awal sebagai harta tanah kerajaan yang dekat dengan Winchcombe, yang pada masa pemerintahan Raja Offa, ibu kota Kerajaan Mercia. [3] Di bawah naungan kerajaan, Winchcombe makmur, menjadi kota berdinding dengan biara sendiri, di mana seorang raja dan orang suci sekarang dikuburkan.

Menjelang pergantian abad ke-11, Sudeley telah berkembang menjadi rumah manor yang terletak di taman rusa Diraja, yang diberikan sebagai hadiah mewah dari Raja Æthelred the Unready kepada puterinya, Princess Goda dari England pada hari perkahwinannya. [4]

Di sebalik kebijakan William the Conqueror untuk melucutkan harta bangsawan Saxon setelah Penaklukan Norman pada tahun 1066, keluarga tersebut berjaya mempertahankan Sudeley, dan para puteri Putri Goda akan memegang Sudeley selama empat abad lagi. [2]

Sunting abad ke-12

Semasa The Anarchy, John de Sudeley menyokong Empress Matilda dalam perjuangannya melawan sepupunya, Stephan dari Blois.

Dipercayai bahawa istana pertama di Sudeley dibina pada masa ini, atau dikenali sebagai istana zina. Tidak ada yang diketahui seperti apa kastil ini yang mungkin hanya merupakan benteng rumah bangsawan yang ada, atau struktur yang sama sekali baru. [5]

Namun, setelah pemecatan Worcester pada tahun 1139 oleh pasukan Permaisuri Matilda, di bawah saudaranya Robert of Gloucester, Waleran de Beaumont, 1st Earl of Worcester membalas, menyerang dan menangkap kedua Sudeley dan Tewkesbury. [2]

Walaupun sedikit yang diketahui mengenai apa yang terjadi pada Sudeley semasa serangan ini, nampaknya kubu pertahanannya ditarik oleh Earl of Worcester yang penuh dendam, sebaik sahaja Roger, Earl of Hereford membina kastil pengganti dan motte di Winchcombe. [6]

Beberapa dekad selepas Anarki, keluarga Sudeley sekali lagi melangkah ke pentas dunia bersama anak lelaki John, William de Tracy, yang turut serta dalam pembunuhan Thomas Becket, Uskup Agung Canterbury. [7] William kemudian dikucilkan oleh Paus Alexander III. Dia pergi ziarah ke Roma pada tahun 1171 dan mendapat khalayak dengan paus, yang mengasingkan dia dan rakan-rakan konspirasinya ke Yerusalem. [2] [8] [7]

Pembinaan istana semasa Edit

Menjelang awal abad ke-15, nama Sudeley dipercayai telah pupus dan keluarga Boteler telah mewarisi istana ini melalui perkahwinan Joan, saudara perempuan dari saudara terakhir Sudeley. [2]

Ralph Boteler dipercayai telah memulakan pembinaan istana pada tahun 1443, pada masa yang sama dia menjadi Lord High Treasurer of England. Ralph menjadi terkenal semasa Perang Seratus Tahun berkhidmat di Perancis di bawah John of Lancaster, Duke of Bedford pertama pada tahun 1419, dan kemudian dilantik menjadi Majlis Kabupaten Raja Henry VI pada tahun 1423. [9]

Sudeley bukanlah projek besar pertama Ralph, setelah banyak mengubah suai Manor on the More, rumah yang digunakannya ketika menghadiri mahkamah, dan kemudian digambarkan oleh Duta Besar Perancis, Jean du Bellay, sebagai yang lebih megah dari Hampton Court.[10] Sayangnya, Ralph gagal mendapatkan izin kerajaan untuk menaklukkan istana, dan harus meminta pengampunan Raja Henry VI. [11]

Ralph membina Sudeley Castle pada rencana halaman ganda dengan halaman luar digunakan oleh pelayan dan oleh orang-orang, dan mahkamah dalaman dan bangunannya disediakan untuk kegunaan Ralph dan keluarganya. [9]

Pada tahun 1449, anak lelaki Ralph, Thomas Boteler, menikahi Lady Eleanor Talbot, yang terkenal sebagai Ratu Rahsia Inggeris untuk hubungannya dengan Raja Edward IV setelah kematian suaminya. Hubungan inilah yang digunakan Raja Richard III untuk menyalahi undang-undang anak dan waris saudaranya, membuka jalan bagi dirinya untuk mengambil mahkota.

Richard III Edit

Ralph, yang sekarang tidak disukai sebagai penyokong perjuangan Lancastrian, pada tahun 1469 terpaksa menjual Sudeley dan enam mahkota lain ke mahkota. Raja Edward IV menganugerahkan Sudeley kepada saudaranya, Richard, Duke of Gloucester, yang menggunakannya sebagai pangkalan tentera sebelum Pertempuran Tewkesbury pada tahun 1471. [2] [9]

Pada tahun 1478, Richard menukar Sudeley untuk Kastil Richmond, sebelum mewarisi kembali ketika dia melantik takhta pada tahun 1483, ketika dia sepertinya telah mengunjungi Sudeley dan Kenilworth Castle pada Royal Progress. [2]

Richard dikira telah membina dewan perjamuan besar di Sudeley. [9] "Dewan Besar" ini dibina dalam mode terkini pada zamannya, dengan dewan tingkat bawah digunakan untuk bertemu tetamu dan pesta, dan dewan besar atas disimpan khas untuk kegunaan raja dan tetamu khasnya, dengan miliknya bilik tidur sendiri disambungkan ke bilik ini. [12] Ketika didekati dari luar, tepi tingkap dewan dihiasi dengan apa yang dianggap sebagai Rose Putih York.

Dewan perjamuan sekarang terletak di reruntuhan sebagian, dan telah didesain semula sebagai taman, dengan bunga mawar dan ivy memanjat dinding. Pada tahun 2018, konservator berusaha untuk menstabilkan runtuhan. [13]

Setelah kematian Richard pada Pertempuran Bosworth pada tahun 1485, Sudeley, sebagai harta mahkota, dipindahkan ke Raja Henry VII, yang pada gilirannya memberikannya kepada pamannya Jasper Tudor.

Catherine Parr Sunting

Semasa pemerintahannya, Raja Henry VIII hanya tinggal di Sudeley sekali, pada 1535 Progress Royal dengan Ratu Anne Boleyn. Pada bulan-bulan menjelang kunjungan Henry ke Sudeley, dia mulai membuat Pembubaran Biara, mengeksekusi Uskup John Fisher dan Sir Thomas More. Lebih-lebih lagi, ketika dia berada di Sudeley, Paus Paul III dan Kaisar Rom Suci Ferdinand I mula membincangkan pembebasan dan penghapusannya. [14]

Kematian Henry dan penggabungan Raja Edward VI membawa kepada kebangkitan Edward dan Thomas Seymour. Kehendak Henry mempunyai klausa "hadiah yang tidak dipenuhi" yang memungkinkan para pelaksana untuk memberikan sendiri tanah dan gelaran baru, yang menyebabkan Edward dinyatakan sebagai Lord Protector of the Realm, dan menjadikan saudaranya Baron Seymour dari Sudeley. [15]

Beberapa bulan selepas ini, Thomas secara diam-diam menikahi balu Henry dan isteri terakhir, Ratu Catherine Parr tanpa izin raja, menyebabkan skandal kecil. [3]

Pada tahun 1548, Catherine, yang kini hamil, pindah bersama suaminya ke Sudeley Castle, mengambil tempat yang cukup banyak: 120 Yeomen Pengawal dan Tuan-tuan Rumah Tangga, ditambah wanita-wanita yang sedang menunggu. [3] Sebelum kedatangannya, Seymour telah menghabiskan "sejumlah besar uang di Istana, untuk menampungnya untuk Ratu". [16] Istana ini disediakan khas untuk gerakan ini, dan keterangan masih ada seperti apa ruang tidur Catherine. [17] Semasa tempoh Parr, salah seorang pembantunya adalah Lady Jane Gray, bangsal Thomas Seymour, [18] yang akan menjadi permaisuri selama sembilan hari pada tahun 1553. [19]

Catherine meninggal di Sudeley pada 5 September 1548 dari apa yang digambarkan sebagai "demam bersalin", lima hari setelah melahirkan anak perempuannya Mary Seymour. Pada pengebumian itu, Lady Jane Gray adalah ketua berkabung, dan reformis gerejawi Myles Coverdale mengkhotbahkan khutbah Protestan pertamanya. [20]

Catherine dikebumikan dua hari kemudian di Gereja St. Mary, di perkarangan Sudeley, di tempat pemakaman Protestan pertama dalam bahasa Inggeris. Selama dua abad berikutnya, makam asalnya "dimutilasi dan dicemarkan" dan lokasi tempat perkuburannya hilang. Pada tahun 1782, sebuah keranda ditemui, dengan piring utama yang berbunyi "Inilah isteri Quene Kateryne kepada Kyng Henry VIII dan Terakhir isteri Thomas Lord of Sudeley. Dicelup 5 September." Pada tahun 1792, pengacau menggali keranda. Pada tahun 1817, jenazah tersebut ditempatkan di peti besi batu berhampiran tinggalan Lord Chandos ke-6. [21]

Setelah pemulihan kapel selesai pada tahun 1863, jenazah Parr ditempatkan di makam kanopi neo-Gothik baru yang dirancang oleh George Gilbert Scott [22] dan diciptakan oleh pemahat John Birnie Philip. [23] [24]

Hari ini, makamnya dengan patung seukuran hidupnya terletak di bawah kanopi marmar yang diukir, [25] dianggap sebagai tempat ziarah. [3]

Setelah kematian Catherine, suaminya Thomas mempertahankan Sudeley dia menahannya sehingga dia dihukum mati kerana pengkhianatan enam bulan kemudian. [26] Saudara Catherine, William Parr, Marquess ke-1 dari Northampton, kemudian mewarisi istana, pada gilirannya dia memegang Sudeley hingga tahun 1553, ketika dia juga dituduh melakukan pengkhianatan, dan Sudeley dirampas oleh mahkota. [4]

Akhir abad ke-16 Sunting

Pada 8 April 1554, John Brydges diangkat ke Baron Chandos dari Sudeley oleh Queen Mary. Dia sebelumnya pernah menjadi Leftenan Menara London, berteman dengan Lady Jane Gray. Dialah yang memimpin Jane, dan kemudian Puteri Elizabeth, untuk hukuman mati ketika mereka berada dalam jagaannya. [27]

Peningkatannya hampir pasti datang dari pertolongannya dalam penindasan pemberontakan Wyatt.

Anaknya Edmund Brydges banyak mengubah semula istana pada tahun 1560-an dan 1570-an, hampir sepenuhnya membina semula halaman luar, bahagian istana yang diduduki oleh keluarga sekarang, menjadi seperti yang kita lihat sekarang.

Ratu Elizabeth I tinggal di Sudeley pada tiga kesempatan semasa pemerintahannya, pertama kali mengunjungi rakan lamanya, Dorothy Bray yang baru janda, Baroness Chandos di Sudeley pada tahun 1574. Tinggal lagi semasa Kemajuan Diraja tahun 1575, yang menyaksikan Robert Dudley mengadakan pesta mewah di Kenilworth Castle dalam usaha terakhir untuk meyakinkannya untuk menikah dengannya.

Tinggal Elizabeth yang paling terkenal di Sudeley adalah pada tahun 1592, ketika Giles Brydges, Baron Chandos ke-3 mengadakan pesta tiga hari untuknya. Giles melengkapkan kawasan sekitar istana secara luas untuk persiapan kunjungan tersebut, dan mengadakan perjamuan, drama, tarian dan memberikan hadiah yang berlebihan selama dia tinggal, bahkan mempersembahkan puterinya, Elizabeth Brydges kepada permaisuri dengan kedok Daphne. [28] Kunjungan ini dikatakan hampir memburukkan keluarga Brydges.

Penggalian tahunan oleh ahli arkeologi DigVentures sejak 2018 telah diusahakan untuk mengetahui lebih lanjut mengenai pesta ini, menemui Taman Elizabethan yang luas dan rumah perjamuan yang mungkin.

Edit Perang Saudara Inggeris

Di bawah keluarga Chandos, Sudeley terus maju dan berkembang maju, dengan Gray Brydges, Baron Chandos ke-5 memperoleh gelaran "Raja Cotswolds" kerana gaya hidupnya yang luar biasa dan kemurahan hati. Rekod menunjukkan bahawa dia telah membeli permadani mahal dari luar negeri melalui William Trumbull, utusan ke Archdukes Austria, untuk menghiasi Sudeley. Gray adalah seorang pengadilan yang berpengaruh dan pengembara yang gemar, melancong secara meluas ke Eropah dan mengambil bahagian dalam Perang Penggantian Jülich. Dia mengahwini Lady Ann Stanley, keturunan adik Raja Henry VIII, Puteri Mary Tudor, dan mungkin pewaris takhta Inggeris. Dia meninggal pada tahun 1621. [29]

Penghuni kerajaan terakhir Sudeley adalah menjadi Raja Charles I semasa Perang Saudara Inggeris, perang yang dilancarkan antara raja dan parlimen. [2]

Tuan yang baru, George Brydges, Baron Chandos ke-6 menyokong perjuangan kerajaan, dan ketika dia mendukung Putera Rupert dalam pengepungan Cirencester pada Januari 1643, Sir Edward Massey, dengan kira-kira lima ratus tentera dan dua meriam menyerang istana. Penjara kecil segera jatuh dan istana dijarah segera ditinggalkan setelah berita bahawa tentera kerajaan telah mengambil Cirencester dan mengalihkan perhatiannya ke istana. [2]

Akhir tahun itu, setelah tentera Royalist gagal di Pengepungan Gloucester, Raja Charles mendirikan kem di Sudeley, menggunakannya sebagai pangkalan operasi di Gloucestershire dan kemudian berusaha untuk memaksa Robert Devereux, Earl of Essex ke-3 ke dalam pertempuran terbuka .

Istana itu berpindah tangan beberapa kali selama perang, yang paling terkenal menentang pengeboman meriam oleh Sir William Waller, sehingga dikhianati oleh salah seorang pegawainya yang membiarkan penyerang masuk. [2]

Pada tahun 1649, setelah berakhirnya perang saudara, parlimen memerintahkan pelucutan kastil, untuk memastikan bahawa ia tidak akan dapat digunakan lagi sebagai pos tentera. Prosesnya memakan masa sekitar lima bulan untuk diselesaikan, sebahagian besarnya membongkar halaman dalam dan bilik pangsapuri kerajaan, tetapi anehnya meninggalkan banyak halaman luar yang utuh. Pada tahun 1650, George Brydges, Baron Chandos ke-6 menerima sejumlah pampasan kewangan atas kehilangan istana tersebut. [30]

Dikebumikan dalam hutang, tuan tidak dapat membina kembali Sudeley, dan dia meninggal pada tahun 1655 setelah bertahun-tahun dipenjarakan di Menara London. Semasa kematiannya, istana separuh terbengkalai diwarisi oleh janda, Lady Jane Savage, yang terpisah dari gelaran Baron Chandos untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu abad. Dia tidak mempunyai cara untuk memulihkannya dan istana itu menjadi runtuhan yang terbengkalai selama hampir 200 tahun. [31]

Sunting Renaissance Victoria

Selama hampir dua abad, istana ini sebagian besar ditinggalkan runtuhan, tetapi nampaknya tidak pernah ditinggalkan sepenuhnya.

Sudeley dimiliki oleh Keluarga Pitt, keturunan dari perkahwinan kedua Lady Jane Savage, yang ditinggikan menjadi bangsawan pada tahun 1776 sebagai Baron Rivers.

Sepanjang abad ke-18, mereka menyewa Sudeley kepada penyewa, terutama keluarga Lucas, anggota keluarga tempatan. Joseph Lucas melayan Raja George III dalam lawatannya ke istana pada tahun 1788, dengan Nyonya Cox pengurus rumah menyelamatkan nyawa raja, menangkapnya setelah dia jatuh dari Menara Octagon. [2] Keluarga Lucas juga terlibat dalam penemuan semula makam Ratu Catherine Parr pada tahun 1782, mayatnya ditemukan "keseluruhan dan tidak rosak". [2]

Pada tahun 1837 Sudeley Castle dibeli oleh saudara-saudara John dan William Dent dari Worcester, pengeluar sarung tangan kaya, yang ayahnya telah mendirikan Dents Gloves pada tahun 1777. Pada masa pembelian, istana itu "hancur, tetapi sebagian diduduki oleh penyewa". [15] [32]

Salah seorang penyewa sebelumnya, John Attwood, telah mengubah kastil itu menjadi rumah awam "The Castle Arms", dan memperlakukannya sebagai tambang, memecahnya dan menjual batu, kayu dan timah. [2]

Laporan tahun 2020 menerangkan keadaan istana pada masa pembelian: [32]

istana terdiri dari tinggalan dua halaman yang dihubungkan bersama untuk membentuk rancangan angka-lapan. Tiga sisi gelanggang luar tertutup oleh rentang dua tingkat yang, dari waktu ke waktu, menampung pondok, bangunan ladang dan juga sebuah kedai. Semua baki bangunan itu hancur, termasuk sebuah lumbung abad pertengahan di sebelah barat istana dan kapel.

Pemulihan istana Dents cukup sensitif, memutuskan untuk tidak membina semula istana sepenuhnya, menjadikan sebahagiannya sebagai runtuhan yang indah, memberikan istana banyak wataknya yang masih dapat dilihat hingga kini. Salah satu sumber yang boleh dipercayai menyatakan bahawa pemulihan itu diarahkan oleh George Gilbert Scott, "bekerja di sebelah barat mahkamah dalam gaya bangunan Abad Pertengahan dan Elizabeth yang ada" Gilbert Scott kemudiannya memulakan pemulihan kapel St Mary yang berdiri sendiri di istana . [33]

Kapel adalah harta tanah Gred I *, sebagai "Gereja St Mary". Ringkasannya menyatakan "Circa 1460 untuk Ralph Boteler, akhir C15 atau awal lorong utara C16, dipulihkan 1859-'63 oleh Sir G.G. Scott untuk J.C. Dent". (Ralph Boteler, 1st Baron Sudeley adalah pemilik semasa pemulihan istana dan kapel yang pertama.) Ringkasan diteruskan untuk menyatakan bahawa bahagian luar kapel bermula pada abad ke-15 dan ke-16 dan "kawasan pedalaman hampir semuanya hingga tahun 1859". [34]

Ketika Sudeley dapat didiami lagi, saudara-saudara mulai mengisi istana dengan seni dan barang antik, membeli sebahagian besar koleksi Horace Walpole semasa Penjualan Rumah Strawberry Hill pada tahun 1842, sebuah lelongan yang berlangsung selama 32 hari. [35] Satu laporan menyatakan bahawa mereka melengkapkan rumah dengan "koleksi perabot, gelas dan lukisan antik yang luar biasa yang menyempurnakan sejarahnya, termasuk beberapa pembelian yang sangat bijak dari penjualan Bukit Strawberry pada tahun 1842". [32]

Menjelang tahun 1855, kedua-dua saudara lelaki telah meninggal dunia dan istana ini diwarisi oleh anak saudara Dent Brother, John Croucher Dent, dan isterinya, Emma, ​​dari keluarga pengeluar sutera yang kaya, Brocklehursts of Macclesfield, yang berusaha memperbaiki istana dan menambahnya koleksi. [35]

Emma berhibur secara besar-besaran, melemparkan bola kostum dan orang-orang biasa, sering kali menampung lebih dari 2.000 tetamu setahun, dia juga seorang penulis surat yang rakus, sejumlah yang bertahan dalam koleksi istana, termasuk yang berasal dari Florence Nightingale. [36]

Pada tahun 1859, Emma memutuskan untuk mencuba pembentukan semula taman bersejarah. Pada tahun 1885, dia mulai "memperbesar rumah dan khidmatnya secara substansial. Dia merombak sisi barat istana sepanjang kedua halaman, membina satu bahagian runtuhan, dan memulai menara baru di sudut timur lautnya" . Pada tahun 1892, dia membina sebuah "pondok utara" di harta tanah. [32] Dia juga mengatur agar Winchcombe mendapat "bekalan air paip pertama pada tahun 1887". [37]

Setelah Henry Dent Brocklehurst dan isterinya Marion mewarisi harta itu pada tahun 1900, mereka menyelesaikan beberapa hiasan semula. Tiga puluh tahun kemudian, anak lelaki mereka, Jack, mengatur untuk "mengkonfigurasi ulang kawasan timur bangunan" dan "penciptaan perpustakaan berpanel yang dilengkapi dengan perapian Elizabeth". [32] Isterinya Mary membawa "koleksi gambar halus Walter Morrison" ke istana yang kebanyakannya masih ada di lokasi. [37]

Perang Dunia II dan kemudiannya Edit

Menjelang Perang Dunia Kedua, Sudeley berada dalam keadaan tegang, setelah menderita tugas kematian yang besar yang dikenakan atas kematian Henry Dent-Brocklehurst pada tahun 1932, memaksa keluarga menjual sebagian besar tanah istana bergantung pada pemeliharaannya. [4] Sebuah laporan berita pada tahun 2017 menambahkan beberapa spesifikasi tambahan: "Studley Castle pernah dimiliki oleh keluarga Lyttleton dan antara tahun 1903 hingga 1960-an digunakan sebagai Studley College". [38]

Semasa perang, istana dijadikan tempat penyimpanan oleh Galeri Tate ketika mereka memindahkan seni mereka keluar dari London dalam usaha untuk menyimpannya selamat semasa Blitz. [3]

Kem 37 terletak di tempat letak kereta pelawat hari ini, kem tahanan perang untuk tentera Itali dan Jerman yang ditangkap. POW mengusahakan ladang tempatan sepanjang perang sehingga ia ditutup pada 20 Januari 1948.

Willy Reuter, yang pernah menjadi PoW Jerman di Sudeley Castle menceritakan:

Semasa kami berada di kem ini, kami terpaksa bekerja di beberapa ladang. Pada lawatan basikal Ahad, saya bertemu dengan Beryl Meese di Broadway. Dia tinggal di Redditch, Worcestershire (52 Sillins Avenue). Kami berkawan baik sehingga saya dibebaskan. Semasa berkunjung ke England pada tahun 1998 bersama isteri, anak dan menantu saya, saya dapat memperoleh nombor telefon saudara Beryl dari orang-orang yang tinggal di rumah tua ibu bapa Beryl. Dia memberitahu saya bahawa Beryl sedang bercuti di Kanada — sayang sekali kami merindukannya. [39]

Elizabeth kelahiran Amerika pertama kali datang ke Sudeley setelah menikah dengan Mark Dent-Brocklehurst pada tahun 1962, [4] [40] dan pada tahun-tahun berikutnya akan bersiap untuk membuka istana kepada orang ramai, yang mereka lakukan untuk perayaan besar di Mei 1970. Garis masa laman web istana menyatakan bahawa pada tahun 1969 istana ini diwarisi oleh Mark dan isterinya kelahiran Amerika Elizabeth, "pasangan itu mengubah harta tanah menjadi tarikan pelancong. [41]

Mark meninggal pada tahun 1972, meninggalkan Elizabeth, Lady Ashcombe untuk menguruskan Sudeley sendiri, dan istana harus bertahan dalam putaran ketiga tugas kematian berat di bawah lima puluh tahun. [4]

Elizabeth, Lady Ashcombe mengahwini Henry Cubitt, Baron Ashcombe ke-4 dan bapa saudara Camilla, Duchess of Cornwall pada tahun 1979. Mereka memutuskan untuk membuat Sudeley terbuka kepada umum sebagai tarikan bersejarah dan memulakan pemulihan istana. [42] Lord Ashcombe meninggal dunia pada tahun 2013. [41] [32]

Laman web Sudely mengesahkan bahawa pada tahun 1979, Elizabeth (Lady Ashcombe, pada masa itu) dan anak-anaknya Henry dan Mollie Dent-Brocklehurst "mengambil alih pengurusan tarikan pengunjung". [32]

BBC Four memaparkan penyelidikan ke atas istana pada 27 Jun 2007 yang bertajuk Krisis di Istana. [43] Ini memperincikan kekacauan yang berkaitan dengan pengurusan istana oleh tiga anggota keluarga Dent-Brocklehurst. [44] Menutup istana kepada masyarakat umum pada beberapa hari kerja bermaksud bahawa pengunjung kecewa ketika memulakan perjalanan sehari mereka, dan mengakibatkan penurunan jumlah pengunjung secara dramatik dalam tiga tahun menjelang penciptaan program.

Laporan berita pada bulan April 2008 menyatakan bahawa keluarga itu menjual sebuah lukisan oleh JMW Turner di lelong kerana tarikan itu "kehilangan £ 100,000 setahun" dan memerlukan pemulihan. [45] [46]

Sudeley mengadakan pengesahan semula pengkebumian Catherine Parr pada bulan September 2012, dengan bimbingan dari sejarawan Dr David Starkey acara tersebut mendapat maklum balas positif dari masyarakat re-enactment. [47]

Sudeley dikendalikan oleh keluarga dan tetap menjadi rumah Elizabeth, Lady Ashcombe dan "anaknya, anak perempuan dan keluarga mereka" pada tahun 2021. [48] Keluarga ini komited untuk pemeliharaan istana, harta karun dan pemulihan yang berterusan dan pertumbuhan semula kebun Elizabeth, Lady Ashcombe, anak-anaknya, Henry dan Molly Dent-Brocklehurst, [15] dan cucu. Pada September 2019, BBC News menyebut Lady Ashcombe sebagai "pemilik istana". [49]

Pameran istana dirancang semula dan dilancarkan semula pada tahun 2018 sebagai "Royal Sudeley 1,000: Trials, Triumphs and Treasures", dan diadakan di Service Wing abad ke-15, meliputi tiga tingkat. Ia memerlukan pengunjung sepanjang seribu tahun sejarah Sudeley, menyoroti aspek penting masa lalu istana, dan memamerkan artefak bersejarah dan karya seni dalam koleksi. [50]

Istana ini dibuka untuk umum secara bermusim dan beberapa bahagian dijadikan hotel, tetapi ia juga tetap menjadi rumah keluarga, dengan Elizabeth, Lady Ashcombe sering disebut "chatelaine of Sudeley". [51] [52] Pada tahun 2019, salah satu lawatan di istana termasuk lawatan ke "pangsapuri peribadi keluarga yang tersedia setiap hari dari Spring hingga akhir Oktober. [53]

Sudeley juga telah digunakan sebagai tempat perkahwinan selama beberapa tahun. Beberapa perkahwinan selebriti telah berlangsung di istana, dari perkahwinan Elizabeth Hurley pada tahun 2007, hingga perkahwinan Felicity Jones dengan Charles Guard pada tahun 2018.

Pada bulan September 2019, pencuri mencuri barang-barang dari pameran kerajaan istana, termasuk "kenang-kenangan langka yang terbuat dari emas dan batu permata dan dipersembahkan oleh Raja Edward VII kepada perempuan simpanan terakhirnya". [54]

Oleh kerana sekatan yang diperlukan oleh wabak COVID-19, istana ini ditutup selama beberapa bulan bahagian-bahagian tertentu dibuka semula selama 2020. [55] [56] Pada awal Mac 2021, laman web Sudeley Castle & amp Gardens menunjukkan bahawa "pameran ditutup sehingga 2021. Tarikh dan maklumat pembukaan semula akan diumumkan secepat mungkin". [57]

Sudeley Castle terletak di tengah-tengah kawasan seluas 1.200 ekar yang terletak di antara lembah Cotswold.

Ladang itu sendiri terdiri dari campuran ladang padang rumput terbuka dan hutan, dan dilintasi oleh beberapa jalan setapak awam, terutama Cotswold Way, jalan setapak sejauh 102 batu (164 km). Jalan setapak ini telah menghubungkan Sudeley dengan bandar dan monumen bersejarah lain, seperti Hailes Abbey, Broadway, Belas Knap dan Stanway House.

Taman istana seluas 15 hektar dan tersedia untuk dikunjungi orang ramai semasa musim terbuka istana.

Taman ini terbahagi kepada sepuluh taman yang terpisah, bahagian tengahnya adalah Taman Queens. Taman Queens adalah penanaman semula Victoria dari taman parterre Elizabethan asli yang telah dijumpai di lokasi yang sama, lindung nilai yew yang besar di sekitarnya berasal dari tahun 1860. [35]

Jane Fearnley-Whittingstall yang terkenal sebagai rosario bertanggungjawab untuk paparan bunga mawar di Queens 'Garden, yang kini menjadi rumah bagi lebih daripada lapan puluh jenis bunga mawar yang berbeza. [58]

Taman lain di Sudeley adalah The Knot Garden, yang terdiri daripada lebih dari 1.200 kotak lindung nilai, reka bentuknya yang rumit menarik inspirasi dari corak pakaian yang dipakai oleh Ratu Elizabeth I dalam "The Allegory of the Tudor Succession", sebuah lukisan yang digantung di istana. [58]

Gereja St Mary, di mana Catherine Parr dikebumikan, berbatasan dengan Taman Putih, kaya dengan peonies, clematis, mawar dan tulip, di mana Katherine dan temannya, Lady Jane Gray akan memasuki gereja untuk solat setiap hari. [59] [60]

Sudeley juga merupakan rumah bagi salah satu koleksi umum burung phasas yang terancam punah di dunia, dan bekerjasama rapat dengan World Pheasant Association. Pheasantry yang telah beroperasi di istana selama bertahun-tahun dahaga adalah sebahagian daripada program pembiakan yang lebih luas yang telah dibuat dengan harapan dapat meningkatkan jumlah burung yang terancam bahaya sebelum berharap dapat memperkenalkannya kembali ke habitat semula jadi mereka. [61] [62]

Sudeley Castle telah menjadi tarikan pelancong sejak awal abad ke-18, yang menarik barang antik, pembuat cetakan dan seniman dari seluruh Britain. Beberapa yang paling awal adalah Samuel dan Nathaniel Buck yang mengunjungi dan menggambar istana pada tahun 1732 untuk buku mereka Barang Antik Buck. Istana ini, sebagai reruntuhan romantis, menyambut Raja George III yang berkunjung pada tahun 1788 sambil mengambil perairan di Cheltenham Spa. [2]

Hari ini, Sudeley adalah salah satu daripada beberapa istana yang tinggal di England yang masih menjadi kediaman peribadi. Keluarga Dent-Brocklehurst tetap berdedikasi untuk menjadikan istana dan kebun seluas mungkin untuk diakses oleh masyarakat umum, membukanya secara bermusim kepada pengunjung, walaupun, dengan tempat tinggal keluarga tertutup. [3] [63]

Koleksi seni Edit

Landasan koleksi seni Sudeley dibina berdasarkan Strawberry Hill House Sale pada tahun 1842. Ia adalah salah satu lelongan paling mengagumkan pada zamannya, yang berlangsung sekitar 32 hari, menjual koleksi seni Horace Walpole, anak lelaki Robert Walpole, yang secara amnya dianggap sebagai Perdana Menteri Britain yang pertama. Koleksi ini ditambahkan ke sepanjang zaman Victoria, dan sekali lagi pada bahagian warisan koleksi seni pengusaha Victoria James Morrison dari Basildon Park. [35]

Tidak semua yang ada di koleksi istana masuk dalam kategori seni, dengan artifak seperti buku doa dan surat cinta milik Ratu Catherine Parr, persenjataan, dan Buku Jam Bohun, hanya satu dari enam jenisnya yang dapat bertahan hingga ke zaman moden. [64]

Tidak semua koleksi seni dipamerkan kepada umum, dengan pilihannya di pameran selebihnya disimpan di bilik peribadi keluarga. Istana ini mengadakan lawatan seni khusus yang membawa sekumpulan kecil pengunjung di kawasan persendirian untuk melihat seni itu, namun ini perlu dipesan lebih awal untuk memastikan ketersediaan. [65]

Ini adalah pilihan beberapa seni yang diketengahkan di istana.

  • Tuduhan Pengganti Tudor Ditugaskan oleh Ratu Elizabeth I untuk spymasternya Sir Francis Walsingham dan dikaitkan dengan Lucas de Heere.
  • Kebangkitan Sungai Stour di Stourhead oleh J. M. W. Turner. Bertarikh 1817 dan dipamerkan di Royal Academy of Arts pada tahun 1825, Tate memegang lakaran persediaan untuk lukisan ini. [66]
  • Potret Peter Paul Rubens oleh Anthony Van Dyck. [63]
  • Flora oleh Bernardino Luini, dicat sekitar tahun 1515
  • Miniatur Raja Henry VIII dikaitkan dengan Lucus Horenbout
  • Miniatur Ratu Catherine Parr oleh Hans Holbein the Younger

Koleksi tekstil Edit

Koleksi tekstil Istana Sudeley dikumpulkan oleh Emma Dent pada abad ke-19, ia dianggap sebagai salah satu koleksi terbaik di negara ini, dan untuk sementara waktu, dipinjamkan ke Victoria and Albert Museum di London. Oleh kerana sebilangan kepingan halus itu, bahagian terpilih dipamerkan di istana di pameran, sementara selebihnya disimpan di tempat perlindungan.


Buku-buku saya

Akan datang pada 31 Mei:

Pembela Mahkota Norman: Kebangkitan dan Kejatuhan Warenne Earls of Surrey menceritakan kisah menarik dari dinasti Warenne, mengenai kejayaan dan kegagalan salah satu keluarga paling kuat di England, dari asal usulnya di Normandia, melalui Penaklukan, Magna Carta, perang dan perkahwinan yang menyebabkan kematiannya yang terakhir dalam pemerintahan Edward III.

Pembela Mahkota Norman: Kebangkitan dan Kejatuhan Warenne Earls of Surreyakan dikeluarkan di UK pada 31 Mei dan di AS pada 6 Ogos. Dan kini tersedia untuk pra-pesanan dari Pen & amp Sword Books, Amazon di UK dan AS dan Book Depository.

Juga oleh Sharon Bennett Connolly:

Ladies of Magna Carta: Wanita yang Mempengaruhi di Abad Ketiga belas Inggeris meneliti hubungan pelbagai keluarga bangsawan abad ke-13, dan bagaimana mereka terjejas oleh Perang Baron, Magna Carta dan ikatannya yang terjalin dan ikatan-ikatan yang putus. Kini tersedia dari Pen & amp Sword, Amazon dan dari Book Depository di seluruh dunia.

Pahlawan Dunia Abad Pertengahan menceritakan kisah beberapa wanita paling luar biasa dari sejarah Abad Pertengahan, dari Eleanor of Aquitaine hingga Julian dari Norwich. Kini tersedia dari Amberley Publishing dan Amazon dan Book Depository.

Sutera dan Pedang: Wanita Penaklukan Norman mengesan nasib wanita yang mempunyai peranan penting dalam peristiwa penting tahun 1066. Kini tersedia dari Amazon, Amberley Publishing, Book Depository.

Anda boleh menjadi orang pertama yang membaca artikel baru dengan mengklik butang ‘Ikut’, menyukai halaman Facebook kami atau bergabung dengan saya di Twitter dan Instagram.


2. Istana yang Dimusnahkan oleh Parlimen dengan sengaja (dan kehendak penduduk tempatan!)

Oliver Cromwell membenci Pontefract Castle, kerana semua masalah yang ditimbulkannya selama perang saudara. Hasilnya, dia mahu tempat itu musnah pada kesempatan pertama.

Dalam keadaan aneh, dan bukannya anggota Parlimen hanya merendahkan (sengaja memusnahkan) benteng pertahanan, Cromwell memberi tekanan pada bandar berdekatan Pontefract.

Dia meminta penduduk kota mengemukakan petisyen di Parlimen, memohon agar istana itu dirobohkan. Dengan cara itu, dia dapat menyelesaikan tugas dengan betul & # 8211 dan perkara itu sepenuhnya menghapuskan muka bumi.

Jiran-jiran itu sangat senang apabila istana itu dirobohkan, kerana Istana Pontefract telah lama menjadi magnet bagi masalah, kematian dan keputusasaan. Tentera yang merampas istana pada umumnya telah menjarah kota dalam perjalanan & # 8211 mencuri peruntukan dan menyerang wanita tempatan & # 8211 dan oleh itu penduduk bandar lebih senang melihat istana itu hancur.

Sisa runtuhan gerbang istana & # 8211 salah satu daripada beberapa perkara yang terhindar dari pembongkaran. Kredit: Tim Green, CreativeCommons (CC BY 2.0).

Akibatnya, tiga hari setelah istana akhirnya menyerah pada akhir perang saudara, Parlimen berencana untuk memusnahkan tempat itu. Harga pemusnahan kira-kira £ 800, dan lelaki secara sistematik membongkar seluruh istana selama beberapa minggu. Satu-satunya tempat yang tinggal adalah Barbican.


Penangkapan Raja Richard & # 8217s

Duke itu menuduh Richard mengatur pembunuhan sepupunya, Conrad dari Montferrat, walaupun tidak ada bukti keterlibatan raja dalam jenayah itu. Sebab sebenar permusuhan duke terhadap raja Inggeris nampaknya adalah ketidakmampuan Leopold untuk memaafkan Richard atas kesalahan berat yang ditimbulkan kepadanya di Acre, ketika Lionheart menjatuhkan standarnya dari tembok kota.

Semasa menjadi tawanan Leopold, raja yang ditawan itu disimpan di Istana Dürnstein di bawah jagaan Hadmar dari Kuenring, orang dipercayai Leopold & # 8217.

Reruntuhan Istana Dürnstein, tempat Raja Richard ditawan

Leopold dari Austria mengadakan rundingan dengan Henry VI, Raja Jerman dan Maharaja Rom Suci. Pada 28 Mac 1193, Richard the Lionheart dibawa ke Speyer dan diserahkan kepada maharaja. Kemudian, raja Inggeris dipenjarakan di Istana Trifels di Jerman Barat.

Henry VI dendam terhadap Lionheart kerana sokongan Richard terhadap keluarga Henry the Lion dan pengakuannya terhadap Tancred di Sicily. Lebih-lebih lagi, sekutu Richard adalah musuh Henry. Pada waktu itu, maharaja sangat memerlukan dana untuk mengumpulkan tentara untuk menegaskan haknya di selatan Itali, jadi bermanfaat baginya untuk memegang raja sebagai tebusan. Raja Philippe II dari Perancis mengusulkan untuk membayar mahal untuk pemanjangan penangkapan rakan sejawatannya dari Inggeris, kerana dia bermaksud menyerang wilayah benua Normandia dan Richard yang lain.

Trifels Castle, tempat Raja Richard disimpan setelah diserahkan kepada maharaja

Bersama-sama, Leopold dari Austria dan Maharaja Henry membuat senarai panjang konsesi yang mereka harapkan dapat diambil dari Richard. Walaupun begitu, raja Inggeris dengan bangga menolak untuk menghormati maharaja. Richard dengan kagum membela diri dari tuduhan pembunuhan Conrad de Montferrat dan juga menolak untuk bersetuju dengan semua syarat tidak adil yang ditawarkan oleh Henry. Telah diketahui bahawa Richard menyatakan kepada maharaja:

Saya dilahirkan dari pangkat yang tidak mengiktiraf yang unggul melainkan Tuhan. & # 8221

Untuk beberapa waktu, tidak ada yang mengetahui apa yang telah terjadi pada Richard the Lionheart. Setelah kehilangannya, Putera John, adik Richard dan adik lelaki yang keji, menyebarkan khabar angin ke seluruh wilayah Inggeris bahawa raja itu telah mati atau hilang secara kekal. Merebut peluang itu, John tiba di istana Perancis dan bertemu dengan Raja Philippe II dari Perancis, membuat persekutuan dengannya. Sebagai pertukaran untuk sokongan Perancis, dia setuju untuk mengetepikan isterinya, Isabella dari Gloucester, dan menikahi saudara perempuan Philippe, Alys, yang pernah bertunangan dengan Richard.

Segera nasib raja yang ditawan menjadi terkenal, dan semua orang di Susunan Kristen mengetahui bahawa maharaja memegang tawanan Raja Inggeris. Sebagai tentera Salib yang kembali dari Tanah Suci, Richard adalah seorang jemaah, dan, oleh itu, dia berada di bawah perlindungan Gereja Katolik. Oleh itu, Paus Celestine III mengasingkan Henry VI dan Leopold dari Austria kerana kesalahan memenjarakan raja Inggeris.

Selepas itu, di England, berlaku pergaduhan antara rakyat setia Raja Richard dan tuan khianat, yang menukar kesetiaan mereka dan menyokong Putera John. Anggota dewan raja yang setia mengirim dua ketua untuk mencari raja mereka dan menjalin komunikasi dengannya utusan ini berjaya dengan susah payah, tetapi mereka dapat melihat tuan mereka.

Ratu Eleanor dari Aquitaine menyelamatkan anak kesayangannya dari penawanan Jerman. Malangnya, ketika Richard mengumpulkan dana untuk Perang Salib beberapa tahun sebelumnya, dia telah menghabiskan wang negara, jadi tidak mudah untuk mengumpulkan sejumlah wang yang diperlukan. Eleanor bekerja keras untuk mengumpulkan wang tebusan untuk raja yang ditawan, memberi pajak kepada pendeta dan orang awam dan menyita harta emas dan perak dari gereja. Wang juga diperoleh dari cukai wang dan carucage. Peti perak disimpan di Katedral St. Paul, dan Eleanor mengawasi koleksi.

Keputusasaan dan kemurungan Eleanor dari Aquitaine dinyatakan dalam suratnya kepada Paus Celestine:

& # 8220Menyesal dan dikasihani oleh siapa pun, mengapa saya sampai ke keji pada usia tua yang menjijikkan ini, yang merupakan penguasa dua kerajaan, ibu dua raja? Usus saya terkoyak dari saya, keluarga saya terbawa dan dikeluarkan dari saya. Raja muda [putera mahkota Henry, meninggal pada tahun 1183] dan kiraan Britanny [Putera Geoffrey, meninggal pada tahun 1186] tidur dalam debu, dan ibu mereka yang paling tidak senang terpaksa diseksa oleh ingatan orang mati. Dua anak lelaki tetap tenang, yang hari ini bertahan untuk menghukum saya, sengsara dan dihukum. Raja Richard [Hati Singa] dipegang dalam rantai [dalam tahanan dengan Maharaja Henry VI dari Jerman]. Saudaranya, John, menghabiskan kerajaannya dengan besi [pedang] dan meletakkannya dengan api. Dalam semua perkara, Tuhan telah menzalimi saya dan menyerang saya dengan keras tangannya. Sesungguhnya kemarahannya bertempur melawan saya: anak-anak saya bertengkar sesama mereka, jika itu adalah pertengkaran di mana seseorang terkekang di rantai, yang lain, menambah kesedihan kepada kesedihan, melakukan untuk merebut kerajaan pengasingan dengan kezaliman yang kejam. & # 8221


Sepuluh Fakta dan Angka Menarik tentang Istana dan Taman Alnwick

Kehilangan Makanan Inggeris yang betul? Kemudian pesan dari Kedai Sudut British & # 8211 Ribuan Produk British Berkualiti & # 8211 termasuk Waitrose, Penghantaran ke Seluruh Dunia. Klik untuk Beli sekarang.

Istana Alnwick berhampiran bandar dengan nama yang sama adalah tempat duduk Duke of Northumberland dan sejak Henry Percy, 1st Baron Percy, membeli baron tersebut pada tahun 1309. Bahagian pertama istana ini mendahului pemilikan keluarga Percy lebih dari dua ratus bertahun-tahun, kerana catatan sejarahnya dibina pada tahun 1096. Hari ini, ia masih dimiliki oleh keluarga Percy yang tinggal di bahagian istana tetapi telah mengubah selebihnya menjadi tarikan pelancong dan lokasi penggambaran. Dilampirkan ke istana adalah Taman Alnwick, sebuah projek yang dimulakan oleh Duchess of Northumberland semasa. Taman ini pertama kali dibuka pada tahun 2001 dan telah berkembang untuk merangkumi sejumlah pameran dan kemudahan yang menarik perhatian pelancong.

Dilihat Ini Sebelum Ini

Alnwick Castle sering digunakan sebagai lokasi penggambaran filem dan televisyen. Di antara produksi yang telah memanfaatkannya termasuk: Becket, The Black Adder, Ivanhoe, Elizabeth, dan Downton Abbey. Selain itu, ia adalah lokasi yang sangat popular untuk penyesuaian Robin Hood, telah digunakan dalam Robin of Sherwood, Star Trek: The Next Generation (episod "QPid"), Robin Hood: Prince of Thieves, dan pengarah Ridley Scott's Robin Hood. Penggunaan penggambarannya yang paling terkenal berasal dari filem Harry Potter, di mana ia digunakan dalam filem The Philosopher's Stone dan The Chamber of Secrets.

Beracun

Taman Alnwick seluas lebih dari 26 ekar dan mempunyai banyak ciri unik. Salah satu yang lebih menarik adalah Poison Garden, yang telah menjadi sebahagian dari kebun sejak tahun 2004 dan mengandungi sejumlah tumbuhan yang berbahaya dan berbahaya. Antara penghuni taman yang lebih mematikan adalah nighthade, foxglove, Christmas rose, euphorbia, mandrake, and hemlock, antara lain. Ular tembaga menyemburkan kabut ke udara untuk menambahkan rasa misteri ke Poison Garden. Alasan untuk memiliki semua tanaman yang mematikan ini adalah untuk tujuan pendidikan, kerana Duchess menginginkan bahagian ini menjadi "tempat bagi pengunjung untuk belajar mengenai sisi tanaman yang mematikan."

Orang-orang Scots Liar dan Gila

Yves de Vescy, Baron Alnwick pada abad ke-11, mendirikan istana dan kubu pertahanannya untuk perlindungan daripada pencerobohan dari Scotland. Ia terbukti merupakan langkah yang baik kerana istana itu diserang dua kali oleh William the Lion, Raja Scotland pada tahun 1172 dan sekali lagi pada tahun 1174. William ditangkap berikutan percubaan keduanya semasa Pertempuran Alnwick. Dia dipaksa untuk menandatangani perjanjian yang mengakui kehormatan kepada Raja Henry II, yang dibatalkan pada tahun 1189 oleh Raja Richard I dengan 10.000 tanda perak untuk membayar penyertaan Richard dalam Perang Salib Ketiga.

Menggali Masa Lalu

Salah satu pameran istana memberi tumpuan kepada minat Dukes terhadap arkeologi. Ini termasuk lukisan dinding dari Pompeii, artefak dari Mesir, dan bahkan beberapa keping dari zaman Rom.

Ini Tempat yang Ajaib

Memanfaatkan sepenuhnya minat masyarakat terhadap istana setelah kemunculannya dalam dua filem Harry Potter pertama, beberapa pameran dan acara bertemakan Potter. Selain melihat watak yang berpakaian seperti Harry, Dumbledore, dan Hagrid, Castle juga memiliki tayangan filem dan Latihan Broomstick di halaman, sehingga anak-anak anda (dan anda) dapat belajar bagaimana terbang di lokasi yang sama di mana Madame Hooch mengajar Harry. Doktor John Greene juga mengadakan pertunjukan yang penuh dengan muslihat dan eksperimen sihir sambil memainkan peranan sebagai alkemis abad pertengahan.

Tempat kedua

Dengan nama samaran seperti "The Windsor of the North", mudah untuk melihat bagaimana Alnwick adalah istana yang dihuni kedua terbesar di Britain selepas Windsor Castle. Terlebih lagi, ia adalah istana abad pertengahan terbesar yang masih berfungsi sebagai kediaman.
Taman Berkebolehan

Taman-taman asli kastil ini dirancang oleh Lancelot "Capability" Brown pada tahun 1750. Semasa Perang Dunia II, keluarga Percy melakukan peranannya untuk membantu usaha perang dengan menanam sayur-sayurannya sendiri. Jane Percy, Duchess Northumberland yang sekarang dan ke-12, memulakan projek untuk kebun semasa pada tahun 1997 dengan bantuan pereka Jacques dan Peter Wirtz dengan kos £ 42 juta. Hari ini, taman ini merupakan taman awam ketiga yang paling banyak dikunjungi di UK.

Sangat Berpendidikan

Sudah tentu, Duke dan Duchess of Northumberland sekarang bukanlah yang pertama memastikan istana ini digunakan untuk tujuan pendidikan. Semasa Perang Dunia II, Newcastle upon Tyne Church High School for Girls menggunakan bahagian istana. Dari tahun 1945 hingga 1977, Alnwick Education College, sebuah institusi latihan guru, ditubuhkan di sana. Sejak tahun 1981, St Cloud State University of Minnesota telah bekerjasama dengan Alnwick Castle untuk program yang membolehkan pelajar universiti datang ke Northumberland, tempat mereka tinggal dan belajar di istana.

Begitu Banyak Bilik

Terdapat lebih daripada 150 bilik di Istana Alnwick, tetapi hanya enam daripadanya terbuka untuk umum. Sebagai tambahan kepada pameran, Bilik Negeri, Ruang Lukisan, Ruang Makan, dan Perpustakaan yang mewah disediakan untuk orang ramai untuk lawatan.Koleksi perpustakaan telah dimulakan lebih dari 400 tahun yang lalu dan kini merangkumi lebih dari 16,000 buku. Selebihnya bilik istana digunakan sama ada oleh program St. Cloud State atau keluarga Percy.

Tinggi di Pokok

The Treehouse adalah salah satu ciri paling menonjol di Taman Alnwick, yang boleh dilalui oleh pengunjung melalui rangkaian jambatan tali dan jalan setapak. Bahagian dalamnya mempunyai restoran dengan perapian yang menderu dan pokok-pokok dari lantai ke siling yang menekankan keharmonian bangunan dengan alam. Rumah pokok itu bahkan mempunyai sebuah bar, yang diberi nama tepat, The Potting Shed.

Berkongsi ini:

Mengenai John Rabon

Panduan Hitchhiker mengatakan ini tentang John Rabon: Ketika tidak berpura-pura melakukan perjalanan dalam masa dan ruang, makan pisang, dan mendakwa bahawa perkara itu "hebat", John tinggal di North Carolina. Di sana dia bekerja dan menulis, dengan sabar menunggu episod berikutnya Doctor Who dan Top Gear. Dia juga menikmati filem yang bagus, bir kerajinan yang baik, dan naga pertempuran. Banyak naga.


Tawanan, tebusan dan pulangan

Cuaca buruk memaksa kapal Richard masuk ke Corfu, di tanah Kaisar Bizantium, Isaac II Angelos, yang keberatan dengan pencabutan Richard di Cyprus, yang sebelumnya merupakan wilayah Bizantium. Menyamar sebagai Knight Templar, Richard berlayar dari Corfu dengan empat orang pramugari, tetapi kapalnya musnah dekat Aquileia, memaksa Richard dan rombongannya ke jalan darat yang berbahaya melalui Eropah tengah. Dalam perjalanan ke wilayah saudara iparnya Henry the Lion, Richard ditangkap tidak lama sebelum Krismas 1192 berhampiran Vienna oleh Leopold V, Duke of Austria, yang menuduh Richard mengatur pembunuhan sepupunya Conrad dari Montferrat. Lebih-lebih lagi, Richard secara peribadi telah menyinggung perasaan Leopold dengan menjatuhkan standardnya dari tembok Acre.

Duke Leopold menjadikannya tahanan di Kastil Dürnstein di bawah jagaan menteri kanan Leopold Hadmar dari Kuenring. Kesalahannya tidak lama kemudian diketahui oleh England, tetapi bupati selama beberapa minggu tidak pasti keberadaannya. Semasa di penjara, Richard menulis Ja nus hons pris atau Ja nuls om pres ("Tidak ada lelaki yang dipenjarakan"), yang ditujukan kepada adik perempuannya, Marie de Champagne. Dia menulis lagu itu, dalam versi Perancis dan Occitania, untuk menyatakan perasaannya yang ditinggalkan oleh orang-orangnya dan adiknya. Penahanan tentera salib bertentangan dengan undang-undang awam, dan dengan alasan ini Paus Celestine III mengasingkan Duke Leopold.

Pada 28 Mac 1193 Richard dibawa ke Speyer dan diserahkan kepada Henry VI, Kaisar Rom Suci, yang memenjarakannya di Trifels Castle. Henry VI terkilan dengan dukungan yang diberikan oleh Plantagenets kepada keluarga Henry the Lion dan oleh pengakuan Richard tentang Tancred di Sisilia. Henry VI memerlukan wang untuk mengumpulkan tentera dan menegaskan haknya di selatan Itali dan terus menahan Richard untuk tebusan. Sebagai tindak balas, Paus Celestine III mengucilkan Henry VI, seperti yang dilakukannya dengan Duke Leopold, atas pemenjaraan Richard yang terus berlanjutan. Richard terkenal tidak menunjukkan rasa hormat kepada maharaja dan menyatakan kepadanya, "Saya dilahirkan dari pangkat yang tidak mengiktiraf yang lebih tinggi melainkan Tuhan". Walaupun ada keluhan, keadaan penawanannya tidak teruk.

Maharaja menuntut agar 150.000 tanda (100,000 pound perak) disampaikan kepadanya sebelum dia membebaskan raja, jumlah yang sama yang dikumpulkan oleh persepuluhan Saladin hanya beberapa tahun sebelumnya, dan 2-3 kali pendapatan tahunan untuk Mahkota Inggeris di bawah Richard. Eleanor dari Aquitaine berusaha mengumpulkan wang tebusan. Kedua pendeta dan orang awam dikenakan pajak untuk seperempat dari nilai harta benda mereka, harta emas dan perak gereja-gereja disita, dan wang diperoleh dari cukai perampas dan cukai. Pada masa yang sama, John, saudara Richard, dan Raja Philip dari Perancis menawarkan 80,000 tanda untuk Kaisar untuk menahan tahanan Richard sehingga Michaelmas 1194. Maharaja menolak tawaran itu. Wang untuk menyelamatkan Raja dipindahkan ke Jerman oleh duta besar kaisar, tetapi "atas bahaya raja" (jika hilang sepanjang jalan, Richard akan dianggap bertanggung jawab), dan akhirnya, pada 4 Februari 1194 Richard dibebaskan. Philip menghantar mesej kepada John: "Lihatlah sendiri bahawa syaitan itu longgar".

RAKYAT SEJARAH

Richard I dari England (1157-1199)

Richard I dari England adalah Raja Inggeris dari 6 Julai 1189 hingga kematiannya. Dia dikenali sebagai Richard Cœur de Lion atau Richard the Lionheart kerana reputasinya sebagai pemimpin dan pejuang tentera yang hebat. Dia tetap menjadi salah satu dari beberapa raja di England yang diingati oleh julukannya, dan bukan jumlahnya, dan merupakan tokoh ikonik yang bertahan lama di England dan di Perancis. Lihat Richard I dari England (1157-1199) »

Masa kecil: Richard dikatakan sangat menarik rambutnya antara merah dan berambut perang, dan dia bermata terang dengan warna pucat. Tampaknya dia berada di atas tinggi rata-rata: menurut Clifford Brewer dia berukuran 6 kaki 5 inci (1.96 m).

Pemberontakan terhadap Henry II: Henry the Young King meninggalkan ayahnya dan pergi ke mahkamah Perancis, meminta perlindungan Louis VII, adik-adiknya, Richard dan Geoffrey, segera mengikutinya, sementara John yang berusia lima tahun tinggal di England.

Tahun-tahun terakhir pemerintahan Henry II: Henry nampaknya tidak mahu mempercayakan mana-mana putranya dengan sumber daya yang dapat digunakan untuk melawannya. Diduga Henry telah melantik Puteri Alys, pertunangan Richard, anak perempuan Louis VII dari Perancis oleh isteri keduanya, sebagai perempuan simpanannya.

Penobatan dan keganasan anti-Yahudi: Ketika khabar angin tersebar bahawa Richard telah memerintahkan semua orang Yahudi dibunuh, orang-orang London menyerang penduduk Yahudi. Banyak rumah Yahudi dibakar, dan beberapa orang Yahudi dibaptis secara paksa.

Perancangan perang salib: Richard bersumpah untuk melepaskan kejahatan masa lalunya untuk menunjukkan dirinya layak untuk mengambil salib. Dia mula mengumpulkan dan melengkapkan tentera salib yang baru.

Pendudukan Sicily: Kedua raja tinggal di Sicily sebentar, tetapi ini mengakibatkan ketegangan antara mereka dan orang-orangnya meningkat, dengan Philip Augustus berkomplot dengan Tancred melawan Richard.

Penaklukan Cyprus: Pada bulan April 1191 Richard meninggalkan Messina menuju Acre, tetapi ribut menyebarkan armada besarnya. Setelah melakukan pencarian, didapati kapal yang membawa adiknya Joan dan tunangan barunya Berengaria berlabuh di pantai selatan Cyprus, bersama bangkai kapal lain, termasuk kapal harta karun.

Di Tanah Suci: Richard dan pasukannya membantu penangkapan Acre, walaupun raja itu sakit parah. Pada satu ketika, ketika sakit akibat penyakit kudis, Richard dikatakan telah memilih penjaga di dinding dengan panah, sambil dibawa menggunakan tandu.

Penangkapan, tebusan dan pengembalian: Pada 28 Mac 1193 Richard dibawa ke Speyer dan diserahkan kepada Henry VI, Kaisar Rom Suci, yang memenjarakannya di Trifels Castle.

Beberapa tahun kemudian dan kematian: Richard memulakan penaklukannya semula ke Normandy. Kejatuhan Château de Gisors kepada Perancis pada tahun 1196 membuka jurang dalam pertahanan Norman.


Richard I dari England (1157-1199)

Richard I dari England adalah Raja Inggeris dari 6 Julai 1189 hingga kematiannya. Dia dikenali sebagai Richard Cœur de Lion atau Richard the Lionheart kerana reputasinya sebagai pemimpin dan pejuang tentera yang hebat. Dia tetap menjadi salah satu dari beberapa raja di England yang diingati oleh julukannya, dan bukan jumlahnya, dan merupakan tokoh ikonik yang bertahan lama di England dan di Perancis.


SUMBER
Artikel ini menggunakan bahan dari artikel Wikipedia "Richard I dari England (1157-1199)", yang dikeluarkan di bawah Creative Commons Attribution-Share-Alike License 3.0.


Tonton videonya: A History Of Beeston Castle - History You Didnt Know About