Cara Viking: Sihir & Minda di Scandinavia Zaman Besi Akhir

Cara Viking: Sihir & Minda di Scandinavia Zaman Besi Akhir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kajian menarik tentang kerohanian Norse dan sihir ritual dengan fokus pada peranan penting dari volva (pelihat wanita) dalam budaya Skandinavia abad pertengahan. Pengarang Neil Price menyajikan karya yang komprehensif, disokong sepenuhnya oleh bukti arkeologi dan ilmiah, tentang bagaimana kerohanian Norse terserlah dalam kehidupan seharian masyarakat dan bagaimana kepercayaan agama memberi kekuatan kepada wanita. Karya ini akan menarik minat para sarjana, pelajar, dan pembaca umum. Segera menarik dan sangat disyorkan.

Cara Viking: Sihir dan Minda di Scandinavia Zaman Besi Akhir adalah tambahan penting untuk perpustakaan mana pun. Ditulis oleh sarjana terkenal Neil Price (pengarang bersama Dunia Viking, pengarang Arkeologi Shamanisme, dan Profesor Arkeologi di University of Uppsala, Sweden), buku ini memfokuskan secara khusus pada peranan sihir, sihir, dan sihir peranan penting yang dimainkan dalam budaya Norse.

Karya ini ditujukan untuk khalayak umum yang berminat dengan subjek ini tetapi para sarjana dan pelajar juga akan menganggapnya sebagai sumber penting dan juga bacaan yang menarik. Price menerokai sepenuhnya kedudukan hebat pelihat wanita di masyarakat Skandinavia semasa Zaman Besi Akhir dan bagaimana peranan mereka saling berkaitan dengan etika Viking serangan maritim dan konsep Norse mengenai keganasan dan peperangan.

Dia mencirikan peranan pelihat wanita (dikenali sebagai volva) sebagai memberikan "jaminan ritual" kepada masyarakat dengan menyampaikan pesan dari para dewa mengenai masa depan. Volva, menurutnya, dianggap dapat meramalkan peristiwa baik dan buruk yang akan terjadi dengan tepat tetapi diharapkan "menyensor dan menyesuaikan pandangan mereka agar sesuai dengan kehendak penonton mereka" (74). Sebuah keluarga yang hendak menghantar anak-anak mereka berperang sudah mengetahui risikonya; apa yang mereka perlukan adalah jaminan bahawa anak lelaki mereka akan kembali. Jawapan yang tidak jelas dari volva seperti, "Saya melihat hasil positif" akan cukup untuk meredakan ketakutan dan, sekiranya anak-anak lelaki mati, "hasil positif" dapat ditafsirkan sebagai kematian mulia dan tempat kehormatan mereka di akhirat.

Price mengembangkan kajiannya yang mendalam dengan meneliti sejarah Norse dari sudut spiritual. Bab 1 menetapkan parameter dan fokus sebelum beralih ke pertimbangan sihir Old Norse (Bab 2), konsep Old Norse Seidr (ramalan) dalam Bab 3 dan seterusnya melalui Bab 8 dalam membincangkan hubungan masyarakat Skandinavia dengan alam ghaib.

Buku ini sesuai dengan karya lain yang terkenal mengenai subjek agama Norse seperti Mitos dan Simbol di Pagan Eropah: Agama Skandinavia dan Celtic Awal oleh H. R. Ellis Davidson, Kamus Mitologi Utara oleh Rudolf Simek, dan Mitologi Norse: Panduan untuk Dewa, Pahlawan, Ritual, dan Kepercayaan oleh John Lindow. Ketiga-tiga buku ini memperhatikan pentingnya ritual dukun dalam masyarakat Skandinavia. Namun, karya Price memperdalam dan mengembangkan peranan volva dalam menafsirkan kehendak dewa-dewa bagi sebuah komuniti, apa yang dimaksudkan oleh wanita ini terhadap budaya, dan pengaruh kuat agama, sihir, dan sihir terhadap status wanita di Scandinavia abad pertengahan.

Buku ini menampilkan gambar, karya seni, dan gambar yang mengagumkan dan sering menjelaskan satu titik dalam teks yang menarik. Price adalah seorang cendekiawan yang mempunyai keperibadian baik tentang prosa dan subjeknya dan karya itu akan menarik perhatian bukan sahaja bagi mereka yang berminat dalam sejarah dan agama Norse tetapi juga sesiapa yang berminat dalam sejarah wanita, kerohanian, sosiologi, dan konsep kuno dan praktik sihir.

Jalan Viking dijadualkan untuk dikeluarkan oleh Oxbow Books pada 14 Jun 2019 tetapi seseorang boleh membuat pra-pesanan sekarang di Amazon. Laman web kami sangat mengesyorkan karya ini kepada sejarawan, ahli arkeologi, cendekiawan, dan kepada sesiapa sahaja yang ingin meluaskan fikiran mereka dan mendalami penghargaan mereka terhadap kerohanian manusia dan pelbagai ungkapannya.


Jalan Viking (buku)

Cara Viking: Agama dan Perang di Scandinavia Zaman Besi Akhir adalah kajian arkeologi paganisme Norse di Zaman Besi Akhir-Scandinavia. Ia ditulis oleh ahli arkeologi Inggeris, Neil Price, yang kemudian menjadi profesor di University of Aberdeen, dan pertama kali diterbitkan oleh Jabatan Arkeologi dan Sejarah Purba di Universiti Uppsala pada tahun 2002. Edisi kedua yang disemak semula akan diterbitkan pada tahun 2017 oleh Oxbow Books .

Price telah mengusahakan subjek paganisme Norse untuk tesis kedoktorannya, yang dilakukan antara tahun 1988 dan 2002, pertama di University of York, England dan kemudian di University of Uppsala, Sweden. Walaupun secara purba arkeologi, Price mengambil pendekatan interdisipliner untuk subjek ini, menarik bukti dari disiplin lain seperti sejarah dan antropologi.

Dibahagikan kepada tujuh bab, Price membuka buku dengan perbincangan mengenai pendekatan teorinya, sebelum memberikan gambaran umum mengenai apa yang diketahui mengenai agama dan sihir pra-Kristen Norse dari kedua kajian sastera dan arkeologi. Dia kemudian berusaha untuk memberikan kajian yang lebih mendalam mengenai Seiðr, atau amalan ajaib Norse, mengenal pasti unsur-unsur bomoh di dalamnya.

Buku ini akan disanjung luas oleh ahli arkeologi yang bekerja di arkeologi Eropah, dan dipuji sebagai model untuk penyelidikan interdisipliner masa depan dan untuk memahami kepercayaan agama masa lalu dari perspektif arkeologi.


Ulasan Buku: Harga Neil & # 8217s Cara Viking: Sihir dan Minda di Scandinavia Zaman Besi Akhir

Jalan Viking oleh Neil Price (yang kini merupakan Profesor Arkeologi Cemerlang di University of Uppsala, Sweden, yang sebelumnya pernah memegang Kerusi Abad Keenam dalam Arkeologi di Universiti Aberdeen) adalah salah satu buku yang paling berwawasan, asli dan menarik yang pernah diterbitkan di Viking. Sangat penting untuk memahami alam semesta intelektual, rohani, dan moral di mana Viking hidup. Dan ini adalah salah satu pengaruh terpenting pada tulisan saya sendiri di Viking, termasuk laman web ini dan buku saya Semangat Viking.

Sejak penerbitan asalnya pada tahun 2002 (dengan sari kata Agama dan Perang di Zaman Besi Akhir Zaman Scandinavia), Jalan Viking telah memperoleh pengikut yang ketara di kalangan orang-orang yang berminat dengan mitologi Viking dan Norse. Namun, secara membingungkan, walaupun buku ini terkenal, buku ini sudah lama tidak dicetak dan hampir mustahil dijumpai. Oleh kerana itu, ia dianggap sebagai status legenda di kalangan peminat Norse, seolah-olah ia adalah kota lama atau binatang rakyat - sesuatu yang mereka dengar orang lain bercakap dalam nada yang hampir penuh penghormatan, tetapi sebenarnya tidak pernah mereka lihat sendiri.

Sejak saya memulakan laman web ini pada tahun 2012, saya mendorong orang untuk mendapatkan salinan Jalan Viking sekiranya mereka mempunyai peluang untuk melakukannya. Ini adalah senarai tertinggi dalam 10 Buku Mitologi Norse Lanjutan Terbaik sejak senarai itu diterbitkan.

Oleh itu, saya sangat gembira apabila penerbit edisi kedua ini, Casemate Academic, memberitahu saya bahawa mereka akan menerbitkan edisi baru buku ini, dan kemudian dengan baik hati memberikan saya salinan awal.

Jalan Viking berpusat pada amalan sihir Viking dan peranan yang dimilikinya dalam budaya mereka. Buku ini menerangkan secara terperinci mengenai sumber pengetahuan terkini mengenai sihir Norse, penyelidikan ilmiah sebelumnya mengenai sihir Norse, peranan sihir dalam mitologi Norse, pelbagai jenis sihir yang diakui oleh Viking, pelbagai jenis pengamal sihir di Masyarakat Viking, bagaimana sihir dilakukan, jenis alat material apa yang digunakan dalam persembahan tersebut, hubungan sihir dengan kehidupan seharian Viking, dan banyak kegunaan yang digunakan oleh para Viking untuk melakukan praktik ajaib mereka.

Untuk melengkapkan gambar, Harga merangkumi perbandingan yang panjang dengan kepercayaan dan amalan ajaib masyarakat yang berkaitan, terutama Sámi dan orang-orang Eurasia jauh di utara yang juga mempunyai tradisi sihir dan perdukunan yang sangat maju. Ini membantu untuk mengkontekstualisasikan kepercayaan dan amalan Viking & sihir yang berkaitan dengan sihir, dan juga mencadangkan penafsiran yang masuk akal untuk beberapa aspek sihir Norse yang sukar difahami.

Tetapi walaupun sihir adalah titik permulaan buku, ia bukanlah titik akhirnya, penerokaan sihir berfungsi sebagai titik masuk ke pandangan dunia Viking secara keseluruhan, yang nampaknya menjadi minat dan perhatian utama Price. Buku ini tetap menjadi perbincangan terbaik mengenai pandangan dunia Norse sehingga kini. Sepanjang perjalanan, ini menyelidiki pandangan Viking dan amalan beberapa bidang kehidupan lain selain hanya sihir, seperti perang, kematian, jantina, dan sifat rohani yang tidak dapat dilihat dari diri dan dunia.

Melalui perbincangan seperti itu, Price dengan sabar dan hati-hati membentuk gambaran yang rumit tentang bagaimana banyak bidang kehidupan ini saling berkaitan dalam fikiran Viking, sebuah jaringan hubungan yang memuncak pada gambaran besar yang kaya dan kadang-kadang mengejutkan bagaimana dunia kelihatan ketika dilihat melalui mata Viking. Ini adalah dunia yang hampir tidak mungkin berbeza dengan dunia kita - secara filosofis, moral, dan pengalaman - tetapi kita masih boleh mengenalinya sebagai manusia biasa.

Bahan baru - yang menambahkan hingga 35.000 kata - sebahagian besarnya terdiri daripada tinjauan umum mengenai perkembangan baru dalam karya akademik mengenai Viking yang telah berlaku sejak penerbitan edisi pertama pada tahun 2002 dan yang relevan dengan argumen buku. Price juga menggabungkan beberapa pekerjaan yang dilakukannya sejak tahun 2002, sementara meninggalkan struktur asas dan intelektual edisi pertama lebih kurang utuh.

Price menyatakan bahawa dia tidak sepenuhnya setuju dengan kerangka itu lagi, tetapi ingin mengekalkannya sehingga edisi kedua dapat memenuhi salah satu misi utamanya: menjadikan edisi pertama dapat diakses lagi. Sekiranya dia telah membuat terlalu banyak perubahan pada kerangka teori buku dan argumen yang menyokongnya, buku itu tidak lagi sama. Saya, satu, gembira kerana dia membuat pilihan yang dibuatnya dalam hal ini, memandangkan sebilangan besar klasik karya edisi pertama telah menjadi.

Ilustrasi, gambar, dan jadual yang banyak membantu menambah jelas dan kekhususan pada bahan tersebut.

Bagi sesiapa yang berminat dengan agama Norse kuno dan tidak kisah dengan prosa ilmiah yang serius, Jalan Viking adalah pembacaan yang sangat diperlukan dari tuan yang sebenar di lapangan. Anda boleh mencarinya di Amazon di sini. (Buat masa ini, ia tersedia untuk pra-pesanan, dan dijadualkan akan dikeluarkan pada 19 Julai 2019.)


Bensozia

Ia bermula sebagai disertasi Neil Price pada tahun 1990-an, dan edisi pertama muncul pada tahun 2002. Pada masa itu ia adalah buku akademik berukuran standard, dengan sedikit ilustrasi. Edisi kedua 2019 adalah buku format besar yang penuh dengan gambar, termasuk gambar pengebumian yang menakjubkan oleh Thorhallr Thrainson, dan ia juga telah menambah teks dan bab terakhir yang baru. Sebagai pujian Price, saya akan mengatakan ini: Saya telah membaca mengenai Viking selama empat puluh tahun, dan saya belajar banyak perkara baru dari buku ini.

Ia bermula dengan teruk, kerana masih memiliki bab pertama dari disertasi itu, salah satu rentetan petikan memuji yang paling mengagumkan yang pernah saya lalui sekiranya saya berada di jawatankuasa beliau, saya akan menyuruhnya membuangnya. Harga kelihatan sangat bimbang bahawa anda, pembaca, mungkin menganggap dia tidak membaca satu karya penting mengenai Viking, jadi mereka semua mendapat sekurang-kurangnya satu ayat. Dia ingin anda tahu bahawa dia adalah sarjana yang luas, jadi dia memberi nama Braudel, Simone Beauvoir, Konrad Lorentz, Foucault, dan seterusnya. Tetapi dia juga terkini secara politik dan memberi kuliah kepada kami mengenai bahaya para sarjana barat yang menggunakan pengetahuan mereka tentang masyarakat pribumi untuk memberi gambaran yang salah, atau menjajah mereka, atau apa sahaja. Dia berminat untuk Queer Studies. Dia nampaknya sangat takut menyinggung mana-mana sarjana yang sedang mengerjakan agama dan sihir Viking, jadi dia mengutip semuanya. Terdapat banyak.

Bahagian buku ini adalah ensiklopedia kecil. Saya menikmati beberapa bahan ini: senarai semua nama dan gelaran Odin yang diketahui, dan yang dinyatakan oleh Valkyries, perihal setiap kakitangan besi yang dipulihkan dari kubur Norse (36 halaman kakitangan besi) yang mengkategorikan setiap jenis sihir yang dilakukan oleh Norse ahli sihir. Tetapi ia tentunya bukan bacaan ringan. Lebih sukar lagi ialah perbincangan kata-kata untuk pengamal sihir dan sihir Norse. Bukanlah kesalahan bahawa istilah bervariasi mengikut masa dan ruang dengan cara yang perlu kita fahami jika kita ingin membaca sumbernya dengan betul, tetapi topiknya sangat kabur dan akaun Price sukar diikuti.

Apa yang ditebus Jalan Viking adalah minat mendalam Price untuk subjeknya. Saya tidak pernah membaca seorang sarjana yang menyampaikan lebih banyak kecintaan terhadap materinya daripada Price. Dia berpendapat sihir Viking benar-benar perkara paling menarik di dunia, dan dia telah menumpahkan seluruh jiwanya untuk menguasai semua yang perlu diketahui mengenainya.

Shamanisme Viking telah diperdebatkan selama satu abad kerana ini adalah masalah besar. Ada banyak bukti yang dapat dikemukakan untuk mempertahankan gagasan tersebut. Pertama dan terpenting adalah kisah Odin, ketua dewa-dewa Norse, yang berulang kali bertindak seperti seorang dukun. Dia menunggang kuda berkaki lapan, seperti yang dilakukan banyak dukun Siberia dalam penglihatan mereka. Dia mempunyai keluarga yang biasa. Dia menggantung diri di atas pohon selama sembilan malam untuk mendapatkan kebijaksanaan bagi beberapa dukun ini bukan kiasan tetapi sesuatu yang sebenarnya mereka lakukan, menghabiskan banyak hari dan malam, diikat pada pokok atau berdiri di atas pelantar, mencari. Dalam salah satu puisi Norse yang paling terkenal, Odin menerangkan semua mantra sihir yang dia ketahui, dan semuanya dapat dijumpai dalam sastera perdukunan Siberia. Saya merasa sukar untuk melihat bagaimana ada orang yang berpendapat bahawa Odin bukan tokoh dukun, walaupun tentunya orang berpendapat demikian.

Orang Norse berkenalan dengan tetangga dukun, Sami. Arkeologi menunjukkan bahawa Sami dulu tinggal lebih jauh ke selatan dari yang mereka ada pada zaman bersejarah, dan Price mempunyai contoh seperti apa yang kelihatan seperti masyarakat Norse dan Sami kontemporari di seberang tasik yang sama di tengah Sweden. Para sagas memberitahu kita bahawa orang-orang Norwegia kadang-kadang mengupah penyihir Sami untuk membuat mantra untuk mereka, dan beberapa ahli sihir Norse dikatakan telah dilatih oleh Sami. Oleh itu, orang Norse abad pertengahan semestinya telah mengetahui banyak tentang perdukunan dalam bentuk Sami.

Pengamal sihir Norse membuat kebiasaan bernubuat tentang masa depan, mengadakan ritual yang memiliki banyak persamaan dengan beberapa dukun Siberia yang digunakan ketika mereka meramalkan masa depan.

Salah satu perkara yang paling mencolok mengenai perdukunan di kalangan masyarakat Siberia dan Orang Asli Amerika adalah hubungannya dengan seksualiti dan identiti jantina. Dalam banyak budaya, dukun terkenal gemuk, dan persembahan awam mereka sering kali melibatkan seks yang disimulasikan. Di tempat lain mereka mesti benar-benar suci. Banyak dukun adalah biseksual, dan banyak berpakaian sebagai lawan jenis ketika melakukan ritual mereka. Di antara Chukchi di timur Siberia, dukun lelaki yang paling kuat berhenti menjadi lelaki dan memasuki jantina ketiga, "lelaki lembut", sejak itu berpakaian sebagai wanita dan melakukan pekerjaan wanita. Idea serupa dijumpai di kalangan sebilangan penduduk asli Amerika.

(Orang trans kontemporer sangat berminat dengan pergeseran jantina ini, tetapi harus diperhatikan bahawa semua komuniti ini menganggap dukun itu gila, dan transformasi jantina sering dilihat sebagai trauma di antara Chukchi. Proses itu bermula ketika dukun itu diperkosa dan ditundukkan oleh seorang syaitan ketika sedang berkhayal, dan pemberi maklumat mengatakan bahawa ini sangat mengerikan sehingga majoriti yang mengalaminya membunuh diri.)

Tetapi inilah masalahnya: tidak ada, dalam kesusasteraan Norse, satu keterangan yang jelas mengenai pelihat atau pelihat yang memasuki keadaan trans dan kembali dari situ dengan pengetahuan yang dikumpulkan di Tanah Lain. Oleh kerana itu adalah tindakan mendasar yang mendefinisikan perdukunan, bagaimana kita dapat mengatakan bahawa Viking adalah dukun?

Neil Price menjawab soalan ini dari setiap sudut yang dapat difikirkannya. Dia memberi perhatian khusus kepada arkeologi. Sebilangan besar alat ajaib telah digali dari kubur Norse, termasuk beberapa wanita yang kelihatannya ahli sihir. (Lihat di sini di Sorceress of Fyrkat, yang paling terkenal.) Saya suka perkara ini: analisis terperinci mengenai jimat dan biji, persoalan sama ada artifak yang dikumpulkan bersama dalam beg atau digantung dari tali pinggang, bagaimana cara memberitahu kakitangan besi ajaib dari ludah bakar.

Arkeologi mengesahkan gambaran yang kita dapatkan dari sagas, iaitu bahawa orang Norse mempercayai kekuatan ajaib, dan bahawa para praktisi adalah tokoh yang umum dan penting. Tetapi ia tidak benar-benar memberitahu kita jika ada yang menjadi dukun secara penuh.

Oleh itu, Shamanisme Norse adalah cara mereka memahami alam semesta yang kejam dan ganas di mana mereka hidup, dan cara di mana mereka berusaha untuk menimbulkan lebih banyak kekejaman dan keganasan pada musuh mereka.

Untuk buku seperti Jalan Viking, walaupun, ringkasan hujah melupakan banyak perkara. Maksudnya adalah untuk merenungkan gambar dukun dengan kostum beruang yang terletak di samping topeng serpihan dari zaman Viking, untuk membaca gelaran 215 judul Odin, untuk membayangkan seorang pelayan yang bercakap dari tempat duduk tinggi sekitar tahun yang akan datang, untuk membayangkan para raja berserks di haluan kapalnya, menjerit dan mengacukan senjata mereka ketika mereka cuba memasuki keadaan kegilaan pertempuran. Untuk membayangkan diri kita sebagai ahli arkeologi yang kulirnya menutupi wajah korban yang dipersembahkan, didedikasikan untuk Odin dengan tusukan tombak ke tanah di atasnya. Ini adalah perincian yang menceritakan kisah ini, dan terdapat beberapa buku dengan perincian yang lebih besar daripada yang ini.


Jalan Viking

Salah satu buku kegemaran kami, Viking Way dianggap sebagai salah satu sumbangan terpenting dalam kajian Viking. Ditulis oleh Profesor Neil Price, ia memfokuskan pada agama dan sihir Norse pra-Kristian berdasarkan kedua-dua kajian sastera dan arkeologi. Ini adalah buku besar dan berat dengan banyak isi.

Sihir, sihir dan ilmu sihir adalah antara tema yang paling biasa dari sag dan puisi Iceland abad pertengahan yang hebat, sumber yang bermasalah namun penting yang memberikan bukti teks utama kami untuk Zaman Viking yang mereka nyatakan menggambarkan.Walaupun terdapat gambaran yang konsisten ini, secara mengejutkan sedikit kajian arkeologi atau sejarah telah dilakukan untuk menyelidiki apa yang sebenarnya dimaksudkan oleh lelaki dan wanita pada masa itu. Buku ini meneliti bukti-bukti sihir Old Norse, melihat makna dan fungsinya, amalan dan pengamal, dan pembinaan rumit jantina dan identiti seksual yang disandarkan.

Menggabungkan unsur erotisme dan pencerobohan yang kuat, sihir muncul sebagai domain asas kekuatan wanita, menghubungkan mereka dengan para dewa, orang mati dan masa depan. Mantra pertempuran dan ritual pertempuran mereka melengkapkan tindakan pertempuran fizikal lelaki, dalam pemberdayaan supranatural cara hidup Viking. Apa yang muncul adalah gambaran dunia yang pada dasarnya baru di mana orang Viking memahami diri mereka untuk bergerak, di mana sihir dan implikasinya meresap setiap aspek masyarakat yang selalu menuju perang.

Dalam edisi kedua yang disemak sepenuhnya dan diperluas ini, Neil Price membawa kami bersiar-siar melihat pemandangan dan suara dari negara yang belum ditemui ini, bertemu dengan penduduknya dan penduduk dunia lain, termasuk Sámi yang dengannya sebahagian orang Norse berkongsi pemandangan mental ini. Dalam perjalanan kita meneroka gagasan Viking mengenai pikiran dan jiwa, kelancaran batasan-batasan yang mereka buat antara manusia dan haiwan, dan banyaknya kepercayaan rohani mereka. Kami menemui sihir di bilik tidur Viking dan di medan perang mereka, dan kami bertemu dengan ahli sihir itu sendiri melalui pengebumian mereka yang luar biasa dan alat perdagangan mereka. Menggabungkan arkeologi, sejarah dan keilmuan sastera dengan kajian yang luas mengenai agama Jerman dan sirkumpolar, buku pemenang pelbagai anugerah ini menunjukkan kepada kita orang Viking kerana kita tidak pernah melihatnya sebelumnya.

  • Tajuk: Jalan Viking
  • Sub-tajuk: Sihir dan Minda dalam Zaman Besi Akhir Zaman Scandinavia
  • Edisi ke-2 - disemak sepenuhnya dan dikembangkan
  • Oleh (pengarang): Harga Neil

Tentang pengarang: Neil Price adalah Profesor Arkeologi Cemerlang di University of Uppsala, Sweden, dan sebelumnya pernah memegang Kerusi Abad Keenam dalam Arkeologi di Aberdeen. Pakar terkemuka di Zaman Viking dan agama pra-Kristian di Utara, dengan minat tambahan dalam arkeologi sejarah di rantau Asia Pasifik, penyelidikannya telah membawanya ke lebih dari 40 negara. Dari 2016-2025, Neil mengarahkan sebuah projek Majlis Penyelidikan Sweden utama mengenai The Viking Phenomenon, memimpin sebuah pasukan antarabangsa untuk meneroka asal-usul masa kritikal ini dalam sejarah dunia.

Maklumat

Tentang kita

Ikut kami

HAK CIPTA © 2014-2021 GRIMFROST® ™

Pembayaran yang Diterima

Salah satu buku kegemaran kami, Viking Way dianggap sebagai salah satu sumbangan terpenting dalam kajian Viking. Ditulis oleh Profesor Neil Price, ia memfokuskan pada agama dan sihir Norse pra-Kristian berdasarkan kedua-dua kajian sastera dan arkeologi. Ini adalah buku besar dan berat dengan banyak isi.

Sihir, sihir dan ilmu sihir adalah antara tema yang paling biasa dari sag dan puisi Iceland abad pertengahan yang hebat, sumber yang bermasalah namun penting yang memberikan bukti teks utama kami untuk Zaman Viking yang mereka nyatakan menggambarkan. Walaupun terdapat gambaran yang konsisten ini, secara mengejutkan sedikit kajian arkeologi atau sejarah telah dilakukan untuk menyelidiki apa yang sebenarnya dimaksudkan oleh lelaki dan wanita pada masa itu. Buku ini meneliti bukti-bukti sihir Old Norse, melihat makna dan fungsinya, amalan dan pengamal, dan pembinaan rumit jantina dan identiti seksual yang disandarkan.

Menggabungkan unsur erotisme dan pencerobohan yang kuat, sihir muncul sebagai domain asas kekuatan wanita, menghubungkan mereka dengan para dewa, orang mati dan masa depan. Mantra pertempuran dan ritual pertempuran mereka melengkapkan tindakan pertempuran fizikal lelaki, dalam pemberdayaan supranatural cara hidup Viking. Apa yang muncul adalah gambaran dunia yang pada dasarnya baru di mana orang Viking memahami diri mereka untuk bergerak, di mana sihir dan implikasinya meresap setiap aspek masyarakat yang selalu menuju perang.

Dalam edisi kedua yang disemak sepenuhnya dan diperluas ini, Neil Price membawa kami bersiar-siar melihat pemandangan dan suara dari negara yang belum ditemui ini, bertemu dengan penduduknya dan penduduk dunia lain, termasuk Sámi yang dengannya sebahagian orang Norse berkongsi pemandangan mental ini. Dalam perjalanan kita meneroka gagasan Viking mengenai pikiran dan jiwa, kelancaran batasan-batasan yang mereka buat antara manusia dan haiwan, dan banyaknya kepercayaan rohani mereka. Kami menemui sihir di bilik tidur Viking dan di medan perang mereka, dan kami bertemu dengan ahli sihir itu sendiri melalui pengebumian mereka yang luar biasa dan alat perdagangan mereka. Menggabungkan arkeologi, sejarah dan keilmuan sastera dengan kajian agama Jerman dan circumpolar yang luas, buku pemenang pelbagai anugerah ini menunjukkan kepada kita Viking kerana kita belum pernah melihatnya sebelumnya.

  • Tajuk: Jalan Viking
  • Sub-tajuk: Sihir dan Minda dalam Zaman Besi Akhir Zaman Scandinavia
  • Edisi ke-2 - disemak sepenuhnya dan dikembangkan
  • Oleh (pengarang): Harga Neil

Tentang pengarang: Neil Price adalah Profesor Arkeologi Cemerlang di University of Uppsala, Sweden, dan sebelumnya pernah memegang Kerusi Abad Keenam dalam Arkeologi di Aberdeen. Pakar terkemuka di Zaman Viking dan agama pra-Kristian di Utara, dengan minat tambahan dalam arkeologi sejarah di rantau Asia Pasifik, penyelidikannya telah membawanya ke lebih dari 40 negara. Dari 2016-2025, Neil mengarahkan sebuah projek Majlis Penyelidikan Sweden utama mengenai The Viking Phenomenon, memimpin sebuah pasukan antarabangsa untuk meneroka asal-usul masa kritikal ini dalam sejarah dunia.

Grimfrost Authentic Books Filter_Style: Man Filter_Style: Woman Man MM Modern Runes and Gods VIKING BOOKS Wanita add-to-cart 2020-07-08


Viking Way: Magic and Mind in Late Iron Age Scandinavia Hardcover - Import, 1 Disember 2018

"The Viking Way adalah pembuka halaman seperti saga. [.] Ini adalah karya paling penting yang pernah diterbitkan mengenai sihir Norse ketika saya pertama kali membacanya pada tahun 2002. Pada edisi kedua, yang disemak dan diperluas ini, Harga menetapkan tanda aras untuk penyelidikan mengenai Jalan Viking sekurang-kurangnya dua puluh tahun lagi. "-" Masa dan Minda "

"Ringkasnya, pembaca akan senang dengan edisi baru ini kerana ia sebahagian besarnya menyimpan edisi pertama yang sangat dicari dan pada masa yang sama mengemas kini beberapa maklumat dan menambahkan lebih dari 500 rujukan baru untuk karya-karya yang relevan yang diterbitkan sejak edisi pertama, beberapa foto baru dan ilustrasi, dan indeks. "-" Jurnal Filologi Inggeris dan Jermanik "

"Gaya penulisan harga yang mudah dibaca membolehkan kajian menunjukkan dengan jelas dan menerangkan pelbagai perkara yang rumit, yang seterusnya menjadikan topik-topik rumit ini lebih mudah diakses oleh khalayak yang bervariasi [.] Pada akhirnya, buku ini tetap menjadi salah satu yang paling berpengaruh kajian mengenai Zaman Viking. "-" Kyngervi "

"Ruang lingkup dan kepelbagaian data yang diproses di sini patut dijeda, sekali lagi, bukan hanya untuk mengagumi usaha yang dilakukan oleh Price tetapi untuk memperhatikan kegunaan buku ini sebagai ringkasan banyak kuburan dan objek Norse, pada (sub-) Artik berkaitan dengan seiðr, dan mengenai sejarah penyelidikan topik-topik ini. [.] Harga 2019 menunjukkan asal-usul dari mana pandangannya yang menggoda mengenai dunia viking berkembang sendirian, ia layak mendapat tempat terhormat di mana-mana rak buku Nordic. "- - "Kajian Abad Pertengahan"

"The Viking Way adalah buku panduan berharga dan terperinci dalam segala hal [.] Buku ini adalah sejarah budaya peringkat pertama Viking." - "Shaman"

"The Viking Way by Neil Price adalah salah satu buku yang paling berwawasan, asli, dan menarik yang pernah diterbitkan di Viking. Ini penting untuk memahami alam semesta intelektual, spiritual, dan moral di mana Viking hidup." - Daniel McCoy "Norse Mitologi (dalam talian) "


Laman Utama

Sumber web ini dicipta untuk memajukan pemahaman dan pengetahuan mengenai Old Norse Mythology untuk orang-orang yang cenderung akademik dan juga orang awam yang serius berminat untuk mempelajari lebih lanjut mengenai warisan nenek moyang sejarah mereka yang berasal dari sekitar garis masa yang merupakan Zaman Besi akhir zaman dikenali sebagai zaman kafir. Suatu ketika dahulu, hilang di tengah-tengah legenda penceritaan yang masih dikenang, jalan nenek moyang kita yang berkeliaran di dataran Eropah Utara mempraktikkan tradisi kuno yang menghormati dewa dan dewi asal mereka, dewa-dewa tua ini dikenali pada masa awal Eropah Utara sebagai salah satu Regin atau Tivar. Nama dan kisah mereka berjaya bertahan dari Zaman Kegelapan dan munculnya zaman Kristian Duel Faith yang menyaring dari tradisi lisan seribu tahun yang lalu ke dalam perkataan tertulis melalui sagas kepahlawanan dan prosa bertulis para penulis Kristian abad pertengahan. Kami di Northvegr benar-benar berdedikasi untuk mengikuti kebenaran dan mempromosikan Cara Utara yang sebenar kepada semua orang yang akan mendengar. Northvegr.org pada asalnya dikembangkan untuk mempromosikan pendekatan bijaksana yang seimbang terhadap biasiswa menggunakan sumber primer dan sekunder serta pemikiran kritis.

Langkah pertama yang diperlukan untuk menemukan semula sifat pemikiran kafir di Skandinavia adalah untuk mengetahui seberapa banyak yang telah disimpan dan dipelihara dalam literatur yang kita miliki, dan untuk menilai dengan teliti sejauh mana kekayaan yang kita miliki sebelum kita mengetahui asal usulnya "


Penerbitan terpilih

Selama 25 tahun yang lalu saya telah menerbitkan 9 buku dan jilid yang diedit, sekitar 120 makalah jurnal dan bab buku, dan lebih dari 30 laporan penggalian dan arkib, ulasan dan potongan kecil. Penyelidikan saya telah diterbitkan dalam 16 bahasa. Karya utama disenaraikan di sini bersama dengan pilihan makalah terkini.

1989. The Viking di Brittany. Viking Society for Northern Research, London.

1994 (bersama Colleen Batey, Helen Clarke dan R.I. Page, ed. James Graham-Campbell). Atlas Budaya Dunia Viking. Andromeda, Oxford. Juga diterbitkan dalam 10 edisi bahasa asing.

2018 (bersama John Ljungkvist dan Charlotte Hedenstierna-Jonson) Viking Bermula. Akhbar Universiti Uppsala, Uppsala.

Dalam akhbar untuk 2019. Cara Viking: Sihir dan Minda di Scandinavia Zaman Besi Akhir. Buku Oxbow, Oxford.

Di bawah kontrak untuk 2019 (dengan Ben Raffield) The Viking. Routledge, London & amp; New York.

Di bawah kontrak untuk 2020. Bisikan Odin: Kematian dan Viking. Buku Reaktion, London.

Di bawah kontrak untuk 2020. Anak-anak Ash dan Elm: Sejarah Viking. Buku Asas, New York / Penguin, London. Juga akan diterbitkan dalam 6 edisi bahasa asing.

Jilid yang diedit

2008 (dengan Stefan Brink). Dunia Viking. Routledge, London & amp; New York.

2013 (dengan Mark Hall). Skotlandia Abad Pertengahan: Masa Depan untuk Masa Lalu. Rangka Kerja Penyelidikan Arkeologi Scotland (ScARF). Persatuan Antiquaries of Scotland, Edinburgh.

2018. Horizon Baru dalam Arkeologi Zaman Viking. Terbitan khas dari Rekod Arkeologi 18/3. Persatuan untuk Arkeologi Amerika, Washington, DC.

2019 akan datang. Ketagihan Imperial: Sejarah Bahan Opium dari Lautan Hindi ke Laut China, 1750-1900. Ohio University Press, Columbus, OH.

Di bawah kontrak untuk 2020 (bersama Ben Raffield dan Yu Hirosawa) Arkeologi pelbagai budaya Perang Pasifik, 1941-45: kerjasama, pendamaian, pembaharuan. Routledge, London dan New York.

Laporan penggalian dari Peleliu, Republik Palau, Mikronesia

2012 (bersama Rick Knecht dan Gavin Lindsay). Tinjauan medan perang Perang Dunia II di Pulau Peleliu, Negeri Peleliu, Republik Palau. Perkhidmatan Taman Negara AS, Program Perlindungan Medan Perang Amerika. 320pp.

2015 (bersama Gavin Lindsay, Rick Knecht, Ben Raffield dan PT Ashlock). Tinjauan Arkeologi Peleliu 2014. Tinjauan medan perang Perang Dunia II di Pulau Peleliu, Negeri Peleliu, Republik Palau. Perkhidmatan Taman Negara AS, Program Perlindungan Medan Perang Amerika. 306pp.

Memilih kertas jurnal yang dikaji semula oleh rakan sebaya baru-baru ini

2012 (bersama Rick Knecht). Peleliu 1944: arkeologi Pasifik Selatan-H Day. Jurnal Arkeologi Konflik 7/1: 5-48.

2014 (bersama Paul Mortimer). Mata untuk Odin? Peranan ketuhanan pada zaman Sutton Hoo. Jurnal Arkeologi Eropah. 17/3: 517-38.

2015 (bersama Ben Raffield, Claire Greenlow dan Mark Collard). Pengenalan kumpulan, gabungan identiti dan pembentukan gelang perang Viking. Arkeologi Dunia 48/1: 35-50.

2016 (bersama Ben Raffield dan Mark Collard). 2017 (bersama Charlotte Hedenstierna-Jonson et al.) Pahlawan wanita Viking pertama disahkan oleh genomik. Jurnal Antropologi Fizikal Amerika 164/4: 853-860. Dengan makanan tambahan dalam talian.

2018 (bersama Ben Raffield dan Mark Collard) Polygyny, gundik dan kehidupan sosial wanita di Viking-Age Scandinavia. Viking dan Scandinavia Abad Pertengahan 13: 165-209.

2018. Fenomena Viking: arkeologi terkini dari Scandinavia abad pertengahan awal. Di Price, N. (ed.) Horizon Baru dalam Arkeologi Zaman Viking. Terbitan khas dari Rekod Arkeologi 18/3. Persatuan untuk Arkeologi Amerika, Washington, DC: 10-14.

2018. Viking Jauh: manifesto. Acta Archaeologica 89.

Dalam akhbar (dengan Charlotte Hedenstierna-Jonson et al). Wanita pejuang Viking? Menilai semula kubur ruang Birka Bj.581. Zaman dahulu. Dengan makanan tambahan dalam talian.

Bab buku terpilih terkini (dari 40 yang diterbitkan sejak 2010)

2010. Di luar seni batu: tafsiran arkeologi dan kerangka dukun. Di Blundell, G., Chippindale, C. & amp Smith, B. (eds) Melihat dan mengetahui: memahami seni rock dengan dan tanpa etnografi. Witwatersrand University Press, Johannesburg: 280-289.

2010. & lsquoMenamakan negara kota & rsquo dan kampungnya: urbanisme kognitif di awal penjajahan Amerika. Dalam Sinclair, P., Nordquist, G., Herschend, F. & amp Isendahl, C. (eds) Urban Mind: dinamika budaya dan persekitaran. Uppsala University Press, Uppsala: 471-497.

2011. Shamanisme. Dalam Insoll, T. (ed.). Buku panduan arkeologi ritual dan agama di Oxford. Oxford University Press, Oxford: 983-1003.

2012. Perbuatan mitos: naratif material mengenai orang mati di Viking Age Scandinavia. Di Raudvere, C. & amp Schj & oslashdt, J-P. (ed) Lebih daripada Mitologi. Naratif, Amalan Ritual dan Pembahagian Wilayah dalam Agama Skandinavia pra-Kristian. Akhbar Akademik Nordik, Lund: 13-46.

2013. Dunia kayu: individu dan kolektif di kubur ruang Birka. Di Hedenstierna-Jonson, C. (ed.) Birka nu: p & aringg & aringende forskning kring v & aumlrldsarvet Birka-Hovg & aringrden. Historiska Museet, Stockholm: 81-93.

2013. Viking Brittany: meninjau semula koloni yang gagal. Dalam Reynolds, A. & amp Webster, L. (eds) Seni dan Arkeologi Zaman Pertengahan Awal di Dunia Utara. Brill, Leiden: 731-742.

2013. Kepercayaan dan ritual. Dalam Williams, G., Pentz, P. & amp Wemhoff, M. (eds) Viking: Kehidupan dan Lagenda. British Museum Press, London: 162-195.

2014. Kapal tentera dan serigala: polisiti lanun di Zaman Viking. Dalam M & uumlller, L. dan Amirell, S. (eds) Pembajakan berterusan: perspektif sejarah mengenai keganasan maritim dan pembentukan negara. Palgrave Macmillan, Basingstoke: 51-68.

2014. The Lewis & lsquoberserkers & rsquo: pengenalan dan analogi dalam pahlawan yang menggigit perisai. Di Caldwell, D. dan Hall, M. (eds) Catur Lewis: perspektif baru. Muzium Nasional Scotland, Edinburgh: 29-44.

2015. Dari Ginnungagap ke Ragnar & oumlk: arkeologi dunia Viking. Di Pedersen, U., Moen, M., Axelsen, I., Berg, H. & amp Eriksen, M.H. (ed) Dunia Viking: benda, ruang dan pergerakan. Oxbow Books, Oxford: 1-10.

2015 (bersama Rick Knecht dan Gavin Lindsay) Yang suci dan tidak senonoh: perilaku cenderahati dan pengumpulan di medan perang Perang Dunia II di Peleliu, Palau, Mikronesia. Di Carr, G. & amp Reeves, K. (eds) Warisan dan ingatan perang: tanggapan dari pulau-pulau kecil. Routledge, London & amp; New York: 219-233.

2015 (dengan Bo Gr & aumlslund) Menggali musim sejuk Fimbulwinter? Arkeologi, geomitologi dan peristiwa iklim 536 Masehi. Di Riede, F. (ed.) Kerentanan masa lalu: letusan gunung berapi dan kerentanan manusia dalam masyarakat tradisional masa lalu dan sekarang. Aarhus University Press, Aarhus: 109-132.

2015. Arkeologi Viking pada abad ke-21. Dalam Kristiansen, M.S., Roesdahl, E. & amp Graham-Campbell, J. (eds) Arkeologi Abad Pertengahan di Scandinavia dan seterusnya: sejarah, trend dan esok. Aarhus University Press, Aarhus: 275-294.

2016. Membakar rumah? Viking di Barat. Dalam Andersson, G. (ed.) Kami memanggil mereka Viking. Muzium Statens Historiska, Stockholm: 170-176.

2016. Lanun Laut Utara? Kapal Viking sebagai ruang politik. Dalam Gl & oslashrstad, H., Gl & oslashrstad, Z. & amp Melheim, L. (eds) Perspektif perbandingan mengenai penjajahan masa lalu, interaksi maritim dan integrasi budaya. Ekuinoks: Sheffield: 149-176.

2017 (dengan Per Widerstr & oumlm). Masken fr & aringn Hellvi. Di Wallin, P. & amp Martinsson-Wallin, H. (eds) Arkeologi p & aring Gotland 2: tillbakablickar och nya forskningsr & oumln. Gotlands Musem, Visby: 199-208.

2018. Dari Birka ke Bayon: berkawan baik di jalan yang panjang. Di Ekblom, A., Isendahl, C. & amp Lindholm, K-J. (eds). Ketahanan warisan: memupuk masa depan untuk masa lalu. Kertas kerja untuk menghormati Profesor Paul J.J. Sinclair. Uppsala University Press, Uppsala: 35-42.

Dalam akhbar untuk 2019. Ritual kematian dan tingkah laku jenazah. Dalam Andr & eacuten, A., Schj & oslashdt, J-P. dan Lindow, J. (eds) Agama Pra-Kristian di Utara: sejarah dan struktur. Brepols, Turnhout.

Dalam akhbar untuk 2019. Viking di Volga? Ibn Fadlan dan ritual Rūssiyah. Dalam Shepard, J. & amp Treadwell, L. (eds) Umat ​​Islam di Volga di Zaman Viking: diplomasi dan Islam di dunia Ibn Fadlan. IB Tauris, London.

Dalam akhbar untuk 2019. My Viking dan Viking Sebenar: perundingan drama, dokumentari dan sejarah. Di Birkett, T. & amp; Dale, R. (eds) Menemui semula Viking: penerimaan, pemulihan, pertunangan. Western Michigan University Press, Kalamazoo.


Seidr

Seidr (diucapkan & # 8220SAY-der & # 8221 Old Norse seiðr, & # 8220cord, string, snare & # 8221 [1]) adalah bentuk sihir dan perdukunan Norse pra-Kristian yang berkaitan dengan mengetahui nasib dan bekerja dalam strukturnya untuk membawa perubahan, yang dilakukan dengan menenunkan peristiwa baru secara simbolik menjadi. [2] Untuk melakukan ini, pengamal, dengan gerakan ritual di tangan, [3] memasuki keadaan gembira kerana dapat berinteraksi dengan dunia roh.

Tugas pengamal yang dimaksudkan biasanya melibatkan ramalan, berkat, atau kutukan.Ahli Arkeologi Neil Price telah memberikan ringkasan yang sangat baik mengenai penggunaan seidr yang diketahui:

Ada seiðr ritual untuk ramalan dan keintelektualan untuk mencari yang tersembunyi, baik dalam rahsia pikiran dan di lokasi fizikal untuk menyembuhkan orang sakit kerana membawa nasib baik untuk mengawal cuaca memanggil haiwan permainan dan ikan. Yang penting, ia juga boleh digunakan untuk kebalikan dari perkara-perkara ini & # 8211 untuk mengutuk individu atau perusahaan untuk mengotori tanah dan menjadikannya mandul untuk mendorong penyakit untuk memberitahu masa depan palsu dan dengan demikian menetapkan penerima mereka di jalan menuju bencana ke cedera, cacat dan bunuh, dalam pertikaian domestik dan terutama dalam pertempuran. [4]

The Norns tampaknya menjadi penguasa utama seidr, kerana mereka menggunakan tenunan untuk menentukan nasib semua makhluk & tentunya kiasan terhadap teknik seidr, memandangkan tugas yang sangat ajaib yang mereka gunakan teknik tersebut. Mungkin kerana hubungan ini, seorang pengamal sihir kadang-kadang dipanggil sebagai pagi (Old Norse untuk & # 8220 penyihir & # 8221) dengan huruf kecil & # 8220n. & # 8221

Dua dewa Aesir dan Vanir terkenal sebagai tuan seidr: dewi Freya dan dewa Odin. Kedua-dua Freya dan Odin, pada gilirannya, dapat dilihat sebagai model ilahi pengamal seidr di antara jantina masing-masing. Seidr adalah aktiviti yang sangat berjantina semasa Zaman Viking, jadi perbezaan ini sangat penting.

Freya adalah pola dasar dari völva, pengamal profesional atau separa profesional seidr. Dialah yang pertama kali membawa seni ini kepada para dewa. [5]

The völva mengembara dari bandar ke bandar dan ladang ke ladang melakukan sihir yang ditugaskan sebagai ganti bilik, papan, dan juga bentuk pampasan lain. Keterangan yang paling terperinci mengenai wanita dan kerajinannya berasal Saga Erik the Red, [6] tetapi banyak sagas, serta beberapa puisi pahlawan (terutama yang Völuspá, & # 8220Perhatian mengenai Völva& # 8220) mengandungi akaun jarang pekerja seidr dan amalan mereka.

Seperti dukun Eurasia utara yang lain, yang völva & # 8220berasingan & # 8221 dari masyarakatnya yang lebih luas, baik secara positif maupun negatif & # 8211 dia secara serentak dimuliakan, dicari, ditakuti, dan, dalam beberapa keadaan, dicerca. [7] Walau bagaimanapun, völva sangat mengingatkan akan veleda, seorang pelayan atau nabi yang memegang kedudukan yang lebih jelas dan sangat dihormati di antara suku-suku Jerman pada beberapa abad pertama Masehi. [8] (The veleda juga dimodelkan sebagai dewi yang, selama berabad-abad, menjadi Freyja.) Dalam salah satu peranan ini, pengamal wanita seni ini memegang peranan yang lebih atau kurang bermartabat di kalangan bangsanya, walaupun tahap martabatnya berubah-ubah dari masa ke masa.

Sebaliknya, sumbernya jelas bahawa, menurut norma-norma masyarakat pada Zaman Viking, seidr bukanlah aktiviti yang sesuai untuk lelaki, sedikitnya. Menurut struktur jantina tradisional Jerman, sangat memalukan dan memalukan bagi seorang lelaki untuk mengambil peranan sosial atau seksual wanita. Seorang lelaki yang mengamalkan seidr boleh mengharapkan label argr (Old Norse untuk & # 8220unmanly & # 8221 bentuk kata nama adalah ergi, & # 8220manmaneness & # 8221) oleh rakan-rakannya & # 8211 salah satu penghinaan paling teruk yang dapat dilemparkan kepada seorang Norseman. [9] Walaupun mungkin ada beberapa alasan untuk dipertimbangkan seidr argr, yang paling hebat adalah sentra tenunan, teladan bidang ekonomi wanita tradisional, di seidr. [10] Namun, ini tidak menghentikan banyak lelaki daripada terlibat dalam seidr, kadang-kadang bahkan sebagai profesion. Beberapa lelaki seperti itu telah mencatat perbuatan mereka di dalam sagas. Yang paling utama adalah seperti itu seiðmenn tentu saja, tidak lain adalah Odin sendiri & # 8211 dan bahkan dia tidak terlepas dari tuduhan sebagai argr. . takdir itu sendiri. Mungkin pengorbanan prestij sosial untuk kebolehan ini tidak terlalu murah. Bagaimanapun, orang-orang seperti itu dapat melihat penguasa Asgard sebagai teladan dan pelindung.

Mencari lebih banyak maklumat hebat mengenai mitologi dan agama Norse? Walaupun laman web ini memberikan yang terbaik dalam talian pengenalan topik, buku saya Semangat Viking memberikan pengenalan utama kepada mitologi dan agama Norse tempoh. Saya juga telah menulis senarai 10 Buku Mitologi Norse Terbaik, yang mungkin anda dapat membantu dalam usaha anda.

[1] Orel, Vladimir. 2003. Buku Panduan Etimologi Jerman. hlm. 312.

[2] Heide, Eldar. 2006. Spinning Seiðr. Dalam Agama Norse Lama dalam Perspektif Jangka Panjang: Asal, Perubahan dan Interaksi. Disunting oleh Anders Andrén, Kristina Jennbert, dan Catharina Raudvere. hlm. 166.

[4] Harga, Neil S. 2002. Cara Viking: Agama dan Perang di Zaman Besi Akhir Zaman Skandinavia. hlm. 64.

[5] Snorri Sturluson. Ynglinga Saga 4. Dalam Heimskringla: eða Sögur Noregs Konunga.

[7] Price, Neil S. 2002. Cara Viking: Agama dan Perang di Zaman Besi Akhir Zaman Skandinavia. hlm. 279-328.

[8] Enright, Michael J. 1996. Lady dengan Mead Cup: Ritual, Ramalan dan Ketuhanan dalam Warband Eropah dari La Tène hingga Zaman Viking.

[9] Dubois, Thomas A. 1999. Agama Nordik pada Zaman Viking. hlm. 135-137.

[10] Heide, Eldar. 2006. Spinning Seiðr. Dalam Agama Norse Lama dalam Perspektif Jangka Panjang: Asal, Perubahan dan Interaksi. Disunting oleh Anders Andrén, Kristina Jennbert, dan Catharina Raudvere. hlm. 167.

[11] Snorri Sturluson. Ynglinga Saga 7. Dalam Heimskringla: eða Sögur Noregs Konunga.


Kandungan

Seiðr dipercayai berasal dari Proto-Germanic * saiðaz, berkomunikasi dengan Lithuania saitas, "sign, soothsaying" dan Proto-Celtic * soito- "sihir" (memberi Welsh hud, Breton hud "sihir"), semuanya berasal dari Proto-Indo-Eropah * soi-ke- "tali, tali", akhirnya dari akar Proto-Indo-Eropah * seH2saya- "untuk mengikat". [3]

Kata-kata yang berkaitan dalam Old High German (lihat Saite Jerman, digunakan dalam instrumen rentetan dan busur) dan Old English merujuk kepada "tali, tali," atau "snare, tali, halter" dan terdapat garis dalam ayat 15 skaldic puisi Ragnarsdrápa yang menggunakan seiðr dalam pengertian itu. [4] Namun, tidak jelas bagaimana derivasi ini berkaitan dengan praktik seiðr. Telah disarankan bahwa penggunaan tali pusat dalam daya tarik mungkin berkaitan dengan seiðr, di mana daya tarik adalah salah satu elemen praktik sihir seiðr yang dijelaskan dalam kesusasteraan Norse dan dengan ilmu sihir dalam cerita rakyat Skandinavia. [4] Namun, jika seiðr melibatkan "pesona berputar", itu akan menjelaskan distaff, alat yang digunakan untuk memutar rami atau kadang-kadang bulu, yang tampaknya terkait dengan praktik seiðr. [4] Bagaimanapun, tali berkaitan dengan "utas nasib", yang diputar, diukur, dan dipotong oleh Nornir.

Istilah Inggeris lama yang berkaitan dengan seiðr adalah siden dan sidsa, keduanya dibuktikan hanya dalam konteks yang menunjukkan bahawa ia digunakan oleh orang bunian (ælfe) ini sepertinya bermaksud sesuatu yang serupa dengan seiðr. [5] Antara perkataan Inggeris Lama untuk pengamal sihir adalah wicca (m.) atau pandai (f.), etimon "Penyihir" Bahasa Inggeris Moden.

Pada Zaman Viking, praktik seiðr oleh lelaki memiliki konotasi ketidakmanusiaan atau khayalan, yang dikenal sebagai ergi, kerana aspek manipulatifnya bertentangan dengan ideal maskulin terhadap tingkah laku terbuka dan terbuka. [6] Freyja dan mungkin beberapa dewi lain dari mitologi Norse adalah pengamal seiðr, seperti juga Oðinn, sebuah fakta di mana dia diejek oleh Loki di Lokasenna.

Edit Sagas

Erik the Red Edit

Pada abad ke-13 Saga Erik the Red, ada seiðkona atau vǫlva di Greenland bernama Thorbjǫrg ("Dilindungi oleh Thor"). Dia mengenakan jubah biru dan topi kepala domba hitam yang dihiasi dengan kulit putih, membawa simbol simbolik (seiðstafr), yang dikuburkan bersamanya, dan akan duduk di platform yang tinggi. Seperti yang berkaitan dalam Saga:

En er hon kom um kveldit ok sá maðr, er móti henni var sendr, vará var hon svá búin, at hon hafði yfir sér tuglamöttul blán, ok var settr steinum allt í skaut ofan. Hon hafði á hálsi sér glertölur, lambskinnskofra svartan á höfði ok við innan kattarskinn hvít. Ok hon hafði staf í hendi, ok var á knappr. Hann var búinn með messingu ok settr steinum ofan um knappinn. Hon hafði um sik hnjóskulinda, ok var þar á skjóðupungr mikill, ok varðveitti hon þar í töfr sín, þau er hon þurfti til fróðleiks at hafa. Hon hafði á fótum kálfskinnsskúa loðna ok í þvengi langa ok á tinknappar miklir á endunum. Hon hafði á höndum sér kattskinnsglófa, ok váru hvítir innan ok loðnir. [7]

Sekarang, ketika dia datang pada waktu petang, ditemani oleh lelaki yang dikirim untuk menemuinya, dia berpakaian sedemikian bijaksana sehingga dia mengenakan mantel biru di atasnya, dengan tali leher, dan itu bertatahkan permata ke skirt. Di lehernya terdapat manik-manik kaca. Di kepalanya dia mempunyai tudung kulit domba hitam, dilapisi ermine. Seorang kakitangan yang ada di tangannya, dengan tombol di atasnya dihiasi dengan tembaga, dan dihiasi dengan permata di sekitar tombol itu. Di sekelilingnya dia mengenakan sepasang rambut lembut (atau tali pinggang kayu sentuh [8]), dan di dalamnya ada beg kulit besar, di mana dia menyimpan jimat yang diperlukan baginya dalam kebijaksanaannya. Dia memakai kasut kulit betis yang berbulu di kakinya, dengan tali yang panjang dan kuat pada mereka, dan tombol-tombol besar yang terlilit di hujungnya. Di tangannya terdapat sarung tangan dari kulit ermine, dan bahagian dalamnya berwarna putih dan berbulu. [9]

Edit sagas lain

Seperti yang dijelaskan oleh Snorri Sturluson dalam kisahnya Ynglinga, [10] seiðr merangkumi sihir ramalan dan manipulasi. Nampaknya jenis ramalan para praktisi seiðr umumnya berbeza, dengan sifat yang sama sekali lebih metafizik, dari peningkatan harian yang dilakukan oleh para pelihat (menn framsýnir, menn forspáir).

Walau bagaimanapun, dalam bab 44 kisah kisah Vatnsdæla dari Iceland, Thordis Spákona meminjamkan jubah hitam dan tongkat (stafsprotann) kepada seseorang untuk sihir. Tongkat itu digunakan untuk memukul seorang lelaki tiga kali di pipi kirinya untuk membuatnya lupa dan tiga kali di pipi kanannya untuk membuatnya ingat.

Price menyatakan bahawa, kerana hubungannya dengan ergi, seiðr pasti terletak di 'salah satu batas moral dan psikologi masyarakat'. [11] Seiðr melibatkan mantra mantra (galdrar, sing. galdr). [12]

Pengamal mungkin merupakan pemimpin agama komuniti Viking dan biasanya memerlukan pertolongan pengamal lain untuk memanggil dewa, dewa atau roh mereka. Seperti yang dijelaskan dalam sejumlah saganda Skandinavia lainnya, khususnya Saga Erik the Red, para praktisi berhubungan dengan alam rohani melalui nyanyian dan doa. Teks Viking menunjukkan bahawa ritual seiðr digunakan pada saat-saat krisis yang melekat, sebagai alat untuk melihat masa depan, dan untuk mengutuk dan menghancurkan musuh seseorang. Dengan kata-kata itu, ia dapat digunakan untuk kebaikan besar atau kejahatan yang merosakkan, dan juga untuk panduan harian. [13]

Seorang pengarang, Neil Price, berpendapat bahawa sangat mungkin beberapa bahagian amalan ini melibatkan perbuatan seksual. [11] Para cendekiawan telah menekankan bahawa para staf mempunyai julukan phallic dalam pelbagai sagu Islandia. [14]

Oðinn dan Seiðr Edit

Ahli arkeologi Britain, Neil Price menyatakan bahawa "alam sihir" terdapat dalam banyak aspek Oðinn. [15]

Di Lokasenna, menurut Edda Puitis, Loki menuduh Oðinn mempraktikkan seiðr, mengutuknya sebagai seni yang tidak manusiawi (ergi). Justifikasi untuk ini boleh didapati di Saga Ynglinga, di mana Snorri berpendapat bahawa mengikuti latihan seiðr menjadikan pengamal itu lemah dan tidak berdaya.

Salah satu contoh yang mungkin dari seiðr dalam mitologi Norse adalah penglihatan kenabian yang diberikan kepada Oðinn dalam Vǫluspá oleh Völva yang dinamakan puisi itu. Penglihatannya tidak terhubung secara eksplisit dengan seiðr namun, kata itu muncul dalam puisi berkaitan dengan watak yang disebut Heiðr (yang secara tradisional dikaitkan dengan Freyja tetapi mungkin sama dengan Völva). [16] Hubungan antara vǫlva dalam akaun ini dan Norns, nasib Norse lore, kuat dan mencolok.

Seorang lagi pengamal mitologi seiðr adalah Gróa, yang berusaha menolong Thor, dan yang dalam Svipdagsmál dalam puisi berjudul Grógaldr "mantra Gróa" dipanggil dari luar kubur.

Freyja dan Seiðr Edit

Seperti Oðinn, dewi Norse Freyja juga dikaitkan dengan 'seiðr' dalam kesusasteraan yang masih ada. Di dalam Saga Ynglinga (c.1225), yang ditulis oleh penyair Islandia Snorri Sturluson, dinyatakan bahawa seiðr pada mulanya telah menjadi amalan di kalangan Vanir, tetapi Freyja, yang merupakan anggota Vanir, telah memperkenalkannya kepada Æsir ketika dia bergabung dengan mereka. [17]

Freyja dikenal pasti di Saga Ynglinga sebagai mahir dari misteri seiðr, dan dikatakan bahawa dialah yang mengajarnya kepada Oðinn:

Dóttir Njarðar var Freyja. Hon var blótgyðja. Hon kenndi fyrst með Ásum seið, sem Vǫnum var títt.

"Anak perempuan Njǫrðr adalah Freyja. Dia memimpin pengorbanan itu. Dialah yang pertama kali mengenali Æsir dengan seiðr, yang menjadi kebiasaan di kalangan Vanir."

Sejak penerbitan sosio-linguistik Jacob Grimm Deutsches Wörterbuch (hlm. 638) pada tahun 1835, beasiswa menarik pautan Balto-Finnic ke seiðr, dengan menyebut gambaran para praktisinya seperti dalam sagas dan di tempat lain, dan menghubungkan seiðr dengan amalan noaidi, dukun patrilineal orang Sami. Walau bagaimanapun, asal Indo-Eropah juga mungkin. [18] Perhatikan bahawa perkataan Finland seita dan varian Sami istilah sieidde merujuk kepada pokok berbentuk manusia atau batu atau batu besar dan berbentuk aneh dan tidak semestinya merujuk kepada kekuatan ajaib. Namun demikian, ada baiknya kata-kata ini berasal dari seiðr. [19]

Kekuatan dan keberanian secara tradisional sifat-sifat jantan yang sangat dihargai dalam masyarakat Old Norse. Ini dicontohkan dalam sikap di sekitar seiðr dan tempatnya sebagai kerajinan feminin.

Seorang wanita yang berlatih seiðr kadang-kadang dipanggil völva, bermaksud seeress. Dia juga kadang-kadang digambarkan sebagai spá-kona atau seið-kona, bererti ramalan-wanita dan wanita sihir, masing-masing. [20] Kerana seiðr dipandang sebagai amalan feminin, mana-mana lelaki yang terlibat dengannya (seiðmaðr) [21] dikaitkan dengan konsep yang disebut ergi, sebutan lelaki dalam masyarakat Norse yang tidak jantan, feminin dan mungkin homoseksual. [20]

Kadang-kadang, pengamal wanita dari kraf tersebut akan mengambil magang lelaki muda, dan mereka yang menjadi ibu akan mengajar latihan ini kepada anak lelaki mereka. [22] Meskipun tidak dilihat sebagai hal yang terhormat, tidak jarang lelaki terlibat dalam sihir seiðr.

Paganisme Kontemporari, juga disebut sebagai Neo-Paganism, adalah istilah payung yang digunakan untuk mengidentifikasi berbagai macam gerakan keagamaan baru, terutama yang dipengaruhi oleh berbagai kepercayaan kafir di Eropah pra-moden. [23] [24] Beberapa agama kafir kontemporari ini secara khusus menggunakan kepercayaan dan amalan agama abad pertengahan asal Anglo-Saxon England sebagai sumber inspirasi, mengadopsi dewa-dewa Anglo-Saxon seperti mereka sendiri.

Seiðr ditafsirkan secara berbeza oleh kumpulan dan pengamal yang berlainan, tetapi biasanya diambil untuk menunjukkan kesedaran yang berubah atau bahkan kehilangan kawalan fizikal. [25] Diana L. Paxson dan kumpulannya Hrafnar telah berusaha membina semula seiðr (terutama bentuk orakular) dari bahan sejarah. [26] Pengarang Jan Fries menganggap seiðr sebagai bentuk "gemetar dukun", yang ia kaitkan dengan "sesuatu", digunakan sebagai teknik dukun, gagasan itu sendiri dan dikembangkan melalui eksperimen. [27] Menurut Blain, seiðr adalah bahagian intrinsik dari latihan spiritual yang menghubungkan para praktisi dengan kosmologi yang lebih luas dalam Neopaganisme Jermanik Britain. [28]


1

Seorang lelaki adalah sejarah nafas dan pemikirannya, tindakan, atom dan luka, cinta, sikap tidak peduli dan tidak suka juga bangsa dan bangsanya, tanah yang memberi makan kepadanya dan leluhurnya, batu dan pasir dari tempat-tempat yang dikenalinya, lama diam pertempuran dan perjuangan hati nurani, senyuman gadis-gadis dan ucapan wanita tua yang perlahan, kemalangan dan tindakan bertahap undang-undang yang tidak dapat dielakkan, dari semua ini dan sesuatu yang lain juga, satu api yang dalam segala hal mematuhi undang-undang yang berkaitan dengan Api itu sendiri, namun dinyalakan dan padamkan dari satu saat ke saat yang lain, dan tidak akan dapat dinyalakan lagi dalam keseluruhan pembaziran masa yang akan datang.

"Randolph Henry Ash, Ragnarök (1840)"

Ini penting bagi Randolph Ash, seorang lelaki, walaupun dia dapat, tanpa gangguan yang tidak wajar, telah menuliskan pantechnicon umum ayat menggunakan istilah, frasa dan irama lain dan akhirnya mengakhiri metafora penghindaran yang sama.

A. S. Byatt, Pemilikan (1990: 9)

Permulaan di Birka

Dengan semakan politik bahasa dan fokus temporal tambahan, adalah wajar untuk memulakan buku ini dengan mengucapkan penyair Victoria rekaan Antonia Byatt: penting bagi saya tentang apa yang ada pada Zaman Viking.

Pada musim bunga, musim panas dan akhir musim luruh tahun 1990, saya menghabiskan sebahagian besar malam saya di puncak berbatu di bukit yang menjadi sebahagian daripada kompleks monumental di Birka, di pulau Björkö di Tasik Mälaren. Ini adalah lawatan pertama saya ke Sweden, negara yang kini menjadi rumah saya, dan saya ingat dengan jelas pengalaman melihat danau dan pulau-pulaunya, hutan yang membentang ke cakrawala dan yang perlahan memudar dari hijau gelap hingga hampir hitam ketika malam turun. Kenangan saya yang paling jelas adalah tentang keheningan, keheningan dan ruang yang luas - semuanya sangat aneh bagi saya, lahir dan dibesarkan di barat daya London. Duduk di sana malam demi malam dan memerhatikan perubahan musim secara beransur-ansur yang sangat sukar dilakukan di England, saya merenungkan sifat orang-orang yang pernah tinggal di sana dan membina bandar yang ketika itu saya bantu untuk menggali, dan yang terbaring dikuburkan di beratus-ratus gundukan mengelilingi penempatan. Saya juga mempertimbangkan sejauh mana mungkin bagi saya untuk bertanya atau menjawab soalan itu, merenungkan perbahasan yang mendominasi teori arkeologi pada tahun-tahun penutup 1980-an.

Saya baru sahaja menerbitkan buku pertama saya, kajian mengenai The Viking di Brittany (Harga 1989), dan walaupun mendapat sambutan yang baik, saya mulai mempunyai keraguan serius mengenai apakah saya benar-benar memahami intipati masa itu, kira-kira pertengahan abad kedelapan hingga kesebelas Masihi.Sebagai sebahagian daripada ini, saya baru mula mengembangkan fokus serius pada mitologi pra-Kristian Scandinavia, di mana saya berminat sebagai jendela yang berpotensi mengenai mentaliti dan pekerjaan sebelumnya. Mengingat hal ini di Birka, saya merasa terganggu oleh kenyataan bahawa kisah-kisah nenek moyang dari Korea seharusnya kelihatan jauh lebih mudah difahami ketika melihat pokok-pokok Sweden itu daripada yang mereka lakukan semasa duduk di pejabat saya di England. Kembali pada tahun 1990 saya bimbang bahawa saya menyimpang dari apa yang terasa seperti bidaah tafsiran akan menyebabkan saya berada dalam masalah profesional yang teruk, tetapi selama bertahun-tahun penyelidikan berselang yang akhirnya membawa kepada pekerjaan sekarang saya harus menemui bahawa semakin banyak jumlah sarjana abad pertengahan awal mengalami krisis kepercayaan akademik yang serupa.

Rajah 1.1 Meditasi meditasi: perkuburan Hemlanden pada musim sejuk, dari lukisan pensil oleh Gunnar Hallström, sekitar tahun 1900 (selepas Hallström 1997: 77).

Penyandang gundukan Birka adalah orang yang sama dari bahasa mana kita telah mengambil kata dan menggunakannya untuk menentukan usia: masa Viking. Tokoh-tokoh imajinasi popular dan akademik ini tentu saja tidak asing bagi kita, dalam versi terkini yang telah berusaha kita ciptakan sejak beberapa dekad yang lalu: bukan hanya legenda pelawak yang tidak lagi bertali leher, tetapi sekarang juga kedamaian peniaga, penyair yang mahir, pengembara duniawi dan pengrajin yang sangat berbakat yang sebahagiannya telah menggantikannya. Sekarang juga, kita melihat wanita 'Viking' di samping lelaki 'Viking' kita terbuka untuk pembinaan lain dari jenis kelamin dan jantina dan kita belajar untuk berhati-hati dengan terminologi kita. Seperti sebilangan besar ciri masyarakat masa lalu, sejauh yang kita ketahui, semua ini tepat pada hakikatnya. Jelas, dalam banyak aspek, orang Viking menjalani kehidupan seperti kita sendiri, mengalami keperluan asas - makan, tidur, mengatasi haid, untuk mengelakkan anak-anak bayi mereka melakukan kerosakan sampingan yang terlalu banyak di rumah, dan sebagainya. Sebaliknya, kita tampak enggan mengakui bahawa aspek-aspek ini dan banyak aspek kehidupan mereka datang kepada kita yang disaring melalui pandangan dunia yang kebanyakan kita akan merasa jauh, tidak enak, bahkan menakutkan.

Di mana dalam model sintetik kita pada masa itu, kita mendapat pertimbangan serius tentang lelaki yang membawa obor yang berjalan ke belakang mengelilingi sebuah kubur pengebumian, telanjang sepenuhnya dan dengan jari-jarinya menutupi duburnya kawanan rusa berkaki enam yang digambarkan di dinding yang menutupi wanita bersenjata yang mengerjakan alat tenun yang terbuat dari bahagian tubuh manusia lelaki tua Sami yang dikuburkan dengan pakaian wanita Nordik lelaki yang dapat memahami jeritan serigala wanita dengan pedang yang dibangkitkan yang mondar-mandir di bawah pokok-pokok gantung lelaki yang melakukan hubungan seks dengan seorang budak perempuan, dan kemudian mencekiknya, sebagai tanda penghormatan rasmi kepada tuannya yang sudah mati, wanita yang dikebumikan dengan cincin jari perak dan beg yang penuh dengan narkotik?

Empat contoh itu berasal dari penemuan arkeologi, empat dari sumber teks yang jauh dari unik. Ini dan banyak kejadian serupa yang 'berbeza' - walaupun tidak dapat didekati - Kehidupan Viking dibiarkan tetap tidak tertulis dalam sejarah arkeologi kita, dan pandangan kita tentang Utara abad pertengahan awal jauh lebih miskin untuk itu. Menghubungkan kebanyakan dari mereka adalah dua helai ungkapan sosial yang menjadi tajuk buku ini, iaitu agama dan perang. Pada Zaman Viking, kedua-dua istilah tersebut tidak dapat dikatakan sama dengan pemahaman Barat yang moden mengenai mereka.

'Agama' bagi kita menghasilkan sesuatu yang ortodoks, akidah, dengan peraturan tingkah laku yang kurang lebih ketat yang biasanya merangkumi konsep ketaatan dan pemujaan. Prinsip-prinsip ini sering dinyatakan dalam buku-buku suci, dengan lelaki dan wanita suci untuk menafsirkannya, dengan semua yang menyiratkan dari segi pembezaan sosial dan hubungan kuasa. Pada tahap yang lebih besar atau lebih rendah, semua kepercayaan dunia pada zaman kita termasuk dalam kategori ini. Namun, di Scandinavia sebelum kedatangan agama Kristian, tidak ada yang akan memahami konsep ini. Untuk Zaman Besi yang lewat, lebih tepat untuk membicarakan 'sistem kepercayaan', cara melihat dunia. Apa yang sekarang akan kita pisahkan sebagai agama hanyalah dimensi lain dari kehidupan sehari-hari, yang tidak terikat dengan setiap aspek keberadaan yang lain. Orang-orang yang kita sebut Viking tergolong dalam budaya yang, antara lain, mempunyai rasa yang lebih longgar daripada Islam atau Kristiani batas antara dunia dan dunia kita, dan juga antara dunia manusia dan dunia binatang (Hochschild 1998: 74). Penukaran di Skandinavia adalah pertentangan persepsi seperti ideologi (Carver 2003 Sanmark 2004 Winroth 2012).

'Perang' adalah konsep lain yang bermasalah, jika kita menggunakannya dalam usaha untuk mendapatkan kembali pandangan kuno. Bagi kami, peperangan mungkin rumit dalam perincian logistik pendakwaannya, dengan elemen taktik dan strategik yang semakin canggih, apatah lagi struktur sokongan ideologinya dalam bentuk propaganda dan kawalan media, namun pada asasnya sangat mudah dalam mekanisme dan tujuan kejamnya. Ini menyiratkan semacam sistem, huru-hara dan tetap sesuai dengan pola dalam arti bahawa perang moden selalu melibatkan penangguhan normalitas dan apa yang disebut peraturan undang-undang. Tidak kira betapa ganas atau endemiknya pertempuran, selalu ada formalitas tertentu dalam peralihan dari perdamaian yang rapuh ke permulaan permusuhan. Pada Zaman Viking, sekali lagi tidak ada perpecahan seperti itu, dalam peperangan itu sudah lama tertanam di arena umum perilaku sosial. Kita tidak seharusnya melihat ini hanya dalam pengertian 'budaya pahlawan' yang dikuasai oleh lelaki, tetapi dengan cara yang jauh lebih mendalam, meresap ke dalam kehidupan sehari-hari dengan cara yang melibatkan setiap anggota masyarakat, tanpa mengira jantina atau jantina. Memang, seperti yang akan kita lihat, yang terakhir mungkin sebagian dibangun di sekitar hubungan yang sangat eksplisit dengan kekerasan yang berlaku dan kesannya. Ritual dan dunia ghaib - 'agama', dalam arti - sama pentingnya dengan perniagaan pertempuran seperti mengasah pedang.

Di sinilah buku ini terletak, di zon sempadan antara konsep kontemporari kita dan idea yang sama kontemporari mengenai realiti kuno (untuk cara kita mengalami masa lalu secara semula jadi adalah pembinaan masa kini). Kita akan melihat titik di mana 'agama' dan 'perang' bertemu dan menyatu dengan persepsi yang saya percaya terletak pada inti pemahaman orang Viking-Age mengenai dunia mereka. Pengertian kekaburan ini, mengenai kelancaran sempadan, juga menyerap tema utama ketiga saya, iaitu hubungan antara penduduk Nordik dan jiran mereka di semenanjung Skandinavia, Sámi (pernah dikenali, walaupun bukan diri mereka sendiri, sebagai Lapps). Konsep Norse awal tentang agama dan perang akan dikaji bukan hanya dalam konteks budaya Jermanik, tetapi juga dari segi hubungannya dengan orang-orang arktik dan sub-arktik sirkumpolar.

Bab-bab berikut akan membahas semua tema ini, dengan fokus terutamanya pada sifat ritual di mana ia digabungkan. Melalui media sumber arkeologi dan sastera kita akan meneroka ketegangan sosial antara konsep kepercayaan agama, kepercayaan karut dan sihir. Khususnya, idea pencerobohan supranatural akan diterokai dalam beberapa konteks - di antara dan antara Scandinavia dan Sami, wanita dan lelaki, pejuang dan bukan pejuang, merentasi strata sosial dan politik, dan berkaitan dengan dunia yang lebih luas makhluk mitologi, termasuk dewa-dewa dan pelbagai agen ghaibnya. Inti dari semua ini akan menjadi perbincangan mengenai apa yang kadang-kadang disebut sebagai perdukunan, dan tanggapan bahawa dalam beberapa bentuk ini mungkin menduduki tempat yang signifikan dalam lanskap mental Scandinavia pra-Kristian. Dalam terang ini, kita juga akan melihat sikap budaya terhadap haiwan pada Zaman Viking, bagaimana 'alam semula jadi' mungkin telah difahami oleh orang-orang Skandinavia abad pertengahan awal, dan secara meluas apa arti dari mereka menjadi manusia. Pembinaan jantina dan seksualiti merupakan bahagian penting dalam rundingan tersebut, dan akan dipertimbangkan secara terperinci.

Pada akhirnya, buku ini berpendapat adanya konsep kekuatan sosial tertentu di Scandinavia abad pertengahan awal - hampir pemikiran - rumit dalam mekanismenya, yang dianggap sebagai berdasarkan supernatural, dan khusus gender dalam manifestasi. Akan disarankan bahawa keganasan, baik yang terpendam maupun yang berlaku, memainkan peranan penting dalam konstruksi ini, yang diartikulasikan dengan cara 'motor' ritual untuk penuntutan fizikal terhadap perang. Walaupun sangat berubah-ubah baik dari segi wilayah dan dari masa ke masa, ia berpendapat bahawa aspek hubungan sosial ini tetap merupakan salah satu elemen yang menentukan dalam pandangan dunia orang Skandinavia pada Zaman Besi kemudian. Ia juga dapat dilihat sebagai salah satu faktor utama yang menentukan bentuk yang diambil oleh proses Penukaran di Utara.

Untuk menggunakan istilah yang terlalu banyak digunakan namun tetap relevan yang akan kita kembali di bawah ini, oleh itu buku ini adalah percubaan saya untuk menulis arkeologi kognitif Vikings secara eksplisit, satu percubaan yang dalam beberapa cara bermula dengan malam-malam di Birka dan perasaan pertama saya mengenai gelisah mengenai kecukupan pertanyaan kami sebelumnya ke dalam pemikiran Viking. Bab pertama ini akan mengambil tema itu, meneroka latar belakang intelektual untuk kajian Zaman Viking dan hubungan antara sub-disiplin kita dan pola pengembangan pemikiran arkeologi yang lebih luas dalam profesion secara keseluruhan. Peranan teks (dalam setiap pengertian) dan ketegangan antara konstruksi buatan arkeologi 'prasejarah' dan 'abad pertengahan' adalah asas bagi perbincangan ini, jadi kita dapat mulai dengan melihat langkah-langkah yang diambil ke arah pendekatan sejarah yang lebih sadar diri untuk kajian budaya bahan di Scandinavia.

Arkeologi teks dan Zaman Besi

Penyelidikan arkeologi yang berkaitan dengan tempoh di mana sumber bertulis bertahan hidup cenderung untuk mendekati historiografi dalam kerangka rujukan asasnya. Sehingga pertengahan tahun 1980-an, ini tetap berada di luar perbincangan dalam arkeologi arus perdana mengenai pengembangan metodologi, teori dan praktik. Konsep, atau relevansi, melakukan penyelidikan arkeologi ke dalam periode yang didokumentasikan dengan baik juga ditentang oleh beberapa sejarawan sebagai cara yang mahal untuk menetapkan apa yang sudah diketahui. Perbahasan ini sekarang menjadi sebahagian besar masa lalu, kerana perkembangan teori telah membawa kepada pemahaman umum mengenai sejarah dan arkeologi (dan banyak disiplin lain yang berkaitan) sebagai wacana pelengkap, masing-masing tertakluk kepada pelbagai proses yang telah menyaring petikan maklumat dari masa lalu hingga sekarang, dari penciptaannya hingga persepsi kita tentang kewujudan, bentuk dan makna (rujuk Bintliff & amp; Gaffney 1986).

Dalam perspektif global, kerangka penyelidikan ini telah digabungkan dalam kemunculan 'sejarah arkeologi' sebagai cabang disiplin itu sendiri. Istilah ini dapat difahami dalam tiga cara, tidak semuanya saling sesuai:

• arkeologi pada zaman selepas abad pertengahan (penggunaan Inggeris)

• arkeologi kolonialisme dan kesan kekaisaran (penggunaan Dunia Baru)

• arkeologi masyarakat celik atau proto-sejarah.

Dalam kes arkeologi kolonial dan pasca-Reformasi, seperti pada tahap tertentu dengan kajian Viking, beberapa pengkritik menganggapnya tidak sesuai untuk ahli arkeologi bekerja sama dengan sumber bertulis, walaupun ahli arkeologi berpendapat bahawa ini diperlukan untuk menerokai budaya material zaman bersejarah. Oleh kerana itu, walaupun subjek khusus dari dua kategori pertama tidak menjadi perhatian kami di sini, asas teori mereka yang baru dimenangi adalah relevan. Dari permulaan beransur-ansur pada akhir tahun 1970-an (cth. South 1977 Schuyler 1978) kajian saling bergantung mengenai sumber data sejarah dan arkeologi kini telah berkembang sehingga memainkan peranan utama dalam perbahasan yang berterusan mengenai tempoh-tempoh ini (cth. Falk 1991 Orser & amp Fagan 1995 Orser 1996 Funari et al 1998 Hicks & amp Beaudry 2006 saya hanya memetik kajian umum). Mengingat jenis pendekatan yang telah berkembang selama tiga dekad terakhir di Amerika Syarikat, bahagian Afrika, Australia dan New Zealand, saya akan berpendapat di bawah ini bahawa sejenis transformasi telah berlaku dalam kajian arkeologi Besi Skandinavia kemudian Umur.

Namun, sebelum beralih ke hal ini, kita juga harus mempertimbangkan aspek kajian teks dalam arkeologi yang lain. Dengan impak idea-idea pasca-modernis yang semakin meningkat, yang diimport ke dalam arkeologi pada awal 1980-an sebagai pasca-proses, menjadi tumpuan yang lebih besar pada metafora tekstual budaya material. Ini dipelopori oleh salah seorang arkitek pasca-proses, Ian Hodder, yang berpendapat bahawa arkeologi harus merebut kembali hubungan tradisionalnya dengan sejarah (2003: 125). Bersama eksperimen awalnya dalam pensejarahan arkeologi (cth. 1987), yang disemak di bawah, Hodder mengembangkan imej yang kini tidak asing lagi semua catatan bahan masa lalu sebagai sejenis teks. Dengan cara ini, kedua-dua objek material dan sumber tulisan sama-sama dianggap sebagai produk dari khayalan manusia, yang dapat didekati dengan pemahaman yang sama mengenai agensi kontekstual. Walaupun Hodder pasti mengakui perlunya kemahiran pakar dalam bidang yang sesuai, dia tetap menyarankan agar artefak dan teks dapat diuraikan menggunakan prinsip metafora yang sama, suatu pendekatan yang dicirikannya sebagai membaca masa lalu (juga judul manifesto 1986nya untuk revolusi pasca-proses, dengan edisi ketiga ditulis dengan Scott Hudson pada tahun 2003 lihat terutama bab tujuh mereka).

Idea-idea Hodder telah memberi kesan besar pada arkeologi masyarakat prasejarah, dan telah dikembangkan lebih jauh oleh pihak lain (misalnya, Olsen 1997, terutama hal. 280–96). Walau bagaimanapun, penerimaan mereka dalam 'arkeologi sejarah' lebih tidak selesa - sememangnya, sehingga dua dekad terakhir, hanya ada sedikit hasil kerja pasca proses dengan catatan bertulis dalam bentuk apa pun.

Satu pengecualian untuk ini adalah perbahasan pendek dalam jurnal Medeltidsarkeologisk tidskrift (META), bermula dengan isu tema mengenai masalah teks dalam arkeologi (META 92: 4, 1992), memfokuskan pada sifat laten atau nyata data yang berasal dari sumber bertulis dan budaya bahan. Melalui dua nombor berikut, Anders Andrén (1993b) dan Axel Christophersen (1993) agak memperdebatkan perkara ini, dan pada tahun 1997 Andrén menghasilkan meditasi sepanjang buku mengenai arkeologi masyarakat celik. Dalam yang terakhir, ia menetapkan metodologi berdasarkan gagasan korespondensi, hubungan dan kontras, dan berpendapat dengan cara yang serupa dengan Hodder bahawa tahap analisis ini dapat diterapkan sama pada artefak dan teks. Namun, tidak seperti Hodder, dia mengambil langkah aktif untuk menerapkannya pada sumber bertulis ‘nyata’:

Pada tingkat abstrak, interaksi persamaan dan perbezaan ini tidak spesifik untuk arkeologi sejarah yang terdapat di semua arkeologi, seperti dalam semua karya penghasil makna, misalnya, dalam berbagai bentuk ekspresi artistik. … Dalam arkeologi prasejarah, klasifikasi, korelasi, hubungan, dan kontras memainkan peranan yang sama pentingnya dengan arkeologi sejarah. Ini hanyalah pengenalan yang unik bagi arkeologi sejarah, dan - secara paradoks - hampir tidak konteks ini yang diharapkan dapat membawa kepada pembaharuan. … Yang unik dari arkeologi sejarah, bukanlah jenis konteksnya melainkan ciri strukturnya. Dialog antara artefak dan teks inilah yang unik berkaitan dengan arkeologi prasejarah dan juga sejarah.

dalam terjemahan selepas edisi Amerika dari tahun 1998

Ini dinyatakan lagi oleh John Moreland dalam kajiannya mengenai Arkeologi dan teks (2001). Dia pertama kali meneliti jalan-jalan yang diambil oleh sikap terhadap Firman dalam arkeologi, dari 'budaya-sejarah' hingga Arkeologi Baru, hingga strukturalisme dan Marxisme ortodoks, dan pendekatan 'akal sehat' yang diduga bersifat atheoretis. Mengikuti semangat arkeologi kontekstual Hodder, Moreland kemudian memilih untuk melihat sumber bertulis sebagai 'harta benda penting' orang-orang masa lalu, sebagai ciptaan material yang serupa dengan 'artefak' lain yang kami kaji (ibid: 77–97, dan Moreland 1998):

Ahli arkeologi mesti menyedari bahawa orang-orang di masa lalu sejarah menjalin atau membina identiti mereka, bukan hanya dari objek yang mereka ciptakan, miliki dan tinggal di dalamnya, tetapi melalui teks juga. Sebagai produk kreativiti manusia, mereka juga diciptakan dan diedarkan dalam hubungan sosial, dan merupakan senjata penting dalam usaha menghasilkan semula atau mengubahnya. Oleh yang demikian, ‘majoriti senyap’ [i.e. 'orang-orang tanpa sejarah' dengan siapa ahli arkeologi sering dikatakan terlibat], walaupun buta huruf, sangat terlibat dalam laman web yang dibuat oleh tulisan. Bagaimanapun, sejarawan mesti menyedari bahawa fokus eksklusif mereka terhadap sumber-sumber bertulis memberi mereka akses hanya pada satu utas dalam jalinan identiti manusia - hampir tidak menjadi asas yang boleh dipercayai untuk pembinaan semula keseluruhannya.

Perkara-perkara ini kelihatan jelas, tetapi mereka memberikan justifikasi yang kukuh bukan hanya untuk mempercayai bahawa arkeologi tidak boleh diberi perbezaan yang lebih sempit bahawa apa yang diberikan oleh etimologi perkataan itu sendiri: 'pengetahuan tentang kuno' (Norr 1998: v), tetapi sebenarnya ahli arkeologi semestinya untuk membimbangkan diri mereka dengan sumber bertulis (lihat juga Andrén 2002).

Untuk Zaman Viking, persoalannya sejauh mana sebenarnya 'sejarah' dalam arti yang dimaksudkan oleh Moreland dan Andrén.

Viking dalam (pra) sejarah

Dalam konteks ini, kita mesti memerhatikan terlebih dahulu bahawa orang-orang Skandinavia Zaman Viking sendiri berada di puncak perbezaan tersebut - sudah pasti celik dalam penggunaan skrip runik, walaupun pada tahap yang tidak pasti, tetapi dengan budaya tanpa buku yang tidak menggunakan dokumentasi bertulis dan penyimpanan rekod sejarah. Perkara penting di sini adalah kesedaran bahawa orang-orang Skandinavia abad pertengahan awal pasti mengetahui tentang perkara-perkara ini, dan bahawa mereka menolaknya secara terang-terangan atau memilih untuk menggantinya dengan yang lain. Mungkin mereka tidak memenuhi keperluan mereka, atau mereka tidak sesuai dengan pandangan mereka tentang bagaimana keadaan seharusnya.

Akan tetapi, dari perspektif penyelidikan, keadaannya tidak semudah ini.

Di Britain, Zaman Viking masih menjadi bahagian terakhir dari awal abad pertengahan, jangka masa yang luas biasanya diambil untuk memulakan dengan akhir nominal penjajahan Rom sekitar awal abad kelima dan merangkumi imigran Jerman, pertumbuhan perlahan kuasa kerajaan dan penyatuannya dalam kerajaan kecil, perang Viking yang merosakkan, dan akhirnya penciptaan England yang bersatu yang menghadapi pencerobohan Norway dan Norman pada tahun 1066 (Williams 2017). Kesan dan kehadiran orang Scandinavia yang semakin meningkat berjalan seperti corak interlace melalui pengalaman berbahasa Inggeris dari sekurang-kurangnya abad kelapan dan mungkin lebih awal, dan tidak akan berakhir hingga ke abad pertengahan yang tepat, bahkan jika kemudian. Dengan hanya kesenjangan kronologi sumbernya, itu adalah zaman bersejarah yang kukuh.

Namun di negara-negara Scandinavia, Viking menempati fasa terakhir Zaman Besi, dikonseptualisasikan dan diajarkan sebagai zaman prasejarah terakhir. Di luar bukti batu-batu runcit dan prasasti runik (yang semestinya tidak boleh dikesampingkan - lihat Halaman 1993 dan 1995: bab 1) terletak hanya dunia cerita yang tidak jelas, petunjuk yang menggembirakan telah sampai kepada kita dalam puisi dan epik naratif Zaman Viking kemudian dan selepasnya. Sebagai petunjuk untuk semua kisah dan sejarah yang dulunya mata wang biasa dan sekarang benar-benar hilang, kita tidak perlu melihat lebih jauh daripada landasan abad kesembilan dari Rök (136g 136 Gambar 1.2) yang mengaitkan keseluruhan senarai dengan cara yang sebagian mengandaikan pengetahuan sebelumnya dan sebagian melihat di luarnya ke tahap pengetahuan rahsia yang lebih dalam, terkunci dengan aman di benak beberapa orang terpilih:

Saya menceritakan kisah kuno yang mana kedua-dua harta rampasan perang itu, dua belas kali diambil sebagai harta rampasan perang, baik dari manusia ke manusia.

Ini saya ceritakan pada ketiga belas yang dua puluh raja duduk di Sjælland selama empat musim dingin, dengan empat nama, dilahirkan oleh empat bersaudara: lima Valkes, anak lelaki Rådulv, lima Reiduls, anak lelaki Rugulv, lima Haisls, anak lelaki Hord, lima Gunnmund, anak lelaki Bjǫrn.

Saya menceritakan kisah kuno yang dilahirkan sebagai pahlawan muda seorang kerabat. Vilin itu. Dia boleh menghancurkan raksasa. Vilin itu.

Terjemahan selepas karya Peter Foote karya S. B. F. Jansson 1987: 32ff yang juga memberikan teks Old Norse yang dinormalisasi, dan di hlm. 179 rujukan untuk perbincangan lanjut mengenai rune

Rajah 1.2 Landasan dari Rök (136g 136), Östergötland, Sweden (foto Bengt Åradsson, Creative Commons).

Garis-garis yang disebutkan di atas hanya sebilangan kecil dari teks Rök yang lengkap, dan tafsirannya sangat bermasalah (cth. Lönnroth 1977 Harris 2006 Andrén et al. 2006: 11–14 Holmberg 2016). Terjemahan yang diberikan di sini hanyalah satu daripada beberapa yang telah dibuat, tetapi inti rujukannya jelas. Secara keseluruhan, batu ini merujuk kepada sekurang-kurangnya lapan naratif seperti itu dan mungkin lebih banyak lagi, yang dicatat dalam prosa dan ayat, yang dicantumkan dalam campuran rune standard dan salib cipher. Terlepas dari kenyataan bahawa perincian cerita sengaja dihilangkan, tidak ada satupun dari mereka yang kelihatan jelas, dan seperti dua puluh raja di atas mereka pasti mengandungi makna yang lain yang tidak kita fahami. Idea kekuatan tersembunyi yang sama adalah tema umum dalam puisi Eddic, dengan senarai mantra dan pesona, pengetahuan yang sangat dibeli dan hanya disampaikan dengan sedikit.

Masalah yang menarik, jarang dibangkitkan, berkaitan dengan penerapan kritikan sumber terhadap konsep sejarah lisan, naratif tradisional yang akhirnya berasal dari warisan saga. Secara sederhana, adakah orang Zaman Viking percaya kisah (hi) mereka? Sejauh mana kepercayaan mereka terhadap kebenaran mereka, dan seberapa pentingkah ini bagi mereka? Kita juga harus menganggap persoalan ini sebagai pertanyaan yang berasal dari perspektif Barat kontemporari, dan mungkin memerlukan penyesuaian dalam konteks masyarakat yang jelas lisan (lih. Ong 1982). Kita tahu bahawa Viking menggunakan media seperti ayat skaldik dalam konteks pertandingan verbal yang rumit mengenai ketangkasan, kecerdasan dan kekuatan kita mempunyai sedikit alasan untuk menganggap bahawa naratif mitologi semestinya berfungsi secara berbeza, atau mereka dianggap berbeza dari bentuk lain cerita. Pada masa yang sama, adalah tidak bijaksana untuk menarik garis yang terlalu tajam, dan sebaliknya untuk mempertahankan siasatan yang lebih bernuansa terhadap kategori kami (rujuk Insoll 2007: chs 3 & amp 4).

Semua ini terdapat dalam sumber yang paling terperinci untuk Viking-Age Scandinavia, tetapi disaring melalui kepercayaan yang berbeza dan perubahan sosial selama berabad-abad. Bersama-sama ini membentuk korpus teks-teks Iceland yang telah menguasai persepsi Eropah barat untuk tempoh lebih dari 200 tahun: Eddas dan sagas. Semua ini, dari satu segi, merupakan produk gabungan dari khayalan abad pertengahan dan ingatannya akan kenyataan sebelumnya. Untuk 'tarikh' ini jauh dari mudah. Sebilangan besar saganya adalah teks yang sangat organik, mungkin dengan satu 'pengarang' tetapi membina bahan yang lebih awal, kadang-kadang ditulis, kadang-kadang dikumpulkan sebagai tradisi lisan, yang masing-masing aspek harus diteliti secara individu. Oleh itu, teks-teks tersebut berisi spektrum maklumat dari masa yang berlainan, dikumpulkan dan mungkin diubah ketika kisahnya disusun secara formal, dan kemudian berubah lagi melalui penyebaran karya yang lebih jauh dalam versi yang berlainan dan proses kebetulan di mana naskah tertentu telah bertahan sementara yang lain memiliki telah hilang. Di luar ini, kita harus mempertimbangkan konteks sosial dan motivasi di sebalik penciptaan mereka. Kami akan kembali kepada masalah-masalah ini dalam bab berikut (lihat Jónas Kristjánsson 1988 untuk gambaran keseluruhan soalan-soalan ini).

Dalam mengkaji kajian Viking hari ini, kita melihat bidang keilmuan di mana orang-orang Skandinavia pada abad kelapan hingga kesebelas dilihat sebagai kedua perkembangan terakhir Zaman Besi prasejarah dan serentak sebagai pemain terkemuka di pentas sejarah Eropah abad pertengahan, yang celik. Sejajar dengan ini, pembaca akan menyedari bahawa saya telah menggunakan istilah 'Zaman Besi akhir' dan 'zaman pertengahan awal' secara bergantian, dan ini dilakukan untuk menekankan kombinasi perspektif Anglo-Skandinavia saya mengenai masa lalu Nordik dari Zaman Migrasi hingga akhir Zaman Viking.

Namun, ini lebih dari sekadar soal semantik, kerana bahkan rentang waktu tersebut terus-menerus direvisi karena asal-usul apa yang kita pilih untuk disebut Zaman Viking didorong lebih jauh ke awal abad kelapan. Ini adalah hujah yang luas, dan ini telah berlanjutan selama hampir tiga dekad sekarang dalam kajian Viking. Pada mulanya, ini menyangkut rangkaian data baru dari emporia seperti Ribe dan Birka, yang sepertinya mengesahkan bahawa bentuk perhiasan tertentu yang sebelumnya dianggap khas untuk Zaman Viking (c.790–1070) sebenarnya digunakan lebih awal, dalam beberapa kes pada awal abad kelapan. Dari bahan ini dan hasil projek penyelidikan di pusat elit di lokasi seperti Borre, visi baru Zaman Viking diekstrapolasi. Dengan mengambil kira data yang disemak semula, dikatakan bahawa faktor sosio-politik dan teknologi yang digunakan secara tradisional untuk menentukan tempoh tersebut sudah mulai beroperasi pada pertengahan abad kelapan selambat-lambatnya (cth. Myhre 1993, 1998 Thunmark-Nylén 1995 Skre 2001: 1ff).

Pendekatan ini dikemukakan sebagian dengan sendirinya, dan sebahagiannya bertentangan dengan perspektif 'raja dan pertempuran' yang akan menemukan asal usul zaman dalam satu peristiwa, biasanya serangan 793 di Lindisfarne atau yang lain di Portland yang mungkin berlaku tempat seawal 789 mengikut Kronik Anglo-Saxon kemasukan untuk tahun itu. Istilah reduksionis tentu saja boleh menjadi masalah, tetapi selagi dogmatisme dielakkan, itu adalah kejahatan yang diperlukan. Kita harus ingat, tentu saja, bahawa semua bahagian buatan oleh para cendekiawan menganalisis kesinambungan sejarah - sama ada ini harus "Zaman Gangsa", "zaman Vendel" atau "Zaman Steam" - diciptakan sebagai alat untuk menentukan trend sosial yang ketara dengan faedah dari sudut belakang.

Versi ‘awal’ pada Zaman Viking disokong oleh sejumlah besar penelitian mengenai pemerintahan daerah yang akhirnya akan bergabung untuk menjadi negara bangsa Skandinavia. Sebilangan karya ini dibahas di bawah, tetapi di sini kita hanya dapat melihat penerbitan terakhir Bjørn Myhre (2015), yang akhirnya mengesahkan pengakuan umum akan ideanya yang pertama kali diusulkan dengan kontroversi beberapa dekad sebelumnya. Dalam penyelidikan Viking semasa, sekarang ada penerimaan arena pertengahan abad ke-lapan untuk asal-usul luas dari apa yang kita sebut, bukan secara tidak langsung, fenomena Viking (cth. Barrett 2008, 2010 Abrams 2012 Ashby 2015).

Namun, seperti perspektif yang ditentangnya, paradigma yang disesuaikan juga menjadi mangsa definisi terpolarisasi. Jangka masa tidak dapat ditentukan oleh gaya kerongsang, yang akhirnya terletak di belakang tanggapan bahawa menolak kembali temu janji objek tertentu bermaksud Zaman Viking "bermula lebih awal daripada yang kita fikirkan". Pada satu tahap yang ekstrem, kita disajikan dengan periode sejarah yang ditentukan oleh peristiwa yang dianggap penting oleh para sarjana moden semata-mata kerana kebetulan direkodkan sama sekali (tidak ada keraguan bahawa penyerang maritim Skandinavia telah aktif di sekitar pantai barat laut Eropah selama bertahun-tahun, dan bahkan mungkin berabad-abad, sebelum tahun 790-an). Pada tahap yang lain, peninjauan semula objek yang biasa terjadi pada masa yang disebut sebagai Zaman Viking dianggap bermaksud bahawa perubahan sosial atau ideologi sesuai dengan bentuk budaya material yang tepat. Karya Myhre dan para pengkritiknya bertemu di tengah-tengah jurang ini, mengelakkan perkara yang melampau dan berusaha untuk merundingkan perubahan struktur sosial dari setengah abad penting kedua-duanya pada tahun 750.

Perbincangan serupa juga berlaku pada akhir zaman Viking, dengan sebilangan sarjana berpendapat bahawa ia benar-benar berlanjutan pada abad kedua belas atau bahkan ketiga belas. Mengenai permulaan Zaman Viking, perbahasan ini membezakan peristiwa sejarah dengan kronologi artefak, yang cuba mencocokkan keduanya dalam penilaian mengenai apa jenis perubahan sosio-politik yang sebenarnya berlaku pada masa ini. Penutupan tradisional pada masa itu datang dengan pemusnahan tentera Norway di Stamford Bridge pada tahun 1066, atau lebih longgar dengan penerimaan agama Kristian sebagai agama rasmi yang berkaitan dengan pembentukan negara-negara bangsa yang bersatu. Dari segi artefak, kita mesti mempertimbangkan pendirian landasan Sweden tengah sekurang-kurangnya pada tahun 1130-an (Gräslund 1991), dan kesinambungan objek 'Viking-Age' membentuk tahun 1200-an dalam bahan penguburan Gotlandic (Thunmark-Nylén 1991, dengan disesuaikan pandangan pada tahun 1995: 611ff). Seperti awal periode, gagasan tentang 'Zaman Viking arkeologi' telah sebagian terpisah dari gambaran keseluruhan proses sejarah.

Di tempat lain, para sarjana lain dengan latar belakang bukan Scandinavia menyatakan bahawa watak kolonial pada masa itu memerlukan definisi fleksibel mengenai Zaman Viking yang beroperasi secara berbeza di kawasan dan keadaan yang berbeza. Isu ini telah diselesaikan secara panjang lebar untuk Kepulauan Utara dan Scotland (Barrett et al. 2000, dicontohkan untuk kajian mendalam laman Quoygrew, Barrett 2012), tetapi contoh lain yang jelas termasuk budaya Anglo-Skandinavia di utara Inggeris, penempatan Hiberno-Norse khas Ireland, dan pengembangan identiti Norman di Perancis. Perbahasan yang serupa telah lama berlangsung di Rusia dan Eropah Timur, dan selama dekad yang lalu telah muncul dari ideologi negara mengenai 'persoalan Slavik' ke tahap perbincangan yang lebih umum.

Konsep etnik ini juga harus memenuhi syarat dengan kesedaran bahawa perbezaan dan kesamaan membentuk tekstur kerumitan, dan dapat diterokai dengan baik. Sekiranya seseorang menghindari binari yang mudah (kerana walaupun konsep hibrida menganggap bahawa pada asalnya ada budaya 'murni' yang sebenarnya tidak wujud), maka lapisan masyarakat berbilang budaya dapat dinyatakan dan dibandingkan (Harga 2018). Tidak perlu dikatakan, semua ini juga diselitkan bukan hanya dengan politik masa kini, tetapi juga dengan warisan lama mengenai persatuan dan perolehan yang meragukan, seperti yang dibahas lebih lanjut dalam bab 2 di bawah (kontra Jensen 2010: 23f).

Mungkin aspek yang paling ingin tahu dari perbahasan mengenai rentang kronologi dalam jangka masa yang tidak sama, adalah bahawa jika kita entah bagaimana dapat berbicara dengan orang Skandinavia abad kesepuluh, mereka mungkin akan terkejut mengetahui bahawa generasi kemudian akan mencirikan dia atau seumur hidupnya sebagai jatuh dalam 'Age of Vikings' sama sekali (di sini dan di bawah, lihat Harga & amp Raffield 2019: bab 1). Penggunaan ilmiah istilah ini untuk merujuk kepada penduduk Skandinavia pada umumnya sukar untuk melarikan diri, tetapi telah dikritik dengan tepat kerana menarik perhatian dari semua orang yang tidak pernah pergi ke mana-mana dan tidak membahayakan siapa pun. Seorang sejarawan telah mengemukakan bahawa sebaiknya kita menyebut masa ini sebagai zaman kegemilangan peternak babi (Christiansen 2002: 6).

Ini berkaitan dengan masalah lain, iaitu kesukaran terkenal dalam menentukan apa perkataan 'Viking' - melalui dalam Old Norse - sebenarnya bermaksud, dan bagaimana ia harus digunakan. Untuk meringkaskan pesaing terkemuka untuk pembacaan pasti, ini mungkin merujuk kepada perompak maritim yang mengintai di teluk (melalui) dari laut dalam pengertian asalnya, kepada penyerang dari wilayah Víken di Norway atau bahkan kepada mereka yang sasaran utamanya adalah pusat pasar yang baru (wik) Eropah utara. Kami tahu istilah itu tidak hanya berlaku untuk orang-orang dari Skandinavia, dan juga digunakan di antara budaya lain di sekitar Laut Utara dan pesisir Baltik. Terdapat kesepakatan umum bahawa sesuatu yang dekat dengan 'lanun' adalah benar, dan itu merujuk kepada aktiviti atau rasa tujuan. Ini jelas merupakan identiti yang dapat diubah yang dapat diambil atau dibuang oleh seseorang, sama ada secara kekal atau sebagai langkah sementara.

Untuk merumitkan lagi masalah, penyelidik Scandinavia cenderung menggunakan 'Viking' dalam pengertian khusus ini, sementara mereka yang berasal dari dunia berbahasa Inggeris sering menggunakan istilah yang sama jauh lebih bebas. Dalam kata-kata yang dilupakan oleh cendekiawan Cambridge, Ray Page (1985), label Viking kadang-kadang digunakan untuk hampir semua perkara yang mempunyai kenalan mengangguk dengan Scandinavia dan menangani peristiwa yang berlaku 'pada masa itu'. Sebilangan sarjana moden menulis tentang viking dalam huruf kecil, menggunakan istilah dalam pengertian umum, sementara yang lain mempertahankan kes tajuk Viking yang membezakan walaupun mengaku menunjukkan banyak perkara yang sama. Tidak ada kata sepakat. Di dalam buku ini, diharapkan makna semua terminologi tersebut akan jelas dari konteksnya.

Dengan latar belakang ini, kita boleh berusaha mengasingkan isu-isu penting yang terlibat, dan dengan cepat dapat diakui bahawa elemen utama telah menjadi masalah perspektif, dan melalui ini mungkin merupakan cabaran terbesar bagi kajian Viking selama beberapa dekad. Secara sederhana, nampaknya kita tidak begitu yakin dengan apa yang dimaksudkan dengan Zaman Viking, dan juga bagaimana ia harus ditentukan dalam istilah kronologi, ideologi atau proses. Sekiranya kita tidak dapat memastikan kapan atau mengapa ia bermula dan berakhir, maka sebab-sebab konseptualisasinya dipertanyakan. Memandangkan kekeliruan ini terhadap (pra) sejarah Viking, dan implikasi besar dari masalah ini, bagaimana reaksi para ahli arkeologi terhadap penggunaan sumber bertulis dalam menyusun semula tempoh tersebut?

Kebolehan teks

Sehingga enam puluh tahun yang lalu, respons yang dominan adalah pendekatan klasik-sejarah budaya, yang telah lama berlaku dalam kajian Viking. Seperti yang telah dibincangkan oleh Svante Norr (1998: 11f), ahli arkeologi Sweden khususnya telah lama menggunakan sumber bertulis dalam mempelajari Zaman Besi akhir. Sebagai contoh, dalam banyak kajian mereka mengenai tempoh Vendel dan Viking di utara Uppland, dengan fokus pada gundukan di Gamla Uppsala, kedua Sune Lindqvist dan Birger Nerman memanfaatkannya secara meluas, dan memang menerbitkan kajian filologi mereka sendiri.

Keyakinan semacam ini diguncang oleh pengambilalihan politik kajian Viking selama Perang Dunia Kedua, dan setelah itu memberi tamparan hebat oleh pertumbuhan sekolah yang sumber kritikal. Walaupun begitu, bagaimanapun, sampai tahap tertentu semua ahli arkeologi Viking terus menggunakan teks secara rutin, sering dengan cara kecil yang tidak selalu diakui: ketika objek kecil berbentuk T menjadi 'azimat Þórr's-hammer', kemudian sumber yang ditulis sedang bekerja. Dari satu segi ini adalah keperluan. Pengajian Viking adalah satu disiplin yang unik di mana setiap orang yang terlibat memerlukan sekurang-kurangnya keakraban dengan bidang yang berdekatan dengan bidangnya. Dalam kes ahli arkeologi Viking, kita memerlukan pengetahuan mengenai Old Norse, dan pastinya bahasa Skandinavia moden yang perlu kita ketahui mengenai sejarah, sastera, skrip runic, seni dan agama pada masa itu.

Menulis sejarah pada Zaman Besi awal

Salah satu pendekatan adalah menggunakan arkeologi dengan cara yang tidak dijangka, bukan hanya untuk melengkapkan sumber bertulis, tetapi hampir untuk membuatnya. Kecenderungan ini sangat jelas dalam penyelidikan Zaman Besi awal, dan berkaitan dengan ideologi ketenteraan - berkaitan langsung dengan masyarakat Zaman Viking yang akhirnya akan berkembang dari struktur sebelumnya. Karya ini telah memfokuskan pada asal-usul bahan dalam pengorbanan senjata Denmark yang hebat, menganalisis komposisi angkatan bersenjata yang mereka wakili, dan menelusuri bagaimana ia disimpan di rawa-rawa.

Pada abad pertama dan kedua Masehi, penemuan menunjukkan corak penyerang yang bergerak ke Denmark dari perarakan Jerman, yang mengakibatkan konflik yang meninggalkan jejak mereka di rawa-rawa di Vimose, Kragehul, Ejsbøl dan Thorsbjerg. Karya Jørgen Ilkjær pada penemuan Illerup awal abad ketiga (diterbitkan dalam 14 jilid dengan lebih banyak lagi, disintesis dalam Ilkjær 2000) telah mencadangkan serangan besar-besaran di timur Jylland, yang dilancarkan sebagai usaha maritim dengan hingga 50 kapal dari Norway. Corak yang sama dapat dilihat di laman web lain dari tempoh yang sama, seperti fasa kemudian di Vimose. Menjelang abad keempat, serbuan itu sepertinya berasal dari Uppland Sweden, dengan zon pertempuran yang menyebar melalui Skåne, Öland, bahkan Gotland, dan ke Denmark di mana ia tercermin dalam penemuan rawa dari Ejsbøl 2 dan, sekali lagi, Thorsbjerg (Ilkjær 2000: 67–73 lihat juga Jørgensen et al. 2003).

Bahan ini dapat digabungkan dengan bukti kebas (kapal-kapal) penemuan dari pantai barat Norway, yang menunjukkan keupayaan yang sangat besar untuk menyerang serangan tentera laut seawal Zaman Besi pra-Rom (Myhre 1997 Grimm 2001: 58–63).Bersama dengan bukti penyelesaian yang menyokong, pengorbanan rawa pada dasarnya mulai memberi kita 'sejarah' perang Skandinavia selatan dari masa ini hingga Zaman Migrasi awal (karya ini disajikan dalam Ilkjær 2000, walaupun tidak ada bibliografi - untuk rujukan terperinci lihat Fabech 1996, Nørgård Jørgensen & amp Clausen 1997, dan Jørgensen et al. 2003 karya serupa untuk simpanan Hjortspring abad keempat telah dikumpulkan oleh Kaul 1988 dan Randsborg 1995).

Sebilangan besar tafsiran ini bertumpu pada anggapan bahawa pengorbanan senjata mewakili senjata pasukan asing yang dikalahkan dalam pertempuran yang berlaku berhampiran tempat pemendapan, sementara Andrén dan Jørgensen (Jørgensen 2001: 15f) telah menyarankan agar mereka mewakili harta rampasan yang dibawa pulang dari di luar negara oleh tentera Denmark yang menang. Dalam kedua-dua senario tersebut, harta rampasan perang tentunya memungkinkan penyusunan semula peristiwa antarabangsa utama (berbanding dengan proses, seperti perdagangan dan pertukaran) dengan cara yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya untuk tempoh ini.

Pola pelengkap telah diusulkan berkaitan dengan tahap pemusnahan di lokasi yang diperkaya dari wilayah yang sama, terutama di 'zon perang' Zaman Besi yang sepertinya telah meninggalkan Öland terutama rentan terhadap serangan berulang (cth. Engström 1991, Näsman 1997). Sekali lagi, dalam memetakan urutan kronologi pertempuran di tempat-tempat ini, yang terkait dengan bukti material lain, gambaran perang politik antara wilayah sedang dipertajam.

Dari penemuan bongkahan, prasasti pemilikan senjata api, perisai dan barang-barang kelengkapan peribadi memberitahu kami nama-nama pahlawan ini, gabungan bunyi aneh masih terngiang-ngiang di telinga kita lapan abad setelah kematian mereka. Melalui Illerup rune kita dapat bertemu dengan lelaki bernama Nithijo, Wagnijo, Firha, Laguthewa, GauthR dan Swarta (Ilkjær 2000: 115f) dari Nydam hampir 100 tahun kemudian kita tahu tentang WagagastiR yang meninggalkan namanya di perisai, dan HarkilakR yang menuliskan tanda pada sekeping barang kemas (Rieck & amp Jørgensen 1997: 222).

Membaca Viking

Sejarah yang tidak tertulis ini sekarang dapat diperluas hingga abad keenam, tempoh yang merujuk notis tertulis paling awal secara retrospektif. Sebahagiannya berdasarkan karya semacam ini yang dilihat oleh pandangan revisionis mengenai zaman Viking, dengan hasil yang mengagumkan. Bukan kebetulan bahawa ketika perkembangan ini terjadi dalam kajian Zaman Besi awal, transformasi serupa perlahan-lahan mendapat tempat dalam penelitian Zaman Besi akhir. Di sinilah kita dapat menemui arkeologi yang semakin bergantung pada teks yang dibincangkan di atas.

Inspirasi penting untuk sebahagian besar karya semasa, terutamanya oleh penyelidik yang lebih muda, berasal dari projek ini Fra Stamme til Stat i Danmark (‘Dari suku ke negeri di Denmark’: Mortensen & amp Rasmussen 1988, 1991). Menyampaikan kesimpulannya dalam dua jilid makalah, projek ini merangkumi beberapa karya yang meletakkan asas untuk jenis 'sejarah' prasejarah pada Zaman Besi awal yang dibincangkan di atas, dan juga beberapa contoh pertama arkeologi teks Zaman Akhir Besi. Makalah yang sangat penting di sini adalah sokongan Ulf Näsman mengenai analogi sejarah untuk prasejarah Nordik (1988), subjek yang dikembalikannya satu dekad kemudian (1998).

Di Sweden, karya ini dikembangkan oleh Per Ramqvist (1991), yang menggunakan analogi Visigothic untuk menganalisis golongan elit di Norrland tengah. Di Uppsala pada masa yang sama, Frands Herschend mula mengembangkan integrasi arkeologi dan teks yang lebih eksplisit dengan dua kajian mengenai Beowulf dan sumber-sumber Iceland (1992, 1994), yang memfokuskan pada sifat munculnya kekuasaan kerajaan di akhir Zaman Besi Scandinavia. Penyelidikan ini adalah salah satu asas bagi projek dari mana sebahagian besar penyelidikan baru-baru ini muncul, kolaborasi Uppsala-Stockholm Svealand pada Zaman Vendel dan Viking (SIV). Hasilnya telah diterbitkan sebagai rangkaian monograf, disokong oleh banyak makalah, yang sebagian besar menggunakan sumber teks secara meluas. Ini termasuk kajian di mana runestones dan puisi silsilah telah digunakan untuk menerangi mekanisme penerokaan semiotik awal kerajaan abad pertengahan (Norr 1998) konsep dewan, berkaitan dengan identiti individu dan kolektif (Herschend 1997a, 1998a, 2001 dan makalah yang berkaitan) dan peranan yang dimainkan oleh penternakan 'bangsawan' dalam pembinaan identiti elit, dengan memberi tumpuan kepada kuda, anjing dan burung pemburu (Sundkvist 2001) beberapa monograf lain sedang berjalan ketika projek ini disimpulkan. Kita juga dapat memperhatikan bahawa proses serupa sedang dilakukan dalam arkeologi Anglo-Saxon, seperti dalam analisis Jos Bazelmans mengenai kewajiban ketenteraan di Beowulf (1999).

Mitologi sebagai jendela pada struktur kekuatan Zaman Besi juga membuktikan garis pendekatan yang popular dalam gabungan teks dan arkeologi. Tahun-tahun penutupan abad kedua puluh menyaksikan karya lain oleh Herschend (1996), kajian Romare mengenai kisah asal Langobard yang berkaitan dengan Óðinn (1997), dan serangkaian karya pemikiran oleh Lotte Hedeager (1993, 1996, 1997a & amp, 1998 ). Kajian terakhir ini menelusuri nada ritual kekuatan dan identiti di Eropah utara dari kejatuhan Rom hingga Zaman Migrasi yang merangkumi pertimbangan mengenai ritual perang Nordik, dan dikaji di bab 5 nota mengenai sastera yang dikemas kini boleh didapati di bab 8.

Pendekatan ini bukan satu-satunya penyatuan arkeologi dan teks yang ditawarkan dalam penyelidikan Zaman Besi akhir. Dalam tempoh yang sama, model yang lebih tradisional dicadangkan di Norway dengan sintesis pengebumian kapal Oseberg (Christensen et al. 1992, terutama tiga makalah Myhre mengenai dinasti Ynglinga dan kritikan sumber) dan di Sweden oleh Åke Hyenstrand (1996). Kerjasama arkeologi juga dipertimbangkan oleh para sarjana dari disiplin lain, terutama sejarah agama. Sebilangan ini menggambarkan gambaran positif usaha bersama yang membuahkan hasil (cth. Steinsland 1986a), sementara yang lain sepertinya menyiratkan bahawa peranan arkeologi adalah peranan tradisional untuk 'membantu' para sarjana teks untuk mengesahkan atau membantah bukti sumber-sumber bertulis (cth. Słupecki 1998b).

Karya-karya umum juga muncul dari para ahli arkeologi 'teks'. Semasa menjalankan projek SIV, dan pada tahun yang sama dengan buku Andrén mengenai arkeologi sejarah, Herschend menerbitkan sejenis piagam untuk pendekatannya (1997b). Di sini dia mengemukakan satu lagi proses analitik tiga kali lipat, bekerja melalui apa yang disebutnya sebagai sengaja, konseptual dan struktur. Herschend berpendapat bahawa dalam melihat artefak dan teks bersama-sama dengan cara ini, kita menggabungkan semua bahan kita, karya manusia atau manifestasi kemanusiaan ... yang bertujuan untuk mengungkapkan tahap kesedaran yang berbeza (ibid: 77). Percubaan pada sintesis perkembangan ini dilakukan oleh Dagfinn Skre (2001: 1-3) dan saya sendiri (Harga 2005d). Dalam makalah terakhir, saya merujuk pada penciptaan arkeologi Viking 'baru', sebahagiannya berdasarkan teks dan sepenuhnya disatukan dengan arus perdana arkeologi, tetapi dengan keprihatinan serentak untuk mengekalkan nilai-nilai penyelidikan tradisional yang harus diandalkan oleh kajian Viking. Saya kembali kepada perkara-perkara di bawah.

Nilai pendekatan tekstual, seperti dalam karya yang disebutkan di atas, ditekankan oleh salah satu 'sekolah Uppsala' baru, Svante Norr lagi. Dalam melihat teks-teks yang mengandung materialiti yang tidak menentu, pada dasarnya dia telah membuat kesimpulan yang sama dengan John Moreland. Saya percaya bahawa Norr juga telah mengenal pasti trend ini sebagai pengembalian kepada prinsip yang sama yang membimbing sekolah naratif, kerana mereka menyedari keperluan untuk abad pertengahan awal untuk mempertimbangkan bahan teks. Walau bagaimanapun,

... itu jauh dari mempertahankan bahawa kita harus menghidupkan semula kedudukan teori mereka (jika sesuatu yang hampir tidak ada dapat dihidupkan kembali). Maksudnya adalah untuk melibatkan diri dalam perjumpaan baru dengan catatan bertulis dari kedudukan teori kami yang berubah. Di mana arkeologi naratif menganggap kategori sumber yang berlainan sama tidak bermasalah, kita mesti menganggapnya sebagai sistem tanda yang sama bermasalah dan penuh makna. Teks-teks juga dapat memperkuatkan alat konseptual kita ketika kita meletakkannya bersama-sama dengan catatan bahan dan, dalam prosesnya, memperluas pemahaman kita mengenai proses inferens kita.

Oleh itu, buku ini mesti dilihat. Sudah tentu, dalam sebarang usaha untuk melintasi batasan disiplin terdapat persoalan kompetensi yang tidak dapat dielakkan, tetapi ini mesti seimbang dengan fakta agenda penyelidikan yang berbeza. Ahli arkeologi yang bekerja dengan teks-teks awal Skandinavia tidak hanya memiliki kemahiran asas dalam bahasa Old Norse, tetapi pada masa yang sama mereka mengikuti penyelidikan yang sama sekali tidak seperti yang dilakukan oleh ahli filologi. Kedalaman pengetahuan linguistik yang dianggap ahli filologi sebagai prasyarat untuk kajian semacam itu mungkin tidak diperlukan untuk pemeriksaan arkeologi terhadap bahan yang sama. Tidak kurang juga, ahli arkeologi seharusnya dapat menggunakan hasil penyelidikan dalam disiplin ilmu lain, menerapkannya dalam konteks kajian budaya material mereka sendiri, tanpa berusaha menyusun semula kesimpulan filologi yang berada di luar kemampuan mereka sendiri. Perkara yang sama berlaku untuk sejarawan dan sejarawan agama, dan bidang masing-masing. Seseorang juga dapat memperhatikan bahawa banyak cendekiawan - dari setiap cabang kajian Viking - terus membangun argumen mereka melalui kutipan umum tentang bahan saga sebagai sumber utama, hanya dibatasi dengan peringatan mengenai kebolehpercayaannya.

Seperti yang telah saya jelaskan, saya menganggap budaya material dan kata-kata tertulis adalah kesaksian yang sama baiknya dengan pemandangan mental masa lalu. Walaupun para sarjana dari setiap sub-disiplin kajian Viking kadang-kadang menggunakan sumber bahan yang sama - teks adalah contoh yang paling biasa - kita semua akan mengemukakan soalan yang berbeza, dan bekerja pada apa yang disebut oleh Jens Peter Schjødt sebagai tahap analisis dan budaya yang berbeza (1996: 195). Dalam kes sumber bertulis, tujuan yang saya ingin menggunakannya membimbing cara saya melakukannya. Sama ada menghampiri objek atau menghampiri teks, karya saya dalam buku ini harus dianggap sebagai sepenuhnya arkeologi baik dalam inspirasi maupun agenda.

Salah satu aspek penting dari karya baru-baru ini pada Zaman Viking adalah peralihan, terutamanya yang dibuat oleh masyarakat Skandinavia abad pertengahan awal dari satu pemahaman dunia yang dibentuk secara budaya dengan yang lain, yang pada dasarnya berbeza bentuknya. Paling sederhana, proses ini dapat dinyatakan dalam perubahan agama dari 'paganisme' menjadi Kristian, tetapi pada kenyataannya ini mencakup berbagai elemen termasuk struktur politik dan pemusatan kekuasaan negara, konstruksi kehakiman, hubungan sosial dan gender , literasi, dan banyak faktor lain. Umum untuk semua ini adalah pengertian kognisi, pemikiran dan pandangan dunia tertentu dari Utara pra-Kristian. Mentaliti ini, satu setengah dari persamaan transformatif dari Zaman Viking hingga zaman pertengahan, menjadi fokus buku ini berkaitan dengan tema agama dan perang yang digariskan di atas.

Kita akan mengkaji pertumbuhan arkeologi kognitif sebentar lagi, tetapi kita perlu terlebih dahulu mempertimbangkan mungkin kaitan paling penting antara arkeologi teks dan kajian sejarah yang dapat bermanfaat bagi kita dalam penerokaan minda Viking kita. Ini menyangkut apa yang disebut Annales sekolah dan pekerjaan mereka terhadap apa yang telah disebut sebagai 'geologi sosial' individu.

Annaliste arkeologi dan antropologi sejarah Viking

Akar dari Annales paradigma, yang mewakili sekolah terkemuka pensejarahan Perancis untuk sebahagian besar abad kedua puluh, dapat ditelusuri pada akhir tahun 1890-an ketika para sarjana seperti de la Blache, Durkheim dan Berr mula mendaftarkan ketidaksetujuan mereka terhadap kekhususan sejarah dan meminta disiplin yang lebih umum untuk kajian masa lalu. Perspektif sosiologi dan geografi mereka diterima dengan bersungguh-sungguh oleh para sejarawan Marc Bloch dan Lucien Febvre, yang pada tahun 1929 mengasaskan jurnal Annales d'histoire economique et sociale (kemudian diberi tajuk semula Annales: ekonomi, masyarakat, peradaban, dari mana sekolah penyelidikan mengambil namanya. Berdasarkan penolakan secara eksplisit mengenai sejarah politik kronologi, Annales biasiswa sangat bergantung pada penggabungan disiplin lain untuk mengembangkan konsep 'masa lalu manusia' yang sangat berbeza daripada pendekatan naratif tradisional yang dipimpin oleh acara. Konsep asas Saya dunia global, atau "sejarah keseluruhan", pertama kali muncul ke hadapan dengan generasi kedua Annaliste sarjana yang diketuai oleh Fernand Braudel (1949, 1964), yang mengembangkan kerangka kajian untuk apa yang disebutnya sebagai 'sejarah struktur'. Pada hakikatnya, Annales pendekatan berkonsepkan proses sejarah yang berbeza yang beroperasi pada skala yang berbeza, yang pada gilirannya dapat dikenakan skala pemeriksaan yang berbeza. Pada pertengahan 1960-an, tiga tahap analisis multiskalar utama telah diusulkan:

• Jangka pendek - événements: pemahaman individu mengenai peristiwa naratif

• Istilah sederhana - konjunktur: sejarah kitaran sejarah era, wilayah, masyarakat

• Jangka panjang - longue durée: ‘geo-history’, sejarah perubahan iklim teknologi stabil masyarakat

Ahli sejarah dan ahli sosiologi seperti Gurvitch (1964), Hexter (1972) dan Wallerstein (1982) mengembangkan konsep Braudel, dengan perhatian khusus terhadap interaksi antara skala masa yang berbeza. Penyelesaiannya dirasakan sebagai pendekatan berorientasi masalah - apa yang disebut l'histoire problème - dan di atas semua, fokus pada kognisi. Ini terutama dinyatakan dalam konsep utama Annales yang lain, gagasan pandangan dunia (mentalités), yang memberitahu setiap aspek sejarah struktur tetapi akhirnya berasal dari jangka sederhana dalam satu kitaran seperti berikut:

mentalitévénementspenyambungan (asal mentalit) → longue duréementalités

Dalam semangat ini, pada akhir 1960-an dan 70-an generasi ketiga dari Annaliste para cendekiawan memperbaharui disiplin ilmu tersebut, dengan serangkaian karya yang banyak dibaca di mana kehidupan individu dan penjelajahan tempat secara tersendiri menjadi tumpuan utama sebagai jendela untuk melihat tahap sejarah struktur yang berturut-turut. Pada masa inilah Annales paradigma muncul sebagai pemenang dalam kajian sejarah Perancis dan mula diterima pakai di tempat lain di Eropah dan terutama dalam penyelidikan Anglo-Amerika (Dosse 1994).

Seperti pendahulunya, karya klasik para sarjana ini banyak tertumpu pada zaman pertengahan, dengan lensa kajian tertumpu pada tahap resolusi yang berbeza. Antara motif utamanya ialah biografi budaya penempatan, seperti kajian terkenal Le Roy Ladurie mengenai masyarakat petani di Montaillou (1975) dan penyusunan karnivalnya di Rom (1979). Yang lain memfokuskan pada kepercayaan popular dalam hubungan dengan dogma negara, terutamanya kepercayaan Inkuisisi kemudian (Ginzberg 1982 & amp 1983, kedua-duanya pertama kali diterbitkan pada tahun 60-an dan 70-an). Tradisi ini diteruskan hingga 1980-an dan 90-an oleh para sarjana seperti Schmitt, dengan kajiannya pada 1994 mengenai kepercayaan abad pertengahan pada orang mati yang gelisah. Konsep mentalités juga telah digunakan dengan cara biografi yang serupa olehAnnaliste sejarawan yang melampaui konsep pemikiran kolektif untuk menerapkan nilai budaya. Contohnya di sini termasuk kajian Georges Duby mengenai kesopanan abad pertengahan (1984) dan, di Sweden, karya Peter Englund mengenai Perang Tiga Puluh Tahun (1993 & amp 2000). Pendekatan yang sama juga telah digunakan dengan kejayaan dalam bidang sejarah ketenteraan, pertama oleh Martin Middlebrook (1971) dalam kajian tentera yang berlainan latar belakang yang semuanya mengambil bahagian dalam bencana hari pertama serangan Somme. Menelusuri kehidupan mereka hingga 1 Julai 1916, dan setelah itu jika mereka bertahan, satu hari digunakan untuk menerangi struktur masyarakat Britain selama beberapa dekad di kedua-dua belah pihak. Teknik serupa telah digunakan oleh Evan Connell untuk menganalisis kekalahan Custer di Little Bighorn (1985).

Potensi penerapan idea-idea ini untuk kajian budaya material cukup besar, dengan kemampuan mereka untuk menangkap skala waktu dari saat-saat ke era, tetapi Annaliste perspektif sebenarnya diadopsi agak lewat oleh ahli arkeologi. Selain usaha ringkas di Perancis (Schnapp 1981), tidak sampai akhir 1980-an, selari dengan kohesi pasca-prosesualisme, tiga jilid yang diedit diterbitkan pada aplikasi arkeologi Annales idea, mewakili sudut pandangan pasca proses (Hodder 1987) dan prosesual (Bintliff 1991 Knapp 1992). Pada


Tonton videonya: 5 Pesta Maksiat Paling Bejat Dan paling nyeleneh Di masa lalu