Perang Tiga Belas Tahun, 1654-1667

Perang Tiga Belas Tahun, 1654-1667


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perang Tiga Belas Tahun, 1654-1667

Perang Tiga Belas Tahun (1654-67) adalah salah satu siri perang yang melanda Poland-Lithuania pada pertengahan abad ketujuh belas. Pertama adalah pemberontakan Cossack di Ukraine, yang dimulai pada tahun 1648. The Cossack membuat serangkaian rayuan untuk bantuan Muscovite, yang akhirnya menghasilkan Perjanjian Pereiaslav (Januari 1654) yang menyaksikan terbentuknya gabungan anti-Poland. Tsar Alexis Romanov melihat peluang untuk mendapatkan kembali wilayah perbatasan yang kalah dari Poland-Lithuania pada awal abad ini, kawasan yang termasuk Smolensk.

Menjelang musim panas tahun 1654 Alexis mempunyai hampir 100,000 lelaki yang menuju ke barat ke Lithuania. Usaha utama ditujukan kepada Smolensk. Tentera 41,000 orang kuat di bawah Ia. K. Cherkasskii dibuat untuk Smolensk, dengan dua pasukan 15,000 pasukan yang kuat mengawal sayap kiri dan kanannya. Tentera Cossack 20,000 orang kuat menyerang dari selatan.

Sebagai tindak balas Poland-Lithuania berusaha untuk mengumpulkan tentera yang kuat 50.000. Dalam peperangan sebelumnya dengan Muscovy, Cossack telah menjadi bagian penting dari pasukan Poland-Lithuania, jadi pembelotan mereka merupakan tamparan yang besar. Field Hetman Janusz Radziwill hanya mampu mengumpulkan kekuatan 6,000 pasukan yang kuat untuk mempertahankan Lithuania daripada kemajuan Muscovite.

Usaha bantuannya tidak lama. Dia memang memperoleh kemenangan di Shklov (12 Ogos 1654) tetapi kemudian ditangkap dan dikalahkan di Shepeleviche (24 Ogos 1654) dan terpaksa mundur kembali ke Minsk. Pada 3 Oktober 1654 Smolensk menyerah kepada Rusia. Lebih jauh ke selatan tentera Muscovite lain menduduki Kiev. Walaupun terdapat serangan balas Poland di Ukraine yang merangkumi kemenangan ke atas tentera Rusia-Cossack di Okhmatov pada awal tahun 1655, inisiatif itu masih dilakukan dengan musuh Poland-Lithuania.

1655 adalah tahun yang mengerikan bagi Poland-Lithuania. Musim panas tahun 1655 menyaksikan Sweden memasuki perang, menyerang dari utara (Perang Utara Pertama), sementara pada masa yang sama Muscovites melancarkan serangan yang mengakibatkan penangkapan Wilno (8 Ogos 1655) dan pendudukan sebahagian besar Lithuania. Tentera Poland masih tidak hadir di selatan. Poland-Lithuania hampir runtuh. Menjelang musim luruh tahun 1655 wilayah besar Poland dan Lithuania telah menerima perlindungan Sweden dan John Casimir, raja Poland-Lithuania, sedang menuju pembuangan di Silesia.

Kekayaan Poland-Lithuania segera mula pulih dari titik rendah ini. Kedua-dua penjajah Rusia dan Sweden segera menjadikan diri mereka tidak popular. Perbezaan agama memainkan peranan dalam ini - Poland adalah Katolik, Lithuania Orthodox tetapi mengiktiraf Paus (Gereja Bersatu). Orang-orang Protestan Sweden kehilangan sokongan di kawasan yang mereka duduki oleh sikap mereka terhadap Gereja Katolik. Ancaman Sweden juga membimbangkan Alexis, dan pada bulan November 1656 dia berdamai dengan Poland-Lithuania (Perjanjian Wilno atau Nimieza), yang sebagian besar mengakui status quo pada tahun 1656, dan menyaksikan sekutu Poland-Lithuania dan Muscovy menentang Sweden.

Pendudukan Muscovite di Lithuania dengan cepat menimbulkan penentangan. Walaupun selama dua tahun gencatan senjata Partisan aktif di Lithuania. Bangsawan Lithuania mendapati pemerintahan Rusia menindas dan Tsar terlalu menuntut. Walaupun begitu, ketika perang bermula lagi pada tahun 1658 Muscovite pada mulanya berjaya. Tentera Poland-Lithuania di bawah Hetman Wubcenty Gosiewski dikalahkan di Werki (Oktober 1658), dan Gosiewski ditawan. Lebih banyak Lithuania diduduki.

Di Ukraine, perkara-perkara tidak berlaku baik bagi kaum Muscovites. Perikatan dengan Cossack sebagian besar runtuh dan tentera Muscovite dihantar ke selatan untuk memulihkan keadaan. Pada 8 Julai 1659 tentera itu dikalahkan di Konotop. Satu lagi serangan Muscovite ke Ukraine pada tahun 1660 berakhir dengan kekalahan di Slobodyshche dan Lubar atau Chudnovo.

Kedudukan Poland-Lithuania sangat diperkuat pada akhir Perang Utara Pertama (Peace of Oliva, Mei 1660). Ini membolehkan John Casimir menumpukan perhatian pada perang melawan Muscovy. Kemenangan di Chudnovo adalah salah satu hasil daripada tumpuan ini. Kempen kedua dilancarkan di Lithuania, dan menyaksikan tentera Poland-Luthuania mengalahkan pasukan Muscovite pada pertempuran Polonka (27 Jun 1660).

Perang kini mulai mereda. Poland-Lithuania keletihan secara kewangan, dan pada tahun 1661-3 tentera sebahagian besarnya tidak aktif. Krisis diselesaikan tepat pada waktunya untuk melawan serangan Muscovite baru pada tahun 1664 (pertempuran Witebsk). Tentera Poland-Lithuania bahkan berkempen di tanah Muscovite untuk pertama kalinya semasa perang. Rundingan damai segera dimulakan, dan pada 30 Januari 1667, Gencatan senjata Andrusovo mengakhiri perang. Alexis memperoleh seluruh Ukraine di tebing kiri Dnieper dan juga Kiev. Dia juga mengekalkan Smolensk dan kawasan perbatasan yang awalnya kalah dari Poland-Lithuania pada tahun 1619. Gencatan senjata Andrusovo diubah menjadi perjanjian damai penuh pada tahun 1686.


Perang Utara, 1554-1721

Berjuang antara tahun 1554 dan 1721, Perang Utara (istilah yang digunakan untuk menggambarkan beberapa konflik) sebagai tatanama yang dipersetujui secara antarabangsa untuk perang belum dirancang.

Walaupun ada perbedaan pendapat tentang kapan Perang Utara Pertama terjadi, kejadian dan urutan konflik yang paling umum adalah sebagai berikut:

1. Perang Russo-Sweden (1554-1557). Menurut sejarawan Finland Arvo Kunto Viljanti dianggap sebagai Perang Utara Pertama. Ini dianggap sebagai awal dari Perang Livonian (1558-1583), yang timbul terutamanya di luar pertempuran. Pada mulanya bermula pada bulan Mac 1555, ketika Rusia menyerang wilayah Finish dan Sweden dengan kekuatan lebih dari 20,000. Pasukan Sweden-Finish kemudian melakukan serangan balik untuk menaklukkan Oreshek, namun menggunakan kebijakan yang serupa dengan bumi hangus, orang Rusia dapat menahan serangan itu. Pada tahun 1556, Rusia membuat kemajuan di Vyborg, dan dengan mudah dapat merebut kota itu, tetapi menarik diri setelah beberapa hari merosakkan kawasan sekitarnya. Perang berakhir ketika kedua-dua pihak mencapai perjanjian damai, Perjanjian Novgorod (1557) dan mengemukakan status quo.

2. Perang Livonian (1558-1583) Menurut Sejarawan Jerman Klaus Kernack adalah Perang Utara Pertama. Perang ini dilancarkan antara pelbagai kuasa, dan untuk menguasai Old Livonia, sebuah wilayah di Estonia dan Latvia sekarang. Rusia menghadapi Denmark-Norway, Sweden, Lithuania dan Poland. Antara tahun 1558-78 Rusia menguasai medan perang, dan membubarkan Konfederasi Livonian, yang mendorong Poland dan Lithuania memasuki konflik. Berikutan gelombang kemenangan, Rusia menghadapi beberapa tahun yang sukar, antara tahun 1578-83 mereka ditolak kembali di sepanjang perbatasan origina mereka. Dua gencatan senjata mengakhiri konflik, Pergolakan Jam Zapolski antara Rusia dan Komanwel Poland-Lithuania mempermalukan Tsar Rusia, Rusia menyerahkan seluruh Livonia dan kota Dorpat. Gencatan senjata Plussa antara Rusia dan Sweden, menyaksikan Rusia melepaskan sebahagian besar Ingria. Gencatan senjata ini akan berlangsung sehingga tahun 1590.

3. Perang Tujuh Tahun Utara (1562-1570) Menurut Ahli Sejarah Poland dianggap sebagai Perang Norther Pertama. Konflik ini juga dikenali sebagai Perang Tujuh Tahun Nordik atau Perang Tujuh Tahun di Scandinavia. Itu adalah perang antara Kerajaan Sweden dan gabungan Lubeck Denmark-Norway dan Kesatuan Poland-Lithuania. Perang ini dimotivasi oleh Raja Frederick II dari Denmark di Raja Eric XIV dari Sweden untuk mematahkan kedudukan dominasi Denmark di Scandinavia. Pertempuran berlanjutan sehingga kedua-dua tentera hampir dimusnahkan, dan perang berakhir dengan Perjanjian Stettin, sebagai jalan buntu.

4. Perang Russo-Sweden (1590-1595) Termasuk oleh saya sendiri, kerana saya percaya ia mengikuti perpecahan politik yang sama dengan Perang Utara yang lain. Ketika Gencatan senjata Plussa berakhir, Rusia dan Sweden kembali ke Perang untuk menguasai Estonia dan pulau-pulau kecil di sepanjang Teluk Finland. Perang itu sebahagian besarnya adalah Perang Dingin, dengan hanya beberapa pertemuan besar selama lima tahun. PADA tahun 1595, Sweden bersetuju untuk menandatangani Perjanjian Teusina, yang mengembalikan semua wilayah Rusia yang diserahkan dalam Gencatan senjata Plussa kecuali Narva. Rusia menolak semua tuntutan ke atas Estonia.

5. Perang Ingraian (1610-1617) Termasuk oleh saya sendiri, kerana saya percaya ia mengikuti perpecahan politik yang sama dengan Perang Utara yang lain. Ini terutama berkaitan dengan "Masa Masalah" Rusia. Ini adalah usaha untuk meletakkan Duke Sweden di Arasy Tsar Rusia. Perang itu berakhir dengan keuntungan wilayah Sweden yang besar dalam Perjanjian Stolbovo, yang akan mendorong Sweden memasuki Zaman Kebesarannya.

6. Perang Russo-Poland atau Perang Tiga Belas Tahun (1654-1667). Menurut beberapa Ahli Sejarah Rusia, ini adalah Perang Utara Pertama. Dikenal di rantau ini sebagai Perang untuk Ukraine adalah konflik besar terakhir antara Tsarist Rusia dan Komanwel Poland-Lithuania. Walaupun pasukan Poland-Lithuania memenangi sebahagian besar pertemuan besar, kerana masalah ekonomi, mereka tidak dapat bertempur lama, dan terpaksa menandatangani gencatan senjata yang memberi keuntungan besar kepada Rusia. Perang ini menandakan permulaan kebangkitan Rusia sebagai Kekuatan Besar di Eropah Timur.

7. Perang Utara Kedua (1655-1660). Menurut Ahli Sejarah Anglo-Saxon, Jerman, Rusia, dan Skandinavia tradisional, inilah Perang Utara Pertama yang sebenarnya. Perang ini dilancarkan oleh Sweden untuk menentang Komanwel Poland-Lithuania, Rusia, Brandenburg-Prussia, Habsburg Monarchy, Denmark-Norway dan Republik Belanda. Pada tahun 1655 Sweden menyerang dan menduduki Poland Barat-Lithuania, separuh Timur telah dijajah oleh Rusia sejak Perang Tiga Belas Tahun. Raja Poland melarikan diri ke perlindungan Habsburg. Setelah kemunduran besar pada tahun 1656, Rusia memanfaatkan pertahanan Sweden yang lemah dan mengisytiharkan perang ke atas Sweden dan mendorong ke Lithuania dan Livonia Sweden. Alih-alih berusaha mengalahkan pasukan Rusia, Swedia memutuskan untuk menyerang Denmark, tetapi menghadapi kekalahan hebat dan sekarang berperang di tiga bidang. Pada tahun 1658, Sweden menyetujui perjanjian gencatan senjata dengan Rusia dan Perjanjian Olivia pada tahun 1660 mengakhiri perang dengan Poland-Lithuania, Habsburg dan Bradenburg, dan Perjanjian Copenhagen dengan Denmark. Setelah berakhirnya permusuhan, Perjanjian Cardis pada tahun 1661 akan memformalkan Pergolakan dengan Rusia.

8. Perang Scanian (1675-1679) dianggap sebagai sebahagian daripada Perang Utara kerana melibatkan semua pihak yang sama. Ia mengalahkan Sweden (dengan sokongan Perancis) menentang
Denmark-Norway dan Brandenburg. Perang itu disebabkan oleh penglibatan Sweden dalam Perang Franco-Belanda. Ketika United Provinces diserang oleh Perancis, Denmark-Norway menyokong pencerobohan Scania. Ini menyebabkan Sweden berperang dua depan di samping perang mereka yang terpisah secara terpisah dengan Kerajaan Suci Rom. Itu adalah perang tanpa pemenang. Tentera laut Sweden dihancurkan di laut, tentera Denmark dihancurkan di Scania, tentera Sweden dihancurkan di Jerman Utara. Perang ini berakhir kerana Raja Sweden XI berkahwin dengan Puteri Denmark Ulrike Eleonora. Perdamaian dibuat atas nama Perancis melalui Perjanjian Fontainebleua, Lund, dan Saint Germain.

9. Perang Utara Besar (1700-1721) - juga dikenali sebagai Perang Utara Ketiga. Itu adalah perang yang berjaya dipimpin oleh Rusia Tsar untuk menentang ketuanan Sweden di seluruh Eropah.
Perangai:
Empayar Sweden
Holstein-Gottorp
Poland-Lithuania (1704-09)
Kerajaan Uthmaniyyah (1710-14)
Cossack Hetmanate (1708-09)
Great Britain (1700, 1719-21)

Tsardom dari Rusia
Kalmyk Khante
Denmark-Norway (1700, 1709-21)
Pemilih Saxony (1700-06, 1709-21)
Poland-Lithuania (1700-04, 1709-21)
Cossack Hetmanate (1700-08, 1709-21)
Prusia (1715-21)
Hanover (1715-21)
Great Britain (1717-19)

Hanya dengan memeriksa daftar pergaduhan, ada lebih banyak pihak yang berpindah daripada yang disukai oleh sekutu dalam konflik. Oleh kerana ia merupakan konflik besar, jauh lebih besar daripada Perang Utara yang lain, saya akan melupakan butirannya dan menjelaskan hasilnya.

Dengan kemenangan itu, Tsarist Rusia memantapkan dirinya sebagai kekuatan di Eropah, dan memaksa penurunan Sweden dan Poland-Lithuania. Rusia memperoleh tiga kekuasaan Sweden, Estonia, Livonia, dan Ingria serta sebahagian wilayah Kexholm dan Viborg. Prussia dianugerahkan dengan Pomerania. Hanover memperoleh wilayah Sweden di Bremen-Verden. Akhirnya Holstein-Gottorp kehilangan Belanda Schelswig daripada Denmark.


Kandungan

Konflik tersebut dicetuskan oleh Pemberontakan Khmelnytsky Cossack Ukraine terhadap Komanwel Poland-Lithuania. Pemimpin Cossack, Bohdan Khmelnytsky, memperoleh sokongan asing utamanya dari Alexis dari Rusia dan menjanjikan kesetiaan sebagai balasan. Walaupun Zemsky Sobor tahun 1651 siap menerima Cossack ke dalam wilayah pengaruh Moskow dan memasuki perang melawan Poland di pihak mereka, Tsar menunggu hingga tahun 1653, ketika sebuah perhimpunan popular baru akhirnya membenarkan penyatuan Ukraine dengan Tsardom dari Rusia . Setelah Cossack mengesahkan perjanjian ini di Pereyaslav Rada, Perang Russo-Poland menjadi tidak dapat dielakkan.


Senarai perang - Perang dalam Sejarah Perang Yunani Kuno Perang Rom Kuno Perang Eropah Abad Pertengahan Pike dan Shot Age of Rifles era Perang Dunia Era Perang Dingin era Perang Dingin

264 - 241 SM Perang Punic Pertama
218 - 202 SM Perang Punic Kedua
149 - 146 SM Perang Punic Ketiga
215 SM 197 SM 168 SM Perang Macedonia
91 - 88 SM - Perang Sosial
82 - 81 SM - Perang saudara Sulla
58 SM - 50 SM Perang Gallic Julius Caesar
49 - 45 SM - Perang saudara Caesar
48 SM Pertempuran Pharsalus
31 SM Pertempuran Actium
291 - 306 Perang Lapan Pangeran di China
533 - 534 Perang Vandal

Perang Eropah abad pertengahan

1096 - 1291 Perang Salib
1337 - 1453 Perang Seratus Tahun
1420 - 1436 Perang Hussite
1455 - 1485 Perang Mawar
1454 - 1466 Perang Tiga Belas Tahun. Antara Poland dan Teutonik Knights, yang akhirnya mematahkan kekuatan yang terakhir.

Pike dan Tembakan

1568 - 1648 Perang Lapan Puluh Tahun (perang kemerdekaan Belanda)
1588 Kekalahan Armada Sepanyol
1618 - 1648 Perang Tiga Puluh Tahun di seluruh Eropah, berakhir dengan Perdamaian Westphalia.
1639 - 1652 Perang Saudara Inggeris
1648 - 1660 Perang Deluge / Utara, Serangkaian perang yang melibatkan Poland, Sweden, Prusia, Rusia dan Transylvania dan Denmark
1652 - 1654 Perang Anglo-Belanda Pertama
1664 - 1667 Perang Anglo-Belanda Kedua termasuk penangkapan New Amsterdam, dinamakan semula sebagai New York City
1672 - 1674 Perang Anglo-Belanda Ketiga
1672 - 1678 Perang Franco-Belanda
1680 - 1684 Perang Anglo-Belanda Keempat
1689 - 1698 Perang Grand Alliance
1700 - 1721 Perang Utara Besar antara gabungan Denmark / Norway, Rusia dan Saxony / Poland di satu pihak dan Sweden di sisi lain
1710 - 1711 Perang Rusia-Turki, 1710-11, bahagian dari Perang Utara Besar
1702 - 1713 Perang Ratu Anne Bahagian Amerika Utara dalam Perang Pengganti Sepanyol
1701 - 1714 Perang Pengganti Sepanyol
1736 - 1739 Perang Rusia-Turki, 1736-39
1739 - 1742 Perang Telinga Jenkins
1740 - 1742 Perang Silesian ke-1
1744 - 1748 Perang Raja George Bahagian Amerika Utara dalam Perang Penggantian Austria
1740 - 1748 Perang Pengganti Austria
1744 - 1745 Perang Silesia ke-2
1756 - 1763 Perang Tujuh Tahun, yang dikenali sebagai Perang Perancis dan India di Amerika Syarikat, dan juga Perang Silesia ke-3
1754 - 1763 Perang Perancis dan India atau Perang Tujuh Tahun
1768 - 1774 Perang Rusia-Turki, 1768-74
1775 - 1781 Perang Revolusi Amerika
1787 - 1792 Perang Rusia-Turki, 1787-92
1792 Perang dalam mempertahankan perlembagaan
1789 - 1815 Perang Revolusi Perancis / Perang Napoleon
Pertempuran Trafalgar 1805
Pertempuran Waterloo 1815

Zaman Senapang
1806 - 1812 Perang Rusia-Turki, 1806-12
1808 - 1809 Perang Finland antara Rusia dan Sweden di mana Sweden menyerahkan Finland ke Rusia
1812 - 1814 Perang tahun 1812 berperang antara Amerika Syarikat dan Britain, dan sebahagian daripada perang yang lebih besar antara Great Britain dan Perancis
1821 - 1829 Perang Kemerdekaan Yunani
1828 - 1829 Perang Rusia-Turki, 1828-29
1830 - 1831 Perang Poland-Rusia berikutan Pemberontakan November
1835 Toledo Perang antara wilayah AS Michigan dan negara bagian Ohio di AS
1839 - 1842 Perang Anglo-Afghanistan Pertama
1843 - 1872 Beberapa Perang Darat Maori di New Zealand
1846 - 1848 Perang Mexico antara Amerika Syarikat dan Mexico
1848 - 1849 Pemberontakan Hungaria tahun 1848 dilancarkan oleh Hungary menentang Austria dan kemudian Rusia
1848 - 1851 Perang pertama Schleswig
1850 - 1865 Pemberontakan Taiping
1854 - 1856 Perang Krimea.
1857 - 1901 Perang Kasta Yucat? N
1859 - 1860 Perang Kemerdekaan Itali
1861 - 1865 Perang Saudara Amerika di Amerika Syarikat
1864 Perang kedua Schleswig
1866 Perang Austro-Prusia (aka Perang Tujuh Minggu)
1866 - 1868 Perang Awan Merah antara Lakota dan Amerika Syarikat
1870 - 1871 Perang Franco-Prusia
1872 - 1873 Perang Modoc antara Modoc dan Amerika Syarikat
1876 ​​- 1877 Perang Bukit Hitam antara Lakota dan Amerika Syarikat
1877 - 1878 Perang Rusia-Turki, 1877-78
1839 - 1842 Perang Anglo-Afghanistan Kedua
1887 - 1889 Perang Italo-Abyssinian
1895 - 1896 Perang Italo-Abyssinian Pertama
1894 - 1895 Perang China-Jepun Pertama
1898 Perang Sepanyol-Amerika
1899 - 1902 Perang Boer di Afrika Selatan


Zaman Perang Dunia
1905 Perang Rusia-Jepun
1912 - 1913 Dua Perang Balkan diperjuangkan untuk menguasai wilayah Eropah Empayar Uthmaniyyah 1914 - 1918 Perang Dunia I, pada mulanya di Eropah, kemudian di seluruh dunia
1917 - 1918 Revolusi Rusia
1918 Perang Saudara Finland, bertempur antara & quot; the reds & quot (pemberontak Sosialis) dan & quot; orang kulit putih & quot (anti-Sosialis) selepas Revolusi Rusia tahun 1917. Jerman campur tangan di pihak Orang Putih.
1918 - 1922 Perang Saudara Rusia, bertempur antara & quot; orang-orang merah & quot (Komunis) dan & quot; orang-orang kulit putih & quot (tsaris) secara langsung selepas Revolusi Bolshevis. AS, Perancis dan Britain juga turut campur tangan untuk & quot; membunuh komunisme dalam buaian & quot
1918 - 1920 Perang Pembebasan Estonia, Estonia menentang Soviet Soviet dan Jerman.
1918 Perang Poland-Czech di Teschen Silesia
1918 - 1919 Poland dan Lwow menentang Republik Westukrain
1918 - 1919 Pemberontakan Poland Besar, Provinz Posen menentang Jerman
1919 Perang Anglo-Afghanistan Ketiga
1919 Pemberontakan Silesia Pertama
1919 - 1921 Perang Poland-Soviet Poland dan Republik Rakyat Ukraine menentang Soviet
1920 Poland Silesian Pemberontakan Kedua menentang Jerman
1921 Poland Silesian Pemberontakan Silesian Ketiga menentang Jerman
1934 - 1936 Ekspedisi Utara oleh Kuomintang
1935 - 1936 Perang Italo-Abyssinian Kedua
1936 - 1939 Perang Saudara Sepanyol
1937 - 1945 Perang China-Jepun Kedua
1939 - 1941 Perang Dunia II: Poland, Empayar Britain, Perancis menentang Jerman, Itali, Soviet Union
1941 - 1945 Perang Dunia II: (Empayar Inggeris, Amerika Syarikat, Kesatuan Soviet dan lain-lain menentang fasis Jerman, Itali, dan Jepun).

Zaman Perang Dingin
1945 - 1949 Perang Saudara China
1946 - 1954 Perang Indochina Pertama
1947 - 1949 Perang Kashmir Pertama antara India dan Pakistan
1948 - 1949 Perang Arab-Israel Pertama
1950 - 1953 Perang Korea (gabungan yang dipimpin PBB vs Korea Utara)
Krisis Suez 1956 (Perang Arab-Israel Kedua)
1962 - 1963 Perang China-India
1964 - 1973 Perang Vietnam antara pakatan pimpinan AS termasuk pemerintah Vietnam Selatan dan gabungan termasuk Viet Cong dan Vietnam Utara
Perang Kashmir Kedua 1965 (Perang Indo-Pakistan Kedua)
Perang Enam Hari 1967 (Perang Arab-Israel Ketiga)
Perang Bola Sepak 1969 antara Honduras dan El Salvador.
1971 Perang Kemerdekaan Bangladesh (Perang Indo-Pakistan Ketiga)
1973 Perang Yom Kippur (Perang Arab-Israel Keempat)
1974 - 1991 Perang Saudara Ethiopia
1975 - 1991 Perang Saudara Lubnan
1979 - 1989 Perang Soviet-Afghanistan
1980 - 1988 Perang Iran-Iraq
1982 Perang Falklands antara United Kingdom dan Argentina

Zaman Perang Dingin
1989 - 1990 Operasi Hanya Sebab, Amerika Syarikat menyerang Panama
Perang Teluk 1991 antara Iraq dan gabungan yang dipimpin PBB
1991 Perang Kemerdekaan Slovene
1991 - 1995 Perang Kemerdekaan Croatia
1992 - 1995 Perang Saudara Bosnia
1994 - 1996 Perang Chechen Pertama
1998 - 1999 Perang Kosovo (NATO vs Yugoslavia)
Perang Chechen Kedua 1999
2001 Pencerobohan ke Afghanistan
2003 Pencerobohan ke Iraq

Teks tersedia berdasarkan syarat-syarat Lesen Dokumentasi Percuma GNU

Perang adalah konflik bersenjata yang berlawanan, antara dua atau lebih entiti yang tidak bersesuaian, yang bertujuan untuk mencapai hasil yang dirancang secara subyektif dan geo-politik yang diinginkan. Dalam bukunya, On War, ahli teori tentera Prusia Carl Von Clausewitz menyebut perang sebagai "penghentian hubungan politik, yang dilakukan dengan cara lain."

Perang saudara adalah perbalahan antara pihak-pihak dalam negara yang sama. Perang tidak dianggap sama dengan penjajahan, pembunuhan, atau pembunuhan beramai-ramai kerana sifat perjuangan yang ganas, dan sifat unit-unit yang terlibat.

Perang proksi adalah perang yang berlaku apabila dua kuasa menggunakan pihak ketiga sebagai pengganti untuk saling berperang secara langsung.

Berdasarkan giliran Permainan tentera laut WW2, sambungan ke permainan Submarine klasik (permainan Battleship) di mana kapal / pesawat / kapal selam dapat bergerak. Mengandungi banyak misi permainan, kempen permainan dan 40 jenis kapal selam, kapal selam, pesawat artileri pelabuhan, dengan peta tempur hingga 96X96 besar.
Guns Girls Lawyers Spies adalah strategi berdasarkan giliran permainan pengurusan perdagangan. Anda akan membina syarikat perisik multinasional anda, menghancurkan persaingan, menggaji pekerja, mata-mata, dan ahli perniagaan, mewujudkan sel, pangkalan dan objek perisik.
Terdapat lebih daripada 40 misi dengan objektif permainan yang berbeza.
Tycoon Strategy Game - membina empayar perniagaan dunia anda sendiri sebagai hartawan peniaga senjata. Mengembara ke seluruh dunia, berdagang dengan lebih daripada 400 sistem senjata, mengupah setiausaha, pengawal peribadi, peguam, pejuang dan kereta kebal, menubuhkan syarikat dan mencari penjenayah dan tebusan.

Perang juga merupakan entiti budaya, dan praktiknya tidak berkaitan dengan satu jenis organisasi politik atau masyarakat. Sebaliknya, seperti yang dibincangkan oleh John Keegan dalam & # 147History Of Warfare & # 148, perang adalah fenomena universal yang bentuk dan ruang lingkupnya ditentukan oleh masyarakat yang mengusahakannya. [4] Perang perang meluas sepanjang masa, dari perang suku yang hampir universal yang bermula sebelum sejarah manusia tercatat, hingga perang antara negara kota, negara, atau kerajaan.

Sekumpulan pejuang dan sokongan mereka disebut sebagai tentera darat, angkatan laut di laut, dan angkatan udara di udara. Perang boleh dilakukan secara serentak di satu atau lebih teater yang berbeza. Di dalam setiap teater, mungkin ada satu atau lebih kempen ketenteraan berturut-turut.


Keganasan Kongres Berkurang Semasa Menjelang Perang Saudara

Preston Smith Brooks, penyokong perbudakan yang kuat, menyerang Senator Charles Sumner, seorang penghapuskan, dengan tongkat di lantai Senat Amerika Syarikat, pada 22 Mei 1856. Brooks menyerang Sumner berikutan ucapan anti-perbudakan oleh Sumner.

Arkib Sejarah Sejagat / Getty Images

Zaman antebellum A.S. dicirikan oleh keganasan terhadap orang-orang kulit hitam yang diperbudak, orang-orang kulit hitam bebas dan golongan penghapuskan. Itu adalah masa di mana surat kabar anti perbudakan menghadapi kekerasan massa, dan isu perbudakan mendorong anggota kongres untuk menyerang satu sama lain.

Salah satu insiden keganasan kongres yang paling terkenal adalah cambuk Charles Sumner. Pada tahun 1856, Perwakilan pro-perbudakan Preston Brooks mengalahkan Senator anti-perbudakan Charles Sumner hampir tidak sedarkan diri dengan tongkat di lantai Senat. Brooks mengatakan bahawa dia memilih untuk menyerang Sumner dengan cara ini kerana dia tidak ingin melanggar undang-undang tahun 1839 terhadap duel kongres, berlalu setahun setelah seorang anggota kongres telah membunuh yang lain dalam duel di Maryland.

Pemukulan Sumner bukanlah kejadian terpencil. Sejarawan Joanne B. Freeman mengenal pasti lebih daripada 70 kejadian ganas antara ahli kongres semasa meneliti bukunya, Medan Darah: Keganasan di Kongres dan Jalan menuju Perang Saudara. Pada tahun 1858, pergaduhan antara kira-kira 30 anggota kongres meletus di Dewan Perwakilan pada jam 2:00 pagi ketika orang selatan mencengkeram orang utara dengan tekak. Pada tahun 1860, anggota kongres pro-perbudakan mengancam anggota kongres anti-perbudakan dengan pistol dan tongkat ketika dia berbicara menentang perbudakan di lantai Dewan.

Ketika Abraham Lincoln memenangkan jawatan presiden pada tahun 1860, negara-negara selatan bertindak balas dengan memisahkan diri dan melancarkan perang terhadap Kesatuan. Anggota kongres selatan yang pernah bekerja di Capitol mula bertempur melawan Kesatuan yang digarisinya & # x2014 Walaupun semasa Perang Saudara, Tentera Gabungan tidak pernah menawan D.C.

Dengarkan SEJARAH Minggu Ini Podcast: Serangan Capitol tahun 1861


Keperibadian

Thirteen adalah wanita yang bijak dan sopan. Sebagai wira penyelamat, Thirteen telah menunjukkan betapa bersemangatnya dia menyelamatkan orang melalui ajarannya. Dia bahkan mengembangkan kemudahan latihannya sendiri - Unforeseen Simulation Joint - untuk melatih pahlawan masa depan dalam taktik mencari dan menyelamatkan. Dia sangat meminati Quirks, khususnya Quirks yang digunakan untuk penciptaan dan bantuan dan bukannya untuk kehancuran dan pertempuran.

Tiga belas juga telah terbukti sangat berani. Meski bukan jenis pertempuran, dia tidak ragu-ragu menggunakan Quirk untuk melawan penjahat atas nama melindungi orang lain.


PERANG PERTENGAHAN TAHUN KETIGA (1635-48).

Ringkasan Perang Tiga Puluh Tahun

Menjelang tahun 1600, dua kubu telah muncul di Eropah barat:

Perancis dan Provinsi Bersatu

Rumah Habsburg (Sepanyol dan Austria)

Phillip III dari Sepanyol berusaha untuk meneruskan aspirasi kebijakan luar negeri ayahnya, Phillip II, yang pada dasarnya bermaksud bahawa Sepanyol harus terus berada di landasan perang. Pada akhir Pemberontakan Belanda Sepanyol, wilayah-wilayah selatan yang sebelumnya adalah Belanda Sepanyol (yang disebut "Provinsi yang Patuh") tetap setia kepada Sepanyol dan telah mengadakan gencatan senjata selama dua belas tahun dengan Provinsi Bersatu (Belanda hari ini ) pada tahun 1609 (wilayah utara yang merupakan Sepanyol Belanda tetapi telah memberontak terhadap pemerintahan Sepanyol) tetapi hanya sedikit yang percaya bahawa Sepanyol akan melepaskannya dari kawasan yang berharga ini yang merangkumi kota Amsterdam dan industri saudagar yang menguntungkan.

Selepas kempennya yang berjaya menentang Sepanyol, United Provinces telah membangun angkatan laut yang kuat dan telah menjadikan dirinya sebagai kuasa komersial dan penjajah yang kuat. Jajahan luar negeri yang paling lemah yang boleh disasarkan oleh Wilayah Bersatu adalah milik Sepanyol. Phillip III dan penasihatnya mengetahui hal ini dan diketahui dari dokumentasi Sepanyol bahawa pada awal tahun 1618, Madrid telah memutuskan untuk memperbaharui perang melawan Provinsi Bersatu sehingga ancaman ini dapat dihapuskan. Kemenangan terhadap Provinsi Bersatu juga akan membolehkan Sepanyol merebut kembali wilayah tersebut dan mendapatkan akses ke sejumlah besar wang yang dihasilkan di negeri ini.

Namun, Sepanyol berada dalam kedudukan tentera yang sukar. Musibah kekalahan Armada Sepanyol tahun 1588 telah menjadi pukulan semangat Sepanyol dan dia tidak pernah pulih dari kejutan ini. Mana-mana armada Sepanyol yang melalui Selat Inggeris dalam perjalanan ke United Provinces tidak akan pernah ditoleransi oleh Inggeris. Perasaan anti-Katolik marak di England setelah Plot mesiu 1605. Oleh itu, sebarang usaha ketenteraan oleh Sepanyol harus dilakukan oleh tenteranya yang melintasi daratan Eropah - dan bukan melalui laut.

Satu-satunya cara untuk melakukan ini adalah dengan menggunakan apa yang disebut orang Sepanyol sebagai "Jalan Sepanyol". Ini adalah rute yang membawa pasukan Sepanyol di sepanjang perbatasan Perancis ke Luxembourg dan ke Provinsi yang Taat. Negara-negara Itali Utara agak bebas merasa terancam oleh orang Sepanyol kerana negara-negara Katolik di Jerman selatan juga Katolik dan tidak sedikit takut dengan pergerakan tentera Sepanyol. Perancis juga Katolik tetapi dia takut ada pergerakan di sepanjang perbatasan tentera Sepanyol. Persaingan antara Perancis dan Sepanyol sudah berabad-abad lamanya dan banyak sejarawan percaya bahawa walaupun kedua-duanya adalah Katolik, tidak ada yang pernah menyerang yang lain hanya kerana Pyrannees menghalang sebarang bentuk gerakan ketenteraan berskala besar. Oleh itu, Perancis tetap waspada terhadap pergerakan tentera Sepanyol di sepanjang perbatasan timurnya.

Dari sudut pandang Sepanyol, "Jalan" jauh dari jalan selamat. Sebenarnya, pasukan tentera Sepanyol sangat rentan untuk menyerang di banyak bahagiannya. Laluan berhampiran Franche-Comté dan Lorraine sangat mudah diserang.

Kelemahan lain adalah bahawa kawasan selatan laluan bergantung pada kestabilan politik di negara-negara utara Itali. Segala krisis di mana-mana negeri ini akan menghalang penggunaan "Jalan" oleh Sepanyol.

Selama bertahun-tahun, Perancis takut akan kepungan Habsburg. Sepanyol berada di sempadan selatannya dan Belanda Sepanyol berada di perbatasan timur lautnya. Perancis telah aktif membantu pemberontak semasa pemberontakan walaupun terdapat perbezaan agama. Di sebelah tenggara, Genoa dan Milan dianggap sebagai satelit Sepanyol. Dengan kejayaan pemberontak Belanda, Perancis tidak akan bertolak ansur dengan percubaan orang Sepanyol untuk menegaskan kembali kewibawaannya di wilayah tersebut. Kejayaan pemberontak telah mengurangkan ketakutan pihak Perancis mengenai pengepungan Habsburg.

Walaupun orang Perancis tidak dapat menghentikan orang Sepanyol menggunakan "Jalan Sepanyol", mereka dapat menghalangi penggunaannya seperti pada tahun 1601 ketika Perancis mengintimidasi Savoy untuk memberikan Perancis tanah dari mana dia dapat dengan mudah mengancam Milan. Pemerintahan Henry IV dari Perancis menyaksikan banyak contoh Perancis yang menghalangi orang Sepanyol (walaupun tidak pernah menyatakan perang secara terbuka kerana dia masih menderita Perang Agama Perancis) dan bukti menunjukkan bahawa Sepanyol sangat kesal dengan kedua negara ambang perang terbuka ketika Henry VI dibunuh pada tahun 1610. Peraturan minoriti Louis XIII memberi Perancis terlalu banyak masalah dalaman untuk ditumpukan pada yang sementara menamatkan pertempuran dengan pihak Sepanyol. Namun, kedua-duanya tetap berwaspada terhadap yang lain. Sepanyol, khususnya, takut akan harta benda di Itali utara dan Negara-negara Rendah.

Tiga kawasan yang dianggap paling penting untuk kestabilan di utara Itali ialah Venice, Savoy-Piedmont dan Negeri Papal.

Phillip II dan paus tidak pernah mempunyai hubungan yang terbaik walaupun agama mereka sama. Phillip menganggap dirinya sebagai katolik sejati tetapi dia tidak percaya bahawa ini bermaksud dia harus membiarkan paus untuk melibatkan diri dalam urusan dalaman Sepanyol. Paus juga mempertanyakan kebijaksanaan untuk sepenuhnya bergantung pada Sepanyol sebagai sekutu. Beberapa paus secara aktif menggoda Perancis. Clement VIII memberikan penghapusan Henry IV sementara Urban VIII telah berusaha untuk mengakhiri pengaruh Habsburg secara umum - baik Sepanyol dan Austria.

Venice selalu berwaspada terhadap pengaruh Sepanyol di utara Itali. Negara kaya tetapi kecil ini pada dasarnya dikelilingi oleh Habsburg Austria dan Sepanyol dan dia bimbang sama ada akan berusaha mengambil alih Venice untuk mendapatkan hubungan perdagangan yang menguntungkan. Venice melakukan apa yang boleh dilakukan untuk mengekang pengaruh Sepanyol di Itali.

Pergerakan sebenar Itali utara adalah Duke Charles Emmanuel dari Savoy-Piedmont. Dia tidak dapat diramalkan sehingga Madrid tidak mempercayainya. Malangnya bagi Sepanyol, "Jalan Sepanyol" melintasi wilayahnya. Salah satu tujuan utama dasar luar Sepanyol pada masa ini, adalah untuk Sepanyol mencari jalan alternatif yang melewati Savoy.

Pada tahun 1593, Sepanyol telah membuka jalan yang disebut Valtelline. Ini pergi dari utara Milan, melalui Alps dan ke Tirol. Kawasan terpenting di Valtelline dimiliki oleh keluarga yang dipanggil Grisons yang merupakan orang Protestan. Orang-orang yang tinggal di lembah itu Katolik. Mereka selalu bertengkar dengan Grisons.

Pada tahun 1602, Perancis telah diberi izin untuk menggunakan Valtelline untuk sampai ke Venice tetapi izin ini ditarik ketika Duke of Milan, yang takut akan serangan oleh Perancis, mengancam perang dengan pihak Grisons. Pada tahun 1609, Charles Emmanuel mengusir pasukan pengawal Sepanyol di Savoy dan satu tahun kemudian, Savoy dan Perancis bersetuju untuk menyerang Lombardy tetapi pembunuhan Henry IV mengakhiri ini.

"Lembah-lembah Alpine sekarang menjadi gunung berapi ketidakstabilan politik, linguistik dan keagamaan ……… kawasan itu adalah salah satu jalan lintas politik Eropah, di mana para utusan, tentera dan harta karun sumbu Habsburg-Katolik satu arah bertemu dengan paksi Protestan anti-Habsburg menuju yang lain. "

Kawasan di utara Itali menjadi lebih tidak stabil dengan kematian Duke of Mantua pada tahun 1612. Dia tidak meninggalkan pewaris yang jelas - resipi untuk masalah yang berpotensi. Dalam usaha untuk mengelakkan Sepanyol menguasai, Charles Emmanuel mengisytiharkan dirinya sebagai penguasa Mantua. Menanggapi hal ini, Milan menyerang Savoy dan Charles terpaksa menarik diri dari Mantua. Charles kemudian mengemukakan tuntutan undang-undang kepada Mantua. Sepanyol memutuskan bahawa Charles tidak boleh mengambil alih wilayah ini dan menyerang Savoy. Charles dikalahkan dan terpaksa membuka semula "Spanish Road" yang telah ditutupnya selama konflik. Di sebalik kekalahan ini, Charles tetap menjadi ancaman kepada kestabilan.

Pada tahun 1621, konflik Belanda-Sepanyol bermula semula. Seperti biasa pada masa itu, negara-negara yang mampu menggunakan tentera upahan melakukannya. Belanda mampu melakukannya. Untuk memastikan bahawa fokus Habsburg terbelah, Belanda mendorong masalah yang semakin meningkat di Bohemia di mana orang-orang Bohemia sedang dalam proses untuk menentang tuan-tuan Habsburg Austria mereka. The United Provinces menjadi titik tumpuan semua perasaan anti-Habsburg.

Sekiranya Habsburg Austria meminta sepupu Sepanyol mereka untuk menolong mereka, Sepanyol tidak dapat mengelakkan diri daripada terlibat dalam konflik Eropah Timur yang akan melibatkan mereka menggerakkan lebih banyak tentera di sepanjang "Jalan Sepanyol" yang sensitif. Ini akan semakin memusuhi orang Perancis yang akan memberi lebih banyak pertolongan kepada Belanda. Hasil akhirnya akan menyebabkan Eropah jatuh ke dalam perang yang akan merobeknya.

Empayar Rom Sucie

Empayar Rom Suci berpotensi menjadi negara terhebat di Eropah. Namun, pada tahun 1600, Kerajaan Rom Suci hanyalah bayangan kegemilangannya yang dulu. Jantung Empayar Rom Suci adalah Jerman. Tetapi pada tahun 1600, istilah yang lebih baik untuk wilayah itu adalah "Germanies" kerana jantung Empayar Rom Suci telah terpecah menjadi kumpulan pangeran dan negara yang sejak zaman Luther telah melakukan apa yang mereka boleh untuk memperluas kemerdekaan mereka dan kuasa dengan mengorbankan maharaja. Kekuatan sebenar di Jerman terletak dengan 30 putera sekular dan 50 gerejawi.

Negeri-negeri yang paling penting adalah milik tujuh Pemilih, lelaki yang memilih Maharaja Rom Suci masa depan. Ini adalah Duke of Saxony, Margrave of Brandenburg, Raja Bavaria, Count Palatine of the Rhine dan tiga uskup besar Mainz, Trier dan Cologne. Ketujuh Pemilih disebut sebagai Estet Pertama. Kawasan Kedua adalah pangeran bukan Pilihan Raya dan Kawasan Ketiga mengandungi pemimpin 80 kota Bebas Imperial. Ketiga-tiga Estet dengan cemburu menjaga hak istimewa mereka, semuanya dengan mengorbankan maharaja. Secara teori, semua pangeran di Empayar Rom Suci tunduk pada maharaja. Tetapi ini hanya secara teori. Dalam praktiknya para pembesar Jerman dapat melakukan apa yang mereka sukai bebas dari gangguan Imperial dan telah melakukannya selama hampir 75 tahun sejak zaman Luther.

Maharaja adalah pembesar wilayah dengan haknya sendiri. Maharaja memiliki tanah di Inner, Upper, Lower dan Lebih jauh Austria. Maharaja juga menguasai Bohemia, Moravia, Silesia dan Lusatia. Kawasan yang paling bernilai dianggap Bohemia. Ketika Rudolf II menjadi Maharaja Rom Suci pada tahun 1576, dia menjadikan Prague - ibu kota Bohemia - markasnya.

Rudolf II adalah seorang yang ingin tahu. Dia sering mengalami kegilaan yang menyebabkan struktur pemerintahannya terganggu. Semakin banyak pekerjaan Empayar Rom Suci diambil oleh Matthias, saudara ketiga Rudolf, walaupun dia tidak diberi izin untuk melakukan ini oleh Rudolf. Menjelang tahun 1600, Mahkamah Habsburg tampaknya berada di ambang kehancuran kerana mempunyai maharaja yang tidak dapat memerintah digabungkan dengan seorang lelaki yang tidak memiliki wewenang untuk memerintah.

Pangeran Jerman berusaha memanfaatkan masalah ini tetapi pada tahun 1600 daripada menggabungkan usaha mereka, mereka berpecah sesama mereka. Pangeran Jerman yang paling penting adalah:

Pemilih Palatinate: dia dianggap sebagai Pemilih tujuh yang paling penting. Dia memiliki Lower Palatine - kawasan penanaman anggur yang kaya - dan Upper Palatine - kawasan yang agak miskin antara Danube dan Bohemia. Pada tahun 1600 Pemilih adalah Frederick. Dia adalah seorang Calvinis. Keadaannya dikendalikan dengan baik dan dia adalah pendukung Protestantisme yang tegas dan melakukan yang terbaik untuk menghentikan penyebaran Reformasi Counter. Dia boleh menjadi pemimpin penting para pembesar Jerman kecuali bahawa dia tidak dipercayai oleh mereka. Namun, Frederick berminat untuk mendapatkan sokongan asing terutama dari United Provinces, England, Bohemia dan Austria. Dia juga mendapat sokongan dari kekuatan anti-Habsburg seperti Perancis, Savoy dan Venice. Segala krisis wilayah yang melibatkan Frederick pasti menarik perhatian antarabangsa.

Pemilih John of Saxony: John adalah orang Lutheran. Dia sering mabuk dan jauh dari berbudaya. Keutamaan utamanya adalah menjaga keamanan di Jerman walaupun hanya sedikit yang mengetahui kaedah yang ingin dia gunakan. Dia sangat percaya pada kebebasan Jerman dan melihat kepercayaan Habsburg pada kekuasaan mutlak sebagai ancaman jelas terhadap ini. Dia menggolongkan Calvinis dan Katolik sebagai musuhnya dan sukar untuk menilai pihaknya sebenarnya. John berpotensi menjadi faktor yang tidak stabil di Jerman.

Maximilian dari Bavaria: dia adalah salah seorang putera Jerman yang paling mampu. Bertahun-tahun berkuasa dalamnya membolehkannya menjadi pentadbir yang mampu dan Bavaria mempunyai pemerintahan yang stabil, pelarut dan moden. Dia merancang Liga Katolik untuk memenuhi tujuannya tetapi dia juga menyarankan agar dapat bergabung dengan Kesatuan Evangelis Protestan untuk memelihara kemerdekaan pangeran Jerman melawan Habsburg. Bagi Kaisar Rom Suci, Maximilian, walaupun beragama Katolik, nampaknya menjadi saingan.

Pemilih Brandenburg, John Sigismund: dia memiliki harta terbesar di Jerman tetapi mereka juga yang termiskin. Pada tahun 1618, John memperoleh Prussia yang memberinya jalan keluar ke laut melalui Konigsberg. Sebilangan besar subjeknya adalah Lutheran tetapi John adalah seorang Calvinis. Dia takut serangan Habsburg ke wilayahnya dan melakukan yang terbaik untuk tidak mengganggu mereka. Namun, dia juga cenderung mengikuti arahan John Maverick dari Saxony.Wilayahnya terpecah-pecah dan Pemilih di masa depan cukup bijak untuk memodenkan komunikasi dalaman negara.

Perpecahan di antara para putera dan Maharaja Rom Suci mewujudkan keadaan yang tidak stabil di Eropah tengah. Sepanyol, khususnya, menginginkan kehadiran Habsburg yang kuat di Eropah tengah. Sejumlah krisis yang nampaknya kecil terjadi yang memerlukan tindakan segera dari Habsburg untuk memastikan kewenangannya dipertahankan. Sepanyol menjadi isu Eropah tengah kerana hubungan keluarganya dengan Austria. Namun, setiap penglibatan orang Sepanyol di Eropah tengah tentu saja bersifat provokatif, negara-negara seperti Perancis akan melihat pergerakan tersebut dengan penuh kebimbangan sekali lagi membangkitkan ketakutannya terhadap pengepungan Habsburg.

Salah satu masalah utama Jerman adalah bahawa negara-negara utara masih berpecah atas agama, tetapi, ironinya, ini adalah perpecahan di antara negara-negara Protestan. Selepas Keamanan Agama Augsburg (1555), negara-negara Protestan telah berpecah dua garis yang berbeza. Terdapat negeri-negeri yang menginginkan pendekatan fleksibel terhadap Protestantisme - yang dikenali sebagai Phillipists. Negeri-negeri ini melihat nilai dalam beberapa idea Calvin dan Zwingli dan tidak ada salahnya menerapkan gabungan kepercayaan Protestan. Yang menentang negeri-negeri ini adalah garis keras negeri Lutheran. Pada tahun 1577 negeri-negeri ini menghasilkan "Formula Perjanjian" yang dengan jelas menyatakan kedudukan mereka dan negara-negara Phillipist bertindak balas terhadap hal ini dengan beralih secara terbuka kepada Calvin. Oleh kerana itu, ada yang jelas tumpah di antara dunia Protestan di Jerman dan terdapat kegagalan untuk mewujudkan front bersama menentang Gereja Katolik.

Ini membolehkan Gereja Katolik mendapat keuntungan di Jerman. Pada tahun 1580-an, Uskup Agung Cologne ingin mengasingkan tanahnya di Cologne. Ini akan sangat menguntungkan baginya, tetapi ia juga melanggar syarat-syarat Tempahan Imperial pada 1555 Augsburg Settlement yang melarang tindakan sedemikian. Dia dikeluarkan dari kedudukannya oleh Kaisar Rom Suci yang menghantar tentera Sepanyol untuk menegakkan kekuasaannya. Ini adalah tindakan sah oleh maharaja. Pengganti Katolik yang ‘benar’ ditemui. Tetapi tentera Sepanyol yang begitu dekat dengan sempadan Perancis barat tidak diterima dengan baik di Paris.

Protestant Evangelical Union ditubuhkan sebagai tindak balas terhadap ini. Itu adalah sekutu pertahanan 9 pangeran dan 17 kota Imperial. Ia dipimpin oleh Pemilih Palatine dan jenderalnya adalah penganut Kristian Anhalt. Kesatuan ini didominasi oleh Calvinis dan banyak pemimpin Lutheran menjauhinya kerana mereka merasakan bahawa keberadaannya dapat menyebabkan anarki.

Sebagai tindak balas kepada Kesatuan ini, Maximilian dari Bavaria mengasaskan Liga Katolik pada tahun 1609. Ironinya, dia tidak meminta Habsburg Austria Katolik untuk menyertainya - simbol sejauh mana status Habsburg jatuh. Phillip III dari Sepanyol menghantar bantuan kewangan untuk mengekalkan beberapa penglibatan Habsburg tetapi penglibatannya dalam isu Eropah tengah pasti akan memprovokasi Perancis.

Krisis besar berlaku di beberapa negara Jerman yang sangat kecil - tanda betapa rapuhnya keamanan Eropah tengah. Krisis itu melibatkan lima negeri Julich, Cleves, Mark, Berg dan Ravensberg. Kelima-lima dimiliki oleh satu keluarga sahaja. Lima negeri adalah campuran agama yang kaya dengan Julich dan Berg menjadi Mark Katolik dan Ravensberg adalah Lutheran dan Cleves adalah Calvinis.

Pada tahun 1609, Duke of Julich-Cleves meninggal tanpa pewaris. Secara undang-undang, Kaisar Rom Suci dapat melantik ketua negara sementara sehingga siasatan dapat diselesaikan siapa yang akan menjadi ketua negara yang sah berikutnya. Rudolf II melantik anak saudaranya Leopold sebagai Komisaris Imperial untuk mengambil alih sepenuhnya lima negeri sehingga pewaris yang tepat dapat diputuskan. Apa yang dilakukan oleh Rudolf II sesuai dan betul menurut undang-undang Imperial.

Dua saudara perempuan saudari duke yang mati itu mengambil alih masalah ketika mereka mengumumkan bahawa mereka akan menduduki negeri-negeri tersebut. Ini melanggar undang-undang Imperial yang diterima dan Leopold merampas Julich atas nama Rudolf.

Tidak ingin melihat perpanjangan kekuasaan Imperial sejauh barat laut di Jerman (aturan umum adalah bahawa semakin jauh sebuah negara dari Vienna, semakin kurang setia kepada Kaisar Rom Suci) Perancis dan Belanda memberikan mereka sokongan kepada dua saudara mara. Maurice of Orange memimpin pasukan Belanda untuk menangkap Julich dan dia memasang pasukan pengawal Belanda di sana.

Eropah kelihatan berada di ambang perang tetapi pembunuhan Henry IV dari Perancis mengambil jalan keluar dan menenangkan keadaan. Ketegangan semakin berkurang pada tahun 1612 ketika Rudolf II meninggal. Perselisihan Julich-Cleves diselesaikan pada tahun 1614 dengan menyerahkan negeri kepada dua saudara yang telah mencabar kewibawaan Rudolf pada tahun 1609.

Beberapa pemimpin negara bimbang isu-isu yang kelihatan remeh mendorong Eropah ke ambang perang. Beberapa, seperti ketua penasihat Maharaja Rom Suci, Kardinal Khlesl dan Uskup Agung Mainz cuba meredakan keadaan. Peluang mereka tipis. Ia hanya memerlukan satu kejadian untuk mencetuskan perang besar. Itu berlaku di Bohemia.

Eropah Utara

Negara-negara di Eropah Utara mempunyai kesan yang nyata pada Perang Tiga Puluh Tahun. Negara-negara utama yang terlibat di rantau ini adalah Denmark dan Sweden.

Selepas tahun 1523, Denmark terus berusaha mendapatkan Sweden kembali ke Kerajaan Denmark-Norway. Dia gagal melakukan ini dan kehilangan sejumlah pos Baltik dalam proses percubaan menakluk semula Sweden. Namun, Sweden sendiri mengalami perjuangan dinasti.

Pada tahun 1587, Sigismund, anak lelaki John III dari Sweden, dipilih sebagai raja Poland.

Pada tahun 1592, John III meninggal dan Sigismund diisytiharkan sebagai raja Sweden serta menjadi raja Poland.

Sigismund terbukti menjadi raja yang tidak popular di Sweden dan saudara lelaki John III, Duke Charles, memaksa Sigismund kembali ke Poland pada tahun 1593. Charles menjadi pemerintah Sweden yang efektif dan dinobatkan sebagai raja Charles IX pada tahun 1604. Antara tahun 11606 dan 1609, Poland terjejas oleh pemberontakan Rokosz dan Sigismund harus menangani perkara ini. Oleh itu, dia tidak berpeluang untuk mencabar Charles atas takhta Sweden.

Pada tahun 1611, Denmark menyerang Sweden. Pemimpin Denmark, Christian IV, marah pada peningkatan kemakmuran Sweden dan ekonominya yang pesat berkembang yang jelas akan mencabar Denmark pada tahun-tahun mendatang. Charles IX meninggal semasa perang dan pada tahun 1611 ia digantikan oleh anaknya Gustavus Adolphus (juga dikenali sebagai Gustav II Adolf). Dibantu oleh canselornya, Axel Oxenstierna, dia berjaya mengakhiri Perang Denmark oleh Peace of Knarad pada tahun 1613. Orang Denmark mendapat sejumlah wang tunai sebagai ganti Alvsborg, satu-satunya pelabuhan Sweden di Laut Utara. Namun, di sebalik tamparan ini terhadap rizab kewangan Sweden, Gustavus telah mengeluarkan Sweden dari perang yang menguras ekonominya pula.

Pergaduhan dinasti yang mencirikan Sweden sebelum Perang Denmark berlanjutan selepasnya. Gustavus terpaksa mencari hubungan yang lebih erat dengan Rusia yang bermaksud bahawa Poland berhadapan dengan musuh yang berpotensi di kedua-dua belah sempadannya. Charles IX telah memulai proses berteman dengan Rusia ketika dia memberikan tsar, Boris Gudunov, bantuan ketenteraan dalam perang antara Rusia dan Poland.

Boris Gudunov sendiri menghadapi masalah di kalangan bangsawan Rusia. Tsar berkuasa besar seperti Peter the Great, tidak berlaku bagi banyak tsar Rusia yang memimpin Rusia dalam nama tetapi mempunyai kekuatan yang agak kecil di luar Moscow. Hubungan dengan Sweden akan meningkatkan kekuasaannya dan beberapa bangsawan Rusia menyokong tuntutan Wladislaw sebagai tsar Rusia. Wladislaw adalah anak lelaki Sigismund dari Poland. Boris digulingkan dan Wladislaw menjadi tsar Rusia. Sigismund kini telah mengakhiri ketakutan musuh di dua sempadan tetapi anaknya membuktikan penguasa yang tidak popular dan pada tahun 1613 dia pada gilirannya digulingkan oleh Michael Romanov. Dia meminta pertolongan Sweden kerana dia takut akan pencerobohan Poland tetapi Gustavus menolak kerana dia percaya bahawa itu mungkin akan menimbulkan reaksi Poland terhadap Sweden.

Pada tahun 1614, Sweden bersekutu dengan Belanda (keduanya memprotes dan mempunyai ekonomi yang berkembang) dan pada tahun 1615, Sweden bersekutu dengan Kesatuan Evangelis Jerman - kumpulan negara Protestan Jerman. Dengan ini di belakangnya, Gustavus menggunakan pengaruh dan ancaman sokongan ketenteraan dari sekutu barunya, untuk memaksa Rusia dan Poland menjadi gencatan senjata pada Perjanjian Duelmo yang ditandatangani pada tahun 1618.

Sweden dan Poland mencapai gencatan senjata pada tahun 1618 dengan Perjanjian Tolsburg. Menjelang tahun 1618, Gustavus telah mengembangkan reputasi sebagai diplomat yang mahir dan pada tahun 1620, Sweden dianggap sebagai kuasa besar Eropah.

Faktor ketidakstabilan di rantau ini adalah Sigismund. Dia masih menganggap Sweden sebagai miliknya dan cintanya terhadap Katolik bertentangan dengan sebuah negara - Sweden - yang melarang agama Katolik. Sigismund dijuluki "Paus Phillip II" kerana semangatnya untuk menukar Protestan Poland menjadi Katolik. Sigismund adalah penyokong kuat Counter-Reformation dan Poland terkenal sebagai "Sepanyol Utara". Sigismund berpotensi untuk mengacaukan seluruh wilayah terutama ketika Sweden dilihat sebagai benteng Protestantisme.

Bohemia berperanan penting dalam meletusnya Perang Tiga Puluh Tahun. Bohemia pernah menjadi kawasan yang terkenal dengan toleransi agama. Wilayah ini adalah campuran Calvinis, Lutheran, Katolik dan Anabaptis. Mereka semua hidup dalam keadaan harmoni. Kira-kira dua pertiga populasi adalah Protestan dan hanya 10% adalah Katolik. Sebilangan besar bangsawan senior Bohemia adalah Katolik.

Rudolf II, sebagai Kaisar Rom Suci Katolik, ingin menyingkirkan orang Protestan dari wilayah itu tetapi ini adalah satu tugas yang mustahil. Bohemia adalah salah satu wilayah ekonomi yang lebih penting di empayar dan ia adalah lebur dari semua agama yang umatnya membawa kepakaran masing-masing ke daerah tersebut.

Rudolf tidak dapat menumpukan perhatian pada Bohemia kerana dia merasa terancam oleh saudaranya Matthias dan dia memerlukan sokongan dari Bohemia Estates jika dia ingin mempertahankan kekuatannya di dalam kerajaan. Bohemia boleh, jika perlu, memberi dia wang dan lelaki dalam pertempuran dengan Matthias.

Pada bulan Julai 1609, Rudolf memberikan Surat Kebesaran yang menjamin kebebasan hati nurani untuk semua kebebasan beribadah bagi para bangsawan dan kota-kota yang menjadi milik mahkota dan kawalan organisasi gerejawi di Bohemia adalah untuk beristirahat dengan Bohemia Estates. Perjanjian ini memberi Bohemia hak untuk secara efektif mengendalikan struktur keagamaan mereka bebas dari campur tangan imperialis. Namun, Rudolf tidak melihat perjanjian ini sebagai kekal.

Pada tahun 1611, Rudolf berusaha untuk menegaskan kewibawaannya terhadap Bohemia. Estet Bohemia meminta Matthias untuk menolong mereka dan usaha Rudolf sia-sia tetapi telah menunjukkan kepada para bangsawan di Bohemia cara kejadian mungkin berubah di masa depan. Sebagai balasan atas sokongannya, Matthias dinobatkan sebagai Raja Bohemia dan dari tahun 1611 hingga 1616, ada kedamaian relatif di wilayah tersebut.

Pada tahun 1612, Rudolf meninggal dan Matthias menjadi Maharaja Rom Suci. Dia tetap tidak mempunyai anak dan persoalan jelas yang perlu dijawab adalah siapa yang akan menggantikannya? Habsburg menginginkan Archduke Ferdinand dari Styria. Dia adalah seorang Katolik garis keras yang tidak akan bertoleransi dengan orang bukan Katolik di Bohemia. Bangsawan Katolik Bohemia memilih Ferdinand King of Bohemia pada bulan Jun 1617. Para Protestan Bohemia mempunyai alasan untuk takut akan pelantikan ini kerana mereka menginginkan Pemilih Saxony atau Pemilih Palatine. Ferdinand ditawarkan gelaran dengan syarat dia menjunjung tinggi Surat Kebawah Duli Yang Maha Mulia. Ferdinand bersetuju untuk melakukan ini tetapi tidak merasa terikat dengan surat itu.

Pendekatan Ferdinand untuk menjalankan Bohemia dilihat dalam pelantikan sepuluh timbalan yang dia perlukan untuk membantunya menjalankan Bohemia. Tujuh adalah Katolik dan hanya tiga orang Protestan walaupun umat Katolik hanya membentuk 10% daripada populasi kawasan itu.

Protestan di wilayah itu bertengkar dengan Ferdinand atas kejadian yang nampaknya sepele mengenai dua gereja di Klostergrab dan Brunau. Ini menyebabkan dua orang Wakil Katolik (Martinitz dan Slavata) dibuang dari tingkap di pejabat pemerintah Prague - cara tradisional Bohemia untuk menunjukkan kemarahan anda terhadap seseorang yang berkuasa. Kejadian ini dikenali sebagai "Defenestration of Prague" dan merupakan cabaran yang disengajakan oleh pihak berkuasa Ferdinand.

Dalam cabaran langsung kepada Ferdinand, Protestan Bohemia melantik 36 Pengarah untuk mentadbir Bohemia. Estet bersetuju untuk ini. Sebuah milisi nasional ditubuhkan di bawah Count Thurn kerana Estates percaya bahawa Ferdinand pasti akan membuat pendirian. Milisi tidak mempunyai wang, tidak mempunyai pengalaman ketenteraan dan hanya peralatan yang paling asas. Juga sokongan untuk milisi adalah minimum kerana para petani percaya bahawa Ladang-ladang hanya berusaha untuk memajukan kedudukan mereka sendiri di Bohemia tetapi mereka, para petani, harus berjuang jika terjadi hal ini. Sekiranya Estet Bohemia ingin berjaya, mereka memerlukan sokongan asing kerana mereka tidak mungkin mendapatkannya dari orang-orang Bohemia yang berpendapat bahawa mereka tidak mendapat apa-apa keuntungan dari usaha tersebut.

Sokongan asing sukar diperoleh. Belanda menjanjikan pertolongan tetapi sangat kabur mengenai apa pertolongan itu jika Charles Emmanuel dari Savoy menghantar 2.000 orang dan Ernst von Mansfeld untuk memerintahkan mereka. Kesatuan Evangelikal berada di ambang perpecahan sehingga negara-negara Protestan Jerman Utara tidak dapat membantu.

Pada bulan Mac 1619, Matthias meninggal dan Ferdinand menjadi Maharaja Rom Suci dan Raja Bohemia. Ferdinand menjadikannya sebagai perang salib untuk kembali memeluk agama Katolik. Negeri-negeri timur lain di Empayar Rom Suci takut dengan pendekatan ini dan Lusatia, Moravia dan Silesia bersetuju untuk menyokong Bohemia. Mereka percaya bahawa jika mereka berdiri sendiri, mereka akan mudah dipilih oleh Ferdinand. Tetapi sebagai penyatuan empat, mereka berpeluang lebih baik. Bahkan Habsburg's Upper Austria menentang apa yang dilakukan oleh Ferdinand.

Pada bulan Julai 1619, Akta Gabungan ditandatangani antara Bohemia, Lusatia, Moravia dan Silesia. Perjanjian ini menyatakan bahawa mahkota Bohemia akan tetap terpilih Austria dan Hungaria akan digabungkan ke dalam Konfederasi jika keadaan benar, Surat Kebesaran akan ditegakkan dan tanah mahkota dan harta Katolik yang dirampas akan membayar Konfederasi.

Gabungan harus melantik raja baru. Pemberontak memilih Frederick, Pemilih Palatine. Mertua Frederick adalah James I dari England dan Scotland. Diharapkan hubungan ini dapat memberi Konfederasi lebih banyak wewenang dan pengaruh. Tetapi James tidak akan memilikinya - paling tidak dia mahu terlibat dalam masalah Eropah timur.

Pada bulan Ogos 1619, takhta Bohemia diisytiharkan kosong oleh Estates dan ia diberikan kepada Frederick. Dia tiba di Prague pada Oktober 1619 setelah menerima mahkota. Awan perang berkumpul dengan pantas.

Habsburg, dari kedua-dua Sepanyol dan Austria, tidak boleh membiarkan Bohemia memberontak sekiranya hanya teladan yang berjaya dilakukan oleh pemberontakan yang berjaya dapat menimbulkan malapetaka bagi Kerajaan Rom Suci. Sekiranya Bohemia berjaya, keadaan lain juga boleh berlaku.

Sepanyol memperbaiki hubungannya dengan Sigismund dari Poland dan mengirim armada ke Flanders. Phillip III membuat rancangan untuk menduduki Lower Palatinate seperti yang diperhitungkan oleh Phillip "langkah-langkah ini sangat mendesak ......... Jerman tidak boleh hilang."

Pada tahun 1620, jeneral Sepanyol Spinola, memindahkan pasukannya dari Flanders ke Palatinate dan mengambil alih wilayah Frederick yang paling berharga - Lower Palatinate di tebing kiri Sungai Rhine.

Maximillian dari Bavaria menawarkan Ferdinand angkatan bersenjata Liga Katolik. Secara diam-diam, Ferdinand telah menawarkan gelaran Pemilihan yang dipegang oleh Frederick kepada Maximillian sehingga motifnya tidak sepenuhnya altruistik.

Ferdinand menerima tawaran Maximillian dan pada bulan Julai 1620, 30,000 tentera di bawah Count von Tilly berpindah ke Austria dan Estet Austria terpaksa memutuskan pakatan mereka dengan Bohemia. Dari Austria, Tilly bergerak ke Bohemia.

Tentera Frederick menghadap Tilly seorang diri. Tenteranya dipimpin oleh Christian of Anhalt dan Thurn. Rayuan bantuan asing tidak berjaya. Belanda menawarkan 5,000 tentera dan 50,000 florin sebulan (sekitar £ 5000). James saya tetap berada di luar masalah. Sebilangan besar Jerman menandatangani Perjanjian Ulm pada tahun 1620 di mana mereka menyatakan berkecuali.

Pada 8 November 1620, tentera Frederick musnah di Pertempuran Gunung Putih, sebelah barat Prague. Frederick terpaksa diasingkan. Wilayah pemberontak dirampas dan sebuah Suruhanjaya Wilayah dibentuk oleh Ferdinand untuk menetapkan hak Kaisar Rom Suci atas wilayah-wilayah ini.

Pada bulan Jun 1621, 27 pemimpin pemberontak dieksekusi. Menjelang Disember 1621, 486 ladang telah dirampas. Semua menteri Protestan terpaksa meninggalkan Bohemia pada tahun 1624 dan pada tahun 1627, semua keluarga Bohemia harus membuat pilihan: Katolik atau pengasingan. Lebih 30,000 keluarga berhijrah. Menjelang tahun 1650, populasi Bohemia telah menurun sebanyak 50%. Mereka yang tinggal mendapati kewajiban mereka terhadap tuan mereka meningkat yang mencetuskan pemberontakan jangka pendek pada tahun 1624.

Pada bulan Mei 1627, Bohemia dijadikan milik keturunan Habsburg. Semua hak bandar dan bangsawan dihapuskan. Bahasa Jerman menjadi bahasa rasmi Bohemia dan hanya Katolik yang ditoleransi.

Pemberontakan di Bohemia sangat dahsyat bagi orang Bohemia tetapi juga meninggalkan kawasan strategik penting Eropah di tangan umat Katolik. Pemimpin Protestan Eropah tidak sanggup bertolak ansur dengan perkara ini.

Implikasi bohemia

Krisis Bohemia biasanya dianggap sebagai permulaan Perang Tiga Puluh Tahun.

1. Defenestrasi Prague adalah simbolik bahawa semuanya tidak baik di empayar dan peraturan mutlak itu tidak ada. Isu asasnya ialah siapa yang memerintah Bohemia - golongan bangsawan? Estet? atau maharaja? Sekiranya Ferdinand menegaskan kembali kekuatannya di Bohemia, adakah dia akan merasa cukup yakin untuk mencuba hal yang sama di Jerman? Apa reaksi para pembesar Jerman utara terhadap ini?

2. Selepas Pertempuran Gunung Putih, apa yang terjadi pada Bohemia? Mungkinkah ini contoh dari apa yang akan terjadi di Jerman utara jika Ferdinand mencuba hal yang sama? Apa yang akan terjadi pada tanah Pemilih jika mereka menentang Ferdinand ketika contoh perlakuan Frederick setelah White Mountain diambil kira? Sekiranya Ferdinand bersedia melakukan ini kepada Pemilih yang paling kanan, bagaimana dengan yang lebih lemah? Adakah Ferdinand mempunyai hak untuk memilih tanah pilihan raya? Adakah dia berhak merampas tanah Pemilihan? Mungkin ada hak undang-undang untuk Ferdinand melakukan ini (kerana Frederick bersalah memimpin pemberontakan), tetapi Pemilih dan pangeran lain tidak akan menyokong ini sama ada ia sah atau tidak.

3. Blok Katolik yang aman di Palatinate merupakan ancaman langsung terhadap wilayah yang terutama Protestan. Palatinate Katolik berada berhampiran dengan Sepanyol Katolik (diperintah oleh Habsburg) dan relatif dekat dengan Bavaria Katolik. Perancis, tanpa mengira Katolik, melihat ini sebagai ancaman langsung kepadanya dan ketakutan akan kepungan Habsburg sekali lagi memuncak di Paris. Menjelang tahun 1620, Perancis agak stabil secara dalaman dan dia boleh melibatkan diri dalam urusan Eropah jika dia memerlukannya.

4.Palatinate memberi Spanyol kesempatan untuk memindahkan pasukan ke utara ke Wilayah-wilayah yang taat (bahagian-bahagian di Belanda yang tetap setia) dan mengancam Provinsi-provinsi Bersatu. Ini hanya dapat meningkatkan ketegangan di Eropah utara. England dan Sepanyol tidak akan bertolak ansur dengan kehadiran Katolik di utara Eropah.

Pangeran Jerman telah hampir 100 tahun memerintah diri mereka secara berkesan setelah Luther menerbitkan 95 Tesisnya. Era pemerintahan sendiri yang efektif ini bebas daripada campur tangan Imperial dan menyaksikan masa ketika pemerintahan maharaja terhakis teruk. Para pangeran sudah terbiasa dengan pemerintahan sendiri ini tetapi pada seorang lelaki yang mempercayai pemerintahan mutlak di wilayahnya, itu sama sekali tidak dapat diterima.

Ferdinand dari Styria

Ferdinand dari Styria dilahirkan pada tahun 1578. Ferdinand mendapat pendidikan di Jesuit College di Ingolstadt. Ketika dia menjadi archduke dari Styria, Ferdinand dengan kejam menganiaya Protestan yang tinggal di sana. Segala bentuk ketidakpuasan ditekan.

Bagi umat Katolik, dia adalah penguasa yang taat dan baik hati dan salah satu kemenangannya yang besar adalah mewujudkan skema perawatan untuk orang sakit.

Dua cintanya yang hebat adalah Katolik dan memburu. Dia memburu sekurang-kurangnya tiga kali seminggu.

"Sebilangan besar orang sezamannya menulisnya sebagai orang sederhana yang baik sepenuhnya di bawah kawalan ketua menteri besarnya, Ulrich von Eggenberg…. (Namun) dia adalah salah seorang ahli politik paling berani dan berpikiran tunggal yang pernah dihasilkan oleh dinasti Habsburg. " (Wedgwood) Dia dengan kejam menjalankan kebijakan reformasi katolik dan kemajuan Habsburg. Dia mempercayai Eggenberg tetapi polisi yang dilakukan adalah miliknya.

Di Bohemia dia mengecewakan banyak subjeknya di sana dengan kebijakannya mengenai Katolik dan pemusatan yang keras. Dari tahun 1618 terjadi kerusuhan di Bohemia. Sepupu-sepupunya dari Sepanyol menuntut dia untuk tidak menunjukkan bentuk kelemahan yang dapat mendorong orang lain di Empayar Rom Suci untuk memberontak. Habsburg Sepanyol memberinya wang dan pasukan dan sebagai balasannya Ferdinand bersetuju untuk memberi mereka Alsace.

Pada bulan Ogos 1619, Ferdinand dipilih sebagai Maharaja Rom Suci. Dia sekarang menjadi maharaja dan raja Bohemia. Bohemia menolaknya sebagai raja dan melantik Frederick dari Palatine untuk menjadi raja mereka. Ini adalah kes penentangan terbuka. Pemberontakan Bohemia ditindas dengan kejam pada tahun 1620 dan Bohemia mengalami dekad penurunan.

Mengapa Ferdinand memperlakukan Bohemia dengan begitu kejam? Sejarawan berbeza dengan niatnya. Itu mungkin hanya kerana dia marah dengan penolakan mereka dan merasakan hukuman yang sewajarnya diperlukan. Kecintaannya terhadap Katolik dan kebencian terhadap Protestantisme mungkin mengaburkan keputusannya. Wedgwood percaya bahawa "kuasa mutlak adalah tujuannya" dan oleh itu sebarang pemberontakan atau petunjuknya di Empayar tidak akan ditoleransi. Kejadian Bohemia adalah kesempatan baginya untuk menegaskan kembali kekuasaan maharaja yang telah menurun selama beberapa dekad.

Sejarawan lain berpendapat bahawa Ferdinand adalah seorang realis dan dia tahu bahawa kekuasaannya di Jerman semakin berkurang dan tidak akan pernah pulih. Dia juga tahu bahawa bahkan pangeran Jerman Katolik seperti Duke of Bavaria akan meletakkan kebebasan mereka sebelum setia kepada Vienna. Dia tahu bahawa wilayah pengaruhnya yang tersisa berada di sektor timur kerajaannya dan oleh sebab itu dia tidak dapat bertolak ansur dengan perbezaan pendapat dari Bohemia. Dia harus memastikan bahawa pangkalan kekuasaannya - sektor timur empayar - tetap setia sepenuhnya. Pandangan Ferdinand sebagai realis dipegang oleh sejarawan seperti Dr Hughes.

Kedudukannya di Eropah semasa Perang Tiga Puluh Tahun bergantung pada kedudukan ketenteraannya sendiri. Untuk Edict of Restitusi dia berada dalam kedudukan yang kuat. Namun hanya setahun kemudian, kedudukannya dilemahkan oleh Regensberg. Pada pertempuran Lutzen dan Nordlingen, dia menang dan ada yang menganggap bahawa ketinggian kekuasaannya di Eropah tercapai pada Perdamaian Prague yang ditandatangani pada tahun 1635. Pada pertemuan ini, para pangeran Jerman bersetuju untuk menerima kewibawaannya dan mengikat dirinya kepadanya memerangi musuh Habsburg Austria. Pada tahun 1636, anaknya dipilih sebagai Raja Rom. Pada masa ini, tanahnya bebas dari bidaah (walaupun bukan kerajaan) dan dia memiliki tentera yang ditakuti.

Dia meninggal pada Februari 1637 pada usia 59 tahun.

Dari 1621 hingga 1626

Selepas Gunung Putih, Ferdinand berada di kedudukan yang sangat kuat di Eropah timur. Namun, kejayaannya menimbulkan kerisauan di Eropah barat. Ferdinand terkenal sebagai Katolik garis keras yang ingin memaksakan kekuasaannya di seluruh Empayar Rom Suci. Perluasan seperti itu akan membawanya sangat dekat dengan perbatasan Perancis. Habsburg Austria yang berjaya juga dapat mendorong kebangkitan di Sepanyol dan, di Perancis, yang dilihat menentang Perancis sahaja. Provinsi Bersatu juga mempunyai alasan untuk takut Sepanyol naik di belakang prestij baru Kaisar Rom Suci.

Pada Januari 1621, Ferdinand menjatuhkan Larangan Empayar ke atas Frederick of the Palatinate. Ini bermaksud bahawa dia adalah persona non grater di Empayar Rom Suci dan semua negeri di dalamnya dilarang membantunya. Frederick, yang paling kanan dari Pemilih, menjadi orang buangan. Maximillian diperintahkan untuk mengambil alih Palatinate Bawah sebagai penghargaan atas sokongannya kepada Ferdinand semasa krisis Bohemia. Perlakuan yang begitu kejam terhadap sebuah negara sangat membuat marah para putera Jerman.

Pada Februari 1621, para pembesar dan kota-kota bebas dari Kesatuan Protestan Jerman bertemu di Heilbron dan secara rasmi memprotes tindakan Ferdinand. Tidak dapat difahami, Ferdinand mengabaikan aduan ini dan memerintahkan mereka untuk membubarkan tentera mereka - dia tentunya mempunyai kekuatan ketenteraan untuk menguatkuasakan ini jika perlu.

Pada bulan Mei 1621, di bawah Perjanjian Mainz, para pangeran dan kota-kota bebas memenuhi permintaan Ferdinand dan pada 24 Mei 1621, Kesatuan Protestan dibubarkan secara rasmi.

Namun, tiga pangeran penting enggan menandatangani Perjanjian Mainz: Margrave of Baden, Duke Christian dari Brunswick dan Count von Mansfeld. Tidak satu pun dari ketiga-tiganya adalah 'pemain' utama di Empayar Rom Suci tetapi Mansfeld mengambil alih apa yang tinggal dari tentera Kesatuan Protestan. Sebilangan besar tentera ini adalah tentera upahan yang dibayar dengan wang Belanda. Mereka sangat tidak disiplin dan ditakuti oleh orang-orang yang mereka hendak lindungi.

Mansfeld bertarung dengan siri kempen ad hoc menentang Tilly dan mengalahkan pemenang di White Mountain di Battle of Wiesloch pada bulan April 1622. Namun, kemenangan ini untuk Mansfeld diikuti oleh kekalahan di Wimpfen dan Hö chst. Tentera Liga Katolik menduduki tanah Pilihan di tebing kanan Rhine. Sepanyol sudah mengambil alih tebing kiri. Menjelang musim panas tahun 1622, kedudukan para pembesar Jerman yang memberontak kelihatan suram.

Pada bulan September 1622, kota universiti kuno Heidelburg jatuh ke Tilly Mannheim jatuh pada bulan November 1622 dan Frankenthal pada bulan April 1623.

Maximillian mengambil alih wilayah-wilayah ini, menerapkan kembali Katolik dan mengusir menteri Calvinis. Pada Februari 1623, gelaran Pemilihan Palatinate secara formal diberikan kepada Maximillian oleh Ferdinand. Tindakan ini diambil di Regensburg pada pertemuan para Pemilih dan jelas mengancam para pembesar Jerman dan kebebasan mereka. Bagaimana Ferdinand meyakinkan para Pemilih untuk menerima keputusan ini? Pada asasnya dia menarik ketamakan mereka.

John George dari Saxony diberi Lusatia.

George William dari Brandenburg diberi hak atas Prusia Timur.

Para uskup agung Katolik diberitahu bahawa pengalihan tanah memberi umat Katolik 5 hingga 2 suara majoriti untuk kedudukan Raja Rom (tiga uskup agung Katolik dan dua suara yang dipegang oleh Maximillian) dan bahawa kedudukan ini akan menyelamatkan agama Katolik di Jerman.

Bagaimana dengan England? James I tetap suam-suam campur tangan kerana Putera Charles sedang dalam proses untuk memikat Infanta Sepanyol. Apa-apa dasar anti-Habsburg tidak semestinya sangat diplomatik. Juga Parlimen tidak bersedia untuk membiayai ekspedisi ketenteraan. Namun, penghinaan Charles di Madrid dan kekalahan berat Duke of Brunswick di Battle of Stadtholn pada bulan Ogos 1623, mengubah keadaan. Sekali lagi, Tilly menang dalam pertempuran ini.

Permintaan Mansfeld untuk meminta bantuan di London membawa hadiah. James I memberinya izin untuk mengumpulkan 12,000 lelaki di England. Langkah ini menyebabkan Inggeris lebih terlibat dalam kedudukan politik yang sudah rumit.

Perancis tetap curiga terhadap pengepungan Habsburg dan tidak menerima kepercayaan Ferdinand bahawa apa yang baik untuk Habsburg baik untuk agama Katolik. Kekuasaan Habsburg yang dominan di Jerman terlalu dekat dengan Perancis tetapi masalah dalaman dengan Hugenots membuat Perancis keluar dari masalah yang diperjuangkan di Jerman hingga tahun 1622 ketika Perjanjian Montpellier meredakan masalah di Perancis.

Perancis tidak pernah menerima pengusirannya dari Itali semasa Perang Habsburg-Valois dan berusaha mendapatkan kembali kedudukannya sebelumnya di sana. Namun, sebarang kedudukan Sepanyol di Valtelline mencabar keinginan ini.

Pada tahun 1623, Perancis menandatangani Perjanjian Paris dengan Savoy dan Venice untuk mengusir tentera Sepanyol dari Valtelline. Selama bertahun-tahun, orang Sepanyol telah berusaha untuk memastikan Grisons terikat dengan Kerajaan Rom Suci dalam usaha untuk terus membuka Jalan Sepanyol tetapi kawasan itu mengalami kemerosotan ekonomi dan radikal seperti George Jenatsch telah menimbulkan perasaan anti-Katolik.

Perjanjian Madrid (April 1621) telah memberikan hak kepada Protestan di Valtelline tetapi ini tidak ditegakkan oleh umat Katolik di sana dan pada tahun 1622, mereka membatalkan kuasa Grisons dan membiarkan Pas bebas untuk digunakan oleh Habsburg sesuka hati. . Perancis tidak dapat menerima ini dan hasilnya adalah Perjanjian Paris tahun 1623.

Perjanjian Paris nampaknya menunjukkan bahawa sudah dekat antara Perancis dan Sepanyol. Orang Sepanyol meminta Urban VIII untuk perlindungan dengan hasilnya pasukan Papal dihantar ke kubu Sepanyol di Pass. Sikap paus seperti itu membawa penangguhan sementara untuk wilayah itu - tetapi hanya sementara. Kembalinya Kardinal Richelieu untuk kepentingan politik pada tahun 1624 mengubah keadaan. Richelieu mempunyai dua tujuan a) untuk mengembalikan kekuasaan kerajaan di Perancis b) untuk menjadikan Perancis hebat di luar negeri.

Untuk memenuhi tujuan keduanya akan memerlukan pertembungan langsung dengan Habsburg. Pada tahun 1625, pasukan Perancis dibantu oleh pasukan Protestan Swiss (simbolik bahawa agama bukan penghalang untuk bersekutu) mengusir pasukan pengawal kepausan dan menutup Pas.

Tindakan ini kehilangan sokongan Richelieu dari Katolik Perancis yang bersemangat: bagaimana mungkin seorang kardinal menyetujui tindakan ketenteraan terhadap pasukan ketua Gereja Katolik? Orang-orang ini - yang dikenali sebagai Dévots - melemahkan kedudukan Richelieu di Paris dan pasukan Sepanyol dari Milan kembali menduduki Pas. Richelieu tidak dapat berbuat apa-apa kerana kedudukannya di pengadilan Perancis telah sangat lemah. Inilah seorang lelaki yang mempertahankan kedudukan Perancis (menurut perhitungannya) yang dilemahkan oleh orang Perancis lain !!

Richelieu harus bersetuju dengan Perjanjian Monzon pada bulan Mac 1626 yang membenarkan orang Sepanyol menggunakan Pas sebagaimana yang mereka kehendaki. Namun, dia telah menunjukkan cara dia mahu Perancis bergerak dan ketika posisinya lebih terjamin, perdamaian dengan Sepanyol pasti lebih pendek.

Pada tahun 1624, Perjanjian Compiegne ditandatangani antara Inggeris, Perancis dan Belanda. Itu adalah reaksi terhadap Sepanyol yang bangkit semula. Salah satu jeneral paling senior di Sepanyol, Spinola, melancarkan serangan ke atas Belanda pada tahun 1625. Ketua pemerintah Sepanyol adalah Olivares. Dia mahu bukan hanya kempen ketenteraan menentang Belanda tetapi juga komersial. Kejatuhan Breda pada bulan Jun 1625 adalah tamparan besar bagi Belanda. Belanda memerlukan bantuan asing tetapi tidak beralih kepada Gustavus Adolphus kerana dia mahukan terlalu banyak wang dan, yang lebih membimbangkan bagi Belanda, kebebasan bertindak sepenuhnya di Eropah utara. Christian IV dari Denmark telah menawarkan khidmatnya. Dia mempunyai reputasi yang baik sebagai pemimpin tentera dan dia lebih murah daripada Gustavus. Christian juga berkaitan dengan perkahwinan dengan Inggeris jadi, dari sudut pandang Belanda, dia adalah pertaruhan yang lebih baik kerana penglibatannya mungkin membawa bantuan dalam bahasa Inggeris. Christian juga telah terpilih sebagai presiden Lower Saxon Circle (kawasan pentadbiran Empayar Rom Suci) dan dia telah bersetuju untuk mengumpulkan tentera untuk mempertahankan kebebasan Jerman melawan Tilly.

Pada bulan Disember 1625, England, Denmark, Lingkaran Saxon Bawah dan Belanda membentuk gabungan yang dipanggil Gabungan Hague. Ia mendapat sokongan moral dari Frederick dari Palatinate (dia tidak dapat menawarkan sokongan ketenteraan) dan Bethlan Gabor dari Transylvannia. Gabungan itu merancang serangan tiga cabang di Habsburg yang membawa kepada Perang Denmark pada tahun 1626 hingga 1629.

Wa Denmarkr

Perang Denmark dimulakan dengan serangan serampang tiga yang dirancang yang melibatkan a) Kristian IV berjalan ke Jerman barat laut b) Kristian Brunswick berbaris ke Rhineland c) Mansfeld akan bertempur dengan Bethlan Gabor di Bohemia.

Namun, gabungan itu mempunyai satu garis lemah sebelum memulakan kempen - Christian IV dari Denmark.

Christian adalah penguasa tanah di Holstein dan dengan itu adalah seorang putera Jerman sendiri. Minatnya bukan terletak di Bohemia atau Bavaria tetapi untuk menguasai Lower Saxony dan meningkatkan pengaruhnya di daerah itu. Dia juga mengikuti uskup Bremen, Verden, Minden dan Halberstadt. Atas sebab komersial dan strategik, dia juga ingin menguasai bandar-bandar Hansa di Hamburg dan Lubeck yang berharga. Sekiranya Christian dapat menguasai semua ini, maka Denmark dapat memonopoli perdagangan Baltik yang menguntungkan.

Christian juga mendapat pertolongan asing dari koalisi yang kekurangan jenis material. Belanda dan Inggeris hanya menawarkan sokongan moral sedangkan raja Denmark merasa sukar untuk menyelaraskan dasar ketenteraan dengan Brunswick dan Mansfeld.

Bagaimana reaksi Ferdinand terhadap ancaman Gabungan? Seawal tahun 1624, Ferdinand telah melantik pemimpin tentera yang secara langsung bertanggungjawab kepada maharaja. Lelaki ini adalah Albert di Waldstein walaupun dia lebih dikenali sebagai Wallenstein. Tilly adalah ketua Liga Katolik yang bertanggung jawab kepada Maximillian dari Bavaria. Sekiranya Maximillian memutuskan untuk keluar dari perang sekarang bahawa dia adalah Pemilih dua kali, Ferdinand dapat menemukan dirinya tanpa pemimpin tentera yang diketahui.

Wallenstein adalah pilihan yang cerdik. Pada bulan April 1625, dia diciptakan Generlissimo dari semua pasukan Imperial. Setelah merekrut 24.000 tentera untuk memperjuangkan maharaja, dia dijadikan Duke of Friedland pada bulan Jun 1625. Wallenstein adalah seorang yang kompleks tetapi ahli taktik yang kejam. Dia dan Tilly membuat kombinasi yang luar biasa dan dalam Perang Denmark, serangan gabungan serampang tiga mata itu terhenti.

Pada bulan April 1626, Mansfeld dikalahkan oleh Wallenstein di Battle of Dessau Bridge. Pada bulan April tahun yang sama, Christian dikalahkan oleh Tilly di Battle of Lutter.

Pada akhir tahun 1627, Christian dihalau kembali ke Denmark. Holstein, Schleswig dan Jutland diduduki oleh Tilly.

Selepas Jambatan Dessau, Mansfeld cuba menjalin hubungan dengan Bethlan Gabor tetapi Gabor telah bertemu dengan Ferdinand. Mansfeld dibiarkan mengembara di Balkan bersama tenteranya. Pasukannya yang tidak dibayar meninggalkannya dan Mansfeld sendiri mati di Sarajevo pada November 1626.

Pada tahun 1628, Wallenstein menduduki Mecklenburg. Dia dijadikan Duke of Mecklenburg dan Ferdinand melantiknya "Jenderal seluruh Armada Kekaisaran dan Tuan Atlantik dan Baltik". Wismar dan Rostock, pelabuhan Baltik yang penting dan menguntungkan, berada di bawah kawalan Imperial.

Kejatuhan kedua pelabuhan ini memberi Olivares peluang untuk melaksanakan dasar almirantazgo. Rancangannya mudah. Dengan menyatukan kota-kota perdagangan Flanders dan Hansa, pasukan Habsburg dapat merebut kendali perdagangan yang dibawa dari Baltik ke pelabuhan Flanders. Perdagangan bawaan laut Belanda akan dicekik kerana Habsburg akan mengawal pergerakan di lautan di utara Eropah. Ini akan menjadi dorongan besar-besaran bagi ekonomi Sepanyol kerana sekali lagi dia bangkrut pada tahun 1627. Ini juga akan melemahkan kemampuan Belanda untuk mempertahankan diri mereka kerana pelaburan dalam tentera mereka akan kering dan mereka tidak akan mempunyai pengaruh kewangan untuk membayar tentera upahan atau membeli tentera asing dari orang-orang seperti Sweden, misalnya.

Olivares mahu rancangannya diatur oleh Inspektorat Perdagangan (Almirantazgo de los paises septentrionales). Di atas kertas rancangannya baik. Dengan muflis Belanda dan mengawal perdagangan merdeka di Baltik dan pantai utara Eropah barat, dia akan membangun kembali ekonomi Sepanyol dan meningkatkan status Habsburg sekali lagi di seluruh Eropah. Tetapi ia memiliki satu kekurangan - rencananya bergantung pada kerjasama Wallenstein dan dia tidak mendukung rancangan itu hanya kerana ia mengambil alih kekuasaan darinya di Baltik.

Wallenstein melihat Baltik sebagai 'wilayahnya' dan dia tidak mahu campur tangan orang Sepanyol di wilayah itu. Ini adalah salah satu wilayah yang paling menguntungkan di Eropah dan wang yang dihasilkan di sana, Wallenstein mahu menyimpan. Yang menyokongnya adalah bandar perdagangan Danzig dan Lubeck. Wallenstein juga khawatir bahwa pembangunan angkatan laut Kekaisaran untuk melindungi perdagangan Hansa, mungkin memancing respons dari Sweden. Dia takut Gustavus mungkin menyerang Jerman utara untuk menegaskan kekuasaannya di kawasan itu. Wallenstein melihat Jerman utara sebagai miliknya dan dia tidak mahu wilayah itu hancur akibat perang kerana dia akan kehilangan banyak wang jika ini terjadi.

Contoh ini menunjukkan kedudukan sukar Ferdinand berada. Habsburg Sepanyol melalui Olivares mempunyai rancangan yang berpotensi sangat baik untuk menegaskan kembali kekuatan Habsburg di seluruh Eropah. Tetapi Habsburg Austria, di bawah Ferdinand, sepertinya telah kehilangan kendali terhadap jeneral mereka yang sangat berjaya, Wallenstein yang telah mulai menganggap dirinya sebagai undang-undang untuk dirinya sendiri.

Pada bulan Julai 1628, Wallenstein menyerang Stralsund di Pomerania. Tuduhannya adalah bahawa ia akan memperluas kekuasaan maharaja - tetapi ia juga akan meningkatkan kekuatannya sendiri kerana Stralsund adalah kota yang kaya. Percubaan itu gagal ketika Stralsund meminta Denmark dan Sweden untuk membantunya. Keduanya melakukannya, dan Wallenstein harus menarik diri dari mengepung Stralsund.

Christian IV - mempercayai bahawa kekuatan Wallenstein telah dilemahkan - menindaklanjuti kejayaan ini dengan mendaratkan kekuatan di Pomerania. Sebenarnya, kekuatan Wallenstein masih sangat kuat dan tentera Kristian dikalahkan dengan teruk di Wolgast pada bulan September 1628.

Namun, Wallenstein menyedari bahawa kemenangan seperti itu dapat menimbulkan reaksi oleh Gustavus dari Sweden dan dia meyakinkan Ferdinand untuk bersetuju dengan perjanjian damai dengan Christian walaupun fakta bahawa Denmark tidak mampu meneruskan kempen ketenteraan.

Dalam Perjanjian Lubeck (Juni 1629), Denmark diizinkan untuk menyimpan harta miliknya termasuk negara Holstein Christian yang berharga harus melepaskan tuntutannya terhadap keuskupan Jerman utara dan kepemimpinannya di Lingkaran Saxon Bawah. Dia juga harus secara rasmi menarik diri dari perang.

Ferdinand kini berada dalam posisi di mana dia merasa dapat mengabaikan keinginan para putera Jerman. Pada bulan Mac 1629, dia memperkenalkan Edict of Restitusi.

Surat Edaran Pemulihan

Edict of Restitusi adalah usaha Ferdinand untuk mengembalikan penyelesaian agama dan wilayah setelah Peace of Augsburg (1555). "Pemeliharaan Gerejawi" melarang sekularisasi tanah Katolik (iaituditukar kepada beberapa bentuk kepercayaan Protestan) setelah tahun 1555. Namun, selama beberapa dekad maharaja yang lemah, para pangeran telah menganalisa tanah Katolik hanya kerana ia sangat berharga dan mereka telah melepaskannya kerana tidak ada maharaja yang cukup kuat untuk menegakkan "Ecclesiastical Tempahan ".

Cadangan utama "Surat Keputusan Pemulihan" adalah untuk memastikan bahawa "Pemeliharaan Gerejawi" dikuatkuasakan dan ini mempengaruhi para uskup agung Bremen dan Magdeburg, 12 keuskupan dan lebih dari 100 rumah agama. Edict mengakibatkan perpindahan kuasa dan harta benda yang jauh dari Protestan ke umat Katolik. Ribuan orang Protestan terpaksa meninggalkan tempat tinggal mereka dan pergi ke negeri-negeri yang merupakan orang Protestan.

Kesan paling besar adalah di Jerman timur laut. Di sinilah kekuatan Ferdinand berada pada tahap yang paling lemah, jadi langkah ini sangat dimengerti dan berpotensi sangat bermanfaat untuknya. Ferdinand melantik pentadbir Imperial untuk mengambil alih negeri / bandar yang sekular. Dengan melakukan ini, dia membangun kembali kekuasaan Imperial ke daerah yang telah menikmati kebebasan dari pemerintahan Imperial selama hampir 100 tahun. Ancaman itu tersirat kepada para pembesar Jerman. Ini adalah tindakan yang mengejutkan orang Perancis - walaupun Ferdinand berada dalam haknya untuk melakukan apa yang dia lakukan.

Putera-putera Jerman tidak dapat berbuat apa-apa. Mereka telah melihat Koalisi hancur dan Wallenstein memiliki pasukan besar di lapangan - 134,000 tentera - untuk menegakkan kekuasaan Imperial jika diperlukan.

Ironinya, Wallenstein tidak menyukai Edict itu kerana ia menceroboh wilayah yang dianggapnya sendiri tetapi dia memainkan peranannya untuk maharaja sepenuhnya. Dia menyatakan bahawa "dia akan mengajar adab Pemilih. Mereka mesti bergantung pada maharaja, bukan maharaja pada mereka." Ferdinand akan menyetujui kata-kata seperti itu. Tanggapan para pangeran adalah untuk berkumpulan di belakang Maximillian dari Bavaria untuk menekan Ferdinand agar memecat Wallenstein.

Kesempatan mereka datang pada tahun 1630 ketika Ferdinand harus mengadakan pertemuan para Pemilih kerana dia menginginkan anaknya, yang juga disebut Ferdinand, yang dipilih sebagai Raja Rom. Ironinya, orang yang memiliki kekuatan yang begitu jelas itu, harus bergantung pada undang-undang, pada suara Pemilih untuk mempertahankan pemerintahannya. Mesyuarat itu diadakan di Regensburg. Ferdinand juga berharap dapat meyakinkan para Pemilih untuk menyetujui penglibatan Imperial yang lebih besar dalam perang yang sedang diperjuangkan di Eropah.

John dari Saxony dan George William dari Brandenburg (kedua-duanya Protestan) menjauhkan diri sebagai tunjuk perasaan di Edict of Restitusi. Para Pemilih yang hadir menyedari bahawa mereka tidak banyak memperoleh keuntungan daripada terlibat dalam peperangan yang tidak banyak memberi makna kepada mereka. Namun, Maximillian masih meminta Ferdinand untuk pemecatan Wallenstein.

Untuk memenangi Pemilih, Ferdinand memecat Wallenstein pada bulan Ogos 1630 walaupun Wallenstein berpendapat bahawa dia dibenarkan mengundurkan diri untuk menyelamatkan muka. Untuk disingkirkan tokoh tentera yang paling kuat di Eropah adalah kemenangan besar bagi Pemilih dan Regensburg mesti dilihat sebagai kekalahan bagi Ferdinand. Namun, semua ini dibayangi oleh peristiwa yang telah terjadi pada bulan Julai 1630 - Gustavus Adolphus telah mendarat di Pomerania bersama 4,000 orang. Tidak ada yang tahu apa maksudnya, tetapi tanpa Wallenstein, Ferdinand harus berpaling ke Maximillian dan Tilly sekali lagi.

Gustavus Adolp di Sweden.

Pada tahun 1627 Gustavus Adolphus, "Singa Utara", membandingkan Gereja Katolik Roma yang dihidupkan kembali dengan laut: "ketika satu gelombang menyusul gelombang lain di laut, sehingga banjir Papal menghampiri pantai kita." Gustavus Adolphus melihat dirinya sebagai pelindung Protestan di Jerman dan jika Jerman utara selamat maka begitu juga Sweden. Gustavus Adolphus adalah seorang askar yang berpengalaman dan dengan bantuan Katolik Perancis, dia membebaskan dirinya dari perang melawan Poland dengan Perjanjian Altmark pada bulan September 1629. Pada akhir tahun 1629, Gustavus Adolphus menguasai sebahagian besar pantai timur Baltik dan dengan berkesan menguasai Baltik perdagangan.

Richelieu dari Perancis, seorang kardinal, menginginkan sekutu dengan penunjuk perasaan Gustavus Adolphus untuk membentuk penentangan terhadap kekuatan Habsburg di Eropah. Sekiranya dia dapat meminta bantuan Maximillian dari Bavaria dan Liga Katolik, maka lebih baik. Kedua-dua Gustavus Adolphus dan Richelieu adalah pragmatis. Walaupun mereka berpandangan bertentangan mengenai agama, mereka berdua menyedari bahawa mereka saling memerlukan jika ingin membentuk penentangan yang realistik terhadap Ferdinand.

Ketika Gustavus Adolphus mendarat di Peenemunde di Pomerania pada bulan Jun / Julai 1630 dengan 4.000 orang, tidak ada persekutuan yang dibuat. Ini membimbangkan Richelieu kerana dia tidak dapat mengawal apa yang mungkin dilakukan oleh Gustavus Adolphus. Gustavus Adolphus menawan Stettin dan kawasan Neumark di Brandenburg sehingga berjaya menjalin komunikasi dengan Sweden. Dengan ini, dia dapat melangkah lebih jauh ke Jerman. Tugasnya dipermudah dengan Perjanjian Barwalde lima tahun yang ditandatangani dengan Perancis pada bulan Januari 1631. Perjanjian ini memberi Sweden 1 juta hidup setahun untuk memerangi perangnya, sementara Sweden bersetuju untuk memberi orang-orang itu untuk berperang. Richelieu gembira dengan pengaturan ini kerana Perancis tidak perlu melakukan apa-apa pertempuran Gustavus Adolphus 'tentera cukup jauh untuk tidak mengancam Perancis sendiri tentera Ferdinand harus mengesan Gustavus Adolphus' dan itu bermakna sebahagian besar masa, maharaja tentera akan berada di Jerman dan jauh dari sempadan Perancis Sweden juga telah berjanji untuk melindungi kepentingan komersial Perancis dan tidak campur tangan di Saxony dan Bavaria.

Satu titik dalam Perjanjian Barwalde memalukan Richelieu. Kedua-dua pihak tidak dapat merumuskan perjanjian damai yang terpisah selama Barwalde (1631 hingga 1636) dan banyak musuh Richelieu di Perancis (dan dia mempunyai banyak) ini seolah-olah dia telah mengikat Perancis dengan sekutu Protestan. Banyak penyembah di Perancis merasa sukar menerima ini walaupun mereka mempunyai musuh bersama di Ferdinand.

Tidak semua putera utara Jerman menyambut Gustavus Adolphus. Kedua-dua John George dari Saxony dan George William dari Brandenburg melihat kedudukannya di Jerman utara sebagai ancaman terhadap harta benda mereka sendiri. Kedua-dua lelaki itu meminta persidangan Protestan diadakan di Leipzig. Ini berlaku antara Februari dan April 1631 di mana para pangeran Protestan dipujuk untuk mengumpulkan tentera mereka sendiri. Ini telah mereka lakukan dan meletakkannya di bawah kawalan Hans George von Arnim - seorang askar yang berkemampuan yang pernah berkhidmat di bawah Wallenstein tetapi telah meninggalkan perkhidmatannya dengan jijik setelah Edict of Restitusi. Gustavus Adolphus mempunyai masalah. Apa yang akan berlaku sekiranya pasukan Protestan bersekutu dengan Liga Katolik untuk mempertahankan kebebasan Jerman? Adakah dia harus melawan dua kekuatan?

Keadaan itu diselesaikan oleh Tilly. Sebelum sebarang perjanjian Protestan dapat ditandatangani, pimpinan Liga Katolik oleh Tilly mengepung dan menghancurkan kota penting Magdeburg. Bandar ini juga merupakan pusat Protestan yang hebat. Entah bagaimana bandar - kebebasannya yang dijamin oleh Gustavus Adolphus - terbakar dan 20,000 orang awam mati. Ini menimbulkan banyak kemarahan di seluruh Eropah Protestan. Belanda membuat perjanjian dengan Sweden untuk membekalkan tentera Gustavus Adolphus dan dengan bantuan ini, Gustavus Adolphus berjalan ke Berlin. Dari Berlin dia menyelesaikan pendudukannya di Pomerania. Gustavus Adolphus menakluki Meckenburg di mana dia memulihkan duk-duk yang diusir dan diganti oleh Wallenstein dengan dirinya sendiri. Tindakannya banyak membantu mengembalikan keyakinan Protestan yang telah melemah setelah Magdeburg.

Tilly merasa sukar untuk bertindak balas terhadap hal ini kerana Maximillian dari Bavaria telah menandatangani Perjanjian Fontainebleau rahsia pada bulan Mei 1631 dengan Perancis. Maximillian berjanji tidak akan membantu musuh Perancis sementara Perancis mengakui hak Pemilihannya. Oleh kerana Sweden adalah sekutu Perancis yang diiktiraf melalui Barwalde, Tilly (tuannya adalah Maximillian) tidak dapat menyerang Gustavus Adolphus kerana ini akan membantu musuh-musuh Perancis.

Tilly berada dalam kedudukan berbahaya. Tenteranya dikerahkan di Duchy of Friedland - tanah milik Wallenstein. Dia kekurangan bekalan dan Wallenstein sengaja menahannya kerana dia berharap kegagalan Tilly dapat menyebabkan dia kembali berkuasa. Untuk melepaskan diri dari kesukarannya, Tilly secara salah menyerang Saxony. Ada alasan logik untuk dia melakukannya - kawasan itu dipenuhi dengan makanan dan peruntukan lain. Alasannya untuk melakukan serangan itu adalah dua kali ganda

John George telah menolak untuk menguatkuasakan Edict of Restitusi yang menurut Tilly adalah penghinaan terhadap Ferdinand. Dia telah menentang maharaja dengan menaikkan tentera setelah Leipzig.

Leipzig dengan cepat jatuh dan John George terpaksa mencari pakatan dengan Gustavus Adolphus (Perjanjian Coswig September 1631). Pasukan gabungan mereka berjaya mengalahkan Tilly pada Pertempuran Breitenfeld pada September 1631. Tentera Gustavus Adolphus berjumlah 24,000 sementara John George mempunyai 18,000 tentera di lapangan. Tilly mempunyai kekuatan 35,000 lelaki. Tilly kehilangan semua artileri dan hampir 18,000 lelaki. Dia hanya dapat berundur ke arah Bavaria.

Tanpa ada yang menghalangnya, Gustavus Adolphus menduduki Palatinate Bawah dan keuskupan Mainz, Bamberg dan Wurzburg. Pasukan Saxon bergerak ke Bohemia dan menawan Prague (November 1631)

Breitenfeld mengubah ketenteraan dan politik Eropah. Selepas pertempuran ini tidak ada tentera yang layak menghalangi Gustavus Adolphus. Kepantasan dan kejayaannya membimbangkan Richelieu yang selalu menganggap Gustavus Adolphus dan Sweden sebagai rakan kongsi muda dalam pakatan itu. Para pembesar Jerman pada umumnya khawatir dengan kejayaan raja Sweden itu terutama ketika dia menghabiskan musim dingin 1631-32 musim dingin di Jerman dan memperlakukan kawasan yang telah ditaklukkannya dengan berkesan sebagai miliknya. Gustavus Adolphus memberikan hadiah tanah kepada jeneral-jenderalnya yang berjaya dan Oxenstierna dijadikan gabenor jeneral wilayah tersebut.

Pada bulan Disember 1631, untuk melawan kekuatan Gustavus Adolphus yang nyata, Richelieu menawarkan perlindungan Perancis kepada setiap putera yang memintanya. Hanya Pemilih-Uskup Agung Trier yang memintanya dan pasukan Perancis dikawal di Phillipsburg.

Tetapi tidak ada yang dapat menyamarkan kenyataan bahawa Gustavus Adolphus adalah tuan Jerman. Maximillian menolak dakwaan Richelieu bahawa Bavaria selamat dan secara terbuka meminta perlindungan Ferdinand. Maximillian juga meminta penempatan semula Wallenstein kerana dia melihat ini sebagai satu-satunya cara untuk melawan Gustavus Adolphus. Penginstalan semula ini berlaku pada bulan Disember 1631. Gustavus Adolphus menggunakan Mainz sebagai ibu kotanya dan merancang untuk menyerang seluruh wilayah Empayar Rom Suci. Richelieu tidak dapat berbuat apa-apa untuk menghentikannya. Setelah kemenangan besar di Breitenfeld, Ferdinand mempertimbangkan untuk menarik balik Surat Ikatan Pemulihan dan melarikan diri ke Itali.

Wallenstein - yang pernah oportunis - melihat keadaan itu sebagai cara untuk memperluas kekuasaannya. Pada bulan April 1632, dia dijanjikan subsidi tetap dari Ferdinand dan Sepanyol di bawah Phillip III dia disahkan sebagai Duke of Mecklenburg dia diberi pampasan kewangan atas pertolongannya dan dia dapat berdamai dengan mana-mana putera ketika dia merasa seperti itu - tetapi bukan Duke of Saxony (ini harus diperiksa oleh Imperial Diet). Satu-satunya ikatan dalam kesepakatan ini ialah Wallenstein tidak dapat menggunakan pasukan Liga Sepanyol atau Katolik tanpa izin yang sewajarnya.

Pada bulan Mac 1632, Gustavus Adolphus telah memulakan pencerobohannya ke Bavaria. Dia mengalahkan Tilly pada Pertempuran Lech pada bulan Mac 1632 - Tilly cedera parah dalam pertempuran ini dan oleh itu Kerajaan Rom Suci (melalui Bavaria) kehilangan salah satu jeneralnya yang paling berpengalaman. Menjelang Mei 1632, Augsburg dan Munich telah jatuh ke Gustavus Adolphus. Ini adalah puncak kekuatannya.

Selepas kejatuhan Munich, Gustavus Adolphus kurang berjaya. Dia gagal dalam usahanya untuk mengambil Regensburg dan pada Mei 1632, Wallenstein telah mengusir orang-orang Saxon dari Prague. Untuk menolong John George, Gustavus Adolphus berjalan ke utara sehingga mengakhiri perjalanannya yang diunjurkan ke Vienna. Dia juga takut bahawa John George tiba-tiba bergabung dengan pasukan Wallenstein. Kesetiaan di antara sekutu tidak pernah kuat,

Pada musim panas tahun 1632, Gustavus Adolphus menerbitkan rancangannya untuk penyelesaian Jerman. Ideanya adalah untuk mewujudkan dua liga Protestan - Corpus Bellicum (yang akan bertanggungjawab untuk urusan ketenteraan) dan Corpus Evangelicorum (yang akan menjalankan pentadbiran awam). Tujuannya menghasilkannya adalah untuk mengekalkan struktur negara-negara yang ada di Jerman dan untuk mengesahkan keselamatan Protestan di Jerman. Dia tidak menganggap dirinya sebagai ketua sebuah kerajaan Protestan.

Bagi Sweden, dia ingin mengekalkan wilayah yang diperoleh di Baltik selatan dari Vistula hingga Elbe. Ini akan memuaskan keamanan masa depan Sweden dan keuntungan dari pendapatan pelabuhan serta pengembangan perdagangan Sweden akan membantu membayar perbelanjaan besar yang telah dilakukan Sweden dalam membantu Jerman utara menentang Kaisar Rom Suci. Ferdinand tidak berminat dengan rancangan itu dan rancangan itu hanya akan berjaya jika Gustavus Adolphus terus berjaya di peringkat ketenteraan.

Wallenstein telah menempatkan dirinya dalam posisi yang sangat kuat - Alte Fetse dekat Nuremburg. Pada bulan September 1632, Gustavus Adolphus melancarkan serangan yang tidak berjaya ke Alte Feste. Kegagalan ini menyebabkan banyak tentera upahan meninggalkan pasukan Sweden. Wallenstein kemudian berjalan ke utara menuju Saxony dan Gustavus Adolphus tidak dapat berbuat apa-apa. Wallenstein menangkap Leipzig - walaupun serangan di kota itu hanya umpan untuk menarik Gustavus Adolphus kepadanya.

Wallenstein merancang untuk membuat suku musim sejuknya di Lutzen dan Gustavus Adolphus berusaha untuk membuat serangan mengejut pada pasukan Katolik di sana. Pada 16 November 1632, Pertempuran Lutzen berlaku. Tidak ada serangan mengejut dan Wallenstein telah berhasil menarik Gustavus Adolphus ke dalam pertempuran skala penuh. Wallenstein dikalahkan dalam pertempuran ini dan dia mundur ke Bohemia. Tetapi Sweden telah kehilangan 15,000 orang dalam pertempuran ini termasuk Gustavus Adolphus.

Tanpa keperibadian mereka, pasukan Protestan nampaknya kurang arah. Count Horn dan Bernard dari Weimar mengambil alih pasukan Protestan - tetapi nama mereka tidak mempunyai aura Gustavus Adolphus.

Selepas Lutzen, banyak yang menginginkan penyelesaian damai. Perang telah berlanjutan dan tanpa hasil yang jelas bagi semua orang yang pernah berperang di dalamnya. Gustavus Adolphus telah mati Ratu Christina dari Sweden menyokong rancangan perdamaian yang diinginkan oleh John George dari Saxony. Malah penyebab asal masalah - Frederick dari Lower Palatinate - telah meninggal pada bulan November 1632. Jadi mengapa tidak ada penyelesaian?

Oxenstierna masih takut dengan kekuatan Habsburg yang bangkit semula dan dia menggunakan pengaruhnya untuk memanggil pertemuan Sweden, Lingkaran Lower Saxon dan Saxony sendiri untuk membincangkan hal-hal. Mereka bertemu di Heilbronn pada bulan Mac 1633 dan hasil akhirnya adalah pakatan pertahanan - Liga Heilbronn - yang wujud untuk mempertahankan Protestantisme di Jerman utara. John George tidak bergabung kerana dia telah kembali menyokong Maharaja Rom Suci. Katolik Perancis dan Protestan Sweden menjadi pelindung bersama organisasi baru. Pada bulan November 1633, Liga Heilbronn memperoleh kemenangan pertama ketika menyerang Bavaria dan menawan Regensburg - sesuatu yang gagal dilakukan oleh Gustavus Adolphus.

Wallenstein sekarang mulai melebihi kekuasaannya dalam Kerajaan Rom Suci. Dia memulakan rundingan rahsia dengan Perancis dan Sweden yang berada di luar bidang kuasanya. Ada orang-orang di Vienna yang tidak menyukai Wallenstein dan ketika berita sampai di ibu kota Kerajaan Suci Rom tentang apa yang dilakukan Wallenstein, itu menegaskan kepada mereka bahawa dia tidak stabil dan tidak dapat diramalkan. Sebagai contoh, Wallenstein telah mengalahkan orang Sweden di Steinau tetapi telah membebaskan para jeneral yang ditawan sebagai pertukaran untuk beberapa kubu di Silesia. Pasukan Sweden bagus tetapi mereka memerlukan komandan yang baik. Inilah Wallenstein yang melepaskan jeneral mereka sebagai ganti istana !!

Wallenstein kemudian memerintahkan salah seorang jeneralnya ke Bavaria untuk membantu Regensburg dan Breisach tetapi jeneral, Aldringen, diperintahkan untuk tidak memerangi tentera Sweden di sana. Ini membuat Aldringen sangat marah kerana orang Sweden adalah musuh Empayar Rom Suci. Sebenarnya, Aldringen tidak mematuhi perintahnya dan mengambil alih orang Sweden. Kekhawatiran tentang Wallenstein tidak hanya didengar di Vienna - tetapi juga menyebar ke tenteranya.

Sukar untuk menjelaskan tindakan Wallenstein pada tahun 1634. Dia sakit dengan gout dan kemurungan dan ini mungkin mempengaruhi keputusannya. Dia juga mungkin memainkan permainan strategi yang sangat kompleks yang tidak dipahami oleh orang lain. Pada awal 1634, Ferdinand memerintahkan penangkapan Wallenstein. Perintah ini dibuat berlebihan ketika dia dibunuh oleh beberapa pegawainya pada Februari 1634. Pada saat kematiannya, dia hanya memiliki 1500 orang yang setia kepadanya.

Komando tentera Imperial pergi ke Ferdinand, putera maharaja. Dia berkahwin dengan Infanta Sepanyol - sehingga mendekatkan kedua-dua rumah Habsburg lebih dekat. Ferdinand putra juga telah menjalin persahabatan antara dirinya dan saudara isterinya - si Infante Sepanyol. Dia adalah ketua nominal Belanda Belanda. Kedua-dua lelaki itu adalah pemimpin tentera yang kuat dan persahabatan mereka menjalin semula pakatan Austria-Sepanyol. Kedua-dua lelaki itu berdedikasi untuk membalikkan arus Protestan di Eropah.

Pada bulan September 1634, kedua tentera Katolik bergabung di Nordlingen. Mereka ditentang oleh tentera Protestan di bawah Horn. Rancangan Horn adalah untuk memecah-belahkan kedua-dua pasukan menjadi dua bahagian yang terpisah dan masing-masing mengikutinya. Ia adalah musibah. Sweden dikalahkan dengan teruk dan Horn ditawan. Kemenangan satu ini menubuhkan semula Ferdinand di Eropah. Liga Heilbronn benar-benar berantakan, Protestan tidak memiliki tentera sementara umat Katolik mempunyai dua pasukan di lapangan yang telah membuktikan diri mereka sebagai kekuatan yang kuat. Menjelang Musim Bunga tahun 1635, semua perlawanan Sweden di selatan Jerman telah berakhir. Pakej perdamaian yang telah dimulakan pada tahun 1634, berakhir dengan Perdamaian Prague yang ditandatangani pada Mei 1635.

Kedamaian Prague

Peace of Prague ditandatangani pada Mei 1635. Ia menyatakan bahawa:

Edict of Restitusi akan dimansuhkan selama 40 tahun selepas itu maharaja akan memutuskan isu-isu yang dibahasnya. Ini adalah cara untuk menghapuskannya untuk kebaikan tetapi dengan maharaja tidak kehilangan muka.

Lutheran akan menyimpan harta benda yang mereka pegang pada 12 November 1627.

Tidak akan ada pengampunan bagi pengasingan Bohemia dari keluarga Frederick dari Palatinate. Namun, akan ada amnesti umum bagi semua orang yang berperang melawan Ferdinand.

Palatinate tetap menjadi milik Maximillian dari Bavaria.

Para duk dari Mecklenburg dan Pomerania memperoleh kembali wilayah mereka.

Ferdinand berjanji untuk menghidupkan kembali Reichskammergericht - simbol keadilan Imperial. Semua kes yang dipertikaikan dapat dirujuk.

Perikatan antara negeri-negeri yang terpisah dari Empayar Rom Suci dilarang.

Semua angkatan bersenjata di kerajaan harus disatukan menjadi tentera Imperial. Ini akan dibiayai oleh negara tetapi akan berada di bawah kawalan Imperial.

Hanya Pemilih yang dapat memimpin pasukan dalam tentera Imperial sebagai jeneral Imperial.

Kedamaian ini memungkinkan para pembesar Jerman bersatu di belakang Maharaja Rom Suci dengan alasan bahawa "kebebasan Jerman" kini dilindungi terutama mengenai hak tanah. Negeri-negeri utama menandatangani perdamaian - Saxony, Bavaria, Brandenburg dan lain-lain - tetapi Liga Heilbronn tidak, walaupun ketika itu mereka tidak penting. Maximillian telah melancarkan Liga Katolik sebagai tanda niat baik dan sejajar dengan Damai Prague. Perdamaian adalah kemenangan besar bagi 'politik' di Jerman - mereka yang meletakkan kesejahteraan Eropah di atas keuntungan individu hanya satu negara.

Pada tahun 1635, seolah-olah para pangeran Jerman berada di belakang Ferdinand dan kestabilan itu telah dipulihkan ke Eropah tengah.

Perancis dan Perang Tiga Puluh Tahun

Sehingga Keamanan Prague, Perancis telah memainkan peranan minimum dalam Perang Tiga Puluh Tahun. Apa penyertaan yang dilakukan oleh Perancis untuk melibatkan hanya langkah diplomatik dan politik. Hanya dalam episod Mantuan yang agak kecil sahaja Perancis mempunyai penglibatan ketenteraan tetapi ini berumur pendek dan tidak melibatkan kuasa besar Eropah.

Peace of Prague, yang disusun berdasarkan syarat Ferdinand, mengejutkan Perancis, Sweden dan United States. Sweden ingin mendapatkan lebih banyak wilayah untuk membayar perbelanjaannya hingga Perdamaian dan dia memutuskan untuk terus berjuang. Namun, Sweden terlalu miskin untuk meneruskan kempen menentang Ferdinand sendiri. Pada bulan April 1635, Sweden dan Perancis menandatangani Perjanjian Compiegne. Perancis pada pertengahan tahun 1630-an takut akan Kerajaan Rom Suci yang kuat dan tidak dapat ditandingi. Dia mempunyai bekalan lelaki, wang dan komandan yang tidak mencukupi untuk mempertahankan kempen ketenteraan yang panjang. Perancis juga tidak berhubungan dengan kaedah pertempuran yang lebih moden yang muncul di Perang Tiga Puluh Tahun. Sweden dapat memberikan kepakaran ketenteraan yang diperlukan kepada Perancis.

Pada bulan-bulan awal tahun 1635, Perancis telah mengalami kekosongan kerana penglibatan tentera borong di Eropah. Pada bulan Februari 1635, Perancis telah menyediakan 20.000 orang Belanda untuk dikerahkan sesuai yang dilihat oleh Belanda. Pada bulan Mac 1635, Perancis sekali lagi memutuskan Valtelline. Tangan Perancis dipaksa untuknya ketika tentera Sepanyol berjalan ke Trier dan menangkap Uskup Agung. Walaupun merupakan negara Jerman, Trier telah berada di bawah perlindungan Perancis sejak tahun 1631. Pada bulan Mei 1635, Perancis mengisytiharkan perang terhadap Sepanyol. Tidak ada seorang pun di seluruh Eropah yang sangat terkejut dengan hal ini kerana pada bulan Oktober 1634, Maharaja Rom Suci, Raja Sepanyol dan para pangeran Katolik Rom Jerman telah bersetuju untuk melakukan serangan bersama ke atas Perancis. Louis XIII hanya mengetepikan serangan yang tidak dapat dielakkan: serangan sebelum Perancis sendiri diserang.

Prospek ketenteraan Perancis tidak bagus. Pasukannya tidak berdisiplin dan kurang pengalaman dalam bentuk pertempuran yang lebih moden. Oleh itu, Perancis memerlukan pakatan. Pada bulan Julai 1635, Perancis menandatangani perjanjian dengan Savoy, Parma dan Mantua untuk kempen bersama di Itali utara. Jenderal Huguenot Perancis, Rohan, dikirim untuk membantu Protestan Swiss dalam kempen menggulingkan Valtelline. Pada bulan Oktober 1635, Bernard dari Weimar dan tenteranya dibawa ke perkhidmatan Perancis.

Untuk mengekalkan perkara di atas, Richelieu memerlukan kewangan yang baik. Perancis tidak berada dalam posisi yang baik dan Richelieu harus menaikkan pinjaman, menjual pejabat kerajaan kepada penawar tertinggi (walaupun tidak semestinya yang paling berbakat) dan menempatkan pemeriksa cukai pemerintah (Intendan) di lokasi tetap di wilayah-wilayah untuk memastikan cukai yang dijangkakan kerana Paris benar-benar sampai di sana.

Penglibatan tentera Perancis dalam Perang Tiga Puluh Tahun bermula dengan buruk. Orang Sepanyol membuat konsesi tepat waktu dan murah hati kepada Protestan Swiss di Valtelline dan oleh itu kestabilan dibawa kembali ke kawasan itu. Rohan ditinggalkan oleh pemberontak Swiss dan terpaksa menarik diri ke Perancis.

Pada tahun 1636, datangnya serangan yang dijangkakan ke atas Perancis oleh kuasa katolik utama Eropah. Cukai yang tinggi di Perancis menjadikan Richelieu sebagai orang yang sangat tidak popular dan pasukan Katolik yang menyerang berharap dapat memanfaatkannya dan dilihat sebagai kekuatan pembebasan dengan agama tidak dikompromikan. Perancis terpaksa menanggung serangan serampang tiga mata.

The Cardinal-Infante menyerang melalui Picardy. Pimpinan tentera Imperial oleh Gallas menyerang melalui Vosges dan Phillip IV dari Sepanyol memimpin serangan dari Selatan.

Kardinal-Infante sangat berjaya dan banyak orang Paris takut bandar mereka akan diduduki. Umumnya diperkirakan bahawa Richelieu akan diberhentikan sebagai sop kepada Kardinal-Infante tetapi Louis XIII berdiri di sampingnya dan meminta warga Paris bersikap patriotik dan memberikan wang kepada pemerintah untuk membela Paris. Bernard dari Weimar menolak Gallas dan serangan oleh Phillip IV gagal menjadi kenyataan. Kardinal gagal mempertahankan dorongan dan dia juga ditolak dari Paris.

Walaupun serangan terhadap Perancis gagal, prestise Perancis sebagai sebuah negara telah menderita. Dia telah menyatakan dirinya sebagai penyelamat menentang penguasaan Eropah oleh Kaisar Rom Suci, tetapi bagaimana sebuah negara yang telah diserang dapat menjamin status pelindung kebebasan Eropah?

Pemilih Jerman tidak percaya pada Perancis. Pada musim luruh tahun 1636 mereka dipanggil ke Regensburg oleh Ferdinand. Di sini, mereka dengan tepat memilih anaknya, Ferdinand, Raja Rom. Pada Februari 1637, Ferdinand meninggal dunia dan anaknya menggantikannya sebagai Ferdinand III. Seperti maharaja atau raja baru, Ferdinand harus membuktikan dirinya tetapi permulaannya kurang menguntungkan.

Pada bulan Oktober 1636, tentera Empayar Rom Suci telah dikalahkan oleh orang Sweden di Wittstock di Brandenburg. Ini memberi Sweden peluang untuk menduduki sebahagian besar Jerman utara. Gallas harus meninggalkan kempen Perancis dan menentang Sweden. Pertempuran Torgau memaksa orang Sweden kembali ke Pomerania dan orang Swedia hanya dapat bertahan di lapangan berkat bantuan kewangan yang diberikan oleh mereka oleh Perancis dalam Perjanjian Hamburg tahun 1638. Terlepas dari kekalahan di Torgau, Sweden bergerak ke Bohemia dan sampai di pinggir bandar Prague.

Perancis juga berjaya di Itali utara di mana Bernard dari Weimar berjaya mengepung Breisach setelah mengalahkan tentera Empayar Rom Suci di Rheinfelden. Pengepungan Breisach berjaya dan membolehkan orang Perancis memotong Jalan Sepanyol sekali lagi. Alsace juga jatuh ke Bernard dan ketika dia meninggal pada bulan Julai 19639, tenteranya berada di bawah kawalan langsung Perancis. Menjelang tahun 1640, Perancis mempunyai dua komander tentera yang sangat mampu: Turenne dan Louis II, Putera Conde.

Provinsi Bersatu juga menambah penderitaan Empayar Rom Suci. Komuniti pedagang yang sangat kaya di Provinsi Bersatu tidak memerlukan sedikit penglibatan tentera dalam perang kerana mereka menyedari bahawa sebarang perang di tanah Belanda boleh merosakkan keseluruhan kewangannya secara serius. Mereka percaya bahawa jika Belanda dilihat oleh Kerajaan Suci Rom terlibat dalam ketenteraan dalam konflik, ini dapat menyebabkan pencerobohan di Provinsi Bersatu oleh tentera Imperial dan itu dapat menimbulkan bencana bagi ekonomi Belanda.

Namun, Belanda telah mengarahkan keberhasilan angkatan laut terutama di Dunia Baru di mana harta benda Habsburg rentan untuk diserang. Dua pertempuran tentera laut menyokong pandangan mereka bahawa Habsburg tidak dapat berjaya di laut. Pada bulan Oktober 1639, Belanda telah mengalahkan armada Sepanyol di Battle of the Downs. Pada Januari 1640, armada gabungan Sepanyol dan Portugis telah dikalahkan di Pertempuran Pernambuco, sekali lagi oleh Belanda.

Kematian Kardinal-Infante pada November 1641 mendorong Belanda untuk terus maju. Kardinal telah melakukan kempen keras kepala di darat tetapi kekalahan angkatan laut Sepanyol di Battle of the Downs, berarti dia tidak lagi dapat dibekalkan melalui laut dan kempen Sepanyol di Flanders menyusut.

Orang Sepanyol sendiri juga mengalami masalah di rumah. Pada tahun 1640-41, Portugis memberontak menentang Sepanyol. Orang-orang Catalonia juga memberontak terhadap dominasi Castille dalam politik Sepanyol dan tentera Catalan-Perancis bersama mengalahkan orang-orang Castilli di luar Barcelona pada Januari 1641. Sepanyol nampaknya orang-orang luar runtuh dari dalam. Pada tahun 1642, Phillip IV berusaha menghancurkan pemberontakan Catalan tetapi gagal. Pada Januari 1643, menteri yang paling kompeten, Olivares, diberhentikan.

Perancis gagal memanfaatkan masalah ini karena pada bulan Disember 1642, Richelieu telah meninggal dunia, diikuti oleh Louis XIII pada bulan Mei 1643. Raja baru, Louis XVI, baru berusia empat tahun dan Kabupaten harus dibentuk. Kabupaten ini dipimpin oleh Anne dari Austria, Ibu Ratu, dan Mazarin dari Itali. Dengan gangguan dalaman ini, Perancis tidak dapat mengikuti dasar luar yang lebih agresif.

Walaupun mengalahkan orang Sepanyol pada Pertempuran Rocroi pada Mei 1643, Perancis tidak dapat melakukan kempen serius di Eropah kerana keletihan tentera telah meletus di seluruh Eropah. Telah ada keinginan umum untuk perdamaian Eropah sejak tahun 1640, tetapi tidak ada satu negara yang bersedia melepaskan keuntungan yang sukar dicapai.

Namun, kedamaian tidak lama datang.

Kedamaian Westphalia

Perang Tiga Puluh Tahun diakhiri oleh Peace of Westphalia yang disebut sebagai "Peace of Exhaustion" oleh sezaman. Perdamaian Westphalia bukanlah satu perjanjian khusus melainkan kumpulan perjanjian yang biasanya dikaitkan dengan fakta bahawa mereka mengakhiri Perang Tiga Puluh Tahun.

Perancis dan Sweden sudah sepakat dalam Perjanjian Hamburg bahawa mesti ada orang Eropah kembali ke status quo pada tahun 1618.

Ferdinand III ingin mengekalkan keuntungan yang dicapai di Prague dan dia mahu tahun 1627 menjadi landasan rundingan wilayahnya.

Pemilih Jerman memilih 1618 sebagai garis dasar mereka.

Pada bulan September 1640, para Pemilih dipanggil oleh Ferdinand III ke Regensburg di mana maharaja berusaha meminta para Pemilih untuk bersetuju untuk menjaga keamanan Prague. Dia gagal. Frederick William dari Brandenburg secara khusus menolak Prague sebagai dasar penyelesaian.

Pada bulan Julai 1641, Brandenburg dan Sweden menandatangani gencatan senjata. Banyak pangeran Jerman mengikuti contoh Brandenburg ini untuk menunjukkan rasa tidak senang mereka dengan Ferdinand III. Namun, Ferdinand III telah memulakan rundingan berasingan dengan Perancis dan Belanda di Munster dan dengan Sweden di Osnabruck.

Rundingan damai diteruskan pada masa yang sama dengan kempen ketenteraan. Pada tahun 1642, tentera Sweden mengalahkan tentera Imperial di Breitenfeld pada masa yang sama ketika diplomat Sweden dan Imperial sedang memeriksa kemungkinan perdamaian. Kejadian seperti itu berlaku sebagai pertunjukan kekuatan kepada pembangkang.

Pada tahun 1645, tentera Imperial menghadapi dua kekalahan di Nordlingen (dikalahkan oleh Perancis) dan Jankau (dikalahkan oleh Sweden). Kerajaan Rom Kudus jelas tidak mampu meneruskannya tetapi tidak pula orang Sweden atau Perancis dapat membuat serangan kalah mati dari sudut pandang ketenteraan.

Pada tahun 1645, Sweden dan Saxony menandatangani perjanjian damai.

Pada tahun 1646, Ferdinand III tidak lagi mengharapkan sokongan dari Saxony, Brandenburg atau Sepanyol.

Pada tahun 1647, Maximilian dari Bavaria dipaksa oleh orang Sweden dan Perancis untuk menarik sokongannya kepada Ferdinand. Maximilian menolak perjanjian ini pada tahun 1648, dan pasukan Sweden dan Perancis menghancurkan Bavaria meninggalkan Maximilian dalam posisi di mana dia tidak dapat melakukan apa-apa lagi kecuali menandatangani gencatan senjata dengan Sweden dan Perancis.

Perancis meyakinkan Ferdinand III untuk mengecualikan Sepanyol dari rundingan damai tetapi Provinsi Bersatu dan Sepanyol menandatangani perjanjian damai di Munster pada tahun 1648 sehingga mengakhiri permusuhan selama 80 tahun antara pemerintah Sepanyol dan Belanda yang biasanya dikenal sebagai Pemberontakan Belanda.

Keseluruhan pakej penempatan dikenali sebagai Peace of Westphalia. Salah satu syaratnya ialah amalan memilih Raja Rom pada masa maharaja dihapuskan. Tajuk "Peace of Exhaustion" mungkin merupakan tajuk yang lebih tepat untuk siri penyelesaian perdamaian ini yang mengakhiri Perang Tiga Puluh Tahun.

Perancis memperoleh keuskupan Metz, Toul dan Verdun Breisach dan Philippsburg Alsace dan sebahagian dari Strasburg.

Sweden memperoleh Pomerania Barat, Wismar, Stettin, Mecklenburg keuskupan Verden dan Bremen yang memberikannya kawalan ke atas muara Elbe dan Weser.

Brandenburg memperoleh Pomerania Timur sebagai uskup agung Magdeburg dan Halberstadt.

Bavaria mengekalkan tajuk Upper Palatinate dan Electoral yang sesuai dengannya. Lower Palatinate dikembalikan kepada Charles Louis, anak lelaki Frederick dan gelaran Pemilih ke-8 dibuat untuknya.

Bohemia kekal sebagai domain keturunan.

Hulu Austria dikembalikan ke Habsburg - Bavaria telah mengambil alihnya.

Sepanyol mengiktiraf Provinsi Bersatu sebagai sebuah negara yang berdaulat.

JADUAL KRONOLOGI PERISTIWA PEMIMPIN YANG DIKENAKAN DALAM VOLUME INI.

1530 The Gray Leagues memperoleh hak milik Valtelline.

1540 Calvin's Institution Chretienne.

1559 Kemasukan Frederick II di Denmark.

1560 Kematian Gustavus Vasa dari Sweden dan penyertaan Erik XIV.

1561 Artikel Arboga.

1563-70 Perang Tujuh Tahun Utara.

1567 Pengembara Pedagang Inggeris di Hamburg.

1569 Pemendapan Erik XIV dari Sweden dan penyertaan John IIL

1570 Peace of Stettin menutup Perang Tujuh Tahun Utara.

Pembukaan perang tiga belas tahun antara Rusia dan Sweden.

1581 Penubuhan Syarikat Turki Inggeris.

1583 Gencatan senjata Pliusa antara Sweden dan Tsar.

1587 Pemilihan Sigismund III dari Poland.

1588 Kematian Frederick II dari Denmark dan kemasukan Kristian IV.

1590 Kematian Paus Sixtus V.

1592 Pemilihan Paus Clement VIII.

Sigismund III dari Poland dinobatkan sebagai Raja Sweden.

1594 Syarikat Belanda Pedagang Asing dibentuk.

1595 Perdamaian Teusin antara Sweden dan Rusia.

1599 Pemendapan Sigismund Sweden.

1600 Charles IX memilih Raja Sweden.

Pembukaan Perang Pengganti Sweden antara Sweden dan Poland.

Syarikat Hindia Timur Inggeris disewa.

Penemuan Galileo mengenai undang-undang graviti.

1602 Syarikat Hindia Timur Belanda ditubuhkan.

1605 Pemilihan Paus Paul V.

1605-19 Belanda mencapai pantai barat Australia.

1606-7 Pertengkaran antara Paus Paul V dan Venice.

1606 Kedamaian Zsitva-Torok antara Empayar dan Turki.

Syarikat London dan Plymouth untuk Amerika Utara menyewa.

1607 Yayasan Koloni Virginia di Jamestown.

1608 penempatan Perancis di Port Royal dan Quebec.

1609 Surat Kebesaran Bohemia diberikan.

Gencatan senjata Dua Belas Tahun antara Sepanyol dan Provinsi Bersatu.

1609- 32 penempatan Inggeris di Bermudas, Kepulauan Leeward dan Barbados.

1610 Pembunuhan Henry IV dari Perancis.

Kabupaten Mary de ’Medici diisytiharkan.

Belanda menjalin hubungan perdagangan dengan Jepun.

1610- 20 Perladangan Wexford Utara.

1611 Perang antara Denmark dan Sweden.

Kematian Charles IX dari Sweden dan penyertaan Gustavus II Adolphus. Penyertaan John George I, Pemilih Saxony.

1612 Matthias dipilih sebagai Maharaja.

1613 Kedamaian antara Swedia dan Denmark.

Perkahwinan Puteri Elizabeth dari England dan Pemilih Palatine Frederick V.

Ekspedisi Inggeris ke Jepun.

Isu status Turbatus imperii Romani.

1614 Liga Putera Perancis menentang Kerajaan.

Ogos. Mesyuarat wakil-wakil dari tanah Habsburg Jerman di Linz.

Oktober. Mesyuarat Majlis Estet Perancis.

November. Perjanjian Xanten. Syarikat India Timur Denmark disewa.

1614- 5 Lingkaran pelayaran dunia oleh Spilbergen.

1615 Kedamaian Tyrnau antara Empayar dan Bethlen Gabor.

Kedamaian Asti antara Sepanyol dan Savoy.

Pemberontakan Putera Perancis.

Pemusnahan armada Sepanyol-Portugis.

Pemerintahan Belanda ditubuhkan di Kepulauan Molucca.

Kedutaan besar Sir Thomas Roe ke Great Moghul.

1615- 20 Perladangan Longford dan Ely O'Carroll.

1616 Richelieu Menteri Negara.

Penghantaran misi perdagangan Inggeris ke Parsi.

Pieter van den Broeck membuka hubungan antara Belanda dan Arab dan Parsi.

1617 Pembunuhan Concini. Ketua Menteri Luynes di Perancis.

Kedamaian Stolbova antara Sweden dan Rusia.

Kedamaian Pavia antara Sepanyol dan Savoy. Archduke Ferdinand Raja-bohemia. Ekspedisi kedua Ralegh ke Guiana.

1617-22 Jan P. Koen Gabenor Jeneral Hindia Belanda.

1618 Februari. Kedamaian Madrid.

Mungkin. The & quotdefenestration ”di Prague. Pembukaan Perang Tiga Puluh Tahun. Archduke Ferdinand dari Styria dipilih sebagai Raja Hungary.

Plot Sepanyol menentang Venice.

Syarikat Afrika Inggeris (Barat) Pertama ditubuhkan.

1619 Mac. Kematian Maharaja Matthias.

Batavia menjadi ibu negara Hindia Belanda.

Jun. Perjanjian antara Syarikat Hindia Belanda dan Inggeris. Ogos. Pemilihan Ferdinand II sebagai Maharaja. Pemendapan Ferdinand di Bohemia dan pemilihan Frederick V ^ Elector Palatine.

Bethlen Gabor maju ke Hungary.

1620 Julai. Kompak Ulm antara Union dan League.

Pembunuhan beramai-ramai Protestan di Valtelline.

November. Pertempuran Bukit Putih (Prague).

Bearn dan Navarre diperbadankan di Perancis.

1620 The Bunga May jemaah menemui New England.

1620-3 Perang Bohemia dan Palatinate.

Serangan Austro-Sepanyol di Grisons.

Februari. Pemilihan Paus Gregory XV.

Mac. Kematian Philip III dari Sepanyol dan kemasukan Philip IV. Peningkatan Olivares bermula.

Pembubaran Kesatuan Protestan. Keruntuhan dasar Palatine.

Disember. Kedamaian Nikolsburg antara Maharaja dan Bethlen Gabor.

Reaksi Katolik di Bohemia bermula

Yayasan Syarikat India Barat Belanda.

Misi Thomas Mun ke Timur.

Januari. Artikel Milan.

Mungkin. Kemenangan Tilly di Wimpfen.

Jun. Kekalahan Christian of Halberstadt di Hochst.

September. Perjanjian Lindau menetapkan kuasa Austria di Grisons dan Valtelline.

Oktober. Huguenot Peace of Montpellier.

Gencatan senjata antara Sweden dan Poland. Januari.

1632 Mesyuarat Raja-raja Jerman di Ratisbon.

Duke Maximilian melabur dengan pengundi Palatine.

Februari. Pembukaan Perang Saxon Bawah.

Perjanjian Paris antara Perancis, Venice, dan Savoy.

Penyingkiran Bibliotheca Palatina dari Heidelberg ke Rom.

Mac .. Putera Charles dan Buckingham di Sepanyol.

Ogos. Pemilihan Paus Urban VIII.

Bethlen Gabor sekali lagi menyerang wilayah Austria.

Disember. Perjanjian Perkahwinan Sepanyol terputus.

Perjanjian komersial Belanda dengan Parsi.

1624 .March. Ekspedisi Belanda ke Bahia. .

April. Richelieu menjadi Ketua Menteri di Perancis.

November. Perjanjian perkahwinan antara Inggeris dan Perancis.

Nov-Dis. Penjajahan Perancis di Valtelline.

1625. Mac. Kematian James I dari England dan kemasukan Charles I.

April. Penyertaan Frederick Henry dari Nassau, Putera Orange.

Semoga Christian IV od Danmarck campur tangan dalam Perang Tiga Puluh Tahun

Jun. Tangkapan Breda oleh Spinola.

Mesyuarat Parlimen pertama Charles I.

Oktober.Perjanjian Anglo-Belanda terhadap Sepanyol.

Ekspedisi Bahasa Inggeris ke Cadiz.

Pembukaan semula perang antara Sweden dan Poland.

Tanah jajahan Perancis di Cayenne ditubuhkan.

1625 Januari. Pecahnya pemberontakan di Austria Hulu.

Februari. Mesyuarat Parlimen kedua Charles I.

Mac. Perjanjian Monzon antara Perancis dan Sepanyol. The Valtelline di bawah perlindungan Perancis dan Sepanyol.

April. Mansfeld dan Wallenstein di Jambatan Dessau.

June Kematian Kristian, Allahyarham Halberstadt.

Ogos. Pertempuran Lutter. November. Kematian Mansfeld.

Perkahwinan Charles I dan Henrietta Maria.

NOVember. Kematian Mansfel

Disember. Perhimpunan terkenal Perancis.

Kedamaian Pressburg antara Maharaja dan Bethlen Gabor.

Penggabungan Perancis "Syarikat untuk Kepulauan Amerika."

Syarikat Afrika Barat Perancis ditubuhkan.

1627 Jun. Ekspedisi Buckingham ke Re.

Disember. Kematian Vincent II, Duke of Mantua. Penjajahan kekaisaran di Jutland dan Schleswig.

Syarikat Laut Selatan Sweden ditubuhkan.

1627-8 Penjelajahan Belanda di pantai utara Australia.

1628 Januari. Perjanjian Suedo -Danish.

Mac. Mesyuarat Parlimen ketiga Charles I.

Mei-Jun. Petisyen Betul.

Mei-Julai. Pengepungan Stralsund.

Oktober. Capitulasi La Rochelle.

Mac. T Edict of Restitusi.

Orang Perancis menduduki Susa. Pelepasan Casale.

Pembubaran Parlimen Inggeris. Pemenjaraan Eliot & ampc.

Jun. Penyerahan Huguenots Perancis.

September. Gencatan senjata Altmark antara Sweden dan Poland.

Akta Pembatalan tanah Gereja Scotland.

Piagam Massachusetts diberikan.

1630. Mei. Penjajahan Perancis di Savoy.

Jun. Pendaratan Gustavus di Pomerania.

Julai. Ratisbon Kurfiirstentag berkumpul.

, Kematian Charles Emmanuel I, Duke of Savoy.

September. Pemecatan Wallenstein.

Ekspedisi Belanda ke Pernambuco.

1631. Januari. Perjanjian Barwalde antara Perancis dan Sweden.

April. Acte de Survivance Belanda.

Mungkin. Kemusnahan Magdeburg.

Julai. Mary de ’Medici meninggalkan Perancis.

September. Pertempuran Breitenfeld.

Disember. Gustavus di Mainz.

1632. April. Pelantikan semula Wallenstein.

Jun. Gaston of Orleans di Lorraine. Pelaksanaan Montmorency.

Julai. Pelantikan Wentworth sebagai Wakil di Ireland.

November. Pertempuran Lutzen dan kematian Gustavus Adolphus. Kemasukan Christina.

Yayasan Akademi di Amsterdam.

1633. April. Perikatan Heilbronn. .

Ogos. Penjajahan Perancis di Lorraine. Laud melantik Uskup Agung Canterbury.

Kematian Infanta Isabel Clara Eugenia.

Penempatan Inggeris di pantai Bengal.

Penerbitan Puisi Donne.

1634. Februari. Pembunuhan Wallenstein.

Ogos-Sept Konvensyen Frankfort.

September. Pertempuran Nordlingen.

Oktober. Pungutan wang kapal di England.

Perjanjian Cherasco menutup Perang Mantuan.

November. Perjanjian Franco-Sweden Paris.

Akademi Perancis ditubuhkan.

Yayasan koloni proprietari Inggeris di Maryland.

1634-5 Konvensyen Worms.

1635 April. Perjanjian Franco-Sweden Compiegne.

Mungkin. Perang diisytiharkan antara Perancis dan Sepanyol.

Penjajahan Perancis di Valtelline.

Perikatan antara Perancis dan Provinsi Bersatu.

Penempatan Perancis Martinique dan Guadeloupe.

1636. Mac. Perjanjian Wismar antara Perancis dan Sweden.

Julai. Penjajahan ke Perancis. (Johann von Werth.)

Oktober. Pertempuran Wittstock.

Yayasan Akademi di Utrecht.

1636- 45 Anthoni van Diemen Gabenor Jeneral Hindia Belanda.

1637 Februari. Kematian Ferdinand II. Kemasukan Ferdinand III.

Mac. Orang Perancis dihalau dari Valtelline.

Julai. Pengenalan "Laud's Liturgy" ke Scotland.

Oktober. Padat antara Bernard dari Weimar dan Mahkota Perancis.

rederick Henry mengambil Breda.

1637- 8 Percubaan John Hampden.

1637-44 Joan Maurice dari Gabenor Jeneral Nassau di Belanda Brazil.

1638 Mac. Pembaharuan pakatan Franco-Sweden.

Mungkin. Berjuang di Witten lebih lemah.

November. Mesyuarat Majlis Umum di Glasgow. Perjanjian Nasional Scotland.

Tanah jajahan Sweden di Delaware. .

1639. Mac-Jun. Perang Uskup pertama ditutup oleh Perjanjian Berwick.

Julai. Kematian Bernard dari Weimar.

September. Kedamaian Milan. Valtelline kembali ke Liga kelabu.

Oktober. Orang Bernardin mengambil perkhidmatan Perancis.

Pertempuran Downs. Tromp memusnahkan armada Sepanyol.

1640. April. Mesyuarat Parlimen Pendek.

Julai-Ogos. Perang Uskup kedua. Majlis Rakan Sebaya di York.

November. Mesyuarat Parlimen Panjang.

Nov-Dis. Strafford dan Laud menyamar.

Pemberontakan Portugal. Duke of Braganza mengisytiharkan Raja

Disember. Penyertaan Pemilih Frederick William dari Brandenburg,

Yayasan Fort St George oleh British.

Dissertatio status de ratione di Imperio Romano-Germanico diterbitkan.

1640-1 September-Okt. Diet Ratisbon.

1640-2 Pemberontakan Catalonia.

1641 Januari. Portugis menyerahkan Melaka kepada Belanda.

Mungkin. Pelaksanaan Strafford.

Jun. Perjanjian antara Portugal dan Provinsi Bersatu.

Oktober. Pecahnya pemberontakan Ireland.

November. Peringatan Besar.

1641. Descartes ’Meditationes de prima falsafah.

Januari. Penghakiman Lima Anggota Dewan Rakyat.

Julai-Ogos. Pembukaan Perang Saudara di England.

September. Konspirasi Cinq-Mars.

Oktober. Pertempuran Edgehill.

November. Kemenangan Torstensson di Breitenfeld.

Roussillon ditakluki oleh Perancis.

Disember. Kematian Richelieu.

1642-4 Perang antara Paus dan Negara Itali utara.

1643 Januari. Kejatuhan Olivares.

April. Pecahan "Perjanjian Oxford."

Mungkin. Kematian Louis XIII. Anne dari Bupati Austria. Ketua Menteri Mazarin.

Mesyuarat Konvensyen Estet Scotland.

Julai. Perasmian Majlis Westminster.

September. Pertempuran pertama Newbury.

Liga dan Perjanjian Solemn.

Disember. Pencerobohan Sweden ke Denmark.

1644 Januari. Orang Scots memasuki England.

Pengurangan Jutland oleh Torstensson.

Julai. Kematian Paus Urban VIII.

Ogos. Pertempuran berhampiran Freiburg di Breisgau.

September. Orang Perancis merampas garis Sungai Rhine.

Pemilihan Paus Tidak Bersalah X.

Oktober. Pertempuran kedua Newbury.

Descartes 'Principia Philosophiae.

1645 Januari. Pelaksanaan Penipuan.

Jan-Februari Rundingan Uxbridge.

April. Ordinan Menolak Diri. Pembentukan tentera Model Baru.

Kongres Perdamaian dibuka di Munster dan Osnabruck.

Perjanjian antara Perancis dan Rakoczy.

Mungkin. Pertempuran Herbsthausen.

Ogos. Perjanjian Bromsebro antara Sweden dan Denmark.

Pertempuran Allerheim berhampiran Nordlingen.

September. Pertempuran Philiphaugh.

November. Ketibaan Rinuccini di Kilkenny.

1646, Mac. Artikel Perdamaian antara Charles I dan Katolik Ireland.

Mungkin. Charles I menyerah kepada orang Skotlandia.

Julai. Turenne dan Wrangel menyerang Bavaria.

Ogos. Tamat Perang Saudara pertama di England.

Oktober. Penangkapan Dunkirk oleh Perancis.

1647 Januari. Penyerahan Charles I oleh orang Scots kepada Pesuruhjaya Inggeris.

Mac. Kematian Frederick Henry dari Orange. Kemasukan William II. Julai.

Julai. "Ketua Cadangan."

Oktober. "Perjanjian Rakyat."

November. Charles I di Carisbrooke Castle. Yayasan Syarikat Afrika Sweden.

1647-8 Julai-Februari. Pemberontakan Napoli. Masaniello.

1648 Januari. Undi Tanpa Alamat.

Kedamaian Munster antara Sepanyol dan Belanda.

Februari. Kematian Kristian IV dari Denmark.

April-Mei. Pembukaan Perang Saudara kedua di England.

Mungkin. Fronde Parlimen bermula.

Jun-Ogos. Pengepungan dan kejatuhan Colchester.

Julai. Penjajahan Scotland ke England. Ogos. Pertempuran Preston.

Sept-Okt Perjanjian Newport.

Oktober. Pengisytiharan Saint-Germain didaftarkan.

Peace of Westphalia ditandatangani di Munster dan Osnabriick. "

1649. Januari. Percubaan dan pelaksanaan Charles I.

Perjanjian Katolik-Royalis Kilkenny.

Turenne menyertai pemberontakan.

Tamat sesi rasmi Majlis Westminster.

Charles II mengisytiharkan di Scotland.

Penghapusan House of Lords dan Kerajaan Inggeris.

April. Perjanjian Rueil antara Mahkamah Perancis dan pemberontak.

Ogos. Pertempuran Rathmines.

September. Storming of Drogheda oleh Cromwell.

Descartes ’ Le Traité des passions de lame .

1650. Januari. Penangkapan Condé.

Februari. Kematian Descartes.

Mungkin. Pelaksanaan Montrose.

September. Pertempuran Dunbar.

Bordeaux menyerah kepada Raja.

November. Kematian William II dari Orange.

1651- Mazarin meninggalkan Perancis. Pembebasan Putera.

September. Pertempuran Worcester.

Condé bersekutu dengan Sepanyol.

Akta Pelayaran Bahasa Inggeris yang pertama.

Antoni van Riebeek mengasaskan Cape Colony.

1652. Mei. Artikel Kilkenny.

Jun. Pecahnya Perang Anglo-Belanda pertama.

Ogos. "Bertindak untuk Penyelesaian Ireland."

September. Kemenangan Blake dari Kentish Knock.

Oktober. Kembalinya Louis XII ke Paris

November. Kekalahan Blake dari Dungeness.

1653. Februari. Aksi tentera laut antara Blake dan Tromp di luar Portland.

Kepulangan Mazarin ke Perancis.

Jun. Kemenangan Monck dari Gabbard.

Julai. Kemenangan Monck dari Texel.

John de Witt Pencen Belanda

Disember. "Instrumen Pemerintahan." Oliver Cromwell Pelindung Komanwel England, Scotland, dan Ireland.

1654. Mac. Akhir Fronde.

April. Perdamaian antara England dan Belanda.

April-Julai. Perjanjian komersial antara England dan Sweden, England dan Denmark, dan England dan Portugal.

Jun. Penculikan Ratu Christina dari Sweden. Kemasukan Charles X Gustavus.

Oktober. Ekspedisi Blake ke Mediterranean.

Disember. Ekspedisi Penn dan Venables ke Hispaniola.

Pemberontakan Brazil berjaya dilakukan terhadap penguasaan Belanda.

1655. Mei. Penangkapan Jamaica.

Julai. Charles X menyerang Poland.

Ogos. Skim Jeneral Jeneral diguna pakai.

Oktober. Perjanjian Westminster antara Inggeris dan Perancis.

1656. Januari. Yang pertama Pascal's Lettres Provinsi.

September. Perikatan England dan Perancis menentang Sepanyol.

Perjanjian Konigsberg, Marienburg, dan Labiau antara Sweden dan Brandenburg.

1657. Mac. Perjanjian Paris antara Inggeris dan Perancis.

Mac-Mei. "Petisyen dan Nasihat yang Rendah."

April. Kematian Ferdinand III.

Blake menghancurkan armada perak Sepanyol di Santa Cruz.

Julai. Pencerobohan Sweden ke Denmark

September. Perjanjian Wehlau antara Brandenburg dan Poland.

1658. Februari. Kedamaian Roeskilde antara Sweden dan Denmark.

Perikatan Austro-Brandenburg menentang Sweden.

Mei-Jun. Pengepungan Dunkirk dari Anglo-Perancis.

Julai. Pemilihan Maharaja Leopold I.

Pembukaan Perang Denmark kedua Charles X dari Sweden.

September. Kematian Oliver Cromwell. Richard menyatakan Pelindung.

1659. Mei. Pengumpulan semula sisa-sisa Parlimen Panjang.

Pencabulan Richard Cromwell.

November. Perjanjian Pyrenees.

1660. Februari. Kematian Charles X dari Sweden.

Monck melantik Kapten Jeneral tentera Inggeris.

Milton Kaedah sedia dan senang untuk mewujudkan Komanwel percuma.

Mac. Pembubaran Parlimen Panjang.

April. Lambert meningkat di England.

Mesyuarat Parlimen Konvensyen.

Mungkin. Pengisytiharan Breda.

Kedamaian Oliva antara Sweden, Brandenburg dan Poland.

Pemulihan Monarki Inggeris dan pengembalian Charles II.

Jun. Perjanjian damai di Copenhagen antara Denmark dan Sweden.

Perkahwinan Louis XIV dan Maria Teresa.

1661. Februari. Perdamaian antara Perancis dan Lorraine.

Jun. Perjanjian di Kardis antara Sweden dan Rusia.

1664. Syarikat Perancis Barat Afrika bergabung dengan Syarikat Hindia Barat Perancis.


13 Tahun, Tangan Ke Atas, Mati Selamanya

CAPTION: Video ini adalah dari kamera badan pegawai Eric Stillman ketika dia menghampiri, menembak dan cuba menghidupkan Adam Toledo yang berusia 13 tahun. (video: Kamera badan Stillman.)

Adam Toledo, 13 tahun, dan Ruben Roman, 21 tahun, pada awal pagi 29 Mac di kejiranan Little Village Chicago. Ruben memiliki pistol dari mana dia melepaskan 8 tembakan. Mengapa Roman dipecat belum jelas. Ketika polis menghampiri, Ruben dan Adam melarikan diri dan berpisah, Adam kini memiliki pistol.

Seorang pegawai polis Chicago putih yang kini dikenali sebagai Eric Stillman, 34, mengejar Adam. Stillman, seorang veteran angkatan bersenjata, percaya dia mengejar suspek bersenjata. Sendiri dia berlari tanpa ragu-ragu atau berhati-hati secara langsung dengan apa yang dia katakan sekarang yang dia anggap sebagai ancaman. Pentas ditetapkan untuk tragedi.

Adam bukan penjenayah yang keras, dia masih kecil. Dia melakukan perkara kecil - dia melemparkan pistol yang diserahkan kepadanya oleh Ruben Roman di belakang pagar ketika Stillman menutup, sambil menjerit, "Tunjukkan tanganku, jatuhkan," serentak menembak peluru ke dada Adam, tangannya kini dibesarkan dan kosong.

Stillman memulakan CPR dan segera memanggil bantuan perubatan. Ini adalah cara Amerika peluru dan bandaid. Ia tidak berjaya. Imej Adam dengan tangan kosongnya ditinggikan sebagai peluru yang akan mengakhiri hidupnya adalah potret pemuda yang tidak berkulit putih di Amerika.

Jabatan polis seperti veteran angkatan bersenjata, terutama yang berpengalaman dalam pertempuran. Mengupah veteran adalah keutamaan bagi banyak perniagaan Amerika. Ia dilihat menyokong lelaki dan wanita yang telah berkhidmat untuk negara. Tetapi bagi jabatan polis, ada hubungan khas, rasa berada dalam pasukan yang sama dengan misi yang sama.

Perang Di Sini

Sebelum menjadi terkenal karena membocorkan Pentagon Papers ke media, Daniel Ellsberg pernah menjadi seniman Marine Corps yang bertugas di Vietnam. Bertahun-tahun kemudian, dia akan mengingat saat ketika dia memahami siapa musuh itu. Dia sedang melakukan rondaan dengan unitnya ketika seorang budak lelaki berusia 10 tahun tanpa alas kaki dengan seluar pendek melonjak dari sawah dengan AK-47 dan mula melepaskan tembakan ke arah mereka.

Bukan musuh yang mereka latih, tetapi dalam membawa perang kepada penduduk awam, musuh itulah yang seharusnya mereka harapkan. Itu adalah musuh yang tidak dapat dielakkan.

Psikologi perang dan pemikiran bahawa mereka berperang menjadi semakin umum di kalangan jabatan polis Amerika. Ini perang melawan dadah, keganasan geng, perang melawan cara hidup Amerika, dan perang yang tidak dapat ditentukan, kerana itulah sifat perang selamanya, tidak lagi di sana tetapi sekarang, di sini.

Eric Stillman mempunyai rekod yang cukup baik sebagai polis. Itu tidak bersih, tetapi oleh standard konfrontasi dan kekerasan yang terkenal di Jabatan Polis Chicago, catatannya agak jinak. Dalam peraturan yang terlibat dalam perang melawan jenayah di Chicago, dia mengejar Adam seperti pejuang musuh dan membunuhnya seperti seorang.

Hanya setelah melakukannya, hanya setelah terlambat, Eric menyedari bahawa Adam adalah anak mangsa perang, anak yang disumpah untuk melindungi dan berkhidmat.

(Catatan: Anda boleh melihat setiap artikel sebagai satu halaman panjang jika anda mendaftar sebagai Ahli Advokat, atau lebih tinggi).

Halaman Media Sosial Marc Ash:

Marc Ash adalah pengasas dan bekas Pengarah Eksekutif Truthout, kini pengasas, editor dan penerbit Berita yang Disokong Pembaca: http://www.readersupportednews.org

OpEdNews bergantung kepada tidak dapat bertahan tanpa pertolongan anda.

Sekiranya anda menghargai artikel ini dan karya OpEdNews, sila sama ada Sumbang atau Beli keahlian premium.


Paling lama dalam sejarah AS: Perang Afghanistan bertukar menjadi 13, kematian tentera AS meningkat 4 kali ganda di bawah Obama


Di bawah syarat-syarat Perjanjian Keselamatan Dua Hala, perjanjian yang ditandatangani minggu lalu oleh perwakilan untuk kedua-dua Amerika Syarikat dan Afghanistan, AS secara signifikan akan mengurangkan jumlah tentera yang terlibat dalam Operasi Berkekuatan Pasca 9/11 pada akhir tahun ini . Jumlah pasukan akan menyusut menjadi 10,000, menandakan memang merupakan langkah besar untuk mengakhiri perang di Afghanistan - janji kempen yang dibuat oleh Presiden AS Barack Obama menjelang pemilihannya semula pada tahun 2012. Namun, dengan ulang tahun minggu ini, biaya yang ditanggung sudah kelihatan lebih jelas dari sebelumnya, dan jangka masa operasi mungkin tidak berkesudahan.

Dikombinasikan dengan satu-satunya perang yang berakhir di Iraq, jumlah kewangan perang Afghanistan terhadap buku saku Uncle Sam boleh berkisar antara $ 4 triliun hingga $ 6 trilion, menurut penyelidikan yang diterbitkan tahun lalu dari Universiti Harvard. Selain itu, laman web iCasualties mendakwa tentera AS telah menderita 2.349 kematian semasa Operasi Mengakhiri Kebebasan - termasuk 48 tahun ini, atau banyak nyawa yang hilang dalam perang itu pada tahun 2003 ketika masih relatif baru. Dari jumlah itu, Breitbart News baru-baru ini melaporkan, 1.649 kematian atau sekitar 75 peratus, telah terjadi sejak awal Pres. Penggal pertama Obama pada awal 2009.

Walaupun dengan persetujuan minggu lalu, Perang Afghanistan akan berakhir dengan namanya, jika tidak. Di bawah terma perjanjian itu, kira-kira 9.800 tentera AS yang akan tinggal di Afghanistan menjelang akhir tahun ini akan dipotong separuh pada akhir tahun berikutnya, dengan penarikan skala penuh sementara dijadualkan pada akhir 2016. Oleh menjaga tentera AS di luar negeri buat masa ini, kata Jabatan Negara baru-baru ini, Afghanistan, AS dan masyarakat antarabangsa pada amnya akan "mengekalkan perkongsian yang telah kita wujudkan untuk memastikan Afghanistan mengekalkan dan memperluas keuntungan dalam satu dekad yang lalu." Pasukan AS pergi, tentera Afghanistan sekali lagi akan ditugaskan untuk menjaga keamanan nasional, dan untuk pertama kalinya tanpa tentera Amerika sejak tahun 2001.

Namun, ketika pasukan itu benar-benar akan keluar dari Afghanistan, tetap ada di udara. Di bawah syarat BSA, tentera AS dan NATO telah dibebaskan untuk tetap "hingga akhir 2024 dan seterusnya," menunjukkan Operasi Mengakhiri Kebebasan dapat berlanjutan selama satu dekad lagi walaupun sudah menjadi perang terpanjang di Amerika.

Tiga belas tahun yang lalu pada hari Selasa ini, George W Bush, yang ketika itu menjadi presiden Amerika Syarikat, mengatakan Pentagon telah secara resmi memulai misi "yang dirancang untuk mengganggu penggunaan Afghanistan sebagai pangkalan operasi pengganas dan untuk menyerang kemampuan ketenteraan rejim Taliban. . "

"Tindakan ketenteraan ini adalah bagian dari kempen kami melawan keganasan, satu lagi perang dalam perang yang telah disatukan melalui diplomasi, perisikan, pembekuan aset kewangan dan penangkapan pengganas yang diketahui oleh ejen penguatkuasa di 38 negara," Kata Bush dari Rumah Putih. "Memandangkan sifat dan jangkauan musuh kita, kita akan memenangkan konflik ini dengan penumpukan kejayaan pesakit, dengan memenuhi serangkaian cabaran dengan tekad dan kehendak dan tujuan. "

Kesabaran itu masih berlaku hari ini, dan telah menyebabkan Operasi Mengakhiri Kebebasan menjadi buku rekod perang AS yang paling lama berlaku.Sekarang walaupun janji-janji kempen yang dibuat oleh Obama, bahkan pengganti Bush mungkin tidak akan melihat berakhirnya perang di Afghanistan dalam waktu dekat: 13 tahun setelah Bush mengumumkan permulaan operasi ketenteraan terhadap pengganas, AS dan sekutunya kini sedang melakukan kempen udara terhadap apa yang disebut Negara Islam, sebuah organisasi pengganas yang bahkan Al-Qaeda telah menjauhkan diri dari kebimbangan yang melibatkan amalan keganasan kumpulan itu. Menurut penyelidikan baru yang diterbitkan bulan lalu oleh USA Today, Washington melabur kira-kira $ 10 juta sehari untuk memerangi kempen menentang kumpulan itu. Sekiranya jumlah Pentagon tidak berubah secara drastik dari masa ke masa, daripada kos memerangi perang itu boleh mencapai lebih dari $ 3 miliar setiap tahun - sebahagian kecil dari $ 77.7 milyar yang dibelanjakan selama tahun fiskal terakhir untuk Operasi Enduring Freedom, tetapi tetap mahal.


Tonton videonya: Haru. Akhirnya Tukul Ketemu VEGA DARWANTI Kembali. INI BARU EMPAT MATA 171019 Part 2