Apa yang berlaku kepada orang-orang Saxon Utara?

Apa yang berlaku kepada orang-orang Saxon Utara?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ada lelucon lama yang memberi kesan "Wessex adalah kerajaan orang-orang Saxon Barat, Essex adalah kerajaan orang-orang Saxon Timur, Sussex adalah kerajaan orang-orang Saxon Selatan, Middlesex adalah kerajaan orang-orang Saxon Tengah, dan orang-orang Saxon Utara menghilang dengan alasan yang jelas ".

Mengapa tidak ada Kerajaan Saxon Utara? Semua arah kardinal lain ditunjukkan.


"Orang-orang Saxon Utara" ini betul-betul ada di mana anda harapkan, di Utara Inggeris - atau adakah mereka? Bagaimanapun, menamakan kawasan dengan rentetan huruf yang entah bagaimana tersekat adalah antara 'tidak penting' hingga 'tidak benar-benar sesuai'.

Untuk beberapa serbuk roti:

Annals of Ulster (Vol. I, ed. W. M. Hennessy, 1887), sub anno 912 alias 913: “… Raja Etulb dari Saxon Utara meninggal dunia."Tarikh" alias "di bahagian Annals of Ulster ini dapat diuji pada beberapa titik dan terbukti boleh dipercayai. Ethelweard (Monumenta Historica Britannica, 1848, h. 520) menggunakan sistem yang rumit untuk menunjukkan urutan kronologi, tetapi dia dengan jelas meletakkan kematian Eadulf (Athulf) pada tahun 913.
(- Wainwright)

Ini hanya nota kaki untuk:

Tarikh anggaran boleh ditetapkan untuk acara ini. Ayah Ealdred, Eadulf dari Bamburgh, meninggal pada tahun 913. Pertempuran pertama, pembahagian tanah dan hukuman terhadap pejuang Skandinavia yang sakral semuanya jatuh dalam episod Cutheard yang tidak dapat dilanjutkan lebih dari 915. Oleh itu, Pertempuran Corbridge pertama dilancarkan antara tahun 913 dan 915, dan kita seharusnya tidak jauh dari tanda jika kita meletakkannya di 914.
- F. T. Wainwright: "Pertempuran di Corbridge", Kajian Sejarah, 1952. (PDF) [Pautan ke WP tambah LLC]

Bandingkan juga Annals of Clonmacnoise, yang menjadi catatan sejarah Ireland dari tempoh paling awal hingga 1408 A.D.

Di Mercia utara dan Northumbria kita melihat beberapa 'Saxon' yang berada di Utara dan dipanggil dengan nama itu, 'Saxons of the North'.

Sejarah Northumbria pada abad kesembilan dan kesepuluh kurang direkodkan, tetapi kita tahu bahawa elit Northumbrian Anglo-Saxon yang bertahan di Bamburgh menggelar diri mereka sebagai 'Raja-raja Saxon Utara' atau Earls of Bamburgh.
- Dan Jackson: "The Northumbrians. North-East England and Its People. A New History", Hurst & Company: London, 2019. (p11)

Tetapi adakah itu sangat mudah? Sudah tentu tidak.
(Juga, ingat tarikh petikan di atas.)

Sebagai gambaran, dari dua peta Wikipedia, keduanya tidak terlalu dipercayai dan ketinggalan zaman (orang Britain sekitar 600, Heptarki):

Punca untuk rasa ingin tahu yang sah yang ditunjukkan dalam soalan ini adalah berdasarkan unjuran belakang yang tidak moden yang lebih moden, atau mengatakan konsep dan makna yang lebih muda untuk kata-kata. Ini akan mengaburkan pemahaman yang tepat mengenai perkara itu kerana ia akan muncul pada zaman pasca Rom dan pra-Norman.

Dan itu adalah cara kita untuk menerapkan konsep 'suku', 'kekeluargaan' dan konsep 'nama' dan gen / genetik yang terlalu ketat pada masa migrasi, penempatan dan bahkan penaklukan yang membingungkan. Ringkasnya: dengan semua percampuran yang berat ini "sama sekali tidak ada 'Saxon'" mungkin penerangan yang lebih baik untuk campuran banyak daripada "kemudian yang Orang Saxon datang dan menetap di sini".

Ini adalah proses yang sangat beransur-ansur - yang muncul dalam sumber bertulis sebagai perubahan yang cepat dan radikal - dapat dilihat seperti di perkuburan Jerman vs Britain, seperti di wilayah yang berakhir pada -sex 'didokumentasikan terbaik', Wessex:


Penyebaran laman pengebumian Jerman di Wessex [selepas S. Chadwick Hawkes, Tenggara selepas Rom: penempatan Saxon ', dalam The Saxon Shore, ed. V. Maxfield (1989), rajah. 27 dan B. Cunliffe, Wessex hingga AD 1000 (1987), rajah. 8.1]
- Barbara Yorke: "Wessex pada Zaman Pertengahan Awal", Kajian dalam Sejarah Awal Britain, Leicester University Press: London, New York, 1995, p13.

Di sini kita melihat bahawa 'asal' Wessex penduduk adalah penyelesaian yang saling bercampur dengan sedikit kecerunan geografis dan temporal yang mengarah ke arah munculnya etnos baru dan lebih bersatu. Tetapi sementara kekuatan politik berkembang dari 'suku' yang disebut Gewisse terletak di sekitar lembah Thames atas, yang paling awal - namun untuk tujuan luar agak lewat - Raja-raja Anglo-Saxon Wessex masih mempunyai nama Celtic seperti Cerdic dan Cædwalla…

Tempoh migrasi dan akhirnya etnogenesis jauh lebih bersih daripada yang diperlukan untuk penerangan yang lebih mudah. Walaupun kita menyukai perkembangan yang ketat dengan garis yang kelihatan baik dari belakang, apa yang kita lihat hanyalah apa-apa. Adalah suatu kesalahan besar untuk menganggap 'Wessex sebagai tanah orang-orang Saxon Barat, di mana mereka datang, ditakluki dan kemudian hidup '. Huraian geografi adalah asal pentadbiran kemudian. Nama wilayah itu sendiri dan etimologinya jauh kurang mendedahkan daripada yang ingin difikirkan oleh sesetengah orang.

Ini bukan unjuran belakang dari abad ke-19 yang romantis, itu gembira untuk mencari penempatan yang homogen dari kumpulan, bangsa yang jelas dan pemerintahan yang dihasilkan. Bahkan sumber-sumber yang paling awal dan tidak kontemporari kita telah membina semula masa lalu berdasarkan penaakulan etimologi rakyat, menggabungkan proses yang tidak begitu sederhana yang membawa kepada 'situasi yang ditemui'.

Ahli filologi itu sendiri, tentu saja, bermula dari anggapan universal bahawa bahasa dan keturunan berjalan bersama, sehingga ketika mereka membahagi bahasa menjadi bahasa Jermanik, Latin, Celtic, dan sebagainya, mereka menyangka bahawa mereka juga membahagi manusia menjadi "ras" yang sama keturunan dan ciri-ciri yang diwarisi bersama. Kemajuan genetik, linguistik, sejarah, dan arkeologi semestinya telah mengungkap kekeliruan dalam hal ini, tetapi anggapan yang belum diterokai lambat berubah, terutama jika sesuai dengan ahli politik untuk menggunakannya untuk kebaikan atau penyakit, untuk memperkuat kesatuan politik mereka yang mereka kuasai atau untuk mengalihkan tenaga kolektif untuk membenci mereka yang dilabel "orang luar." […]

Dari Itali datang juga sebutan mengenai gens Anglorum et Saxonum, di mana gen tunggal mengekalkan implikasi sebatian bahawa et sebaliknya akan menafikan. Sementara itu, penduduk apa yang akan disebut Inggeris, pada awal abad kelapan jika tidak sebelumnya, menggunakan kata sederhana "Inggeris" (Angli, Anglici) untuk merujuk kepada diri mereka sendiri. Sejauh yang mereka pikirkan, nama "Saxon" tampaknya telah disediakan untuk orang-orang dari kerajaan selatan, sementara bahkan orang-orang selatan kadang-kadang menerapkan deskripsi "Bahasa Inggeris" pada diri mereka sebagai individu dan setuju untuk digabungkan di bawahnya sebagai sebuah kelompok. […]

Dengan latar belakang ini, penggunaan kata kita menimbulkan banyak persoalan. Ketika orang lain memanggil mereka orang Saxon dan mereka menyebut diri mereka bahasa Inggeris, adakah penduduk Inggeris menganggap diri mereka sebagai satu orang dan bukan sebagai sebatian gabungan-tanda hubung tetapi tetap berbeza dari yang lain-yang mungkin disimpulkan dari nama kita untuk mereka? Bilakah mereka menjadi berbeza daripada yang lain? Dalam apa yang mereka fikirkan bahawa kesatuan mereka, seperti dulu, wujud? Dalam bahasa, keturunan, atau politik? Apa jenis kesatuan yang sebenarnya mereka nikmati, dan, sejauh itu berubah, adakah persepsi mereka terhadapnya juga berubah? Yang mana yang pertama, perpaduan politik atau rasa perpaduan? Akhirnya, dapatkah kita membenarkan tahap pemutusan dalam kesinambungan yang dapat disimpulkan dari rujukan ke "zaman Anglo-Saxon," terutama ketika dibandingkan, seperti yang sering dilakukan oleh ahli arkeologi Inggeris, dengan "zaman pertengahan" yang bermula pada tahun 1066 sahaja? Adakah identiti orang dan budaya mereka berubah sebanyak tahun 1066 seperti yang ditunjukkan oleh perubahan nama?

Pertimbangan soalan-soalan ini di sini akan bermula dari premis bahawa orang-orang abad pertengahan sepertinya telah membayangkan dunia mereka sebagai terbahagi kepada "orang-orang" (gentes, nationes, populiketurunan dan budaya biologi yang biasa dan secara semula jadi membentuk unit politik yang terpisah. Menjelang abad kedua belas, walaupun mungkin tidak sebelum kesepuluh, unit politik ini secara klasik dianggap sebagai kerajaan. Penting untuk diingat bahawa anggapan ini tentang bangsa dan kerajaan tidak sama dengan anggapan mengenai bangsa dan negara yang dipegang oleh banyak orang hari ini dan bahawa, kecuali jika kita mengenalinya dan membenarkannya, akan mewarnai pandangan kita tentang masa lalu. Pada Abad Pertengahan, paling tidak setelah abad kesepuluh dan mungkin lebih awal, diasumsikan bahawa orang-orang yang, sebagai semacam unit politik, mempunyai kebiasaan dan undang-undang yang sama-dan seringkali merupakan bahasa yang sama, walaupun teks-teksnya menyebutnya lebih jarang Oleh kerana itu terdapat keturunan yang sama. Di masa kini, di sisi lain, sering dianggap bahawa orang-orang dari keturunan mempunyai budaya yang sama dan oleh itu harus membentuk unit politik yang terpisah. Anggapan abad pertengahan adalah justifikasi yang tidak munasabah untuk status quo; kepercayaan moden adalah pembenaran atau perubahan yang sering kontroversial. Oleh itu, idea moden telah diasah dan diubah oleh kontroversi dan penyalahgunaan dengan cara yang tidak seperti andaian abad pertengahan. Walaupun orang-orang abad pertengahan merasakan perbezaan antara "orang" dan merasakan kesetiaan kolektif kepada mereka sendiri, kita tidak dapat menganggap tanpa argumen bahawa persepsi mereka tentang identiti dan perbezaan sesuai dalam semua aspek dengan persepsi moden mengenai perpecahan nasional dan "etnik", berdasarkan sebagaimana adanya mengenai idea moden pemerintahan popular, nasionalisme, dan bangsa. […]

Satu konsekuensi dari pemikiran ini adalah seseorang dapat terus menyelesaikan beberapa masalah pada masa itu dengan menyimpulkan bahawa apa yang disebut suku Jerman pada Zaman Gelap mungkin membentuk entiti yang lebih kemas daripada yang disangka secara tradisional dan mungkin ada tidak banyak pergerakan kumpulan yang boleh kita gambarkan sebagai suku tanpa risiko yang salah untuk disalahpahami. Namun, setelah menyatakan hal ini, seseorang harus mengakui bahawa migrasi ke England kelihatan seperti kes yang istimewa.

Sebenarnya kita tidak tahu bagaimana secara konsisten penyerang berbahasa Jerman di Britain berkelakuan seperti sebuah kumpulan atau merasakan diri mereka menjadi kumpulan pada abad kelima dan keenam. Kami tidak tahu apa yang mereka sebut sebagai diri mereka sendiri atau apa yang orang lain memanggilnya, jika memang mereka mempunyai nama kolektif. Bagi pihak berkuasa Rom, orang-orang yang mereka sebut orang Saxon mungkin sangat ketara. Saxon, Scots, dan Piets adalah satu-satunya penyerang barbar yang dianggap pantas disebut oleh Gildas. "

Itu tidak semestinya bermaksud bahawa semua penjajah berbahasa Jerman menganggap diri mereka sebagai orang Saxon atau secara automatik bersekutu dengan orang-orang Saxon melawan orang-orang Britain, Piet, atau orang-orang Skotlandia. Menjelang abad kelapan, bagaimanapun, rasa perpaduan telah berkembang yang membolehkan Bede menulis dalam bahasa Latin Angensum gens dan, mungkin, bercakap dalam bahasa Inggeris Angelcynn atau Angeldeode - atau kedua-duanya. Orang-orang di negara-negara lain, sementara itu, yang pada masa itu berbicara tentang penduduk Britain timur sebagai "Saxon" (mungkin sebagai kelanjutan dari penggunaan Rom sebelumnya) nampaknya, sebagai kelayakan "Bahasa Inggeris Sa-xons" atau "Saxons of England" menyiratkan, yang dimaksudkan oleh orang ini sama seperti Bede yang dimaksudkan oleh gens Anglorum.

Memandangkan keadaan yang lembab dan keliru yang mungkin berlaku di sebahagian besar Britain pada abad kelima dan keenam, konflik ketenteraan dan politik mungkin tidak selalu mengikuti garis "etnik": menjelang abad ketujuh, ketika rasa perpaduan Inggeris lebih mudah untuk didalilkan dan dijelaskan, mereka tidak melakukannya. Mungkin menjadi kesalahan untuk mencoba memahami abad kelima dan keenam dengan membayangkan kawasan desa yang terbahagi kepada penempatan Inggeris, penempatan Inggeris, dan kawasan kosong, yang dapat dipetakan dengan menjalin penemuan arkeologi atau nama tempat dan mengaitkannya dengan kemas kepada kumpulan etnik tertentu.

Implikasi dari hujah ini - yang tentunya tidak asli dan tidak dapat dibuktikan - adalah bahawa mereka yang kita panggil Anglo-Saxon tidak dapat dibezakan secara konsisten daripada orang lain. Mereka dapat ditentukan terutamanya oleh kesetiaan tentera mereka. Raja-raja yang memanggil diri mereka (atau yang kemudian disebut oleh Bede dan yang lain) Inggeris atau Saxon-walaupun, secara kebetulan, beberapa dari mereka menanggung kawasan-kawasan yang terdengar nama Inggeris yang oleh itu dianggap, atau kemudian difikirkan, sebagai bahasa Inggeris atau Saxon.
- Susan Reynolds: "Apa Yang Kita Maksudkan dengan" Anglo-Saxon "dan" Anglo-Saxon "?", The Journal of British Studies, Volume 24, Issue 04, 1985, pp395-414.

Alasan spekulatif terbukti ketika Bede memberitahu kita kisah terhormat yang tidak mungkin benar ketika kita melihat penciptaan ini menarik dan penamaan mereka:

Bede, mungkin secara tidak sengaja, menyampaikan kesan bahawa wilayah yang jelas menggambarkan wilayah-wilayah Saxon Barat atau Northumbrians, East Angles atau Mercians, benar-benar muncul semasa penyelesaian Anglo-Saxon di Britain. Dalam konteks peristiwa c. 600 atau sebelum ia merujuk kepada raja dan kerajaan orang-orang Kent, orang-orang Saxon Timur, Selatan dan Barat, dan orang-orang Utara.

Selepas itu, penulis sejarah Alfredian dengan jelas menganggap Wessex selalu ada sebagai kerajaan Saxon Barat di bawah berturut-turut raja-raja Saxon Barat. Penyusun sejarah hanya menganggap Wessex dalam bentuk abad kesembilannya sebagai wujud pada abad kelima dan awal abad keenam, sejak ketika tidak ada yang berubah. Bede melakukan hal yang sama pada awal abad kelapan. Pada masa lalu para sejarawan cenderung mengikuti dan menganggap kerajaan heptarki telah didirikan dengan aman pada abad keenam, jika tidak lebih awal dalam beberapa kasus. Pola yang tidak fleksibel dan agak tidakronistik telah diberlakukan pada perkembangan sejarah kerajaan pra-Viking ini.

Satu-satunya kerajaan Anglo-Saxon yang dibuktikan dalam catatan abad keenam kontemporari adalah Kent.

Gregory of Tours dalam bukunya Frankish Histories, yang ditulis pada akhir abad keenam, dua kali merujuk kepada Kent dan satu lagi kepada Kent sebagai kerajaan. Dokumentasi sebaliknya memungkinkan keberadaan kerajaan utama Bede ditelusuri secara umum hanya pada bahagian akhir separuh kedua abad ketujuh. The Orang Saxon Timur pertama kali disebutkan namanya dalam catatan yang masih ada dalam pemberian tanah oleh Oethelred, kerabat Saebbi, raja orang-orang Saxon Timur (CS 81: S 1171), dalam teks akhir abad kelapan, yang aslinya mungkin milik 686 -8. Jiran utara mereka dikenali sebagai Sudut Timur pada tahun 704-13 ketika Whitby Life of Paus Gregory, yang merujuk kepada mereka seperti itu, ditulis. Gaya raja 'raja Saxon Barat' tidak dijumpai sebelum c. 760, tetapi 'West Saxon' muncul dalam teks asli surat Wealdhere, uskup London, kepada Beorhtwald, uskup agung Canterbury pada tahun 704-5.

Begitu juga, piagam terawal yang berisi rujukan kepada orang-orang Saxon Selatan adalah pemberian oleh Nothhelm, raja orang-orang Saxon Selatan pada periode 688-705, pada tahun 692 menurut teks piagam itu sendiri (dalam apa yang, bagaimanapun, kemudian tambahan) (CS 78: S 45). Nama-nama ini sudah tentu digunakan, oleh itu, pada akhir abad ketujuh atau awal abad kelapan; persoalannya adakah mereka lebih awal.

Bede memasukkan dalam Historia Ecclesiastica dua dokumen serupa dari separuh kedua abad ketujuh, yang berkaitan dengan majlis Hertford pada tahun 672 (HE IV, 5) dan Hatfield pada tahun 679 atau 680 (HE IV, 17). Kedua-duanya adalah transkrip prosiding kedua dewan dan - kecuali Bede telah memodernisasi kata-katanya - sangat relevan dengan kajian tatanama kerajaan-kerajaan Anglo-Saxon. Pendahuluan dewan Hertford mencatat kehadiran antara lain Leutherius, 'uskup orang-orang Saxon Barat', dan Bisi, 'uskup Sudut Timur', dan mencatatkan bahawa para pendukung mewakili Wilfrid, 'uskup orang-orang Northumbrian'. Catatan dewan Hatfield bertarikh pada tahun pemerintahan Aldwulf, 'raja Sudut Timur'. Namun, dalam catatan awal, raja tidak diberi penentuan geografi sama sekali. Penguasa individu disebut dalam surat-surat kepausan sebagai 'raja Angles', atau sebagai 'raja orang Saxon'.

Pada tahun 680-an, Sigehere, yang kemudian dikenal oleh Bede sebagai raja orang-orang Saxon Timur (HE III, 30: IV, 6), hanya digambarkan dalam piagam Kentish yang diakui sebagai 'raja orang-orang Saxon' (CS 89: S 233 ). Ine, raja orang Saxon Barat, digelar sebagai 'raja orang Saxon' pada tahun 701 (CS 103: S 243) dan di hadapannya Raja Centwine pada tahun 682 juga (CS 62: S 237), yang juga disebut oleh Aldhelm dari Malmesbury ' raja orang Saxon c. 690. Pada prasasti di makamnya di Roma, di mana dia meninggal pada tahun 688, Caedwalla hanyalah 'raja orang Saxon' (HE V, 7). Bukti ini menunjukkan bahawa istilah seperti Saxon 'Timur' dan 'Barat' mungkin sudah lama tidak digunakan sebelum ia muncul pada akhir abad ketujuh atau awal abad kelapan. Kegagalan Bede untuk menyebut orang-orang Saxon Tengah sama sekali dapat menunjukkan bahawa nama Saxon Tengah tidak lama. Bede mengatakan bahawa orang-orang Saxon Barat sebelumnya dikenal sebagai Gewisse (HE III, 7) dan kemungkinan nama-nama sebelumnya di antara orang-orang Saxon Timur, Tengah dan Selatan dan Sudut Timur dan Tengah juga dibuang ketika mereka menggunakan yang berorientasi geografi. Walau bagaimanapun, ada pengecualian. Di antara penguasa yang lebih berkuasa, raja-raja Mercians menghindari pengkategorian serupa. Mereka tetap menjadi raja Mercians, nama yang menandakan 'orang yang bersempadan' atau 'orang yang bersempadan', dan uskup mereka terus dikenali sebagai uskup Mercians. Adalah pelik bahawa Mercians tidak pernah menjadi Sudut Barat; orang Magonsaete disebut West Angles.

Apa bukti kecil yang ada menunjukkan bahawa itu adalah istilah Canterbury yang mengenakan kepada wilayah Anglo-Saxon sebutan wilayah 'Timur', 'Barat', 'Selatan' dan 'Tengah'. Catatan-catatan dewan Hertford dan Hatfield, yang diadakan di bawah Theodore, uskup agung Canterbury, adalah catatan Canterbury, dan mengungkapkan bahawa sebutan wilayah seperti itu mungkin telah digunakan di kalangan Canterbury pada tahun 670-an. Pada dekad pertama penukaran orang-orang Anglo-Saxon kepada keuskupan agama Kristian didirikan di dekat pangkalan kuasa raja-raja tempatan-di Canterbury, London, York, Dorchester-on-Thames- dan sempadan keuskupan mereka, samar-samar dan tidak jelas pada awalnya, berubah-ubah ketika keadaan politik dinasti tempatan semakin surut.

Bede mengatakan tentang Uskup Wilfrid bahawa dia menguruskan wilayah York sejauh mana kekuatan Raja Oswiu diperpanjang (HE IV, 3). Oleh itu, mungkin ada kebutuhan untuk mencoba mendefinisikan secara lebih spesifik daripada praktik asli wilayah di mana seorang uskup mempunyai bidang kuasa. Majlis Hertford dengan bersungguh-sungguh menyatakannya terhadap mana-mana uskup yang masuk ke dalam keuskupan yang lain. Para uskup harus berpuas hati dengan pemerintah orang-orang yang berkomitmen untuk menjaga mereka. Masalahnya adalah untuk mendefinisikan orang-orang seperti itu ketika penguasa sekular hanya disebut sebagai raja dari sudut atau Saxon tanpa membezakan.

Untuk beberapa sebab, nama-nama asli pada umumnya terbukti tidak memadai untuk tujuan Gereja, mungkin kerana mereka gagal menandakan perubahan realiti politik. Mungkin uskup Dorchester yang paling awal dikenal sebagai uskup Gewisse, tetapi daerah di sekitar Dorchester telah hilang oleh Mercians pada tahun 660-an dan pada tahun 672 di Hertford gelaran uskup Winchester nampaknya sebagai 'uskup Orang Saxon Barat '.

Mengapa 'Barat' secara khusus? Dilihat dari Winchester, orang-orang Saxon ini mungkin adalah orang-orang Saxon Selatan, orang-orang Saxon Selatan, orang-orang Saxon Timur dan orang-orang Saxon Timur, orang-orang Saxon Utara. Dari perspektif Canterbury, bagaimanapun, mereka adalah orang Barat, orang-orang jiran mereka menuju Kent South, orang-orang Saxon di sebelah utara Thames East, yang antara Barat dan Timur akhirnya Tengah. Simetri itu menunjukkan sudut pandang Canterbury yang biasa.

Tahap berikutnya adalah menentukan kerajaan dalam istilah gerejawi yang sama. Tahap ini sudah sampai di Hatfield dengan perihal Aldwulf, misalnya, sebagai raja East Angles. Sekiranya pembangunan semula ini benar, kerajaan Aldwulf ditentukan untuknya dari segi keuskupan uskupnya sebagaimana yang dirasakan oleh gereja metropolitan Canterbury. Kerajaan-kerajaan lain juga didefinisikan sedemikian pada tahun-tahun akhir abad ketujuh sehingga pada awal tahun kelapan ini mungkin sebutan yang agak baru- West Saxon, East Saxon, South Saxon, East Anglian, Northumbrian-yang dipopulerkan secara universal oleh Bede dan mapan di perbendaharaan kata politik heptarki. Northumbria memberikan gambaran yang baik mengenai perkara ini. Penguasa utara, Ecgfrith, raja-dalam Sejarah Ecclesiastical-of the Northumbrians (HE V, 26), telah digelar 'raja Humbrians' (rex Humbronensium) oleh mereka yang menyusun catatan dewan Hatfield (HE IV, 17), yang menyiratkan peraturan mengenai kumpulan wilayah yang melintasi Humber.

Bede memanggilnya raja wilayah transhumbrian dalam Sejarahnya tentang para Abbot. Pada awal dewan Hertford pada tahun 672, bagaimanapun, Wilfrid, yang wilayah kekuasaannya pada waktu itu mungkin terbatas di sebelah utara Humber (lihat di bawah, hlm. 95), jelas digelar sebagai 'uskup orang-orang Northumbrian' (HE IV, 5), dan inilah bagaimana kerajaan utara akhirnya ditentukan. Pada masa penulisan Sejarah Ecclesiastical Bede secara konsisten menyebutnya sebagai Northumbria sepanjang sejarahnya.

Oleh itu, untuk mengelakkan gambaran sejarah Inggeris yang terlalu awal, untuk tempoh sebelum c. 700, daripada nama wilayah yang tidak asing, orang-orang Saxon timur, selatan dan barat yang kurang spesifik, dan sudut timur dan utara banyak memuji mereka sebagai cukup memadai untuk tujuan pengenalpastian tanpa ketepatan yang dikenakan oleh nama-nama yang lebih dikenali.
- D. P. Kirby: "Raja Inggeris yang Terawal", Routledge: London, New York, 22000. (hlm20-22)

Huraian pembangunan Northumbrian yang lebih mudah untuk diakses (dan menonjolkan lagi yang terutama Orang Ireland sumber menerangkan beberapa 'Raja-raja Saxon Utara'):
- Neil McGuigan: "Baik Scotland Nor England: Britain Tengah, C.850-1150", Disertasi, University of St Andrews, 2015. (PDF, pengenal hdl)

- Heinrich Härke: "Sächsische Ethnizität und archäologische Deutung im frühmittelalterlichen England", Studien zur Sachsenforschung 12, 1999. (hlm109-122).

- Joachim Herrmann & Bruno Krüger: "Die Germanen. Geschichte und Kultur der germanischen Stämme in Mitteleuropa. Ein Handbuch in zwei Bänden", Vol 2, Akademie der Wissenschaften der DDR: Berlin 51988.

- Stuart Laycock & Miles Russell: "UnRoman Britain: Expose the Great Mitth of Britannia", The History Press: Stroud, 2011.

- Barbara Yorke: "Fakta atau fiksyen? Bukti bertulis untuk abad kelima dan keenam Masihi" Kajian Anglo-Saxon dalam Arkeologi dan Sejarah, 6, 1993. (hlm 45-50).

Ini juga berlaku bahawa dalam keadaan pengetahuan sekarang ini adalah mustahil untuk membezakan arkeologi antara Saxon Barat dan Saxon lain.
Kita tidak lagi dapat berbicara tentang asal usul Wessex dengan yakin seperti yang pernah dapat dilakukan oleh sejarawan, […] - Barbara Yorke: "Raja-raja dan Kerajaan Awal Anglo-Saxon England", Routledge: London, New York, 1997.

Ringkasan

Sumber-sumber bertulis kami jarang dan terutama mencerminkan mitos-mitos asal dan mitos penaklukan untuk budaya yang sangat buta huruf seperti yang ditulis berabad-abad kemudian. Beda dan Gildas tidak dapat dianggap secara harfiah sebagai bukti dokumentari.
Dari sumber-sumber tersebut, kita sering menganggap orang-orang Saxon, Jutes, Angles sebagai tempat tinggal dalam komuniti tertutup etnik, menggantikan penduduk tempatan. Tetapi bukti arkeologi menunjukkan bahawa mereka disertai oleh Frisians, Goth, Huns, Rugians, Franks, Brukteri, Suevi, Alamans, dan unsur awal Skandinavia. Dan semua pendatang baru benua itu saling bergaul antara satu sama lain - dan dengan penduduk tempatan. Kesetiaan di salah satu wilayah yang terjejas adalah tidak mengikut etnik, tetapi dengan mengikut pemimpin tempatan. Oleh itu, orang Wessexians melihat mereka sebagai penduduk kerajaan yang mapan dan bersejarah tidak 'yang Orang Saxon Barat '. Ini menunjukkan bahawa mencari 'orang Utara Saxon' di Nossex mungkin merupakan tugas yang tidak membuahkan hasil. Endonim dan Eksonim sudah terlalu banyak berubah.
Mereka yang dipanggil 'Saxon' pada masa itu dilihat sebagai kumpulan yang lebih homogen. Tetapi mereka dipanggil oleh orang Wales, orang Ireland, 'orang Itali', ketika mereka sendiri sudah memanggil orang-orang mereka sebagai Angli selari. Orang-orang 'Saxon' yang pergi ke lebih banyak bahagian utara Inggeris mungkin hanya berakulturasi dan berasimilasi dengan orang-orang yang baru muncul, seperti yang lain. Pada masa itu penamaan wilayah dan kerajaan atau bahagian pentadbiran muncul yang disebut sebagai 'Saxon' pada suku kata terakhir, wilayah di sebelah utara Wessex, Middlesex dan Essex mengekalkan unsur-unsur penduduk Saxon mereka tetapi lebih memilih nama lain. Dalam kes Mercia, mereka melakukannya secara sedar. Maklumat kami tidak memungkinkan untuk menyamakan mitos atau terminologi pemerintahan dan pentadbiran yang lewat dengan sejarah dan / atau perkembangan 'etnik' sebelumnya.