Mendokumentasikan Firaun Dinasti ke-6: Prasasti Penting di Batu Saqqara Selatan

Mendokumentasikan Firaun Dinasti ke-6: Prasasti Penting di Batu Saqqara Selatan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pasir Mesir masih menutup banyak rahsia. Kisah orang-orang yang tinggal di sana lebih dari 5000 tahun yang lalu tetap hilang, diliputi oleh pasir di padang pasir. Inilah sebabnya mengapa kadang-kadang penemuan terkecil dapat membuka pintu kepada biografi mereka. Tudung sarkofagus yang misterius membawa maklumat yang tidak ternilai mengenai masa seorang ratu yang hidupnya berkaitan dengan sekurang-kurangnya dua generasi penguasa Mesir yang kuat.

Saqqara biasanya diakui sebagai piramid tiri Firaun Djoser yang terkenal. Bentuknya yang mengagumkan memberikan bayangan mengenai sejarah laman web ini. Setiap tahun ribuan pelancong berjalan di atas tanah Mesir - dan kebanyakan mereka bahkan tidak menyedari bahawa mereka mempunyai sejarah yang tersembunyi di bawah kaki mereka. Yang biasanya mereka anggap menarik adalah binaan besar, mumia, dan harta emas, tetapi untuk sains, artifak seperti Batu Saqqara Selatan tidak ternilai harganya.

  • Piramid Langkah Hebat Djoser di Saqqara
  • Burung Saqqara yang kontroversial
  • Adakah Anda Berfikir Menyusui Anak yang berumur 3 Tahun adalah Pelik? Di Dunia Purba, Ia Menyelamatkan Hidup

Pemilik Diraja Batu Saqqara Selatan

Batu Saqqara Selatan lebih relevan dengan sains daripada pemandangan untuk pengunjung. Prasasti yang diukir di batu itu membuka pintu sejarah dinasti yang masih sangat misteri tetapi menarik.

Batu Saqqara Selatan adalah penutup sarkofagus milik isteri firaun. Namanya ialah Ratu Ankhenespepi. Dia tergolong dalam dinasti ke-6 dan merupakan salah satu ratu yang paling terkenal pada zaman ini. Bersama dengan kakaknya, yang berkongsi namanya, dia adalah salah seorang isteri Firaun Pepi I.

Patung tembaga Lifesize Pepi I, Muzium Kaherah.

Batu Saqqara Selatan yang Misterius

Batu Saqqara Selatan ditemui oleh ahli Mesir dari Mesir Gustave Jenquier, yang terkenal kerana penggaliannya di kompleks piramid Pepi II. Dia menjumpai batu berharga itu di salah satu bilik piramid Ratu Iput II semasa musim penggalian tahun 1932-33.

Batu itu adalah salah satu teks awal yang mendokumentasikan nama-nama penguasa Mesir kuno. Batu ini terbuat dari basalt dan berukuran 2,43 x 0,92 meter (7,97 x 3,02 kaki.) Prasasti itu menutupi kedua-dua sisi batu. Teks ini berkaitan dengan firaun Teti, Userkare, Pepi I, Merenre, dan Pepi II.

Patung Alabaster Ankhesenmeryre II dan anaknya Pepi II. ( CC BY-SA 2.5 )

Teks prasasti dimulakan dengan lajur di sebelah kanan yang berisi titul raja. Para penyelidik mencadangkan bahawa ia mungkin milik Pepi II, yang memungkinkan mereka membuat penulisan pada masa itu. Satu-satunya bahagian nama yang masih ada ialah Horus awal nama Horus. Jalur gelaran yang terletak di sebelah kiri mempunyai nama Userkara dan (kira-kira 25 cm (9,84 inci) di sebelah kiri tengah lebar paparan) judul Meryra Pepi dan nama ibunya - Ipwt.

Piramid Pepi II dengan piramid yang lebih kecil untuk ratu Neith, Iput II, dan Udjebten.

Seperti yang dijelaskan oleh Francesco Raffaele:

"'Daftar di bawah ini, yang mengandungi peristiwa setiap tahun, tidak mempunyai garis pemisah mendatar / menegak; berkat berlakunya formula "Nswt-bity X ir.n.f m mnw.f" telah memungkinkan untuk membina semula 6 register di rekto. Setiap lajur adalah c. Lebar 1,1 cm (dan tinggi 14-15 cm tetapi yang keenam hanya 10cm); seperti di Palermo / Kaherah Batu, tahun-tahun blok meluas dengan raja-raja terakhir (Merenra) dan sangat disayangkan bahawa tidak ada garis menegak menandakan blok tahun pada S.S. Annals; setiap tahun dibuat dari pelbagai tiang dan berukuran dari 5,5 hingga lebih dari 30 cm. Pemerintahan Teti mempunyai 5 lajur x tahun regnal (kita tahu untuknya HAt-xt-sp 12 dan berlaku 1,1 x 5 x 12 = 66 cm); Pemerintahan Userkara akan mengandungi 8 tahun kes mengikut model pemerintahan Teti tetapi hanya 2, 3 atau 4 sesuai dengan Pepi I; pemerintahan Pepi I mempunyai 10-15 tiang tahun-petak; nampaknya formula "Ir.nf m mnw.fn ..." berulang pada tahun-tahun bergantian (hanya pada tahun kiraan x-th, bukan pada tahun selepas kiraan x-th), tetapi, mungkin sejak Tahun ke-3 Merenra, setiap 'Mnw' hanya memahami satu tahun dan luas petak tahun itu jauh lebih luas (20, 25 dan, setelah pertengahan baris 6, lebih dari 30 lajur, sehingga 40 cm). "

  • Mummifying Millions: The Canine Catacombs and Animal Cult Industry of Ancient Egypt
  • Makam Imhotep yang Hilang?
  • Kepentingan Bukti dalam Perdebatan yang Memanas mengenai Homoseksual di Mesir Purba

Batu Saqqara Selatan. ( CC0)

Malangnya, sebilangan besar prasasti yang tidak ternilai di Batu Saqqara Selatan telah dihapus dari masa ke masa. Walau bagaimanapun, maklumat yang berasal dari teks yang masih ada memberikan pengesahan untuk data yang diketahui dari masa kemudian, serta beberapa perincian yang unik.

Mendokumentasikan Legenda Dinasti ke-6

Penguasa dinasti ke-6 mencipta banyak bangunan dan artifak yang luar biasa. Pemerintahan Pepi II adalah salah satu yang terbaik yang didokumentasikan pada zaman ini. Namun, sukar untuk menguraikan sejarah peradaban yang canggih dari lebih 5000 tahun yang lalu. Artifak seperti Batu Saqqara Selatan mendekatkan para penyelidik dengan kisah-kisah pihak berkuasa besar dari zaman ketika orang-orang membuat beberapa makam paling menarik dalam sejarah.


    Garis keturunan

    The Garis keturunan atau Rumah Daud (dikenali dalam bahasa Ibrani sebagai בות בians דוד Malkhut Bayt David - "Kerajaan Rumah Daud") merujuk kepada keturunan Raja Daud melalui teks-teks dalam Alkitab Ibrani, dalam Perjanjian Baru, dan melalui abad-abad berikutnya. Ini adalah garis keturunan bahwa Mesias Ibrani dikatakan memiliki keturunan patrilineal dari menurut agama Yahudi dan Kristian. Injil Kristian mendakwa Yesus turun dari garis keturunan Daud dan dengan demikian adalah Mesias Ibrani yang sah. Kitab-kitab Perjanjian Baru Matius dan Lukas memberikan dua kisah yang berbeza mengenai salasilah Yesus yang berasal dari Raja Daud.


    Tonton videonya: Sejarah 15 Juli 1799 Penemuan Batu Rosetta Prasasti Mesir Kuno. Edduhistory. Eddutainment Official