Perang Perancis dan India perang antara Inggeris dan Kolonis di One Sice dan Perancis dan India di sisi lain - Sejarah

Perang Perancis dan India perang antara Inggeris dan Kolonis di One Sice dan Perancis dan India di sisi lain - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Cukai setem dikenakan


Revenue Act tahun 1764 tidak membawa wang yang mencukupi untuk menolong membayar kos mempertahankan tanah jajahan. British mencari sumber cukai tambahan. Perdana Menteri Grenville menyokong pengenaan cukai setem. Wakil penjajah cuba meyakinkan Grenville bahawa cukai itu adalah idea yang tidak baik. Grenville bersikeras untuk mengenakan cukai baru dan mengemukakannya untuk persetujuan kepada parlimen. Parlimen meluluskan cukai pada bulan Mac 1765

Cukai setem adalah cukai yang dikenakan pada setiap dokumen atau surat khabar yang dicetak atau digunakan di jajahan. Cukai bermula dari satu surat kabar hingga sepuluh paun untuk lesen peguam, segala yang diperlukan oleh penjajah dikenakan cukai. Pendapatan itu akan ditujukan untuk membayar kos mempertahankan tanah jajahan. Penjajah khususnya keberatan dengan fakta bahawa pelanggaran cukai akan dituntut oleh Mahkamah Laksamana dan bukan oleh perbicaraan juri. Cukai itu diluluskan tanpa perbahasan,.

Tanah jajahan bertindak balas dengan kemarahan. Ia dianggap sebagai tindakan yang mengejutkan. Penjajah menganggap tindakan itu tidak berperlembagaan, cukai telah dikenakan dan mereka tidak dimaklumkan. Mereka tidak perlu memperhatikan pajak. Virginia House of Burgesses hampir menjelang akhir sesi ketika berita mengenai Stamp Act mencapainya. Seorang perwakilan muda bernama Patrick Henry memperkenalkan Resolusi yang menyatakan bahawa: Bahwa perhimpunan agung jajahan, bersama dengan keagungan atau penggantinya memiliki satu-satunya hak dan kuasa eksklusif untuk memungut cukai dan pengenaan ke atas penduduk jajahan ini dan bahawa setiap percubaan untuk memberikan kuasa seperti itu kepada mana-mana orang atau orang lain selain dari perhimpunan agung di atas adalah haram, tidak berperlembagaan, dan tidak adil, dan mempunyai kecenderungan nyata untuk menghancurkan kebebasan Inggeris, dan Amerika. Ini adalah permulaan penentangan kolonial terhadap Akta British. teks penuh


Perancis adalah negara Eropah pertama yang berjaya menetap di Kanada. Mereka mendirikan Kota Quebec pada tahun 1608. Orang Perancis dan Bangsa Pertama membina hubungan perdagangan dan diplomatik. Mereka melakukan ini untuk mempengaruhi dan berkuasa di benua itu.

Kanada dan Perancis mempunyai hubungan yang kaya dan kuat, berakar pada nilai bersama dan dibentuk oleh sejarah dan bahasa yang sama. Kedua-dua negara berkomitmen untuk bekerja erat dalam beberapa cara dan menggunakan hubungan mereka dalam melayani perintah antarabangsa yang adil dan saksama berdasarkan penghormatan terhadap undang-undang.


Pengisytiharan Kemerdekaan

George Washington sebagai Kapten dalam Perang Perancis dan India, oleh Junius Brutus Stearns, minyak pada kanvas, sekitar tahun 1849-1856.

Perang Perancis dan India, juga disebut Perang Tujuh Tahun oleh orang Inggeris, adalah sebahagian daripada perjuangan besar antara kuasa Eropah. Ia berlaku di seluruh benua Eropah dan Amerika Utara dan melibatkan Perancis, England, Rusia, Prusia, Sepanyol, dan lain-lain. Perang itu dimulakan kerana Britain merasakan mereka perlu untuk menghalang Perancis daripada menguasai perdagangan dan wilayah-wilayah yang difikirkan oleh Inggeris sebagai hak mereka. Di Amerika Utara, pertempuran berlaku di seberang daratan dan termasuk pertempuran di Kanada, melalui Pennsylvania Barat, dan sampai ke Sungai Mississippi. Perang ini merangkumi pengalaman ketenteraan besar pertama George Washington dan penggunaan militia kolonial pertama. Ia berakhir dengan penguasaan Inggeris di Amerika Utara. Namun, Perang Perancis dan India juga sangat mahal dan menyumbang kepada konflik antara Inggeris dan jajahan Amerika mereka.

Perang, yang bermula pada tahun 1754, adalah konflik kolonial keempat antara Inggeris dan Perancis. Tidak seperti tiga konflik sebelumnya, konflik ini bermula di Amerika. Tentera Perancis dan Inggeris menundukkan kepala di Lembah Ohio. Lembah Ohio penting kerana ia memberi akses kepada peniaga bulu ke bandar dan pelabuhan di Pantai Timur. Perniagaan ini sangat menguntungkan. Wilayah lain yang diinginkan adalah Lembah Sungai Mississippi, pintu masuk ke perbatasan di barat.

Pasukan dihantar untuk melindungi wilayah berharga dari kawalan Perancis. Pada awalnya, skuadron tentera Britain dan Amerika, yang dipimpin oleh George Washington berusia dua puluh dua tahun yang berani tetapi tidak dikenali, menyerang orang Perancis di Fort Duquesne. Namun, setelah serangan itu, pasukan Washington menyerah kepada Perancis. Perancis juga mengalahkan skuadron pasukan tentera Inggeris kedua. Ketika berita ini sampai ke England, perang diisytiharkan secara rasmi. Orang Amerika akan memanggilnya Perang Perancis dan India.

Fasa pertama perang ini sangat tidak berjaya bagi Britain. Ketika pasukan mereka berusaha menyerang Perancis, mereka berakhir dengan kekalahan berulang kali. British takut kepada Perancis dan sekutu India mereka kerana serangan mereka kejam dan mereka membakar dan memusnahkan penempatan di jalan mereka. Akhirnya, Perancis memusnahkan sebuah penempatan dalam jarak enam puluh batu dari Philadelphia, sebuah pusat bandar di jajahan Amerika. Orang Amerika kecewa. Mereka percaya bahawa Britain tidak membuat komitmen yang tepat untuk melindungi mereka atau wilayah Amerika Utara.


Setiausaha Negara Britain William Pitt membantu mengubah arah menentang Perancis. Dia juga nama senama Pittsburgh, Pennsylvania.

Titik perubahan dalam perang datang ketika British meminta William Pitt untuk mengambil alih operasi perang. Pitt percaya penguasaan Amerika Utara sangat penting bagi Inggeris sebagai kekuatan dunia. Dengan kata lain, dia merasakan mereka tidak mampu kehilangan perang. Pitt memberikan lebih banyak tentera untuk berperang dan menggantikan pemimpin lama dengan yang muda. Dia juga memberikan kawalan pengambilan dan bekalan kepada pihak berkuasa tempatan di jajahan dan berjanji untuk membayar mereka untuk pekerjaan mereka.

Nasib Inggeris mula berubah dengan penangkapan mereka di bandar Louisbourg di Kanada. Mereka menyekat St Lawrence Seaway, yang menghentikan semua perdagangan Perancis ke bandar-bandar pedalaman dan perbatasan. Kemudian, Inggeris melancarkan serangan terakhir ke arah Perancis di Quebec pada tahun 1759. Panglima Britain James Wolfe dengan berani menghantar pasukannya ke bukit berbatu untuk mengejutkan Perancis. Dalam pertempuran yang berlaku di Dataran Abraham, Wolfe dan komandan Perancis terbunuh. British berjaya menguasai wilayah penting ini. Mereka terus berjaya dalam pertempuran setelah itu, menaklukkan Montreal juga. Akhirnya Inggeris menguasai wilayah yang dipertaruhkan, dan dengan demikian bab Perancis dalam sejarah Amerika Utara berakhir.

Perang sudah berakhir! Sebagai penjajah, beritahu kami bagaimana perasaan anda terhadap British, Perancis, dan India dan mengapa.

Akibat Perang

Perang Perancis dan India atau Tujuh Tahun meninggalkan Britain dengan masalah kewangan yang mendesak. Kemenangan dalam Perang telah memberi Britain Kanada, Florida Sepanyol dan tanah asli Amerika di sebelah timur Mississippi. Selain tanah-tanah ini, Inggeris mempunyai dua puluh dua jajahan kecil yang diperintah oleh Gabenor Diraja di Hindia Barat dan tempat lain. Hutang negara Britain hampir dua kali ganda untuk membayar perang dan masih ada 10,000 tentera Britain di jajahan. Wang diperlukan untuk membayar perbelanjaan mereka. Britain harus memikirkan kembali bagaimana ia akan memerintah dan membayar harta tanahnya yang jauh. Penjajah telah menyumbangkan tentera dan bahan untuk usaha perang, tetapi pemerintah Inggeris berpendapat bahawa sekarang mereka juga harus menyumbang untuk membayar kos pertahanan berterusan dan pentadbiran koloni yang lebih besar. Banyak pemimpin Britain merasakan bahawa tidak ada cara lain untuk membayar perbelanjaan ini daripada membayar cukai kepada penjajah. Penjajah tidak keberatan menyumbang kepada perbelanjaan pertahanan mereka, tetapi, dengan Perancis tidak lagi hadir, mereka tidak melihat perlunya tentera Inggeris tetap berada di tanah jajahan. Mereka mempertahankan (dan membayar) militia kolonial untuk mempertahankan diri dari serangan India. Mereka juga merasa, jika mereka akan dikenakan pajak oleh Parlimen, mereka harus diwakili di dalamnya.

Walaupun mereka berperang di pihak yang sama, Perang Perancis dan India tidak mendekatkan British dan Amerika. Pasukan Inggeris tetap berada di jajahan, yang dibenci oleh penjajah. Tentera Inggeris memandang ke arah penjajah. Mereka menganggap mereka sebagai kasar dan kurang budaya. New Englanders yang saleh menganggap redcoat Inggeris tidak senonoh dan kehadiran dan sikap pegawai bangsawan Inggeris mengganggu penjajah. Penjajah juga melihat kehadiran mereka sebagai ancaman terhadap kebebasan yang mereka nikmati sejak penempatan pertama mereka. Orang Amerika menyalahkan Britain untuk banyak masalah mereka dan merasakan pemerintah mereka sendiri lebih sesuai untuk memerintah dan mempertahankan tanah jajahan. Dengan Perang di belakangnya, Parlimen bermaksud untuk menunjukkan kepada penjajah bahawa mereka memerintah tanah jajahan. Pada tahun 1765, penjajah masih menganggap diri mereka sebagai rakyat Britain yang setia, dengan hak dan kewajiban bersejarah yang sama dengan orang Inggeris. Tetapi 160 tahun setelah penubuhan Jamestown dan amalan & ldquosalutary pengabaian & rdquo, ketegangan antara koloni dan Britain akan meningkat dengan pesat.

Era Perancis & rdquo (1634-1763): Amerika Utara sebelum bermulanya Perang Perancis dan India

Era British & rdquo (1763-1775) & mdash Amerika Utara semasa dan selepas Perang Perancis dan India


Perang Perancis dan India (1754-1763): Akibatnya

Penyerahan Montreal pada 8 September 1760 menandakan berakhirnya semua operasi ketenteraan besar antara Britain di Perancis di Amerika Utara semasa Perang Perancis dan India. Walaupun senjata telah diam di Kanada dan koloni Inggeris, masih belum ditentukan bagaimana atau kapan Perang Tujuh Tahun, yang masih berkecamuk di seluruh dunia, akan berakhir. Apa yang berlaku akibat konflik global ini dan Perang Perancis dan India membentuk masa depan Amerika Utara.

Menjelang tahun 1762, Perang Tujuh Tahun, yang diperjuangkan di Eropah, Amerika, Afrika Barat, India, dan Filipina, telah melemahkan pihak lawan dalam konflik tersebut. Para pejuang (Britain, Prussia, dan Hanover menentang Perancis, Sepanyol, Austria, Saxony, Sweden, dan Rusia) bersedia untuk perdamaian dan kembali ke status quo. Anggota-anggota Parlimen Imperialis tidak mahu menyerahkan wilayah-wilayah yang diperoleh semasa perang, tetapi puak lain percaya bahawa perlu mengembalikan sejumlah pegangan antebellum Perancis untuk mengekalkan keseimbangan kekuasaan di Eropah. Walau bagaimanapun, langkah terakhir ini tidak termasuk wilayah Amerika Utara Perancis dan Florida Sepanyol.

Pada 10 Februari 1763, lebih dari dua tahun setelah pertempuran berakhir di Amerika Utara, permusuhan secara rasmi dihentikan dengan menandatangani Perjanjian Paris antara Britain, Perancis, dan Sepanyol. Nasib masa depan Amerika diletakkan pada lintasan baru, dan seperti yang ditegaskan oleh sejarawan abad ke-19, Francis Parkman, "setengah benua telah bertukar tangan di awal pena." Kerajaan Amerika Utara Perancis telah lenyap.

Amerika Utara setelah penandatanganan Perjanjian Paris pada tahun 1763.

Perjanjian itu membenarkan Britain Canada dan semua tuntutan Perancis di sebelah timur Sungai Mississippi. Namun, ini tidak termasuk New Orleans, yang dibenarkan Perancis untuk mempertahankannya. Subjek Inggeris juga dijamin hak navigasi percuma di Mississippi juga. Di Nova Scotia, Benteng Louisbourg tetap berada di tangan Britain. Sebuah pasukan ekspedisi wilayah kolonial telah merebut kubu kuat pada tahun 1745 semasa Perang Raja George, dan yang membuat mereka kecewa, ia dikembalikan kepada Perancis sebagai ketentuan Perjanjian Aix-la-Chappelle (1748). Itu tidak akan berlaku kali ini. Di Caribbean, pulau-pulau Saint Vincent, Dominica, Tobago, Grenada, dan Grenadines akan tetap berada di tangan British. Pemerolehan bug lain untuk kerajaan Amerika Utara Yang Mulia berasal dari Sepanyol dalam bentuk Florida. Sebagai balasan, Havana diberikan kembali kepada orang Sepanyol. Ini memberi Britain kawalan sepenuhnya Atlantik Seaboard dari Newfoundland hingga ke Mississippi Delta.

Kekalahan Kanada, dari segi ekonomi, tidak banyak merugikan Perancis. Ia terbukti menjadi lubang wang yang memerlukan lebih banyak kos untuk mengekalkan negara daripada yang sebenarnya menghasilkan keuntungan. Pulau-pulau gula di Hindia Barat jauh lebih menguntungkan, dan untuk kesenangan Perancis, Britain mengembalikan Martinique dan Guadeloupe. Walaupun pengaruh Yang Mulia Kristiani di Amerika Utara telah surut, Perancis tetap memiliki pijakan kecil di Newfoundland untuk memancing. Britain membenarkan Perancis untuk menjaga haknya untuk mengekod di Grand Banks, serta pulau-pulau Saint Pierre dan Miquelon di lepas pantai selatan.

Penduduk jajahan Inggeris di Amerika Utara gembira apabila mendengar keputusan Perjanjian Paris. Selama hampir satu abad mereka hidup dalam ketakutan terhadap penjajah Perancis dan sekutu Asli Amerika di utara dan barat. Sekarang pengaruh Perancis di benua itu diusir dan mereka berharap dapat menjalani kehidupan mereka dengan aman dan mandiri tanpa bergantung pada perlindungan Britain.

Akibat dari Perang Perancis dan India akan membuat lebih banyak pertikaian di antara Britain dan penjajahnya lebih banyak daripada peristiwa lain hingga ke masa itu dalam sejarah. Semasa Perang Tujuh Tahun, hutang negara Britain hampir dua kali ganda, dan tanah jajahan akan menanggung sebahagian besar beban untuk melunaskannya. Pada tahun-tahun berikutnya, cukai dikenakan ke atas keperluan yang dianggap penjajah sebagai sebahagian dari kehidupan seharian — teh, molase, produk kertas, dan lain-lain. Walaupun berbangga dengan orang Inggeris, penjajah memandang diri mereka sebagai rakan kongsi di Empayar Inggeris, bukan mata pelajaran. Raja George III tidak melihatnya dengan cara ini. Langkah-langkah ini ditangani dengan berbagai tahap penentangan dan berfungsi sebagai pembakaran yang akhirnya akan menyumbang untuk menyalakan api revolusi.

Kekacauan yang akhirnya akan dinyalakan pada dekad berikutnya juga datang dalam bentuk tanah di sebelah barat Pegunungan Appalachian, yang telah diperjuangkan dengan hebat selama perang. Ketika pedagang Inggeris bergerak ke arah barat ke atas pergunungan, perselisihan berlaku di antara mereka dan penduduk asli Amerika (sebelumnya bersekutu dengan Perancis) yang mendiami wilayah tersebut. Barang yang terlalu mahal tidak menarik minat penduduk asli Amerika, dan segera timbul ketegangan. Bagi banyak tentera ketenteraan dan jajahan Inggeris, tanah ini telah ditakluki dan ditempatkan di bawah kekuasaan Baginda. Oleh itu, wilayah di sebelah barat Appalachians tidak dipandang sebagai tanah bersama atau Asli - tanah itu terbuka untuk perdagangan dan penyelesaian Inggeris. Orang Asli Amerika tidak bertindak balas dengan sewajarnya.

Lukisan Pontiac abad ke-19 oleh John Mix Stanley

Apa yang berlaku selanjutnya telah tercatat dalam sejarah sebagai Pemberontakan Pontiac (1763-1764) dan melibatkan anggota suku Seneca, Ottawa, Huron, Delaware, dan Miami. Berbagai pemberontakan dan serangan yang tidak terkoordinasi terhadap kubu, markas, dan penempatan British di Lembah Sungai Ohio dan

di sepanjang Great Lakes yang berlaku, merosakkan perbatasan. Walaupun segelintir kubu tumbang, dua kubu kuat, Forts Detroit dan Pitt, tidak menyerah. Dalam usaha untuk menghentikan pemberontakan terhadap pihak berkuasa Inggeris, Proklamasi tahun 1763 dikeluarkan. Petempatan Perancis di utara New York dan New England digabungkan menjadi koloni Quebec, dan Florida dibahagikan kepada dua koloni yang terpisah. Mana-mana tanah yang tidak termasuk dalam batas-batas koloni ini, yang akan diatur oleh Undang-undang Inggeris, diberikan kepada Orang Asli Amerika. Pemberontakan Pontiac akhirnya berakhir.

Proklamasi Diraja tahun 1763 mengasingkan lagi penjajah Inggeris. Banyak yang berusaha untuk menetap di barat, malah Pennsylvania dan Virginia telah merebut tanah di wilayah tersebut. Pengisytiharan itu melarang pihak jajahan untuk mengeluarkan geran lebih lanjut. Hanya wakil Mahkota yang dapat merundingkan pembelian tanah dengan Orang Asli Amerika. Sama seperti Perancis yang menjajah koloni di sepanjang pantai timur, sekarang George III juga melakukan hal yang sama.

Perang Perancis dan India pada awalnya merupakan kejayaan besar bagi tiga belas koloni, tetapi akibatnya memburukkan kemenangan. Cukai yang dikenakan untuk membayar hutang negara yang besar, perjuangan berterusan dengan penduduk asli Amerika di sempadan dan wilayah, dan larangan pengembangan ke barat mendorong identiti "Amerika" yang semakin meningkat. Ketika bertahun-tahun setelah dadah Perang Perancis dan India, penjajah - yang sudah sejauh 3.000 batu dari Britain - bertambah jauh dan jauh dari negara induk.


Perjanjian Paris

Perjanjian Paris ditandatangani pada 10 Februari 1763, secara rasmi mengakhiri Perang Perancis dan India. British dianugerahkan Kanada, Louisiana dan Florida (yang terakhir dari Sepanyol), dengan itu menyingkirkan pesaing Eropah dan membuka Amerika Utara untuk pengembangan ke arah Barat.

Perjanjian Paris juga mengembalikan Pondicherry ke Perancis, dan memberikan mereka tanah jajahan berharga di Hindia Barat dan Senegal. Kemenangan Inggeris dalam Perang Perancis dan India menjadikan England reputasi sebagai kekuatan dunia dengan angkatan laut yang kuat, reputasi yang akan mereka gunakan untuk meneruskan pembinaan kerajaan mereka di seluruh dunia. Kekalahan Perancis kemudiannya akan memberi inspirasi kepada mereka untuk berpihak kepada patriot Amerika terhadap British semasa Perang Revolusi.


George Washington: Perang Perancis dan India

panglima perang Perancis dan India, George Washington lebih berkelayakan untuk berperanan sebagai ketua komando semasa Revolusi kerana sifatnya yang dihormati dan taktik ketenteraannya yang baru dijumpai. "Perang Perancis dan India adalah konflik Amerika Utara dalam perang kekaisaran yang lebih besar antara Britain dan Perancis yang dikenali sebagai Perang Tujuh Tahun." Dia memimpin pasukannya untuk menang menentang Perancis. George Washington


Perang Perancis dan India

Dari tahun 1754 hingga 1763 Perancis dan Britain saling berperang dalam Perang Perancis dan India. Perang itu adalah sebahagian daripada perang yang lebih besar, yang disebut Perang Tujuh Tahun, di Eropah. Namun, Perang Perancis dan India berlaku di Amerika Utara. Walaupun Perancis mendapat pertolongan dari sekutu Asli Amerika, Britain memenangi perang. Kemenangan itu memberi Britain kawalan ke atas sebahagian besar jajahan di Amerika Utara.

Latar belakang

Pada pertengahan tahun 1700-an, Britain dan Perancis menguasai tanah di Amerika Utara. Britain menguasai 13 jajahan yang kemudian menjadi Amerika Syarikat. Tanah Perancis dipanggil New France. Perancis Baru merangkumi sebahagian besar wilayah yang kini menjadi Kanada timur. Ia juga meliputi sebahagian besar wilayah Great Lakes dan kawasan di sebelah barat Appalachian Mountains.

Kedua-dua negara menginginkan lembah Sungai Ohio yang tinggi, di wilayah yang sekarang ada di timur laut Ohio dan barat Pennsylvania. Orang Perancis berdagang dengan Orang Asli Amerika, sementara orang-orang dari jajahan Inggeris memulakan penempatan. Kedua-dua belah pihak membina kubu di kawasan itu.

Perang bermula pada tahun 1754, ketika tentera kolonial Inggeris di bawah George Washington berusaha mengusir orang Perancis dari wilayah yang sekarang menjadi pennsylvania barat. Mereka gagal. Tentera Inggeris tiba pada tahun 1755. Mereka kalah dalam pertempuran untuk Benteng Duquesne, yang terletak berhampiran dengan Pittsburgh.

Beberapa tahun berikutnya perang terus menjadi sukar bagi Inggeris. Orang Perancis mempunyai tentera yang lebih baik, dan Orang Asli Amerika tahu bagaimana bertempur di hutan.

Pada akhir tahun 1757, bagaimanapun, Inggeris telah mulai mendapat tempat. Mereka telah mengumpulkan lebih banyak wang dan bekalan yang lebih baik daripada Perancis. Mereka juga telah menjadi ahli dalam pertempuran belantara. Menjelang tahun 1760, Inggeris telah menawan seluruh Perancis. Perang berakhir ketika Britain dan Perancis menandatangani Perjanjian Paris pada 10 Februari 1763.


Perang Perancis dan India perang antara Inggeris dan Kolonis di One Sice dan Perancis dan India di sisi lain - Sejarah

Di sini adalah tempat untuk melihat seketika kedua orang itu, seperti yang kita dapati di Amerika, yang hendak bergelut dalam perjuangan terakhir yang hebat untuk menguasai benua. Terdapat banyak titik kemiripan. Kedua-duanya telah menduduki beberapa bahagian benua selama hampir dua ratus tahun, keduanya sangat beragama, mewakili berbagai bentuk agama Kristian, dan masing-masing fanatik dan tidak toleran dan cemburu terhadap pesaingnya. Namun, kita mungkin mengagumi semangat agama Puritan, Presbyterian, dan Huguenot, kita harus sama-sama mengagumi Katolik Perancis, yang membuat rumahnya di padang belantara dan memberikan nyawanya kepada penukaran orang-orang biadab. Namun, semangat keagamaan kedua-dua orang telah banyak berubah selama dua abad yang telah berlalu, terutama disebabkan oleh kedatangan banyak orang yang hanya mencari pengembaraan atau keuntungan. Pada tahun 1750, kita mencari sia-sia melalui jajahan Inggeris untuk Puritan jenis Winthrop, dan hampir sukar untuk menemukan di Kanada semangat Allouez atau Marquette. Sekali lagi, orang Perancis dan Inggeris sama-sama memiliki keberanian, cinta cemburu terhadap masing-masing negara dari mana mereka tumbuh dan kedua-duanya telah menanamkan semangat kebebasan liar yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan di padang belantara. Tetapi titik perbezaan antara Inggeris dan Perancis di Amerika lebih mencolok daripada titik persetujuan mereka.

Pertama, mengenai motif atau keberatan untuk menetap di Amerika. Objektif utama orang Inggeris adalah mencari rumah untuk diri mereka sendiri, jauh dari penganiayaan, di mana oleh industri pesakit mereka mungkin membina sebuah komanwel sementara kedua, mereka akan memimpin orang merah memeluk agama Kristian.

Objek lelaki Perancis itu dua. Pertama, dia akan membangun Perancis Baru yang hebat yang seharusnya menjadi kemuliaan tanah asalnya kedua, dia akan menukar orang merah asli ke agamanya dan ketiga, dia mencari kekayaan yang diperoleh dari perdagangan bulu. Ini adalah pernyataan yang komprehensif. Adalah pemerintah Perancis, seperti yang tercermin dalam putra-putranya yang setia, yang bertujuan untuk membangun Perancis Baru, itu adalah Jesuit Perancis, yang melambangkan rasa keagamaan bangsa, yang bekerja untuk menukar orang India itu adalah peneroka Perancis yang berjuang untuk kekayaan perdagangan bulu.

Tetapi sementara orang Inggeris akan menemui New England dengan berhijrah dalam ribuan orang, orang Perancis akan melakukan hal yang sama untuk bangsanya, bukan dengan berhijrah, tetapi dengan membuat orang Perancis dari India. Ketika orang Inggeris ingin menikah, dia menjumpai seorang isteri di antara rakan-rakannya, atau mengimportnya dari England. Orang Perancis itu menginginkan seorang isteri menemuinya di hutan - dia berkahwin dengan seorang lelaki. Orang Inggeris umumnya berhijrah dalam keluarga, atau jemaat orang Perancis yang datang kebanyakannya lelaki, dan oleh itu mereka tidak mempunyai batu penjuru yang sangat diperlukan oleh Negara - keluarga. Satu kesalahan besar yang dilakukan oleh orang Perancis itu adalah kegagalannya mendiagnosis watak India. Dia jelas mempercayai orang India lebih berkebolehan daripada bertamadun daripada dia. Orang Perancis membelanjakan dirinya untuk mengangkat orang India, tetapi lebih kerap orang India menyeretnya ke barbar sehingga dia mengahwini orang kafir dan membesarkan keluarga, bukan dari orang Perancis, tetapi orang barbar. Orang Perancis membuat ribuan mualaf nominal di antara penduduk asli, tetapi ada sedikit bukti bahawa orang India telah berubah dalam kebiasaan atau watak oleh pertobatannya, atau bahawa dia dipimpin untuk bercita-cita menjadi peradaban yang lebih tinggi.

Perbezaan penting kedua di antara kedua-dua bangsa ini terdapat dalam hubungan mereka dengan kerajaan negeri masing-masing. Jajahan Inggeris telah ditinggalkan oleh pemerintah mereka untuk mengembangkan diri, dan mereka bertambah kuat dan berdikari. Dua dari mereka, Pulau Rhode dan Connecticut, memilih gabenor mereka sendiri dan, selain dari Akta Pelayaran yang selalu menjengkelkan, mereka semua secara praktikal membuat undang-undang mereka sendiri. Mereka sangat demokratik, dan hampir merdeka dan, sesungguhnya, tetapi kerana mahu satu perkara, kesatuan, mereka membentuk sebuah negara. Jajahan Perancis, sebaliknya, bergantung sepenuhnya kepada Mahkota. Sejak awal, raja telah mengasuh dan memberi makan serta membendung mereka, dan mereka tidak pernah belajar untuk berdiri sendiri. Secara keseluruhannya, mereka adalah sebuah despotisme berpusat dan hierarki. Sebagai lelaki, mereka mengalami kebebasan individu, lahir dari kehidupan di padang gurun, tetapi kebebasan politik atau agama melebihi impian atau keinginan mereka.

Sekali lagi, jajahan Inggeris membuka pintu mereka ke seluruh dunia. Orang Protestan Inggeris tidak toleran terhadap umat Katolik, memang benar, dan bahkan antara satu sama lain tetapi perselisihan agama mereka terutama intelektual dan teologi, dan mereka terus tinggal bersama di tanah yang sama. Orang Perancis, sebaliknya, mengecualikan semua kecuali orang Katolik dari wilayah baru mereka. Huguenot Perancis, yang sakit hati di antara orang Inggeris di Carolina, meminta raja mereka untuk mengizinkan mereka menetap di Louisiana, di mana mereka mungkin masih orang Perancis dan masih menjadi rakyatnya tetapi raja yang fanatik menjawab bahawa dia tidak mengusir bidaah kerajaan hanya untuk disuburkan di jajahannya, dan mereka tetap bersama Inggeris dan menjadi sebahagian dari mereka. 1 Dan raja yang berfikiran sempit menuai pahala kebodohannya sementara orang Inggeris di Amerika berjumlah, pada awal Perang Perancis dan India, sekurang-kurangnya dua belas ratus ribu jiwa, penduduk Perancis hampir mencapai enam puluh ribu. Raja Perancis mungkin memiliki, tanpa biaya untuk dirinya sendiri, seperempat juta orang rajin dari bangsanya sendiri yang tinggal di Lembah Mississippi tetapi dia membuang kesempatan itu, dan wilayah subur yang luas itu sekarang hanya dikelilingi oleh gerombolan gerombolan India. Orang Perancis menguasai wilayah dua puluh kali lebih besar daripada yang dimiliki oleh orang Inggeris tetapi orang Inggeris mempunyai penduduk dua puluh kali lebih besar daripada orang Perancis.

Dalam satu aspek, dan satu sahaja, orang Perancis mempunyai kelebihan berbanding bahasa Inggeris: mereka adalah satu unit. Raja Perancis terpaksa memerintahkan, dan seluruh Kanada bersedia untuk bersenjata. Bahasa Inggeris terdiri daripada negara jajahan-republik yang terpisah, kita boleh mengatakan masing-masing menikmati kebebasan tanpa tanggungjawab kewarganegaraan yang masing-masing bergabung dengan negara induk, tetapi sepenuhnya berpisah secara politik dari semua rakannya. Setiap koloni mempunyai kepentingan sendiri dan menjalani kehidupannya sendiri, dan sukar untuk membangunkan mereka dengan rasa bahaya yang sama. Gabenor Dinwiddie, pada tahun 1754 memohon dengan panik dan sia-sia untuk membangkitkan penjajah jirannya untuk bertindak. Memang, ia memerlukan peperangan dua atau tiga tahun untuk menyedarkan orang Inggeris untuk memahami kewajipan mereka, dan hasilnya adalah bahawa Perancis dalam tempoh itu berjaya di setiap sisi.

Franklin yang berpandangan jauh melihat kecacatan besar ini - kehendak kesatuan dan pada persidangan kolonial yang diadakan di Albany, pada tahun 1754, dan dikenali sebagai Kongres Albany, dia membawa rancangan kesatuan, yang dikenali sebagai Rencana Albany. Rancangan ini memperuntukkan seorang presiden-jeneral untuk dilantik oleh Mahkota, dan sebuah majlis dipilih oleh badan perundangan. Tetapi pemerintah Inggeris menolak rancangan itu kerana terlalu demokratik, sementara penjajah menolaknya kerana mereka bimbang ia akan meningkatkan kekuasaan raja, dan jajahan terjun ke dalam perang ini, seperti yang berlaku sebelumnya, tanpa tindakan bersepadu.

Pertimbangan penting semasa pembukaan perjuangan besar untuk benua ini adalah sikap orang India. Sekiranya semua suku membebani mereka ke kedua sisi, pihak lain pasti akan dikalahkan. Tetapi kebetulan mereka berpecah belah. Majoriti orang India, bagaimanapun, bersama orang Perancis, dan tentu saja demikian. Orang Perancis menyanjung dan memenangkan mereka dengan memperlakukan mereka sebagai saudara, dengan menerapkan adat istiadat mereka, dengan menikahi suku mereka, dan dengan menunjukkan semangat untuk keselamatan jiwa mereka. Orang Perancis itu mudah jatuh ke dalam kebiasaan orang India. Bahkan gabenor Kanada yang hebat, Frontenac, kadang-kadang dikatakan mengenakan kostum mereka dan memasuki tarian yang tidak sedap, di mana dia akan melompat setinggi dan berteriak sekuat anak hutan.

Orang Inggeris, sebaliknya, tidak pernah menerima lelaki merah asli dengan kedudukan yang sama dengan dirinya sendiri, tidak pernah menjaga keyakinannya, dan tidak menginginkannya sebagai jiran. Selalunya kedua-dua perlumbaan itu bersahabat, tetapi saling curiga tidak pernah ada. 2 Lebih-lebih lagi, orang Inggeris mahukan tanah, yang tidak dapat diturunkan oleh orang India, dan orang Perancis menginginkan bulu, yang selalu mereka siapkan. Memandangkan fakta-fakta ini tidak aneh bahawa majoriti penduduk asli berpihak kepada Perancis. Hampir semua suku Algonquin berasal dari Perancis. Tetapi pengecualian yang sangat ketara yang kita dapati di Six Nations yang ganas, berperang, atau Iroquois, di utara New York, yang memberikan undi kepada orang Inggeris. Permusuhan orang Iroquois terhadap Perancis berasal dari sedikit pertempuran yang mereka lakukan pada tahun 1609 dengan Champlain, ketika beberapa ketua mereka dibunuh. Tetapi ada sebab lain. Iroquois dan Algonquins adalah musuh keturunan yang mematikan, dan oleh karena itu mereka sejak dulu lagi, melampaui kedatangan orang kulit putih ke Amerika Utara dan keakraban antara Algonqnins dan Perancis membuktikan penghalang serius bagi yang terakhir ketika mereka berusaha untuk berteman dengan orang Iroquois.

Walaupun begitu, selama seperempat abad sebelum pembukaan perang yang sedang kita laksanakan, Perancis berusaha sedaya upaya untuk memenangkan Enam Bangsa, dan mereka pasti berjaya tetapi kerana pengaruh balas seorang lelaki, William Johnson, orang Inggeris penguasa urusan India. Johnson menghabiskan bertahun-tahun di kalangan orang Iroquois, tahu bahasa mereka kerana dia tahu bahasa sendiri, berkahwin dengan Mohawk squaw, dan dijadikan sachem suku mereka. Seperti yang dikatakan oleh Sloane, sikapnya terhadap orang India adalah orang Perancis daripada bahasa Inggeris, dan di atas semua orang itulah yang memegang firma Iroquois untuk orang Inggeris semasa Perang Perancis dan India.

Sumber: "Sejarah Amerika Syarikat," oleh Henry William Elson, The MacMillan Company, New York, 1904. Disalin oleh Kathy Leigh.


Perang Perancis dan India & Esei Pemisahan Koloni # 8211

Soalan Berasaskan Dokumen 1 Soalan: Selepas Perang Perancis dan India, pemisahan jajahan dari Inggeris tidak dapat dielakkan. Sejauh mana anda setuju? Perjuangan antara Perancis dan Inggeris untuk kuasa laut Amerika Utara dan pemerintahan kolonial berakhir oleh Perang Perancis dan India. Perang bermula pada tahun 1754 di Lembah Ohio atas. Dua tahun kemudian, konflik merebak ke Eropah di mana ia dikenali sebagai Perang Tujuh Tahun & # 8217. Salah satu pertempuran terbesar perang yang secara praktikal mengakhiri kekuasaan Perancis & # 8217 di Amerika adalah penangkapan Quebec oleh Inggeris pada tahun 1759.

Perjanjian Paris, yang ditandatangani pada tahun 1763, secara formal mengakhiri perang di Amerika, menjadikan Britain sebagai tuan rumah Kanada dan tanah antara Pergunungan Appalachian dan Sungai Mississippi. Syarat-syarat ini mengakhiri kuasa Perancis di Dunia Baru dan menjadikan Britain sebagai yang tertinggi. Walaupun ketegangan antara kedua-dua Inggeris dan jajahannya dilepaskan, masih belum ada pengakuan mengenai pemutusan jajahan dari Inggeris. Menjelang perang, Britain meluluskan Akta baru, yang dianggap sebagai penjajah sebagai sebahagian besarnya tidak tertahankan. Undang-undang baru ini dan tekad untuk kemerdekaan dan keseragaman kolonial menjadikan pemisahan jajahan dari Inggeris tidak dapat dielakkan. Oleh kerana penjajah terbukti tahan terhadap penguasaan Inggeris, dasar-dasar Inggeris terpaksa dilonggarkan.

Kami akan menulis karangan khas mengenai Perang Perancis dan India & # 8211 Pemisahan Tanah Jajahan khas untuk anda
for only $16.38 $13.9/page

Even so, the colonial assemblies reluctantly continued to respond to British needs. The British Empire was in great need of organizing. With the territorial annexations of 1763, the British Empire nearly doubled in size, making it difficult to rule. Because of this, and other factors such as England’s war reparations, it was necessary that Britain seek greater control over its colonies. English government made efforts to find a way to deal with its war debt, and their effort to do this was made through raising the already high taxes.

According to Document C, this resolution “caused great uneasiness and consternation among the British subjects on the continent of America. ” In the past, England had viewed its colonial empire in terms of trade. To prevent an escalation of the fighting that might threatened western trade, the Proclamation Act of 1763 was instituted. This prevented settlers from advancing beyond a line drawn along the Appalachian Mountains.

In accordance with Document A, this line was established to keep colonists from infringing upon Native American lands. The Proclamation Act regarded England’s most important markets and investments, which were located east. British controlled colonist movement’s westward in order to modify the eastern population to benefit Britain’s markets. The Proclamation Act of 1763 was one of the first instituted acts passed By England.

As the years progressed, new Acts were passed by Great Britain to establish more control over the American colonies. Among these, the Stamp Acts was passed by the British Parliament in 1765 to raise revenue, requiring that stamps be used for all legal and commercial documents, newspapers, etc. in the American colonies. John Dickenson of Document I made clear that authorities impose duties on the colonies “for the single purpose of levying money. ” In March 1766, it was repealed because of strong colonial opposition. This step, however, was accompanied by a Declaratory Act setting forth Parliament’s supreme power over the colonies in matters of taxation as well as in all other matters of legislation (Document E).

Britain was only adding insult to injury by the creation of new acts because colonists began to adopt the idea of no taxation without representation (Document D). The reason that the colonies were able to separate from England was because of confidence and determination. Originally, the colonies were not strong enough to function on their own as an individual country, and the aid of Great Britain was essential. Document H states that “without being incorporated, the one country must necessarily govern the greater must rule the less.


Early French successes

The first four years saw nothing but severe reverses for the British regulars and American colonials, primarily because of superior French land forces in the New World. Braddock was killed and his army scattered in July 1755 when the force was ambushed while approaching Fort Duquesne. In 1756 the defenders of Fort Oswego on Lake Ontario were obliged to surrender, as were the defenders of Fort William Henry near Lake Champlain in 1757. Lord Loudoun’s amphibious expedition from New York City against the great French fortress of Louisbourg on Cape Breton Island ended in dismal failure that year. In July 1758 Gen. James Abercrombie attacked the French stronghold at the northern end of Lake George, Fort-Carillon (later renamed Fort Ticonderoga). Despite outnumbering the French defenders under Gen. Louis-Joseph de Montcalm-Grozon, marquis de Montcalm, almost four to one, Abercrombie’s army was almost destroyed. Moreover, the frontier settlements in what are now central New York, central Pennsylvania, western Maryland, and western Virginia were deserted while thousands of families fled eastward in panic to escape the hostilities.

During those years of defeat, the only notable success scored by the British and colonial forces was the capture in 1755 of the well-fortified Fort Beauséjour on the Chignecto Isthmus, a narrow strip of land connecting Nova Scotia with the mainland. British authorities held the region to be a part of Nova Scotia, ceded by France in the April 1713 treaty of Utrecht. However, the French-speaking Acadians who lived in the region not only steadfastly refused to take an oath of loyalty to the British crown but had provided Fort Beauséjour with provisions and a large labour force to aid the French in consolidating their foothold on the isthmus. As no large contingent of British soldiers was available to garrison the area and subdue the pro-French populace, the British authorities at Halifax decided to disperse the Acadians as a war measure. Transports carried most of the Acadians away from their villages in western Nova Scotia and distributed them among the British colonies to the south. Some returned to the area after the war, while others settled in French Louisiana, where their descendants became known as Cajuns. The exile of the Acadians from Nova Scotia was famously dramatized in Henry Wadsworth Longfellow’s narrative poem Evangeline (1847).


Tonton videonya: DANSER ENCORE Flashmob Granada seguir bailando