Kubur besar ditemui di Hue

Kubur besar ditemui di Hue

Pasukan sekutu yang telah merebut kembali ibu kota kerajaan Hue dari Vietnam Utara semasa Serangan Tet menemui kuburan massal pertama di Hue.

Telah diketahui bahawa tentera komunis yang telah menahan kota itu selama 25 hari telah membunuh sekitar 2,800 orang awam yang mereka kenal sebagai simpatisan dengan pemerintah di Saigon. Satu pihak berkuasa menganggarkan bahawa komunis mungkin telah membunuh sebanyak 5,700 orang di Hue.

Serangan Tet bermula pada waktu subuh pada hari pertama gencatan senjata percutian Tet (30 Januari), ketika pasukan Viet Cong, yang disokong oleh sejumlah besar tentera Vietnam Utara, melancarkan serangan perang terbesar dan terkoordinasi. Semasa serangan itu, mereka melaju ke pusat tujuh kota terbesar di Vietnam Selatan dan menyerang 30 ibu kota wilayah mulai dari Delta hingga DMZ.

Antara bandar yang diambil dalam empat hari pertama serangan itu ialah Hue, Dalat, Kontum, dan Quang Tri; di utara, kelima-lima ibu kota wilayah itu dibanjiri. Pada masa yang sama, pasukan musuh mengepung banyak lapangan terbang dan pangkalan bersekutu. Menjelang 10 Februari, serangan itu dihancurkan, tetapi mengakibatkan korban berat di kedua-dua belah pihak.


Ceramah: Pembunuhan beramai-ramai di Hue / Arkib 1

Apakah sumber untuk halaman ini? Sekiranya saya faham dengan betul, semua yang kita ketahui mengenai "Pembunuhan beramai-ramai" berasal dari satu laporan yang dipintas yang tidak menyebut tentang hukuman mati. Istilah tertentu diterjemahkan sebagai "dilaksanakan" oleh perkhidmatan perisikan AS, namun ternyata sangat kabur. Adakah terdapat bukti material atau biasiswa selepas perang? Mengapa pembunuhan itu tidak diketahui sepenuhnya oleh tentera AS?

Adakah gambar dari Hue, atau adakah ia menggambarkan mangsa di tempat lain?

Marinir 2/5 merebut kembali Hue pada bulan Februari 1968, sebab itulah tentera tidak banyak terlibat dalam hal itu. Gambar itu dihantar kepada saya oleh seseorang yang berusia 2/5 yang mengambil gambar. Terdapat banyak maklumat mengenai apa yang berlaku di Hue, walaupun saya rasa selamat untuk mengatakan bahawa tidak ada satu pun sumber ringkas untuk apa yang berlaku di Hue kerana terdapat banyak buku mengenai Mai Lai. TDC 22:38, 27 Jul 2004 (UTC)

Perlu juga diperhatikan bahawa Hue tidak mendapat banyak perhatian media pada waktu itu, dan bahkan kurang selama ini. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut, ada beberapa buku bagus mengenai Tet Offensive, yang akan saya cadangkan.

The Battle for Hue: Tet 1968 oleh Keith Nolan, mempunyai banyak maklumat mengenai apa yang berlaku kepada orang awam di Hue yang dibunuh oleh NVA, termasuk banyak catatan tangan pertama mengenai apa yang dilihat oleh 2/5.

Gareth Porter melakukan hatchet pada Hue, di mana dia pada dasarnya menyebutnya bohong, tetapi dia sendiri mempunyai banyak alasan untuk berbohong mengenai hal itu. TDC 22:46, 27 Jul 2004 (UTC)

Tidak ada sejarah serius perang Vietnam yang menganggap "Pembunuhan Beramai-ramai di Hue" hanyalah sebuah propaganda yang dilakukan oleh AS dan rejim boneka Vietnam Selatan mereka (jumlah orang yang dihukum mati jauh lebih rendah). Halaman ini harus diubah untuk menggambarkannya. --Sus scrofa 16:55, 3 Jun 2005 (UTC)

Pertama, apa sebenarnya yang menjadi "sejarah serius"? Apa yang berlaku di Hue dibayangi oleh dua perkara. Ia berlaku ketika utara menduduki bandar dan oleh itu akses akhbar tidak ada. Ini juga berlaku sekitar masa Mi Lai, dan oleh itu dibayangi oleh perhatian media yang besar di sekitarnya. Tidak ada sumber "serius" mengenai apa yang berlaku di Hue yang akan menafikan bahawa berlaku pembunuhan beribu-ribu orang. Bekas Vietcong Troung Nhu Tang mengakui banyak dalam memoarnya. Buku Nolan mengenai Tet juga memberikan catatan langsung mengenai apa yang berlaku pada 2/5 ketika mereka mengambil kembali Hue. Keseluruhan kejadian ini tidak boleh mengejutkan sesiapa sahaja yang biasa dengan taktik NVA. Pada bulan Disember 1967, NVA menghapuskan Degar Dak Sok yang membunuh beberapa ratus penduduk kampung. Porter adalah pembohong sialan untuk apa-apa warna Maoist di bawah cahaya matahari, dan melihat bagaimana apa yang berlaku di Hue semasa Tet menuntut agar kiri anti-perang memerlukan seseorang untuk memberi nasihat kepada Vietnam Utara, pekerja porter menetas sesuai dengan itu . Saya ragu bahawa bahkan Porter akan menolak daging artikel ini hari ini. TDC 28 Jun 2005 16:24 (UTC)


The Battle of Hue, 30 Januari - 3 Mac 1969

Sebagai bagian dari Tet ofensive 1968, VC dan Vietnam Utara mendedikasikan dua rejimen untuk merebut ibu kota kerajaan Hue. Pada pagi 31 Januari 1968, Rejimen ke-6 Vietnam Utara menyerang kubu berdinding di utara Sungai Perfume. Rejimen ke-4 menyerang bandar baru di selatan sungai.

Marinir A.S. cedera semasa pertempuran. Gambar berada di domain awam melalui Wikimedia.com

Hue dibela oleh pasukan Vietnam Selatan dan AS yang minimum. Mereka lebih fokus pada pertempuran di luar bandar. Dalam pertempuran awal, komunis merampas sebahagian besar bandar. Semua kecuali ibu pejabat Bahagian ARVN 1st Gen Ngo Quang Truong di benteng dan perkarangan MACV kecil di selatan sungai. Hanya berjumlah beberapa ratus orang, kedua-dua pos itu bertahan terhadap serangan komunis yang berat. Pada mulanya lebih mementingkan pertempuran di Khe Sanh yang berdekatan, perintah AS dan Vietnam Selatan lambat untuk bertindak balas terhadap ancaman tersebut dan mengirimkan sedikit bala bantuan.

Setelah ancaman menjadi jelas, pasukan dari Kavaleri 1 dan Airborne ke-101 berusaha untuk memotong talian bekalan komunis di luar Hue terhadap unsur-unsur tiga bahagian Vietnam Utara yang difikirkan oleh perancang AS terlibat di Khe Sanh. Di Hue, tiga batalion Marinir AS menuju ke bandar baru di selatan sungai Perfume. Kemudian hampir 11 batalion Vietnam Selatan bertempur ke pertahanan Truong yang diperjuangkan di benteng.

Pasukan Vietnam Selatan pergi dari rumah ke rumah

Ketika keadaan di selatan dan utara Sungai Perfume aman, pasukan AS dan Vietnam Selatan melakukan serangan itu dalam pertempuran kota-ke-jalan dan rumah-ke-rumah. Menyedari bahawa menjaga bendera mereka di atas benteng dan istana kekaisaran mempunyai nilai psikologi yang sangat besar, pasukan komunis bertempur dengan gigih. Pertempuran di kedua-dua bahagian bergerak dengan perlahan. Terdapat kerugian yang sangat berat sehingga 12 Februari. Ini berlanjutan sehingga komander Kor I Vietnam Selatan, Jeneral Hoang Xuon Lam memberi kebenaran untuk menggunakan apa sahaja kekuatan api yang diperlukan untuk membersihkan bandar. Pasukan komunis berperang dengan putus asa. Akhirnya mengakibatkan artileri dan serangan udara meratakan sebahagian besar bandar dan benteng untuk melancarkan penentangan komunis. Dengan sokongan senjata berat organik yang kurang, pasukan Vietnam Selatan di benteng ditambah oleh Batalion 1, Marinir ke-5.

Pada 21 Februari, Bahagian Kavaleri 1 menutup talian bekalan komunis ke Hue setelah pertempuran sengit. Pada 24 Februari, Batalion Kedua, Rejimen ARVN ke-3 menguasai tembok selatan benteng. Mereka menurunkan bendera VC yang telah terbang di sana selama hampir sebulan. Keesokan harinya, pasukan Vietnam Selatan merebut kembali istana kekaisaran, yang mengakhiri pertempuran. Dalam pertempuran itu, pasukan AS menderita lebih dari 200 orang mati, sementara Vietnam Selatan kehilangan hampir 400 terbunuh. Kerugian Vietnam Utara dan VC melebihi 5000 mati. Lebih separuh bandar hancur dalam pertempuran itu, menyebabkan 116,000 orang awam kehilangan tempat tinggal dari populasi 140,000.

Penemuan Mengerikan di Hue

Selepas pertempuran, AS dan Vietnam Selatan mulai menggali kubur besar di kawasan Hue yang pernah diadakan komunis. Terutama daerah Gia Hoa di luar benteng. Semasa pemerintahan mereka ke atas Hue, komunis telah menyapu kota yang berisi senarai orang-orang yang telah membantu 'pemerintahan boneka' Vietnam Selatan. Hampir 3000 mayat ditemui. Beberapa perkiraan menunjukkan bahawa komunis telah melakukan hukuman mati sebanyak 6000 orang awam semasa pertempuran.

Chris McNab adalah penyunting AMERICAN BATTLES & amp CAMPAIGNS: A Chronicle, dari tahun 1622-Sekarang dan merupakan pakar yang berpengalaman dalam teknik bertahan hidup di padang belantara dan bandar. Dia telah menerbitkan lebih dari 20 buku termasuk: Cara Menghidup Apa sahaja, Di mana sahaja. Ensiklopedia teknik bertahan hidup tentera dan awam untuk semua persekitaran. Teknik Daya Tahan Pasukan Khas, Manual Pertolongan Cemas, dan Buku Panduan Urban Survival.


Belajar Dari Pembantaian Hue

Pertempuran Hue, yang merupakan bagian dari serangan Tet, dimulakan dengan serangan oleh pasukan komunis pada 30 Januari 1968. Bekas ibu kota kerajaan Vietnam, Hue dibela oleh Tentera Republik Vietnam (Selatan) , unit militia tempatan, Marinir Amerika Syarikat dan Tentera Udara Amerika Syarikat. Inti kekuatan komunis di Hue adalah Tentera Vietnam Utara dengan sokongan dari pasukan komunis selatan - Front Pembebasan Nasional, juga dikenali sebagai Viet Cong, dan dari simpatisan komunis, yang kebanyakannya adalah bekas anggota Gerakan Perjuangan yang tidak berfungsi, yang dianjurkan di Hue pada tahun 1965 oleh para bhikkhu dan pelajar Buddha, yang telah memimpin pemberontakan Buddha yang ditindas oleh ARVN pada tahun 1966. Banyak aktivis Gerakan Perjuangan melarikan diri ke gunung dan bergabung dengan komunis semasa Serangan Tet, mereka kembali ke Hue bersama komunis.

Pertempuran itu, yang berlangsung hingga 24 Februari, adalah pertempuran bandar yang terbesar dalam perang. Komunis kehilangan kira-kira 5.000 pejuang, kerugian ARVN berjumlah sekitar 400, dan Amerika telah 216 terbunuh dalam aksi. Sebanyak 80 peratus bandar Hue musnah. Tetapi jumlah pertempuran juga termasuk penderitaan dan kematian orang awam.

Semasa pengambilalihan komunis, komunis selatan dan N.V.A. pasukan menganjurkan apa yang disebut sebagai zon bebas, mengadakan sesi indoktrinasi, memberi makan makanan, memaksa belia untuk bekerja dan bertempur, dan mengenal pasti musuh, dan kadang-kadang anggota keluarga mereka, dalam populasi setempat untuk mengecam dan mati. Bekas anggota Pergerakan Perjuangan yang melarikan diri dari Hue pada tahun 1966 dan kembali bersama komunis pada tahun 1968 sangat akrab dengan kota itu dan menjadi alat untuk menandakan orang akan dihukum mati.

Bukan sahaja pegawai pemerintah dan tentera dibantai, tetapi juga orang awam yang tidak bersalah, termasuk wanita dan anak-anak, yang diseksa, dieksekusi atau dikebumikan hidup-hidup. Selepas pertempuran, ribuan orang hilang. Orang tidak tahu di mana orang tersayang mereka berkeliaran di jalanan, mencari, menggali dan mencari mayat. Orang-orang Hue bahkan menemui mayat di Benteng dan sekitar makam maharaja di luar kota.

Dalam beberapa bulan, orang mula menemui kubur besar. Jumlah mayat terus meningkat dengan penemuan lebih banyak kubur hingga musim gugur tahun 1969. Pada masa itu, jumlah mayat yang digali di sekitar bandar telah meningkat menjadi sekitar 2.800 orang, dan terus meningkat. Pembunuhan beramai-ramai orang awam yang tidak bersenjata pada skala sedemikian meninggalkan kesan yang mendalam dalam ingatan mangsa yang terselamat.

Dalam beberapa dekad sejak itu, pembunuhan beramai-ramai di Hue telah menjadi batu nisan dan titik tolak untuk perdebatan mengenai perang, baik di Vietnam dan di Amerika Syarikat. Ini bermula beberapa bulan setelah pertempuran ketika Nha Ca, seorang penulis Vietnam Selatan yang terkenal, menulis sebuah kisah pertempuran, "Berkabung Headband untuk Hue." Ini pertama kali disiarkan di sebuah surat khabar dan kemudian diterbitkan sebagai sebuah buku pada tahun 1969. Pada malam serangan Tet, Nha Ca datang ke kampung halamannya Hue dari Saigon untuk pengebumian ayahnya, dan dia tetap berada di sana semasa pertempuran.

Dalam buku itu, dia menggambarkan kekejaman yang dilakukan oleh komunis, tetapi juga memberikan contoh kemanusiaan mereka. Dia memperlihatkan sisi gelap dan terang tentera Amerika dan ARVN, membuat gambaran jelas mengenai nasib buruk orang awam. Menggambarkan kekejaman yang dilakukan oleh komunis, dia meratapi nasib negaranya, nasib semua orang Vietnam yang mendapati diri mereka tergadai dalam permainan kuasa antara blok komunis dan anti-komunis. Buku ini diterjemahkan dan diterbitkan dalam bahasa Inggeris pada tahun 2014 (saya memberikan terjemahannya).

Bagi banyak orang Vietnam, "Mourning Headband for Hue" tetap menjadi salah satu peringatan utama pembunuhan beramai-ramai dan orang yang mereka sayangi. Tetapi tidak semua orang melihatnya dengan cara ini. Ketika dia menulis pada tahun 1969, Nha Ca meminta para pembacanya untuk berkongsi tanggungjawab atas kehancuran negara mereka. Tetapi banyak mantan Vietnam Selatan tidak setuju dengan kesediaannya untuk memberikan kepada rakan-rakannya tanggungjawab bersama untuk perang, yang mereka lihat sebagai akibat dari pencerobohan komunis oleh bekas Vietnam Utara.

Sementara penemuan kubur besar terjadi di Hue, perhatian orang Amerika dialihkan ke peristiwa domestik yang mengejutkan pada tahun 1968: Pada 31 Mac, Presiden Johnson mengumumkan bahawa dia tidak akan mencalonkan diri untuk dipilih semula pada 4 April, Pendeta Dr. Martin Luther King Jr dibunuh, peristiwa yang memprovokasi hari-hari rusuhan di bandar-bandar Amerika pada 6 Jun, Robert F. Kennedy dibunuh pada bulan Ogos, pertempuran ganas antara polis dan penunjuk perasaan mengiringi konvensyen nasional Parti Demokrat di Chicago akhirnya, kempen presiden mengakibatkan dalam pemilihan Richard Nixon. Nasib mangsa Hue tidak menerobos tajuk utama ini.

Kemudian, walaupun di Hue penduduk tempatan terus menggali mayat orang hilang dan jumlah mayat yang tidak ditemui meningkat menjadi ribuan, berita tragedi lain menaungi Hue sekali lagi. Pada 16 Mac 1968, kurang dari sebulan setelah peristiwa di Hue, tentera Amerika memasuki dusun My Lai dan membunuh antara 300 dan 400 penduduknya, termasuk kanak-kanak, lelaki dan wanita tua. Ketika mereka mengetahui pada tahun 1969, orang Amerika benar-benar terkejut dengan tindakan rakan senegara mereka di Vietnam, dan mangsa My Lai dan pelaku Amerika mendorong mangsa Hue dan pelaku komunis keluar dari media Amerika dan, secara meluas, keluar dari perhatian masyarakat Amerika dan pendapat dunia.

Sejauh orang Amerika memperhatikan pembunuhan itu, itu adalah melalui pandangan politik kepartian. Douglas Pike, seorang wartawan yang bergabung dengan Badan Maklumat A.S. di Vietnam dan kemudian sebagai pegawai Jabatan Negara, adalah salah satu orang Amerika pertama yang menarik perhatian terhadap pembunuhan itu, dan menyebutnya sebagai bukti bahaya pengambilalihan komunis di Vietnam Selatan. Pandangan Pike diadopsi oleh Presiden Nixon dan anggota Kongres hawkish untuk membenarkan mengelakkan penarikan diri secara tiba-tiba dari perang.

Politikus anti perang, sebaliknya, menggunakan karya Gareth Porter, seorang saintis politik dan wartawan, yang berpendapat bahawa pembunuhan di Hue dilakukan pada skala yang lebih kecil daripada yang dilaporkan, hanya tindakan balas dendam oleh tentera sebagai mundur. Berdasarkan karya Porter, Senator George McGovern menuduh pentadbiran Nixon menggunakan peristiwa di Hue sebagai dalih untuk meneruskan penglibatan Amerika di sana. Dia sejauh ini menyebut pembunuhan di Hue sebagai "pembantaian yang disebut Hue."

Kurangnya perhatian terhadap peristiwa di Hue berlanjutan selepas perang. Tidak seperti pembantaian My Lai, yang disebut dalam buku-buku umum mengenai perang dan dianalisis dalam puluhan buku khusus yang diterbitkan dari tahun 1970-an hingga sekarang, peristiwa di Hue belum mendapat kajian serius dan sebahagian besarnya, jika tidak sepenuhnya, pudar dari ingatan dan keilmuan Amerika.

Politikisasi pembunuhan beramai-ramai Hue melangkaui Vietnam dan Amerika Syarikat. Tidak disebutkan pembunuhan beramai-ramai yang berlaku di akhbar Soviet atau di forum awam lain pada tahun 1968 atau pada tahun-tahun kemudian. Satu-satunya suara yang bersangkutan di pihak Soviet datang dari Aleksandr Solzhenitsyn, pembangkang Soviet. Keadaan tidak berubah di negara pengganti Kesatuan Soviet, Rusia.

Pada tahun 2012, semasa memberikan pembentangan mengenai Pembantaian Hue dan kisah Nha Ca tentangnya di sebuah persidangan akademik di Moscow, saya diberitahu bahawa kita mesti fokus pada kekejaman yang dilakukan oleh orang Amerika dan oleh "boneka" Vietnam Selatan mereka. Saya menyatakan persetujuan bahawa kita mesti dan akan membincangkan kekejaman Amerika, tetapi kita tidak boleh mengabaikan apa yang dilakukan pihak lain. Tidak, saya diberitahu, komunis berjuang untuk tujuan yang betul dan kita mesti fokus pada pelaku Amerika, pertukaran yang dilaporkan dalam prosiding persidangan. Dari 50 atau lebih orang di ruangan itu, tidak ada yang menyuarakan sokongan untuk pandangan saya kemudian, berkaitan dengan saya bahawa tidak ada keperluan untuk "objektiviti Barat" saya.

Sebagai sejarawan, saya telah melihat pertemuan perspektif akademik Amerika dan Soviet / Rusia yang aneh mengenai pembunuhan beramai-ramai dan pakatan Soviet / Rusia-Amerika, jika tidak disengajakan, dalam menerima versi perang Hanoi. Keilmuan Amerika banyak tertumpu pada aspek perang Amerika atau perspektif Vietnam Utara, sekutu Amerika pada amnya telah diabaikan. Vietnam Selatan, yang banyak warganya melarikan diri dari Vietnam dan menemukan rumah baru di Amerika Syarikat, didorong ke pinggiran, jika tidak sepenuhnya dari halaman, kisah naratif pasca perang, dan sementara itu bekas musuh itu diromatik.

Dengan meletakkan Amerika Syarikat sebagai barisan hadapan dan pusat satu-satunya pelaku perang menolak agensi kepada Vietnam Selatan yang tidak mahu hidup di bawah komunis dan yang berjuang untuk tujuan ini, dan secara serentak menyembunyikan fakta bahawa mengusir orang Amerika hanyalah langkah pertama menjadikan Selatan berada di bawah pengaruh Utara. Hanoi selalu menegaskan bahawa Vietnam yang bersatu akan menjadi negara sosialis. Oleh itu, walaupun dalam konteks Perang Dingin, perang saudara antara Vietnam Utara dan Selatan untuk masa depan negara mereka.

Penerapan perang Amerika diterjemahkan kepada analisis dan perwakilan kekejaman dan kesalahan lain. Tetapi tanpa membincangkan kesalahan yang dilakukan oleh semua pihak, pendamaian atau kajian sejarah tidak mungkin dilakukan. Agar adil, keadaan di Amerika Syarikat mulai berubah, namun perlahan-lahan, ketika generasi cendekiawan baru yang terlatih dalam bahasa Vietnam dan mempunyai minat yang tulen dalam semua pihak konflik sedang mengembangkan bidang di luar fokus Amerika.

Ini adalah perubahan yang sangat diperlukan untuk pihak Vietnam juga. Ketika Amerika Syarikat dan Vietnam meneruskan agenda pendamaian mereka, adalah tugas para sarjana Amerika untuk menyelidiki lebih mendalam pengalaman orang Vietnam selatan semasa perang. Pendamaian juga tidak boleh datang dari sindrom pemenang seperti yang diamalkan oleh Republik Sosialis Vietnam - iaitu, kita menang, jadi marilah meraikan kemenangan kita dan meletakkan semuanya di belakang. Ini hanya dapat dicapai melalui dialog dan perbincangan mengenai jenayah yang dilakukan oleh kedua-dua belah pihak.

Banyak orang Vietnam di Vietnam dan diaspora Vietnam masih mahu dan perlu meratapi orang tersayang mereka yang hilang dalam pembantaian Hue. Mereka tidak dapat melakukannya di Vietnam. Semasa perang, Vietnam Utara dan pasukan komunis di Selatan tidak mengakui pembunuhan itu dan tidak menghukum pelakunya. Vietnam juga tidak mengecam pembunuhan itu, lebih suka mengabaikannya atau menyebutnya palsu. Semasa peristiwa peringatan serangan Tet di Vietnam, pembantaian Hue tidak muncul.

Monopoli "zon kejahatan" oleh Amerika Syarikat menyumbang kepada penghapusan salah laku komunis oleh Vietnam. Rasa sejarah adalah faktor penting dalam membentuk negara dan mengekalkan identiti seseorang, tetapi banyak pelajar di Vietnam menolak kajian sejarah mereka sendiri, sekurang-kurangnya sebahagiannya kerana mereka memahami betapa terhadnya mereka dalam mengakses dokumen dan sumber lain dan betapa terkongkongnya tafsiran mereka terhadapnya. Ini mendorong ketidakpercayaan terhadap pemerintah, yang akan bertambah apabila semakin banyak bahan yang mencabar versi sejarah parti. Saya dibesarkan di Kesatuan Soviet, dan saya tahu secara langsung betapa merugikannya kita untuk menjaga venir wajib yang tidak boleh kita percayai. Memandangkan kemajuan teknologi, Vietnam menghadapi tugas yang lebih berat daripada yang dilakukan oleh Kesatuan Soviet dalam menjaga populasinya.

Rekonsiliasi dan naratif sejarah inklusif juga diperlukan untuk orang Amerika. Banyak orang Vietnam yang kehilangan saudara mereka di Hue dan kemudian kehilangan negara mereka kini menjadi bahagian yang tidak terpisahkan dari masyarakat Amerika. Berkabung dengan apa yang berlaku di Hue mengingatkan kita kepada orang Amerika tentang penyerapan diri kita dalam bagaimana kita memikirkan peranan kita dalam perang dan keengganan kita untuk belajar lebih banyak mengenai "orang lain," yang bahkan hari ini menghantui dasar Amerika terhadap negara lain.


Tet & # 8211 Apa Yang Sebenarnya Terjadi di Hue

Ketika subuh menjelang pagi percutian 31 Januari 1968, hampir semua orang di kota tua Hue yang berdinding lama dapat melihatnya. Panji-panji Barisan Pembebasan Nasional yang dibintangi emas, biru-dan-merah terbang di atas menara bendera Citadel setinggi 120 kaki. Ketika penduduk bekas ibu kota yang elegan itu tidur beberapa jam lebih awal pada malam Tet, mereka dipenuhi dengan penantian untuk perayaan dan perayaan yang akan datang. Tetapi sekarang, selubung ketakutan dan penaklukan menimpa mereka ketika mereka mendapati diri mereka tersapu perang. Tampaknya dalam sekejap, Komunis kini memimpin Hue.

Sudah tentu, perancangan dan latihan selama berbulan-bulan telah menjadikan masa ini mungkin. Komunis telah memilih masa untuk melakukan serangan dengan teliti. Kerana Tet, mereka tahu para pembela kota akan mengalami penurunan kekuatan, dan cuaca yang biasanya buruk pada musim monsun timur laut akan menghalang operasi bekalan udara bersekutu dan menghalang sokongan udara yang dekat.

Pada hari-hari menjelang Tet, ratusan Vietnam Cong (VC) telah menyusup ke kota dengan bergaul dengan sekumpulan jemaah yang masuk ke Hue untuk bercuti. Mereka dengan mudah memindahkan senjata dan peluru mereka ke kota yang sibuk, tersembunyi di dalam kenderaan, gerobak dan trak yang membawa masuknya barang, makanan dan barang-barang yang dimaksudkan untuk perayaan sepanjang hari. Seperti jam kerja, pada waktu pagi yang gelap dan sunyi pada 31 Januari, tentera siluman membongkar senjata mereka, mengenakan pakaian seragam mereka dan menuju ke tempat yang ditentukan di seberang Hue sebagai persiapan untuk berhubung dengan pasukan Tentara Rakyat Vietnam (PAVN) dan pasukan penyerang VC menutup di bandar. Penyusup berkumpul di gerbang Benteng siap memimpin rakan mereka untuk mencapai sasaran utama.

Pada jam 3:40 pagi, rentetan roket dan mortar dari pergunungan ke barat memberi isyarat kepada pasukan penyerang untuk melancarkan serangan mereka. Menjelang siang, serangan kilat berakhir dan penyerang mula melepaskan kenyataan baru yang keras di kota yang terpegun. Ketika pasukan PAVN dan VC berkeliaran bebas untuk menggabungkan keuntungan mereka, pegawai politik mulai mengumpulkan Vietnam Selatan dan orang asing yang cukup malang untuk berada dalam "senarai khas" mereka. Berjalan naik dan turun di jalan-jalan sempit Benteng, kader memanggil nama-nama dalam senarai mereka melalui pembesar suara, memerintahkan mereka melapor ke sekolah tempatan. Mereka yang tidak melapor secara sukarela akan diburu.

Apa yang terjadi pada mereka yang dibulatkan tidak akan dapat dilihat dengan jelas sehingga lama setelah pertempuran berakhir. Walaupun begitu, seperti yang berlaku di Vietnam, fakta-fakta mengenai nasib mereka akan menjadi topik perbahasan yang sering marah dan sengsara di kalangan orang Amerika, yang mencerminkan celah rasa tidak percaya yang dibelah oleh perang dan dibayangi oleh kekakuan ideologi, perbahasan yang berlangsung empat dekad kemudian .

Aksi yang berlaku di Hue pada pagi 31 Januari hanyalah sebahagian dari serangan terkoordinasi yang ganas yang mengagumkan dalam skop dan pelaksanaannya. Dianggarkan 80,000 tentera Vietnam Utara dan Viet Cong secara serentak menyerang tiga perempat dari ibu kota wilayah Vietnam Selatan dan sebahagian besar bandar utamanya. Mereka mencapai kejutan hampir di sebagian besar daerah objektif, seperti yang mereka lakukan di Hue, di mana pertempuran Tet ofensif terpanjang dan berdarah baru saja dimulakan.

Salah satu tempat yang paling dihormati di Vietnam, penduduk Hue seramai 140,000 orang pada tahun 1968 menjadikannya bandar ketiga terbesar di Vietnam Selatan. Pada hakikatnya, Hue adalah dua kota yang dibahagi oleh Song Huong, atau River of Parfum, dengan dua pertiga penduduk kota itu tinggal di utara sungai di dalam tembok kota lama, yang dikenali sebagai Benteng. Pernah menjadi kediaman maharaja Annam yang memerintah bahagian tengah Vietnam sekarang, Benteng seluas tiga batu itu dikelilingi oleh tembok setinggi 30 kaki dan setebal hingga 40 kaki, yang membentuk sebuah persegi sekitar satu batu dan separuh panjang di setiap sisi. Ketiga dinding yang tidak bersempadan dengan Sungai Perfume dikelilingi oleh parit zigzag yang lebarnya 90 kaki pada banyak titik dan kedalaman hingga 12 kaki.

Di dalam Benteng terdapat blok rumah susun, bangunan pangsapuri, vila, kedai, taman dan landasan udara sepanjang cuaca. Istana Imperial, yang tersembunyi di dalam kota berdinding lama, merupakan kubu benteng lain, di mana maharaja mengadakan pengadilan hingga orang Perancis menguasai Vietnam pada tahun 1883. Terletak di hujung selatan Benteng, istana ini pada dasarnya adalah sebuah alun-alun dengan 20 kaki -tembok setinggi 2.300 kaki. Sebagai pemerhati pernah mengatakannya, Citadel adalah "impian pelancong yang penuh dengan kamera," tetapi pada bulan Februari 1968 ia akan terbukti menjadi "mimpi ngeri infanteri."

Di sebelah selatan Sungai Perfume dan dihubungkan ke Benteng oleh Jambatan Nguyen Hoang adalah bahagian moden Hue, yang mempunyai sekitar separuh jejak Benteng dan di mana tinggal sekitar sepertiga penduduk kota pada tahun 1968. Berikut adalah hospital bandar , penjara wilayah, katedral Katolik, Konsulat AS, Universiti Hue dan daerah kediaman yang lebih baru.

Sebagai pusat budaya dan intelektual tradisional Vietnam, Hue telah diperlakukan hampir sebagai kota terbuka oleh Viet Cong dan Vietnam Utara dan dengan demikian dihindarkan dari banyak kematian dan kehancuran perang. Satu-satunya kehadiran tentera di bandar ini adalah markas Bahagian Infantri Pertama Tentera Republik Vietnam (ARVN) yang diperkaya di sudut barat laut Benteng. Satu-satunya elemen pertempuran di bandar ini adalah syarikat pengintai bahagian, Syarikat Hac Bao elit, yang dikenali sebagai "Black Panthers." Unit bawahan bahagian selebihnya berada di luar bandar. Menjaga keamanan di dalam Hue adalah tanggungjawab Polis Negara.

Satu-satunya kehadiran tentera A.S. di Hue pada 31 Januari adalah perkarangan Komando Bantuan Ketenteraan, Vietnam (MACV) yang terletak kira-kira satu blok setengah di selatan Jambatan Nguyen Hoang di pinggir timur sektor moden. Kompleks ini menempatkan kira-kira 200 pegawai tentera dan tentera AS, Kor Marin dan Australia yang bertugas sebagai penasihat Bahagian ARVN ke-1. Pasukan tempur A.S. terdekat berada di pangkalan Marin Phu Bai sejauh lapan batu ke selatan di Laluan 1, kediaman Task Force X-Ray, sebuah markas depan Bahagian Laut 1 yang terdiri daripada dua markas rejimen Marin dan tiga batalion Marin.

Pasukan komunis di wilayah Hue berjumlah 8.000, sejumlah 10 batalion, termasuk dua rejimen PAVN dari tiga batalion dan masing-masing satu batalion. Ini adalah unit biasa Vietnam Utara yang terlatih. Enam batalion kekuatan utama Viet Cong, termasuk Batalion Sapper Hue City ke-12, bergabung dengan unit PAVN.

Walaupun sangat mahir bertempur di hutan dan sawah, pasukan PAVN dan VC memerlukan latihan tambahan untuk bertempur di kawasan bandar. Semasa para tentera dilatih untuk pertempuran di depan, pegawai perisik VC menyiapkan senarai "zalim kejam dan unsur-unsur reaksi" yang akan dikumpulkan di Hue pada awal-awal serangan. Dalam senarai ini terdapat sebahagian besar pegawai pemerintah Vietnam, pegawai tentera dan ahli politik, serta orang awam Amerika dan orang asing lain. Setelah menangkap individu-individu ini, mereka dievakuasi ke hutan di luar kota di mana mereka akan ditahan untuk menjelaskan kejahatan mereka terhadap orang-orang Vietnam.

Rejimen ke-6 PAVN, dengan dua batalion infanteri dan Batalyon Sapper VC ke-12, melancarkan serangan utama dari barat daya, menghubungkan dengan penyusup VC, dan melaju melintasi Sungai Perfume ke Benteng menuju markas Divisi 1 ARVN. Batalion ke-800 dan 802 dari Rejimen ke-6 dengan cepat menguasai sebahagian besar Benteng, tetapi Brig. Jeneral Ngo Quang Truong, komandan Bahagian ARVN 1, dan pegawainya menahan penyerang di perkarangan bahagian.

Sementara itu, syarikat pengintai ARVN berjaya memegang kedudukannya di hujung timur lapangan terbang sehingga diperintahkan untuk menarik diri ke markas bahagian untuk membantu menebalkan pertahanan di sana. Walaupun Batalion 802 PAVN melanggar pertahanan ARVN pada beberapa kesempatan pada waktu sebelum subuh, pasukannya dilemparkan kembali setiap kali, meninggalkan perkarangan Divisi 1 di tangan Vietnam Selatan. Namun pada waktu siang, PAVN 6th Regiment memegang sebahagian besar Benteng, termasuk Istana Kekaisaran.

Di selatan Sungai Perfume, keadaannya sedikit lebih baik bagi orang Amerika. Batalion PAVN 804 kali dua kali menyerang perkarangan MACV, tetapi ditangkis setiap kali oleh kumpulan pembela yang bersenjata dengan cepat dengan senjata individu. Pasukan Vietnam Utara kemudian menyerbu pintu gerbang, di mana sekumpulan Marinir yang mengangkut sebuah bunker menahan mereka untuk jangka masa yang singkat sebelum dibawa keluar dengan beberapa roket B-40. Tindakan ini melambatkan serangan PAVN dan memberi masa kepada Amerika dan Australia untuk mengatur pertahanan mereka. Setelah gagal membawa kompaun itu dalam pertempuran sengit, Komunis berusaha mengurangkannya dengan mortar dan senjata automatik dari menghadap bangunan. Para pembela pergi ke tanah dan meminta bantuan.

Ketika pertempuran berlangsung di sekitar kompleks MACV, dua batalion Viet Cong mengambil alih markas Provinsi Thua Thien, balai polis dan bangunan pemerintah lain di selatan sungai. Pada masa yang sama, Batalion PAVN 810 mengambil posisi menyekat di pinggir selatan kota untuk mencegah penguatan dari arah itu. Menjelang subuh, seluruh kota di selatan Sungai Perfume, kecuali perkarangan MACV, dikendalikan oleh Rejimen ke-4 Vietnam Utara. Oleh itu, dalam masa yang singkat, Komunis telah menguasai hampir semua Hue.

Dengan hanya pegangan yang lemah di markas sendiri di Benteng, Jeneral Truong memerintahkan Rejimen ke-3nya, diperkuat dengan dua batalion udara dan pasukan berkuda berperisai, untuk bertempur ke Benteng dari kedudukan mereka di barat laut kota. Pasukan-pasukan ini menghadapi tentangan sengit, tetapi menjelang petang tiba di markas Truong.

Ketika Truong menyatukan pasukannya, seruan lain untuk mendapatkan bantuan dari pasukan Amerika dan Australia yang dikelilingi di perkarangan MACV. Membalas pesanan III Marine Amphibious Force, tetapi tidak mengetahui sepenuhnya keadaan musuh di Hue, Brig. Jeneral Foster C. "Frosty" LaHue, komandan Pasukan Petugas X-Ray, mengirimkan Syarikat A, Batalion 1, Marinir 1 (1/1), untuk bergerak ke Laluan 1 dari Phu Bai untuk melegakan 200 penasihat MACV yang dikelilingi.

Setelah memasuki kota, Marinir dijatuhkan tidak jauh dari perkarangan penasihat. Lebih banyak Marinir dari Phu Bai, Golf Company, 2/5, bergabung dengan kekuatan asal dan bersama-sama mereka bertempur ke perkarangan, menahan 10 terbunuh dalam pertarungan. Setelah pertalian, Marinir diperintahkan untuk menyeberangi sungai dan menerobos ke markas ARVN 1st Division di Benteng. Ketika mereka melintasi Jambatan Nguyen Hoang, Marinir dikemudikan oleh hujan tembakan musuh, mengalami banyak korban dalam proses itu.

Dengan Bahagian ARVN ke-1 diduduki sepenuhnya di Benteng dan Marinir AS yang bergerak ke selatan sungai, komandan Kor ARVN I, Letnan Jeneral Hoang Xuan Lam dan Letnan Jeneral Robert Cushman, komander Pasukan Ekspedisi Marin III, bertemu untuk membincangkan bagaimana ambil semula Hue. Mereka memutuskan bahawa pasukan ARVN akan bertanggung jawab untuk membersihkan pejuang Komunis dari Benteng dan seluruh Hue di utara sungai, sementara Pasukan Petugas X-Ray akan memikul tanggungjawab untuk bahagian selatan kota.

Jeneral LaHue, sekarang menyadari sepenuhnya apa yang diperjuangkan oleh Marinirnya, mengirim Kolonel Stanley S. Hughes, komandan Rejimen Marinir 1, untuk mengambil alih kawalan keseluruhan pasukan A.S. Marinir melancarkan pertempuran demi bangunan yang pahit, demi pertempuran untuk mengusir pasukan Komunis. Tidak terlatih dalam peperangan bandar, Marinir harus melakukan taktik dan teknik di tempat, dan kemajuan mereka adalah metodis dan mahal. Tanah yang diperoleh diukur dalam inci, dan setiap lorong, sudut jalan, tingkap dan taman dibayar dengan darah. Kedua-dua pihak mengalami korban yang berat.

Pada 5 Februari, Syarikat H, 2/5 Marinir, mengambil alih markas Provinsi Thua Thien, yang telah berfungsi sebagai pos komando Rejimen ke-4 PAVN, menyebabkan integriti pertahanan Vietnam Utara di selatan sungai mulai goyah. Pertempuran keras berterusan pada minggu berikutnya, tetapi pada 14 Februari, sebahagian besar bandar di selatan sungai berada di tangan Amerika. Mopping akan mengambil masa 12 hari lagi kerana roket dan mortar terus jatuh dan penembak tepat mengganggu rondaan Marinir. Pertempuran untuk kota baru itu sangat mahal bagi tentera Marinir, yang mengorbankan 38 orang mati dan 320 orang cedera. Lebih berat lagi bagi Komunis mayat lebih daripada 1,000 tentera VC dan NVA berserakan di sekitar bandar di selatan sungai.

Sementara itu, pertempuran di utara sungai terus berleluasa. Walaupun pasukan ARVN tambahan dimasukkan, pada 4 Februari, kemajuan mereka telah terhenti di antara rumah-rumah, lorong-lorong dan jalan-jalan sempit di sepanjang tembok Benteng di sebelah barat laut dan barat daya. Komunis, yang telah menggali tembok dan bangunan yang penuh sesak, masih menguasai Istana Kekaisaran dan sebahagian besar kawasan sekitarnya dan nampaknya semakin kuat ketika bala bantuan masuk ke kota.

Pasukannya terhenti, Jeneral Truong yang kecewa dan malu dipaksa untuk meminta pertolongan III MAF. Pada 10 Februari, Jeneral Cushman mengarahkan Jeneral LaHue untuk memindahkan batalion Marin ke Benteng. Pada 12 Februari, unsur-unsur 1/5 Marinir melintasi sungai dengan kapal pendaratan dan memasuki Benteng melalui pelanggaran di tembok timur laut. Pada masa yang sama, dua batalion Laut Vietnam bergerak ke sudut barat daya Benteng. Penumpukan kekuatan sekutu ini memberi tekanan yang kuat kepada pasukan Komunis, tetapi mereka tetap bertahan.

Menyerang di sepanjang tembok selatan, Marinir mengorbankan banyak korban, kerana pertempuran terbukti lebih ganas daripada di bahagian selatan kota. Disokong oleh serangan udara, tembakan tentera laut dan sokongan artileri, Marinir bergerak maju, tetapi musuh melawan dengan putus asa. Pertempuran itu berulang-ulang hingga 17 Februari, ketika pasukan Marinir 1/5 berjaya mencapai objektifnya, setelah kehilangan 47 orang yang terbunuh dan 240 yang lain cedera.

Pertempuran berlanjutan selama beberapa hari, tetapi akhirnya, pada waktu fajar pada 24 Februari, tentera ARVN menurunkan sepanduk Viet Cong yang telah terbang dari menara bendera Citadel selama 25 hari dan mengibarkan bendera Vietnam Selatan. Pada 2 Mac, pertempuran infanteri terpanjang yang pernah diperlihatkan oleh perang hingga saat itu secara rasmi diumumkan. Bantuan Hue menewaskan ARVN 384 terbunuh, 1.800 cedera dan 30 hilang dalam aksi. Marinir A.S. menderita 147 mati dan 857 cedera, dan Tentera kehilangan 74 orang mati dan 507 cedera. Tuntutan sekutu Komunis yang terbunuh di bandar itu mencapai 5.000, dan kira-kira 3.000 lagi terbunuh di kawasan sekitarnya dalam pertempuran dengan unsur-unsur Kavaleri Pertama dan bahagian Airborne ke-101.

Pertempuran epik untuk Hue meninggalkan sebahagian besar kota kuno tumpukan runtuhan ketika 40 persen bangunannya musnah, menyebabkan sekitar 116.000 orang awam kehilangan tempat tinggal. Di kalangan penduduk, 5,800 orang awam dilaporkan terbunuh atau hilang.

Nasib banyak yang hilang memerlukan masa untuk muncul, tetapi pada bulan-bulan setelah pertempuran, penemuan-penemuan yang mengerikan mengisi tempat-tempat kosong ketika kira-kira 1.200 mayat awam ditemui di 18 kuburan massa yang tersembunyi dengan tergesa-gesa. Selama tujuh bulan pertama tahun 1969, kumpulan kubur besar kedua ditemui. Kemudian, pada bulan September, tiga pembelot Komunis memberitahu pegawai perisik Bahagian Udara ke-101 bahawa mereka telah menyaksikan pembunuhan beberapa ratus orang di Da Mai Creek, kira-kira 10 batu di selatan Hue, pada bulan Februari 1968. Pencarian mendapati mayat sekitar 300 orang di katil anak sungai. Akhirnya, pada bulan November, penemuan mayat keempat besar dibuat di Flat Garam Phu Thu, berhampiran perkampungan nelayan Luong Vien, 10 batu sebelah timur Hue. Keseluruhannya, hampir 2,800 mayat ditemui dari kubur massa ini.

Pada mulanya, kubur massa tidak banyak dilaporkan di media Amerika. Akhbar cenderung tidak mempercayai laporan awal, kerana mereka berasal dari sumber yang mereka anggap tidak bertanggungjawab. Sebaliknya, kebanyakan wartawan cenderung menumpukan perhatian pada pertempuran berdarah dan pemusnahan kota. Namun, ketika kubur-kubur itu ditemui, penyelidikan dilancarkan untuk mengetahui fakta pembunuhan tersebut. Dalam laporan yang diterbitkan pada tahun 1970, The Viet Cong Strategy of Terror, penganalisis Agensi Maklumat AS Douglas Pike menulis bahawa sekurang-kurangnya separuh daripada mayat yang digali di Hue mendedahkan bukti yang jelas mengenai "pembunuhan kekejaman: untuk memasukkan tangan yang terpasang di belakang, kain yang dimasukkan mulut, badan berliku tetapi tanpa luka (menunjukkan pengebumian masih hidup). " Pike menyimpulkan bahawa pembunuhan itu dilakukan oleh kader VC tempatan dan merupakan hasil dari "keputusan yang rasional dan dibenarkan dalam pemikiran Komunis."


Tinggalan keluarga Vietnam yang dibunuh oleh tentera Tentera Vietnam Utara di bandar Hue semasa Serangan Tet. (Foto Jabatan Pertahanan)

Menjadikan senarai Viet Cong sebagai "reaksioner" kerana bekerja sebagai penjaga kebersihan sambilan di pejabat maklumat kerajaan, Pham Van Tuong bersembunyi bersama keluarganya ketika VC datang untuknya. Ketika dia muncul bersama anak perempuannya yang berusia 3 tahun, anak lelaki berusia 5 tahun dan dua keponakannya, Viet Cong segera menembak mereka semua, meninggalkan mayat di jalan untuk dilihat oleh seluruh keluarga.

Pada hari kelima pendudukan, Viet Cong pergi ke Katedral Phu Cam, di mana mereka telah mengumpulkan sekitar 400 lelaki dan lelaki. Ada yang berada dalam senarai musuh, ada yang berumur tentera dan ada yang kelihatan makmur. Mereka dilihat dibawa ke selatan oleh kader VC. Kelihatannya kumpulan ini yang mayatnya kemudian ditemui di katil Da Mai Creek.

Buku Omar Eby Sebuah Rumah di Hue, diterbitkan pada tahun 1968, menceritakan kisah sekumpulan pekerja bantuan Mennonite yang terperangkap di rumah mereka semasa penjajahan komunis di bandar ini. The Mennonites memberitahu Eby bahawa mereka melihat beberapa orang Amerika, seorang pakar pertanian dari Agensi Pembangunan Antarabangsa A.S., diketuai oleh kader VC dengan tangan mereka diikat di belakang punggung mereka. Mereka juga kemudiannya dibunuh.

Beberapa penulis, termasuk Gunther Lewy dalam bukunya Amerika di Vietnam, diterbitkan pada tahun 1980, dan Peter Macdonald, pengarang buku 1993 Giap, memetik dokumen musuh yang ditangkap yang menyatakan bahawa semasa penjajahan di kota itu Komunis "menyingkirkan 1.892 anggota pentadbiran, 38 polis, 790 tiran."

Truong Nhu Tang, pengarang Memoir Vietcong, diterbitkan pada tahun 1985, menceritakan tentang perbualan mengenai Hue yang dia lakukan dengan salah seorang rakannya di Cong Cong yang mengakui bahawa kekejaman berlaku, tetapi kisahnya berbeza dari segi motivasi pembunuhan itu. Dia menulis bahawa seorang rakan karib memberitahunya bahawa "Disiplin di Hue sangat tidak memadai .... menjadi salah satu tragedi spontan mengerikan yang pasti mengiringi perang. "

Tidak semua orang bersetuju bahawa pembunuhan besar-besaran berlaku di Hue, atau sekurang-kurangnya satu seperti yang dijelaskan oleh Pike, Oberdorfer dan lain-lain. Dalam artikel pada 24 Jun 1974, terbitan Indochina Chronicle bertajuk "Pembantaian Hue 1968", saintis politik D. Gareth Porter menyebut pembunuhan beramai-ramai itu sebagai "mitos berkekalan dalam Perang Indochina Kedua." Dia menegaskan bahawa Douglas Pike adalah "manipulator media kecemerlangan setanding, "Bekerjasama dengan Batalion Perang Politik ke-10 ARVN untuk membuat kisah pembunuhan beramai-ramai atas arahan Duta Besar Ellsworth Bunker. Walaupun mengakui bahawa beberapa hukuman mati berlaku, Porter berpendapat bahawa pembunuhan itu bukan sebahagian daripada rancangan keseluruhan. Selain itu, dia mendakwa bahawa Pike melebih-lebihkan jumlah mereka yang terbunuh oleh kader VC dan bahawa "ribuan" orang awam yang terbunuh di Hue "sebenarnya menjadi mangsa kekuatan udara Amerika dan pertempuran darat yang melanda di dusun, bukannya NLF [ Pelaksanaan Pembebasan Nasional]. " Lebih-lebih lagi, Porter mendakwa bahawa pasukan pembunuh pemerintah Saigon menyebar di seluruh kota dengan senarai sasaran mereka sendiri, menghilangkan simpatisan NLF. Kesimpulannya: "Kisah rasmi pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap mereka yang dianggap tidak bersimpati dengan NLF adalah rekaan lengkap."

Tanpa menghiraukan keadaan sebenar kematian orang awam, pihak berkuasa A.S. dan Vietnam Selatan menyatakan pembunuhan itu sebagai pelajaran objektif dalam maksiat Komunis dan ramalan kekejaman di masa depan.

Peredaran masa tidak mengatasi kontroversi. Dalam buku 1991 Perang Vietnam, sejarawan Marilyn B. Young mempertikaikan tokoh "rasmi" hukuman mati di Hue. Sambil mengakui bahawa ada hukuman mati, dia menyebut wartawan bebas Len Ackland, yang berada di Hue, yang menganggarkan jumlahnya antara 300 dan 400. Mencuba "untuk memahami" apa yang berlaku di Hue, Young menjelaskan bahawa tugas NLF adalah untuk menghancurkan pemerintahan pemerintah kota, dengan menetapkan sebagai "pemerintahan revolusi." Bagaimana itu membenarkan pelaksanaan mana-mana orang awam, tanpa mengira jumlahnya, tidak jelas.

Dalam memoarnya tahun 2002, Dari Musuh ke Rakan, bekas Kolonel NVA Bui Tin berkongsi pandangannya mengenai Perang Vietnam dan akibatnya. Hadir pada kekalahan Perancis di Dien Bien Phu dan pernah menjadi penjaga Ho Chi Minh, Tin berperanan sebagai komandan garis depan yang, pada 25 April 1975, menunggang kereta kebal ke perkarangan Istana Presiden di Saigon untuk menerima penyerahan Vietnam Selatan . Mengenai Hue, Tin mengakui bahawa beberapa hukuman mati dilakukan oleh orang awam. Namun, dia berpendapat bahawa di bawah intensiti pengeboman Amerika, disiplin pasukannya hancur. "Unit dari utara" telah "diberitahu bahawa Hue adalah kubu kuat feodalisme, tempat reaksioner, tempat berkembangnya para loyalis Parti Can Lao yang tetap setia pada ingatan mantan presiden Vietnam Selatan Ngo Dinh Diem dan Nguyen Van Parti Demokrasi Thieu. " Tin menjelaskan bahawa lebih daripada 10,000 tahanan ditangkap di Hue, dengan yang terpenting dihantar ke utara. Ketika Marinir melancarkan serangan balas mereka untuk merebut kembali kota, pasukan Komunis diperintahkan untuk memindahkan para tahanan dengan pasukan yang mundur. Menurut Tin, dalam "panik mundur," beberapa komandan pasukan dan batalion menembak tahanan mereka "untuk memastikan keselamatan tempat berundur."

Sejarah ketenteraan Vietnam secara rasmi memberi perhatian tambahan kepada Hue. Terjemahan kajian kempen Vietnam rasmi dari Serangan Tet di wilayah Thua Thien-Hue mengakui bahawa kader Viet Cong "memburu dan menangkap tiran dan anggota tentera dan pemerintah Republik Vietnam" dan bahawa "banyak sarang tiran dan reaksioner ... adalah terbunuh. " Ratusan yang lain "yang berhutang darah telah dihukum mati." Sejarah rasmi yang lain, Medan Perang Tri-Thien-Hue Semasa Perang Penentangan Kemenangan Menentang Amerika untuk Menyelamatkan Bangsa, mengakui pembunuhan yang meluas tetapi tetap dilakukan mereka di tangan orang awam yang bersenjata dan "bangkit dalam banjir, membunuh samseng musuh, menghapuskan pengkhianat, dan memburu musuh. ... Orang-orang menangkap dan menghukum banyak orang yang bertindak balas, musuh samseng, dan ejen rahsia musuh. "

Tanpa menghiraukan keadaan sebenar kematian orang awam di Hue, pihak berkuasa A.S. dan Vietnam Selatan mengisytiharkan pembunuhan itu sebagai pelajaran objektif dalam maksiat Komunis dan ramalan kekejaman yang akan datang — sekiranya Komunis berjaya di Vietnam Selatan.

Kita mungkin tidak pernah tahu apa yang sebenarnya berlaku di Hue, tetapi jelas bahawa hukuman mati secara besar-besaran berlaku dan bahawa laporan pembunuhan beramai-ramai di sana memberi kesan yang signifikan terhadap sikap Vietnam Selatan dan Amerika selama bertahun-tahun setelah Tet Serangan. Persepsi bahawa pertumpahan darah seperti yang berlaku di Hue akan mengikuti setiap pengambilalihan oleh Vietnam Utara yang membuat bayangan panjang dan secara signifikan menyumbang kepada kepanikan yang menawan Vietnam Selatan ketika Vietnam Utara melancarkan serangan terakhir mereka pada tahun 1975 - dan panik ini mengakibatkan dalam perpecahan dan kekalahan angkatan bersenjata Vietnam Selatan, kejatuhan Saigon dan, akhirnya, kematian Republik Vietnam sebagai sebuah negara yang berdaulat.


Pembantaian Hue

Ribuan tentera Amerika dan Vietnam Selatan, bersama dengan banyak lagi Viet Cong, terbunuh atau cedera dalam Pertempuran Hue semasa Perang Vietnam. Tetapi kos utama pertempuran tidak akan diketahui sampai berbulan-bulan dan bertahun-tahun setelahnya, ketika kuburan besar yang berisi ribuan orang yang tidak bertempur ditemui di sekitar Hue & mdash, mangsa telah ditembak, dihancurkan hingga mati, atau dikuburkan hidup-hidup oleh Komunis.

Namun Pembantaian Hue benar-benar dibayangi oleh perhatian media yang ditujukan untuk My Lai, dan telah dilupakan dalam beberapa dekad sejak itu. Dalam “This Time We Win: Revisiting the Tet Offensive” (Encounter Books), penulis James S. Robbins menyoroti Pembantaian Hue, yang dia berhati-hati membezakannya dengan My Lai. Dia menjelaskan perbezaan moral semasa wawancara dengan Kegagalan.

Pembunuhan My Lai adalah tragedi besar di mana tentera Amerika membunuh orang awam Vietnam Selatan yang tidak bersalah. Ini menjadi sebahagian dakwaan moral terhadap Perang Vietnam [bersama dengan Eddie Adams photo Saigon Execution]. Tetapi perbezaan penting antara My Lai dan peristiwa serupa adalah bahawa lelaki yang melakukan My Lai tidak bertindak berdasarkan perintah yang mereka lakukan terhadap dasar A.S. Dan pemerintah A.S. menganggapnya sebagai jenayah dan menghukumnya.

Pembantaian Hue, yang terjadi selama Tet Serangan, dilakukan oleh Vietnam Utara dan Viet Cong dan merupakan tindakan kebijakan. Komunis mempunyai senarai orang ketika mereka pergi ke bandar. Mereka tahu siapa mereka, dan pembunuhan itu tanpa henti. Walaupun mereka kalah dalam pertempuran dan mundur dari kota, mereka membawa orang-orang bersama mereka dan membunuh mereka di luar kota.

Orang-orang anti-perang mengatakan bahawa apa yang berlaku di Hue dibesar-besarkan & malahan mangsa menjadi korban pertempuran, atau terbunuh oleh bom A.S. Tetapi kenyataannya adalah bahawa mereka dibantai dengan kejam dan sistematik oleh Komunis. Itu adalah tindakan polisi yang sedar, sengaja dan berdarah dingin.

Anda mungkin juga berminat:

Pelaksanaan Saigon—Kisah sebenar di sebalik foto Perang Vietnam ikonik Eddie Adams.

Lutut luka- Parti politik dan jalan menuju pembunuhan beramai-ramai Amerika.

Jambatan Tacoma Narrows runtuh—Ia tetap merupakan kegagalan kejuruteraan yang paling luar biasa dalam sejarah.

Franklin Pierce, Rodney Dangerfield of President- Dua ratus tahun selepas kelahirannya, Franklin Pierce masih tidak dihormati.


Menyerbu Benteng

Ia adalah pagi yang sejuk dan langit berwarna kelabu ketika konvoi perlahan-lahan bergerak di sepanjang Lebuhraya 1. Kapten Gordon D. Batcheller, pegawai komando Syarikat A, Batalion 1, Rejimen Laut Pertama (1/1), merasa risau. Perintahnya adalah untuk meredakan kawasan Komando Bantuan Ketenteraan Vietnam (MACV) di Hue dan menghubungkan dengan unit Tentera Republik Vietnam (ARVN) di utara bandar. Tetapi dia mempunyai sedikit maklumat untuk diteruskan. Melintasi jalan raya pesisir utama yang berlari dari Da Nang sepanjang Dong Ha di utara, di mana Ibu Pejabat Bahagian Laut ke-3 berada, perkara-perkara tidak biasa. Batcheller tahu ada masalah. Pada hari sebelumnya, 30 Januari 1968, unit Vietnam Utara dan Viet Cong telah memanfaatkan gencatan senjata Tet untuk menyerang bandar dan bandar di seluruh Vietnam. Pertempuran berkecamuk di mana sahaja.

Syarikat Batcheller yang kurang maju maju, secara kebetulan bertemu empat tangki M-48 dari Batalion Tank ke-3, Bahagian Laut ke-3, juga menuju ke utara. Ketika mereka mendekati Hue, pasukan polyglot mengalami gangguan penembak jitu yang melukai beberapa Marinir, tetapi konvoi itu bergegas mendorong dan menyeberangi Jambatan An Cuu yang merangkumi Terusan Phu Cam di pinggir Hue. Lubang besar di simen memberi kesaksian mengenai usaha musuh untuk menghancurkan jambatan itu, tetapi, untungnya bagi Syarikat Alpha, mereka gagal. Jambatan yang jatuh akan menunda Marinir selama berjam-jam, bahkan berhari-hari. Di hadapan konvoi itu adalah Kota Hue yang megah, ibu kota kekaisaran lama Vietnam.

Lajur berhenti sementara Batcheller menilai keadaan. Tidak ada yang kelihatan di jalanan. Aneh, menurutnya, kerana Hue adalah bandar raya ketiga paling ramai penduduk di negara ini. Keheningan menakutkan berlaku. Batcheller memberi perintah untuk keluar, dan Marinir naik ke atas tangki. Ketika mesin clanking menderu ke depan melalui jalan-jalan yang sempit, leher kulit menggegarkan struktur di sekitarnya dengan api senjata automatik.

Tiba-tiba roket B-40 merobohkan tangki timbal, menghancurkan gendang telinga Batcheller dan mencederakan operator radio-nya, yang kakinya terputus di lutut. Kedua-dua pihak bertukar tembakan senjata api kecil. Pasukan Tentara Vietnam Utara mula menjatuhkan mortar di antara Marinir, ketika meriam 90mm kereta kebal dan senapang berkaliber .50 dibuka untuk menyokong Syarikat Alpha. Semua set radio dipenuhi dengan suara Vietnam. Dengan disematkan, pasukan infanteri menyeret mereka yang cedera dengan selamat di belakang tangki, di parit, di mana sahaja untuk melarikan diri dari rentetan maut. Ketika matahari pagi membakar awan mendung, menuju langit biru pucat, hari pertama dalam perjuangan merebut kembali Kota Hue telah dimulai.

Tidak menyedarinya, Marinir 1/1 telah berjalan tepat ke jalan mati. Pasukan Batalion ke-800 dan 802 dari Rejimen ke-6 NVA telah melancarkan serangan serampang dua mata dari barat pada awal pagi 30 Januari. Menyerbu melalui gerbang yang dipertahankan dengan ringan, rancangan mereka adalah untuk memusnahkan Bahagian 1 ARVN berhampiran Benteng. Walau bagaimanapun, kedua-dua unit NVA ditolak oleh Batalion Black Panther elit ARVN dan pemanduan mereka dihentikan secara tiba-tiba. Brigadir Jeneral Ngo Quang Truong, komandan Bahagian ARVN ke-1, seorang pendek, pendekar, telah memperhatikan laporan pergerakan pasukan NVA / VC secara besar-besaran dan menggabungkan pasukannya di markas markas. Walaupun separuh anak buahnya cuti kerana cuti Tet, dia berjaya mengerahkan unitnya dan menjaga musuh.

Semasa pertarungan ini berlanjutan, dua unit tambahan, batalion 804 dan K4B dari Rejimen ke-4 NVA, menyapu dari selatan dan timur untuk menyerang kawasan MACV di Hue. Dua ratus orang Amerika menahan musuh sepanjang malam. Sementara itu, satu lagi unit NVA, Batalyon ke-806, menyiapkan kedudukan penyekat di jalan-jalan yang menuju ke luar bandar ke utara dan satu lagi unit musuh, Batalion KC4, melakukan hal yang sama di selatan, di sepanjang Lebuh raya 1. Secara keseluruhan, sembilan musuh batalion bertubuh kuat di bandar.

Sekitar tengah hari, berita mengenai dilema Hue Syarikat Alpha telah sampai ke Task Force X-Ray (1st Marine Division Forward HQ) di Phu Bai. Leftenan Kolonel Marcus J. Gravel, pegawai komando 1/1, dengan cepat berangkat bersama pegawai operasinya Mejar Walter J. Murphy dan Syarikat G, Batalion ke-2, Marinir ke-5 (2/5), yang dilampirkan pada perintah Gravel.

Racing up Highway 1, 2/5 sampai ke Marinir yang terkepung dan, dengan api penutup, dapat mendorong NVA kembali. Yang cedera dievakuasi, dan Batcheller, dibumbui oleh serpihan, dibawa ke Batalion Perubatan Laut Pertama di Phu Bai. Melangkah ke hadapan, Marinir sampai ke kawasan MACV dan dengan cepat mendirikan perimeter. Mereka juga mengamankan jalan perahu Angkatan Laut dan pangkalan Jambatan Nguyen Hoang, langkah penting, kerana ia berada tepat di seberang Benteng. Sebuah taman kecil berhampiran tanjakan perahu digunakan sebagai zon pendaratan (LZ). Beberapa tangki Marinir dan ARVN membentuk setengah lingkaran di sekitar LZ untuk melindunginya dari tembakan musuh di seberang Sungai Perfume. Marinir telah mendapat pijakan kecil.

Pada hari kedua pertempuran Tet, 1 Februari, markas Marin di Phu Bai berada dalam kebingungan. Orang-orang itu mempunyai sedikit maklumat mengenai apa yang berlaku di Hue. Brigadier Jeneral Foster C. LaHue, penolong komandan Bahagian Laut Pertama, berpendapat pasukan Marininya menguasai bahagian selatan dan musuh akan segera selesai kerana ia tidak memiliki kemampuan bekalan. Juga, Saigon telah mengeluarkan siaran pers yang mengatakan "musuh sedang disapu." Markas Angkatan Amfibi Marinir (III MAF) di Da Nang setuju, menyatakan, "[Marinir] mendorong VC keluar dari Hue pagi ini." Bahkan Letnan Jeneral Hoang Xuan Lam, ketua keseluruhan Korps I, menganggap musuh telah diarahkan kecuali "peleton" yang bertahan di Benteng. Mereka semua tidak betul.

Walaupun optimis ini, dua syarikat tambahan, Fox dan Hotel Batalion ke-2, Marin ke-5, diberi amaran untuk bertugas segera di Hue. Ketika helikopter C-46 Sea Knight mendekati kota yang diperangi, beberapa Marinir terluka di tempat duduk mereka ketika peluru merobek "burung" berkulit nipis. Mendarat di padang bola sepak universiti, pasukan infanteri yang berat memikul dari pintu belakang dan melindung diri di dekat markas MACV. Malam itu dihabiskan untuk mengatur serangan pada hari berikutnya.

Leftenan Kolonel Ernest C. "Big Ernie" Cheatham Jr, komandan 2/5, dan Kolonel Stanley Smith Hughes, komandan rejimen Marinir 1, tiba di tempat kejadian. Pesanan Hughes mudah dan mudah — jelas sisi selatan Hue. Ke Cheatham's 5th Marines melakukan sebahagian besar tugas: tolak ke barat dari perkarangan MACV, mengikuti Sungai Perfume hingga ke Katedral Phu Cam. Laluan utama mereka adalah di sepanjang Jalan Le Loi yang selari dengan sungai. Tidak diketahui oleh Marinir, ini adalah laman markas NVA dan lokasi sebahagian besar pasukan mereka. Gravel diberi tugas untuk menjaga Jalan Raya 1 terbuka untuk lalu lintas, kerana Alpha 1/1 paling banyak mengalami korban dan tidak diawasi.

Serangan itu bermula pada 4 Februari, tetapi ini bukan jenis pertempuran yang biasa dilakukan 2/5. Sejak tiba di Vietnam, ini adalah permainan kucing dan tikus yang mengecewakan untuk kulit. Perangkap booby, taktik bertubi-tubi dan penyergapan setiap malam menjadi andalan. Beberapa Marinir akan pergi berbulan-bulan tanpa melihat askar musuh. Kali ini akan berbeza — pertempuran akan dilakukan dari rumah ke rumah, dan NVA dan VC tidak berniat mundur.

Dibongkar peta yang dicari dari stesen minyak Shell yang berdekatan, Cheatham kecewa. Menghadapi Angkatan Lautnya ada 11 blok wilayah yang dikuasai musuh, semuanya dengan medan api yang sangat baik untuk mortar, senapang tanpa senjata dan senjata automatik mereka. Ia mesti diambil rumah pada satu masa, jalan demi jalan dan blok demi blok. Kapten Michael Downs, Syarikat Fox, dijadwalkan menyerang kompleks Perbendaharaan, dan Syarikat Hotel Kapten Ron Christmas akan bergerak di bangunan kesihatan awam. Syarikat Golf akan berada dalam simpanan. Penggunaan senjata pendukung dibatasi — tidak ada pengeboman atau serangan kapal terbang dengan jet, tidak ada pengeboman tentera laut dan tidak ada artileri berat. Saigon ingin menyelamatkan kota dari kehancuran sepenuhnya.

"Anda mesti menggali tikus dari lubang mereka," Cheatham memberitahu komandan syarikatnya.

Memajukan jalan Le Loi, Marinir F 2/5 menggunakan bom tangan asap untuk melindungi pergerakan mereka, ketika peleton bergegas masuk ke bangunan. Sebuah "keldai" mekanikal, sebuah kenderaan flatbed kecil, membawa senapang pengecas 106mm, dan membungkam beberapa sarang senapang mesin NVA. Lelaki Bazooka, bersenjata dengan pelancar roket 3.5, memberikan sokongan tambahan. Namun, tindakan agresif itu mengusir musuh dari sarang mereka.

"NVA di Hue adalah keparat yang bermotivasi," kata seorang wartawan tempur, "tetapi, kenyataannya, kami lebih baik."

Jalan-jalan hidup dengan suara pertempuran yang tidak henti-hentinya. Pertempuran bertambah sengit ketika pasukan Marinir berkumpul di bangunan. Itu ketepatan. Ketika empat lelaki menutup jalan keluar, dua bergegas melempar bom tangan dan beberapa yang lain mengikuti dengan senapang M-16 mereka secara automatik penuh. "Waktu," kata Cheatham, "harus sebaik permainan bola sepak."

Semasa 2/5 bergerak ke arah barat di sepanjang Jalan Le Loi, perintah 1/1 Gravel, 2-1 / 2 platon Syarikat Alpha, diperintahkan untuk mengambil Joan of Arc School, hanya 100 ela dari perkarangan MACV. Kira-kira 100 askar NVA dikerahkan di sana, memadamkan api ke markas Hughes. Tangki tangki dan senapang pelindung menumbuk struktur. Atapnya hancur sepenuhnya, kaca dan simen terbang ke mana-mana. Bergegas masuk, pasukan bomba menyala-nyala, dan pertempuran sedang berlangsung. Jeritan orang-orang yang terluka, "pop-pop" M-16 yang tidak henti-henti dicampur dengan AK-47, bom tangan meletup, Senjata Antitank Ringan (UNDANG-UNDANG) dan roket B-40 memenuhi udara. Seorang demi seorang musuh disingkirkan dari kasau, bilik darjah dan perkarangan sekolah. Mayat ada di mana-mana. Kulit leher mengalami 22 korban.Lubang besar ternganga di dinding tempat salib sekolah tergantung. Ia masih utuh.

Petang itu, platun Syarikat Alpha yang tinggal, bersama dengan Syarikat Bravo, tiba di Hue. Pada waktu malam, ketika pelacak merah dan hijau memenuhi malam, Batalyon VC Sapper ke-12 meletupkan Jambatan An Cuu, memotong jalan darat dari Hue ke Phu Bai, tetapi tidak sebelum lima syarikat Marin yang diperkuat menyeberangnya. Sekiranya NVA menghancurkan jambatan itu beberapa hari sebelumnya, ia mungkin menjadi bencana bagi pasukan sekutu.

Menjelang 6 Februari, 2/5 telah memiliki kompleks Perbendaharaan, perpustakaan universiti dan rumah sakit. Hotel Hotel diberi tugas untuk menyerang ibu kota Provinsi Thua Thien, sebuah bangunan dua tingkat dengan pasukan musuh di tingkat atas. Di samping kepentingan taktikalnya sebagai NVA Command Post, ini merupakan perengsa utama Marinir. Bendera merah dan bintang emas Vietnam Utara berkibar dari tiang bendera. Dan Marinir menginginkannya.

Gas air mata ditembakkan ke gedung ketika serangan itu dimulai, tetapi angin sejuk menembakkan gas dari objektifnya. Memakai topeng gas, Platun Pertama Leftenan Leo Myers berlari melalui pintu besi, di seberang jalan menuju halaman terbuka menghadap ke ibu kota. Kapten Christmas, menggunakan radio di belakang kenderaannya, mengarahkan tangki ke hadapan. Beberapa pusingan 90mm meletup di dinding batu ketika leher kulit meluru ke pintu depan. Dua yang pertama ditebang oleh tembakan senjata kecil. Serpihan granat fragmentasi dilemparkan, mesingan M-60 memuntahkan selongsong shell tembaga kosong ke setiap arah dan NVA jatuh kembali. Kemudian, ketika pasukan bomba memburu para pelanggar, Sarjan Gunnery Frank Thomas menurunkan bendera NVA dan menggantinya dengan Bintang dan Jalur.

Pada 7 Februari, sappers VC meletupkan jambatan lain di Sungai Perfume. Nasib baik, jalan kapal Tentera Laut beroperasi sepenuhnya. Sebagai pengganti dan persediaan yang bergerak masuk dan keluar dari Hue, tembakan musuh sporadis dari pantai yang bertentangan diarahkan ke kapal, tetapi tidak banyak kesan. Juga, helikopter dari skuadron helikopter Marin membawa bala bantuan dan mengeluarkan cedera.

Ketika pasukan infanteri maju ke kedua arah di sepanjang tebing selatan, pertempuran mulai melambat. Tetapi "mop up" yang besar harus dilaksanakan sebelum daerah tersebut dianggap aman.

Selepas pertempuran, masalah besar lain muncul. Ribuan pelarian kehilangan tempat tinggal yang melarikan diri dari pertempuran harus dijaga. Satu gereja Katolik menempatkan 5.000 yang lain 17.000 berkhemah di sekitar universiti. Makanan dan ubat-ubatan kekurangan bekalan dan terpaksa dibawa masuk. Doktor dan anggota tentera laut, orang awam A.S. dari Pejabat Kesihatan Awam, seorang doktor Australia dan pegawai perubatan Vietnam membuat keajaiban.

Menjelang minggu kedua, "bunga teratai" yang dahulunya indah telah berantakan. Bangunan-bangunan yang berlubang, sisa-sisa rumah, puing-puing yang tersebar di sepanjang jalan yang dipenuhi pohon yang pernah dipenuhi pembeli, dan tembok-tembok yang dipenuhi peluru jelas kelihatan di seluruh kota. Kemudian ada yang mati dan cedera. Doktor dan anggota tentera laut pergi tanpa rehat untuk memperbaiki tentera laut. Ada yang meminta untuk kembali ke pakaian mereka untuk bersama rakan mereka. Orang lain yang cedera ringan tidak pernah peduli untuk melaporkannya. Mereka kekal dalam pertempuran.

Walaupun bahagian selatan Hue secara resmi diisytiharkan sebagai aman pada 10 Februari, kantung penembak tepat terus mengganggu rondaan Marin yang berusaha membasmi mereka. Pasukan musuh bergaul dengan penduduk awam dan, sebagai akibatnya, orang yang tidak bersalah terbunuh atau cedera. Di satu jalan, seorang ayah memegang anaknya yang berlumuran darah ketika dia menatap kosong ke tanah setelah terperangkap dalam tembakan.

"Seorang wanita berlutut dalam kematian," tulis seorang wartawan. "Seorang kanak-kanak terbaring ... dihancurkan oleh bumbung yang jatuh. Banyak badan menjadi hitam ... tikus menggerogoti daging yang terdedah. " Orang-orang Hue menderita dengan teruk.

Dengan Jambatan An Cuu yang rosak, hanya satu jalan layang yang tersisa di Terusan Phu Cam yang membenarkan masuk ke sebelah selatan Kota Hue. Disebut Ga-Hue, ia terletak di tebing barat laut yang melampau, di mana jalan air mengalir ke Sungai Perfume. Ia sangat mustahak untuk diadakan, dan sebuah peleton dari Hotel 2/5 membersihkan kawasan satu blok di sekitar tambak penting. Mendirikan perimeter, Marinir menangkis banyak serangan balik sepanjang malam, dan pada waktu subuh, jambatan itu masih berada di tangan mereka. Mereka berasa lega dengan 1/1. Walau begitu, jambatan ini membiarkan jalan darat antara Hue dan Phu Bai tetap terbuka sementara jurutera tempur membaiki jalan raya An Cuu.

Jeneral Truong dan Bahagian ARVNnya yang pertama, terputus dan dikelilingi di sebelah utara bandar, membuat pendirian mereka yang menantang. One Black Panther Company, yang diketuai oleh Kapten Tran Ngoc Hue, menolak pasukan Komunis di lapangan terbang Citadel. Seorang pegawai ARVN yang cedera, Leftenan Nguyen Hi, dengan sekumpulan pegawai pejabat, mengusir musuh ketika mereka masuk ke kawasan perubatan. Truong mengekalkan hubungan radio dengan orang-orangnya, dan setiap unit berusaha kembali ke perkarangan. Dari sana, pasukan terjun payung Vietnam, tentera laut dan pasukan bomba bertempur dengan musuh yang kuat untuk menguasai Benteng. Seluruh syarikat menjadi terdampar dan harus mencakar jalan kembali menggunakan cangkuk bergulat untuk menimbang dinding di labirin parapet. Akhirnya, pada 9 Februari, unitnya semakin lemah sehingga Truong dengan enggan meminta bantuan A.S. Batalion 1, Marinir ke-5 (1/5), diperintahkan hingga Hue.

Dari Pangkalan Tempur Phu Loc, dua platun dari Syarikat B, di bawah Kapten Fern Jennings, dilancarkan ke kubu ARQN HQ. Platun ke-3, yang diserang oleh api, terpaksa menarik diri setelah juruterbang itu cedera, dan lemas kembali ke kem pangkalan. Di sebelah selatan, Mejar Robert H. Thompson, pegawai komando 1/5, berunding dengan Kolonel Hughes. Diputuskan bahawa Thompson akan mengambil Syarikat A dan C, melalui kapal pendaratan Angkatan Laut, bergabung dengan Syarikat B dan menyerang ke arah selatan, mendorong NVA menuju ke Sungai Perfume. Di sana, musuh akan ditangkap antara 1/1 dan 2/5 di seberang.

Pagi 12 Februari seperti kebanyakan pagi di Hue semasa pertempuran Tet — sejuk dan berangin, dengan hujan berkabus. Marinir menaiki kapal pendaratan untuk perjalanan singkat ke ujung utara Benteng, di mana mereka dengan cepat turun di pendaratan feri. Thompson dan anak buahnya menuju ke pos komando ARVN, di mana Thompson bertemu dengan Truong. Jenderal Vietnam yang bersemangat memberitahunya bahawa Komunis mempunyai dua batalion di Benteng dan satu lagi di barat yang memasangkan mereka. Musuh menahan tembok timur laut dan tenggara berhampiran Istana Kekaisaran. Thompson bertanggungjawab untuk mengamankan tembok timur laut - panjang 2.500 ela, tinggi 20 kaki dan lebar dari 50 hingga 200 kaki. Dengan Batalion Airborne ARVN ke-1 terpasang, tiga syarikat Marin (Platun ke-3 Syarikat B tiba dengan Thompson) akan melakukan serangan frontal ke dinding. Sementara itu, Rejimen ARVN ke-3 akan terus menyerang ke arah tenggara, bergerak ke arah mereka, di sayap kanan mereka. Setelah Istana Kekaisaran diambil, mereka dapat memulai sapuan ke arah selatan mereka.

Pada petang itu, Angkatan Laut menerima berita baik. Jenderal Lam, setelah bertemu dengan Presiden Vietnam Selatan Nguyen Van Thieu, memberi kuasa kepada sekutu untuk menggunakan senjata apa pun yang ada di Benteng tersebut. Satu-satunya pengecualian adalah Istana Kekaisaran. Itu masih di luar batas.

Selasa, 13 Februari, Kapten J. J. Bowe dan Alpha 1/5 bergerak ke arah tembok timur laut. Mereka hanya maju beberapa meter ketika seluruh daerah meletus dengan rentetan roket dan mortar AK-47s, B-40 yang memekakkan telinga yang merangkak dari menara besar ke Marinir di bawah. Unit ARVN yang seharusnya mengambil kord tenggara telah ditarik ke belakang, tetapi tidak ada yang memberitahu Thompson. Hanya dalam 10 minit, Syarikat Alpha mengambil 30 korban. Api persiapan dari 155 Howitzers dan peluru 5-inci dari kapal pemusnah Tentera Laut di luar pesisir diletakkan tepat di hadapan garis Laut. Menjelang akhir hari, rungutan 1/5 menahan tembok sejauh 75 ela dari tempat unit ARVN berundur. Thompson memanggil Syarikat D, yang masih berada di sebelah selatan, untuk bergabung dengannya.

Kapten Myron C. Harrington, pegawai komando Delta Company, tiba di Bao Vinh Quay di mana Thompson telah mendarat pada hari sebelumnya, menjelang senja pada 13 Februari. Sepanjang keesokan harinya, anak buahnya berehat dan menyusun semula di tempat perlindungan ARVN sementara Bravo dan Charlie 1/5 sekali lagi meluru diri mereka di kubu NVA. Proyektil enam inci dari kapal penjelajah menghantam menara yang kelihatan tidak menyenangkan yang menghambat kemajuan kulit leher. Pejuang dari 1st Marine Air Wing melepaskan roket dan menjatuhkan napalm dan gas pemedih mata yang tidak mematikan di dalam dinding. Masih belum ada kemajuan.

Keesokan harinya, 15 Februari, Harrington's Marinin dengan berhati-hati menyusuri barikade timur laut, setelah kapal-kapal di Laut China Selatan dan artileri dari Marin ke-11 menghantar pusingan yang menabrak menara. Potongan bata dan simen runtuh ke tanah, dan rumah-rumah di dekatnya musnah. Dua F-4 Phantom mengaum di atas kepala dan melepaskan tabung napalm dan bom 500 paun di menara yang nampaknya tidak terkalahkan.

Seolah-olah tidak tersentuh oleh penumbukan yang baru mereka terima, dalam beberapa minit NVA membiarkan terbang luas di Marinir. Hujan yang deras dan deras membuat khianat, dan jeritan orang-orang yang terluka dan laungan "Corpsman!" memenuhi udara. Kereta kebal bergerak maju untuk memberi sokongan, menghantar 90mm putaran ke arah kubu kubu Komunis. Lelaki dengan peluncur roket 3.5 dan senjata antitank ringan sekali pakai bergerak bolak-balik untuk membantu pasukan infanteri yang terperangkap. Leftenan Kedua Jack S. Imlah dan Platunnya yang pertama melarikan diri dari runtuhan dan meletakkan diri mereka di bahagian belakang menara. Dari sini, Marinir melemparkan bom tangan ke lubang labah-labah di mana tentera NVA individu akan muncul seperti jack-in-the-box, melepaskan beberapa letupan dan hilang dengan cepat. Setelah pertempuran selama hampir tiga jam, menara itu berada di tangan Marine. Dari puncaknya, yang menjadi titik pemerhatian yang sangat baik, Istana Kekaisaran dapat dilihat melalui kabut.

Mesej musuh dicegat pada 16 Februari dan disampaikan kepada Mejar Thompson: “… komandan asli pasukan di dalam Hue… terbunuh… banyak pegawai terbunuh atau cedera… [komandan baru] mengesyorkan [unitnya] untuk menarik diri. Pegawai kanan memerintahkan komandan baru ... di Hue ... untuk tetap berada dalam kedudukan dan berjuang. " Hasilnya tidak dapat dielakkan. NVA dan VC, yang telah kehilangan 219 orang disahkan meninggal dunia dan juga jumlah yang cedera yang belum ditentukan, tahu bahawa mereka akan mati.

Untuk empat hari berikutnya, Marinir 1/5 dipalu di tembok timur laut. Setiap hari adalah pendua yang tepat dari hari sebelumnya: artileri dan tembakan berat, diikuti oleh serangan infanteri dengan kereta kebal, bazooka dan mortar. Kebas keletihan, banyak lelaki hampir tidak dapat berjalan. Aliran cedera yang berterusan membuat pasukan perubatan sibuk. Untuk mempercepat perkara, kes-kes yang lebih serius diketepikan dan mereka yang mempunyai harapan untuk bertahan dihadiri segera.

Setelah pertempuran selama satu minggu, Marinir telah mengalami lebih dari 300 korban. Syarikat kini berada pada tahap separuh kekuatan. Semangat rendah. "Kita mesti mendapatkan bantuan," kata seorang Marin yang kesal. "Mereka akan memusnahkan 1/5." Tetapi tidak ada pasukan tambahan yang dapat dilakukan.

Walaupun semuanya, ketika diperintahkan untuk menyerang, Marinir menyerang. Akhirnya, pada 21 Februari, geram Thompson yang tersengih memiliki tembok timur laut. Walau bagaimanapun, unit ARVN telah berhenti dan menunggu. Mengejutkan mereka, Marinir 1/5 disuruh membelok ke kanan dan mengambil tembok tenggara juga. Dikuatkan oleh Syarikat L, Batalion ke-3, 5 Marinir, pasukan infanteri menuju ke Istana Kekaisaran. Ketika Marinir maju ke depan, senapang dan tangki penahan 106mm meluru berpusing-pusing di kuil. Ketika matahari keluar dan cuaca cerah, Kapten John Niotis, komandan Syarikat Lima, memanggil serangan udara. Menjelang sedekat mungkin tanpa merosakkan bangunan yang dihargai, pesawat sayap tetap melepaskan napalm ke dinding istana. Campuran petrol yang dijeli menghasilkan bola api yang melonjak tinggi di udara dekat dengan garis Laut. Marinir terus bergerak maju, membersihkan setiap bangunan dari rumah ke rumah. Penyerang melemparkan bom tangan melalui tingkap yang pecah sementara pasukan bomba menendang pintu dan bergegas masuk, menembak apa sahaja yang bergerak.

Ketika mereka perlahan-lahan bergerak ke depan, para penembak melihat struktur besar dengan atap jubin dan ukiran hiasan. Marinir menjelajah dan menemukan sebuah ruangan yang dihiasi dengan hiasan, yang dindingnya ditutup sepenuhnya dengan daun emas. Di dalamnya, dua takhta bertengger di atas dais yang dinaikkan. Bilik itu juga dihiasi karikatur singa dan naga yang dihiasi dengan lakuer merah dan emas. Di satu sudut terbaring mayat dua askar NVA yang mati. Seorang sarjan melangkah ke atas dan menyorong mayat yang tidak bergerak dengan laras senapangnya. Tali kulit telah sampai di ruang takhta maharaja Vietnam.

Diketuai oleh Kapten James Coolican, penasihat Marin, dan Tran Ngoc Hue, sebuah syarikat Hoc Bao (Black Panther) menyerbu kawasan terbuka lebih dari 200 ela untuk melakukan serangan terakhir di Istana Kekaisaran. Banyak yang tahu bahawa ini adalah "hubungan masyarakat yang ketat." Bagi pemerintah Vietnam Selatan, adalah kebanggaan apabila unit ARVN merebut tempat bersejarah ini. Tetapi setiap Marinir di sana tahu bahawa 1/5 telah mengambil Benteng. Rungutan itu menyaksikan bendera NVA dirobohkan dan diganti dengan sepanduk kuning dan merah Vietnam Selatan. Ia diikat dan diangkat - ironisnya - di atas Istana Damai Sempurna. Semua orang bersorak. Kota Hue telah ditawan semula. Pembebasan telah berlangsung selama 26 hari.

Tetapi penderitaan sebenar Hue tidak dapat disedari sepenuhnya sehingga Komunis melarikan diri. Semasa pendudukan oleh pasukan NVA / VC, ribuan orang awam dibantai oleh pasukan kematian. Daerah yang paling teruk dilanda pembunuhan orang yang tidak bersalah adalah Gai Hoi, zon kediaman segitiga besar di timur laut Benteng. Kerana tidak mempunyai kepentingan ketenteraan, ia dibiarkan dan tidak dibebaskan hingga akhir pertempuran. Pegawai pemerintah, guru, imam, biarawati, doktor, orang asing dan sesiapa sahaja yang menolong orang Amerika dipilih untuk hukuman mati. Dipujuk dari rumah mereka dengan pembesar suara dan siaran radio dan, dalam beberapa kes, diculik secara paksa, mereka dibawa pergi sehingga tidak dapat dilihat lagi. Dengan tangan yang diikat di belakang punggung mereka, mereka dibawa ke kawasan terpencil dan ditembak, disembur atau dikuburkan hidup-hidup. Pada akhir September 1969, kuburan besar telah ditemui. Satu, tengkorak dan tulang 428 orang Phu Cam membentang sejauh padang bola, digosok bersih oleh arus yang mengalir. Secara keseluruhan, 2,800 warga kota dibunuh secara sistematik dan metodis. Ini adalah pembunuhan massal politik yang paling biadab.

Setelah lega, Marinir kembali ke perang sawah yang mereka semua sudah biasa. Semasa Operasi Hue City, Marinir kehilangan 147 terbunuh dan 857 cedera (angka ini tidak mengambil kira korban di antara mereka yang berkhidmat dengan unit sokongan, atau yang meninggal akibat luka kemudian di hospital). Unit Vietnam Selatan kehilangan 384 terbunuh dan 1,800 cedera. Jumlah sebenar kematian Komunis mungkin tidak pernah diketahui, tetapi rekod yang ada menunjukkan bahawa NVA / VC yang mati adalah 5,113, jumlah yang tidak diketahui yang cedera dan 89 yang ditangkap.

Pada tahun 1969 pita pertempuran Hue dilekatkan pada bendera Korps Marin, dan setiap pakaian yang berpartisipasi dalam pertarungan itu dianugerahkan Petikan Unit Presiden, yang berbunyi sebahagian: "Orang-orang Marinir 1 dan Marinir ke-5 [Diperkuat] dengan kuat mengalahkan kekuatan unggul secara numerik ... dengan kerja berpasukan mereka yang berkesan, semangat juang yang agresif dan tindakan kepahlawanan individu ... mencapai rekod keberanian dan keterampilan yang sangat sesuai dengan tradisi tertinggi Kor Marin dan Angkatan Laut Amerika Syarikat. "

Tetapi itu adalah dendam Marinir yang kotor, berjanggut, dan keletihan yang layak mendapat penghargaan. Dengan senapang di tangan dan "simpul ketat" di perutnya, dia mengatasi rasa takutnya dan mengusir penyerang dari Hue.

Awalnya diterbitkan dalam terbitan Februari 2008 Majalah Vietnam. Untuk melanggan, klik di sini.


Siapa yang Mengisi Kuburan Hué?

Ken Burns dan Anthony Bourdain baru-baru ini mengitar semula mitos pembantaian Front Pembebasan Nasional di Hué semasa Perang Vietnam. Kisah sebenarnya, bagaimanapun, sangat berbeza, seperti yang diungkapkan pada masa itu oleh salah seorang wartawan hebat era Wilfred Burchett. Untuk membetulkan rekod, kami mencetak semula karya beliau di Hué for The Guardian pada tahun 197o. & # 8211JSC

Percubaan baru-baru ini untuk menyamakan pembunuhan Son My (My Lai) dan banyak kekejaman serupa dengan apa yang disebut & # 8220 pembunuhan beramai-ramai di Hué & # 8221 adalah usaha sia-sia untuk menutup apa yang telah dilakukan kaedah genosid oleh Amerika Syarikat di Selatan Vietnam sejak perang bermula.

Mayat di kubur massa Hué - yang dikatakan telah dibunuh oleh Barisan Pembebasan Nasional - adalah mangsa mesin ketenteraan yang sama dan dasar genosid yang sama dalam operasi di Son My. Mereka bukan mangsa NLF tetapi bom Amerika, peluru dan napalm.

Sebarang pembacaan laporan akhbar yang diskriminasi yang diterbitkan pada masa itu akan menunjukkan apa yang sebenarnya berlaku di Hué. Yang berikut adalah kisah sebenar pembantaian Hue.

Serangan NLF terhadap Hué diselaraskan dengan pemberontakan dalaman pada 31 Januari 1968. Bahagian utama kota berada di tangan pasukan pembebasan dalam beberapa jam, secara praktikal tanpa tembakan.

Di antara pasukan pelopor yang memasuki semula bandar ini ialah Nguyen Chi Chanh, bekas ketua polis Hué & # 8217 yang telah berpihak kepada orang-orang dalam pemberontakan Buddha pada tahun 1966. Dia adalah anggota Jawatankuasa Revolusi yang ditubuhkan sebaik sahaja Hué dibebaskan. Sekiranya pernah ada contoh yang benar-benar diinginkan oleh orang-orang Vietnam Selatan, itu adalah cara NLF mengambil alih bandar Hué.

Kuasa Saigon & # 8217s larut dalam sekelip mata. Tentera Saigon tidak mampu bahkan berusaha merebut kembali. Penduduk Hué memilih dengan kepalan tangan, kaki dan senjatanya - ketika mereka mendapatkannya - untuk NLF. Tidak ada kekuatan di Vietnam Selatan, kecuali penjajah Amerika, yang mampu secara fizikal menggulingkan kekuatan orang-orang baru.

Tentera Vietnam Selatan hanya menolak untuk berperang. Semua kedudukannya di Hue, kecuali ibu pejabat Divisinya yang ke-3, telah dibanjiri atau menyerah pada minit pertama. Marinir AS dipanggil untuk melakukan pekerjaan yang ditolak oleh Vietnam Selatan - merebut kembali Hué walaupun pada harga kehancurannya. Dan musnah itu.

Berikut adalah akaun dari Keesing & Archives Kontemporari # 8217s ultrasonservatif British, yang membanggakan dirinya untuk menggali fakta dari akhbar yang paling bertanggungjawab untuk catatan sejarah:

Sebilangan besar Hue dikurangkan menjadi reruntuhan dengan pertempuran dan pengeboman. Le Monde melaporkan & # 8216 tidak ada bandar besar di Timur Jauh yang begitu hancur sejak pertempuran di Seoul semasa perang Korea… Kawasan yang luas di kota yang indah itu telah dirobohkan. & # 8217

Dari 145,000 penduduk, 113,000 adalah pelarian tanpa tempat tinggal.Mayat berbaring di jalanan selama berhari-hari dan kemudahan kebersihan rosak.

Ini membayangkan bandar itu musnah 80 peratus. Reuters melaporkan bahawa lebih daripada 90 peratus musnah. Oleh NLF? Tidak - oleh pesawat AS dan artileri, termasuk senjata Armada Ketujuh.

Akaun Keesing & # 8217s diteruskan:

Selepas serangan di benteng selatan dilemparkan kembali pada 14 Februari, pengebom pejuang Amerika Syarikat menjatuhkan bom, roket, napalm dan gas mual di Benteng dan pada hari berikutnya kapal perang Armada Ketujuh melancarkan temboknya, selain Amerika Syarikat yang segar serangan udara.

& # 8220Di bahagian lama kota, kapal udara Vietnam Selatan telah melakukan serangan udara berat pada 3 Februari, di mana banyak rumah musnah.

Bandar yang dibebaskan oleh NLF dan penduduk Hue dalam beberapa jam memerlukan US Marinir 26 hari untuk merebut kembali, dengan harga kehancuran Hue & # 8217s.

Pada tahap tertentu, kapal tempur helikopter, melayang di atas bumbung, bergabung menyelam pengebom dan senjata tentera laut dalam menembak semua yang bergerak dalam perang total terhadap seluruh penduduk sementara kereta kebal artileri Marin secara sistematik memusnahkan blok bandar secara blok.

Semua kemudahan awam rosak termasuk kumbahan, bekalan air dan pembuangan sampah. Di banyak daerah jalan-jalan tersedak dengan badan - tanpa kaki, tanpa kepala, hangus dan dipotong-potong oleh serpihan bom. Perkhidmatan kebersihan NLF terpaksa menguburkan mangsa di kubur besar setiap malam di bawah pengeboman udara dan artileri yang berterusan.

Pada 23 April, dua bulan setelah pemusnahan dan penempatan semula Hue, tentera Saigon - setelah pasukan perang psikologi mereka melakukan penyusunan semula mayat tertentu - mencipta pembunuhan beramai-ramai & # 8220Vietcong & # 8221, dengan menunjukkan bukti kuburan massal.

Kedutaan AS di Saigon dengan serius mempertimbangkan bukti tersebut dan menambahkan & # 8220penegasan & # 8221 akhir minggu ini. AS & # 8217 melakukan pembunuhan kejam di Hue sehingga dikaitkan dengan & # 8220Vietcong & # 8221 dan telah dihidupkan semula untuk mengimbangi pembunuhan beramai-ramai di Song My.

Sebuah agensi berita Barat menganggarkan korban awam di Hue antara tahun 2000 dan 3000, mengenai angka yang dikaitkan dengan NLF.

Pemalsuan ini benar-benar sesuai dengan fabrikasi & # 82201 AS & # 8221, di mana setiap bayi dan datuk yang dibunuh oleh AS disenaraikan sebagai & # 8220Vietcong yang lain & # 8221

Setiap kali perkhidmatan propaganda AS memerlukan pengalihan baru dari peningkatan penyataan kekejaman Amerika, & # 8220 kekejaman Vietnam & # 8221 baru ditemui. Sekiranya kuburan di Hue tidak ada, propaganda AS akan dipaksa untuk menciptanya. Tetapi mereka memang wujud - ihsan Pentagon.

Mungkin pembantaian Song My dan kejadian kekejaman AS yang lain dapat membantu membuka mata rakyat Amerika tentang siapa sebenarnya yang mengganas di Vietnam.

Sekiranya rakyat Amerika hanya dapat memahami mengapa tentera mereka kalah di Vietnam, mereka mungkin juga memahami mengapa semua kisah mengenai & # 8220 kekejaman Vietnam & # 8221 tidak benar.

Ini adalah perang orang. Seluruh rakyat berperang melawan Amerika, penjajah.

Bagi NLF dan tentera pembebasan untuk melakukan keganasan terhadap rakyat akan sama dengan melakukan keganasan terhadap dirinya sendiri.

Sudah tentu benar bahawa tentera pembebasan melaksanakan beberapa pegawai politik rejim Saigon dan ketua kampung yang dikendalikan oleh rejim Saigon.

Mereka menganggap orang-orang ini pengkhianat ke Vietnam. Dan tentunya beberapa orang awam telah mati sebagai akibat dari kebakaran tentera pembebasan secara tidak sengaja.

Tetapi sesiapa yang memahami sedikit pun makna perang orang juga memahami bahawa tentera pembebasan mengambil langkah berjaga-jaga yang sewajarnya untuk tidak merosakkan penduduk awam.

Wilfred Burchett adalah seorang wartawan Australia, yang meliput Perang Dunia II, Perang Korea dan perang di Vietnam. Banyak bukunya termasuk Shadows of Hiroshima, Memoirs of a Rebel Journalist dan Vietnam Will Win. Burchett meninggal dunia pada tahun 1983.


Kubur besar ditemui di Hue - SEJARAH

Memperingati nenek moyang dan ahli keluarga yang telah meninggal telah menjadi tradisi di Vietnam sejak dahulu kala. Pada tarikh kematian mereka pada kalendar lunar, keturunan atau anggota keluarga mereka yang masih hidup mengadakan upacara memperingati mereka di rumah atau kadang-kadang di pagoda. Persembahan - biasanya makanan, buah, anggur bersama dengan bunga dan batang dupa - dipersembahkan kepada mereka di mezbah. Saudara-mara mendoakan mereka dan menunjukkan kasih sayang, rasa hormat dan rasa syukur mereka bersujud di depan mezbah.

Tradisi ini juga melampaui batasan anggota keluarga dan golongan atasan. Pada hari ke-15 bulan ke-7 setiap tahun lunar, umat Buddha Vietnam melakukan upacara yang lebih terperinci di pagoda. Jemaah berdoa untuk orang mati secara umum, terutama untuk orang mati tanpa keturunan, askar yang terbunuh dalam aksi, mangsa perang. Ritual mungkin berlangsung seminggu atau bahkan 15 hari pada masa sebelum perang.

Tradisi seperti itu sama di Kota Hue, ibu kota kerajaan kuno Vietnam. Orang-orang di bandar ini, bagaimanapun, lebih berkaitan dengan perang yang mati. Pada bulan ke-5 setiap tahun lunar (sekitar akhir bulan Jun hingga awal Julai), setiap keluarga Buddha di kota ini mengadakan upacara peringatan di mezbah keluarga dan juga di semua pagoda dengan persembahan, untuk mendoakan orang awam yang tidak bersalah yang dibunuh oleh penjajah Perancis di akhir abad ke-19. Pada hari ke-23 bulan kelima, tahun Di Dau (atau Tahun Rooster 1885), pasukan Perancis melakukan serangan balas sengit terhadap tentera kerajaan Vietnam yang mempertahankan ibu kota. Kekuatan api Perancis yang tidak bertanggungjawab membunuh kira-kira 2,000 hingga 3,000 tentera dan penduduk.

Walaupun tarikhnya adalah hari ke-23 pada bulan ke-5, orang bebas memberikan khidmat untuk si mati pada tarikh apa pun untuk keselesaan keluarga mereka, dengan syarat bahawa ia adalah dalam bulan ke-5. Sekiranya anda mengunjungi seseorang di Hue pada bulan ke-5, anda pasti akan diundang ke pesta seperti itu, mungkin setiap hari jika anda mempunyai banyak rakan dan saudara yang tinggal di kota yang indah ini.

Selain Peringatan Bulan Kelima, selama 28 tahun terakhir, umat Buddha di Hue juga telah mengadakan kebaktian pada bulan pertama tahun lunar untuk mangsa perang dalam Tet Serangan 1968. (Tet adalah perayaan Tahun Baru Imlek di Vietnam).

Dalam kegelapan malam Tet 1968, unit-unit Tentera Komunis Vietnam Utara melakukan serangan mengejut di Kota Hue, sementara kedua-dua pihak berada dalam gencatan senjata yang telah disepakati sebelumnya. Unit-unit Tentera Vietnam Selatan yang mempertahankan kota itu tidak berada dalam posisi yang baik untuk bertempur kerana mereka menjangkakan bahawa musuh akan mematuhi janji gencatan senjata mereka selama 4 hari, seperti yang mereka lakukan pada tahun-tahun sebelumnya. Pada hari pertama tahun baru - Tahun Monyet - jalan-jalan di Kota Hue dipenuhi dengan tentera NVA dengan pakaian seragam zaitun dan topi kecil.

Para kader komunis menubuhkan pihak berkuasa sementara. Perkara pertama yang mereka lakukan ialah memanggil semua tentera SVN, penjawat awam dari semua perkhidmatan, anggota parti politik, dan pelajar kolej, untuk melaporkan kepada "jawatankuasa rakyat revolusi." Mereka yang melaporkan kepada jawatankuasa komunis itu didaftarkan dalam buku kawalan kemudian dibebaskan dengan janji keselamatan.

Setelah beberapa hari, mereka dipanggil untuk melaporkan lagi, kemudian semua dihantar pulang dengan selamat dan sihat. Selama tiga minggu di bawah pendudukan unit NVA, mereka diperintahkan untuk melapor kepada jawatankuasa komunis tiga atau empat kali. Pada akhir Januari 1968, Marinir AS dan infanteri Vietnam Selatan melakukan serangan balas berdarah dan merebut kembali seluruh kota setelah pertempuran sengit selama beberapa hari yang memaksa musuh mereka mundur ke beberapa arah.

Sementara itu, mereka yang dipanggil untuk melaporkan kali terakhir kepada pihak berkuasa komunis menghilang setelah pasukan Marinir dan Tentera Vietnam Selatan membebaskan Hue. Sebilangan besar yang hilang adalah tentera di unit bukan pertempuran dan orang awam muda. Tidak ada yang tahu keberadaan mereka.

Pada akhir Februari 1968, dari laporan demonstrasi Komunis Vietnam dan POW, pihak berkuasa tempatan Vietnam Selatan menemui beberapa kubur besar. Di setiap laman web, ratusan mayat yang hilang dikebumikan. Sebilangan besar diikat antara satu sama lain dengan tali, wayar elektrik atau wayar telefon. Mereka ditembak atau dipukul atau ditikam hingga mati.

Kubur besar mengejutkan bandar dan seluruh negara. Hampir setiap keluarga di Hue mempunyai sekurang-kurangnya satu saudara, dekat atau terpencil, yang terbunuh atau masih hilang. Makam besar-besaran terbaru yang ditemui di halaman depan sebuah sekolah rendah daerah Phu Thu pada bulan Mei 1972, mengandungi kira-kira dua ratus mayat di bawah pasir. Mereka telah disembelih selama satu bulan di unit NVA. Pasir tidak meninggalkan tanda-tanda kubur besar di bawah sehingga anak kelas 3 menggali tanah agak dalam untuk kriket.

Selain daripada lebih dari dua ribu orang yang kematiannya disahkan setelah penguburan kubur besar, nasib yang lain, berjumlah beberapa ribu, masih belum diketahui.

Pembunuhan beramai-ramai tahun 1968 di Hue membawa perubahan tajam dalam sikap biasa terhadap perang. Sebilangan besar pengawal pagar pra -68, aktivis anti-perang, dan juga orang-orang pro-Komunis, berpihak kepada pemerintah Vietnam Selatan setelah peristiwa mengerikan itu. Selepas 30 April 1975 ketika Vietnam Selatan jatuh ke tangan Parti Komunis, nampaknya jumlah orang perahu yang berasal dari Hue mengambil bahagian yang lebih besar di kalangan pelarian berbanding dengan kawasan lain.

Sejak April 1975, rejim Komunis Vietnam sengaja memindahkan banyak keluarga mangsa pembunuhan 68 ke luar Bandar Hue. Walau bagaimanapun, penduduk di bandar ini masih memperingati mereka setiap tahun. Oleh kerana orang ramai menyatukan upacara dengan perayaan Tet, pihak berkuasa tempatan Komunis tidak mempunyai alasan untuk melarangnya.

Sebilangan besar orang Amerika tahu mengenai pembunuhan My Lai Leftenan Tentera Darat AS di mana 200 hingga 350 orang terbunuh. Pembunuhan besar-besaran '68 di Hue, bagaimanapun, tidak diliputi pada bahagian yang sama oleh media bahasa Inggeris. Ketika sebuah filem dokumentari Tet Offensive oleh wartawan Vietnam Selatan ditunjukkan kepada penonton Amerika lebih daripada 200 pegawai Tentera Darat AS di Fort Benning, Ga pada bulan November 1974, hampir 90 peratus dari mereka belum diberitahu tentang fakta. Bahkan banyak yang mengatakan bahawa sekiranya mereka mengetahui pembunuhan liar pada masa itu, mereka akan bertindak berbeza ketika berkhidmat di Vietnam.

Tentera Laut AS mempunyai kapal perang bernama "Hue City." Tidak diketahui berapa banyak pelayarnya yang menyedari bahawa kota yang dibawanya sebagai sebuah nama sangat menderita. Adakah idea yang baik untuk mengadakan upacara setahun sekali di musim Tet di "Kota Hue" untuk orang mati yang diperjuangkan oleh Marinir AS pada Februari 1968?

Permusuhan tidak boleh diturunkan kepada generasi muda, tetapi keturunan kita mesti diajar kebenaran. Kejahatan perang tidak boleh dilupakan, dan sejarah tidak ditulis oleh penulis sepihak.


Kubur besar ditemui di Hue - SEJARAH

Pembantaian Hue, Tet 1968

(Petikan dari Strategi Keganasan Viet Cong, oleh Tuan Douglas Pike, hlm. 23-39)

(Dalam Kenangan 7,600 orang awam yang dibunuh di Hue oleh komunis Vietnam)



pelawat
sejak 8/16/2002


Bandar Hue adalah salah satu bandar paling menyedihkan di bumi kita, bukan hanya kerana apa yang berlaku di sana pada bulan Februari 1968, tidak dapat difikirkan seperti itu. Ini adalah teguran senyap kepada kita semua, pewaris peradaban 40 abad, yang pada abad kita telah membiarkan politik kolektivis-mencabut semua-untuk merosakkan kita menjadi dosa-dosa moden yang paling teruk, tidak peduli dengan kemanusiaan. Apa yang berlaku di Hue harus berhenti sejenak bagi setiap orang yang tidak bertamadun di planet ini. Ia harus ditulis, agar tidak dilupakan, bersama dengan catatan kunjungan mengerikan yang lain mengenai manusia yang tidak berperikemanusiaan kepada manusia yang meneliti sejarah umat manusia. Hue adalah satu lagi demonstrasi tentang apa yang dapat dilakukan oleh manusia ketika dia tidak menetapkan had tindakan politik dan mengejar impian kesempurnaan sosial secara tidak berhati-hati.

Apa yang berlaku di Hue, secara fizikal, dapat dijelaskan dengan beberapa statistik cepat. Sebuah pasukan Komunis yang akhirnya mencapai 12,000 menyerang kota pada malam bulan baru menandakan tahun lunar baru, 30 Januari 1968. Ia bertahan selama 26 hari dan kemudian dihalau oleh tindakan ketenteraan. Selepas serangan Tet ini, 5,800 orang awam Hue mati atau hilang. Sekarang diketahui bahawa kebanyakan mereka mati. Mayat mayat itu sejak itu ditemui di kuburan tunggal dan besar di seluruh Wilayah Thua Thien yang mengelilingi ibu kota budaya Vietnam ini.

Itulah fakta kerangka, statistik penting. Itulah yang dikatakan oleh kata-kata yang marah itu mengenai Hue, kerana inilah yang ditulis, dengan sederhana oleh media. Rupa-rupanya itu tidak memberi kesan pada akal atau hati nurani dunia. Kerana tidak ada tangisan yang terkilan. Tidak ada demonstrasi di kedutaan Vietnam Utara di seluruh dunia. Dengan nada yang melampau kepahitan, orang-orang di sana akan memberitahu anda bahawa dunia tidak tahu apa yang berlaku di Hue atau, jika berlaku, tidak peduli.


Perlawanan

Battle of Hue adalah sebahagian daripada kempen Komunis Musim Sejuk-Musim Bunga 1967-68. Keseluruhan kempen dibahagikan kepada tiga fasa: Fasa I datang pada bulan Oktober, November, dan Disember 1967 dan memerlukan "kaedah pertempuran yang terkoordinasi", iaitu pertempuran yang cukup besar untuk menentang pemasangan tetap yang penting atau tumpuan sekutu. Pertempuran Loc Ninh di Provinsi Binh Long, Dak To di Provinsi Kontum, dan Con Tien di Provinsi Quang Tri, ketiga-tiganya di kawasan pergunungan Vietnam Selatan berhampiran perbatasan Kemboja dan Lao, adalah tipikal dan, sebenarnya, elemen utama di Fasa I.

Tahap II datang pada bulan Januari, Februari, dan Maret 1968 dan melibatkan penggunaan "kaedah pertempuran bebas" yang besar, iaitu sejumlah besar serangan oleh unit yang agak kecil, secara serentak, di atas kawasan geografi yang luas dan menggunakan teknik gerila yang paling halus dan maju perang. Sedangkan Tahap I bertempur terutama dengan pasukan Regular Vietnam Utara (PAVN) (pada waktu itu sekitar 55.000 orang berada di Selatan), Tahap II berperang terutama dengan pasukan Komunis Selatan (PLAF). Crescendo Tahap II adalah serangan Tet di mana 70,000 tentera menyerang 32 pusat penduduk terbesar di Vietnam Selatan, termasuk bandar Hue.

Tahap III, pada bulan April, Mei, dan Juni 1968, awalnya adalah untuk menggabungkan kaedah pertempuran bebas dan terkoordinasi, yang memuncak dalam pertempuran tetap yang hebat di suatu tempat. Inilah yang dirakam oleh dokumen yang disebut sebagai "gelombang kedua". Mungkin itu adalah Khe Sanh, pangkalan Marinir A.S. di sudut utara Vietnam Selatan. Atau mungkin itu adalah Hue. Tidak ada gelombang kedua terutama kerana peristiwa di Tahap I dan II tidak berkembang seperti yang diharapkan. Namun, perang mencapai tempo paling berdarah dalam lapan tahun kemudian, dalam tempoh dari Pertempuran Hue pada bulan Februari hingga penghentian pengepungan Khe Sanh pada akhir musim panas.

Kerugian Amerika selama tiga bulan tersebut rata-rata hampir 500 terbunuh setiap minggu kerugian Vietnam Selatan (GVN) adalah dua kali ganda daripada kadar itu dan kerugian PAVN-PLAF hampir lapan kali ganda daripada kadar kerugian Amerika. Dalam Kempen Musim Sejuk-Musim Semi, Komunis bermula dengan sekitar 195.000 pasukan utama PLAF dan pasukan PAVN. Selama sembilan bulan mereka kehilangan (terbunuh atau hilang upaya kekal) sekitar 85,000 lelaki.

Kempen Musim Sejuk-Musim Semi adalah usaha Komunis habis-habisan untuk mematahkan punggung angkatan bersenjata Vietnam Selatan dan mendorong pemerintah, bersama dengan pasukan Sekutu, ke kawasan-kawasan perkuburan pertahanan. Tegasnya, Pertempuran Hue adalah bagian dari Fasa I dan bukan pada Tahap II kerana ia menggunakan "kaedah pertempuran terkoordinasi" dan melibatkan tentera Vietnam Utara dan bukannya gerila selatan. Ia diperjuangkan, di pihak Komunis, sebahagian besarnya oleh dua pasukan tentera Vietnam Utara yang veteran: Kelima 324-B, ditambah oleh batalion pasukan utama dan beberapa unit gerila bersama dengan sekitar 150 komisaris awam dan kader.

Secara ringkasnya Pertempuran Hue terdiri daripada perkembangan besar ini: Serangan Komunis awal, terutama oleh batalion ke-800 dan ke-802, memiliki kekuatan dan momentum untuk melaksanakannya di seberang Hue. Menjelang awal hari pertama Komunis menguasai seluruh kota kecuali ibu pejabat Bahagian ARVN Pertama dan perkarangan yang menempatkan penasihat tentera Amerika. Orang Vietnam dan Amerika menguatkan bala bantuan dengan perintah untuk mencapai dua penahanan dan memperkuatnya. Komunis menaikkan batalion lain, yang ke-804, dengan perintah untuk memintas kekuatan penguat. Ini gagal, dua mata itu diperkuat dan tidak pernah diancam lagi.

Pertempuran kemudian merangkumi aspek pengepungan. Komunis berada di Benteng dan di pinggir barat bandar. Orang Vietnam dan Amerika di tiga sisi lain, termasuk bahagian Hue di selatan sungai, bertekad untuk mengusir mereka, dengan harapan pada mulanya melakukannya dengan tembakan artileri dan serangan udara. Tetapi Benteng itu dibangun dengan baik dan segera menjadi jelas bahawa jika perintah Komunis ditahan, mereka hanya dapat diusir oleh perang kota, pertempuran rumah ke rumah dan blok demi blok, bentuk pertempuran yang lambat dan mahal. Perintah itu diberikan.

Menjelang minggu ketiga Februari, pengepungan Benteng sudah berjalan dengan baik dan pasukan Vietnam dan Marinir Amerika telah maju dari halaman demi halaman melalui Benteng. Pada pagi 24 Februari, tentera Divisi Pertama Vietnam merobek bendera Komunis yang telah dikibarkan selama 24 hari di dinding luar dan mengibarkan bendera mereka. Pertempuran dimenangi, walaupun pertempuran sporadis akan berterusan di luar kota. Kira-kira 2,500 Komunis mati semasa pertempuran dan 2,500 lagi akan mati ketika elemen Komunis dikejar di luar Hue. Mati sekutu ditetapkan pada usia 357 orang.

Hasilnya

Dalam kekacauan yang terjadi setelah pertempuran, urutan pertama perniagaan orang awam adalah bantuan kecemasan, dalam bentuk pengiriman makanan, pencegahan wabak, rawatan perubatan kecemasan, dll. Kemudian datanglah usaha membina semula rumah. Baru kemudian Hue mula mengumpulkan korbannya. Belum ada bancian pasca serangan yang benar. Pada bulan Mac pegawai tempatan melaporkan bahawa 1,900 orang awam dimasukkan ke hospital dengan luka perang dan mereka menganggarkan bahawa kira-kira 5,800 orang tidak dijumpai.

Penemuan pertama mangsa Komunis datang di pekarangan Sekolah Tinggi Gia Hoi, pada 26 Februari akhirnya 170 mayat ditemui.

Dalam beberapa bulan akan datang 18 tapak kubur tambahan ditemui, yang terbesar adalah Tang Quang Tu Pagoda (67 mangsa), Bai Dau (77), daerah Cho Thong (dianggarkan 100), kawasan makam kekaisaran (201), Thien Ham (kira-kira 200), dan Dong Gi (lebih kurang 100). Secara keseluruhan, hampir 1.200 mayat dijumpai di kuburan tergesa-gesa dan tersembunyi dengan tergesa-gesa.

Sekurang-kurangnya separuh daripada ini menunjukkan bukti yang jelas mengenai pembunuhan kekejaman: tangan dililit di belakang punggung, kain yang disumbat di mulut, badan berliku tetapi tanpa luka (menunjukkan pengebumian hidup). Tanda luka hampir 600 bor yang lain tetapi tidak ada cara untuk menentukan sama ada mereka mati oleh pasukan penembak atau bersebelahan dengan pertempuran.

Kumpulan penemuan utama kedua ditemui dalam tujuh bulan pertama 1969 di daerah Phu Thu-Sand Dune Finds dan Le Xa Tay-dan Huong Thuy-Xuan Hoa-Van Duong-pada akhir Mac dan April. Tapak kubur tambahan ditemui di daerah Vinh Loc pada bulan Mei dan di daerah Nam Hoa pada bulan Julai. Kumpulan terbesar ini adalah Dune Pasir di tiga laman web Vinh Luu, Le Xa Dong dan Xuan 0 yang terletak di negara gundukan pasir bergulung, bergelombang berhampiran Laut China Selatan. Dipisahkan oleh lembah rawa-rawa, bukit pasir ini sangat sesuai untuk kuburan. Lebih 800 mayat ditemui di bukit pasir.

Dalam Sand Dune Find, coraknya adalah untuk mengikat mangsa bersama dalam kumpulan 10 atau 20, membariskan mereka di depan parit yang digali oleh pekerja korve tempatan dan memotongnya dengan senapan mesin (cenderahati tempatan kegemaran adalah orang Rusia yang dibelanjakan shell mesingan yang diambil dari kubur). Sering kali orang mati dikuburkan dalam lapisan tiga dan empat, yang menjadikan pengecamannya sangat sukar.

Di daerah Nam Hoa muncul yang ketiga, atau Da Mai Creek Find, yang juga disebut perarakan kematian Phu Cam, yang dibuat pada 19 September 1969. Tiga pembelot Komunis memberitahu pegawai perisik Briged Udara ke-101 bahawa mereka telah menyaksikan pembunuhan beberapa ratus orang di Da Mai Creek, kira-kira 10 batu di selatan Hue, pada bulan Februari 1968. Kawasan ini liar, tidak berpenduduk, hampir tidak dapat diakses. Briged menghantar kumpulan pencarian, yang melaporkan bahawa sungai itu mengandungi sejumlah besar tulang manusia.

Dengan mengumpulkan sebilangan besar maklumat, ditentukan bahawa inilah yang berlaku di Da Mai Creek: Pada hari kelima Tet di bahagian Phu Cam di Hue, di mana tiga perempat dari 40,000 Katolik Roma di Kota itu tinggal, sebilangan besar orang telah berlindung dari pertempuran di gereja tempatan, kaedah biasa di Vietnam untuk melarikan diri dari perang. Sebilangan besar bangunan itu sebenarnya bukan Katolik.

Seorang komisaris politik Komunis tiba di gereja dan memerintahkan sekitar 400 orang, ada yang bernama dan ada yang nampaknya kerana penampilan mereka (misalnya, pengusaha yang berwajah cantik dan pertengahan umur). Dia mengatakan mereka akan pergi ke "kawasan yang dibebaskan" selama tiga hari indoktrinasi, selepas itu masing-masing dapat pulang ke rumah.

Mereka bergerak sejauh sembilan kilometer ke selatan menuju pagoda di mana Komunis telah mendirikan markas. Terdapat 20 orang yang dipanggil dari kumpulan itu, yang dihimpunkan di depan sebuah gendang, diadili, dinyatakan bersalah, dieksekusi dan dikebumikan di halaman pagoda. Selebihnya dibawa menyeberangi sungai dan diserahkan ke unit Komunis tempatan dalam pertukaran yang bahkan melibatkan pengikatan komiser politik. Ada kemungkinan komisaris bermaksud agar tahanan mereka dididik dan dikembalikan, tetapi dengan pergantian itu, perkara-perkara dilewatkan dari kawalannya.

Selama beberapa hari berikutnya, berapa banyak yang tidak diketahui, kedua-dua tawanan dan penculik mengembara ke luar bandar. Pada satu ketika Komunis tempatan memutuskan untuk menyingkirkan saksi : Tawanan mereka dibawa melalui enam kilometer dari kawasan yang paling kasar di Vietnam Tengah, ke Da Mai Creek. Di sana mereka ditembak atau otak dan badan mereka dibiarkan mencuci di aliran air. Perincian pengebumian Airborne Brigade ke-101 mendapati mustahil untuk sampai ke daratan, jalan raya tidak ada atau dilalui. Dedaunan anak sungai adalah apa yang di Vietnam disebut kanopi berganda, iaitu dua lapisan, satu terdiri dari sikat dan pokok dekat dengan tanah, dan yang kedua dari pohon tinggi yang dahannya tersebar tinggi di atas. Di bawahnya senja kekal. Jurutera Briged menghabiskan dua hari meletupkan lubang di kanopi berkembar dengan meletup dinamit yang digantung pada wayar panjang di bawah helikopter melayang mereka. Ini membersihkan tempat pendaratan untuk mendengar helikopter. Cukup jelas ini adalah tempat di mana kematian dapat disembunyikan dengan mudah walaupun tanpa pengebumian.

Tempat tidur Da Mai Creek, sejauh hampir seratus meter di jurang, menghasilkan tengkorak, kerangka dan potongan tulang manusia. Orang mati telah ditinggalkan di atas tanah (bagi para animis di antara mereka, ini bermaksud jiwa mereka akan mengembara di bumi yang sunyi selamanya, kerana itulah nasib orang mati yang tidak dikuburkan), dan 20 bulan dalam arus yang mengalir menjadikan tulang bersih dan putih.

Pihak berkuasa tempatan kemudian mengeluarkan senarai 428 nama orang yang mereka katakan telah dikenal pasti positif dari tempat tidur anak sungai. Alasan Komunis untuk keterlaluan mereka adalah penghapusan "pengkhianat revolusi." Senarai 428 mangsa dipecah seperti berikut: 25 persen tentera: dua pegawai, selebihnya NCO dan memasukkan lelaki 25 peratus pelajar 50 peratus kakitangan awam, pegawai kampung dan dusun, pegawai perkhidmatan dari pelbagai kategori, dan pekerja biasa.

Temuan Flat Garam keempat atau Phu Thu datang pada bulan November 1969, berhampiran perkampungan nelayan Luong Vien sekitar sepuluh batu sebelah timur Hue, wilayah terpencil yang lain. Pasukan pemerintah pada awal bulan ini memulai usaha intensif untuk membersihkan kawasan sisa-sisa organisasi Komunis tempatan. Orang-orang Luong Vien, penduduk 700, yang telah diam di hadapan tentera selama 20 bulan nampaknya merasa cukup aman dari balas dendam Komunis untuk memecah kesunyian dan memimpin pegawai untuk menemui. Berdasarkan keterangan dari penduduk kampung yang ingatannya tidak selalu jelas, pegawai tempatan menganggarkan jumlah mayat di Phu Thu sekurang-kurangnya 300 dan mungkin 1,000.

Kisahnya masih belum selesai. Sekiranya anggaran pegawai Hue lebih tepat, hampir 2,000 orang masih hilang. Penyitaan semula orang mati dan hilang.


Rasional Komunis

Pembunuhan di Hue yang meningkat hingga Pembunuhan Hue jauh melebihi jumlah kekejaman oleh Komunis yang sebelumnya di Vietnam Selatan. Perbezaannya bukan hanya satu darjah tetapi satu jenis. Karakter keganasan yang muncul dari pemeriksaan Hue agak berbeza dengan tindakan keganasan Komunis di tempat lain, sering atau kejam seperti yang mereka alami. Keganasan di Hue bukanlah tindakan membina semangat - pukulan cepat ke dalam sarang musuh yang membuktikan kerentanan musuh dan kemahakuasaan gerila dan yang sangat berbeza dengan menembak orang awam di daerah di bawah kawalan gerila. Tidak juga teror untuk mengiklankan penyebabnya. Juga tidak mengasingkan dan secara psikologis mengasingkan individu, kerana kebanyakan pembunuhan dilakukan secara rahsia. Juga, di luar pembunuhan senarai hitam, adalah keganasan untuk menghilangkan kekuatan lawan. Hue tidak mengikuti pola keganasan untuk memprovokasi tindak balas pemerintah yang berlebihan kerana hanya menghasilkan apa yang diharapkan daripada bantuan pemerintah. Terdapat unsur-unsur dari setiap objektif, benar, tetapi tidak ada yang berfungsi untuk menjelaskan corak kematian yang meluas dan pelbagai yang dijumpai oleh Komunis.

Apa yang ditawarkan di sini adalah hipotesis yang akan menunjukkan logik dan sistem di sebalik penyembelihan rawak yang sederhana. Sebelum mengatasinya, mari kita pertimbangkan tiga fakta yang terus menerus menegaskan diri mereka kepada pelawat Hue yang ingin mengetahui apa sebenarnya yang berlaku di sana dan yang lebih penting, mengapa ia berlaku. Ketiga-tiganya terbang dalam keadaan akal dan bertentangan dengan tahap apa yang telah ditulis. Namun, ketika berbicara dengan semua sumber-kepala provinsi, ketua polis, penasihat Amerika, saksi mata, tahanan yang ditangkap, hoi chanh (pembelot) atau beberapa orang yang secara ajaib melarikan diri dari kejadian kematian-ketiga fakta itu muncul berulang kali.

Fakta pertama, dan mungkin yang paling penting, adalah bahawa di sebalik penampilan yang bertentangan hampir tidak ada pembunuhan Komunis disebabkan oleh kemarahan, kekecewaan, atau panik semasa penarikan Komunis pada akhirnya. Penjelasan seperti itu sering didengar, tetapi mereka tidak dapat diteliti. Sebaliknya, untuk menelusuri setiap pembunuhan tunggal adalah dengan mengetahui bahawa hampir tanpa pengecualian itu adalah hasil keputusan yang rasional dan dibenarkan dalam pemikiran Komunis. Sebenarnya, kebanyakan pembunuhan adalah mustahak, dari perhitungan Komunis.

Fakta kedua adalah, sejauh yang dapat ditentukan, hampir semua pembunuhan dilakukan oleh kader Komunis tempatan dan bukan oleh pasukan ARVN atau Northerners atau komunis luar lain. Kira-kira 12,000 tentera ARVN bertempur dengan pertempuran Hue dan membunuh orang awam dalam proses itu, tetapi ini adalah kebetulan usaha ketenteraan mereka. Sebilangan besar dari 150 kader awam Komunis yang beroperasi di dalam bandar adalah tempatan, iaitu dari wilayah provinsi Thua Thien. Merekalah yang mengeluarkan perintah kematian.

Sama ada mereka bertindak atas arahan dari ibu pejabat yang lebih tinggi (dan sistem organisasi Komunis sedemikian rupa sehingga seseorang harus menganggapnya), dan, jika demikian, apa sebenarnya perintah itu, belum ada yang tahu pasti. Fakta ketiga adalah bahawa di luar "contoh" pelaksanaan "tiran" yang terkenal, kebanyakan pembunuhan dilakukan secara rahsia dengan usaha luar biasa yang dilakukan untuk menyembunyikan mayat. Sebilangan besar orang luar mempunyai gambaran mental tentang Hue sebagai tempat pelaksanaan hukuman mati dan gundukan pengebumian besar-besaran dari bumi yang baru berubah. Hanya pada masa-masa awal terdapat hukuman yang dihebahkan dan jumlahnya agak sedikit. Tapak penguburan di kota itu mudah dijumpai kerana sukar untuk membuat kuburan di kawasan yang padat penduduk tanpa seseorang menyedarinya. Semua penemuan lain tersembunyi dengan baik, semuanya di kawasan yang sesuai untuk penyembunyian, mungkin sebab laman web tersebut dipilih sejak awal.

Mayat di bukit pasir sukar ditemui seperti kerang laut yang terdorong ke pantai berpasir di mana gelombang telah dicuci. Da Mai Creek berada di wilayah terpencil di wilayah itu dan pasti memerlukan usaha keras oleh Komunis untuk memimpin mangsa mereka di sana. Bukankah ketiga-tiga hoi chanh itu membawa para pencari ke tempat liar yang tidak berpenghuni, mayat-mayat itu masih belum ditemui hingga ke hari ini. Lawatan ke semua laman web meninggalkan satu kesan bahawa Komunis melakukan usaha besar untuk menyembunyikan perbuatan mereka. Hipotesis yang ditawarkan di sini menghubungkan dan memperbaiki pada masa penilaian Komunis mengenai prospek mereka untuk tinggal di Hue dengan jenis perintah kematian yang dikeluarkan. Tampaknya jelas dari menyaring bukti bahawa mereka tidak memiliki penilaian yang sama sekali terhadap diri mereka sendiri dan masa depan mereka di Hue, melainkan bahawa perubahan situasi semasa pertempuran mengubah prospek dan niat mereka.

Ini juga nampak jelas dari bukti bahawa tidak ada satu pun kebijakan Komunis mengenai perintah kematian sebaliknya jenis perintah kematian yang dikeluarkan berubah semasa pertempuran. Hubungan antara kedua-duanya tinggi dan terbahagi kepada tiga fasa. Oleh itu, hipotesis adalah bahawa ketika rancangan Komunis semasa Pertempuran Hue berubah, begitu juga sifat perintah kematian yang dikeluarkan. Kesimpulan ini berdasarkan pernyataan Komunis yang terang-terangan, keterangan oleh tahanan1 dan hoi chanh, laporan saksi mata, dokumen yang dirakam dan logik dalaman situasi Komunis.

Berfikir dalam Fasa I dinyatakan dengan baik dalam resolusi Parti Komunis Vietnam Selatan (PRP) yang dikeluarkan kepada kader pada malam serangan: Pastikan bahawa mereka dibebaskan. bandar berjaya disatukan. Mengaktifkan unit bersenjata dan politik dengan cepat, menubuhkan organ pentadbiran di semua eselon, mempromosikan pertahanan (orang awam) dan aktiviti sokongan pertempuran, mendorong rakyat untuk mewujudkan sistem pertahanan udara dan secara umumnya memotivasi mereka untuk bersedia bertindak melawan musuh ketika dia melakukan serangan balas. "

Ini adalah pandangan terhad pada awal - diadakan seketika. Perkembangan selanjutnya di Hue dilaporkan dalam istilah yang berbeza. Radio Hanoi pada 4 Februari berkata: "Setelah satu jam pertempuran, Angkatan Bersenjata Revolusi menduduki kediaman gabenor provinsi boneka (di Hue), penjara dan pejabat pentadbiran boneka. Angkatan Bersenjata Revolusi menghukum ejen musuh yang paling kejam dan merampas kawalan jalan-jalan.menangkap dan menghukum berpuluh-puluh agen kejam dan menyebabkan organ kawalan dan penindasan musuh runtuh.

Selama tinggal sebentar di Hue, kader-kader sipil, disertai oleh pasukan eksekusi, akan mengumpulkan dan melaksanakan individu-individu penting yang penghapusannya akan sangat melemahkan alat pentadbiran pemerintah setelah penarikan Komunis. Ini adalah tempoh senarai hitam, masa pengadilan drumhead. Kader dengan senarai nama dan alamat di papan klip muncul dan dipanggil ke mahkamah kanguru pelbagai "musuh Revolusi."

Perbicaraan mereka dilakukan secara terbuka, biasanya di halaman pengadilan markas Komunis sementara. Perbicaraan berlangsung sekitar sepuluh minit setiap satu dan tidak ada keputusan tidak diketahui yang tidak bersalah. Hukuman, selalu dilaksanakan, dihapuskan segera. Mayat dikebumikan dengan tergesa-gesa atau diserahkan kepada saudara-mara. Yang terpilih untuk rawatan ini adalah penjawat awam, terutama yang terlibat dalam hal ehwal keselamatan atau polis, pegawai tentera dan beberapa pegawai yang tidak ditugaskan, ditambah dengan pemimpin masyarakat yang tidak rasmi tetapi semula jadi, terutama pendidik dan penganut agama.

Dengan pengecualian serangan yang sangat berbisa terhadap intelektual Hue, corak Tahap I adalah prosedur operasi standard untuk Komunis di Vietnam. Itu adalah perkara yang berlaku secara sistematik di kampung selama sepuluh tahun. Daftar hitam kekal, yang disiapkan oleh ibu pejabat parti zon atau antara zon telah lama ada untuk digunakan di seluruh negara, setiap kali ada peluang.

Namun, tidak semua orang yang disebut dalam senarai yang digunakan di Hue dibubarkan. Terdapat sebilangan besar orang yang jelas terdaftar, yang tinggal di kota sepanjang pertempuran, tetapi melarikan diri. Sepanjang tempoh 24 hari, kader Komunis sibuk memburu orang di senarai hitam mereka, tetapi setelah beberapa hari usaha utama mereka berubah menjadi saluran baru.

Hue: Tahap II

Dalam beberapa hari pertama, urusan serangan Tet berkembang dengan baik bagi Komunis di Hue (walaupun tidak ke selatan, di mana ketua parti menerima beberapa penilaian yang agak mengerikan dari kader di tengah-tengah serangan di Delta Mekong) sehingga sebentar detik gembira mereka percaya dapat menguasai bandar. Mungkin penilaian bahawa Komunis berada di Hue untuk tinggal tidak dibagikan di eselon yang lebih tinggi, tetapi ia meluas di Hue dan di tingkat provinsi Thua Thien. Satu pesan Komunis yang dicegat, nampaknya ditulis pada 2 Februari, mengingatkan para kader di Hue agar berpegang teguh, menyatakan "Era baru, masa revolusi yang sebenarnya telah bermula (kerana kemenangan Hue kita) dan kita hanya perlu melakukan serangan cepat (di Hue) untuk memastikan sasaran kami dan memperoleh kemenangan total. "

Akhbar parti rasmi Hanoi, Nhan Dan, menggemakan tema: "Seperti petir, serangan umum dilancarkan terhadap AS dan boneka. Mesin boneka AS telah dihukum sewajarnya. Organ-organ pentadbiran boneka tiba-tiba runtuh. Pentadbiran Thieu-Ky tidak dapat lari dari kehancuran sepenuhnya. Pasukan boneka telah menjadi sangat lemah dan tidak dapat mengelak dari dibasmi sepenuhnya. "

Sudah tentu, sebilangan kata-kata ini hanyalah nasihat kepada orang-orang yang beriman, dan, seperti yang selalu berlaku dalam membaca output Komunis, paling sukar untuk membezakan antara kepercayaan dan keinginan. Tetapi keterangan dari tahanan dan hoi chanh, serta pesan pertempuran yang dicegat, menunjukkan bahawa kedua-dua pangkat dan fail dan kader dipercayai selama beberapa hari mereka berada di Hue secara kekal, dan mereka bertindak sewajarnya.

Di antara tindakan mereka adalah memperpanjang hukuman mati dan melancarkan apa yang berlaku adalah tempoh pembinaan semula sosial, gaya Komunis. Perintah dikeluarkan, nampaknya dari tingkat provinsi partai, untuk mengumpulkan apa yang disebut oleh seorang tahanan sebagai "negatif sosial", iaitu individu atau anggota kumpulan yang mewakili potensi bahaya atau tanggungjawab dalam tatanan sosial yang baru. Ini agak tidak peribadi, bukan senarai hitam nama tetapi senarai hitam gelaran dan jawatan yang dipegang di masyarakat lama, yang ditujukan bukan terhadap orang-orang seperti itu tetapi terhadap "unit sosial."

Seperti yang dilihat sebelumnya di Vietnam Utara dan di Komunis China, Komunis berusaha memecah-belahkan tatanan sosial tempatan dengan menyingkirkan pemimpin dan tokoh penting dalam organisasi keagamaan (bonisme Buddha, imam Katolik), parti politik (empat anggota Jawatankuasa Pusat Vietnam ), gerakan sosial seperti organisasi wanita dan kumpulan belia, termasuk apa yang sebaliknya sama sekali tidak dapat dijelaskan, pelaksanaan pemimpin pelajar pro-Komunis dari keluarga kelas menengah dan atas.

Selaras dengan ini, pembunuhan dalam beberapa kejadian dilakukan oleh unit keluarga. Dalam satu kes yang didokumentasikan dengan baik dalam tempoh ini, sepasukan dengan perintah kematian memasuki kediaman seorang pemimpin masyarakat terkemuka dan menembaknya, isterinya, anak lelaki dan menantunya yang sudah berkahwin, anak perempuannya yang belum berkahwin, seorang hamba lelaki dan perempuan dan bayi mereka. Kucing keluarga dicekik anjing keluarga itu dipukul hingga mati ikan mas meraup dari mangkuk ikan dan dilemparkan ke lantai. Ketika Komunis pergi, tidak ada nyawa yang tinggal di rumah. "Unit sosial" telah dihapuskan.

Tahap II juga melihat usaha intensif untuk menghilangkan intelektual, yang mungkin lebih banyak di Hue daripada di tempat lain di Vietnam. Para intelektual Hue yang masih hidup menjelaskan ini dalam hal kebencian Komunis yang sudah lama wujud terhadap intelektual Hue, yang anti-Komunis dengan cara yang paling buruk atau paling menghina: mereka enggan memandang serius Komunisme. Para intelektual Hue selalu menghina ideologi Komunis, menolaknya sebagai penunjuk sejarah sejarah idea dan bukan idea yang sangat penting. Hue, sebagai benteng tradisionalisme, dengan intelektualnya yang penuh dengan pembelajaran Konfusianisme yang terkait dengan Buddhisme, tidak, bahkan pada tahun-tahun fermentasi tahun 1920-an, dan 1930-an, membahaskan kebaikan Komunisme. Hue tidak mengendahkannya. Para intelektual di universiti, misalnya, dalam kursus pemikiran politik selama setahun melepaskan dengan Marxisme-Leninisme dalam kuliah setengah jam, melukisnya sebagai satu set slogan politik barbar yang cetek tanpa adanya realiti mendalam dan realiti pembelajaran Konfusianisme , ataupun kemanusiaan dan pemikiran humanisme yang melambung tinggi.

Oleh kerana Komunis, terutama Komunis dari Hue, memandang serius dogma, dia boleh menjadi demonis apabila diberhentikan oleh seorang Konfusianisme sebagai orang jahil falsafah, atau oleh seorang Buddha sebagai materialis sepele. Atau, lebih buruk daripada diberhentikan, diabaikan selama bertahun-tahun. Oleh itu, dengan kebenaran seorang mukmin yang sejati, dia berusaha untuk membalas dan menghilangkan cabaran sikap tidak peduli ini. Para intelektual Hue sekarang mengatakan pemburuan dalam barisan mereka telah mengajar mereka pelajaran yang sukar, untuk memandang serius Komunisme, jika bukan sebagai idea, sekurang-kurangnya sebagai kekuatan yang hilang di dunia mereka.

Pembunuhan pada Tahap II mungkin menyebabkan 2.000 orang hilang. Tetapi yang terburuk belum berakhir.

Hue: Fasa III

Tidak dapat dielakkan, dan sebagai kepemimpinan di Hanoi pasti telah mengambil alih selama ini, mengingat kekuatannya berlawanan dengannya, pertempuran di Hue berputar melawan Komunis. Mesej radio PAVN yang dipintas dari Benteng, 22 Februari, meminta izin untuk menarik diri. Balasan datang: jawapan ditolak, serangan pada 23hb. Serangan itu dibuat, serangan terakhir yang sia-sia. Pada 24hb Citadel telah diambil.

Pengusiran itu tidak dapat dielakkan jelas bagi Komunis sekurang-kurangnya minggu sebelumnya. Pada masa itulah Fasa III dimulakan, tempoh penutup-jejak. Mungkin seluruh peralatan bawah tanah awam di Hue telah terdedah semasa Fasa II. Mereka yang tidak curiga bangkit untuk menyatakan identiti mereka.Lazimnya adalah kes seorang penduduk Hue yang menggambarkan rasa terkejutnya apabila mengetahui bahawa jiran sebelahnya adalah pemimpin phuong (yang menjadikannya orang awam Komunis peringkat 10 hingga 15), dengan bertanya-tanya, "Saya kenal dia selama 18 tahun dan tidak pernah menyangka bahawa dia paling tidak berminat dalam politik. " Kader seperti itu tidak dapat pergi ke bawah tanah lagi kecuali ada orang di sekitarnya yang mengingatnya.

Oleh itu Tahap III, penghapusan saksi. Mungkin jumlah pembunuhan terbesar berlaku dalam tempoh ini dan atas sebab ini. Yang diambil untuk indoktrinasi politik mungkin akan dikembalikan. Tetapi mereka adalah orang tempatan seperti nama dan wajah penculik mereka. Oleh itu, ketika akhir mendekati mereka menjadi bukan hanya beban tetapi juga bahaya positif. Tidak diragukan lagi hal itu berlaku dengan kumpulan yang diambil dari gereja di Phu Cam. Atau dari 15 pelajar sekolah menengah yang mayatnya dijumpai sebagai sebahagian daripada Phu Thu Salt Flat.

Pengkategorian dalam hipotesis seperti ini, tentu saja, kasar dan paling baik hanya ilustrasi. Perkara tidak begitu kemas dalam kehidupan sebenar. Sebagai contoh, sepanjang masa perburuan senarai hitam berterusan. Juga, ada pembunuhan balas dendam oleh Komunis atas nama parti itu, yang disebut "keadilan revolusioner." Dan tidak diragukan lagi ada vendetas peribadi, skor lama yang diselesaikan oleh ahli parti individu.

Pandangan Komunis rasmi mengenai pembunuhan di Hue terkandung dalam sebuah buku yang ditulis dan diterbitkan di Hanoi: "Menggabungkan usaha mereka secara aktif dengan pihak PLAF dan penduduk, unit-unit pertahanan diri dan bersenjata lain di bandar (Hue) yang ditangkap dan dipanggil untuk menyerahkan petugas pentadbiran boneka yang masih hidup dan pegawai dan anggota tentera boneka yang bersenjata. Ejen kejam mati-matian dihukum. "

Garis Komunis mengenai pembunuhan Hue kemudian pada perundingan Paris adalah bahawa itu bukan karya Komunis tetapi "parti politik tempatan yang tidak setuju". Akan tetapi, perlu diperhatikan bahawa Radio Pembebasan Hanoi pada 26 April 1968, mengkritik usaha Hue untuk memulihkan mayat, dengan mengatakan bahawa mangsa hanya "hooligan hantu yang telah menanggung hutang darah rakan senegara Hue dan yang dimusnahkan oleh angkatan bersenjata Selatan dan orang pada awal musim bunga. " Walau bagaimanapun, garis propaganda ini segera dijatuhkan untuk menyokong garis bahawa sebenarnya kumpulan politik tempatan saling bertengkar.


Tonton videonya: Chamath: Everyone Is WRONG About China