Orang Kristian Poland datang untuk membantu orang Yahudi Poland

Orang Kristian Poland datang untuk membantu orang Yahudi Poland

Di Warsaw, sekumpulan orang Kristian Poland membahayakan nyawa mereka sendiri ketika mereka menubuhkan Majlis Bantuan Orang Yahudi. Kumpulan ini diketuai oleh dua wanita, Zofia Kossak dan Wanda Filipowicz.

Sejak pencerobohan Jerman ke Polandia pada tahun 1939, penduduk Yahudi telah masuk ke ghetto, dibawa ke kamp-kamp konsentrasi dan buruh, atau dibunuh. Rumah dan kedai Yahudi disita dan rumah-rumah ibadat dibakar habis. Berita mengenai nasib orang Yahudi akhirnya bocor pada bulan Jun 1942, ketika sebuah akhbar bawah tanah Warsaw, Briged Liberty, menyebarkan berita bahawa puluhan ribu orang Yahudi dibunuh di Chelmno, sebuah kem kematian di Poland — hampir tujuh bulan setelah pembasmian tahanan bermula.

Walaupun pengetahuan masyarakat tentang "Penyelesaian Akhir" semakin meningkat, pemusnahan Yahudi Eropah secara besar-besaran dan jaringan kem pembasmian yang semakin meningkat di Poland, tidak banyak yang dilakukan untuk menghentikannya. Di luar Poland, hanya ada ucapan marah dari ahli politik dan janji-janji pembalasan pasca perang. Di Poland, orang bukan Yahudi sering menjadi objek penganiayaan dan kerja paksa di tangan penjajah Nazi mereka; sebagai orang Slavia, mereka juga dianggap "rendah diri" daripada orang Jerman Aryan.

Tetapi ini tidak menghalang Zofia Kossak dan Wanda Filipowicz, dua orang Kristian Poland yang bertekad untuk melakukan apa yang mereka dapat untuk melindungi jiran Yahudi mereka. Nasib Kossak dan Filipowicz tidak jelas sehingga tidak dapat dipastikan apakah misi mereka berjaya, tetapi hakikat bahawa mereka menubuhkan Majlis adalah bukti bahawa beberapa jiwa yang berani bersedia mempertaruhkan segalanya untuk menolong orang Yahudi yang dianiaya. Kossak dan Filipowicz tidak bersendirian dalam perjuangan mereka untuk membantu; sebenarnya, hanya dua hari setelah Majlis ditubuhkan, SS, pasukan polis pengganas "politik" Hitler, mengumpulkan 23 lelaki, wanita, dan kanak-kanak, dan mengurung beberapa di pondok dan beberapa di lumbung - kemudian membakar mereka hidup-hidup. Kejahatan mereka: kecurigaan terhadap orang Yahudi.

Walaupun keberanian beberapa orang Kristian Polandia, dan pejuang perlawanan Yahudi di dalam ghetto Warsawa, yang memberontak pada tahun 1943 (beberapa di antaranya mendapat perlindungan di antara jiran-jiran Kristian mereka ketika mereka cuba untuk mengelakkan SS), mesin kematian Nazi terbukti sangat luar biasa. Poland menjadi tempat pembunuhan bagi bukan sahaja warganegara Yahudi Poland, tetapi sebahagian besar Eropah: sekitar 4.5 juta orang Yahudi terbunuh di kem kematian dan buruh Poland pada akhir perang.

BACA LEBIH LANJUT: Foto Holocaust Mendedahkan Kengerian Kem Konsentrasi Nazi


40 Batu Dari Auschwitz, Komuniti Yahudi Poland Mula Berjaya

Sehingga dia berusia 13 tahun, Marcjanna Kubala menganggap dia beragama Kristian, seperti hampir setiap warga Poland. Kemudian suatu hari selepas sekolah, dia mencari namanya di Google dan menjumpai pohon keluarganya. Nama keluarga nenek-moyangnya & rsquos tidak terdengar Poland, pikirnya. & ldquoApakah mereka orang Jerman? & rdquo Kubala bertanya kepada ibunya. & ldquoTidak, & rdquo dia menjawab. & ldquoMereka Yahudi. & rdquo

Terkejut dan terpesona, Kubala, yang tinggal di Krakow, memulakan perjalanan mencari semula identitinya. Nenek moyangnya pernah tinggal di Krakow semasa Holocaust, dan bertahan kerana dia & rsquod mengahwini seorang Kristian & mdashand oleh kerana itu dapat lulus sebagai satu. Nenek dan ibu Kubala & rsquos melakukan perkara yang sama & msashboth menyedari warisan Yahudi mereka dan keduanya menyembunyikannya. Kubala, sebaliknya, tidak tahu. Walaupun ibunya telah meninggalkan petunjuk selama bertahun-tahun, dia memilih hanya untuk memberitahu anak perempuannya secara langsung ketika dia bertanya pada hari itu.

Tidak seperti generasi sebelumnya yang terpaksa menyembunyikan akar Yahudi mereka, pertama semasa Holocaust dan kemudian di bawah Komunisme, Kubala dapat merangkul warisan barunya. Dia bergabung dengan Pusat Komuniti Yahudi Krakow & rsquos (JCC), di mana dia bertemu orang lain dalam perjalanan yang sama. Selepas kuliah, dia menjadi pengarah Krakow & rsquos Hillel, sebuah organisasi muda Yahudi dengan bab di seluruh dunia.

& ldquoIni terdengar tidak biasa, tetapi saya & # 39; hanya satu daripada beratus-ratus orang dengan pengalaman yang serupa, & rdquo mengatakan Kubala, sekarang 27. Keahlian Hillel di Krakow meningkat dua kali ganda pada tahun lalu. & ldquoKebanyakan ahli seperti saya, orang yang baru mengetahui bahawa mereka & # 39; menanya Yahudi, & rdquo Kubala mengatakan. & ldquo Selama bertahun-tahun mereka tidak tahu dari mana asal usul keluarga mereka. Kemudian mereka menemui dokumen atau gambar dan semuanya berubah. & Rdquo

Di tengah kebangkitan anti-Semitisme di seluruh Eropah, dan di sebalik pemerintahan nasionalis yang berusaha membungkam kritikan terhadap keterlibatan Poland di Holocaust, komuniti Yahudi Poland & rsquos dilahirkan semula. Ini merupakan tren yang dipimpin bukan hanya oleh orang-orang yang baru-baru ini menemui keturunan Yahudi mereka, tetapi juga mereka yang tidak mempunyai akar Yahudi yang ingin memberi kembali. Kini Poland, di mana 1,000 tahun sejarah Yahudi terbakar sejak tujuh dekad yang lalu, adalah rumah bagi salah satu komuniti Yahudi yang berkembang pesat di dunia.

Pada tahun 1939, Poland berada di rumah kepada 3.5 juta Yahudi, Eropah & rsquos penduduk Yahudi terbesar. Pada malam Holocaust, 10% orang Poland adalah Yahudi. (Sebagai perbandingan, kurang dari 2% penduduk A.S. adalah Yahudi.)

Menjadi ibu kota Yahudi Eropah menjadikan Poland sebagai sasaran utama kekejaman Nazi. Rejim Adolf Hitler & rsquos membina kem konsentrasinya yang paling mematikan di sini, dan lebih banyak orang Yahudi dibunuh di Poland berbanding tempat lain sejauh ini. Hanya 10% penduduk Yahudi Poland & rsquos selamat.

Selepas kem dibebaskan, kebanyakan orang Yahudi meninggalkan Poland, terutamanya untuk Israel dan A.S. Akibatnya, hampir 80% orang Yahudi Amerika mempunyai akar Poland, kata Ketua Rabbi Poland, rabu Michael Schudrich, seorang penduduk New York yang datuk dan neneknya melarikan diri dari Poland sebelum perang.

Mereka yang tinggal di Poland terus menderita. Puluhan mangsa Holocaust yang selamat dibunuh oleh jiran mereka ketika kembali ke rumah mereka. Beberapa orang Polandia menyertai & ldquogold, & menggali barang-barang berharga di kuburan besar mayat Yahudi. Ketika pemerintahan Komunis dengan cepat menggantikan pemerintahan Nazi, orang Yahudi Poland terpaksa memilih antara kepercayaan mereka dan negara mereka. Mereka yang tinggal boleh kekal Yahudi dan yang tinggal harus menyembunyikan identiti Yahudi mereka.

Proses itu dipercepat dengan pembebasan 1968, apabila lebih daripada 15,000 orang Yahudi & mdashhalf dari Poland & populasi Yahudi rsquos & mdash telah dilucutkan kewarganegaraan dan terpaksa pergi. Akibatnya, kurang dari sepersepuluh dari 10% orang Yahudi Poland yang berjaya bertahan dari Holocaust tetap ada, kata sejarawan Stanislaw Krajewski.

Pada tahun 1939, kota Krakow adalah rumah bagi 70,000 orang Yahudi, seperempat dari populasi kota & rsquos. Hari ini kira-kira 100 orang Yahudi tinggal di sana & sekurang-kurangnya itu & rsquos apa yang dinyatakan dalam buku panduan. Menurut Jonathan Ornstein, pengarah eksekutif JCC Krakow, angka itu sebenarnya mendekati 2,000 dan terus meningkat. Anggota tinggi komuniti Yahudi menganggarkan kini terdapat 30,000 orang Yahudi di antara Poland & 38 juta warganegara, meningkat daripada 10,000 pada tahun 2007 & mdashand mengatakan mungkin masih banyak lagi yang masih tidak mengetahui keturunan mereka. & ldquo Ribuan orang berjalan di sekitar Poland dengan akar Yahudi yang mereka masih tidak tahu bahawa mereka ada, & rdquo Ornstein mengatakan, menganggarkan mungkin terdapat sebanyak 100,000.

Di antara acara dan bengkelnya, JCC Krakow kini menawarkan perkhidmatan salasilah untuk menolong orang mengesan akar Yahudi mereka, dan makan malam Shabbat di mana pengunjung kafir dapat mengetahui lebih banyak mengenai masyarakat. Pada tahun 2017, pusat ini membuka prasekolah komuniti Yahudi baru Krakow & rsquos sejak Holocaust.

Kasia Leonardi berusia 25 tahun ketika dia menemui keturunan Yahudi di kedua-dua belah keluarganya. Memandangkan sejarah Poland & rsquos, dia ragu-ragu untuk merangkul akarnya. Tetapi didorong oleh kakaknya, Leonardi akhirnya menghadiri pesta Hanukkah di JCC dan menjadi lebih terlibat. Dua tahun kemudian, dia dan Ornstein mula berkencan, dan pada tahun 2017 mereka menikah dalam upacara yang dilakukan oleh Rabbi Schudrich di luar JCC di kawasan Yahudi lama Krakow & rsquos.

Fakta bahawa pusat komuniti ini terletak hanya 40 batu dari Auschwitz, yang paling terkenal dari kem kematian Nazi, harus menghantar mesej kepada komuniti Yahudi antarabangsa, Ornstein mengatakan: Poland bukan hanya kuburan tragedi Yahudi, tetapi juga monumen hidup untuk Ketahanan Yahudi. & ldquoTentu saja kita mesti mengunjungi laman web Holocaust, tetapi kita mesti memahami bahawa kita sebagai rakyat lebih dari itu. Mungkin Auschwitz adalah sebilangan kecil dari siapa saya, tetapi saya enggan ditentukan oleh apa yang telah dilakukan oleh orang lain kepada keluarga saya, & rdquo kata Ornstein, yang neneknya kehilangan ibu bapa dan semua adik-beradiknya di kem.

Dia dan yang lain melihat kelahiran semula komuniti Yahudi Poland & rsquos ini sebagai cara penyembuhan, 70 tahun kemudian. & ldquoKami dapat & membawa kembali 6 juta mangsa, tetapi kami boleh melakukan sesuatu yang lain yang saya rasa & # 39; t fikir kami sedar bahawa kami boleh lakukan, & rdquo katanya. & ldquoKami dapat mengembalikan kehidupan Yahudi. & rdquo

Hubungan Poland & rsquos lebih luas dengan orang Yahudi tetap rumit. Anti-Semitisme masih ada di pinggiran masyarakat kelompok kanan yang menuduh Presiden Andrzej Duda, yang isterinya mempunyai keturunan Yahudi dan saudara-mara di Israel, sebagai orang Yahudi.

Tetapi pemerintah nasionalis Duda & rsquos juga telah menjadi pusat perseteruan dengan pemerintah Israel mengenai perlakuan terhadap catatan sejarah di sekitar Holocaust. Tahun lalu, pihaknya membuat marah Israel, serta A.S. dan pemerintah Barat yang lain, dengan mendorong rang undang-undang yang melarang menyalahkan Poland atas segala kejahatan yang dilakukan semasa Holocaust. RUU Holocaust yang disebut, yang sejak itu dikurangkan, menghadapi kritikan antarabangsa kerana menapis perbincangan mengenai keterlibatan Poland.

Hubungan nampaknya semakin hangat hingga Februari, ketika Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada 14 Februari semasa sidang kemuncak di Warsawa bahawa & ldquoPoles bekerjasama dengan Nazi & rdquo semasa Holocaust. Perdana Menteri Poland menarik diri dari perjalanan yang direncanakan ke Israel untuk pertemuan puncak negara-negara Eropah Timur, yang kemudian dibatalkan.

Sebagai tanda kerumitan masalah ini, komuniti Yahudi Poland & rsquos berpihak kepada Poland dalam pergaduhan diplomatik & mdash terutamanya setelah seorang menteri kanan Israel menuduh Poles & ldquo [menyusu] anti & # 8211Semitisme dengan susu ibu & rsquos mereka. & Rdquo Ornstein menggemakan sentimen yang dinyatakan oleh banyak Yahudi Poland, yang mengatakan bahawa pandangan negara & rsquos tidak timbul dan dicerminkan oleh satu perundangan. & ldquoJika anda mendengar tentang anti-Semitisme di Poland, ia lebih rumit daripada yang kita sedar, & rdquo katanya.

Dengan latar belakang geopolitik ini, JCC di Krakow menawarkan simbol perdamaian yang kuat & terutama kerana peranan yang dimainkan oleh orang bukan Yahudi, atau orang bukan Yahudi, dalam kebangkitannya. Kakitangan tetap JCC & rsquos termasuk banyak orang Yahudi, tetapi kesemua 55 sukarelawan itu adalah orang bukan Yahudi. Sukarelawan bukan Yahudi ini sangat penting untuk membantu Shabbat, ketika orang Yahudi tidak seharusnya bekerja.

Antaranya ialah Agnieszka Gis, yang telah menjadi sukarelawan di JCC sejak berusia 16 tahun. Dia dibesarkan di kawasan Yahudi lama di kota itu, yang pernah menjadi ghetto Yahudi semasa perang. Mempelajari mengenai Holocaust dan mengunjungi kem tumpuan adalah wajib di sekolah Poland. Setelah melawat Auschwitz di sekolah menengah, lelaki berusia 24 tahun itu ingat, & ldquoSaya tidak dapat menolong tetapi merasakan sesuatu yang kosong, kerana negara saya kehilangan sesuatu, bandar saya kehilangan sesuatu, jalan-jalan di mana saya dibesarkan kehilangan sebahagian besar identiti mereka. & rdquo Ketika dia mendengar tentang JCC, dia terkejut apabila mendapati ada komuniti Yahudi yang berkembang pesat di kawasan itu. & ldquoSaya fikir Holocaust adalah akhir, & rdquo katanya.

Gi & # 347 mula menjadi sukarelawan secara berkala, menghabiskan masa bersama mangsa Holocaust, anak-anak dan cucu mereka. & ldquoSaya merasa penting untuk menunjukkan kepada mereka bahawa mereka diterima di sini di Poland, & rdquo katanya.

Dia adalah salah satu daripada ribuan orang Poland yang bukan Yahudi yang menyokong pembaharuan Yahudi di seluruh negara. & ldquoI & rsquom tidak sendirian dalam perasaan ini bahawa orang Yahudi adalah sebahagian dari Poland dan kita harus menyambut kembali komuniti ini, & rdquo Gi & # 347 kata.

Sangat sukar untuk menyatakan betapa pentingnya orang bukan Yahudi terhadap kebangkitan Yahudi Poland & rsquos. Krakow JCC ditubuhkan pada tahun 2008 oleh Putera Charles, bersama dengan Jawatankuasa Pengedaran Bersama Yahudi Amerika (JDC) dan World Jewish Relief, organisasi Britain di belakang Kindertransport, yang menyelamatkan ribuan kanak-kanak Yahudi semasa Holocaust.

Seperti yang dinyatakan oleh Ornstein, & ldquoDalam sejarah kita, ketika orang bukan Yahudi sangat berminat dengan kita, ia tidak berjaya dengan baik. & Rdquo Tetapi dalam kes Poland & rsquos, minat itu memberi nafas baru kepada sebuah komuniti yang menghadapi kepupusan.

Pada tahun 1988, orang-orang bukan Yahudi Poland membuat festival budaya Yahudi terbesar di dunia & rsquos, yang diadakan di suku Yahudi lama Krakow & rsquos setiap musim panas. Menarik kira-kira 30,000 orang Polandia yang bukan Yahudi, festival ini memainkan peranan penting dalam meningkatkan kehidupan Yahudi di sini, kata Krajewski, yang turut sama mengetuai Majlis Kristian dan Yahudi Poland. Ramai orang yang mempunyai keturunan Yahudi pada awalnya ragu-ragu untuk merangkul akarnya, katanya. Tetapi & ldquothe festival begitu berjaya, mereka menyedari bahawa jika orang bukan Yahudi dapat begitu tertarik dengan budaya Yahudi, mungkin juga orang Yahudi. & Rdquo

Pada minggu yang sama dengan Festival Budaya Yahudi, JCC hari ini mengadakan & ldquoRide for the Living & rdquo & mdasha sebagai penghormatan kepada & ldquoMarch of the Living, & rdquo acara tahunan di mana beribu-ribu orang dari seluruh dunia berarak dari Auschwitz ke Birkenau untuk mengenang 6 juta orang Yahudi dibunuh semasa Holocaust.

Alih-alih berjalan melalui kamp-kamp konsentrasi, Ride for the Living membawa beberapa ratus peserta dengan menaiki basikal sejauh 60 batu dari Auschwitz ke Krakow JCC, dari kematian nyawa Yahudi di Poland hingga ke lokasi pembaharuannya. Bagi Ornstein, tidak ada cara yang lebih baik untuk menunjukkan kepada dunia sejauh mana orang Yahudi Poland telah sampai. & ldquoIni melambangkan dengan cara yang sangat kuat apa yang kita & rsquore lakukan dalam komuniti ini, & rdquo katanya. & ldquoOrang menelusuri sejarah kita dari kegelapan ke cahaya. & rdquo


Orang Kristian Poland datang untuk membantu orang Yahudi Poland - SEJARAH


  • 2.300 - Budaya Zaman Gangsa Awal menetap di Poland.
  • 700 - Besi diperkenalkan ke rantau ini.
  • 400 - Puak Jerman seperti orang Celt tiba.




Gambaran Ringkas Sejarah Poland

Sejarah Poland sebagai sebuah negara bermula dengan dinasti Piast dan raja pertama Poland Meisko I. Raja Meisko menganut agama Kristian sebagai agama nasional. Kemudian, pada abad ke-14, kerajaan Poland mencapai puncaknya di bawah pemerintahan dinasti Jagiellonian. Poland bersatu dengan Lithuania dan mewujudkan kerajaan Poland-Lithuania yang kuat. Untuk 400 tahun akan datang, kesatuan Poland-Lithuania akan menjadi salah satu negeri paling kuat di Eropah. Salah satu pertempuran hebat Poland berlaku pada masa ini ketika Poland mengalahkan Teutonic Knights pada Pertempuran Grunwald 1410. Akhirnya dinasti itu berakhir dan Poland berpecah pada tahun 1795 antara Rusia, Austria, dan Prusia.


Selepas Perang Dunia I, Poland menjadi sebuah negara lagi. Kemerdekaan Poland adalah yang ke-13 Presiden Amerika Syarikat Woodrow Wilson 14 mata yang terkenal. Pada tahun 1918 Poland secara rasmi menjadi sebuah negara merdeka.

Semasa Perang Dunia II, Poland dijajah oleh Jerman. Perang itu sangat menghancurkan Poland. Kira-kira enam juta orang Poland terbunuh semasa perang, termasuk sekitar 3 juta orang Yahudi sebagai sebahagian daripada Holocaust. Selepas perang, Parti Komunis menguasai Poland dan Poland menjadi negara boneka Kesatuan Soviet. Setelah kejatuhan Kesatuan Soviet, Poland mula berusaha menuju pemerintahan demokratik dan ekonomi pasaran bebas. Pada tahun 2004 Poland bergabung dengan Kesatuan Eropah.


Lawatan Sejarah Yahudi Maya Poland

Sebelum meletusnya Perang Dunia II, lebih daripada 3.3 juta orang Yahudi tinggal di Poland, penduduk Yahudi terbesar di Eropah dan komuniti Yahudi kedua terbesar di dunia. Poland berfungsi sebagai pusat budaya Yahudi dan penduduk Yahudi dari seluruh Eropah yang berlainan mencari perlindungan di sana, menyumbang kepada pelbagai kumpulan agama dan budaya. Hampir 11% orang Yahudi Poland - 369,000 orang - bertahan dari perang. Untuk melihat senarai lengkap komuniti Yahudi di Poland yang dihancurkan oleh Holocaust, sila klik di sini. Hari ini, kira-kira 4,500 orang Yahudi tinggal di Poland.

Sejarah Awal Sepanjang Zaman Pertengahan

Tidak ada tarikh tertentu yang menandakan imigresen Yahudi ke Poland. Sebuah catatan jurnal Ibrahim ibn Jakub, seorang pengembara Yahudi, pedagang dan diplomat dari Sepanyol menyebutkan Cracow dan Duke Pertama Poland, Mieszko I. Lebih banyak orang Yahudi tiba dalam tempoh Perang Salib pertama pada tahun 1098, sementara meninggalkan penganiayaan di Bohemia, menurut Penyusun Sejarah Prague. Terdapat juga bukti arkeologi, koin dari periode dengan prasasti dalam bahasa Ibrani, yang menunjukkan bahawa pedagang Yahudi lain melakukan perjalanan ke Poland pada abad ke-12. Wang syiling itu mungkin milik peniaga Yahudi abad ke-12, Holekhei Rusyah (pelancong ke Rusia).

Walaupun penganiayaan berlaku di seluruh Eropah semasa Perang Salib, pada abad ke-13, Poland berfungsi sebagai tempat perlindungan Yahudi Eropah kerana toleransi relatifnya. Dalam tempoh ini, Poland memulakan proses penjajahannya. Ia mengalami kerugian besar dari serangan Mongol pada tahun 1241 dan oleh itu mendorong pendatang Yahudi untuk menetap bandar dan kampung. Pendatang berpusu-pusu ke Poland dari Bohemia-Moravia, Jerman, Itali, Sepanyol dan jajahan di Crimea. Tidak ada pihak berkuasa pusat yang dapat menghentikan imigrasi. Pelarian dari Jerman membawa bersama dialek Jerman dan Ibrani yang akhirnya menjadi bahasa Yiddish

Orang Yahudi diperlakukan dengan baik di bawah pemerintahan Duke Boleslaw Pobozny (1221-1279) dan Raja Kazimierz Wielki (1310-1370, alias Raja Casimir the Great) kerana sifat pemerintahan Poland yang sekarang terdesentralisasi menyaksikan para bangsawan terpaksa menjalankan wilayah mereka sendiri dan oleh itu orang-orang Yahudi - sebuah kumpulan yang mempunyai pengalaman komersial dan pentadbiran - diperjuangkan untuk menarik ke pelbagai bandar.

Pada tahun 1264, Duke Boleslaw mengeluarkan & quot; Statuta of Kalisz & quot; yang menjamin perlindungan orang Yahudi dan memberikan hak undang-undang dan profesional yang murah hati, termasuk kemampuan untuk menjadi peminjam wang dan ahli perniagaan. Raja Kasimierz mengesahkan piagam itu dan memperluasnya untuk memasukkan poin perlindungan khusus dari orang Kristian, termasuk penuntutan yang dijamin terhadap mereka yang & quot; melakukan penolakan di perkuburan Yahudi & quot; dan melarang orang dari & quot; menuduh orang Yahudi meminum darah manusia. & Quot;

Kebebasan beribadah dan berhimpun juga diberikan kepada orang-orang Yahudi, yang membantu meletakkan benih bagi asas Hasidisme dan gerakan Yahudi yang lain. Salah satu orang bijak masa itu, Jacob Savra dari Cracow, sangat terpelajar di Talmud, pendapatnya berbeza dengan pihak berkuasa Talmud di Jerman dan Bohemia.

Pada abad ke-14, penentangan muncul terhadap sistem di mana orang Yahudi memiliki tanah yang akan digunakan sebagai jaminan pinjaman. Pada pertengahan tahun 1300-an, kebencian terhadap orang-orang Yahudi telah wujud di kalangan golongan bangsawan. Mengikut Chronica Olivska, Orang-orang Yahudi di seluruh Poland dibantai kerana disalahkan kerana Black Death. Terdapat rusuhan anti-Yahudi pada tahun 1348-49 dan sekali lagi pada tahun 1407 dan 1494 dan orang-orang Yahudi diusir dari kota Cracow pada tahun 1495.

Selama abad ke-14 dan ke-15, orang Yahudi aktif dalam semua bidang perdagangan, termasuk kain, kuda, dan lembu. Pada akhir abad ke-15, orang-orang Yahudi Poland mula berdagang dengan Venice, Feodosiya dan koloni Genoa lain di Crimea, serta dengan Constantinople. Tuduhan dibuat terhadap orang-orang Yahudi yang menuntut persaingan tidak adil dalam perdagangan dan pertukangan. Oleh kerana keluhan ini, pada tahun 1485, orang Yahudi terpaksa melepaskan hak mereka untuk kebanyakan perdagangan dan barang-barang kraf. Tuduhan ini mungkin menyebabkan pengusiran Yahudi dari Cracow pada tahun 1495.

Menjelang pertengahan abad ke-16, lapan puluh peratus orang Yahudi dunia & rsquos tinggal di Poland. Kehidupan beragama Yahudi berkembang pesat di banyak komuniti Poland. Pada tahun 1503, monarki Polandia melantik Rabbi Jacob Polak, Rabbi rasmi Poland, yang menandakan munculnya Ketua Rabbinat. Menjelang tahun 1551, orang-orang Yahudi diberi izin untuk memilih Ketua Rabbi mereka sendiri. Ketua Rabbinat memegang kuasa atas undang-undang dan kewangan, melantik hakim dan pegawai lain. Sebilangan kuasa dikongsi dengan majlis tempatan. Pemerintah Poland mengizinkan Rabbinate tumbuh berkuasa, menggunakannya untuk tujuan pengumpulan cukai. Hanya tiga puluh peratus wang yang dikumpulkan oleh Rabbinate melayani tujuan Yahudi, selebihnya diserahkan kepada Mahkota untuk perlindungan. Dalam tempoh ini Poland-Lithuania menjadi pusat utama Ashkenazi Jewry dan yeshivotnya mendapat kemasyhuran dari awal tahun 1500-an.

Salah satu cendekiawan besar talmud tahun 1500-an adalah Moses ben Israel Isserles (1525-1572). Dia menubuhkan sebuah akademi agama di Cracow. Di luar kajian Talmud, dia juga biasa dengan banyak ahli falsafah Yunani dan merupakan salah satu pendahulu pencerahan Yahudi.

Penjajahan Ukraine

Pada abad ke-16, orang Yahudi juga berkembang secara ekonomi dan mengambil bahagian dalam gerakan peneroka Poland. Pada tahun 1569, Poland dan Lithuania menyatukan dan kemudian Poland menganeksasi Ukraine. Banyak orang Yahudi dihantar untuk menjajah wilayah-wilayah ini.

Bangsawan Poland dan pemilik tanah dan pedagang Yahudi menjadi rakan kongsi di banyak syarikat perniagaan. Orang Yahudi terlibat dalam industri eksport gandum, yang mendapat permintaan tinggi di seluruh Eropah. Orang-orang Yahudi membina dan menjalankan kilang dan penyulingan, mengangkut biji-bijian ke Baltic Ports dan menghantarnya ke Barat. Sebagai balasan mereka menerima wain, kain, pewarna dan barang mewah, yang mereka jual kepada bangsawan Poland. Peranan pembesar, orang tengah dan orang tengah dengan para petani dipegang oleh orang Yahudi.

Orang-orang Yahudi mencipta seluruh kampung dan perkampungan, shtetls. Lima puluh dua komuniti di Great Poland dan Masovia, 41 komuniti di Poland Kecil dan sekitar 80 komuniti di wilayah Ukraine.

Dari abad ke-16 hingga ke-18, orang Yahudi menikmati pemerintahan sendiri & membentuk Majlis Empat Tanah (Va & rsquoad Arba Artsot) & mdash yang berfungsi sebagai Parlimen Yahudi. Ordinan Majlis Tanah mengungkap cita-cita kajian Taurat yang meluas. Yahudi aktif di semua peringkat masyarakat dan politik. Hampir setiap pembesar Poland mempunyai kaunselor Yahudi, yang menyimpan buku, menulis surat, dan menguruskan urusan ekonomi.

Pada akhir tahun 1600-an, Poland-Lithuania terlibat dalam perang melawan Sweden dan perang lain menentang Moscow. Perang melemahkan industri pengeksport makanan Poland & rsquos dan melemahkan bangsawan Poland, yang kemudian memberi tekanan kepada orang Yahudi dan menaikkan tarif. Pada gilirannya, orang Yahudi memberi tekanan kepada petani tempatan.

Pemberontakan Chmielnicki & Kebangkitan Hasidisme

Pada tahun 1648, seorang pegawai Ukraine Bogdan Chmielnicki, dengan sokongan Tatar Khan dari Crimea, membangkitkan petani tempatan untuk berperang dengan dia dan Cossack Ortodoks Rusia melawan orang Yahudi. Gelombang keganasan pertama pada tahun 1648 menghancurkan komuniti Yahudi di timur Sungai Dnieper. Selepas keganasan itu, ribuan orang Yahudi melarikan diri ke barat, menyeberangi sungai, ke bandar-bandar utama. Orang Cossack dan para petani mengikuti mereka pembunuhan besar-besaran pertama yang berlaku di Nemirov (sebuah bandar kecil, yang merupakan sebahagian dari Ukraine sekarang). Dianggarkan 100,000-200,000 orang Yahudi mati dalam pemberontakan Chmielnicki yang berlangsung dari 1648-1649. Gelombang kehancuran ini dianggap sebagai pogrom moden pertama.


Ba & # 39al Shem Tov

Pemberontakan tersebut menyebabkan sebahagian besar penduduk Yahudi miskin. Pada tahun 1660-an, banyak orang Yahudi Poland terperangkap dalam semangat dan kegembiraan Shabbetai Zevi dan, satu abad kemudian, Jacob Frank. Menurut tradisi Hasidic, di tenggara Poland, di wilayah Podolia, Israel ben Eliezer Ba & rsquoal Shem Tov (atau dikenali sebagai Ba & rsquoal Shem Tov atau Besht) dilahirkan pada tahun 1699. Dikatakan bahawa dia adalah Ba & rsquoal Shem (pekerja keajaiban) , menyembuhkan orang Yahudi dengan azimat dan jimat. Ba & rsquoal Shem Tov menjangkau massa dan petani Yahudi. Hasidisme berkembang setelah kematiannya dan disebarkan oleh Rabbi Dov Baer, ​​orang Maggid (pencerita) di seluruh Eropah Timur.

Kebangkitan Haskalah

Terdapat tiga pembahagian Poland pada tahun 1772, 1793 dan pada tahun 1795. Poland dibahagikan kepada Rusia, Prussia dan Austria Poland-Lithuania tidak lagi wujud. Majoriti Poland & rsquos satu juta orang Yahudi menjadi sebahagian daripada kerajaan Rusia. Poland hanya menjadi negara pelanggan kerajaan Rusia. Pada tahun 1772, Catherine II, permaisuri Rusia melakukan diskriminasi terhadap orang-orang Yahudi dengan memaksa mereka tinggal di tempat tinggal mereka dan melarang mereka kembali ke kota-kota yang mereka duduki sebelum partisi. Kawasan ini disebut Pucat Penyelesaian. Menjelang tahun 1885, lebih daripada empat juta orang Yahudi tinggal di Pale.

Dalam tempoh ini, Haskalah (Pencerahan Yahudi) tersebar di seluruh Poland. Penyokong gerakan Haskalah ingin mereformasi kehidupan Yahudi dan mengakhiri institusi dan adat istiadat khas. Ada kepercayaan bahawa jika orang Yahudi bergaul dengan orang Polandia, maka mereka akan berjaya dan tidak akan dianiaya. Haskalah terkenal di kalangan orang Yahudi yang kaya raya, sementara pekedai dan pengrajin memilih untuk terus berbahasa Yiddish dan terus mengamalkan agama Yahudi Ortodoks.


Rumah ibadat di Bialystok

Pada abad ke-19, falsafah integrasi Haskalah mulai dilaksanakan oleh Sejm (Senat). Pemerintahan sendiri Yahudi, Kahal, dihapuskan. Cukai dikenakan ke atas peniaga minuman keras Yahudi, memaksa mereka menutup kedai mereka. Orang Yahudi kemudiannya terlibat dalam pertanian. Sebuah yeshiva dibuka pada tahun 1826, dengan tujuan untuk menghasilkan & memimpin pemimpin rohani & quotenlighten & quot. Pada tahun 1862, orang Yahudi dibebaskan dan cukai khas dihapuskan dan sekatan tempat tinggal dihapuskan. Walaupun ada usaha untuk mengasimilasi, orang Yahudi terus menjadi sasaran anti-Semitisme di bawah tentera Tsar dan di Poland.

Oleh kerana orang Yahudi diperlakukan dengan buruk oleh orang Rusia, banyak yang memutuskan untuk terlibat dalam pemberontakan Polandia: Pemberontakan Kosciuszko, Pemberontakan November (1830-1831), Pemberontakan Januari (1863) dan Gerakan Revolusi 1905. Orang-orang Yahudi juga bergabung dengan pasukan Polandia dalam pertempuran untuk kemerdekaan yang dicapai pada tahun 1918.

Pada tahun 1897, empat belas peratus warga Poland adalah Yahudi. Yahudi diwakili dalam pemerintahan dengan tempat duduk di Sejm, dewan perbandaran dan dalam komuniti agama Yahudi. Yahudi mengembangkan banyak parti politik dan persatuan, mulai dari ideologi dari Zionis hingga sosialis hingga Anti-Zionis. The Bund, sebuah parti sosialis, tersebar di seluruh Poland pada awal abad ke-20. Banyak pekerja Yahudi di Warsaw dan Lodz menyertai Bund.

Zionisme juga menjadi popular di kalangan orang Yahudi Poland, yang membentuk Poale Zion. Kumpulan lain, Folksists (People & rsquos Party) menyokong asimilasi dan kesatuan sekerja. Mizrahi Poland, sebuah parti politik ortodoks Zionis, mempunyai pengikut yang besar. Jeneral Zionis menjadi popular pada zaman perang. Dalam pemilihan Sejm pada tahun 1919, Zionis Umum menerima 50 peratus suara untuk parti-parti Yahudi.


Rumah ibadat di Kielce

Selepas Perang Dunia I

Pada tahun 1918, Poland menjadi negara berdaulat. Setelah kelahiran semula Poland & rsquos, bermulanya keganasan terhadap orang Yahudi. Orang-orang Yahudi dibantai di pogrom oleh orang Polandia yang mengaitkan Trotsky dan revolusi Bolshevik dengan Yahudi (Trotsky adalah Yahudi).

Keadaan bercampur-campur untuk orang Yahudi Poland pada masa perang. Mereka diakui sebagai kewarganegaraan dan hak undang-undang mereka seharusnya dilindungi di bawah Perjanjian Versailles namun, hak hukum mereka tidak dihormati oleh Poland. Kehillah, badan pemerintahan Yahudi, tidak dibenarkan menjalankan pemerintahan secara autonomi. Kerajaan campur tangan dalam pilihan raya dan mengawal anggarannya. Sebaliknya, orang Yahudi mendapat dana dari negeri ini untuk sekolah mereka.

Keadaan ekonomi merosot bagi orang Yahudi Poland selama tahun-tahun perang. Orang Yahudi tidak dibenarkan bekerja di perkhidmatan awam, hanya sedikit guru sekolah awam, hampir tidak ada orang Yahudi yang merupakan pekerja kereta api dan tidak ada orang Yahudi yang bekerja di bank yang dikendalikan negara atau monopoli yang dikendalikan oleh negara (iaitu industri tembakau). Perundangan diberlakukan memaksa warga untuk berehat pada hari Ahad, merosakkan perdagangan Yahudi yang ditutup pada hari Sabtu. Kejatuhan ekonomi mereka disertai dengan peningkatan anti-Semitisme. Pada akhir tahun 1930-an gelombang baru pogrom menimpa masyarakat dan boikot anti-Yahudi diberlakukan.

Sebelum meletusnya Perang Dunia II, terdapat kehidupan sosial dan budaya Yahudi yang berkembang pesat di Poland. Akhbar Yahudi yang berkembang dengan baik mengedarkan surat khabar dalam bahasa Poland, Ibrani dan Yiddish. Terdapat lebih daripada 30 harian dan lebih daripada 130 majalah Yahudi. Lebih daripada lima puluh peratus daripada semua doktor dan peguam dalam amalan swasta di Poland adalah Yahudi kerana undang-undang yang diskriminatif terhadap perkhidmatan awam. Penduduk Yahudi berjumlah 3.3 juta, komuniti Yahudi kedua terbesar di dunia.

Holocaust

Pada 1 September 1939, Jerman menyerang Poland. Tentera Jerman membunuh sekitar 20,000 orang Yahudi dan mengebom kira-kira 50,000 kilang, bengkel dan kedai milik Yahudi di lebih daripada 120 komuniti Yahudi. Beberapa ratus rumah ibadat musnah dalam dua bulan pertama penjajahan.

Seketika, sekatan dikenakan ke atas Yahudi Poland. Semua kedai Yahudi terpaksa menampilkan Bintang Daud dan kemudian diserbu dan dipaksa membayar sejumlah besar wang kepada orang Jerman. Orang Yahudi tidak dibenarkan memiliki akaun bank dan ada had jumlah wang tunai yang dapat mereka simpan di rumah mereka. Orang Yahudi tidak diizinkan bekerja di tekstil dan kulit.

Pada 24 Julai 1939, arahan datang dari Komando Tinggi Wehrmacht kepada warga sipil pelarian, yang menyebabkan penangkapan orang-orang Yahudi dan Polandia pada usia tentera pada masa pencerobohan. Ratusan orang awam, Poland dan Yahudi, kemudian dibunuh. Masih banyak orang Yahudi Poland dibunuh oleh Einsatzkommando.

Satu minggu sebelum pencerobohan, Hitler menandatangani perjanjian bukan pencerobohan rahsia (The Molotov-Ribbentrop Pact) dengan pemimpin Soviet Josef Stalin. Di bawah pendudukan Jerman, Poland dibahagikan kepada 10 daerah pentadbiran. Daerah barat dan utara (Pomerania, Brandenburg, Saxony, Silesia Atas dan Bawah dan Danzig) dianeksasi ke Reich Jerman dan daerah-daerah timur diserahkan kepada Kesatuan Soviet. Daerah terbesar, bahagian tengah termasuk bandar Lublin Krak & oacutew dan Warsaw, diketepikan sebagai jajahan Jerman dan kemudian dikenali sebagai Pemerintahan Umum (Generalgouvernement). Rusia kemudian menyerang Poland pada 17 September 1939.

Ketika Perang Jerman-Rusia bermula, kawasan yang sebelumnya dikendalikan oleh Rusia dimasukkan ke dalam Kesatuan Soviet. Dari 3,3 juta orang Yahudi Poland ketika meletusnya perang, sekitar dua juta berada di bawah pemerintahan Nazi dan selebihnya berada di bawah penjajahan Soviet.

Pengurungan dan Pembasmian

Untuk memberi lebih banyak & "tempat tinggal" bagi orang Jerman, orang-orang Yahudi dikeluarkan dari kawasan luar bandar Poland dan tertumpu di kota-kota Pemerintah Umum. Ghetto pertama dimulakan seawal Oktober 1939 di Piork & oacutew Trybunalksi dan diikuti dengan penciptaan ghetto di Lodz, Warsaw, Lublin, Radom dan Lvov. Menjelang tahun 1942, semua orang Yahudi Poland dikurung di ghetto atau bersembunyi. Musim panas itu, Nazi mula membasmi ghetto dan dalam masa 18 bulan hampir kesemuanya dikosongkan. Berikut adalah penerangan ringkas mengenai apa yang berlaku pada orang Yahudi di setiap daerah:

- Di Wartheland, terdapat sembilan ghetto, yang terbesar adalah ghetto Lodz, yang ditubuhkan pada tahun 1942. Pada saat pengangkutan terakhir meninggalkan ghetto Lodz pada bulan Ogos 1944, 74,000 orang Yahudi telah dihantar ke Auschwitz. Soviet membebaskan ghetto pada Januari 1945 dan hanya menemui 877 yang masih hidup.

- Di Danzig-West Preussen, terdapat penduduk Yahudi berjumlah 23,000. Banyak penduduk Yahudi terbunuh dalam pembunuhan awal perang. Pengangkutan Yahudi terakhir (kira-kira 2,000 orang) dihantar ke Auschwitz pada 10 Mac 1941.

- Di Ciechanow, bancian mendedahkan sekitar 80,000 orang Yahudi pada tahun 1931. Sebilangan besar orang Yahudi diusir ke Rusia. Mereka yang tinggal dihantar ke ghetto di Prussia Timur. Ghetto terakhir dilikuidasi pada musim gugur 1942 dan baki Yahudi dihantar ke Treblinka.

- Di Silesia Hulu Timur, terdapat 32 komuniti pada masa perang meletus, yang terdiri daripada lebih daripada 93,000 orang Yahudi. Dari Mei hingga Jun 1942, pekerja Yahudi dari Silesia Hulu Timur dihantar pulang ke Auschwitz.

- Di dalam Kerajaan Am, ada empat daerah: Warsawa, Lublin, Radome, dan Cracow dan daerah Galicia ditambahkan. Lebih dari 2.1 juta orang Yahudi tinggal di daerah-daerah ini sebelum penjajahan. Nazi menubuhkan Judenrat, sebuah badan kuasi perwakilan Yahudi di daerah ini.

- Di Warsaw, ghetto itu ditubuhkan pada 15 November 1940. Lebih daripada setengah juta orang Yahudi tinggal di ghetto. Kira-kira 300,000 orang Yahudi dideportasi ke Treblinka pada 1 September 1942. Pada Januari 1943, Nazi berusaha untuk memulakan satu lagi putaran, namun mereka dihentikan setelah empat hari kerana penentangan Yahudi. Pada 19 April 1943, tentera Jerman memasuki ghetto dan bertemu lagi oleh tentangan sengit. Ia mengambil masa beberapa bulan, sehingga Jun 1943, sebelum ghetto dibubarkan. Pemberontakan ghetto Warsawa berkumandang di seluruh Poland dan seluruh dunia sebagai contoh keberanian dan penentangan.

- Ghetto pertama yang dibina di daerah Lublin, pada bulan April 1941, diadakan 45.000 orang Yahudi. Lima puluh kem buruh paksa didirikan di Lublin untuk orang Yahudi tempatan dan juga Yahudi dari daerah lain. Pada tahun 1940-41, sekitar 12,000 orang Yahudi menduduki kem-kem tersebut.

- Daerah Cracow mempunyai penduduk Yahudi sebelum perang berjumlah 250,000. Ghetto pertama ditubuhkan pada bulan Mac 1941. Ghetto ini menjalani tiga pemindahan besar-besaran dan, semasa yang terakhir, 2.000 orang Yahudi dibunuh di tempat kejadian.

- Di daerah Radome, lapan puluh peratus penduduk Yahudi (360,000) kehilangan kediaman mereka dalam pengeboman awal di kawasan itu. Yang lain dihantar pulang ke daerah sekitarnya. Deportasi pertama ke Treblinka berlaku pada 5 Ogos 1942. Pada 1 Januari 1943, hanya 29,400 orang Yahudi yang tinggal di daerah & rsquos empat ghetto.

- Di Galicia, ghetto pertama didirikan pada Oktober 1941. Pada 12 Oktober, 10,000 orang Yahudi terbunuh di tanah perkuburan Yahudi di bandar Stanislav.

- Daerah Bialystok diciptakan pada bulan Julai 1941 dan mengandungi populasi Yahudi sekitar 250,000 orang. Antara 27 Jun-13 Julai 1941, lebih daripada 6.000 orang Yahudi dibunuh dan rumah ibadat besar dibakar. Pada fasa terakhir proses pembasmian, 40,000 orang Yahudi terbunuh dan selebihnya dihantar ke Treblinka, Majdanek dan Auschwitz.

Kem Konsentrasi

Poland mempunyai tiga kubu tumpuan Nazi:

Poland juga menempatkan enam kem pemusnahan Jerman:

Selepas Perang Dunia II & Era Komunis

Lapan puluh lima peratus Yahudi Poland tewas di Holocaust. Selepas perang, banyak yang selamat melarikan diri ke Romania dan Jerman dengan harapan dapat mencapai Palestin. Mereka yang tetap berusaha membina semula kehidupan Yahudi di 200 komuniti tempatan. Jawatankuasa Pengedaran Bersama Yahudi Amerika dan ORT membuka sekolah dan hospital untuk komuniti Yahudi di Poland.

Orang Yahudi masih mengalami anti-Semitisme dan pogrom. Kielce Pogrom pada bulan Julai 1946, di mana 40 orang Yahudi terbunuh, merupakan dorongan untuk penghijrahan besar-besaran. Pada akhir tahun 1947, hanya 100,000 orang Yahudi yang tinggal di Poland.

Polis rahsia Kesatuan Soviet & rsquos pada dasarnya mentadbir negara itu dan rejim anti-Semit Stalin & rsquos membendung kegiatan budaya dan agama Yahudi. Sekolah Yahudi dinasionalisasi pada tahun 1948-49 dan bahasa Yiddish tidak lagi digunakan sebagai bahasa pengantar.

Kematian Stalin & rsquos pada tahun 1953 meredakan keadaan bagi orang-orang Yahudi, yang kemudian diizinkan untuk menjalin semula hubungan dengan organisasi Yahudi di luar negara dan mula menghasilkan sastera Yahudi. Pada periode 1958-59 ini, 50.000 orang Yahudi berhijrah ke Israel, yang merupakan satu-satunya negara yang dapat dimigrasikan oleh orang Yahudi di bawah undang-undang Poland.

Penghijrahan besar-besaran terakhir orang Yahudi dari Poland berlaku pada tahun 1968-69, setelah Perang Israel & rsquos 1967, kerana dasar anti-Yahudi yang diadopsi oleh parti komunis Poland, yang menutup kem, sekolah dan kelab pemuda Yahudi. Selepas Perang 1967, Poland memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel.

Pada tahun 1977, Poland mula berusaha memperbaiki imejnya mengenai masalah Yahudi. Hubungan diplomatik separa dipulihkan pada tahun 1986 & mdash negara-negara blok komunis yang pertama mengambil langkah ini & hubungan diplomatik penuh tidak dipulihkan sehingga tahun 1990, setahun setelah Poland mengakhiri pemerintahan komunisnya.

Hari ini Poland

Selepas Holocaust ketika individu Yahudi yang melarikan diri dari Poland berusaha kembali ke kediaman dan kampung mereka, mereka menghadapi gelombang anti-Semitisme dan skeptisisme baru. Sebilangan besar orang ini memilih untuk pergi ke Israel, Amerika, atau negara lain yang memilikinya. Kira-kira 20,000-25,000 orang Yahudi tinggal di Poland hari ini, terutamanya di Warsawa, tetapi juga di Cracow, Lodz, Breslau dan bandar-bandar lain. Dari jumlah penduduk hampir 40 juta, orang Yahudi mewakili paling banyak .06%. Walaupun populasi Yahudi begitu rendah dan 90% individu Poland tidak pernah bertemu dengan seorang Yahudi menurut penyelaras Pusat Penyelidikan Prasangka di Warsawa, Poland masih berpegang pada sikap anti-Semit. Menurut tinjauan 2013, 23% orang dewasa Poland menyatakan anti-Semitisme tradisional, dan jumlah ini menunjukkan peningkatan yang ketara sejak statistik tahun 2009. Tinjauan 2013 yang sama menunjukkan lebih daripada 60% orang dewasa Poland mempunyai kebencian terhadap individu Yahudi dan mempercayai konspirasi Yahudi global. Poland belum memahami apa yang berlaku semasa Holocaust, dan sisa-sisa masa yang mengerikan itu masih ada di bangunan dan pengawal jalanan. Garis besar Ghetto Warsawa masih terpahat di trotoar.

Budaya Yahudi di Poland banyak terdapat di latar belakang hari ini, dengan perkahwinan campur menjadi kebiasaan dan kebanyakan individu Yahudi tidak berlatih. Budaya dan identiti Yahudi di Poland hari ini diteruskan oleh individu yang tidak semestinya Yahudi.Forum untuk Dialog Antara Bangsa yang berpusat di Poland beroperasi di lebih 130 bandar dan bandar di sekitar Poland, menjalankan program yang mendorong pelajar sekolah menengah yang mungkin tidak pernah bertemu dengan individu Yahudi untuk meneroka masa lalu Yahudi di negara mereka. Pelajar meneliti sejarah Yahudi di pelbagai bandar dan kemudian membuat persembahan kepada penduduk mengenai lawatan berjalan kaki. The Warsaw JCC dikendalikan oleh dua wanita yang kedua-duanya ragu-ragu mengenai akar Yahudi mereka tetapi sangat terlibat dalam komuniti Yahudi tempatan. Setiap Shabbat the Warsaw JCC mengalu-alukan lebih daripada 50 sukarelawan bukan Yahudi yang menyajikan makanan halal percuma kepada individu yang memerlukan.

Hanya sedikit orang Yahudi yang tinggal di bahagian timur Poland, yang pada suatu masa adalah rumah bagi komuniti penting, seperti Lublin dan Bialystok. Jawatankuasa Penyelaras Organisasi Yahudi di Republik Poland (KKOZRP) menyelaraskan aktiviti organisasi Yahudi yang berlainan di Poland. Lauder Foundation telah menubuhkan sejumlah kelab dan acara untuk pemuda Yahudi dan juga sekolah rendah di Warsaw. Persatuan Sosial dan Budaya Yahudi di Poland membantu pembaharuan kehidupan dan budaya Yahudi yang mempunyai cabang di semua bandar utama di Poland dan menerbitkan Orang-orang-Syzme, mingguan Yiddish dan Poland. Kesatuan Kongregasi Keagamaan, atau Kehilla, memiliki pejabat utama di Warsawa dan mempunyai cabang di semua kota dengan jumlah penduduk Yahudi yang cukup besar. Kesatuan ini mengekalkan perkuburan, rumah ibadat dan badan amal Yahudi. Restoran Kosher boleh didapati di Warsaw dan Cracow dan JDC mengekalkan kafetaria Kosher di pusat-pusat Yahudi terbesar di Poland.

Sinagog boleh didapati di Warsawa, Cracow, Zamosc, Tykocin, Lesko, Lanco, Rzeszow, Chmielnicki, Kielce dan Gora Kalwaria, tetapi tidak semuanya berfungsi hari ini. Rumah ibadat tertua di Poland, Stara Synagoga, yang dibina pada awal abad ke-15, boleh ditemui di Cracow. Hari ini, ia menempatkan muzium Yahudi. Yeshiva Chachmei Lublin dibuka semula di Lublin pada tahun 2007, rumah ibadat pertama yang diubahsuai dan didedikasikan di Poland sejak Perang Dunia II semata-mata melalui pembiayaan dari Yahudi Poland, tanpa bantuan pemerintah atau amal. Sebelum Perang Dunia II, yeshiva adalah yang terbesar di Eropah.

Penerbitan Yahudi terkemuka adalah bulanan Midrasz, Dos Jidische Wort, Jidele untuk belia dan Sztendlach untuk kanak-kanak sekolah rendah. Semua penerbitan ini dicetak dalam bahasa Poland kecuali untuk Dos Jidische Wort, yang diterbitkan dalam edisi bahasa Yiddish-Poland dwibahasa. Institusi Yahudi merangkumi Institut Sejarah Yahudi, Teater Yiddish State E.R. Kaminska di Warsawa, dan Pusat Kebudayaan Yahudi di krakow.


Sinagog Chevra Lomdei Mishnayot, yang dipulihkan ke keadaan sebelum perang, adalah satu-satunya rumah ibadat di Oswiecim yang telah selamat dari Perang Dunia II.

Anda juga boleh mengunjungi kem pemusnahan Auschwitz-Birkenau, Majdanek dan Treblinka. Auschwitz kini menempatkan Muzium Negeri Oswiecim, yang mempamerkan dokumen dari kejahatan Nazi. Blok Nombor 27 diperuntukkan untuk syahid Yahudi dan berjuta-juta yang terbunuh di sana.

Semua yang tersisa di Treblinka adalah mausoluem dan monumen yang terdiri daripada ribuan pecahan batu yang pecah.

Di Majdanek, terdapat sebuah muzium dan monumen, yang menggabungkan gundukan abu manusia untuk memperingati 350.000 orang yang terbunuh di sana.

Selain kem, Poland juga mempunyai tanah perkuburan Yahudi terbesar di Eropah, yang terdapat di Lodz. Tapak kubur bersejarah boleh didapati di Gora Kalwaria (Ger) dan Lesajsk (Lezensk).

Pada bulan Jun 2004, semasa penggalian tapak Sinagoga Besar di Oswiecim, ahli arkeologi menemui koleksi harta karun Yahudi yang unik. Penduduk Oswiecim adalah 70 peratus Yahudi, tetapi dihapuskan setelah pencerobohan Jerman ke Poland. Di sinilah tempat kem kematian Auschwitz dibina. Dalam projek ini yang dimulakan oleh seorang pemuda Israel bernama Yariv Nornberg, ahli arkeologi menggali di lokasi berdasarkan kesaksian mangsa Holocaust yang masih hidup, Yishayahu Yarod, yang mengingati peninggalan yang disembunyikan oleh orang Yahudi sebelum Nazi membinasakan rumah ibadat. Banyak benda ritual Yahudi dijumpai di lokasi, termasuk tiga lilin gangsa, menorah gangsa, sepuluh candelier dan tamer ner. Jubin, plak marmar dan kayu hangus dari rumah ibadat juga ditemui. Objek tersebut kemungkinan besar akan melalui proses pemulihan selama setahun dan kemudian dipamerkan di Pusat Yahudi Auschwitz.

Pada 4 Julai 2006, peringatan untuk mangsa Holocaust yang terbunuh dan cedera di Kielce, Poland setelah Perang Dunia II akan dilancarkan. Bandar Kielce dan Suruhanjaya A.S. untuk Pemeliharaan Amerika & rsquos Heritage Abroad membiayai peringatan itu. Pada hari itu pada tahun 1946, penduduk membunuh lebih dari 40 orang Yahudi yang telah kembali ke bandar selepas perang untuk menuntut kembali harta mereka. Pembunuhan beramai-ramai itu menyatukan persepsi di antara mangsa yang terselamat bahawa mereka tidak dapat kembali ke Poland.

Hari ini terdapat lebih banyak kesedaran mengenai masa lalu orang Yahudi yang kaya dengan Poland dan juga tragedi Holocaust. Zaglada, jurnal yang dikhaskan untuk Holocaust, pertama kali diterbitkan pada tahun 2005 oleh bahagian khas dari Akademi Sains Poland. Penerbitan lain juga telah diterbitkan baru-baru ini yang membahas subjek ini, terutamanya dari Institut Memori Nasional.

Komuniti Yahudi Poland masih menerima ganti rugi dari Holocaust, namun pemulihan dilakukan dengan perlahan. Perundangan yang menangani masalah harta tanah persendirian masih belum diberlakukan.

Tandas awam yang dibina di tapak perkuburan Yahudi di Szczelociny akhirnya dikeluarkan pada tahun 2005 setelah mendesak dari Kongres Yahudi Dunia dan Landsmanschaft. Peringatan yang dirancang oleh arkitek Poland-Yahudi Czeslaw Bielecki, di stesen Radegest, dari mana orang Yahudi Lodz dihantar pulang, juga diresmikan pada tahun 2005.

Pada bulan April 2013, bahagian pertama & quotPolin Museum of History of Polish Jewish & quot di Warsaw - yang dibina di tanah suci di Warsaw Ghetto - dibuka kepada pengunjung yang berminat untuk mempelajari lebih lanjut mengenai komuniti Yahudi di bandar ini. Muzium itu sendiri ditempatkan dalam struktur kaca hijau dan batu, simbol ketelusan, dan pintu masuk utama menghadap sebuah plaza yang dikuasai oleh peringatan Nathan Rapoport, yang memperingati para pahlawan Pemberontakan Ghetto Warsawa. Reka bentuk muzium telah disiapkan oleh arkitek Finland Rainer Mahlam & aumlki dan Ilmari Lahdelma yang dipilih dari antara 200 penyerahan kepada pertandingan seni bina antarabangsa pertama Poland & rsquos. Sebidang tanah untuk muzium dan tambahan $ 13 juta disumbangkan oleh kota Warsawa untuk projek itu.

Ketua Kurator Muzium Warsawa dan Profesor Universiti New York Barbara Kirshenblatt-Gimblett mengatakan bahawa sejarah 1,000 tahun orang Yahudi Poland, 3 juta daripadanya terbunuh semasa Holocaust, adalah & ldquointegral bahagian & rdquo dari sejarah Poland & rsquos secara umum. & ldquoJews bukan nota kaki untuk sejarah Poland, & rdquo Kirshenblatt-Gimblett berkata.

Presiden Israel Reuven Rivlin bergabung dengan pegawai Poland, mangsa Holocaust, dan wakil media pada 28 Oktober 2014, untuk pembukaan terakhir sepenuhnya & quot; Muzium Sejarah Sejarah Orang Yahudi Poland. & Quot; Bahagian pertama bangunan dibuka pada April 2013 dan muziumnya berjumlah lebih dari $ 100 juta. Muzium ini dibina di kawasan di mana Warsawa Ghetto berdiri semasa Holocaust. Kunjungan ke pembukaan muzium itu adalah lawatan asing pertama Presiden Israel Rivlin sejak pemilihannya pada Musim Panas 2014. Pameran inti menceritakan kisah 1,000 tahun sejarah Yahudi di Poland melalui lapan bahagian galeri kronologi. Muzium ini dimaksudkan untuk menggambarkan Yahudi Poland dalam pandangan positif bagi dunia, yang mana ingatannya terhadap Holocaust harus jelas. Bekas Duta Besar Poland ke Israel Maciej Kozlowski mengatakan bahawa & quot; orang Israel diberitahu bahawa Poland adalah tempat yang berbahaya. Mereka hanya melihat laman web Holocaust. Muzium ini akan mengubahnya. & Quot

Penduduk kampung Poland kecil Glowacz & oacutew menggali kubur di perkuburan Yahudi di bandar mereka pada bulan Oktober 2015, kononnya mencari emas yang dikuburkan bersama mayat.

Sistem pertahanan peluru berpandu David & # 39; Sling buatan Israel dimasukkan dalam perjanjian senjata AS-Poland yang diumumkan pada bulan September 2016. Raytheon, syarikat yang berpangkalan di AS yang mengeluarkan bateri peluru berpandu Patriot yang digunakan dalam sistem David & Sling, menawarkan Tentera Poland versi sistem dalam perjanjian bernilai $ 5 bilion. Sistem peluru berpandu Patriot akan dimodifikasi untuk menembakkan peluru berpandu David Sling kerana peluru berpandu Israel adalah sepersepuluh lebih murah berbanding peluru berpandu Patriot.

Juruterbang Poland bergabung dengan juruterbang dari Israel, Amerika Syarikat, Jerman, Perancis, India, dan Itali pada bulan Jun 2017 untuk latihan Bendera Biru, latihan latihan udara terbesar yang pernah berlaku di Israel.

Pada 6 Februari 2018, Presiden Poland menandatangani dan memberlakukan undang-undang fitnah yang bertujuan menghukum individu yang menuduh masyarakat Poland terlibat dalam Holocaust. Rang undang-undang tersebut akan menjatuhkan denda dan / atau hingga tiga tahun penjara kepada siapa saja yang menuduh Poland melakukan kekejaman Holocaust yang dilakukan oleh Nazi atau merujuk kepada kamp-kamp konsentrasi sebagai kem kematian Poland. Langkah itu menghadapi kritikan global, dengan pegawai A.S. dan Israel berpendapat bahawa ia melanggar kebebasan bersuara dan juga penyelidikan akademik. Selepas berbulan-bulan, pada 27 Jun 2018, Parlimen Poland memilih untuk menghapuskan hukuman jenayah dari undang-undang, dilaporkan kerana tekanan dari Amerika Syarikat, yang mengancam untuk menangguhkan pembiayaan untuk projek ketenteraan bersama dan tidak mengatur pertemuan untuk presiden Poland bersama Presiden Trump semasa lawatannya ke AS.

Pada bulan Mei 2019, Perdana Menteri Poland Mateusz Morawiecki melepaskan ribut api ketika dia dilaporkan mengatakan bahawa membayar pampasan untuk harta benda Yahudi yang dicuri semasa Holocaust akan menjadi & ldquoposthumous kemenangan & rdquo bagi Hitler. Presiden Kongres Yahudi Dunia, Ronald Lauder adalah salah satu daripada banyak pemimpin Yahudi yang bertindak balas: & ldquoPoland sendiri mengalami tahun-tahun pendudukan Nazi yang biadab, yang menjadikan kegagalannya untuk menghadapi tragedi berjuta-juta warganegara Yahudi yang diperuntukkan untuk pemusnahan oleh orang Jerman terutamanya menyusahkan, & rdquo katanya. & ldquoPerintahan Poland yang berjaya telah dengan tegas menolak untuk mengakui kerugian material dari Yahudi Poland dan pada dasarnya memperlakukan kediaman dan harta benda mereka yang lain kerana harta perang & mdash dan individu Poland dan institusi Poland telah memperoleh keuntungan dari aset ini selama lebih dari tujuh dekad. & rdquo

Sumber: Artikel asal oleh Rebecca Weiner.
Beyond the Pale: Sejarah Yahudi di Rusia
Ruth Ellen Gruber, Perjalanan Warisan Yahudi: Panduan ke Eropah Timur-Tengah. Jason Aronson, Inc. Northvale, New Jersey, 1999
& quot Museum yang Baru Dibuka Bertujuan untuk Menunjukkan Orang Yahudi Bukan & # 39Fotnote to History Poland, & # 39 & quot E-Yahudi Filantropi (17 April 2013)
Paul Johnson, Sejarah Orang Yahudi. Harper & amp Row, Penerbit. New York. 1987
LNT Poland
March of the Living - Kanada
Poland, Ensiklopedia Judaica. Edisi CD-ROM. Multimedia Judaica. 1995
Poland, Jerusalem Maya - Komuniti Yahudi di Dunia
Hubungan Poland-Yahudi
Laporan Jerusalem, (26 Julai 2004), hlm. 44 Pengindeksan Rekod Yahudi & ndash Poland
Agensi Telegrafik Yahudi, (3 Julai 2006)
Institut Stephen Roth untuk Kajian Anti-Semitisme dan Rasisme Kontemporari, Laporan Tahunan 2005, Poland
Ruth Wisse, Yahudi dan Kuasa. Buku Seterusnya, Shocken: New York, 2007
& ldquo Presiden Israel dan Poland membuka muzium Yahudi Poland, & rdquo Haaretz, (28 Oktober 2014)
Udi Etzion, & ldquo Peluru berpandu Israel untuk disertakan dalam perjanjian pertahanan udara AS ke Poland, & rdquo Ynet, (9 September 2016)
Gili Cohen, Pertama, Jerman akan Menghantar Jet Tempur untuk Berlatih di Israel, Haaretz, (21 Jun 2017)
Anna Aronheim, Poland untuk membeli peluru berpandu Patriot buatan Israel, Pos Jerusalem, (10 Julai 2017)
Rick Noack. Presiden Poland menandatangani rang undang-undang Holocaust, menarik teguran A.S. yang jarang berlaku, Washington Post, (6 Februari 2018)
Matt Surman dan Dov Lieber, Poland Menyokong Rang Undang-Undang Holocaust Selepas Kritikan Antarabangsa, jurnal dinding jalan, (27 Jun 2018)
Cnaan Liphshiz, & ldquoBagaimana AS menekan Poland untuk melembutkan undang-undangnya mengenai ucapan Holocaust, & rdquo JTA, (27 Jun 2018)
& ldquoPemimpin Yahudi terkemuka Slam Poland PM Atas Komen Pemulihan Holocaust, & rdquo Algemeiner, (20 Mei 2019).

Muat turun aplikasi mudah alih kami untuk akses dalam perjalanan ke Perpustakaan Maya Yahudi


Sejarah Yahudi

Bermula pada tahun 1400-an, pusat kehidupan Yahudi beralih dari Eropah Barat, Sepanyol dan Mediterranean ke Eropah Timur & # 8212 terutamanya Poland, Lithuania, Rusia Putih dan Ukraine.

Selama 500 tahun akan datang, kebanyakan kreativiti dalam kehidupan Yahudi akan berlaku di Eropah Timur, walaupun pada hakikatnya ia akan menjadi persekitaran yang sangat tidak ramah. Kami, yang telah menyaksikan kehancuran Yahudi Eropah pada zaman kita, termasuk Revolusi Komunis dan Holocaust Nazi, bernostalgia mengenai Eropah Timur. Kami ingin membayangkan semuanya menjadi hangat, gembira dan baik.

Namun, realiti keadaannya jauh berbeza sehingga membingungkan.

Walaupun benar bahawa Yahudi Eropah Timur mungkin merupakan kekuatan yang paling penting dalam sejarah Yahudi & # 8212, ia mempunyai dinamisme agama dan intelektual yang jarang ditandingi dalam sejarah sejarah Yahudi & # 8212, ia juga harus diakui bahawa mereka hidup di bawah keadaan yang sering mengerikan syarat.

Tiang Bertentangan

Orang Yahudi telah berada di Eropah Timur, termasuk Poland, pada abad ke-10. Ada yang mengatakan mereka berada di sana lebih awal. Tetapi permulaan imigrasi yang kuat dan kehidupan Yahudi tidak berlaku sehingga tahun 1400-an.

Pada tahun 1300-an dan 1400-an, kerajaan Poland memutuskan untuk membiarkan orang Yahudi menetap di Poland dalam jumlah yang banyak di bawah perlindungan mereka. Mereka menyampaikan undangan dan memberi orang-orang Yahudi manfaat ekonomi tertentu untuk menarik mereka datang. Akan menjadi bingung untuk mengatakan bahawa royalti Poland itu pro-Yahudi, kerana tidak ada seorang pun, tetapi mereka menerima dan menginginkan kehadiran Yahudi.

Walaupun terdapat minat yang tinggi terhadap kerabat diraja Polandia, orang ramai tidak begitu ramah. Penentangan utama terhadap kehadiran orang Yahudi berasal dari tiga kelas orang, mewakili sebahagian besar orang Poland (sekitar 90% penduduk): pengrajin, pendeta dan petani.

Para pengrajin, orang bandar, melihat orang Yahudi sebagai pesaing untuk kepentingan mereka. Paderi itu selalu anti-Semit. Kekristianan Eropah Timur sangat berbeza dengan versi Eropah Baratnya. Tidak ada pengaruh liberalisasi yang wujud di gereja Eropah Barat yang mencapai Eropah Timur. Eropah Timur tidak pernah mengalami Renaissance atau Reformation.

Dalam keadaan seperti itu, orang Yahudi berada dalam kesusahan yang teruk. Kepercayaan agama Kristian primitif begitu kuat dalam anti-Semitisme, rasa bersalah Yahudi, tuntutan pembunuhan dan kebencian sehingga walaupun orang Yahudi tidak lagi ada setelah Holocaust mereka tetap membenci mereka.

Perniagaan Tavern

Pada akhir tahun 1800-an, pengangguran orang Yahudi di Eropah Timur setinggi 40%. Sepertiga dari komuniti Yahudi di Poland dikemis. Peluang ekonomi bagi orang Yahudi di Eropah Timur selalu minimum. Dan bukan hanya untuk orang Yahudi, tetapi untuk semua orang.

Walaupun begitu, raja-raja Polandia awal menawarkan peluang ekonomi yang unik kepada orang-orang Yahudi ketika mereka pertama kali datang ke Poland. Antaranya ialah orang Yahudi berhak mendapatkan lesen minuman keras.

Seluruh Eropah Timur, bahkan hari ini, mempunyai sejarah alkoholisme yang kuat. Walaupun di Itali atau Perancis, kanak-kanak boleh minum sebotol wain sepanjang waktu makan. Di Poland dan Rusia, alkoholisme menjadi cara hidup sejak 1,000 tahun yang lalu, jauh sebelum orang Yahudi tiba. Orang Yahudi sangat kebal dari penyakit alkoholisme. Kehidupan beragama Yahudi melindunginya dari & # 8212 bukan bahawa dilarang minum, tetapi alkoholik Yahudi jarang berlaku.

Alkohol selalu dikenakan cukai yang tinggi oleh pemerintah. Raja dan bangsawan Rusia dan Poland melihat peningkatan dan penguasaan perniagaan alkohol peluang untuk memperoleh lebih banyak pendapatan.

Walaupun menjual alkohol menjadi perniagaan Yahudi (walaupun orang bukan Yahudi tentu saja terlibat dalam perniagaan itu), bukan jenis perniagaan yang akan memikat penjaga kedai untuk pelanggannya. Orang ramai menghabiskan kopek terakhir untuk minum dan kemudian pulang tanpa membeli makanan untuk anak-anak mereka. Mereka kemudian mengalihkan kemarahan atas kekurangan mereka sendiri kepada orang-orang yang mengambil kopek terakhir dari mereka. Dalam kebanyakan kes, ia adalah pemilik kedai Yahudi. Setiap kali pogrom bermula, tempat pertama yang diserang biasanya adalah kedai. Itu adalah garis depan hubungan Yahudi dan bukan Yahudi.

Pelayan dan Bangsawan ... dan Yahudi

Seperti di tempat-tempat lain di Eropah feudal, bangsawan Poland memiliki pegangan besar tanah yang dibahagikan kepada petani atau pekerja penyewa. Petani penyewa & # 8212 yang cukup bodoh atau tidak mempunyai pilihan & # 8212 untuk mula bekerja tidak akan pernah berhenti. Ia seperti meminjam wang dari mafia. Pemilik tanah berhak mendapat bahagian tanaman yang terlalu tinggi sehingga petani miskin - yang terpaksa membeli benihnya, menyewa binatang, alat dan gubuk tempat dia tinggal & tahun 8212 terpaksa bekerja tahun depan untuk melunaskan hutang tahun lalu .

Semakin lama dia bekerja semakin dia jatuh hutang. Tidak ada undang-undang kebankrapan, jadi jika seseorang tidak membayar balik mereka akan memasukkannya ke penjara ... jika dia bernasib baik. Sekiranya dia tidak bernasib baik mereka membunuhnya.

Itu adalah jenis masyarakat yang tidak dapat diucapkan. Hampir 70% penduduk Poland bekerja sebagai hamba. Orang yang ditugaskan untuk mengumpulkan wang dan berhutang tuan tanah dan bangsawan hampir selalu menjadi orang Yahudi. Dalam bahasa Poland, pepatah adalah bahawa setiap bangsawan mempunyai "Moshke," kata Poland untuk Musa.

Yahudi itu ditangkap di tengah. Sekiranya dia baik dan ramah terhadap budak, dia tidak akan memungut sewa dan cukai yang seharusnya dan akan merasakan kemarahan tuan tanah. Tetapi sekiranya penawaran tuan tanah dengan berkesan, hamba itu membencinya dengan pahit.

Poh-lin

Walaupun masa baik bagi orang Yahudi di Poland, keadaan ekonomi mereka tidak menentu. Namun, selama hampir 500 tahun sejarah Poland, orang Yahudi berada dalam keadaan ekonomi yang sangat buruk.

Walaupun begitu, mereka memiliki hubungan yang tulus dengan Poland, kerana mereka merasa memiliki kesempatan untuk berkembang dan menjadi kuat di Poland & # 8212 seperti yang mereka lakukan. Sebenarnya, orang-orang Yahudi mengalahkan nama Poland: poh-lin - Bahasa Ibrani untuk "di sini kita akan berehat," iaitu di sini kita berpeluang tinggal.

Bahasa Yiddish

Orang Yahudi di Poland dan Eropah Timur membezakan dirinya dari orang bukan Yahudi dalam banyak hal.

Sejak awal, orang Yahudi di Eropah Timur menyimpan pakaian khas Yahudi mereka sendiri. Hampir tanpa kecuali mereka mempunyai janggut dan keriting sisi (peyos). Mereka kelihatan Yahudi. Di Eropah Barat itu adalah tanda malu dan penghinaan untuk melihat seperti itu, tetapi di Eropah Timur menjadi lambang kebanggaan.

Orang Yahudi itu juga mempunyai bahasa yang tersendiri, dan selama 500 tahun tidak pernah benar-benar belajar bahasa negeri itu. Di Jerman, orang Yahudi berbahasa Jerman. Di Perancis, mereka bertutur dalam bahasa Perancis.Tetapi di Poland dan Eropah Timur mereka bertutur dalam bahasa Yiddish, dialek yang serupa dengan bahasa Jerman.

Bahasa Yiddish lebih daripada sekadar bahasa. Ini mengandaikan pengetahuan Alkitab, Midrash dan Talmud. Ia mengandaikan dunia moral. Ia mempunyai humor yang luar biasa. Ini mencerminkan pandangan Yahudi terhadap dunia dan negara jirannya.

Sebahagian daripada tragedi kematian Yiddish pada zaman kita adalah bahawa, dengan hilangnya maya, sebilangan besar serat agama Yahudi telah hilang & # 8212 bukan hanya kepada orang-orang yang tidak berjaga-jaga tetapi bahkan kepada mereka yang tetap setia kepada Taurat. Ada perasaan tertentu, aura dan pemahaman yang hanya dapat diluahkan melalui bahasa Yiddish. Yiddish adalah tempat penyimpanan jiwa Yahudi.

Sang Rabbi

Sebilangan besar orang Yahudi tinggal di bandar-bandar kecil di luar bandar Eropah. Menjadi rabi di salah satu bandar kecil ini adalah suatu penghormatan. Dan setiap bandar mempunyai rabi. Ia juga biasanya mempunyai penyembelih ritual dan lain-lain yang diperlukan untuk infrastruktur agama Yahudi. Tidak ada yang dibayar banyak. Terdapat banyak kelaparan. Gaji seorang rabi mungkin beberapa kopek seminggu ditambah kambing. Di banyak masyarakat, gaji rabi adalah isterinya diberi monopoli garam atau monopoli lilin.

Rabi akan bersaing untuk mendapatkan pekerjaan ini walaupun kota ini hampir tidak mempunyai populasi Yahudi! Walaupun begitu, semangat hidup Yahudi berputar di sekitar Taurat menjadikan keadaan seperti itu wujud di Eropah Timur.

Pembelajaran dan keilmuan selalu menjadi bagian dari kehidupan Yahudi, tetapi mungkin tidak lebih daripada di Eropah Timur. Sistem pendidikan sekolah rendah formal di Poland disebut sebagai cheder ("Bilik"). Kanak-kanak Yahudi pergi ke sana dari usia tiga hingga bar mitzvah. Tidak ada kajian sekular, dan mereka tetap bertahan cheder sepanjang hari. Akibatnya, dalam 10 tahun seorang kanak-kanak dapat memperoleh banyak pengetahuan Taurat.

Hanya golongan elit yang tinggal setelah usia bar mitzvah, kerana secara ekonomi tidak ada yang mampu membelinya. Selama hidup rata-rata orang Yahudi, dia selalu datang ke rumah ibadat setiap malam, di mana kelas selalu diadakan, dan menyertai kumpulan belajar yang berbeza. Kehidupan mereka berkisar di rumah ibadat.

Terdapat juga cendekiawan Taurat hebat yang menubuhkan yeshivas maju di seluruh Lithuania, Poland dan Rusia. Rabi terkenal Poland dihormati. Pengetahuan Taurat adalah bagaimana ukuran kehebatan seorang Yahudi diukur. Pengajian Taurat dikembangkan di Eropa Timur sampai tahap yang belum pernah terjadi sejak zaman penyegelan Talmud Babilonia.

Majlis Empat Tanah

Bermula pada tahun 1400-an, orang-orang Yahudi di Poland menikmati sejenis otonomi pemerintahan yang berpusat pada apa yang pada awalnya disebut sebagai Va & # 8217ad Arba Aratzos, Majlis Empat Tanah (kadang-kadang itu sebenarnya tiga atau lima tanah). Ini adalah dewan penatua yang telah diberikan kekuasaan oleh kerabat diraja Polandia, yang pada hakikatnya menjadikan orang Yahudi sebagai pemerintah yang otonom dalam sebuah pemerintahan. Mereka memiliki kekuatan untuk mengumpulkan pajak dan meluluskan undang-undang.

Undang-undang ini menyentuh setiap aspek kehidupan Yahudi. Ada undang-undang tentang bagaimana pernikahan harus dilakukan dan bagaimana perselisihan antara masyarakat Yahudi dapat diadili. Satu ketetapan adalah bahawa tidak ada wanita Yahudi yang dapat memiliki mantel bulu kerana ia akan meningkatkan permusuhan jiran bukan Yahudi.

Pelanggaran ketetapan atau undang-undang dihukum oleh pengabaian (cherematau ostracisme formal, sesuatu yang dibenci oleh masyarakat. Orang seperti itu tidak boleh berkahwin atau dikuburkan. Hari ini, orang Yahudi yang memilih keluar dari kewajiban Yahudi mereka boleh meninggalkan komuniti dan pergi ke mana sahaja yang mereka mahukan. Namun, ketika itu jika seseorang berada di luar komuniti Yahudi, dia sama sekali tidak ada. Oleh itu, ancaman itu adalah senjata yang sangat kuat.

Majlis Empat Tanah berlangsung sebagai kekuatan yang berkesan selama hampir 250 tahun. Mereka bertemu dua kali setahun di pameran perdagangan. Pameran perdagangan yang paling terkenal adalah di Lublin. Orang-orang Yahudi datang dari seluruh Poland untuk ikut serta, jadi rabi-rabi Majlis juga datang dan mengadakan perbincangan untuk memutuskan perkara-perkara ini. Kami mengetahui banyak keputusan mereka dari buku minit yang mereka simpan.

Kehidupan Berpusatkan Keluarga

Akhirnya, kekuatan keluarga Yahudi adalah tonggak survival Yahudi di Eropah Timur.

Hubungan kekeluargaan, persekutuan dan keluarga besar semuanya menjadi sangat penting. Keluarga besar jauh lebih luas dan kompleks daripada apa yang ada di Sepanyol dan Eropah Barat. Dalam masyarakat hari ini, unit keluarga besar seperti itu hampir tidak diketahui. Di Eropah Timur, perkara biasa.

Yahudi Poland bukan sahaja dapat bertahan tetapi tetap hidup selama 500 tahun. Asas kejayaan ini ditetapkan sejak awal. Kehidupan beragama, berpusat di sekitar Taurat dan keluarga, mewujudkan komuniti yang dibina untuk jarak jauh. Kehidupan di Poland dapat dipenuhi dengan kesulitan, keperitan dan bahkan kematian yang melampau, tetapi pada saat yang sama memancarkan daya hidup, semangat, keindahan dan kekayaan yang membantu orang Yahudi mengatasi duniawi ... dan Yahudi Poland melampaui masa.


Kursus Keruntuhan Sejarah # 49: Orang Yahudi Poland

Raja Boleslav dari Poland mengundang orang-orang Yahudi, memberikan mereka hak dan hak istimewa yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Jangka masa sejarah yang kita lihat dikenali sebagai Renaissance yang mana sejarawan biasanya berasal dari sekitar 1350 hingga sekitar 1650. Renaissance bermaksud & quot; kelahiran semula. & Quot; Kelahiran semula apa? Daripada pengetahuan.

Kita sekarang telah meninggalkan Zaman Kegelapan yang dikuasai oleh dasar-dasar Gereja yang menindas di Rom dan memulakan satu jangka waktu yang berkaitan dengan ekspresi individu, kesadaran diri, dan pengalaman duniawi, dan pencapaian dalam beasiswa, sastera, sains, dan seni.

Pada zaman Renaissance, kita melihat beberapa raja berkuasa muncul di England dan di Perancis, sementara kekuatan Gereja mulai berkurang. Keperibadian yang terkenal dalam jangka masa ini adalah Michelangelo, Leonardo da Vinci, Shakespeare, Machiavelli, Petrarch, Rabelais, Descartes, Copernicus, hanya untuk beberapa nama.

Ini juga merupakan masa ketika orang Yahudi masuk ke Poland. Hari ini kita cenderung memikirkan kehidupan Yahudi di Poland sebagai terbatas pada shtetl, tetapi itu tidak berlaku sehingga abad ke-18. Kami juga cenderung menganggap Poland sebagai sinonim dengan anti-Semitisme, pogrom, dan lain-lain. Tetapi pada zaman Renaissance gambarnya agak berbeza.

Sebelum kita memulakan kisah menarik mengenai orang-orang Yahudi di Poland, kita harus ingat corak sejarah yang selalu kita lihat dalam sejarah Yahudi. Tempat-tempat di mana orang Yahudi akan melakukan yang terbaik hampir selalu menjadi tempat di mana orang-orang Yahudi akan menderita yang paling teruk pada akhirnya. Anda menjangkakan akan ada tempat yang baik untuk orang Yahudi dan tempat lain di mana orang Yahudi akan bersusah payah. Tetapi bukan itu yang berlaku.

Masa terbaik dan masa terburuk cenderung berlaku di tempat yang sama. Kami baru melihatnya di Sepanyol, kami akan melihatnya sekarang di Poland, nanti di Jerman. Ini adalah salah satu corak besar dalam sejarah Yahudi sejak orang Yahudi dijemput masuk ke Mesir dan kemudian diperbudak di sana.

Jadi bagaimana orang Yahudi datang ke Poland?

Poland menjadi Kristian sangat lewat, hanya pada pergantian abad ke-11, dan barulah ia bergabung dengan komuniti negara-negara Eropah (boleh dikatakan). Selepas itu, diperlukan beberapa ratus tahun sebelum Poland mula muncul sebagai negara bangsa dengan potensi pembangunan yang kuat.

Sekiranya anda ingin memajukan negara anda dari segi ekonomi dan budaya, siapa yang anda perlukan?

Mengapa orang Yahudi begitu diperlukan? Pertama, mereka boleh membaca dan menulis. Orang Yahudi selalu berpendidikan tinggi kerana mereka harus celik membaca dan mematuhi Taurat, dan pendidikan umum datang sebagai bagian dari bungkusan itu. Kedua, Yahudi adalah bankir, akauntan, dan pentadbir yang sangat baik yang tahu bagaimana menjaga ekonomi dengan sihat.

Jadi pada tahun 1264, Raja Boleslav dari Poland memberikan piagam yang mengundang orang-orang Yahudi di sana. Piagam itu adalah dokumen yang luar biasa, yang memberikan hak dan hak istimewa yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada orang-orang Yahudi. Sebagai contoh, ia menyatakan bahawa:

  • & quot; Kesaksian orang Kristian sahaja tidak boleh diterima dalam perkara yang menyangkut wang atau harta benda seorang Yahudi. Dalam setiap kejadian itu mesti ada kesaksian orang Kristian dan Yahudi. Sekiranya seorang Kristian mencederakan seorang Yahudi dengan cara apa pun, tertuduh akan membayar denda kepada perbendaharaan kerajaan. & Quot
  • & quot; Sekiranya seorang Kristian menodai atau mencemarkan tanah perkuburan Yahudi dengan cara apa pun, adalah keinginan kita agar dia dihukum berat seperti yang dituntut oleh undang-undang. & quot
  • & quot; Sekiranya seorang Kristian menyerang seorang Yahudi, orang Kristian akan dihukum sebagaimana yang dikehendaki oleh undang-undang di negeri ini. Kami sama sekali melarang sesiapa sahaja untuk menuduh orang Yahudi dalam domain kami menggunakan darah manusia. & Quot
  • & quot; Kami menegaskan bahawa jika ada orang Yahudi yang menangis pada waktu malam akibat kekerasan yang dilakukan terhadapnya, dan jika jiran-jirannya yang beragama Kristian gagal menjawab tangisannya dan tidak membawa pertolongan yang diperlukan, mereka akan dikenakan denda. & quot
  • & quotKami juga menegaskan bahawa orang Yahudi bebas membeli dan menjual segala macam barang sama seperti orang Kristian, dan jika ada yang menghalangnya, dia akan membayar denda. & quot (1)

Ini adalah dokumen yang luar biasa. Kami melihat sebelumnya bahawa orang Yahudi (lihat Bahagian 46) akan dibawa masuk sebagai pemberi pinjaman wang (dikecualikan dari profesion lain), maka ketika seorang uskup atau bangsawan ingin hutangnya dibatalkan, dia membawa & quot; fitnah darah & quot; terhadap orang-orang Yahudi dan menyuruh mereka diusir atau dibunuh. Raja Boleslav dengan berani berjanji kepada orang-orang Yahudi bahawa ini tidak akan berlaku di Poland.

Orang Yahudi tidak langsung berduyun-duyun ke Poland, walaupun ada yang menetap di sana untuk menguji perairan. Tetapi ketika negara-negara lain mulai mengusir orang Yahudi - Inggeris menjadi yang pertama pada abad ke-13, Jerman pada abad ke-14 dan Itali dan Portugal menjadi yang paling baru pada abad ke-15 (seperti yang kita lihat di Bahagian 46 dan 48) - Poland menjadi destinasi yang menarik titik.

Kemudian pada tahun 1569, Poland bersatu dengan Lithuania, dan sebagai hasilnya memperluas sempadannya ke timur. Apa yang kita ketahui sebagai Ukraine hari ini dan sebahagian Belorussia menjadi tanah bawahan Poland yang masih merupakan negara semi-feudal. Tanah-tanah ini perlu diuruskan dan peluang pekerjaan dalam pentadbiran (di mana orang Yahudi unggul) muncul di mana-mana. Selalunya orang Yahudi akan menyewa sebidang tanah dari bangsawan Poland sehingga menjadikan mereka orang tengah dalam struktur ekonomi feodal di Eropa Timur.

Raja Poland yang lain, Sigismund II Augustus, mengeluarkan jemputan lain. Berikut adalah petikan dari dekritnya, yang memberikan izin kepada orang Yahudi untuk membuka yeshiva di Lublin, bertarikh 23 Ogos 1567:

UMUR GOLDEN JEWRY POLIS

Di Poland, pada awal abad ke-16, orang Yahudi diizinkan memiliki badan pemerintahan mereka sendiri yang disebut Va'ad Arba Artzot-Majlis Empat Tanah, yang terdiri dari berbagai rabi dari empat wilayah besar Poland (Great Poland, Little Poland, Volhynia dan Polodia) yang mengawasi urusan orang Yahudi di Eropah Timur. Orang Poland tidak mengganggu kehidupan Yahudi dan biasiswa berkembang.

Beberapa personaliti penting pada zaman ini, yang harus diingat oleh seorang pelajar sejarah Yahudi, adalah:

  • Rabbi Moshe Isserles (1525-1572), dari Krakow, juga dikenal sebagai Rema. Setelah rabi Sephardi Joseph Karo menulis Shulchan Aruch, kod Undang-Undang Yahudi, Rabbi Isserles memberikan penjelasan untuk mengisi keputusan rabinik dari Eropah Timur. Ulasannya adalah, dan terus menjadi, sangat penting dalam kehidupan Yahudi sehari-hari.
  • Rabbi Ya'akov Pollack (1455-1530), dari Krakow. Dia membuka yeshivah pertama di Poland dan kemudian dinobatkan sebagai ketua rabi Poland. Dia mengembangkan kaedah belajar Talmud yang disebut pilpul, makna & "perbezaan yang baik." Ini adalah jenis pertimbangan dialektik yang menjadi sangat popular, di mana fakta atau idea yang bertentangan ditimbang secara sistematik dengan tujuan untuk menyelesaikan percanggahan mereka yang nyata atau nyata.
  • Rabbi Yehudah Loewe, (1526-1609), bukan dari Poland tetapi penting bagi Yahudi Eropah Timur. Dia dikenali sebagai Maharal of Prague dan merupakan salah seorang ulama mistik yang hebat pada zamannya. Namanya juga pernah dikaitkan dengan yang terkenal Golem dari Prague legenda (The Golem adalah makhluk seperti Frankenstein yang diciptakan oleh Maharal untuk melindungi orang-orang Yahudi di Prague) walaupun legenda telah terbukti sebagai rekaan kemudian.

Seiring dengan pertumbuhan biasiswa Taurat, terdapat peningkatan jumlah penduduk. Pada tahun 1500 terdapat sekitar 50,000 orang Yahudi yang tinggal di Poland. Menjelang tahun 1650 terdapat 500,000 orang Yahudi. Ini bermakna bahawa pada pertengahan 17th, sekurang-kurangnya 30% atau lebih penduduk Yahudi di dunia tinggal di Poland!

Di manakah Yahudi ini menetap di Poland?

Orang Yahudi diaspora pada umumnya adalah penduduk bandar kerana secara historis mereka tidak dibenarkan memiliki tanah di kebanyakan tempat mereka tinggal. Namun, mereka juga membuat komuniti ladang mereka sendiri yang dipanggil shtetls (Bahasa Yiddish untuk & bandar quotsmall). Walaupun kita cenderung memikirkan shtetl hari ini sebagai kampung pertanian yang miskin (seperti di Fiddler di Atap), semasa Zaman Emas Yahudi Poland, banyak komuniti ini sebenarnya cukup makmur. Terdapat ribuan dari mereka.

Orang-orang Yahudi dalam komuniti bebas ini menggunakan bahasa mereka sendiri yang disebut Yiddish. Bahasa Yiddish asli ditulis dalam huruf Ibrani dan merupakan campuran bahasa Ibrani, Slavia, dan Jerman. (Perhatikan bahawa Yiddish mengalami perkembangan berterusan dan & quotmodern & quot Yiddish tidak seperti & quot & quot & quot; Yiddish yang pertama kali muncul pada abad ke-13, & & quot; tengah & quot; Yiddish pada jangka masa ini.)

Secara keseluruhan, orang Yahudi melakukannya dengan baik, tetapi bekerja bersama orang Kristian Poland dan Ukraine (yang menganggap orang Yahudi membunuh Yesus) mempunyai kelemahannya.

Terdapat beberapa kejadian rusuhan Kristiani terhadap orang Yahudi. Sebagai contoh, pada tahun 1399 di Poznan, seorang rabi dan 13 penatua dituduh mencuri harta benda Gereja dan mereka diseksa dan dibakar di tiang. (Orang Poland pasti lupa perintah raja.)

Masalah lain ialah orang Yahudi bekerja sebagai pentadbir dan pemungut cukai untuk tuan-tuan feodal Poland. Ini tidak menjadikan mereka popular di kalangan penduduk tempatan, yang memerlukan sedikit dorongan untuk melepaskan kemarahan anti-Semit mereka.

Ini berlaku terutama di tempat-tempat seperti Ukraine, di mana Kutub Katolik dipandang sebagai kuasa penjajah di tanah Ortodoks Timur, dan orang-orang Yahudi - yang menjadi wakil pasukan penjajah - adalah yang paling mudah untuk dibenci.

Walaupun bangsawan Poland mungkin memerlukan orang Yahudi, orang Polandia biasa tidak. Terdapat keadaan ketika tentera Poland sengaja meninggalkan kota, meninggalkan orang Yahudi untuk belas kasihan (atau kekurangannya) dari Ukraine. Ini berlaku, misalnya, pada tahun 1648 di bandar Tulchin. Tentera Poland membuat perjanjian dengan Cossack dan meninggalkan kota. Orang Yahudi mempertahankan kota itu sendiri sehingga jatuh dan mereka semua disembelih.

Ketika Ukraine memutuskan untuk membuang Kutub dari tanah mereka, pembunuhan besar-besaran Yahudi bermula.

Tahun 1635 menyaksikan letupan besar keganasan di Ukraine terhadap orang Poland dan Yahudi. Tetapi usaha revolusi ini dihancurkan. Ia kembali dengan semangat baru tiga belas tahun kemudian.

Pemberontakan kedua ini, pada tahun 1648, yang berjaya membebaskan sebahagian besar Ukraine dari pemerintahan Poland, dipimpin oleh Cossack Ukraine bernama Bogdan Chmielnicki. Sebagian besar ditujukan kepada orang Yahudi.

Chmielnicki adalah salah satu anti-Semit terbesar dalam sejarah manusia, setanding dengan Hitler. Tujuannya adalah pembunuhan beramai-ramai dan pasukannya membunuh kira-kira 100,000 orang Yahudi dengan cara yang paling mengerikan:

Berikut adalah satu keterangan (dari Yeven Mezulah, ms 31-32):

Berikut adalah kisah lain dari seorang Rabbi Luthuanian Shabbetai ben Meir HaCohen (1621-1662) yang juga dikenali sebagai Shach, yang bertahan pada masa ini:

Tidak hairanlah apabila orang Yahudi mendengar kata Cossack mereka berpeluh. Orang-orang ini membunuh 100,000 orang Yahudi dan memusnahkan 300 komuniti Yahudi dengan cara paling kejam yang dapat dibayangkan.

Namun hingga hari ini Chmielnicki dianggap sebagai pahlawan nasionalis di Ukraine, di mana mereka menganggapnya sebagai semacam "George Washington." Di Kiev terdapat sebuah patung besar di alun-alun yang didirikan untuk menghormatinya.

Jadi ini adalah bagaimana, pada tahun 1648-1649, Zaman Emas Yahudi Poland jatuh.

Pogrom ini berlaku di Poland Timur, dan orang Yahudi di bahagian lain tetap ada di sana. Selama bertahun-tahun Poland terus menjadi pusat dunia Yahudi Ashkenazi seperti yang akan kita lihat pada masa akan datang.

Namun, sebelum kita membahas jangka waktu tersebut, kita akan sedikit mundur untuk membincangkan mengenai Protestan Reformasi yang juga berlaku semasa Zaman Renaissance.

1) Alexis P. Rubin ed., Tersebar di antara Bangsa-Bangsa-Dokumen yang Mempengaruhi Sejarah Yahudi 49 hingga 1975. (Jason Aronson, 1993), hlm 87-8.
2) Alexis P. Rubin ed., Tersebar di antara Bangsa-Bangsa-Dokumen yang Mempengaruhi Sejarah Yahudi 49 hingga 1975. (Jason Aronson, 1993), hlm 89-90.


Sejarah Orang Yahudi, senarai pengusiran selama 2000 tahun

Berikut adalah ringkasan ringkas Kejadian yang melibatkan Yahudi dalam Sejarah.

135 B.C
Antiochus Epiphanes menodai Kuil Yahudi Kedua yang membawa kepada Pemberontakan Hasmonean terhadap orang Yunani.

70 A.D.
Titus mengambil Yerusalem - pemberontakan kedua. Lebih satu juta orang Yahudi terbunuh.

136 A.D.
580,000 orang musnah, 985 bandar musnah - pemberontakan ketiga.

300 A.D.
Perayaan Purim merayakan pembebasan Tuhan kepada Mordekai dan orang Yahudi melalui Ester dan puasa. Pembohongan menyebar bahawa orang Yahudi membunuh orang Kristian sebagai korban. Maharaja Severus juga mengatakan bahawa orang Yahudi membeli 90,000 orang Kristian untuk membunuh mereka.

306 A.D.
Majlis di Sepanyol melarang orang Kristian & Yahudi bertemu atau berkahwin.

325 A.D.
Constantine mengubah perayaan Paskah pada kalendar sehingga tidak bertepatan dengan Paskah Yahudi.

379 A.D.
Tulisan jahat oleh St. John Chrysostom dan St. Ambrose di Milan yang mengatakan: "Orang-orang Yahudi adalah yang paling tidak berharga dari semua orang. Mereka fasik, tamak, rakus. Mereka adalah pembunuh Kristus yang jahat. Mereka menyembah Iblis. Agama mereka adalah penyakit. Orang-orang Yahudi adalah pembunuh Kristus yang jahat dan kerana membunuh Tuhan tidak mungkin ada penebusan, tidak ada penolakan atau pengampunan. Orang-orang Kristian tidak boleh berhenti membalas dendam, dan orang Yahudi mesti hidup dalam kehambaan selama-lamanya. Tuhan selalu membenci orang Yahudi. bahawa semua orang Kristian membenci mereka. " Dia digelar Uskup dengan Lidah Emas. St. Ambrose, Uskup Gereja menawarkan diri untuk membakar rumah ibadat itu sendiri.

395 A.D.
St. Gregory of Nyssa dalam khutbah dan tulisannya mencirikan orang Yahudi sebagai pembunuh para Nabi, sahabat Iblis, perlumbaan ular sihir, Sanhedrin Iblis, musuh segala yang indah, babi dan kambing dalam kekejaman cabul mereka.

415 A.D.
Uskup Severus MEMBAWA SINAGOGI DI DESA MAGONA. BISHOP
ALEXANDRIA, ST. CYRIL MENGHASILKAN KEPERCAYAAN DARI ALEXANDRIA DAN MEMBERIKAN HARTANAH MOBE YAHUDI.
PENUTUP pembunuhan Ritual oleh orang Yahudi semasa Purim. Orang Kristian merampas rumah ibadat di ANTIOCH.
Ini bukan hooligan tetapi Bapa Gereja!
SAINS OGOS, JEROME, AMBROSE DAN KURANG SEBAGAI ST. CHRYSOSTROM DAN CYRIL, menambah yang tidak benar yang baru bahawa orang Yahudi tidak jujur ​​dan terdedah kepada penyelewengan seksual.

717 A.D.
Orang Yahudi harus memakai pakaian kuning khas. Berasal dalam Islam.

1012 A.D.
Maharaja Henry II dari Jerman mengusir Yahudi dari Mainz, permulaan penganiayaan terhadap orang Yahudi di Jerman.

1096 A.D.
Perang Salib Pertama. Tentara Salib membantai orang Yahudi di Rhineland.

1144 A.D.
Pencemaran darah pertama yang dirakam.Di Norwich didakwa bahawa orang-orang Yahudi telah "membeli seorang anak Kristiani sebelum Paskah, menyiksanya dengan semua penyeksaan di mana Tuhan kita disiksa dan pada hari Jumaat menggantungnya di atas kebencian terhadap Tuhan kita." (Inggeris)
Tuduhan terkenal bahawa orang Yahudi membunuh orang bukan Yahudi, terutama orang Kristian, untuk mendapatkan darah untuk Paskah atau upacara lain adalah kompleks pembohongan yang disengajakan, tuduhan palsu, dan kepercayaan popular mengenai nafsu pembunuhan orang Yahudi dan darah mereka- kehausan, berdasarkan konsep bahawa orang Yahudi membenci agama Kristian dan umat manusia pada umumnya. Hal ini digabungkan dengan khayalan bahawa orang Yahudi dengan cara tertentu bukan manusia dan mesti menggunakan kaedah pemulihan dan subterfug khusus untuk muncul sekurang-kurangnya secara lahiriah, seperti lelaki lain. Pencemaran darah menyebabkan percubaan dan pembunuhan orang Yahudi. Asalnya berakar pada konsep kuno yang hampir kuno, konsep mengenai potensi dan tenaga darah. Ini adalah salah satu ungkapan kekejaman dan kepujian manusia yang paling dahsyat. Ritual darah ini dilarang secara tegas dalam agama Yahudi. (Lihat Imamat 1711 dll.)

1190 A.D.
Pembunuhan Yahudi di England.

1215 A.D.
Lencana Yahudi diperkenalkan.

1240 A.D.
Talmud terbakar di Perancis.

1290 A.D.
Yahudi diusir dari England.

1298 A.D.
Pembunuhan beramai-ramai di Jerman, di 146 kawasan.

1306 A.D.
Pengusiran dari Perancis.

1348 A.D.
JEWS dipersalahkan kerana KEMATIAN HITAM. Tuduhan dikenakan kepada orang-orang Yahudi bahawa mereka MENGEJUT telaga untuk membunuh KRISTIAN.

1389 A.D.
MASSACRES di Bohemia, Sepanyol.

1421 A.D.
270 JEWAH YANG DIPAKAI DI PERINGKAT. Pada abad ke-14 dan ke-15, Inkuisisi menjadi lebih kuat kerana Gereja dan Negara bergabung. Hanya menjadi penganiayaan yang dijamin oleh Yahudi

1480 A.D.
Pemeriksaan di Sepanyol - Yahudi dan Kristian dibakar di tiang.

1483 A.D.
PENGECUALIAN dari Warsaw, Sicily, Lithuania, Portugal.

1492 A.D.
SEMUA JEWAH DIPEROLEHI DARI Sepanyol.

1506 A.D.
Pembunuhan di Lisbon - 4000, "percakapan", lelaki, wanita, dan kanak-kanak yang dilemparkan dari tingkap ke massa jalanan di bawah, kerana pemberitaan oleh orang Dominikan terhadap orang Yahudi.

1510 A.D.
DIPERCAYAI dari Brandenburg, Jerman.

1516 A.D.
Venice memulakan ghetto, yang pertama di Eropah Kristian.

1544 A.D.
Pembaharuan. Pada akhir kehidupan Martin Luther, pembaharu Jerman mencerca orang-orang Yahudi dengan menggunakan risalah ganas yang tidak dapat gagal mempengaruhi mereka. Tetapi kerana orang-orang Calvinis mengikuti teologi Perjanjian Lama, orang-orang Belanda menghormati orang-orang Yahudi sebagai orang-orang "Terpilih" dan tidak anti-Semit dalam kepercayaan mereka. Pembaharuan adalah masa gejolak ketika Gereja Rom dan feudalisme kehilangan ketuanan mereka. Terdapat kebangkitan Nationhood dan Luther adalah nasionalis Jerman. Talmud disita dan dibakar di mana-mana oleh pihak berkuasa Paus. Orang Yahudi di negara-negara Katolik dan orang-orang Yahudi Poland menderita. Tulisan anti-Semit Luther kemudiannya digunakan dalam kesusasteraan anti-Semit.

1553 A.D.
Rom merampas dan membakar Talmud dengan perintah POPE.

1559 A.D.
12,000 salinan Talmud dibakar di Milan.

1569 A.D.
POPE PIUS V memerintahkan semua orang Yahudi keluar dari negeri Kepausan.

1593 A.D.
PENGECUALIAN dari Itali dan Bavaria.

1598 A.D.
Tuduhan pembunuhan secara ritual yang menyebabkan tiga orang Yahudi mati. Pelaksanaan kesalahan yang dilakukan telah dilakukan oleh PEMBIAYAAN. (Dalam bukunya, "Birth of the Prison" Michel Foucault menjelaskan panjang lebar tentang penguasaan seorang lelaki yang dihukum pada tahun 1757. Ia akhirnya dilakukan oleh enam ekor kuda daripada empat yang asli dan cara lain harus masuk untuk bermain kerana kegagalan bahkan enam ekor kuda kerana anggota badan tahanan diikat pada tali yang diikat pada kuda. Setiap kuda ditarik ke arah yang berbeza. Satu kuda jatuh ke tanah tidak berjaya. Pisau harus digunakan untuk memotong.)

1614 A.D.
JEWS menyerang dan menghalau keluar dari Frankfurt, Jerman.

1624 A.D.
GHETTO ditubuhkan di Ferrara, Itali.

1648 A.D.
Pemimpin Cossack, di Ukraine membantai 100,000 orang Yahudi dan menghancurkan 300 komuniti.

1655 A.D.
Pembunuhan Yahudi dalam perang menentang Sweden & Rusia oleh Poland.

1715 A.D.
POPE PIUS VI mengeluarkan edisi terhadap orang Yahudi.

1768 A.D.
20,000 orang Yahudi di Poland terbunuh.

1805 A.D.
MASJID Yahudi di Algeria.

1840 A.D.
LIBEL DARAH di DAMASCUS.

1853 A.D.
LIBEL DARAH di RUSIA.

1858 A.D.
KES MORTARA: Umat Katolik menculik 7 tahun. anak Yahudi tua. Seorang hamba Katolik membaptiskan anak Yahudi ketika anak itu sakit parah dan gereja Rom merampas anak itu. Keluhan tidak mempengaruhi POPE.

1879 A.D.
Kata anti-Semitisme wujud.

1881 A.D.
POGROM BEGAN. Perkataan itu berasal dari Rusia. Ini menunjukkan serangan, disertai dengan kemusnahan, penjarahan harta benda, pembunuhan, pemerkosaan. Terdapat tiga wabak utama di Rusia. Perkataan ini menunjukkan lebih tepatnya serangan yang dilakukan oleh penduduk Kristian. Setiap pogrom mengatasi yang lain dengan kejam.
KIEV, ODESSA Di sini pembunuhan seisi keluarga adalah kejadian biasa. Sebilangan data tersedia untuk 530 komuniti di mana 887 pogrom utama dan 349 pogrom kecil berlaku. Terdapat 60,000 mati dan beberapa kali banyak yang cedera.

1882 A.D.
PERJUANGAN ANGGERIS PERTAMA DIBERI. Di Dresden, Jerman.

1894 A.D.
PERCUBAAN ALFRED DREYFUS di Perancis. Perincian selanjutnya disertakan dalam ringkasan ini.

1903 A.D.
PENAMPILAN terbitan baru PROTOKOL PEMILIH ZION. Di Rusia.
Ini adalah konspirasi Yahudi di seluruh dunia yang bertujuan untuk mengurangkan bangsa Yahudi menjadi hamba atau pemusnahan yang muncul dalam khayalan Kristian abad pertengahan dan berkembang dari legenda mengenai keracunan dan penyebaran wabak. Ia dibuat di Paris oleh pengarang yang tidak dikenali yang bekerja untuk polis rahsia Rusia. Itu adalah konferensi yang didakwa para pemimpin World Jewry. Ia diterjemahkan ke dalam semua bahasa dunia. Pada tahun 1963 terbitan edisi Sepanyol. Semasa Perang Dunia II, Protokol para penatua Zion menjadi pembenaran tersirat untuk GENOCIDE orang Yahudi dan propaganda Nazi bergantung kepada mereka sehingga hari-hari terakhir Reich Ketiga. Pamflet yang lebih kecil telah diedarkan di B.C. 1983 diterbitkan di California. Bacaan wajib di kebanyakan negara Arab, di sekolah, hingga hari ini.

1905 A.D.
Pogrom Rusia berterusan. Juga di Maghribi, Ukraine, 300 mati.

1919 A.D.
3000 orang Yahudi terbunuh di pogrom Hungaria.

1920 A.D.
Penampilan ADOLPH HITLER. Henry Ford yang pertama mempercayai Protokol dan menerbitkan artikel anti-Yahudi di akhbarnya, Dearborn Independent.

1925 A.D.
MEIN KAMPH muncul. Rancangan Hitler diterbitkan di Jerman.

1933 A.D.
HITLER dilantik sebagai canselor di Jerman.

1935 A.D.
Hitler menulis Undang-undang Nuremberg yang membawa kepada Penyelesaian Akhirnya.

1938 A.D.
Pembakaran di AUSTRIA & JERMAN Sinagog. Orang Yahudi dihantar ke kem penumpuan. Permulaan Holocaust.

1939 A.D.
Jerman mengatasi Poland.

1940 A.D.
Gassing, tembakan di Ghetto Poland (Yahudi).

1941 A.D.
PENGECUALIAN orang Yahudi dari Reich Jerman ke Poland. Rusuhan terhadap Yahudi di Iraq.

1942 A.D.
Pengangkutan besar-besaran orang Yahudi ke Belgium & Belanda.

1944 A.D.
PENGECUALIAN HEWAN HUNGARIAN.

1945 A.D.
Jumlah Akhir HOLOCAUST: 6,000,000 orang Yahudi disembelih.

1946 A.D.
Pogroms di Poland - 42 orang Yahudi dibunuh.

1948 A.D.
KELAHIRAN NEGERI ISRAEL. Juga intelektual Yahudi ditembak di Rusia.

1952 A.D.
Orang Yahudi yang dibunuh oleh Komunis, dan yang lain hilang. Percubaan di Prague. Pembunuhan intelektual Yiddish di Rusia dan banyak yang dihantar ke kem kerja ..

1956 A.D.
Yahudi diusir keluar dari MESIR.

1967 A.D.
PERANG ENAM HARI. Juga penerbitan baru Elders of Zion dalam bahasa Arab.

1968 A.D.
Penghijrahan orang Yahudi yang masih tinggal di Poland.

1969 A.D.
PERKAHWINAN YANG DILAKSANAKAN DI IRAQ.

1970 A.D.
Permulaan pemenjaraan di Rusia PRISONERS OF CONSCIENCE. ("Refuseniks")

1980 A.D.
Penjara Rusia berterusan sepanjang tahun 70an hingga 80an.

1982 A.D.
Perang di Lubnan bermula setelah bertahun-tahun serangan pengganas terhadap orang-orang Yahudi di daerah Galilea Atas dari sudut Istana Beaufort. Banyak orang Lubnan terbunuh dalam jangka masa yang lama, tetapi tidak dihiraukan oleh Media Berita. Perang di Lubnan mendapat liputan miring.

1983 A.D.
Berita dari orang Kristian di Israel bahawa PLO merancang medan perang mereka berikutnya untuk menjadi Kanada melalui Quebec. Bukti yang didokumentasikan bahawa Rusia merancang pada tahun 1982 untuk menyerang Israel.

RINGKASAN:

Terdapat anti-Semitisme ekonomi dan sosial atau perkauman. Ia tidak mencapai tahap wabak sehingga 175 SM. Pemberontakan sebelumnya terhadap orang Yahudi sebenarnya tidak anti-Semit. Ia bermula hampir secara eksklusif di negara-negara yang kemudian menjadi sebahagian dari Empayar Rom. Prasangka menyala sepertinya kerana orang Yahudi dalam menghormati undang-undang Yahudi mereka, tampaknya menentang pemerintahan orang bukan Yahudi. Anggapan yang salah mulai muncul bahawa orang-orang Yahudi tidak menghormati apa pun yang dihargai oleh seluruh umat manusia.

Pada zaman Yunani Hellenistik tidak ada bangsa lain yang menyangkal dewa-dewa tetangganya sebaliknya mereka mengenali tuhan-tuhan itu, mengenalinya dengan dewa-dewa mereka sendiri. "Dewa" kafir ini mewujudkan ikatan sosial antara orang di domain mereka. Tidak ada orang yang enggan makan di meja dengan jiran mereka dan tidak mengambil bagian dari pengorbanan yang dipersembahkan kepada tuhan mereka kecuali orang Yahudi. Tidak ada orang yang menolak untuk mengirim hadiah ke kuil-kuil jirannya, kecuali orang-orang Yahudi. Tidak ada satu pun dari kaum yang memusuhi perkawinan kecuali kaum Yahudi.

Di kawasan timur Mediterranean timbul geseran kerana perbezaan pekerjaan antara orang Yahudi dan orang bukan Yahudi. Penduduk Yahudi terlibat terutamanya dalam bidang pertanian secara kecil-kecilan. Penduduk bukan Yahudi sibuk terutamanya dalam bidang perdagangan. Perdagangan laut hampir seluruhnya berada di tangan kota-kota trans-Jordan, yang menghubungkan Syria, Asia Kecil dan wilayah-wilayah Efrat dengan negara-negara Arab. Penduduk Eretz Israel mempunyai hubungan di luar negara. Orang bukan Yahudi juga tahu bahawa orang Yahudi memandang tanah mereka sebagai warisan ilahi mereka.

Manifestasi anti-Semitisme pertama yang serius adalah pada zaman Syria, Antiochus Epiphanes pada tahun 175 SM. Para penguasa Hellenistik melihat keramahan orang Yahudi sebagai halangan ke arah budaya. Dia berjanji untuk menghancurkan undang-undang Talmud yang dianggapnya tidak dapat diterima oleh umat manusia. Untuk tujuan ini, ia menodai tempat pemujaan mereka dengan mengorbankan seekor babi di mezbah mereka di Yerusalem, dan memerintahkan agar sisa jus ditaburkan di atas Kitab Suci yang mengandungi undang-undang Yahudi ini.

Pengarang Yunani pada abad pertama menggambarkan orang Yahudi sebagai keturunan dari kumpulan kusta. Mereka lebih jauh menyatakan bahawa kerana kekotoran ini orang Yahudi menjauhkan daging babi, kerana babi lebih rentan terkena penyakit. Orang bukan Yahudi tahu bahawa agama dan amalan kafir mereka sendiri menjadikan mereka tidak bersih di mata orang Yahudi.

Kenyataannya tetap ada bahawa walaupun setelah empat ribu tahun gagasan perjanjian antara Yahudi dan Yehuwa masih hidup dan disebut setiap hari dalam doa di rumah ibadat di seluruh dunia. Idea perjanjian dengan Tuhan tetap ada. Kerana Yehuwa tidak kekal, Dia tidak pernah mati dan kerana Dia tidak pernah mati, Dia tidak perlu bereinkarnasi. Oleh itu, orang-orang Yahudi melepaskan upacara reinkarnasi orang-orang kafir. Tuhan Yahudi tidak kelihatan. Konsep "satu Tuhan", Yehuwa, yang sepenuhnya ditarik dari seksualiti menyebabkan pengekangan dorongan tidak sah melalui disiplin batin. Sebaliknya, dewa-dewa Yunani sendiri menetapkan corak untuk nafsu dan penyelewengan yang tidak terkawal yang akhirnya melemahkan semangat moral orang-orang itu sedangkan orang-orang Yahudi, bahkan ketika mereka kemudian bersentuhan dengan orang-orang Yunani, enggan terlibat dalam keterlaluan seksual orang Yunani, yang termasuk pelacuran kuil. Agama Yahudi menghilangkan semua upacara kesuburan.

Sebagai akibat dari undang-undang diet Yahudi, perkahwinan campur dilarang dan tidak boleh melakukan hubungan sosial dengan orang kafir. Juga, orang Yahudi enggan memasuki ibadah Kaisar. Itu dianggap sebagai ungkapan kesetiaan kepada negara. Mengenai amalan agama mereka sendiri, seorang fitnah mula beredar bahawa orang Yahudi sebenarnya mengorbankan manusia di mezbah mereka, yang diduga menggunakan darah untuk upacara Paskah. Selanjutnya dikatakan bahawa orang yang dikorbankan itu mesti beragama Kristian atau salah seorang anak mereka. Ini menjadi terkenal sebagai "Pendarah Darah" terhadap orang Yahudi. Tidak penting bahawa itu adalah rekaan total.

Satu fitnah lain yang beredar adalah bahawa orang-orang kusta yang haram diusir dari Mesir, dan bahawa orang-orang Yahudi adalah orang-orang ini. Oleh kerana itu, sebagai orang asing, dinyatakan bahawa orang-orang Yahudi tidak mempunyai hak untuk menuntut Israel kuno sebagai tanah mereka yang diberikan secara ilahi.

Penghancuran kuil oleh Titus pada tahun 70 Masihi dilihat sebagai kebencian oleh Tuhan orang Yahudi, dan sebagai hukuman. Orang-orang Yahudi di Rom merasakan barisan penulis Rom. Guru Nero anti-Semit. Cornelius Tacitus menulis tentang setiap penipuan fitnah terhadap orang Yahudi yang dapat dia temukan dalam kesusasteraan anti-Semit Yunani. Juvenal menulis sebuah puisi yang mengungkapkan bahawa baginya orang Yahudi membenci bukan hanya kepada manusia tetapi juga kepada para dewa.

Pada abad keempat Masehi, ketika Constantine menjadi Kaisar Rom dan kononnya masuk agama Kristian, dia memanfaatkan kekuatan Politik menjadi Agama dan meluluskan undang-undang anti-Yahudi, di mana orang Yahudi dikeluarkan dari setiap bidang pengaruh politik, dan menolak hak-hak sivik.

Catatan Injil mulai menjadi sumber dari mana ajaran yang salah berkembang, sampai kata "Pembunuhan" berarti orang Yahudi membunuh Tuhan, dan diberi label "Pembunuh Kristus". Matius 27:25 yang berbicara tentang beberapa pemimpin Yahudi digunakan untuk berlaku bagi semua orang Yahudi: "Darah-Nya ada pada kita dan anak-anak kita. Kamu adalah dari ayahmu iblis."

Memeluk agama Kristian dan memeluk agama Yahudi mencetuskan persaingan yang memecahbelahkan. Persaingan keagamaan menjadi antara bapa Yunani Gereja, dan Yahudi. Undang-undang gereja diberlakukan di mana hubungan Yahudi dengan wanita Kristian sekarang dihukum mati. Anti-Semitisme pada masa ini hanya terbatas pada golongan ulama, yang merupakan golongan minoriti yang berpendidikan.

Islam muncul pada abad ketujuh Masihi, dan juga menyerang orang Yahudi kerana orang Yahudi tidak mengiktiraf Muhammad sebagai Nabi yang sah. Al-Quran mengandungi tulisan mereka dan banyak pernyataan di dalamnya memusuhi orang Yahudi. Pada abad pertengahan, dewan gereja membuat undang-undang untuk mencegah hubungan dengan orang Yahudi kerana orang Kristian mengatakan setelah mengunjungi rumah ibadat bahawa orang Yahudi adalah imam yang lebih baik.

KESIMPULAN:

Holocaust adalah pemangkin terakhir yang membawa kepada pembentukan semula Negara Israel pada tahun 1948. Tetapi kita harus kembali sekurang-kurangnya ke DREYFUS CASE untuk memahami proses jangka panjang.

Alfred Dreyfus adalah anak dari keluarga Alsatian yang kaya di Perancis. Dia memasuki Tentera Perancis pada tahun 1892 dan menjadi Kapten, dan satu-satunya orang Yahudi. Dia dijebak oleh rakan pegawai kerana didakwa memberi rahsia kepada musuh, ditangkap dan diadili kerana khianat. Dia dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup. Akhirnya Emile Zola berperang untuk menyatakan tidak bersalah lelaki itu dan menerbitkan surat terbuka kepada Presiden Perancis yang berjudul "AKU TAKUT." Dreyfus akhirnya dinyatakan bersalah secara tidak adil oleh Parlimen Perancis. Ketidakadilan itu sepenuhnya didorong oleh kebencian Yahudi.

Semasa perbicaraan yang dilancarkan, seorang wartawan Yahudi terlibat dan dia adalah orang yang akan memimpin orang Yahudi kembali ke Tanah mereka. Namanya THEODORE HERZL (1860 - 1904 A.D.) dan dia memanggil Yahudi Eropah bersama-sama di Basle, Switzerland pada tahun 1897 di "Kongres Zionis Dunia Pertama" yang kini terkenal. Di sana pada tahun 1897, dia secara terbuka meramalkan kepada teman dan musuh bahawa orang-orang Yahudi akan kembali ke "Tanah" Palestin "dalam 50 tahun". Pada tahun 1947, tepat lima puluh tahun kemudian PBB mengeluarkan "Resolusi Untuk Pembahagian Palestin", yang membawa kepada pengisytiharan Kenegaraan pada 14 Mei 1948.

Dengan teriakan "kematian" kepada orang-orang Yahudi yang masih terngiang-ngiang dari Percubaan Dreyfus, Herzl menjadi yakin bahawa satu-satunya jalan keluar adalah keluarnya orang Yahudi secara besar-besaran dari tempat tinggal mereka sekarang ke wilayah mereka sendiri. Maka dari penderitaan keluarga Dreyfus datanglah Negara Israel. Herzl menjadi bapa kepada Zionisme Politik dan pengasas organisasi Zionis Dunia.

Herzl dilahirkan di Budapest. Dia meninggalkan masyarakat pelajar Jerman pada tahun 1883 sebagai protes terhadap pertemuan pertamanya dengan anti-Semitisme. Dia menemui "masalah Yahudi" ini berulang kali dalam hidupnya. Walaupun lulus pada tahun 1884 dengan gelar doktor undang-undang, dia meninggalkan profesion undang-undang dan menjadi penulis terkenal. Dia menulis banyak karya sastera, sebahagiannya dimainkan.

Pada tahun 1891 ia menjadi wartawan Paris sebuah surat khabar Vienna. Dia mengejar politik dan menganjurkan Kongres Zionis pertama adalah Basle pada tahun 1897. (Pada tahun 1960, Israel mengeluarkan cap seratus tahun dengan lukisan Herzl yang terkenal di jambatan di Basle.) Organisasi Zionis Dunia dibentuk. Dia adalah ketua dan kekal selama lima kongres berikutnya. Dia tahu bahawa Britain akan menjadi faktor penentu dalam merealisasikan tujuan Zionis. Pada tahun 1917 Deklarasi Balfour menjadi landasan pelancaran penubuhan negara Yahudi moden.

Herzl tidak mempunyai tugas yang mudah. Malah orangnya sendiri sukar dalam isu ini. Hatinya gagal pada tahun 1904. Dia tidak hidup untuk melihat penciptaan Israel pada tahun 1948. Tetapi pada tahun 1949 dia dimakamkan, kembali di tempat yang dinamakan sebagai penghormatannya Gunung Herzl, di Yerusalem. Tugu Herzl terletak berhampiran. Ulang tahun kematiannya pada 20 Tammuz diisytiharkan sebagai Hari Peringatan Nasional di Israel. Dalam edisi April 1983 GEOGRAFI NASIONAL, setelah laporan mengenai Yerusalem ada gambar yang dapat diberi judul: "Kesedihan Orang Yahudi". Terdapat tiga wanita muda Israel, askar, yang kebetulan berdiri atau berlutut di tapak Makam Herzl di mana terdapat tiga kubur baru. tentera pertama yang mati dalam konflik 1982 di Lubnan.

1983 adalah ulang tahun ke-50 kenaikan Hitler sejak dia dilantik sebagai canselor pada tahun 1933. Terdapat laporan yang luas mengenai perkara ini dalam terbitan April 1983 terbitan Jerusalem Post. Orang mereka di Bonn menyatakan: "Tidak ada jeda besar dengan masa lalu. Oleh itu, Demokrasi Jerman Barat harus terus dipertanyakan oleh orang Jerman lebih daripada orang lain." The Post juga menawarkan kata-kata ini yang patut dipertimbangkan. Mungkin anda tidak pernah menganggap perkara ini. Saya belum.

Bagaimana dengan Kanada?
Sebilangan besar daripada kita cepat mengatakan bahawa tangan kita bersih. Dakwaan yang benar-benar mengejutkan mengenai peranan kita dalam Holocaust terdapat dalam buku "Tidak Ada yang Terlalu Banyak". Judul ini diambil dari pernyataan yang dibuat oleh pegawai imigresen ketika delegasi Yahudi pergi ke Ottawa pada tahun 1939 untuk bertanya: "Berapa banyak orang Yahudi yang akan diterima oleh Kanada?" Menteri Imigresen menjawab "Tidak ada yang terlalu banyak".

Penulis, Irving Abella dan Harold Troper, menerbitkan buku ini pada tahun 1982 dan berada dalam Senarai Penjual Terbaik Kanada. Mereka menerima anugerah pada awal tahun 1983 untuknya. Ini diteliti dan didokumentasikan secara menyeluruh bukti bahawa birokrat tertinggi kami di Jabatan Imigresen, Fred Blair, seorang penganut agama Kristian, tidak menginginkan orang Yahudi di Kanada dan melakukan semua yang dia dapat dengan cara sekatan jalan untuk mencegahnya. Dalam mempelajarinya saya dapati saya menjerit dengan rasa malu yang memalukan.

MacKenzie King tidak mahu mereka.Mungkin dia terlalu sibuk bercakap dengan ibunya yang mati dan anjingnya yang mati ketika dia menatap bola kristalnya (semua diceritakan dalam buku hariannya yang diterbitkan). Penulis mencatatkan bahawa Perdana Menteri Kanada berpendapat bahawa Hitler mempunyai wajah yang baik dan dia manis. King sangat takut akan apa yang akan dilakukan Quebec jika dia menyerah dan membiarkan pelarian. Akhbar Perancis-Kanada sangat memusuhi orang Yahudi (Le Devoir). Terdapat juga Parti fasis yang sangat lantang di Quebec yang diketuai oleh Adrianne Arcand.

Blair berpeluang menyelamatkan ribuan orang, tetapi tidak akan berpegang pada kebijakannya yang ketat. Dia tidak mahu ada pendatang Yahudi.

Lester Pearson mengatakan bahawa kami tidak mempunyai kapal. Ottawa tidak akan mendengarkan permohonan George Vanier walaupun dia adalah Duta Besar Kanada ke Perancis dan berada di tempat kejadian.

Konservatif Robert Manion juga tidak mahu. Di tengah-tengah semua halangan, Toronto Globe & Mail bertanya pada satu ketika "Adakah Kanada bermaksud apa-apa?" Manion tidak mahu ada orang Yahudi selagi orang Kanada menganggur. Ernest LaPointe dari Quebec dan akhbar Le Devoir dan Vincent Massey of External Affairs mahu orang Yahudi dijauhkan dari Kanada. Massey adalah anggota pinggiran kumpulan Cliveen anti-Semit Pro-Jerman yang berpusat di sekitar Lord and Lady Astor di London di mana Vincent adalah Pesuruhjaya Tinggi Kanada.

Kami mempunyai seorang pekerja sosial di tempat kejadian dan namanya Charlotte Whitton, Datuk Bandar Ottawa yang bersuara. Dia berjuang keras untuk tidak mempunyai anak-anak Yahudi di sini kerana dia menyukai anak-anak Britain. Dia memimpin gerakan untuk mengasingkan ibu dan anak Britain yang terancam. Kongres Yahudi Kanada melihatnya sebagai musuh imigresen Yahudi. Oscar Cohen mengatakan bahawa dia "hampir memutuskan pertemuan perdana kongres mengenai Pelarian oleh penentangannya yang gigih dan anti-Semitisme yang sangat jelas."

Kisah paling menyedihkan yang pernah saya baca dalam hidup saya adalah keseluruhan bab dari buku Abella yang bertajuk "Anak-anak yang tidak pernah datang." Ini menjaga kebanggaan yang mungkin kita miliki sebagai warga Kanada. Ini adalah bukti yang didokumentasikan sepanjang 25 halaman untuk terus memohon pihak pegawai di tempat-tempat seperti Perancis dan Poland untuk mengambil anak-anak yang nyawa mereka dalam bahaya. Usaha keras Blair membawa kepada pengisytiharan pada akhir bab yang berbunyi: "Tidak ada lagi skema untuk membantu. Menyelamatkan anak-anak pelarian. Tidak ada yang diperlukan." Pada masa pencerobohan sekutu ke Perancis pada bulan Jun 1944, kebanyakan kanak-kanak ini telah dibunuh. TIDAK SATU daripada mereka berjaya ke Kanada! Mereka pernah bercakap sebanyak 5000 orang.

Saya dengan senang hati melaporkan bahawa kebaikan telah keluar dari penerbitan buku ini. Penulis melaporkan bahawa Lloyd Axworthy, Menteri Imigresen semasa, meminta maaf atas tingkah laku pendahulunya dan berjanji bahawa ia tidak akan berulang lagi. Tetapi setelah membaca beberapa makalah oleh penulis ini sebelum diterbitkan, Ron Atkey, mantan Menteri Imigresen Konservatif, mengambil tanggungjawab itu dan membuka pintu kepada ORANG BOAT kerana dia tidak mahu dikenali sebagai Frederick Blair yang lain.

Dalam "Bridges for Peace", terbitan 1983 dari Tulsa, Oklahoma, kita membaca mengenai keadaan anti-Semitisme kerana pada hari ini, liputan media cenderung.

Orang-orang Kristian di seluruh dunia menyedari seruan untuk berdiri di sisi orang-orang Yahudi. Bermula pada tahun 1979 orang Kristian di Yerusalem berkumpul di sisinya ketika pemerintah Dunia mulai menarik kedutaan mereka dari Yerusalem dalam ketakutan kerana kekuatan minyak Arab. "Kedutaan Kristian Antarabangsa, Yerusalem" ditubuhkan. Dengan orang-orang seperti Jan Willem Van Der Hoeven dan kementerian Comfort Zion Merv dan Merla Watson, orang-orang Yahudi mulai terpancing cemburu. Mereka menyaksikan cinta Kristiani dalam tindakan dan harapan dilahirkan kembali ketika mereka melihat 5000 orang Kristiani merayakan semasa "Pesta Tabernakel" Yahudi, menari dengan gembira di Gunung Sion dan mendukung mereka pada saat mereka memerlukan.

Sekiranya Joe Clark dari Kanada menepati janjinya untuk memindahkan kedutaan kami ke Yerusalem dari Tel Aviv, dia akan melakukannya dengan lebih baik. Enam bulan setelah mengingkari janjinya, dia berhenti menjadi Perdana Menteri dan dua belas bulan kemudian dia disingkirkan sebagai Pemimpin Parti Progresif-Konservatif.
Kebetulan? Tuhan mendengar janji kita bahkan "janji pilihan raya". Kitab Suci mengatakan bahawa Tuhan akan memberkati orang-orang yang memberkati Israel dan mengutuk mereka yang mengutuknya. Setiap bangsa yang telah menganiaya orang Yahudi, dalam jangka panjang, mewarisi sisi negatif janji Tuhan kepada Abram: "dan aku akan mengutuk orang-orang yang mengutuk kamu (dan keturunanmu)."

KESIMPULAN:
Anti-Semitisme adalah keadaan berbisa di hati manusia dan bukan hanya prasangka, kebencian atau diskriminasi. Kecemburuan dan dengki terhadap orang Yahudi lebih daripada yang lain nampaknya menjadi punca utama keadaan ini. Ia adalah masalah kerohanian. Tetapi Yeremia mengatakannya yang terbaik dan itu adalah kebenaran dari Firman Tuhan. "Hati itu menipu, dan sangat jahat yang dapat mengetahuinya?".

Anti-Semitisme melibatkan manusia dalam tingkah laku yang: tidak dapat difahami, tidak dapat dipercayai, mengejutkan, aneh, tidak dapat difahami, tidak dapat difikirkan, tidak berperikemanusiaan dan tidak dapat ditoleransi.

Maklumat ini diperoleh dari kursus Alan Lazerte mengenai anti-Semitisme yang diberikan di Fraserview Assembly, Januari, Februari dan Mac 1983 sebagai Pengarah Rakan Kanada Kedutaan Kristian Antarabangsa, Yerusalem.

Saya mendedikasikan ini kepada anak-anak yang tidak pernah datang dan kepada saudara lelaki saya yang meninggal dunia berusaha menghentikan seorang lelaki gila yang bebas di Jerman.

Penulis: Laureen Moe
Sumber: Rakan Kanada, Kedutaan Kristian Antarabangsa, Yerusalem
http://www.cdn-friends-icej.ca/antiholo/summanti.html


Halaman ini dihasilkan oleh Joseph E. Katz
Penganalisis Sejarah Politik dan Agama Timur Tengah
Brooklyn, New York
E-mel kepada rakan


Bagaimana Yahudi Ashkenazi Berakhir dengan Nama Akhir Bukan Yahudi yang Terkenal?

Ini adalah fakta: Yahudi Ashkenazi sering kali mempunyai nama keluarga yang juga digunakan oleh orang Kristian.

Apa, jika ada, yang memberitahu kita?

Nama keluarga yang digunakan oleh penduduk sering mengandungi petunjuk mengenai sejarah, linguistik dan budaya masa lalu kumpulan tersebut. Nama-nama tertentu menunjukkan corak migrasi, yang lain memberikan petunjuk mengenai pekerjaan nenek moyang dan beberapa nama memberikan petunjuk mengenai kata kuno yang sejak itu hilang dari bahasa biasa.

Nama keluarga Yahudi tidak terkecuali. Tetapi kerana orang Yahudi di Diaspora telah lama hidup sebagai minoriti di kalangan majoriti bukan Yahudi, nama mereka sering mempunyai persamaan dengan yang digunakan oleh negara mereka yang bukan Yahudi.

Itu tidak menghalang banyak orang untuk mengemukakan mitos alternatif untuk bagaimana nama-nama bukan Yahudi yang terkenal ini dapat mengikat diri mereka kepada orang Yahudi. Sebilangan sarjana berpendapat bahawa pihak berkuasa Kristian memberikan nama keluarga Kristiani Yahudi, sementara yang lain berspekulasi bahawa nama yang dikongsi itu menyiratkan penukaran masuk dan keluar dari dua kumpulan tersebut. Orang-orang yang paling imajinatif menambahkan perincian tambahan untuk menggambarkan senario penukaran: Beberapa nama keluarga, kata mereka, menyatakan keadaan ketika seorang Kristian mengakui keunggulan agama Yahudi dan mula mengakuinya. Biasanya, cerita seperti ini mengenai bangsawan atau bekas paderi, dan senario lain melibatkan kisah yang lebih romantis di mana seorang Kristian (biasanya juga seorang bangsawan) jatuh cinta dengan seorang wanita muda Yahudi yang cantik dan memeluk agamanya untuk menikahinya.

Pendapat | Bagaimana Yahudi Ashkenazi Berakhir dengan Nama Akhir Bukan Yahudi yang Terkenal?

Para sarjana mencari bukti untuk teori mereka di seluruh dunia. Di Empayar Rusia, ada orang Yahudi dengan nama keluarga diraja milik para pembesar seperti Romanov dan Trubetzkoy, serta nama-nama yang khas di kalangan pendeta Ortodoks Kristian, seperti Arkhangelsky dan Pokrovsky, dan nama-nama yang dikongsi dengan wakil penting budaya Rusia, seperti Lomonosov, Pushkin, Tolstoy dan Tchaikovsky. Akhirnya, orang Yahudi mempunyai nama yang dikongsi oleh ahli politik Soviet dan pasca Soviet yang terkenal, seperti Ulyanov (nama belakang Lenin yang sebenar), Gorbachev dan Putin.

Terdapat orang Yahudi di Ukraine dengan nama keluarga pemimpin Cossack, seperti Chmielnicki (Khmelnytsky), Gonta dan Mazepa, dan di Belorussia ada orang Yahudi dengan nama keluarga yang dikongsi oleh literatur Poland terkenal, seperti Mićkiewicz dan Sienkiewicz. Kami juga menjumpai nama keluarga Yahudi yang menggunakan nama keluarga bangsawan Poland, seperti Wiśniowiecki dan Potocki. Wira nasional Poland Kościuszko berkongsi nama keluarga dengan keluarga Yahudi di timur laut Poland.

Terdapat Yahudi Jerman bernama Kant dan Heidegger, Schiller dan Mann, Bach, Mozart, Schubert dan Schumann, Kohl, Schröder dan Merkel.

Mengapa kita tidak boleh menganggap bahawa orang-orang Yahudi dengan nama-nama kafir ini mempunyai nenek moyang yang merupakan penganut agama Kristian kepada agama Yahudi?

Sebabnya cukup mudah: Penukaran seperti itu mungkin tidak sah. Walaupun pada abad ke-18 di Eropah Timur, jika ditemui, seorang yang masuk agama Yahudi - dan mereka yang telah memeluk agama mereka - dibakar hidup-hidup.

Ini adalah nasib pada tahun 1738 pegawai Rusia Alexander Voznitzyn, yang masuk agama Yahudi, dan kenalan Yahudi Borokh Leibov.

Pendapat | Bagaimana Yahudi Ashkenazi Berakhir Dengan Nama Akhir Bukan Yahudi yang Terkenal?

Menurut tradisi budaya Yahudi, Count Walentyn Potocki (Valentin Pototzky), dikenali sebagai Ger Tzedek (pendakwah yang benar), juga dibakar di tiang di Vilna pada tahun 1749.

Oleh itu, bagaimana orang Yahudi dapat memperoleh nama belakang bukan Yahudi ini?

Beberapa nama keluarga yang dikongsi oleh orang Yahudi dan orang bukan Yahudi adalah akibat geografi. Pada tahun 1804, Gordon adalah salah satu nama keluarga Yahudi yang paling biasa di Lithuania. Adakah ini sebagai penghormatan pada tahun 1787 masuk agama Yahudi Lord George Gordon, seorang ahli politik Inggeris keturunan bangsawan Scotland?

Sudah tentu tidak. Gordon adalah nama keluarga Yahudi Lithuania sebelum abad ke-19: Aaron Gordon adalah doktor istana Raja Poland Jan III Sobieski pada akhir abad ke-17. Seorang lagi anggota keluarga yang sama, Jekuthiel Gordon, datang dari Lithuania ke Padua, Itali untuk belajar perubatan pada tahun 1720-an. Nama Gordon menjadi umum tepat kerana pembawa Yahudi itu tinggal di atau dekat kota Grodno (sekarang Hrodna di Belarus) pada abad ke-17 hingga ke-18.

Walaupun percakapan memang berlaku pada tahun 1700-an dan 1800-an, kebanyakan pendakwah Yahudi tidak menjadikan identiti mereka sebelumnya sebagai umum, dan oleh itu, tidak ada orang Yahudi di Eropah Timur yang akan mewarisi nama keluarga nenek moyang Kristiannya.

Namun, sebaliknya berlaku, yang kita tahu berkat undang-undang 1850 di mana Kerajaan Rusia melarang orang Yahudi menukar nama keluarga mereka, bahkan setelah memeluk agama Kristian. Akibatnya, pada awal abad ke-20, orang-orang tertentu yang dilahirkan dalam keluarga Kristian mempunyai nama keluarga nenek moyang Yahudi bapa mereka. Antara contohnya ialah nama Eisenstein, Rubinstein, Eichenbaum dan Shklovsky. Orang Yahudi yang memeluk agama Kristian ini, bagaimanapun, agak terpinggir.

Jadi apa yang menjelaskan semua nama keluarga yang dikongsi?

Pendapat | Bagaimana Yahudi Ashkenazi Berakhir dengan Nama Akhir Bukan Yahudi yang Terkenal?

Ada yang mempunyai penjelasan sederhana: Banyak nama keluarga menggambarkan pekerjaan, kualiti fizikal atau ciri moral. Seorang pandai besi mungkin bernama Kowal atau Kuznetz seorang penjahit mungkin dilalui oleh Portnoy, Krawiec, Schneider atau Schröder. Pembuat kasut anda mungkin Sapozhnikov, Shvets, Schumacher, Schumann atau Schubert. Keluarga gemuk mungkin pergi oleh Tolstoy (berpenyakit), keluarga kecil oleh Klein (kecil), keluarga kecil oleh Schwarz (hitam).

Banyak nama juga berasal dari wilayah di mana orang Yahudi dan bukan Yahudi tinggal di Eropah Timur dan Tengah. Bagi orang Yahudi, nama keluarga sering menyebut orang yang berasal dari tempat yang dimaksudkan. Bagi golongan bangsawan Kristian, nama seperti itu menunjukkan tempat di mana mereka memiliki tanah.

Contohnya, ambil contoh episod penasaran yang berlaku pada tahun 1820-an di Poland. Surat yang ditujukan kepada Warsawa dari suruhanjaya pemerintah yang bertanggung jawab atas nama keluarga Yahudi di utara Poland menunjukkan senarai 62 orang Yahudi dari daerah itu yang menggunakan nama keluarga Poland yang "mulia". Pengarang surat itu tidak menjelaskan mengapa mereka menganggap nama-nama ini mulia, tetapi senarai itu sendiri menjadikan logiknya jelas. 60 nama keluarga (termasuk Niborski, Romanowski, Stawiski dan Tykulski) berakhir pada -ski, akhiran yang paling biasa di antara nama keluarga bangsawan Poland berdasarkan toponim.

Surat itu mendakwa bahawa orang Yahudi harus meninggalkan nama keluarga ini dan menggantinya dengan yang baru. Nampaknya, cadangan ini tidak mempunyai akibat yang berkekalan: Yitskhok Niborski, lahir di Buenos Aires pada tahun 1947, mengarang kamus bahasa Yiddish yang paling komprehensif yang nenek moyangnya berasal tepat dari kawasan yang dimaksudkan.

Saya telah membincangkan sebelumnya di halaman ini rangkaian nama keluarga majmuk, yang biasanya khas untuk Yahudi Ashkenazic, yang mempunyai dua akar Jerman, nama seperti Gold-berg, Silber-stein, Eisen-feld dan Wein-garten.

Rumusan ini dicipta dan digunakan secara berkala oleh pegawai Kristian Austria, terutama di Galicia, wilayah yang saat ini sesuai dengan Ukraine barat dan selatan Poland. Pola ini sangat berguna untuk pentadbiran tempatan kerana ia membolehkan mereka membina nama keluarga dengan mudah untuk ratusan ribu orang Yahudi dalam jangka masa yang singkat. Dalam banyak kes, nama keluarga yang dibina secara artifisial ini mengandungi nama tempat di Jerman, Austria, atau Switzerland. Banyak orang Kristian Jerman juga mempunyai nama tempat ini dalam nama keluarga mereka.

Pendapat | Bagaimana Yahudi Ashkenazi Berakhir dengan Nama Akhir Bukan Yahudi yang Terkenal?

Di wilayah Jerman dan Prusia, perkongsian nama keluarga kadang-kadang dijelaskan oleh alasan yang sama sekali berbeza. Pada separuh pertama abad ke-19, orang-orang Yahudi tempatan sering menggunakan nama keluarga yang berdasarkan nama lelaki biasa, sering dalam bentuk bahasa Jerman mereka. Banyak dari nama-nama alkitabiah ini dikongsi oleh orang Yahudi dan Kristian, seperti Abraham, Daud, Gabriel, Jacob dan Musa.

Di keluarga lain, orang Yahudi memilih nama keluarga Kristian yang terdengar serupa dengan nama depan Yahudi. Antara contohnya adalah: Arendt, yang terdengar dekat dengan Aaron, Mozart, yang terdengar seperti Moses, Bürger, yang terdengar seperti Baruch, Natorp, yang terdengar seperti Nathan, atau Salinger, yang terdengar seperti Solomon.

Walaupun ada beberapa nama keluarga yang Yahudi Ashkenazi pinjam dari orang Kristian, ini agak luar biasa. Di Eropah Timur, kami hanya menemui beberapa contoh nama yang termasuk dalam kategori ini: Kliot, Manteufel, Tiesenhaus dan Vietinghof. Kesemuanya juga ditanggung oleh keluarga bangsawan Poland yang berasal dari keturunan Jerman, yang sebahagiannya tinggal di wilayah yang sama dengan orang Yahudi.

Tidak jelas bagaimana nama-nama ini menjadi Yahudi. Mungkin pembawa Yahudi pertama mereka bekerja untuk keluarga bangsawan yang berkenaan. Sebagai alternatif, nama-nama Yahudi mungkin diambil dari beberapa nama tempat tempatan.

Dalam sejarah Yahudi, satu-satunya kumpulan yang selalu meminjam nama keluarga Kristian adalah komuniti Yahudi yang disebut "Portugis" dari Amsterdam, Hamburg, London, Venice, Livorno dan Bordeaux. Namun, sejarah mereka sama sekali berbeza dengan sejarah masyarakat Ashkenazi yang dibahas dalam artikel ini, dan layak dibahas secara terpisah.

Alexander Beider adalah ahli bahasa dan pengarang buku rujukan mengenai nama Yahudi dan sejarah Yiddish. Dia tinggal di Paris.


Korban Holocaust Poland

Holocaust adalah kekejaman paling dahsyat yang pernah berlaku dalam sejarah umat manusia, walaupun terdapat banyak kes pembunuhan beramai-ramai sebelum dan sejak itu. Tidak ada yang setara dengan apa yang menimpa orang Yahudi semasa Perang Dunia II. Walaupun orang Yahudi adalah korban utama "Penyelesaian Akhir" Hitler, mereka bukan satu-satunya sasaran Holocaust. Enam juta orang Yahudi tewas di ghetto, kem konsentrasi dan kem kematian. Tetapi ada lima juta orang lagi yang juga dibunuh, di antaranya adalah Kristian Poland, banyak bangsa lain, Roma, homoseksual, orang-orang dengan kecacatan fizikal dan mental, pejuang perlawanan, dan orang Jerman yang tidak setuju. Nazi menganggap orang-orang Poland sebagai "untermenschen", iaitu, subhuman. Itu adalah rancangan Hitler untuk menghancurkan Poland, dan semua orang Polandia, baik Yahudi maupun Kristian, untuk memberi ruang kepada apa yang disebut sebagai bangsa aryan.

Begitu menyakitkan seperti ingatan Holocaust bagi mangsa yang terselamat dan keluarga mereka, tragedi Holocaust semakin bertambah dengan kegagalan negara-negara menghormati ingatan mangsa-mangsa lain, khususnya Poland. Berjuta-juta telah dilupakan. Dalam banyak artikel dan buku-buku yang ditulis mengenai subjek Holocaust, kebanyakan hanya menyebut sebentar, jika ada, mengenai kerugian Poland. Sudah tiba masanya untuk memperbaiki peninggalan ini dan menyedari bahawa orang Kristian Poland juga menjadi mangsa Holocaust dan menghormati ingatan mereka, serta semua korban.

Polandia Tengah digambarkan oleh Nazi sebagai "Pemerintahan Umum". Walaupun orang Polandia tidak diasingkan di ghetto seperti orang-orang Yahudi, mereka tetap menjadi tahanan dari apa yang pada hakikatnya merupakan tanah jajahan yang luas. Tiang sering dibulatkan dan dieksekusi oleh pasukan Nazi. Banyak yang lain ditahan di kem konsentrasi dan kem kematian. Narapidana pertama di Auschwitz adalah orang Kristian Poland, walaupun kemudian orang Yahudi akan menjadikan sebahagian besar tahanannya di sana dan di tempat lain.

Auschwitz adalah salah satu kamp konsentrasi terbesar di Jerman, dan nama Jerman diberikan kepada bandar Oswiecim, Poland. Ini terdiri dari rangkaian kem yang berdekatan yang merangkumi Auschwitz I (Stammlager, atau base camp), Auschwitz II-Birkenau (kem Vernichtungslager atau exterminaton) dan Auschwitz III-Monowitz, sebuah kem buruh, serta 45 kamp satelit.

Auschwitz I adalah kem asli yang dijadikan pusat pentadbiran Nazi. Di lokasi ini terdapat 16 bangunan satu tingkat yang sebelumnya telah dibangun dan digunakan sebagai barak untuk Artileri Tentara Poland. Nazi mengusir penduduk kota, dan juga sekitar 1.200 orang yang tinggal di sekitar barak tentera. Dari tahun 1940 hingga 1941, Nazi mengusir sekitar 17,000 penduduk Poland dan Yahudi dari daerah barat Oswiecim dan dari sekitar kem konsentrasi. Orang-orang dari bandar-bandar berdekatan juga diusir, yaitu, Broszkowice, Babice, Brzezinka, Rajsko, Plawy, Harmeze, Bor, dan Budy menjadikan kawasan itu benar-benar terpencil dari pengawasan orang ramai. Kira-kira 300 penduduk Yahudi di Oswiecim terpaksa meletakkan asas untuk Kem tersebut.

Banduan pertama adalah 30 penjenayah Jerman yang dipindahkan dari kem Sachsenhausen dan yang dilantik sebagai pegawai sistem perkhemahan. Penghantaran tahanan pertama tiba pada 14 Jun 1940 yang terdiri daripada 728 tahanan Poland, yang mana hanya 20 orang Yahudi. Sejak itu populasi kem meningkat pesat dengan penambahan ribuan intelektual, pembangkang, dan anggota Perlawanan Poland. Namun, seiring berjalannya waktu, orang Yahudi merangkumi 90% tahanan Auschwitz.

Pada 3 September 1941, wakil komandan kem Fritzsch memulakan satu siri eksperimen dengan menggunakan racun perosak berasaskan sianida yang sangat mematikan, Zyklon B. Mangsa pertama yang terbakar adalah 600 POW Rusia dan 250 tahanan Poland. Mereka berkumpul di ruang bawah tanah Blok 11 yang terkenal dan terbunuh sampai mati. Menjelang tahun 1942, lebih daripada 60.000 tahanan dibunuh dengan cara ini.

Auschwitz II dirancang oleh Heinrich Himmler, dan ditunjuk sebagai lokasi untuk melakukan "penyelesaian akhir dari pertanyaan Yahudi di Eropah".Dari tahun 1942 hingga 1944, orang Yahudi dihantar pulang dari seluruh Eropah yang diduduki Nazi dan diangkut dengan kereta api ke ruang gas Auschwitz.

Rudolph Hoss, komandan pertama kem, mengesahkan dalam kesaksiannya di Percubaan Nuremburg bahawa sehingga 3 juta orang telah mati di sana, 2.5 juta telah dihancurkan dan 500.000 dari penyakit dan kelaparan. Juga dideportasi ke Auschwitz adalah 150,000 Polandia, 23,000 Roma dan Sinti, 15,000 POW Soviet dan puluhan ribu warga negara lain. 70,000- 100,000 Poles mati di Auschwitz.

Auschwitz III-Monowitz adalah yang terbesar di kamp kerja Auschwitz dan dikembangkan menjadi kem industri pada tahun 1943. Pada mulanya ia menghasilkan getah sintetik dan bahan bakar cair di kilang Buna Werke, yang dimiliki oleh
IG Farben. Di antara buruh hamba, sekitar 7,000 bekerja di kilang kimia dan 8,000 di lombong.
Kira-kira 40,000 bekerja di kem buruh berdekatan. Doktor Nazi membuat lawatan berkala untuk memilih yang lemah dan yang sakit untuk pembasmian gas.

Di antara 45 kem satelit, tahanan terpaksa bekerja di industri persenjataan Jerman, sembilan kem berfungsi dengan kapasiti kerja logam, enam kem terletak berhampiran lombong arang batu, enam kem menyediakan tawanan untuk kilang kimia, dan tiga untuk industri ringan.

Tidak terhitung jumlah orang Kristian Poland yang dibunuh di Kem seperti Auschwitz, Belzec, Chelmno, Sobibor, Treblinka, Majdanek, Stutthof, Plaszow, Gross-Rosen, Dachau, Budzyn, Janowska, Poniatowa, Skarzysko Kammiena, Starachowice, Trawnicki, Trawnicki, Trawnicki, Trawnicki, Trawnicki, Trawnicki, Trawnicki, Trawnicki, dan banyak lagi. Ketika Jerman menyerang Poland pada bulan September 1939, mereka menangkap 400,000 tawanan perang Poland, yang kebanyakannya dipenjarakan di kem buruh di Poland dan Jerman. Jumlah mereka mencapai lebih dari 1.5 juta yang tersebar di 440 kem buruh. Banyak kem POW juga didirikan oleh Nazi, yang terbesar di Torun dan Lodz. Antara kem buruh yang lebih kecil yang terletak di dalam Pemerintahan Umum adalah Stalag 307 (Biala Podlaska dan di Deblin), Stalag 315 (Przemysl), Stalag 319 (Chelm), Stalag 325 (Zamosc and at Rawa Ruska), Stalag 327 (Jaroslaw), Stalag 328 (Lwow), Stalag 333 (Ostrow-Komorowo), Stalag 359 (Poniatowa), Stalag 366 (Siedlce), Stalag 369 (Krakow dan di Kobierzyn). Di daerah-daerah yang dicaplok dengan Jerman terdapat lebih banyak kem buruh seperti berikut

Stalag I B: Hohenstein / Olsztynek
Stalag I F: Sudauen / Suwalk
Stalag 56: Prostken / Prostki
Stalag II B (313): Hammerstein-Schlochau / Czarne Czluchowski
Stalag II D: Stargard Stargard / Szczecinski
Stalag II H: Raderitz Nadarzyce Walecki
Stalag 302 dan 323 dan Oflag II D: Grz-Born / Borne Szczecinecki
Stalag 351: Berkenbrugge / Brzezinj
Oflag II B: Arnswalde / Choszczno
Oflag II C: Woldenberg / Dobiegniew Strzelecki
Stalag Luft IV: Gross-Tychow / Tychowo
Stalag III C: Alt-Drewitz / Kostrzyn P
Stalag XX A (312): Thorn / Torun
Stalag XX B: Marienburg / Malbork
Stalag XXI A: Schildberg / Ostrzeszow
Stalag XXI B: Thure / Turek
Stalag XXI B, Oflag XXI B dan Oflag 64: Schubin / Szubin
Stalag XXI C / H: Wollstein / Wolsztyn
Stalag XXI D: Posen / Poznan
Oflag XXI A dan Oflag XXI C: Schokken / Skoki
Oflag XXI C: Schildberg / Ostrzeszow
Oflag XXI C / Z: Grune bei Lissa / Leszno

Ini hanya senarai kecil dari rangkaian kem yang besar. Bahawa terdapat kira-kira 2,000 kem konsentrasi di Poland adalah bukti bahawa Nazi merancang pemusnahan orang Poland - baik Kristian dan Yahudi. Sayangnya, dunia tidak banyak mengetahui tentang Kristian Poland yang juga menjadi mangsa Holocaust. Sedikit yang terselamat. Dan dari jumlah yang lebih sedikit telah memberikan keterangan mereka. Tetapi di antara mereka yang terselamat - dan juga mereka yang binasa, nama mereka seperti senarai dari masyarakat Who's Who dari Poland. Ini adalah bukti yang menggembirakan dari tekad Nazi untuk mencabut pemerintahan dan masyarakat Poland dan menjadikannya tidak berkuasa.

Holocaust adalah tragedi orang Yahudi, dan kita berkeyakinan untuk menghormati ingatan mereka. Tetapi kita juga perlu mengingati "Korban Lain" yang binasa. Ini tidak dimaksudkan untuk mengurangkan malapetaka besar yang menimpa orang Yahudi atau membantah peristiwa sejarah.

Berikut ini adalah senarai beberapa orang Kristian Poland yang meninggal, atau dengan keajaiban selamat dari mimpi ngeri di kamp-kamp konsentrasi Nazi, kem kematian dan kem buruh. Saya telah memasukkan beberapa, dengan nama dan foto mereka untuk memberikan kredibiliti yang nyata dan tak tertandingi terhadap nasib begitu banyak orang Kristian Polandia dan mengangkat mereka keluar dari kegelapan yang selama ini tidak jelas. Walaupun nama dan wajah banyak mangsa Poland tidak akan diketahui, sudah pasti mereka adalah kumpulan kedua mangsa Holocaust yang terbesar.


Orang Kristian Poland datang untuk membantu orang Yahudi Poland - SEJARAH

SEJARAH YAHUDI DI UKRAINE - I

(Dengan hormat: Volodymyr Kubijovy & # 269, Vasyl Markus)

Yahudi (Ukraine: zhydy, ievre & iuml). Orang Yahudi mula-mula menetap di wilayah Ukraine pada abad ke-4 SM di Crimea dan di antara jajahan Yunani di pantai timur laut Laut Hitam (lihat Negeri kuno di pantai Laut Hitam utara). Dari sana mereka berhijrah ke lembah tiga sungai utama & mdashthe Sungai Volga, Don River, dan Dnieper River & mdash di mana mereka mengekalkan hubungan ekonomi dan diplomatik yang aktif dengan Byzantium, Parsi, dan Khazar kaganate. Empayar terakhir terdiri dari suku-suku Turki yang memeluk agama Yahudi pada sekitar tahun 740 Masihi. Selepas penaklukan Khazaria pada tahun 964 oleh putera Kyiv Sviatoslav I Ihorevych, orang Yahudi Khazarian menetap di Kyiv, Krimea (lihat Karaites), dan Kaukasia.

Sepanjang abad ke-11 dan ke-12 Yahudi Khazarian terus berhijrah ke utara. Di Ukraine, penduduk Yahudi berkembang dengan jelas. Di Kyiv mereka menetap di daerah mereka sendiri bernama Zhydove, pintu masuk yang disebut Zhydivski vorota (pintu Yahudi). Orang-orang Yahudi yang melarikan diri dari tentera Salib datang ke Ukraine juga, dan orang-orang Yahudi barat-Eropah pertama mula tiba dari Jerman, mungkin pada abad ke-11.

Pangeran Kyivan Iziaslav Mstyslavych dan Sviatopolk II Iziaslavych, Putera Danylo Romanovych dari Galicia-Volhynia, dan putera Volhynia, Volodymyr Vasylkovych, dilantik dengan baik kepada rakyat Yahudi mereka dan membantu aktiviti mereka dalam perdagangan dan kewangan. Yahudi juga dilantik untuk jawatan pentadbiran dan kewangan. Namun, seperti di kawasan lain di Eropah, perlakuan baik ini tidak konsisten. Semasa Pemberontakan Kyiv pada tahun 1113, daerah Zhydove digeledah, dan semasa pemerintahan Volodymyr Monomakh Yahudi diusir dari Kyiv. Penaklukan Mongol di Crimea dan Kyivan Rus & rsquo mengukuhkan hubungan komersial, dan membawa kedamaian dan kesejahteraan kepada masyarakat Yahudi hingga masa Perang Tatar-Lithuania (1396 & ndash99).

Pengusiran orang-orang Yahudi dari negeri-negeri dan kota-kota di Eropah Barat dan Tengah pada abad ke-13 & ndash15 menyebabkan orang-orang Yahudi melarikan diri ke arah timur, ke Austria, Hungary, Bohemia, Moravia, Poland, dan Empayar Uthmaniyyah. Pada tahun 1500, orang Yahudi yang tinggal di tanah Ukraine di bawah pemerintahan Poland dapat dijumpai di 23 kota dan merupakan satu pertiga dari semua orang Yahudi di kerajaan Poland. Orang-orang Yahudi Eropah tengah (ashkenazim) bertutur dalam bahasa Yiddish (dialek Jerman), mengenakan pakaian khas, dan tinggal terpisah dari penduduk tempatan, sama ada di daerah yang terpisah atau di kawasan ghetto kota, atau di kawasan perkampungan kecil, terutama Yahudi (shtetl). Mereka biasanya lebih miskin daripada pendatang Yahudi terawal ke Ukraine. Dilarang memiliki tanah dan profesi, mayoritas orang Yahudi terlibat dalam pekerjaan sederhana, sebagai tukang dan dalam perdagangan kecil. Dilindungi oleh raja-raja Polandia terhadap bangsawan yang bermusuhan dan penduduk kota, orang Yahudi secara langsung tunduk kepada raja, membayar cukai yang berasingan yang mereka tanggung secara kolektif. Sebagai balasannya, keputusan kerajaan (sejak 1264) membenarkan orang Yahudi memerintah sendiri. Pada tahun 1495 Raja Alexander Jagiello & # 324czyk menubuhkan kerajaan tempatan yang autonomi (lihat Kahal), dengan bidang kuasa sekolah, kebajikan, badan kehakiman yang lebih rendah, dan urusan agama. Dari pertengahan abad ke-16 hingga 1763 institusi pusat kehidupan Yahudi di Kerajaan Poland adalah Majlis Empat Tanah (Poland Besar, & lsquoLittle Poland, & rsquo Chervona Rus & rsquo [Galicia], dan Volhynia). Majlis bertemu setiap dua bulan (kemudian tidak tetap), dengan laman web bergantian antara Jaros & # 322aw dan Lublin, untuk mengagihkan tanggungjawab untuk cukai dan memutuskan perkara yang menjadi perhatian masyarakat Yahudi.

Pada akhir abad ke-15 orang Yahudi dari Poland dan Jerman mula tiba di wilayah Ukraine di bawah pemerintahan Lithuania (terutamanya wilayah Kyiv dan Podilia). Kyiv menjadi pusat pendidikan agama Yahudi yang terkenal. Tempoh ini juga merupakan penderitaan bagi penduduk pribumi dan Yahudi kerana serangan Tatar. Pada tahun 1482 banyak orang Yahudi disita oleh orang-orang Tatar dan dijual menjadi hamba di Crimea.

Penghijrahan terbesar Yahudi ke wilayah Ukraine berlaku pada suku terakhir abad ke-16. Sebilangan datang dari bahagian lain di Poland dan Lithuania untuk menetap kawasan yang baru dibuka yang lain dari sejauh Itali dan Jerman. Pada tahun 1569, dengan terciptanya Komanwel Poland-Lithuania (lihat Union of Lublin) dan pemindahan Ukraine dari pentadbiran Lithuania ke Polandia, kawasan-kawasan yang luas di Ukraine dibuka untuk penjajahan dan pengembangan pertanian komersial untuk perdagangan dengan Eropah Barat. Antara tahun 1569 dan 1648 jumlah orang Yahudi di Ukraine meningkat dari sekitar 4.000 menjadi hampir 51.325, tersebar di antara 115 bandar dan penempatan di wilayah Kyiv, Podilia voivodeship, Volhynia voivodeship, dan Bratslav voivodeship. Sekiranya komuniti Yahudi yang lebih tua dalam voivodehip Rus & rsquo dan Belz termasuk, pada awal abad ini terdapat 120,000 Yahudi di wilayah Ukraine, dari jumlah penduduk yang dianggarkan berjumlah 2 hingga 5 juta. Peningkatan pesat ini bukan sahaja disebabkan oleh penghijrahan tetapi juga pertumbuhan penduduk semula jadi.

Orang Yahudi mula memanfaatkan peluang profesional dan ekonomi baru di wilayah sempadan Ukraine. Oleh kerana bangsawan Poland dan Lithuania mengumpulkan lebih banyak tanah, orang-orang Yahudi bertindak sebagai orang tengah mereka, memberikan perkhidmatan yang sangat diperlukan kepada penghuni dan tuan tempatan sebagai pemajak ladang besar, pemungut cukai (lihat Pajak pertanian), pelayan harta tanah (dengan hak untuk mentadbir keadilan, termasuk hukuman mati), ejen perniagaan, dan pengendali dan pengurus penginapan, kilang susu, kilang, halaman kayu, dan kilang penyulingan. Dalam perdagangan, mereka menggantikan Armenia dan bersaing dengan Ukraine bandar. Orang Yahudi dianggap sebagai panglima langsung petani dan pesaing terpenting bagi penduduk Ortodoks Kristian bandar.

Keadaan penduduk Yahudi menjadi semakin rentan pada awal abad ke-17. Ketidakpuasan dengan keadaan sukar di pihak petani, Cossack, dan Ukraine Ortodoks bandar menyebabkan kebangkitan 1648 di bawah pemerintahan Bohdan Khmelnytsky (lihat Perang Cossack-Poland). Pemilik tanah Poland, Katolik, dan Yahudi adalah mangsa utama pemberontakan. Di banyak bandar, terutama di wilayah Podilia dan Volhynia dan Left-Bank Ukraine, penduduk Yahudi mengalami penurunan. Penyusun catatan saksi mata Yahudi (misalnya, Nathan Hanover) menganggarkan jumlah korban antara 100,000 hingga 120,000. Berdasarkan ukuran anggaran penduduk Yahudi di Ukraine pada tahun 1648 (51,325) angka ini mencerminkan trauma pengalaman dan bukan jumlah sebenarnya. Walaupun begitu, orang-orang Yahudi, yang dianggap sebagai wakil tuan tanah Polandia, sangat menderita semasa pemberontakan. Untuk mengelakkan penganiayaan, beberapa orang Yahudi memeluk agama Kristian.

Status orang Yahudi sangat berbeza di negara Hetman yang dikuasai oleh Rusia. Kerajaan Rusia menentang imigrasi Yahudi dan, bermula dengan Peter I, melarang orang Yahudi menetap di Left-Bank Ukraine. Walaupun begitu, kerana nilai ekonomi peneroka Yahudi diakui oleh pegawai Hetmanate, keputusan yang dikeluarkan oleh Saint Petersburg untuk pengusiran orang Yahudi dari Left-Bank Ukraine tidak selalu ditegakkan, dan beberapa petisyen ditujukan kepada Saint Petersburg yang meminta izin untuk membenarkan Yahudi di. Sebilangan besar Yahudi, bagaimanapun, tinggal di Tepi Kanan Ukraine, yang masih berada di bawah kawalan Poland hingga 1772.

Kesulitan ekonomi kaum tani dan penindasan nasional dan agama yang semakin meningkat oleh Polandia di daerah-daerah ini menyebabkan kerusuhan popular yang ditujukan juga terhadap orang Yahudi. Kerusuhan ini terwujud dalam pemberontakan Haidamaka, dan terutama pemberontakan Koliivshchyna pada tahun 1768, ketika 50,000 & ndash60,000 orang Yahudi binasa dari jumlah penduduk Yahudi sekitar 300,000 di Tepi Kanan Ukraine. Walaupun begitu, imigrasi Yahudi ke Ukraine berterusan sepanjang abad ke-18, dan sementara kebanyakan orang Yahudi hidup dalam kemiskinan, ada yang mulai memperoleh kekayaan yang besar.

Setelah pemisahan Poland pada akhir abad ke-18, kehadiran 900,000 orang Yahudi di wilayah yang sekarang menjadi wilayah imperialis Rusia memaksa pemerintah Rusia untuk meninggalkan kebijakan sebelumnya untuk mengecualikan orang Yahudi dari Rusia. Pada tahun 1772 (dan 1791, 1804, 1835) pemerintah mendirikan wilayah yang disebut Pale of Settlement di mana larangan pemukiman Yahudi dilarang. Di Ukraine kawasan ini merangkumi hampir semua wilayah bekas wilayah yang dikuasai Polandia, Left-Bank Chernihiv gubernia dan Poltava gubernia, kecuali dusun mahkota New Russia gubernia Kyiv gubernia, tetapi bukan kota Kyiv dan Bessarabia (1812). Pucat itu ada, dengan beberapa kriteria khas yang memungkinkan setiap orang Yahudi tinggal di luarnya, hingga tahun 1915.

Pada masa pemerintahan Alexander I (1801 & ndash25) kedudukan orang Yahudi pada awalnya bertambah baik kerana sekatan pergerakan dan pendaftaran mereka di sekolah-sekolah dikurangkan dan propaganda anti-Semit rasmi dikurangkan. Dari segi ekonomi, orang Yahudi makmur di Selatan Ukraine, di mana mereka memainkan peranan utama dalam perdagangan bijirin, mereka memperoleh kehadiran yang sangat kuat di pusat-pusat komersial seperti Odesa, Kremenchuk, dan Berdychiv. Pada tahun 1817 orang Yahudi memiliki 30 peratus kilang di Ukraine yang diperintah Rusia. Namun, menjelang akhir pemerintahan Alexander, usaha penukaran dan pengusiran yang ditaja oleh negeri dari negara-negara tertentu digalakkan.

Di bawah Nicholas I (1825 & ndash55) penganiayaan rasmi terhadap orang Yahudi meningkat secara mendadak. Dari 1.200 undang-undang yang mempengaruhi orang-orang Yahudi antara tahun 1649 dan 1881, lebih dari separuh undang-undang ini diberlakukan selama pemerintahannya. Di antara peruntukan ini adalah wajib perkhidmatan ketenteraan untuk orang Yahudi (1827), termasuk pengambilan anak-anak pengusiran dari bandar-bandar (Kyiv, Kherson, dan Sevastopil) penghapusan kahal (1844) larangan penggunaan awam untuk penukaran agresif Ibrani dan Yiddish dan seterusnya sekatan perjalanan dan penyelesaian (1835). Pada tahun 1844 dikeluarkan keputusan yang mewujudkan sekolah Yahudi baru yang serupa dengan sekolah paroki dan daerah dan bertujuan untuk mengasimilasikan orang Yahudi.

Orang Yahudi mendapat keuntungan dari tempoh liberalisme yang singkat yang pada awalnya mencirikan pemerintahan Alexander II (1855 & ndash81). Dengan munculnya gerakan pembebasan Yahudi beberapa larangan dilonggarkan: beberapa orang Yahudi & mdashamong mereka pedagang serikat pertama (1859), lulusan universiti (1861), dan pelbagai kategori perajin dan pedagang (1865) & mdash diberi kebebasan bergerak dan wajib militer Orang-orang Yahudi menjadi tentera ditempatkan pada dasar yang sama seperti untuk subjek kerajaan yang lain (1856), yang merangkumi penghapusan pengambilan anak-anak. Menjelang tahun 1872 orang Yahudi terlibat secara aktif dalam industri utama di Ukraine: mereka merangkumi 90 peratus daripada semua yang terlibat dalam penyulingan dan 32 peratus dalam industri gula. Tetapi dengan pogrom Odesa pada tahun 1871, momentum reformasi dengan cepat dibalikkan, terutama setelah pembunuhan tsar, dan undang-undang baru yang membatasi kegiatan ekonomi Yahudi diperkenalkan. Pada tahun 1873, kolej rabinikal di Zhytomyr diubah oleh pihak berkuasa menjadi sekolah sekular.

Pemerintahan pengganti tsar, Alexander III (1881 & ndash96) dan Nicholas II (1896 & ndash1917), diantar dalam era pogrom yang didukung negara (1881 & ndash2, 1903, 1905), tuduhan pembunuhan ritual dalam urusan Beilis (1913), pengusiran dari Kyiv (1886) dan Moscow (1891), dan pemisahan penduduk Yahudi yang lebih ketat dengan di Pale of Settlement (1882). Pogrom berskala lebar berlaku pada bulan Oktober 1905, ketika dalam satu bulan 690 pogrom dilakukan di 28 gubernia (di mana 329 pogrom berada di Chernihiv gubernia sahaja). Sebilangan besar ledakan ini didorong oleh gerakan Anti-Semit Hitam.

Kerajaan mengehadkan peluang pendidikan pada tahun 1887 dan sekali lagi pada tahun 1907 dengan meletakkan kuota kepada orang Yahudi untuk diterima masuk ke sekolah menengah dan universiti: 10 persen di dalam Pale of Setllement, 3 persen di Moscow dan Saint Petersburg, dan 5 persen di selebihnya empayar. Orang Yahudi hanya boleh masuk ke bar dengan izin menteri keadilan (1887), dan mereka tidak dapat memilih dalam pemilihan majelis zemstvo daerah (1890), walaupun mereka diwajibkan membayar cukai zemstvo. Dari segi ekonomi, orang Yahudi kehilangan sumber kehidupan yang penting ketika pemerintah melarang mereka memperoleh harta di luar kota atau desa besar (1882), memaksa mereka masuk ke kota-kota, dan sekali lagi (1894) ketika negara tersebut menyatakan monopoli penjualan roh , menolak lesen Yahudi untuk menjual minuman keras (lihat Propinasi). Kedudukan ekonomi orang-orang Yahudi yang terdesak di Pale tercermin dalam kenyataan bahawa 30 peratus harus disokong oleh bantuan dermawan. Pada hakikatnya, orang Yahudi tidak pernah mencapai atau tidak pernah dibebaskan di bawah pemerintahan Rusia tsar.

Reaksi terhadap tindakan dan aktiviti penindasan ini adalah peningkatan dramatis dalam penghijrahan Yahudi ke Amerika Utara, peningkatan sokongan terhadap gerakan Zionis (gerakan politik Yahudi terbesar pada tahun 1917), dan penyertaan aktif dalam semua parti politik sosialis revolusioner atau Yahudi. Antara yang terakhir adalah parti Bund dan Parti Buruh Sosialis Yahudi yang lebih kecil, parti Buruh Sosialis Zionis, dan Poale Zion.

Semasa Perang Dunia Pertama lebih dari 500,000 orang Yahudi dihantar pulang dari zon ketenteraan, dan ketika kekalahan tentera Rusia meningkat, maka kedudukan orang-orang Yahudi merosot. Mereka dituduh sebagai mata-mata dan pengkhianat dan merosakkan rejim.

Di Austria-Hungaria, orang Yahudi tidak menerima hak yang setara dengan hak penduduk umum sehingga tahun 1868. Sehingga itu, hak mereka dibatasi oleh hak paten Josephine (lihat Joseph II), yang berusaha mengasimilasikan orang Yahudi dan melibatkan mereka dalam pertanian. Ketika Galicia (1772) dan Bukovyna (1774) dimasukkan ke dalam Kerajaan Austro-Hungaria, kebanyakan orang Yahudi di Galicia tertumpu di bahagian timur tanah mahkota ini. Mereka merangkumi sekitar 11 peratus penduduk Galicia pada tahun 1869 (575,433) dan pada tahun 1900 (811,183). Enam puluh peratus orang Yahudi terlibat dalam perdagangan dan perdagangan di daerah di mana 75 peratus penduduk (dan 94 peratus orang Ukraine) memperoleh pendapatan dari pertanian dan perhutanan. Yahudi membentuk majoriti mutlak di banyak pusat perdagangan penting, seperti Brody di sempadan Rusia.Orang-orang Yahudi terkenal sebagai pegawai yang melekat di ladang-ladang (pelayan, pengawas, perekrut buruh) sebagai penjaga stor, pemajak sewa ladang Poland, dan penjaga kedai sebagai pegawai di pemerintah tempatan dan di kelas pekerja (sebagai pekerja di industri petroleum yang berpusat di Drohobych-Boryslav Kawasan Perindustrian).

Hanya sekitar 60 peratus orang Yahudi di Galicia timur tinggal di bandar dan bandar. Orang Yahudi di kawasan luar bandar mewakili sebahagian besar penduduk Yahudi Galicia, dan mereka menjadi anomali berbanding dengan pola demografi Yahudi di tempat lain. Baik dari segi jumlah mereka dan kerana kedudukan mereka yang tidak menentu sebagai orang tengah antara tuan dan petani, orang-orang Yahudi di luar bandar sering menjadi kambing hitam untuk ketidakpuasan dan kebencian. Sebilangan besar penduduk bukan Yahudi berkongsi pandangan memusuhi orang Yahudi sebagai eksploitasi dan hamba bangsawan Poland dan pemilik tanah, walaupun sebahagian besar orang Yahudi hidup dalam kemiskinan, seperti jiran Ukraine mereka. Berbeza dengan keadaan di Kerajaan Rusia, bagaimanapun, tidak ada pogrom sebaliknya, watak sosial dan ekonomi antagonisme ini dinyatakan dalam persaingan politik dan ekonomi. Sebagai minoriti yang rentan, orang Yahudi di Galicia biasanya memilih dengan negara Poland yang berkuasa, dan sepanjang separuh kedua abad ke-19 Poland dan Yahudi bekerjasama dengan erat semasa pemilihan parlimen. Setelah hak pilih lelaki sejagat diisytiharkan pada tahun 1907, beberapa orang Yahudi (terutama penyokong gerakan Zionis) bersekutu dengan parti politik Ukraine.

Keruntuhan tsarisme pada bulan Mac 1917 (lihat Revolusi Februari 1917) segera membawa pembebasan bagi orang-orang Yahudi di Empayar Rusia. Pada 20 Mac, Pemerintah Sementara menyatakan bahawa orang Yahudi sekarang adalah warganegara yang sama, namun mereka tidak diberi status atau otonomi minoriti nasional.

Di Ukraine, Rada Tengah yang ditubuhkan pada bulan Mac 1917 memutuskan pada akhir bulan Julai untuk mengundang kebangsaan minoriti (Rusia, Polandia, dan Yahudi) untuk bergabung dengan barisannya. Hasilnya, 50 orang Yahudi, dari semua parti utama, bergabung dengan Rada Tengah dan 5 orang bergabung dengan Little Rada. Parti Yahudi juga diwakili di Sekretariat Umum Rada Tengah (kemudian Majlis Menteri Nasional Republik Nasional Ukraine). Moisei Rafes, seorang Bundis, memegang jawatan sebagai pengawal umum. Di dalam sekretariat kebangsaan, jabatan dibentuk untuk setiap minoriti dan Moishe Zilberfarb, dari parti Pekerja Sosialis Yahudi Bersatu, dilantik sebagai setiausaha untuk urusan Yahudi. Dia menjadi setiausaha umum untuk urusan Yahudi, dengan peringkat menteri, pada pembentukan Republik Nasional Ukraine (20 November 1917), dan kemudian menteri untuk urusan Yahudi ketika proklamasi kemerdekaan Ukraina dikeluarkan (25 Januari 1918). Oleh itu, tanggungjawab untuk urusan Yahudi di bawah Rada Tengah diserahkan dari jabatan (undersecretariat) ke sekretariat dan kemudian ke kementerian. Majlis penasihat yang mewakili parti-parti utama Yahudi dibentuk pada 10 Oktober 1917 dan Majlis Nasional Sementara Yahudi Ukraine bersidang pada bulan November 1918. Yiddish adalah salah satu bahasa yang digunakan oleh Rada Tengah pada mata wang rasminya dan dalam pernyataan, dan undang-undang mengenai autonomi kebangsaan-peribadi memberikan kewarganegaraan bukan Ukraine hak untuk menguruskan kehidupan kebangsaan mereka secara bebas. Namun, semasa pemerintahan Hetman Pavlo Skoropadsky (lihat pemerintahan Hetman), undang-undang ini dibatalkan (9 Julai 1918) dan Kementerian Hal Ehwal Yahudi dihapuskan.

Di bawah Direktori Republik Nasional Ukraine, Kementerian Hal Ehwal Yahudi (yang diketuai oleh Abraham Revusky pada mulanya) dibentuk semula, dan undang-undang mengenai otonomi nasional-peribadi diberlakukan kembali. Dari April 1919, ketika Direktori terpaksa bergerak terus ke arah barat, menteri urusan Yahudi adalah Pinkhas Krasny. Orang-orang Yahudi lain yang menduduki kedudukan penting dalam pemerintahan Rada Tengah atau Direktori adalah Solomon Goldelman, wakil menteri perdagangan dan industri dan buruh, dan Arnold Margolin, anggota Parti Sosialis-Federalis Ukraine yang merupakan timbalan menteri urusan luar negeri dan seorang wakil diplomatik di London dan pada rundingan Persidangan Damai Paris. Beberapa Zionis terkemuka juga menyokong autonomi Ukraine, termasuk Vladimir Zhabotinsky, D. Pasmanik, dan Joseph Schechtman.

Pemerintah Rada Tengah adalah yang pertama dalam sejarah yang memberikan otonomi orang Yahudi (lihat minoriti Nasional), dan hubungannya dengan parti-parti politik Yahudi umumnya ramah. Semua parti Yahudi di Rada Tengah memilih untuk mewujudkan Republik Nasional Ukraine dan, kerana mereka secara tegas menentang kaum Bolshevik, melihat Republik sebagai satu-satunya demokrasi berparlimen yang masih ada. Akan tetapi, pengisytiharan kemerdekaan berikutnya ditentang oleh Bund, dan parti-parti Yahudi yang lain, termasuk Zionis, tidak memilih. Secara umum, masyarakat Yahudi arus perdana tidak memberi reaksi positif terhadap Rada Tengah dan orang-orang Yahudi lebih suka pemerintah semua-Rusia yang bersatu untuk lebih mewakili kepentingan minoriti Yahudi. Tidak ada kepercayaan penuh terhadap kemampuan atau kesediaan pemerintah Ukraina untuk menghentikan penyebaran pogrom di Ukraine dan untuk mengatur kehadiran ketenteraan yang kuat.

Skala pogrom semasa perjuangan kemerdekaan (1917 & ndash20) di Ukraine sangat menghancurkan penduduk Yahudi. Orang-orang kulit putih (lihat Anton Denikin), kumpulan petani, orang-orang otaman, dan beberapa unit Tentera Republik Nasional Ukraine, yang menganggap Yahudi sebagai pro-Bolshevik, semua mengambil bahagian dalam kekejaman ini, seperti juga para anarkis (lihat Nestor Makhno) dan Tentera Merah. Namun, sebelum pembentukan Direktori Republik Nasional Ukraine, pemilihan majlis komuniti Yahudi menunjukkan bahawa dari 270,497 suara yang diberikan, 66 peratus adalah untuk parti bukan sosialis (Ortodoks dan Zionis), sementara 34 peratus memilih parti sosialis wakil.

Pemerintah dan komando tinggi Tentera Republik Nasional Ukraine berusaha memerangi penghasut pogrom. Perintah dikeluarkan memaksakan pengadilan militer untuk para pogromis dan beberapa eksekusi dilakukan. Pemerintah membantu mangsa pogrom dan bekerjasama dengan komuniti Yahudi dan perwakilan asing dalam penyiasatan terhadap pogrom tersebut.

Di Galicia, orang Yahudi bersikap berkecuali dalam konflik Poland-Ukraine (lihat Perang Ukraine-Poland di Galicia, 1918 & ndash19) tetapi kemudian menyokong pemerintah Republik Nasional Ukraine Barat. Mereka diberi hak persamaan dan kebangsaan, termasuk izin untuk membuat unit polis mereka sendiri. Beberapa orang Yahudi bertugas di barisan Tentera Galicia Ukraine (lihat Batalion Yahudi Tentera Galicia Ukraine).

Penyatuan pemerintahan Bolshevik membawa kesukaran dan peluang kepada masyarakat Yahudi. Di bawah Perang Komunisme (1918 & ndash21), ketika perdagangan bebas dilarang dan perniagaan swasta dinasionalisasi, orang Yahudi mengalami kemunduran ekonomi yang besar. Lebih-lebih lagi, kaum Bolshevik kelihatan bertekad untuk menghancurkan sisa-sisa terakhir kehidupan Yahudi yang teratur. Pada bulan April 1919 mereka menghapuskan kebanyakan organisasi masyarakat. Sebagai sebahagian dari propaganda anti-agama mereka, mereka juga menutup banyak rumah ibadat dan melarang pendidikan agama dan Ibrani. Di Ukraine, kaum Bolshevik menjalankan kebijakan anti-Yiddish yang kuat yang bertujuan untuk mengasimilasi orang Yahudi, misalnya, jumlah buku Yiddish yang diterbitkan menurun dari 274 pada tahun 1919 menjadi 40 pada tahun 1923.

Pada masa yang sama, sekatan formal dan tidak rasmi terhadap penyertaan Yahudi dalam pemerintahan dan pentadbiran dihapuskan, terutama bagi mereka yang memilih jalan asimilasi. Bahagian khas Yahudi (yang disebut yevsektsii) dibentuk di dalam Parti Komunis untuk memudahkan penyertaan Yahudi, dan seringkali kumpulan inilah yang paling kuat menyerang parti-parti Yahudi Zionis dan tradisional. Individu Yahudi mendapat manfaat dari orientasi Parti pro-Rusia dan pro-bandar, dan banyak yang menjadi bagian dari sistem, terutama dalam pendidikan, ekonomi, dan eselon tengah pemerintahan dan pemerintahan Parti. Walaupun hanya satu setengah dari 1 persen dari keseluruhan populasi Yahudi yang bergabung dengan parti Bolshevik, mereka merupakan peratusan besar dari semua kaum Bolshevik di Ukraine, pada tahun 1922 sekitar 13.6 persen dari Parti Komunis (Bolshevik) Ukraine (CP [B] U) . Sepenuhnya 15.5 peratus perwakilan ke Kongres Soviet All-Ukraine ke-5 dan ke-7 pada tahun 1921 dan 1922 berasal dari Yahudi.

Dalam usaha untuk menyatukan rejim dan memperluas sokongannya di antara negara-negara non-Rusia, Bolshevik menerapkan sejumlah perubahan penting pada tahun 1923. Sebagai jalan keluar untuk masalah & masalah-masalah ini, dasar indigenisasi telah diadopsi. Dasar ini mendorong penggunaan bahasa kebangsaan dan pengambilan orang bukan Rusia ke dalam Parti, pendidikan, dan pemerintah. Sukar untuk menilai apa kesan pengabaian versi Ukraine, Ukraina terhadap penduduk Yahudi Ukraine. Oleh kerana hanya 0.9 peratus dari semua Yahudi Ukraina (pada tahun 1926) menyatakan bahasa ibunda mereka sebagai bahasa Ukraina, pengenalan bahasa Ukraina sebagai bahasa rasmi tentunya membatasi peluang mereka dalam Parti, pemerintahan, dan biasiswa. Lebih-lebih lagi, pengambilan aktif orang Ukraine bermaksud bahawa bahagian Yahudi akan menurun di sektor-sektor ini. Pada tahun 1923 orang Yahudi membentuk 47.4 peratus pelajar di institusi pendidikan tinggi, tetapi pada tahun 1929, hanya 23.3 peratus, dan peratusan mereka dalam CP (B) U turun dari 13.6 pada tahun 1923 menjadi 11.2 pada tahun 1926. Namun, dalam ucapan kepada Kongres ke-15 Parti Komunis Rusia (Bolshevik) (CP [B]) pada bulan Disember 1927, Grigorii Ordzhonikidze, ketua Suruhanjaya Kawalan Pusat Parti, melaporkan bahawa orang Yahudi masih merupakan 22.6 peratus jentera pemerintah di Ukraine dan 30.3 peratus di bandar Kyiv. Setiausaha pertama Jawatankuasa Pusat CP (B) U dari tahun 1925 hingga 1926, Lazar Kaganovich, berketurunan Yahudi. Pada akhirnya, Ukraina hanya berjaya sebahagiannya, dan akhirnya ditinggalkan pada tahun 1933 yang memihak kepada Pembusukan yang ketat.

Peribumi membawa manfaat yang jelas bagi orang Yahudi juga. Budaya Yahudi berkembang di Ukraine, dan beberapa teater, institusi, penerbitan berkala, dan sekolah Yiddish didirikan. Soviet di mana bahasa rasmi adalah Yiddish ditubuhkan untuk mentadbir penduduk Yahudi: terdapat 117 Soviet seperti itu pada tahun 1926 dan 156 pada tahun 1931. Lebih-lebih lagi, mahkamah bahasa Yiddish didirikan, dan pemerintah menawarkan pelbagai perkhidmatan di Yiddish.

Dasar Ekonomi Baru (DEB), yang diperkenalkan pada tahun 1921 untuk memungkinkan beberapa ukuran kegiatan kapitalis swasta, merupakan satu lagi perkembangan penting bagi masyarakat Yahudi. Banyak pengrajin Yahudi mendirikan semula kedai persendirian mereka dan sekurang-kurangnya 13 peratus dari semua Yahudi Ukraine terlibat dalam perdagangan (1926). Menurut bancian tahun 1926, sepenuhnya 78.5 peratus dari semua kilang swasta di Ukraine di bawah DEB adalah milik Yahudi. Keadaan ini tidak lama. Pada separuh kedua tahun 1920-an pihak berkuasa Soviet semakin mengurangkan kapitalisme swasta, dan DEB untuk semua tujuan praktikal dihentikan pada tahun 1930.

Pada tahun 1920-an, rejim Soviet memberikan penekanan utama dalam mengubah struktur sosial dan ekonomi tradisional kehidupan Yahudi, terutama dengan mendorong orang Yahudi untuk terlibat dalam pertanian. Jajahan pertanian Yahudi telah wujud di Ukraine, terutamanya Ukraine Selatan, dari akhir abad ke-18. Pada tahun 1924 pemerintah Soviet menubuhkan dua badan rasmi untuk mempromosikan pemukiman luar bandar Yahudi, mereka dibantu oleh Jawatankuasa Pengedaran Bersama Yahudi Amerika, yang menyediakan dana dan mesin. Dari 69,000 pada tahun 1926, jumlah petani Yahudi di SSR Ukraine meningkat kepada 172,000 pada tahun 1931, 37,000 tinggal di tanah jajahan yang didirikan di bawah pemerintahan Soviet. Salah satu tujuan beberapa pemimpin masyarakat Yahudi adalah penubuhan unit wilayah Yahudi & wilayah autonomi mdashan atau bahkan Republik Sosialis Soviet Autonomi & wilayah Ukraine mdashon. Sebagai langkah pertama, tiga kumpulan Yahudi dibentuk: Kalinindorf (di Kherson okruha), didirikan pada tahun 1927 Novozlatopil (Zaporizhia okruha), pada tahun 1929 dan Stalindorf (Kryvyi Rih okruha), pada tahun 1930. Akhirnya rancangan ini ditinggalkan, sekurang-kurangnya sebahagiannya kerana daripada penentangan pemimpin pemerintah Ukraine yang takut akan pemotongan republik mereka sebagai gantinya, pada tahun 1934 wilayah autonomi Yahudi Birobidzhan ditubuhkan di Timur Jauh. Pada separuh kedua tahun 1930-an, kebanyakan orang Yahudi meninggalkan tanah jajahan pertanian ini, sama ada untuk Birobidzhan atau ke bandar-bandar.

Akhir indigenisasi mengakhiri kebangkitan semula kehidupan Yahudi yang teratur di USSR. Institusi pemerintahan berbahasa Yiddish, yevsektsii, organisasi penulis Yiddish, dan banyak institusi budaya dan keilmuan utama (misalnya, Institut Budaya Yahudi Akademi Sains All-Ukraine di Kyiv) ditutup, dan sokongan rasmi diberikan oleh rejim kepada perkembangan Yahudi digantikan oleh anti-Semitisme rasmi yang semakin meningkat. Banyak aktivis Yahudi menjadi mangsa keganasan Stalin pada tahun 1930-an.

Di Ukraine Barat dalam tempoh perang selepas persaingan ekonomi yang kuat dari koperasi Ukraine dan dari syarikat komersial dan perindustrian swasta mengikis asas ekonomi kehidupan Yahudi di Poland, Czechoslovakia, dan Rumania. Kerajaan Poland, dan kumpulan anti-Semit Poland seperti Rozw & oacutej, memulakan langkah dan aktiviti anti-Yahudi. Walaupun terdapat persepsi antagonisme ekonomi antara Yahudi dan Ukraina, ada beberapa kerjasama politik: misalnya, pada pilihan raya 1922 dan 1928 untuk Sejm Poland, ketika parti-parti Ukraine dan Yahudi bergabung dengan gabungan koalisi Minoritas Nasional, dan dalam pilihan raya untuk parlimen Czechoslovakia dan Rumania. Tindakan Poland yang menindas terhadap Ukraine dan kerjasama beberapa pemimpin Yahudi dengan pemerintah Poland menyebabkan kebencian orang Yahudi.

Penjajahan Soviet pertama di Ukraine Barat (1939 & ndash41) mengikuti corak yang sudah ada di USSR. Di satu pihak, hak kebudayaan dan kebudayaan Yahudi terbatas, institusi tradisional dihapuskan, dan ekonomi disusun semula dan dinasionalisasi, membawa kesulitan besar kepada pengrajin dan pedagang. Sebaliknya, individu Yahudi diberi peluang yang lebih baik kerana kuota rasmi, yang membatasi akses mereka ke pendidikan dan profesi, dihapuskan. Secara keseluruhan, banyak orang Yahudi menyambut pendudukan Soviet, kerana ia mengakhiri anti-Semitisme rasmi rejim Poland dan menangkis ancaman penjajahan Nazi.

Penjajahan Jerman di Ukraine semasa Perang Dunia Kedua & mdashand, memang, sepanjang tempoh perang & mdash adalah tragedi bagi Yahudi Ukraine. Dalam perbatasan Kesatuan Soviet 1941 yang diperbesar, 2.5 daripada 4.8 juta orang Yahudi terbunuh. Di Ukraine Barat hanya 2 peratus (17,000) dari keseluruhan penduduk Yahudi yang terselamat. Kemusnahan orang Yahudi bermula pada musim gugur 1941, pada mulanya di tengah Ukraine dan kemudian di Ukraine Barat. Di Kyiv sahaja, 35,000 & ndash70,000 orang Yahudi dibunuh di Babyn Yar. Pembunuhan besar-besaran terhadap Yahudi dilakukan di seluruh Ukraine pada tahun 1942 & ndash4. Selain daripada penglibatan individu dan beberapa unit tambahan yang teratur, penduduk Ukraine tidak mengambil bahagian dalam tindakan genosid ini. Walaupun ada hukuman mati kerana menolong orang Yahudi, sebilangan warga Ukraine, di antaranya Metropolitan Andrei Sheptytsky, berusaha menyelamatkan orang Yahudi.

Penduduk Yahudi mengalami diskriminasi yang teruk pada tahun-tahun selepas perang. Tindakan keras terhadap kehidupan masyarakat Yahudi semakin meningkat ketika pengajaran bahasa Ibrani dilarang, teater Yiddish dihapuskan, penerbitan Yiddish ditangguhkan, ratusan pemimpin Yahudi ditangkap (1948), dan penulis Yiddish dipenjarakan. Dua puluh empat pemimpin dan penulis yang lebih terkenal di USSR dieksekusi setelah perbicaraan rahsia pada bulan Ogos 1952. Pada tahun 1953 penganiayaan Joseph Stalin menjadi kenyataan dengan plot doktor yang disebut, di mana sembilan doktor, enam daripadanya adalah Yahudi , dituduh bersekongkol dengan kuasa Barat untuk meracuni pemimpin Soviet. Ribuan orang Yahudi disingkirkan dari jawatan rasmi, terutama dari angkatan bersenjata dan perkhidmatan keselamatan, dan peranan mereka dalam Parti Komunis dikurangkan. Di institusi pendidikan tinggi, kuota dikenakan terhadap jumlah pelajar Yahudi yang diterima.

Selepas kematian Stalin, keadaan bagi setiap orang Yahudi bertambah baik, tetapi kempen asimilasi dan penindasan budaya dan agama Yahudi berlanjutan. Anti-Semitisme dalam bentuk & lsquoanti-Zionisme & rsquo menjadi sebahagian daripada dasar dalaman dan luar Soviet. Institusi pendidikan Soviet Soviet juga digunakan dalam kempen ini, misalnya, Akademi Sains SSR Ukraine pada tahun 1963 menerbitkan risalah anti-Semit T. Kichko, agama Yahudi tanpa hiasan. Hanya sekitar 60 rumah ibadat yang bertahan hingga tahun 1980-an di USSR, dan, di antaranya, lebih dari separuh berada di Georgia.

Selepas Perang Enam Hari 1967 di Timur Tengah dan kemunculan gerakan pembangkang di Kesatuan Soviet, muncul gerakan penghijrahan Yahudi yang kuat. Pada tahun 1970-an terdapat penghijrahan besar-besaran orang Yahudi dari Ukraine ke Barat, termasuk Israel dan Amerika Utara. Antara tahun 1970 dan 1980, 250.000 warga Soviet berhijrah dengan visa Israel. Menjelang tahun 1980, sekatan yang ketat dikenakan terhadap penghijrahan Yahudi, dianggarkan pada tahun 1981 sahaja, sekitar 40.000 orang ditolak untuk berhijrah.

Pembangkang Ukraine, termasuk Ivan Dziuba, Sviatoslav Karavansky, Yevhen Sverstiuk, Viacheslav Chornovil, Leonid Pliushch, dan Petro Grigorenko (Hryhorenko), telah bekerjasama dengan aktivis Yahudi (mis. E. Kuznetsov, A. Shifrin, A. Radygin, dan Yosyf Zisels) dalam menyokong kerjasama Yahudi-Ukraine. Ukra & iumlns & rsquokyi visnyk, jurnal samvydav Ukraine, terus melaporkan mengenai penganiayaan terhadap aktivis Yahudi.

Pada tahun 1979 Yahudi Ukraine & eacutemigr & eacutes di Israel membentuk Jawatankuasa Awam untuk Kerjasama Yahudi-Ukraine, yang pada tahun 1981 menjadi Persatuan Hubungan Yahudi-Ukraine, yang diketuai oleh Ya. Suslensky. Bahkan sebelumnya, pada tahun 1950-an, sebuah komisi urusan Yahudi-Ukraina telah ditubuhkan di Akademi Seni dan Sains Ukraine di New York, dan pada tahun 1953, Persatuan untuk Mengabadikan Ingatan Orang Yahudi Ukraine dibentuk di New York, diketuai oleh Mendl Osherowitch .

Demografi. Pada akhir abad ke-19 terdapat kira-kira 3 juta orang Yahudi yang tinggal di wilayah etnografi Ukraine (lihat Jadual 1). Ukraine pada masa itu mempunyai tumpuan Yahudi tertinggi di dunia, dengan sekitar 30 peratus dari jumlah populasi Yahudi dunia (1.3 juta Yahudi tinggal di Poland dan 1.2 juta di Lithuania dan Belarus). Dalam lapan gubernur Ukraina yang diperintah oleh Rusia pada tahun 1897, 43.3 peratus daripada semua orang Yahudi bekerja dalam perdagangan, 32.2 dalam kraf dan industri, 7.3 dalam perkhidmatan swasta, 5.8 dalam perkhidmatan awam (termasuk profesi liberal), 3.7 dalam komunikasi, 2.9 di pertanian, dan 4.8 tanpa pekerjaan tetap.

Hampir 60 peratus orang Yahudi Ukraine tinggal di bandar-bandar dan merupakan satu pertiga daripada populasi bandar di negara ini. Oleh kerana mereka terkurung di Pale of Settlement, Sungai Dnieper berfungsi sebagai garis demarkasi demografi utama.Di Ukraine Barat dan Ukraine Tepi Kanan, orang Yahudi merangkumi 10 & ndash15 peratus daripada populasi, tetapi di Left-Bank Ukraine, hanya 4 & ndash6 peratus. Di kebanyakan bandar di Ukraine Barat dan Tepi Kanan, mereka membentuk majoriti relatif (rata-rata 40 persen), sementara mereka membentuk majoriti mutlak di kota-kota seperti Berdychiv (78 persen), Uman (58 persen), dan Bila Tserkva (53 peratus ).

Perang Dunia Pertama dan pergolakan berikutnya pada tahun 1917 & ndash21 di wilayah tengah dan barat menyebabkan penurunan yang signifikan dalam populasi Yahudi sebagai akibat dari korban jiwa dan penghijrahan yang cukup besar. Penghapusan Pucat Penyelesaian membolehkan orang Yahudi berpindah ke bahagian lain dari Empayar Rusia lama dan juga ke timur Ukraine dan wilayah Kuban. Akibatnya, populasi Yahudi di wilayah Ukraine menurun dari 8.3 peratus daripada jumlah penduduk pada tahun 1897 kepada 5.5 peratus pada tahun 1926. (Taburan penduduk Yahudi diberikan dalam Jadual 2.)

Secara keseluruhan, penurunan peratusan terbesar berlaku di Tepi Kanan Ukraine, sementara kenaikan terbesar berlaku di Slobidska Ukraine (terutama di Kharkiv). Taburan penduduk Yahudi mengikut wilayah geografi untuk tahun 1897 dan 1926 diberikan dalam Jadual 3.

Data demografi untuk SSR Ukraine pada tahun 1926 (lihat peta: Yahudi di Ukraine pada tahun 1926 & ndash31) menggambarkan kadar urbanisasi Yahudi yang tinggi: 26 peratus daripada jumlah penduduk Yahudi tinggal di kampung, 51.6 peratus tinggal di bandar 100,000 atau kurang, dan 22.2 peratus tinggal di bandar dengan populasi lebih daripada 100,000. Lebih-lebih lagi, tumpuan orang-orang Yahudi di bandar-bandar bersaiz sederhana dan besar, suatu proses yang bermula pada abad ke-19, berlanjutan. Antara tahun 1897 dan 1926, jumlah orang Yahudi menurun sebanyak 33 persen di kampung-kampung dan 22 persen di bandar-bandar kurang dari 20.000 sementara itu, jumlah mereka meningkat 7 persen di kota-kota 20.000 menjadi 100,000 dan 106 persen di kota-kota lebih dari 100,000. Pada tahun 1897, 27.4 peratus penduduk bandar Ukraine adalah Yahudi pada tahun 1926, 22.8 peratus.

Bandar-bandar dengan populasi Yahudi terbesar pada tahun 1926 (angka kurung 1897) adalah Odesa, 154.000 atau 36.5 peratus daripada jumlah penduduk (140.000, 34.8 peratus) Kyiv, 140.500 atau 27.3 peratus (31.800, 12.8) Kharkiv, 81.500 atau 19.5 peratus (11,000, 6,3) dan Dnipropetrovske, 62,000 atau 26,7 persen (40,000, 35,5). Pada tahun 1931 penduduk Yahudi Lviv berjumlah 98,000 atau 31,9 peratus (pada tahun 1900 masing-masing adalah 44,300 dan 26,5), dan di Chernivtsi, 42,600 atau 37,9 persen (21,600 atau 32,8 persen). Sebelum Perang Dunia Pertama, Odesa mempunyai penduduk Yahudi ketiga terbesar di dunia selepas New York dan Warsaw. Menurut banci Soviet Ukraina tahun 1926, pembahagian orang Yahudi mengikut pekerjaan adalah seperti berikut: 20.6 persen dalam bidang seni dan kraf, 20.6 dalam perkhidmatan awam (pekerjaan pentadbiran), 15.3 pekerja, 13.3 dalam perdagangan, 9.2 di bidang pertanian, 1.6 dalam profesi liberal , 8.9 menganggur, 7.3 tanpa profesi selebihnya diklasifikasikan dalam kategori lain-lain. Bahagian Yahudi dalam pentadbiran ekonomi adalah 40.6 peratus, dan dalam pentadbiran kebersihan perubatan, 31.9 peratus.

Penggunaan, dan bahkan pengetahuan, bahasa Yiddish mulai menurun tajam pada abad ke-20, terutama di kota-kota besar: pada tahun 1926 hanya 76 persen orang Yahudi di SSR Ukraina mengaku Yiddish sebagai bahasa ibunda mereka (70 persen dari bandar dan 95 persen penduduk luar bandar), sementara 23 peratus menyenaraikan bahasa Rusia dan hampir 1 peratus menyenaraikan bahasa Ukraine. Tahap Russification dibuktikan oleh fakta bahawa hanya 16 peratus yang tidak mempunyai pengetahuan bertulis mengenai bahasa Rusia dan sebanyak 31 persen tidak memiliki pengetahuan bertulis mengenai bahasa Yiddish (78 persen tidak dapat menulis dalam bahasa Ukraina).

Pada malam Perang Dunia Kedua terdapat kira-kira 3 juta orang Yahudi di tanah Ukraine, mereka merupakan 20 peratus daripada jumlah penduduk Yahudi dunia dan 60 peratus penduduk Yahudi di USSR. Semasa perang, Jerman membunuh sebahagian besar orang Yahudi di wilayah yang mereka duduki. Satu-satunya yang terselamat adalah mereka yang telah diselamatkan oleh orang Ukraine dengan risiko nyawa mereka sendiri atau dipindahkan ke kawasan timur USSR sebelum kemajuan Jerman, dan beberapa di Transcarpathia, Bessarabia, dan Bukovyna, di mana tidak ada langsung Penjajahan Jerman, dan di mana pengusiran dan pemusnahan penduduk Yahudi tidak lengkap.

Sejak Perang Dunia Kedua, penduduk Yahudi di SSR Ukraine telah menurun secara berterusan. Dalam 20 tahun dari 1959 hingga 1979, ia menurun sebanyak 24.5 peratus, dari 840.000 pada tahun 1959 menjadi 777.000 pada tahun 1970 (yang merangkumi 1.65 peratus populasi Ukraine, dan 36.1 peratus dari jumlah penduduk Yahudi Soviet) dan 634.000 pada tahun 1979. Penurunan ini disebabkan oleh kadar kelahiran yang rendah, kenaikan perkahwinan campur, dan, sejak tahun 1971, penghijrahan besar-besaran. Jadual 4 menunjukkan angka taburan Yahudi 1959 dan 1970 di Kyiv dan di wilayah-wilayah di mana mereka berjumlah lebih daripada 20,000. Orang Yahudi kini tinggal hampir secara eksklusif di pusat-pusat wilayah dan di bandar-bandar besar. Mereka hampir tidak hadir di bandar dan kampung.

Kehidupan budaya. Sejak awal penempatan orang Yahudi secara besar-besaran di Ukraine, kehidupan budaya dan agama Yahudi sangat berkembang. Rumah ibadat batu yang mengagumkan di seluruh Ukraine berfungsi sebagai monumen bersejarah yang menarik bagi budaya material Yahudi. Yang lebih terkenal, seperti di Volhynia (di Dubno, Lutske, dan Liuboml), bermula pada abad ke-16 & ke-18. Pemberontakan Cossack pada abad ke-17, kehancuran yang ditimbulkan oleh Perang Cossack-Poland tahun 1648 & ndash57, dan kehancuran sosial dan ekonomi umum pada era itu memulakan satu periode perubahan besar bagi penduduk Yahudi di Ukraine. Banyak sarjana Yahudi melarikan diri ke Barat, di mana mereka mendirikan pusat Talmud di Belanda, Jerman, dan Bohemia. Kekecewaan agama tersebar dan banyak orang Yahudi mencari ketenangan dalam pelbagai gerakan pertapa atau mistik. Hasidisme, yang didirikan di Ukraine oleh Israel Ba'al Shem Tov, menjadi aliran agama yang dominan di Ukraine Barat. Pada akhir abad ke-18, gerakan Haskalah atau Pencerahan, yang diilhami oleh Musa Mendelssohn, muncul. Penganut gerakan ini mencari sintesis tradisi agama Yahudi dengan tuntutan kehidupan moden. Gerakan Pencerahan kemudian mendorong penyebaran Zionisme, yang mempunyai banyak pengikut di Ukraine.

Kelahiran semula bahasa Ibrani dan penerapannya dalam kehidupan moden juga berasal dari orang Yahudi dari Ukraine. Ahad Ha-Am (1856 & ndash1927), yang dilahirkan di wilayah Kyiv, dianggap sebagai pengasas & lsquocultural & rsquo atau & lsquoSpiritual & rsquo Zionisme. Juga berasal dari Ukraine adalah penyair lirik Ibrani terkenal Hayyim Nahman Bialik (1873 & ndash1934) dan penyair Saul Tchernichowsky (1875 & ndash1943). Tradisi cemerlang budaya Yiddish pada abad ke-16 & ndash18 diteruskan di Ukraine oleh Sholom Aleichem (Rabinovich, 1859 & ndash1916), yang sangat mempengaruhi seluruh generasi penulis Yahudi. Selepas tahun 1920 Chernivtsi menjadi pusat penting budaya Yahudi.

Akhbar Yahudi berkembang pesat dari pertengahan abad ke-19. Siri pertama, diterbitkan dalam bahasa Rusia dan Yiddish, muncul di Odesa yang merangkumi Rassvet (1860) dan Zion (1861). Pada awal abad ke-20 di Galicia, harian Yahudi Chwila dan sejumlah majalah lain didirikan di Lviv.

Dalam SSR Ukraine dalam tempoh 1923 & ndash34, orang Yahudi mendapat manfaat dari pemberian hak kebebasan dan kebebasan untuk pembangunan budaya. Yiddish diakui sebagai bahasa rasmi dan digunakan dalam urusan pentadbiran di Soviet Yahudi. Banyak majalah Yahudi ditubuhkan misalnya, Stern, organ rasmi Jawatankuasa Pusat Parti Komunis Ukraine dan Majlis Kesatuan Sekerja All-Ukraine. Semua undang-undang dan arahan pemerintah juga diterbitkan dalam bahasa Yiddish. Dalam SSR Ukraine pada tahun 1925 terdapat 393 sekolah perdagangan dan teknik di mana bahasa pengantarnya adalah bahasa Yiddish, dihadiri oleh 61,400 pelajar atau satu pertiga dari jumlah keseluruhan pelajar Yahudi. Terdapat empat institusi pedagogi Yahudi dan jabatan terpisah di Institut Pendidikan Rakyat di Odesa. Pada tahun 1928, 69,000 pelajar menghadiri 475 sekolah Yahudi, dan pada tahun 1931 terdapat 831 sekolah dan 94,000 pelajar. Penutupan sekolah Yahudi bermula pada tahun 1933 & ndash4, bersamaan dengan penghapusan Ukraina. Menjelang permulaan Perang Dunia Kedua, sistem pendidikan Yahudi telah, untuk semua tujuan praktikal, dihapuskan.

Institusi akademik tinggi yang dikhaskan untuk kajian budaya Yahudi termasuk Suruhanjaya Sejarah-Arkeografi Hebra dan Ketua Budaya Yahudi Akademi Sains All-Ukraine, yang menjadi Institut Budaya Yahudi Akademi Sains All-Ukraine pada tahun 1929. Muzium budaya Yahudi Mendele Mokher Seforim All-Ukraine didirikan di Odesa, sementara Perpustakaan Yahudi Pusat terletak di Kyiv.

Teater Yahudi, yang pernah terkenal dalam kehidupan teater dan artistik dari zaman prerevolusi Ukraine, terus ada di bawah pemerintahan Soviet. Pada tahun 1922 teater Yahudi tetap diatur di Kyiv dan Odesa, dan sebuah jabatan Yahudi dari Institut Seni Teater Kyiv ditubuhkan pada tahun 1934. Banyak penyair dan penulis Yahudi menjadi aktif pada tahun 1920-an, menerbitkan dalam bahasa Yiddish, termasuk Leib Kvitko, I. Fefer , D. Feldman, Der Nister, Kh. Hildin, dan A. Reizin. Karya-karya mereka diterjemahkan ke dalam bahasa Ukraine oleh Pavlo Tychyna, Maksym Rylsky, dan lain-lain. Aktivis budaya Yahudi mengalami gelombang penindasan yang sama pada tahun 1930-an seperti yang ditujukan kepada orang-orang Ukraine dan banyak institusi Yahudi ditutup oleh pihak berkuasa. Selepas Perang Dunia Kedua, semua ungkapan budaya Yahudi tersekat di Ukraine. Dari tahun 1950 hingga 1952 sejumlah penulis Yahudi dan aktivis budaya dibunuh oleh NKVD, di antaranya D. Bergelson, D. Hofstein, Perets Markish, I. Fefer, L. Kvitko, P. Kaganovich (Der Nister), dan A. Kushnirov.

Tema Ukraine terdapat dalam karya penulis Yahudi yang aktif di Ukraine, seperti M. Mokher Seforim (1836 & ndash1917), Sholom Aleichem, Sh. Frug, Sh. Asch, dan B. Horowitz, dan antara mereka yang aktif dalam diaspora, seperti H.N. Bialik, Sh. Bikel, dan R. Korn.

Sejumlah penulis Yahudi menjadi sebahagian daripada proses sastera umum Ukraine: penyair Leonid Pervomaisky, Sava Holovanivsky, Ivan Kulyk, Abram Katsnelson para penulis prosa Natan Rybak, Leonid Smiliansky yang dramatis L. Yukhvid ahli sejarah sastera dan pengkritik Yarema Aizenshtok, Aleksandr Leites , Samiilo Shchupak, Illia Stebun (Katsnelson), Oleksander Borshchahivsky, Yevhen Adelheim, dan A. Hozenpud. Juga aktif dalam kalangan Ukraine adalah sejarawan Yosyf Hermaize dan S. Borovoi dan ahli bahasa Olena Kurylo. Banyak perkara di atas ditindas semasa pembersihan pada tahun 1930-an. Pada tahun 1970-an dan 1980-an, penyair Leonid Kyselov (Kiselev) dan Moisei Fishbein (yang terakhir berhijrah ke Barat pada tahun 1979) juga menulis dalam bahasa Ukraine.

Dua penterjemah puisi Ukraine yang lebih terkenal ialah D. Hofstein, yang menerbitkan terjemahan puisi Shevchenko pada tahun 1937, dan A. Klein, yang menerbitkan koleksi terjemahan karya rakyat Ukraine di Kolomyia, pada tahun 1936. Peranan penting dalam mempopularkan sastera Ukraine dimainkan oleh Yakiv Orenshtain, pengasas dan pemilik Ukrainska Nakladnia, sebuah rumah penerbitan yang berpusat di Kolomyia dan Berlin. Ia ditubuhkan pada tahun 1903 dan dalam 30 tahun akan datang menerbitkan ratusan judul Ukraine.

Perkembangan yang menarik adalah usaha yang dilakukan oleh Yahudi & eacutemigr & eacutes untuk mendirikan teater Ukraine di Amerika Syarikat. Di Philadelphia, I. Ginzberg mengetuai syarikat lakonan Yahudi-Ukraine pada tahun 1910 & ndash12, I. Elgard (Izydor Elgardiv) mengetuai kumpulan teater pelancongan pada tahun 1916 & ndash17, dan D. Medovy mengetuai syarikat teater Yahudi-Ukraine sendiri pada tahun 1917 & ndash28. Kesemua mereka mementaskan drama Ukraine dan membantu mempopularkannya.

Sifat unik hubungan Yahudi-Ukraine ditunjukkan dalam tradisi lisan Ukraine. Lagu rakyat yang popular dari kitaran musim bunga tradisional & Iumlde & iumlde Zel & rsquoman mengingatkan pada zaman ketika orang Yahudi mengadakan pajakan di gereja-gereja Ukraine. Motif hak istimewa Yahudi sering muncul di dumas. Salah satu dumas muda yang dipanggil Zhydivski utysky (Penindasan Yahudi). Dalam pelbagai drama vertep dan campur tangan sosok Yahudi yang bersimpati dan komik muncul dengan cossack Zaporozhian, bangsawan, dan Gipsi. Di antara sekian banyak pengarang Ukraine yang telah menggambarkan Yahudi ialah Taras Shevchenko, Ivan Franko, Stepan Rudansky, Yakiv Shchoholiv, Tymotei Borduliak, Mody Levytsky, Mykhailo Kotsiubynsky, Volodymyr Vynnychenko, Oleksander Oles, Arkadii Liubchenko, Leonid Pervonko, Leonid Pervonko Davydovych, Yaroslav Hrymailo, dan Yurii Smolych.

Hari ini peranan Yahudi di Ukraine telah menurun dengan ketara, walaupun mereka tetap menjadi minoriti kedua terbesar setelah Rusia. (Lihat juga Anti-Semitisme.)


Sejarah Poland adalah kisah iman Katolik yang tahan lasak

Dengan Hari Belia Sedunia di Krakow hampir & mdasha melihat bagaimana Gereja Katolik menjaga identiti dan budaya Poland selama berabad-abad.

Tahun ini dua kali penting bagi Gereja Katolik di Poland. Selain menjadi tuan rumah Hari Belia Sedunia tahun ini, Poland juga merayakan ulang tahun ke-1.050 warisan Kristiannya pada tahun 2016. Sejak tahun 966, Poland sering menjadi Antemurale Christianitatis, benteng agama Kristian menentang pencerobohan, dan telah berulang kali mempertahankan peradaban kita. Sekarang adalah kesempatan sempurna untuk melihat kembali sejarah iman yang selalu dramatis, selalu memberi inspirasi, dan sering tragis di negeri ini yang merupakan persimpangan antara Timur dan Barat.

Eropah sebahagian besarnya adalah konsep buatan manusia, dan sempadan antara Eropah dan Asia lebih bersifat budaya daripada geografi. Pada Zaman Pertengahan, menjadi sebahagian dari Eropah melibatkan penerimaan agama Kristian. Ini berlaku di Poland ketika Duke Mieszko I dari dinasti Piast dibaptis pada tahun 966. Akibatnya, Maharaja Rom Suci dan pemerintah Eropah yang lain mengiktiraf Poland sebagai sebahagian daripada keluarga Eropah.

Dalam bukunya Ingatan dan Identiti, Paus St. John Paul II menyatakan bahawa semasa perang keagamaan dan penganiayaan berlaku di seluruh Eropah, Poland asalnya adalah sebuah oasis toleransi. Kerajaan Poland, yang akhirnya bergabung dengan dinasti dengan Lithuania dan menjadi Komanwel Poland-Lithuania setelah Kesatuan Lublin pada tahun 1569, adalah tempat di mana kumpulan agama yang dianiaya berbondong-bondong. Dua pertiga orang Yahudi dunia mengesan keturunan mereka ke Poland sementara di Eropah yang lain orang Yahudi dikebumikan di ghetto atau diusir, mereka diberi hak istimewa oleh raja-raja Poland. Banyak pedagang Armenia menetap di Poland, begitu juga dengan sekte Protestan radikal. Setelah Reformasi, kebanyakan bangsawan Poland (yang merangkumi hingga 10 persen populasi negara, bahagian tertinggi di mana sahaja di Eropah) mengadopsi Calvinisme, walaupun sebagian besar beralih kepada Katolik berkat usaha orang-orang Yesuit. Pada tahun 1596, sekumpulan uskup Ortodoks Ukraina di Poland mengadakan kesatuan dengan Rom, membentuk Gereja Katolik Yunani Ukraine, gereja ritus Timur terbesar hari ini. Secara keseluruhan, hanya sekitar 40 peratus populasi Komanwel Poland-Lithuania yang terdiri daripada Poland Katolik Rom.

Akan tetapi, etnik Polandia sangat dikenali dengan Gereja Katolik Roma, sebuah ikatan yang sering mengalami penganiayaan, bermula dengan St. Stanislaus (1030-1079), uskup Krakow dan sekarang menjadi salah seorang santo pelindung Poland. St Stanislaus telah melakukan perselisihan dengan Raja Boleslaus II the Bold dan mengucilkannya. Punca ekskomunikasi itu tidak diketahui, tetapi mereka mungkin ada kaitan dengan kekejaman seksual dan kekejaman raja. Semasa Stanislaus merayakan Misa di gereja di Skałka, dia dibunuh oleh raja dan dipotong menjadi banyak. Setiap tahun, ribuan jemaah, termasuk presiden Poland dan pihak berkuasa sekular dan Gereja lain, menghadiri perarakan dengan peninggalan Stanislaus dari Katedral Wawel ke gereja Skałka yang berdekatan. Kesyahidan Stanislaus mirip dengan St. Thomas Becket dari England, yang akan dibunuh atas perintah Raja Henry II 91 tahun kemudian.

Komanwel Poland-Lithuania berbilang etnik, berbilang agama, dan besar. Ia akhirnya menjadi negara terbesar di Eropah, yang terbentang dari Laut Baltik hingga Laut Hitam. Namun, kemerosotan dalaman Poland bermula pada abad ke-17. Bohdan Khmelnytsky, ketua Cossack, mengetuai pemberontakan tahun 1648 yang bertujuan memperoleh kemerdekaan Ukraine dari Poland. Ratusan ribu orang Poland dan Yahudi terbunuh dalam proses itu. Tujuh tahun kemudian, jiran Poland di utara, Sweden, menyerang negara itu. Di kuil Jasna Góra di Czestochowa, orang Poland dapat menangkis penjajah Sweden sejak itu, ikon ajaib Black Madonna sering dikreditkan dengan kemenangan ini.

Setelah tempoh pemulihan dari peristiwa tragis ini, orang Polandia menyelamatkan Eropah Kristian di Pengepungan Vienna pada tahun 1683. Pada masa itu, orang Turki berada di pintu masuk Vienna. Sementara maharaja Austria tidak tegas, Raja Polandia John III Sobieski dan tentera hussarnya Poland menyerang ke kota itu dan dengan tegas mengalahkan orang Turki, sehingga menyelamatkan Eropah dari serangan Islam. Terkesan dengan kemahiran Sobieski, Pope Innocent XI mencadangkan agar Sobieski mengetuai Liga Suci untuk mempertahankan Eropah daripada Islam.

Selepas kemenangan hebat di Vienna, Poland-Lithuania menjadi lemah secara dalaman dan patah tulang. Pada tahun 1772, 1773, dan 1795, negara jiran Poland yang lebih kuat, Rusia, Prusia, dan Austria mengambil kesempatan ini dan memisahkan negara di antara mereka. Poland, salah satu negara tertua di Eropah, tidak lagi wujud. Namun secara ajaib, budaya Poland tidak hanya bertahan dan berkembang. Walaupun tuan Poland melarang pengajaran bahasa Poland di sekolah, orang Poland terus mengajarnya. Gereja Katolik boleh dikatakan institusi terpenting dalam memelihara budaya Poland. Komposer Poland seperti Frederic Chopin dan penyair seperti Adam Mickiewicz dan Juliusz Słowacki mendapat selebriti antarabangsa. Orang Polandia terus memerangi penindas mereka, walaupun pemberontakan mereka dengan satu pengecualian tidak berjaya dan menyebabkan penindasan yang kejam.

Walaupun begitu, orang-orang Polandia terus berjuang untuk kemerdekaan. Selepas Perang Dunia I, Revolusi Bolshevik, dan Perjanjian Versailles telah menghancurkan kerajaan yang menindas Poland, kemerdekaan nasional dipulihkan pada tahun 1918. Tidak lama selepas itu, Bolshevik Rusia berusaha menyerang jirannya ke Barat, menggunakan Poland sebagai batu loncatan untuk mengeksport komunis revolusi ke seluruh Eropah. Beberapa orang percaya bahawa orang Polandia dapat memenangkan Perang Poland-Bolshevik, dan semasa Pertempuran Warsawa 1920 semua diplomat asing di ibu kota Poland telah melarikan diri, dengan pengecualian duta besar Turki (berikutan kemenangan Poland pada tahun 1683, orang Turki telah penghormatan yang tinggi terhadap orang Polandia dan tidak pernah mengiktiraf pemisahan Poland) dan nuncio kepausan Achille Ratti, yang dua tahun kemudian akan dipilih sebagai Paus Pius XI.Namun orang Poland tetap berdoa keras untuk kemenangan Misa dan perarakan khas diadakan di seluruh negeri. Dalam apa yang dikenali sebagai Keajaiban di Vistula, orang Polandia mengalahkan kaum Bolshevik dan menyebabkan mereka mundur dari Eropah.

Republik Poland Kedua (1918-1939) menghadapi banyak masalah dalaman. Kemurungan Besar menyebabkan kemiskinan besar bagi penduduk Poland. Setelah pemimpin Poland yang berwibawa namun bertoleransi, Marsekal Piłsudski & # 8212 arkitek utama Miracle on the Vistula & # 8212 telah meninggal dunia, chauvinisme anti-Semitisme dan anti-Ukraine berkembang. Sementara itu, keadaan politik di Eropah semakin mengancam. Pada bulan Ogos 1939, menteri luar negeri Jerman dan Kesatuan Soviet, Joachim von Ribbentrop dan Vyacheslav Molotov, menandatangani perjanjian bukan pencerobohan yang merangkumi protokol khas untuk membelah antara mereka Poland, Finlandia, Romania, Lithuania, Latvia, dan Estonia. Pada 1 September, Nazi Jerman menyerang Poland dari Barat, dan Soviet mengikutinya 16 hari kemudian.

Walaupun kekurangan tenaga dan peralatan penyerang, orang Poland dengan berani berjuang selama lima minggu. Namun, mereka tidak pernah menyerah. Tidak seperti kebanyakan negara-negara Eropah yang lain, orang Polandia tidak pernah membentuk kolaborasi gaya Quisling, pemerintah pro-Nazi (orang Jerman telah mengundang Kazimierz Bartel, mantan perdana menteri Poland, untuk melakukannya dia menolak dan kemudian ditembak). Penjajahan Nazi-Soviet lebih kejam di Poland daripada di mana sahaja enam juta warga Poland (separuh daripadanya etnik Poland dan yang lain Yahudi & # 8212 hampir 90 peratus penduduk Yahudi negara itu) dibunuh oleh Nazi. Setelah Varsovians bertempur dengan berani semasa Pemberontakan Warsawa 1944, ibukota Poland dihancurkan dan sebahagian besar penduduknya terbunuh. Walaupun begitu, orang Polandia akhirnya membentuk perlawanan anti-Nazi terbesar di mana sahaja. Poland terus bertempur di kedua-dua front, akhirnya membanggakan tentera Sekutu terbesar keempat.

Perang Dunia Kedua adalah masa yang sangat kejam bagi Gereja Katolik Poland. Separuh daripada paderi Katolik Poland dihantar ke kem konsentrasi yang kebanyakan tahanan di blok imam terkenal Dachau adalah orang Poland. Di beberapa keuskupan, hampir semua imam dibunuh. Tertarik dengan St. John of the Cross dan St. Teresa of Avila, Paus St. John Paul II yang akan datang pada mulanya ingin menjadi seorang Carmelite, tetapi uskupnya tidak mengizinkannya untuk melakukannya, dengan mengatakan bahawa Poland sangat memerlukan imam keuskupan kerana begitu banyak dibunuh oleh Nazi. Sebilangan besar paderi dan biarawati Poland bertindak heroik pada masa-masa yang menyedihkan ini, dan sebilangan besar telah dihukum atau dikanonisasi. Yang paling terkenal ialah St. Maximilian Kolbe, saudara Fransiskan yang memberikan nyawanya untuk rakan tahanan di Auschwitz.

Menjelang tahun 1945, Poland dikalahkan oleh Tentera Merah dan dijual kepada Stalin oleh sekutunya Roosevelt dan Churchill. Selama hampir setengah abad, orang Polandia akan diperintah oleh rejim komunis. Stalin dengan terkenal memperhatikan bahawa memaksakan komunisme ke atas Poland seperti membebani lembu. Betapa betul dia. Ketidakmampuan rakyat Poland untuk menyerap komunisme banyak berkaitan dengan kekuatan Gereja Katolik. Akibat perubahan Holocaust dan perbatasan, penduduk Poland untuk pertama kalinya dalam sejarah negara lebih daripada 90 peratus Katolik. Dan Katolik Poland menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

Sebahagian besarnya adalah terima kasih kepada Kardinal Stefan Wyszyński, primata Poland dari 1948 hingga kematiannya pada tahun 1981. Dia adalah duri tanpa kompromi di pihak komunis yang berusaha untuk mengingatkan orang-orang Polandia tentang warisan mereka. Iman mereka menjadi semakin kuat. Sementara itu, orang Polandia menantang rejim dalam serangkaian protes dan rusuhan, yang terjadi pada tahun 1956, 1968, 1970, dan 1976. Namun, pada masa itu pembangkang berpecah belah dan takut akan penindasan berdarah yang terjadi setelah setiap pemberontakan.

Semua itu berubah ketika keajaiban sebenarnya berlaku pada 16 Oktober 1978. Seluruh dunia terkejut apabila diumumkan bahawa Kardinal Karol Wojtyła dari Krakow & # 8212 baru berusia 58 tahun dan uskup Rom bukan Itali pertama sejak Zaman Renaissance & # 8212 dipilih paus. Penguasa komunis Poland dalam keadaan panik. Namun, yang terburuk bagi mereka masih belum berlaku. Setahun kemudian, paus yang baru terpilih melakukan ziarah sembilan hari ke tanah airnya. Berjuta-juta Poles menghadiri Misa bersamanya berjuta-juta lagi menontonnya di televisyen atau mendengar di radio. Mesej Paus John Paul II tidak bersifat politik. Dia hanya bercakap tentang martabat yang diberikan Tuhan. Namun kata-kata seperti itu mempunyai potensi revolusi.

Pada bulan Ogos 1980, kesatuan Solidariti, yang dipimpin oleh juruelektrik karismatik Lech Wałęsa, dibentuk di Gdansk. Perpaduan dengan cepat menjadi lebih daripada sekumpulan buruh & # 8212 di atas semua itu adalah gerakan tanpa kekerasan yang memperjuangkan pembebasan negara Poland. Sifat Katolik Solidariti tidak dapat dilihat: pekerja mogok mengatakan Rosario dan merayakan Misa. Paroki Katolik menjadi tempat utama di mana orang Poland boleh hidup seolah-olah mereka bebas. Dan Paus John Paul II adalah penyokong Solidariti yang kuat.

Jeneral Poland Jeneral Wojciech Jaruzelski (yang dijuluki sebagai pegawai Soviet dengan pakaian seragam Poland oleh Setiausaha Pertahanan Presiden Reagan Caspar Weinberger) mengisytiharkan undang-undang tentera dari 1981 hingga 1983 dan menahan 20,000 aktivis Solidariti. Namun kekuatan Solidariti tidak dapat dihancurkan. Menjelang tahun 1989, komunis duduk bersama dengan kesatuan dan bersetuju untuk pilihan raya separa bebas (tentu saja, rejim dijangka akan menang). Pada 4 Jun 1989, orang Polandia memilih Solidariti, yang membentuk pemerintahan. Akhir tahun itu, gerakan pembangkang yang diilhami oleh Solidariti menjatuhkan rejim komunis di tempat lain di Eropah Timur. Menjelang tahun 1991, Kesatuan Soviet berada di atas sejarah. Sebelum Paus John Paul II terpilih, tidak ada orang yang waras yang akan melihat Blok Soviet hancur sepanjang hayatnya.

Secara semula jadi, Poland hari ini menghadapi banyak cabaran: ketidaksamaan pendapatan, penghijrahan orang muda ke Barat, tidak menggalakkan prospek demografi, dan ancaman sekularisme Barat yang semakin meningkat. Namun hakikat bahawa Poland hari ini adalah sebuah negara yang bebas dan dapat memelihara budayanya walaupun menghadapi cabaran tersebut adalah keajaiban yang sebenarnya. Bahawa orang Polandia menyelamatkan tamadun Eropah dari penjajah Islam pada tahun 1683 dan Bolshevik pada tahun 1920 dan pada tahun 1980-an membentuk gerakan massa yang akhirnya menggulingkan raksasa Soviet sama-sama ajaib. Semua keajaiban Poland ini sangat berkaitan dengan Gereja Katolik, yang menjaga identiti Poland selama berabad-abad. Sukar untuk mencari bangsa lain yang nasibnya dramatik dan, pada banyak masa, keberadaannya sangat dibentuk oleh kepercayaan Katolik.

Sekiranya anda menghargai berita dan pandangan Katolik Laporan Dunia, pertimbangkan untuk menyumbang untuk menyokong usaha kami. Sumbangan anda akan membantu kami untuk terus menyediakan CWR kepada semua pembaca di seluruh dunia secara percuma, tanpa langganan. Terima kasih atas kemurahan hati anda!

Klik di sini untuk maklumat lebih lanjut mengenai menderma kepada CWR. Klik di sini untuk mendaftar buletin kami.


Tonton videonya: Polands Holocaust Bill Causes Diplomatic Spat With Israel