Waldron DD-699 - Sejarah

Waldron DD-699 - Sejarah

Waldron DD-699

Waldron (DD-699) dibubarkan pada 16 November 1943 di Kearny, N.J., oleh Federal Shipbuilding & Drydock Co .; dilancarkan pada 26 Mac 1944; ditaja oleh Miss Nancy Waldron; dan bertugas di New York Navy Yard pada 7 Jun 1944, Comdr. George E. Peckham yang memerintah.Waldron melakukan shakedown di sekitar Bermuda pada awal musim panas 1944. Dia melakukan ketersediaan pasca-perubahan di New York dari 22 Julai hingga 6 Ogos dan kemudian kembali ke kawasan Bermuda untuk latihan lebih lanjut. Kapal pemusnah itu kembali ke New York pada pertengahan September tetapi kembali beroperasi pada 26hb. Mengukus melalui tanjung Delaware, kapal perang itu tiba di Terusan Panama pada 1 Oktober. Dia melintasi terusan pada hari yang sama dan melaporkan bertugas dengan Armada Pasifik. Dia bertolak dari Balboa pada 4 Oktober, berhenti di San Pedro, Calif., Dari 12 hingga 14 Oktober, dan tiba di Pearl Harbor pada 20 Oktober. Dia tinggal di Kepulauan Hawaii hingga 17 Disember, di mana dia memulakan perjalanan untuk Pasifik barat. Dia tiba di lagun Ulithi pada 28 Disember dan dilaporkan bertugas di layar Pasukan Petugas Fast Carrier (TF-38/58). Waldron menghabiskan seluruh perkhidmatan Perang Dunia II dengan syarikat penerbangan cepat. Dia meninggalkan Ulithi dengan TF 38 pada 30 Disember dan melindungi kapal pengangkut ketika mereka melancarkan pesawat mereka dari pemasangan musuh pada 3 dan 4 Januari 1945. Pada 6 dan 7, pesawat cajnya menembak sasaran di pulau Luzon. Kedua-dua serbuan itu adalah sebahagian daripada persiapan serangan amfibi terhadap Luzon yang dilakukan di Teluk Lingayen pada 9 Januari. Walaupun pasukan menyerang di darat di sana, Waldron dan kapal pengangkut telah kembali ke utara untuk menekan kekuatan udara musuh di Formosa semasa serangan sebenarnya. Pada hari yang sama, dia menyusuri Bashi Channel ke Laut China Selatan dengan TF 38 untuk memulakan serangkaian serangan ke atas pertahanan dalaman Jepun. Yang pertama dalam agenda adalah Teluk Camranh di Indochina, di mana Laksamana Halsey berharap dapat mencari kapal perang Ise dan Hyuga. Namun, tidak diketahui oleh Armada Amerika adalah kenyataan bahawa kedua kapal perang Jepun telah bergerak ke selatan ke perairan yang lebih selamat di Singapura. Serangan tetap berlaku pada 12 Januari, dan kapal terbang angkatan laut masih berjaya mengumpulkan skor yang luar biasa: 44 kapal tenggelam, 15 daripadanya adalah pejuang Jepun dan selebihnya adalah kapal dagang. Setelah memacu pada 13, TF 38, dengan Waldron masih di layar, melakukan serangan udara di Pulau Hainan dan di Hong Kong. Keesokan harinya, pesawat TF 38 kembali ke Formosa untuk menyapu dan menyerang kapal terbang Formosa. Pada 16 Januari, syarikat penerbangan melancarkan pesawat mereka sekali lagi menentang Hainan dan Hong Kong. Pada akhir 20, Waldron - di rondaan antimin dan antisubin kapal - memimpin TF 38 keluar dari Laut China Selatan melalui Saluran Balintang dan ke Laut Filipina. Pemusnah dan tuduhannya kembali ke pangkalan mereka di Ulithi pada 26 setelah melakukan serangan ke atas Formosa dan di Okinawa. Waldron kekal di Ulithi sehingga 10 Februari di mana dia memulakannya lagi dengan TF 58, kali ini untuk menyokong serangan di Iwo Jima dijadualkan pada 19hb. Sebagai sebahagian daripada sokongan itu, syarikat penerbangan merancang untuk melakukan serangan udara berdasarkan kapal induk pertama di Jepun sejak Halsey-Doolittle Raid tahun 1942. Pada 16 dan 17 Februari, syarikat penerbangan TF 58 menghantar pesawat mereka ke atas untuk melakukan serangan di Tokyo kawasan Honshu. Pasukan petugas itu kemudian mulai bersara ke Iwo Jima, di sana untuk memberikan sokongan udara untuk pencerobohan pada hari berikutnya. Pada malam 17 dan 18 Februari, kumpulan tugas Waldron menemui beberapa kapal peronda kecil Jepun. Salah satu kapal itu menyerang Dortch (DD-670) dengan senapang 3 inci, membunuh tiga kru kapal pemusnah. Kerana kegelapan dan kedekatan Dortch dan Charles S. Sperry (DD-697), Waldron tidak dapat membawa baterinya untuk menanggung. Sebagai gantinya, dia melangkah ke arah kapal musuh dan memaksanya 21 knot. Pada kira-kira 0509 pada 18, Waldron menunggang kapal piket Jepun di tengah kapal dan memotongnya dengan rapi menjadi dua. Kira-kira empat jam kemudian, kapal pemusnah menerima perintah melepaskannya dari TF 58 untuk menuju Saipan dan membaiki busurnya. Kapal perang tiba di Saipan pada 20 Februari, menyelesaikan pembaikan dengan cepat, dan berangkat dari Saipan pada sore hari ke-23. Setibanya di Iwo Jima pada 25, Waldron melaporkan kepada TF 51 untuk tugas sementara dengan skrin pengangkutan. Semasa melakukan tugas itu, dia juga memberikan sokongan tembakan tentera laut untuk pasukan yang beroperasi di darat pada 26 dan 27. Pada 27 Februari, kapal pemusnah menyertai semula layar TG 58.3. Selepas serangan udara di Okinawa pada 1 Mac, dia kembali ke Ulithi dengan kapal induk, tiba di sana pada 4 Mac. Sepuluh hari kemudian, Waldron keluar dari lagun sekali lagi dalam perjalanan kembali ke pulau-pulau asal Jepun dengan kapal terbang cepat. Dia tiba di perairan Jepun pada 18 Mac dan syarikat penerbangan mula melancarkan serangan di lapangan terbang Kyushu pada hari yang sama. Kemudian pada hari itu musuh menyerang dengan kamikazes dan berjaya menumpaskan Franklin (CV-13). Waldron adalah salah satu kapal yang ditugaskan untuk melindungi kapal induk yang mengalami kerosakan semasa peringkat awal persaraannya dari beraksi. Tindakan anti-kapal terbang berterusan sepanjang tiga hari Waldron memberikan pengawalan untuk Franklin; dan, pada malam 20 dan 21 Mac, kapal pemusnah itu melakukan pembunuhannya sendiri ketika bateri utamanya yang diarahkan radar menurunkan "Judy." Jepun. Dia menyerang penceroboh lain sebentar pada malam itu, tetapi masalah teknikal menghalang pembunuhan kedua. Pada 22 Mac, dia bergabung semula dengan pasukan pengangkut utama dan melanjutkan tugas pemeriksaannya sementara pesawat menyerang Okinawa dan Kyushu sebagai persiapan untuk menyerang Okinawa. Selama tiga bulan berikutnya, Waldron terus memeriksa kapal induk semasa misi sokongan mereka ke Okinawa kempen. Selama waktu itu, dia terlibat dalam sejumlah tindakan anti-pesawat dan berpartisipasi dalam pengeboman udara di dua kapal terbang di Minami Daito Shima. Satu tindakan anti-kapal terbang yang mengakibatkan pembunuhan pasti bagi kapal pemusnah itu berlaku pada 14 Mei, walaupun dia mengaku empat bantuan pasti dalam tempoh itu. Pada 26 Mei, dia membersihkan Ryukyus dengan kumpulan tugasnya dan, pada 1 Jun, tiba di San Pedro Bay, Leyte, untuk ketersediaan yang sangat diperlukan. Kapal pemusnah itu tetap berada di Teluk San Pedro hingga 1 Julai di mana dia kembali ke laut dengan TF 38. Untuk sisa Perang Dunia II, dia mengukir dengan kapal terbang cepat semasa serangan terakhir di pulau-pulau asal Jepun. Penghentian permusuhan pada 15 Ogos mendapati dia masih berada di luar pantai Jepun dengan TF 38. Dia memeriksa kapal induk sementara pesawat mereka meliputi pendudukan awal Jepun. Tugas itu berlangsung hingga 10 September, di mana dia akhirnya memasuki Teluk Tokyo. Sepanjang tempoh selepas perang, Waldron tetap berada di Timur Jauh untuk menyokong pasukan pendudukan Amerika. Selain Jepun, dia mengunjungi Saipan, Eniwetok, dan Okinawa semasa penghantaran pulang orang Jepun - baik tentera dan orang awam - kembali ke Jepun. Pada 4 November, dia berlepas dari Okinawa, menuju ke rumah. Setelah berhenti di Eniwetok dan Pearl Harbor, kapal perang itu tiba di San Francisco pada 20 Januari 1946. Dari sana, dia pindah ke Portland, Oreg., Dari mana dia berangkat pada 4 Februari. Kapal pemusnah itu melintasi Terusan Panama pada 14 Februari dan tiba di Norfolk pada 19hb. Waldron beroperasi di sepanjang pantai timur Amerika Syarikat kira-kira tiga bulan. Pada awal Mei, dia memulakan tempoh pembaikan yang lama di Boston Naval Shipyard dan tidak kembali aktif sehingga akhir tahun. Selama beberapa bulan pertama tahun 1947, kapal pemusnah beroperasi di Charleston, S.C .; tetapi, pada bulan Jun, dia telah ditugaskan kembali ke New Orleans. Selama dua tahun ke depan, dia menjelajah perairan Teluk Mexico dan Hindia Barat sebagai platform latihan untuk para simpanan di Daerah Angkatan Laut ke-8. Pada bulan Ogos 1949, dia melakukan kunjungan ke Norfolk, VA., Sebelum melakukan penempatan ke perairan Eropah pada 6 September. Semasa bahagian pertama penyebaran itu, Waldron melayari perairan Eropah utara mengunjungi pelabuhan Britain dan Eropah barat. Namun, pada pertengahan November, dia melintasi Selat Gibraltar dan memasuki Laut Mediterranean. Dia menjelajah panjang dan lebar Laut Tengah, melakukan sejumlah kunjungan ke pelabuhan, hingga 28 Januari 1950 ketika dia memindahkan kembali Selat Gibraltar. Dia tiba di Norfolk pada 7 Februari tetapi hanya tinggal pada hari ke-16 pada hari itu dia melakukan pelayaran singkat ke Charleston, SC. daripada enam minggu kemudian, peristiwa di Timur Jauh berlaku yang membawanya kembali aktif sebelum akhir tahun. Pada 25 Jun, pasukan komunis Korea Utara menyerang Republik Korea ke selatan. Keperluan yang kuat untuk menghantar kapal tempur aktif yang paling banyak tersedia ke Timur Jauh untuk menyokong komitmen Amerika Syarikat dan PBB untuk membantu Korea Selatan bererti bahawa banyak orang lain yang berada dalam simpanan harus diaktifkan semula untuk menggantikan tempat mereka. Oleh itu, keputusan untuk mengaktifkan semula Waldron datang pada 17 Ogos, hanya tiga bulan setelah penutupannya. Pada 20 November 1950, Waldron dilantik semula di Charleston, Comdr. James C. Shaw dalam arahan. Dia melakukan latihan shakedown dari Guantanamo Bay, Cuba, dari Disember 1950 hingga Mac 1951. Setelah ketersediaan post-shakedown di Charleston, dia pindah ke pelabuhan rumah barunya, Norfolk, pada bulan Ogos. Pada bulan September, dia meninggalkan Norfolk untuk pelayaran 10 minggu ke perairan Eropah utara sebelum memasuki Mediterranean untuk bertugas dengan Armada ke-6. Pada awal Februari 1952, kapal pemusnah itu kembali ke Norfolk dan meneruskan operasi Armada 2d dari pangkalan itu. Semasa musim panas 1952, Waldron melancong ke Eropah sekali lagi dengan anggota tentera Akademi Tentera Laut memulakan pelayaran latihan musim panas mereka. Dia menyelesaikan pelayaran itu pada bulan September dan kembali ke Atlantic Fleet bertugas di luar Norfolk. Pada bulan Mac 1953, kapal perang memulakan rombakan di Charleston Naval Shipyard. Dia menyelesaikan pembaikan pada bulan Jun dan melakukan latihan penyegaran di kawasan operasi Teluk Guantanamo sebelum meneruskan operasi normal di luar Norfolk pada akhir bulan. Pada 2 November, kapal pemusnah meninggalkan Norfolk untuk lawatan bertugas di Timur Jauh. Dia melintasi Terusan Panama pada 9 dan meneruskan perjalanan ke barat. Dia berhenti di Pearl Harbor di sepanjang jalan dan tiba di Yokosuka, Jepun, pada 9 Disember. Tugasnya di Timur membawanya ke pelabuhan Jepun dan Korea dan dia bertugas sebagai unit pasukan keselamatan PBB yang melakukan rondaan setelah penghentian permusuhan di Korea pada musim panas sebelumnya. Tugasan itu berlangsung sehingga 7 April 1954, ketika itu dia bertolak dari Sasebo untuk pulang. Mengukus melalui Hong Kong, Ceylon Singapura, Terusan Suez, Laut Mediterranean, dan Lautan Atlantik, Waldron menyelesaikan perjalanan mengelilingi dunia di Norfolk pada 4 Jun. Pada bulan Julai, kapal itu memulakan operasi normal di sepanjang pantai timur dan di Barat Hindia. Tugas itu berlanjutan hingga musim bunga 1956. Pada 1 April, dia berdiri dari Chesapeake Bay dalam perjalanan ke Mediterranean untuk lawatan kedua bertugas dengan Armada ke-6. Selama dekad berikutnya, Waldron menukar operasi dari Norfolk dengan siri penyebaran ke Armada ke-6 di "laut tengah." Pada bulan Jun 1962, kapal pemusnah itu memulakan perbaikan armada pemulihan dan pemodenan (FRAM) di Norfolk Naval Shipyard untuk mengemas kini kemampuan antisubinnya. Pada akhir perubahan tersebut, kapal perang kembali beroperasi seperti biasa dan menyelesaikan dekad penempatan dan tugasnya di perairan rumah. Walau bagaimanapun, musim panas tahun 1967 membawa tugas yang berbeza, walaupun bukan tugas baru — tugas di Timur Jauh . Pada 5 Julai 1967, dia keluar dari Norfolk menuju ke Terusan Panama. Kapal pemusnah melintasi terusan pada 10 Julai. Setelah berhenti di San Diego dan Pearl Harbor, dia tiba di Yokosuka pada 10 Ogos. Dia bertolak dari Yokosuka pada 13 Ogos dan, setelah berhenti di Okinawa dan Subic Bay, tiba di perairan Vietnam pada 24hb. Ketika melakukan rondaan di paralel 17, dia memberikan sokongan tembakan untuk Pasukan Amfibi Marinir III (MAF) semasa operasi di darat melawan pasukan komunis. Tempoh pertama itu berlangsung hingga 17 September ketika dia melakukan lawatan pelabuhan ke Kaohsiung, Taiwan. Dia berhenti di Kaohsiung dari 20 September hingga 1 Oktober dan kemudian pindah ke Hong Kong, pelabuhan yang dia kunjungi antara 2 dan 6 Oktober. Pada tanggal 9, dia menyambung tugas sokongan tembakan tentera laut di perairan Vietnam, kali ini di lepas pantai II Zon taktikal kor. Semasa lawatan keduanya dengan senjata api, bateri utama Waldron menyokong pasukan Divisyen Kavaleri Udara 1 Tentera Darat dan Bahagian ke-40 Vietnam Selatan. Pada 20 Oktober, dia mengakhiri tugasnya di garis senjata dan menuju ke Stesen Yankee untuk bergabung dengan kapal induk TF 77. Dua hari kemudian, dia bertemu dengan Task Group (TG) 77.8 selama dua minggu bertugas penjaga kapal dengan pengangkut. Dia meninggalkan zon perang sekali lagi pada 3 November dan, setelah berhenti di Okinawa, tiba di Yokosuka pada 8hb. Seminggu kemudian, dia kembali ke Stesen Yankee dengan TG 77.8 tetapi berpisah dengan kumpulan itu pada 18 untuk berhenti di Teluk Subic. Waldron kembali ke perairan Vietnam pada 24 November dan menjalankan tugas sokongan tembakan tentera laut sekali lagi di lepas pantai zon Kor II. Tugasan itu berlangsung sehingga 10 Disember ketika dia membersihkan zon perang untuk kali terakhir. Dia berhenti di Subic Bay dan kemudian tiba di Yokosuka pada 22 Disember. Empat hari kemudian, kapal pemusnah berangkat ke Amerika Syarikat. Setelah berhenti di Midway dan Pearl Harbor, dia tiba di San Francisco pada 9 Januari 1968. Dari sana, dia menuju melalui San Diego ke Terusan Panama yang dia transit pada 25hb. Waldron masuk semula ke Norfolk pada 30 Januari. Selama dua tahun ke depan, kapal pemusnah itu meneruskan jadual operasi pantai Atlantik yang bergantian dengan dua penempatan lagi ke Mediterranean. Pada 1 April 1970, Waldron ditugaskan kembali ke latihan Naval Reserve di bawah kawalan Komandan, Daerah Angkatan Laut ke-6. Pelabuhan kediaman barunya adalah Mayport, Fla. Dia tiba di sana pada 7 Mei 1970 dan memulakan pelayaran di sepanjang pantai Florida dan di tempat simpanan latihan di Hindia Barat. Tugas itu berlangsung sehingga musim gugur tahun 1973. Pada 30 Oktober 1973, Waldron dinyahaktifkan di Mayport. Dia secara bersamaan dipindahkan, dengan penjualan, ke Angkatan Laut Kolombia di mana dia ditugaskan sebagai santander ARC (DD-03). Namanya tercantum dalam senarai Angkatan Laut pada 31 Oktober 1973. Pada awal tahun 1980, Santander masih aktif dengan Angkatan Laut Kolombia.Waldron memperoleh empat bintang pertempuran semasa Perang Dunia II dan satu bintang pertempuran untuk perkhidmatan semasa konflik Vietnam.


Kamus Kapal Perang Tentera Laut Amerika

John Charles Waldron - lahir pada 24 Ogos 1900 di Fort Pierre, South Dakota - menerima janji sebagai orang tengah dari negeri asalnya pada 16 Jun 1920 dan lulus dengan Kelas Akademi Tentera Laut Amerika Syarikat pada tahun 1924. Berikutan tugas awal lautnya di Seattle (CA-11), Waldron pergi ke Pensacola, Fla., Di mana dia menerima sayapnya pada musim panas tahun 1927.

Selama beberapa bulan berikutnya, Waldron terbang dengan Torpedo Squadrons (VT) 1S dan 9S dan menerima komisen sebagai letnan (jg) pada 16 Februari 1928. Dia bertugas di Akademi Tentera Laut dari 24 Mei hingga 13 September 1929, di mana dia mengarahkan orang tengah di bidang penerbangan. Kemudian, setelah bertugas sebagai tenaga pengajar di Naval Air Station (NAS), Pensacola, antara Oktober 1929 dan Jun 1931, Waldron pergi ke laut lagi, kali ini dengan Scouting Squadron (VS) 3B, berdasarkan kapal Lexington (CV-2), melaporkan tugas pada 1 Julai 1931.

Waldron kemudian menerbangkan pesawat pemerhatian Colorado (BB-45), sebelum dia terbang dengan Patrol Squadron (VP) 1B, Battle Force, untuk jangka waktu yang singkat pada akhir 1936. kemudian terbang dari Saratoga (CV-3) dengan Fighter Squadron (VF) 3 hingga awal musim panas tahun 1939, dia melaporkan kembali ke NAS, Pensacola, untuk tugas pengajar selanjutnya pada 27 Jun 1939.

Waldron kemudian menjalani tiga lawatan berturut-turut di pantai, semuanya melibatkan penerbangan, di Naval Proving Ground, Dahlgren, Va. Bureau of Ordnance, Washington, DC dan akhirnya di Daerah Tentera Laut 3d, di mana dia dilantik sebagai pemeriksa angkatan laut di kilang Carl L. Norden, Inc., di New York - pembuat bom Norden yang terkenal.

Terlepas dari tugas terakhir yang dinamakan pada musim panas 1941, Letnan Comdr. Waldron dilaporkan bertugas dengan VT-8 yang baru terbentuk, sebahagian dari kumpulan udara embrio yang dipasang untuk memasuki kapal induk baru Hornet (CV-8), kemudian menyelesaikan di Newport News, Va. Serangan Pearl Harbor, bagaimanapun, bermaksud bahawa latihan itu harus intensif. Waldron membentuk kumpulan pemuda yang pada awalnya hampir kering di telinga dalam penerbangan menjadi pasukan yang yakin.

"Torpedo 8" tidak mendapat kesempatan untuk mempraktikkan perdagangannya, hingga hampir 10 bulan setelah ia ditugaskan di Norfolk. Terlambat untuk mengambil bahagian dalam Pertempuran Laut Karang, VT-8 akan menerima pembaptisan api yang brutal di titik balik perang Pasifik - Pertempuran Midway.

Untuk hari-hari sebelum pertempuran itu, VT-8 membawa keberadaan santai di kapal pengangkut ketika dia menuju ke "Point luck" dari Pearl Harbour beberapa hari pertama bulan Jun 1942. Akhirnya, pada waktu pertempuran, Komandan Waldron memanggilnya lelaki bersama-sama dan mengedarkan rancangan serangan mimograf. Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahawa jika yang terburuk menjadi yang terburuk, dia ingin setiap orang melakukan yang terbaik untuk memusnahkan musuh. "Sekiranya hanya ada satu pesawat yang tersisa untuk membuat larian terakhir," katanya kepada anak buahnya, "Saya ingin lelaki itu masuk dan mendapat pukulan. Semoga Tuhan menyertai kita semua. Semoga berjaya, selamat mendarat, dan memberi 'neraka.'

Keesokan harinya, 4 Jun, 15 Douglas TBD-1 Devastators of VT-8 dilancarkan dari Hornet's dek penerbangan untuk mencari musuh. Walaupun pasukan pengebom selam dan pesawat tempur dari kapal induk itu membuat giliran yang salah, dan dengan itu terlepas kontak dengan Armada Jepun, Waldron menemukannya dan, dengan menyedari kekurangan perlindungan pejuang, dengan tegas memutuskan untuk memimpin Torpedo 8 ke dalam serangan- -tidak dilindungi.

Semua pesawat jatuh ke serangan tebasan pembunuh oleh rondaan udara tempur musuh pejuang Mitsubishi "Zero". Waldron dan penembaknya mati, begitu juga 13 juruterbang lain dan 14 lelaki tempat duduk belakang. daripada 30 lelaki yang berangkat mencari orang Jepun pagi itu, hanya seorang - Ens. George H. Gay, Jr., USNR - selamat menceritakan kisah Torpedo 8. Pengorbanan mereka, bagaimanapun, tidak sia-sia. TBD yang rentan telah menarik penutup tempur untuk kapal induk Jepun dan memaksa kapal-kapal itu bergerak secara radikal. Tanpa ada pejuang yang tinggi dan operasi pelancaran terganggu buat sementara waktu, musuh terbuka untuk Douglas SBD Dauntlesses dari Yorktown (CV-5) dan Perusahaan (CV-6) yang melakukan serangan dan mengubah arah pertempuran.

Torpedo 8 memperoleh Unit Presiden Citation Lt. Comdr. Waldron menerima Navy Cross selepas kematian, dan juga bahagian dari petikan unit.

Waldron (DD-699) dibaringkan pada 16 November 1943 di Kearny, N.J., oleh Federal Shipbuilding & Drydock Co. yang dilancarkan pada 26 Mac 1944 yang ditaja oleh Miss Nancy Waldron dan bertugas di New York Navy Yard pada 7 Jun 1944, Comdr. George E. Peckham dalam arahan.

Waldron melakukan shakedown di sekitar Bermuda pada awal musim panas 1944. Dia melakukan ketersediaan pasca-shakedown di New York dari 22 Julai hingga 6 Ogos dan kemudian kembali ke kawasan Bermuda untuk latihan lebih lanjut. Kapal pemusnah itu kembali ke New York pada pertengahan September tetapi kembali beroperasi pada 26hb. Mengukus melalui tanjung Delaware, kapal perang itu tiba di Terusan Panama pada 1 Oktober. Dia melintasi terusan pada hari yang sama dan melaporkan bertugas dengan Armada Pasifik. Dia bertolak dari Balboa pada 4 Oktober, berhenti di San Pedro, Calif., Dari 12 hingga 14 Oktober, dan tiba di Pearl Harbor pada 20 Oktober. Dia tinggal di Kepulauan Hawaii hingga 17 Disember, di mana dia memulakan perjalanan untuk Pasifik barat. Dia tiba di lagun Ulithi pada 28 Disember dan dilaporkan bertugas di layar Pasukan Petugas Fast Carrier (TF-38/58).

Waldron menghabiskan seluruh perkhidmatan Perang Dunia II dengan syarikat penerbangan laju. Dia meninggalkan Ulithi dengan TF 38 pada 30 Disember dan melindungi kapal pengangkut ketika mereka melancarkan pesawat mereka dari pemasangan musuh pada 3 dan 4 Januari 1945. Pada 6 dan 7, pesawat cajnya menembak sasaran di pulau Luzon. Kedua-dua serbuan itu adalah sebahagian daripada persiapan serangan amfibi terhadap Luzon yang dilakukan di Teluk Lingayen pada 9 Januari. Walaupun pasukan menyerang di darat, namun, Waldron dan kapal pengangkut telah kembali ke utara untuk menekan kekuatan udara musuh di Formosa semasa serangan sebenarnya. Pada hari yang sama, dia menyusuri Bashi Channel ke Laut China Selatan dengan TF 38 untuk memulakan serangkaian serangan ke atas pertahanan dalaman Jepun. Yang pertama dalam agenda adalah Teluk Camranh di Indochina, di mana Laksamana Halsey berharap dapat mencari kapal perang Ise dan Hyuga. Namun, tidak diketahui oleh Armada Amerika adalah kenyataan bahawa kedua kapal perang Jepun telah bergerak ke selatan ke perairan yang lebih selamat di Singapura. Serangan tetap berlaku pada 12 Januari, dan kapal terbang angkatan laut masih berjaya mengumpulkan skor yang luar biasa: 44 kapal tenggelam, 15 daripadanya adalah pejuang Jepun dan selebihnya adalah kapal dagang. Setelah memacu pada 13, TF 38, dengan Waldron masih di layar, melakukan serangan udara di Pulau Hainan dan di Hong Kong. Pada keesokan harinya, pesawat TF 38 kembali ke Formosa untuk menyapu dan menyerang kapal terbang Formosa.

Pada 16 Januari, syarikat penerbangan melancarkan pesawat mereka sekali lagi menentang Hainan dan Hong Kong. Akhir 20hb, Waldron- pada rondaan antimin dan antisubin - memimpin TF 38 keluar dari Laut China Selatan melalui Saluran Balintang dan menuju ke Laut Filipina. Pemusnah dan tuduhannya kembali ke pangkalan mereka di Ulithi pada 26 selepas melakukan serangan ke atas Formosa dan Okinawa.

Waldron kekal di Ulithi sehingga 10 Februari di mana dia memulakannya lagi dengan TF 58, kali ini untuk menyokong serangan ke atas Iwo Jima yang dijadualkan pada 19. Sebagai sebahagian daripada sokongan itu, syarikat penerbangan merancang untuk melakukan serangan udara berdasarkan kapal induk pertama di Jepun sejak Halsey-Doolittle Raid tahun 1942. Pada 16 dan 17 Februari, syarikat penerbangan TF 58 menghantar pesawat mereka ke atas untuk melakukan serangan di Tokyo kawasan Honshu. Pasukan petugas itu kemudian mulai bersara ke Iwo Jima, di sana untuk memberikan sokongan udara untuk pencerobohan pada hari berikutnya.

Pada malam 17 dan 18 Februari, WaldronKumpulan tugas menemui beberapa kapal peronda kecil Jepun. Salah satu kapal itu menyerang Dortch (DD-670) dengan senapang 3 inci, membunuh tiga awak kapal pemusnah. Kerana kegelapan dan kedekatan dengan Dortch dan Charles S. Sperry (DD-697), Waldron tidak dapat mengeluarkan baterinya. Sebagai gantinya, dia melangkah ke arah kapal musuh dan memaksanya 21 knot. Pada kira-kira 0509 pada 18, Waldron menunggang kapal piket Jepun di tengah kapal dan memotongnya menjadi dua. Kira-kira empat jam kemudian, kapal pemusnah menerima perintah melepaskannya dari TF 58 untuk menuju Saipan dan memperbaiki busurnya.

Kapal perang tiba di Saipan pada 20 Februari, menyelesaikan pembaikan dengan cepat, dan berlepas dari Saipan pada petang 23hb. Setibanya di Iwo Jima pada 25, Waldron dilaporkan kepada TF 51 untuk tugas sementara dengan skrin pengangkutan. Semasa melakukan tugas itu, dia juga memberikan sokongan tembakan tentera laut untuk pasukan yang beroperasi di darat pada 26 dan 27. Pada 27 Februari, kapal pemusnah menyertai semula layar TG 58.3. Selepas serangan udara di Okinawa pada 1 Mac, dia kembali ke Ulithi bersama syarikat penerbangan, tiba di sana pada 4 Mac.

Sepuluh hari kemudian, Waldron keluar dari lagun sekali lagi dalam perjalanan pulang ke pulau-pulau asal Jepun dengan kapal terbang cepat. Dia tiba di perairan Jepun pada 18 Mac dan syarikat penerbangan mula melancarkan serangan di lapangan terbang Kyushu pada hari yang sama. Kemudian pada hari itu musuh menyerang dengan kamikazes dan berjaya terhempas Franklin (CV-13). Waldron adalah salah satu kapal yang ditugaskan untuk melindungi kapal induk yang mengalami kerosakan semasa peringkat awal persaraannya dari tindakan. Tindakan anti-kapal terbang berterusan sepanjang tiga hari Waldron disediakan pengawalan untuk Franklin dan, pada malam 20 dan 21 Mac, kapal pemusnah itu melakukan pembunuhannya sendiri ketika bateri utamanya yang diarahkan radar menurunkan "Judy." Jepun. Dia menyerang penceroboh lain sebentar pada malam itu, tetapi masalah teknikal menghalang pembunuhan kedua. Pada 22 Mac, dia bergabung kembali dengan pasukan pengangkut utama dan melanjutkan tugas pemeriksaannya ketika pesawat menyerang Okinawa dan Kyushu sebagai persiapan untuk menyerang Okinawa.

Untuk tiga bulan akan datang, Waldron terus menyaring syarikat penerbangan semasa misi sokongan mereka untuk kempen Okinawa. Selama waktu itu, dia terlibat dalam sejumlah tindakan anti-pesawat dan berpartisipasi dalam pengeboman udara di dua kapal terbang di Minami Daito Shima. Satu tindakan anti-kapal terbang yang mengakibatkan pembunuhan pasti bagi kapal pemusnah itu berlaku pada 14 Mei, walaupun dia mengaku empat bantuan pasti dalam tempoh itu. Pada 26 Mei, dia membersihkan Ryukyus dengan kumpulan tugasnya dan, pada 1 Jun, tiba di San Pedro Bay, Leyte, untuk ketersediaan yang sangat diperlukan. Kapal pemusnah itu tetap berada di Teluk San Pedro hingga 1 Julai di mana dia kembali ke laut dengan TF 38.

Untuk baki Perang Dunia II, dia mengejar kapal terbang cepat semasa serangan terakhir di pulau-pulau asal Jepun. Penghentian permusuhan pada 15 Ogos mendapati dia masih berada di luar pantai Jepun dengan TF 38. Dia memeriksa kapal induk sementara pesawat mereka meliputi pendudukan awal Jepun. Tugas itu berlangsung hingga 10 September, dan akhirnya dia memasuki Tokyo Bay.

Dalam tempoh selepas perang, Waldron kekal di Timur Jauh untuk menyokong pasukan pendudukan Amerika. Selain Jepun, dia mengunjungi Saipan, Eniwetok, dan Okinawa semasa penghantaran pulang orang Jepun - baik tentera dan orang awam - kembali ke Jepun. Pada 4 November, dia berlepas dari Okinawa, menuju ke rumah. Setelah berhenti di Eniwetok dan Pearl Harbor, kapal perang itu tiba di San Francisco pada 20 Januari 1946. Dari sana, dia pindah ke Portland, Oreg., Dari mana dia berangkat pada 4 Februari. Kapal pemusnah melintasi Terusan Panama pada 14 Februari dan tiba di Norfolk pada 19hb.

Waldron beroperasi di sepanjang pantai timur Amerika Syarikat bulu kira-kira tiga bulan. Pada awal Mei, dia memulakan tempoh pembaikan yang lama di Boston Naval Shipyard dan tidak kembali aktif sehingga akhir tahun. Selama beberapa bulan pertama tahun 1947, kapal pemusnah beroperasi di Charleston, S.C. tetapi, pada bulan Jun, dia telah ditugaskan semula ke New Orleans. Selama dua tahun ke depan, dia menjelajah perairan Teluk Mexico dan Hindia Barat sebagai platform latihan untuk para simpanan di Daerah Angkatan Laut ke-8. Pada bulan Ogos 1949, dia melakukan kunjungan ke Norfolk, Va., Sebelum memulai penempatan ke perairan Eropah pada 6 September. Semasa bahagian pertama penyebaran itu, Waldron pelayaran perairan Eropah utara mengunjungi pelabuhan Britain dan Eropah barat. Namun, pada pertengahan November, dia melintasi Selat Gibraltar dan memasuki Laut Mediterranean. Dia menjelajah panjang dan lebar Laut Tengah, melakukan sejumlah kunjungan ke pelabuhan, hingga 28 Januari 1950 ketika dia memindahkan kembali Selat Gibraltar. Dia tiba di Norfolk pada 7 Februari tetapi hanya tinggal pada hari ke-16 pada hari itu dia melakukan pelayaran singkat ke Charleston, S.C. Setelah pemeriksaan awal, Waldron dinyahaktifkan pada 17 Mei 1950 dan berlabuh dengan Kumpulan Charleston, Atlantic Reserve Fleet.

Namun, kurang dari enam minggu kemudian, peristiwa di Timur Jauh berlaku yang membawanya kembali ke perkhidmatan aktif sebelum akhir tahun ini. Pada 25 Jun, pasukan komunis Korea Utara menyerang Republik Korea ke selatan. Keperluan yang kuat untuk menghantar kapal tempur aktif yang paling banyak tersedia ke Timur Jauh untuk menyokong komitmen Amerika Syarikat dan PBB untuk membantu Korea Selatan bererti bahawa banyak orang lain yang berada dalam simpanan harus diaktifkan semula untuk menggantikan tempat mereka. Oleh itu, keputusan untuk mengaktifkan semula Waldron datang pada 17 Ogos, hanya tiga bulan selepas penutupannya.

Pada 20 November 1950, Waldron dilancarkan semula di Charleston, Comdr. James C. Shaw dalam arahan. Dia melakukan latihan shakedown dari Guantanamo Bay, Cuba, dari Disember 1950 hingga Mac 1951. Setelah ketersediaan post-shakedown di Charleston, dia pindah ke pelabuhan rumah barunya, Norfolk, pada bulan Ogos. Pada bulan September, dia meninggalkan Norfolk untuk pelayaran 10 minggu ke perairan Eropah utara sebelum memasuki Mediterranean untuk bertugas dengan Armada ke-6. Pada awal Februari 1952, kapal pemusnah kembali ke Norfolk dan meneruskan operasi Armada 2d dari pangkalan itu.

Semasa musim panas 1952, Waldron melancong ke Eropah sekali lagi dengan anggota kapal Akademi Tentera Laut memulakan pelayaran latihan musim panas mereka. Dia menyelesaikan pelayaran itu pada bulan September dan kembali ke Atlantic Fleet bertugas di luar Norfolk. Pada bulan Mac 1953, kapal perang memulakan rombakan di Charleston Naval Shipyard. Dia menyelesaikan pembaikan pada bulan Jun dan melakukan latihan penyegaran di kawasan operasi Teluk Guantanamo sebelum meneruskan operasi normal di luar Norfolk pada akhir bulan.

Pada 2 November, kapal pemusnah meninggalkan Norfolk untuk lawatan bertugas di Timur Jauh. Dia melintasi Terusan Panama pada 9 dan meneruskan perjalanan ke barat. Dia berhenti di Pearl Harbor di sepanjang jalan dan tiba di Yokosuka, Jepun, pada 9 Disember. Tugasnya di Timur membawanya ke pelabuhan Jepun dan Korea dan dia bertugas sebagai unit pasukan keselamatan PBB yang melakukan rondaan setelah penghentian permusuhan di Korea pada musim panas sebelumnya. Tugasan itu berlangsung sehingga 7 April 1954, ketika itu dia bertolak dari Sasebo untuk pulang. Mengukus melalui Hong Kong, Ceylon Singapura, Terusan Suez, Laut Mediterranean, dan Lautan Atlantik, Waldron melengkapkan perjalanan mengelilingi dunia di Norfolk pada 4 Jun.

Pada bulan Julai, kapal itu kembali beroperasi seperti biasa di sepanjang pantai timur dan di Hindia Barat. Tugas itu berlanjutan hingga musim bunga 1956. Pada 1 April, dia berdiri dari Chesapeake Bay dalam perjalanan ke Mediterranean untuk lawatan kedua tugasnya dengan Armada ke-6.

Sepanjang dekad berikutnya, Waldron operasi bergantian di luar Norfolk dengan serangkaian penyebaran ke Armada ke-6 di "laut tengah." Pada bulan Jun 1962, kapal pemusnah itu memulakan perbaikan armada pemulihan dan pemodenan (FRAM) di Norfolk Naval Shipyard untuk mengemas kini kemampuan antisubinnya. Pada akhir perubahan tersebut, kapal perang kembali beroperasi dan menyelesaikan dekad penempatan dan tugasnya di perairan rumah.

Musim panas tahun 1967, bagaimanapun, membawa satu jenis tugas yang berbeza, walaupun tidak sama sekali - tugas di Timur Jauh. Pada 5 Julai 1967, dia keluar dari Norfolk menuju ke Terusan Panama. Kapal pemusnah melintasi terusan pada 10 Julai. Setelah berhenti di San Diego dan Pearl Harbor, dia tiba di Yokosuka pada 10 Ogos. Dia bertolak dari Yokosuka pada 13 Ogos dan, setelah berhenti di Okinawa dan Subic Bay, tiba di perairan Vietnam pada 24hb. Ketika melakukan rondaan di paralel 17, dia memberikan sokongan tembakan untuk Pasukan Amfibi Marinir III (MAF) semasa operasi di darat melawan pasukan komunis. Tempoh pertama itu berlangsung hingga 17 September ketika dia melakukan lawatan pelabuhan ke Kaohsiung, Taiwan. Dia berhenti di Kaohsiung dari 20 September hingga 1 Oktober dan kemudian bergerak ke Hong Kong, pelabuhan yang dia kunjungi antara 2 dan 6 Oktober.

Pada tanggal 9, dia melanjutkan tugas dukungan tembakan angkatan laut di perairan Vietnam, kali ini di lepas pantai zon taktik II Corps. Semasa lawatan keduanya di garisan senjata, WaldronBateri utama yang disokong pasukan Divisi Kavaleri Udara 1 Tentera Darat dan Bahagian ke-40 Vietnam Selatan. Pada 20 Oktober, dia mengakhiri tugasnya di garis senjata dan menuju ke Stesen Yankee untuk bergabung dengan kapal induk TF 77. Dua hari kemudian, dia bertemu dengan Task Group (TG) 77.8 selama dua minggu bertugas penjaga kapal dengan pengangkut. Dia meninggalkan zon perang sekali lagi pada 3 November dan, setelah berhenti di Okinawa, tiba di Yokosuka pada 8hb.

Seminggu kemudian, dia kembali ke Stesen Yankee dengan TG 77.8 tetapi berpisah dengan kumpulan pada 18 untuk berhenti di Subic Bay. Waldron kembali ke perairan Vietnam pada 24 November dan menjalankan tugas sokongan tembakan tentera laut sekali lagi di lepas pantai zon II Corps. Tugasan itu berlangsung sehingga 10 Disember ketika dia membersihkan zon perang untuk kali terakhir. Dia berhenti di Subic Bay dan kemudian tiba di Yokosuka pada 22 Disember.

Empat hari kemudian, kapal pemusnah berangkat ke Amerika Syarikat. Setelah berhenti di Midway dan Pearl Harbor, dia tiba di San Francisco pada 9 Januari 1968. Dari sana, dia menuju melalui San Diego ke Terusan Panama yang dia transit pada 25hb. Waldron masuk semula ke Norfolk pada 30 Januari.

Selama dua tahun ke depan, kapal pemusnah itu meneruskan jadual operasi pantai Atlantik bergantian dengan dua penyebaran ke Laut Tengah. Pada 1 April 1970, Waldron ditugaskan kembali ke latihan Naval Reserve di bawah kawalan Komandan, Distrik Angkatan Laut ke-6. Pelabuhan kediaman barunya adalah Mayport, Fla. Dia tiba di sana pada 7 Mei 1970 dan memulakan pelayaran di sepanjang pantai Florida dan di tempat simpanan latihan di Hindia Barat. Tugas itu berlangsung sehingga musim gugur tahun 1973. Pada 30 Oktober 1973, Waldron dinyahaktifkan di Mayport. Dia secara serentak dipindahkan, dengan penjualan, ke Angkatan Laut Kolombia di mana dia ditugaskan sebagai ARC Santander (DD-03). Namanya tersenarai dalam senarai Navy pada 31 Oktober 1973. Pada awal tahun 1980, Santander masih aktif dengan Tentera Laut Colombia.

Waldron memperoleh empat bintang pertempuran semasa Perang Dunia II dan satu bintang pertempuran untuk perkhidmatan semasa konflik Vietnam. Diterjemahkan dan diformat untuk HTML oleh Patrick Clancey, Yayasan HyperWar


Waldron DD-699 - Sejarah

Dipindahkan ke Columbia sebagai 'Santander'
pada 30 Oktober 1973. Dibatalkan pada tahun 1986

USS Waldron (DD-699), kapal pemusnah kelas Allen M. Sumner, adalah satu-satunya kapal Tentera Laut Amerika Syarikat yang dinamakan John C. Waldron, kapal terbang A.S. yang mengetuai skuadron pengebom torpedo dalam Perang Dunia II.

Waldron diberhentikan pada 16 November 1943 di Kearny, New Jersey, oleh Federal Shipbuilding & amp Drydock Co. yang dilancarkan pada 26 Mac 1944 yang ditaja oleh Miss Nancy Waldron dan ditugaskan di New York Navy Yard pada 7 Jun 1944, Komander George E. Peckham dalam perintah.

Waldron melakukan shakedown di sekitar Bermuda pada awal musim panas 1944. Dia melakukan ketersediaan pasca-shakedown di New York dari 22 Julai hingga 6 Ogos dan kemudian kembali ke kawasan Bermuda untuk latihan lebih lanjut. Kapal pemusnah itu kembali ke New York pada pertengahan bulan September tetapi kembali beroperasi pada 26 September. Mengukus melalui tanjung Delaware, kapal perang itu tiba di Terusan Panama pada 1 Oktober. Dia melintasi terusan pada hari yang sama dan melaporkan bertugas dengan Armada Pasifik. Dia bertolak dari Balboa pada 4 Oktober, berhenti di San Pedro, California, dari 12 hingga 14 Oktober, dan tiba di Pearl Harbor pada 20 Oktober. Dia tinggal di Kepulauan Hawaii hingga 17 Disember, di mana dia memulakan perjalanan untuk Pasifik barat. Dia tiba di lagun Ulithi pada 28 Disember dan dilaporkan bertugas di layar Pasukan Petugas Cepat (TF-38/58).

Waldron menghabiskan seluruh perkhidmatan Perang Dunia II dengan syarikat penerbangan cepat. Dia meninggalkan Ulithi dengan TF 38 pada 30 Disember dan melindungi kapal induk sementara mereka melancarkan pesawat mereka dari pemasangan musuh pada 3 dan 4 Januari 1945. Pada 6-7 Januari, pesawat penagihnya menembak sasaran di pulau Luzon. Kedua-dua serbuan itu adalah sebahagian daripada persiapan serangan amfibi terhadap Luzon yang dilakukan di Teluk Lingayen pada 9 Januari. Walaupun pasukan menyerang di darat di sana, Waldron dan kapal pengangkut telah kembali ke utara untuk menekan kekuatan udara musuh di Formosa semasa serangan sebenarnya. Pada hari yang sama, dia menyusuri Bashi Channel ke Laut China Selatan dengan TF 38 untuk memulakan serangkaian serangan ke atas pertahanan dalaman Jepun. Yang pertama dalam agenda adalah Cam Ranh Bay di Indochina, di mana Laksamana Halsey berharap dapat mencari kapal perang Ise dan Hyūga. Namun, tidak diketahui oleh armada Amerika adalah kenyataan bahawa kedua kapal perang Jepun telah bergerak ke selatan ke perairan yang lebih selamat di Singapura. Serangan tetap berlaku pada 12 Januari, dan kapal terbang angkatan laut masih berjaya mengumpulkan skor yang luar biasa: 44 kapal tenggelam, 15 daripadanya adalah pejuang Jepun dan selebihnya adalah kapal dagang. Setelah mengisi bahan bakar pada 13 Januari, TF 38, dengan Waldron masih di layar, melakukan serangan udara di Pulau Hainan dan di Hong Kong. Pada keesokan harinya, pesawat TF 38 kembali ke Formosa untuk menyapu dan menyerang kapal terbang Formosa.

Pada 16 Januari, syarikat penerbangan melancarkan pesawat mereka sekali lagi menentang Hainan dan Hong Kong. Akhir 20 Januari, Waldron rondaan antimin dan antisubin kapal - memimpin TF 38 keluar dari Laut China Selatan melalui Saluran Balintang dan menuju ke Laut Filipina. Pemusnah dan tuduhannya kembali ke pangkalan mereka di Ulithi pada 26 selepas melakukan serangan ke atas Formosa dan Okinawa.

Waldron kekal di Ulithi hingga 10 Februari di mana dia memulakannya lagi dengan TF 58, kali ini untuk menyokong serangan ke atas Iwo Jima yang dijadualkan pada 19. Sebagai sebahagian daripada sokongan itu, syarikat penerbangan merancang untuk melakukan serangan udara berasaskan kapal terbang pertama di Jepun sejak Doolittle Raid tahun 1942. Pada 16 dan 17 Februari, syarikat penerbangan TF 58 menghantar pesawat mereka ke atas untuk melakukan serangan di wilayah Tokyo dari Honshū. Pasukan petugas itu kemudian mulai bersara ke Iwo Jima, di sana untuk memberikan sokongan udara untuk pencerobohan pada hari berikutnya.

Pada malam 17 dan 18 Februari, kumpulan tugas Waldron menemui beberapa kapal peronda kecil Jepun. Salah satu kapal itu menyerang Dortch dengan senapang 3 inci, membunuh tiga kru kapal pemusnah. Kerana kegelapan dan kedekatan Dortch dan Charles S. Sperry, Waldron tidak dapat membawa baterinya untuk menanggung.Sebagai gantinya, dia mengikuti kursus untuk kapal musuh dan mengenakannya pada 21 knot (39 km / j 24 mph). Pada kira-kira 0509 pada 18 Februari, Waldron menunggang kapal piket Jepun di tengah kapal dan memotongnya menjadi dua. Kira-kira empat jam kemudian, kapal pemusnah menerima perintah melepaskannya dari TF 58 untuk menuju Saipan dan memperbaiki busurnya. Kapal perang tiba di Saipan pada 20 Februari, menyelesaikan pembaikan dengan cepat, dan berlepas dari Saipan pada 23 Februari. Setibanya di Iwo Jima pada 25 Februari, Waldron melaporkan kepada TF 51 untuk tugas sementara dengan skrin pengangkutan. Selama tugas itu, dia juga memberikan bantuan tembakan tentera laut untuk pasukan yang beroperasi di darat pada 26 dan 27 Februari. Pada 27 Februari, kapal pemusnah menyertai semula layar TG 58.3. Setelah serangan udara di Okinawa pada 1 Mac, dia kembali ke Ulithi bersama kapal pengangkut, tiba di sana pada 4 Mac.

Sepuluh hari kemudian, Waldron keluar dari lagun sekali lagi dalam perjalanan kembali ke pulau-pulau asal Jepun dengan kapal terbang cepat. Dia tiba di perairan Jepun pada 18 Mac, dan syarikat penerbangan mula melancarkan serangan di lapangan terbang Kyushu pada hari yang sama. Kemudian pada hari itu, musuh menyerang dengan kamikazes dan berjaya memukul kapal induk Franklin. Waldron adalah salah satu kapal yang ditugaskan untuk melindungi kapal induk yang mengalami kerosakan semasa peringkat awal persaraannya dari beraksi. Aksi antipesawat berterusan sepanjang tiga hari Waldron memberikan pengawalan untuk Franklin dan, pada malam 20 dan 21 Mac, pemusnah itu melakukan pembunuhannya sendiri ketika bateri utamanya yang diarahkan radar menurunkan Yokosuka D4Y Jepun "Judy." Dia menyerang penceroboh lain sebentar pada malam itu, tetapi masalah teknikal menghalang pembunuhan kedua. Pada 22 Mac, dia bergabung kembali dengan pasukan pengangkut utama dan melanjutkan tugas pemeriksaannya ketika pesawat menyerang Okinawa dan Kyushu sebagai persiapan untuk menyerang Okinawa.

Selama tiga bulan berikutnya, Waldron terus menyaring syarikat penerbangan semasa misi sokongan mereka untuk kempen Okinawa. Selama waktu itu, dia terlibat dalam sejumlah tindakan anti-pesawat dan berpartisipasi dalam pengeboman udara di dua kapal terbang di Minami Daito Shima. Satu tindakan anti-kapal terbang yang mengakibatkan pembunuhan pasti bagi kapal pemusnah itu berlaku pada 14 Mei, walaupun dia mengaku empat bantuan pasti dalam tempoh itu. Pada 26 Mei, dia membersihkan Kepulauan Ryukyu dengan kumpulan tugasnya dan, pada 1 Jun, tiba di San Pedro Bay, Leyte, untuk ketersediaan yang sangat diperlukan. Kapal pemusnah itu tetap berada di Teluk San Pedro hingga 1 Julai di mana dia kembali ke laut dengan TF 38.

Untuk baki Perang Dunia II, dia mengejar kapal terbang cepat semasa serangan terakhir di pulau-pulau asal Jepun. Penghentian permusuhan pada 15 Ogos mendapati dia masih berada di luar pantai Jepun dengan TF 38. Dia memeriksa kapal induk sementara pesawat mereka meliputi pendudukan awal Jepun. Tugas itu berlangsung hingga 10 September, dan akhirnya dia memasuki Tokyo Bay.

Dalam tempoh selepas perang, Waldron tetap berada di Timur Jauh untuk menyokong pasukan pendudukan Amerika. Selain Jepun, dia mengunjungi Saipan, Eniwetok, dan Okinawa semasa penghantaran pulang orang Jepun - baik tentera dan orang awam - kembali ke Jepun. Pada 4 November, dia berlepas dari Okinawa, menuju ke rumah. Setelah berhenti di Eniwetok dan Pearl Harbor, kapal perang itu tiba di San Francisco pada 20 Januari 1946. Dari sana, dia bergerak ke Portland, Oregon, dari mana dia berangkat pada 4 Februari. Kapal pemusnah melintasi Terusan Panama pada 14 Februari dan tiba di Norfolk, Virginia pada 19 Februari.

Waldron beroperasi di sepanjang pantai timur Amerika Syarikat selama kira-kira tiga bulan. Pada awal Mei, dia memulakan tempoh pembaikan yang lama di Boston Naval Shipyard dan tidak kembali aktif sehingga akhir tahun. Selama beberapa bulan pertama tahun 1947, kapal pemusnah beroperasi di Charleston, Carolina Selatan tetapi, pada bulan Jun, dia telah ditugaskan semula ke New Orleans. Selama dua tahun ke depan, dia menjelajah perairan Teluk Mexico dan Hindia Barat sebagai platform latihan untuk para simpanan di Daerah Angkatan Laut ke-8. Pada bulan Ogos 1949, dia melakukan kunjungan ke Norfolk, sebelum mulai melakukan penempatan ke perairan Eropah pada 6 September. Semasa bahagian pertama penyebaran itu, Waldron melayari perairan Eropah utara mengunjungi pelabuhan Britain dan Eropah barat. Namun, pada pertengahan November, dia melintasi Selat Gibraltar dan memasuki Laut Mediterranean. Dia menjelajah panjang dan lebar Laut Tengah, melakukan sejumlah kunjungan ke pelabuhan, hingga 28 Januari 1950 ketika dia memindahkan kembali Selat Gibraltar. Dia tiba di Norfolk pada 7 Februari tetapi hanya tinggal sehingga 16 Februari pada hari yang mana dia membuat perjalanan singkat ke Charleston. Selepas rombakan pra-inaktivasi, Waldron dinyahaktifkan pada 17 Mei 1950 dan berlabuh dengan Kumpulan Charleston, Atlantic Reserve Fleet.

Namun, kurang dari enam minggu kemudian, peristiwa di Timur Jauh berlaku yang membawanya kembali ke perkhidmatan aktif sebelum akhir tahun ini. Pada 25 Jun, pasukan komunis Korea Utara menyerang Republik Korea ke selatan. Keperluan yang kuat untuk menghantar kebanyakan kapal tempur aktif yang tersedia ke Timur Jauh untuk menyokong komitmen Amerika Syarikat dan PBB untuk membantu Korea Selatan bermaksud bahawa banyak orang lain yang berada dalam simpanan harus diaktifkan semula untuk menggantikan tempat mereka. Oleh itu, keputusan untuk mengaktifkan semula Waldron datang pada 17 Ogos, hanya tiga bulan setelah penutupannya.

Pada 20 November 1950, Waldron dilantik semula di Charleston, komandan James C. Shaw sebagai komandan. Dia melakukan latihan shakedown dari Guantanamo Bay, Cuba, dari Disember 1950 hingga Mac 1951. Setelah ketersediaan post-shakedown di Charleston, dia pindah ke pelabuhan rumah barunya, Norfolk, pada bulan Ogos. Pada bulan September, dia meninggalkan Norfolk untuk pelayaran 10 minggu ke perairan Eropah utara sebelum memasuki Mediterranean untuk bertugas dengan Armada ke-6. Pada awal Februari 1952, kapal pemusnah kembali ke Norfolk dan meneruskan operasi Armada ke-2 dari pangkalan itu.

Semasa musim panas 1952, Waldron melancong sekali lagi ke Eropah dengan pasukan pertengahan Akademi Tentera Laut memulakan pelayaran latihan musim panas mereka. Dia menyelesaikan pelayaran itu pada bulan September dan kembali ke Atlantic Fleet bertugas di luar Norfolk. Pada bulan Mac 1953, kapal perang memulakan rombakan di Charleston Naval Shipyard. Dia menyelesaikan pembaikan pada bulan Jun dan melakukan latihan penyegaran di kawasan operasi Teluk Guantanamo sebelum meneruskan operasi normal di luar Norfolk pada akhir bulan.

Pada 2 November, kapal pemusnah meninggalkan Norfolk untuk lawatan bertugas di Timur Jauh. Dia melintasi Terusan Panama pada 9 dan meneruskan perjalanan ke barat. Dia berhenti di Pearl Harbor di sepanjang jalan dan tiba di Yokosuka, Jepun, pada 9 Disember. Tugasnya di Timur membawanya ke pelabuhan Jepun dan Korea, dan dia bertugas sebagai unit pasukan keselamatan PBB yang melakukan rondaan setelah penghentian permusuhan di Korea pada musim panas sebelumnya. Tugasan itu berlangsung sehingga 7 April 1954, ketika itu dia bertolak dari Sasebo untuk pulang. Mengukus melalui Hong Kong, Singapura, Ceylon, Terusan Suez, Laut Mediterranean, dan Lautan Atlantik, Waldron melengkapkan perjalanan mengelilingi dunia di Norfolk pada 4 Jun.

Pada bulan Julai, kapal itu kembali beroperasi seperti biasa di sepanjang pantai timur dan di Hindia Barat. Tugas itu berlanjutan hingga musim bunga 1956. Pada 1 April, dia berdiri dari Chesapeake Bay dalam perjalanan ke Mediterranean untuk lawatan kedua tugasnya dengan Armada ke-6.

Selama dekad berikutnya, Waldron menukar operasi keluar dari Norfolk dengan serangkaian penyebaran ke Armada ke-6 di "laut tengah." Pada bulan Jun 1959, kapal memasuki Great Lakes for Operation Inland Seas, perayaan yang menghormati pembukaan St. Lawrence Seaway. Pada bulan Jun 1962, kapal pemusnah memulakan pemulihan dan pengubahsuaian armada (FRAM) di Norfolk Naval Shipyard untuk mengemas kini kemampuan antisubinnya. Pada akhir perubahan tersebut, kapal perang kembali beroperasi dan menyelesaikan dekad penempatan dan tugasnya di perairan rumah.

Musim panas tahun 1967, bagaimanapun, membawa jenis tugas yang berbeda, walaupun tidak baru - tugas di Timur Jauh. Pada 5 Julai 1967, dia keluar dari Norfolk, menuju ke Terusan Panama. Kapal pemusnah melintasi terusan pada 10 Julai. Setelah berhenti di San Diego dan Pearl Harbor, dia tiba di Yokosuka pada 10 Ogos. Dia bertolak dari Yokosuka pada 13 Ogos dan, setelah berhenti di Okinawa dan Subic Bay, tiba di perairan Vietnam pada 24 Ogos. Semasa melakukan rondaan di paralel 17, dia memberikan sokongan tembakan untuk Pasukan Amfibi Marinir III (MAF) semasa operasi di darat semasa Perang Vietnam. Tempoh pertama itu berlangsung hingga 17 September ketika dia melakukan lawatan pelabuhan ke Kaohsiung, Taiwan. Dia berhenti di Kaohsiung dari 20 September hingga 1 Oktober dan kemudian bergerak ke Hong Kong, pelabuhan yang dia kunjungi antara 2 dan 6 Oktober.

Pada 9 Oktober, dia menyambung tugas sokongan tembakan tentera laut di perairan Vietnam, kali ini di lepas pantai zon taktik II Corps. Semasa lawatan keduanya dengan senjata api, bateri utama Waldron menyokong pasukan Divisyen Kavaleri Udara 1 Tentera Darat dan Bahagian ke-40 Vietnam Selatan. Pada 20 Oktober, dia mengakhiri tugasnya di garis senjata dan menuju ke Stesen Yankee untuk bergabung dengan kapal induk TF 77. Dua hari kemudian, dia bertemu dengan Task Group (TG) 77.8 selama dua minggu bertugas penjaga kapal dengan pengangkut. Dia meninggalkan zon perang sekali lagi pada 3 November dan, setelah berhenti di Okinawa, tiba di Yokosuka pada 8 November.

Seminggu kemudian, dia kembali ke Stesen Yankee dengan TG 77.8 tetapi berpisah dengan kumpulan pada 18 untuk berhenti di Subic Bay. Waldron kembali ke perairan Vietnam pada 24 November dan menjalankan tugas sokongan tembakan tentera laut sekali lagi di lepas pantai zon Kor II. Tugasan itu berlangsung sehingga 10 Disember ketika dia membersihkan zon perang untuk kali terakhir. Dia berhenti di Subic Bay dan kemudian tiba di Yokosuka pada 22 Disember.

Empat hari kemudian, kapal pemusnah berangkat ke Amerika Syarikat. Setelah berhenti di Midway dan Pearl Harbor, dia tiba di San Francisco pada 9 Januari 1968. Dari sana, dia menuju melalui San Diego ke Terusan Panama yang dia transit pada 25 Januari. Waldron masuk semula ke Norfolk pada 30 Januari. Selama dua tahun ke depan, kapal pemusnah itu meneruskan jadual operasi pantai Atlantik bergantian dengan dua penyebaran ke Laut Tengah.

Pada 1 April 1970, Waldron ditugaskan kembali ke latihan Naval Reserve di bawah kawalan Komandan, Daerah Angkatan Laut ke-6. Pelabuhan kediaman barunya adalah Mayport, Florida. Dia tiba di sana pada 7 Mei 1970 dan memulakan pelayaran di sepanjang pantai Florida dan di tempat simpanan latihan di Hindia Barat. Tugas itu berlangsung sehingga musim gugur tahun 1973.

Pada 30 Oktober 1973, Waldron dinyahaktifkan di Mayport. Dia secara serentak dipindahkan, dengan penjualan, ke Angkatan Laut Kolombia. Namanya disenaraikan dari Navy Navy pada 31 Oktober 1973.

Di Colombia, dia ditugaskan sebagai ARC Santander (DD-03). Santander diserang dan dibuang pada tahun 1986.

Waldron memperoleh empat bintang pertempuran semasa Perang Dunia II dan satu bintang pertempuran untuk perkhidmatan semasa Perang Vietnam


Perang Korea [sunting | sunting sumber]

Namun, kurang dari enam minggu kemudian, peristiwa di Timur Jauh berlaku yang membawanya kembali ke perkhidmatan aktif sebelum akhir tahun ini. Pada 25 Jun, pasukan komunis Korea Utara menyerang Republik Korea ke selatan. Keperluan yang kuat untuk menghantar kapal tempur aktif yang paling banyak tersedia ke Timur Jauh untuk menyokong komitmen Amerika Syarikat dan PBB untuk membantu Korea Selatan yang bermaksud bahawa banyak orang lain yang berada dalam simpanan harus diaktifkan semula untuk menggantikan tempat mereka. Oleh itu, keputusan untuk mengaktifkan semula Waldron datang pada 17 Ogos, hanya tiga bulan selepas penutupannya.

Pada 20 November 1950, Waldron dilancarkan semula di Charleston, Comdr. James C. Shaw dalam arahan. Dia melakukan latihan shakedown dari Guantanamo Bay, Cuba, dari Disember 1950 hingga Mac 1951. Setelah ketersediaan post-shakedown di Charleston, dia pindah ke pelabuhan rumah barunya, Norfolk, pada bulan Ogos. Pada bulan September, dia meninggalkan Norfolk untuk pelayaran 10 minggu ke perairan Eropah utara sebelum memasuki Mediterranean untuk bertugas dengan Armada ke-6. Pada awal Februari 1952, kapal pemusnah kembali ke Norfolk dan meneruskan operasi Armada ke-2 dari pangkalan itu.

Semasa musim panas 1952, Waldron melancong ke Eropah sekali lagi dengan anggota kapal Akademi Tentera Laut memulakan pelayaran latihan musim panas mereka. Dia menyelesaikan pelayaran itu pada bulan September dan kembali ke Atlantic Fleet bertugas di luar Norfolk. Pada bulan Mac 1953, kapal perang memulakan rombakan di Charleston Naval Shipyard. Dia menyelesaikan pembaikan pada bulan Jun dan melakukan latihan penyegaran di kawasan operasi Teluk Guantanamo sebelum meneruskan operasi normal di luar Norfolk pada akhir bulan.

Pada 2 November, kapal pemusnah meninggalkan Norfolk untuk lawatan bertugas di Timur Jauh. Dia melintasi Terusan Panama pada 9 dan meneruskan perjalanan ke barat. Dia berhenti di Pearl Harbor di sepanjang jalan dan tiba di Yokosuka, Jepun, pada 9 Disember. Tugasnya di Timur membawanya ke pelabuhan Jepun dan Korea, dan dia bertugas sebagai unit pasukan keselamatan PBB yang melakukan rondaan setelah penghentian permusuhan di Korea pada musim panas sebelumnya. Tugasan itu berlangsung sehingga 7 April 1954, ketika itu dia bertolak dari Sasebo untuk pulang. Mengukus melalui Hong Kong, Singapura, Ceylon, Terusan Suez, Laut Mediterranean, dan Lautan Atlantik, Waldron melengkapkan perjalanan mengelilingi dunia di Norfolk pada 4 Jun.


Waldron dilahirkan pada 24 Ogos 1900 [1] di Fort Pierre, South Dakota, anak kepada pewaris Charles Westbrook Waldron dan Jane Van Meter [2] cucu peguam dan hakim probet George Prentiss Waldron, [3] dan keponakan keenam besar dari Richard Waldron. [4] Dia adalah keluarga kolonial New Hampshire di sisi ayahnya, [5] [6] dan latar belakang Oglala Lakota dan Southerner di sisi ibunya .. Keluarganya berhijrah ke Kanada ketika dia masih kecil dan tinggal di rumah dekat Lashburn, Saskatchewan di mana dia menghabiskan masa mudanya sebelum kembali ke Amerika Syarikat. [7] Di tengah-tengah karier angkatan bersenjata, dia berkahwin dengan Adelaide Wentworth dan mempunyai dua anak perempuan. Dia belajar undang-undang dan dimasukkan ke bar, tetapi tidak pernah berlatih. [8] Panglima Tentera Laut Perang Dunia II George Philip Jr., penerima Navy Cross dan nama khas USS George Philip (FFG-12), adalah anak kepada saudara perempuan Waldron, Alice Island Waldron. [9]

Dia mendapat janji sebagai orang tengah dari negeri asalnya pada 16 Jun 1920 dan lulus dengan Kelas Akademi Tentera Laut Amerika Syarikat pada tahun 1924. Berikutan tugas awal lautnya di atas kapal Seattle (CA-11), Waldron pergi ke Naval Air Station Pensacola, Florida, di mana dia menerima sayapnya pada musim panas tahun 1927. Selama beberapa bulan berikutnya, Waldron terbang dengan skuadron torpedo (VT-1S dan VT-9S dan menerima promosi ke leftenan, kelas junior, pada 16 Februari 1928. Dia bertugas di Akademi Tentera Laut dari 24 Mei hingga 13 September 1929, di mana dia mengarahkan orang tengah dalam bidang penerbangan. Kemudian, setelah bertugas sebagai tenaga pengajar di NAS Pensacola, antara Oktober 1929 dan Jun 1931, Waldron pergi ke laut lagi, kali ini dengan Scouting Squadron 3B (VS-3B), yang berpangkalan di atas kapal Lexington (CV-2), melaporkan tugas pada 1 Julai 1931.

Waldron menerbangkan pesawat pemerhatian Colorado (BB-45), sebelum dia bergabung dengan Patrol Squadron 1B (VP-1B), Battle Force, untuk jangka waktu pendek pada akhir 1936. Selepas itu terbang dari Saratoga (CV-3) dengan Fighting Squadron 3 (VF-3) hingga awal musim panas tahun 1939, dia melaporkan kembali ke NAS Pensacola, untuk tugas pengajar lebih lanjut pada 27 Jun 1939. Waldron kemudian menjalani tiga lawatan berturut-turut tugas pantai, semuanya melibatkan terbang, di Naval Proving Ground, Dahlgren, Va. Bureau of Ordnance, Washington, DC dan akhirnya di 3rd Naval District, di mana dia dilantik sebagai pemeriksa angkatan laut di kilang Carl L. Norden, Inc., di New York City — pembuat penglihatan bom Norden yang terkenal. Terlepas dari tugas itu pada musim panas 1941, Leftenan Komandan Waldron mengambil alih komando Torpedo Squadron 8 (VT-8) yang baru dibentuk, sebahagian daripada kumpulan udara embrio yang sedang dikumpulkan untuk kapal induk baru Hornet (CV-8) di Newport News, Virginia. Serangan Pearl Harbor, bagaimanapun, bermaksud latihannya terhadap anak buahnya harus dilakukan secara intensif.

"Torpedo 8" tidak mendapat kesempatan untuk mempraktikkan perdagangannya, hingga hampir 10 bulan setelah ia ditugaskan di Norfolk. Terlambat untuk mengambil bahagian dalam Pertempuran Laut Karang, VT-8 akan menerima pembaptisan api yang brutal pada titik balik Perang Pasifik — Pertempuran Midway. Pada hari-hari sebelum pertempuran itu, VT-8 membawa keberadaan santai di kapal pengangkut ketika dia menuju ke "Point Luck" dari Pearl Harbor pada beberapa hari pertama bulan Jun 1942. Akhirnya, pada malam pertempuran, Komandan Waldron memanggilnya lelaki bersama-sama dan mengedarkan rancangan serangan mimograf. Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahawa jika yang terburuk menjadi yang terburuk, dia ingin setiap orang melakukan yang terbaik untuk memusnahkan musuh. "Jika hanya ada satu pesawat yang tersisa untuk membuat larian terakhir," katanya kepada anak buahnya, "Saya ingin lelaki itu masuk dan mendapat pukulan. Semoga Tuhan menyertai kita semua. Semoga berjaya, selamat mendarat, dan memberi 'neraka.'

Keesokan harinya, 4 Jun, 15 Douglas TBD-1 Devastators of VT-8 dilancarkan dari Hornet 'dek penerbangan untuk mencari musuh. Sebelum lepas landas, LCDR Waldron mempunyai perselisihan dengan Komandan Hornet, Kumpulan Udara, Stanhope C. Ring, dan Hornet CO Marc Mitscher mengenai di mana syarikat penerbangan Jepun akan dijumpai. Walaupun mempunyai laporan hubungan yang menunjukkan barat daya Jepun Hornet, Mitscher dan Ring memerintahkan penerbangan untuk mengambil jalan ke arah barat, dengan harapan dapat melihat kumpulan pengangkut yang mungkin ketinggalan. Waldron berhujah untuk kursus berdasarkan laporan hubungan, tetapi ditolak. [10] Sekali di udara, Waldron berusaha untuk mengendalikan Hornet kumpulan mogok melalui radio. Sekiranya gagal, dia segera melepaskan skuadronnya dan memimpin unitnya terus ke kumpulan pembawa Jepun. Waldron, yang memimpin pesawat pengangkut pertama untuk mendekati kapal induk Jepun (agak setelah pukul 09:00 waktu tempatan, lebih dari satu jam sebelum pengebom penyelam Amerika tiba), sangat menyedari akan kurangnya perlindungan pejuang, tetapi benar dengan rancangan serangannya melakukan Torpedo 8 untuk bertempur. Tanpa pengawal pejuang, kurang kuat, dengan persenjataan pertahanan yang terhad, dan dipaksa oleh torpedo mereka yang tidak dapat dipercayai untuk terbang rendah dan perlahan langsung ke sasaran mereka, Hornet pesawat torpedo mendapat perhatian tanpa henti dari rondaan udara tempur musuh dari pejuang Mitsubishi Zero. [11] Semua 15 pesawat ditembak jatuh. Dari 30 lelaki yang berangkat pagi itu, hanya seorang — Ensign George H. Gay, Jr., USNR — selamat. Pengorbanan mereka, bagaimanapun, tidak sia-sia. Torpedo 8 telah memaksa kapal induk Jepun untuk bergerak secara radikal, menunda pelancaran serangan yang dirancang terhadap syarikat penerbangan Amerika. Setelah serangan terpisah yang tersisa oleh dua skuadron torpedo yang tersisa selama satu jam berikutnya, koordinasi pertahanan udara dan pertahanan udara menjadi fokus pada pertahanan ketinggian rendah.Ini menyebabkan syarikat penerbangan Jepun terdedah kepada pengebom penyelam SBD Dauntless yang tiba lewat Yorktown dan Perusahaan, yang menyerang dari tempat tinggi. Pengebom penyelam merosakkan tiga daripada empat kapal induk Jepun, mengubah arah pertempuran.

Torpedo 8 memperoleh Citation Unit Presiden. Leftenan Komandan Waldron menerima Angkatan Laut Tentera Laut selepas kematian, dan juga bahagian dari petikan unit. Waldron digambarkan oleh pelakon Glenn Corbett dalam filem 1976 Di pertengahan jalan.

Stesen Udara Pembantu Tentera Laut Waldron Field, sebahagian daripada kompleks NAS Corpus Christi, Texas, dinamakan sebagai penghormatannya. Ditutup pada tahun 1950-an, NAAS Waldron Field kemudian diaktifkan semula pada awal 1960-an sebagai bidang terpencil yang dinamakan semula Padang Waldron OLF untuk menyokong operasi latihan penerbangan utama Student Naval Aviator di NAS Corpus Christi, peranan yang terus dimilikinya hari ini.

Kem Waldron dari Stesen Latihan Tentera Laut Farragut di Tasik Pend Oreille di utara Idaho diberi nama sebagai penghormatan kepada LtCdr Waldron. Kem itu, yang dirancang untuk menempatkan dan melatih 5,000 rekrut tentera laut pada satu masa, dibuka pada 8 November 1942. [12] [13]

Jambatan John C. Waldron (dinamakan semula sebagai penghormatannya pada tahun 2002) di seberang Sungai Missouri antara Pierre dan Fort Pierre, SD.


USS Waldron (DD-699)

Gambar 1: USS Waldron (DD-699) melemparkan busurnya ke luar air ketika beroperasi di laut Atlantik yang berat, 31 September 1953. Gambar Pusat Sejarah Tentera Laut AS. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 2: USS Waldron (DD-699) berlangsung pada 13 Julai 1944, dalam masa penggulungannya. Perhatikan asap putih pekat yang dikeluarkan daripadanya setelah tumpukan. Gambar Pusat Sejarah Tentera Laut AS. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 3: USS Waldron (DD-699) di laut pada tahun 1964 setelah pemodenan "FRAM II". Gambar Pusat Sejarah Tentera Laut AS. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 4: USS Waldron (DD-699) di laut, 21 Julai 1964. difoto oleh Fotografer Mate First Class Arthur W. Giberson. Gambar Pusat Sejarah Tentera Laut AS. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 5: USS Waldron (DD-699) difoto selama tahun 1960-an setelah pemodenannya "FRAM II". Dia membawa antena aneh di dek pendaratan helikopternya. Gambar Pusat Sejarah Tentera Laut AS. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 6: USS Waldron (DD-699) datang bersama USS Mispillion (AO-105) untuk mengisi minyak semasa beroperasi di Teluk Tonkin, Oktober 1967. Catatan MispillionTanda "perkhidmatan pelanggan" di latar depan dan lampu isyarat di sebelah kiri. Bergambar oleh Fotografer Mate First Class Don Grantham. Gambar Pusat Sejarah Tentera Laut AS. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 7: USS Waldron (DD-699) melihat ke depan dari rumah juruterbang ketika kapal mengambil semburan di atas busurnya ketika mengukus di Atlantik, 22 Mac 1969. difoto oleh Photographer's Mate Third Class P.C. Snyder. Gambar Pusat Sejarah Tentera Laut AS. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 8: USS Waldron (DD-699) di Mediterranean pada tahun 1965 ketika berada di samping USS Chikaskia untuk mengisi minyak. Pengangkut pesawat adalah USS Shangri-La (CV-38). Dari koleksi RADM Edward L. Feightner, BM2 Charles Peterman, dan LCDR Al Gordon seperti yang disusun dan diedit oleh BM3 David Zanzinger. Gambar adalah milik LCDR Al Gordon USN (Ret.). Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 9: USS Waldron (DD-699) bertolak dari Genoa, Itali, 14 Mei 1965. Gambar ihsan Carlo Martinelli. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.

Gambar 10: USS Waldron (DD-699) bertolak dari Genoa, Itali, 14 Mei 1965. Gambar ihsan Carlo Martinelli. Klik pada gambar untuk gambar yang lebih besar.


Dinamakan sempena Leftenan Komandan John C. Waldron (1900-1942), yang mati memerintah Torpedo Squadron Eight (VT-8) semasa Pertempuran Midway, USS 2.200 tan Waldron adalah seorang Allen M. Sumner kapal pemusnah kelas yang dibina oleh Federal Shipbuilding & amp; Drydock Company di Kearny, New Jersey, dan ditugaskan pada 7 Jun 1944. Kapal ini panjangnya sekitar 376 kaki dan lebar 40 kaki, mempunyai kelajuan tertinggi 34 knot, dan mempunyai kru daripada 336 pegawai dan lelaki. Waldron bersenjatakan enam senapang 5 inci, 12 senapang 40 mm, 11 senapang 20 mm, 10 tiub torpedo 21 inci, dan cas kedalaman.

Setelah pelayarannya di pesisir pantai Bermuda pada awal musim panas 1944, Waldron dihantar untuk menyertai Armada Pasifik. Setelah melintasi Terusan Panama pada 1 Oktober 1944, Waldron menuju ke utara dan tiba di San Pedro, California, pada 12 Oktober. Kapal itu kemudian menuju ke Pearl Harbor, Hawaii, dan tetap berada di Kepulauan Hawaii hingga 17 Disember, ketika kapal itu meneruskan perjalanan ke Pasifik barat. Waldron tiba di pangkalan tentera laut di Ulithi atoll pada 28 Disember.


Salib Tentera Laut

Presiden Amerika Syarikat dengan bangga mempersembahkan Salib Tentera Laut (Pasca Kematian) kepada Leftenan Komandan John Charles Waldron (NSN: 0-58825), Tentera Laut Amerika Syarikat, untuk kepahlawanan luar biasa dalam operasi menentang musuh ketika bertugas sebagai Juruterbang Tentera Laut Torpedo yang berpangkalan di kapal induk dan Pegawai Memerintah Torpedo Squadron LAPAN (VT-8), dilampirkan ke USS HORNET (CV-8), semasa "Pertempuran Udara Midway," melawan pasukan musuh Jepun pada 4 Jun 1942. Menyedari akan bahaya akibat terbang tanpa perlindungan pejuang, dan dengan bahan bakar yang tidak mencukupi untuk kembali ke kapal induknya, Leftenan Komandan Waldron dengan tegas, dan tanpa memikirkan kehidupannya sendiri, memimpin skuadronnya dalam serangan torpedo yang berkesan terhadap serangan ganas tembakan musuh Jepun. Tindakannya yang berani, dilakukan dengan semangat pengorbanan diri yang gagah dan kesetiaan yang teliti untuk memenuhi misinya, adalah faktor penentu dalam kekalahan pasukan musuh dan sesuai dengan tradisi tertinggi Angkatan Laut Amerika Syarikat . Dia dengan berani memberikan nyawanya untuk negaranya.

Perintah Am: Buletin Maklumat Personel Tentera Laut No. 317 (Ogos 1943)
Perkhidmatan: Tentera Laut
Bahagian: U.S.S. Hornet (CV-8)
Batalion: Skuadron Torpedo 8 (VT-8)


Waldron DD-699 - Sejarah

Pemusnah Kelas Sumner
USS Allen M. Sumner DD 690 adalah yang pertama daripada 58 kapal pemusnah yang dibina di kelas ini. Hanya 15 inci lebih lebar dan 15 inci lebih dalam draf daripada kelas Fletcher sebelumnya, kapal pemusnah baru memasang sistem pendorong yang sama dan dengan itu kapal dapat dengan mudah menukar untuk membina kapal perang baru. Berbanding dengan kakak mereka, Sumners of DesRon 62 membawa senjata tambahan 5 . Semua senjata 5 dipasang di dudukan berkembar. Selepas pelancaran, tin DesRon 62 mempunyai dua tambahan 40mm kembar tambahan yang ditambahkan di belakang jambatan dan ke depan tiang. Semua membawa dua belas senapang 40mm, sebelas meriam Oerlikon 20mm, dua dudukan torpedo quintuple, enam pelancar pengecas kedalaman senapang K, dan dua rak cas kedalaman.

The Sumners dapat mencapai 34 knot tetapi cacat oleh jarak pelayaran sejauh 3300 batu yang agak rendah. Di laut UnRep setiap hari ketiga menjadi kebiasaan semasa operasi pertempuran.

DesRon 62
DD 696 USS Bahasa Inggeris
DD 697 USS Charles S. Sperry
DD 698 USS Ault
DD 699 USS Waldron
DD 700 USS Haynsworth
DD 701 USS John W. Minggu
DD 702 USS Hank
DD 703 USS Wallace L. Lind
DD 704 USS Borie

Destroyer Squadron 62 terdiri daripada sembilan pemusnah kelas Allen M. Sumner bernombor berturut-turut, DD 696-704. Kesemua sembilan tin itu dibina di pekarangan Federal Shipbuilding and Drydock Co. di Kearny, New Jersey dan mula beroperasi pada tahun 1944. Semasa musim panas dan awal musim gugur 44, kapal-kapal pemusnah melakukan pelayaran mereka di perairan Long Island dan Bermuda . Termasuk sub pengejaran terhadap kapal selam Itali yang ditangkap. The Haynsworth mengawal Ratu Mary RMS bersama Perdana Menteri Winston Churchill di dalamnya pada pertengahan September ke Nova Scotia. Dalam unit tugas kecil, tong membuat perjalanan ke barat ke Hawaii, masing-masing melewati Terusan Panama.

Pada awal Disember, kapal-kapal Destroyer Squadron 62 telah dipisahkan secara meluas. DesDiv 123 (DD 696-700) berada di kawasan Hawaii yang terlibat dalam latihan latihan dan dalam misi pengiring tempatan dengan unit pembawa sementara DesDiv 124 sedang dalam perjalanan dari New York ke Pearl Harbor. Semua kapal telah menyelesaikan latihan primer selama periode gempa dan berkumpul di wilayah Hawaii untuk latihan lebih lanjut sebelum bergerak ke kawasan yang lebih aktif. Pada mulanya ditugaskan di bawah kendali operasi Komander Amphibious Forces, Pacific Fleet, the Sperry dan the Haynsworth akan dipekerjakan sebagai Kapal Pengarah Fighter dan juga memasang peralatan radio dan radar tambahan. Rencana diubah dan skuadron ditugaskan kembali ke Armada Ketiga. Sperry dan Haynsworth disusun dari Pearl pada 16 Disember sementara Inggeris, Ault, Waldron, Hank, dan Weeks disusun pada keesokan harinya. Lind tinggal di belakang kerana peralatan radio tambahan sedang dipasang semasa Borie masih dalam perjalanan ke Hawaii. Menjelang 29 Disember, DD 696-702 ditambatkan di Ulithi. Task Force 38, Pasukan Petugas Pengangkut Cepat, disusun pada keesokan harinya dari Ulithi.

Servis dengan Pasukan Petugas Pengangkut Cepat

Diperintahkan oleh Kapten John Martin Higgins USN, DesRon 62 adalah skuadron pemusnah kelas Sumner ketiga yang bertugas dengan Armada Pasifik ke-3 dan ke-5, setelah 60 dan 61. Setelah tiba di Ulithi pada akhir Disember 1944, mereka memasuki pertarungan dengan Pasukan Petugas Pengangkut Cepat. Di bawah komando Armada Ketiga Laksamana Halsey, armada ditunjuk TF 38 dengan Wakil Laksamana John S. McCain sebagai komandan. Pada bulan Februari, TF 38 menjadi TF 58 ketika Laksamana Spruance melegakan Halsey. Pasukan itu secara bergantian menjadi TF 38 untuk fasa terakhir perang yang bermula pada bulan Jun 1945.

DesRon 62 datang di stesen hanya sembilan minggu selepas serangan kamikaze yang pertama dianjurkan pada bulan Oktober 44. The Sumners adalah pemusnah pertama yang mempunyai pusat maklumat pertempuran yang dibina dengan tujuan dan membawa radar terbaru. Pasukan pengarah pejuang ditugaskan dalam pasukan petugas. Mereka bertugas di kapal pemusnah piket dan mengawal rondaan udara tempur mereka sendiri. Pasukan ini berpusing dari kapal ke kapal yang diperlukan.

Pasukan Petugas Fast Carrier biasanya dibahagikan kepada empat kumpulan tugas, masing-masing dengan 3 atau 4 pembawa. Biasanya 2 atau 3 kapal perang dan beberapa kapal penjelajah bersama dengan dua skuad perusak melengkapkan armada. Kapal-kapal itu berlayar dalam bentuk bulatan sepusat. Lingkaran dalam terdiri daripada pembawa. Lebih jauh sejauh 3000 ela, sebentuk kapal perang dan kapal penjelajah dikukus dalam formasi bulat. Pada jarak 6000 ela, layar pemusnah dikukus dalam formasi bulatnya. Biasanya dua hingga empat kapal pemusnah bertugas sekitar dua belas batu dari pusat formasi. Dua kapal pemusnah tambahan dapat dikerahkan sebagai pengawal pesawat semasa operasi penerbangan. Kadang-kadang bahagian pemusnah akan dikerahkan 25 batu lebih awal dari kumpulan untuk berfungsi sebagai garis piket radar selama misi pertempuran. Ketika kumpulan itu berhadapan dengan kemungkinan serangan udara, cincin pemusnah luar akan jatuh ke cincin kapal perang kedua dan kapal penjelajah sehingga mengurangkan luas phalanx sebanyak 75% dan menyempitkan medan api.

Kumpulan Tugas dapat bekerjasama antara satu sama lain atau berfungsi secara bebas. Komposisi pelbagai kumpulan sering berubah berdasarkan ketersediaan kapal. Menjelang tahun 1945, banyak kapal perang dengan kumpulan kapal cepat telah memperoleh banyak bintang pertempuran.

DesRon 62 melindungi Fast Carrier Force melalui empat kempen. Sepanjang pertempuran mereka akan diminta untuk memberikan tembakan anti-pesawat, memburu kapal selam musuh, memberikan pengeboman pantai, menenggelamkan ranjau musuh, dan pelaut penyelamat, juruterbang, dan kapal terbang yang hilang di laut.

OPERASI MIKE I & GRATITUDE: 30 Dis 44 hingga 26 Jan 45 sebagai TU 38.1.3.

Pencerobohan Luzon dan Indochina menyerang. Serangan Indochina sangat terkenal kerana McCain membawa kumpulan pertempurannya yang besar ke Laut China Selatan pada 10 Januari. Itu adalah kapal perang Amerika barat terjauh yang pernah dilancarkan semasa perang. Mereka dikelilingi oleh semua lapangan terbang musuh. Bagi kru muda DesRon 62, mereka menghadapi masa laut musim sejuk yang berbahaya, bertempur dalam keadaan yang sangat parah, geladak terbakar muntah sementara kulit kapal perusak yang tipis terluka oleh laut hijau. Pasukan McCain melarikan diri dari kawah setelah mencapai hasil yang luar biasa terhadap lapangan terbang dan sasaran musuh tanpa kerosakan perang yang ditimbulkan pada kapal perang. DesDiv 123 menjadi ujung tombak pada 20 Jan ketika pasukan itu keluar dari Laut China Selatan.

Lind menyertai Task Group 38.2 pada 5 Januari sementara Borie menyertai skuadron di Ulithi pada 26 Januari.

OPERASI JAMBOREE: 10 Feb 45 hingga 12 Mac 45. TG 58.3

Pada 16 Februari, serangan udara pertama dihantar ke pulau-pulau asal sejak Raid Doolittle tiga tahun kemudian. Syarikat penerbangan itu mempunyai banyak juruterbang baru, sangat muda yang melakukan misi pertempuran pertama mereka semasa serangan. Serangan itu berlaku hanya beberapa hari menjelang Pertempuran Iwo Jima.

Semasa berlari ke Tokyo pada 16, Haynsworth bertunang dan menenggelamkan tiga kapal piket musuh. Pada gilirannya, tahanan musuh dibawa ke laut lepas. Pada malam 17-18, USS Dortch DD 670 ditembak oleh senjata 3 kapal musuh. Terlalu dekat menggunakan senapang sendiri, Waldron malah menabrak kapal musuh, membelahnya menjadi dua. Busur pemusnah itu rosak dan peruntukan birnya, yang disimpan di petak kata, hancur. Pertempuran berlanjutan ketika orang Inggeris diberitahu oleh Sperry bahawa kapal piket antara Inggeris dan Porterfield DD 682. Orang Amerika melepaskan tembakan sehingga kapal piket membersihkan Porterfield. Kebakaran dari Porterfield dan Callaghan DD 792 menamatkan ancaman.

Setelah menyokong pendaratan, Laksamana Mitscher membalikkan kapal pengangkutnya kembali ke pulau-pulau asal Jepun untuk siri serangan lain sebelum mengejar ke Okinawa untuk serangan udara awal menjelang pencerobohan di Okinawa.

OPERASI ICEBERG: 14 Mac 45 hingga 28 Mei 45 TG 58.3, 29 Mei 45 hingga 13 Jun 45 TG 38.3.

Sebelum pencerobohan Okinawa, Fast Carrier kembali menyerang tanah air Jepun sekali lagi pada 18-19 Mac. Jepun membawa pertempuran kembali ke armada pada 19. Pengangkut Franklin berubah menjadi pemandangan apokaliptik ketika bom musuh menangkap pesawat dan menyiapkan pesawat di geladak. CV 13 dilanda letupan dan kebakaran. Mati di dalam air, dia dibawa ke belakang. Keseimbangan TF bermanuver untuk melindungi kapal induk tetapi penarikan mereka yang perlahan dari kawasan itu membolehkan Jepun mengesan kekuatan. Pada malam ke-20, kumpulan serangan torpedo lapan pesawat meluru ke arah kumpulan 58.1 dan 58.3. Dalam kombinasi meyakinkan tembakan terkawal radar dan peluru 5 dengan sekering jarak, pemusnah DesRon 62 meragut lima pembunuhan dalam tiga minit. Pemburu adalah orang Ault, Sperry, Waldron, Inggeris, dan Minggu.

Pertempuran Okinawa dimulakan dengan serangan kapal induk pada 23 Mac. Lucky Day atau hari pencerobohan adalah 1 April. Serangan amfibi adalah yang terbesar dalam Perang Dunia II. Perlawanan begitu sengit sehingga Fast Carriers TF tetap berada di pesisir timur Okinawa selama hampir tiga bulan sementara pantai barat dikuasai oleh pasukan pencerobohan.

Pada 28 Mac, DesRon 62 dan Cruiser Division 17 bergabung untuk membentuk TU 58.4.9. Mereka mengukus ke timur sepanjang malam hingga mereka menghampiri pulau Minami Daito Shima. Beranda sebuah lapangan terbang musuh yang dapat mengirim serangan terhadap kapal-kapal sekutu dekat Okinawa, Minami Daito dikepung selama 30 minit. Sebagai tindak lanjut kepada ribuan pusingan 5 dan 6 yang turun di lapangan terbang, pesawat pengangkut mengebom dan menyerang pangkalan.

Dalam tempoh ini, serangkaian sepuluh serangan kamikaze utama (Kikusuis) dilancarkan. Pada 6 April, USS Haynsworth adalah kapal pertama yang dilanda serangan kamikaze perang terbesar. Tiga ratus lima puluh lima kamikaze dihantar melawan Armada Kelima sementara kapal perang Yamato disusun melawan pasukan pencerobohan. Walaupun Haynsworth adalah pemusnah DesRon 62 pertama yang dilanda oleh Angin Ilahi, dia bukan yang terakhir. Dua hari setelah Haynsworth meninggalkan perairan Okinawa, Wallace L. Lind berada di pos radet ketika diserang oleh pejuang Zeke. Itu menjadi pertarungan antara lelaki 40mm dan pilot musuh, masing-masing menyemburkan yang lain dengan senjata. Para pelaut menang ketika kamikaze terhempas di atas tin timah. Tiga pelayar terbunuh.

Lima hari kemudian, 16 April, seorang juruterbang Zeke lain menyasarkan jambatan USS Hank. Dalam kes ini, jaraknya 20mm dan 40mm yang menjangkau jarak ke sasaran. Pesawat tempur itu meluncur rendah di atas geladak sehingga mengetuk satu orang di atas kapal, memenggal kepalanya yang lain, dan menembak ketiga dengan tembakan mesingan sebelum menabrak laut.

11 Mei menemui Lind di barisan piket radar dengan tin timah Destroyer Division 96 (Bullard, Kidd, Black, dan Chauncey), dua puluh batu lebih awal dari kumpulan tugas. Pada siang hari, kamikazes mengawasi Pasukan Petugas Fast Carrier. Bukit USS Bunker rosak teruk. Bahasa Inggeris dan Charles Sperry bersama Stembel datang bersama untuk melawan kebakaran sementara Ault dan Waldron mengejar kapal induk, menyelamatkan pelaut ketika mereka dijumpai di dalam air. Ketika serangan itu sedang berlangsung, seekor merpati Zeke di Lind. Kami berusia 20-an dan 40-an meledaknya di udara dan sekeping pesawat mengotori dek kami. Pesawat itu terhempas setelah tiang dan timbunan kami, kira-kira 20 ela dari buritan kami, teringat Fire Controlman 2nd Class Robert Plum. Bahasa Inggeris kemudiannya memindahkan Naib Laksamana Marc Mitscher dan pegawainya ke USS Enterprise CV 6 sementara kedua kapal bertukar 31 knot.

Pada akhir bulan Mei, Kapten William D. Brown melepaskan Kapten Higgins sebagai ComDesRon 62. Higgins dinaikkan pangkat menjadi Comodore dan Komander Task Flotilla 3.

Menjelang akhir bulan Jun, Okinawa dinyatakan selamat. Serangan udara musuh dari pulau-pulau asal terhenti ketika Jepun mula menaiki pesawat mereka untuk menyerang Amerika. Selepas 77 hari di stesen, Pasukan Petugas Pengangkut Cepat mundur ke Filipina untuk pengisian, rehat, dan pembaikan.

Serangan Pulau Rumah: 21 Jun 45 hingga 2 Sep 45. TG 38.3

Pada pertengahan bulan Julai pasukan pengangkut Amerika, bersama dengan Pasukan Petugas 37, Armada Pasifik Britain, memindahkan kawasan perburuan mereka ke perairan di luar Jepun. Tidak seperti serangan pada bulan Februari dan Mac, kali ini armada berada di sini untuk tinggal. Serangan udara besar-besaran dikirim oleh sekutu, sekarang dengan hampir dua puluh kapal pengangkut yang hadir. Rintangan udara berkurang tetapi tidak terkeluar sepenuhnya. Cuaca sering menjadi halangan tetapi pada hari-hari misi, pantai selatan dan timur Jepun menghadapi serangan hebat oleh pasukan pengangkut. Pada waktu yang sama, kapal selam Amerika telah mencekik perairan di sekitar pulau-pulau dan pengebom Angkatan Udara Tentera AS mengirim serangan besar-besaran terhadap kota-kota di Jepun. Walaupun terdapat Armageddon, Jepun menolak untuk menyerah sampai setelah bom atom dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki.

Pada 9 Ogos, pasukan pengangkut melancarkan serangan udara terhadap Honshu Utara dan Hokkaido. Awal pagi itu DesDiv 124, kurang Lind, ditambah USS Brenner DD 806, mengukir lima puluh batu di hadapan kumpulan tugas.Bersama mereka adalah Borie yang pemasangan 40mm twin starboard telah dipindahkan dari pelabuhan Haynsworth's twin 40mm mount ketika kedua-duanya berada di Ulithi pada bulan April. Borie dihancurkan oleh pertembungan dengan Essex CV 9 semasa mengisi minyak dan Lucky 700 dalam perjalanan pulang ke Amerika untuk diperbaiki.

Pada 1450 klaxon memanggil penggera General Quarters ketika kamikaze mengelilingi kapal perang di stesen piket. Semua kapal pemusnah melepaskan tembakan dan pada masa yang sama meningkatkan kelajuan menjadi dua puluh tujuh knot. Ketika penyamun itu mengundurkan Borie, kaptennya memerintahkan kenaikan kelajuan kapal menjadi tiga puluh knot sambil meminta kemudi penuh kiri. Pengebom Val menyelam mempunyai jambatan kapal di persimpangannya ketika dia menyerang DD 704 antara timbunan ke depan dan pengarah senapang 5 di atas struktur atas. Bom kamikaze melewati kulit timah yang nipis, meletup di luar kapal.

Krew kedua-dua pelekap berkembar 40mm (termasuk pelekap dari Haynsworth), bersama dengan kru senjata 20mm yang berdekatan, semuanya cedera atau terbunuh. Pelaut yang berada di sebelah atas jambatan mengalami nasib yang sama sementara kru senjata di kedua-dua senapang 5 ke depan diisi dengan serpihan. Tiga puluh lima pelaut terbunuh, enam puluh enam cedera, dan tiga belas hilang. Hank yang mengepung berhampiran lima pelaut cedera dan seorang lagi hilang dalam aksi.

Serangan itu adalah serangan kamikaze terakhir terhadap kapal perang AS dalam Perang Dunia II. Dari pencerobohan Okinawa pada bulan Mac, lebih dari seratus kapal pemusnah dan periuk api perusak diserang oleh kamikazes. Sepuluh kapal pemusnah dan dua penyapu periuk api musnah hilang. Tidak ada kapal induk, kapal perang, atau kapal penjelajah yang tenggelam dalam tempoh itu. Pemain Tanda Haynsworth John Vasquez menyimpulkan peranan pemusnah melindungi pengangkut: Kami umpan.

Servis dengan Pasukan Petugas Fast Carrier 38/58 menemui kapal pemusnah DesRon 62 yang ditugaskan untuk berperanan sebagai pengawal pesawat ketika pembawa melancarkan dan memulihkan burung mereka. Kadang-kadang, kapal pemusnah bertugas 12 hingga 25 batu lebih awal daripada kumpulan tugas individu, juga berfungsi sebagai penyelamat. Dalam waktu yang relatif singkat, Haynsworth dilampirkan pada kapal terbang cepat, hanya 100 hari, pasukan itu menyelamatkan juruterbang dan kru Hellcat, Helldiver, dan 2 Grumman Avengers. Dalam tempoh yang sama, juruterbang dan kapal udara 49 pesawat diselamatkan oleh tin tin 62. Setelah Haynsworth berlepas dari Okinawa, penyelamatan terus berlanjutan. Penyelamat utama adalah Waldron yang mengambil bahagian dalam sekurang-kurangnya 12 penyelamatan dalam tempoh Haynsworth bersama Pasukan Petugas 38/58.

Teluk Tokyo, 2 September 1945

Teluk itu penuh ketika kapal-kapal Sekutu dari setiap keterangan, kecuali satu, berlabuh di dermaga. Dari kapal perang terkecil hingga kapal perang terbesar, semua jenis kapal perang diwakili kecuali kapal terbang pantas yang tinggal di laut. Lima puluh kapal adalah kapal pemusnah pujukan Amerika, Inggeris, dan Australia. DesRon 62 diwakili oleh Ault dan Wallace L. Lind. The Lind ditambat dalam jarak teriakan dari USS Missouri. The Lind mengangkut Wakil Laksamana John S. McCain dan John H. Towers ke Mighty Mo untuk upacara penyerahan sementara tetamu Ault termasuk Komodor John Higgins, bekas Komandan DesRon 62.

Borie yang cedera tiba di San Francisco untuk pembaikan pada 8 September. DesRon 62 tinggal bersama kapal pengangkut yang mengambang di perairan Jepun yang diduduki ketika mereka melakukan misi kritikal bekalan udara ke kem POW A.S. Tambang yang terapung adalah bahaya untuk dilayari sehingga penembak dari tin boleh terus meletupkan atau menenggelamkannya. Buat pertama kalinya, peraturan pemadaman malam dibatalkan. Pada 19 September, Armada Kelima Komander melepaskan Armada Ketiga Komander. DesRon 62 (kurang Haynsworth dan Borie) kini dilampirkan secara rasmi sebagai Unit Tugas 38.4.5, Unit Skrin. Pada 24 September, kebanyakan dari 62 mengadakan kursus untuk Eniwetok untuk membantu dalam latihan kumpulan udara pembawa baru. Hingga awal Oktober, latihan tembakan dilakukan terhadap sasaran permukaan dan udara. Berikutan latihan ini, DesRon 62 kembali ke Tokyo Bay sementara Haynsworth tiba di perairan Hawaii pada pertengahan Oktober.

Pada 1 Januari, 46, DesRon 62 secara numerik diubah menjadi DesRon 19 dengan bahagiannya dinamakan 191 dan 192. Ia tidak lama lagi kerana dua belas hari kemudian mereka dilantik semula sebagai DesRon 12 dengan bahagian 121 dan 122. Pada 20 Januari 46, DesRon 12 kembali ke Amerika setelah enam belas bulan jauhnya dari pesisirnya. Kapal pemusnah tiba di Boston pada 26 April untuk berkhidmat di Armada Rizab. Pada masa itu, banyak anak buahnya dibebaskan dari tugas aktif setelah dua tahun berkhidmat.

Banyak kapten kapal pemusnah DesRon 62 pada tahun 1945 akhirnya berjaya mendapat pangkat dan dinaikkan pangkat menjadi Laksamana. Ini termasuk Komander Haynsworth Stephen Noel Tackney.


Selamat datang ke Forum Buku Tamu USS Waldron DD-699

Emporium Tentera Laut
Sila lihat produk USS Waldron DD-699 peringatan kami di Kedai Kapal kami!

Tahun Berkhidmat: 1969-1970
1969-1970 sudah lama dahulu, tetapi sudah pasti tidak seperti dulu. Saya tidak akan pernah melupakan Med Cruise, dan ribut buruk yang kami alami setelah kami pergi, saya percaya ia adalah Greece, tetapi merasakan sudah hampir 40 tahun yang lalu, ingatan saya tidak semenjak dulu!

Howard Jack Smith
Tahun Berkhidmat: 1960-1963
Beberapa hari terbaik dalam hidup saya. Kapal perang Med, Badai, dan benda peluru berpandu Kuba

Herbert M. Spangler, IC2
Tahun Berkhidmat: 1960-1964
Dia adalah kapal yang HEBAT. Saya menghabiskan beberapa tahun terbaik dalam hidup saya dan bertemu dengan beberapa orang terhebat di dunia di USS WALDRON DD-699. Saya masih ingat ketika kami terlibat dalam Krisis Peluru berpandu Kuba.
Kami adalah sebahagian daripada Blokade. Saya juga ingat Med Cruise, saya percaya pada tahun 1961 atau 1962, kami melalui ribut terburuk yang pernah dilihat oleh Med, mereka memberitahu kami, dalam 45 tahun. Kami berada di bawah air lebih banyak daripada di atas air. Kami mengambil gelombang 50 kaki dan kekurangan bahan bakar. Ribut begitu teruk sehingga kami tidak dapat mengisi semula. Gelombang sangat buruk sehingga Kapten menyiarkan Radio Pembawa sehingga kami beroperasi dengan izin untuk muncul. Oh, tapi itu adalah hari-hari yang baik. Saya mempunyai banyak kenangan indah dari tahun-tahun itu.

Dave Chappell
Tahun Berkhidmat: 67 April - 70 Mei
Tidak mempunyai banyak masa hari ini untuk mengatakan banyak, pertama kali saya melihat ini.
Berkhidmat sebagai kerani pos.
Akan log masuk kemudian untuk mengatakan lebih banyak

Stan Rambish MM3
Tahun Berkhidmat: 1958-1960
Dibesarkan lebih banyak dalam beberapa tahun daripada 12 tahun di sekolah. 2 tahun yang hebat bertemu Banyak orang hebat juga. Pertemuan juga sangat menyeronokkan.

Jeff. Kracht ETNSN
Tahun Berkhidmat: 1961 hingga 1964
Sukar untuk melihat ke belakang dan menyedari sudah lebih 44 tahun, sejak meninggalkan kumpulan lelaki terhebat yang pernah saya kenal. Med Besar. perjalanan, tetapi seperti yang disebutkan oleh ribut ribut. Saya ingat dengan jelas semasa mengelilingi Cuba semasa krisis peluru berpandu. Dan ingatan saya yang paling menyedihkan terletak di buritan Waldron selama beberapa waktu, menangkap beberapa sinar pada hari musim panas yang hangat pada bulan November, ketika di atas pembesar suara meletup. Ini bukan latihan, semua tangan mengendalikan stesen pertempuran anda. Beberapa waktu kemudian kami menerima berita buruk bahawa Panglima Besar kami, Presiden John F. Kennedy telah jatuh ke tangan pembunuh. Ia adalah bahagian sejarah yang dahsyat yang tidak akan saya lupakan.

Tahun Berkhidmat: Disember 1965 hingga Ogos 1969
IC 3 Fairfax, Va. 703.222.7311

Tahun Berkhidmat: 1951-1953
Masa saya berada di sana adalah yang terbaik sepanjang hidup saya. Saya akan melakukannya lagi jika saya boleh.

Russ Peele
Tahun Berkhidmat: 1960 - 1962
Bertugas sebagai Pegawai Operasi

Don Schelter
Tahun Berkhidmat: 1948-1952
Saya menulis untuk datuk saya Donald L. Schelter yang meninggal dunia beberapa tahun yang lalu. Dia adalah Machinst's Mate Third Class pada tahun 1951 dan Fireman pada tahun 1949. Dia bertugas di USS Waldron DD 699 & diberhentikan pada Februari 1952. Adakah sesiapa yang mengingatnya? Ada beberapa maklumat, foto, kisah yang ingin anda kongsikan? Sila hubungi saya di: [email protected] Terima kasih! Lapisan Dana (Schelter)

Morris Swartley
Tahun Berkhidmat: 1953 hingga 1956
Pelayaran Dunia dan Korea! MM3

Don Talley
Tahun Berkhidmat: 1961-1963
Sangat menikmati masa saya di Waldron. Ingat betul pelayaran Med dan ribut besar, juga krisis Peluru berpandu Kuba. Saya adalah pembantu kawalan kerosakan dan fikir mungkin berguna semasa ribut. ingat turun di loker rantai semasa sebahagiannya. ingat juga bahawa ada beberapa orang di antara kita yang cukup bodoh sehingga sukarela untuk mendapatkan keselamatan semasa ribut. [quote] [/ quote]

Di atasnya, setahun kapal Little Rock menjadi kapal bendera. Berada di Waldron adalah seperti Tentera Laut yang berbeza dari kapal bendera yang santai dan kru gembira saya tidak boleh mempercayainya. Kapal kecil kurang orang semua orang tahu semua orang yang saya suka.

Berkhidmat pada Februari 1972 & # 8211 Mei 1973 (Penutupan) di bawah CDR David E. Williams. Bekerjasama rapat dengan CDR James J. Cerda MC USNR SELRES. Cerda bersara sebagai laksamana bintang dua. LT Tim Jenkins juga akhirnya dinaikkan pangkat menjadi Laksamana Muda.

Saya salah menyebutkan satu komen sebelumnya kerana saya mengatakan bahawa kami membuat pelabuhan di Nice France tetapi tidak betul di Teluk Juan bahawa kami membuat pelabuhan dan saya mempunyai Shore Patrol Duty di sana dan kami memasang di Hotel Palace di Main Street di Teluk Juan & # 8230 kami biasa melepak di jalan Madame Greenies & # 8230. dan selepas waktu tutup, Puan dengan ramah memberikan makanan dan minuman untuk kita di Shore Patrol & # 8230. pada beberapa hari di Laut kita akan menarik sasaran rakit untuk latihan bertali arus untuk skuadron pejuang dan pengebom dari USS Independence dan USS Forrestal

Saya juga ingat bahawa semasa ribut itu pada hari kedua bahawa beban kedalaman telah hilang di bahagian AFT kapal dan saya adalah salah seorang kru yang dipilih untuk membantu menyelamatkan mereka di tengah malam .. juga semasa ribut itu saya ingat bahawa memberi makan anak kapal hampir mustahil kerana dapur berada di dek utama dan kekacauan anak kapal adalah satu tangga di bawah & # 8230.

Saya adalah tentera korps Tentera Laut HM2 ke USS Waldron pada tahun 1961, kami kadang-kadang membuat pelabuhan di Nice France dan pada tahun itu kami menggegarkan ribut di Laut Hitam yang menghancurkan musuh dan merobek kanvas dari ke hadapan
pelekap senjata & # 8230. Saya mempunyai beberapa gambar ribut itu


Waldron DD-699 - Sejarah

Pelayar Tin Boleh
Sejarah Pemusnah

USS AULT diletakkan di pekarangan Kearny Federal Shipbuilding pada 15 November 1943 dan dilancarkan pada Mac berikutnya. Dia ditugaskan dua bulan kemudian.

Berikutan pelayaran shakedown di Caribbean, DD-698 dipindahkan ke Pasifik untuk memulai persiapan pertempuran. Dia tiba di Pearl Harbor pada 29 September, memulakan latihan intensif selama tiga bulan di perairan Hawaii. Pada Hari Krismas, 1944, DD-698, bersama dengan saudaranya DESRON 62, bergabung dengan kumpulan mogok pengangkut pantas Task Group 38.2.

Peranan pertama yang diberikan kepada TG 38.2 adalah peranan yang kompleks. Bukan hanya kapal induk yang menyerang sasaran di pulau Luzon Filipina, tetapi mereka juga ditugaskan untuk mengganggu aliran pesawat pengganti musuh dari pangkalan yang jauh ke utara. Melalui pembinaan sistem pangkalan yang kompleks, orang Jepun dapat memberikan sokongan udara kepada pasukan mereka di Filipina. Pesawat Jepun akan dibawa turun dari Formosa atau dari pantai Indochina untuk tujuan tersebut. TG 38.2 ditugaskan untuk mengganggu aliran itu.

Sampai ke perairan musuh, AULT, bersama dengan USS WALDRON (DD-699), USS CHARLES S. SPERRY (DD-697), dan USS JOHN W. WEEKS (DD-701), menyapu ke Laut China Selatan menjelang Task Force 38. Selama hampir dua minggu, pasukan petugas yang kuat menyerang sasaran musuh di China dan Asia tenggara. Menghadapi cuaca buruk dan ancaman serangan musuh yang berterusan, AULT dengan selamat mengawal pengangkut tanpa kehilangan dirinya atau tuduhan.

Pada akhir musim sejuk dan awal musim bunga tahun 1945, USS AULT mendapati dirinya menyediakan pertahanan udara untuk kapal induk Task Force 58 yang memukul Iwo Jima dan lapangan terbang musuh di wilayah Okinawa. Risiko itu besar. Tentera udara Jepun melakukan serangan demi serangan terhadap kumpulan tugas. Selama dua bulan, DD-698 hampir terus menerus menghadapi serangan kamikaze yang ditujukan kepada kapal induk. Pada 20 Mac, AULT memercikkan dua pesawat musuh pertamanya. Itu adalah pengalaman yang sering diulang kru DD-698s.

Ketika pasukan Amerika menghampiri Okinawa, perlawanan Jepun menjadi lebih fanatik. Sekumpulan penyerang bunuh diri berkumpul di sekitar kapal pengangkut. Krew AULT mengalami pertempuran selama dua bulan yang hampir berterusan, memusnahkan setengah dozen pesawat musuh dan membantu menyelamatkan mangsa yang selamat dari USS BUNKER HILL (CY-17). Ia adalah bulan Julai sebelum DD-698 mencapai ketenangan relatif San Pedro Bay di Filipina. Pemusnah telah berada di laut secara berterusan selama lapan puluh hari.

Kurang dari sebulan kemudian, AULT kembali bertempur, bergabung dalam aksi terakhir di pesisir Jepun. Menjelang 15 Ogos, pemerintah Jepun mengumumkan kesediaannya untuk menyerah, dan AULT mengukus di sepanjang pesisir, terus melindungi kapal induk terhadap juruterbang maverick kamikaze yang belum dapat menerima hal yang tidak dapat dielakkan. Pemusnah akhirnya diberi penghormatan untuk berlabuh di dekat USS MISSOURI (BB-63) untuk menyaksikan penyerahan rasmi Jepun pada 2 September 1945.

AULT ​​kembali ke Amerika Syarikat pada Januari 1946, setelah berkhidmat dalam pelbagai peranan di perairan Jepun. Secara ringkas, dia mengunjungi pelabuhan Pantai Barat sebelum perjalanan panjang melalui Terusan Panama ke Boston. Alat pemusnah akan mendapat pembaikan yang sangat diperlukan di Boston Navy Yard baik pulih yang memerlukan hampir setahun.

Pada tahun-tahun antara berakhirnya Perang Dunia II dan permulaan konflik menentang Komunis di Asia, kerjaya AULT seperti banyak pemusnah kelas ALLEN M. SUMNER. Latihan latihan dengan Naval Reservists dan tugas pengawal pesawat bergantian dengan penempatan Mediterranean dengan Armada Keenam. Menjelang tahun 1950, keputusan telah dibuat untuk menyahaktifkan DD-698.

AULT ​​hanya akan tinggal sebentar dengan Armada Rizab Tidak Aktif di Charleston. Kurang dari enam bulan kemudian, AULT kembali beroperasi. Perang Korea telah meletus dan DD-698 diperlukan. Tentera Laut Soviet dijangka meningkatkan kehadirannya di Atlantik sementara Tentera Laut A.S. bergerak jauh di Pasifik. AULT ​​dan banyak yang lain diaktifkan semula untuk mencegah percubaan itu. Dia akan berkhidmat dengan berkesan dalam peranan tidak bersyukur itu hingga tahun 1953.

Dengan berakhirnya Perang Korea, pertunjukan kekuatan sesuai untuk menunjukkan kekuatan Amerika terhadap ancaman Komunis yang muncul. AULT, bersama kapal saudaranya DESDIV 222 memulakan pelayaran di seluruh dunia, bertemu Armada Ketujuh di Yokosuka, Jepun. Perkhidmatan Pasifiknya bukan tanpa kejadian.

Pada 22 Disember 1953, semasa mengambil bahagian dalam latihan anti-kapal selam dengan kumpulan pembawa Armada Ketujuh, AULT bertembung dengan USS HAYNSWORTH (DD-700). Dengan sebahagian busurnya hilang, AULT memerlukan penarik ke Yokosuka untuk dibaiki. Pelayarannya terganggu selama hampir tiga bulan. Kepulangannya ke Amerika memperbaharui kitaran latihan dan pelayaran.

Program Pemulihan dan Pemodenan Armada (FRAM) bermaksud sewa baru untuk kehidupan operasi untuk AULT. FRAM II & quotrehabilitation & quot pemusnah yang dialami di Boston Navy Yard dari Jun 1962 hingga Februari 1963, memperpanjang jangka hayatnya melebihi jangkaan lima tahun. Latihan latihan yang biasa dilakukannya selepas pembinaan semula.

AULT ​​diperlukan dalam situasi yang merosot dengan cepat di Vietnam dan dia pindah ke Pasifik pada tahun 1967. Selama enam bulan, dengan lawatan singkat ke Sasebo, Jepun, Subic Bay di Filipina, dan Hong Kong, AULT menjadi senjata api. Menyediakan sokongan kebakaran on-call untuk operasi di darat menjadikan DD-698 sangat diminati. Tugas itu berterusan. Pada siang hari, spotters di darat dan di atas kepala memanggil api AULT di posisi Vietcong, kemudian kapal pemusnah memberikan penerangan pada waktu malam. Dalam satu tempoh tiga minggu, ketika kapal pemusnah adalah satu-satunya kapal sokongan kebakaran yang terdapat di sepanjang beberapa ratus batu pantai, USS AULT menghabiskan lebih dari 6,000 peluru 5-inci peluru ke arah sasaran pantai. Kadang kala, sasaran tersebut dilancarkan.

Beroperasi dekat dengan pantai di Operation Seadragon, AULT diserang oleh bateri pantai yang kuat di utara Dong Hoi. Nasib baik, penyasaran Vietnam Utara kurang baik dan DD-698 sesuai dengan tahap kemahirannya yang tinggi. Pemusnah itu mengeluarkan dirinya sendiri, tanpa mengalami kerosakan atau korban jiwa. Perkara yang sama tidak dapat dikatakan mengenai musuh.

Kembalinya AULT ke Amerika pada tahun 1967 menandakan kebangkitan semula latihan dan pelayarannya. Namun, tekanan operasi selama hampir tiga puluh tahun telah mulai dinyatakan. Satu tinjauan, yang dilakukan pada tahun 1972, menunjukkan bahawa kemampuan DD-698 tidak sesuai dengan standard armada & quot dan pembinaan semula tambahan akan sangat mahal. Keputusan dibuat untuk memo AULT.

DD- 698 dinyahaktifkan untuk kali terakhir pada 16 Julai 1973 dan dihapus dari Daftar Tentera Laut pada bulan September. Dia dijual untuk memo ke Boston Metals Company, Baltimore (MD) dan dia dibongkar pada bulan-bulan berikutnya.

USS AULT memperoleh lima bintang pertempuran untuk perkhidmatannya dalam Perang Dunia II dan dua tambahan untuk perkhidmatannya di luar Vietnam.


Tonton videonya: USS Strong DD-758 and USS Waldron DD-699 Replenishment at Sea With USS SYLVANIA AFS-2; 1965