Mikhail Makarios III - Sejarah

Mikhail Makarios III - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mikhail Makarios III

1913- 1977

Ahli Politik Cyprus

Mikhail Makarios mendapat pendidikannya di Yunani dan Amerika Syarikat. Dia ditahbiskan pada tahun 1946 dan pada tahun 1950 dia menjadi Uskup Agung dan Primate Cyprus.

British mengesyaki Makarios bekerjasama dengan pengganas anti-Britain, dan mengasingkannya. Makarios kembali ke Cyprus pada tahun 1959, dan menjadi Perdana Menteri.

Dengan pengecualian selang waktu pendek pada tahun 1974, Makarios tetap menjadi ketua negara hingga kematiannya. Sepanjang itu, Makarios mempertahankan peranannya sebagai ketua negara dan ketua gereja.


Repoblika Tiorka an'i Kiprosy

Saya Avaratra Kiprosy na Repoblika Torkan'i Kiprosy Avaratra dia fanjakana izay tsy misy manaiky afa-tsy i Torkia, ao amin'ny tapany avaratra atsinanan'ny nosy Kiprosy. Nanambara ny fahaleovantenany izy tamin'ny 15 Novambra 1983, sivy taona taorian'ny fidirana antsehatry ny tafika torka tao amin'ny tapany avaratry ny nosy tamin'ny taona 1974, hanoherana ny fikasana hanakambana io nosy io amin'i Gresy (na Grisia) nataon'ny vondrona manamboninahitra mpanongam-panjakana tao amin'ny mpisahana ny fiambenana ny firenena kiprioty (notarihin'i Níkos Sampsón), izay avy nanongana ny filoha Mikhaíl Makarios tamin'ny taona 1974.

Cangkul Atao Kuzey Kıbrıs Türk Cumhuriyeti (hafohezina amin'ny cangkul Kuzey Kıbrıs sy KKTC) i Kiprosy Avaratra amin'ny teny torka, fa Turkiική Δημοκρατία της Βόρειας Κύπρου (hafohezina amin'ny cangkul Βόρεια Κύπρος na ΤΔΒΚ) amin'ny teny grika ankahitriny.

Ny Fanjakan'i Kiprosy Avaratra dia ataon'ny Firenena Mikambana sy ny Filankevitr'i Eoropa tapany avaratry ny Repoblikan'i Kiprosy ihany. Ny tafika torka anefa mametraka miaramila miisa 30 000 ao sady nanao izay honenanan'ny olona miisa 120 000 ao ada sebarang Anatolia nanomboka tamin'ny taona 1974. Ny mponina Kiprioty torka tompon-tany dia vitsy kokoa raha mitaha amin'ny mpifindra monina avy any anyy Torkia.

Azonao atao ny mandray anjara eto amin'ny Wikipedia amin'ny alàlan'ny fanitarana azy.
Jereo koa ny pejy Ahoana ny memilih takelaka rehefa te-hijery cangkul ahoana no fanaovana azy.

Ny Repoblika Tiorka an & # 39i Kiprosy (Kuzey Kıbrıs Türk Cumhuriyeti) dia firenena "nahazo fahaleovantena" tamin'ny 15 Novambra 1983, teo arinan'ny natongavan'ny torka teo avaratran'ny nosy ny Kipra tamin'ny 1974. Ny Torkia ihany no mafantatra azy.


Saint Makarios dari Korintus

Saint Makarios dari Korintus (1731-1805) mempunyai latar belakang bangsawan. Semasa muda, dia adalah seorang guru sekolah sukarela di Korintus, tempat kelahirannya, selama enam tahun. Kemudian, walaupun masih awam, dia secara bulat dipilih oleh orang awam dan pendeta untuk menjadi uskup agung Korintus yang baru.

Sebagai uskup, dia segera mulai memperbaiki keadaan Gereja di bawah jagaannya dengan menerapkan peraturan yang lebih ketat mengenai kehidupan Gereja. Sebagai contoh, dia melarang para imam mengambil bahagian dalam urusan politik, dan dia dengan tegas menghormati usia kanonik untuk pentahbisan ulama. Dia membagikan katekismus kepada semua imamnya, memberhentikan semua imam yang buta huruf, dan mengirim perintah ke biara untuk latihan. Dia juga mendesak orang kaya untuk menyumbangkan lembangan pembaptisan besar kepada gereja-gereja, agar anak-anak dapat dibaptis dengan baik. Dia merancang untuk mendirikan sekolah-sekolah di seluruh uskup agungnya, tetapi dilarang melakukannya oleh Perang Rusia-Turki pada tahun 1768, yang mengakhiri kepemilikannya di Korintus.

Selepas kepopularannya, dia pergi tinggal di Gunung Athos sebagai sami. Di sini dia menumpukan banyak masa untuk menyunting dan menulis. Dengan cara ini dia memberikan sumbangan besar bagi kehidupan Gereja.

Semasa di Gunung Athos, dia membantu untuk menemukan Gerakan Kollyvades. Ini adalah sekumpulan pembela kuat Ortodoksi tradisional. Pembentukannya adalah sebagai tindak balas kepada inovasi Skete of Saint Anne di Gunung Athos mengadakan upacara peringatan untuk orang mati pada hari Ahad - yang kelihatannya Kollyvades merupakan pelanggaran semangat hari Minggu sebagai hari perayaan setiap minggu Kebangkitan Kristus. Kollyvades (dari & lsquokollyva, & rsquo gandum rebus yang dimakan setelah peringatan seperti itu) pertama kali disebut ini sebagai penghinaan oleh para inovator.

Perselisihan itu menyebar ke sketsa lain di Gunung Suci dan mengambil bahagian yang berbahaya, dengan para inovator menghina dan menganiaya para tradisionalis. Akhirnya, setelah banyak konflik dan ketidaktentuan, praktik baru ini diterima oleh Patriarkat Konstantinopel.

Sebilangan besar pesta Kollyvades juga lebih suka mengambil bagian dalam Perjamuan Kudus, kerana selama berabad-abad menjadi amalan yang sangat meluas bahawa orang hanya berkomunikasi dua atau tiga kali setahun. Kollyvades melihat ini sebagai gejala penurunan yang teruk dalam kehidupan rohani orang-orang di era ini. Pada tahun 1777 St Makarios menerbitkan sebuah buku berjudul Mengenai Komuniti Misteri Ilahi yang Berterusan. Pada tahun 1783, Saint Nikodemos memberikan buku ini sebagai bentuk akhir. Memikat kepada Kitab Suci, Bapa, dan kanon Gereja, Saint Makarios dan Saint Nikodemos dalam buku ini secara khusus menolak 13 alasan yang biasanya diberikan mengapa Ekaristi harus diterima begitu jarang. Buku ini mendapat tentangan, sebelum akhirnya diterima secara umum.

Kumpulan Kollyvades juga menghidupkan kembali dan memupuk minat dalam doa mistik, mistik, yang tidak lagi dilupakan. Saints Makarios dan Nikodemos banyak membantu menghidupkan kembali hesychasm pada masa mereka sendiri melalui penerbitan Philokalia mereka - penyusunan tulisan-tulisan rohani terpilih yang sangat terkenal dari abad ke-4 hingga abad ke-15. Dalam pengenalan mereka, para penyunting mengatakan bahawa mereka telah menyusun karya dari pelbagai manuskrip lama & ldquofound yang tersebar di lubang gelap dan sudut. & Rdquo Hingga hari ini, Philokalia dianggap antara orang-orang Ortodoks sebagai antologi kebijaksanaan rohani terbesar yang pernah diterbitkan.

Beberapa tulisan yang sangat terkenal di Philokalia

Saint Mark the Ascetic, & ldquoPada Mereka yang Beranggapan bahawa Mereka Dibuat Dengan Benar oleh Karya & rdquo (abad ke-5)

Saint Diodochos of Photiki, & ldquoPengetahuan Spiritual dan Diskriminasi & rdquo (abad ke-5)

Saint Maximos the Confessor, & ldquo Empat Ratus Teks mengenai Cinta & rdquo (abad ke-7)

Saint John of Damaskos, & ldquo Mengenai Kebajikan dan Keburukan & rdquo (abad ke-8)

Metafrasa Saint Symeon, & ldquoParafrasa Homilies St Makarios Mesir & rdquo (abad ke-11)

Nikitas Stethatos, & ldquoOn the Nature Inner of Things and on the Purification of the Intellect & rdquo (abad ke-11)

Saint Peter of Damaskos, & ldquo Perbendaharaan Ilmu Pengetahuan & rdquo (abad ke-12)

Saint Gregory of Sinai, & ldquoOn Stillness & rdquo (abad ke-14)

Saint Gregory Palamas, & ldquoDalam mempertahankan mereka yang taat menjalani kehidupan yang tenang & rdquo (abad ke-14)

Makarios pergi ke Smyrna untuk mengumpulkan wang untuk menerbitkan Philokalia, bersama dengan Mengenai Komuniti Berterusan dan Evergenitos (koleksi besar kehidupan dan ucapan para Bapa Gurun, yang telah mempengaruhi kerohanian monastik). Saints Makarios dan Nikodemos juga bekerjasama dalam menyusun Karya-karya yang masih ada dari Saint Symeon the Theologian Baru.

Saint Makarios juga menyumbang kepada penerbitan martidologi baru, yang terdiri daripada Kehidupan 75 orang martir baru Ortodoks yang menderita di bawah Turki Uthmaniyyah antara tahun 1492 dan 1794. Dia berperanan secara langsung mendorong beberapa orang mati syahid yang baru dengan menjadi pengakuan ayah kepada sebilangan orang Yunani yang telah masuk Islam dengan satu cara atau yang lain, tetapi kemudian kembali ke Agama Kristian dan ingin menebus kemurtadan mereka dengan mati syahid.

Sebilangan besar Kollyvades meninggalkan Gunung Athos kerana penganiayaan di sana. Menurut Constantine Cavarnos, mereka & # 39; telah tersebar di seluruh Yunani, terutama Kepulauan Aegean, menjadi pembangun dan pembaharu rohani melalui khutbah, nasihat peribadi, penubuhan biara-biara yang berkembang menjadi pusat kehidupan rohani yang bercahaya, dan watak dan cara hidup Kristiani mereka yang teladan. . & rdquo

Saint Makarios adalah salah satu Kollyvades yang meninggalkan Gunung Suci, akhirnya menetap di sebuah pertapaan di pulau Chios. Di sana dia hidup dalam keadaan damai dari tahun 1790 hingga kematiannya pada tahun 1805.


Kandungan

Giorkatzis bergabung dengan barisan EOKA, organisasi Yunani Siprus yang memerangi pemerintahan Inggeris di Cyprus, pada usia dua puluhan dan menjawat nom de guerre Laertes. Dia menjadi komander wilayah operasi EOKA di Nicosia. Dia dijuluki "Houdini" merujuk kepada beberapa kejayaannya melarikan diri termasuk dari hospital Nicosia pada 31 Ogos 1956 [2] dan dari Penjara Pusat Nicosia pada 2 Mei 1958. [3] Setelah berakhirnya perjuangan, dia mengaku telah disiksa. sementara ditawan oleh pasukan keselamatan penjajah. [4]

Menteri Tenaga Kerja Sementara

Giorkatzis dilantik sebagai Menteri Tenaga Kerja dalam pemerintahan peralihan yang ditubuhkan segera sebelum Republik Cyprus merdeka. Bagaimanapun, Kementerian Tenaga Kerja dikendalikan oleh Tassos Papadopoulos, yang memegang gelaran rasmi Menteri Dalam Negeri. Tekanan Inggeris telah memaksa Makarios menjauhkan Giorkatzis, bekas anggota EOKA yang aktif dari Kementerian Dalam Negeri yang bertanggungjawab terhadap keselamatan dalaman, polis dan perisikan.

Menteri Dalam Negeri Sunting

Selepas pilihan raya pertama pada tahun 1960, Uskup Agung Makarios III, secara rasmi menukar kementerian antara kedua lelaki itu. Biasanya untuk bekas menteri EOKA di Majlis Menteri pertama Makarios, Giorkatzis sangat muda ketika itu, berusia 29 tahun. Dia juga tidak mempunyai pendidikan tinggi.

Sebagai Menteri Dalam Negeri, Giorkatzis dengan cepat terkenal kerana menggunakan polis sebagai tentera peribadinya. Dikabarkan bahawa dia juga membuat jaringan informasi yang luas. Dia juga merupakan pemimpin gerakan pro-Enosis Siprus Yunani bawah tanah, yang awalnya hanya dikenali sebagai Organisasi, yang kemudian bertembung dengan TMT Siprus Turki dalam perselisihan antara kaum yang bermula pada bulan Disember 1963. Nama kod Giorkatzis dalam Organisasi adalah "Akritas ", nama lain untuk pahlawan Byzantine Digenis yang legenda, pautan yang jelas untuk nama samaran pemimpin EOKA, Georgios Grivas. Giorkatzis diduga telah membuat rancangan Akritas (rancangan tindakan sekiranya berlaku pertembungan antara masyarakat Yunani dan Turki di Cyprus). Dokumen tersebut menjadi terkenal setelah dibocorkan kepada media, dan memperoleh nama popularnya dari nama kod yang ditandatangani di bawahnya. Dengan Glafkos Clerides dia menubuhkan parti kanan tengah pertama Cyprus, menarik banyak anggota EOKA dalam barisannya.

Pautan ke pembunuhan PM Yunani yang gagal Edit

Pada tahun 1968, Giorkatzis menawarkan bantuan kepada Alekos Panagoulis, seorang aktivis politik Yunani (dan kemudian ahli politik), yang menentang kebangkitan junta tentera di Yunani, dalam percubaan pembunuhan diktator Georgios Papadopoulos pada 13 Ogos 1968. Panagoulis ditangkap tidak lama selepas kegagalan percubaan. Tidak mungkin Giorkatzis bertindak kerana ideologi. Lebih mungkin dia berusaha menggunakan Panagoulis sebagai bagian dari beberapa rencana yang lebih besar, kerana terdapat tanda-tanda perselisihan antara pemerintah Cyprus di bawah Presiden dan Uskup Agung Makarios dan junta tentera di Yunani. Apa yang diketahui adalah bahawa Giorkatzis secara serentak berusaha menghantar bahan letupan dan senjata ke Yunani dengan menggunakan hak diplomatik.

Walaupun diseksa yang dialaminya, Panagoulis tidak mengungkapkan apa-apa. Namun, hubungan Giorkatzis menjadi diketahui oleh junta dan Uskup Agung Makarios, Presiden Republik Cyprus, dipaksa oleh junta untuk meminta pengunduran diri Giorkatzis. Diktator Georgios Papadopoulos, yang menjadi sasaran percubaan itu, adalah ayah baptis pada pembaptisan anak pertama Giorkatzis, Constantinos, hanya setahun sebelumnya, yang khususnya menimbulkan kemarahan Papadopoulos.

Pada tahun 1970, pegawai Yunani pengawal Nasional Pengawal Nasional di Cyprus merancang rampasan kuasa terhadap Makarios (Operasi Hermes). Mereka mendekati Giorkatzis, yang masih diketepikan setelah pengunduran dirinya, tetapi terus menguasai jaringan yang mendalam di dalam negeri, dan pasukan polisi khususnya. Mereka memintanya untuk merencanakan dan melaksanakan pembunuhan Makarios yang bertujuan untuk mencetuskan kerusuhan, sehingga Pengawal Nasional dapat campur tangan dan "memulihkan ketenteraman". Giorkatzis bersetuju untuk bekerjasama.

Orang-orang Giorkatzis menembak helikopter Makarios sejurus lepas landas dari Uskup Agung di Nicosia untuk menyampaikan Uskup Agung ke upacara peringatan untuk pahlawan EOKA Grigoris Afxentiou di pergunungan Macheras. Mesin itu rosak dan juruterbang cedera, tetapi pendaratan paksa berjaya dilakukan di dekatnya dan Makarios melarikan diri, membawa juruterbang itu ke Hospital Umum Nicosia dengan bantuan orang yang lewat. Rencana itu gagal dan peranan pegawai Yunani Poulitsas dan Papapostolou, yang merupakan sebahagian daripada rombongan Makarios, terungkap. Giorkatzis berusaha untuk menenangkan Makarios dengan membocorkan rancangan Operasi Hermes kepada Speaker Dewan Perwakilan Glafkos Klerides, yang meneruskannya ke Makarios. Makarios tidak perlu melihat rancangan untuk mengetahui bahawa pegawai Yunani di Pengawal Nasional dan junta Athens berada di belakang usaha itu. Dia juga tidak ingin meningkatkan krisis dalam hubungannya dengan junta. Melalui kebocoran selektif kepada media dari Istana Presiden, rancangan Operasi Hermes diungkapkan secara terbuka, tetapi dikecam sebagai palsu yang dirancang untuk menghancurkan kepercayaan orang-orang di Pengawal Nasional. Makarios secara terbuka menyatakan keyakinannya kepada Pengawal Nasional untuk meredakan krisis, sekurang-kurangnya untuk sementara waktu.

Seminggu kemudian, Giorkatzis pergi ke tempat pertemuan malam rahsia di kawasan terbuka di luar kampung Mia Milia. Dia meminta rakan karib untuk menemaninya, tetapi menurunkannya dari jarak pertemuan dan memandu sendirian. Ketika kereta Giorkatzis menghampiri kereta lain yang diparkir di tempat pertemuan, penghuni kereta lain melepaskan tembakan dengan senjata automatik. Salah seorang dari mereka kemudian berjalan menuju ke kereta Giorkatzis dan menyampaikan kudeta. Mereka kemudian pergi meninggalkan Giorkatzis mati di tempat kejadian. Fanis Demetriou, pegawai polis yang bertanggungjawab dalam siasatan, dengan cepat menemui bukti yang menunjukkan dua pegawai Yunani yang sama dalam rombongan Makarios yang didapati terlibat dalam plot Hermes. Setelah dia melaporkan hal ini kepada pegawai atasannya, Demetriou diperintahkan untuk menghentikan kes tersebut. Kedua-dua pegawai Yunani itu akhirnya hanya disoal siasat beberapa minggu kemudian, dan ketika itu mereka memberikan laporan yang sama mengenai keberadaan mereka pada malam pembunuhan itu. Mereka berdua meninggalkan pulau itu tidak lama kemudian dan tidak pernah kembali.

Dalam perbicaraan orang-orang dalam pasukan yang menembak helikopter Presiden, pengadilan menyatakan bahagian utama Giorkatzis berperanan sebagai penghasut utama dan perencana percubaan itu, tetapi tidak memanggilnya untuk menjelaskan kerana dia sudah meninggal dunia.

Janda Giorkatzis, Fotini, berkahwin dengan Tassos Papadopoulos, Menteri Tenaga Kerja, dua tahun selepas kematian suaminya. Papadopoulos dan Giorkatzis pernah menjadi kawan rapat, dan Papadopoulos adalah lelaki terbaik dalam perkahwinan Giorkatzis.

Walaupun Giorkatzis merancang dan melaksanakan operasi untuk membunuh Presiden Republik, dan walaupun perannya dalam hal ini telah diakui oleh pengadilan, layanan gereja tahunan dalam ingatannya dihadiri oleh tokoh-tokoh terkemuka di kalangan kepemimpinan politik Siprus Yunani dan sekurang-kurangnya satu jalan telah diberi nama selepasnya. Sebuah muzium yang menghormati aspek yang paling terkenal dalam hidupnya aktif di tempat kelahirannya di Palaichori, dibuka secara rasmi pada tahun 2002 oleh Presiden Glafkos Clerides.


Tentang kita

Tempat yang sesuai untuk menginap semasa berkunjung ke Cyprus, The Landmark Nicosia terletak dengan hebat dan mudah dijangkau dari pusat bandar Nicosia, di sebelah kawasan perniagaan dan membeli-belah, dan dalam jarak berjalan kaki dari tempat bersejarah, muzium dan galeri seni kota. Berjalan kaki 20 minit akan membawa anda ke Kota Lama di mana gereja dan masjid bersejarah dikelilingi oleh Tembok Venesia kuno, yang pernah dibina untuk mempertahankan kota. Lawati salah satu restoran meze tradisional di kawasan ini atau terokai sejarahnya yang kaya. Kembali ke hotel, anda dapat menikmati iklim Mediterranean semasa anda bersantai di kolam renang luaran yang besar atau bersantai di bawah sinar matahari di balkoni peribadi anda.

SEJARAH

Hotel terbesar dan paling terkenal di Cyprus, The Landmark Nicosia telah memainkan peranan penting dalam imej antarabangsa negara ini, sejak tahun 1967. Karya seni yang elegan dengan seni bina tahun 60-an, ia terkenal dengan standard keramahan tertinggi, kemudahan mewah, 5 - perkhidmatan bintang, yang tidak ditawarkan oleh hotel lain di bandar ini dan orang-orangnya, dengan profesionalisme dan senyuman sambutan mereka yang tiada tandingannya. 52 tahun tradisi dalam bidang perhotelan ada di sini, di The Landmark Nicosia, kini lebih baik lagi.

Tiba di HOTEL

Sekiranya anda tiba dari pusat bandar, ambil Uskup Agung Makarios Avenue dan terus ke jalan lurus di mana anda akan menemui hotel di sebelah kanan anda, selepas lampu isyarat ke-3. Sekiranya anda tiba dari Lapangan Terbang Antarabangsa Larnaca, anda mempunyai tiga pilihan mengenai pemindahan anda.

Pindah ke hotel

  • Kami boleh mengatur pemindahan anda dari lapangan terbang: • Teksi Persendirian dengan harga € 55,00 setiap laluan termasuk semua cukai • Bas Mini hingga 10 orang dengan harga € 120,00 setiap termasuk cukai laluan • Bas Mini sehingga 15 orang dengan harga € 190,00 per termasuk cukai laluan

Bas ulang-alik

  • Naik bas ke Nicosia (tiket adalah € 8.00 / orang). Bas menurunkan anda lebih kurang 5 minit dari hotel dengan teksi (dengan bayaran tambahan € 5.00).

Menyewa kereta

  • ASTRA Self Drive Cars Ltd adalah Syarikat Penyewaan Kereta tertua di pulau Cyprus. Bermula pada tahun 1946 dengan motosikal & # 8220Ariel & # 8221, ia adalah nama yang paling mapan di sektor kereta sewa hari ini, dengan armada lebih dari 1.200 kereta.

BAGAIMANA UNTUK SAMPAI KE SANA

Sekiranya anda tiba dengan kereta dari Lapangan Terbang, melalui Bandar Larnaca dan ikuti rambu ke arah Nicosia. Ambil lebuh raya A2 dan keluar di lampu isyarat set pertama, di hujung lebuh raya. Hotel ini berada di sebelah kiri selepas lampu isyarat ke-5.

APA YANG HARUS DILAKUKAN DAN DI MANA PERGI

Selama anda menginap di The Landmark Nicosia, anda boleh menikmati tarikan seperti:
  • Kawasan membeli-belah Makarios Avenue
  • Bandar Lama
  • Muzium Uskup Agung dan Seni Rakyat
  • Muzium Cyprus
  • Rumah Hadjigeorgakis dan bangunan abad ke-18 dari Empayar Uthmaniyyah
  • Muzium Perbandaran Leventis Nicosia
  • Muzium Seni Loukia dan Michael Zampelas
  • Pusat Seni Visual dan Penyelidikan
  • Muzium Dongeng

HARI DI PANTAI (masa memandu)

  • Pantai Mackenzie, Larnaca (45 min)
  • Teluk Konnos, Ayia Napa (1 jam)
  • Pantai Nissi, Ayia Napa (1 jam)
  • Teluk Serena, Protaras (1 jam)
  • Pantai Paramali, Desa Avdimou, Limassol (1 jam)
  • Aphrodite's Rock and Beach, Paphos (1 jam, 15 min)
  • Teluk Lara, Semenanjung Akamas (2 jam, 15 minit)
  • Porto Pomos, Pomos (2 jam, 30 min)

SOROTAN

  • Berhampiran dengan kawasan perniagaan Nicosia dan Pusat Persidangan Antarabangsa Cyprus
  • Kemudahan rekreasi yang luas termasuk kolam renang dalaman dan luaran
  • Pusat perniagaan
  • Ruang persidangan dan acara untuk 2,000 hadirin
  • WiFi percuma di semua kawasan umum hotel pemenang anugerah ini
  • Pemenang Anugerah Pilihan & Pelancong TripAdvisor & # 8217 2018

ANUGERAH & PENGHARGAAN

Dedikasi untuk keunggulan dan komited untuk memberikan perkhidmatan pelanggan terbaik, hotel kami telah diakui sebagai salah satu hotel paling terkenal di Cyprus. Anugerah tersebut dapat mengesahkannya. Kami telah menerima anugerah dan pengiktirafan untuk kualiti perkhidmatan kami dan kepuasan tetamu oleh penerbitan, majalah pelancongan dan organisasi pengguna terkemuka di dunia. Kami merasa terhormat dan terhormat untuk diberikan atas usaha kami.

DASAR HOTEL

Di sini anda dapat mengetahui semua Dasar Hotel kami mengenai waktu daftar masuk / daftar keluar, pembatalan, pembayaran, dan banyak lagi. Untuk maklumat tambahan, sila hubungi hotel untuk bercakap dengan salah seorang ahli pasukan kami yang berguna.

Daftar masuk daftar keluar

• Daftar masuk: 2:00 p.m • Daftar keluar: 12:00 p.m • Umur minimum untuk mendaftar: 18 • Bayaran Keberangkatan Awal: Untuk mengelakkan bayaran berlepas awal, sila maklumkan kepada pasukan hotel kami 24 jam lebih awal. • Bayaran Daftar Keluar Lewat: Hingga 06:00 50% dari harga bilik. Selepas jam 6:00 petang. satu malam penuh akan dikenakan bayaran

Dasar Pembatalan

Polisi pembatalan mungkin berbeza-beza bergantung pada kadar atau tarikh tempahan anda. Sila rujuk pengesahan tempahan anda untuk mengesahkan polisi pembatalan anda. Sekiranya anda memerlukan bantuan lebih lanjut, hubungi hotel secara langsung atau hubungi hotel. Sebagai alternatif, anda boleh membatalkan tempahan anda secara dalam talian.

Pembayaran

Mata Wang Hotel: Euro Pilihan pembayaran yang diterima: American Express, Diner & # 8217s Club, JCB, MasterCard, Visa, Maestro, Discover Card, UnionPay.

Merokok

• Bebas Rokok • Merokok tidak dibenarkan di mana-mana bilik dan kawasan awam tertutup. Denda sebanyak € 100 akan dikenakan untuk ketidakpatuhan.

Anak keluarga

• Kanak-kanak menginap secara percuma di bilik orang tua & # 8217 hingga usia 12 tahun.

Tempat letak kenderaan

• Ruang Letak Kereta Percuma • Valet: Tersedia atas permintaan

• Haiwan pelayan dibenarkan: Ya • Haiwan peliharaan dibenarkan: Ya • Bayaran Perkhidmatan (setiap penginapan): 50,00 € (Tidak Dikembalikan) • Saiz Maksimum: Kecil


Varosha & # 8211 Sebuah Bandar Hantu di Cyprus

Pinggir bandar di Varosha, atau Maras, di kota Famagusta ditinggalkan semasa perang 1974 di Cyprus. Kawasan itu ditutup oleh tentera Turki yang menyerang dan terus kekal sejak itu. Nampaknya sudah lama beku, pakaian masih di rak di kedai, rumah dan pangsapuri percutian yang tidak tersentuh selama hampir 50 tahun. Beberapa lampu bahkan terpadam di bangunan selama bertahun-tahun setelah evakuasi.

Walau bagaimanapun, untuk memahami kisah Varosha, sebaiknya melihat sejarah Cyprus secara keseluruhan. Pada tahun 1570, Uthmaniyyah menawan Cyprus dan membantai banyak penduduk Kristian Yunani dan Armenia di pulau itu. Di bawah Uthmaniyyah, sistem millet diperkenalkan di mana masyarakat bukan Islam diperintah oleh pihak berkuasa agama mereka sendiri. Gereja Cyprus, cabang dari Gereja Ortodoks Yunani, menjadi pemimpin Kristian Yunani di pulau itu. Sejak itu, orang-orang Siprus Yunani dan Siprus Turki sama-sama memanggil pulau itu sebagai rumah.

Peta Empayar Uthmaniyyah. Turki dan Yunani adalah sebahagian dari Empayar pada satu tahap. Yunani memperoleh kemerdekaan pada tahun 1821 dan Cyprus menjadi koloni mahkota Britain pada tahun 1914.

Selepas Perang Kemerdekaan Yunani pada tahun 1821, ada panggilan dari banyak pihak untuk penyatuan antara Yunani dan Cyprus. Enosis, seperti yang disebut, didorong oleh pengabaian berabad-abad dan kemiskinan yang teruk di bawah Uthmaniyyah.

Semasa Kongres Berlin pada tahun 1878, setelah Perang Russo-Turki, Cyprus telah & # 8220 diserahkan & # 8221 kepada Kerajaan Inggeris. Pada Kongres ini juga Austria-Hungary mengambil alih Bosnia & Herzegovina. Secara teknikalnya, pulau ini masih kekal sebagai wilayah Uthmaniyyah tetapi ketika Empayar Uthmaniyyah memasuki Perang Dunia I pada bulan November 1914, Kerajaan Britain secara rasmi mencaplok Cyprus. Pada tahun berikutnya, British menawarkan Cyprus kepada Raja Constantine I dari Yunani sebagai ganti Yunani memasuki perang di pihak British tetapi raja menolaknya. Selepas perang, orang Turki menarik semua tuntutan ke Cyprus dan menjadi jajahan mahkota Inggeris pada tahun 1925.

Bendera Cyprus Britain.

Di bawah pemerintahan Inggeris, Siprus Yunani terus membantah Enosis, sebuah persatuan dengan Yunani. Kumpulan militan, Ethniki Organosis Kyprion Agoniston atau Pertubuhan Nasional Pejuang Siprus (EOKA), memulakan perjuangan bersenjata untuk membebaskan diri dari pemerintahan Inggeris dan bergabung dengan Yunani. Orang-orang Siprus Turki mula menyarankan pemisahan sebagai hasil terbaik, takut bahawa mereka akan dipaksa bersatu dengan Yunani yang bertentangan dengan kehendak mereka.

Pada 16 Ogos 1960, Cyprus menjadi negara merdeka berikutan perjanjian antara Britain, Yunani dan Turki. Tidak lama kemudian, keganasan meletus di antara kedua-dua belah pihak. Turki mengancam untuk menyerang pulau itu pada tahun 1964 untuk melindungi minoriti Turki tetapi Presiden AS Lyndon B. Johnson menulis peringatan telegram yang sangat keras terhadapnya, kerana takut Uni Soviet akan campur tangan bagi pihak Yunani. Raja Constantine II bertindak balas dengan mengirim 10,000 tentera ke Cyprus dan meminta & # 8220a bersatu cepat dengan negara induk & # 8221.

Uskup Agung Makarios III, presiden pertama Cyprus.

Pada 15 Julai 1974, presiden Makarios III dari Cyprus digulingkan dalam rampasan kuasa yang diatur oleh junta tentera Yunani. Rancangan mereka adalah untuk memaksa negara itu bergabung dengan Yunani. Sebagai tindak balas, tentera Turki menyerang pulau itu lima hari kemudian pada 20 Julai 1974 untuk mengembalikan ketetapan perlembagaan yang disepakati pada tahun 1960. Orang-orang Turki merebut kawasan dari Kyrenia di pantai utara, hingga ke wilayah-wilayah Turki di ibu kota Nicosia. Gencatan senjata disepakati dengan cepat dan perlembagaan dipulihkan dengan kepemimpinan sementara yang bertugas sehingga Makarios III dapat kembali setelah melarikan diri semasa rampasan kuasa awal. Walaupun berlaku gencatan senjata, serangan kedua Turki berlaku pada 14 Ogos dan kali ini, mereka mengambil wilayah lebih jauh di bahagian utara pulau itu, termasuk kota Famagusta.

Hotel terbengkalai di Varosha. | Imej: Shanomag melalui Wikimedia Commons

Pada masa pencerobohan ini, Varosha dievakuasi dan ditutup. Sehingga itu, Varosha telah menjadi kawasan pelancongan yang makmur dengan hotel, restoran dan bar. Ia terkenal di kalangan pelancong dari Eropah utara dan barat, serta orang Yunani yang kaya. Semasa pencerobohan Turki, majoriti penduduk Yunani Siprus melarikan diri dari pertempuran antara tentera Yunani dan Turki di Famagusta, dibantu oleh tentera Inggeris yang telah mempertahankan pangkalan mereka di pulau itu sejak zaman itu adalah jajahan mahkota. Banyak pelarian melarikan diri ke selatan ke Paralimni, Dherynia dan Larnaca. Tentera Turki memagari Varosha dan enggan membiarkan sesiapa pun masuk.

Tanda dalam bahasa Turki mengatakan Maras dan di bawahnya, Varosha dalam bahasa Yunani.

Gereja Ortodoks yang ditinggalkan di Varosha.

Barel bertindak sebagai penghalang untuk menghentikan sesiapa sahaja yang memasuki gereja yang ditinggalkan di Varosha.

Setelah pencerobohan, Zon Penyangga PBB diciptakan untuk memisahkan pulau ini. 180,000 Siprus Yunani telah diusir dari kediaman mereka di utara dan 50,000 Siprus Turki mengungsi dari selatan. Lapangan Terbang Nicosia, di tengah-tengah zon penyangga, diambil alih oleh PBB.

Pada tahun 1983, bahagian utara pulau itu mengisytiharkan dirinya bebas sebagai Republik Turki Utara Cyprus. Ia tidak diiktiraf oleh mana-mana anggota PBB kecuali Turki. Pada tahun 2004, rancangan perdamaian yang disusun oleh Setiausaha Jeneral PBB Kofi Annan dimasukkan ke referendum sebelum Cyprus memasuki Kesatuan Eropah. Pihak Turki memilih rancangan itu dan orang Yunani menentang. Sejak itu, perbincangan penyatuan kembali diadakan antara kedua-dua belah pihak walaupun seiring berjalannya waktu, lebih banyak pemerhati mengatakan bahawa perpisahan mungkin merupakan jalan penyelesaian terbaik.

Baru-baru ini ada perbincangan mengenai pembukaan semula Varosha namun ini masih belum ada. Buat masa ini, bekas tempat percutian kegemaran selebriti seperti Elizabeth Taylor, Richard Burton dan Brigitte Bardot masih terbengkalai.


Uskup Agung Makarios II

Uskup Agung Makarios III dari Cyprus menjadi Presiden pertama negara ketika Britain memberikan pulau itu kemerdekaan pada tahun 1959. Dalam tiga penggal (1959-1977), dia terselamat dari empat percubaan pembunuhan dan kudeta 1974. Dilahirkan Michael Mouskos, Makarios terpilih menjadi uskup Kition pada tahun 1948 dan uskup agung Cyprus pada tahun 1950. Pemimpin Siprus Yunani dalam gerakan untuk enosis (penyatuan dengan Yunani), dia diasingkan oleh Inggeris pada tahun 1956 atas tuduhan mendorong keganasan.

Pada tahun 1958 dia mula mendesak kemerdekaan Siprus dari Great Britain daripada bersatu dengan Yunani. Apabila kesepakatan dicapai mengenai kemerdekaan Cyprus, dia terpilih sebagai presiden. Dia mengikuti kebijakan yang berkecuali, memilih penyelesaian damai antara masyarakat Yunani dan Turki di pulau itu.

Pada tahun 1972, dia mendapat tekanan dari pemerintah Yunani untuk membenarkan pengaruh Yunani yang lebih besar dalam urusan Siprus, Gereja Ortodoks Siprus menekannya untuk mengundurkan diri jika dia gagal melakukannya. Jeneral George Grivas (juga dalam foto), pemimpin gerakan enosis, melancarkan kempen pengganas yang bertujuan untuk menggulingkan Makarios, akhirnya berjaya pada bulan Julai 1974, ketika rampasan kuasa yang ditaja oleh Junta Yunani menggugurkan Makarios yang menyatakan bahawa dia telah mati di reruntuhan istananya. Tetapi tidak lama kemudian suara Makarios terdengar di radio yang memberitahu rakyatnya bahawa dia masih hidup dan bahawa mereka harus menentang pemimpin kudeta. Ketika Turki menyerang pulau itu memicu kejatuhan Junta di Athens. Setelah beberapa bulan pengasingan dia kembali ke Cyprus dan menyambung semula jawatan presiden.

Ketika Makarios meninggal pada bulan Ogos 1977 akibat serangan jantung, pengebumian terganggu oleh ribut hujan, yang belum pernah didengar di Cyprus selama bulan itu. Ada yang menyebutnya suatu keajaiban. Akhbar Cyprus Yunani menyebut peristiwa luar biasa itu membuktikan pepatah Yunani lama, bahawa ketika orang baik dikuburkan, bahkan langit menitiskan air mata. Bagaimanapun, sebuah akhbar Turki Turki mengatakan bahawa hujan tidak bermusim telah membuktikan peribahasa Turki lama, bahawa ketika orang jahat dikuburkan, langit terbuka untuk membersihkan kesalahannya. Terlepas dari apa yang orang fikirkannya, kepemimpinan Makarios mencipta identiti untuk orang-orang Siprus yang lebih dari sekadar orang Yunani atau Turki.


Biografi

Mihail Christodoulou Mouskos dilahirkan di Paphos, Cyprus pada 13 Ogos 1913, anak seorang petani, dan dia menjadi seorang biksu baru. Setelah belajar di Athens dan di Amerika Syarikat, dia memutuskan untuk menjadi imam. Dia ditahbiskan pada tahun 1946 dan menjadi uskup pada tahun 1948. Sebagai Uskup Agung Gereja Ortodoks Cyprus, dia adalah tokoh utama untuk menyebarkan & # 160Enosis, bersatu dengan Yunani. Dia bekerjasama dengan EOKA dalam hasratnya untuk membebaskan pulau dari penjajahan Inggerisnya, dan dia dideportasi ke Seychelles pada tahun 1956. sebagai pemimpin komuniti Cyprus Yunani, dia menerima tawaran kemerdekaan Britain dalam Komanwel, dan bukannya bergabung dengan Yunani . Untuk ini dia ditentang oleh bekas sekutunya, EOKA, semasa menjadi presiden. Yang terakhir menghasut kudeta terhadapnya, bersama dengan Rejim Kolonel. Dia dipaksa untuk diasingkan, tetapi ketika kudeta gagal karena pencerobohan Turki ke beberapa pulau, dia kembali memegang jawatan hingga kematiannya.


Tzipru de su Norte

Tzipru de su Norte o Repùblica turca de Tzipru de su Norte (incurtzadu RTCN) di turcu Kuzey Kıbrıs Türk Cumhuriyeti (incurtzdu dalam Kuzey Kıbrıs), di gregu modernu Δημοκρατική Δημοκρατία της Βόρειας Κύπρου (incurtzadu di Βόρεια Κύπρος o ΤΔΒΚ), est unu istadu non reconnotu, foras dae sa Turchia, chi ocupat su chirru setentrionale de s'ìsula de Tzipru. Pada proclamadu indipendèntzia su 15 de onniasantu 1983, noe annos a pustis de s'ocupatzione militare de sa parte setentrionale de s'ìsula, acuntessida in su 1974 e trubada dae sa Turchia in reatzione contra sa voluntade proclamada dae unu grupu de uffitziales natzionale tzipriota (su EOKA-B, ghiadu dae Níkos Sampsón), de torrare aunire politicamente s'ìsula a sa Grèghia, a fatu de unu corpu de istadu di ue aiant depostu su presidente Mikhaíl Makarios.

S'istadu tenet istèrrida de 3.355 km2 dan populatzione de unos 286.300 bividores.

Sa Turchia est galu solu istadu chi ddu reconnoschet e chi dd'apoderet militarmente, economyamente, demograficamente e diplomaticamente. S'ONU e su Cunsìgiu de Europa cunsiderant Tzipru Norte che sa parte setentrionale de sa Repùblica de Tzipru, « ocupada dae sa Turchia ». Is fortzas armadas turcas bi sighint a tènnere unos 30.000 sordados e sa Turchia bi at favoressidu s'acusorgiamentu de unos 120.000 colonos anatòlicos dae su 1979.

In su 2004, in bista de s'adillida de sa Repùblica de Tzupru a s'Unione Europea, unu pranu de re-aunimentu propostu dae s'ONU, naradu pranu Annan, est istadu sutapostu a referendum. Su pranu est atzetadu dae su 65% de is tzipriotos turcos, sende chi permitet unu reconnoschimentu legale e autonomia territoriale in sinu a s'istadu tzipriotu. Est però istadu refudadu dae su 75% de s'eletoradu tzipriotu gregu, ca pro ite lìmitat a su 33% su nùmeru de refugiados autorizados a torrare a is domos issoro e a pigare duncas possessu de is benes chi ddis apartenent. Custu resultadu impedumat su re-aunimetu polìticu de s'ìsulae su reconnoschimentu internatzionale de sa parte ocupada dae sa Turchia: de facto sa zona turca non faghet parte de s'Unione Europea e est escluida de s'unione econòmica, monetària, fiscale o doganale e de is acòrdios de Schengen de chi faghet parte de jure sa Repùblica Tzipriota. Unu àteru elementu chi blocat su re-aunimentu de s'ìsula (e de cunsighidu s'adillida de sa Turchia a s'Unione Europea) est su fatu ca sa Turchia non reconnoschet sa repùblica Tzipriota.

Dae su 2004 comente chi siat, s'organizatzione de sa cunferèntzia islàmica ocordat a s'istadu turcu de Tzipru Norte s'istatutu de osservadore suta nùmene de « Istadu turcu de Tzipru ». Sa Gàmbia e su Pakistan sunt is raros istados presentantes s'augùriu de cunsiderare Tzipru Norte unu istadu a parte a totu is efetos.


Facebook

His Eminence, the Most Reverend Makarios (Tillyrides) is the Metropolitan of Kenya, in eastern Africa, part of the Church of Alexandria. His see is in Nairobi, with jurisdiction over Kenya.

Life:
In 1945, the future archbishop was born Andreas Tillyrides in Limassol, Cyprus. He studied extensively before entering the clergy. In 1968, he began his studies at the Orthodox Theological Institute of St. Sergius in Paris, France, graduating in 1972. While pursuing his education in Paris, he also studied at the College of France and the Ecole Practique des Hautes Etudes at the Sorbonne in Paris. In September 1972, he continued post graduate studies in Church History under Kallistos Ware, Bishop of Dioklea, at Oxford University in Great Britain, receiving a Doctor of Philosophy degree in 1976.

He continued his post-doctoral education as a research student at the Louvain-la-Neuve in Belgium between the years of 1978 and 1981, studying religion and church history. During this period Andreas was asked in January 1977 by Archbishop Makarios III of Cyprus to organize and open an Orthodox seminary in Nairobi, Kenya, thus introducing him to development of Orthodoxy in sub-Saharan Africa.

For more than ten years, Andreas participated, as a lay-theologian, in inter-ecclesiastical and inter-Orthodox conferences as well as with various religious organizations in the middle east.

On July 19, 1992, Andreas Tillyrides was tonsured a monk, with the name Makarios and ordained a deacon in the Church of St Nicholas in Riruta, Nairobia by the Patriarchal Exarch of East Africa, Metropolitan of Axum Petros. His ordination as a deacon was followed on the next day, July 20, by his ordination as a priest. On July 25, 1992, Fr. Makarios was consecrated Bishop of Riruta by Metr. Petros and Bishop Theodoros of Uganda.

On September 13, 1998, Bp. Makarios was elected Metropolitan Archbishop of Zimbabwe, and then assigned in February 2001 to the see in Nairobi of the Archdiocese of Kenya as Archbishop of Kenya.

Abp. Makarios is a proficient linguist, speaking, in addition to his native Greek, English, French, Russian, Italian, as well as a number of African dialects. He has written extensively, primarily on past and current ecclesiastical history of the ancient patriarchates, Cyprus, and Russia. He has served as dean and taught at the Orthodox Patriarchal Seminary of Archbishop Makarios III in Nairobi. While dean of the seminary he initiated a program whereby the students translated the Orthodox services into more than fifteen African dialects.

Abp. Makarios has spoken that his missionary efforts are not proselytizing but done through invitations to the people to come to see what the Orthodox services are like and then make their decisions. He combines both the Greek language and the local dialect in his services.


Tonton videonya: Archbishop Makarios III and The Invasion of Cyprus - Matt Johnson