Theogony

Theogony

The Theogony adalah puisi didaktik dan pengajaran BCE abad ke-8, yang dikreditkan kepada penyair Yunani Hesiod. The Theogony pada mulanya, sebenarnya tidak ditulis, tetapi merupakan sebahagian daripada tradisi lisan yang kaya yang hanya mencapai bentuk bertulis beberapa dekad kemudian. The Theogony menelusuri sejarah dunia dari penciptaannya melalui pertempuran antara Olympian dan Titans hingga kenaikan Zeus sebagai penguasa mutlak semua dewa Olimpik. Dengan kebangkitan Zeus kepada ketuanan dan kelahiran banyak anaknya, puisi itu berakhir dan tidak membahas perjuangan berterusan antara umat manusia dan para dewa. Sebilangan besar yang diketahui hari ini mengenai mitologi Yunani awal berasal dari karya Hesiod dan penyair Yunani yang hebat, Homer. Secara kolektif, karya mereka akan berfungsi sebagai pengaruh besar pada sastera dan drama Yunani kemudian, dan mitologi Rom, terutama melalui epik Metamorfosis oleh Ovid.

Kepengarangan

The Theogony (dari bahasa Yunani theogonia, yang bermaksud "generasi para dewa") adalah puisi epik 1.022 garis heksameter yang menggambarkan kelahiran dewa-dewa di pantheon Yunani. Ia dikira telah disusun c. 700 SM (beri atau ambil generasi kedua-dua tarikh tersebut). Tidak banyak yang diketahui mengenai kehidupan Hesiod. Ayahnya berhijrah dari Cyme di Asia Kecil dan menetap di Boeotia, sebuah negeri kecil di tengah Yunani. Diandaikan bahawa penyair itu adalah petani; fakta yang diperoleh dari ayat-ayat awal Theogony. Dia juga mungkin seorang rhapsodist, seorang pembaca puisi, di mana dia belajar teknik dan kosa kata lagu-lagu kepahlawanan.

Walaupun ada yang mempersoalkan apakah Hesiod benar-benar menulis Theogony, kebanyakan orang klasik percaya bahawa dia melakukannya. Namun, sebahagian karya mungkin telah ditambahkan oleh penyair kemudian dan ada persamaan yang pasti dalam beberapa aspek dengan sastera Mesopotamia sebelumnya. Sejarawan Dorothea Wender percaya bahawa Theogony adalah karya yang lebih awal daripada Kerja dan Hari, karya lain yang dikaitkan dengan Hesiod. Dia menganggap yang terakhir adalah karya yang lebih baik, dan sementara itu Theogony nampaknya tidak dipoles, pengarangnya mungkin menghadapi masalah dengan komposisi bertulis.

Hesiod berpengaruh pada sastera & falsafah Yunani Klasik, kisah Prometheus-nya, misalnya, memberi inspirasi kepada penulis drama seperti Aeschylus.

Wender mengkritik Hesiod kerana tidak membincangkan penolakan Kronos dan penyebutannya tentang "dewa tidak berwarna." Juga, Zeus Hesiod terlalu terkalahkan. Tidak ada ketegangan. "Homer mendapat lebih banyak kegembiraan dari jejak kaki daripada yang dilakukan Hesiod dari perang berskala penuh di surga" (18). Namun, bagi Wender, puisi itu masih mempunyai minat sejarah. Sudah tentu, yang Theogony berpengaruh; sejarawan Norman Cantor dalam bukunya Zaman dahulu menulis bahawa orang Yunani mengadopsi tanggapan Homer dan Hesiod mengenai dewa-dewa dan

agama Yunani yang khas dikembangkan. Agama ini selalu kompleks dan tidak pernah konsisten dalam semua perinciannya; tetap, pandangannya tentang manusia dan dunia terletak di pusat budaya Yunani. (123)

Hesiod berpengaruh pada kesusasteraan dan falsafah Yunani Klasik, kisah Prometheus-nya, misalnya, memberi inspirasi kepada penulis drama seperti Aeschylus (c. 525 - sekitar 456 SM). Gaya puitisnya banyak ditiru, terutama pada zaman Hellenistik dan pada zaman Rom - baik Republik dan Rom Imperial - ketika karya-karya Hesiod terus dibacakan dan disusun dengan muzik. Penulis Rom yang hebat Ovid (43 SM - 17 M) akan menggunakan banyak tema Theogony dalam dia Metamorfosis.

Homer vs Hesiod

Dalam pengantar terjemahannya dari Theogony, Wender membandingkan dewa-dewa Homer dengan dewa-dewa Hesiod. Walaupun Olimpik Homer mungkin tidak dipuji secara etika - mereka berbohong, menipu, dan mencuri - mereka masih beradab. Homer menghapus dosa mereka tanpa menyebut tentang "tingkah laku primitif." Namun, Hesiod tidak berusaha untuk "memutihkan masa lalu mitologi dari segi standard moden dengan satu pengecualian. Pengecualian adalah Zeus, pahlawan puisi, yang maha mengetahui, kuasa dan keadilan ditekankan pada setiap kesempatan" (17). Epik Homer ditulis untuk penonton kelas atas sementara karya Hesiod lebih banyak pejalan kaki. Selain itu, "... Hesiod telah membiarkan dunianya yang dewa primitif dan kekuatan yang kacau untuk tetap primitif dan kacau" (17).

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Pujian kepada Muses

Dalam baris pembukaan puisi, Hesiod memberi penghargaan kepada sembilan Muses, yang datang kepadanya ketika dia merawat domba-dombanya, kerana telah mengajarnya menyanyi. Bercakap mengenai dirinya sebagai orang ketiga, Hesiod menulis:

The Muses pernah mengajar Hesiod untuk menyanyi
Lagu-lagu manis, semasa dia menggembala domba-dombanya
Di Helicon suci; para dewi
Olympian, anak perempuan Zeus yang memegang
The aegis, pertama kali menyampaikan kata-kata ini kepada saya:
'Anda gembala pedesaan, malu: mendustakan anda
Bukan lelaki! ' (23-24)

Namun, Hesiod menambahkan bahawa walaupun manusia cukup tahu untuk membuat pembohongan yang meyakinkan, dia masih memiliki kemahiran untuk mengatakan kebenaran ketika diperlukan. Muses memberinya kakitangan dari laurel mekar dan

menghirup suara suci ke dalam mulutku
Dengan itu untuk meraikan perkara-perkara yang akan datang
Dan perkara-perkara yang sebelumnya. (24)

Dia diperintahkan oleh Muses untuk berbicara tentang mereka yang akan "hidup selamanya." Oleh itu, Hesiod memberi penghormatan kepada para dewa dengan pujian kepada sembilan Muses yang telah memberitahu penyair dari masa lalu. Itu adalah masa sebelum zaman Zeus ketika bumi dilahirkan dari Kekacauan. Mereka berbicara tentang kebangkitan ayah mereka Zeus ke takhta di Gunung Olympus setelah kekalahan ayahnya sendiri, Kronos (Cronus):

Kita mulakan dengan Muses, yang menggembirakan
Dengan lagu fikiran kuat ayah Zeus
Dalam Olympus, menceritakan perkara-perkara yang ada
Itu akan, dan itu, dengan suara yang bergabung
Dalam harmoni. Suara manis mengalir dari mulut
Itu tidak pernah letih; dewan ayah Zeus
Thunderer, bersinar gembira ketika yang suci
Suara para dewi tersebar. (24)

Hesiod meneruskan dengan mendengar bagaimana Muses merayakan "perlumbaan dewa-dewa pertama yang lahir" dan Zeus, bapa kedua dewa dan manusia. Mereka memberitahunya bagaimana Zeus akhirnya mengalahkan Kronos dan membagi kuasa antara dewa-dewa lain, yang paling ketara dengan saudara-saudaranya Poseidon dan Hades. Hesiod menceritakan bagaimana Zeus menjadi tertinggi,

kerana dia telah memukul ayahnya, Kronos, dengan paksa
Dan sekarang membagi kekuatan di antara para dewa
Adil, dan memberikan pangkat yang sesuai untuk masing-masing. (25)

Kelahiran para Dewa

Setelah pujian kepada Muses, Hesiod menggambarkan kelahiran para dewa. Dia meminta Muses untuk "memberi saya lagu manis" untuk diceritakan

bagaimana tuhan dan bumi muncul pada mulanya
Dan sungai dan laut yang membengkak tanpa batas
Dan bintang-bintang yang bersinar, dan langit yang luas di atas
Dan bagaimana para dewa membagi kekayaan mereka
dan bagaimana mereka berkongsi penghormatan mereka, bagaimana mereka pertama kali
Tangkap Olympus dengan banyak lipatannya. (26)

Mereka bercakap tentang Kekacauan dan bagaimana dari Kekacauan datang malam dan siang. Dari Kekacauan datanglah Bumi (Gaia) yang menanggung Langit atau Langit (Ouranos) serta anak-anak lain termasuk Eros (Desire), Tartarus (Underworld), Erebus (Darkness), dan Nyx (Night). Dari Nyx akan datang Doom, Dreams, Discord, Blame, and Sleep.

Hesiod bercakap tentang bagaimana Nyx juga melahirkan Destines dan Nasib yang tanpa ampun,

yang mengesan dosa lelaki
Dan tuhan-tuhan, dan berhenti dari amarah yang dahsyat
Sehingga mereka memberikan hukuman kepada orang yang berdosa. (30)

Namun, dari "perkawinan" Bumi dan Langit muncul "Kronos tipu muslihat", musuh ayahnya. Semua putera Bumi dan Syurga - yang akan dikenali sebagai Titans - dibenci oleh ayah mereka yang cemburu sejak mereka dilahirkan. Setelah setiap anak dilahirkan, Ouranos akan menyembunyikan bayi jauh di Bumi dari cahaya. Namun, ibu mereka yang dilanda kesedihan mempunyai rancangan untuk membalas kejahatan jahatnya. Suatu petang, ketika Ouranos mendekati isterinya, seorang Kronos yang bersembunyi muncul dan mengambil sabit panjang (diberikan kepadanya oleh ibunya) dan mengebiri ayahnya. Darah yang menetes melahirkan kedua orang Fury dan Raksasa. Alat kelamin yang terputus dilemparkan ke laut dari mana Aphrodite, dewi cinta, dilahirkan.

Selain dari kebangkitan Zeus dan pertempuran dengan Titans, banyak puisi dihabiskan untuk kelahiran pelbagai dewa kecil, di antaranya Protho, Eukrante, Thetis, Hippothoe, dan Cymatolege. Hesiod juga menceritakan tentang perkahwinan Thaumas dan Electra, yang melahirkan Harpies. Hesiod kemudian bercakap tentang Gorgons dan Medusa,

... dia yang menderita kesakitan
Adik-beradiknya abadi, selalu muda
Tetapi dia fana, dan berambut gelap. (32)

Menurut legenda, Medusa akan mati di tangan Perseus (putra Zeus yang lain), dan ketika dia memotong kepalanya,

... Chrysaor hebat muncul
Dan Pegasus kuda, yang disebut
Kerana kelahirannya dekat dengan mata air Ocean. (32)

Penyair bercakap tentang "Cerberus yang tidak dapat diucapkan,"

yang memakan daging mentah
Hades Hound yang bersuara gangsa, tidak tahu malu, kuat
Dengan lima puluh kepala. (33)

Dia menulis tentang Hydra, Chimera, dan singa Nemean yang akan dikalahkan oleh pahlawan Hercules, putra Zeus. Kemudian lahirlah anak perempuan Hekate (Hecate) dari Phoebe dan cucu perempuan Titans,

yang, di atas semua
Dihormati oleh anak lelaki Kronos, Zeus
Dia memberinya hadiah yang mulia: sebilangan besar bumi
Dan dari laut yang tandus. Di langit yang berbintang
Dia mempunyai tempatnya, dan dewa-dewa abadi
Hormatilah dia. (36)

Zeus & Kronos

Akhirnya, Hesiod datang ke kelahiran Zeus:

... bapa dewa dan lelaki
Guruh yang membuat bumi menjadi gemetar. (38)

Rhea seterusnya melahirkan Hestia, Demeter, Hera, dan Hades,

yang mempunyai rumahnya di bawah bumi
Dewa yang hatinya tidak berdaya, dan dia
Siapa yang terhempas dengan kuat dan yang menggegarkan bumi. (38)

Namun, Kronos merampas setiap anak dan menelannya, kecuali, tentu saja, Zeus yang dicuri oleh ibunya untuk dibesarkan secara rahsia di pulau Kreta. Kronos telah belajar dari Bumi dan Langit bahawa takdirnya akan ditumbangkan oleh salah satu miliknya. Dia percaya bahawa tidak ada yang harus lebih unggul daripada para dewa kecuali dirinya. Setelah raja dewa yang akan datang kembali dari tempat persembunyiannya, dia akan bangkit melawan ayahnya dan mengebiri dia. Wender menulis bahawa Hesiod tidak memikirkan serangan Zeus terhadap bapanya - tidak menyebutkan pengebirian - kerana dia tidak mahu pahlawan puisi itu menunjukkan rasa tidak hormat kepada ibu bapa.

Atlas & Prometheus

Kemudian, penyair memperkenalkan tokoh mitologi Yunani lain yang terkenal seperti keturunan Titans. Salah satunya, Atlas,

dipaksa oleh keperluan keras
Memegang langit yang luas, disandarkan di kepalanya
Dan tangan yang tidak kenal lelah, di hujung Bumi. (39)

Seterusnya, lahirlah Prometheus yang "cemerlang". Namun, Prometheus telah membuat marah ayah dewa yang perkasa. Dia telah mencoba menipu Zeus dan telah mencuri sinar api dan menyerahkannya kepada umat manusia, tetapi Zeus tidak mahu mereka menyalakan api. Untuk penipuan ini, dewa besar akan membalas dendamnya, dan Prometheus

diikat oleh Zeus
Dalam rantai kejam, putaran yang tidak dapat dipecahkan
Tiang, dan Zeus bangkit dan meletakkannya
Burung helang dengan sayap panjang, yang datang dan makan
Hati yang tidak mati. Tetapi hati tumbuh
Setiap malam, sehingga jumlahnya
Burung bersayap panjang itu makan pada siang hari. (40)

Hercules, anak lelaki Alcmene dan Zeus, kemudian akan membebaskan Prometheus dari rantaiannya.

Wanita Pertama

Dalam episod penting lain, jika secara terang-terangan misoginistik, wanita muda diciptakan. Walaupun tidak disebut namanya, dia dipakaikan oleh Athena dengan jubah perak dan daripadanya

datang semua kaum wanita
Bangsa wanita dan suku isteri yang maut
Yang tinggal bersama manusia fana dan mendatangkan bahaya kepada mereka
Tidak ada pertolongan kepada mereka dalam kemiskinan yang mengerikan
Tetapi cukup bersedia untuk berkongsi dengan mereka kekayaan. (42)

Mitologi Yunani kemudian berbicara tentang Pandora, isteri Epimetheus, yang membuka Pandora's Box, suatu tindakan yang membawa kejahatan ke dunia. Walau bagaimanapun, Pandora, dengan nama, tidak disebutkan sehingga karya Hesiod kemudian, yang Kerja dan Hari. Hesiod menulis bahawa seorang wanita itu buruk bagi seorang lelaki kerana dia bersekongkol. Sekiranya seorang lelaki mengelakkan perkahwinan dan kesukaran yang ditimbulkannya, dia akan sengsara pada usia tuanya kerana tidak akan ada orang yang menjaganya; saudara-saudaranya akan membahagikan hartanya setelah kematiannya. Walau bagaimanapun, seorang lelaki yang sudah berkahwin dengan isteri yang baik mendapat baik dan buruk tetapi menjalani seluruh hidupnya dalam kesakitan yang kekal.

Pertempuran dengan Titan

Lama dahulu, seorang Ouranos yang cemburu dan iri hati telah mengikat tiga anak lelakinya - Giants Kottos, Gyes, dan Briateus - dan

menjadikan mereka hidup di bawah bumi yang luas
Dan di sana mereka menderita, tinggal di bawah tanah
Jauh paling jauh, di pinggir bumi yang hebat; mereka bersedih
Selama bertahun-tahun, dengan rasa pedih di hati mereka. (43)

Namun, Zeus dapat membebaskan mereka dan pertempuran berlaku antara dewa-dewa Olimpik, dibantu oleh Giants, dan Titans. Perang antara dewa Olympus dan Titans akan berlangsung selama sepuluh tahun.

Mereka bergabung dalam pertempuran kebencian, semuanya
Lelaki dan perempuan. Dewa-dewa Titan dan mereka
Siapa Kronos menjadi tuan dan orang-orang yang dibawa Zeus
Ke cahaya dari Erebos. Di Bawah Bumi
Pelik, perkasa, yang kekuatannya sangat besar. (45)

Pertempuran berlanjutan hingga

Zeus tidak lagi memeriksa kemarahannya, buat masa ini
Hatinya penuh dengan kemarahan, dan dia menunjukkan
Sepenuhnya kekuatannya. (45)

The Titans dikalahkan dan dihantar ke Tartarus jauh di bawah bumi. Giants Zeus yang telah dibebaskan dan bertempur bersama Olimpik dihargai kerana kesetiaan mereka.

Anak-anak Zeus

Sisa puisi berkenaan dengan Zeus dan kelahiran banyak anaknya. Isteri pertamanya adalah Metis, yang melahirkannya sebagai Athena. Dengan Leto, dia melantik anak kembar Apollo dan Artemis, pemburu. Bersama Hera, adiknya, Hebe, Ares, dan Eileithuia dilahirkan. Bagi Hera, "tanpa tindakan cinta" lahirlah dewa Hephaistos yang pincang. Dari Mnemosyne muncul sembilan Muses: Clio, Euterpe, Thalia, Melpomene, Terpsichore, Erato, Polyhymnia, Urania, dan Calliope. Setelah menyebut banyak putera dan puteri keturunan Zeus, Hesiod mengakhiri puisinya dengan mengatakan,

Ini adalah dewi yang berbaring dengan lelaki
Dan melahirkan mereka seperti anak-anak dewa
Sekarang nyanyikan wanita, Muses
Anda bersuara manis
Anak perempuan Olimpik dari Zeus yang mempunyai aegis. (57)


Tonton videonya: Miscellaneous Myths: The Theogony Greek Creation Myth