Napoleon Diasingkan ke Elba

Napoleon Diasingkan ke Elba


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 11 April 1814, Napoleon Bonaparte, maharaja Perancis dan salah seorang pemimpin tentera terhebat dalam sejarah, melepaskan tahta, dan, dalam Perjanjian Fontainebleau, dibuang ke pulau Elba di Mediterranean.

Maharaja masa depan dilahirkan di Ajaccio, Corsica, pada 15 Ogos 1769. Setelah bersekolah di sekolah tentera, dia berperang semasa Revolusi Perancis pada tahun 1789 dan dengan cepat bangkit melalui barisan tentera, memimpin pasukan Perancis dalam sejumlah kempen yang berjaya di seluruh Eropah di lewat 1700-an. Menjelang tahun 1799, dia telah memantapkan dirinya di puncak pemerintahan diktator tentera. Pada tahun 1804, ia menjadi maharaja Perancis dan terus menyatukan kekuasaan melalui kempen ketenteraannya, sehingga pada tahun 1810 sebagian besar Eropah berada di bawah pemerintahannya. Walaupun Napoleon mengembangkan reputasi sebagai haus kekuasaan dan tidak aman, dia juga diberi kepercayaan untuk mengadakan serangkaian reformasi politik dan sosial yang penting yang memberi kesan yang berkekalan pada masyarakat Eropah, termasuk sistem kehakiman, konstitusi, hak suara untuk semua orang dan akhirnya feudalisme. Selain itu, dia menyokong pendidikan, sains dan sastera. Kodnya Napoleon, yang mengkodifikasikan kebebasan utama yang diperoleh semasa Revolusi Perancis, seperti toleransi beragama, tetap menjadi asas undang-undang sivil Perancis.

BACA LEBIH LANJUT: Ciri Keperibadian yang Menurunkan Kejatuhan Epik Napoleon Bonaparte

Pada tahun 1812, memikirkan bahawa Rusia sedang merancang persekutuan dengan Inggris, Napoleon melancarkan serangan terhadap Rusia yang akhirnya berakhir dengan pasukannya mundur dari Moscow dan sebahagian besar Eropah bersatu menentangnya. Pada tahun 1814, pasukan Napoleon yang putus asa menyerah dan Napoleon menawarkan diri untuk mengundurkan diri demi puteranya. Apabila tawaran ini ditolak, dia melepaskan dan dihantar ke Elba. Pada bulan Mac 1815, dia melarikan diri dari pengasingannya di pulau itu dan kembali ke Paris, di mana dia mendapatkan kembali penyokongnya dan merebut kembali gelaran maharaja, Napoleon I, dalam periode yang dikenal sebagai Seratus Hari. Namun, pada bulan Jun 1815, dia dikalahkan dalam Pertempuran Waterloo yang berdarah. Kekalahan Napoleon akhirnya menandakan berakhirnya penguasaan Perancis di Eropah. Dia melepaskan kedua kalinya dan diasingkan ke pulau terpencil Saint Helena, di selatan Lautan Atlantik, di mana dia tinggal sepanjang hari-harinya. Dia meninggal pada usia 52 pada 5 Mei 1821, mungkin kerana barah perut, walaupun beberapa teori berpendapat bahawa dia diracun.

BACA LEBIH LANJUT: Orang-orang Despot ini Mempunyai Identiti Nasional yang berbeza semasa Lahir


Napoleon di Elba, 1814

Perjanjian Fontainebleau menyaksikan Napoleon diasingkan ke Elba. Mengapa dia diperlakukan begitu ringan?

Setelah kalah dalam Pertempuran Bangsa (atau Leipzig) pada bulan Oktober 1813, Napoleon Bonaparte digulingkan tetapi oleh Perjanjian Fontainebleau pada 11 April 1814, dia dijadikan penguasa pulau Elba, dengan staf pentadbiran dan pengawal 400 orang . Mengapa dia diperlakukan begitu ringan? Bagaimanapun, dia telah menaklukkan sebahagian besar Eropah Benua, mengancam Britain dengan pencerobohan, dan membakar Moscow. Tidak ada usaha yang dilakukan oleh Perancis atau masyarakat antarabangsa, untuk membawanya ke muka pengadilan. Tambahan pula, Elba hanya berjarak 40 batu dari Corsica asalnya, 150 batu dari daratan Perancis dan bahkan lebih dekat ke Itali, di mana keluarganya terus memegang kekuasaan.

Sekiranya dia merasa senang untuk sibuk dengan penambahbaikan di pulau itu dan menulis memoarnya, Napoleon mungkin telah menghabiskan tahun-tahun yang tersisa untuk bersara dengan selesa tetapi dia baru berusia 45 tahun pada tahun 1814 dan, memandangkan kehidupan yang sangat aktif yang dia lalui, itu adalah tidak mengejutkan bahawa dia tidak begitu puas. Sebenarnya, dia tinggal di Elba hanya selama 300 hari, sebelum melarikan diri.

Walaupun ada banyak yang masih mempertahankan Napoleon sebagai revolusioner, pemberi undang-undang dan ahli politik yang hebat, selalu ada orang lain yang mengecamnya sebagai seorang yang zalim. Dia menghadapi kritikan yang parah, bahkan di Perancis, dari Chateaubriand dan Mme de Staël, dan akan menghadapi lebih banyak lagi jika dia tidak memiliki kekuatan polisi yang efisien dan melakukan penapisan yang ketat. Oleh itu, dapat dibayangkan seseorang, atau sekelompok kekuatan, mungkin telah mencoba membawa Napoleon ke muka pengadilan, dan banyak mantan pegawainya dihukum.

Mengapa tidak diambil tindakan terhadap tuan mereka? Jawapannya adalah sebahagian politik, sebahagian undang-undang. Secara politik, kita harus ingat bahawa pada awal tahun 1814 Napoleon telah dikalahkan di lapangan, tetapi dia masih kekal sebagai Maharaja Perancis, yang diakui oleh banyak perjanjian sebelumnya. Lebih-lebih lagi, dia berkahwin dengan Marie-Louise, anak perempuan Maharaja Austria dan seorang permaisuri sejak tahun 1810. Sekutu yang berjaya ingin menahan 'cita-cita' Napoleon, tetapi tidak menghancurkannya sepenuhnya, apalagi menghukumnya. Dari perspektif undang-undang, tidak ada mesin untuk mengadili ketua negara yang kalah. Oleh itu, perbincangan mengenai 'rasa bersalah' Napoleon, seperti yang diringkaskan dan dianalisis dalam buku hebat Pieter Geyl, Napoleon Untuk dan Terhadap, harus dilakukan dari segi politik dan moral, bukan hukum.

Stephen Cooper adalah peguam dan ahli sejarah yang telah bersara. Ashley Cooper meneruskan minatnya dalam sejarah setelah bersara dari perniagaan.


Pengasingan Napoleon Bonaparte di Pulau Elba

Pulau Elba terkenal di dunia bukan hanya kerana lautnya yang jernih, atau warna sifatnya atau kekayaan mineralnya, tetapi juga berkat nama yang hebat: NAPOLEON BONAPARTE.

Selepas pertempuran mengerikan Lipsia, maka perjanjian Fontainbleau, Napoleon, sehingga Maharaja seluruh Eropah, dipaksa untuk melepaskan diri dari takhta Perancis dan menerima "empayar" yang sama sekali berbeza: Pulau Elba.

Betul, kerana, bertentangan dengan pendapat kebanyakan orang, Napoleon tidak "dipenjarakan" di Elba: dia memilih pulau itu untuk pengasingannya dan semasa pemerintahannya membawa lebih banyak perubahan daripada pemimpin lain sebelum dia. Untuk pertama kalinya dalam berabad-abad, Pulau Elba disatukan di bawah satu bendera (satu-satunya masa, sebenarnya, ia bersatu: hari ini ia masih terbahagi kepada 8 komune), dan untuk pertama kalinya, setelah bertahun-tahun pertempuran dan terpaksa berpindah dari satu tempat ke tempat lain, Napoleon Bonaparte terpaksa berhenti dan mengatur a wilayah yang penduduknya akan mengingatnya selama-lamanya

Bahagian ini ingin menghidupkan semula sepuluh bulan Napoleon di Elba dengan kembali ke tempat simbolik pengasingannya, aspek kehidupan peribadinya yang kurang dikenali dan beberapa anekdot diceritakan oleh Sandro Foresi (S. Foresi, Orang miskin Napoleon, 1941).

Pada tahun 2014, Dua puluh tahun pengasingan Napoleon Bonaparte diadakan di Pulau Elba dengan banyak [halaman] acara khas dan peringatan / halaman bersejarah].


Hari ini dalam Sejarah: Napoleon Diasingkan (1814)

Terdapat komander tentera tertentu yang dihormati sepanjang sejarah, dan Napoleon Bonaparte adalah salah satu dari mereka. Napoleon menjadi jeneral di Tentera Darat Perancis ketika dia baru berusia 24 tahun, yang sangat mengagumkan.

Pada tahun 1799 Napoleon mengetuai kudeta d & rsquoetat yang menggulingkan pemerintahan yang ada, dan dia menjadi pemimpin rejim baru yang diberlakukan. Pada tahun 1804, kebutuhannya untuk mendapat persetujuan masyarakat mendorongnya untuk menamakan dirinya sebagai Kaisar dan meneruskan penguasaannya ke atas Perancis.

Bermula pada akhir tahun 1804, dia mula membawa tentera ke arah pertempuran luar. Dia memperoleh kemenangan yang menentukan pada tahun 1805 menentang Rusia dan Austria, yang menyebabkan kejatuhan terakhir Empayar Rom Suci. Pada tahun 1806 ia mengalahkan Koalisi Keempat, yang terdiri dari Prusia, Sweden, Rusia, Saxony, dan Great Britain.

Menjelang Jun 1807, Napoleon telah memimpin tenteranya melawan sebahagian besar dari Eropah Barat dan Timur, dan memenangkan sebagian besar pertempurannya. Pada bulan Jun tahun itu, setelah mengalami banyak kekalahan, para anggota Gabungan Keempat dipaksa untuk menandatangani Perjanjian Tilsit, yang membawa kedamaian yang lemah ke Eropah.

Sudah tentu, seperti kebanyakan sejarah Eropah & rsquos, keamanan itu tidak bertahan lama. Pada tahun 1809 Great Britain dan Austria mencabar Napoleon sekali lagi dalam Perang Gabungan Kelima. Pada bulan Julai tahun itu, Napoleon meningkatkan reputasinya dengan mengalahkan tentera Gabungan Kelima di Pertempuran Wagram.

Perang Napoleon. Rujukan.com

Kebangkitan pertempuran inilah yang akhirnya menyebabkan Napoleon & pengasingan rsquos pada tahun 1814. Melebih-lebihkan peluangnya, Napoleon menyerang Semenanjung Iberia, yang menyebabkan perang yang memakan masa enam tahun dan akan menyebabkan kekalahan Perancis & rsquos.

Pada musim panas tahun 1812, Rusia memikat Perancis ke dalam perang lain kerana mereka tidak senang dengan sikap Napoleon & rsquos dalam perdagangan untuk Sistem Kontinentalnya (negara-negara yang ditaklukkan oleh tenteranya). Napoleon memimpin apa yang sekarang menjadi tempat percutian terkenal dari Rusia dan Eropah Timur. Pertempuran melawan Koalisi Keenam, di mana Napoleon mengalami kekalahan demi kekalahan, adalah pertempuran terbesar (dengan jumlah tentera) dalam sejarah sebelum Perang Dunia I.

Pada hari ini, 11 April 1814, Napoleon melepaskan takhta setelah mengakui kekalahan untuk kali terakhir. Dia diasingkan ke pulau Elba di lepas pantai Itali, di mana dia menghabiskan satu tahun. Pada tahun 1815, dia melarikan diri dari pengasingannya dan mengambil alih Perancis untuk apa yang dikenali sebagai & ldquoRule of 100 Days. & Rdquo Dia akhirnya dikalahkan sekali lagi oleh Gabungan Ketujuh (dan terakhir) pada tahun 1815 di Battle of Waterloo.

Akhirnya peraturan Napoleon & rsquos berakhir. Sejarawan berbeza dengan sebabnya, tetapi pada akhirnya mungkin dia terlalu banyak melakukan. Napoleon akan terkenal dalam sejarah sebagai salah satu komandan terhebat di dunia & rsquos, tetapi dia juga akan terkenal dengan kekalahan utamanya.


Kandungan

Kebangkitan dan kejatuhan Napoleon

Perang Revolusi Perancis dan Napoleon mengalahkan Perancis menentang pelbagai gabungan negara-negara Eropah yang lain hampir dari tahun 1792 dan seterusnya. Penumbangan dan pelaksanaan awam Louis XVI di Perancis yang lalu telah mengganggu para pemimpin Eropah yang lain, yang berjanji akan menghancurkan Republik Perancis. Daripada membawa kepada kekalahan Perancis, perang memungkinkan rejim revolusi berkembang di luar sempadannya dan mewujudkan republik pelanggan. Kejayaan pasukan Perancis menjadikan pahlawan daripada komandan terbaik mereka, Napoleon Bonaparte. Pada tahun 1799, Napoleon melakukan kudeta yang berjaya dan menjadi Konsul Pertama Konsulat Perancis yang baru. Lima tahun kemudian, dia menobatkan dirinya sebagai Maharaja Napoleon I.

Kebangkitan Napoleon menyusahkan kekuatan Eropah yang lain seperti yang dilakukan oleh rejim revolusi sebelumnya. Walaupun wujudnya gabungan baru menentangnya, pasukan Napoleon terus menakluki sebahagian besar Eropah. Gelombang perang mulai berubah setelah serangan Perancis yang dahsyat ke Rusia pada tahun 1812 yang mengakibatkan kehilangan banyak tentera Napoleon. Pada tahun berikutnya, semasa Perang Gabungan Keenam, pasukan Koalisi mengalahkan Perancis dalam Pertempuran Leipzig.

Selepas kemenangannya di Leipzig, Gabungan itu berjanji untuk terus ke Paris dan menjatuhkan Napoleon. Pada minggu terakhir Februari 1814, Marsekal Lapangan Prusia Gebhard Leberecht von Blücher maju di Paris. Setelah melakukan banyak serangan, manuver, dan bala bantuan di kedua-dua belah pihak, [6] Blücher memenangi Pertempuran Laon pada awal bulan Mac 1814 kemenangan ini menghalang tentera gabungan untuk didorong ke utara dari Perancis. Pertempuran Reims pergi ke Napoleon, tetapi kemenangan ini diikuti oleh kekalahan berturut-turut dari peluang yang semakin besar. Pasukan gabungan memasuki Paris selepas Pertempuran Montmartre pada 30 Mac 1814.

Pada 6 April 1814, Napoleon melepaskan takhta, yang membawa kepada penggabungan Louis XVIII dan Pemulihan Bourbon pertama sebulan kemudian. Napoleon yang dikalahkan diasingkan ke pulau Elba di lepas pantai Tuscany, sementara Gabungan yang berjaya berusaha untuk merangka peta Eropah di Kongres Vienna.

Pengasingan di Elba Edit

Napoleon hanya menghabiskan 9 bulan dan 21 hari dalam persaraan paksa Elba (1814-1815), menyaksikan peristiwa di Perancis dengan penuh minat ketika Kongres Vienna secara beransur-ansur berkumpul. [7] Dia telah dikawal ke Elba oleh Sir Neil Campbell, yang tetap tinggal di sana ketika menjalankan tugas lain di Itali, tetapi bukan tahanan Napoleon. [8] Ketika dia meramalkan, penyusutan Empayar besar ke wilayah Perancis lama menimbulkan rasa tidak puas hati di kalangan orang Perancis, perasaan yang diberi makan oleh kisah-kisah cara yang tidak bijak di mana para raja Bourbon memperlakukan para veteran Grande Armée dan bangsawan kerajaan yang kembali memperlakukan orang ramai. Sama mengancamnya adalah situasi umum di Eropah, yang telah tertekan dan keletihan selama beberapa dekad sebelumnya dalam peperangan yang hampir berterusan. [7]

Tuntutan yang bertentangan dari kekuatan besar adalah untuk waktu yang sangat tinggi sehingga dapat membawa Kuasa di Kongres Vienna ke ambang perang antara satu sama lain. [9] Oleh itu, setiap berita yang sampai ke Elba terpencil kelihatan menguntungkan Napoleon untuk merebut kembali kuasa kerana dia dengan betul memberi alasan bahawa berita kepulangannya akan menyebabkan populariti meningkat ketika dia mendekat. Dia juga beralasan bahawa kepulangan tahanan Perancis dari Rusia, Jerman, Britain dan Sepanyol akan memberikannya seketika dengan tentera terlatih, veteran dan patriotik yang jauh lebih besar daripada yang telah terkenal di tahun-tahun sebelum tahun 1814. Begitu mengancam adalah gejala bahawa golongan diraja di Paris dan anggota berkuasa di Vienna bercakap tentang mengusirnya ke Azores atau ke Saint Helena, sementara yang lain mengisyaratkan pembunuhan. [7] [10]

Kongres Vienna Edit

Di Kongres Vienna (November 1814 - Jun 1815) pelbagai negara yang mengambil bahagian mempunyai tujuan yang sangat berbeza dan bertentangan. Tsar Alexander dari Rusia diharapkan dapat menyerap sebahagian besar Poland dan meninggalkan negara boneka Polandia, Duchy of Warsaw, sebagai penyangga terhadap pencerobohan lebih lanjut dari Eropah. Negara Prusia yang diperbaharui menuntut seluruh Kerajaan Saxony. Austria tidak membenarkan perkara ini berlaku, sementara pihaknya dijangka menguasai semula Itali utara. Castlereagh, dari Inggeris, menyokong Perancis (diwakili oleh Talleyrand) dan Austria dan bertentangan dengan Parlimennya sendiri. Ini hampir menyebabkan perang meletus, ketika Tsar menunjukkan kepada Castlereagh bahawa Rusia mempunyai 450,000 orang di dekat Poland dan Saxony dan dia dialu-alukan untuk mencubanya. Memang, Alexander menyatakan "Saya akan menjadi Raja Poland dan Raja Prusia akan menjadi Raja Saxony". [11] Castlereagh mendekati Raja Frederick William III dari Prussia untuk menawarkannya sokongan Inggeris dan Austria untuk pencabutan Prussia di Saxony sebagai balasan atas sokongan Prusia terhadap Poland yang bebas. Raja Prusia mengulangi tawaran ini di depan umum, menyinggung perasaan Alexander sehingga dia mencabar Metternich dari Austria untuk bertanding. Hanya campur tangan mahkota Austria yang menghentikannya. Pelanggaran antara empat Kuasa Besar dielakkan ketika anggota Parlimen Britain mengirim kabar kepada duta besar Rusia bahawa Castlereagh telah melampaui kekuasaannya, dan Britain tidak akan menyokong Poland yang bebas. [12] Perselingkuhan itu menyebabkan Prussia sangat curiga dengan penglibatan British.

Sementara Sekutu terganggu, Napoleon menyelesaikan masalahnya dengan cara yang khas. Pada 26 Februari 1815, ketika kapal pengawal Inggeris dan Perancis tidak hadir, dia melarikan diri dari Portoferraio di atas kapal brig Perancis Tidak selaras dengan kira-kira 1,000 lelaki dan mendarat di Golfe-Juan, antara Cannes dan Antibes, pada 1 Mac 1815. Kecuali di Provence yang diraja, dia diterima dengan baik. [7] Dia menghindari banyak Provence dengan mengambil jalan melalui Alps, yang ditandai hari ini sebagai Laluan Napoléon. [13]

Tidak menembak pertahanannya, jumlah pasukannya membengkak hingga mereka menjadi tentera. Pada 5 Mac, Rejimen Infantri ke-5 nominal diraja di Grenoble pergi ke Napoleon beramai-ramai. Keesokan harinya mereka bergabung dengan Rejimen Infantri ke-7 di bawah kolonelnya, Charles de la Bédoyère, yang dihukum mati karena pengkhianatan oleh Bourbons setelah kempen berakhir. Anekdot menggambarkan karisma Napoleon: ketika pasukan kerajaan dikerahkan untuk menghentikan perarakan pasukan Napoleon di Laffrey, dekat Grenoble, Napoleon melangkah keluar di hadapan mereka, membuka mantelnya dan berkata "Sekiranya ada di antara kamu yang akan menembak Kaisarnya, di sini saya saya. " Orang-orang itu ikut serta. [14]

Marsekal Ney, yang kini menjadi salah satu komandan Louis XVIII, mengatakan bahawa Napoleon harus dibawa ke Paris dalam sangkar besi, tetapi pada 14 Mac, Ney bergabung dengan Napoleon dengan 6.000 orang. Lima hari kemudian, setelah melalui reformasi konstitusional yang menjanjikan kawasan pedesaan dan mengarahkan pilihan raya ke sebuah majelis, hingga mendapat sambutan dari orang ramai, Napoleon memasuki ibukota, dari mana Louis XVIII baru-baru ini melarikan diri. [7]

Para royalis tidak menimbulkan ancaman besar: duc d'Angoulême menaikkan kekuatan kecil di selatan, tetapi di Valence ia tidak memberikan tentangan terhadap Imperialis di bawah perintah Grouchy [7] dan duke, pada 9 April 1815, menandatangani konvensyen di mana para raja menerima pengampunan percuma dari Kaisar. Kerajaan kerajaan Vendée berpindah kemudian dan menimbulkan lebih banyak kesukaran bagi golongan Imperialis. [7]

Kesihatan Napoleon

Bukti mengenai kesihatan Napoleon agak bertentangan. Carnot, Pasquier, Lavalette, Thiébault dan lain-lain menganggapnya berumur sebelum waktunya dan lemah. [7] Di Elba, seperti yang dicatat oleh Sir Neil Campbell, dia menjadi tidak aktif dan tidak seimbang. [ kata-kata musang ] Di sana juga, seperti pada tahun 1815, dia mulai mengalami sesekali menderita dari menahan air kencing, tetapi tidak sampai tahap yang serius. [7] Selama sebahagian besar kehidupannya, Napoleon terganggu oleh buasir, yang membuat duduk di atas kuda untuk jangka masa yang lama sukar dan menyakitkan. Keadaan ini membawa hasil buruk di Waterloo semasa pertempuran, ketidakmampuannya untuk duduk di atas kudanya selain dari jangka waktu yang sangat pendek mengganggu kemampuannya untuk mengawasi pasukannya dalam pertempuran dan dengan demikian menjalankan perintah. [15] Yang lain tidak melihat perubahan yang nyata dalam dirinya sementara Mollien, yang mengenali maharaja dengan baik, mengaitkan kelonggaran yang sekarang dan kemudian menghampirinya dengan perasaan bingung disebabkan oleh keadaannya yang berubah. [7]

Pembaharuan perlembagaan Edit

Di Lyon, pada 13 Mac 1815, Napoleon mengeluarkan perintah membubarkan dewan yang ada dan memerintahkan untuk mengadakan pertemuan besar-besaran nasional, atau Champ de Mai, dengan tujuan mengubah konstitusi kerajaan Napoleon. [16] Dia dilaporkan mengatakan kepada Benjamin Constant, "Saya semakin tua. Pemergian raja berperlembagaan mungkin sesuai dengan saya. Ia pasti akan sesuai dengan anak saya". [7]

Kerja itu dilakukan oleh Benjamin Constant bersama dengan Kaisar. Yang dihasilkan Acte tambahanel (tambahan kepada perlembagaan of the Empire) menganugerahkan kepada Perancis sebuah Dewan Rakan Keturunan dan Dewan Perwakilan yang dipilih oleh "kolej pilihan" empayar. [7]

Menurut Chateaubriand, merujuk kepada piagam perlembagaan Louis XVIII, perlembagaan baru—La Benjamine, itu dijuluki — hanyalah versi piagam yang "sedikit diperbaiki" yang berkaitan dengan pentadbiran Louis XVIII [7] namun, sejarawan kemudian, termasuk Agatha Ramm, telah menunjukkan bahawa perlembagaan ini membenarkan peluasan francais dan jaminan kebebasan pers yang dijamin secara eksplisit . [16] Dengan cara Republikan, Perlembagaan disampaikan kepada rakyat Perancis dengan suara suara, tetapi sama ada kerana kurangnya semangat, atau kerana negara itu tiba-tiba dilemparkan ke persiapan ketenteraan, hanya 1.532.527 suara yang diberikan, kurang dari separuh namun, undi dalam suara pemungutan suara Konsulat, manfaat "majoriti besar" bermaksud bahawa Napoleon merasakan dia mempunyai sanksi perlembagaan. [7] [16]

Napoleon dengan susah payah menolak untuk mengalahkan pilihan raya Jean Denis pada 3 Jun, komite Lanjuinais, seorang liberal setia yang sering menentang Maharaja, sebagai presiden Dewan Perwakilan. Dalam komunikasi terakhirnya kepada mereka, Napoleon memperingatkan mereka untuk tidak meniru orang-orang Yunani dari Empayar Byzantine, yang terlibat dalam perbincangan halus ketika domba itu memukul pintu gerbang mereka. [7]

Selama Seratus Hari kedua-dua negara Gabungan dan Napoleon bergerak untuk berperang. Setelah mengambil alih takhta, Napoleon mendapati bahawa Louis XVIII telah meninggalkannya dengan sedikit sumber. Terdapat 56,000 tentera, di mana 46,000 orang bersedia untuk berkempen. [17] Pada akhir bulan Mei, jumlah angkatan bersenjata yang ada di Napoleon telah mencapai 198.000 dengan 66.000 lagi di depot berlatih tetapi belum siap untuk dikerahkan. [18] Pada akhir Mei Napoleon telah terbentuk L'Armée du Nord ("Tentera Utara"), yang dipimpin olehnya sendiri, akan turut serta dalam Kempen Waterloo.

Untuk pertahanan Perancis, Napoleon mengerahkan pasukannya yang masih tinggal di Perancis dengan tujuan untuk menunda musuh asingnya sementara dia menekan pasukan domestiknya. Menjelang bulan Jun, dia telah mengatur pasukannya dengan demikian:

  • V Kor, - L'Armée du Rhin - diperintahkan oleh Rapp, berlindung di dekat Strasbourg [19]
  • Kor VII - L'Armée des Alpes - diperintahkan oleh Suchet, [20] di Kanton Lyon
  • I Kor Pemerhatian - L'Armée du Jura - diperintahkan oleh Lecourbe, [19] tidak bertugas di Belfort
  • II Kor Pemerhatian [21] - L'Armée du Var - diperintahkan oleh Brune, yang berpusat di Toulon [22]
  • III Kor Pemerhatian [21] - Tentara Pyrenees orientales [23] - diperintah oleh Decaen, yang berpusat di Toulouse
  • Korps Pemerhatian IV [21] - Tentara Pyrenees occidentales [23] - diperintah oleh Clauzel, yang berpusat di Bordeaux
  • Tentera Barat, [21] - Armée de l'Ouest[23] (juga dikenal sebagai Tentara Vendee dan Tentara Loire) - diperintah oleh Lamarque, dibentuk untuk menekan pemberontakan Royalis di wilayah Vendée di Perancis yang tetap setia kepada Raja Louis XVIII selama Seratus Hari.

Pasukan Gabungan yang menentang adalah yang berikut:

Archduke Charles mengumpulkan negara-negara Jerman dan Austria yang bersekutu, sementara Putera Schwarzenberg membentuk tentera Austria yang lain. Raja Ferdinand VII dari Sepanyol memanggil pegawai British untuk memimpin pasukannya menentang Perancis. Tsar Alexander I dari Rusia mengumpulkan pasukan yang berjumlah 250,000 tentera dan mengirim pasukan ini ke arah Rhine. Prussia mengumpulkan dua pasukan. Seorang di bawah Blücher mengambil jawatan bersama tentera Britain dan sekutunya Wellington. Yang lain adalah Kor Jerman Utara di bawah Jeneral Kleist. [24]

  • Dinilai sebagai ancaman segera oleh Napoleon:
    • Bersekutu Anglo, yang diperintah oleh Wellington, ditempatkan di barat daya Brussels, yang beribu pejabat di Brussels.
    • Tentera Prusia yang diketuai oleh Blücher, di wilayah tenggara Brussels, yang beribu pejabat di Namur.
    • Kor Jerman (Tentera Persekutuan Jerman Utara) yang merupakan sebahagian daripada tentera Blücher, tetapi bertindak secara bebas di selatan tentera Prusia utama. Blücher memanggilnya untuk bergabung dengan tentera utama setelah niat Napoleon diketahui.
    • Tentera Austria Hulu Rhine, dipimpin oleh Marsekal Lapangan Karl Philipp, Putera Schwarzenberg.
    • Tentera Switzerland, diperintah oleh Niklaus Franz von Bachmann.
    • Tentera Austria Hulu Itali - Tentera Austro-Sardinia - yang diperintah oleh Johann Maria Philipp Frimont.
    • Tentera Austria Napoli, yang diperintahkan oleh Frederick Bianchi, Duke of Casalanza.
    • Tentera Rusia, yang dipimpin oleh Michael Andreas Barclay de Tolly, bergerak ke arah Perancis
    • Tentera Darat Rusia untuk menyokong Barclay de Tolly jika diperlukan.
    • Tentera Prusia Cadangan yang ditempatkan di rumah untuk mempertahankan sempadannya.
    • Tentera Anglo-Sisilia di bawah Jeneral Sir Hudson Lowe, yang akan didarat oleh Tentera Laut Diraja di pantai selatan Perancis.
    • Dua Tentera Sepanyol berkumpul dan merancang untuk menyerang Pyrenees.
    • Korps Belanda, di bawah Pangeran Frederick dari Belanda, tidak hadir di Waterloo tetapi sebagai korps di tentera Wellington, ia mengambil bahagian dalam tindakan ketenteraan kecil semasa serangan Gabungan ke Perancis.
    • Sebuah kontinjen Denmark yang dikenali sebagai Royal Danish Auxiliary Corps (diperintah oleh Jeneral Pangeran Frederik dari Hesse) dan sebuah kontinjen Hanseatic (dari bandar bebas Bremen, Lübeck dan Hamburg) yang kemudian diperintah oleh Kolonel Inggeris Sir Neil Campbell, dalam perjalanan ke menyertai Wellington [25] kedua-duanya namun, bergabung dengan tentera pada bulan Julai setelah terlepas dari konflik. [26] [27]
    • Kontinjen Portugis, yang disebabkan oleh kepantasan acara tidak pernah berkumpul.

    Pada Kongres Vienna, Kuasa-Kuasa Besar Eropah (Austria, Britain, Prusia dan Rusia) dan sekutu-sekutunya mengisytiharkan Napoleon sebagai penjahat, [28] dan dengan menandatangani deklarasi ini pada 13 Mac 1815, maka bermulalah Perang Gabungan Ketujuh. Harapan perdamaian yang telah dilayan oleh Napoleon telah hilang - perang kini tidak dapat dielakkan.

    Perjanjian selanjutnya (Perjanjian Perikatan menentang Napoleon) disahkan pada 25 Mac, di mana masing-masing Kuasa Eropah Besar bersetuju untuk berjanji 150.000 orang untuk konflik yang akan datang. [29] Jumlah sebegitu tidak mungkin dilakukan oleh Britain, kerana pasukannya yang berdiri lebih kecil daripada ketiganya dari tiga rakan sebayanya. [30] Selain itu, pasukannya tersebar di seluruh dunia, dengan banyak unit masih ada di Kanada, di mana Perang 1812 baru-baru ini berakhir. [31] Dengan mengingat hal ini, dia menebus kekurangan berangka dengan membayar subsidi kepada Kuasa-Kuasa lain dan kepada negara-negara lain di Eropa yang akan menyumbang kontinjen. [30]

    Beberapa saat setelah sekutu mulai bergerak, disepakati bahawa pencerobohan yang dirancang ke Perancis akan dimulai pada 1 Julai 1815, [32] lebih lambat daripada yang disukai Blücher dan Wellington, kerana kedua-dua pasukan mereka sudah siap pada bulan Jun, menjelang orang Austria dan Rusia yang terakhir masih jauh. [33] Kelebihan tarikh pencerobohan kemudian adalah bahawa ia membolehkan semua tentera Gabungan menyerang untuk bersedia pada masa yang sama. Mereka dapat menggunakan kekuatan gabungan mereka yang lebih tinggi secara numerik melawan pasukan Napoleon yang lebih kecil dan tersebar tipis, sehingga memastikan kekalahannya dan menghindari kemungkinan kekalahan di dalam perbatasan Perancis. Namun, tarikh pencerobohan yang ditangguhkan ini memberi Napoleon lebih banyak masa untuk memperkuat kekuatan dan pertahanannya, yang akan menjadikannya mengalahkannya lebih sukar dan lebih mahal dalam nyawa, masa dan wang.

    Napoleon kini harus memutuskan sama ada akan menentang kempen bertahan atau menyerang. [34] Pertahanan memerlukan pengulangan kempen tahun 1814 di Perancis, tetapi dengan jumlah pasukan yang jauh lebih besar. Bandar-bandar utama Perancis (Paris dan Lyon) akan dibentengi dan dua tentera Perancis yang hebat, yang lebih besar sebelum Paris dan yang lebih kecil sebelum Lyon, akan melindungi mereka tayar francs akan didorong, memberi tentera gabungan mereka rasa perang gerila. [35]

    Napoleon memilih untuk menyerang, yang memerlukan serangan awal kepada musuh-musuhnya sebelum mereka semua berkumpul sepenuhnya dan dapat bekerjasama. Dengan menghancurkan beberapa tentera Gabungan utama, Napoleon percaya bahawa dia kemudian dapat membawa pemerintah Gabungan Ketujuh ke meja perdamaian [35] untuk membincangkan istilah-istilah yang menguntungkan dirinya: iaitu, keamanan bagi Perancis, dengan dirinya tetap berkuasa sebagai kepalanya. Sekiranya perdamaian ditolak oleh kekuatan Koalisi, walaupun ada kejayaan ketenteraan yang mungkin telah dia capai dengan menggunakan pilihan ketenteraan ofensif yang ada padanya, maka perang akan berlanjutan dan dia dapat mengalihkan perhatiannya untuk mengalahkan seluruh pasukan Gabungan.

    Keputusan Napoleon untuk menyerang di Belgium disokong oleh beberapa pertimbangan. Pertama, dia telah mengetahui bahawa tentera Inggeris dan Prusia tersebar luas dan mungkin dikalahkan secara terperinci. [36] Lebih jauh lagi, tentera Inggeris di Belgium sebahagian besarnya adalah pasukan lini kedua yang kebanyakan veteran Perang Semenanjung telah dihantar ke Amerika untuk memerangi Perang 1812. [37] Dan, secara politik, kemenangan Perancis mungkin mencetuskan persahabatan revolusi di Brussels yang berbahasa Perancis. [36]

    Kempen Waterloo (15 Jun - 8 Julai 1815) diadakan antara Tentera Perancis Utara dan dua tentera Gabungan Ketujuh: tentera bersekutu Anglo dan tentera Prusia. Pada mulanya tentera Perancis diperintahkan oleh Napoleon Bonaparte, tetapi dia berangkat ke Paris setelah kekalahan Perancis di Pertempuran Waterloo. Komando kemudian diberikan kepada Marshals Soult dan Grouchy, yang pada gilirannya digantikan oleh Marsekal Davout, yang mengambil perintah atas permintaan Pemerintah Sementara Perancis. Tentera bersekutu Anglo diperintah oleh Duke of Wellington dan tentera Prusia oleh Putera Blücher.

    Permulaan permusuhan (15 Jun) Sunting

    Permusuhan bermula pada 15 Jun ketika Perancis melaju di pos-pos Prusia dan menyeberangi Sambre di Charleroi dan mendapatkan "kedudukan pusat" yang disukai Napoleon - di persimpangan antara kawasan-kawasan penempatan tentera Wellington (ke barat) dan tentera Blücher di timur. [38]

    Pertempuran Quatre Bras dan Ligny (16 Jun) Sunting

    Pada 16 Jun, Perancis menang, dengan Marsekal Ney memerintah sayap kiri tentera Perancis menahan Wellington pada Pertempuran Quatre Bras dan Napoleon mengalahkan Blücher pada Pertempuran Ligny. [39]

    Selang (17 Jun) Edit

    Pada 17 Jun, Napoleon meninggalkan Grouchy dengan sayap kanan tentera Perancis untuk mengejar Prusia, sementara dia mengambil cadangan dan komando sayap kiri tentera untuk mengejar Wellington menuju Brussels. Pada malam 17 Jun, tentera bersekutu Anglo berpaling dan bersiap untuk berperang di lereng curam, kira-kira 1 batu (1.6 km) di selatan kampung Waterloo. [40]

    Battle of Waterloo (18 Jun) Sunting

    Keesokan harinya, Pertempuran Waterloo terbukti menjadi pertempuran yang menentukan dalam kempen ini. Tentera bersekutu Anglo berdiri tegak melawan serangan Perancis yang berulang, sehingga dengan bantuan beberapa pasukan Prusia yang tiba di sebelah timur medan perang pada awal malam, mereka berjaya mengalahkan Tentera Perancis. [41] Grouchy, dengan sayap kanan tentera, melakukan pengawal belakang Prusia pada pertempuran serentak Wavre, dan walaupun dia memenangkan kemenangan taktikal, kegagalannya untuk mencegah orang-orang Prusia berbaris ke Waterloo bermaksud tindakannya menyumbang kepada kekalahan Perancis di Waterloo. Keesokan harinya (19 Jun), Grouchy meninggalkan Wavre dan memulakan perjalanan panjang ke Paris. [42]

    Pencerobohan Perancis Edit

    Setelah kekalahan di Waterloo, Napoleon memilih untuk tidak tinggal bersama tentera dan berusaha untuk mengumpulkannya, tetapi kembali ke Paris untuk berusaha mendapatkan sokongan politik untuk tindakan selanjutnya. Ini gagal dia lakukan dan terpaksa mengundurkan diri. Kedua-dua tentera Gabungan mengejar tentera Perancis dengan panas ke pintu gerbang Paris, di mana ketika itu, Perancis, kadang-kadang berpaling dan melawan beberapa tindakan penangguhan, di mana ribuan orang terbunuh. [43]

    Penculikan Napoleon (22 Jun) Sunting

    Setibanya di Paris, tiga hari setelah Waterloo, Napoleon masih berpegang pada harapan perlawanan nasional yang bersatu, tetapi perangai dewan dan masyarakat umumnya melarang sebarang percubaan tersebut. Napoleon dan saudaranya Lucien Bonaparte hampir sendirian mempercayai bahawa, dengan membubarkan dewan dan mengisytiharkan diktator Napoleon, mereka dapat menyelamatkan Perancis dari tentera kuasa yang kini berkumpul di Paris. Bahkan Davout, menteri perang, menasihati Napoleon bahawa nasib Perancis terletak hanya pada kamar. Jelas, sudah waktunya untuk melindungi apa yang tersisa, dan yang terbaik dapat dilakukan di bawah perisai Talleyrand yang sah. [44] Jean Jacques Régis de Cambacérès adalah menteri keadilan selama ini dan merupakan orang yang rapat dengan Napoleon. [45]

    Akhirnya Napoleon sendiri mengakui kebenarannya. Ketika Lucien menekannya untuk "berani", dia menjawab, "Sayangnya, saya sudah terlalu berani". Pada 22 Jun 1815, dia melepaskan anaknya, Napoleon Francis Joseph Charles Bonaparte, yang mengetahui bahawa ia adalah formaliti, kerana anaknya yang berusia empat tahun berada di Austria. [46]

    Suntingan Kerajaan Sementara Perancis

    Dengan peninggalan Napoleon, sebuah pemerintahan sementara dengan Joseph Fouché sebagai pemangku presiden dibentuk.

    Pada mulanya, sisa-sisa Tentera Darat Perancis di sebelah utara (sayap kiri dan rizab) yang dilalui di Waterloo diperintahkan oleh Marsekal Soult, sementara Grouchy memimpin sayap kanan yang bertempur di Wavre. Namun, pada 25 Juni, Soult dibebaskan dari perintahnya oleh Pemerintah Sementara dan digantikan oleh Grouchy, yang pada gilirannya ditempatkan di bawah komando Marsekal Davout. [47]

    Pada hari yang sama, 25 Jun, Napoleon menerima dari Fouché, presiden pemerintahan sementara yang baru dilantik (dan mantan ketua polis Napoleon), suatu intrik bahawa dia mesti meninggalkan Paris. Dia bersara ke Malmaison, bekas kediaman Joséphine, di mana dia telah meninggal dunia sejurus selepas peninggalannya yang pertama. [46]

    Pada 29 Jun, pendekatan Prusia yang dekat, yang memerintahkan untuk merebut Napoleon, mati atau hidup, menyebabkannya mengundurkan diri ke arah barat menuju Rochefort, dari mana dia berharap dapat sampai ke Amerika Syarikat. [46] Kehadiran menyekat kapal perang Tentera Laut Diraja di bawah Wakil Laksamana Henry Hotham, dengan perintah untuk mengelakkannya melarikan diri, menghalang rancangan ini. [48]

    Pasukan gabungan memasuki Paris (7 Julai)

    Pasukan Perancis yang bertumpu di Paris mempunyai seramai tentera seperti penyerang dan lebih banyak meriam. [ rujukan diperlukan ] Terdapat dua pertempuran besar dan beberapa yang kecil berhampiran Paris pada beberapa hari pertama bulan Julai. Dalam pertempuran besar pertama, Pertempuran Rocquencourt, pada 1 Julai, naga-naga Perancis, yang disokong oleh infanteri dan diperintah oleh Jeneral Exelmans, menghancurkan brigade prussian hussar di bawah komando Kolonel von Sohr (yang cedera parah dan ditawan selama tahun pertempuran), sebelum berundur. [49] Pada pertempuran kedua, pada 3 Julai, Jenderal Dominique Vandamme (di bawah perintah Davout) dikalahkan dengan tegas oleh Jenderal Graf von Zieten (di bawah komando Blücher) pada Pertempuran Issy, memaksa orang Perancis mundur ke Paris. [50]

    Dengan kekalahan ini, semua harapan untuk menjadikan Paris semakin pudar dan Pemerintah Sementara Perancis memberi kuasa kepada perwakilan untuk menerima syarat kapitulasi, yang menyebabkan Konvensyen St. Cloud (penyerahan Paris) dan berakhirnya permusuhan antara Perancis dan tentera Blücher dan Wellington. [51]

    Pada 4 Julai, di bawah syarat-syarat Konvensyen St. Cloud, tentera Perancis, yang diperintahkan oleh Marsekal Davout, meninggalkan Paris dan terus menyeberangi Sungai Loire. Pasukan bersekutu Anglo menduduki Saint-Denis, Saint Ouen, Clichy dan Neuilly. Pada 5 Julai, tentera bersekutu Anglo menguasai Montmartre. [52] Pada 6 Julai, pasukan bersekutu Anglo menduduki Penghalang Paris, di sebelah kanan Seine, sementara Prusia menduduki pasukan itu di tebing kiri. [52]

    Pada 7 Julai, kedua tentera Gabungan, dengan Graf von Zieten's Prussian I Corps sebagai barisan hadapan, [53] memasuki Paris. Dewan Rakan Sebaya, setelah menerima pemberitahuan dari Pemerintah Sementara mengenai peristiwa tersebut, menghentikan persidangannya, Dewan Perwakilan memprotes, tetapi sia-sia. Presiden mereka (Lanjuinais) mengundurkan kerusi, dan pada hari berikutnya, pintu ditutup dan pendekatan dijaga oleh pasukan Gabungan. [52] [54]

    Pada 8 Julai, Raja Perancis, Louis XVIII, membuat kemasukannya ke Paris di tengah-tengah sorakan rakyat, dan kembali menduduki takhta. [52]

    Semasa kemasukan Louis XVIII ke Paris, Count Chabrol, pengawas jabatan Seine, yang ditemani oleh badan perbandaran, berbicara kepada Raja, atas nama teman-temannya, dalam pidato yang dimulai "Sire," Seratus hari telah berlalu sejak Yang Mulia, terpaksa melepaskan diri dari kasih sayang tersayang, meninggalkan modal di tengah-tengah air mata dan kekhawatiran orang ramai. ". [4]

    Tidak dapat kekal di Perancis atau melepaskan diri daripadanya, Napoleon menyerah kepada Kapten Frederick Maitland dari HMS Bellerophon pada awal pagi 15 Julai 1815 dan diangkut ke England. Napoleon diasingkan ke pulau Saint Helena di mana dia meninggal pada Mei 1821. [55] [46]

    Sementara Napoleon menilai bahawa pasukan Koalisi di dalam dan sekitar Brussels di perbatasan Perancis timur laut menimbulkan ancaman terbesar, kerana tentera Rusia Tolly yang berjumlah 150,000 masih belum berada di teater, Sepanyol lambat bergerak, pasukan tentera Prince Schwarzenberg dari 210,000 lambat melintasi Rhine, dan pasukan Austria lain yang mengancam perbatasan tenggara Perancis masih bukan ancaman langsung, Napoleon masih harus meletakkan beberapa pasukan yang sangat diperlukan dalam posisi di mana mereka dapat mempertahankan Perancis daripada pasukan Koalisi lain apa pun hasilnya kempen Waterloo. [56] [19]

    Sunting War Neapolitan

    Perang Neapolitan antara Kerajaan Napoleon Napoli dan Empayar Austria bermula pada 15 Mac 1815 ketika Marsekal Joachim Murat mengisytiharkan perang ke atas Austria, dan berakhir pada 20 Mei 1815 dengan penandatanganan Perjanjian Casalanza. [57]

    Napoleon telah membuat saudara iparnya, Joachim Murat, Raja Naples pada 1 Ogos 1808. Setelah kekalahan Napoleon pada tahun 1813, Murat mencapai kesepakatan dengan Austria untuk menyelamatkan takhta sendiri. Namun, dia menyedari bahawa Kuasa Eropah, yang bertemu sebagai Kongres Vienna, merancang untuk menyingkirkannya dan mengembalikan Naples kepada pemerintah Bourbon. Jadi, setelah mengeluarkan Proklamasi Rimini yang mendesak para patriot Itali untuk berjuang untuk kemerdekaan, Murat bergerak ke utara untuk melawan orang-orang Austria, yang merupakan ancaman terbesar bagi pemerintahannya.

    Perang ini dicetuskan oleh pemberontakan pro-Napoleon di Naples, setelah Murat mengisytiharkan perang ke atas Austria pada 15 Mac 1815, lima hari sebelum Napoleon kembali ke Paris. Orang Austria bersiap sedia untuk berperang. Kecurigaan mereka timbul beberapa minggu sebelumnya, ketika Murat meminta izin untuk berjalan melalui wilayah Austria untuk menyerang selatan Perancis. Austria telah memperkuat tenteranya di Lombardy di bawah komando Bellegarde sebelum perang diisytiharkan.

    Perang berakhir setelah kemenangan Austria yang menentukan dalam Pertempuran Tolentino. Ferdinand IV dilantik semula sebagai Raja Naples. Ferdinand kemudian menghantar tentera Neapolitan di bawah Jeneral Onasco untuk membantu tentera Austria di Itali menyerang selatan Perancis. Dalam jangka panjang, campur tangan oleh Austria menimbulkan kebencian di Itali, yang seterusnya mendorong ke arah penyatuan Itali. [58] [59] [60] [61]

    Perang saudara Edit

    Provence dan Brittany, yang diketahui mengandung banyak simpatisan kerajaan, tidak bangkit dalam pemberontakan terbuka, tetapi La Vendée melakukannya. The Vendée Royalists berjaya mengambil Bressuire dan Cholet, sebelum mereka dikalahkan oleh Jeneral Lamarque pada Pertempuran Rocheserviere pada 20 Jun. Mereka menandatangani Perjanjian Cholet enam hari kemudian pada 26 Jun. [20] [62]

    Edit kempen Austria

    Edit sempadan Rhine

    Pada awal bulan Jun, Tentera Jeneral Rapp dari Rhine sekitar 23.000 orang, dengan rombongan pasukan berpengalaman, maju menuju Germersheim untuk menyekat kemaraan Schwarzenberg yang diharapkan, tetapi setelah mendengar berita kekalahan Perancis di Waterloo, Rapp mundur ke Strasbourg yang berusia 28 tahun Bulan Jun untuk memeriksa 40,000 pasukan Kor III Jeneral Württemberg pada pertempuran La Suffel - pertempuran terakhir yang dilakukan dalam Perang Napoleon dan kemenangan Perancis. Keesokan harinya Rapp terus berundur ke Strasbourg dan juga menghantar pasukan pengawal untuk mempertahankan Colmar. Dia dan anak buahnya tidak lagi mengambil bahagian dalam kempen tersebut dan akhirnya tunduk kepada Bourbons. [19] [63]

    Di sebelah utara Korps III Württenberg, Corps IV Jeneral Wrede (Bavarian) juga melintasi perbatasan Perancis, dan kemudian berpusing ke selatan dan menawan Nancy, menentang beberapa perlawanan popular tempatan pada 27 Jun. Terlampir pada perintahnya adalah detasemen Rusia, di bawah komando Jenderal Count Lambert, yang dituduh menjaga jalur komunikasi Wrede terbuka. Pada awal bulan Julai, Schwarzenberg, setelah mendapat permintaan dari Wellington dan Blücher, memerintahkan Wrede untuk bertindak sebagai pelopor Austria dan maju di Paris, dan pada 5 Julai, badan utama Korps IV Wrede telah sampai di Châlons. Pada 6 Julai, penjaga awal membuat kontak dengan Prusia, dan pada 7 Julai Wrede menerima maklumat mengenai Konvensyen Paris dan permintaan untuk pindah ke Loire. Menjelang 10 Julai, ibu pejabat Wrede berada di Ferté-sous-Jouarre dan pasukannya berada di antara Seine dan Marne. [20] [64]

    Lebih jauh ke selatan, Korps Austria, General Colloredo terhalang oleh Jeneral Lecourbe Armée du Jura, yang sebagian besar terdiri dari Pengawal Nasional dan cadangan lain. Lecourbe melakukan empat aksi penangguhan antara 30 Jun dan 8 Julai di Foussemagne, Bourogne, Chèvremont dan Bavilliers sebelum menyetujui gencatan senjata pada 11 Julai. Archduke Ferdinand's Reserve Corps, bersama dengan Hohenzollern-Hechingen's II Corps, mengepung kubu-kubu Hüningen dan Mühlhausen, dengan dua brigade Switzerland [65] [ halaman diperlukan ] dari Tentera Jeneral Swiss Niklaus Franz von Bachmann, membantu pengepungan Huningen. Seperti pasukan Austria yang lain, pasukan ini juga terganggu oleh tayar francs. [20] [66]

    Sempadan Itali Edit

    Seperti Rapp di sebelah utara, Marshal Suchet, dengan Armée des Alpes, mengambil inisiatif dan pada 14 Jun menyerang Savoy. Menghadapinya adalah Jeneral Frimont, dengan tentera Austro-Sardinia yang terdiri daripada 75,000 orang yang berpusat di Itali. Namun, setelah mendengar kekalahan Napoleon di Waterloo, Suchet merundingkan gencatan senjata dan kembali ke Lyons, di mana pada 12 Julai dia menyerahkan kota itu kepada tentera Frimont. [67]

    Pantai Liguria dipertahankan oleh pasukan Perancis di bawah Marsekal Brune, yang kembali perlahan-lahan ke kota benteng Toulon, setelah berundur dari Marseilles sebelum Tentera Austria Napoli di bawah komando Jeneral Bianchi, pasukan Anglo-Sicilia Sir Hudson Lowe , disokong oleh armada Mediterranean Britain Lord Exmouth, dan pasukan Sardinia Jeneral d'Osasco, pasukan yang terakhir ditarik dari pasukan pengawal Nice. Brune tidak menyerahkan kota dan persenjataan angkatan lautnya hingga 31 Julai. [20] [68]

    Edit kempen Rusia

    Badan utama Tentera Darat Rusia, yang diperintah oleh Field Marshal Count Tolly dan berjumlah 167.950 orang, menyeberangi Sungai Rhine di Mannheim pada 25 Jun — setelah Napoleon melepaskan jawatan untuk kali kedua — dan walaupun ada tentangan ringan di sekitar Mannheim, itu berakhir pada masa barisan hadapan maju ke Landau. Sebilangan besar tentera Tolly sampai ke Paris dan sekitarnya pada pertengahan bulan Julai. [20] [69]

    Issy adalah pertunangan terakhir dalam Seratus Hari. Terdapat kempen menentang kubu-kubu yang masih diperintah oleh gabenor Bonapartis yang berakhir dengan kapitulasi Longwy pada 13 September 1815. Perjanjian Paris ditandatangani pada 20 November 1815, sehingga Perang Napoleon berakhir secara rasmi.

    Di bawah perjanjian Paris 1815, Perjanjian Paris tahun sebelumnya dan Akta Akhir Kongres Vienna, pada 9 Jun 1815, disahkan. Perancis dikurangkan pada batas 1790, ia kehilangan keuntungan wilayah tentera Revolusi pada tahun 1790-1792, yang mana perjanjian Paris sebelumnya telah membenarkan Perancis untuk mempertahankannya. Perancis kini juga diperintahkan untuk membayar 700 juta franc sebagai ganti rugi, dalam ansuran lima tahun, [c] dan untuk mempertahankan perbelanjaannya sendiri, tentera Gabungan penjajahan 150,000 tentera [70] di wilayah perbatasan timur Perancis, dari Inggeris Salurkan ke sempadan dengan Switzerland, selama maksimum lima tahun. [d] Tujuan pendudukan tentera dua kali lipat dijelaskan oleh konvensyen yang dilampirkan dalam perjanjian itu, yang menggariskan syarat tambahan yang mana Perancis akan menerbitkan bon yang dapat dirundingkan yang meliputi ganti rugi: selain melindungi negara-negara jiran dari kebangkitan revolusi di Perancis, ia menjamin pemenuhan klausa kewangan perjanjian tersebut. [e]

    Pada hari yang sama, dalam dokumen berasingan, Great Britain, Rusia, Austria dan Prussia memperbaharui Quadruple Alliance. Para pembesar dan kota-kota bebas yang tidak menandatangani perjanjian diundang untuk mematuhi syarat-syaratnya, [73] di mana perjanjian itu menjadi sebahagian daripada undang-undang awam yang menurutnya Eropah, kecuali Kerajaan Uthmaniyyah, [f] menjalin hubungan "dari yang mana sistem keseimbangan kuasa yang nyata dan kekal di Eropah akan dihasilkan ". [g]


    Pengasingan Napoleon & # 8217s di St Helena

    Bayangkan kekecewaan Napoleon ketika dia menyedari dia tidak dibuang ke Amerika seperti yang dia jangkakan, tetapi ke pulau terpencil St Helena di pertengahan Atlantik. Terletak 1,200 batu dari daratan terdekat di pesisir barat Afrika, St Helena adalah pilihan yang ideal untuk pengasingan Napeoleon & # 8230s & # 8230, perkara terakhir yang dikehendaki oleh Inggeris ialah pengulangan Elba!

    Napoleon tiba di St Helena pada 15 Oktober 1815, setelah sepuluh minggu di laut menaiki HMS Northumberland.

    William Balcombe, pekerja Syarikat Hindia Timur dan satu-satunya rakan keluarga maharaja Perancis, meletakkan Napoleon di Briars Pavilion ketika dia pertama kali tiba di pulau itu. Namun beberapa bulan kemudian pada bulan Disember 1815, maharaja dipindahkan ke Longwood House yang berdekatan, sebuah harta yang dikatakan sangat sejuk, tidak mengundang dan dipenuhi tikus.

    Di atas: Rumah Longwood hari ini

    Semasa Napoleon berada di pulau itu, Sir Hudson Lowe dilantik sebagai Gabenor St Helena. Tugas utama Lowe adalah memastikan bahawa dia tidak melarikan diri tetapi juga menyediakan bekalan untuk Napoleon dan rombongannya. Walaupun mereka hanya bertemu enam kali, hubungan mereka didokumentasikan sebagai tegang dan akrab. Titik pertikaian utama mereka ialah Lowe enggan menyebut Napoleon sebagai Maharaja Perancis. Namun lima tahun kemudian Napoleon akhirnya berjaya menewaskan Lowe, dan memujuknya untuk membina Longwood House yang baru. Namun, dia meninggal sebelum selesai, setelah enam tahun diasingkan di pulau itu. Selepas Perang Dunia II Rumah Longwood yang baru dirobohkan untuk memberi ruang kepada produk tenusu.

    Hari ini Longwood House dianggap sebagai yang paling pedih dan atmosfer dari semua Muzium Napoleon, kerana ia dipelihara dengan perabot asalnya dari tahun 1821, dilengkapi dengan lebih dari 900 artifak. Terima kasih kepada Konsul Perancis Kehormat di pulau itu, Michel Dancoisne-Martineau, dengan sokongan Fondation Napoleon dan lebih dari 2000 penderma, pengunjung Longwood House kini juga dapat melihat replika sebenar bilik di mana Napoleon meninggal pada 5 Mei 1821.

    Di atas: Katil Napoleon & # 8217 di Longwood House

    Pembangunan semula General's Quarters di Longwood House diawasi oleh Michel dan selesai pada bulan Jun 2014. Bahagian luar General's Quarters berdasarkan lukisan cat air Doctor Ibbetson pada tahun 1821 dan kelihatan seperti yang terlihat pada saat kematian Napoleon. Sebaliknya dalamannya moden dan berfungsi sebagai ruang acara pelbagai fungsi. Perapian yang dibina dalam gaya Regency adalah ciri utama di dalam bilik. General's Quarters yang baru juga merangkumi dua pangsapuri penginapan. Antara tahun 1985 dan 2010, Michel adalah satu-satunya orang Perancis di pulau itu. Namun sekarang ada dua lagi orang Perancis - seorang yang sedang mengerjakan projek lapangan terbang dan yang lain mengajar bahasa Perancis!

    Napoleon pada mulanya dikebumikan di SaneValley, tempat pengkebumian pilihan keduanya, hingga orang Perancis diberi izin agar mayatnya dikembalikan ke Perancis, sembilan belas tahun setelah kematiannya. Jenazah Napoleon kini dikuburkan di Les Invalides di Paris, namun pengunjung St Helena dapat mengunjungi kuburnya yang kosong, yang ditutup dengan pagar dan dikelilingi oleh banyak bunga dan pinus.

    Di atas: Makam asal Napoleon & # 8217 di St Helena

    Keadaan sekitar kematian Napoleon & # 8217 masih kontroversi. Masih ada spekulasi apakah dia diracun atau mati kerana kebosanan. Ada juga bukti dari otopsi yang menunjukkan bahawa dia mengalami bisul, yang mempengaruhi hati dan usus.

    Kehadiran Napoleon masih dapat dirasakan hari ini di seberang pulau. Kediaman rasmi Gabenor St Helena di Plantation House masih menyimpan salah satu candelier Napoleon & # 8217, sementara salah satu hotel kecil di pulau itu, Farm Lodge, mengaku mempunyai rumah panjang dari Longwood House.

    Hari ini, semua tarikan Napoleon St Helena & # 8217, termasuk Longwood House, Briars Pavilion dan Napoleon's Tomb, dimiliki oleh Kerajaan Perancis.

    Pelancong yang ingin mengikuti jejak Napoleon boleh menaiki kapal Royal Mail St Helena dari Cape Town (10 hari di laut dan empat malam di St Helena). Lawatan kediaman Napoleon, Longwood House dan Briar's Pavillion boleh diatur melalui St Helena Tourism Office sekali di pulau. Lapangan terbang St Helena & # 8217 yang pertama dibina pada 2016.


    Kenapa Elba?

    Napoleon menandatangani pengunduran dirinya pada 6 April 1814, di Istana Fontainebleau, atas pemahaman bahawa peruntukan yang sesuai akan dibuat untuknya dan keluarganya. Rundingan dilakukan antara Armand de Caulaincourt, yang disokong oleh Marshals Ney dan MacDonald, bagi pihak Napoleon, dan wakil Rusia, Karl Nesselrode, bagi pihak gabungan itu. Menurut Caulaincourt, "Soal kediaman Kaisar dibahas dengan animasi yang hebat." (1) Gabungan dan pemerintah sementara Perancis ingin menjauhkan Napoleon, sementara Napoleon ingin dekat dengan Perancis dan Itali. Caulaincourt mencadangkan Corsica, Corfu, Sardinia atau Elba. Orang Perancis tidak mahu memberikan Napoleon Corsica. House of Savoy tidak mahu berpisah dengan Sardinia. Corfu dianggap terlalu dekat dengan Yunani.

    Caulaincourt memilih Elba, milik Perancis, kerana iklim dan kubu. Ini akan memberi Napoleon perlindungan terhadap serangan atau pembunuhan. Lawan Napoleon prihatin dengan jarak dekat Elba dengan Itali, yang "masih berada di bawah naungan Napoleon." (2) Caulaincourt langsung membawa masalah itu kepada Tsar Alexander dari Rusia, yang memihaknya.

    Alexander tidak membangkitkan penentangan lain selain dari dekatnya ke Itali, tetapi dia sendiri ingin mengelakkan berlanjutannya pertarungan, dan ingin melihat Napoleon memberikan persetujuan untuk melepaskannya, yang dia percaya dia mempunyai cara untuk terus bersengketa, dia tidak menolak tempat penginapan ini sepenuhnya, yang mesti, menurut pendapatnya, menyenangkan Napoleon kerana iklim dan bahasanya. (3)

    Perjanjian Fontainebleau ditandatangani oleh wakil Rusia, Prussia dan Austria pada 11 April, dan oleh wakil Napoleon dua hari kemudian. Napoleon cuba membunuh diri sebelum menandatangani perjanjian tersebut. Napoleon dibenarkan mempertahankan gelarannya sebagai Maharaja dan diberi kedaulatan atas Elba. Isterinya Marie Louise dikurniakan Duchies of Parma, Placentia dan Guastalla. Napoleon akan menerima pendapatan 2 juta franc setahun, dan anggota keluarga Bonaparte dijanjikan pencen. Ini harus dibayar oleh pemerintah Perancis, yang akan segera berada di tangan Raja Bourbon Louis XVIII.

    Maharaja Francis I dari Austria (ayah Marie Louise) tidak senang. Elba telah diambil dari Tuscany dan dianeksasi ke Perancis oleh Napoleon pada tahun 1802. Sekarang setelah Napoleon dikalahkan, Francis menganggap pulau itu adalah bagian dari kepentingan Itali Austria. Dia menulis surat kepada Menteri Luar Negeri Austria Clemens von Metternich pada 12 April:

    Yang penting ialah menyingkirkan Napoleon dari Perancis, dan Tuhan memberi izin agar dia dihantar sangat jauh. Saya tidak menyetujui pilihan Pulau Elba sebagai tempat tinggal Napoleon mereka mengambilnya dari Tuscany, mereka membuang apa yang menjadi milik keluarga saya, yang memihak kepada orang asing. Selain itu, Napoleon tetap terlalu dekat dengan Perancis dan Eropah. (4)

    Setiausaha Luar Britain Lord Castlereagh juga tidak berminat dengan pilihan itu.

    Saya semestinya ingin menggantikan posisi lain sebagai pengganti Elba sebagai tempat persaraan Napoleon, tetapi tidak ada yang mempunyai kualiti keselamatan, yang menurutnya dia bersikeras, sepertinya boleh digunakan untuk keberatan yang sama, dan saya tidak merasakan bahawa saya boleh mendorong alternatif yang M. de Caulaincourt meyakinkan saya Bonaparte berulang kali disebutkan, iaitu suaka di England. (5)


    7. Dia menghabiskan hampir 6 tahun di St Helena

    Antara tahun 1815 dan 1821, Napoleon dipenjarakan di St Helena. Dalam keadaan ganjil, penculik Napoleon cuba menghalangnya menerima apa-apa yang mungkin menyinggung statusnya sebagai kerajaan dan menjanjikannya dengan anggaran yang ketat, tetapi dia cenderung mengadakan pesta makan malam yang memerlukan para tetamu tiba dengan pakaian malam tentera atau rasmi.

    Napoleon juga mula belajar bahasa Inggeris kerana terdapat sedikit penutur atau sumber bahasa Perancis di pulau itu. Dia menulis sebuah buku mengenai Julius Caesar, pahlawannya yang hebat, dan ada yang percaya Napoleon sebagai pahlawan Romantik yang hebat, seorang genius yang tragis. Tidak ada usaha untuk menyelamatkannya.


    Kandungan

    Keluarga Napoleon berasal dari Itali: nenek moyangnya, Buonapartes, keturunan dari keluarga bangsawan kecil Tuscan yang berhijrah ke Corsica pada abad ke-16 sementara nenek moyangnya, Ramolinos, berasal dari keluarga bangsawan Genoa yang kecil. [14] Buonapartes juga merupakan kerabat, oleh perkahwinan dan kelahiran, dari Pietrasentas, Costas, Paraviccinis, dan Bonellis, semua keluarga pedalaman Korsika. [15] Ibu bapanya Carlo Maria di Buonaparte dan Maria Letizia Ramolino memelihara rumah leluhur yang disebut "Casa Buonaparte" di Ajaccio. Di sana, di rumah ini, Napoleon dilahirkan, pada 15 Ogos 1769. Dia adalah anak keempat dan anak ketiga keluarga. Dia mempunyai seorang kakak lelaki, Joseph, dan adik-beradik Lucien, Elisa, Louis, Pauline, Caroline, dan Jérôme. Napoleon dibaptis sebagai Katolik, dengan nama Napoleone. [16] Pada masa mudanya, namanya juga dieja sebagai Nabulione, Nabulio, Napolionne, dan Napulione. [17]

    Napoleon dilahirkan pada tahun yang sama dengan Republik Genoa (bekas negara Itali) menyerahkan wilayah Corsica kepada Perancis. [18] Negara menjual hak berdaulat setahun sebelum kelahirannya dan pulau itu ditakluki oleh Perancis pada tahun kelahirannya. Secara resmi digabungkan sebagai provinsi pada tahun 1770, setelah 500 tahun di bawah pemerintahan Genoa dan 14 tahun merdeka. [c] Ibu bapa Napoleon bergabung dengan perlawanan Korsika dan berjuang melawan Perancis untuk mempertahankan kemerdekaan, bahkan ketika Maria hamil dengannya. Ayahnya adalah seorang peguam yang kemudian dinamakan sebagai wakil Corsica ke mahkamah Louis XVI pada tahun 1777. [22]

    Pengaruh yang dominan pada zaman kanak-kanak Napoleon adalah ibunya, yang disiplin tegasnya menahan seorang anak yang suka bertengkar. [22] Kemudian dalam hidupnya, Napoleon menyatakan, "Takdir masa depan anak selalu menjadi pekerjaan ibu." [23] Nenek ibu Napoleon telah menikah dengan keluarga Fesch Swiss dalam perkahwinan keduanya, dan paman Napoleon, kardinal Joseph Fesch, akan memenuhi peran sebagai pelindung keluarga Bonaparte selama beberapa tahun. Latar belakang Napoleon yang mulia dan cukup kaya memberi dia peluang lebih besar untuk belajar daripada yang ada pada orang Corsican pada masa itu. [24]

    Ketika berusia 9 tahun, [25] [26] dia pindah ke daratan Perancis dan mendaftar di sebuah sekolah agama di Autun pada bulan Januari 1779. Pada bulan Mei, dia pindah dengan beasiswa ke akademi ketenteraan di Brienne-le-Château. [27] Pada masa mudanya, dia adalah seorang nasionalis Korsika yang lantang dan menyokong kemerdekaan negara itu dari Perancis. [ sumber yang lebih baik diperlukan ] [25] Seperti banyak orang Korsika, Napoleon bercakap dan membaca bahasa Korsika (sebagai bahasa ibunya) dan bahasa Itali (sebagai bahasa rasmi Corsica). [28] [29] [30] Dia mula belajar bahasa Perancis di sekolah pada usia sekitar 10 tahun. [31] Walaupun dia fasih berbahasa Perancis, dia berbicara dengan aksen khas Korsika dan tidak pernah belajar bagaimana mengeja bahasa Perancis dengan betul. [32] Namun, ia bukan kasus terpencil, seperti yang diperkirakan pada tahun 1790 bahawa kurang dari 3 juta orang, dari 28 juta penduduk Perancis, dapat berbicara bahasa Perancis yang standard, dan mereka yang dapat menulisnya bahkan lebih sedikit . [33]

    Napoleon secara rutin diganggu oleh rakan sebaya kerana aksen, tempat kelahirannya, perawakannya yang pendek, tingkah laku dan ketidakmampuan untuk bertutur dalam bahasa Perancis dengan cepat. [29] Bonaparte menjadi pendiam dan melankolis menggunakan dirinya untuk membaca. Seorang pemeriksa memerhatikan bahawa Napoleon "selalu dibezakan untuk penerapannya dalam matematik. Dia cukup memahami sejarah dan geografi. Anak lelaki ini akan menjadi pelaut yang sangat baik". [d] [35] Pada awal dewasa, dia secara ringkas bermaksud untuk menjadi seorang penulis yang mengarang sejarah Corsica dan novel romantik. [25]

    Setelah menamatkan pengajiannya di Brienne pada tahun 1784, Napoleon dimasukkan ke École Militaire di Paris. Dia dilatih untuk menjadi pegawai artileri dan, ketika kematian ayahnya mengurangkan pendapatannya, terpaksa menyelesaikan kursus dua tahun dalam satu tahun. [36] Dia adalah orang Korsika pertama yang lulus dari École Militaire. [36] Dia diperiksa oleh saintis terkenal Pierre-Simon Laplace. [37]

    Setelah menamatkan pengajian pada bulan September 1785, Bonaparte ditugaskan sebagai letnan kedua di La Fère rejimen artileri. [e] [27] Dia berkhidmat di Valence dan Auxonne sehingga setelah tercetusnya Revolusi pada tahun 1789. Pemuda itu masih merupakan seorang nasionalis Korsika yang bersungguh-sungguh dalam tempoh ini [39] dan meminta izin untuk bergabung dengan mentornya Pasquale Paoli, ketika yang terakhir dibenarkan pulang ke Corsica oleh Majlis Nasional. Paoli tidak mempunyai simpati terhadap Napoleon namun dia menganggap ayahnya pengkhianat kerana telah meninggalkan perjuangannya untuk kemerdekaan Korsika. [40]

    Dia menghabiskan tahun-tahun awal Revolusi di Corsica, bertempur dalam perjuangan tiga arah yang kompleks di antara golongan royalis, revolusioner, dan nasionalis Korsika. Napoleon, bagaimanapun, datang untuk merangkul cita-cita Revolusi, menjadi penyokong Jacobin dan bergabung dengan Republikan Korsika pro-Perancis yang menentang dasar Paoli dan hasratnya untuk melepaskan diri. [41] Dia diberi komando atas batalion sukarelawan dan dinaikkan pangkat sebagai kapten pasukan tetap pada bulan Juli 1792, meskipun telah melebihi cuti tanpa izin dan memimpin rusuhan terhadap pasukan Perancis. [42] Ketika Corsica mengisytiharkan pemisahan formal dari Perancis dan meminta perlindungan pemerintah Inggeris Napoleon dan komitmennya terhadap Revolusi Perancis bertentangan dengan Paoli, yang telah memutuskan untuk mensabotaj sumbangan Korsika kepada Expédition de Sardaigne, dengan mencegah serangan Perancis di pulau La Maddalena di Sardinia. [43] Bonaparte dan keluarganya terpaksa melarikan diri ke Toulon di daratan Perancis pada bulan Jun 1793 kerana perpecahan dengan Paoli. [44]

    Walaupun dia dilahirkan "Napoleone di Buonaparte", selepas itulah Napoleon mula menggayakan dirinya sebagai "Napoléon Bonaparte" tetapi keluarganya tidak menjatuhkan nama Buonaparte hingga 1796. Rekod pertama yang diketahui mengenai dia menandatangani namanya sebagai Bonaparte pada usia itu dari 27 (pada tahun 1796). [45] [16] [46]

    Pengepungan Toulon

    Pada bulan Julai 1793, Bonaparte menerbitkan sebuah risalah pro-republik yang berjudul Le souper de Beaucaire (Perjamuan di Beaucaire) yang mendapat sokongan dari Augustin Robespierre, adik dari pemimpin Revolusi Maximilien Robespierre. Dengan bantuan rakan sejawatnya dari Corsican Antoine Christophe Saliceti, Bonaparte dilantik sebagai komander penembak kanan dan artileri pasukan republik yang tiba pada 8 September di Toulon. [47] [48]

    Dia mengadopsi rancangan untuk merebut bukit di mana senjata republik dapat menguasai pelabuhan kota dan memaksa British untuk mengungsi. Serangan pada kedudukan itu menyebabkan penangkapan kota itu, tetapi selama itu Bonaparte cedera di paha pada 16 Disember. Menarik perhatian Jawatankuasa Keselamatan Awam, dia ditugaskan untuk meriam Tentera Darat Perancis. [49] Pada 22 Disember dia dalam perjalanan ke pos barunya di Nice, dinaikkan pangkat dari kolonel menjadi brigadier jenderal pada usia 24 tahun. Dia merancang rancangan untuk menyerang Kerajaan Sardinia sebagai bagian dari kempen Perancis melawan Pertama Gabungan.

    Tentera Perancis menjalankan rancangan Bonaparte dalam Pertempuran Saorgio pada April 1794, dan kemudian maju untuk merebut Ormea di pergunungan. Dari Ormea, mereka menuju ke barat untuk mengatasi kedudukan Austro-Sardinian di sekitar Saorge. Selepas kempen ini, Augustin Robespierre mengirim Bonaparte dalam misi ke Republik Genoa untuk menentukan niat negara itu terhadap Perancis. [50]

    13 Vendémiaire

    Beberapa orang sezaman menuduh bahawa Bonaparte ditahan di Nice kerana hubungannya dengan Robespierres berikutan kejatuhan mereka dalam Reaksi Thermidorian pada bulan Julai 1794, tetapi setiausaha Napoleon Bourrienne mempertikaikan tuduhan itu dalam memoarnya. Menurut Bourrienne, rasa cemburu bertanggung jawab, antara Tentara Pegunungan Alpen dan Tentera Itali (dengan siapa Napoleon ditempatkan pada masa itu). [51] Bonaparte mengirim pembelaan tanpa perasaan dalam surat kepada komisaris Saliceti, dan dia kemudian dibebaskan dari kesalahan. [52] Dia dibebaskan dalam dua minggu (pada 20 Agustus) dan, karena keterampilan teknikalnya, diminta untuk menyusun rencana untuk menyerang posisi Itali dalam konteks perang Perancis dengan Austria. Dia juga mengambil bahagian dalam ekspedisi untuk mengambil kembali Corsica dari Inggeris, tetapi orang Perancis ditolak oleh Tentera Laut Diraja Britain. [53]

    Menjelang tahun 1795, Bonaparte telah bertunangan dengan Désirée Clary, anak perempuan François Clary. Saudara perempuan Désirée, Julie Clary telah mengahwini kakak lelaki Bonaparte, Joseph. [54] Pada bulan April 1795, dia ditugaskan untuk Tentara Barat, yang terlibat dalam Perang di Vendée — perang saudara dan revolusi kontra revolusioner di Vendée, sebuah wilayah di barat-tengah Perancis di Lautan Atlantik. Sebagai komando infanteri, itu adalah penurunan dari jenderal artileri - yang mana tentara sudah memiliki kuota penuh - dan dia meminta kesihatan yang buruk untuk menghindari pengeposan. [55]

    Dia dipindahkan ke Biro Topografi Jawatankuasa Keselamatan Awam dan tidak berjaya dipindahkan ke Konstantinopel untuk menawarkan khidmatnya kepada Sultan. [56] Dalam tempoh ini, dia menulis novel romantis Clisson et Eugénie, mengenai seorang askar dan kekasihnya, sejajar dengan hubungan Bonaparte sendiri dengan Désirée. [57] Pada 15 September, Bonaparte dikeluarkan dari daftar jeneral dalam perkhidmatan biasa kerana penolakannya untuk berkhidmat dalam kempen Vendée. Dia menghadapi situasi kewangan yang sukar dan mengurangkan prospek kerjaya. [58]

    Pada 3 Oktober, golongan kerajaan di Paris mengisytiharkan pemberontakan terhadap Konvensyen Nasional. [59] Paul Barras, seorang pemimpin Reaksi Thermidorian, mengetahui eksploitasi ketenteraan Bonaparte di Toulon dan memberinya komando pasukan improvisasi dalam mempertahankan konvensyen di Istana Tuileries. Napoleon telah menyaksikan pembunuhan Raja Pengawal Swiss di sana tiga tahun sebelumnya dan menyedari bahawa artileri akan menjadi kunci pembelaannya. [27]

    Dia memerintahkan seorang perwira berkuda muda bernama Joachim Murat untuk merampas meriam besar dan menggunakannya untuk mengusir penyerang pada 5 Oktober 1795—13 Vendémiaire An IV dalam Kalendar Republik Perancis 1.400 orang kerajaan mati dan selebihnya melarikan diri. [59] Dia telah membersihkan jalan-jalan dengan "bau busuk", menurut sejarawan abad ke-19 Thomas Carlyle di Revolusi Perancis: Sejarah. [60] [61]

    Kekalahan pemberontakan kerajaan telah memadamkan ancaman terhadap Konvensyen dan membuat Bonaparte tiba-tiba terkenal, kekayaan, dan mendapat perlindungan kerajaan baru, Direktori. Murat mengahwini salah seorang saudari Napoleon, menjadi kakak iparnya yang juga dia berkhidmat di bawah Napoleon sebagai salah seorang jeneralnya. Bonaparte dinaikkan pangkat menjadi Komandan Dalam Negeri dan diberi komando Tentera Darat Itali. [44]

    Dalam beberapa minggu, dia terlibat secara romantis dengan Joséphine de Beauharnais, bekas perempuan simpanan Barras. Pasangan ini berkahwin pada 9 Mac 1796 dalam upacara sivil. [62]

    Kempen Itali pertama

    Dua hari selepas perkahwinan, Bonaparte meninggalkan Paris untuk memerintah Tentera Darat Itali. Dia segera melakukan serangan, dengan harapan dapat mengalahkan pasukan Piedmont sebelum sekutu Austria mereka dapat campur tangan. Dalam satu siri kemenangan pantas semasa Kempen Montenotte, dia mengetepikan Piedmont dari perang dalam dua minggu. Orang Perancis kemudian memberi tumpuan kepada orang-orang Austria untuk baki perang, yang menjadi tumpuan perjuangan Mantua yang berlarutan. Orang-orang Austria melancarkan serangan ke atas Perancis untuk mematahkan pengepungan, tetapi Napoleon mengalahkan setiap usaha pertolongan, mencetak kemenangan dalam pertempuran Castiglione, Bassano, Arcole, dan Rivoli. Kemenangan Perancis yang menentukan di Rivoli pada Januari 1797 menyebabkan kejatuhan kedudukan Austria di Itali. Di Rivoli, orang Austria kehilangan sehingga 14,000 orang sementara Perancis kehilangan sekitar 5,000. [63]

    Fasa seterusnya kempen menampilkan pencerobohan Perancis di kawasan tengah Habsburg. Pasukan Perancis di Jerman Selatan telah dikalahkan oleh Archduke Charles pada tahun 1796, tetapi Archduke menarik pasukannya untuk melindungi Vienna setelah mengetahui tentang serangan Napoleon. Dalam pertemuan pertama antara dua komandan itu, Napoleon mendorong lawannya dan maju jauh ke wilayah Austria setelah menang di Pertempuran Tarvis pada bulan Mac 1797. Orang-orang Austria dikhuatiri oleh dorongan Perancis yang sampai ke Leoben, kira-kira 100 km dari Vienna, dan akhirnya memutuskan untuk menuntut keamanan. [64] Perjanjian Leoben, diikuti dengan Perjanjian Campo Formio yang lebih komprehensif, memberikan Perancis kawalan ke atas sebahagian besar Itali utara dan Negara-negara Rendah, dan klausa rahsia menjanjikan Republik Venice kepada Austria. Bonaparte berjalan ke Venice dan memaksa penyerahannya, mengakhiri 1,100 tahun kemerdekaan Venesia. Dia juga memberi kuasa kepada Perancis untuk menjarah harta karun seperti Horses of Saint Mark. [65] Dalam perjalanan itu, Bonaparte banyak bercakap mengenai pahlawan zaman dahulu terutama Alexander, Caesar, Scipio dan Hannibal. Dia mengkaji strategi mereka dan menggabungkannya dengan strategi sendiri. Dalam pertanyaan dari Bourrienne, yang menanyakan apakah dia memberikan keutamaannya kepada Alexander atau Caesar, Napoleon mengatakan bahawa dia meletakkan Alexander The Great di peringkat pertama, sebab utama adalah kempennya di Asia. [66]

    Penerapan idea ketenteraan konvensionalnya ke situasi dunia nyata memungkinkan kemenangan ketenteraannya, seperti penggunaan artileri secara kreatif sebagai kekuatan bergerak untuk menyokong infanteri. Dia menyatakan di kemudian hari: [ bila? ] "Saya telah memerangi enam puluh pertempuran dan saya tidak belajar apa-apa yang saya tidak tahu pada awalnya. Lihatlah Caesar dia bertarung dengan yang pertama seperti yang terakhir". [67]

    Bonaparte dapat memenangkan pertempuran dengan menyembunyikan penyebaran pasukan dan penumpuan pasukannya pada "engsel" depan musuh yang lemah. Sekiranya dia tidak dapat menggunakan strategi pembungkus kegemarannya, dia akan mengambil posisi tengah dan menyerang dua pasukan yang bekerja sama di engsel mereka, berpusing untuk melawan satu hingga melarikan diri, kemudian berpaling menghadap yang lain. [68] Dalam kempen Itali ini, tentera Bonaparte menangkap 150,000 tahanan, 540 meriam, dan 170 standard. [69] Tentera Perancis melakukan 67 aksi dan memenangi 18 pertempuran bernada melalui teknologi artileri unggul dan taktik Bonaparte. [70]

    Semasa kempen, Bonaparte menjadi semakin berpengaruh dalam politik Perancis. Dia mendirikan dua surat khabar: satu untuk pasukan tentera dan satu lagi untuk diedarkan di Perancis. [71] Para kerajaan menyerang Bonaparte kerana menjarah Itali dan memberi amaran bahawa dia mungkin menjadi diktator. [72] Pasukan Napoleon mengekstraksi dana sekitar 45 juta dolar dari Itali semasa kempen mereka di sana, $ 12 juta lagi bernilai logam dan permata. Pasukannya juga menyita lebih dari tiga ratus lukisan dan patung yang tidak ternilai harganya. [73]

    Bonaparte menghantar Jeneral Pierre Augereau ke Paris untuk memimpin a rampasan kuasa dan membersihkan golongan diraja pada 4 September — Rombongan 18 Fructidor. Ini menjadikan Barras dan sekutu Republikannya kembali berkuasa tetapi bergantung pada Bonaparte, yang meneruskan rundingan damai dengan Austria. Rundingan ini menghasilkan Perjanjian Campo Formio, dan Bonaparte kembali ke Paris pada bulan Disember sebagai pahlawan. [74] Dia bertemu dengan Talleyrand, Menteri Luar Negeri Perancis yang baru - yang berkhidmat dalam kapasitas yang sama untuk Kaisar Napoleon - dan mereka mulai mempersiapkan diri untuk menyerang Inggeris. [44]

    Ekspedisi Mesir

    Setelah dua bulan merancang, Bonaparte memutuskan bahawa kekuatan tentera laut Perancis belum cukup untuk menghadapi Tentera Laut Diraja Britain. Dia memutuskan ekspedisi ketenteraan untuk merebut Mesir dan dengan itu menjejaskan akses Britain terhadap kepentingan perdagangannya di India. [44] Bonaparte ingin mewujudkan kehadiran Perancis di Timur Tengah dan bergabung dengan Tipu Sultan, Sultan Mysore yang merupakan musuh Inggeris. [75] Napoleon meyakinkan Direktori bahawa "segera setelah dia menaklukkan Mesir, dia akan menjalin hubungan dengan para pangeran India dan, bersama-sama dengan mereka, menyerang orang-orang Inggeris dalam harta benda mereka". [76] Direktori bersetuju untuk mendapatkan jalan perdagangan ke benua kecil India. [77]

    Pada bulan Mei 1798, Bonaparte dipilih sebagai ahli Akademi Sains Perancis. Ekspedisi Mesirnya merangkumi sekumpulan 167 saintis, dengan ahli matematik, naturalis, ahli kimia, dan geodis di antara mereka. Penemuan mereka termasuk Batu Rosetta, dan karya mereka diterbitkan di Huraian de l'Égypte pada tahun 1809. [78]

    Dalam perjalanan ke Mesir, Bonaparte sampai di Malta pada 9 Jun 1798, kemudian dikendalikan oleh Knights Hospitaller. Grand Master Ferdinand von Hompesch zu Bolheim menyerah setelah penolakan token, dan Bonaparte merebut pangkalan tentera laut yang penting dengan kehilangan hanya tiga orang. [79]

    Bonaparte dan ekspedisinya menghindari pengejaran oleh Tentera Laut Diraja dan mendarat di Iskandariah pada 1 Julai. [44] Dia memerangi Pertempuran Shubra Khit melawan Mamluks, kasta tentera Mesir yang berkuasa. Ini membantu orang Perancis menjalankan taktik pertahanan mereka untuk Pertempuran Piramid, yang diperjuangkan pada 21 Julai, sekitar 24 km (15 mi) dari piramid. Pasukan Jeneral Bonaparte yang berjumlah 25,000 orang hampir sama dengan pasukan berkuda Mesir Mamluk. Dua puluh sembilan orang Perancis [80] dan kira-kira 2.000 orang Mesir terbunuh. Kemenangan itu meningkatkan semangat tentera Perancis. [81]

    Pada 1 Ogos 1798, armada British di bawah Sir Horatio Nelson menawan atau memusnahkan semua kecuali dua kapal armada Perancis dalam Pertempuran Sungai Nil, mengalahkan matlamat Bonaparte untuk memperkuat kedudukan Perancis di Mediterranean. [82] Tenteranya telah berjaya meningkatkan sementara kekuatan Perancis di Mesir, walaupun menghadapi pemberontakan berulang kali. [83] Pada awal 1799, dia memindahkan tentera ke wilayah Uthmaniyyah, Damsyik (Syria dan Galilea). Bonaparte memimpin 13,000 tentera Perancis ini dalam penaklukan bandar-bandar pesisir Arish, Gaza, Jaffa, dan Haifa. [84] Serangan ke atas Jaffa sangat kejam. Bonaparte mendapati bahawa banyak pembela adalah bekas tawanan perang, seolah-olah bebas, jadi dia memerintahkan pengawal dan 1.400 tahanan dieksekusi dengan bayonet atau lemas untuk menyelamatkan peluru. [82] Lelaki, wanita, dan kanak-kanak dirompak dan dibunuh selama tiga hari. [85]

    Bonaparte bermula dengan tentera yang terdiri daripada 13.000 orang 1.500 dilaporkan hilang, 1.200 mati dalam pertempuran, dan ribuan orang mati akibat penyakit - kebanyakannya penyakit wabak. Dia gagal mengurangkan kubu Acre, jadi dia mengembalikan pasukannya ke Mesir pada bulan Mei. Untuk mempercepat pengunduran diri, Bonaparte memerintahkan lelaki yang diserang wabak itu diracuni dengan candu, jumlah yang mati masih diperdebatkan, mulai dari rendah 30 hingga tinggi 580. Dia juga membawa 1.000 orang yang cedera. [86] Kembali ke Mesir pada 25 Julai, Bonaparte mengalahkan pencerobohan amfibi Uthmaniyyah di Abukir. [87]

    Semasa di Mesir, Bonaparte terus mengetahui mengenai urusan Eropah. Dia mengetahui bahawa Perancis telah mengalami serangkaian kekalahan dalam Perang Gabungan Kedua. [88] Pada 24 Agustus 1799, dia memanfaatkan keberangkatan sementara kapal-kapal Inggris dari pelabuhan pesisir Perancis dan berlayar ke Perancis, walaupun pada kenyataannya dia tidak menerima pesanan eksplisit dari Paris. [82] Tentera dibiarkan bertugas di Jean-Baptiste Kléber. [89]

    Tidak diketahui oleh Bonaparte, Direktori telah mengirimkan kepadanya perintah untuk kembali untuk menangkis kemungkinan pencerobohan di tanah Perancis, tetapi saluran komunikasi yang buruk menghalang penyampaian mesej ini. [88] Pada saat dia sampai di Paris pada bulan Oktober, keadaan Perancis telah diperbaiki oleh serangkaian kemenangan. Republik, bagaimanapun, muflis dan Direktori yang tidak berkesan tidak popular dengan penduduk Perancis. [90] Direktori itu membincangkan "peninggalan" Bonaparte tetapi terlalu lemah untuk menghukumnya. [88]

    Walaupun mengalami kegagalan di Mesir, Napoleon kembali menyambut wira. Dia menjalin persekutuan dengan pengarah Emmanuel Joseph Sieyès, saudaranya Lucien, pembicara Majlis Lima Ratus Roger Ducos, pengarah Joseph Fouché, dan Talleyrand, dan mereka menggulingkan Direktori dengan kudeta pada 9 November 1799 (" Brumaire ke-18 "menurut kalender revolusi), menutup Majlis Lima Ratus. Napoleon menjadi "konsul pertama" selama sepuluh tahun, dengan dua konsul dilantik olehnya yang hanya mempunyai suara perundingan. Kekuasaannya disahkan oleh "Perlembagaan Tahun VIII" yang baru, yang awalnya dirancang oleh Sieyès untuk memberikan peranan kecil kepada Napoleon, tetapi ditulis semula oleh Napoleon, dan diterima dengan suara popular langsung (3.000.000 menyokong, 1.567 menentang). Perlembagaan mengekalkan kemunculan sebuah republik tetapi pada hakikatnya, mewujudkan sebuah pemerintahan diktator. [91] [92]

    Konsulat Perancis

    Napoleon menubuhkan sistem politik yang disebut oleh sejarawan Martyn Lyons "diktator dengan cara senang". [93] Khuatir oleh kekuatan demokratik yang dilancarkan oleh Revolusi, tetapi tidak ingin mengabaikannya sepenuhnya, Napoleon menggunakan rundingan pemilihan secara berkala dengan rakyat Perancis dalam perjalanannya menuju kekuasaan kekaisaran. [93] Dia menyusun Perlembagaan Tahun VIII dan menjamin pemilihannya sendiri sebagai Konsul Pertama, mengambil tempat tinggal di Tuileries. Perlembagaan itu diluluskan dalam sebuah pemungutan suara palsu yang diadakan pada bulan Januari berikutnya, dengan 99.94 peratus secara rasmi disenaraikan sebagai suara "ya". [94]

    Saudara Napoleon, Lucien, telah memalsukan pulangan untuk menunjukkan bahawa 3 juta orang telah berpartisipasi dalam pemungutan suara. Jumlah sebenar ialah 1.5 juta. [93] Pemerhati politik pada waktu itu menganggap masyarakat yang berhak memilih di Perancis berjumlah sekitar 5 juta orang, sehingga rezim secara artifisial menggandakan tingkat penyertaan untuk menunjukkan semangat popular untuk konsulat. [93] Dalam beberapa bulan pertama konsulat, dengan perang di Eropah masih berkecamuk dan ketidakstabilan dalaman masih melanda negara itu, cengkaman kuasa Napoleon tetap lemah. [95]

    Pada musim bunga tahun 1800, Napoleon dan pasukannya menyeberangi Pegunungan Alpen Swiss ke Itali, bertujuan mengejutkan tentera Austria yang telah menguasai semula semenanjung ketika Napoleon masih berada di Mesir. [f] Setelah sukar melintasi Alpen, tentera Perancis memasuki dataran Itali Utara hampir tanpa bertentangan. [97] Ketika satu tentera Perancis menghampiri dari utara, orang Austria sibuk dengan tentera lain yang ditempatkan di Genoa, yang dikepung oleh kekuatan yang besar. Tentangan sengit tentera Perancis ini, di bawah André Masséna, memberi sedikit masa kepada pasukan utara untuk menjalankan operasi mereka dengan sedikit gangguan. [98]

    Setelah menghabiskan beberapa hari untuk saling mencari, kedua-dua tentera bertembung dalam Pertempuran Marengo pada 14 Jun. Jeneral Melas mempunyai kelebihan berangka, menjatuhkan sekitar 30.000 tentera Austria sementara Napoleon memerintahkan 24.000 tentera Perancis. [99] Pertempuran dimulakan dengan baik untuk orang Austria kerana serangan awal mereka mengejutkan Perancis dan secara beransur-ansur menghalau mereka kembali. Melas menyatakan bahawa dia telah memenangi pertempuran itu dan bersara di markasnya sekitar jam 3 petang, meninggalkan bawahannya yang bertugas mengejar Perancis. [100] Garis Perancis tidak pernah putus semasa mundur taktikal mereka. Napoleon terus keluar dari pasukan yang mendesak mereka untuk berdiri dan berperang. [101]

    Menjelang petang, bahagian penuh di bawah Desaix tiba di padang dan membalikkan pertempuran. Serangkaian rentetan artileri dan tuduhan berkuda merosakkan tentera Austria, yang melarikan diri dari Sungai Bormida kembali ke Alessandria, meninggalkan 14,000 korban. [101] Keesokan harinya, tentera Austria bersetuju untuk meninggalkan Itali Utara sekali lagi dengan Konvensyen Alessandria, yang memberi mereka jalan selamat ke tanah ramah sebagai pertukaran kubu mereka di seluruh wilayah. [101]

    Walaupun pengkritik telah menyalahkan Napoleon atas beberapa kesalahan taktik sebelum pertempuran, mereka juga memuji keberaniannya kerana memilih strategi kempen yang berisiko, memilih untuk menyerang semenanjung Itali dari utara ketika sebagian besar pencerobohan Perancis datang dari barat, dekat atau sepanjang garis pantai. [102] Seperti yang ditunjukkan oleh Chandler, Napoleon menghabiskan hampir setahun untuk mengeluarkan orang Austria dari Itali dalam kempen pertamanya. Pada tahun 1800, dia hanya memerlukan sebulan untuk mencapai tujuan yang sama. [102] Pakar strategi dan lapangan Jerman, Alfred von Schlieffen menyimpulkan bahawa "Bonaparte tidak memusnahkan musuhnya tetapi menyingkirkannya dan menjadikannya tidak berbahaya" sambil "[mencapai] objektif kempen: penaklukan Itali Utara". [103]

    Kemenangan Napoleon di Marengo menjamin kewibawaan politiknya dan meningkatkan popularitinya di rumah, tetapi itu tidak menimbulkan perdamaian segera. Saudara lelaki Bonaparte, Joseph, memimpin rundingan yang rumit di Lunéville dan melaporkan bahawa Austria, yang diberi semangat oleh sokongan Inggeris, tidak akan mengakui wilayah baru yang telah diperoleh Perancis. Ketika rundingan menjadi semakin rapuh, Bonaparte memberi perintah kepada jeneralnya Moreau untuk menyerang Austria sekali lagi. Moreau dan Perancis melepasi Bavaria dan mencatat kemenangan luar biasa di Hohenlinden pada bulan Disember 1800. Akibatnya, orang-orang Austria menyerah dan menandatangani Perjanjian Lunéville pada Februari 1801. Perjanjian itu menegaskan dan memperluas keuntungan Perancis sebelumnya di Campo Formio. [104]

    Kedamaian sementara di Eropah

    Setelah satu dekad peperangan yang berterusan, Perancis dan Britain menandatangani Perjanjian Amiens pada bulan Mac 1802, yang mengakhiri Perang Revolusi. Amiens meminta penarikan tentera Britain dari wilayah penjajahan yang baru ditaklukkan dan juga jaminan untuk mengurangkan tujuan pengembangan Republik Perancis. [98] Dengan Eropah dalam keadaan damai dan ekonomi pulih, popularitas Napoleon melonjak ke tahap tertinggi di bawah konsulat, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. [105] Dalam sebuah pendebatan baru pada musim semi tahun 1802, masyarakat Perancis keluar dalam jumlah besar untuk menyetujui perlembagaan yang menjadikan Konsulat tetap, yang pada dasarnya mengangkat Napoleon menjadi diktator seumur hidup. [105]

    Walaupun pemungutan suara dua tahun sebelumnya telah membawa 1.5 juta orang untuk memilih, referendum baru menarik 3.6 juta untuk memilih dan memilih (72 persen dari semua pemilih yang memenuhi syarat). [106] Tidak ada surat suara rahsia pada tahun 1802 dan hanya sedikit orang yang ingin menentang rejim secara terbuka. Perlembagaan mendapat kelulusan dengan lebih daripada 99% suara. [106] Kekuasaannya yang luas dinyatakan dalam perlembagaan baru: Artikel 1. Nama orang Perancis, dan Senat mengumumkan Konsul Pertama Napoleon-Bonaparte seumur hidup. [107] Selepas tahun 1802, ia secara umum disebut sebagai Napoleon dan bukannya Bonaparte. [38]

    Keamanan yang singkat di Eropah membolehkan Napoleon memberi tumpuan kepada tanah jajahan Perancis di luar negara. Saint-Domingue telah berjaya memperoleh autonomi politik yang tinggi semasa Perang Revolusi, dengan Toussaint L'Ouverture memasang dirinya sebagai diktator de facto pada tahun 1801. Napoleon melihat peluang untuk mengembalikan kawalan ke atas jajahan ketika dia menandatangani Perjanjian Amiens. Pada abad ke-18, Saint-Domingue telah menjadi jajahan Perancis yang paling menguntungkan, menghasilkan lebih banyak gula daripada gabungan semua koloni Hindia Barat. Namun, semasa Revolusi, Konvensyen Nasional memilih untuk menghapuskan perbudakan pada Februari 1794. [108] Menyedari perbelanjaan yang diperlukan untuk membiayai peperangannya di Eropah, Napoleon membuat keputusan untuk mengembalikan perbudakan di semua jajahan Perancis Caribbean. Keputusan 1794 hanya mempengaruhi jajahan Saint-Domingue, Guadeloupe dan Guiana, dan tidak berlaku di Mauritius, Reunion dan Martinique, yang terakhir telah ditangkap oleh British dan dengan itu tetap tidak dipengaruhi oleh undang-undang Perancis. [109]

    Di Guadeloupe, perbudakan telah dihapuskan dan (ditegakkan dengan kejam) oleh Victor Hugues terhadap penentangan dari para hamba hamba berkat undang-undang 1794. Namun, ketika perbudakan dikembalikan pada tahun 1802, pemberontakan hamba berlaku di bawah pimpinan Louis Delgres. [110] Undang-undang yang dihasilkan pada 20 Mei mempunyai tujuan yang jelas untuk mengembalikan perbudakan di Saint-Domingue, Guadeloupe dan Guyana Perancis, dan memulihkan perbudakan di seluruh sebahagian besar kerajaan kolonial Perancis (tidak termasuk Saint-Domingue) selama setengah abad, sementara Perdagangan hamba transatlantik Perancis berterusan selama dua puluh tahun lagi. [111] [112] [113] [114] [115]

    Napoleon menghantar ekspedisi di bawah saudara iparnya Jenderal Leclerc untuk menegaskan kembali kawalan ke atas Saint-Domingue. Walaupun Perancis berjaya menawan Toussaint Louverture, ekspedisi itu gagal ketika angka penyakit yang tinggi melumpuhkan tentera Perancis, dan Jean-Jacques Dessalines meraih kemenangan, pertama menentang Leclerc, dan ketika dia meninggal akibat demam kuning, kemudian melawan Donatien-Marie -Joseph de Vimeur, vicomte de Rochambeau, yang dikirim Napoleon untuk melegakan Leclerc dengan 20,000 lelaki lain. Pada bulan Mei 1803, Napoleon mengakui kekalahan, dan 8.000 tentera Perancis terakhir meninggalkan pulau itu dan budak-budak itu mengisytiharkan sebuah republik bebas yang mereka sebut Haiti pada tahun 1804. Dalam proses itu, Dessalines menjadi komandan tentera yang paling berjaya dalam perjuangan menentang Napoleon Perancis. [116] [117] Melihat kegagalan usahanya di Haiti, Napoleon memutuskan pada tahun 1803 untuk menjual Wilayah Louisiana ke Amerika Syarikat, dengan serta-merta menggandakan ukuran AS Harga jual di Pembelian Louisiana kurang dari tiga sen per ekar , sejumlah $ 15 juta. [3] [118]

    Perdamaian dengan Britain terbukti tidak selesa dan kontroversial. [119] Britain tidak mengosongkan Malta seperti yang dijanjikan dan memprotes pencabutan Bonaparte Piedmont dan Akta Pengantaraannya, yang menubuhkan Gabungan Swiss yang baru. Kedua-dua wilayah ini tidak dilindungi oleh Amiens, tetapi mereka menimbulkan ketegangan dengan ketara. [120] Perselisihan ini memuncak dalam pengisytiharan perang oleh Britain pada bulan Mei 1803 Napoleon bertindak balas dengan memasang kembali kem pencerobohan di Boulogne. [82]

    Empayar Perancis

    Semasa konsulat, Napoleon menghadapi beberapa plot pembunuhan diraja dan Jacobin, termasuk Konspirasi des poignards (Plot keris) pada bulan Oktober 1800 dan plot Rue Saint-Nicaise (juga dikenal sebagai Mesin Infernal) dua bulan kemudian. [121] Pada Januari 1804, polisnya mengungkap plot pembunuhan terhadapnya yang melibatkan Moreau dan yang secara terang-terangan ditaja oleh keluarga Bourbon, bekas pemerintah Perancis. Atas nasihat Talleyrand, Napoleon memerintahkan penculikan Duke of Enghien, melanggar kedaulatan Baden. Duke dengan cepat dihukum mati setelah perbicaraan tentera rahsia, walaupun dia tidak terlibat dalam komplotan itu. [122] Pelaksanaan Enghien membuat mahkamah istana marah di seluruh Eropah, menjadi salah satu faktor politik yang menyumbang kepada tercetusnya Perang Napoleon.

    Untuk mengembangkan kekuasaannya, Napoleon menggunakan plot pembunuhan ini untuk membenarkan penciptaan sistem kekaisaran berdasarkan model Rom. Dia percaya bahawa pemulihan Bourbon akan lebih sukar jika penggantian keluarganya tertanam dalam perlembagaan. [123] Melancarkan referendum yang lain, Napoleon dipilih sebagai Maharaja Perancis dengan jumlah melebihi 99%. [106] Seperti Konsulat Kehidupan dua tahun sebelumnya, referendum ini menghasilkan penyertaan yang besar, membawa hampir 3.6 juta pemilih ke pemilihan. [106]

    Seorang pemerhati yang kuat mengenai kenaikan Bonaparte menjadi kuasa mutlak, Madame de Rémusat, menjelaskan bahawa "lelaki yang lelah dengan pergolakan Revolusi […] mencari penguasaan penguasa yang mampu" dan bahawa "orang percaya dengan tulus bahawa Bonaparte, sama ada sebagai konsul atau maharaja, akan menggunakan wewenangnya dan menyelamatkan mereka dari bahaya anarki. [124] "

    Penobatan Napoleon, di mana Paus Pius VII merasmikan, berlangsung di Notre Dame de Paris, pada 2 Disember 1804. Dua mahkota terpisah dibawa untuk upacara: karangan bunga laurel emas yang mengingatkan Kerajaan Rom dan replika mahkota Charlemagne. [125] Napoleon memasuki upacara dengan memakai karangan bunga laurel dan menyimpannya di kepalanya sepanjang proses berlangsung. [125] Untuk penobatan rasmi, dia mengangkat mahkota Charlemagne di atas kepalanya sendiri dengan isyarat simbolik, tetapi tidak pernah meletakkannya di atas kerana dia sudah memakai karangan bunga emas. [125] Sebagai gantinya ia meletakkan mahkota di kepala Josephine, acara itu diperingati dalam lukisan yang disetujui secara rasmi oleh Jacques-Louis David. [125] Napoleon juga dinobatkan sebagai Raja Itali, dengan Mahkota Besi Lombardy, di Katedral Milan pada 26 Mei 1805. Dia mencipta lapan belas Marshal Empayar dari antara jeneral-jeneralnya yang teratas untuk mendapatkan kesetiaan tentera pada 18 Mei 1804, permulaan rasmi Empayar. [126]

    Perang Gabungan Ketiga

    Great Britain telah memecahkan Perdamaian Amiens dengan mengisytiharkan perang ke atas Perancis pada bulan Mei 1803. [127] Pada bulan Disember 1804, perjanjian Anglo-Sweden menjadi langkah pertama untuk mewujudkan Gabungan Ketiga. Menjelang April 1805, Britain juga menandatangani pakatan dengan Rusia. [128] Austria telah dikalahkan oleh Perancis dua kali dalam ingatan baru-baru ini dan ingin membalas dendam, jadi ia bergabung dengan koalisi beberapa bulan kemudian. [129]

    Sebelum pembentukan Gabungan Ketiga, Napoleon telah mengumpulkan kekuatan pencerobohan, yang Armée d'Angleterre, sekitar enam kem di Boulogne di Perancis Utara. Dia bermaksud menggunakan kekuatan pencerobohan ini untuk menyerang di England. Mereka tidak pernah menyerang, tetapi pasukan Napoleon menerima latihan yang teliti dan tidak ternilai untuk operasi ketenteraan masa depan. [130] Orang-orang di Boulogne membentuk inti untuk apa yang dipanggil Napoleon kemudian La Grande Armée. Pada awalnya, tentera Perancis ini mempunyai sekitar 200,000 orang yang disusun dalam tujuh pasukan, yang merupakan unit lapangan besar yang masing-masing berisi 36-40 meriam dan mampu melakukan aksi bebas sehingga pasukan lain dapat menyelamatkannya. [131]

    Satu korps yang betul-betul terletak di posisi pertahanan yang kuat dapat bertahan sekurang-kurangnya sehari tanpa sokongan, memberikannya Grande Armée pilihan strategi dan taktikal yang tidak terkira banyaknya pada setiap kempen. Di atas kekuatan ini, Napoleon membuat cadangan pasukan berkuda sebanyak 22,000 yang disusun menjadi dua divisi cuirassier, empat divisi dragoon yang dipasang, satu bahagian dari dragonon yang diturunkan, dan satu dari pasukan berkuda ringan, semuanya disokong oleh 24 buah artileri. [132] Menjelang 1805, Grande Armée telah berkembang menjadi pasukan 350.000 orang, [132] yang lengkap, terlatih, dan dipimpin oleh pegawai yang kompeten. [133]

    Napoleon tahu bahawa armada Perancis tidak dapat mengalahkan Tentera Laut Diraja dalam pertempuran head-to-head, jadi dia merancang untuk menariknya dari Selat Inggeris melalui taktik penyelewengan. [134] Idea strategi utama melibatkan Tentera Laut Perancis melarikan diri dari blokade Toulon dan Brest dari Britain dan mengancam untuk menyerang Hindia Barat. Dalam menghadapi serangan ini, diharapkan, pihak Inggeris akan melemahkan pertahanan mereka terhadap Pendekatan Barat dengan mengirim kapal ke Caribbean, yang memungkinkan armada gabungan Perancis-Sepanyol untuk menguasai saluran tersebut cukup lama untuk tentera Perancis menyeberang dan menyerang . [134] Namun, rancangan itu terungkap setelah kemenangan Inggeris pada Pertempuran Cape Finisterre pada bulan Julai 1805. Laksamana Perancis Villeneuve kemudian mundur ke Cádiz dan bukannya menghubungkan dengan pasukan tentera laut Perancis di Brest untuk serangan di Selat Inggeris. [135]

    Menjelang Ogos 1805, Napoleon telah menyedari bahawa keadaan strategik telah berubah secara mendasar. Menghadapi serangan yang berpotensi dari musuh benua, dia memutuskan untuk menyerang terlebih dahulu dan mengalihkan pandangan tenteranya dari Selat Inggeris ke Sungai Rhine. Objektif asasnya adalah untuk menghancurkan tentera Austria yang terpencil di Jerman Selatan sebelum sekutu Rusia mereka dapat tiba. Pada 25 September, setelah kerahsiaan besar dan perarakan demam, 200.000 tentera Perancis mula menyeberangi Sungai Rhine di depan 260 km (160 mi). [136] [137]

    Komander Austria Karl Mack telah mengumpulkan sebahagian besar tentera Austria di kubu Ulm di Swabia. Napoleon menggerakkan pasukannya ke tenggara dan Grande Armée melakukan pergerakan roda yang rumit yang mengatasi kedudukan Austria. The Ulm Maneuver benar-benar mengejutkan Jeneral Mack, yang terlambat memahami bahawa tenteranya telah terputus. Setelah beberapa pertunangan kecil yang memuncak dalam Pertempuran Ulm, Mack akhirnya menyerah setelah menyedari bahawa tidak ada cara untuk melepaskan diri dari pengepungan Perancis. Dengan hanya 2.000 korban di Perancis, Napoleon berjaya menangkap sejumlah 60,000 tentera Austria melalui gerakan pantas tenteranya. [138]

    Kempen Ulm umumnya dianggap sebagai karya agung dan berpengaruh dalam pengembangan Rancangan Schlieffen pada akhir abad ke-19. [139] Bagi orang Perancis, kemenangan luar biasa di darat ini disebabkan oleh kemenangan yang menentukan yang dicapai oleh Tentera Laut Diraja pada Pertempuran Trafalgar pada 21 Oktober. Selepas Trafalgar, Tentera Laut Diraja tidak pernah lagi dicabar serius oleh armada Perancis dalam pertunangan berskala besar selama Perang Napoleon. [140]

    Setelah Kempen Ulm, pasukan Perancis berjaya menawan Vienna pada bulan November. Kejatuhan Vienna memberi Perancis hadiah besar kerana mereka menangkap 100,000 senapan, 500 meriam, dan jambatan yang utuh di seberang Danube. [141] Pada saat genting ini, baik Tsar Alexander I dan Kaisar Rom Suci Francis II memutuskan untuk melibatkan Napoleon dalam pertempuran, walaupun ada keberatan dari beberapa orang bawahan mereka. Napoleon mengirim tenteranya ke utara untuk mengejar Sekutu tetapi kemudian memerintahkan pasukannya untuk mundur sehingga dia dapat menunjukkan kelemahan besar. [142]

    Putus asa untuk memikat Sekutu dalam pertempuran, Napoleon memberikan setiap petunjuk pada hari-hari sebelum pertunangan bahawa tentera Perancis berada dalam keadaan menyedihkan, bahkan meninggalkan Pratzen Heights yang dominan di dekat desa Austerlitz. Pada Pertempuran Austerlitz, di Moravia pada 2 Disember, dia mengerahkan tentera Perancis di bawah Pratzen Heights dan sengaja melemahkan sayap kanannya, memikat Sekutu untuk melancarkan serangan besar di sana dengan harapan dapat melancarkan seluruh barisan Perancis. Perarakan paksa dari Vienna oleh Marshal Davout dan III Corpsnya menutup jurang yang ditinggalkan oleh Napoleon tepat pada waktunya. [142]

    Sementara itu, penyebaran sekutu berat di sayap kanan Perancis melemahkan pusat mereka di Pratzen Heights, yang diserang dengan kejam oleh Kor IV Marsekal Soult. Dengan pusat Sekutu dihancurkan, Perancis menyapu kedua-dua sayap musuh dan menghantar Sekutu melarikan diri dengan kacau, menangkap ribuan tahanan dalam proses itu. Pertempuran itu sering dilihat sebagai karya taktikal kerana pelaksanaan yang hampir sempurna dari rancangan yang dikalibrasi tetapi berbahaya - dengan kedudukan yang sama dengan Cannae, kemenangan yang dirayakan oleh Hannibal sekitar 2.000 tahun sebelumnya. [142]

    Bencana Sekutu di Austerlitz secara signifikan mengejutkan kepercayaan Kaisar Francis dalam usaha perang yang dipimpin oleh Inggeris. Perancis dan Austria bersetuju dengan gencatan senjata dengan segera dan Perjanjian Pressburg diikuti tidak lama kemudian pada 26 Disember. Pressburg membawa Austria keluar dari perang dan Gabungan sambil memperkuat perjanjian sebelumnya Campo Formio dan Lunéville antara kedua-dua kuasa. Perjanjian itu mengesahkan kehilangan tanah Austria kepada Perancis di Itali dan Bavaria, dan tanah di Jerman kepada sekutu Jerman Napoleon. Ini juga memberikan ganti rugi 40 juta franc ke Habsburg yang kalah dan membiarkan pasukan Rusia yang melarikan diri masuk melalui wilayah yang bermusuhan dan kembali ke tanah asal mereka. Napoleon melanjutkan dengan mengatakan, "Pertempuran Austerlitz adalah yang terbaik dari semua yang saya perjuangkan". [143] Frank McLynn menunjukkan bahawa Napoleon begitu berjaya di Austerlitz sehingga dia kehilangan sentuhan dengan kenyataan, dan apa yang dulu menjadi dasar luar Perancis menjadi "peribadi Napoleon". [144] Vincent Cronin tidak setuju, menyatakan bahawa Napoleon tidak terlalu ambisius untuk dirinya sendiri, "dia mewujudkan cita-cita tiga puluh juta orang Perancis". [145]

    Perikatan Timur Tengah

    Napoleon terus menggunakan skema besar untuk mewujudkan kehadiran Perancis di Timur Tengah untuk memberi tekanan kepada Britain dan Rusia, dan mungkin membentuk persekutuan dengan Kerajaan Uthmaniyyah. [75] Pada Februari 1806, Maharaja Uthmaniyyah Selim III mengiktiraf Napoleon sebagai Maharaja. Dia juga memilih untuk bersekutu dengan Perancis, memanggil Perancis "sekutu tulus dan semula jadi kami". [146] Keputusan itu membawa Kerajaan Uthmaniyyah dalam perang yang kalah melawan Rusia dan Britain. Perikatan Franco-Parsi juga terbentuk antara Napoleon dan Kerajaan Parsi Fat′h-Ali Shah Qajar. Ia runtuh pada tahun 1807 ketika Perancis dan Rusia sendiri membentuk pakatan yang tidak dijangka. [75] Pada akhirnya, Napoleon tidak membuat pakatan yang efektif di Timur Tengah. [147]

    Perang Gabungan Keempat dan Tilsit

    Selepas Austerlitz, Napoleon menubuhkan Gabungan Sungai Rhine pada tahun 1806. Kumpulan negara-negara Jerman yang bertujuan untuk berfungsi sebagai zon penyangga antara Perancis dan Eropah Tengah, penciptaan Konfederasi mengeja berakhirnya Empayar Rom Suci dan sangat mencemaskan Prusia. Penyusunan semula wilayah Jerman yang kurang ajar oleh Perancis berisiko mengancam pengaruh Prusia di wilayah itu, jika tidak menghapuskannya secara langsung. Demam perang di Berlin meningkat dengan stabil sepanjang musim panas tahun 1806. Atas desakan pengadilannya, terutama isterinya Queen Louise, Frederick William III memutuskan untuk mencabar dominasi Perancis di Eropah Tengah dengan pergi berperang. [148]

    Manuver ketenteraan awal bermula pada bulan September 1806. Dalam surat kepada Marshal Soult yang memperincikan rancangan untuk kempen tersebut, Napoleon menerangkan ciri-ciri penting perang Napoleon dan memperkenalkan frasa le bataillon-carré ("batalion persegi"). [149] Di bataillon-carré sistem, pelbagai kumpulan Grande Armée akan bergerak bersama-sama dalam jarak sokongan yang dekat. [149] Sekiranya ada satu pasukan yang diserang, yang lain dapat dengan cepat bertindak dan membantu. [150]

    Napoleon menyerang Prussia dengan 180,000 tentera, bergerak pantas di tebing kanan Sungai Saale. Seperti dalam kempen sebelumnya, objektif utamanya adalah untuk menghancurkan satu lawan sebelum bala bantuan dari pihak lain dapat mengatasi keseimbangan perang. Setelah mengetahui keberadaan tentera Prusia, Perancis bergerak ke arah barat dan menyeberangi Saale dengan kekuatan yang luar biasa. Pada pertempuran kembar Jena dan Auerstedt, yang diperjuangkan pada 14 Oktober, Perancis dengan meyakinkan mengalahkan Prusia dan menimbulkan korban yang besar. Dengan beberapa komandan utama mati atau tidak mampu, raja Prusia terbukti tidak mampu memerintah tentera dengan berkesan, yang mulai cepat hancur. [150]

    Dalam usaha bersembunyi yang melambangkan "puncak perang Napoleon", menurut sejarawan Richard Brooks, [150] Perancis berjaya menangkap 140,000 tentera, lebih dari 2.000 meriam dan ratusan gerobak peluru, semuanya dalam satu bulan. Sejarawan David Chandler menulis mengenai pasukan Prusia: "Semangat tentera mana pun tidak dapat dihancurkan sepenuhnya".[149] Meskipun kekalahan luar biasa mereka, Prusia menolak untuk berunding dengan Perancis hingga Rusia mendapat kesempatan untuk memasuki pertempuran.

    Setelah kemenangannya, Napoleon menerapkan unsur-unsur pertama dari Sistem Kontinental melalui Keputusan Berlin yang dikeluarkan pada bulan November 1806. Sistem Kontinental, yang melarang negara-negara Eropah berdagang dengan Britain, dilanggar secara meluas sepanjang pemerintahannya. [151] [152] Dalam beberapa bulan ke depan, Napoleon berarak menentang tentera Rusia yang maju melalui Poland dan terlibat dalam kebuntuan berdarah di Pertempuran Eylau pada Februari 1807. [153] Setelah berehat dan bersatu di kedua-dua belah pihak , perang bermula semula pada bulan Jun dengan perjuangan awal di Heilsberg yang terbukti tidak tegas. [154]

    Pada 14 Jun Napoleon memperoleh kemenangan luar biasa ke atas Rusia di Pertempuran Friedland, menyapu sebahagian besar tentera Rusia dalam perjuangan yang sangat berdarah. Skala kekalahan mereka meyakinkan Rusia untuk berdamai dengan Perancis. Pada 19 Jun, Tsar Alexander menghantar utusan untuk mencari gencatan senjata dengan Napoleon. Yang terakhir ini meyakinkan utusan bahawa Sungai Vistula mewakili sempadan semula jadi antara pengaruh Perancis dan Rusia di Eropah. Atas dasar itu, kedua maharaja memulakan rundingan damai di kota Tilsit setelah bertemu dengan rakit ikonik di Sungai Niemen. Perkara pertama yang dikatakan Alexander kepada Napoleon mungkin dapat dikalibrasi dengan baik: "Saya sangat membenci orang Inggeris seperti yang anda lakukan". [154]

    Alexander menghadapi tekanan dari saudaranya, Duke Constantine, untuk berdamai dengan Napoleon. Memandangkan kemenangan yang baru dicapai, maharaja Perancis menawarkan kepada Rusia syarat-syarat yang relatif lembut — menuntut agar Rusia bergabung dengan Sistem Kontinental, menarik pasukannya dari Wallachia dan Moldavia, dan menyerahkan Kepulauan Ionia ke Perancis. [155] Sebaliknya, Napoleon menetapkan syarat perdamaian yang sangat keras bagi Prusia, walaupun ada desakan yang tidak henti-hentinya terhadap Ratu Louise. Menghapus separuh wilayah Prusia dari peta, Napoleon membuat kerajaan baru seluas 2.800 kilometer persegi (1.100 mil persegi) yang disebut Westphalia dan melantik adik lelakinya Jérôme sebagai raja. Perlakuan memalukan Prussia di Tilsit menyebabkan pertengkaran mendalam dan pahit yang membara ketika era Napoleon berkembang. Lebih-lebih lagi, sikap berpura-pura Alexander ketika bersahabat dengan Napoleon menyebabkan orang itu secara serius menilai niat sebenar rakan sejawatnya dari Rusia, yang akan melanggar banyak ketentuan perjanjian dalam beberapa tahun akan datang. Walaupun menghadapi masalah ini, Perjanjian Tilsit akhirnya memberi Napoleon kelonggaran dari perang dan mengizinkannya kembali ke Perancis, yang belum pernah dilihatnya selama lebih dari 300 hari. [156]

    Perang Semenanjung dan Erfurt

    Penempatan di Tilsit memberi masa kepada Napoleon untuk mengatur kerajaannya. Salah satu objektif utamanya ialah menguatkuasakan Sistem Kontinental menentang pasukan Inggeris. Dia memutuskan untuk memusatkan perhatiannya pada Kerajaan Portugal, yang secara konsisten melanggar larangan perdagangannya. Setelah tewas dalam Perang Jeruk pada tahun 1801, Portugal mengadopsi kebijakan dua sisi. Pada mulanya, John VI bersetuju untuk menutup pelabuhannya untuk perdagangan Inggeris. Keadaan berubah secara mendadak setelah kekalahan Perancis-Sepanyol di Trafalgar John semakin berani dan secara rasmi memulakan semula hubungan diplomatik dan perdagangan dengan Britain. [ rujukan diperlukan ]

    Tidak berpuas hati dengan perubahan dasar oleh pemerintah Portugis ini, Napoleon merundingkan perjanjian rahsia dengan Charles IV dari Sepanyol dan menghantar tentera untuk menyerang Portugal. [157] Pada 17 Oktober 1807, 24.000 tentera Perancis di bawah Jeneral Junot menyeberangi Pyrenees dengan kerjasama Sepanyol dan menuju ke Portugal untuk menegakkan perintah Napoleon. [158] Serangan ini adalah langkah pertama dalam apa yang akhirnya akan menjadi Perang Semenanjung, perjuangan enam tahun yang secara signifikan melemahkan kekuatan Perancis. Sepanjang musim sejuk tahun 1808, ejen Perancis semakin terlibat dalam urusan dalaman Sepanyol, berusaha untuk menimbulkan perselisihan antara anggota keluarga kerajaan Sepanyol. Pada 16 Februari 1808, intrik rahsia Perancis akhirnya terwujud ketika Napoleon mengumumkan bahawa dia akan campur tangan untuk menjadi perantara antara puak politik saingan di negara ini. [159]

    Marsekal Murat memimpin 120,000 tentera ke Sepanyol. Orang Perancis tiba di Madrid pada 24 Mac, [160] di mana rusuhan liar terhadap penjajahan meletus hanya beberapa minggu kemudian. Napoleon melantik saudaranya, Joseph Bonaparte, sebagai Raja Sepanyol yang baru pada musim panas tahun 1808. Pelantikan itu menimbulkan kemarahan penduduk Sepanyol yang sangat beragama dan konservatif. Penentangan terhadap pencerobohan Perancis segera merebak ke seluruh Sepanyol. Kekalahan Perancis yang mengejutkan pada Pertempuran Bailen dan Pertempuran Vimiero memberi harapan kepada musuh Napoleon dan sebahagiannya meyakinkan maharaja Perancis untuk campur tangan secara langsung. [161]

    Sebelum pergi ke Iberia, Napoleon memutuskan untuk menangani beberapa masalah yang berlanjutan dengan pihak Rusia. Pada Kongres Erfurt pada Oktober 1808, Napoleon berharap dapat memihak Rusia semasa perjuangan yang akan datang di Sepanyol dan semasa konflik yang berpotensi melawan Austria. Kedua-dua pihak mencapai kesepakatan, Konvensyen Erfurt, yang meminta Britain menghentikan perangnya terhadap Perancis, yang mengiktiraf penaklukan Rusia dari Finland dari Sweden dan menjadikannya Grand Duchy yang autonomi, [162] dan yang mengesahkan sokongan Rusia untuk Perancis di kemungkinan perang melawan Austria "dengan sebaik mungkin". [163]

    Napoleon kemudian kembali ke Perancis dan bersiap sedia untuk berperang. The Grande Armée, di bawah perintah peribadi Kaisar, dengan pantas menyeberangi Sungai Ebro pada bulan November 1808 dan menimbulkan serangkaian kekalahan hebat terhadap pasukan Sepanyol. Setelah membersihkan pasukan Sepanyol terakhir yang menjaga ibu kota di Somosierra, Napoleon memasuki Madrid pada 4 Disember dengan 80,000 tentera. [164] Dia kemudian melepaskan tenteranya melawan Moore dan pasukan Inggeris. British dengan pantas dihalau ke pantai, dan mereka menarik diri dari Sepanyol sepenuhnya setelah bertanding terakhir di Pertempuran Corunna pada Januari 1809. [ rujukan diperlukan ]

    Napoleon akhirnya akan meninggalkan Iberia untuk berurusan dengan orang Austria di Eropah Tengah, tetapi Perang Semenanjung berlanjutan lama setelah ketiadaannya. Dia tidak pernah kembali ke Sepanyol selepas kempen tahun 1808. Beberapa bulan selepas Corunna, British menghantar tentera lain ke semenanjung di bawah masa depan Duke of Wellington. Perang itu kemudiannya menjadi jalan buntu strategik yang kompleks dan tidak simetri di mana semua pihak berjuang untuk mendapatkan kelebihan. Kemuncak konflik menjadi kejam perang gerila yang melanda sebahagian besar kawasan luar bandar Sepanyol. Kedua-dua pihak melakukan kekejaman terburuk dalam Perang Napoleon semasa fasa konflik ini. [165]

    Pertempuran gerila yang kejam di Sepanyol, yang sebahagian besarnya tidak hadir dalam kempen Perancis di Eropah Tengah, mengganggu talian bekalan dan komunikasi Perancis. Walaupun Perancis mengekalkan sekitar 300,000 tentera di Iberia selama Perang Semenanjung, sebahagian besarnya terkait dengan tugas pengawal dan operasi perisikan. [165] Perancis tidak pernah dapat menumpukan semua kekuatan mereka dengan berkesan, memanjangkan perang sehingga peristiwa di tempat lain di Eropah akhirnya mengubah arus memihak kepada Sekutu. Selepas pencerobohan Rusia pada tahun 1812, jumlah tentera Perancis di Sepanyol menurun secara besar-besaran ketika Napoleon memerlukan bantuan untuk mengekalkan kedudukannya yang strategik di Eropah. Menjelang tahun 1814, setelah banyak pertempuran dan pengepungan di seluruh Iberia, Sekutu berjaya mendorong Perancis keluar dari semenanjung. [ rujukan diperlukan ]

    Kesan dari pencerobohan Napoleon ke Sepanyol dan penggulingan monarki Bourbon Sepanyol yang memihak kepada saudaranya Joseph memberi kesan yang besar kepada kerajaan Sepanyol. Di Amerika Sepanyol, banyak elit tempatan membentuk juntas dan mengatur mekanisme untuk memerintah atas nama Ferdinand VII dari Sepanyol, yang mereka anggap sebagai raja Sepanyol yang sah. Pecahnya perang kemerdekaan Amerika Sepanyol di sebahagian besar empayar adalah akibat tindakan Napoleon yang tidak stabil di Sepanyol dan menyebabkan kebangkitan orang kuat setelah perang ini. [166]

    Perang Gabungan Kelima dan Marie Louise

    Selepas empat tahun di sela-sela, Austria mencari perang lain dengan Perancis untuk membalas kekalahannya baru-baru ini. Austria tidak boleh bergantung pada sokongan Rusia kerana yang terakhir berperang dengan Britain, Sweden, dan Kerajaan Uthmaniyyah pada tahun 1809. Frederick William dari Prusia pada mulanya berjanji akan membantu orang Austria tetapi mengundurkan diri sebelum konflik bermula. [167] Sebuah laporan dari menteri kewangan Austria menunjukkan bahawa perbendaharaan akan kehabisan wang pada pertengahan tahun 1809 jika tentera besar yang dibentuk oleh orang Austria sejak Gabungan Ketiga tetap digerakkan. [167] Walaupun Archduke Charles memberi amaran bahawa orang-orang Austria tidak bersedia untuk melakukan pertarungan lagi dengan Napoleon, suatu pendirian yang mendatangkannya dalam apa yang disebut sebagai "pesta perdamaian", dia juga tidak ingin melihat tentera tersebut dimobilisasi. [167] Pada 8 Februari 1809, penyokong perang akhirnya berjaya apabila Kerajaan Imperial secara diam-diam memutuskan konfrontasi lain terhadap Perancis. [168]

    Pada awal pagi 10 April, unsur-unsur utama tentera Austria menyeberangi Sungai Inn dan menyerang Bavaria. Serangan awal Austria mengejutkan Napoleon Perancis sendiri masih berada di Paris ketika dia mendengar tentang pencerobohan itu. Dia tiba di Donauwörth pada 17 untuk mencari Grande Armée dalam keadaan berbahaya, dengan kedua sayapnya dipisahkan sejauh 120 km (75 mi) dan disatukan oleh tali tipis pasukan Bavaria. Charles menekan sayap kiri tentera Perancis dan melemparkan anak buahnya ke arah Kor III Marsekal Davout. Sebagai tindak balas, Napoleon membuat rancangan untuk memotong orang Austria dalam perayaan tersebut Manuver Landshut. [169] Dia menyusun semula paksi tenteranya dan membariskan tenteranya ke kota Eckmühl. Perancis memperoleh kemenangan yang meyakinkan dalam Pertempuran Eckmühl yang dihasilkan, memaksa Charles menarik pasukannya ke atas Danube dan memasuki Bohemia. Pada 13 Mei, Vienna jatuh untuk kali kedua dalam empat tahun, walaupun perang berlanjutan kerana sebahagian besar tentera Austria bertahan dari pertunangan awal di Jerman Selatan.

    Menjelang 17 Mei, tentera Austria utama di bawah Charles telah tiba di Marchfeld. Charles menyimpan sebahagian besar tenteranya beberapa kilometer dari tebing sungai dengan harapan dapat memusatkan mereka pada titik di mana Napoleon memutuskan untuk menyeberang. Pada 21 Mei, Perancis membuat usaha besar pertama mereka untuk menyeberangi Danube, memicu Pertempuran Aspern-Essling. Orang Austria menikmati keunggulan numerik yang selesa berbanding orang Perancis sepanjang pertempuran. Pada hari pertama, Charles membuang 110,000 tentera melawan hanya 31,000 yang diperintahkan oleh Napoleon. [170] Pada hari kedua, bala bantuan telah meningkatkan angka Perancis hingga 70.000. [171]

    Pertempuran itu dicirikan oleh perjuangan bolak-balik yang keji untuk kedua-dua kampung Aspern dan Essling, yang menjadi tumpuan jambatan Perancis. Pada akhir pertempuran, Perancis telah kehilangan Aspern tetapi masih menguasai Essling. Pengeboman artileri Austria yang berterusan akhirnya meyakinkan Napoleon untuk menarik pasukannya kembali ke Pulau Lobau. Kedua-dua belah pihak saling mengorbankan sekitar 23,000 orang. [172] Ini adalah kekalahan pertama yang dialami Napoleon dalam pertempuran besar, dan itu menimbulkan kegembiraan di banyak bahagian Eropah kerana membuktikan bahawa dia dapat dikalahkan di medan perang. [173]

    Selepas kemunduran di Aspern-Essling, Napoleon mengambil masa lebih dari enam minggu dalam merancang dan mempersiapkan kemungkinan sebelum dia melakukan percubaan lain untuk menyeberangi Danube. [174] Dari 30 Jun hingga hari-hari awal bulan Julai, orang-orang Perancis menyusun kembali kekuatan Danube, dengan lebih dari 180,000 pasukan bergerak di seberang Marchfeld menuju Austria. [174] Charles menerima orang Perancis dengan 150,000 anak buahnya sendiri. [175] Dalam Pertempuran Wagram berikutnya, yang juga berlangsung selama dua hari, Napoleon memerintahkan pasukannya dalam pertempuran terbesar dalam kariernya hingga saat itu. Napoleon menyelesaikan pertempuran dengan daya tarikan tengah yang tertumpu yang menembusi lubang tentera Austria dan memaksa Charles mundur. Kerugian di Austria sangat berat, mencecah lebih 40,000 korban jiwa. [176] Orang Perancis terlalu letih untuk mengejar orang Austria dengan segera, tetapi Napoleon akhirnya bertemu dengan Charles di Znaim dan yang terakhir menandatangani gencatan senjata pada 12 Julai.

    Di Kerajaan Belanda, Inggeris melancarkan Kempen Walcheren untuk membuka front kedua dalam perang dan untuk meringankan tekanan terhadap orang-orang Austria. Tentera Inggeris hanya mendarat di Walcheren pada 30 Julai, ketika itu orang Austria telah dikalahkan. Kempen Walcheren ditandai dengan sedikit pertempuran tetapi banyak korban jiwa berkat "Walcheren Fever" yang terkenal. Lebih dari 4000 tentera Britain hilang dalam kempen yang tidak diselesaikan, dan yang lain menarik diri pada bulan Disember 1809. [177] Hasil strategik utama dari kempen tersebut menjadi penyelesaian politik yang tertunda antara Perancis dan Austria. Maharaja Francis ingin menunggu dan melihat bagaimana persembahan Inggeris di teater mereka sebelum mengadakan rundingan dengan Napoleon. Setelah menjadi jelas bahawa Inggeris tidak ke mana-mana, orang Austria bersetuju untuk mengadakan rundingan damai. [ rujukan diperlukan ]

    Perjanjian Schönbrunn yang terhasil pada Oktober 1809 adalah yang paling keras yang Perancis telah kenakan ke atas Austria dalam ingatan baru-baru ini. Metternich dan Archduke Charles memiliki pemeliharaan Empayar Habsburg sebagai tujuan asas mereka, dan untuk tujuan ini, mereka berjaya dengan membuat Napoleon mencari tujuan yang lebih sederhana sebagai balasan janji persahabatan antara kedua-dua kuasa. [178] Walaupun demikian, sementara sebagian besar tanah turun-temurun tetap menjadi bagian dari wilayah Habsburg, Perancis menerima Carinthia, Carniola, dan pelabuhan Adriatik, sementara Galicia diberikan kepada orang Polandia dan wilayah Salzburg dari Tirol pergi ke orang Bavaria. [178] Austria kehilangan lebih dari tiga juta subjek, sekitar seperlima dari jumlah penduduknya, sebagai akibat dari perubahan wilayah ini. [179] Walaupun pertempuran di Iberia berlanjutan, Perang Gabungan Kelima akan menjadi konflik besar terakhir di benua Eropah selama tiga tahun ke depan. [ rujukan diperlukan ]

    Napoleon mengalihkan tumpuannya kepada urusan dalam negeri selepas perang. Permaisuri Joséphine masih belum melahirkan anak dari Napoleon, yang menjadi bimbang akan masa depan kerajaannya setelah kematiannya. Putus asa untuk pewaris yang sah, Napoleon bercerai dengan Joséphine pada 10 Januari 1810 dan mula mencari isteri baru. Berharap untuk mengukuhkan persekutuan baru-baru ini dengan Austria melalui hubungan keluarga, Napoleon mengahwini Marie Louise, Duchess of Parma, anak perempuan Francis II, yang berusia 18 tahun ketika itu. Pada 20 Mac 1811, Marie Louise melahirkan seorang bayi lelaki, yang Napoleon menjadikan pewarisnya dan memberikan gelaran Raja Rom. Anak lelakinya tidak pernah benar-benar memerintah kerajaan, tetapi memandangkan pemerintahannya yang ringkas dan sepupu Louis-Napoléon seterusnya menamakan dirinya sebagai Napoli III, para sejarawan sering menyebutnya sebagai Napoleon II. [180]

    Pencerobohan ke Rusia

    Pada tahun 1808, Napoleon dan Tsar Alexander bertemu di Kongres Erfurt untuk memelihara perikatan Rusia-Perancis. Para pemimpin mempunyai hubungan peribadi yang mesra setelah pertemuan pertama mereka di Tilsit pada tahun 1807. [181] Namun, pada tahun 1811, ketegangan telah meningkat dan Alexander mendapat tekanan dari bangsawan Rusia untuk memutuskan pakatan. [ rujukan diperlukan ] Ketegangan besar dalam hubungan antara kedua-dua negara menjadi pelanggaran biasa Sistem Kontinental oleh orang Rusia, yang menyebabkan Napoleon mengancam Alexander dengan akibat yang serius jika dia membentuk pakatan dengan Britain. [182]

    Menjelang tahun 1812, penasihat Alexander mencadangkan kemungkinan pencerobohan Empayar Perancis dan penangkapan semula Poland. Setelah menerima laporan perisik mengenai persiapan perang Rusia, Napoleon memperluasnya Grande Armée kepada lebih daripada 450,000 lelaki. [183] ​​Dia mengabaikan nasihat berulang kali untuk menyerang invasi ke jantung Rusia dan bersiap untuk kempen ofensif pada 24 Jun 1812, pencerobohan itu dimulakan. [184]

    Dalam usaha mendapatkan sokongan yang lebih besar dari nasionalis dan patriot negara Poland, Napoleon menyebut perang itu sebagai Perang Poland Kedua- yang Perang Poland Pertama pernah menjadi pemberontakan Konfederasi Peguam oleh bangsawan Poland melawan Rusia pada tahun 1768. Patriot Poland mahu bahagian Rusia dari Poland bergabung dengan Duchy of Warsaw dan Poland yang bebas diwujudkan. Ini ditolak oleh Napoleon, yang menyatakan bahawa dia telah berjanji kepada sekutunya Austria bahawa hal itu tidak akan berlaku. Napoleon enggan memanipulasi pasukan Rusia kerana kebimbangan ini mungkin menimbulkan reaksi di belakang pasukannya. Pelayan-pelayan itu kemudian melakukan kekejaman terhadap tentera Perancis semasa retret Perancis. [185]

    Orang-orang Rusia menghindari objektif Napoleon untuk pertunangan yang menentukan dan sebaliknya mundur lebih jauh ke Rusia. Percubaan singkat untuk perlawanan dilakukan di Smolensk pada bulan Ogos Rusia dikalahkan dalam beberapa pertempuran, dan Napoleon kembali maju. Orang-orang Rusia sekali lagi menghindari pertempuran, walaupun dalam beberapa kes ini hanya dapat dicapai kerana Napoleon secara tidak sengaja ragu untuk menyerang ketika kesempatan itu muncul. Oleh kerana taktik bumi hangus tentera Rusia, Perancis merasa semakin sukar untuk mencari makanan untuk diri mereka dan kuda mereka. [186]

    Rusia akhirnya menawarkan pertempuran di luar Moscow pada 7 September: Pertempuran Borodino mengakibatkan kira-kira 44.000 orang Rusia dan 35.000 orang Perancis mati, cedera atau ditangkap, dan mungkin merupakan hari pertempuran paling berdarah dalam sejarah hingga saat itu. [187] Walaupun Perancis telah menang, tentera Rusia telah menerima, dan bertahan, pertempuran besar yang diharapkan Napoleon akan menjadi penentu. Catatan Napoleon sendiri adalah: "Yang paling dahsyat dari semua pertempuran saya adalah yang dilakukan sebelum Moscow. Orang Perancis menunjukkan diri mereka layak menang, tetapi orang Rusia menunjukkan diri mereka layak dikalahkan". [188]

    Tentera Rusia menarik diri dan mundur melewati Moscow. Napoleon memasuki kota, dengan anggapan kejatuhannya akan mengakhiri perang dan Alexander akan merundingkan perdamaian. Namun, atas perintah gabenor kota, Feodor Rostopchin, dan bukannya menyerah, Moscow dibakar. Selepas lima minggu, Napoleon dan tenteranya pergi. Pada awal November Napoleon menjadi bimbang akan hilangnya kawalan di Perancis setelah rampasan kuasa Malet tahun 1812. Tenteranya berjalan melalui salji hingga berlutut, dan hampir 10,000 lelaki dan kuda membeku hingga mati pada malam 8/9 November sahaja. Selepas Pertempuran Berezina Napoleon berjaya melarikan diri tetapi terpaksa meninggalkan banyak artileri dan kereta bagasi yang tersisa. Pada 5 Disember, tidak lama sebelum tiba di Vilnius, Napoleon meninggalkan tentera dengan kereta luncur. [189]

    Orang Perancis menderita dalam perjalanan mundur, termasuk dari kekejaman Musim Sejuk Rusia. Armée telah bermula sebagai lebih dari 400.000 pasukan garis depan, dengan kurang dari 40.000 menyeberangi Sungai Berezina pada bulan November 1812. [190] Orang-orang Rusia telah kehilangan 150,000 tentera dalam pertempuran dan ratusan ribu orang awam.[191]

    Perang Gabungan Keenam

    Berlaku jeda dalam pertempuran selama musim dingin tahun 1812–13 sementara Rusia dan Perancis membangun kembali pasukan mereka Napoleon dapat menempatkan 350.000 pasukan. [192] Dengan gembira dengan kekalahan Perancis di Rusia, Prussia bergabung dengan Austria, Sweden, Rusia, Britain, Sepanyol, dan Portugal dalam gabungan baru. Napoleon mengambil alih komando di Jerman dan menimbulkan serangkaian kekalahan pada Koalisi yang memuncak dalam Pertempuran Dresden pada bulan Ogos 1813. [193]

    Di sebalik kejayaan ini, jumlahnya terus meningkat melawan Napoleon, dan tentera Perancis dijatuhkan oleh kekuatan dua kali ukurannya dan kalah pada Pertempuran Leipzig. Sejauh ini, ini adalah pertempuran terbesar dalam Perang Napoleon dan menelan belanja lebih dari 90,000 korban. [194]

    Sekutu menawarkan perjanjian damai dalam proposal Frankfurt pada bulan November 1813. Napoleon akan kekal sebagai Maharaja Perancis, tetapi ia akan dikurangkan menjadi "perbatasan semula jadi". Ini bermaksud bahawa Perancis dapat mempertahankan penguasaan Belgia, Savoy dan Rhineland (tebing barat Sungai Rhine), sambil melepaskan kawalan dari yang lain, termasuk seluruh Sepanyol dan Belanda, dan sebahagian besar Itali dan Jerman. Metternich memberitahu Napoleon ini adalah istilah terbaik yang mungkin ditawarkan oleh Sekutu setelah kemenangan lebih jauh, syaratnya akan lebih keras dan lebih keras. Motivasi Metternich adalah untuk mempertahankan Perancis sebagai keseimbangan terhadap ancaman Rusia sambil mengakhiri siri perang yang sangat tidak stabil. [195]

    Napoleon, yang dijangka memenangi perang, tertunda terlalu lama dan kehilangan peluang ini pada bulan Disember, Sekutu telah menarik balik tawaran itu. Ketika punggungnya ke tembok pada tahun 1814, dia berusaha membuka kembali rundingan damai atas dasar menerima cadangan Frankfurt. Sekutu sekarang mempunyai istilah baru yang lebih keras yang merangkumi pengunduran Perancis ke batas 1791, yang bermaksud kehilangan Belgium. Napoleon akan tetap menjadi Maharaja, namun, dia menolak istilah tersebut. British mahu Napoleon disingkirkan secara kekal, dan mereka menang, tetapi Napoleon dengan tegas menolak. [195] [196]

    Napoleon mengundurkan diri ke Perancis, tenteranya berkurang menjadi 70,000 askar dan pasukan berkuda yang dia hadapi lebih daripada tiga kali lebih banyak tentera Sekutu. [197] Joseph Bonaparte, kakak Napoleon, melepaskan jawatan sebagai raja Sepanyol pada 13 Disember 1813 dan menjawat gelaran letnan jeneral untuk menyelamatkan kerajaan yang runtuh. Perancis dikepung: tentera Inggeris ditekan dari selatan, dan pasukan Koalisi lain berposisi untuk menyerang dari negara-negara Jerman. Menjelang pertengahan Januari 1814, Koalisi telah memasuki perbatasan Perancis dan melancarkan serangan dua arah ke Paris, dengan Prusia masuk dari utara, dan Austria dari Timur, berjalan keluar dari konfederasi Swiss yang bertauliah. Bagaimanapun, Kerajaan Perancis tidak akan turun dengan mudah. Napoleon melancarkan siri kemenangan dalam Kempen Enam Hari. Walaupun mereka menangkis pasukan koalisi dan menunda penangkapan Paris sekurang-kurangnya sebulan penuh, ini tidak cukup signifikan untuk mengubah arus. Gabungan itu berkhemah di pinggir ibu kota pada 29 Mac. Sehari kemudian, mereka maju ke tentera yang tidak berperikemanusiaan melindungi kota. Joseph Bonaparte mengetuai pertempuran terakhir di gerbang Paris. Mereka jauh lebih banyak, karena 30.000 tentera Perancis diadu melawan pasukan gabungan yang 5 kali lebih besar dari pasukan mereka. Mereka dikalahkan, dan Yusuf berundur ke luar kota. Para pemimpin Paris menyerah kepada Gabungan pada hari terakhir Mac 1814. [198] Pada 1 April, Alexander berbicara kepada konservator Sénat. Tunduk lama kepada Napoleon, di bawah dorongan Talleyrand, ia berbalik melawannya. Alexander memberitahu Sénat bahawa Sekutu berperang melawan Napoleon, bukan Perancis, dan mereka bersedia untuk menawarkan ketenangan damai jika Napoleon disingkirkan dari kekuasaan. Keesokan harinya, Sénat meluluskan Acte de déchéance de l'Empereur ("Emperor's Demise Act"), yang menyatakan Napoleon digulingkan.

    Napoleon telah maju sejauh Fontainebleau ketika dia mengetahui bahawa Paris telah jatuh. Ketika Napoleon mengusulkan perarakan tentera di ibu kota, para pegawai kanannya dan marshal bersuara. [199] Pada 4 April, diketuai oleh Ney, pegawai kanan berhadapan dengan Napoleon. Ketika Napoleon menegaskan tentera akan mengikutinya, Ney menjawab bahawa tentera akan mengikuti jeneralnya. Walaupun tentera biasa dan pegawai rejimen ingin bertempur, komandan kanan tidak bersedia untuk meneruskannya. Tanpa pegawai kanan atau tentera, kemungkinan pencerobohan ke Paris tidak mungkin berlaku. Tunduk pada hal yang tidak dapat dielakkan, pada 4 April Napoleon melepaskan jawatannya demi puteranya, dengan Marie Louise sebagai bupati. Namun, Sekutu menolak untuk menerima ini dengan dorongan dari Alexander, yang bimbang Napoleon mungkin mencari alasan untuk merebut kembali takhta. [200] Napoleon kemudian dipaksa untuk mengumumkan pengunduran dirinya tanpa syarat hanya dua hari kemudian.

    Pengasingan ke Elba

    Kuasa Bersekutu telah menyatakan bahawa Maharaja Napoleon adalah satu-satunya halangan untuk pemulihan perdamaian di Eropah, Kaisar Napoleon, yang setia kepada sumpahnya, menyatakan bahawa dia melepaskan, untuk dirinya sendiri dan warisnya, takhta Perancis dan Itali, dan bahawa ada tidak ada pengorbanan peribadi, bahkan hidupnya, yang dia tidak bersedia untuk membuat demi kepentingan Perancis.
    Selesai di istana Fontainebleau, 11 April 1814.

    Dalam Perjanjian Fontainebleau, Sekutu mengasingkan Napoleon ke Elba, sebuah pulau yang berjumlah 12,000 penduduk di Mediterranean, 20 km (12 mi) di lepas pantai Tuscan. Mereka memberinya kedaulatan atas pulau itu dan membiarkannya mempertahankan gelaran Maharaja. Napoleon cuba membunuh diri dengan pil yang dibawanya setelah hampir ditangkap oleh orang Rusia semasa berundur dari Moscow. Kekuatannya semakin lemah seiring bertambahnya usia, dan dia bertahan diasingkan, sementara isteri dan anaknya berlindung di Austria. [202]

    Dia dihantar ke pulau itu di HMS Tidak terganggu oleh Kapten Thomas Ussher, dan dia tiba di Portoferraio pada 30 Mei 1814. Dalam beberapa bulan pertama di Elba, dia membuat tentera laut kecil dan tentera, mengembangkan lombong besi, mengawasi pembinaan jalan baru, mengeluarkan keputusan mengenai kaedah pertanian moden, dan merombak sistem perundangan dan pendidikan pulau itu. [203] [204]

    Beberapa bulan semasa pengasingannya, Napoleon mengetahui bahawa bekas isterinya Josephine telah meninggal dunia di Perancis. Dia hancur dengan berita itu, mengurung dirinya di biliknya dan enggan pergi selama dua hari. [205]

    Seratus Hari

    Terpisah dari isteri dan anaknya, yang telah kembali ke Austria, memotong elaun yang dijamin kepadanya oleh Perjanjian Fontainebleau, dan mengetahui khabar angin bahawa dia akan diasingkan ke sebuah pulau terpencil di Lautan Atlantik, [206] Napoleon melarikan diri dari Elba di brig Tidak selaras pada 26 Februari 1815 bersama 700 lelaki. [206] Dua hari kemudian, dia mendarat di daratan Perancis di Golfe-Juan dan mula menuju ke utara. [206]

    Rejimen ke-5 dihantar untuk memintasnya dan menghubungi di sebelah selatan Grenoble pada 7 Mac 1815. Napoleon mendekati rejimen itu sendiri, melepaskan kudanya dan, ketika dia berada dalam jarak tembakan, berteriak kepada askar, "Ini dia. Bunuh awak Maharaja, jika anda mahu. " [207] Tentera dengan cepat bertindak balas, "Vive L'Empereur!" Ney, yang telah bermegah kepada raja Bourbon yang dipulihkan, Louis XVIII, bahawa dia akan membawa Napoleon ke Paris dalam sangkar besi, mencium mantan maharaja dengan penuh kasih sayang dan melupakan sumpah setia kepada raja Bourbon. Kedua-duanya kemudian bergerak bersama menuju Paris dengan tentera yang semakin meningkat. Louis XVIII yang tidak popular melarikan diri ke Belgium setelah menyedari bahawa dia tidak mendapat sedikit sokongan politik. Pada 13 Mac, kuasa di Kongres Vienna menyatakan Napoleon sebagai pelarang. Empat hari kemudian, Britain, Rusia, Austria, dan Prussia masing-masing berjanji akan memasukkan 150,000 orang ke lapangan untuk mengakhiri pemerintahannya. [208]

    Napoleon tiba di Paris pada 20 Mac dan memerintah untuk tempoh yang sekarang disebut Seratus Hari. Menjelang awal bulan Jun, angkatan bersenjata yang ada padanya telah mencapai 200.000, dan dia memutuskan untuk terus menyerang untuk berusaha membuat hambatan antara tentera Inggeris dan Prusia yang akan datang. Tentera Perancis Utara melintasi perbatasan ke United Kingdom Belanda, di Belgium moden. [209]

    Pasukan Napoleon bertempur dengan dua tentera Gabungan, yang diperintahkan oleh Duke Britain dari Wellington dan Putera Prusia Blücher, pada Pertempuran Waterloo pada 18 Jun 1815. Tentera Wellington menahan serangan berulang oleh Perancis dan mengusir mereka dari lapangan ketika Prusia tiba dan menerobos sayap kanan Napoleon.

    Napoleon kembali ke Paris dan mendapati bahawa badan perundangan dan rakyat telah menentangnya. Menyedari bahawa kedudukannya tidak dapat dipertahankan, dia melepaskan jawatan pada 22 Jun untuk memihak kepada anaknya. Dia meninggalkan Paris tiga hari kemudian dan menetap di bekas istana Josephine di Malmaison (di tebing barat Seine kira-kira 17 kilometer di sebelah barat Paris). Walaupun Napoleon pergi ke Paris, pasukan Gabungan menyapu Perancis (tiba di sekitar Paris pada 29 Jun), dengan niat yang dinyatakan untuk mengembalikan Louis XVIII ke takhta Perancis.

    Ketika Napoleon mendengar bahawa pasukan Prusia mempunyai perintah untuk menangkapnya mati atau hidup, dia melarikan diri ke Rochefort, dengan mempertimbangkan untuk melarikan diri ke Amerika Syarikat. Kapal Inggeris menghalang setiap pelabuhan. Napoleon menyerah kepada Kapten Frederick Maitland di HMS Bellerophon pada 15 Julai 1815. [210]

    British menyimpan Napoleon di pulau Saint Helena di Lautan Atlantik, 1.870 km (1.162 mi) dari pantai barat Afrika. Mereka juga mengambil langkah berjaga-jaga untuk mengirim pasukan pengawal kecil ke Saint Helena dan Pulau Ascension yang tidak berpenghuni, yang terletak di antara St Helena dan Eropah untuk mencegah pelarian dari pulau itu. [211]

    Napoleon dipindahkan ke Longwood House di Saint Helena pada bulan Disember 1815 ia telah rosak, dan lokasinya lembap, berangin dan tidak sihat. [212] [213] The Times menerbitkan artikel yang menyindir pemerintah Britain sedang berusaha mempercepat kematiannya. Napoleon sering mengadu keadaan hidup Longwood House melalui surat kepada gabenor pulau itu dan penjaganya, Hudson Lowe, [214] sementara petugasnya mengadu "selsema, catarrh, lantai yang lembap dan peruntukan yang buruk." [215] Para saintis moden telah berspekulasi bahawa penyakitnya kemudian mungkin berpunca dari keracunan arsenik yang disebabkan oleh arsenit tembaga di kertas dinding di Longwood House. [216]

    Dengan kader pengikut yang kecil, Napoleon menentukan memoarnya dan menggerutu tentang keadaan hidup. Lowe memotong pengeluaran Napoleon, memutuskan bahawa tidak ada hadiah yang dibenarkan jika mereka menyebut status kekaisarannya, dan membuat penyokongnya menandatangani jaminan bahawa mereka akan tinggal bersama tahanan selama-lamanya. [217] Ketika dia mengadakan pesta makan malam, para lelaki diharapkan mengenakan pakaian militer dan "wanita [muncul] di gaun malam dan permata. Itu adalah penolakan secara terang-terangan tentang keadaan penawanannya". [218]

    Semasa di pengasingan, Napoleon menulis sebuah buku mengenai Julius Caesar, salah seorang pahlawannya yang hebat. [219] Dia juga belajar bahasa Inggeris di bawah bimbingan Count Emmanuel de Las Cases dengan tujuan utama untuk dapat membaca surat khabar dan buku-buku Inggeris, kerana akses ke surat khabar dan buku-buku Perancis sangat terhad kepadanya di Saint Helena. [220]

    Terdapat khabar angin mengenai plot dan bahkan pelariannya dari Saint Helena, tetapi pada kenyataannya, tidak ada usaha serius yang pernah dilakukan. [221] Bagi penyair Inggeris Lord Byron, Napoleon adalah lambang pahlawan Romantik, genius yang dianiaya, kesepian, dan cacat. [222]

    Kematian

    Doktor peribadi Napoleon, Barry O'Meara, memberi amaran kepada London bahawa keadaan kesihatannya yang merosot disebabkan oleh rawatan yang teruk. Selama beberapa tahun terakhir hidupnya, Napoleon mengurung diri selama berbulan-bulan di kediaman Longwood yang lembap, penuh dengan jamur dan buruk. [223]

    Pada Februari 1821, kesehatan Napoleon mulai memburuk dengan cepat, dan dia berdamai dengan Gereja Katolik. Dia meninggal pada 5 Mei 1821 di Longwood House pada usia 51 tahun, setelah membuat pengakuan terakhirnya, Extreme Unction dan Viaticum di hadapan Bapa Ange Vignali dari ranjang kematiannya. Kata-kata terakhirnya adalah, Perancis, l'armée, tête d'armée, Joséphine ("Perancis, tentera, ketua tentera, Joséphine"). [224] [225]

    Tidak lama selepas kematiannya, bedah siasat dilakukan dan Francesco Antommarchi, doktor yang melakukan autopsi, memotong beberapa bahagian badan Napoleon, [226] termasuk kemaluannya. [21] [227] Topeng kematian asal Napoleon dibuat sekitar 6 Mei, walaupun tidak jelas doktor mana yang membuatnya. [g] [229] Dalam kehendaknya, dia meminta untuk dikuburkan di tebing Seine, tetapi gabenor Britain mengatakan dia harus dikebumikan di Saint Helena, di Lembah Willows. [224]

    Pada tahun 1840, Louis Philippe I mendapat izin dari kerajaan Inggeris untuk mengembalikan jenazah Napoleon ke Perancis. Keranda dibuka untuk mengesahkan bahawa peti itu masih berisi bekas maharaja. Walaupun sudah hampir dua dekad mati, Napoleon dipelihara dengan baik dan sama sekali tidak terurai. Pada 15 Disember 1840, pengebumian negeri diadakan. Kuda yang ditarik kuda bergerak dari Arc de Triomphe menyusuri Champs-Élysées, melintasi Place de la Concorde ke Esplanade des Invalides dan kemudian ke kubah di Kapel St Jérôme, di mana ia kekal sehingga makam yang dirancang oleh Louis Visconti selesai .

    Pada tahun 1861, jenazah Napoleon dimakamkan di sarkofagus kuarzit merah dari Rusia (sering dikira sebagai porphyry) di ruang bawah tanah di bawah kubah di Les Invalides. [230]

    Sebab kematian

    Punca kematian Napoleon telah diperdebatkan. Doktornya, François Carlo Antommarchi, mengetuai autopsi, yang mendapati penyebab kematian adalah barah perut. Antommarchi tidak menandatangani laporan rasmi. [231] Ayah Napoleon telah meninggal kerana barah perut, walaupun ini tidak diketahui pada masa bedah siasat. [232] Antommarchi menemui bukti ulser perut, ini adalah penjelasan yang paling tepat bagi pihak Inggeris, yang ingin mengelakkan kritikan atas penjagaan Napoleon. [224]

    Pada tahun 1955, buku harian valet Napoleon, Louis Marchand, diterbitkan. Huraiannya tentang Napoleon pada bulan-bulan sebelum kematiannya memimpin Sten Forshufvud dalam sebuah makalah tahun 1961 di Alam semula jadi untuk mengemukakan sebab-sebab kematiannya yang lain, termasuk keracunan arsenik yang disengaja. [233] Arsenik digunakan sebagai racun pada era tersebut kerana tidak dapat dikesan ketika diberikan dalam jangka masa yang panjang. Selanjutnya, dalam buku 1978 dengan Ben Weider, Forshufvud menyatakan bahawa mayat Napoleon dijaga dengan baik ketika dipindahkan pada tahun 1840. Arsenik adalah bahan pengawet yang kuat, dan oleh itu ini menyokong hipotesis keracunan. Forshufvud dan Weider memerhatikan bahawa Napoleon telah berusaha untuk menghilangkan dahaga yang tidak normal dengan meminum sejumlah besar sirup orgeat yang mengandungi sebatian sianida dalam badam yang digunakan untuk perasa. [233] Mereka menyatakan bahawa kalium tartrate yang digunakan dalam rawatannya mencegah perutnya mengeluarkan sebatian ini dan bahawa rasa hausnya adalah gejala racun. Hipotesis mereka adalah bahawa calomel yang diberikan kepada Napoleon menjadi overdosis, yang membunuhnya dan meninggalkan kerosakan tisu yang luas. [233] Menurut sebuah artikel tahun 2007, jenis arsenik yang terdapat pada batang rambut Napoleon adalah mineral, yang paling beracun, dan menurut ahli toksikologi Patrick Kintz, ini menyokong kesimpulan bahawa dia dibunuh. [234]

    Terdapat kajian moden yang menyokong penemuan autopsi asal. [234] Dalam kajian tahun 2008, para penyelidik menganalisis sampel rambut Napoleon dari sepanjang hidupnya, serta sampel dari keluarganya dan sezamannya. Semua sampel mempunyai arsenik tahap tinggi, kira-kira 100 kali lebih tinggi daripada purata semasa. Menurut para penyelidik ini, tubuh Napoleon sudah banyak terkontaminasi dengan arsenik ketika masih kecil, dan kepekatan arsenik yang tinggi di rambutnya tidak disebabkan oleh keracunan yang disengaja orang selalu terkena arsenik dari gam dan pewarna sepanjang hidup mereka. [h] Kajian yang diterbitkan pada tahun 2007 dan 2008 menolak bukti keracunan arsenik, menunjukkan ulser peptik dan barah gastrik sebagai penyebab kematian. [236]

    Napoleon dibaptis di Ajaccio pada 21 Julai 1771. Dia dibesarkan sebagai seorang Katolik tetapi tidak pernah mengembangkan banyak kepercayaan, [237] walaupun dia mengingat hari Komuni Pertama di Gereja Katolik sebagai hari paling bahagia dalam hidupnya. [238] [239] Sebagai orang dewasa, Napoleon adalah deist, mempercayai Tuhan yang tidak hadir dan jauh. Namun, dia sangat menghargai kekuatan agama yang teratur dalam urusan sosial dan politik, dan dia memberikan banyak perhatian untuk membungkuknya pada tujuannya. Dia mencatat pengaruh ritual dan kemegahan Katolik. [237]

    Napoleon mengadakan perkahwinan sivil dengan Joséphine de Beauharnais, tanpa upacara keagamaan. Napoleon dinobatkan sebagai Maharaja pada 2 Disember 1804 di Notre-Dame de Paris dalam upacara yang dipengerusikan oleh Paus Pius VII. Pada malam upacara pertabalan, dan atas desakan Paus Pius VII, upacara perkahwinan agama Napoleon dan Joséphine dirayakan. Cardinal Fesch melangsungkan perkahwinan. [240] Perkahwinan ini dibatalkan oleh pengadilan di bawah kawalan Napoleon pada Januari 1810. Pada 1 April 1810, Napoleon mengahwini puteri Austria Marie Louise dalam upacara Katolik. Napoleon dikucilkan oleh Paus melalui lembu jantan Memorandum quum pada tahun 1809, tetapi kemudian berdamai dengan Gereja Katolik sebelum kematiannya pada tahun 1821. [241] Semasa berada di pengasingan di Saint Helena, dia dicatat telah mengatakan "Saya kenal lelaki dan saya memberitahu anda bahawa Yesus Kristus bukan seorang lelaki." [242] [243] [244] Dia juga mempertahankan Muhammad ("orang hebat") dari Voltaire Mahomet. [245]

    Concordat

    Ketika mencari perdamaian nasional antara revolusioner dan Katolik, Napoleon dan Paus Pius VII menandatangani Concordat tahun 1801 pada 15 Julai 1801. Ia mengukuhkan Gereja Katolik Roma sebagai gereja majoriti Perancis dan mengembalikan sebahagian besar status sivilnya. Permusuhan umat Katolik yang taat terhadap negara sekarang telah diselesaikan. Concordat tidak memulihkan tanah dan harta gereja yang luas yang telah dirampas semasa revolusi dan habis terjual. Sebagai bagian dari Concordat, Napoleon mengemukakan sekumpulan undang-undang lain yang disebut Artikel Organik. [246] [247]

    Sementara Concordat mengembalikan banyak kekuasaan kepada kepausan, keseimbangan hubungan gereja-negara telah merosot dengan tegas dalam mendukung Napoleon. Dia memilih para uskup dan mengawasi kewangan gereja. Napoleon dan Paus kedua-duanya menganggap Concordat berguna. Pengaturan serupa dilakukan dengan Gereja di wilayah yang dikendalikan oleh Napoleon, terutama Itali dan Jerman. [248] Sekarang, Napoleon dapat menang dengan orang Katolik dan juga menguasai Rom dalam pengertian politik. Napoleon mengatakan pada April 1801, "Penakluk yang mahir tidak terjerat dengan para imam. Mereka berdua dapat menahannya dan menggunakannya".Anak-anak Perancis dikeluarkan katekismus yang mengajar mereka untuk mengasihi dan menghormati Napoleon. [249]

    Penangkapan Paus Pius VII

    Pada tahun 1809, di bawah perintah Napoleon, Paus Pius VII ditahan di Itali, dan pada tahun 1812, tahanan Pontiff dipindahkan ke Perancis, ditahan di Istana Fontainebleau. [250] Kerana penangkapan itu dilakukan secara rahsia, beberapa sumber [251] [250] menggambarkannya sebagai penculikan. Pada bulan Januari 1813, Napoleon secara pribadi memaksa Paus untuk menandatangani "Concordat of Fontainebleau" [252] yang memalukan yang kemudian ditolak oleh Pontiff. [253] Paus tidak dibebaskan hingga tahun 1814, ketika Gabungan menyerang Perancis.

    Pembebasan agama

    Napoleon membebaskan Yahudi, serta Protestan di negara-negara Katolik dan Katolik di negara-negara Protestan, dari undang-undang yang membatasi mereka ke ghetto, dan dia memperluas hak mereka terhadap harta benda, penyembahan, dan karier. Walaupun terdapat reaksi antisemit terhadap dasar Napoleon dari pemerintah asing dan di dalam Perancis, dia percaya pembebasan akan menguntungkan Perancis dengan menarik orang Yahudi ke negara itu memandangkan sekatan yang mereka hadapi di tempat lain. [254]

    Pada tahun 1806 sebuah perhimpunan tokoh-tokoh terkenal Yahudi dikumpulkan oleh Napoleon untuk membincangkan 12 persoalan yang secara luas berkaitan dengan hubungan antara orang Yahudi dan Kristian, serta isu-isu lain yang berkaitan dengan kemampuan Yahudi untuk berintegrasi ke dalam masyarakat Perancis. Kemudian, setelah pertanyaan-pertanyaan itu dijawab dengan memuaskan menurut Kaisar, seorang "Sanhedrin yang hebat" dibawa bersama untuk mengubah jawapan menjadi keputusan yang akan menjadi dasar status masa depan orang Yahudi di Perancis dan seluruh kerajaan yang lain Napoleon sedang membangun. [255]

    Dia menyatakan, "Saya tidak akan pernah menerima cadangan apa pun yang akan mewajibkan orang-orang Yahudi untuk meninggalkan Perancis, kerana bagi saya orang-orang Yahudi sama dengan warganegara lain di negara kita. Perlu kelemahan untuk mengejar mereka keluar dari negara ini, tetapi perlu kekuatan untuk mengasimilasi mereka ". [256] Dia dipandang begitu baik bagi orang Yahudi sehingga Gereja Ortodoks Rusia secara resmi mengutuknya sebagai "Dajjal dan Musuh Tuhan". [257]

    Setahun setelah pertemuan terakhir Sanhedrin, pada 17 Mac 1808, Napoleon menempatkan orang Yahudi dalam masa percobaan. Beberapa undang-undang baru yang membatasi kewarganegaraan orang-orang Yahudi yang ditawarkan 17 tahun sebelumnya diberlakukan pada waktu itu. Namun, di sebalik tekanan dari para pemimpin sejumlah masyarakat Kristian untuk menahan diri dari membebaskan orang Yahudi, dalam satu tahun sejak terbitnya larangan baru itu, mereka sekali lagi dicabut sebagai tanggapan atas permintaan orang Yahudi dari seluruh Perancis. [255]

    Freemasonry

    Tidak diketahui secara pasti apakah Napoleon dimulakan menjadi Freemasonry. Sebagai Maharaja, dia melantik saudara-saudaranya ke pejabat Masonik di bawah bidang kuasanya: Louis diberi gelaran sebagai Timbalan Grand Master pada tahun 1805 Jerome gelaran Grand Master dari Grand Orient of Westphalia Joseph dilantik sebagai Grand Master Grand Orient de France dan akhirnya Lucien adalah anggota Grand Orient Perancis. [258]

    Kembali dari pengepungan Dantzig, jeneral Rapp yang ingin berbicara dengan Napoleon, memasuki kajiannya tanpa diundang hanya untuk mencari Kaisar yang hilang dalam pemikiran yang mendalam. Segera Napoleon mengambil jeneral dengan lengan dan menunjuk bintang, bertanya berulang kali jika dia melihat sesuatu, "Apa! Jawab Napoleon, anda tidak dapat melihatnya! Itu adalah bintang saya yang bersinar sebelum anda tidak pernah meninggalkan saya. Saya melihatnya pada semua kesempatan besar, ia memerintahkan saya untuk terus maju, ini adalah tanda keberuntungan yang berterusan !. "

    Sejarawan menekankan kekuatan cita-cita yang mengambil Napoleon dari sebuah kampung yang kabur untuk memerintah sebahagian besar Eropah. [259] Kajian akademik mendalam tentang kehidupan awalnya menyimpulkan bahawa sehingga usia 2 tahun, dia memiliki "sikap lembut". [29] Kakaknya, Joseph, sering mendapat perhatian ibu mereka yang menjadikan Napoleon lebih tegas dan didorong oleh persetujuan. Semasa awal persekolahannya, dia akan diganggu oleh rakan sekelas kerana identiti Korsika dan penguasaan bahasa Perancis yang terhad. Untuk menahan tekanan dia menjadi dominan, akhirnya mengembangkan kompleks rendah diri. [29]

    George F. E. Rudé menekankan "gabungan kehendak, akal dan semangat fizikal yang jarang berlaku". [260] Dalam situasi satu lawan satu, dia biasanya mempunyai kesan hipnotik kepada orang-orang, seolah-olah menundukkan pemimpin terkuat mengikut kehendaknya. [261] Dia memahami teknologi ketenteraan, tetapi tidak berinovasi dalam hal itu. [262] Dia adalah inovator dalam menggunakan sumber kewangan, birokrasi, dan diplomatik Perancis. Dia dapat dengan cepat menentukan serangkaian perintah yang kompleks kepada bawahannya, dengan mengingat di mana unit-unit utama diharapkan berada di setiap titik masa depan, dan seperti tuan catur, "melihat" permainan terbaik bergerak ke depan. [263]

    Napoleon mengekalkan kebiasaan kerja yang ketat dan cekap, mengutamakan apa yang perlu dilakukan. Dia menipu kad, tetapi membayar kembali kerugian yang harus dia menangkan atas semua yang dia usahakan. [264] Dia menyimpan petugas kakitangan dan setiausaha di tempat kerja. Tidak seperti banyak jeneral, Napoleon tidak memeriksa sejarah untuk menanyakan apa yang dilakukan Hannibal atau Alexander atau orang lain dalam situasi yang serupa. Pengkritik mengatakan bahawa dia memenangi banyak pertempuran hanya kerana keberuntungan Napoleon menjawab, "Beri aku jeneral bertuah", dengan alasan bahawa "keberuntungan" datang kepada pemimpin yang mengakui peluang, dan merebutnya. [265] Dwyer menyatakan bahawa kemenangan Napoleon di Austerlitz dan Jena pada tahun 1805-06 meningkatkan rasa bangga diri, menjadikannya lebih yakin akan nasib dan tak terkalahkannya. [266] "Saya berasal dari bangsa yang mendirikan kerajaan" dia pernah berbangga, yang menganggap dirinya pewaris Rom kuno. [267]

    Dari segi pengaruh pada peristiwa, itu lebih daripada keperibadian Napoleon yang berlaku. Dia menyusun semula Perancis sendiri untuk membekalkan lelaki dan wang yang diperlukan untuk perang. [268] Dia memberi inspirasi kepada anak buahnya — Duke of Wellington mengatakan kehadirannya di medan perang bernilai 40.000 askar, kerana dia mengilhami keyakinan dari para prajurit ke pasukan tentera. [269] Dia juga menggeruni musuh. Pada Pertempuran Auerstadt pada tahun 1806, pasukan Raja Frederick William III dari Prusia melebihi jumlah pasukan Perancis sebanyak 63.000 hingga 27.000 orang, tetapi ketika dia diberitahu, secara keliru, bahawa Napoleon berkuasa, dia memerintahkan mundur tergesa-gesa yang berubah menjadi kebiasaan. [270] Kekuatan keperibadiannya meneutralkan kesulitan material ketika askarnya bertempur dengan keyakinan bahawa dengan Napoleon yang berkuasa mereka pasti akan menang. [271]

    Napoleon telah menjadi ikon budaya di seluruh dunia yang melambangkan genius ketenteraan dan kekuatan politik. Martin van Creveld menggambarkannya sebagai "manusia paling kompeten yang pernah hidup". [272] Sejak kematiannya, banyak bandar, jalan, kapal, dan bahkan watak kartun telah dinamai namanya. Dia telah digambarkan dalam beratus-ratus filem dan dibincangkan dalam ratusan ribu buku dan artikel. [273] [274] [275]

    Ketika bertemu secara langsung, banyak orang sezamannya terkejut dengan penampilan fizikalnya yang kelihatan sangat luar biasa berbeza dengan perbuatan dan reputasinya yang penting, terutama pada masa mudanya, ketika dia secara konsisten digambarkan sebagai kecil dan kurus. Joseph Farington, yang memerhatikan Napoleon secara peribadi pada tahun 1802, berkomentar bahawa "Samuel Rogers berdiri agak jauh dari saya dan. Nampaknya kecewa dengan penampilan wajah [Napoleon] dan mengatakan ia adalah orang Itali yang sedikit." Farington mengatakan mata Napoleon "lebih terang, dan lebih kelabu, daripada yang saya harapkan dari kulitnya", bahawa "Orangnya berada di bawah ukuran tengah", dan bahawa "aspek amnya lebih ringan daripada yang saya fikirkan sebelumnya." [276]

    Seorang rakan peribadi Napoleon mengatakan bahawa ketika pertama kali menemuinya di Brienne-le-Château sebagai seorang pemuda, Napoleon hanya terkenal "kerana warna kulitnya yang gelap, kerana pandangannya yang menusuk dan meneliti, dan untuk gaya percakapannya "Dia juga mengatakan bahawa Napoleon secara peribadi adalah seorang yang serius dan sombong:" percakapannya menampakkan kelucuan, dan dia pasti tidak begitu ramah. " [277] Johann Ludwig Wurstemberger, yang menemani Napoleon dari Camp Fornio pada tahun 1797 dan pada kempen Switzerland pada tahun 1798, menyatakan bahawa "Bonaparte agak lembut dan wajahnya kelihatan kurus, juga sangat kurus, dengan warna gelap. Hitamnya , rambut yang tidak berputik digantung merata di kedua bahu ", tetapi itu, walaupun penampilannya yang sedikit dan tidak terawat," Penampilan dan ekspresinya kelihatan sungguh-sungguh dan kuat. " [278]

    Denis Davydov menemuinya secara peribadi dan menganggapnya sangat rata-rata dalam penampilan: "Wajahnya sedikit berkerut, dengan ciri biasa. Hidungnya tidak terlalu besar, tetapi lurus, dengan sedikit bengkok yang hampir tidak kelihatan. Rambut di kepalanya gelap kemerahan -Perambut alis dan bulu matanya jauh lebih gelap daripada warna rambutnya, dan matanya yang biru, yang dilancarkan oleh bulu mata yang hampir hitam, memberinya ekspresi yang paling menggembirakan. Lelaki yang saya lihat itu bertubuh pendek, tingginya lebih dari lima kaki , agak berat walaupun baru berusia 37 tahun. " [279]

    Semasa Perang Napoleon, dia dianggap serius oleh akhbar Inggeris sebagai tiran berbahaya, bersedia menyerang. Napoleon diejek di akhbar-akhbar Britain sebagai lelaki kecil yang marah dan dia dijuluki "Little Boney dalam keadaan kuat". [280] Sajak kanak-kanak memberi amaran kepada anak-anak bahawa Bonaparte dengan kejam memakan orang nakal "bogeyman". [281] Pada ketinggian 1.57 meter (5 kaki 2 inci), dia adalah ketinggian rata-rata lelaki Perancis tetapi pendek bagi seorang bangsawan atau pegawai (sebahagian mengapa dia ditugaskan untuk meriam, karena pada masa itu infanteri dan pasukan berkuda memerlukan lebih banyak tokoh memerintah). [282] Ada kemungkinan dia lebih tinggi 1,70 m (5 kaki 7 inci) kerana perbezaan ukuran inci Perancis. [283]

    Sebilangan sejarawan percaya alasan kesalahan mengenai ukurannya ketika mati berpunca dari penggunaan kayu pengukur lama Perancis yang usang (kaki Perancis sama dengan 33 cm, sementara kaki Inggeris sama dengan 30.47 cm). [282] Napoleon adalah juara sistem metrik dan tidak menggunakan kayu pengukur lama. Kemungkinan besar ia adalah 1.57 m (5 kaki 2 inci), ketinggian yang diukurnya di St. Helena (sebuah pulau Inggeris), kerana kemungkinan besar ia akan diukur dengan tolok ukur bahasa Inggeris dan bukannya kayu pengukur dari Rejim Perancis Lama. [282] Napoleon mengelilingi dirinya dengan pengawal tinggi dan dijuluki dengan penuh kasih sayang le petit caporal (koperal kecil), mencerminkan persahabatannya yang dilaporkan dengan askarnya daripada ketinggiannya.

    Semasa dia menjadi Konsul Pertama dan kemudian Kaisar, Napoleon melepaskan pakaian seragam jeneralnya dan biasanya mengenakan seragam kolonel hijau (bukan-Hussar) seorang kolonel Chasseur à Cheval Pengawal Imperial, rejimen yang berfungsi sebagai pengawal peribadinya berkali-kali, dengan bicorne besar. Dia juga biasa mengenakan (biasanya pada hari Ahad) seragam biru kolonel Imperial Guard Foot Grenadiers (biru dengan muka putih dan manset merah). Dia juga mengenakan bintang, pingat dan pita Légion d'honneur, serta hiasan Order of the Iron Crown, kulot ala Perancis putih dan stoking putih. Ini berbeza dengan seragam kompleks dengan banyak hiasan marshal dan pakaian di sekelilingnya.

    Pada tahun-tahun terakhirnya, dia mendapat sedikit berat badan dan mempunyai warna kulit yang pucat atau pucat, sesuatu yang diperhatikan oleh orang-orang sezaman. Novelist Paul de Kock, yang melihatnya pada tahun 1811 di balkoni Tuileries, memanggil Napoleon "kuning, gemuk, dan kembung". [284] Seorang kapten Inggeris yang menemuinya pada tahun 1815 menyatakan, "Saya merasa sangat kecewa, kerana saya percaya orang lain melakukannya, dalam penampilannya. Dia gemuk, bukan yang kita sebut pot-perut, dan walaupun kakinya berbentuk baik, agak kekok. Dia sangat pucat, dengan mata kelabu muda, dan rambut coklatnya yang agak nipis dan berminyak, dan sama sekali seorang yang sangat jahat dan kelihatan seperti pendeta. " [285]

    Karakter saham Napoleon adalah "zalim kecil" yang lucu dan ini telah menjadi klise dalam budaya popular. Dia sering digambarkan mengenakan topi bicorne besar - ke samping - dengan gerakan jaket tangan - rujukan pada lukisan yang dihasilkan pada tahun 1812 oleh Jacques-Louis David. [286] Pada tahun 1908 Alfred Adler, seorang psikologi, memetik Napoleon untuk menggambarkan kompleks rendah diri di mana orang pendek mengamalkan tingkah laku yang terlalu agresif untuk mengimbangi kekurangan ketinggian ini mengilhami istilah ini Kompleks Napoleon. [287]

    Napoleon melancarkan pelbagai pembaharuan, seperti pendidikan tinggi, kod cukai, sistem jalan raya dan pembetung, dan menubuhkan Banque de France, bank pusat pertama dalam sejarah Perancis. Dia merundingkan Concordat tahun 1801 dengan Gereja Katolik, yang berusaha untuk mendamaikan penduduk yang kebanyakannya Katolik dengan rejimnya. Itu dibentangkan bersama Artikel Organik, yang mengatur pemujaan masyarakat di Perancis. Dia membubarkan Kerajaan Rom Suci sebelum Penyatuan Jerman pada abad ke-19. Penjualan Wilayah Louisiana ke Amerika Syarikat menggandakan ukuran Amerika Syarikat. [288]

    Pada bulan Mei 1802, ia mendirikan Legion of Honor, pengganti hiasan lama kerajaan dan pesanan kesopanan, untuk mendorong pencapaian ketenteraan dan ketenteraan, pesanan itu masih merupakan hiasan tertinggi di Perancis. [289]

    Kod Napoleon

    Kumpulan undang-undang sivil Napoleon, the Kod Sivil- sekarang sering dikenali sebagai Kod Napoleon - disiapkan oleh jawatankuasa pakar undang-undang di bawah pengawasan Jean Jacques Régis de Cambacérès, Konsul Kedua. Napoleon mengambil bahagian secara aktif dalam sesi Majlis Negara yang menyemak semula draf. Pengembangan kod ini adalah perubahan mendasar dalam sifat sistem perundangan undang-undang sipil dengan penekanan pada undang-undang yang ditulis dengan jelas dan dapat diakses. Kod-kod lain ("Kod Les cinq") ditugaskan oleh Napoleon untuk mengkodifikasikan undang-undang jenayah dan perdagangan, sebuah Code of Criminal Instruction telah diterbitkan, yang menetapkan peraturan proses yang wajar. [290]

    Kod Napoleon diadopsi di seluruh Eropah Benua, walaupun hanya di negeri-negeri yang ditaklukkannya, dan tetap berlaku setelah kekalahan Napoleon. Napoleon berkata: "Kemuliaan sejati saya bukanlah memenangi empat puluh pertempuran. Waterloo akan menghapus ingatan banyak kemenangan. Tetapi ... apa yang akan kekal selamanya, adalah Kod Sivil saya". [291] Kod ini mempengaruhi seperempat bidang kuasa dunia seperti di Eropah Benua, Amerika dan Afrika. [292]

    Dieter Langewiesche menggambarkan kod tersebut sebagai "projek revolusioner" yang mendorong pengembangan masyarakat borjuasi di Jerman dengan perluasan hak untuk memiliki harta dan percepatan menjelang akhir feodalisme. Napoleon menyusun semula apa yang telah menjadi Kerajaan Rom Suci, yang terdiri daripada sekitar tiga ratus orang Kleinstaaterei, menjadi Gabungan Rhine empat puluh negara yang lebih lancar, ini membantu mempromosikan Gabungan Jerman dan penyatuan Jerman pada tahun 1871. [293]

    Pergerakan ke arah penyatuan Itali juga dipicu oleh pemerintahan Napoleon. [294] Perubahan ini menyumbang kepada perkembangan nasionalisme dan negara bangsa. [295]

    Napoleon melaksanakan pelbagai reformasi liberal di Perancis dan di seluruh Eropah, terutamanya di Itali dan Jerman, seperti yang diringkaskan oleh sejarawan Britain, Andrew Roberts:

    Idea-idea yang mendasari dunia moden kita — meritokrasi, kesetaraan di hadapan undang-undang, hak harta, toleransi agama, pendidikan sekular moden, kewangan yang baik, dan sebagainya — diperjuangkan, disatukan, dikodifikasi dan diperluas secara geografi oleh Napoleon. Bagi mereka, ia menambahkan pemerintahan lokal yang rasional dan efisien, penghentian penyamaran desa, dorongan sains dan seni, penghapusan feudalisme dan kodifikasi undang-undang terbesar sejak kejatuhan Empayar Rom. [296]

    Napoleon secara langsung menggulingkan sisa-sisa feudalisme di sebahagian besar Eropah Barat. Dia meliberalisasikan undang-undang harta benda, mengakhiri iuran seigneurial, menghapuskan serikat pedagang dan pengrajin untuk memudahkan keusahawanan, menghalalkan perceraian, menutup ghetto Yahudi dan menjadikan orang Yahudi setara dengan orang lain. Inkuisisi berakhir seperti yang dilakukan oleh Kerajaan Rom Suci. Kuasa pengadilan gereja dan otoritas keagamaan dikurangkan dengan tajam dan persamaan di bawah undang-undang diumumkan untuk semua lelaki. [297]

    Peperangan

    Dalam bidang organisasi ketenteraan, Napoleon meminjam dari ahli teori sebelumnya seperti Jacques Antoine Hippolyte, Comte de Guibert, dan dari pembaharuan pemerintah Perancis sebelumnya, dan kemudian mengembangkan banyak dari apa yang sudah ada. Dia meneruskan kebijakan, yang muncul dari Revolusi, promosi berdasarkan pada prestasi. [298]

    Kor menggantikan bahagian sebagai unit tentera terbesar, artileri bergerak disatukan ke dalam bateri simpanan, sistem kakitangan menjadi lebih lancar dan pasukan berkuda kembali sebagai formasi penting dalam doktrin ketenteraan Perancis. Kaedah-kaedah ini sekarang disebut sebagai ciri penting dalam perang Napoleon. [298] Walaupun dia menggabungkan praktik wajib militer yang diperkenalkan oleh Direktori, salah satu tindakan monarki yang dipulihkan adalah mengakhirinya. [299]

    Lawannya belajar dari inovasi Napoleon. Kepentingan artileri yang meningkat setelah 1807 berpunca dari penciptaan pasukan artileri yang sangat bergerak, pertumbuhan jumlah artileri, dan perubahan dalam amalan artileri. Sebagai hasil dari faktor-faktor ini, Napoleon, daripada bergantung pada infanteri untuk menghancurkan pertahanan musuh, sekarang dapat menggunakan artileri beramai-ramai sebagai ujung tombak untuk menembusi tembok musuh yang kemudian dieksploitasi dengan mendukung infanteri dan kavaleri. McConachy menolak teori alternatif bahawa semakin bergantung pada artileri oleh tentera Perancis yang bermula pada tahun 1807 adalah hasil dari penurunan kualiti infanteri Perancis dan, kemudian, rasa rendah diri Perancis dalam jumlah pasukan berkuda. [300] Senjata dan jenis teknologi ketenteraan yang lain tetap statik melalui era Revolusi dan Napoleon, tetapi mobiliti operasi abad ke-18 mengalami perubahan. [301]

    Pengaruh terbesar Napoleon adalah dalam melakukan peperangan. Antoine-Henri Jomini menjelaskan kaedah Napoleon dalam buku teks yang banyak digunakan yang mempengaruhi semua tentera Eropah dan Amerika. [302] Napoleon dianggap oleh ahli teori ketenteraan berpengaruh Carl von Clausewitz sebagai seorang genius dalam seni perang operasi, dan sejarawan menjadikannya sebagai panglima tentera yang hebat. [303] Wellington, ketika ditanya siapa jeneral terhebat pada hari itu, menjawab: "Di zaman ini, di zaman lampau, di zaman berapa pun, Napoleon". [304]

    Di bawah Napoleon, penekanan baru ke arah pemusnahan, bukan hanya manuver, tentera musuh muncul. Pencerobohan wilayah musuh berlaku di kawasan yang lebih luas yang menjadikan perang lebih mahal dan lebih menentukan. Kesan politik perang meningkatkan kekalahan untuk kuasa Eropah lebih bermakna daripada kehilangan wilayah terpencil. Pejuang Carthaginian yang berdekatan menghubungkan seluruh usaha nasional, memperhebat fenomena Revolusi perang total. [305]

    Sistem metrik

    Pengenalan rasmi sistem metrik pada bulan September 1799 tidak popular di sebahagian besar masyarakat Perancis.Peraturan Napoleon banyak membantu penerapan standard baru bukan hanya di seluruh Perancis tetapi juga di seluruh wilayah pengaruh Perancis. Napoleon mengambil langkah mundur pada tahun 1812 ketika dia meluluskan undang-undang untuk memperkenalkan mengguna pakai (unit pengukuran tradisional) untuk perdagangan runcit, [306] sistem ukuran yang menyerupai unit pra-revolusi tetapi berdasarkan pada kilogram dan meter misalnya, metrik metrik (paun metrik) ialah 500 g, [307] berbeza dengan nilai livre du roi (paun raja), 489.5 g. [308] Unit ukuran lain dibundarkan dengan cara yang serupa sebelum pengenalan sistem metrik secara pasti di seluruh bahagian Eropah pada pertengahan abad ke-19. [309]

    Pendidikan

    Pembaharuan pendidikan Napoleon meletakkan asas sistem pendidikan moden di Perancis dan di seluruh Eropah. [310] Napoleon mensintesis elemen akademik terbaik dari Ancien Régime, Pencerahan, dan Revolusi, dengan tujuan untuk mewujudkan masyarakat yang stabil, berpendidikan tinggi dan sejahtera. Dia menjadikan bahasa Perancis satu-satunya bahasa rasmi. Dia meninggalkan beberapa pendidikan dasar di tangan perintah agama, tetapi dia menawarkan sokongan masyarakat untuk pendidikan menengah. Napoleon mengasaskan sebilangan sekolah menengah negeri (lycées) dirancang untuk menghasilkan pendidikan standard yang seragam di seluruh Perancis. [311]

    Semua pelajar diajar sains bersama dengan bahasa moden dan klasik. Tidak seperti sistem semasa Ancien Régime, topik-topik keagamaan tidak menguasai kurikulum, walaupun ada bersama guru dari paderi. Napoleon berharap dapat menggunakan agama untuk menghasilkan kestabilan sosial. [311] Dia memberikan perhatian khusus kepada pusat-pusat maju, seperti Politeknik École, yang memberikan kepakaran ketenteraan dan penyelidikan canggih dalam bidang sains. [312] Napoleon melakukan beberapa usaha pertama dalam membangun sistem pendidikan sekular dan awam. [ bila? ] Sistem ini mempunyai beasiswa dan disiplin yang ketat, dengan hasilnya sistem pendidikan Perancis yang mengungguli rakan-rakannya di Eropah, yang kebanyakannya meminjam dari sistem Perancis. [313]

    Kritikan

    Dalam bidang politik, sejarawan membahaskan sama ada Napoleon adalah "orang yang tercerahkan yang meletakkan asas Eropah moden" atau "seorang megalomaniac yang melakukan penderitaan yang lebih besar daripada orang lain sebelum kedatangan Hitler". [314] Banyak sejarawan telah menyimpulkan bahawa dia mempunyai cita-cita dasar luar negeri yang megah. Kekuatan Benua pada tahun 1808 bersedia memberikan hampir semua keuntungan dan gelarannya, tetapi beberapa sarjana berpendapat bahawa dia terlalu agresif dan mendorong terlalu banyak, sehingga kerajaannya runtuh. [315] [316]

    Dia dianggap zalim dan perampas oleh lawannya ketika itu dan sejak itu. Pengkritiknya menuduh bahawa dia tidak bermasalah ketika berhadapan dengan prospek perang dan kematian selama ribuan orang, mengubah pencariannya untuk peraturan yang tidak dipertikaikan menjadi serangkaian konflik di seluruh Eropah dan mengabaikan perjanjian dan konvensi. [317] Peranannya dalam Revolusi Haiti dan keputusan untuk mengembalikan perbudakan di jajahan luar negara Perancis kontroversial dan mempengaruhi reputasinya. [318]

    Napoleon melembagakan wilayah penaklukan: muzium Perancis mengandungi seni yang dicuri oleh pasukan Napoleon dari seluruh Eropah. Artefak dibawa ke Musée du Louvre untuk sebuah muzium pusat yang terkenal sebagai contoh yang kemudian akan diikuti oleh yang lain. [319] Dia dibandingkan dengan Adolf Hitler oleh sejarawan Pieter Geyl pada tahun 1947, [320] dan Claude Ribbe pada tahun 2005. [321] David G. Chandler, seorang sejarawan perang Napoleon, menulis pada tahun 1973 bahawa, "Tidak ada yang lebih banyak menjatuhkan maruah kepada yang terdahulu [Napoleon] dan lebih menyanjung bagi [Hitler] yang terakhir. Perbandingannya tidak menyenangkan. Secara keseluruhan Napoleon diilhami oleh mimpi yang mulia, yang sama sekali tidak sama dengan Hitler. undang-undang dan identiti nasional yang masih bertahan hingga sekarang. Adolf Hitler tidak ada yang lain kecuali kehancuran. " [322]

    Pengkritik berpendapat warisan sejati Napoleon mesti mencerminkan kehilangan status untuk Perancis dan kematian yang tidak perlu yang dibawa oleh pemerintahannya: sejarawan Victor Davis Hanson menulis, "Lagipun, catatan ketenteraan tidak dapat dipersoalkan — 17 tahun perang, mungkin enam juta orang Eropah mati, Perancis muflis , tanah jajahannya hilang. " [323] McLynn menyatakan bahawa, "Dia dapat dilihat sebagai orang yang mengatur kehidupan ekonomi Eropah selama satu generasi oleh kesan perang yang meletup." [317] Vincent Cronin menjawab bahawa kritikan semacam itu bergantung pada premis yang cacat bahawa Napoleon bertanggung jawab atas perang yang menanggung namanya, padahal sebenarnya Perancis menjadi mangsa serangkaian koalisi yang bertujuan untuk menghancurkan cita-cita Revolusi. [324]

    Sejarawan tentera Britain Correlli Barnett memanggilnya "ketidaksesuaian sosial" yang mengeksploitasi Perancis untuk tujuan megalomaniak peribadinya. Dia mengatakan reputasi Napoleon dibesar-besarkan. [325] Cendekiawan Perancis Jean Tulard memberikan gambaran yang berpengaruh terhadap gambarnya sebagai penyelamat. [326] Louis Bergeron telah memuji banyak perubahan yang dilakukannya kepada masyarakat Perancis, terutama mengenai undang-undang dan juga pendidikan. [327] Kegagalan terbesarnya adalah pencerobohan Rusia. Banyak sejarawan telah menyalahkan perancangan Napoleon yang buruk, tetapi para sarjana Rusia sebaliknya menekankan tindak balas Rusia, dengan memperhatikan cuaca musim sejuk yang begitu buruk bagi para pembela. [328]

    Pensejarahan yang besar dan berkembang dalam bahasa Perancis, Inggeris, Rusia, Sepanyol dan bahasa lain telah diringkaskan dan dinilai oleh banyak sarjana. [329] [330] [331]

    Propaganda dan ingatan

    Penggunaan propaganda Napoleon menyumbang kepada peningkatan kekuasaannya, melegitimasi pemerintahannya, dan membangun citranya untuk keturunan. Penapisan yang ketat, pengawalan aspek pers, buku, teater, dan seni adalah bagian dari skema dakwahnya, yang bertujuan menggambarkannya sebagai membawa keamanan dan kestabilan yang sangat diinginkan ke Perancis. Retorik propaganda itu berubah sehubungan dengan peristiwa dan suasana pemerintahan Napoleon, dengan fokus pertama pada peranannya sebagai jenderal dalam tentera dan identifikasi sebagai askar, dan beralih ke peranannya sebagai maharaja dan pemimpin sipil. Secara khusus menargetkan khalayak awamnya, Napoleon menjalin hubungan dengan masyarakat seni kontemporari, mengambil peranan aktif dalam menugaskan dan mengendalikan berbagai bentuk produksi seni agar sesuai dengan tujuan propaganda. [332]

    Di England, Rusia dan seluruh Eropah — walaupun tidak di Perancis — Napoleon adalah topik karikatur yang popular. [333] [334] [335]

    Hazareesingh (2004) meneroka bagaimana imej dan ingatan Napoleon difahami dengan baik. Mereka memainkan peranan penting dalam menentang politik kolektif monarki pemulihan Bourbon pada tahun 1815-1830. Orang-orang dari pelbagai lapisan masyarakat dan kawasan Perancis, terutama veteran Napoleon, menggunakan warisan Napoleon dan kaitannya dengan cita-cita Revolusi 1789. [336]

    Khabar angin yang meluas mengenai kepulangan Napoleon dari St. Helena dan Napoleon sebagai inspirasi untuk patriotisme, kebebasan individu dan kolektif, dan mobilisasi politik menampakkan diri dalam bahan-bahan hasutan, yang memperlihatkan warna-warni dan roset. Terdapat juga kegiatan subversif yang merayakan ulang tahun kehidupan dan pemerintahan Napoleon dan mengganggu perayaan kerajaan - mereka menunjukkan tujuan yang berjaya dan berjaya dari pelbagai penyokong Napoleon untuk terus-menerus mengguncang rejim Bourbon. [336]

    Datta (2005) menunjukkan bahawa, setelah runtuhnya Boulangisme militerisme pada akhir tahun 1880-an, legenda Napoleon telah bercerai dari politik parti dan dihidupkan kembali dalam budaya popular. Berkonsentrasi pada dua drama dan dua novel dari masa itu — karya Victorien Sardou Puan Sans-Gêne (1893), Maurice Barrès's Les Déracinés (1897), karya Edmond Rostand L'Aiglon (1900), dan André de Lorde dan Gyp's Napoléonette (1913) —Datta mengkaji bagaimana penulis dan pengkritik Belle Époque mengeksploitasi legenda Napoleon untuk tujuan politik dan budaya yang pelbagai. [337]

    Diubah menjadi watak kecil, Napoleon fiksyen baru menjadi bukan tokoh sejarah dunia tetapi akrab, dibuat oleh keperluan individu dan digunakan sebagai hiburan yang popular. Dalam usaha mereka untuk mewakili maharaja sebagai tokoh perpaduan nasional, penyokong dan pengkritik Republik Ketiga menggunakan legenda sebagai wahana untuk meneroka kegelisahan mengenai jantina dan ketakutan mengenai proses pendemokrasian yang mengiringi era baru politik dan budaya massa ini. [337]

    Kongres Napoleon Antarabangsa berlangsung secara berkala, dengan penyertaan oleh anggota tentera Perancis dan Amerika, ahli politik Perancis dan sarjana dari pelbagai negara. [338] Pada Januari 2012, walikota Montereau-Fault-Yonne, dekat Paris - tempat kemenangan akhir Napoleon - mencadangkan pembangunan Napoleon Bivouac, taman tema peringatan dengan anggaran harga 200 juta euro. [339]

    Pengaruh jangka panjang di luar Perancis

    Napoleon bertanggungjawab menyebarkan nilai-nilai Revolusi Perancis ke negara-negara lain, terutama dalam reformasi undang-undang. [340] Napoleon tidak menyentuh kebajikan di Rusia. [341]

    Selepas kejatuhan Napoleon, bukan sahaja Kod Napoleon dikekalkan oleh negara-negara yang ditaklukkan termasuk Belanda, Belgia, sebahagian dari Itali dan Jerman, tetapi telah digunakan sebagai dasar beberapa bahagian undang-undang di luar Eropah termasuk Republik Dominika, negara AS Louisiana dan wilayah Quebec Kanada. [342] Kod ini juga digunakan sebagai model di banyak bahagian Amerika Latin. [343]

    Ingatan Napoleon di Poland sangat baik, kerana sokongannya terhadap kemerdekaan dan penentangan terhadap Rusia, kod undang-undangnya, penghapusan kehambaan, dan pengenalan birokrasi kelas menengah moden. [344]

    Napoleon boleh dianggap sebagai salah satu pengasas Jerman moden. Setelah membubarkan Empayar Rom Suci, ia mengurangkan jumlah negara Jerman dari sekitar 300 menjadi kurang dari 50, sebelum Penyatuan Jerman. Hasil sampingan dari penjajahan Perancis adalah perkembangan kuat dalam nasionalisme Jerman yang akhirnya mengubah Konfederasi Jerman menjadi Empayar Jerman setelah beberapa konflik dan perkembangan politik lain.

    Napoleon secara tidak langsung memulakan proses kemerdekaan Amerika Latin ketika dia menyerang Sepanyol pada tahun 1808. Pengunduran Raja Charles IV dan penolakan puteranya, Ferdinand VII mewujudkan kekosongan kuasa yang diisi oleh pemimpin politik kelahiran asli seperti Simón Bolívar dan José de San Martín. Pemimpin seperti itu menerapkan sentimen nasionalisme yang dipengaruhi oleh nasionalisme Perancis dan memimpin gerakan kemerdekaan yang berjaya di Amerika Latin. [345]

    Napoleon juga banyak membantu Amerika Syarikat ketika dia bersetuju untuk menjual wilayah Louisiana dengan harga 15 juta dolar semasa menjadi presiden Thomas Jefferson. Wilayah itu hampir menggandakan ukuran Amerika Syarikat, menambah 13 negeri yang setara dengan Union. [288]

    Dari 1796 hingga 2020, sekurang-kurangnya 95 kapal besar dinamakan untuknya. Pada abad ke-21, sekurang-kurangnya 18 kapal Napoleon dikendalikan di bawah bendera Perancis, serta Indonesia, Jerman, Itali, Australia, Argentina, India, Belanda, dan Inggeris. [346]

    Napoleon berkahwin dengan Joséphine (tidak Marie Josèphe Rose Tascher de La Pagerie) pada tahun 1796, ketika berusia 26 tahun, dia adalah seorang janda berusia 32 tahun yang suaminya yang pertama, Alexandre de Beauharnais, telah dieksekusi selama Pemerintahan Teror. Lima hari selepas kematian Alexandre de Beauharnais, pemula Pemerintahan Teror Maximilien de Robespierre digulingkan dan dieksekusi, dan, dengan bantuan rakan-rakan yang berpangkat tinggi, Joséphine dibebaskan. [347] Sehingga dia bertemu Bonaparte, dia dikenal sebagai "Rose", nama yang tidak disukainya. Dia memanggilnya "Joséphine" sebagai gantinya, dan dia kemudian menggunakan nama ini. Bonaparte sering mengirim surat cinta ketika berkempen. [348] Dia secara formal mengadopsi anaknya Eugène dan sepupu kedua (melalui perkahwinan) Stéphanie dan mengatur perkahwinan dinasti untuk mereka. Joséphine meminta anak perempuannya Hortense mengahwini saudara Napoleon Louis. [349]

    Joséphine mempunyai kekasih, seperti Leftenan Hippolyte Charles, semasa kempen Napoleon di Itali. [350] Napoleon mengetahui hal itu dan sepucuk surat yang ditulisnya dipintas oleh pihak Inggeris dan diterbitkan secara meluas, untuk memalukan Napoleon. Napoleon juga mempunyai urusannya sendiri: semasa kempen Mesir dia mengambil Pauline Bellisle Fourès, isteri seorang pegawai junior, sebagai perempuan simpanannya. Dia dikenali sebagai "Cleopatra". [i] [352]

    Walaupun perempuan simpanan Napoleon mempunyai anak olehnya, Joséphine tidak menghasilkan pewaris, mungkin kerana tekanan pemenjaraannya semasa Pemerintahan Teror atau pengguguran yang mungkin dilakukannya pada usia dua puluhan. [353] Napoleon memilih perceraian sehingga dia dapat menikah lagi untuk mencari pewaris. Walaupun bercerai dengan Josephine, Napoleon menunjukkan kesungguhannya sepanjang hidupnya. Ketika dia mendengar berita kematiannya ketika berada di pengasingan di Elba, dia mengurung dirinya di biliknya dan tidak akan keluar selama dua hari penuh. [205] Namanya juga akan menjadi kata terakhirnya di ranjang kematiannya pada tahun 1821.

    Pada 11 Mac 1810 dengan proksi, dia mengahwini Marie Louise yang berusia 19 tahun, Archduchess Austria, dan anak saudara Marie Antoinette. Oleh itu, dia telah berkahwin dengan keluarga kerajaan dan kerajaan Jerman. [354] Louise kurang senang dengan pengaturan itu, setidaknya pada awalnya, menyatakan: "Hanya untuk melihat lelaki itu akan menjadi bentuk penyiksaan terburuk". Ibu saudaranya telah dihukum mati di Perancis, sementara Napoleon telah melakukan banyak kempen menentang Austria sepanjang karier ketenteraannya. Namun, dia seakan menghangatkannya dari masa ke masa. Selepas perkahwinannya, dia menulis kepada ayahnya: "Dia sangat mencintaiku. Aku membalas cintanya dengan ikhlas. Ada sesuatu yang sangat menarik dan sangat ingin dia yang tidak mungkin dapat ditentang". [205]

    Napoleon dan Marie Louise tetap berkahwin sehingga kematiannya, walaupun dia tidak menyertainya dalam pengasingan di Elba dan selepas itu tidak pernah melihat suaminya lagi. Pasangan ini mempunyai seorang anak, Napoleon Francis Joseph Charles (1811-1832), yang dikenal sejak lahir sebagai Raja Rom. Dia menjadi Napoleon II pada tahun 1814 dan memerintah hanya selama dua minggu. Dia dianugerahkan gelaran Duke of Reichstadt pada tahun 1818 dan meninggal kerana tuberkulosis berusia 21 tahun, tanpa anak. [354]

    Napoleon mengakui seorang anak lelaki tidak sah: Charles Léon (1806–1881) oleh Eléonore Denuelle de La Plaigne. [355] Alexandre Colonna-Walewski (1810-1868), anak perempuan simpanannya Maria Walewska, walaupun diakui oleh suami Walewska, juga dikenal sebagai anaknya, dan DNA keturunan lelaki langsungnya telah digunakan untuk membantu mengesahkan Haplotip Y-kromosom Napoleon. [356] Dia mungkin juga mempunyai keturunan tidak sah yang belum diakui, seperti Eugen Megerle von Mühlfeld [de] oleh Emilie Victoria Kraus von Wolfsberg [de] [357] dan Hélène Napoleone Bonaparte (1816–1907) oleh Albine de Montholon.


    Pengasingan Napoleon di Isola d & # 8217Elba

    Elba adalah pulau ketiga terbesar di Itali, selepas Sicily dan Sardinia.

    Pada 4 Mei 1814, dia berlabuh di pulau Elba, di mana musuh telah memutuskan untuk mengasingkannya sambil mengakui kedaulatannya di atas pulau dengan pangkat pangeran dan pemeliharaan gelaran maharaja.

    Napoleon menetap di Portoferraio dan tinggal di Palazzina dei Mulini (Rumah Pengilangan Napoleon).

    Villa berhutang pada hakikatnya bahawa ia dibina di antara dua kincir angin. Bangunan ini dibina pada tahun 1724 oleh Grand Duke Gian Gastone de & # 8217 Medici. Kemudian, Villa dibentuk semula mengikut permintaan Napoleon & # 8217 oleh arkitek Paolo Bargigli.

    The Villa di San Martino adalah kediaman musim panas Napoleon. Vila ini terletak di luar bandar, kira-kira 5 km dari Portoferraio. Napoleon membeli harta itu dari keluarga Manganaro pada tahun 1814 untuk mengubahnya menjadi kediaman yang selesa dan elegan. Dia membuat beberapa perubahan termasuk penyambungan bangunan, penyusunan ulang prospektus, pengaturan taman atap yang menghadap ke teluk Portoferraio, dan hiasan dalamannya.

    Senibina neoklasik yang mengalu-alukan pengunjung adalah kerana Count Anatolio Demidoff, suami anak saudara Napoleon & # 8217s Matilde di Monfort, yang pada tahun 1851 membeli vila yang merancang untuk membina sebuah muzium besar yang dapat menampung koleksi peninggalan Napoleonnya.

    Ibunya bergabung dengannya dan kemudian tinggal di sebuah rumah kecil di pusat bersejarah. Beberapa bulan semasa pengasingannya, Napoleon mengetahui bahawa bekas isterinya Josephine telah meninggal dunia di Perancis.

    Selama sepuluh bulan pengasingan, Napoleon membina infrastruktur, ranjau, jalan raya, dan pertahanan.

    Napoleon terus mendapat berita rahsia mengenai situasi Perancis melalui beberapa telegraf optik yang terletak di ketinggian pulau.

    Gambar pilihan: Napoleon on Elba, lukisan abad ke-19 diktator Perancis dalam pengasingan


    Kandungan

    Dalam Perang Gabungan Keenam (1812-1814), gabungan Austria, Prusia, Rusia, Sweden, United Kingdom dan sejumlah negara Jerman mengusir Napoleon dari Jerman pada tahun 1813. Pada tahun 1814, sementara Inggeris, Sepanyol dan Portugal menyerang Perancis di seberang Pyrenees, orang Rusia, Austria dan sekutunya menyerang Perancis di seberang Sungai Rhine dan, setelah Pertempuran Paris, mengadakan rundingan dengan anggota pemerintah Perancis untuk peninggalan Napoleon.

    Pada 31 Mac, Gabungan mengeluarkan perisytiharan kepada negara Perancis:

    Kuasa sekutu setelah menduduki Paris, mereka siap menerima pengisytiharan negara Perancis. Mereka menyatakan, bahawa jika sangat diperlukan bahawa syarat-syarat perdamaian harus mengandung jaminan yang lebih kuat ketika diperlukan untuk merancakkan cita-cita Napoleon, mereka akan menjadi lebih baik ketika, dengan kembali ke pemerintahan yang lebih bijaksana, Perancis sendiri menawarkan jaminan untuk kembali . Raja-raja sekutu menyatakan, sebagai akibatnya, bahawa mereka tidak lagi memperlakukan Napoleon atau dengan keluarganya bahawa mereka menghormati integriti Perancis lama, seperti yang ada di bawah raja-rajanya yang sah - mereka bahkan mungkin akan melangkah lebih jauh, kerana mereka selalu mengaku Prinsipnya, bahawa untuk kebahagiaan Eropah adalah perlu bahawa Perancis harus hebat dan berkuasa sehingga mereka mengiktiraf dan akan menjamin perlembagaan seperti yang dapat diberikan oleh negara Perancis itu sendiri. Oleh itu, mereka mengundang senat untuk melantik pemerintah sementara, yang dapat menyediakan keperluan pentadbiran, dan menetapkan perlembagaan yang sesuai untuk rakyat Perancis. Niat yang baru saya nyatakan adalah perkara biasa bagi saya dengan semua kekuatan sekutu. Alexander, Paris, 31 Mac 1814 : Tiga P.M. [2]

    Pada 1 April, Maharaja Rusia Alexander I telah berbicara secara langsung kepada konservator Perancis Sénat dan menyatakan istilah yang sama seperti yang dinyatakan dalam pengisytiharan hari sebelumnya.Sebagai isyarat niat baik, dia mengumumkan bahwa 150.000 tawanan perang Perancis yang telah ditahan oleh orang Rusia sejak pencerobohan Perancis ke Rusia, dua tahun sebelumnya, akan segera dibebaskan. Keesokan harinya, Senat bersetuju dengan syarat Gabungan dan meluluskan resolusi untuk menjatuhkan Napoleon. [3] Mereka juga mengeluarkan keputusan bertarikh 5 April, yang membenarkan tindakan mereka, dan berakhir:

    . senat mengisytiharkan dan memutuskan seperti berikut: —1. Napoleon Buonaparte dijatuhkan dari takhta, dan hak penggantian dalam keluarganya dihapuskan. 2. Orang Perancis dan tentera dibebaskan dari sumpah setia mereka kepadanya. 3. Keputusan ini akan dikirimkan ke departemen dan tentera, dan diumumkan segera di semua kawasan ibukota. [4]

    Pada 3 April 1814, berita sampai kepada Napoleon, yang berada di Istana Fontainebleau, bahawa Senat Perancis telah menurunkannya. Ketika pasukan Koalisi telah mengumumkan kepada umum kedudukan mereka bahwa pertengkaran mereka adalah dengan Napoleon dan bukan orang-orang Perancis, dia memanggil bluff mereka dan melepaskan jawatannya demi puteranya, dengan Permaisuri Marie-Louise sebagai bupati.

    Tiga anggota berkuasa mengambil alih syarat ini kepada pemerintah Gabungan:

    Kekuatan sekutu telah menyatakan bahawa Kaisar Napoleon adalah satu-satunya halangan untuk mewujudkan kembali perdamaian di Eropah, - Kaisar Napoleon, yang setia kepada sumpahnya, menyatakan bahawa dia siap turun dari takhta, untuk berhenti dari Perancis, dan bahkan kehidupan itu sendiri, demi kebaikan negara, yang tidak dapat dipisahkan dari hak-hak anaknya, kabupaten permaisuri, dan pemeliharaan undang-undang kerajaan.

    Semasa anggota berkuasa melakukan perjalanan untuk menyampaikan pesanan mereka, Napoleon mendengar bahawa Auguste Marmont telah meletakkan pasukannya dalam posisi yang tidak ada harapan dan penyerahan mereka tidak dapat dielakkan. Para penguasa Koalisi tidak berminat untuk berkompromi dan menolak tawaran Napoleon. Maharaja Alexander menyatakan:

    Kabupaten dengan Permaisuri dan anaknya, terdengar baik, saya akui tetapi Napoleon tetap ada - ada kesukarannya. Sia-sia dia akan berjanji untuk tetap tenang dalam retret yang akan diberikan kepadanya. Anda tahu lebih baik daripada saya aktiviti melahapnya, cita-citanya. Pada suatu pagi yang baik dia akan meletakkan dirinya di kepala kabupaten, atau di tempatnya: maka perang akan kembali, dan seluruh Eropah akan terbakar. Kejadian yang sangat ditakuti akan mewajibkan Sekutu untuk menjaga pasukan mereka berjalan kaki, dan dengan itu menggagalkan semua niat mereka untuk berdamai. [6]

    Dengan penolakan pengabaian bersyaratnya dan tidak ada pilihan ketenteraan yang tersisa kepadanya, Napoleon tunduk pada hal yang tidak dapat dielakkan:

    Kuasa sekutu telah menyatakan bahawa Kaisar Napoleon adalah satu-satunya halangan untuk mewujudkan kembali perdamaian umum di Eropah, Kaisar Napoleon, yang setia kepada sumpahnya, menyatakan bahawa dia melepaskan, untuk dirinya sendiri dan warisnya takhta Perancis dan Itali dan bahawa tidak ada pengorbanan pribadi, bahkan korban jiwa itu sendiri, yang tidak ingin dia lakukan untuk kepentingan Perancis.

    Selama beberapa hari ke depan, dengan pemerintahan Napoleon atas Perancis sekarang berakhir, perjanjian formal itu dirundingkan dan ditandatangani oleh anggota berkuasa di Paris pada 11 April dan disahkan oleh Napoleon pada 13 April.

    Perjanjian itu mengandungi 21 artikel. Berdasarkan syarat perjanjian yang paling penting, Napoleon dilucutkan kuasanya sebagai pemerintah Empayar Perancis, tetapi Napoleon dan Marie-Louise diizinkan untuk mempertahankan gelaran masing-masing sebagai maharaja dan maharaja. [8] Lebih-lebih lagi, semua pengganti dan anggota keluarga Napoleon dilarang memperoleh kuasa di Perancis. [9]

    Perjanjian itu juga menjadikan pulau Elba sebagai kerajaan yang terpisah untuk diperintah oleh Napoleon. [10] Kedaulatan dan bendera Elba dijamin pengakuan oleh kuasa asing dalam perjanjian tersebut, tetapi hanya Perancis yang diizinkan untuk mengasimilasi pulau itu. [11]

    Dalam prinsip perjanjian lain, Duchy of Parma, Duchy of Placentia dan Duchy of Guastalla diserahkan kepada Permaisuri Marie-Louise. Selain itu, keturunan lelaki langsung Empress Marie-Louise akan dikenali sebagai Putera Parma, Placentia, dan Guastalla. [12] Di bahagian lain dari perjanjian itu, pendapatan tahunan Permaisuri Josephine dikurangkan menjadi 1.000.000 franc [13] dan Napoleon harus menyerahkan semua harta tanahnya di Perancis kepada mahkota Perancis, [14] dan menyerahkan semua permata mahkota ke Perancis. [15] Dia diizinkan untuk membawa 400 lelaki bersamanya untuk menjadi pengawal peribadinya. [16]

    Kedudukan Inggeris adalah bahawa negara Perancis berada dalam keadaan memberontak dan bahawa Napoleon adalah perampas. Castlereagh menjelaskan bahawa dia tidak akan menandatangani bagi pihak raja Inggeris kerana untuk melakukannya akan mengakui kesahihan Napoleon sebagai maharaja Perancis dan mengasingkannya ke sebuah pulau di mana dia memiliki kedaulatan, hanya jarak pendek dari Perancis dan Itali, yang kedua-duanya mempunyai puak Jacobin yang kuat, dengan mudah boleh menyebabkan konflik lebih jauh. [18]

    Pada tahun 2005, dua orang Amerika, bekas profesor sejarah John William Rooney (74) dan Marshall Lawrence Pierce (44), didakwa oleh mahkamah Perancis kerana mencuri salinan Perjanjian Fontainebleau dari Arkib Negara Perancis antara 1974 dan 1988. Pencurian terungkap pada tahun 1996, ketika seorang kurator Arkib Negara Perancis mendapati bahawa Pierce telah meletakkan dokumen tersebut untuk dijual di Sotheby's. Rooney dan Pierce mengaku bersalah di Amerika Syarikat dan didenda ($ 1,000 untuk Rooney dan $ 10,000 untuk Pierce). Namun, mereka tidak diekstradisi ke Perancis untuk diadili di sana. Salinan perjanjian dan sejumlah dokumen lain (termasuk surat dari Raja Louis XVIII dari Perancis) yang diperiksa dari Arkib Negara Perancis oleh Rooney dan Pierce dikembalikan ke Perancis oleh Amerika Syarikat pada tahun 2002. [19] [20 ]


    Tonton videonya: НАПОЛЕОНОВСКИЕ ВОЙНЫ НА ПАЛЬЦАХ Часть1 - OverSimplified