Apa yang berlaku dengan kawasan penjajahan milik setia setelah Revolusi Amerika?

Apa yang berlaku dengan kawasan penjajahan milik setia setelah Revolusi Amerika?

Apa yang berlaku dengan ladang kolonial keluarga kaya yang setia dan elit selepas Revolusi Amerika? Saya menganggap mereka baru saja dipecah dan dijual kepada petani kecil untuk menenangkan sebilangan kelaparan tanah pada masa itu.


Dalam banyak kes (mungkin kebanyakan), harta tanah mereka dirampas oleh negara-negara yang telah meluluskan pelbagai bentuk Akta Perampasan.


Halaman Melucutkan Setia dan Mengagihkan Harta di Revolutionary New York di laman web Perpustakaan Awam New York menyatakan:

"... banyak negara mengeluarkan undang-undang yang membolehkan mereka merampas harta benda setia yang dikenali. Apa yang disebut" undang-undang perampasan "secara efektif mengkriminalisasi perbezaan pendapat terhadap Revolusi Amerika. Penyitaan dan penjualan harta loyalis juga meningkatkan pendapatan negara dengan mengagihkan semula harta dari Loyalis kepada masyarakat yang lain. "

terus memperhatikan bahawa:

"New York membina salah satu rejim penyitaan harta benda yang paling kuat."


Untuk memberi contoh lain, tindakan sitaan di North Carolina akan mengumpulkan sekitar £ 600,000 ketika harta tanah yang dirampas dijual semula (kebanyakannya pada tahun 1786 dan 1787).

Artikel Penyitaan Harta Loyalis di Georgia, 1782-1786, oleh Robert S. Lambert dalam The William and Mary Quarterly (Vol. 20, No. 1 (Jan. 1963), pp. 1782 dan 1787, menjaringkan negeri sekitar £ 410,000.


Sekiranya anda berminat untuk mengejar topik ini dengan lebih terperinci, subjek The Legislation for the Confiscation of British and Loyalist Property Selama Perang Revolusi adalah subjek tesis PhD 1937 oleh Rolfe Lyman Allen di University of Maryland.



Isu pampasan untuk tanah yang dirampas, dan pencegahan penyitaan di masa depan, dibahas secara eksplisit dalam Perjanjian Paris tahun 1783 di mana artikel kelima menyatakan:

"ARTIKEL 5: Disepakati bahawa Kongres akan dengan sungguh-sungguh mengesyorkannya kepada badan-badan perundangan masing-masing untuk menyediakan penggantian semua harta tanah, hak, dan harta tanah, yang telah dirampas menjadi milik rakyat Britain yang sebenarnya ... Dan Kongres itu juga akan bersungguh-sungguh mengesyorkan kepada beberapa negeri bahawa harta tanah, hak, dan harta tanah, dari orang-orang yang disebut terakhir itu akan dikembalikan kepada mereka, mereka mengembalikan kepada mana-mana orang yang mungkin sekarang memiliki harga yang baik "

Sementara artikel keenam memerlukan:

"PASAL 6: Bahwa tidak akan ada Penyitaan di masa depan, atau pendakwaan yang dilakukan terhadap Orang atau Orang mana pun, untuk atau dengan alasan Bahagian yang mungkin mereka atau mereka ambil dalam Perang sekarang ..."

(teks lengkap Perjanjian Damai Paris boleh didapati di laman web Sekolah Undang-undang Yale)

Malangnya bagi mereka yang harta tanahnya telah dirampas, pada amnya, negeri-negeri hanya mengabaikan peruntukan ini.


Sebagai catatan sampingan yang menarik, kes pengadilan mengenai masalah penyitaan (Bayard v. Singleton) akan menetapkan prinsip kajian kehakiman di North Carolina, dan akhirnya dalam sistem perundangan Amerika yang lebih luas.


Nasib Aneh Orang-Orang Setia Hitam

PADA musim panas awal tahun 1775, pemberontak Virginia mengusir gabenor kerajaan mereka, John Murray, Earl of Dunmore, dari ibu kotanya di Williamsburg dan mendorongnya untuk berlindung di kapal perang Britain. Dengan hanya tiga ratus Marinir Kerajaan yang dimilikinya, Dunmore menerangi strategi pengambilan pekerja kontroversial. Pada 7 November, dia merampas Norfolk, mendirikan markasnya di sana, mengisytiharkan undang-undang darurat di seluruh Virginia — dan kemudian menyatakan: “Saya dengan ini mengisytiharkan lebih jauh semua pegawai yang dilindungi [dan] Negro… bebas, yang mampu dan bersedia untuk menanggung senjata, mereka bergabung dengan Pasukan Seri Paduka, secepat mungkin. … ”Dalam seminggu Dunmore mengumpulkan tiga ratus budak yang melarikan diri ke dalam“ Rejimen Ethiopia ”, yang slogan,“ Liberty to Slaves, ”dianggap mewakili kebijakan Inggeris. Dalam sebulan, "Etiopia" cukup bersenjata dan digerudi untuk menumpaskan milisi di bawah Kolonel William Woodford di Kemp's Landing.

Penjajah merasa ngeri. "Neraka itu sendiri," tulisnya, "tidak mungkin muntah lebih hitam daripada rancangan membebaskan hamba kita. Banjir pembelotan budak akan menghabiskan tenaga buruh pemberontak, menurunkan semangat mereka dengan prospek pemberontakan yang akan segera berlaku, dan membengkak barisan Inggris dengan anggota baru yang kebebasannya, yang hidupnya, akan bergantung pada kekayaan Mahkota. Ironinya komando tinggi Britain mungkin berkongsi sentimen yang mendorong penjajah untuk marah terhadap rancangan Dunmore: sebenarnya, langkah itu sudah dipertimbangkan dan ditolak, dan Dunmore sendiri nampaknya menolak tawarannya secara senyap, bahkan bersalah, dalam pernyataannya mengenai undang-undang tentera.

Walaupun begitu, ia memberi kesan yang mendalam. Pada awal bulan Disember Edward Rutledge dari South Carolina menulis bahawa ia cenderung "lebih efektif untuk melakukan pemisahan luaran antara Great Britain dan Koloni, daripada cara lain yang mungkin dapat dipikirkan." George Washington menjuluki Dunmore, rakannya yang dulu, "musuh Amerika yang paling hebat." Hamba yang bertubuh sasa ditarik jauh dari garis keturunan Inggeris, dan ancaman pembalasan diterbitkan. Lebih-lebih lagi, disangka Dunmore bermaksud untuk mengingkari janjinya, dan ini, sayangnya, terbukti benar. Jauh dari mewakili polisi, rancangannya hanyalah kaedah sementara. Pada 9 Disember, milisi Woodford membalas kekalahannya di Kemp's Landing dengan mengalahkan Dunmore dalam pertarungan singkat dan tajam di Great Bridge. Earfol merobek Norfolk, mundur ke armadanya, dan mengganggu pantai selama beberapa bulan sebelum berundur ke New York dan kemudian ke London. Dia menunjukkan rasa terima kasihnya kepada orang kulit hitam yang telah memperjuangkannya dengan mengembalikan kebanyakan mereka menjadi hamba di Hindia Barat.

Walau bagaimanapun, keengganan komando tinggi, pegawai yang lebih muda di sepanjang pantai menjadi bersemangat untuk stratagem Dunmore mereka mengeluarkan lebih banyak tawaran seperti itu, yang mendapat sambutan yang sama. Sebuah "Syarikat Negro" memperjuangkan Mahkota dalam kempen New England, dan Jenderal Howe mengusir mereka dari Boston pada bulan Mac 1776, bersama dengan Loyalis yang lain. Ini menjadi preseden penting selepas itu, tawaran pembebasan diambil untuk merangkumi jaminan keselamatan yang tersirat. Komando tinggi akhirnya menjalankan praktik ke dalam kebijakan pada tahun 1779, ketika Sir Henry Clinton, ketua komandan Inggris, mengeluarkan Proklamasi Philipsburg. Ini berjanji untuk "setiap orang Negro yang akan meninggalkan Pemberontak Piawai ... keamanan penuh untuk mengikuti garis-garis ini, pekerjaan apa pun yang menurutnya wajar." Pelarian tidak perlu lagi masuk dalam pasukan Seri Paduka tetapi hanya dalam usaha Baginda untuk memenangkan kebebasan "di bawah kaki Singa."

Orang Amerika hanya dapat mengesahkan Proklamasi Philipsburg, membalikkan larangan terhadap pendaftaran orang kulit hitam dan, di beberapa negeri, memperdebatkan pertukaran perkhidmatan tentera. (Carolina Selatan, bagaimanapun, menawarkan rekrutmen kulit putih baru kepada budak: untuk orang persendirian, satu orang Negro yang tumbuh untuk kolonel, tiga orang kulit hitam yang ditanam ditambah seorang anak.) Menjelang akhir perang, sekurang-kurangnya lima ribu orang kulit hitam telah melakukan pemberontakan dengan senjata, tetapi lebih banyak lagi - sebanyak seratus ribu, seperlima dari populasi budak dari Tiga Belas Jajahan - telah membuang banyak harta benda dengan British. Bercita-cita tinggi dan berani, pelarian ini berani melakukan rondaan militia untuk mendapatkan barisan Inggeris atau berenang ke kapal perang Inggeris yang beberapa orang hidup selama bertahun-tahun sebagai pelarian sebelum mereka menuju kebebasan. Loyalis kulit hitam dipekerjakan oleh Inggeris sebagai hamba, buruh tentera, penjaga harta tanah yang dirampas. Banyak yang mengikuti profesion mereka - pengarang kapal, tukang kayu, juruterbang pesisir - kerana pada hari-hari sebelum ekonomi kapas menuntut pekerja ladang tanpa akal, budak sering mendapat latihan vokasional. Hanya sebilangan kecil yang memegang senjata, dan jumlahnya hanya dibiarkan untuk membela diri. Mereka tidak menyangka akan terus maju dan bertolak ansur dengan kekecewaan atas kepastian hadiah masa depan.

CORNWALLIS GAGAL DI Yorktown pada 17 Oktober 1781 pada bulan Julai tahun berikutnya British mengosongkan Savannah dan menjelang bulan November, Jeneral Alexander Leslie bersiap untuk menarik diri dari Charleston. White Loyalists mendesaknya untuk mengembalikan semua orang kulit hitam kepada bekas tuan mereka agar orang Amerika tidak membalas kehilangan budak mereka dengan menolak pampasan untuk harta tanah yang dirampas. Tetapi di Savannah, seperti di Boston, Loyalis kulit hitam telah dievakuasi, dan Leslie ingin mengikuti preseden ini. Dia menawarkan untuk kembali hanya budak yang ditangkap dan disita, bukan mereka yang telah menanggapi Proklamasi Philipsburg. Orang Amerika menolak perjanjian itu, dan dalam kebingungan pengungsian yang tergesa-gesa dan tidak diawasi, lima ribu Loyalis kulit hitam berlayar ke bahagian lain dari Empayar, dengan harapan, seperti yang ditulis oleh Leslie, bahawa "layanan masa lalu mereka akan menarik perhatian pemerintah . "

Leslie melihat bahawa Britain dapat memenuhi komitmen Proklamasi Philipsburg hanya dengan penempatan semula, kerana tanpa menghiraukan hasil perang, orang kulit hitam yang dibebaskan tidak pernah berharap dapat hidup dengan bebas dan aman di antara penjajah yang terkilan. Namun, tidak ada program pemukiman kembali yang ada, terlepas dari kenyataan bahwa Inggris telah mengiklankan proklamasi itu dengan mengibarkan slogan "Kebebasan dan Pertanian." Para penyokong setia kulit hitam yang dibawa ke Hindia Barat sering menjadi hamba abdi, dan beberapa ribu orang yang menuju ke New York melalui Savannah atau Charleston tidak menemui ladang dan hanya kebebasan yang tidak menentu yang akan dilakukan pengungsian New York oleh Inggeris.

Loyalis kulit hitam telah mencemoohkan keburukan tuan Amerika mereka dan, dengan risiko besar, telah berusaha untuk memajukan diri mereka sebagai jiwa bebas. Memang, itu adalah daya tarikan pengisytiharan bahawa banyak orang kulit hitam yang sudah bebas memanfaatkannya dan bergabung dengan Mahkota. Tetapi mengalir ke New York, sebuah kota yang penuh dengan pengungsi Tory yang ketakutan, di mana pekerjaan jarang dan upah rendah, di mana cahaya terakhir Empire akan dipadamkan, orang kulit hitam langsung jatuh ke dalam kemiskinan yang terdesak. Bantuan orang ramai tidak akan segera siap. White Loyalists, yang telah mengalami banyak kerugian, menanggung Britain dalam hutang mereka, mereka membenci orang awam hitam yang tidak kehilangan apa-apa kecuali rantai mereka, yang berhutang kebebasan kepada Mahkota namun merasa diri mereka berhak mendapat sokongan Mahkota. Bukan pandangan umum bahawa orang kulit hitam seharusnya diberi ganti rugi kerana telah menjadi hamba pertama.

Pada bulan Mei tahun 1782 Sir Guy Carleton telah tiba di New York untuk menggantikan Clinton sebagai panglima utama pada jam-jam terakhir Revolusi. Baginya pergi tugas melankolis untuk mengawasi penarikan pasukan dari Timur Laut dan pengungsian New York, pijakan terakhir England di Amerika Syarikat.

Tugasnya menjadi lebih sukar oleh-Pasal VII dari perjanjian damai sementara, yang menetapkan bahawa "Yang Mulia Brittanic akan dengan segala kecepatan dan tanpa ... membawa Negro atau Harta Penduduk Amerika yang lain menarik semua Tentera, Garrison, dan Armada dari Amerika Syarikat tersebut. " Jelas ini melarang pengungsian Loyalis kulit hitam dari New York. Khabar angin, panik, tersebar di kalangan orang kulit hitam bahawa Inggeris akan menolaknya. Pemilik hamba memang berkumpul di kota untuk mencari jalan keluar, dan akaun yang diedarkan orang kulit hitam disita di jalanan atau diseret dari tempat tidur mereka. Tetapi Carleton tidak mahu mengkhianati mereka.

PADA 6 MEI 1783, Carleton dan Washington bertengkar mengenai tafsiran Artikel VII semasa pertemuan ribut di Orangetown, New York. Washington, yang kecewa dengan pelarian beberapa budaknya sendiri, berpendapat bahawa "budak yang telah melepaskan diri" tetap menjadi milik pemiliknya dan tidak dapat diasingkan. Carleton menyatakan bahawa Proklamasi Philipsburg telah membebaskan semua budak yang menuntut perlindungannya dan bahawa tidak ada orang kulit hitam yang melakukannya sebelum 30 November, ketika penandatanganan perjanjian sementara telah mengakhiri bidang kuasa Britain di Amerika Syarikat, dapat kembali ke status kapel atau "Harta" di bawah syarat perjanjian. Carleton hanya akan menyerah budak yang dirampas atau ditangkap atau mereka yang tiba di belakangnya setelah 30 November. Ini adalah kedudukan yang berani, kemenangan keadilan atas kekacauan, kerana umum tahu betul bahawa pengumuman itu tidak pernah mempunyai kekuatan hukum, bahawa pembebasan yang dianugerahkannya benar-benar palsu, kerana undang-undang Inggeris dan mahkamah kolonial terus mengiktiraf hak milik hamba. Tetapi Carleton tetap bersikeras dan bermain tangannya dengan berkembang:

"Menyerahkan orang-orang Negro kepada mantan Tuan mereka akan menyerahkan mereka beberapa kemungkinan untuk Pelaksanaan dan yang lain akan Hukuman berat yang menurut pendapat saya akan menjadi Pelanggaran terhadap kepercayaan orang awam yang dijanjikan kepada orang-orang Negro dalam Proklamasi. … Tidak ada tafsiran [Perjanjian] yang [tidak] terdengar tidak konsisten dengan Pertunangan Iman dan Kehormatan Bangsa sebelumnya, yang [I] harus dipertahankan secara tidak teratur dengan Orang-orang dari semua Warna dan Syarat. ”

Dan dia memperdebatkan hujah itu dengan mendedahkan bahawa dia telah mengirim sejumlah Loyalis kulit hitam untuk keselamatan di Nova Scotia.

Washington melihat tetapi dengan enggan bersetuju bahawa hanya hamba yang dirampas dan pelarian pasca perjanjian akan dikembalikan, dengan pampasan dirundingkan untuk kehilangan yang lain. Selepas itu, dari pukul sepuluh pagi hingga dua petang setiap hari Rabu antara Mei dan November 1783, sebuah "Buku Negro," yang disimpan oleh suruhanjaya bersama Inggeris-Amerika, dibuka di Kedai Ratu Kepala Samuel Fraunces di sudut jalan-jalan Pearl dan Broad di Lower Manhattan. Di dalamnya terdaftar perincian setiap perbudakan, pelarian, dan perkhidmatan ketenteraan Loyalis kulit hitam. Orang kulit hitam yang menuntut kebebasannya menahan cabaran daripada para pesuruhjaya menerima sijil dari Brig. Jeneral Samuel Birch memberi hak mereka untuk mengangkut dari Amerika Syarikat. Lebih dari tiga ribu Loyalis mendaftar dalam Kitab Negro, dan ketika mereka ditawarkan pilihan penempatan semula mereka di Florida, Hindia Barat, atau Nova Scotia, semuanya, tidak percaya terhadap jajahan selatan, di mana sistem hamba berlaku, dan mempunyai tiada kata nasib pendatang sebelumnya ke Caribbean, terpilih Nova Scotia.

Formaliti ini memberi jaminan bahawa Britain bermaksud menebus janjinya, dan orang kulit hitam di kapal tanpa kejadian. Pada 21 November Washington menyeberang ke Manhattan, menduduki Harlem Heights setelah pengunduran Inggeris, dan pada tanggal dua puluh lima, ketika Jeneral Henry Knox memimpin perarakan kemenangan pasukan Amerika ke Lower Manhattan, yang terakhir dari Loyalis kulit hitam meninggalkan republik baru mengenai apa yang akan terbukti sebagai permulaan usaha sukar untuk kebebasan.

Nova Scotia, bergulat dari Perancis pada tahun 1749, bob bersama-sama dengan apa yang ketika itu adalah Amerika Utara Inggeris seperti seekor kolek yang berlabuh ke daratan hanya oleh kawasan sempit Chignecto. Pada masa Revolusi, Nova Scotia, perbatasan paling utara dari penempatan Eropah di Dunia Baru, telah menjadi jalan buntu yang tidak lagi penting bagi pertahanan St Lawrence, ekonominya telah menguncup, dan jumlah perintisnya, banyak di antaranya yang datang dari New England, pergi ke Ohio Basin. Wilayah ini tetap menjadi hutan belantara yang hampir tidak dapat ditembus yang dihuni oleh Micmac yang damai dan dipenuhi dengan desa-desa pesisir yang sepi. Tidak pernah dapat bertahan hidup pada saat-saat terbaik, keadaan Nova Scotia menjadi semakin teruk akibat pengurangan geran dari London. Tetapi kemudian, dengan kejayaan pemberontakan ke selatan, provinsi ini diberi kesempatan untuk bermukim kembali dengan pelarian Loyalis dan dengan itu memerlukan peningkatan bantuan.

Nova Scotia hampir tidak menjadi pilihan bagi penjawat awam, dan para pegawainya cenderung terdiri dari tenaga yang kecil, puas dengan keselesaan sederhana seperti yang dapat mereka import ke ibukota mereka yang selesa, Halifax. Menjadi ketua birokrasi yang mengantuk adalah Letnan Jeneral John Parr, seorang lelaki Ireland yang sangat tidak bertimbang rasa sehingga dia dengan senang hati menyerahkan gelaran gabenor kepada bangsawan yang tidak hadir untuk menjaga keselamatannya di Siberia Amerika Utara Britain ini. Bersemangat ketika ingin menetap kembali para Loyalis dalam bailiwicknya, Parr tidak membuat persiapan untuk menerimanya melampaui beberapa hibah yang ditinggalkan (tanpa repot untuk memastikan mengapa mereka ditinggalkan). Dia tidak tahu berapa banyak Loyalis — sepenuhnya tiga puluh ribu — berkerumun ke arahnya mengharapkan pemerintahannya yang logis mengambil tindakan segera dalam pemberian tanah.

Terdapat dua titik penyingkiran utama bagi Loyalis. Salah satunya di Port Roseway — tidak lama lagi akan dinamakan semula Shelburne — di pantai barat daya kira-kira 125 batu dari Halifax. Dengan pelabuhan kecilnya yang indah, Shelburne dijangka menjadi tumpuan perdagangan maritim. Sebuah kota model, lengkap dengan jalan-jalan berpagar dan tempat umum, telah dirancang untuk laman web ini. Tetapi sebelum tinjauan dapat diselesaikan, tujuh ribu Loyalis menguasai daerah ini. Di seberang Nova Scotia, empat ribu Loyalis dibongkar di tepi Teluk Fundy, mereka melemparkan sebuah gudang rumah sod di Digby berhampiran Lembah Annapolis, di mana tanah pertanian terkaya di wilayah itu. Digby dan Shelburne ditujukan sebagai pusat perdagangan hanya berdasarkan rencana pemerintah yang tidak jelas, peneroka akan menerima banyak rumah seluas satu hektar di bandar-bandar dan geran pertanian yang jauh lebih besar di sekitarnya.

UKURAN kelayakan dan keutamaan penginapan ditetapkan dengan tepat. Mereka yang setia kehilangan harta tanah harus diberi ganti rugi terlebih dahulu sesuai dengan pengorbanan mereka setelah mereka, para veteran yang bertugas aktif berhak mendapat tanah mengikut pangkat - seribu hektar untuk pegawai lapangan, tujuh ratus untuk kapten, lima ratus untuk subltern, dua ratus untuk bukan komersil, dan seratus untuk tentera swasta. Orang awam berhak mendapat seratus ekar untuk ketua keluarga dan lima puluh untuk setiap ahli keluarga tambahan. Tidak disyorkan perbezaan kaum. Dengan dasar pemerintah tidak ada peneroka Loyalis yang harus bekerja untuk upah, tetapi semua harus menetapkan diri dalam masa tiga tahun sebagai petani yeoman yang bebas.

Proses pemberian tanah adalah calon penerima bantuan yang berliku-liku harus mengemukakan petisyen, yang diproses oleh pemerintah dengan kelambatan yang menjengkelkan. Loyalis kulit hitam harus menderita tidak banyak dari permusuhan terang-terangan seperti dari pengalaman mereka sendiri dalam memanipulasi birokrasi buruk - dan dari rasa bersalah yang menyentuh hati. Mereka tidak tahu apa yang diharapkan di Nova Scotia sehingga beberapa orang, yang tiba pada musim sejuk tahun 1783, menyangka jubah bersalji ditutup dengan garam.

Loyalis kulit hitam bukan yang pertama dari kaum mereka di wilayah itu.Orang-orang Moor yang berasimilasi adalah antara kru karavel Portugis yang memancing ikan kod di Teluk St. Lawrence pada musim panas abad keenam belas, beberapa orang dikatakan telah melompat kapal dan hilang di antara orang-orang Micmac. Budak-budak telah diimport ke Perancis yang baru pada awal tahun 1628, tetapi musim dingin yang panjang dan tidak produktif membuat harganya tetap dilarang. Walaupun sedikit dipraktikkan, perhambaan tetap sah sepanjang abad kelapan belas. Pada tahun 1772 Lord Mansfield telah memutuskan dari Mahkamah Bangku Raja di London bahawa "udara Britain telah lama murni" bagi para hamba untuk bernafas kerana pernafasan semua orang bebas di bawah langit Inggeris, tetapi suasana kolonial tidak memberikan faedah. Loyalis kulit putih yang kaya membawa hamba-hamba mereka ke Nova Scotia, walaupun ini tetap menjadi pemanjangan rasa bersalah, dan budak-budak ini secara eufemis disebut sebagai "hamba."

Ketidaktentuan tidak disukai oleh Loyalis kulit hitam. Mereka tidak tahu bahawa "Syarikat Negro" yang dipindahkan dari Boston pada tahun 1776 telah hampir ditukar dengan tawanan perang Britain. Status dalam undang-undang dan masyarakat kulit hitam bebas tidak jelas, dan masyarakat yang bertoleransi terhadap perbudakan tidak pernah dapat sepenuhnya menyokong hasrat orang kulit hitam bebas.

Segera setelah mereka tiba di Shelburne, Loyalis kulit hitam dipisahkan dari orang kulit putih dan hamba-hamba mereka, dijauhkan ke tempat yang terpisah, dan diminta untuk melakukan pekerjaan awam untuk mendapatkan peruntukan yang diterima oleh orang kulit putih secara percuma. Namun, ini cocok untuk para Loyalis kulit hitam untuk menjaga jarak dari pelarian lain setelah melepaskan belenggu mereka, mereka menghina mereka yang tidak dan sedikit ingin bergaul dengan hamba yang mereka suka melihat diri mereka sebagai orang terpilih, golongan bangsawan. Pegawai paling kanan di kalangan Perintis Hitam, Kolonel Stephen Blucke, terbukti sebagai pemimpin yang sesuai. Seorang lelaki yang berpendidikan tinggi, dia sombong, mulia, dan licik. Pada bulan Ogos tahun 1783, timbalan juruukur Shelburne menunjukkan kepada Blucke tempat untuk sebuah perkampungan hitam yang diusulkan beberapa mil dari Shelburne dan mengingatkan bahawa Blucke menyatakannya dapat diterima oleh "lelaki hitam". Ghetto hitam pertama di Amerika Utara akan diberi nama Birchtown, untuk menghormati Jeneral Samuel Birch.

Kontinjen terbesar Perintis Hitam yang didemobilasi mendarat di Digby pegawai kanan mereka, Sgt. Thomas Peters, secara aktif mengajukan petisi kepada pemerintah untuk sebuah kawasan kota hitam yang terpisah, dan dengan hormat kepada para veteran ini, Parr mengabulkan permintaan itu dengan segera. Kawasan kantong itu diberi nama Brindley Town, dan itu semua yang akan diterima oleh orang kulit hitam Digby. Sebilangan kecil dari Birchtowners mendapat tanah ladang yang dijanjikan mereka (Blucke menjadi pengecualian terkenal). Hanya di Preston, berhampiran Halifax, di mana orang kulit hitam dan orang kulit putih menetap di antara satu sama lain, lebih daripada beberapa Loyalis kulit hitam menerima banyak ladang hibah mereka, bagaimanapun, lebih kecil daripada orang kulit putih, tanahnya miskin, dan orang kulit hitam tidak lama lagi mencari pekerjaan di bandar atau bekerja untuk jiran putih mereka.

Menjelang tahun 1784, Shelburne, yang dipenuhi dengan sepuluh ribu penduduk, adalah bandar paling ramai penduduk di Amerika Utara Britain. Sebilangan besar penduduknya tidak bertanah dan miskin. Tentera putih yang dibubarkan, bermuka masam dengan tidak sabar, berkeliaran di jalan-jalan untuk mencari pekerja kulit hitam dari Birchtown mula bergerak ke Shelburne, di mana, kerana mereka akan menerima upah yang lebih rendah daripada orang kulit putih, mereka memonopoli pasar pekerjaan yang sedikit yang telah diputarbelitkan oleh buruh hamba. Kebencian muncul pada 26 Julai 1784 Shelburne meletup dalam rusuhan perlumbaan. Gerombolan putih menurunkan rumah dengan peralatan kapal dan menghalau orang kulit hitam kembali ke Birchtown.

Pada tahun berikutnya Loyalis kulit putih di Annapolis, dekat Digby, memaksa pentadbiran Parr untuk memberikan tanah mereka dengan "duduk" di glebe dan commons. Tetapi orang kulit hitam tidak tahu lebih baik bagaimana untuk menggerutu demi kepentingan mereka sendiri daripada bagaimana menggembalakan petisyen melalui labirin birokrat. Meskipun penyelesaian tertinggal jauh dari jadwal, ransum dikurangkan sepertiga pada tahun 1784 dan sepertiga lagi pada tahun 1785 sesuai dengan rancangan tiga tahun pemerintah. Pemegang hamba Shelburne, yang tidak dapat menolong pegawai bon mereka, menyerahkannya pada musim sejuk tahun 1784, dan warga Birchtown membawa mereka, dengan senang hati mengesahkan keunggulan mereka dengan membebaskan amal walaupun mereka miskin.

PENTADBIRAN PARR tidak pernah membuat inventori tanah dan pelabuhan ladang Nova Scotia dan tidak tahu apa yang diberikannya kepada para Loyalis. Menjelang tahun 1785, peneroka mendapati tanahnya terlalu dangkal, musim tanamnya terlalu pendek, dan ladang mereka terlalu jauh untuk menyokong mereka semua sebagai yomen yang bebas. Negara di sekitar Shelburne sedikit lebih baik daripada rawa, dan pelabuhan kecil yang cantik itu disekat es atau kabut hampir sepanjang tahun, tidak sesuai untuk perdagangan maritim yang berat. Walaupun demikian, pada tahun 1787, tepat pada waktunya, ransum pemerintah ditarik, dan kelaparan segera terjadi. Peruntukan kecemasan harus diburu dan diedarkan. Orang kulit hitam yang kehilangan tempat tinggal mati di jalan-jalan di Birchtown, dan banyak budak yang tuannya telah mengusir mereka (sambil mengekalkan pilihan untuk merebut kembali mereka pada masa yang lebih baik) meletup ke Amerika Syarikat. Kontinjen yang diketuai oleh Thomas Brownspriggs melarikan diri ke utara menuju Teluk Chedabucto dan Pulau Cape Breton. Selama empat tahun ke depan, penghijrahan, kelaparan, dan penyakit membasmi populasi kulit hitam.

Di bawah tekanan perubahan ini, Loyalis kulit hitam berkumpul di sekitar gereja mereka. Metodis, yang dipimpin oleh Musa Wilkinson yang buta dan berapi-api, menarik banyak mualaf di Birchtown dan Preston, tetapi Baptis tetap menjadi mazhab hitam yang dominan. Jemaat Baptis yang memerintah sendiri memberikan satu-satunya pengalaman praktikal autonomi politik kepada para Loyalis kulit hitam dan memperkuat aspirasi mereka. Gereja Anglikan di England mendakwa hanya beberapa anggota kulit hitam (Kolonel Blucke adalah salah satu), kerana gereja yang didirikan memisahkan jemaatnya dan mengenakan bayaran pew. Lebih-lebih lagi, Methodist dan Baptis menekankan wahyu dan inspirasi peribadi. Setiap penyembah, lebih baik daripada hamba di dunia, menjadi seorang nabi di gereja, kerana Tuhan berbicara secara langsung kepada orang-orang ini - dan Dia tidak berbicara secara langsung dengan orang Anglikan. Malangnya, persaingan sektarian menghalang gereja-gereja untuk bersatu sebagai kekuatan politik. Tinggal pemimpin sekular untuk mempercepat peristiwa yang akan menyelamatkan Loyalis hitam.

Menjelang tahun 1790, kebanyakan Loyalis kulit putih diselesaikan, tetapi majoriti orang kulit hitam tetap tidak bertanah, dan kekurangan mereka datang untuk melayani kepentingan wilayah. Mereka menyediakan tenaga kerja yang murah dan pasaran yang boleh dipercayai untuk barangan tempatan. Ini hamba upahan, orang maya, menanggung ekonomi Nova Scotian dengan stabil. Pada tahun 1790 Sgt. Thomas Peters, yang tidak dapat memperoleh geran setelah tujuh tahun mencuba, mengumpulkan surat kuasa dari 202 keluarga kulit hitam di Brindley Town dan wilayah New Brunswick. Disokong oleh kawasan peribadi ini, dia membuat senarai rungutan dan dengan berani berangkat ke London untuk meminta kepuasan secara langsung dari setiausaha negara Britain.

Semasa ketibaannya, Peters mendapati dirinya disapu dan dikejutkan oleh pengarah penghapusan Syarikat Sierra Leone. Orang-orang ini, bankir dan ahli politik, telah mengambil alih Koloni Mahkota yang tidak berfungsi di pantai barat Afrika dan bertekad untuk mengubahnya menjadi penempatan swasta yang menguntungkan bagi orang kulit hitam Inggeris yang dibebaskan oleh keputusan Lord Mansfield. Kisah ketidakpuasan Peters di kalangan orang kulit hitam Nova Scotian mencadangkan sumber penjajah baru. Para pengarah memastikan bahawa setiausaha negara yang baru dilantik menerima memorandum Peters apatah lagi, mereka mendorong setiausaha itu untuk mengirim surat kepada Parr yang mencela dia kerana kecuaiannya, memerintahkannya untuk memuaskan Loyalis kulit hitam, dan memerlukan kerjasamanya dalam pendaftaran sukarelawan kulit hitam untuk projek Sierra Leone.

Syarikat itu menghantar sebagai ejennya John Clarkson yang berusia dua puluh lima tahun, seorang idealis berbakat dengan kecenderungan percintaan yang berbahaya. Tidak berperasaan dan tidak bersemangat, Clarkson menemani Peters kembali ke Nova Scotia, di mana dia tidak kehilangan waktu untuk menyaingi Parr, yang sudah terbukti bertahan kerana surat setiausaha. Bantuan Parr sangat penting untuk projek itu, dan walaupun Clarkson memahami ini, dia nampaknya memperlakukan gabenor dengan kesombongan yang dingin dan konsisten. Dia juga mengasingkan Peters, yang tuntutannya terhadap kepemimpinan projek Clarkson tidak akan pernah diakui. Peters dengan bijak mengehadkan dirinya untuk perekrutan di Digby dan New Brunswick, menyatukan kedudukannya di antara Loyalis kulit hitam itu, sementara Clarkson bekerja di kawasan Halifax dan Shelburne. Ejen muda itu mendapat sokongan dan persahabatan David George, seorang menteri Baptis kulit hitam yang terkenal dan berani yang telah menggerakkan massa kulit putih untuk hidup dan berdakwah sebelum sidang-sidang bersepadu di Shelburne. Adalah George yang menganjurkan perhimpunan orang kulit hitam Birchtown yang ingin tahu di mana Clarkson melakukan kebijaksanaan yang menentukan.

LELAKI MUDA itu didakwa, mungkin secara tidak sengaja, hanya untuk mengawasi pengambilan yang dilakukan oleh ejen yang dilantik Parr. Tetapi Clarkson, yang bersimpati dengan orang kulit hitam sebelum kedatangannya, hampir tidak dapat menahan diri dari menganjurkan projek itu dan meminta sukarelawan. Pada perjumpaan Birchtown, dimabukkan oleh semangat penonton yang, bagaimanapun, tidak kehilangan apa-apa dengan menaruh harapan mereka pada Sierra Leone, Clarkson secara liar menyalahtafsirkan usaha itu menurut visi sendiri sebagai percubaan dalam demokrasi sosial dan bukannya syarikat swasta yang menjana keuntungan. Dia tidak berjanji untuk memberikan hibah syarikat dan mendakwa bahawa cukai "untuk tujuan amal" di dalam jajahan akan menjadi satu-satunya kesan yang menimbulkan kesan bahawa syarikat itu akan beroperasi hanya untuk kepentingan penjajahnya dan bahawa orang kulit hitam mungkin memerintah sendiri. Dia mengakhiri dengan menjanjikan hidupnya untuk melayani Loyalis kulit hitam, yang kemudian mendapat tepuk tangan. Dalam masa tiga hari, enam ratus orang kulit hitam dari daerah itu telah mendaftar.

Parr telah menjangkakan bahawa tidak lebih dari tiga puluh keluarga akan melamar dari provinsi itu, tetapi 544 orang menjadi sukarelawan dari Birchtown saja, 200 dari Brindley Town. Khuatir dengan prospek kehilangan tenaga kerja yang begitu murah dan pasaran yang begitu besar, pemilik tanah putih menentang usaha tersebut. Parr melakukan yang terbaik untuk menghalangnya tetapi meninggal kerana gout pada 25 November 1791, dan penggantinya terbukti lebih senang.

Di antara mereka, Clarkson di pantai barat dan Peters di timur mendorong lebih dari dua ratus calon penjajah untuk berkumpul di Halifax, titik penyebaran, pada akhir musim luruh dan awal musim sejuk tahun 1791. Di sana, berkumpul di gudang dan barak lama yang tidak dipanaskan, mereka bertahan sakit dan lapar dengan kesabaran yang luar biasa, sementara Clarkson bergegas mengelilingi kota mengatur penghantaran dan persediaan. Dia membuat dirinya keletihan tetapi melakukan tugas besar hampir secara mandiri, sementara Peters dan David George bertindak sebagai timbalannya di kalangan orang kulit hitam. Perbezaan sektarian mulai mencair dalam kehangatan nasionalisme yang baru bermula, bahkan Peters, yang merendahkan andaian Clarkson sebagai penguasa, menaburkan cita-citanya demi usaha itu. Eksodus akhirnya bermula pada 15 Januari 1792, ketika, hampir satu dekad setelah evakuasi dari New York, sebuah armada lima belas kapal yang membawa 1,193 Loyalis hitam berlayar keluar dari Halifax menuju Sierra Leone.

Penjajah tiba di Afrika dua bulan kemudian, dan mereka mula mengumpulkan rungutan hampir sekaligus. Keluhan utama adalah tadbir urus syarikat, yang mengecewakan harapan mereka untuk memerintah sendiri. Peters menganjurkan pemberontakan yang hanya berfungsi untuk menghidupkan kembali persaingan sektarian yang dilakukan Metodis terhadapnya, tetapi David George, setia kepada rakannya Clarkson, membawa Baptis ke belakang syarikat itu. Pemberontakan itu hancur tetapi pasti akan pecah lagi sekiranya Peters tidak akan merosakkan dirinya sendiri dengan terperangkap dalam mencuri mayat orang mati. Sarjan yang mungkin menjadi ketua pertama negara Afrika meninggal dunia tidak lama kemudian dalam keadaan memalukan. Loyalis kulit hitam, impian kemerdekaan mereka hancur, malah mencari kekayaan. Membangun dari tanah asalnya, mereka bergerak ke perdagangan dan menjadi elit pedagang, sementara buruh asli yang dilindungi, lebih sedikit daripada hamba, bekerja di ladang mereka. Mereka menyebut diri mereka sebagai Nova Scotians untuk membezakan diri mereka dari orang Afrika dan pendatang dari tempat lain di Empayar, dan rasa keagamaan mereka menjadi sombong. Pada tahun 1808 Sierra Leone kembali ke Mahkota, dan pada tahun 1840 undang-undang cukai dan penyitaan harta benda telah menghakis kekuasaan Nova Scotians. Akhirnya garis keturunan mereka mereda di Creoledom, budaya popular orang kulit hitam imigran yang bertahan di Sierra Leone hingga hari ini.

Ekonomi NOVA SCOTIA hancur akibat pengeluaran masyarakat hitam. Stephen Blucke, yang telah meremehkan projek Sierra Leone - dan yang memberi ganjaran untuk menghiburkan Pangeran William Henry, kemudian William IV, di rumah Birchtownnya - menyalahgunakan dana yang dipercayakan kepadanya untuk bantuan hitam dan melarikan diri ke Bay of Fundy, di mana, legenda telah ia, dia dimakan oleh binatang buas. Menjelang tahun 1832 Birchtown menjadi runtuhan, Shelburne hampir menjadi kota hantu. Semasa Perang tahun 1812 gelombang baru pelarian hitam, yang terpikat dari Amerika Syarikat dengan tawaran yang serupa dengan Proklamasi Philipsburg, tiba di Nova Scotia mereka tidak mendapat nasib yang lebih baik daripada leluhur Loyalis mereka dan tidak menemui Clarkson atau Peters untuk memimpin mereka ke Afrika Kanaan. Mereka meletakkan akar umbi di wilayah itu dan menubuhkan semula masyarakat kulit hitam.

Hari ini, komuniti berjumlah sekitar sepuluh ribu orang, tetapi apa yang mungkin keluarga Loyalis kekal setelah eksodus itu banyak terendam di antara keturunan pelarian tahun 1812 dan kedatangan baru-baru ini dari Hindia Barat. Di Guysborough County timur, bagaimanapun, dan di Pulau Cape Breton, para Loyalis yang melarikan diri dari kebuluran pada tahun 1784 mungkin telah meninggalkan garis keturunan yang lebih jelas. Baik Clarkson maupun Peters yang direkrut di sini, dan diragukan lagi projek Sierra Leone bahkan diiklankan di daerah ini. Orang kulit hitam yang datang ke sini tersebar di kalangan petani dan nelayan, menetap di pinggiran masyarakat kulit putih, melupakan warisan Afrika mereka, dan mengadopsi cerita rakyat dan bahasa orang Eropah.

Dari kalangan mereka yang berlindung dengan Skye Lembah Skye di Cape Breton, Kipling mungkin menarik tukang masak hitam masam di Kapten Keberanian yang “memanggil dirinya Mac Donald dan bersumpah dengan bahasa Gaelic. "Mereka masih dapat dilihat di dusun dan perkampungan nelayan di timur laut Nova Scotia dan Cape Breton, di mana Appalachians berkilauan di Atlantik — wajah hitam yang tidak dijangka yang kelihatan sangat jauh dari rumah. Ini mungkin keturunan terakhir dari Loyalis kulit hitam, mereka yang mengembara dari Revolusi Amerika.


Kandungan

Jumlah orang Amerika yang berpegang teguh kepada pihak Britain setelah pertempuran dimulakan masih diperdebatkan. Seorang sejarawan Amerika menganggarkan bahawa kira-kira 450,000 orang Amerika tetap setia kepada Britain semasa Revolusi. Ini akan menjadi sekitar enam belas peratus dari jumlah penduduk, atau sekitar 20 peratus orang Amerika yang berasal dari Eropah. Para Loyalis sangat berbeza dari segi sosial seperti lawan Patriot mereka tetapi beberapa kumpulan menghasilkan lebih banyak Loyalis. Oleh itu mereka merangkumi banyak orang Anglikan (Episcopalians) di Timur Laut, banyak petani penyewa di New York dan orang-orang asal Belanda di New York dan New Jersey, banyak penduduk Jerman di Pennsylvania, beberapa Quakers, kebanyakan dari Highland Scots di Selatan , dan banyak orang India Iroquois. [1] Banyak orang yang mempunyai hubungan perniagaan yang rapat dengan Britain yang tinggal di bandar-bandar pesisir tetap setia. Penyokong setia selalunya orang yang konservatif secara semula jadi atau dalam politik, ketertiban yang dihargai, takut akan pemerintahan 'massa', merasakan hubungan sentimental dengan Negara Ibu, setia kepada Raja, atau bimbang bahawa negara baru yang merdeka tidak akan dapat untuk mempertahankan diri. [2]

Beberapa hamba yang melarikan diri menjadi Loyalis. Mereka berjuang untuk Inggeris bukan kerana kesetiaan kepada Mahkota, tetapi dari keinginan untuk kebebasan, yang dijanjikan oleh Inggeris sebagai balasan untuk perkhidmatan ketenteraan mereka. (Orang Afrika-Amerika lain berperang di sisi Patriot, dengan motif yang sama). Kisah Loyalis hitam digariskan, dengan rujukan, kemudian dalam artikel ini.

Semakin lama Perang Revolusi berlangsung, semakin banyak kategori "Patriot" dan "Loyalis" menjadi lebih lancar dan dinamis dan semakin besar jumlah penduduk yang tidak sesuai dengan kedua-dua kubu tersebut. [3] Dianggarkan bahawa antara 20-45% populasi berada di suatu tempat di tengah-tengah sebagai "Trimmers 'atau netral yang membungkuk dengan angin.

Seawal tahun 1774, Loyalist Edward Winslow bertemu secara diam-diam dengan Gabenor Diraja Massachusetts, Thomas Hutchinson, yang menyetujui Winslow membesarkan "Tory Volunteer Company", yang bertujuan untuk melindungi keluarga Loyalis dari gerombolan massa.

Sebelum pertempuran bermula, Kolonel Thomas Gilbert dari Massachusetts telah mengumpulkan unit ketenteraan Loyalis pertama. Ini adalah kekuatan tiga ratus orang, yang dipersenjatai oleh Inggeris. Gilbert menyimpan musket, serbuk dan peluru di rumahnya. Tidak lama selepas itu, Brigadier Jeneral Timothy Ruggles membentuk unit ketenteraan Loyalis yang disebut "Persatuan Amerika Setia", juga di Massachusetts. Penganut setia di New Hampshire juga bersenjata. [4]

Namun, Patriots mempersenjatai dan menggerudi seluruh New England, dan revolusi secara langsung meletus pada 19 April 1775, dengan pertempuran Lexington dan Concord, dekat Boston.

Para penyokong setia hadir pada awalnya: ruang bantuan Jeneral Britain, Lord Hugh Percy, yang datang untuk menyelamatkan jubah merah yang berundur dari Concord dan Lexington, disertai oleh Loyalis bersenjata dengan pakaian awam, anggota sebuah unit bernama Friends of the King. Salah satu nombor mereka, Edward Winslow, ditembak kudanya dari bawahnya, dan secara peribadi disebut oleh Percy kerana keberanian. Seorang lagi, Samuel Murray, ditangkap tetapi kemudian dibebaskan.

Setelah British dikepung di Boston, Loyalist yang direkrut di dalam kota terus bergabung dengan pihak Britain. Selepas Pertempuran Bukit Bunker, unit bantu Loyalis membantu menjaga ketenteraman di dalam kota. Tetapi hanya itu yang diizinkan mereka lakukan, sebelum pengungsian Inggeris dari bandar. [5]

Unit Loyalis yang dianjurkan pertama yang dibenarkan untuk berperang dalam pertempuran Revolusi yang serius adalah Rejimen Kaki ke-84 Allan Maclean (Royal Highland Emigrants), yang membantu British berjaya mempertahankan Quebec setelah pencerobohan Amerika ke Kanada pada hari-hari terakhir tahun 1775. [6 ]

Pada tahun 1776, Jonathan Eddy, seorang Nova Scotian yang memihak kepada Patriot, mendapat restu dari George Washington untuk berusaha menangkap Nova Scotia untuk Revolusi. Pada bulan November 1776, Eddy, yang memerintah pasukan Patriot orang India, pengasingan warga Acadia dan milisi Maine Patriot, muncul di gerbang Fort Cumberland, Nova Scotia, dan menuntut penyerahannya. Rancangannya ketika itu adalah untuk berjalan di Halifax.

Kubu ini dikendalikan oleh Loyalist Royal Fencible American. Mereka menangkis dua serangan oleh orang-orang Eddy, dan kemudian bergabung dengan unsur-unsur Royal Highland Emigrants, setelah itu pencerobohan Eddy gagal. [7]

Highland Scots yang telah berhijrah ke Amerika sangat menyukai raja atas perjuangan Revolusi. Di Selatan, sebahagian besar Highland Scots tersusun dengan cepat di wilayah kerajaan. Tetapi mereka awalnya mengalami kekalahan yang dahsyat. Pada awal tahun 1776, di bawah komando Brigadier Jenderal Donald Macdonald, pasukan besar North Carolina Loyalists, mungkin sebanyak lima ribu, memulakan perarakan ke pantai untuk bergabung dengan serangan Inggeris di Charleston. Namun, pada 27 Februari 1776, mereka menemui pasukan Patriot di Moore's Creek Bridge. The Patriots menunggu sehingga penjaga Loyalis yang maju telah melintasi jambatan itu, kemudian memusnahkan mereka dengan musket dan tembakan meriam yang dahsyat. Para Loyalis diarahkan. [8]

Terdapat banyak pengikut setia di Long Island dan di New York City bandar ini kadang-kadang disebut "Torytown". Pada bulan Ogos 1776, panglima Britain, William Howe, Viscount Howe ke-5, mendarat pasukan besar tentera Britain dan Hessian di Long Island, dan memperoleh kemenangan besar yang mengusir tentera Washington dari pulau itu dan kota New York. Banyak penyokong setia Pulau Long, memakai sehelai kain merah di topi mereka untuk menunjukkan simpati, mendarat dengan Howe, dan turut serta dalam pertempuran. Pada akhir revolusi, Long Island adalah kawasan pementasan utama bagi banyak kapal pendatang Loyalis yang berangkat ke Kanada.

Ketika orang-orangnya meninggalkan New York, Washington ingin membakar kota itu untuk mengelakkan British menggunakannya, tetapi Kongres melarangnya. [9]

Selepas kemenangan Inggeris, banyak Loyalis muncul untuk disusun menjadi rejimen Loyalis yang berseragam. British memanggil rejimen "wilayah" ini. Milisi setia meronda di jalan-jalan di New York. Perisik setia digunakan secara meluas untuk mendapatkan maklumat mengenai pelupusan Washington. Pada akhir tahun 1776, sekitar lapan belas ratus tentera Loyalis telah direkrut, kebanyakan dari Long Island, Staten Island, dan Westchester County. Brigadier Jeneral Oliver De Lancey, anggota keluarga setia New York Loyalist, menganjurkan De Lancey's Brigade. Rejimen Raja Amerika dibentuk.

Wira Perang Perancis dan India yang terkenal Robert Rogers menganjurkan rejimen Loyalis yang sangat berkesan. Pada akhir 1776, tujuh ratus Rogers 'Rangers telah menyerang pos Patriot di Westchester. Dokumen yang baru digali menunjukkan bahawa Rogers dan Rangersnya telah menangkap Patriot Nathan Hale yang terkenal. Terdapat pertembungan antara pasukan Kontinental dan orang-orang Rogers di Mamaroneck pada bulan Oktober 1776. Rogers telah bersara tidak lama kemudian, tetapi unitnya, yang sekarang disebut Queen's Rangers, terus di bawah komando John Graves Simcoe, untuk berperang sepanjang Revolusi. [10]

Ketika tentera Howe keluar dari New York, rejimen Loyalis baru muncul. Salah satunya adalah New Jersey Volunteers (Skinner's Greens) yang memakai jaket hijau, begitu juga dengan banyak tentera Loyalis lain sehingga mereka sering disebut "greencoats". Rejimen Amerika Prince of Wales juga dibesarkan. British terus merekrut di selatan New York, sehinggakan "Tory" New York akhirnya memberi sumbangan lebih banyak tentera di pihak Inggeris daripada pada Patriot.

Orang-orang ini menjadi sebahagian daripada perang saudara yang sedang berlangsung di New Jersey dan New York. Penganut setia sekarang membalas dendam atas kecederaan yang ditimpakan pada mereka sementara Patriot telah berada di posisi pendakian. Kekejaman di kedua-dua belah pihak adalah perkara biasa. Ramai yang mati. Penculikan juga sering berlaku. Penyokong setia merampas Richard Stockton, salah satu penandatangan Deklarasi Kemerdekaan, dan setelah dipenjarakan dan perlakuan kejam, dia memutuskan, dan menandatangani sumpah setia kepada George III.

Seorang komander Britain menyebut serangan Loyalis yang tidak henti-henti itu "perang pemusnahan". Keluarga lain dari keluarga Loyalis De Lancey, James De Lancey, membesarkan De Lancey's Cowboys, yang menyerang rumah dan ladang Patriot. The Patriots membayar balik De Lanceys dengan membakar rumah keluarga De Lancey. [11]

Pada tahap awal perang ini, para tentera Loyalis terutama digunakan untuk tugas menjaga dan menjaga ketertiban, atau terganggu dengan perang saudara.

Di perbatasan utara, Loyalis sering diperlakukan dengan kasar, dan mereka sering bertindak balas dengan bergabung dengan unit ketenteraan Loyalis, takut mereka tidak akan dapat kembali ke rumah mereka melainkan jika Inggeris menang.

Sejumlah Loyalis yang berpengaruh di utara New York dengan cepat berusaha membina kekuatan tentera. Rejimen Raja di New York dibesarkan oleh Loyalis kaya, Sir John Johnson. Sebilangan besar orang India Iroquois direkrut ke pasukan Britain oleh pemimpin Mohawk Joseph Brant (Thayendenegea). [12]

Pada musim bunga tahun 1777, Jeneral Britain John Burgoyne diperintahkan untuk menyerang utara New York melalui Tasik Champlain. Burgoyne bermula ke selatan dari Kanada pada akhir bulan Jun 1777, dengan kekuatan hampir lapan ribu tentera tetap Britain, tentera upahan Jerman, Setia, India dan Kanada Kanada. (Ada beberapa orang Kanada berbahasa Inggeris pada masa ini).

Rencana Burgoyne meminta Leftenan British Kolonel Barry St. Leger, memerintahkan pasukan lapan belas ratus orang, untuk menawan Patriot Fort Schuyler (Benteng Stanwix) di kepala Lembah Mohawk. British mengepung kubu tersebut. Pada 6 Ogos 1777, pasukan Patriot yang terdiri daripada lapan ratus orang, yang diperintahkan oleh Kolonel Nicholas Herkimer, berangkat untuk melepaskan pasukan pengawal Patriot di kubu tersebut. Kolum Patriot Herkimer yang diserang disergap di dekat Oriskany oleh pasukan India, milisi Loyalis, dan Rejimen Raja Loyalis Raja New York. The Patriots mengalami korban berat dalam serangan itu, dan Herkimer cedera parah. Herkimer yang hampir mati menabrak dirinya sendiri di atas sebatang pohon dan terus memerintahkan pasukannya dalam pertempuran yang menyaksikan kerugian yang sangat berat di kedua-dua belah pihak. Pada satu ketika, lajur Loyalis mengubah jaket hijau mereka keluar sebagai tipu muslihat, dan sangat dekat dengan lelaki Herkimer ini diikuti oleh pertempuran tangan-ke-tangan. Orang India akhirnya melarikan diri, dan Loyalis mundur. [13]

Detasmen Leftenan Kolonel Friedrich Baum terhadap tentera upahan Hessian, disertai oleh Loyalis, India dan Kanada Perancis, dihantar oleh Burgoyne ke arah Bennington, Vermont. Misi mereka adalah untuk merampas bekalan. Pada 16 Ogos 1777, kolum Inggeris disambut oleh pasukan Patriot yang besar di bawah John Stark. Dalam pertempuran berikutnya, banyak kedudukan Loyalis, Kanada Perancis dan India dengan cepat diserang, dan para pembela melarikan diri atau ditangkap. [14] Loyal Rangers Loyalist Loyalist hancur sebagai pasukan pertempuran, dengan lebih dari dua ratus orang mereka dibunuh, cedera atau ditangkap. [15] Jerman akhirnya menyerah, (dan pasukan bantuan dihalau) dalam kemenangan Patriot yang utama.

Pencerobohan Burgoyne kini dalam masalah serius. Persediaannya rendah, Loyalis tidak mengejar warna dalam jumlah yang diharapkan, dan pasukan Patriot yang besar berkumpul melawannya. Di Saratoga, Loyalis, India dan Kanada Kanada bertindak sebagai pengakap dan penembak tajam untuk Inggeris, tetapi pertempuran berakhir dengan kekalahan yang menentukan untuk tujuan kerajaan - penyerahan Burgoyne dan tenteranya pada 17 Oktober 1777. [16]

Jeneral Britain Guy Carleton, terkesan dengan penyergapan di Oriskany, memberi kuasa kepada John Butler untuk mengumpulkan lapan lagi syarikat Loyalist Rangers, "untuk berkhidmat dengan orang India, seperti yang diperlukan". Unit ini adalah Butler's Rangers. [17] Ibu pejabat Butler didirikan di Fort Niagara. Ini memberi Loyalis akses ke lembah sungai di utara New York.

British sekarang memutuskan bahawa serangan ke penempatan perbatasan adalah jalan yang betul untuk diikuti. Serangan awal dilakukan pada bulan Mei, 1778, di Cobleskill, New York, di mana tiga ratus Loyalis dan India, yang dipimpin oleh ketua Mohawk, Joseph Brant, mengalahkan pasukan militan Patriot kecil dan tetap, kemudian membakar rumah, tanaman dan lumbung . [18]

Pada akhir bulan Jun 1778, pasukan campuran India dan John Loyalist Rangers Butler menyerang penempatan di Wyoming Valley, di Pennsylvania. Penyerang telah ditentang oleh pasukan milisi Patriot yang tidak berpengalaman. Ini dikalahkan dengan teruk. Loyalis dan India menghancurkan seluruh kawasan. Laporan menunjukkan bahawa beberapa tahanan dan Patriot yang melarikan diri diseksa dan dibunuh. Seorang sejarawan telah mengatakan, "The Tories [Loyalis] biasanya tidak memberikan atau mengharapkan suku tahun, dan ketika semangat dendam ini ditingkatkan oleh kecenderungan India untuk perang total, hasilnya hampir selalu suram." [19]

Kini, Loyalis dan India menyapu Lembah Mohawk dalam "serbuan tanpa henti". Pada bulan November 1778, pasukan campuran Loyalis dan India menyerang penempatan di Cherry Valley, New York. Komander Loyalis kali ini adalah Walter Butler, anak lelaki John. Sekali lagi, terdapat kehancuran besar, dan banyak orang awam terbunuh. Sebuah kisah kontemporari menggambarkan Joseph Brant menghentikan sebilangan lelaki Butler membunuh seorang wanita dan anak dengan kata-kata ". Anak itu bukan musuh Raja, atau teman Kongres." [20]

Sebagai pembalasan untuk semua ini, George Washington memerintahkan serangan skala penuh oleh pasukan tetap dari Continental Army. Jeneral John Sullivan dan James Clinton dan Kolonel Daniel Brodhead, yang mengepalai empat puluh enam ratus orang, memimpin orang India, objektif mereka "kehancuran total dan kehancuran" penempatan orang Iroquois. [21] Satu tamparan hebat bagi orang-orang India yang pro-Inggeris telah dicapai. [22]

Sepanjang berkempen Lord Howe di New Jersey dan Pennsylvania, banyak pasukan Loyalis yang berseragam terus digunakan untuk tugas penjaga, menjaga ketertiban dan mencari makan. Banyak juga yang melihat aksi. John Graves Simcoe dan Queen's Rangers melakukan serangan yang sangat berjaya terhadap pasukan Patriot dalam Pertempuran Bengkok Billet, pada bulan Mei 1778. Di Brandywine, Queen's American Rangers bertempur sepanjang hari, dan mengalami banyak korban. [23]

Tetapi British merancang strategi baru. Tentera Loyalis yang sudah terdaftar dari Utara, dan Loyalis Selatan yang belum digerakkan hendak berperang pada skala yang lebih besar.

British diberitahu bahawa sebilangan besar Loyalis menanti kedatangan mereka di Selatan. Diputuskan untuk memanfaatkan sentimen setia yang kononnya. Perlahan-lahan, sentimen Inggeris beralih ke usaha besar Selatan. Sebagai permulaan, Leftenan Kolonel Archibald Campbell, yang memimpin rejimen Inggeris, dua rejimen Hessian, empat batalion dan artileri Loyalis, dikirim ke Georgia. Pada 29 Disember 1778, Patriot dikalahkan teruk di Savannah, dengan New York Loyalists terbukti tidak ternilai dalam kemenangan itu. Savannah tidak lama lagi berada di tangan Britain. [24]

British kemudian bergerak menentang Augusta, Georgia. Mereka dibantu oleh seorang Loyalis Georgia bernama Thomas Brown. Anak lelaki keluarga kaya, Brown pada musim panas tahun 1775 dihadapkan oleh sekumpulan Patriot yang menuntut agar dia bersumpah setia kepada perjuangan revolusi. Menolak, Brown menembak dan mencederakan pemimpin Patriot. Patriot lain patah tulang tengkorak Brown, sebahagiannya melecet dan meletakkan kakinya dan menahannya di atas api, membakar dua jari kakinya. (Dia kemudian dikenali sebagai Patriots sebagai "Burntfoot Brown". Dua minggu setelah kecederaan ini, Brown berada di Carolina Selatan, merekrut ratusan lelaki untuk tujuan Raja. Dia menjadi bencana kepada Patriots. Brown East Florida Rangers, beberapa Sukarelawan New York, dan Royalists Carolina berbaris di kolum British Leftenan Kolonel Archibald Campbell ketika ia berjalan dan mengambil Augusta. Campbell mengatakan dengan gembira bahawa dia telah mengambil "garis dan bintang dari bendera pemberontak" [25]

Strategi British Southern meminta penyertaan Loyalis Selatan secara besar-besaran. British berharap, dengan bantuan rejimen Loyalis Utara yang kini tiba di Selatan, Loyalis Selatan dapat mempertahankan kendali atas kawasan kejiranan mereka, perlahan-lahan memperluas ruang lingkup penguasaan Inggeris. Dasar ini dilaksanakan dengan penuh semangat.

Kemunduran awal untuk kebijakan ini terletak pada nasib lapan ratus Loyalis Carolina Utara dan Selatan yang berkumpul di Sungai Broad di bawah Kapten Boyd. Para Loyalis ini berjalan menuju Savannah, menimbulkan banyak kehancuran. Pada 14 Februari 1779, di Kettle Creek, Georgia, pasukan Patriot menangkap mereka, dan dalam pertempuran berikutnya, para Loyalis dikalahkan. Lima pemimpin mereka digantung kerana khianat. [26]

Tetapi pengambilan Loyalis terus berjalan. Kedudukan British di Selatan diperkuat ketika pasukan British dan Loyalis menangkis pengepungan Savannah Perancis dan Patriot pada musim gugur 1779, dengan kehilangan banyak nyawa bagi pengepung.

British mengepung Charleston dalam kempen yang sukar. Sumbangan penting dibuat oleh Leftenan Kolonel Banastre Tarleton, komandan unit Loyalis Inggeris yang disebut British Legion. Dalam serangan malam pada 14 April 1780, Tarleton mengambil Monck's Corner, South Carolina, kemenangan strategik yang membantu menutup pasukan pengawal Patriot Charleston dari bantuan atau melarikan diri. Penyerahan Charleston kepada British pada 12 Mei 1780 adalah bencana kepada perjuangan revolusi. Lebih daripada dua puluh lima ratus orang tetap dan bekalan senjata dan peluru Patriot telah hilang. [27] Seorang lagi pemimpin Loyalis, Scotsman Patrick Ferguson, memerintahkan sebuah pasukan yang disebut Sukarelawan Amerika, yang membentuk sebahagian daripada tentera yang mengambil Charleston. [28]

Sekarang perang saudara di Selatan semakin meluas. Banastre Tarleton British Legion, kadang kala disebut Loyal Legion, adalah kekuatan yang kebanyakannya terdiri dari orang Pennsylvan. Ia dengan cepat ditambah oleh sukarelawan dari Selatan. Pada satu ketika, Legion berkembang menjadi hampir dua ribu lelaki. Pada 29 Mei 1780, Tarleton dan anak buahnya mengalahkan pasukan Patriot di bawah pimpinan Abraham Buford di Waxhaws, Carolina Selatan. Setelah Buford enggan menyerah, Legion mendakwa. Kuda Tarleton ditembak dari bawahnya, dia menunggang yang lain. Buford dan lapan puluh atau sembilan puluh lelaki melarikan diri. Lebih daripada tiga ratus Patriot dibunuh atau cedera, peratusan mereka yang terlibat. Kisah itu segera tersebar bahawa para Loyalis telah mengasingkan banyak orang yang cedera dan mereka yang berusaha menyerah. Patriot mula bercakap dengan getir tentang "Buford's Quarter," atau "Tarleton's Quarter," yang tidak bermaksud.

Dalam perang saudara di Selatan, kedua belah pihak menggunakan pembakaran ladang dan rumah, penyiksaan, dan pelaksanaan ringkasan dalam skala besar. [29]

Dalam Pertempuran Ramsour's Mill, North Carolina, pada 20 Jun 1780, para pejuang di kedua-dua pihak adalah milisi yang tidak terlatih, ada yang berpakaian seragam. Pertempuran itu berlaku antara jiran, hubungan rapat dan rakan peribadi. Lebih daripada separuh Patriot dalam pertempuran itu terbunuh atau cedera, dan korban Loyalis sangat tinggi. Selepas pertempuran, para Loyalis mundur dan meninggalkan Patriots yang menguasai ladang. Seorang sejarawan terkemuka menyebutnya ". Penglibatan perang yang paling terdesak dari segi bahagian korban kepada lelaki yang terlibat di setiap pihak".

Sejarawan yang sama telah menulis, "Pertempuran Ramsour's Mill. Adalah pertempuran kuno 'orang baru,' orang Amerika, sama ada Tory atau patriot itu adalah ekspresi ketenteraan tertinggi individualisme. Di sini setiap orang adalah seorang jeneral dalam arti bahawa dia berjuang, pada tahap yang sangat besar, sebagai tindak balas atas penilaian terbaiknya tentang apa yang harus dilakukan. " [30]

Kekayaan Britain mencapai tahap tinggi pada bulan Ogos, 1780, ketika pasukan Lord Charles Cornwallis dari pasukan tetap dan Loyalis British menimbulkan kekalahan yang sangat menentukan kepada pasukan Patriot pada Pertempuran Camden. Sebilangan besar dari tiga ribu orang Cornwallis adalah Loyalis — North Carolina Loyalist tetap dan milisi, sebuah unit Utara yang disebut Volunteers of Ireland, dan infanteri dan pasukan berkuda dari Legion Britain. Lord Cornwallis tidak menentang Loyalisnya kepada milisi Patriot, dan mengirim orang-orang tetapnya ke Britain melawan orang-orang tetap di Continental. Sebaliknya, para Loyalis menghadapi Patriot tetap, dan British menyerang milisi Patriot yang tidak berpengalaman, mengarahkan mereka, mendedahkan Patriot, dan menyebabkan keruntuhan dan kekalahan keseluruhan tentera Patriot. [31]

Kejayaan besar Britain di Camden mengalihkan perhatian dari kemenangan Patriot di Musgrove's Mill, Carolina Selatan, berjuang pada masa yang sama. Pertempuran yang kurang diketahui ini penting. Di dalamnya, pasukan Patriots yang lebih banyak jumlahnya berhadapan dengan kekuatan tetap dan milisi Loyalis. Pertempuran itu sengit dan berlarut-larut, tetapi penembak tajam Patriot perbatasan menimbulkan korban berat pada Loyalis, yang benar-benar kalah. Kejayaan ini banyak memberi semangat kepada Patriots yang menjadi rebutan selepas banyak kejayaan Inggeris. [32]

Penembak jitu Patriot bernasib kurang baik pada bulan September 1780, dalam usaha merebut kembali Augusta dari British. Kolonel Patriot Elijah Clarke memimpin hampir tujuh ratus senapang gunung melawan pasukan pengawal Loyalis yang hanya seratus lima puluh, disertai oleh beberapa skor India. Tetapi garnisun Augusta diperintahkan oleh Thomas "Burntfoot" Brown dari Georgia, seorang yang pandai. Dengan menilai Augusta tidak dapat dipertahankan, Brown mengusir orang-orang Clarke kembali dengan tembakan artileri, dan para Loyalis kemudian memaksa mereka melalui bayonet tepat melalui pasukan Patriot, ke puncak Garden Hill yang berdekatan. Brown bertahan selama empat hari. Akhirnya, Patriots kehabisan peluru, tetapi mereka memutuskan bekalan air Loyalis. Brown, dalam kesakitan setelah luka kaki lagi, memerintahkan air kencing anak buahnya disimpan dan disejukkan, dan mengambil minuman pertama sendiri. Akhirnya garnisun Brown dibebaskan oleh Loyalis, dan Patriots mundur. [33]

Walaupun Washington membalas, serangan Loyalis dan India di perbatasan semakin meningkat. Urutan perniagaan pertama bagi Inggeris adalah untuk menghancurkan Oneidas, satu suku di New York yang menyokong perjuangan Patriot. Dengan disokong oleh orang tetap dan Loyalis Britain, para Mohawks, Senecas dan Cayugas menghancurkan penempatan Oneida, mengusir Oneidas dan menghancurkan kegunaannya sebagai garis amaran awal untuk memberi amaran kepada para pembela bahawa penyerang India dan Loyalis akan datang.

Kini Indian Loyalis Joseph Brant menghancurkan sempadan. Pada bulan Mei 1780, Sir John Johnson, yang memerintah empat ratus orang setia dan dua ratus orang India, menyerang banyak penempatan di Lembah Mohawk. Brant kemudian memimpin pasukannya ke Ohio, di mana dia menyergah pasukannya di bawah komando George Rogers Clark. [34]

Pada musim luruh tahun 1780, Johnson, yang memerintah lebih dari seribu Loyalis dan India, melancarkan serangkaian serangan lain. [35]

Namun, balas dendam akan segera menyusul. Pada tahun 1781, setelah serangan baru, pemimpin Patriot Marinus Willett menimbulkan dua kekalahan kepada Loyalis dan India. Yang kedua dimenangi oleh pasukan yang terdiri daripada lapan ratus Loyalis dan tetap British, disertai oleh pasukan India yang jauh lebih kecil. Kemenangan Patriot ini sangat menentukan, dan di dalamnya Walter Butler terbunuh.Anak lelaki Marinus Willett mengatakan bahawa Butler "telah menunjukkan lebih banyak contoh perusahaan, telah melakukan lebih banyak kecederaan, dan melakukan lebih banyak pembunuhan, daripada orang lain di perbatasan." Namun hanya enam tahun sebelumnya, dia pernah menjadi peguam di Albany, ahli keluarga terkemuka, seorang lelaki yang tampan dan anggun. [36]

Selepas Camden, pasukan Loyalis Banastre Tarleton dan Patrick Ferguson berada di kedudukan yang semakin meningkat. Contohnya ialah kemenangan Tarleton ke atas penyerang Patriot di Fishing Creek, tidak lama selepas pertempuran di Camden. [37]

Kemudian titik perubahan tiba di King's Mountain, di perbatasan Carolinas, pada 7 Oktober 1780. Mejar Patrick Ferguson memerintahkan pasukan Loyalis yang menikmati kejayaan dalam menenangkan Carolina Selatan utara untuk tujuan kerajaan. Tetapi pasukan Patriot lebih dari seribu "lelaki di atas gunung", perintis dari penempatan paling barat, pakar dalam penggunaan senapang itu, mengejarnya. Ditambah oleh beberapa ratus anggota militan Patriot dari Carolinas, pasukan ini menikung Ferguson di King's Mountain.

Ferguson memiliki sembilan ratus pasukan Loyalis, yang terdiri dari milisi Selatan dan detasemen dari tiga unit Utara - Raja Amerika, Rangers, Ratu Rangers dan Sukarelawan New Jersey. Ferguson, penemu senapang breech, mendapati dirinya berada dalam situasi di mana Loyalisnya bersenjatakan musket, dan Patriot dengan senapang, yang jaraknya lebih besar. Serangkaian tuduhan Loyalist bayonet mendorong lelaki di atas gunung kembali beberapa kali, tetapi akhirnya perlawanan Loyalis runtuh. Ferguson terbunuh. Setelah pasukan Loyalis menyerah, pasukan perbatasan melepaskan tembakan ke sejumlah besar tahanan Loyalis, membunuh hampir seratus dari mereka. Loyalis lain digantung secara ringkas. Beberapa Loyalis melarikan diri, tetapi kekuatan Ferguson hancur sama sekali, satu tamparan besar bagi pihak Inggeris. [38]

Kini kekalahan berlaku untuk komander Loyalis lain — Banastre Tarleton. Pada 17 Januari 1781, Tarleton bertindak melawan komander Patriot Daniel Morgan di Cowpens, Carolina Selatan. Tarleton mempunyai lebih dari lima ratus infanteri dan kavaleri Loyalis Legion Britain, bersama dengan milisi Loyalis dan tentera tetap Britain. Sebelas ratus orangnya sedikit melebihi kekuatan Morgan, yang terdiri dari pasukan tetap Continental dan milisi Patriot. Momen kemuncak pertempuran berlaku ketika Patriot kanan memberi laluan. The Loyalists berpendapat bahawa Patriot adalah panik, seperti yang mereka lakukan di Camden. The Loyalists mula maju, dan Tarleton memerintahkan salah satu tuduhan tidak senonoh yang terkenal sebagai Legiun British. The Loyalists berlari menembak Patriot, dan kemudian dibawa ke sisi mereka oleh pasukan berkuda Patriot yang berpengalaman. Selesai semuanya cepat. Tarleton dan beberapa yang lain melarikan diri, meninggalkan seratus terbunuh, dan lebih dari lapan ratus orang ditangkap, termasuk dua ratus dua puluh sembilan cedera. Satu lagi kekuatan Loyalis yang penting hampir dihancurkan. [39]

Kekalahan Loyalis lain berlaku pada 24 Februari 1781, di Sungai Haw, North Carolina. Komandan Patriot Kolonel Henry Lee (bapa Robert E. Lee) mengejar Tarleton, yang bergerak di sekitar kawasan itu dengan kekuatan baru, merekrut Loyalis. Kekuatan empat ratus Loyalis di bawah John Pyle bergerak untuk bergabung dengan Tarleton. Tetapi mereka melakukan kesalahan besar. Orang-orang Lee mengenakan jaket hijau, seperti Loyalis, dan bukannya Patriot biru biasa. Pyle dan anak buahnya naik untuk menemui apa yang mereka anggap sebagai Tarleton's Legion (Tarleton sendiri hanya satu batu jauhnya). Lee sebenarnya menggenggam tangan Pyle, bermaksud menuntut penyerahan. Pada saat-saat terakhir, seorang pegawai Loyalis menyedari tipu muslihat dan memerintahkan anak buahnya melepaskan tembakan. Sembilan puluh Loyalis kemudian dibunuh dan banyak lagi yang cedera tidak seorang pun Patriot yang mati. [40]

Pada 15 Mac 1781, British memperoleh kemenangan di Guilford Court House, North Carolina. Kavaleri Tarleton hadir. Ini adalah kemenangan taktikal Inggeris dengan kerugian besar, yang menjelaskan bahawa kekuatan Inggeris di Selatan semakin lemah. Pada 25 April 1781, pertempuran lain dilancarkan di Bukit Hobkirk, berhampiran Camden. Seorang sejarawan Amerika menyebut Lord Rawdon jumlah pasukan Britain yang berjumlah sembilan ratus orang sebagai "koleksi setia Loyalis yang diperkuat oleh beberapa orang tetap". [41] Sebenarnya, pasukan Inggeris kebanyakannya terdiri dari unit Loyalis Utara - Rejimen Raja Amerika, Sukarelawan New York dan Sukarelawan Ireland - dan unit militia Carolina Selatan. Pasukan Patriot akhirnya dihalau dari padang. [42] Tetapi kuasa Inggeris di Selatan terus merosot.

Kini kubu-kubu yang didirikan oleh Inggeris dan dikendalikan oleh Loyalis jatuh ke Patriot, atau ditinggalkan satu demi satu. Pertunangan utama diperjuangkan di Fort Ninety-Six, Carolina Selatan, dari 22 Mei hingga 19 Jun 1781. Pembela terdiri daripada lima ratus lima puluh Loyalis, di bawah komando Leftenan Kolonel John Cruger, seorang New York. Tiga ratus lima puluh orang Cruger adalah anggota rejimen Loyalis biasa, selebihnya adalah milisi Loyalis Carolina Selatan. Pengepung terdiri daripada seribu Patriot di bawah Nathanael Greene. The Patriots at Ninety-Six menggunakan teknik perang pengepungan klasik, semakin hampir dengan kubu Loyalis. Cruger memerintahkan serangan demi serangan di garis Patriot, untuk cuba mengganggu kerja. Digesa untuk menyerah, Cruger menentang "janji atau ancaman" Greene. Mendengar bahawa Lord Rawdon berjalan menuju kubu pertahanan, Greene memerintahkan serangan umum. Ia adalah kegagalan. Seratus lapan puluh lima penyerang Patriot terbunuh atau cedera. Dalam beberapa hari lagi, kubu itu akan runtuh, tetapi Greene memutuskan pertunangan dan berundur. [43]

Kisah pengepungan Sembilan Puluh Enam dari sudut pandang Loyalist diceritakan secara terperinci dalam novel klasik Oliver Wiswell, oleh Kenneth Roberts.

Pertempuran besar terakhir di Selatan berlaku pada 8 September 1781, di Eutaw Springs, Carolina Selatan. Pasukan British merangkumi unit Loyalis yang diperintah oleh John Coffin dan John Cruger (masih berperang setelah meninggalkan Benteng Sembilan Puluh Enam.) Setelah perjuangan berdarah yang panjang, para Patriot berundur. Tetapi pertempuran itu tidak dapat menghentikan kemerosotan British di Selatan. [44]

British dan Setia di Selatan telah menunjukkan semangat dan keberanian. Itu belum mencukupi. Seperti yang dikatakan oleh seorang sejarawan, "Kawasan yang luas, jauh dari pusat panggung di Boston, New York, dan Philadelphia, telah dirampas oleh Inggeris. Para patriot, tanpa halangan daripada sekutu Perancis mereka, pada mulanya bertemu dengan kemunduran yang dahsyat tetapi akhirnya, dalam kempen yang merupakan kajian buku teks mengenai taktik dan teknik perang partisan, pulih, untuk semua tujuan praktikal, Carolinas dan Georgia. " [45]

Pada masa pertempuran di Eutaw Springs, Cornwallis dan bahagian utama tenteranya telah bergerak ke Virginia. Semasa bahagian awal kempennya di Virginia, Cornwallis menggunakan pasukan berkuda Loyalis sebagai "matanya". Tarleton Legion, setelah kekalahannya di Carolinas, berkembang menjadi lapan ratus orang, dipasang di pemburu Virginia yang bersih. Kekalahan mereka telah merampas mereka dari beberapa dasbor yang mereka tunjukkan sebelumnya. Tetapi mereka tetap berbahaya. Cornwallis menghantar Tarleton dan anak buahnya melakukan serangan kilat terhadap pemerintah Virginia Patriot di Charlottesville, Virginia. Tujuannya adalah untuk menangkap House of Burgesses, dan Gabenor, Thomas Jefferson. Tarleton bergerak dengan kelajuan biasa, di jalan belakang. Ketika anak buahnya melewati Cuckoo Tavern, berhampiran Louisa, Virginia, mereka didengar oleh penembak patriot dan penunggang kuda Patriot yang terkenal bernama Jack Jouett. Dia melihat melalui jendela, dengan cahaya bulan yang samar-samar, pasukan berkuda Tory yang dibenci berlalu. Jouett berangkat dengan kejayaan besar untuk membangkitkan kejiranan. Dia membangunkan Jefferson dan keluarganya di Monticello. Puan Jefferson dan anak-anak dibawa selamat. Jouett juga memberi amaran kepada perundangan Patriot. Semasa Tarleton berhenti di perkebunan Patriot, Mrs. Walker, dia dengan sengaja menunda Tarleton dan pegawai Loyalisnya dengan sarapan pagi yang banyak dari garam ikan, daging lembu garam dan johnnycake. Tetapi kemudian Legion menerjah Charlottesville. Mereka bergerak begitu cepat sehingga mereka menangkap seribu musket Patriot, empat ratus tong mesiu, tujuh anggota House of Burgesses, dan hampir hampir, Jefferson sendiri. Pada masa yang sama, John Graves Simcoe dan Loyalist Rangersnya bergerak menentang komander Patriot von Steuben, yang menjaga bekalan Patriot. Steuben melarikan diri, dan kedai-kedai itu ditangkap oleh Loyalis. [46]

Tetapi permainan akhir sudah dekat. Cornwallis berpindah untuk membentengi dirinya di Yorktown. Kekuatan besar tentera Patriot dan Perancis bergerak melawannya, dan penyerahan Cornwallis pada 19 Oktober 1781 terbukti menentukan kemenangan perang.

Serangan Minor Loyalis berterusan setelah penyerahan di Yorktown.

Pada 2 Juli 1779, William Tryon, seorang mantan gabenor kerajaan, mengumpulkan kekuatan dua puluh enam ratus orang tetap, Hessian, dan resimen Loyalis utama, Rejimen Raja Amerika. Kekuatan ini menyerang New Haven, Connecticut. Kolonel Edmund Fanning dari Raja Amerika telah menolak Tryon daripada membakar Yale College dan bandar (Fanning adalah lulusan Yale). Pemecatan New Haven melahirkan legenda Yale. Napthali Daggett, mantan presiden kolej, ditangkap menembak pasukan kerajaan. Seorang pegawai Britain bertanya kepadanya apakah dia akan menembak mereka lagi jika nyawanya terselamat. "Tidak ada yang lebih mungkin," kata Daggett, yang dengan segera mengasingkan diri. Tetapi bekas pelajarnya, William Chandler, seorang pegawai Loyalis, menyelamatkan nyawanya. Pasukan Tryon terus memecat dan membakar bandar Fairfield yang berdekatan, kemudian bandar Norwalk. [47]

William Franklin adalah putra Loyalis Benjamin Franklin, dan bekas gabenor kerajaan New Jersey. Seorang sejarawan telah memanggil Franklin "salah satu Kisah yang paling berbahaya di Amerika." [48] ​​Unit Franklin, Associated Loyalists, melancarkan serangkaian serbuan di New Jersey. [49] Pada satu ketika, Associated Loyalists merampas seorang pemimpin Patriot yang terkenal, Joshua Huddy. The Loyalists mahu membalas dendam atas kematian Philip White, seorang Loyalis yang telah ditangkap oleh Patriots dan ditembak ketika cuba melarikan diri. The Loyalists menggantung Huddy, meninggalkannya berayun dengan pesan yang disematkan ke payudaranya, membaca sebagian ". Naik Huddy untuk Philip White." [50]

Sebuah dokumen bertarikh 1 Mei 1782 dalam surat kabar George Washington mencatat pelbagai tindakan ganas yang dilakukan terhadap orang-orang di beberapa bahagian di New Jersey, seperti Monmouth County, beberapa di antaranya secara khusus dikenal pasti sebagai Loyalis, dan antara yang disenaraikan adalah Philip White yang mana kertas mengatakan: [51]

Philip White Diambil akhir-akhir ini di Shrewsburry in Action diarak di bawah pengawal sejauh 16 Miles dan di bahagian persendirian jalan kira-kira tiga Mil dari Freehold Goal (seperti yang ditegaskan oleh orang yang boleh dipercayai di negara ini) dia oleh tiga orang Drago yang ditahan, sementara Kapten Tilton dan Tawanan yang lain dihantar ke hadapan & setelah dilucutkan dari Buckles, Buttons & Artikel lain, The Dragoons memberitahunya bahawa mereka akan memberinya kesempatan untuk Hidupnya, dan memerintahkannya untuk Berlari — yang dia cuba tetapi belum pergi tiga puluh ela dari mereka sebelum mereka menembaknya.

Saudara lelaki Philip White, Aaron White, ditangkap bersamanya, dan walaupun pada asalnya mengatakan bahawa Philip ditembak setelah cuba melarikan diri kemudian menarik kembali kerana kenyataannya telah dibuat di bawah ancaman kematian dan saudaranya sebenarnya telah dibunuh dengan darah dingin. [52]

Peristiwa besar terakhir perang di Utara berlaku pada bulan September, 1781, ketika Benedict Arnold, sekarang jeneral Britain, memimpin pasukan Loyalis yang terdiri daripada tujuh ratus orang, termasuk Legiun Amerika Arnold, beberapa sukarelawan New Jersey dan Loyalis lain, dalam membakar New London, Connecticut. [53] Ini adalah serangan terakhir Loyalis utama di Utara.

Revolusi memberi peluang kepada sejumlah besar budak untuk berperang, dan banyak yang melakukan, di kedua-dua belah pihak, dengan harapan memperoleh kebebasan mereka. [54] Telah disarankan bahawa dua revolusi berlangsung sekaligus - Patriot satu melawan British, dan satu revolusi kedua diperjuangkan oleh orang kulit hitam untuk kebebasan mereka. [55]

Sepanjang perang, Inggeris berulang kali menawarkan kebebasan kepada budak-budak yang akan bergabung dengan mereka. Seorang sejarawan telah mengatakan, "Ribuan orang kulit hitam berperang dengan Inggeris." [56] Seorang sejarawan Amerika telah menyatakan bahawa kedudukan Inggeris mengenai hak-hak sipil hitam semasa Revolusi secara moral lebih unggul daripada kedudukan Patriot. [57]

Kisahnya bermula ketika Lord Dunmore, mantan gabenor kerajaan Virginia, pada 7 November 1775, menyatakan kebebasan untuk semua hamba (atau hamba yang diberi jaminan) milik Patriot, jika mereka mampu dan bersedia untuk menanggung senjata, dan bergabung dengan pasukan Inggeris. Seorang sejarawan telah mengatakan, "Pengisytiharan itu memberi kesan yang mendalam terhadap perang, mengubah banyak hamba hamba menjadi Pemberontak dan menarik ribuan budak ke pihak Loyalis." [58] Dalam sebulan pengisytiharan, lebih dari lima ratus hamba meninggalkan tuannya dan menjadi Loyalis. Rejimen Ethiopia dibesarkan, dan mengenakan seragam dengan "Liberty to Slaves" di dada. Tetap British, Loyalis kulit putih dan Rejimen Ethiopia menyerang Great Bridge, berhampiran Norfolk, Virginia. Serangan itu gagal, dan tiga puluh dua orang kulit hitam yang ditangkap dijual oleh penculik mereka kembali menjadi hamba. [59]

Sebilangan Rejimen Ethiopia melarikan diri dengan Dunmore ke New York tidak lama setelah kota itu ditawan oleh Inggeris pada tahun 1776. Di sana rejimen itu dibubarkan, tetapi beberapa orangnya bergabung dengan Perintis Hitam. Unit ini telah dibentuk oleh jeneral Britain Henry Clinton, di North Carolina, dari budak-budak yang menanggapi pengumuman Dunmore. (Pelopor dalam Tentera Inggeris adalah seorang tentera yang membina jambatan dan kubu.) [60]

Pada bulan Ogos 1775, South Carolina Patriots mengeksekusi Thomas Jeremiah kerana pengkhianatan. Yeremia adalah orang kulit hitam yang dibebaskan yang didakwa bersimpati dengan Inggeris. Dalam masa tiga bulan kematiannya, lima ratus orang kulit hitam, sepersepuluh dari populasi kulit hitam Charleston, telah melarikan diri untuk bergabung dengan tentera Inggeris, dan kedua-dua Loyalis hitam dan putih menyerang ladang Patriot. [61]

Pada akhir tahun 1775, pegawai British Kapten William Dalrymple mengusulkan agar orang kulit hitam digunakan sebagai "pelanggaran" - iaitu, untuk apa yang sekarang kita namakan perang gerila. [62] Sebagai perang, semakin banyak orang kulit hitam memang berperang sebagai Loyalis, atau dengan pasukan Inggeris biasa.

Anggaran jumlah hamba yang melarikan diri ke Inggeris berkisar antara dua puluh ribu hingga seratus ribu. [63] Thomas Jefferson menganggarkan bahawa tiga puluh ribu hamba melarikan diri dari tuannya semasa serangan Inggeris yang singkat ke Virginia pada tahun 1781. [64] Kajian terbaru menunjukkan bahawa tentera hitam berperang dalam pasukan Inggeris dalam jumlah besar, dan seorang sejarawan telah mengatakan, bahawa " . tentera hitam adalah rahsia tentera [British] imperialis di Amerika Utara. " [65]

Di Massachusetts, Inggeris menganjurkan unit-unit hitam dan multi-kaum. Pada tahun 1779, Emmerich's Chasseurs, unit Loyalis di New York, termasuk orang kulit hitam yang menyerang Patriots. Terdapat tentera hitam di Briged De Lancey di Savannah. Terdapat orang kulit hitam di unit Royal Artillery di Savannah, dan naga hitam (berkuda). Terdapat juga sejumlah besar perintis kulit hitam dan pasukan bukan pejuang lain. Pada satu ketika, sepuluh peratus tentera Inggeris di Savannah berkulit hitam. Terdapat sejumlah besar tentera hitam dalam pasukan British di Charleston, dan analisis rekod British menunjukkan bahawa orang kulit hitam diwakili di unit-unit British di Pulau Rhode pada waktu yang sama (1779). [66]

Salah seorang Loyalis kulit hitam yang paling terkenal adalah hamba yang dilarikan bernama Tye. Pemuda ini melarikan diri pada tahun 1775 dari tuannya di New Jersey, pada masa itu sebuah jajahan di mana perbudakan adalah sah. Di Virginia, Kolonel Tye bergabung dengan resimen Dunmore. Setelah rejim dibubarkan, Tye berperang di pihak Inggeris dalam pertempuran Monmouth. Kolonel Tye, yang dipanggil oleh Inggeris, kemudian mendirikan sebuah unit yang disebut oleh British sebagai Briged Hitam. Briged menyerbu rumah dan ladang Patriot di New Jersey, mengumpulkan perisik untuk Inggeris, menculik pemimpin Patriot, dan mengumpulkan kayu bakar dan peruntukan untuk Tentera Inggeris. Anak buah Kolonel Tye menjadi momok kepada Patriots. Mereka beribu pejabat di kubu kayu yang dibina di Bull's Ferry, New Jersey. George Washington menghantar seribu tentera menentang kubu tersebut. Pasukan Loyalis hitam putih memerangi mereka setelah serangan, dan serbuan terus berlanjutan. Kolonel Tye akhirnya mati setelah cedera dalam serangan oleh anak buahnya di rumah Joshua Huddy, Patriot kemudian digantung oleh Associated Loyalists William Franklin. [67]

Dari sekurang-kurangnya 1776 hingga 1779, Loyalis kulit hitam lain banyak terlibat dalam serangan terhadap pasukan Patriot di New Jersey. [68]

Seorang sejarawan Amerika telah mengatakan tentang perang di Selatan, "Orang yang lebih cerdas dan pandai menyatakan budak-budak yang dibebaskan sering digunakan oleh Inggeris sebagai panduan dalam menyerang parti atau ditugaskan ke komisaris ..." [69] (untuk membantu membundarkan peruntukan). Eliza Wilkinson, anak perempuan Patriot yang memegang hamba, mencatat serangan Loyalis yang menurutnya salah satu ciri paling mengerikan adalah kehadiran "orang-orang Negro bersenjata". [70] Batalion orang kulit hitam bertempur dalam pertahanan Savannah yang berjaya menentang pengepungan Perancis dan Patriot pada akhir 1779. Seorang pemerhati Britain menulis, "Orang-orang Negro bersenjata kita sedang bertengkar dengan pemberontak sepanjang petang", dan, kemudian, ". Orang-orang Negro bersenjata membawa dua Naga Pemberontak dan lapan Kuda, dan membunuh dua Pemberontak yang berada dalam pesta mencari makan." [71] Ketika Lord Cornwallis menyerang Virginia pada tahun 1781, dua puluh tiga budak Jefferson melarikan diri dan bergabung dengan pasukan Inggeris. [72] Dikatakan bahawa dua atau tiga ribu Loyalis kulit hitam bersama Cornwallis di Carolinas. [73]

Perlakuan British terhadap Loyalis kulit hitam tidak seragam. Tentera hitam sering ditempatkan dalam keadaan ramai dan penuh penyakit. [74] Pada satu kesempatan, kapal-kapal pengangkut Inggeris meninggalkan pelabuhan Selatan untuk Hindia Barat, dan tidak dapat mengambil semua orang kulit hitam yang ingin melarikan diri. Loyalis kulit hitam berpaut di sisi kapal (berisiko terbalik) sehingga jari mereka dipotong oleh tentera Inggeris. Yang lain ditinggalkan di sebuah pulau di mana dua puluh tahun setelah Revolusi, tanah dipenuhi dengan tulang mereka. [75]

Ketika perang berakhir, timbul pertanyaan mengenai apa yang akan terjadi pada para Loyalis. British bersedia dan ingin memberi penghargaan kepada Loyalis kulit putih dan keluarga mereka dengan menolong mereka melarikan diri dari dendam Patriot. Ini termasuk mereka yang pernah berjuang di pihak Inggeris.

Tetapi apa yang akan terjadi pada orang kulit hitam? Ketika pertempuran berakhir, budak-budak yang melarikan diri masuk ke New York City yang dijajah Inggeris. Walaupun di sana, orang kulit hitam hidup dalam ketakutan terhadap bekas pemiliknya. Boston King, budak yang melarikan diri yang telah bertempur dengan Inggeris, berkata ".kami melihat tuan-tuan lama kami datang dari Virginia, North Carolina, dan bahagian lain, dan merampas hamba-hamba mereka di jalan-jalan di New York, atau bahkan menyeret mereka keluar dari tempat tidur mereka. "[76]

Kemudian pemerintah Inggeris, setelah berjanji untuk membebaskan semua bekas budak yang memperjuangkannya, menyimpulkan perjanjian damai yang mengakhiri perang. Perjanjian itu mengatakan, dalam artikel 7, bahawa Inggeris akan meninggalkan Amerika Syarikat "tanpa... Membawa orang-orang Negro".

Sebilangan besar pegawai kanan Britain di Amerika Utara enggan mematuhi artikel 7. Jeneral Britain Sir Guy Carleton (kemudian Lord Dorchester), yang memerintah di New York City, percaya bahawa mana-mana orang kulit hitam Amerika yang telah melayani negara ibu itu bukan miliknya (dan keluarganya) adalah subjek Bahasa Inggeris. Dengan menentang bahasa biasa dalam perjanjian itu, (dan tuan politiknya sendiri di London), dia mulai mengeluarkan pas yang membolehkan pembawa kulit hitam itu pergi ke Nova Scotia, atau ke mana sahaja pemikiran hitam yang dibebaskan itu wajar. [77] Pada bulan Mei 1783, George Washington bertemu dengan Carleton. Washington membantah mengenai dasar British untuk membawa budak-budak yang melarikan diri. Carleton memberitahu Washington bahawa British sedang menyusun senarai semua orang kulit hitam yang dibantu untuk melarikan diri, yang disebut Buku Negro. [78] Sebuah akaun kontemporari menyatakan bahawa "Sir Guy Carleton memerhatikan bahawa tidak ada tafsiran yang dapat dilakukan terhadap artikel [artikel 7 perjanjian damai] yang tidak konsisten dengan [janji] sebelumnya yang mengikat Kehormatan Nasional yang mesti dijaga dengan semua warna", dan Carleton menegur Washington atas cadangan bahawa seorang pegawai Britain akan menyetujui "pelanggaran kepercayaan masyarakat terhadap orang-orang yang mempunyai warna kulit". [79] Seorang Loyalis kulit hitam yang akhirnya diasingkan oleh Carleton telah menjadi milik Thomas Jefferson, dan tiga ke George Washington. [80]

Akhirnya, hampir tiga ribu bekas budak diasingkan oleh Carleton ke Nova Scotia. Salah seorang pemimpin mereka adalah Kolonel Stephen Blucke, komandan Briged Hitam setelah kematian Kolonel Tye. Beberapa akhirnya pergi ke Sierra Leone. Boston King dan isterinya ada di antara mereka. Banyak yang tinggal di Nova Scotia. [81]

Tidak juga pengungsi Carleton dari New York City satu-satunya Loyalis kulit hitam yang melarikan diri dari Amerika Syarikat. Ribuan orang kulit hitam lain melarikan diri ke Kanada dengan cara lain, banyak di kapal yang meninggalkan Charleston atau Savannah. Yang lain melarikan diri ke British Florida. Sebanyak antara sembilan puluh satu ratus dan sepuluh ribu empat ratus Loyalis kulit hitam akhirnya mendapat perlindungan di Kanada. [82]

Majoriti dari 400,000 hingga 500,000 Loyalis kekal di Amerika Syarikat setelah British pergi. Mereka yang berada dalam unit tempur Loyalis, dan keluarga Loyalis bukan pejuang yang sangat membantu perjuangan British, dan / atau tanpa malu-malu setia kepada Britain, kebanyakannya pergi. Jumlah terbesar menjadi asas komuniti Kanada berbahasa Inggeris. [83] Menurut perkiraan baru-baru ini, kira-kira 62,000 Loyalis paling sedikit meninggalkan Amerika Syarikat pada tahun 1784: 46,000 ke Kanada, 8000-10,000 ke Great Britain dan selebihnya ke Caribbean. 5,090 orang kulit putih dan 8,385 orang kulit hitam pergi ke Florida, tetapi hampir semuanya bergerak setelah dikembalikan ke Sepanyol pada tahun 1784: 421 orang kulit putih dan 2,561 orang kulit hitam kembali ke Amerika. [84]

Sebahagian besar penghijrahan Loyalis ke Kanada pergi ke Nova Scotia dan New Brunswick. Terdapat sekurang-kurangnya dua gelombang imigrasi Amerika sejurus selepas Revolusi ke yang sekarang Ontario, kemudian Kanada Atas. Gelombang pertama adalah Loyalis masa perang, yang pada awal 1780-an, pergi ke bahagian selatan dan timur Semenanjung Niagara. (Yang lain pergi ke Townships Timur di Quebec.) Para pendatang ke Ontario berjumlah kira-kira 6,600, tidak termasuk orang asli Amerika Iroquois. Sebilangan kecil "Tories" yang berdedikasi terus tiba di Kanada Atas pada tahun 1780-an sama ada sebagai keluarga individu atau dalam kumpulan kecil dari Negara-negara Mid-Atlantik. Pada gelombang kedua, 30.000 orang Amerika, yang tertarik dengan janji-janji tanah dan cukai rendah sebagai pertukaran untuk bersumpah setia kepada Raja, pergi pada tahun 1790-an ke Semenanjung Niagara barat. Merujuk kepada kumpulan pendatang mencari tanah yang kemudian ini, sejarawan Kanada Fred Landon menyimpulkan bahawa, "Ontario Barat menerima lebih banyak pencari tanah daripada Loyalis." [85] Namun, gelombang pertama, tentera dan keluarga Loyalis yang berdedikasi yang datang tidak lama selepas Revolusi, mempunyai pengaruh yang jauh lebih besar terhadap perkembangan politik dan sosial Ontario.

Mengenai Loyalis yang pergi ke England, kisah mereka kadang-kadang tidak begitu senang kerana mereka pasti tidak bermimpi. "Orang Amerika yang ditransplantasikan diperlakukan sebagai orang Amerika, bukan bekas atau orang Britain baru," dan, "Beberapa Loyalis kaya memilih pengasingan di England, walaupun mereka tahu Loyalis tidak diterima di sana." [86]

Mengenai Loyalis yang tinggal di Amerika Syarikat, Loyalis adalah minoriti di setiap negeri dan di kebanyakan komuniti. Ini membezakan mereka dari majoriti pro-Konfederasi putih yang tegas, vokal, di Selatan setelah Perang Saudara, yang dengan bangga menyatakan warisan Gabungan mereka. Selepas Revolusi, Loyalis dan keturunan mereka, secara berhemah, jarang menarik perhatian kepada diri mereka sendiri. Contoh beberapa yang melakukannya ialah keluarga Tiffany, yang berasal dari Connecticut, yang menyumbangkan buku harian nenek moyang Loyalis ke Perpustakaan Kongres pada tahun 2000. Buku harian itu menunjukkan bahawa sebenarnya pahlawan Patriot Nathan Hale ditangkap oleh Robert Rogers dan Loyalisnya , naratif yang tidak diketahui sebelumnya. [87]

Tinggal di Amerika Syarikat setelah Revolusi, atau meninggalkan dan kemudian kembali, bukan pilihan bagi sebilangan Loyalis. Mereka yang pernah memperjuangkan, atau menyokong, Raja kadang-kadang menolak republik baru. Angka minimum 62,000 pendatang setia diberikan di atas. Anggaran lain yang lebih tinggi diberikan dalam karya Amerika bertarikh 2010, yang menyatakan bahawa sekitar seratus ribu Loyalis dipindahkan, kebanyakan mereka ke Kanada. [88] Jumlah mereka yang pergi, dan yang tinggal jauh, boleh diperdebatkan. Untuk maklumat lebih lanjut mengenai topik ini, lihat Loyalis (Revolusi Amerika), United Empire Loyalist, dan Expulsion of the Loyalists.

Di Kanada, tanah kadang-kadang diperuntukkan sesuai dengan apa yang diperjuangkan oleh Loyalis. Oleh itu, Rejimen Raja di New York, Butler's Rangers, Jessup's Corps, the King's Rangers dan Joseph Brant's Iroquois mendapat tanah di kawasan yang kini menjadi bahagian Ontario dari de Lancey's brigade, Pennsylvania Loyalists, the King's American Dragoons, the New Jersey Volunteers, the Royal Fencible American, the Orange Rangers dan lain-lain diberi tanah di tempat yang sekarang New Brunswick. Loyalis lain menetap di Nova Scotia dan Quebec. [89]

Tories of the Revolution yang dikalahkan menjadi United Empire Loyalists of Canada, kumpulan imigran berbahasa Inggeris berskala besar pertama ke banyak bahagian negara itu, dan kumpulan yang banyak membantu institusi Kanada dan watak Kanada.

Penyokong setia menjadi pemimpin di jajahan Kanada yang baru berbahasa Inggeris. John Graves Simcoe, komandan Queen's Rangers, menjadi Leftenan Gabenor Kanada Atas (Ontario), dan kota Brantford, Ontario dinamakan sebagai pemimpin setia India, Joseph Brant. Terdapat sekumpulan John Butler dari Butler's Rangers di Valiants Memorial di Ottawa.

Tradisi pro-Loyalis di Kanada telah disimpulkan oleh seorang sejarawan Amerika: "Banyak orang Kanada percaya bahawa ketaatan tradisional bangsa mereka terhadap undang-undang dan kesopanan, hakikatnya menjadi orang Kanada, berasal dari setia, seperti di Loyalist." [90] Citra diri Kanada ini tercermin dalam Akta Amerika Utara Britain, (1867), dokumen perlembagaan Kanada yang mengasaskan, yang mendefinisikan tujuan Dominion baru sebagai "keamanan, ketenteraman dan pemerintahan yang baik" - berbeza dengan "kehidupan , kebebasan dan mengejar kebahagiaan. "

8-10,000 Loyalis pergi ke England, termasuk ratusan bekas hamba dan paderi Anglikan. [91] Akhirnya sekitar 25% kembali dalam beberapa dekad berikutnya.

Menjelang Perang Saudara, permusuhan rakyat Amerika terhadap para Loyalis semakin pudar, digantikan oleh ingatan samar-samar dari beberapa malcontents yang kerana beberapa sebab tidak dapat menerima Revolusi. Namun Loyalis muncul dalam budaya popular Amerika. Dalam cerpen Stephen Vincent Benet "The Devil and Daniel Webster", Webster dalam pertengkarannya dengan syaitan menuntut "juri Amerika", dan mendapat satu yang mengandungi pegawai Loyalis Walter Butler. Dalam buku dan filem Gendang Sepanjang Mohawk, Penyokong setia ditunjukkan menjarah dan membakar dengan sekutu India mereka. Siri televisyen Disney The Swamp Fox (mengenai pemimpin Patriot Francis Marion) menunjukkan Loyalis sebagai senjata pengecut untuk disewa dan dikutuk oleh Dewan Rakyat Kanada. Filem Al Pacino tahun 1985 Revolusi menggambarkan keluarga Loyalis kaya bernama McConnahays, yang anak perempuannya muda jatuh cinta kepada Pacino dan Patriot. Filem The Patriot mempunyai watak Inggeris, Tavington, berdasarkan Banastre Tarleton. Dalam sejarah, lelaki Tarleton kebanyakannya Loyalis. Dalam filem itu, Kapten Wilkins, diberi kesempatan untuk menyatakan kesetiaan Inggerisnya pada awal filem, dan dilihat membantu Cornwallis hingga akhir.

Novel Oliver Wiswell, oleh novelis sejarah Amerika Kenneth Roberts, menceritakan keseluruhan kisah Revolusi dari pihak Loyalis. Roberts tidak menggambarkan pahlawan Loyalisnya kerana akhirnya melihat kesalahan cara dan kembali ke lipatan Amerika. Sebaliknya, buku itu menggambarkan Oliver Wiswell dari kediaman barunya di Kanada (yang disebutnya "tanah kebebasan") yang masih memusuhi revolusi dan pemimpinnya. Seorang lagi novelis sejarah Amerika, Bruce Lancaster, juga menggambarkan Loyalis, walaupun dari sudut kecaman yang lebih konvensional.

Dua novel sekurang-kurangnya membincangkan kisah Loyalis hitam. Satu adalah Washington dan Caesar oleh Christian Cameron, yang menceritakan kisah seorang Loyalis hitam yang bertempur dalam pasukan Inggeris. Novel Kanada Kitab Negro, oleh Lawrence Hill, menggambarkan seorang wanita kulit hitam yang diperbudak yang membantu British dan melarikan diri dengan bantuan mereka.


Kehidupan, Kebebasan dan Harta

Ketika perang berlangsung, penjajah revolusioner menyerang para loyalis, yang mereka lihat sebagai pengkhianat di tengah-tengah mereka. Para patriot disokong oleh pemerintah kolonial pemberontak yang meluluskan undang-undang yang melarang Tories menjalankan perdagangan, mengundi, memegang jawatan politik, atau memiliki harta. Gereja-gereja Anglikan juga dilarang mengadakan khidmat. Di banyak jajahan seperti North Carolina, penduduk diminta menandatangani janji setia kepada kemerdekaan Amerika dan berkhidmat dalam milisi revolusi. Mereka yang tidak dikucilkan dari masyarakat dan sering terkurung di rumah mereka. Pada bulan Mac 1776, Kongres Kontinental meluluskan resolusi yang menegaskan bahawa para patriot dapat melucuti senjata para loyalis dan menggunakan senjata mereka untuk revolusi.


Artikel berkaitan

1880: Yahudi yang akan menuntut Goebbels dilahirkan

1885: Prototaip filem senyap dilahirkan

Hari ini dalam sejarah Yahudi / Dunia mendapat rasa Esperanto yang pertama

Francis Salvador dilahirkan di London pada tahun 1747, generasi keempat dari keluarga Sephardi yang telah tiba di England dari Amsterdam. Asalnya bernama Jessurum Rodriguez, keluarga itu makmur, dan Francis mewarisi harta pusaka yang penting pada usia 2 tahun, setelah ayahnya meninggal. Itu bertambah ketika, pada usia 20, dia menikah dengan Sarah Salvador, sepupu pertama.

Kakek Francis adalah antara penganjur kumpulan 42 orang Yahudi London yang miskin yang dihantar untuk mencari kehidupan yang lebih baik di South Carolina pada tahun 1733. Walaupun koloni kemudian melarang imigrasi orang Yahudi, mereka membenarkan mereka yang sudah menetap di sana untuk tinggal. Sebaliknya, keluarga Salvador membeli sebidang tanah besar di jajahan itu, menjadi pemilik sekitar 200,000 ekar di kawasan yang disebut "Daerah 96" di barat laut wilayah itu. Ketika gempa Lisbon pada tahun 1755, digabungkan dengan kegagalan Syarikat Hindia Timur Belanda, menghapuskan hampir semua sisa keluarga Salvador, tanah di Carolina Selatan adalah satu-satunya harta yang masih ada di tangannya.

Pada bulan Disember 1773, Francis Salvador yang berusia 26 tahun tiba di Charleston, dengan tujuan untuk membina semula kekayaan keluarga. Dia dijangka akan memanggil Sarah dan empat anak mereka setelah dia selesai. Salvador mula mengusahakan sebidang tanah seluas 7,000 ekar yang diambilnya dari bapa saudaranya di Daerah 96, tetapi pada masa yang sama turut terlibat dalam pergerakan aktiviti anti-British yang berkembang pesat. Menjelang Januari 1775, dia terpilih menjadi Kongres Provinsi Carolina Selatan yang pertama, yang menyusun daftar rungutan penjajah terhadap mahkota untuk disampaikan kepada gabenor kerajaan. Kongres itu juga melantik Salvador untuk turut serta dalam sebuah jawatankuasa yang berusaha meyakinkan para penyokong setia Britain di jajahan untuk datang ke apa yang menjadi penyebab revolusi.

Ketika Kongres Provinsi kedua bersidang, pada bulan November 1775, Salvador adalah antara mereka yang mendesak perwakilannya yang turut serta dalam Kongres Kontinental yang akan bertemu di Philadelphia untuk memilih kemerdekaan untuk 13 jajahan. Dia juga bertugas di sebuah jawatankuasa yang ditugaskan menjaga keamanan dengan penduduk asli Amerika di kawasan jajahan. Ini adalah satu cabaran yang istimewa, kerana penguasa British hal ehwal India bekerja keras untuk mendorong Cherokees menyerang penjajah.

Pada 1 Julai 1776, Cherokees melakukan serangan terhadap penduduk di sepanjang perbatasan kolonial. Mereka telah diminta untuk melakukan ini oleh Inggeris, yang ingin mengikat militia kolonial semasa mereka melakukan operasi di pesisir. Salvador membunyikan penggera, menunggang kuda di seluruh kawasan, sebelum bergabung dengan tentera kolonial dalam pertempuran.

Pada 31 Julai, dua penyokong setia mahkota yang bertindak sebagai ejen berkembar memimpin militia 300 pasukan itu menjadi penyerang setia Cherokee dan Tory bagi pihak British di Sungai Keowee. Keesokan harinya, Francis Salvador adalah antara yang ditembak, menerima tiga luka. Dia merangkak ke semak, di mana dia ditemui oleh orang India, dan dilenyapkan. Dia meninggal tidak lama kemudian.

Dalam surat bertarikh 6 Ogos 1776, komander militia, Mejar Andrew Williamson, melaporkan kematian Salvador. & quot; Ketika saya menghampirinya setelah melepaskan musuh dan berbicara dengannya, & quot; dia menulis, & quothe bertanya sama ada saya telah mengalahkan musuh. Saya memberitahunya 'Ya.' Dia mengatakan bahawa dia gembira dan menjabat tangan saya dan mengucapkan selamat tinggal, dan mengatakan bahawa dia akan mati dalam beberapa minit. & Quot

Salvadornever menemui isteri atau anak-anaknya, yang masih tinggal di London lagi. Mungkin juga dia tidak pernah menerima berita bahawa Kongres Kontinental telah menyatakan kemerdekaan hampir sebulan sebelumnya, pada 4 Julai 1776.

Dia berkabung oleh sejumlah penduduk Carolina Selatan yang terkemuka, termasuk William Henry Drayton, yang kemudian menjadi ketua hakim Mahkamah Agung Carolina Selatan, yang menulis tentangnya bahawa dia telah "mengorbankan nyawanya dalam melayani negara angkatnya."


Pesta Teh Boston

& quotPemusnahan Teh di Pelabuhan Boston & quot oleh Nathaniel Currier 1846

Parti Teh Boston adalah tunjuk perasaan politik oleh Sons of Liberty terhadap Stamp Act. Pada 16 Disember 1773, penghantaran teh dibuang ke Pelabuhan Boston. Tindak balas British yang berlebihan terhadap peristiwa ini menyebabkan bermulanya Revolusi Amerika.


Kandungan

Orang Jerman di Eropah membebaskan di banyak negeri yang terpisah. Tidak ada dari mereka yang membentuk perikatan dengan Britain (seperti yang telah dilakukan oleh beberapa orang dalam perang sebelumnya). Namun sebilangan kecil sanggup menyewa tentera kepada British. Prussia menolak tawaran untuk mengupah tentera. Walaupun British Whig menentang penggunaan tentera Jerman untuk menundukkan "putera orang Inggeris", Parlimen secara meluas menyetujui langkah tersebut untuk segera meningkatkan kekuatan yang perlu untuk menekan pemberontakan. [2] Penyewaan askar kepada kekuatan asing kontroversial bagi beberapa orang Eropah, [3] rakyat negara-negara benua ini pada umumnya merasa bangga dengan layanan askar mereka dalam perang. [4] Jerman yang tinggal di Amerika tidak mendaftar di unit tambahan tetapi ada yang mendaftar di unit British, [5] seperti Rejimen Kaki ke-60. [6]

Permintaan mendadak untuk menyewa ribuan pembantu memberi beban kepada perekrut. Piawaian asas harus dipenuhi, termasuk tinggi minimum dan jumlah gigi yang diperlukan untuk mengoperasikan musket flintlock. [7] Perekrut boleh dipaksa untuk membayar kerugian akibat penolakan atau kehilangan peralatan. [8]

Orang Amerika merasa cemas dengan kedatangan pejuang Jerman yang diupah. Beberapa perwakilan Amerika ke badan-badan Kontinental menyatakan mereka akan bersedia mengisytiharkan kemerdekaan sekiranya Raja George menggunakan tentera seperti itu terhadap mereka. [9] Pasukan Jerman yang disewa disebut sebagai tentera upahan oleh para patriot. [10] Kemarahan Patriot juga tercermin dalam Deklarasi Kemerdekaan:

Dia pada masa ini mengangkut Tentera Besar tentera upahan asing untuk menyelesaikan karya-karya kematian, kehancuran dan kezaliman, yang sudah dimulakan dengan keadaan Kekejaman & yang hampir tidak dapat diselaraskan pada zaman yang paling biadab, dan sama sekali tidak layak menjadi Ketua sebuah negara yang bertamadun.

Para ahli hukum era kolonial membuat perbezaan antara pembantu dan tentera upahan, dengan pembantu melayani putera mereka ketika dihantar untuk menolong putera lain, dan tentera upahan melayani putera asing sebagai individu. [1] Dengan perbezaan ini, pasukan yang bertugas dalam Revolusi Amerika bukanlah tentera upahan, tetapi pembantu. Namun, sejarawan Republik awal, mempertahankan istilah "tentera upahan" untuk membezakan tentera profesional asing dari tentera askar yang ideal yang memperjuangkan kemerdekaan. [11] Mercy Otis Warren mempromosikan idea pembantu Jerman sebagai barbar, tetapi juga sebagai mangsa kezaliman. [12]

Sepanjang perang, Amerika Syarikat berusaha menarik orang-orang yang diupah untuk berhenti berperang. Pada bulan April 1778, Kongres mengeluarkan surat "Kepada para perwira dan tentara dalam melayani raja Britania Raya, bukan rakyat raja yang disebut itu" yang menawarkan tanah dan ternak untuk membinasakan unit-unit Jerman, selain kenaikan pangkat. [13] Pada akhir perang, Kongres menawarkan insentif — terutama tanah pertanian percuma — agar etnik Jerman ini tinggal di Amerika Syarikat. [14] Great Britain juga menawarkan insentif tanah dan cukai kepada askar Loyalisnya yang bersedia menetap di Nova Scotia. [14]

Hesse-Kassel Edit

Asas kewangan beberapa negara benua yang lebih kecil adalah sewa tetap rejimen mereka untuk memperjuangkan pelbagai negara yang lebih besar pada abad ke-18. [15] Landgraviate Hesse-Kassel, khususnya, mengalami tekanan ekonomi, [16] dan telah "menyewa" tentera profesional sejak abad ke-17, [17] dengan sokongan umum dari kedua-dua kelas atas dan bawah. [16] Ini memungkinkan Hesse-Kassel mempertahankan pasukan yang lebih besar, yang pada gilirannya memberikannya kemampuan untuk memainkan peranan yang lebih besar dalam politik kekuasaan Eropah. [18] Hesse-Kassel mendorong orang-orang yang memenuhi syarat untuk berkhidmat sehingga 20 tahun, dan pada pertengahan abad ke-18, sekitar 7% penduduk berada dalam perkhidmatan ketenteraan.[17] Tentera Hessia terlatih dengan baik dan melengkapkan tenteranya berperang dengan baik bagi sesiapa yang membayar putera mereka. [19]

Landgraviate Hesse-Kassel berada di bawah Frederick II, seorang Katolik Rom dan seorang bapa saudara Raja George III. Dia pada awalnya menyediakan lebih daripada 12,000 tentera untuk berperang di Amerika. [20] Seperti sekutu mereka di Britain, orang Hessia mengalami kesulitan untuk menyesuaikan diri dengan Amerika Utara pasukan pertama yang tiba menderita penyakit yang meluas, yang memaksa penangguhan dalam serangan di Long Island. [21] Dari tahun 1776, tentera Hessian dimasukkan ke dalam Tentera British yang berkhidmat di Amerika Utara, dan mereka bertempur dalam kebanyakan pertempuran besar, termasuk kempen New York dan New Jersey, Pertempuran Germantown, Pengepungan Charleston, dan Pengepungan terakhir Yorktown, di mana sekitar 1.300 orang Jerman ditawan, [22] walaupun pelbagai laporan menunjukkan bahawa orang-orang Jerman bersemangat lebih baik daripada rakan-rakan mereka di Britain. [23]

Telah dianggarkan bahawa Hesse-Kassel menyumbang lebih dari 16.000 tentera selama Perang Revolusi, di mana 6.500 tidak kembali. [24] Kerana majoriti tentera berbahasa Jerman berasal dari Hesse, orang Amerika moden kadang-kadang merujuk kepada semua pasukan perang ini secara umum sebagai "Hessians". Pegawai Hessian (kemudian Jeneral) Adam Ludwig Ochs menganggarkan bahawa 1.800 tentera Hessian terbunuh, tetapi ramai di tentera Hessian berhasrat untuk tinggal di Amerika, dan tetap bertahan setelah perang. [25] Kapten Frederick Zeng, misalnya, menjalani masa jabatannya dengan tentera Hesse-Kassel dan kekal di Amerika Syarikat, bahkan menjadi rakan sekutu Philip Schuyler. [26]

Hesse-Kassel menandatangani perjanjian persekutuan dengan Great Britain untuk menyediakan lima belas rejimen, empat batalion grenadier, dua syarikat jäger, dan tiga syarikat artileri. [27] Jäger khususnya direkrut dengan berhati-hati dan dibayar dengan baik, berpakaian baik, dan bebas dari tenaga kerja manual. [28] [Catatan 1] Jäger ini terbukti penting dalam perang "gaya India" di Amerika, dan Great Britain menandatangani perjanjian baru pada bulan Disember 1777 di mana Hesse-Kassel bersetuju untuk menambah jumlah mereka dari 260 menjadi 1,066. [29]

Tentera berbahasa Jerman tidak dapat dengan cepat menggantikan orang-orang yang hilang di seberang Atlantik, sehingga orang-orang Hessi merekrut Afrika-Amerika sebagai hamba dan tentera. Terdapat 115 askar berkulit hitam yang berkhidmat dengan unit Hessian, kebanyakan mereka sebagai pemain drum atau feber. [30]

Mungkin pegawai yang paling terkenal dari Hesse-Kassel adalah Jeneral Wilhelm von Knyphausen, yang memerintahkan pasukannya dalam beberapa pertempuran besar. Pegawai terkenal lain termasuk Kolonel Carl von Donop (cedera parah di Battle of Red Bank pada tahun 1777) dan Kolonel Johann Rall, yang cedera parah pada Pertempuran Trenton pada tahun 1776. Rejimen Rall ditangkap, dan banyak tentera dihantar ke Pennsylvania untuk mengusahakan ladang. [31]

Perang terbukti lebih lama dan lebih sukar daripada yang diharapkan oleh Great Britain atau Hesse-Kassel, dan jumlah korban yang semakin meningkat dan saluran bekalan yang berlanjutan membawa kesan politik dan ekonomi. Mengikuti Revolusi Amerika, Hesse-Kassel akan mengakhiri amalan mengumpulkan dan memajak tentera. [32]

Hesse-Hanau Sunting

Hesse-Hanau adalah pelengkap semi-bebas Hesse-Kassel, yang diperintah oleh Landgrave Keturunan Protestan William, anak sulung dari Katolik Rom Frederick II dari Hesse-Kassel. Ketika William menerima berita tentang Pertempuran Bukit Bunker pada tahun 1775, dia tanpa syarat menawarkan resimen kepada Raja George III. [33] Semasa perang, Hanau menyediakan 2.422 tentera yang hanya 1.441 yang kembali pada tahun 1783. [24] Sebilangan besar tentera Hessian adalah sukarelawan dari Hanau, yang telah mendaftar dengan tujuan untuk tinggal di Amerika ketika perang berakhir . [25]

Kolonel Wilhelm von Gall adalah salah seorang pegawai terkenal dari Hesse-Hanau [34] yang dia memerintahkan rejimen dari Hanau di bawah Jeneral John Burgoyne. [35] Di antara unit yang dikirim ke Amerika Utara adalah satu batalion infanteri, batalion jägers, batalion infanteri tidak teratur yang dikenal sebagai Frei-Corps, dan sebuah syarikat artileri.

Brunswick-Wolfenbüttel Sunting

Brunswick-Lüneburg adalah bangsawan yang telah dibahagikan kepada beberapa wilayah, salah satunya diperintah oleh George III sebagai Pemilih Brunswick-Lüneburg (Hanover). Duchy of Brunswick-Wolfenbüttel (Brunswick) yang berjiran diperintah oleh Duke Charles I dari Brunswick-Bevern anaknya dan pewarisnya, Charles William Ferdinand, telah berkahwin dengan Puteri Augusta dari Great Britain, saudara perempuan George III. [36]

Pada tahun 1775 Charles William Ferdinand ("Pangeran Carl") memberitahu Raja George III bahawa Brunswick mempunyai tentera yang dapat digunakan untuk membantu menghentikan pemberontakan di Amerika. [37] Pada bulan Disember 1775, Jenderal Friedrich Adolf Riedesel mula merekrut untuk menjanjikan perjanjian yang dimuktamadkan. [38] Brunswick adalah negara pertama berbahasa Jerman yang menandatangani perjanjian yang menyokong Great Britain, pada 9 Januari 1776. Ia bersetuju untuk menghantar 4.000 tentera: empat rejimen infanteri, satu batalion grenadier, satu rejimen dragoon dan satu batalion infanteri ringan. [27] Perjanjian Brunswick memperuntukkan bahawa semua pasukan akan dibayar dalam Imperial Thalers - termasuk gaji pendahuluan dua bulan, tetapi mengharuskan semua pasukan bersumpah melayani Raja George III. [39] Klausa kontroversial dalam perjanjian tersebut menetapkan bahawa Duke Charles I akan dibayar £ 7 dan 4 untuk menggantikan setiap askar Brunswick yang terbunuh dalam pertempuran- dengan tiga orang yang cedera sama dengan satu orang yang mati, Charles, bagaimanapun, akan membayar untuk menggantikan mana-mana orang yang meninggalkan atau mana-mana askar yang jatuh sakit dengan apa-apa selain daripada "penyakit berjangkit yang tidak biasa." [40]

Duke Charles I menyediakan Britain dengan 4,000 askar kaki dan 350 naga berat (turun) [Catatan 2] di bawah Lt-Kolonel Friedrich Baum, semuanya diperintah oleh Jeneral Friedrich Adolf Riedesel.

Jeneral Riedesel menyusun semula rejimen Braunschweig yang ada ke dalam Kor untuk memungkinkan untuk merekrut tambahan yang diperlukan oleh perjanjian baru. Tentera yang berpengalaman tersebar di antara syarikat baru di Rejimen von Riedesel, Rejimen von Rhetz, Rejimen Prinz Friedrich, dan Rejimen von Specht, serta Batalion von Barner dan naga. [41] Braunschweig-Luneburg, bersama dengan Waldeck dan Anhalt-Zerbst, adalah salah satu daripada tiga pembantu Britain yang mengelakkan kesan, [41] dan Karl I berjanji tidak akan menghantar Landeskinder (anak lelaki tanah) ke Amerika Utara, jadi pemilik tanah diizinkan untuk pindah ke unit yang akan tinggal di Braunschweig. Pegawai dan pegawai yang tidak ditugaskan pergi ke seluruh penjajahan Kerajaan Rom Suci untuk mengisi pangkat mereka, menawarkan insentif kewangan, melancong ke Amerika Utara dengan potensi peluang ekonomi di Dunia Baru, pengurangan hukuman, dan pengembaraan. [42]

Askar-askar ini adalah mayoritas orang tetap berbahasa Jerman di bawah Jenderal John Burgoyne dalam kempen Saratoga tahun 1777, dan secara umum disebut sebagai "Brunswickers." [35] Pasukan gabungan dari Brunswick dan Hesse-Hanau menyumbang hampir separuh tentera Burgoyne, [43] dan pasukan Brunswickers terkenal terlatih. [44] Salah satu kapal yang digunakan untuk menyeberangi Tasik Champlain mengibarkan bendera Braunschweig untuk mengenali kepentingannya kepada tentera. [45] Pasukan Brunswick Riedesel membuat entri terkenal dalam Pertempuran Hubbardton, menyanyikan sebuah pujian Lutheran sambil membuat tuduhan bayonet terhadap sayap kanan Amerika, yang mungkin telah menyelamatkan barisan British yang runtuh. [46] Isteri Riedesel, Friederike, bepergian dengan suaminya dan menyimpan jurnal yang tetap menjadi akaun utama penting dalam kempen Saratoga. Setelah penyerahan Burgoyne, 2.431 Brunswickers ditahan sebagai sebahagian daripada Konvensyen Tentera hingga akhir perang. [47]

Brunswick menghantar 5.723 tentera ke Amerika Utara, di antaranya 3.015 tidak pulang ke rumah pada musim luruh tahun 1783. [24] [48] Sebilangan kerugian adalah akibat kematian atau peninggalan, tetapi banyak Brunswickers menjadi akrab dengan Amerika pada masa mereka dengan Convention Army, dan ketika perang berakhir, mereka diberi izin untuk tinggal oleh Kongres dan pegawai mereka. [25] Banyak yang mengambil kesempatan untuk meninggalkan padang ketika Tentara Konvensyen dua kali berbaris melalui penempatan Jerman Pennsylvania di timur Pennsylvania. [49] Oleh kerana Duke of Brunswick menerima ganti rugi dari pihak Inggeris untuk setiap askarnya yang terbunuh di Amerika, adalah kepentingan terbaiknya untuk melaporkan orang-orang gurun itu mati, bila mungkin. [48] ​​Duke bahkan menawarkan gaji enam bulan kepada tentera yang tinggal atau kembali ke Amerika. [50]

Ansbach-Bayreuth Sunting

Dua Margraviates dari Brandenburg-Ansbach dan Brandenburg-Bayreuth, di bawah Margrave Charles Alexander, pada awalnya membekalkan 1.644 orang kepada British dalam dua batalion infanteri, satu syarikat jägers dan satu artileri, di antaranya 461 tidak pulang. [24] Sebanyak 2.353 tentera dihantar dari Ansbach-Bayreuth, [51] termasuk keseluruhan rejimen jägers. [52] Mereka digambarkan sebagai "rejimen tertinggi dan paling cantik dari semua orang di sini," dan "lebih baik daripada Hessians." [53] Pasukan ini dimasukkan ke dalam tentera Howe di New York dan merupakan sebahagian daripada kempen Philadelphia. [54] Pasukan Ansbach-Bayreuth juga bersama Jenderal Cornwallis di Pengepungan Yorktown, [55] dengan kekuatan hampir 1,100 tentera. [56]

Setelah mobilisasi awal pasukan, Ansbach-Beyreuth menghantar beberapa pengangkutan lain dengan rekrut baru. Menjelang akhir perang, 2.361 Askar telah dikerahkan ke Amerika, tetapi kurang dari separuh, 1.041, kembali telah kembali pada akhir 1783. [53] Margrave Ansbach-Bayreuth sangat berhutang ketika perang meletus, dan menerima lebih daripada £ 100,000 untuk penggunaan askarnya. [51] Pada tahun 1791 dia menjual Ansbach dan Bayreuth kepada Prussia dan menjalani sisa hidupnya di England dengan pencen Prusia. [57]

Suntingan Waldeck

Waldeck membuat perjanjian untuk menyewa tentera ke Britain pada 20 April 1776. [58] Putera Friedrich Karl Ogos dari Waldeck menyimpan tiga rejimen yang bersedia untuk perkhidmatan asing berbayar. Rejimen pertama ini, dengan 684 pegawai dan pegawai, berlayar dari Portsmouth pada bulan Julai 1776 dan mengambil bahagian dalam kempen New York. [59] Semasa kempen itu, resimen Waldeck menangkap arak dan minuman keras milik Jeneral Amerika Lee dan terpesona ke arah Jeneral Britain Howe ketika dia membuat mereka mengosongkan botol di tepi jalan. [60]

Pasukan Waldeck disatukan ke dalam pembantu Jerman di bawah Jeneral Hessian Wilhelm von Knyphausen.

Pada tahun 1778, Rejimen Waldeck ke-3 dihantar untuk mempertahankan Pensacola sebagai sebahagian daripada kekuatan British di bawah Jeneral John Campbell. [61] Rejimen tersebar di seluruh Florida Barat, termasuk Fort Bute, Mobile dan Baton Rouge. Komandan rejimen, Kolonel Johann Ludwig Wilhelm von Hanxleden, mengadu bahawa askarnya sakit dan bahkan mati kerana iklim. Lokasi terpencil menerima sedikit kapal bekalan, dan gaji tentera tidak mencukupi untuk membeli barang tempatan. Putera Ogos memberitahu Lord Germain bahawa Waldeck tidak dapat merekrut tentera baru dengan cukup cepat untuk menggantikan mereka yang mati di Florida Barat. [62] Selain bekalan yang perlahan, pasukan Inggeris dan Waldeck tidak menerima berita tepat pada masanya. Mereka tidak menyedari bahawa Sepanyol telah menyatakan perang terhadap Britain sehingga mereka diserang oleh tentera di bawah pemerintahan Gabenor Sepanyol, Bernardo de Gálvez. Ketika kempen ini selesai di Pengepungan Pensacola, Sepanyol merekrut banyak tentera Waldeck yang diberi makan dan dibekalkan. [63] Tawanan perang Britain kemudiannya ditukar, tetapi tawanan perang Waldeck disimpan oleh orang Sepanyol di New Orleans, Veracruz, dan lebih dari satu tahun di Havana sebelum akhirnya ditukar pada tahun 1782. [64]

Waldeck menyumbang 1,225 orang dalam perang, dan kehilangan 720 orang sebagai korban jiwa atau orang yang meninggalkannya. [24] Dalam perang, 358 tentera Waldeck mati kerana sakit, dan 37 mati akibat pertempuran. [64]

Suntingan Hanover

Lima batalion pasukan Pemilih Brunswick-Lüneburg (Hanover), yang Pemilihnya tidak lain adalah Raja Inggeris George III, dihantar ke Gibraltar dan Menorca untuk menolong tentera Inggeris yang ditempatkan di sana, yang kemudian dapat dihantar berperang di Amerika . [27] Sejak Hanover diperintah dalam kesatuan peribadi dan memiliki pemerintahan sendiri, pasukan Hanoverian dikerahkan di bawah Perjanjian Inggeris-Hanoverian di mana Great Britain bersetuju untuk membayar perbelanjaan Hanoverian dan mempertahankan Hanover daripada pencerobohan ketika pasukan itu pergi. [65] Tentera Hanoveria ini adalah pembela semasa Pengepungan Besar Gibraltar, pertempuran terbesar dan terpanjang perang, dan dalam pertahanan Menorca. Pada akhir perang, dua rejimen dari Hanover dihantar ke British India, di mana mereka bertugas di bawah komando Inggeris di Siege of Cuddalore menentang gabungan pertahanan Perancis dan Mysore.

Suntingan Anhalt-Zerbst

Putera Anhalt-Zerbst, Frederick Augustus menandatangani perjanjian untuk menyediakan Britain dengan 1.160 orang pada tahun 1777. Rejimen dua batalion dibesarkan dalam lima bulan, dan terdiri dari 900 anggota baru. [66] Satu batalion 600-700 orang tiba di Canadas pada Mei 1778 untuk menjaga Kota Quebec. [67] Yang lain, yang terdiri dari sekitar 500 "Pandours" (tentara tidak teratur yang direkrut dari tanah Slavia dalam Empayar Austria) dikirim pada tahun 1780 untuk mengawasi Kota New York yang diduduki oleh Britain. Adakah pasukan ini dapat berfungsi sebagai infanteri ringan yang tidak teratur telah banyak diperdebatkan, walaupun mereka digambarkan oleh kisah kontemporari sebagai Pandours.


Trinidad dan Tobago yang bebas

PNM memenangi enam pilihan raya berturut-turut dan memegang tampuk pemerintahan dari tahun 1956 hingga 1986. Kesinambungan dan kestabilan dalam pemerintahan ini disertai oleh masalah ekonomi dan kerusuhan sosial, yang tercetus dalam gangguan yang meluas pada tahun 1970-71. Lonjakan minyak pada tahun 1973–81 membawa kemakmuran secara tiba-tiba bagi sebahagian besar penduduk, dan Trinidad dan Tobago memasuki masa pembangunan dan perindustrian yang pesat. Sektor negeri yang besar dan program kesejahteraan sosial yang cukup komprehensif dihasilkan dari keuntungan petroleum, sementara sektor swasta berkembang pesat. Kejatuhan harga minyak, bersama dengan kegagalan PNM untuk mendapatkan sokongan daripada kebanyakan Indo-Trinidadia dan korupsi mendalam, menyebabkan penurunan populariti parti itu setelah tahun 1981, tahun kematian Williams.

Pada bulan Disember 1986 National Alliance for Reconstruction (NAR), sebuah parti gabungan yang diketuai oleh A.N.R. Robinson, memenangkan sebagian besar kursi dalam program yang menyerukan penjualan sebagian besar syarikat milik negara, penyusunan semula layanan awam, dan penyesuaian struktur ekonomi dengan pengurangan pendapatan minyak. Walaupun pemerintah NAR sedikit berjaya merangsang pertumbuhan ekonomi sambil menjaga inflasi tetap rendah, polisinya sangat tidak senang, dan parti itu dirosakkan oleh perpecahan dan pembelotan. Pada bulan Julai 1990, sekumpulan Muslim radikal kecil melakukan kudeta, di mana beberapa menteri, termasuk Robinson, perdana menteri, disandera selama enam hari. NAR dikalahkan dalam pilihan raya pada bulan Disember 1991, dan PNM kembali berkuasa.

Pemerintahan PNM tahun 1991–95 meneruskan sebahagian besar dasar ekonomi dan sosial yang dilancarkan oleh pendahulunya NAR. Pada tahun 1995 perdana menteri mengadakan pemilihan umum awal. Hasilnya adalah hubungan antara PNM dan parti pembangkang utama, Kongres Nasional Bersatu (UNC), yang disokong terutamanya oleh Indo-Trinidadians dua kerusi Tobago pergi ke NAR, yang dipimpin oleh Robinson. Yang terakhir memberikan sokongannya kepada UNC, yang pemimpinnya, Basdeo Panday, dengan demikian menjadi perdana menteri. Panday adalah perdana menteri Indo-Trinidadian yang pertama, dan pemerintahannya adalah yang pertama di Trinidad dan Tobago yang dikendalikan oleh sebuah parti yang basis pemilihannya adalah penduduk Indo-Trinidad. Setelah meninggalkan jawatan, Panday didakwa pada tahun 2002 kerana gagal mengisytiharkan aset kepada Suruhanjaya Integriti parlimen.

Kerajaan UNC menjalankan dasar ekonomi dan sosial yang umumnya serupa dengan pemerintahan NAR dan PNM 1986–95. Terdapat pelaburan baru yang cukup besar, terutama dalam bidang pelancongan, petrokimia, dan gas asli. Sejak awal abad ke-21, Trinidad dan Tobago telah meneruskan perkembangan perindustriannya yang pesat, termasuk membangun loji gas asli cair dan pelebur keluli. Syarikat pengeluar dan kilang gula milik negara, Caroni Ltd., ditutup pada tahun 2003, tetapi beberapa petani tebu bebas meneruskan pengeluaran untuk industri rum. Yang lain beralih ke penanaman tanaman alternatif seperti ubi kayu dan buah-buahan, dan rancangan pampasan ditawarkan kepada bekas pekerja industri gula.


Bagaimana jika Amerika kehilangan Revolusi?

Dalam filem tahun 2000 & quot The Patriot, & quot; yang ditetapkan pada tahun 1776, seorang pemilik tanah kolonial Amerika bernama Benjamin Martin, yang digambarkan oleh Mel Gibson, dengan enggan menyertai pemberontakan terhadap Mahkota Britain setelah salah seorang puteranya ditangkap sebagai perisik oleh tentera Inggeris dan diancam akan dilaksanakan . Atas masalahnya, rumah Martin terbakar, dua puteranya terbunuh, dan dia hampir kehilangan nyawanya sendiri dalam pertempuran melawan pegawai Britain yang sosiopatik bernama Tavington. Nasib baik, melalui keberuntungan dan juga kemahiran, Martin berjaya bertahan dan membunuh lawannya dengan dorongan bayonetnya yang terdesak. Kemudian dia terus berjuang untuk Continental Army, yang mengalahkan British di Yorktown untuk memenangkan kemerdekaan, dan akhirnya pulang ke rumah untuk meneruskan hidupnya [sumber: Mitchell].

Walaupun fiksyen, & quot; The Patriot & quot mempunyai unsur kebenaran yang kuat, kerana ia memberi gambaran betapa keberaniannya diperlukan bagi penjajah untuk memberontak terhadap kekuatan hebat Kerajaan Inggeris - dan betapa beruntungnya mereka memperoleh kemenangan . Seperti yang dicatat oleh sejarawan David McCullough dalam bukunya & quot1776, & quot; orang Amerika mengalami kerugian yang dahsyat - kira-kira 25,000 korban jiwa, atau kira-kira satu peratus penduduk kolonial. Itu sama dengan perang moden yang meragut lebih dari 3 juta nyawa A.S. & quotKepada mereka yang pernah bersama Washington dan yang tahu betapa awalnya panggilan itu. hasilnya nampaknya sedikit keajaiban, & quot dia menulis [sumber: McCullough].

Sesungguhnya, sejarawan moden telah berspekulasi bahawa jika penjajah tidak mengalami beberapa jeda, pemberontakan itu mungkin akan dihancurkan, dan jajahan Amerika akan tetap berada di bawah pemerintahan Raja George III. Apa yang akan berlaku pada 13 jajahan yang dikalahkan? Kecuali suatu hari nanti kita dapat menjelajah ke alam semesta alternatif di mana Cornwallis menerima penyerahan Washington dan bukannya sebaliknya, kita tidak akan pernah dapat menjawab soalan itu secara konklusif. Walaupun demikian, berdasarkan fakta sejarah yang ada, adalah mungkin untuk melibatkan diri dalam apa yang disebut oleh para sarjana sebagai sejarah kontraktual dan membuat spekulasi bagaimana kemenangan Inggeris mungkin telah mengubah peristiwa yang berlaku [sumber: Bunzl].

Apa yang mungkin terjadi pada Amerika jika bukan kerana kepedulian dan keberanian, ketahanan dan kepandaian banyak pahlawan sejati?

Sekiranya Inggeris telah menggagalkan Revolusi Amerika, akibatnya bagi Amerika mungkin sangat mengerikan. Bagaimanapun, semasa perang, Tentera Inggeris menunjukkan kecenderungan untuk melakukan kekejaman.Ketika sekumpulan kecil pemberontak kolonial mengibarkan bendera putih dan cuba menyerah di Waxhaws, S.C., pada bulan Mei 1780, redcoats hanya menyembelih mereka, membunuh lebih dari 100 orang [sumber: Ward]. Di New York, yang masih berada di bawah kendali Loyalis, orang-orang Britania menahan tahanan Amerika ke dalam tahanan kapal penjara, di mana mereka tidak diberi apa-apa kecuali sekeping meja yang dibuang pelaut Inggeris untuk dimakan dan dilarang masuk ke cahaya matahari atau udara segar. Walaupun keadaan di kapal-kapal penjara ini tidak semestinya lebih buruk daripada keadaan apa pun yang ditanggung oleh redcoats sebagai tawanan perang, jumlah orang mati sangat luar biasa: Sebelas ribu tahanan mati di sana akibat penyakit seperti demam kuning dan disentri [sumber: Caliendo]. Apa yang mungkin dilakukan oleh British kepada 100,000 orang Amerika yang berani mengangkat senjata melawan mahkota [sumber: Tentera A.S.]?

Seandainya Inggeris berjaya, nampaknya Raja George III akan menunaikan janji yang dibuatnya pada tahun 1775 untuk & quot; untuk menjatuhkan hukuman kepada pengarang, pelaku dan pelaku rancangan khianat seperti itu & quot [sumber: Britannia.com]. British telah mengeksekusi pemimpin pemberontakan Skotlandia yang gagal pada tahun 1747, dan sepertinya mereka akan membawa George Washington, Thomas Jefferson dan revolusi Amerika yang lain ke tiang gantung juga [sumber: Chadwick].

Salah satu sebab pemberontakan adalah ketakutan penjajah bahawa kerajaan Inggeris akan meningkatkan cukai mereka. (Itu ironis kerana setelah mengadopsi Perlembagaan AS, orang Amerika membuat cukai mereka pada kadar yang jauh lebih tinggi daripada satu peratus atau lebih output ekonomi kolonial yang diambil oleh Inggeris dengan mengenakan Akta Pelayaran [sumber: Baack].) Tetapi revolusi gagal, Inggeris mungkin telah menghukum pemberontak dengan membuat mereka membayar ganti rugi tambahan untuk kos menekan pemberontakan - sejumlah kira-kira 80 juta pound sterling (setara dengan kira-kira $ 4,9 bilion dalam dolar AS hari ini) [sumber: Makam , Pegawai]. Jadi, Amerika selepas perang kolonial mungkin merupakan tempat yang cukup lapar dan miskin, dengan tanaman makanan dijual atau dihantar ke England. Hasilnya mungkin kelaparan meluas, serupa dengan apa yang berlaku di Ireland pada tahun 1840-an.

Selain itu, Inggeris mungkin telah menghukum pemberontak Amerika dengan merebut tanah dan kediaman peribadi mereka, sama seperti mereka merebut harta tanah bangsawan Scotland yang menyokong pemberontakan menentang pemerintahan Inggeris [sumber: Sankey]. Itu secara radikal akan mengubah struktur kekuasaan dalam masyarakat Amerika. Sebahagian dari tanah itu mungkin telah pergi ke tentera upahan Hessian yang diimport oleh Inggeris dari Jerman untuk membantu mereka dalam perang. Dalam satu pengisytiharan 1778, British menjanjikan kepada setiap kapten Hessian yang membawa 40 orang harta tanah seluas 800 ekar, dan setiap askar individu akan menerima 50 ekar lagi [sumber: The New York Times].

Untuk semua kekejaman dan tindakan jahat Kerajaan Britain, aktivis antislavery Britain memenangi perdebatan di negara mereka sendiri tanpa perlu melepaskan tembakan pada akhir 1700-an dan awal 1800-an. Pada tahun 1807, Parlimen menghapuskan perdagangan hamba, dan pada tahun 1833, melarang pemilikan hamba di sebahagian besar wilayah penjajahannya, kecuali beberapa kawasan di Asia selatan yang dikendalikan oleh Syarikat Hindia Timur Inggeris. Antara tahun 1808 dan 1869, Tentera Laut Inggeris bahkan melakukan kampanye agresif untuk merebut kapal budak bangsa lain, yang mengakibatkan pembebasan sekitar 150.000 orang Afrika yang ditawan. Sekiranya penjajah telah kalah perang, adakah perbudakan akan dihapuskan lebih cepat di tanah Amerika - dan tanpa memerlukan Perang Saudara yang jahat?


Sejarah Sebelum Zaman Moden

Howard Zinn melakukan penjelasan yang sangat lengkap mengenai bagaimana Revolusi Amerika bermula melalui kata-kata tokoh Elite pada masa itu. Revolusi ini didasarkan pada perjuangan kelas sosial kelas bawah yang berusaha meningkatkan status sosial mereka dengan dibebaskan melalui perang, kelas menengah berusaha mempertahankan apa yang mereka ada di tanah mereka dan pandangan mengenai politik seperti cara setia, dan kelas atasan / Elit berusaha mempertahankan kuasa mereka dengan meluluskan undang-undang dan rang undang-undang yang dapat memperbaiki diri, status, dan keluarga mereka. Seperti yang dijelaskan oleh Zinn dalam petikan ini, & # 8220 Kongres Kontinental, yang memerintah koloni melalui perang dikuasai oleh orang-orang kaya, yang dihubungkan bersama dalam puak dan kumpulan oleh hubungan perniagaan dan keluarga. & # 8221 (Zinn, 80)
Dia memulai bab A Hand of Revolution dengan menjelaskan bahawa kepemimpinan Revolusioner tahu bahawa akan menjadi tugas yang luas untuk mendapatkan orang kulit putih rata-rata dengan idea revolusi. Kerana & # 8220 revolusi tidak menarik bagi budak atau orang India, & # 8221 dia mendakwa, & # 8220Mereka harus memikat penduduk kulit putih bersenjata. & # 8221 (Zinn, 77) Ia bermula dengan usaha merekrut orang kulit putih bersenjata untuk bergabung dengan tentera kolonial. Mereka mengecualikan & # 8220..India yang ramah, orang-orang Negro yang bebas, pelayan-pelayan kulit putih, dan orang-orang kulit putih bebas yang tidak memiliki rumah yang stabil. & # 8221 (Zinn, 78) Kerana bilangan lelaki kulit putih bersenjata yang ingin bertarung sangat kecil, ia memaksa pengambilan pekerja. untuk mengambil lelaki yang kurang terhormat, tiada tempat tinggal, dan tidak bersenjata.
& # 8220Revolusioner Amerika mungkin merupakan masyarakat kelas menengah, lebih bahagia dan makmur daripada yang lain pada zamannya, tetapi ia mengandungi sejumlah besar orang yang agak miskin, dan banyak dari mereka melakukan banyak pertempuran dan penderitaan sebenarnya antara 1775 dan 1783. & # 8221 Ini menunjukkan bahawa sementara jajahan mempunyai masyarakat kelas yang berstruktur dengan budak dan orang India di bahagian bawah diikuti oleh pelayan dan wanita berkulit putih, kemudian orang kulit putih tanpa tanah, orang kulit putih dan terakhir kelas elit dengan perkebunan yang kaya pemilik, peguam dan peniaga, banyak perubahan semasa revolusi diperjuangkan oleh kelas menengah bawah.
Contoh utama bagaimana kekayaan dan status memainkan peranan dalam Revolusi, Zinn menjelaskan bagaimana, & # 8220 Di Maryland, misalnya, dengan perlembagaan baru tahun 1776, untuk mencalonkan diri sebagai gabenor, seseorang harus memiliki harta tanah sebanyak 5,000 paun untuk mencalonkan negara senator, 1,000 paun. Oleh itu, 90 peratus penduduk dikeluarkan dari memegang jawatan. Oleh itu, seperti yang dikatakan oleh Hoffman, & # 8216pegangan budak kecil, pekebun bukan pekerja, penyewa, penyewa, dan pekerja harian santai menimbulkan masalah kawalan sosial yang serius bagi golongan elit Whig. & # 8221 (Zinn, 82) Ini menimbulkan masalah utama isu dalam berusaha untuk mempunyai persamaan di peringkat sosial dan pemerintahan. Selanjutnya, & # 8220Mereka (pihak berkuasa Maryland) membuat konsesi, memaksakan tanah dan hamba dengan lebih berat, membiarkan penghutang membayar dengan wang kertas. Itu adalah pengorbanan oleh golongan atasan untuk mempertahankan kekuasaan, dan ia berjaya & # 8221 (Zinn, 83) Bagaimanapun Elite dan pihak berkuasa berjuang untuk mempertahankan status dan kekuasaan mereka. Sekali lagi, pertempuran kelas.
Contoh lain dari implikasi kelas dapat dilihat dalam penganiayaan penganut setia yang tidak menginginkan bahagian perang. Suasana umum adalah untuk tidak mengambil bahagian dalam perang yang sepertinya tidak ada apa-apa untuk mereka. Pihak berkuasa menuntut agar mereka membekalkan tentera dan menghabiskan lebih sedikit untuk diri mereka, namun mereka setia kepada Britain dan bukan untuk tujuan revolusi dan melakukan kebalikan dari apa yang diminta oleh pihak berkuasa kepada mereka. & # 8220Washington & # 8217s komander tentera di selatan, Nathaniel Greene, menangani ketidaksetiaan dengan dasar konsesi kepada beberapa orang, kekejaman terhadap orang lain. & # 8221 (Zinn, 83) Dia pergi ke selatan di mana orang tidak berada di dalam kapal atas usaha perang dan pasukannya menganiaya mereka dan membunuh sebahagian besarnya untuk menunjukkan kepada orang-orang yang setia bahawa mereka boleh menaiki kapal terbang atau pergi. Dia menjelaskan, & # 8220Ia memberi kesan yang sangat menggembirakan kepada orang-orang yang tidak berpuas hati di mana terlalu banyak di negara ini. & # 8221 (Zinn, 83) Mereka menzalimi orang-orang yang setia kerana mereka tidak setuju dengan usaha perang dan dengan itu status tentera elit menghukum golongan menengah yang tidak mahu mengikutinya. Juga, banyak tanah setia diambil untuk tidak menyokong usaha perang dan sebagai balasannya mereka menawarkan tanah itu kepada sesiapa yang bersedia bergabung setelah usaha perang berakhir. Namun, sekali lagi, seperti yang dijelaskan oleh Zinn & # 8220Seseorang akan melihat, dalam memeriksa pengaruh Revolusi & 8217 terhadap hubungan kelas, pada apa yang terjadi di tanah yang dirampas dari Loyalis yang melarikan diri. Ini diedarkan sedemikian rupa untuk memberi kesempatan ganda kepada para pemimpin Revolusi: untuk memperkaya diri mereka sendiri dan rakan-rakan mereka, dan untuk membagi sejumlah tanah kepada Petani kecil untuk membuat basis dukungan yang luas untuk pemerintah baru. & # 8221 ( Zinn, 84) Kelas Elite dapat lebih banyak tanah dari insentif daripada mana-mana lelaki militia.
& # 8220Pemilikan tanah Loyalis yang besar telah menjadi salah satu insentif hebat untuk Revolusi. Lord Fairfax di Virginia mempunyai lebih dari 5 juta ekar merangkumi dua puluh satu daerah. Pendapatan Lord Baltimore dari pegangannya di Maryland melebihi 30,000 paun setahun. Selepas Revolusi, Lord Fairfax dilindungi dia adalah rakan George Washington. Tetapi pemegang Loyalist lain dari harta tanah besar, terutama yang tidak hadir, telah merampas tanah mereka. & # 8221 (Zinn, 84) Ini hanya menunjukkan bagaimana menjadi atau mengetahui seseorang di kelas Elite dapat memberikan anda tiket percuma untuk apa sahaja atau dilindungi oleh apa sahaja. Ini Menunjukkan bahawa sistem kelas selama tahun-tahun Revolusi cukup bengkok, seperti yang mungkin berlaku sekarang. Kami mungkin boleh menganggap syarikat sebagai & # 8220elite kelas & # 8217 pada masa ini dengan beberapa pegawai kerajaan terpilih dan orang kaya perniagaan.
Semasa revolusi, seperti yang dijelaskan oleh Zinn, perjuangan kelas lebih hebat daripada yang pernah berlaku sepanjang sejarah negara kerana semasa perbudakan masih ada, terdapat juga perjuangan antara kekayaan dan status sosial. Juga, dengan apa yang dikatakan oleh Edmund Morgan, Richard Morris, dan Carl Degler mengenai revolusi, itu benar. Dengan pepatah & # 8220We The People & # 8221 The Elite class made & # 8220 & # 8230Town mekanik, buruh, dan pelaut, serta petani kecil & # 8221 merasa sebagai sebahagian daripada & # 8220 orang & # 8221 melalui & # 8220 & # 8230retorik Revolusi, oleh persahabatan perkhidmatan ketenteraan, dengan pengagihan beberapa tanah (kemungkinan tanah yang dirampas dari para Loyalis). Oleh itu, diciptakan badan sokongan yang besar, konsensus nasional, sesuatu yang, walaupun dengan pengecualian orang yang tidak diendahkan dan ditindas, dapat disebut & # 8216Amerika & # 8217. & # 8221 (Zinn, 85) Orang-orang sesat, pemerintah pada dasarnya memberi orang, yang melayani mereka selama revolusi, beberapa tanah dan membuat mereka merasa menjadi sebahagian daripada & # 8216 orang & # 8217 walaupun lebih ditujukan kepada orang-orang dari Kelas Elit. Oleh itu, implikasi kelas memainkan peranan utama sepanjang revolusi.

1. Zinn, Howard. Sejarah Rakyat Amerika Syarikat: 1492 - Sekarang. New York, NY: HarperCollins, 2008. Cetakan.


Tonton videonya: REVOLUSI AMERIKA - LAHIRNYA KOLONI YANG MERDEKA Materi Sejarah Peminatan Kelas XI MASMA