Bahagian Dalam Urartian Burial Niche di Agarak

Bahagian Dalam Urartian Burial Niche di Agarak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Katedral Etchmiadzin

Katedral Etchmiadzin [C] (Bahasa Armenia: Էջմիածնի մայր տաճար, Ēǰmiatsni mayr tačar) adalah gereja induk Gereja Apostolik Armenia, yang terletak di bandar Vagharshapat (Etchmiadzin), Armenia. [D] Menurut kebanyakan sarjana, itu adalah katedral pertama yang dibina di Armenia kuno, [E] dan sering dianggap sebagai katedral tertua di dunia. [F]

  • 483/4 (teras) [2] [3]
  • Abad ke-17 (kubah) [4] [A]
  • 1654–58 (belfry) [2]
  • 1682 (belfries lebih kecil dengan menara) [2]
  • 1868 (sacristy) [2]

Gereja asalnya dibangun pada awal abad keempat [33] - antara 301 dan 303 menurut tradisi - oleh santo pelindung Armenia, Gregory the Illuminator, setelah penerimaan agama Kristian sebagai agama negara oleh Raja Tiridates III. Bangunan itu dibangun di atas kuil pagan, yang melambangkan penukaran dari paganisme kepada agama Kristian. Inti bangunan semasa dibina pada tahun 483/4 oleh Vahan Mamikonian setelah katedral itu mengalami kerosakan teruk dalam pencerobohan Parsi. Sejak penubuhannya hingga paruh kedua abad kelima, Etchmiadzin adalah ketua Katolik, ketua tertinggi Gereja Armenia.

Walaupun tidak pernah kehilangan kepentingannya, katedral kemudiannya mengalami pengabaian selama berabad-abad. Pada tahun 1441 ia dipulihkan sebagai katolosat dan kekal seperti ini hingga hari ini. [34] Sejak itu Mother See of Holy Etchmiadzin telah menjadi ibu pejabat pentadbiran Gereja Armenia. Etchmiadzin dijarah oleh Shah Abbas I dari Parsi pada tahun 1604, ketika peninggalan dan batu dibawa keluar dari katedral ke New Julfa dalam usaha untuk melemahkan keterikatan orang Armenia ke tanah mereka. Sejak itu katedral telah mengalami beberapa pengubahsuaian. Belfries ditambahkan pada separuh akhir abad ketujuh belas dan pada tahun 1868 sebuah sakristi dibina di hujung timur katedral. [2] Hari ini, ia menggabungkan gaya dari pelbagai masa seni bina Armenia. Berkurang pada masa awal Soviet, Etchmiadzin kembali hidup pada separuh kedua abad kedua puluh, dan di bawah Armenia yang merdeka. [2]

Sebagai tempat suci utama orang Kristian Armenia di seluruh dunia, Etchmiadzin telah menjadi lokasi penting di Armenia bukan hanya dari segi agama, tetapi juga politik dan budaya. [35] Laman ziarah utama, ia adalah salah satu tempat yang paling kerap dikunjungi di negara ini. [36] Bersama dengan beberapa gereja abad pertengahan yang penting yang terletak berdekatan, katedral ini disenaraikan sebagai Tapak Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 2000.


Bahagian Dalam Urartian Burial Niche di Agarak - Sejarah

Badalyan Ruben S. Data baru mengenai periodisasi dan kronologi budaya Kura-Araxes di Armenia. Dalam: Paléorient, 2014, jilid 40, n ° 2. Budaya Kura-Araxes dari Kaukasus ke Iran, Anatolia dan Levant: Antara kesatuan dan kepelbagaian. hlm 71-92.

Paléorient, jilid 40.2, hlm. 71-92 © CNRS ÉDITIONS 2014 Manuscrit reçu le 13 décembre 2013, accepté le 19 juin 2014 DATA BARU TENTANG PERIODISASI DAN KRONOLOGI KURA-ARAX

Pengenalan

Lebih dari 150 tahun sejak penemuan pertama dan 70 tahun sejak pengenalan budaya yang kemudiannya dikenali sebagai 'Shengavit' / 'Kura-Araxes', 1 masalah statusnya, nam-

1. Dalam arkeologi Armenia, sebutan 'Shengavit' dan 'Kura-Araxes' berkorelasi secara berbeza pada waktu yang berlainan. Istilah ‘Shengavit’ yang dicadangkan oleh E. Bayburtyan pada tahun 1939 kemudian menjadi sinonim dengan istilah tersebut

ing, periodisasi, dan kronologi tetap menjadi topik perbahasan, dirangsang oleh hasil penggalian baru di berbagai bahagian oikumene Kura-Araxes.

"Kura-Araxes" diciptakan oleh B. Kuftin (1943). Baru-baru ini yang pertama menandakan bagian tidak terpisahkan dari "hubungan budaya Kura-Araxes" / "Kawasan arkeokultur Dagestan-Palestin" (Badalyan 2011a: 7-8). Bandingkan dengan formula "Budaya Velikent dari kesatuan budaya-sejarah Kura-Araxes" yang akhir-akhir ini menggantikan istilah "Varian Kaukasia / Dagestan Timur budaya Kura-Araxes" (lihat Magomedov 2006: 149, 152).


Bahagian Dalam Urartian Burial Niche di Agarak - Sejarah

Dengan kerjasama R. H. Dyson dan sumbangan oleh C.K. Wilkinson

Iran Di Bawah Dinasti Achaemenid (550-330 SM)

Di bawah pemerintahan dinasti Achaemenid, kerajaan Parsi terdiri dari Iran, Mesopotamia, Syria, Mesir, Asia Kecil dengan kota-kota Yunani dan beberapa pulau, Asia Tengah, Kaukasus, Thrace - dan sebahagian India. [1] Pengasasnya, kerajaan terbesar di dunia kuno, adalah Cyrus, yang sering disebut Agung [559-530 SM], yang ayahnya Parsi, Cambyses, raja Anshan, [2] telah mengahwini anak perempuan Astyages, raja Medes. Cyrus mengalahkan datuknya sekitar tahun 550 SM. dan berjaya menyatukan orang Parsi dan Medes menjadi tentera yang berkesan yang dengannya dia dapat melakukan penaklukan di luar perbatasan Iran.

Dalam sejarah dunia, Cyrus terkenal dengan kemenangannya atas Croesus of Lydia [547 SM] dan juga kemurahan hatinya terhadap orang-orang Yahudi, yang menurutnya dia memberikan izin untuk membangun kembali kuil di Yerusalem dan mengembalikannya peralatan emas dan perak yang Nebukadnezar telah dibawa ke Babel.

Pemulihan kultus tempatan yang serupa berlaku di bawah naungannya di seluruh Mesopotamia. Ketajaman politik dalam menangani orang-orang yang ditaklukkan membantu Cyrus dalam penaklukan politik dan ketenteraannya terhadap kota-kota Yunani yang kaya yang sebelumnya berada di bawah kekuasaan Croesus. Hanya Miletus yang dihantar secara sukarela. Yang lain ditaklukkan satu demi satu, beberapa dengan kekuatan tentera, yang lain oleh pengkhianatan, kerana emas Parsi sama kuatnya dengan senjata Parsi. Syria dan Phoenicia jatuh ke Cyrus oleh penaklukannya di Babylon pada tahun 539 SM.

Di Iran timur laut, Cyrus harus mengamankan perbatasan dari tekanan yang selalu ada dari suku nomad dan semi-nomad dari Asia Tengah. Dalam pertempuran melawan orang-orang ini, raja besar meninggal pada tahun 530 SM.

Anaknya Cambyses menakluki Mesir pada tahun 525 SM. Hanya Darius I [522-486 SM], bagaimanapun, yang juga layak mendapat julukan Agung, menyatukan kerajaan oleh organisasi pentadbiran yang cekap. Dalam waktu lebih dari satu tahun setelah kematian Cambyses, dia telah berjaya menetapkan pemerintahannya terhadap para pemimpin pemberontak orang-orang Medes, Babilonia dan bangsa-bangsa lain yang telah ditaklukkan oleh Cyrus. Peringatan bergambar dan bertulis kemenangannya diukir di tebing curam di Bisutun yang menghadap ke jalan yang menuju ke hari ini dari dataran tinggi Iran ke dataran Mesopotamia. Ketinggian lekapan sebenarnya ialah lapan belas kaki, setara dengan mana-mana pengukir batu Asia Barat kuno - yang digunakan untuk lekapan yang relatif kecil - mungkin dapat difahami. Tetapi seperti yang dilihat dari jalan, kelegaan kelihatan agak kecil.

Prasasti itu ditulis dalam Bahasa Parsi Lama, Akkadian [bahasa orang Babylon] dan Elamite. Di atas prasasti Darius digambarkan dalam postur tradisional pemenang, kakinya diletakkan pada musuhnya yang jatuh, Gaumata the Magian. Di sini postur mungkin telah disalin dari relief kuno [hlm. 142] Anubanini di Sar-i- Pul, tidak terlalu jauh dari Bisutun. Dalam bantuan Bisutun, lapan orang pemberontak berdiri di belakang Gaumata dengan leher mereka disambung dengan tali dan tangan mereka diikat di belakang punggung mereka. Pemberontak kesembilan ditambahkan selepas kemenangan Darius ke atas Scythians yang tertutup. Darius benar-benar dapat menyebut dirinya 'Raja Besar', 'Raja Raja', gelaran-gelaran yang kemudiannya dikaitkan dengan orang-orang Achaemenid dan hanya dikuasai oleh penguasa yang paling berkuasa pada masa-masa kemudian.

Tentera Darius bertahan hanya di Scythia dan, di Yunani, di Marathon [490 SM]. Penentangan epik Yunani yang kecil dan tidak bersatu melawan kerajaan yang paling kuat pada zamannya telah bermula. Pada masa Alexander perlawanan menjadi agresif, akhirnya berakhir dengan kemenangan atas raja Achaemenid terakhir, Darius III. [hlm. 143]

Penulis Yunani yang melaporkan tentang Parsi mengetahui kediaman pertama Cyrus di Pasargadae, Susa sebagai tempat utama penguasa Achaemenid berikutnya, dan juga tempat tinggal kerajaan di Ecbatana dan Babylon. Namun, tidak ada yang berbicara tentang Persepolis, yang didirikan oleh Darius dekat Pasargadae, jauh di dalam empayar. Ini mungkin disebabkan oleh watak laman web itu, yang nampaknya bukan pusat pentadbiran melainkan pusat keagamaan, di mana raja-raja Achaemenid pergi untuk upacara perasmian di Pasargadae berdekatan, di mana mayat mereka dibawa untuk dikebumikan di batu - ruang lembah Naqsh-i Rustem berhampiran Persepolis atau kemudian di tebing-tebing di sekitar Persepolis Terrace - dan di mana festival Tahun Baru, acara keagamaan terbesar Iran, mungkin dirayakan setiap tahun. [3]

Kita mungkin menganggap bahawa perwakilan dari semua negara kekaisaran datang ke festival ini dengan membawa kepada Raja-raja 'hadiah' mereka, yang mungkin disimpan di perbendaharaan tempatan. Kedudukan geografi Persepolis di pusat negara akan menambah keselamatan harta tanah dan senjata api yang berkaitan dengannya. Tekanan di tempat-tempat tentera di Persepolis, yang menjadi jelas dari penggalian Godard, menunjukkan keasyikan yang luas dengan keselamatan bangunan di teras. [4]

Pasargadae, kediaman Cyrus the Great, sekitar 43 kilometer melalui udara dari Persepolis, mungkin juga merupakan salah satu fungsi utamanya melindungi harta karun raja. Di sana terdapat benteng yang jelas, meliputi kawasan seluas kira-kira dua ratus meter panjangnya dan selebar hingga seratus tiga puluh meter. Di samping itu, sebuah lembah kecil yang tertutup tepat di sebelah utara platform benteng 'dijaga oleh tembok benteng lumpur-bata yang berterusan dengan menara persegi pada selang waktu yang tetap'. Schmidt mencadangkan bertahun-tahun yang lalu bahawa perbendaharaan harus ditutup di kawasan kubu ini. Penggalian yang sedang dijalankan di Pasargadae akhirnya dapat memberikan maklumat mengenai hal itu. [5]

Dari benteng jalan menuju ke selatan ke kawasan istana yang berdinding. Bangunan penting pertama yang ditemui di kawasan ini - dan tertutup di kawasannya sendiri - adalah menara batu yang akan dibincangkan di bawah ini berkaitan dengan menara serupa di Nagsh-i Rustem. Jenazah utama kawasan istana adalah milik tiga bangunan yang ditafsirkan oleh Herzfeld sebagai struktur gerbang, istana yang disebut balai penonton Cyrus, dan yang lain disebut istana kediaman. [6] Bangunan-bangunan ini, yang terletak cukup jauh, mungkin dipisahkan oleh pohon-pohon yang rindang dan aliran air yang jernih di sebuah taman.

Struktur gerbang dianggap serupa dengan gerbang Xerxes yang terpelihara dengan baik di Persepolis. Sepasang banteng bersayap kolosal menghadap ke luar dianggap menjaga pembukaan pintu gerbang dan sepasang lembu jantan berkepala manusia untuk menghadap ke istana. Sebuah ruang lorong dikatakan membentuk ruang tengah struktur, yang sepertinya memiliki ruang samping di timur laut. Satu tiang pintu bilik ini mempunyai patung jenius bersayap empat yang terpahat di atasnya. Prasasti di atas gambar itu dibaca dalam tiga bahasa: 'Saya, raja Cyrus, orang Achaemenid [membina ini].' Itu masih ada untuk disalin oleh pengunjung ke laman web ini pada tahun 1840-41, tetapi hari ini ia telah hilang.

Dewan penonton dibina semula dengan ruang lorong berbentuk segi empat tepat di tengahnya, dikelilingi oleh keempat-empat sisinya oleh pintu gerbang, ditutup di hujung dinding atau menara. Istana kediaman yang disebut itu mempunyai dua portico yang serupa tetapi juga bilik-bilik kecil yang dibina dengan bata lumpur, mungkin tempat tinggal.

Perbandingan dewan-dewan ini dan gerbang mereka dengan seni bina bata besar Elam seperti yang dicontohkan di Tchoga Zanbil menunjukkan [hal yang sangat berbeza]. 144] konsep seni bina yang menjadi panduan kepada pembangun Pasargadae. Fasad bukan dinding yang kukuh, ia dibuka. Secara harfiah, pelawat tidak lagi dijauhkan tetapi dijemput ke dalam teduhan portik yang mulia. Mungkin terdapat beberapa sebab perbezaan idea seni bina ini: iklim, bahan binaan dan struktur sosial.

Namun, bentuk portico tidak dikembangkan di Iran tetapi mungkin disebabkan oleh tradisi Urartian, sedangkan ruang dalaman dengan siling yang disokong pada tiang-tiang mengingatkan pada ruang-ruang lajur Hasanlu.

Kombinasi pengaruh yang berbeza yang diandaikan untuk rancangan bangunan juga dapat dilihat dalam lajur. Mereka menunjukkan pengaruh yang besar dari tiang-tiang ionik Asia Kecil, walaupun perkadaran tidak pernah diperhatikan dengan betul di Pasargadae. Tetapi idea tiang batu dengan beberapa hubungan standard antara asas dan poros serta bentuk umum asas - tiang persegi dan torus bergelombang secara mendatar - pasti disebabkan oleh prototaip Ionik. Kontras warna yang dihasilkan oleh penggunaan batu kapur hitam bersama dengan batu kapur putih untuk dua blok dasar, dan batu kapur hitam untuk ceruk dan bingkai pintu di bangunan yang terbuat dari batu kapur putih, juga dapat diselaraskan dengan beberapa contoh Ionik. [7] Walau bagaimanapun, turunan kesan warna yang bergantian dari seni bina Urartian juga telah disarankan, dan tidak mustahil keinginan untuk mendapatkan warna yang kuat ini berasal dari tradisi Timur Dekat, bahkan dalam contoh-contoh ionik.

Unsur-unsur Iran yang asli dapat dijumpai juga di bahagian atas lajur Parsi, yang memiliki bentuk penjepit raksasa dan memegang balok siling seperti yang masih dapat dilihat di rumah-rumah petani Iran moden, di mana cawangan-cawangan bercabang sederhana memegang bumbung bumbung . Di Pasargadae - mungkin lebih awal lagi - alat mudah ini diubah menjadi modal yang terdiri daripada proton berganda leonin [hlm. 145] raksasa atau banteng terdapat kepala pecahan kuda milik protom tiang juga dijumpai. Di Persepolis kebanyakan ibu kota mempunyai protom lembu atau lembu berkepala manusia. Bentuk makhluk lain seperti griffin dicuba dan kemudian dibuang, jelas kerana tidak sesuai. [8]

Masih lebih jauh ke selatan daripada kawasan istana yang terletak makam Cyrus, struktur yang jauh lebih mengagumkan daripada yang diharapkan dari gambar dan gambar bentuk rumah yang cacat di platform yang dilangkah. Keseluruhan ketinggian struktur adalah 11 meter dan blok bangunan berpakaian yang paling tinggi adalah lelaki. Pada kebiasaannya, gaya Achaemenid blok disatukan oleh penjepit ekor menelan timbal dan besi, yang hanya tinggal di bumbung berongga di tempatnya. Pokok dari pelbagai jenis dikatakan oleh pengarang klasik telah mengepung kubur Cyrus. Kita mungkin menganggap mereka ditanam pada jarak yang jauh dari makam dan lebih pendek dari ketinggian keseluruhan struktur, sehingga membuatnya tampak lebih mengagumkan. . . . [hlm. 146]

Ketinggian di atas bidang manusia biasa, yang jelas Darius berusaha untuk menolong batu karang di Bisutun dan di makamnya, juga ditunjukkan dalam pilihannya dari teras tinggi Persepolis untuk perbendaharaan dan istananya - suasana yang berkesan untuk upacara Tahun Baru. Dalam pemilihan laman web itu, dia mungkin juga dipengaruhi oleh teras yang ada pada zaman Achaemenid awal [9] yang telah dijumpai di berbagai lokasi, termasuk Pasargadae, dan yang mungkin telah menambahkan beberapa kepentingan keagamaan terhadap peningkatan keamanan yang mereka berikan di benteng di Pasargadae dan istana-istana di Persepolis.

Di Persepolis, di mana Darius mungkin mulai dibangun pada tahun 520 SM, kubu-kubu dan kubu tentera didirikan pertama dan, hampir pada masa yang sama, [hal. 147] gudang untuk harta, senjata dan bekalan, kompleks bangunan yang disebut Treasury oleh penggali Amerika. Dalam ciri utamanya, keseluruhan tata letak dewan besar di teras nampaknya telah dirancang sejak awal, walaupun memerlukan sekitar enam puluh tahun untuk disiapkan. Fungsi ruang-ruang yang berbeza ini dalam upacara perayaan Tahun Baru disusun semula dengan jelas dan sebahagian besarnya meyakinkan oleh Chrishman, yang menggunakan bukan hanya reruntuhan bangunan yang tersisa dan isi kediaman mereka tetapi juga pengetahuannya tentang pertemuan suku Iran , di mana banyak adat kuno dipelihara. [10]

Mungkin delegasi dari semua bahagian empayar mengalir ke Persepolis jauh sebelum festival besar. Di sekitar bandar, yang terletak di kaki teres, khemah dengan panji-panji gay akan tersebar jauh ke dataran. Pada hari perayaan para tamu raja, para kenamaan kerajaan, Parsi dan Medes, menaiki tangga yang luas ke teras. Tangga dirancang untuk panggung. Terbuat dari batu kapur putih yang indah - bahan yang sama dengan dinding - tetapi dilicinkan dengan hati-hati menyerupai marmar, dua tangga yang naik dengan perlahan membawa arah bertentangan ke pendaratan pertengahan di mana arah itu terbalik dan tangga berpusing dan berpusing ke arah pendaratan teratas [1]. [11] Setelah siapnya Gerbang Xerxes [2] [dijelaskan di atas di hlm. 144] berkaitan dengan struktur gerbang yang seharusnya di Pasargadae], pengunjung melewati Gerbang sebelum memasuki dataran di hadapan dewan penonton yang hebat atau Apadana dari Darius dan Xerxes. Semasa menoleh ke arah balai, pengunjung menghadap salah satu struktur termulia di dunia kuno [5].

Bangunan itu setinggi lebih dari dua puluh meter dan lebih tinggi dibesarkan oleh socle [hlm. 148] tinggi 2.60 meter. Dewan utama persegi, yang dilapisi oleh dinding bata lumpur tebal, mempunyai panjang sisi 60,50 meter, yang harus ditambahkan pintu di tiga sisi dan ruang penyimpanan di belakang. Di keempat sudut bangunan berdiri menara yang merangkumi telaga tangga yang menuju ke bumbung. Di pintu masuk ke setiap menara terdapat tokoh-tokoh penjaga anjing hebat atau binatang lain.

Dari alun-alun sebelum Apadana, dua tangga monumental menuju ke portico, satu di sebelah timur [4], yang lain di utara [6]. Parapet tangga ini dimahkotai oleh benteng empat langkah, digunakan dengan cara yang sama di seluruh teras. Battlement dianggap telah digunakan juga untuk hiasan atap, tetapi ini tidak dapat dibuktikan. Untuk menilai dengan menggunakan pertempuran di mahkota Darius di Bisutun dan di kepala putera biru, yang dibahas di halaman 160, mereka memiliki makna pelindung simbolik selain nilai hiasan mereka.

Bahagian depan dan parapet tangga ditutup dengan relief. "Masing-masing dari dua tangga menunjukkan pada dasarnya pemandangan yang sama: perarakan dua puluh tiga delegasi penghormatan kerajaan dan barisan pengawal, orang kenamaan, kuda, kereta dan pembantu, selain motif lain." [12] Kelegaan ini diperlihatkan dengan cara yang disingkat urutan fasa pertama perayaan Tahun Baru, yang akan dijelaskan di sini kerana dapat dibaca dari relief.

Sebelum tangga berdiri pengawal raja, yang disebut Abadikerana jumlah mereka yang berjumlah sepuluh ribu segera didirikan semula setelah setiap kerugian. Di sisi tangga terdapat pengawal Parsi, berpakaian jubah yang mengalir, gula-gula, dan topi seruling, atau tiara. Semua orang berpaling ke arah pintu masuk dewan penonton di mana raja hadir.

Para tetamu dan orang kenamaan yang diterima oleh hadirin di Apadana mungkin melalui dua pintu masuk utara, sementara sang raja sendiri pasti melalui pintu masuk di sebelah timur [4]. Setelah penonton, raja dan rombongan akan mengambil tempat mereka di portico barat dan halaman depannya yang sempit, yang meluas ke tepi teres dan membenarkan pemandangan indah di bawah.

Susunan kumpulan dalam perarakan yang digambarkan di belakang tangga di ruang dewan penonton menunjukkan bahawa Susian menjaga mereka dengan cemerlang [hlm. 151] jubah berwarna didahulukan. Kami tahu warna yang indah dan corak jubah ini dari lekapan batu bata berkaca yang ditemui di Susa. Di Persepolis tidak ada warna asalnya yang dipelihara. Pakaian dari Susa menunjukkan corak roset, bintang, kotak, yang masing-masing tertulis dengan gerbang kota, dan sempadan bunga teratai, semuanya dalam kombinasi warna yang berbeza. Pengawal membawa busur dan panah yang hebat dengan anak panah dan meletakkan ujung tombak globular di kaki ke depan, suatu gerakan yang sesuai dengan meletakkan busur di kaki, yang terlihat di muka makam kerajaan.

Orang Susian diikuti oleh tiga kelompok pengantin lelaki, kuda kandang kerajaan, dan kereta kuda, semuanya dipimpin oleh pengantar. Setelah mereka datang barisan pengawal Susian yang tidak henti-hentinya, diikuti oleh sekelompok bangsawan atau orang kenamaan Parsi dan Median di mana orang-orang Parsi sepertinya lebih mendahului orang Medes. Medes mengenakan topi yang dirasakan tinggi dan bulat dengan pita yang digantung di belakang, mantel ketat panjang yang sampai sedikit di atas lutut dan diikat dengan tali pinggang, dan seluar panjang mungkin terbuat dari kulit, serta kasut bertali. Sebilangan besar dari mereka memiliki mantel dengan lengan kosong tergantung di bahu mereka, seperti di Qyzqapan. Orang Parsi dan Medes memakai jenis perhiasan yang sama, tork berpintal atau biasa, cincin telinga dan gelang. Pada kelegaan kebanyakan orang dalam kumpulan ini membawa bunga. Itu mungkin salah satu bunga berbau manis yang sering digunakan sebagai ganti minyak wangi di Timur Dekat dan yang mengekalkan harumannya selama berhari-hari.

Untuk menilai dengan lega, March of Nations mesti bermula setelah kumpulan Susians, Parsi dan Medes ini berlalu. Mula-mula datang orang Medes dengan kuda-kuda mereka yang baik, kemudian orang Susian, yang membawa seekor singa betina dan anak-anaknya, serta busur dan belati, yang pastinya dari logam mulia. Setelah beberapa lagi perwakilan, semua diketuai oleh para pengantar, mengikuti orang-orang Lydia. Mereka mengenakan gaun panjang lengan pendek dengan corak bergelombang, mungkin menunjukkan bulu. Di atas bahu kiri disarungkan selendang dengan sudut berjumbai, dan di kepala mereka memakai gaun kepala seperti serban tinggi di bawah yang menggantungkan jalinan yang sangat bergaya, mungkin tidak lagi terbuat dari rambut tetapi dari pita. Mereka mempunyai kasut rendah dengan jari kaki yang sedikit terbalik, kasut khas Asia Kecil. Penghormatan mereka terdiri dari dua kapal logam dengan pegangan yang berakhir dengan banteng bersayap, dua mangkuk logam rendah, dan dua cincin bujur masing-masing dihiasi dengan dua griffin. Akhirnya ada kereta dengan badan polos yang ditarik oleh dua gerai yang dipimpin oleh pengantin lelaki tanpa turban.

Perwakilan lain yang mungkin menimbulkan banyak minat adalah orang-orang Sogdian dengan kulit domba dan domba Karakul ekornya yang lebar, mungkin bulu yang berharga, kemudian orang India, bertelanjang dada, yang paling tidak biasa, walaupun pemimpin mereka mengenakan pakaian India yang mengalir yang pastinya warna gay dan pasti menyerlah. Salah seorang India membawa sepasang bakul berisi periuk yang mungkin penuh dengan habuk emas. [13] Orang-orang Arab dengan dromedari mereka dan Ethiopia yang berambut berkerut dengan okapi pasti menggembirakan para penonton. [14] Setelah berakhirnya perarakan panjang ini, raja mungkin meninggalkan Apadana dan mungkin telah melalui apa yang disebut Tripylon dalam perjalanan ke perjamuan, fasa kedua perayaan. Tripylon juga telah disebut bangunan 'Pusat' atau Dewan Majlis. Ini adalah bangunan kecil yang indah dengan tiga pintu monumental yang mungkin menunjukkan fungsinya sebagai 'penghubung utama komunikasi antara kawasan utara mahkamah terbuka dan bangunan awam yang luas dan bahagian tapak yang dihuni oleh istana kediaman raja-raja. ' [15]

Lega pada tiang pintu utara dan selatan menunjukkan raja [hlm. 152] diikuti oleh dua pembantu, salah satunya membawa payung kerajaan, sementara yang lain memegang cambuk terbang di atas kepala raja dan membawa tuala. Jamuan itu mungkin berlangsung di dewan utama istana Xerxes [24], setelah struktur itu selesai. Adakah atau tidak boleh diadakan lebih awal di istana Darius yang jauh lebih kecil [18] sukar dikatakan.

Fasa simbolik yang ketiga dan mungkin yang paling penting dalam festival ini adalah seperti membawa raja ke takhta oleh wakil-wakil negara dari Tripylon ke Dewan Seratus Tiang. [16] Di sana, mungkin di alun-alun besar di hadapan balai raya, seseorang dapat membina semula sebagai fasa keempat perbarisan tentera Abadi yang mengagumkan di hadapan raja mereka.

Tafsiran ini telah disimpulkan sebagian besar dari relief, beberapa di antaranya diakui berasal dari zaman cucu Darius, Artaxerxes [465-423 SM]. Namun nampaknya perubahan hanya berlaku secara terperinci dan upacara yang digambarkan sesuai dengan upacara yang dilancarkan pada zaman Darius dan berlanjutan hingga pengganti terakhirnya.

Perwakilan yang luar biasa hanya terdapat pada lekuk-lekuk pada tiang pintu timur Tripylon. Ini menunjukkan Raja Darius dan Putera Mahkota Xerxes dalam keadaan lega, dilindungi oleh kanopi yang mengapung dewa Ahura Mazda di cakera bersayap. Tidak ada tempat lain seperti ungkapan hubungan erat antara ayah dan anak.

Plat di halaman 157 memberikan lekukan di tiang kiri pintu timur Tripylon gambar kami [Gamb. 84] memberikan lakaran jamb kanan yang bertentangan. Atas sebab-sebab yang sukar dijelaskan, setiap motif di Persepolis mempunyai rakan sejawat.

Warna-warna simbol Ahura Mazda pada Tripylon dapat disusun semula setelah simbol-simbol serupa yang dijumpai oleh Herzfeld di Dewan Ratus Kolom dan dilukis olehnya sebelum mereka hilang. [17] Mereka menunjukkan warna biru kehijauan, merah merah muda, kuning keemasan atau oren, ungu tua, biru lapis-lazuli dan beberapa sentuhan hijau zamrud, semuanya berlatar belakang hitam. Warna tambahan pada kelegaan ini akan disediakan oleh bahan emas atau emas yang sangat berlapis yang diliputi oleh lambang kerajaan. Jejak penutup seperti itu dapat dilihat pada relief Tripylon yang rusak, yang menunjukkan celah di sisi mahkota di mana kelengkapan logam telah diikat.

Untuk keterangan ini mengenai warna-warna yang awalnya digunakan dalam hiasan Persepolis dapat ditambahkan warna relief dari Susa - yang diberikan di halaman 152. Bukti ini memberi kita beberapa idea mengenai warna yang disajikan oleh mahkamah Achaemenid, terutama di masa perayaan Tahun Baru.

Ke bangunan-bangunan yang dijelaskan semasa pembinaan hipotesis perayaan Tahun Baru boleh ditambahkan gerbang yang belum selesai di seberang Dewan Ratus Kolom gerbang ini mungkin bertujuan untuk memastikan pintu masuk yang mengagumkan kepada kumpulan tentera yang dianggap telah berparade di alun-alun utara daripada [hlm. 154] dewan, yang berukuran empat ribu meter persegi di kawasan itu. Selain itu, terdapat harem yang disebut, kini dikenal pasti lebih meyakinkan sebagai kemudahan penyimpanan tambahan. [18]

Dalam pengelompokan dewan tunggal yang longgar, Persepolis menyerupai Pasargadae, sedangkan di Susa, di mana istana Achaemenid lain digali, rancangan istana kuno Timur Dekat tampaknya telah mempengaruhi susunan bilik di sekitar gelanggang sehingga istana itu dibina semula - walaupun tidak begitu boleh dipercayai - sebagai kompleks yang koheren. [19][hlm. 156]


CATATAN:
1. Untuk sejarah zaman Olmstead's Sejarah Empayar Parsi [Chicago, 1948] masih memberikan dokumentasi paling luas dari sumber cuneiform. H. Bengston, Griechische Geschichte von den Anfágen bis in die rómische Kaiserzeit [Handbuch der Altertumswissen-schaft. Dritte Abteilung, vierter Teil. Munich, edisi ke-2, 1960], telah digunakan untuk hubungan antara Parsi dan Yunani.

2. Anshan boleh dianggap berada di pergunungan Bakhtiari di Parsi barat, lihat Hinz, Parsi, hlm. 6.

3. Penafsiran mengenai kepentingan Persepolis ini diringkaskan oleh Erdmann dalam 'Persepolis: Daten und Deutungen,' Mitteilungen der Deutschen Orient-Geselschaft 92 [1960], hlm. 47.

4. Lihat Godard, 'Les Travaux de Persepolis,' Archaeologica Orientalia di Memoriam Ernst Herzfeld [Locust Valley, NY, 1952], terutamanya ms 122-126, dan Godard, L'art de l'Iran, ms 123-125.

5. Untuk laporan awal pertama penggalian di Pasargadae, lihat D. Stronach, Iran I [1963], hlm 19-42. Pada hlm. 27 Stronach menerangkan Citadel Area dan menyebut [Ibid., catatan 20] Spekulasi Schmidt mengenai tujuan kubu di Persepolis I, h. 21.

6. Pelan lakaran Pasargadae, Stronach, op. cit. dalam nota XII / 5, hlm. 25, Gambar 2, memberikan idea yang baik mengenai susun atur bangunan-bangunan ini berkaitan dengan struktur Persepolis yang lain. Herzfeld menggambarkan tinggalan bangunan ini di Archaeologishe Mitteilungen aus Iran I [1928], hlm. 4-16.

7. Ahli Dewan, 'Seni Bina Chian dan Ionik Awal,' Jurnal Antiquaries XXXIX [1959], hlm. 217, menunjukkan perbezaan antara kontras warna pada anggota struktur individu dan papak bergantian di dalam dinding atau dinding. Untuk kontras warna pada anggota struktur individu, dia memetik contoh dari Old Smyrna, 'dan lebih dari satu kali di bangunan Chian': untuk penggantian papak sederhana, dia memberikan contoh Syria Utara dan Urartian [ibid., nota 4]. Dia tidak percaya bahawa yang terakhir mempengaruhi seni bina Pasargadae. Walau bagaimanapun, seni bina Urartian nampaknya mencari kontras warna pada elemen struktur, seperti yang ditunjukkan oleh tembok batu gelap di dinding dengan warna berbeza yang dilihat di Karmir Blur cf. K.L. Oganesian,Karmir Blur IV [Akademia Nauk Armianskoi SSR, 1955], penyusunan semula di hlm. 103, Gamb. 61. Diakui keseluruhan parapet dibina di sana dengan warna yang berbeza, bukan hanya bahagiannya.

8. Penurunan bahagian paling atas modal Achaemenid dari pendahulunya di kayu ditunjukkan oleh Herzfeld, Iran, ms 210-211. Di Pl. XXXIX [di atas, kanan] buku yang sama dia menghasilkan semula sebahagian protom kuda dari Pasargadae. Protome griffin diterbitkan oleh Godard di ILN [Jan. 2, 1954], hlm. 18, Gambar. 5-8. Sebuah protome dengan naga singa juga dibuang, yang satu ini kerana ia mempunyai cacat di dalam batu, yang menyebabkan ibukota tidak hanya tidak bermaya tetapi juga tidak selamat, walaupun para pekerja berusaha dengan sia-sia untuk memperbaiki keadaan ini dengan menggunakan penjepit besi, jejak yang masih dapat dilihat di batu [Ibid., hlm. 1 9, Rajah. 9, 11]. Lihat juga Godard, L'art de l'Iran, Gambar 61. Protom ini juga diterbitkan semula di Ali Sami, Persepolis [Edisi ke-3, Shiraz, 1958], plat yang tidak bernombor mengikuti hlm. F.

9. Teras dari zaman Achaemenid awal dibincangkan oleh Ghirshman dalam 'Masjid-i-Solaiman: résidence des premiers Achéménides,' Syria XXVII [1950], hlm. 205-220, dan juga oleh Erdmann, Bibliotheca Orientalis XIII [1956], hlm. 58, 59.

10. R. Ghirshman, 'Catatan iraniennes: VII, A proposal de Persépolis,' Artibus Asiae XX / 4 [1957], hlm. 265-278. Akan tetapi, keterangan yang ada sekarang bergantung pada rekonstruksi yang kadang-kadang berbeza oleh Erdmann, 'Persepolis: Daten un Deutungen,' yang disebut dalam catatan XIII 3 di atas.

11. Ini dan penerangan berikut mengenai ciri-ciri seni bina dan relief yang diambil, sering secara lisan, dari E. F. Schmidt di Persepolis Saya, walaupun tanda petik kadang-kadang dihilangkan untuk bacaan yang lebih mudah. Nombor dalam tanda kurung merujuk pada jumlah ruangan dalam rencana, Gambar 78, yang dihasilkan dari artikel Ghirshman yang disebut dalam catatan XII 14.

12. Dipetik dari Persepolis Saya, hlm. 82.

13. Untuk keterangan orang India, Lydian, dan Sogdians, lihat Barnett, 'Persepolis,' Iraq XIX [1957], hlm 68-70.

14. Untuk delegasi Arab dengan dromedarynya, lihat Persepolis Saya, Pl. 46 untuk delegasi Ethiopia, lihat Persepolis Saya, Pl. 49.

15. Dipetik dari Persepolis Saya, hlm. 107. Schmidt memanggil bangunan itu Dewan Majlis Erdmann menyebutnya sebagai 'ZentralgebŠude' [lihat artikel yang dipetik dalam nota XII / 3] Saya mengekalkan istilah Herzfeld, Tripilon.

16. Di sini kita mula menggantikan pembinaan semula Erdmann dengan karya Ghirshman.

17. Penerangan mengenai warna simbol Ahura Mazda diberikan oleh Herzfeld di Iran, hlm. 255, di mana dia merujuk lakaran warna airnya yang dihasilkan semula, ibid., di Pl. LXIV, di atas. Herzfeld juga menyatakan: 'Penggalian bahagian-bahagian penutup patung Tripylon juga memperlihatkan warna aslinya tidak berubah: merah ungu dan biru pirus, dengan penggunaan logam, mungkin emas.' Hari ini tidak ada jejak warna yang tersisa.

18. Godard, L'art de l'Iran, ms 123, 124.

19. Untuk kesahihan rancangan dan pembinaan semula kompleks istana di Susa yang boleh dipersoalkan, lihat pernyataan Franfort, Seni dan Senibina, hlm. 218 dan nota 54.


Bahagian Dalam Urartian Burial Niche di Agarak - Sejarah

Marro Catherine, Özfirat Aynur. Tinjauan pra-klasik di timur Turki. Laporan awal pertama: Wilayah Ağrı Dağ (Gunung Ararat). Dalam: Anatolia Antiqua, Tome 11, 2003. ms 385-422.

Anatolia Antiqua XI (2003), hlm. 385-422.

Catherine MARRO et Aynur ÔZFIRAT

SURVEI PRE-KLASIK DI TURKI TIMUR.

LAPORAN PERDANA PERTAMA: DAERAH AGRI DAG (MOUNT ARARAT)

1. Pengenalan

Sangat sedikit yang diketahui mengenai ciri dan perkembangan masyarakat manusia di Tanah Tinggi Transkasia, terutama di Turki, semasa Holocene. Kekurangan data saintifik sangat jelas berkaitan dengan dua masalah utama: 1) cara dan kecepatan proses neolithisation, 2) asal-usul dan perkembangan masyarakat yang kompleks, seperti yang termaktub dalam 3. kilang. Ketua-ketua SM, atau lebih baru, di negara Urartean (900-640 SM).

Mengenai masa prasejarah, beberapa sintesis merangkum kerja yang dilakukan di dalam bekas Kesatuan Soviet (Chataigner 1995, Kush-nare-va 1997, Munchaev 1975, Sagona 1984) tersedia, masih banyak ciri yang mencirikan struktur dan evolusi penempatan manusia. di kedua Transcaucasia dan Caucasus masih belum diketahui. Sebaliknya, penyelidikan yang banyak dilakukan di wilayah jiran (Syria, Levant atau Mesopotamia) selama 30 tahun terakhir, menekankan (Chataigner 1998, Kozlowski 1999) kemungkinan kepentingan Tanah Tinggi kerana kekayaan mereka dalam sumber semula jadi yang penting bagi orang Neolitik dan Ekonomi kalkolitik (obsidian, tembaga dan kayu). Oleh kerana tidak ada pekerjaan besar yang dilakukan di wilayah-wilayah ini, adalah mustahil untuk mencirikan proses-proses di tempat kerja dalam transformasi masyarakat manusia dan ekonomi yang berada

Utara Taurus Oriental, oleh itu untuk membandingkan proses ini dengan proses yang terlibat dalam pengembangan budaya Selatan.

Berkenaan dengan kebangkitan masyarakat yang kompleks, kebanyakan sintesis pada dasarnya menumpukan perhatian pada wilayah Upper-Euphrates (Frangipane 1996, Marro 1997), yang telah menghasilkan banyak data baru berkat program penggalian penyelamatan yang dilakukan oleh Timur Tengah Teknikal Universiti (METU) pada akhir tahun enam puluhan. Terdapat satu sintesis tunggal yang berkaitan dengan Anatolia Timur secara keseluruhan, tetapi terbatas pada Zaman Gangsa Tengah (Ôzfirat 2001a): semua sintesis ini menunjukkan bahawa masyarakat hierarki Anatolia Timur berkembang mengikut garis hidup mereka sendiri, yang berbeza jauh dari prosesnya di tempat kerja dalam kemunculan pemerintahan proto di Syria dan Mesopotamia1.

Mengenai milenium pertama SM, lebih banyak data tersedia daripada tempoh sebelumnya, kerana budaya Urartean telah menjadi tumpuan kerja intensif selama lebih dari 30 tahun. Kerja lapangan bagaimanapun kebanyakannya terbatas pada wilayah Van, di mana penggalian masih dijalankan di laman Ayanis dan Anzaf (Belli 1998 Çilingiroglu dan Salvini 2001). Penggalian yang dilakukan di Karagiindiiz nekropolis (Sevin-Kavakh 1996) dan Hakkari (Sevin dan Ôzfirat 2001b Sevin et alii 2001), di mana batu-batu karang terkenal telah dijumpai, juga memberikan data baru yang penting mengenai Zaman Akhir Besi-Gangsa Akhir . Di samping menyediakan

**) Universiti Yiiztincù Yil, Van.

1) Data baru mula tersedia berkat kerja yang dilakukan di lapangan selama sepuluh tahun terakhir oleh A. Sagona di wilayah Erzurum, melalui penggaliannya di Buyuktepe dan Sos Hôyiik (Sagona 2000 Sagona A. dan C. di akhbar McConchie dalam akhbar Howell-Meurs 2001) serta tinjauannya di kawasan Bayburt. Sejauh wilayah Van, kita mesti menyebutkan penggalian yang dilakukan di Karagiindiiz dan Dilkaya, yang mana terdapat laporan awal (Sevin et alii 2000a, 2000b Sevin dan Ôzfirat 2001a Çilingiroglu 1994).


Sejarah dan Budaya Romania

Dari Danube ke Asia. Dari Barat ke Timur dan Kembali. PIE. Orang Indo-Eropah. Indo-Iran

 

& # 160 Tapak dan budaya arkeologi utama. Tapak: A, Mikhailovka B, Petrovka C, Arkhaim D, Sintashta E, Botai F, Namazga G, Gonur H, Togolok I, Dashly Oasis J, Sapelli K, Djarkutan L, Hissar M, Shahr-i-Sokhta N, Sibri O , Shahdad P, Yahya Q, Susa.

& # 160Kultur: 1, Cucuteni (NWM) -Tripolye 2, Pit Grave / Catacomb 3, Sintashta / Arkhaim 4, Abashevo 5, Afanasievo 6, Andronovo 7, kompleks arkeologi Bactrian Margiana 8, Indus 9, Akkadian 10, Hurrian 11, Hittite & # 160

Jadual Kandungan-Cuprins:  

David W. Anthony, Herders Age Bronze dari Eurasia Steppes.

Budaya Arkeologi Nomad Steppe

Zaman Gangsa Awal
(3300-1900BC)

Zaman Gangsa Tengah
(1900-1200BC)

Tapak stepa Eurasia adalah lautan padang rumput yang beragam yang memanjang dari Mongolia hingga ke muara Danube, jarak timur-barat sekitar 7,000 kilometer. Tidak ada prasasti yang masih ada yang menggambarkan budaya Zaman Gangsa di padang rumput - mereka sepenuhnya prasejarah. Oleh sebab itu, mereka lebih terkenal daripada keturunan Zaman Besi mereka, seperti orang Scythians.

Pada Zaman Gangsa inilah orang-orang pertama kali menjinakkan padang rumput - belajar mendapat keuntungan darinya. Gerabak, domba bulu, dan mungkin menunggang kuda muncul di padang rumput pada awal Zaman Gangsa. Kereta perang dan perlombongan tembaga berskala besar muncul pada Zaman Gangsa Akhir. Inovasi-inovasi ini merevolusikan ekonomi stepa, yang membawa kepada pengembangan peradaban padang rumput tunggal yang serupa dari Eropah timur hingga ke sempadan China. & # 160

Bahasa Indo-Eropah mungkin telah tersebar melalui komuniti budaya stepa yang baru ini.

Zaman Gangsa stepa ditakrifkan oleh ahli arkeologi Soviet, yang tidak mencari petunjuk ke Eropah barat.Sebaliknya, mereka mencocokkan fasa kronologi stepa Rusia dan Ukraine dengan pergunungan Caucasus - sebahagian daripada kerajaan Czarist Rusia dan Kesatuan Soviet. Kronologi Zaman Gangsa pada Kaukasus, pada gilirannya, dikaitkan dengan Anatolia, di Turki moden. Akibatnya, wilayah stepa bekas Kesatuan Soviet memiliki kronologi Zaman Gangsa yang sama sekali berbeza dari yang hanya di sebelah barat di Poland atau Eropah tenggara, di mana sistem kronologi Eropah barat yang ditentukan oleh Paul Reinecke digunakan.

Zaman Gangsa Awal stepa bermula sekitar 3300 SM, mungkin seribu tahun lebih awal dari Zaman Gangsa Awal Poland dan Eropah tenggara tetapi kira-kira masa yang sama dengan Zaman Gangsa awal Anatolia. Ini mungkin perkara yang remeh, tetapi ia telah menghalang komunikasi antara ahli arkeologi barat dan Rusia-Ukraine yang mempelajari Zaman Gangsa. Di samping itu, beberapa ahli arkeologi Soviet dan pasca-Soviet lambat menerima kesahihan temu janji radiokarbon, jadi kronologi berasaskan radiokarbon dan tipologi telah membuat orang luar bingung.

Akhirnya, Zaman Gangsa di padang rumput itu meliputi kawasan yang sangat besar sehingga mustahil untuk menentukan satu kronologi yang berlaku di seluruh wilayah. Sebenarnya, terdapat perbatasan budaya yang signifikan di wilayah Volga-Ural yang memisahkan stepa barat, barat Pegunungan Ural, dari timur, atau Asia, stepa hingga akhir Zaman Gangsa Tengah, seperti yang didefinisikan dalam urutan barat . Di lorong stepa utara Kazakhstan, tepat di sebelah timur perbatasan Ural ini, urutannya melonjak dari Eneolitik tempatan ke Zaman Gangsa Awal yang ringkas dan kurang jelas (sangat dipengaruhi oleh Zaman Bonze Tengah barat), diikuti oleh Zaman Akhir Gangsa. Hanya pada Zaman Akhir Gangsa bahawa stepa timur dan barat mempunyai tempoh kronologi yang sama.

Urutan budaya Zaman Gangsa di stepa barat didirikan pada tahun 1901 - 1907, ketika Vasily A. Gorodtsov menggali 107 gundukan, atau kurg, yang berisi 299 kuburan di wilayah Izyum di utara Lembah Sungai Donets, dekat Kharkov di stepa Ukraina . Pada tahun 1907 ia menerbitkan sebuah akaun di mana dia mengamati bahawa tiga jenis kubur dasar dijumpai berulang kali, berstrata satu di atas yang lain: kubur tertua di kurgans dari jenis yang disebutnya kubur pit, diikuti oleh kubur katakombe dan kemudian oleh kubur kayu . Jenis kubur ini kini diakui sebagai tulang belakang kronologi Zaman Gangsa untuk stepa barat. Tarikh mutlak yang diberikan kepada mereka di sini adalah tarikh maksimum, ungkapan paling awal dan terkini.

The Kubur Pit, (Russ. & # 8221Yamnaya & # 8221) budaya, misalnya, dimulai pada tahun 3300 SM dan berlanjutan di stepa barat laut Laut Hitam hingga sekitar tahun 2300 SM

Zaman Gangsa Awal. Pit Grave digantikan oleh budaya Catacomb di stepa di sebelah timur Lembah Dnieper beratus-ratus tahun sebelumnya, sekitar 2700 atau bahkan 2800 SM Tapak katak berlangsung hingga 1900 SM

Zaman Gangsa Tengah. Budaya Kubur Kayu, (Russ. & # 8221Srubnaya) menjadi terkenal sekitar 1900 SM dan berakhir sekitar 1200 SM & # 160

JALAN BATU PERINGKAT STEPPE

Tempoh 4000 - 3500 SM menyaksikan kemunculan jenis kekayaan baru di stepa utara Laut Hitam (wilayah Pontik Utara) dan, secara serentak, pemecahan masyarakat di Lembah Danube dan Carpathians timur (Cucuteni Budaya Tripolye) yang pernah menjadi pusat penduduk dan produktiviti ekonomi di rantau ini. Kubur kaya ( Budaya Karanovo VI) muncul di padang rumput padang rumput dari muara Danube (seperti di Suvorovo, utara delta Danube di Romania) ke padang rumput Azov (seperti di Novodanilovka, utara Mariupol di Ukraine). Kubur-kubur luar biasa ini mengandungi bilah batu api sepanjang 20 sentimeter, sumbu batu api yang digilap, titik batu lencol, manik-manik tembaga dan tempurung, cincin lingkaran tembaga dan gelang, beberapa perhiasan emas kecil, dan (di Suvorovo) batu karang batu yang dipoles berbentuk seperti kepala kuda. Peratusan tulang kuda berlipat ganda di penempatan padang rumput dalam tempoh ini, sekitar 4000 - 3000 SM, di Dereivka dan Sredny Stog II.

   Budaya Cucuteni-Trypillia
 

Ada kemungkinan bahawa menunggang kuda bermula pada waktu ini. Pada awal masa ini, mungkin akan memulakan inovasi ekonomi dan ketenteraan yang mengancam asas ekonomi desa pertanian. Paling Tripolye (aka Budaya Cucuteni-Trypillian ) Bandar B1 - B2, bertarikh sekitar 4000 - 3800 SM, telah dibentengi. Di Lembah Danube Bawah, yang sebelumnya merupakan kawasan yang berpenduduk padat dan kaya, enam ratus penempatan memberitahu telah ditinggalkan, dan budaya material yang lebih sederhana (dicirikan oleh laman web Cernavoda dan Renie) menjadi meluas di komuniti yang lebih kecil dan tersebar yang diikuti. Perlombongan tembaga dan metalurgi merosot tajam di Balkan. Kemudian, di Lembah Bug Selatan, orang-orang Tripolye paling timur berkonsentrasi ke beberapa bandar yang sangat besar, seperti Maidanets'ke, boleh dikatakan dengan alasan pertahanan. Yang terbesar seluas 300 - 400 hektar, dengan lima belas ratus bangunan disusun dalam bulatan sepusat di sekitar plaza pusat atau hijau yang besar.

Bandar-bandar besar ini diduduki dari sekitar 3800 hingga 3500 SM, dalam tempoh Tripolye C1, dan kemudian ditinggalkan. Sebilangan besar penduduk Tripolye timur tersebar menjadi unit kediaman yang lebih kecil dan mudah alih. Hanya beberapa kelompok kota di Lembah Dniester yang mempertahankan adat istiadat lama Tripolye dari rumah-rumah besar, tembikar yang dilukis dengan baik, dan patung-patung wanita setelah 3500 SM Rentetan peristiwa ini, yang masih kurang difahami, mengujakan akhir budaya Zaman Tembaga yang kaya di Ukraine, Romania, dan Bulgaria, yang disebut & # 8221 Eropah Tua & # 8221 oleh Marija Gimbutas.

Budaya padang rumput di wilayah Pontik Utara barat menjadi lebih kaya, tetapi sukar untuk mengatakan sama ada mereka menyerang bandar Lembah Danube dan Tripolye atau hanya memerhatikan dan mendapat keuntungan dari krisis dalaman yang disebabkan oleh degradasi tanah dan perubahan iklim. Dalam kedua-dua kes tersebut, pada tahun 3500 SM, budaya stepa Pontic Utara tidak lagi memiliki akses ke tembaga Balkan dan komoditi prestij lain yang pernah diperdagangkan ke stepa dari & # 8221Old Europe. & # 8221

Setelah sekitar tahun 3500 SM, budaya padang rumput Pontic Utara ditarik ke dalam hubungan baru dengan tokoh-tokoh kerajaan yang benar-benar muncul di Kaukasus utara. Perkampungan seperti Svobodnoe telah wujud sejak sekitar 4300 SM di dataran tinggi piedmont Kaukasia utara, didukung oleh penggembalaan babi dan lembu dan pertanian skala kecil.

& # 160Kira-kira 3500 - 3300 SM, penduduk wilayah stepa hutan Kuban mula mendirikan serangkaian kubur kurgan yang sangat indah. Kurg besar dibina di atas ruang kubur berlapis batu yang berisi hadiah yang luar biasa. Di antara barang-barang tersebut adalah kuali besar (hingga 70 liter) & # 160 yang diperbuat daripada gangsa arsenik, pasu dari lembaran emas dan perak yang dihiasi dengan adegan perarakan binatang dan kambing yang memasang pohon kehidupan, batang perak dengan perak cor dan patung lembu emas , kapak dan belati gangsa arsenik, dan beratus-ratus perhiasan emas, pirus, dan carnelian.

Kurgan yang dibina di atas kubur ketua kampung di lokasi jenis Budaya Maikop tingginya 11 meter dan ruang kubur batu & # 160 akan memakan masa lima ratus orang hampir enam minggu untuk dibina. Penempatan Maikop, seperti Meshoko dan Galugai, tetap kecil dan biasa, tanpa penemuan logam, bangunan awam, atau gudang, jadi kami tidak tahu di mana ketua-ketua baru menyimpan kekayaan mereka selama hidup. Walau bagaimanapun, inventori seramik serupa di kubur dan perkampungan yang kaya - periuk dari kubur ketua suku Maikop seperti yang berasal dari Meshoko.

Beberapa alat logam tahap awal Maikop mempunyai analogi di Sialk III di barat laut Iran, dan yang lain menyerupai alat dari Arslantepe VI di kawasan Anatolia tenggara pada masa yang sama. Sebilangan kecil artifak logam Maikop dibuat dengan gangsa arsenik dengan kandungan nikel tinggi, seperti formula yang digunakan di Anatolia dan Mesopotamia dan tidak seperti jenis logam Kaukasia biasa pada era ini. Beberapa kapal seramik Maikop awal dilempar roda, teknologi yang dikenali di Anatolia dan Iran tetapi sebelumnya tidak diketahui di Kaukasus utara. Inspirasi untuk kapal berlapis perak yang dihiasi dengan kambing yang memasang pohon kehidupan pasti ada di Uruk Mesopotamia tahap akhir, di mana bandar-bandar pertama di dunia pada masa itu memakan komoditi perdagangan dan menghantar pedagang dan duta besar. Kemunculan golongan elit yang sangat kaya di Kaukasus utara mungkin merupakan hasil tidak langsung dari rangsangan perdagangan antara wilayah ini yang berasal dari Mesopotamia.

Domba bulu telah dibiakkan pertama kali di Mesopotamia pada sekitar 4000 SM Tekstil bulu paling awal yang diketahui di utara Kaukasus ditemui di kuburan Maikop yang kaya di Novosvobodnaya, yang mungkin berasal dari 2800 SM. Wol dapat menumpahkan air hujan dan mengambil pewarna jauh lebih baik daripada serat tumbuhan tekstil. Khemah-khemah dan kasut yang mudah alih, peralatan gear nomad biasa pada abad-abad kemudian, menjadi mungkin pada masa ini. Gerabak juga mungkin diciptakan di Mesopotamia. Gerabak dengan roda kayu padat mulai muncul di tempat-tempat yang tersebar di seluruh tenggara Eropah setelah budaya Maikop muncul di Kaukasus utara. Bukti penggunaan gerabak dapat dilihat pada sekitar 3300 SM di selatan Poland (seperti yang dibuktikan oleh gambar ukiran gerabak empat roda di atas periuk Corong Budaya bikar), 3300 - 3000 SM di Hungary (dilihat dalam model gerabak tanah liat kecil di Baden kubur budaya dengan pasukan lembu), dan 3000 SM di stepa Pontic Utara (seperti yang ditunjukkan oleh penguburan gerabak yang dibongkar dengan roda padat di dalam atau di atas kubur manusia). Kami tidak tahu dengan pasti bahawa domba wol dan gerobak kedua-duanya masuk ke dalam tangga melalui budaya Maikop, tetapi pengaruh selatan yang lain jelas kelihatan di Maikop, dan waktunya tepat. Banyak kubur jenis Maikop di bawah kurgan telah dijumpai di stepa utara piedmont Kaukasia utara, dan artifak jenis Maikop terpencil telah ditemui di kuburan-kuburan tempatan yang tersebar di seluruh wilayah Pontic Utara.

UMUR PERUNGGU AWAL: KAYU, RODA, DAN TEMBAGA

Budaya Pit Grave muncul di stepa Pontic Utara kira-kira ketika gundukan Maikop paling awal dibina - 3300 SM, lebih kurang. Menurut kajian klasik 1979 tentang Nikolai Merpert, Pit Grave bermula di stepa Volga bawah, barat laut Laut Kaspia, dan adat pengebumian yang menentukan fenomena Pit Grave kemudian menyebar ke arah barat ke Danube. Merpert juga membahagikan Pit Grave menjadi sembilan varian wilayah, namun hubungan antara mereka menjadi semakin tidak jelas sejak tahun 1979. Jenis tembikar Pit Grave tertua yang ditakrifkan oleh Merpert, periuk tempurung berbentuk telur dengan tali dan sisir - hiasan yang terkesan, jelas berkembang dari jenis seramik Khvalynsk dan Repin peringkat akhir yang terdapat di stepa Volga dan Don pada milenium keempat SM sebelumnya. Pot seperti ini juga terdapat di beberapa kubur Pit Grave yang terletak lebih jauh ke barat di Ukraine. Sebilangan besar kuburan Pit Grave di Ukraine, bagaimanapun, mengandungi pelbagai jenis tembikar tempatan, dan beberapa daripadanya mungkin lebih tua daripada yang ada di Volga. Pit Grave sebenarnya bukan budaya tunggal dengan asal usul - Merpert menggunakan ungkapan & # 8221komuniti-sejarah ekonomi & # 8221 untuk menerangkannya.

Ciri penentu penting cakrawala Pit Grave, seperti yang seharusnya kita namakan, adalah ekonomi pastoral yang kuat dan corak kediaman bergerak, digabungkan dengan penciptaan perkuburan kurgans yang dibesarkan. Tanah perkuburan Kurgan muncul di seberang lorong dari Danube ke Sungai Ural. Petempatan hilang di banyak kawasan, terutama di timur, stepa Don-Volga-Ural. Ini adalah perubahan ekonomi yang luas, bukan penyebaran budaya tunggal. Perubahan kepada iklim yang lebih kering dan lebih sejuk mungkin mempercepat pergeseran - ahli iklim mengatakan peralihan Atlantik / Subboreal menjadi sekitar 3300 - 3000 SM

Pola kediaman yang lebih mudah alih didorong oleh penampilan gerabak, khemah, dan pakaian wol. Wol menjadikannya lebih mudah untuk tinggal di padang rumput terbuka, jauh dari lembah sungai yang dilindungi. Gerabak merupakan inovasi yang sangat penting, kerana mereka mengizinkan penggembala membawa cukup makanan, tempat tinggal, dan air untuk tinggal bersama kawanannya jauh dari lembah sungai yang terlindung. Kawanan dapat tersebar di wilayah yang jauh lebih besar, yang bermaksud bahawa kawanan yang lebih besar dapat dimiliki dan kekayaan nyata dapat dikumpulkan dalam ternakan. Bukan kebetulan metalurgi berlaku pada masa yang sama - penggembala kini mempunyai sesuatu untuk diperdagangkan.

Gerabak memperoleh kepentingan sedemikian sehingga dibongkar dan dikebumikan dengan individu tertentu sekitar dua ratus kuburan gerabak terkenal di stepa Pontic Utara untuk Zaman Gangsa Awal dan Zaman Gangsa Tengah digabungkan. Wagon, yang tertua yang dipelihara di mana sahaja di dunia, bertubuh sempit dan berat, dengan roda padat yang menghidupkan gandar tetap. Ditarik dengan susah payah oleh lembu, mereka bukan kenderaan lumba. Penggembala kubur Pit Grave mungkin menunggang kuda dengan ciri khas yang dipakai sedikit dijumpai pada gigi kuda premolar dari zaman ini dalam budaya tetangga di Kazakhstan (budaya Botai), di mana terdapat penempatan dengan sejumlah besar tulang kuda. Menunggang kuda meningkatkan kecekapan penggembalaan, terutamanya penggembalaan lembu.

Beberapa perkuburan Pit Grave barat terkenal di Ukraine. Di salah satu dari mereka, Mikhailovka tahap II, 60 peratus tulang haiwan berasal dari lembu. Akan tetapi, sebuah kajian mengenai pengorbanan binatang di wilayah Pit Grave timur (stepa Don-Volga-Ural), mendapati bahawa di antara lima puluh tiga kubur dengan tulang binatang seperti itu, domba terjadi pada 65 persen, lembu hanya 15 persen, dan kuda di 7.5 peratus kubur (Untuk majlis pengebumian). Benih gandum dan millet telah dijumpai di tanah liat dari beberapa pot Pit Grave di stepa Dnieper bawah (Belyaevka kurgan 1 dan Glubokoe kurgan 2), jadi beberapa pertanian mungkin telah dipraktikkan di lembah sungai stepa di Ukraine.

Bijih tembaga batu pasir tempatan dieksploitasi di dua pusat aktiviti metalurgi: Dnieper bawah dan Volga tengah. Beberapa kubur yang sangat kaya terletak berhampiran bandar Samara di Volga, di pinggir utara zon padang rumput. Satu, kuburan Pit Grave di Kutuluk, berisi sebuah kelab tembaga murni atau pedang seberat seberat 1.5 kilogram, dan satu lagi, kuburan Pit Grave-Poltavka berdekatan di Utyevka, berisi keris tembaga, kapak lubang poros, kapak rata , pin berkepala L, dan dua cincin emas dengan hiasan berbutir. Puluhan belati berserat terkenal dari kubur Pit Grave. Beberapa objek yang diperbuat daripada besi terdapat di kuburan Pit Grave kemudian (bilah pisau dan kepala pin tembaga di Utyevka), mungkin artifak besi terawal di mana sahaja.

Ritual pengebumian asas pengebumian di lubang sub-segi empat tepat di bawah kurgan, biasanya di belakang dengan lutut diangkat (atau di sisi di Ukraine) dan kepala menunjuk timur-timur laut, diadopsi secara meluas, tetapi hanya beberapa orang yang diiktiraf dengan cara ini. Kami tidak tahu di mana atau bagaimana kebanyakan orang biasa ditangani setelah mati. Di Ukraine, stelae batu ukiran telah dijumpai di sekitar tiga ratus kurg Pit Grave. Diperkirakan bahawa mereka diukir dan digunakan untuk beberapa ritual lain pada asalnya, mungkin merupakan tahap awal dalam pemakaman, dan kemudian digunakan kembali sebagai penutup batu di atas lubang kubur. Bermula pada sekitar 3000 SM budaya kaya muncul di kawasan pesisir pantai Crimea (budaya Kemi Oba) dan muara Dniester di barat laut Laut Hitam (budaya Usatovo). Mereka mungkin telah berpartisipasi dalam perdagangan laut di sepanjang pantai Laut Hitam - pertukaran artifak menunjukkan bahawa Usatovo, Kemi Oba, dan tahap akhir budaya Maikop bersifat kontemporari. Barangkali barang dagangan mereka sampai di Troy I. Batang batu seperti Pit Grave telah dibina di dinding Troy I, dan seramik Troy I serupa dengan budaya Baden dan Ezero di Eropah tenggara.

Pemukiman dan pemakaman Zaman Gangsa di Usatovo, di teluk pesisir cetek dekat muara Dniester, adalah tempat yang menentukan bagi budaya Usatovo. Dua kumpulan kurgans yang berasingan dikelilingi oleh tepi batu berdiri dan stelae, kadang-kadang diukir dengan gambar kuda. Di kuburan pusat pemakaman kurgan, 1 lelaki dewasa dikebumikan dengan belati tembaga arsenik yang terpaku dan periuk yang dilukis dengan indah dari jenis Tripolye C2 peringkat akhir, mungkin dibuat untuk ketua Usatovo di bandar-bandar Tripolye terakhir di Dniester atas. Beberapa manik kaca telah ditemui di kubur Usatovo, dan beberapa belati yang dipaku oleh Usatovo kelihatan seperti belati Aegean atau Anatolia pada masa yang sama objek ini menunjukkan hubungan dengan selatan.

Antara sekitar tahun 3000 dan 2700 SM, kumpulan Pit Grave bergerak melalui kawasan persisiran pantai dan berhijrah ke Lembah Danube Bawah (terutama ke utara Bulgaria) dan timur Hungary, di mana ratusan kurg Pit Grave diketahui. Penghijrahan ini membawa penduduk stepa ke Balkan dan Dataran Hungaria timur, di mana mereka berinteraksi dengan budaya Cotsofeni dan Baden yang lewat. Kubur yang membuktikan pergerakan itu jelas adalah kuburan Pit dan mewakili kebiasaan baru yang mengganggu di Eropah Tenggara - beberapa di Bulgaria bahkan berisi stelae, dan salah satunya menguburkan gerabak, seperti di kuburan kubur Pit Grave - tetapi tembikar di kubur selalu tempatan. & # 160 Kerana tradisi Pit Grave tidak dikenali dengan jenis tembikar yang berbeza, sukar untuk mengatakan bagaimana pendatang Pit Grave diintegrasikan ke dalam budaya Balkan. Setelah jenis kubur Pit Grave ditinggalkan, yang berlaku di Hungaria sebelum 2500 SM, aspek arkeologi yang dapat dilihat dari budaya material Pit Grave hilang. Walaupun begitu, sebilangan ahli arkeologi melihat migrasi Pit Grave ini sebagai gerakan sosial yang membawa bahasa Indo-Eropah ke Eropah tenggara

UMUR PERTENGAHAN TAHUN: HORIZON LUAR BIASA

Zaman Gangsa Tengah bermula pada waktu yang berlainan di tempat yang berbeza. Kubur terawal yang ditugaskan untuk budaya Catacomb bermula pada tahun 2800 - 2700 SM dan terletak di stepa utara Kaukasus utara, di antara masyarakat jenis Novotitorovskaya yang bersentuhan dengan budaya Maikop akhir, dan di Lembah Don hingga ke utara. Di sepanjang Volga, kuburan yang mengandungi tembikar Poltavka muncul pada tahun 2800 - 2700 SM dan juga Poltavka sangat menyerupai budaya Pit Grave timur sebelumnya, tetapi dengan periuk-periuk yang lebih besar dan dihiasi lebih rumit. Pada sekitar tahun 2600 - 2500 SM tradisi Catacomb tersebar ke arah barat ke seluruh wilayah Pontic Utara hingga ke muara Danube. Poltavka berterusan sepanjang Zaman Gangsa Tengah di wilayah Volga-Ural.

Budaya Catacomb membuat senjata, alat, dan perhiasan gangsa arsenik yang canggih, mungkin menggunakan resipi paduan Kaukasia. Di utara, di Volga, budaya Poltavka terus menggunakan sumber tembaga tempatan & # 8221pure & # 8221, bukannya gangsa arsenik di selatan. T-pin berbentuk tulang dan tembaga, mungkin jepit rambut, adalah jenis Pit Grave-Catacomb lewat yang biasa. Banyak kapak lubang poros logam dan keris disimpan di kuburan.Jenis-jenis pin dan medali gangsa yang sama terdapat pada kurg kerajaan Zaman Gangsa Tengah di Kaukasus utara (Sachkere, Bedeni, dan Tsnori) dan penempatan Gerbang Caspian (Velikent) di satu pihak dan laman Zaman Gangsa Tengah dari stepa yang lain. Penemuan ini menunjukkan sistem perdagangan utara-selatan Zaman Pertengahan Zaman Gangsa yang aktif dan interkomunikasi antara stepa dan Kaukasus. Evgeni N. Chernykh, seorang pakar dalam logam dan metalurgi, telah membuat spekulasi bahawa hingga separuh dari output industri tembaga Kaukasia mungkin telah habis digunakan di stepa ke utara. Pengebumian gerabak berlanjutan di wilayah Catacomb untuk orang luar biasa. Di lembah Ingul, sebelah barat Dnieper, dan juga di stepa utara Kaukasus, beberapa kubur Catacomb berisi kerangka dengan topeng kematian tanah liat yang diterapkan pada tengkorak.

Walaupun Zaman Gangsa Tengah masih merupakan masa pergerakan yang melampau dan sedikit penempatan, jumlah tapak penempatan meningkat. Beberapa lokasi pendudukan Zaman Gangsa Kecil diketahui bahkan di Volga, wilayah yang tidak mempunyai penempatan Zaman Gangsa Awal. Makam gerobak kultur Catacomb di stepa Azov berisi timbunan biji-bijian gandum yang dibakar, jadi beberapa penanaman mungkin berlaku. Penekanan dalam ekonomi nampaknya tetap pada pastoralisme. Berhampiran Tsatsa di padang rumput Kalmyk di utara Kaukasus Utara, tengkorak empat puluh kuda dijumpai dikorbankan di pinggir kubur seorang lelaki (Tsatsa kurgan 1, kubur 5, dari budaya Catacomb). Penemuan ini luar biasa - seekor kuda tunggal atau kepala seekor domba jantan lebih biasa - tetapi ini menunjukkan betapa pentingnya ritual haiwan yang digiring.


[artikel]

Sagona Antonio, Sagona Claudia. Tingkat atas di Sos Höyük, Erzurum: Tafsiran semula kempen 1987. Dalam: Anatolia Antiqua, Tome 11, 2003. ms 101-109.

Anatolia Antiqua XI (2003), hlm. 101-109.

Antonio S AGONA et Claudia SAGONA

PERINGKAT YANG TINGGI DI SOS HÔYÙK, ERZURUM: PENYETARASAN KEMPEN 1987

Dalam artikel terbaru dalam jurnal ini, Semih Giineri memaparkan hasil penggalian arkeologi musim eksplorasi 1987 di Sos Hôyiik yang dilakukan oleh pasukan dari Universiti Atatiirk, Erzurum, bekerjasama dengan Direktorat Muzium Erzurum1. Dia menggabungkan data ini dengan bahan yang dikumpulkan dalam sejumlah tinjauan permukaan yang dilakukan olehnya di Anatolia timur laut antara 1985-1997. Tujuan makalahnya adalah untuk menjelaskan perkembangan budaya dan sejarah wilayah Erzurum yang lebih besar pada Zaman Gangsa Akhir hingga Zaman Besi Awal, khususnya abad ke-12 SM. Untuk tujuan ini, Giineri menarik sejumlah hubungan antara tradisi seramik yang telah dikenalinya di Anatolia timur laut dan cakrawala yang dianggapnya serupa di Caucasus, termasuk wilayah Kaukasia utara, Asia Tengah, dan seterusnya, sejauh selatan Siberia.

Penerbitan hasil kerja lapangan ini sangat dialu-alukan, terutama rancangan Layer IIP 1987 (Gambar 1) dari Sos Hôyiik, yang sekarang dapat kita kaitkan dengan maklumat yang dikumpulkan dari penggalian baru di Sos Hôyiik yang dimulakan pada tahun 19943.

Akan tetapi, ada masalah penafsiran tertentu, baik kronologi dan budaya, yang memerlukan komen.

Sos Höyük

Penggalian yang diperbaharui di Sos yang dilakukan oleh University of Melbourne merupakan sebahagian dari penyelidikan arkeologi yang luas di dataran tinggi Anatolia timur laut yang bermula pada tahun 1988, awalnya bekerjasama dengan Muzium Erzurum. Sejauh ini penyiasatan University of Melbourne merangkumi empat bahagian komponen utama: 1. Tinjauan lapangan di Bayburt Plain (1988, 1990-1993) 4 2. Penggalian di Biiyiiktepe Hôyiik, Bayburt (1990- 1992) 5 3. Penggalian di Sos Hôyiik, Erzurum 1994- sekarang6 4. Tinjauan lapangan di Dataran Pasinler (1999) 7. Tanpa kajian terperinci untuk memandu kami, kami memerlukan masa sekitar lima belas tahun untuk mendapatkan pemahaman yang tegas mengenai pelbagai bahan dan isu baru yang membingungkan yang telah dikemukakan oleh Anatolia timur laut. Kami hanya dalam proses menyiapkan serangkaian laporan akhir mengenai projek-projek ini yang akan muncul di bawah tajuk Arkeologi di Anatolia Timur Laut Timur *.

*) Universiti Melbourne, Pusat Klasik dan Arkeologi.

1) Giineri 2002a. Kajian ini diterbitkan secara serentak dalam bahasa Turki - Giineri 2002b.

2) Data ini kebanyakan terdapat dalam dua tesis pascasiswazah Giineri 1987 dan 1995. Lihat juga Giineri 1988 dan 1992.

3) Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Semih Giineri dan pasukannya yang menunjukkan kepada kami mengenai penggaliannya di Bulamaç, laman web jiran kami di Dataran Pasinler, pada bulan Julai 2002. Terima kasih juga kami sampaikan kepada Robert Loriente kerana mendigitalkan ilustrasi dalam makalah ini.

4) Laporan akhir mengenai tinjauan lapangan di Bayburt Plain yang juga akan merangkumi geografi sejarah terperinci Anatolia timur laut akan segera diterbitkan - Sagona dan Sagona (dalam akhbar). Untuk laporan awal lihat Sagona 1990 1992 1993 Sagona dan Brennan 1994.

5) Sagona, Pemberton dan McPhee 1991 1992 1993.

6) Sagona, Sagona dan Ôzkorucuklu 1995 Sagona, Erkmen, Sagona dan Thomas 1996 Sagona, Erkmen, Sagona dan Howells 1997 Sagona, Erkmen, Sagona dan McNiven 1998 Sagona dan Sagona 2000.

8) Dua laporan akhir lain dalam siri ini yang akan segera diterbitkan ialah Hopkins, di akhbar (Ethnoarchaeology) dan McConchie, di akhbar (Metalurgi besi). Satu laporan, Howell-Meurs, 2001, mengenai bahan faunal dari zaman Zaman Gangsa dan Besi kemudian, diterbitkan sebelum siri ini ditubuhkan.


Selamat datang ke Iran! Bahagian 5: Di makam Jude Rasul

26 Mei 2016 & ndash Adakah anda tahu apa maksud autocephalous? Gereja autocephalous adalah gereja yang merupakan pemberi peraturan sendiri. Gereja Koptik, misalnya, bersifat autocephalous kerana dikatakan didirikan oleh seorang rasul, Saint Mark. Patriark Ekumenis Konstantinopel berfungsi seperti presiden kehormat Gereja Ortodoks kerana Saint Andrew adalah uskup pertama Konstantinopel menurut catatan tertulis. Paus mengesan kedudukan kehormatnya kembali ke Saint Peter. Nah, dan orang Armenia mempunyai Jude the Apostle, juga dikenal sebagai Judas Thaddeus, yang makamnya di Biara St Thaddeus, Gereja Hitam, akan kita kunjungi dalam episod ini.
Tetapi tujuan pertama kami adalah Ardabil, di mana pengasas dinasti Safavid dikebumikan. Mungkin bertentangan dengan jangkaan anda, dia bukan penguasa yang kuat tetapi seorang sufi, semacam mistik Muslim.

Perkampungan bata tanah liat dengan pemandangan gunung yang indah. Foto: KW.

Selasa, 8 Mac 2016 & # 8211 Kesinambungan

Kami mengambil masa tiga jam ke Ardabil. Pemanduannya sungguh luar biasa! Kami bergerak pada ketinggian sekitar 1500 m. Di kaki langit, di kiri dan kanan kami, kami dapat melihat puncak gunung yang diliputi salji. Harapan kita untuk melihat Laut Kaspia terbakar ketika mendengar bahawa kita dipisahkan dari jarak itu sejauh 80 km dan kawasan pegunungan.

Versi layan diri dari restoran layan diri. Foto: KW.

Kami sampai di Ardabil pada pukul 2 petang dan terus dibawa makan tengah hari. Maksudnya, kita akan dibawa makan siang sekiranya Ehsan menjumpai restoran. Anda dapat melihatnya semakin gugup setiap saat. Dia tidak memahami variasi tempatan Farsi! Ardabil sangat dekat dengan sempadan Turki di bahagian Iran Azerbaijan. Dan terdengar sangat Turki di sini, kata Ehsan. Oleh itu, kami terus berjalan naik dan turun di jalan utama, berubah menjadi kawasan perumahan, dan kembali ke jalan utama. Dan akhirnya kami kembali ke tempat yang sebenarnya kami baru sedar bahawa restoran itu betul-betul di seberang jalan.

Namun, ia bernilai setiap meter jalan memutar. Restoran itu dipenuhi penduduk tempatan. Lelaki-lelaki itu duduk di atas kerusi di meja, wanita dan keluarga sedang bersantai di ceruk karpet di pinggir bilik. Dan ya, percaya atau tidak, terdapat banyak kumpulan wanita tanpa lelaki!
Kedai bar dikuasai oleh kaunter layan diri yang besar, gabungan beberapa jenis makanan segera dan makanan segera. Terdapat salad, kebab, daging dalam sos khas dan & ndash sekali lagi & nash tanpa sayur. Iran bukan negara untuk vegetarian, paling tidak ketika anda ingin makan di restoran: Sudah tentu, di restoran, anda makan tawaran masakan Iran yang terbaik dan paling berharga dan ini bermaksud hidangan daging semata-mata. Adakah saya perlu menyebut bahawa ia sedap? Masakan Iran terkenal dengan alasan.

Tugu pengebumian Sheikh Safi-ad-din. Foto: KW.

Dengan berat hati kami meninggalkan restoran untuk mengunjungi monumen pengebumian indah dari dinasti Safavid & bapa pengasas rsquos.

Kuil Safi-ad-din. Foto: KW.

Banyak dinasti Eropah dengan bangga mempunyai raja suci di antara nenek moyang mereka. Sheikh Safi-ad-din, pelindung nama dinasti Safavid, disembah sebagai orang suci Syiah yang telah dilakukan oleh orang-orang sezamannya. Dia adalah seorang sufi, semacam mistik Muslim, seseorang yang mencari Tuhan dengan caranya sendiri. Anda tidak boleh menjadi sufi tanpa pertolongan. Anda harus menjalani latihan yang komprehensif. Safi-ad-din menjadi murid Syeikh Zahed Gilani yang terkenal. Dia menjadi murid kesayangannya dan, sejak orang sufi diizinkan untuk berkahwin, diberikan puteri gurunya & rsquos sebagai seorang isteri serta kawalan terhadap perintah Gilani & rsquos.
Seperti biasanya dengan semangat bebas, para sufi tidak begitu digemari oleh ulama Islam. Itulah & # 39; mengapa Safi-ad-din melarikan diri ke Ardabil dan di sana mendirikan biara baru. Di bawah nama Safaviyya pesanannya menjadi terkenal dan terkenal dan & kaya dengan neraka, ya, juga versi Muslim dari biara-biara Kristian menarik banyak sumbangan.

Makam Ismail I. Foto: KW.

Safi mempunyai beberapa anak lelaki dan pada gilirannya mereka mempunyai beberapa anak lelaki dan salah seorang dari mereka menjadi Shah dari Parsi. Tetapi saya & rsquoll memberitahu anda lebih banyak mengenai perkara itu setelah kami sampai di Shiraz. Bagaimanapun, jadi Shah pertama keluarga Safavid dikuburkan di tempat Safi-ad-din sudah terbaring, dan yang menjadikan tempat suci sufi yang pernah rendah hati menjadi harta nasional yang akan dikunjungi oleh setiap Shah dari dinasti Safavid, yang ditemani oleh seluruh keluarga kerajaannya setahun sekali untuk memperingati nenek moyangnya.

Menara makam Safi-ad-din. Foto: KW.

Anda tidak dapat membayangkan kemegahan makam ini. Mari & rsquos mengambil hanya menara makam yang naik di atas cenotaph Safi-ad-din. Ia dihiasi dengan sangat berharga dengan jubin yang hanya membawa nama Tuhan. Betapa sangat simboliknya ini: bagi yang setia, Tuhan tetap menjadi hiasan paling berharga dari semua (walaupun memerlukan kaligrafi artistik, pengerjaan indah sekumpulan pengrajin dan, terakhir tetapi tidak kalah pentingnya, sejumlah wang untuk menghasilkan ini & ldquosimple & rdquo hiasan.)
Seluruh kompleks bangunan dinaikkan ke status Tapak Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 2010. Dan masih kami & ndash sekali lagi & ndash satu-satunya pelancong. Tidak ada seorang pun pengunjung yang dapat dilihat di alun-alun besar, di mana satu kedai cenderamata akan berbaris ke kedai yang tidak lama lagi. Setakat ini, kebanyakan kedai masih belum disewa.

Pandangan ke ruang solat. Foto: KW.

Bahagian dalam masjid yang indah terdiri daripada beberapa bilik yang bersambung. Anda mula-mula memasuki ruang solat yang sebenarnya, dihiasi dengan mewah, kontur lukisan dinding yang dilapisi dengan karya plesteran halus. Pintu masuk dan bukaannya dirancang dengan indah dan juga sesuai dengan lantai hingga abad ke-19.
Untuk menutup lantai, para penguasa Safavid telah menugaskan permaidani besar yang tidak hanya mengambil corak hiasan hiasan masjid & rsquos tetapi & ndash dibuat dari satu bahagian & ndash menutupi seluruh masjid. Hari ini permaidani dipamerkan di Victoria & amp Albert Museum. Ia pasti menarik perhatian seorang pakar seni Inggeris dan kerana amalan & barang ldquoexporting & rdquo yang sangat biasa di era kolonial menjadi permaidani yang paling terkenal di dunia & rsquos. Terdapat banyak salinan jenis ini, semuanya dipanggil & ldquoArdabil & rdquo. Salah satu dari Ardabil ini pernah menghiasi lantai pejabat Adolf Hitler & rsquos Berlin & ndash bukanlah cadangan terbaik untuknya. Dan bahkan hari ini Perdana Menteri Britain di 10 Downing Street memandang Ardabil yang diterbitkan semula.

Hampir seperti sebuah bilik di istana Bavaria barok: Porcelain Cabinet. Foto: KW.

Ruang porselin berfungsi sebagai dewan perayaan wakil biara sufi. Ya, betul, seperti kabinet porselin Jerman barok: Sebuah bilik bulat besar dengan banyak ceruk dan rak, yang masih dipenuhi dengan cina berharga hingga Perang Parsi-Turki ketiga (1804-1813). Sebilangan pegawai Rusia jelas dapat mengenali objek seni yang berharga jika mereka melihatnya, dan memindahkan karya terbaik ke St Petersburg, di mana mereka masih dapat dilihat hari ini.

Sudah terlambat lagi ketika kami tiba di hotel. Tapi hei, kita harus bangun lebih awal lagi esok. Bas bertolak pada pukul 7.30. Ini bermaksud bangun pada pukul 6.00. Dan sebilangan orang suka menyebutnya percutian & neraka

Berhenti pantas dalam perjalanan. Karavan yang dipulihkan dengan indah. Foto: KW.

Rabu, 9 Mac 2016

Sedang terjaga? Itu bukan sesuatu yang saya rasakan ketika merangkak dari katil dan masuk ke bas pada pukul 7.30. Kami mempunyai perjalanan tiga jam yang baik sebelum kami sampai ke St Thaddeus Monastery, Gereja Hitam.

Setelah beberapa jam, kami sangat terkejut melihat Gunung Ararat, yang secara teknikalnya terletak di tanah Turki, tetapi begitu dekat dengan sempadan Iran sehingga anda mendapat pemandangan yang sangat baik jika cuaca baik. Dan cuaca baik. Ararat bangkit melawan langit dalam semua kemegahannya: salji tertutup, menghadap langit biru terang.
Dengan ketinggian 5137 m, Ararat (hebat) adalah Turki & gunung tertinggi. Gunung & ldquolittle & rdquo di sebelahnya dipanggil & ndash surprise & ndash & ldquoLittle Ararat & rdquo dan masih membuatnya hingga 3896 m (jika dibandingkan, gunung tertinggi Jerman & rsquos, Zugspitze, setinggi 2962 m, Grossglockner Austria 3798 m Swiss Matterhorn paling tidak dapat membanggakan mengagumkan 4478 m).
Mereka yang berpengalaman dalam Alkitab (baik, Kejadian) tahu bahawa Gunung Ararat biasanya dihubungkan dengan Noah & rsquos Ark yang berlari ke darat setelah banjir besar.

Lambang Negara Republik Demokratik Armenia (1918-1922). Sumber: Wikipedia.

Walaupun terdapat tunjuk perasaan yang marah di pihak Turki, Ararat tetap menjadi simbol Armenia, yang bahkan digambarkan pada pelindung lambang negara Republik Demokratik Armenia yang berumur pendek. Bagaimanapun, orang Armenia telah menetap di sekitar Ararat sebelum pembunuhan beramai-ramai itu mengusir mereka dari tanah air.

Armenia. 500 Dram 2012. Bahtera Nuh & # 8217. Dari penjualan E-Auction Rauch 17 (2015), 922.

Pada tahun 2001 orang Armenia merayakan 1700 tahun agama Kristian di Armenia kerana ia mesti menjadi agama negara di bawah Raja Tiridates III pada tahun 313/4. Itu menjadikan Armenia sebagai kerajaan Kristian pertama dalam sejarah. Dan catatan Perjanjian Lama dan Baru masih dianggap sebagai sejarah keselamatan hari ini, yang mungkin menjadi sebab mengapa duit syiling bullion ini, yang dihasilkan oleh syarikat Jerman dan dikeluarkan oleh Armenia, menampilkan Noah & rsquos Ark.

Pengangkutan ternakan & # 8211 gaya Parsi. Foto: KW.

Gunung Ararat menjadi kejutan besar bagi kami. Semua orang keluar dari bas untuk mengambil puluhan gambar. Ia sejuk. Itu menyendiri. Dan masih ada perkara lain selain Ararat yang dapat dilihat, misalnya pengangkutan ternakan ala Parsi ini.

Gereja Hitam, di mana Jude the Apostle seharusnya dikebumikan. Foto: KW.

Menjelang pukul 12.00 kami telah tiba di Gereja Hitam. Ini adalah Tapak Warisan Dunia UNESCO dan suatu hari nanti mungkin termasuk dalam pemandangan tiga bintang yang mesti anda lihat. Sekarang ini masih merupakan petua orang dalam. Bangunan besar yang dibina untuk menjual tiket masuk dan cenderamata masih kosong. Kesunyian di sini dengan sendirinya boleh dianggap sebagai tarikan pelancong.

Kotoran sebagai bahan bakar, ditumpuk untuk membentuk pondok berjalan. Foto: KW.

Belum lagi kampung bersebelahan, sesuatu yang pasti orang Eropah percaya bahawa ia tidak wujud lagi. Penduduk kampung tinggal di rumah tanah liat, yang tidak jauh berbeza dengan rumah yang dibina sekitar 9000 tahun yang lalu di Catalh & oumly & uumlk. Sebahagiannya moden dan atapnya ditutup dengan kerajang perak berkilat dan bukannya membiarkannya tumbuh dengan rumput seperti yang dilakukan secara tradisional. Di hadapan rumah-rumah terdapat dunghills besar dan di belakang rumah tahi dipukul menjadi rata, bulat dan dibiarkan kering. Di negara dengan hutan yang jarang, inilah bahan bakar yang ideal dan paling murah.

Bahagian gereja tertua dibina dari batu hitam. Foto: KW.

Biara St Thaddeus adalah tempat perlindungan utama orang Armenia. Dikatakan bahawa Jude the Apostle mengasaskan gereja pertama di dunia & rsquos di sini pada tahun 66. Baiklah, sekurang-kurangnya kita mempunyai catatan bertulis yang sebenarnya yang menunjukkan adanya biara dari abad ke-5.
Sejarah gerejawi tidak mengetahui banyak ahli teologi Jude the Apostle bahkan membincangkan sama ada tokoh sejarah itu boleh menjadi campuran beberapa orang yang berbeza. Sifatnya, sebuah kelab, berbicara tentang kesyahidannya yang ditulis dalam Legenda aurea: Jude Rasul pergi ke Parsi dengan seorang teman, di mana mereka menukar Raja Babel dan banyak orang istana menjadi kepercayaan Kristian. Tetapi para imam kafir takut kehilangan pengaruh mereka dan memukul Jude Rasul sehingga mati dengan sebuah kelab.

Bahagian gereja yang dibina dari batu putih pada abad ke-19 ditutup dengan karya bantuan yang paling halus. Foto: KW.

Sebaliknya, orang Armenia mengatakan bahawa Jude Rasul, bersama dengan Saint Bartholomew, datang ke Armenia dan di sana mendirikan Gereja Armenia. Menurut tradisi, seorang pertapa menemukan jenazahnya dan memastikan bahawa mereka dimakamkan di biara yang didirikan Jude.

Terdapat salji yang cukup di hadapan gereja untuk beberapa bola salji. Foto: KW.

Gereja indah dari luar. Ia terdiri daripada dua bahagian: Satu kelihatan tidak mengesankan, hitam, dengan sedikit hiasan geometri. Pembinaan bahagian ini dimulakan pada abad ke-14, sejurus selepas gereja pertama runtuh. Ditambah di hadapannya adalah nave yang lebih besar dari abad ke-19 dengan lukisan dinding yang indah yang menembusi dinding di seluruh gereja. Menenun ke kalungan seperti sayur adalah pemandangan kecil yang menyenangkan: leviathan, persilangan antara paus dan gajah, sepasang kekasih dalam pelukan lembut, ksatria pertempuran dan banyak lagi.

Pandangan di dalam gereja. Foto: KW.

Gereja itu sendiri agak kecil dan kosong. Tetapi tidak sepanjang tahun. Kristian Armenia dari seluruh dunia berkumpul di sini untuk merayakan hari perayaan Jude the Apostle. Oh betapa saya & rsquod suka menyaksikan sendiri! Mereka membina sebuah kota khemah di daerah sepi ini, menghiasi gereja dengan barang-barang liturgi dan meraikan jemaah & rsquo mereka.

Berkelah di hadapan gereja. Foto: KW.

Kami berkelah di sebelah gereja. Saya tahu sangat sukar untuk dibayangkan di dunia ini hari ini tetapi tidak ada kereta minuman, tidak ada restoran, tidak ada apa-apa di Tapak Warisan Dunia UNESCO ini. Tidak cukup pelancong yang datang ke sini untuk menjadikan poskad menjadi lumayan.

Kampung Bastam di kaki kubu Urartian. Foto: KW.

Selepas itu kami menuju ke Bastam, kubu Urartian. Walaupun secara peribadi saya menganggap kampung di bahagian bawahnya jauh lebih menarik.Kami berjalan melewati beberapa ladang, terbuat dari tanah liat dan disusun dalam bentuk segi empat tepat di sekitar halaman. Seekor lembu diberi susu di salah satu ladang, di lembu lain ternakan bulat menanti kami dan di mana sahaja anak-anak kecil menatap kami dengan mata besar.

Tetapi biarkan & rsquos tidak terlalu romantis memandangkan idilis ini. Bastam, seperti banyak kampung lain di Iran, mempunyai masalah sampah yang sebenar. Anak sungai yang melintasi kampung adalah satu contoh kecil dari itu. Ia dipenuhi dengan sampah. Dan jangan fikir itu adalah pengecualian! Saya tidak pernah melihat perkara seperti itu sepanjang hidup saya. Di mana-mana di Iran terdapat padang rumput dan ladang, alam dalam bentuknya yang paling murni (anda ingin percaya), dan mereka dipenuhi dengan beg plastik yang tidak terhitung jumlahnya. Pembaziran sebenarnya ada di mana-mana kecuali anda memasuki bandar. Itu bersih. Setiap penduduk kota secara semula jadi membuang sampah di tong sampah seterusnya. Setiap rokok dibawa ke tong sampah dengan berhati-hati. Tetapi sebaik sahaja anda sampai di kawasan luar bandar, tempat itu hanya ditutup dengan paket kosong dan botol plastik.

Bahagian yang paling menarik dari runtuhan Bastam. Foto: KW.

Mengetepikan ini, kami berjalan melintasi kampung ke pintu masuk penggalian & rsquos, yang sebenarnya bukan pintu masuk melainkan lubang di pagar yang melaluinya semua anggota parti kami memerah satu demi satu. Kami diikuti oleh ekor pemuda kampung. Pada mulanya hanya ada satu, dua anak lelaki. Tetapi mereka terus bertambah. Mereka dengan teruja menjerit & ldquomoney & rdquo dan & ldquophoto & rdquo. Bukan ini menakutkan atau mengancam tetapi masih banyak yang muncul. Dan mereka sedikit penting. Perilaku baik mereka nampaknya tidak berlaku untuk wanita Barat. Semasa saya tidak mahu mengambil gambar mereka, mereka menghalangi jalan saya sehingga saya terpaksa mengelilingi mereka di tanah yang tidak rata. Yang mana, tentu saja, saya tidak & rsquot. Saya menerobos mereka, dengan sentuhan badan. Sesuatu yang mereka tidak selesa. Sesuatu yang tidak dilakukan oleh wanita Iran yang rendah hati. Dan selepas itu mereka meninggalkan saya sendirian. (Yang mungkin juga berlaku kerana saya hanya tinggal di tempat perlindungan lelaki sejak itu.)

Pintu masuk ke kubu Urartian. Foto: KW.

Izinkan saya mengatakan beberapa perkataan mengenai orang Urartian. Mereka tinggal di kawasan yang sangat pergunungan, pertama di sekitar Tasik Van. Ibu kota mereka dipanggil Tushpa dan terletak di tempat Van moden sekarang. Namanya pertama kali muncul dalam catatan Assyrian dari abad ke-13. Sudah tentu orang Urartian berusaha meluaskan empayar mereka. Mereka berjaya sampai ke Danau Urmia, yang mana anda & rsquoll baca lebih lanjut dalam episod seterusnya. Bastam adalah salah satu kubu pertahanan mereka.

Beberapa kubu Urartian yang tidak penting. Foto: KW.

Dan itu tidak biasa. Sebahagian besar penempatan yang kita ketahui dari Empayar Urartian adalah kubu kubu. Mereka berfungsi sebagai pusat pentadbiran, pusat keagamaan dan kemudahan penyimpanan. Pada masa perang para petani dari kampung-kampung yang berdekatan dapat mencari perlindungan di belakang tembok.

Kami juga mencari perlindungan di hotel kami. Paling hampir pukul tujuh ketika kami tiba di resort percutian di sebelah Tasik Urmia. Selama musim ini, kami adalah satu-satunya tetamu, yang mempunyai kesan sampingan yang menyenangkan: Sayangnya, kakitangan dapur dapat menyajikan sarapan pada pukul 8.30 sahaja, yang bermaksud bahawa kami harus bangun seawal jam 7.30! Syurgawi. Saya pasti untuk memperkenalkan kesatuan di semua hotel Iran!

Episod kami seterusnya membawa kita ke kubu Urartian yang lain serta banyak masjid dan menara makam. Tetapi kemudian kami & rsquoll (akhirnya) tiba pada zaman Parsi-Parthian-Sassanid. Kita akan melihat kelegaan Dareius I yang agung, kuil Parthian Anahita di Kangavar, dan Tag-e-Bostan lega tinggi Sassanid. Ya, kami juga berjaya sampai ke Ecbatana kuno. Tetapi harap jangan terlalu berharap yang terakhir.


Tanpa rancangan yang disengajakan, negara Armenia yang kecil dan bergunung-gunung itu adalah satu-satunya republik lima belas komponen Kesatuan Soviet & # 8217 yang tidak pernah saya lawati dalam perjalanan empat setengah tahun pertama saya. Saya kadang-kadang menjumpai budaya Armenia, biasanya dalam bentuk gereja batu khas di Iran atau Turki (dan juga di Syria dan Israel dalam perjalanan sebelumnya pada tahun 2006) dan bahkan pernah melihat ke Armenia (yang merupakan negara yang sama sekali tidak diketahui oleh saya) dari bandar Ani yang hancur pada tahun 2003, dalam perjalanan pertama saya ke seluruh Asia. Negara itu sendiri tetap kosong di peta yang ingin saya isi.

Oleh itu, dengan jangkaan yang tinggi saya mendekati Armenia, yang akan menjadi kali pertama di bahagian kedua Odyssey ini bahawa saya akan mengunjungi sebuah negara yang sama sekali baru bagi saya. Semasa saya memandu di sekitar Armenia dan di de facto negara Nagorno Karabakh yang merdeka, saya akan menemui pemandangan dataran gunung berapi yang paling teruk, agak berbeza dengan lembah Georgia yang subur, indah, eksotik, tetapi kaya dengan bentuk seni bina gereja abad pertengahan yang indah. Orang-orang Armenia juga akan tampil menonjol, bangga dengan sejarahnya yang lama walaupun baru tragis, bermaruah dan sangat dialu-alukan walaupun terdapat kemiskinan yang nyata di mana republik mereka yang terpencil telah jatuh sejak kejatuhan Kesatuan Soviet.

Separuh pertama perjalanan saya melalui Kaukasus Kecil akan membawa saya pada jalan berkelok-kelok melalui utara Armenia, menyeberangi pusat bertitik gereja di Armenia Highlands, melalui lembah-lembah di sebelah timur laut dan ke Danau Sevan yang indah, kemudian melintasi Pergunungan Geghama gunung berapi dan naik Gunung Aragats, Armenia moden & puncak tertinggi # 8217. Menuju ke selatan dari sini saya akan memasuki kawasan tengah negara yang sebenarnya, Dataran Ararat, membentang di sepanjang Sungai Aras di mana Gunung Ararat yang jauh tergantung di seberang jerebu di atas kedua kota Vagharshapat, tempat duduk Gereja Apostolik Armenia, dan ibu kota moden Yerevan yang berdekatan di mana saya akan menghentikan perjalanan saya.

Landcsape, berhampiran Musayelyan, Provinsi Shirak, Armenia

Saya memasuki Armenia pada 4 September 2014, menyeberang dari Georgia di kampung Gogavan pada waktu tengah hari dan segera menarik jalan untuk berkhemah di ladang, menyaksikan ribut turun dari pergunungan di sebelah timur. Setelah sekurang-kurangnya lapan tahun berhasrat untuk mengunjungi Armenia, saya berada di sini, dan pemandangan di depan saya sama seperti yang saya bayangkan untuk melihat negara, berdasarkan pada pandangan pertama saya dari seberang sempadan Turki lebih dari sebelas tahun yang lalu, gunung berapi yang menarik dan lembut, gunung rendah yang kini memudar ke dalam awan ribut yang gelap dan terang.

Pada waktu pagi, setelah beberapa tugas di bandar kecil Tashir, saya menuju ke timur melintasi dataran tinggi yang saya perhatikan malam tadi, melintasi jalan rendah dan perlahan-lahan menuruni perkampungan rumah-rumah tuf merah jambu yang terpencil, menyeberangi jalan utama ke Gyumri dan bergabung dengan Sungai Akhurian yang di sini berjalan selari dengan sempadan Turki. Memandu ke selatan di jalan-jalan era Soviet yang kasar dan reput, saya akhirnya sampai di Biara Marmashen yang indah, di tebing sungai Akhurian yang berumput, dikelilingi oleh pokok buah-buahan. Dibangun dari kain jingga, biara ini berpusat di Gereja Katoghike (Ibu Suci Tuhan) abad kesebelas yang indah, dengan atap payung khas Armenia, dan ceruk tinggi di dinding luarannya seiring dengan gereja-gereja Ani tetapi dalam keadaan yang jauh lebih baik terutamanya senang melihat keadaan bangunan Ani & # 8217 yang diabaikan.

Biara Marmashen, Provinsi Shirak, Armenia

Dari biara itu, perjalanan yang sangat singkat ke selatan untuk sampai ke pinggir bandar utara Gyumri, kota kedua Armenia & # 8217s, di mana saya melewati campuran blok-blok bandar yang ditaburkan, bangunan pangsapuri yang terbengkalai, separuh dibina dan pelbagai barak yang dibuat kehadiran tentera Rusia yang besar, yang masing-masing menjadi simbolik kepada sejarah Armenia & # 8217 yang bergolak baru-baru ini.

Gempa Bumi Spitak tahun 1988 mempunyai pusatnya hanya tiga puluh lima kilometer dari Gyumri, membunuh antara dua puluh lima hingga lima puluh ribu orang dan datang pada masa ketika reformasi Gorbachev di Uni Soviet telah menyebabkan ekspresi nasionalisme yang lebih besar. Kebebasan ini bagaimanapun memungkinkan konflik etnik yang meletus meletus, yang di republik Kaukasus Selatan menyebabkan tercetusnya ketegangan dan konflik antara Armenia dan Azerbaijan di kedua-dua republik itu. Orang-orang yang terlantar telah tiba di Armenia pada waktu gempa, yang selain blok pangsapuri era Brezhnev yang berkualiti rendah menyebabkan jumlah kematian besar akibat gempa tujuh skala Richter.

Gyumri, Provinsi Shirak, Armenia

Kejatuhan Kesatuan Soviet pada tahun 1991 menimbulkan kekacauan ekonomi bagi Armenia (dan sememangnya setiap bahagian dari bekas USSR), tetapi disertai dengan tercetusnya konflik penuh dalam Perang Nagorno Karabakh, yang berkecamuk hingga tahun 1993 dan menyaksikan Armenia dan Azerbaijan berperang di wilayah Armenia Nagorno Karabakh yang bersejarah, yang diserahkan oleh Stalin ke Azerbaijan pada tahun 1928. Konflik, dalam pengertian yang lebih luas, dapat dilihat sebagai bagian dari antagonisme lama Rusia dengan Turki dan, dengan Rusia berpihak pada Armenia, memberi banyak peluang kepada Rusia untuk mempertahankan kehadiran ketenteraannya yang besar di wilayah yang hilang ini, memperkuat bekas perbatasannya yang sangat sensitif dengan NATO dan mempertahankan penahanan di Kaukasus Selatan, kawasan yang selalu didambakan oleh orang Turki.

Nama Gyumri mungkin berasal dari Urartian, tetapi bandar ini agak moden dan sangat mengingatkan saya akan Kars di negara tetangga Turki, dengan rumah-rumah berwarna hitam abad ini, perasaan merosot dan gelisah, tetapi menyenangkan suasana walaupun begitu. Gyumri semestinya pernah menjadi kota yang sangat menarik, dalam penjelmaannya sebelumnya sebagai Alexandropol pada abad kesembilan belas dan Leninakan pada abad kedua puluh, tetapi gempa bumi dan kemiskinan dan kemerosotan umum telah jelas mempengaruhi mereka.

Jrapi Caravanserai, Shirak Province, Armenia

Saya meninggalkan Gyumri pada awal pagi melalui kawasan pinggiran industri karat yang tidak bersih, memasuki Sungai Akhurian yang kini menandakan sempadan tertutup dengan Turki. Sebaik sahaja keluar dari bandar, saya kembali berada di jalan setapak yang terkenal di mana ibu kota Armenia kuno Ani terletak, tepat di seberang sungai. Kawasan sempadan itu sendiri mempunyai tanda-tanda yang tidak dapat dilupakan sebagai salah satu sempadan luar yang sensitif di Uni Soviet, dengan pagar kawat berduri berbentuk T, jalur kuasa dan telegraf berganda, jalan yang lebarnya tidak normal yang boleh berganda sebagai landasan dan menara yang menghadap ke gaung orang Akhurian. Ironinya, titik di sempadan betul-betul bertentangan dengan Ani masih dihuni oleh Tentera Rusia dan terlarang untuk pengunjung santai.

Akan tetapi, terdapat sebuah monumen indah dari Jalan Sutera, cabangnya yang akan melewati Ani dan menuju Armenia moden, dalam bentuk Jrapi Caravanserai abad kesebelas hingga kedua belas, sebuah bangunan panjang dan rendah yang kehilangan banyak bumbungnya, yang menampakkan menarik, lengkung tebal berwarna merah jambu dan tuff hitam. Sedikit lebih jauh ke selatan, di perkampungan penambang batu apung di Anipemza, terdapat peninggalan Basilika Yererouk abad keempat hingga keenam yang besar, salah satu contoh awal seni bina Armenia. Yererouk sangat penting bukan hanya untuk usia dan ukurannya yang besar, tetapi juga untuk pengaruh Yunani-Rom yang dapat dilihat di tiang lima langkah di mana ia duduk, dan tiang dan pedimen dari pintu masuknya, memberikan pandangan tentang bentuk seni bina Kristian timur awal.

Maralik, Provinsi Shirak, Armenia

Saya meninggalkan kawasan perbatasan Turki, menuju ke timur dari jalan utama, melalui perkampungan Sarakap di lintasan kasar ke bukit, kemudian melalui Karaberd yang nampaknya merupakan desa pertanian sepi, jatuh ke bandar kecil Maralik di yang pinggir timurnya adalah kilang pemintalan kapas era Soviet yang besar, terletak jauh dari sumber kapas di Asia Tengah dan beroperasi pada sebahagian kecil kapasiti. Di bandar kecil Artik yang seterusnya, saya berhenti untuk mengunjungi Biara Lmbatavank abad ketujuh yang hampir menyerupai pensil, yang terletak menghadap ke kota di lereng bukit yang dipenuhi keranda tuff yang diukir. Lmbatavank sebagai gereja silang yang sederhana menunjukkan kubah Armenia yang khas dan bentuk langsing, menandakan pemergian dari gereja-gereja Yunani-Romawi dan Bizantium yang paling awal dipengaruhi.

Biara Harichavank, Provinsi Shirak, Armenia

Di perkampungan Harich yang berdekatan, saya memandu di antara rumah ladang sederhana ke Biara Harichavank yang mencolok yang bangunan utamanya adalah penggabungan gereja-gereja abad ketujuh dan ketiga belas, yang terakhir mempunyai tambor enam belas sisi dan kubah payung yang sangat baik, mewakili emas usia bangunan biara di Armenia. Biara ini mempunyai suasana yang indah dan meriah dengan kumpulan keluarga besar yang merayakan upacara pembaptisan, berkelah di biara & kawasan berumput. Berjalan di dalam, saya mengakhiri perkhidmatan ini, yang nampaknya merupakan peristiwa yang menggembirakan tanpa kekakuan yang saya perhatikan dalam kebaktian gereja Georgia.

Laluan saya kemudian membawa saya ke timur sepanjang lereng utara Gunung Aragats, puncak tertinggi Armenia & # 8217, membelok ke utara lagi dan melintasi kawasan pergunungan rendah. Saya berhenti untuk makan tengah hari di bandar Spitak yang dibina sepenuhnya, berhampiran dengan pusat gempa bumi 1988, sebelum terus ke timur menuju Vanadzor. Jalan masuk ke Lembah Pambak yang dipenuhi dengan tumpuan industri era Soviet yang hampir habis-habisan, berkarat, yang kelihatannya sangat bertentangan dengan gunung-ganang dan kampung-kampung kecil yang melambangkan kawasan tersebut. Sebelum sampai ke kota yang tepat, saya membelok ke utara, mendaki dan memasuki terowong di bawah Pushkin Pass, yang dinamakan seperti di sinilah Pushkin menemui mayat Griboyedov, yang dibunuh di Parsi pada tahun 1829, diangkut kembali ke Rusia. Berbalik ke timur saya memandu melalui perkampungan pertanian yang lebih kecil, dan berkhemah untuk malam di lereng bukit berumput yang menghadap ke desa Kurtan, yang terletak di tebing hitam menghadap Lembah Dzoraget.

Debed Canyon, Lori Province, Armenia

Pada waktu pagi saya memasuki Lembah Dzoraget, melewati Biara Hnevank yang telah dipulihkan sebahagiannya yang terletak di bukit berhutan yang indah, dan turun di jalan yang kasar dan lapang untuk menemui Sungai Debed. The Canyon of the Debed adalah arteri pengangkutan utama ke arah utara menuju Tbilisi, dan juga merupakan lokasi beberapa biara terbaik di negara ini. Bandar terbesar di lembah ini adalah Alaverdi, yang menarik di lekuk ngarai yang menyapu dan dipenuhi dengan deretan bangunan pangsapuri berwarna merah jambu era Soviet, tetapi berpusat di sekitar kilang peleburan tembaga besar yang memancarkan asap pencemaran berterusan ke bukit di atas bandar. Pusat bandar itu seperti pemandangan hidup dari gambar Soviet lama, dengan deretan bas PAZ yang lusuh, kereta kabel yang berkarat untuk membawa pekerja turun dari bukit di atas, dan univermag atau kedai serbaneka yang dikendalikan oleh kerajaan semuanya tidak berubah sejak tahun 1980-an. Menghadap Alaverdi dari sisi selatan sungai, terdapat Biara Sanahin, yang berpusat di Gereja Mother of God abad kesepuluh dengan kubah besar, indah dan berbentuk kerucut dan memberi (Bentuk narthex Armenia) yang mengandungi ukiran batu halus dan khas khachkars (tugu peringatan yang diukir dengan rumit).

Frescoes, Akhtala Monastery, Lori Province, Armenia

Sama menariknya adalah kehidupan dua bersaudara yang berasal dari kampung kecil Sanahin Anastas dan Artem Mikoyan. Anastas, yang lebih tua dari keduanya adalah seorang Bolshevik yang selamat dari pembersihan tahun-tahun sebelum perang, mengatasi Lenin, Stalin dan Khrushchev untuk menjadi anggota Politburo yang paling lama berkhidmat. Artem berada di belakang beberapa pejuang jet awal yang paling berjaya di Kesatuan Soviet, dan MiG-21 yang dibodohkan sebagai monumen di luar Muzium Mikoyan.

Di luar Alaverdi, menuju sekali lagi ke timur, saya membuat dua perjalanan sampingan pertama ke Biara Haghpat, yang terletak di lereng bukit berumput dan serupa dengan usia dan gaya dengan Sanahin dengan ukiran yang sangat halus khachkars tetapi juga dengan menara loceng abad ketiga belas yang khas. Yang kedua adalah Akhtala Monastery, yang terletak di dalam reruntuhan kubu abad kesepuluh yang menghadap ke jalan ketika ia mula bergerak ke arah utara menuju perbatasan Georgia. Gereja Mother of God Akhtala, yang telah kehilangan kubahnya, adalah sebuah basilika abad ketiga belas dan sebenarnya dibina sebagai gereja Georgia. Saya bercakap dengan pekedai berdekatan yang juga pemegang kunci gereja, dan dia mengaku saya masuk ke kawasan pedalaman di mana lukisan dinding yang megah menutupi banyak dinding dalaman yang paling mengagumkan di jongkong di mana Perawan Maria yang cacat duduk bertahta di atas barisan orang suci.

Di luar Akhtala, Lembah Debed terbuka ketika jatuh ke titik terendah di Armenia, dan ketika sungai berayun ke arah barat untuk membatasi sempadan Georgia, saya terus ke timur menuju perbatasan dengan Azerbaijan. Jalan itu membelok ke selatan sekali lagi, melintasi jambatan yang berturut-turut sehingga ia sama rata dengan jalan de jure sempadan. Walaupun perbatasan di sini tidak dapat dipertikaikan secara teknis, sejak Perang Nagorno Karabakh, berbagai eksklaf dan salianya telah dilancarkan, dengan setiap negara (walaupun lebih dari itu Armenia) menduduki wilayah secara resmi milik negara lain.

Aşağı Askipara (Hancur), Voskepar, Provinsi Tavush, Armenia

Saya berhenti di pinggir kampung Voskepar di mana Gereja Saint Sarkis abad ketujuh yang indah terletak tepat di garis sempadan. Di seberang sana, di wilayah Azerbaijan terdapat reruntuhan desa Aşağı Askipara, yang dimusnahkan oleh pasukan Armenia pada tahun 1989 dan diduduki sejak tahun 1992. Ini adalah pemandangan yang serius, dengan runtuhan rumah-rumah awam yang bertitik di lereng-lereng bukit di luar gereja yang utuh peringatan grafik tentang intensiti kebencian antara etnik Armenia dan Azerbaijan. Tidak lama setelah ada sekilas pemandangan ke wilayah Azerbaijan, di mana Gunung Göyazan, monolit batu yang mencolok, berada di luar perairan takungan biru, sebelum jalan melintasi ekskave Azerbaijan Barkhudarly. Saya meninggalkan jalan utama di sini, berliku ke bukit di atas perkampungan Achajur, memasuki hutan yang indah dan berkhemah di bawah bulan purnama di sebuah ladang di sebelah Biara Makaravank, yang nampaknya agak jauh dari kengerian di barisan depan.

Petroglyphs, Gua Anapat, Provinsi Tavush, Armenia

Selain lokasinya yang sangat tenang, bangunan kesepuluh hingga ketiga belas yang membentuk Biara Makaravank memiliki beberapa karya batu terbaik di Armenia, dan semuanya dilaksanakan dengan warna merah jambu atau batu andesit. Gereja Mother of God yang utama dan awal abad ketiga belas mempunyai sebuah mezbah yang diukir dengan corak geometri dan bunga yang sangat mirip dengan yang terdapat di masjid dan makam Parsi, dan bahagian luarnya yang batu merah jambu halus diukir dengan lembut ke ceruk tingkap, lengkungan buta di sekitar tambor bulat , dan hiasan yang halus seperti jam matahari di dinding selatan.

Menyambung semula jalan utama menuju ke selatan dan mematikan di pinggir bandar Ijevan, saya naik ke bukit dan memarkir trak di pinggir pusat percutian yang menandakan hujung trek. Saya berjalan ke kawasan hutan kayu oak dan tanduk yang tebal dan indah, jatuh setelah beberapa lama memasuki gaung Sungai Sarnajur, yang telah diukir dari batu kapur asli. Di sini kita dapati serangkaian gua semula jadi, yang dikatakan pernah didiami pada zaman dahulu dan tempat perlindungan semasa pencerobohan Mongol.Salah satunya, yang dikenali sebagai Gua Anapat, diukir dengan sangat menarik dengan wajah seperti topeng besar yang kelihatan hampir bergaya Amerika pra-Columbia, dengan enam sosok manusia berdiri di sebelahnya. Salib dijumpai diukir di tempat lain di gua, tetapi potret misteri itu diduga pra-Kristian.

Tasik Sevan, berhampiran Drakhtik, Wilayah Gegharkunik, Armenia

Beberapa jarak ke selatan Ijevan, saya meninggalkan lebuh raya utama, yang menuju ke ibu negara, dan membelok ke arah timur, mendaki dengan stabil di sepanjang Lembah Getik yang indah, kemudian ke selatan melintasi bukit-bukit berumput yang bergelombang, akhirnya jatuh di bawah cahaya petang yang indah ke pinggir Tasik Sevan. Pada ketinggian 1900 meter, Sevan adalah yang tertinggi dari tiga tasik alpine besar di rantau ini (Van dan Urmia menjadi yang lain) dan perairan biru gelapnya, dilingkari pergunungan, sangat indah. Saya memandu sedikit ke pantai, mencari tapak perkhemahan sehingga saya menjumpai sebuah tanjung yang jauh. Setelah memandu di trek yang berdebu, saya harus merundingkan ladang yang dibajak, kemudian traktor ke lereng bukit yang curam dengan gear rendah, tetapi trak itu sampai di puncak tanpa ragu-ragu dan saya diberi ganjaran dengan perkhemahan yang indah dan bersendirian di atas tasik, dengan panorama, pemandangan 270 darjah melintasi perairan cerulean yang berkilauan ke arah pergunungan Geghama Mountains di sebelah barat. Memasak makan malam sambil menyaksikan matahari terbenam, saya sekali lagi menjalani impian saya, menggunakan kemampuan trak yang baru-baru ini saya habiskan dalam usaha memulihkannya.

Wanita Armenia, berhampiran Tsaghkashen, Wilayah Gegharkunik, Armenia

Setelah malam yang indah tidur di bawah bintang-bintang, saya turun kembali ke tasik, dan setelah berenang di air, memandu ke utara di sepanjang pantai timur laut yang menarik, yang dilapisi oleh deretan pain di pantai berpasir dari tempat nelayan melancarkan kapal kecil. Mengelilingi hujung utara tasik, jalan menuju ke bandar Sevan di mana saya berhenti di Biara Sevanavank. Berbeza dengan perhentian semalam saya yang tenang, biara itu merangkak dengan pelancong, penjual perhiasan, penjaja dan pengemis. Bau makanan berminyak tergantung di udara dan muzik pop Rusia murah dapat didengar melalui suara jet ski di tasik di bawahnya. Ia agak jauh dari biara-biara yang bermaruah yang tersembunyi di kampung-kampung lebih ironis memandangkan Sevanavank adalah salah satu biara Armenia & # 8217 yang masih aktif.

Melarikan diri dari sarkas pelancongan, saya terus menyusuri pinggir barat tasik yang jauh lebih menarik daripada pantai timur dengan pinggiran sungai yang lembut dan rendah. Saya berhenti di Biara Hayravank, yang bahagian dalamnya batu tuf berwarna oren dan hitam diterangi samar-samar oleh lampu langit di kubah gereja abad kedua belas, dan di mana saya menyaksikan sebuah keluarga mengorbankan seekor ayam di luar. Lebih jauh ke selatan saya berhenti di perkuburan abad pertengahan Noratus, di mana puluhan ukiran indah khachkars dan batu nisan, beberapa diukir dengan objek dan aktiviti si mati yang disemarakkan di bawah, terletak dalam keadaan terpencil dan kebanyakannya berwarna jingga terang oleh pertumbuhan lumut.

Pergunungan Geghama, Wilayah Kotayk, Armenia

Saya ingin menuju ke arah barat melalui Pergunungan Geghama yang memisahkan Tasik Sevan dari bahagian tengah negara, dan seterusnya dari Noratus ke kaki bukit, ke kampung Tsaghkashen. Saya berhenti untuk meminta petunjuk dari sebuah rumah di kampung, dan sambil menunjukkan jalan di depan, keluarga mengisi botol saya dengan air minuman dan memberikan sebungkus segar kepada saya lavash roti Armenia nipis kertas, segar dari oven. Sebuah trek menuju dan keluar dari desa, ke bukit-bukit berumput yang dipenuhi dengan kem musim panas pengembala lembu dan domba. Saya sering berhenti untuk meminta petunjuk, pada satu ketika dijemput untuk secawan kopi hitam manis dari seorang ibu dan anak yang tinggal di sebuah gerabak yang tinggi di bukit. Laluan seperti itu segera hilang, dan saya dibiarkan merangkak melalui jalan yang dalam dan di atas batu, dan selepas matahari terbenam pada saat saya akhirnya menjumpai trek yang menuju ke pergunungan. Saya mengikuti trek dengan teliti dalam kegelapan sehingga ketinggiannya lebih dari tiga ribu meter, kemudian berhenti dan berkhemah untuk malam itu.

Gunung Ararat dari Gunung Aragats, Provinsi Aragatsotn, Armenia

Saya bangun setelah malam yang sejuk tetapi menyenangkan di dataran tinggi gunung berapi yang indah dan berumput, dengan beberapa kerucut kuno lembut dan lembut di sebelah barat, yang batu-batu merah gelap berada di tempat-tempat yang dilorek oleh rumput hijau. Laluan di depan tidak lama lagi hilang, jadi saya menaiki jambatan dengan berjalan kaki dan merancang jalan ke depan melalui ladang batu ke perairan biru Tasik Akna yang berdekatan, di mana saya berharap dapat mencari trek lain yang berjalan ke arah barat daya ke kampung Geghard. Walaupun melintasi kawasan tanpa trek, pemanduannya mudah tetapi setelah melakukan pencarian di sekitar tasik, saya melihat hanya ada satu lintasan, yang menuju ke arah barat menuju ibukota provinsi Abovyan. Menuruni trek kasar dan berbatu, saya melewati sebilangan desa, kemudian menyusuri Abovyan, dengan melewati pinggir utara Yerevan. Jalan itu melintasi pinggir selatan Gunung Aragats, melalui pemandangan yang mengingatkan saya pada selatan Kreta, dengan kebun dan ladang rumput kuning kering yang diabaikan oleh puncak gunung berapi. Di bandar Ashtarak, saya membelok ke utara, kemudian mengambil jalan sampingan yang bergabung dengan jalan lain yang menamatkan lereng Aragats, yang dibina untuk melayani Stesen Penyelidikan Aragats Cosmic Ray, yang terletak di 3200 meter di bawah puncak gunung & # 8217s. Sampai di hujung jalan, saya membelok dan memandu sedikit lebih jauh dari bangunan ke lereng bukit yang curam dan mencari tempat untuk berhenti untuk malam itu.

Gunung Aragats (4090 m), Provinsi Aragatsotn, Armenia

Pada waktu pagi saya meninggalkan trak di lereng gunung dan berjalan ke puncak selatan yang pada ketinggian 3888 meter adalah yang paling rendah dan juga paling mudah diakses dari puncak gunung & # 8217s. Pernah kelihatan, ke selatan adalah dua puncak Greater dan Lesser Ararat, masing-masing lapan puluh lapan puluh sembilan puluh enam kilometer jauhnya, di Turki. Dua puncak gunung berapi yang sangat menonjol dan tidak aktif ini tertanam dalam jiwa Armenia. Sepanjang sejarah mereka adalah simbol Armenia (mereka bahkan digambarkan dalam profil pada cap masuk ke Armenia yang dibuat dalam pasport saya), tetapi selama beberapa generasi mereka telah melayang dalam kesadaran Armenia sebagai peringatan yang menyakitkan dari sejarah tragis mereka, sama seperti mereka sekarang melayang-layang seperti kabut dalam kabut, mengejutkan dari jangkauan melintasi perbatasan tertutup. Tidak sampai dua jam, saya berada di puncak puncak selatan, melihat seberang kaldera batu karang, krem ​​dan coklat coklat yang menguap, yang saya miliki sendiri sehingga kedatangan kumpulan pelancongan Jerman yang agak tua.

Biara Saint Christopher, Wilayah Aragatsotn, Armenia

Setelah keturunan yang panjang, jalan dari Aragats menghala terus ke Lebuhraya Yerevan & # 8211 Gyumri utama di mana saya membelok ke barat, memandu di sekitar pinggir gunung berapi selatan menuju sempadan Turki. Saya memandu sejauh Mastara untuk melihat Gereja Saint Hovanes abad ketujuh, yang belum pernah diubah suai dengan ketara dan dimensi jongkongnya yang besar mengingatkan saya pada seni bina Mongol dan Seljuk di Parsi dan Turki. Rumput tumbuh di atas kubah segi delapannya yang luas, menggema lokasinya yang agak sunyi di sebuah kampung yang tenang, terletak tepat dari jalan raya. Saya berulang-alik untuk perjalanan singkat dari Mastara, membelok ke selatan dan melewati Talin dan kampung kubu batu di Dashtadem, meninggalkan jalan utama dan berhenti untuk bermalam di teres gunung berapi yang penuh batu. Di tempat yang sangat indah ini, saya menghadap Gereja Saint Christopher abad ketujuh yang kecil, dipulihkan tetapi tidak digunakan yang terletak di tepi aliran lava kuno Aragats. Di luar, di sebelah selatan, glasier di puncak Gunung Ararat hanya dapat dilihat melalui jerebu yang tidak terputus-putus, berkilauan pada cahaya malam yang terakhir.

Memorialapatapatapat, Provinsi Armavir, Armenia

Meninggalkan tempat perkhemahan saya setelah malam yang agak panas tetapi berangin, saya menuruni bukit gunung berapi dan sampai di Dataran Ararat yang subur, yang merupakan sesuatu yang terletak di tengah-tengah Armenia. Saya memandu di jalan yang hampir kosong ke sempadan Turki, memanjat jambatan yang menghadap ke pemandangan merah-oren di mana Aras dan Akhurian bertemu. Saya mempunyai pemandangan yang baik ke Lembah Aras ke Turki, melihat jalan yang saya lalui sepanjang lebih dari sebelas tahun yang lalu. Alasan saya untuk datang ke sini adalah bahawa dua kampung kecil di sempadan, Yervandashat dan Bagaran yang berdekatan secara historis kedua-duanya merupakan ibu kota Armenia, dan saya berhasrat untuk mencari mayat yang menarik. Sampai di Yervandashat, saya mendapat kesan bahawa orang asing tidak dapat dilihat di sini dan saya segera dihentikan oleh seorang pemuda dengan kereta yang kelihatan rasmi. Ketakutan saya bahawa saya telah tersasar ke zon sempadan tidak lama lagi akan hilang namun ketika saya dijemput ke rumah walikota, yang keponakannya dan keponakannya sangat menarik kedua-duanya berbahasa Inggeris, dan menerangkan kepada saya sambil meniduri saya dengan kopi dan kepingan semangka manis yang tidak ada yang terselamat dari sejarah ini, walaupun mereka jelas menyanjung bahawa saya tertarik dengannya. Walaupun orang Armenia dalam beberapa hal dianggap sebagai orang Eropah, keramahan mereka yang mendalam dan tidak diragukan lagi adalah orang Asia yang jujur.

Saya memandu ke arah barat dari Yervandashat melewati lebuh raya yang terbengkalai yang pada masa yang lebih baik akan menuju ke sempadan dengan Turki. Tidak lama kemudian, kampung mula kelihatan lebih kerap ketika saya memasuki dataran rendah berair yang menyebar ke ibu kota. Saya berhenti di Memorialapatapat, gabungan warna merah Armenia dan gaya brutalis Soviet dengan lembu bersayap dan menara loceng tiga puluh lima meter yang diilhami oleh stel peringatan Armenia abad pertengahan. Monumen ini dibina pada tahun 1968 pada ulang tahun ke-50 Pertempuran Sardarapat, yang menyaksikan pasukan Armenia yang sedikit bertempur melawan Uthmaniyyah, yang pada Mei 1918 menyapu ke arah Yerevan berikutan penarikan pasukan Bolshevik dari wilayah tersebut. Memandangkan ini hanya tiga tahun selepas Genosida Armenia, ketika orang-orang Armenia secara efektif dibasmi dari banyak tanah leluhur mereka, kemenangan di sini bagi orang-orang Turki dapat mengakhiri negara Armenia sama sekali, dan dengan demikian pertempuran kemenangan diperingati sebagai telah menyelamatkan Armenia daripada diturunkan ke buku sejarah.

Gereja Saint Hripsime, Vagharshapat, Provinsi Armavir, Armenia

Dari monumen itu saya melalui Armavir, ibu kota wilayah yang lusuh, terus ke timur melewati Metsamor dengan stesen janakuasa nuklear Soviet yang sudah tua, dan berhenti di bandar Vagharshapat. Di sini saya dihoskan oleh Karine, yang tinggal di sebuah rumah bertingkat dengan taman di pinggir utara bandar, bersama ayah, kakak dan anak saudaranya. Vagharshapat dikenal sebagai Etchmiadzin kerana ia adalah rumah bagi Laut Ibu dari Etchmiadzin Suci, tempat duduk Gereja Apostolik Armenia. Gereja sangat penting bagi identiti Armenia yang menandakan orang Armenia sebagai salah satu komuniti Kristian tertua. Ini juga menandakan Armenia sebagai negara Kristiani tertua, dengan agama Kristian telah diisytiharkan sebagai agama negara pada abad keempat, dengan akar yang diklaim berasal dari rasul abad pertama Bartholomew dan Thaddeus (Jude).

Karine, yang bekerja di bandar sebagai pemandu pelancong, membawa saya melihat Katedral Etchmiadzin, yang dikatakan berasal dari awal abad keempat, yang akan menjadikannya katedral tertua di dunia. Namun, sering kali rusak dan dibina semula, bahagian-bahagian paling awal strukturnya berasal dari abad kelima, dan dari bahagian luarnya, batu yang indah dan tidak dapat disangkal mewakili gabungan gaya Armenia dari sepanjang zaman. Di dalamnya, katedral dihiasi dengan indah dengan lukisan dinding abad ketujuh belas dan kelapan belas dan menempatkan sebuah muzium, walaupun saya harus mengaku lebih terkesan dengan gadis-gadis cantik yang mempesonakannya, dan bukannya oleh mana-mana perhiasan atau jubah tua yang dianggap pelawat Armenia penghormatan.

Katedral Zvartnots, Provinsi Armavir, Armenia

Yang lebih menarik bagi saya adalah Gereja Saint Hripsime abad ketujuh yang berdekatan, sebuah gereja salib yang elegan yang bersaing dengan Biara Jvari Georgia & # 8217 sebagai landasan bagi evolusi reka bentuk Byzantium yang sangat unik di Kaukasia ini. Karine dan saya masuk sementara sebuah layanan sedang berlangsung seorang imam berjubah memberi khutbah sementara seorang akolit mengayunkan suara, mengisi udara gereja & pedalaman batu brooding dengan dupa harum. Sekali lagi saya melihat udara yang agak ringan di gereja, dengan imam dan jemaah tertawa ketika asap yang sangat padat menyelubungi imam, sesekali mengganggu dia.

Pada waktu malam saya dan Karine pergi ke reruntuhan Katedral Zvartnots abad ketujuh, yang bentuk asalnya tidak diketahui, di luar tingkat bawah tetrason yang dikelilingi oleh galeri tiga puluh dua sisi, yang kelihatannya bulat. Sebilangan sejarawan merekonstruksi dengan tiga tahap sepusat, seperti Menara Babel miniatur, walaupun ini akan menjadikannya salah satu struktur paling maju teknologi pada zamannya, dan mungkin diperkuat oleh kebanggaan orang Armenia dalam sejarah mereka sendiri. Apa pun kenyataannya, rotunda arcade separa utuh pada tiang Yunani-Rom adalah pemandangan yang membosankan kerana mereka dapat melihat sinar terakhir cahaya matahari merah yang menembus langit kelabu yang ribut.

Republic Square, Yerevan, Armenia

Setelah dua malam di Vagharshapat saya mengucapkan selamat tinggal kepada Karine, saya berterima kasih atas keramahan dan kebaikannya dalam menunjukkan saya di sekitar bandar paling suci di Armenia. Ia hanya lima belas kilometer ke pinggir kota Yerevan, ibu kota, dan saya memandu dengan segera ke pinggir utara bandar untuk mengunjungi Kedutaan Iran dan & # 8216Perwakilan Tetap & # 8217 di Republik Nagorno Karabakh yang tidak dikenali secara antarabangsa. Dengan borang permohonan visa yang dikumpulkan, saya pergi ke pusat bandar dan sampai ke sebuah asrama backpacker di mana saya akan menetap pada minggu depan, dengan berehat sebenar sejak meninggalkan UK lebih daripada tiga bulan yang lalu.

Kesan pertama saya tentang Yerevan adalah kota Soviet yang kuat, tetapi dengan seni bina Armenia berkembang seperti penggunaan tuf merah jambu dan hitam seperti di wilayah. Memang, Yerevan berkembang dengan pesat pada zaman Soviet dari sebuah bandar wilayah Empayar Rusia ke ibu kota sebuah republik. Sejak merdeka, ibukota telah menyaksikan penurunan penduduk yang rendah disebabkan oleh penghijrahan ekonomi, tetapi juga aliran keluar etnik minoriti seperti Rusia dan Azerbaijan. Walaupun begitu, kota ini tetap menjadi rumah bagi lebih dari satu pertiga penduduk negara ini dan dengan kemasukan kiriman wang dari diaspora Armenia yang besar dan sering kaya, kota ini sangat berbeza dengan kota-kota provinsi yang buruk dan kampung-kampung miskin. Yerevan tidak mempunyai daya tarikan Tbilisi yang raffish dan jarang sangat indah, tetapi terasa ramah, yakin, makmur dan bahagia.

Sayat-Nova Avenue, Yerevan, Armenia

Saya memulakan penjelajahan saya di pusat bandar, di Republic Square, yang merupakan sekeping besar Neoklasikisme Soviet. Di sini seseorang melihat pasca Soviet yang biasa nouveau riche dalam SUV yang dikurangkan sebagai penjawat awam dan ahli perniagaan yang berkeliaran di sekitar pejabat pemerintah pusat. Dengan berjalan kaki ke selatan, saya melalui beberapa jalan dari rumah-rumah batu bertingkat, abad kesembilan belas, yang bertingkat, kemudian sampai di persimpangan besar di mana senibina itu pasti Soviet. Melintasi jalan raya, saya memasuki & # 8216 Green Belt & # 8217, sebuah taman bandar yang mengelilingi bahagian timur pusat bandar yang bulat. Di sepanjang lorongnya dari papak konkrit yang sedikit bengkok, kebanyakannya warga tua dikemas di bangku duduk, bercakap dan membaca surat khabar di bawah pohon-pohon satah yang tinggi di kawasan yang masih belum tersusun dalam perancangan bandar Soviet. Saya berjalan sepanjang taman, sebelum turun ke sistem metro bandar & # 8217s. Metro era Soviet mempunyai perasaan yang kurang digunakan, dengan kereta jauh lebih pendek daripada kereta yang dirancang stesen. Sebilangan stesen dihiasi dengan cukup terperinci namun, terutamanya Stesen Sasuntsi Davit, yang mempunyai ukiran dinding tuff oren dari cerita rakyat Armenia. Saya menaiki metro ke terminal selatan, kemudian berjalan keluar dari stesen untuk mencari kawasan pinggir bandar yang luas dan luas, tetapi kebetulan menangkap sepasang MiG 29 Rusia dari pangkalan udara tentera yang berdekatan membuat manuver langsung di atas peringatan bahawa saya berada kurang dari lima belas kilometer dari sempadan Turki, yang dianggap oleh Rusia sebagai sempadannya sendiri dengan NATO.

Benteng Erebuni, Yerevan, Armenia

Pada hari yang lain, saya bermula di utara pusat di Freedom Square, berjalan ke utara dan menaiki Yerevan Cascade tangga raksasa dengan lapisan batu ukiran menengah, gabungan Sosio-realisme Soviet dan gaya tradisional Armenia. Bahagian atas Cascade kelihatan belum selesai, tetapi setelah sedikit pengalihan di sekitar tapak bangunan yang terbengkalai, seseorang sampai di galeri tontonan yang menghadap ke pusat bandar, walaupun Ararat tetap tidak jelas dalam kabut debu dan pencemaran akhir musim panas. Di sini sebuah obelisk konkrit yang sunyi memperingati lima puluh tahun Soviet Armenia, dan beberapa langkah menuju ke Victory Park dan sebuah patung & # 8216Mother Armenia & # 8217 di sebuah tiang konkrit yang menjulang tinggi yang menempatkan sebuah muzium Perang Patriotik Besar semua monumen Soviet masa lalu yang saya bayangkan menjadi semakin tidak penting di Armenia yang bebas.

Bandar ini mempunyai sejumlah muzium yang menyedihkan bahawa Muzium Genosida Armenia ditutup sebagai persediaan untuk tahun depan & # 8217-an, tetapi saya menghabiskan beberapa jam di Galeri Nasional yang menempatkan campuran lukisan Rusia, Eropah dan Armenia. Lebih menarik lagi adalah laman Urartian Erebuni di selatan bandar. Ditubuhkan pada tahun 728 SM, Benteng Erebuni, nama Yerevan moden, adalah sebuah bandar Urartian yang penting dan hari ini menempatkan muzium sejarah Armenia yang sangat baik. Orang Urartian, sebuah peradaban wilayah yang berdagang dengan orang Elam dan orang Yunani Kuno, dianggap oleh orang Armenia sebagai nenek moyang budaya mereka, dengan banyak legenda Armenia yang berasal dari Urartian. Sudah tentu, penguasaan batuan Urartian & # 8217 nampaknya telah diwarisi oleh orang Armenia. Mendaki bukit di belakang muzium adalah tinggalan sederhana Erebuni, dengan beberapa pangkalan kolom yang hancur dan beberapa prasasti cuneiform Urartian yang ditunjukkan oleh seorang ahli arkeologi Itali kepada saya. Salah satu muzium terakhir yang saya kunjungi ialah Institut Naskhah Kuno Mesrop Mashtots di Matenadaran, sebuah repositori manuskrip bercahaya yang indah dan perayaan abjad Armenia, yang terakhir telah menjadi penting dalam kelangsungan identiti budaya orang yang biasanya hidup sebagai minoriti, namun menentang asimilasi sepenuhnya ke dalam kerajaan Parsi, Turki atau Rusia.

Stonemason. Matenadaran, Yerevan, Armenia

Selain dari tarikan bandar yang jelas, saya menikmati masa saya di asrama bertemu dengan pelbagai pelancong yang melalui, salah satu tarikan perjalanan darat yang panjang. Armenia adalah negara & # 8216percuma & # 8217 yang terdekat di mana orang Iran boleh mengunjungi visa secara percuma, dan terdapat sejumlah besar lelaki muda Iran yang menikmati alkohol dan makanan lain yang ditawarkan kota ini, sering kali berlebihan.Saya bertemu Sebastian, seorang jurutera Sweden yang saya temui di Samarkand pada bulan Julai 2011 dan yang kebetulan menghabiskan hujung minggu di bandar. Saya juga berteman dengan Ace, seorang jururawat muda Filipina yang tinggal di UAE dan saya akan bertemu lagi di Karabakh. Oleh itu, saya menghabiskan seminggu di Yerevan untuk menjelajah, bersantai, minum bir dan menikmati rakan rakan pelancong.

Bahagian pertama perjalanan saya melalui Armenia telah menunjukkan kepada saya banyak negara & # 8217 yang menonjolkan seni bina yang paling hebat, bandar-bandar terbesar, gunung tertinggi dan permata semula jadi, Lake Sevan. Separuh masa kedua perjalanan saya melalui Kaukasus Kecil akan membawa saya ke selatan yang lebih lasak, dengan dua perjalanan yang terpisah ke de facto Republik Nagorno Karabakh yang merdeka, dan merupakan jalan terakhir menuju tulang belakang negara ke perbatasan Iran.


Abstrak

Kemunculan Budaya Transcaucasian Awal (ETC) di sebilangan besar Timur Dekat pada milenium ke-3 SM biasanya disebut sebagai salah satu kes pendatang prasejarah yang didokumentasikan dan dikaji secara meluas. Kajian ini menggunakan ETC untuk mengembangkan model mengenai apa yang berlaku ketika migran berpindah ke kawasan yang sudah dihuni oleh masyarakat yang baru muncul atau kompleks. Secara khusus, kajian ini memfokuskan pada bagaimana populasi imigran dapat mengintegrasikan diri mereka ke dalam komuniti peribumi dalam aspek fizikal, sosio-politik dan ekonomi, dan bagaimana identiti kumpulan migran dapat dibina dan dikekalkan di samping komuniti pribumi ini.

Pelbagai bukti, termasuk corak penyelesaian, bukti seramik dan catatan teks, digunakan untuk mendalilkan ceruk ekonomi untuk ETC dalam viti- dan vinikultur, yang mempunyai sejarah yang lama tercatat di Transcaucasia, yang biasanya dianggap sebagai tempat asal ETC . Pengeluaran komoditi berstatus tinggi seperti wain oleh pendatang ETC memberi mereka status sosioekonomi yang membolehkan mereka mengekalkan identiti sosial mereka dengan cara yang dapat dilihat secara arkeologi di tanah air baru mereka untuk jangka masa yang panjang. Tambahan pula, peningkatan pengeluaran anggur yang disediakan oleh pendatang akhirnya mengubah ketersediaan komoditi ini dan mengubah penggunaannya dan mengubah penggunaannya dalam masyarakat Syria Utara.


Tonton videonya: Syunik - Armenia, Summer 2020. Tatev, Old Khot, Khndzoresk