Pertempuran Cerignola, 26 April 1503

Pertempuran Cerignola, 26 April 1503


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pertempuran Cerignola, 26 April 1503

Pertempuran Cerignola (26 April 1503) adalah kemenangan besar pertama bagi Gonzalo Fernández de Córdoba (El Gran Capitán) dan memaksa Perancis untuk meninggalkan bandar Naples (Perang Itali Kedua / Perang Itali Louis XII).

Pada musim panas tahun 1501 Perancis dan Sepanyol telah melancarkan pencerobohan bersama di Naples berdasarkan syarat Perjanjian Granada (November 1500). Perancis menduduki utara negara itu, sementara orang Sepanyol mendapat Calabria di selatan jauh dan Apulia di tumit Itali. Tentera Sepanyol diperintah oleh Gonzalo Fernández de Córdoba (El Gran Capitán), yang menghabiskan musim sejuk 1501-2 dengan berjaya mengepung Taranto.

Bandar itu jatuh pada bulan Mac 1502, tetapi Cordoba tidak lama menikmati penaklukannya. Perjanjian itu belum sepenuhnya jelas mengenai pembahagian harta rampasan dan terdapat beberapa siri pertempuran kecil di kawasan perbatasan, sebelum perang terbuka akhirnya tercetus pada bulan Julai 1502.

Pada awal perang, Perancis mempunyai kelebihan berangka, tetapi mereka membuangnya. Satu tentera, di bawahnya, Bernard Stuart, Seigneur dari Aubigny, dikirim ke selatan ke Calabria, sementara tentera utama, yang berjumlah 10.000 orang, dipimpin oleh Louis d'Armagnac, Duke of Nemours, menyerang Cordoba di Apulia. Cordoba dipaksa keluar dari Cerignola dan Canosa, dan disekat di Barletta di pantai utara Apulia (pengepungan Barletta, Ogos 1502-April 1503).

Orang Perancis tidak mengepung dengan kuat. Sebaliknya masa mereka dihabiskan dengan pertandingan yang sering berlaku di antara barisan, dan penangkapan benteng kecil. Cordoba menerima peruntukan dari Venice, yang memungkinkan dia bertahan hingga bala bantuan tiba.

Bala bantuan Sepanyol pertama mendarat di Reggio di hujung Calabria pada bulan Mac 1503. Pasukan ini mengalahkan Aubigny pada pertempuran kedua Seminara (21 April 1503), kemenangan yang kadang-kadang dikatakan mempengaruhi keputusan Cordoba untuk melakukan serangan di Apulia , walaupun hanya ada jurang lima hari antara kedua-dua pertempuran itu, mungkin tidak cukup lama untuk berita itu berjalan di sekitar pantai selatan Itali.

Lebih penting lagi Cordoba menerima bala bantuan sendiri - 3.000 Landsknechts hantar dari Trieste oleh Kaisar Maximilian (beberapa sumber memberikan angka 6,000 bala bantuan, yang boleh merangkumi jenis pasukan lain).

Cordoba memutuskan untuk menyerang. Sekatan Barletta sangat longgar, dan dia dapat berjalan keluar dari Barletta dan mengambil posisi di bukit lima belas batu di daratan di Cerignola. Di sana dia membina posisi bertahan yang disokong oleh parit dan palisade.

Nemours mengadakan dewan perang untuk memutuskan bagaimana bertindak balas terhadap tindakan berani ini. Nemours mencadangkan menunggu hari berikutnya untuk menyerang, untuk memberi masa kepada anak buahnya untuk mencari kedudukan baru Sepanyol, tetapi ketika beberapa bawahannya menuduhnya pengecut dan tidak setia, dia marah dan memerintahkan serangan segera.

Pertempuran yang dihasilkan adalah salah satu yang pertama diputuskan oleh senapang tangan. Serangan awal Perancis dibuat oleh gabungan pasukan berkuda dan pikemen Swiss, disokong oleh tembakan artileri berat, gabungan mematikan di medan perang pada masa ini. Pada awal pertempuran, artileri Cordoba tidak berguna oleh ledakan bekalan serbuk, tetapi serangan Perancis ditolak oleh para penggiat Sepanyol di posisi mereka yang diperkuat. Nemours terbunuh oleh peluru semasa serangan itu, mungkin menjadikannya jeneral pertama dalam sejarah yang dibunuh oleh pistol tangan.

Selepas serangan Perancis, Cordoba memerintahkan serangan balas. Ini berjaya, dan Perancis dihalau di luar padang.

Orang-orang Perancis terpaksa mundur ke seberang Itali menuju Naples, tetapi mereka kemudian meninggalkan kota itu dan bergerak lebih jauh ke utara sehingga ke Gaeta. Cordoba menduduki kota Naples pada 13 Mei 1503. Sebilangan tenteranya digunakan untuk menangkap istana di sekitar Naples (termasuk istana kuat Uovo, yang ditangkap setelah lombong mesiu meletup di bawah kapel pada 26 Jun 1503, membunuh gabenor dan majlisnya). Sebilangan besar tentera bergerak ke utara untuk mengepung Gaeta (Jun-Oktober 1503). Kali ini orang-orang Sepanyol ditahan terlalu lama, memungkinkan orang-orang Perancis meluru bala ke daerah itu. Cordoba dipaksa kembali ke Sungai Garigliano, tepat di selatan Gaeta, di mana kebuntuan lama berkembang. Sekali lagi ini berakhir apabila Corboda menerima bala bantuan, menyerang dan mengalahkan Perancis sekali lagi dalam pertempuran Garigliano (28-29 Disember 1503), dengan berkesan mengakhiri kehadiran Perancis di Naples.


Ensiklopedia Trivia

Pertempuran pertama yang tercatat dalam sejarah dengan terperinci adalah Pertempuran Megiddo pada 16 April 1457 SM. Ia diperjuangkan antara pasukan Mesir di bawah komando Firaun Thutmose III dan sebuah koalisi pemberontak besar dari negara-negara bawahan Kanaan yang dipimpin oleh raja Kadesh. Hasilnya adalah kemenangan Mesir dan kekalahan pasukan Kanaan, yang melarikan diri dengan selamat di kota Megiddo.

Dengan membangun kembali dominasi Mesir di Levant, Thutmose III memulai pemerintahan di mana Kerajaan Mesir mencapai hamparan terbesarnya. Pertempuran itu meninggalkan kesan seperti itu kepada orang-orang Levantine di sana bahawa mereka percaya pertempuran terakhir umat manusia akan berlaku di sana juga. Dari situlah perkataan Armageddon berasal.

Kerajaan Parsi menghitung berapa banyak tentera dalam pertempuran yang mati dengan menghitung anak panah yang akan ditempatkan setiap askar di dalam bakul sebelum pertempuran. Ketika tentera kembali, mereka masing-masing mengambil anak panah dan anak panah yang tersisa akan dihitung untuk mengira jumlah kematian

Pada tahun 585 SM, Pertempuran Gerhana antara orang Medes dan Athena berakhir apabila gerhana matahari dilihat sebagai tanda penolakan Tuhan.

Orang Rom Kuno mengadakan pertempuran laut palsu yang dikenali sebagai naumachia untuk hiburan. Dalam beberapa kes, keseluruhan amfiteater seperti Colosseum akan dibanjiri dan pertempuran kapal akan berlaku di dalamnya sementara penonton menonton dari tempat duduk mereka.

Pertempuran Townton pada tahun 1461 di Yorkshire semasa Perang Mawar menyaksikan sekitar 50,000 orang terlibat dalam pertempuran. Sebanyak 27,000 mati di medan perang menjadikannya yang terbesar dan berdarah yang pernah berperang di tanah Inggeris.

Pertempuran Cerignola dilancarkan pada 28 April 1503, antara tentera Sepanyol dan Perancis berhampiran Bari di Itali Selatan. Ia dicatat sebagai pertempuran pertama dalam sejarah yang dimenangi oleh senjata mesiu, ketika serangan oleh pikemen Swiss dan pasukan berkuda Perancis hancur oleh api pasukan arquebusters Sepanyol di belakang parit.

Gonzalo Fernández de Córdoba menjumpai mayat Louis d'Armagnac di Pertempuran Cerignola. Federico de Madrazo, 1835. Museo del Prado.

Pertempuran 1547 Pinkie Cleugh adalah konfrontasi ketenteraan skala penuh terakhir antara England dan Scotland. Ini menghasilkan kemenangan yang menentukan bagi pasukan Edward VI.

Pada awal pagi 6 Julai 1685, anak saudara Raja James II & # 8217, Duke of Monmouth merancang serangan ke atas tentera Raja & # 8217 yang berkhemah di Sedgemoor, Somerset. Tetapi cuaca sangat basah dan sungai dan tanggul setempat membawa banyak air yang berlebihan. Tentera sementara Monmouth & # 8217-an menghabiskan masa yang terlalu lama untuk melintasi tanggul banjir dan ditemui. Dengan tentera yang meningkat, pasukan Raja yang dilengkapi dengan baik mengarahkan pemberontak dalam pertempuran terakhir yang akan dilancarkan di tanah Inggeris.

Peringatan Pertempuran Sedgemoor

Pertempuran Almansa dilancarkan pada 25 April 1707 semasa Perang Pengganti Sepanyol. Di Almansa, tentera Franco & # 8211Spanyol di bawah tentera upahan Inggeris Duke of Berwick dengan kuat mengalahkan pasukan sekutu Portugal, England, dan Belanda yang dipimpin oleh Earl of Galway, menuntut kembali sebahagian besar Sepanyol timur untuk Bourbons. Ini mungkin satu-satunya pertempuran besar dalam sejarah di mana pasukan Inggeris diperintah oleh seorang Perancis, Perancis oleh seorang Inggeris.

George II dan pasukannya mengalahkan Perancis di Dettingen, Bavaria pada 27 Jun 1743 semasa Perang Penggantian Austria: Ini adalah kali terakhir seorang raja Britain secara peribadi memimpin pasukannya berperang.

Ribuan orang menyaksikan Pertempuran Bukit Bunker berlangsung. Orang-orang di kawasan Boston duduk di atas bumbung, di pohon, di menara gereja, dan di kapal-kapal di pelabuhan untuk melihat para revolusi Amerika memerangi Inggeris.

Pertempuran tentera laut pertama Amerika berlaku di Tasik Champlain berhampiran Plattsburgh, New York sekarang ini, pada 11 Oktober 1776. Kapal-kapal Inggeris dan Amerika terlibat dalam pertempuran sepanjang hari, hanya berhenti kerana waktu malam yang akan datang. Setelah seharian bertempur, armada Amerika berada dalam keadaan yang lebih buruk daripada Angkatan Laut Inggeris yang berpengalaman. Namun pertempuran itu memberi pasukan Amerika masa yang cukup untuk menyiapkan pertahanan mereka untuk kempen Saratoga.

Semasa Pertempuran Germantown 1777, ia dihentikan kerana ada terrier kecil yang berkeliaran di medan perang.

Dalam kekalahan paling teruk yang pernah dialami oleh pasukan AS di tangan Orang Asli Amerika, Gabungan Barat Orang Asli Amerika memperoleh kemenangan besar di Pertempuran Wabash berhampiran Pemulihan Benteng sekarang di Ohio pada 4 November 1791. Lebih dari seribu Orang asli Amerika menyerang pada waktu subuh dengan mengejutkan pasukan lawan sekitar 1,000 orang Amerika yang diketuai oleh Jeneral Arthur St. Clair. Dari 1.000 pegawai dan lelaki yang diketuai oleh St Clair, hanya 24 yang melarikan diri tanpa cedera.

Napoleon membina rancangan pertempurannya di kotak pasir.

Lebih daripada 20,000 lelaki terbunuh, cedera, atau hilang dalam pertempuran dalam pertempuran Antietam, 17 September 1862. Ini adalah pertarungan satu hari paling berdarah semasa Perang Saudara.

Korban paling Amerika dalam satu pertempuran adalah pada Pertempuran Gettysburg, dengan 51.000.

Hari pertama Pertempuran Albert, fasa pembukaan Pertempuran Somme diperjuangkan pada 1 Julai 1916. Ia menjadi hari paling berdarah dalam sejarah Tentera Inggeris, dengan 57.470 korban, termasuk 19.240 kematian.

Pertempuran Perang Dunia I Verdun bermula pada 21 Februari 1916 dan berakhir pada 18 Disember 1916. Dengan jangka masa 303 hari, ini adalah pertempuran terpanjang dalam sejarah manusia. Ia juga merupakan salah satu pertempuran paling mahal dalam sejarah manusia dengan anggaran jumlah korban 1.25 juta.

Semasa Pertempuran Laut Coral 1942, pesawat pengangkut pesawat Angkatan Laut Amerika Syarikat menyerang dan menenggelamkan kapal pengangkut pesawat ringan Angkatan Laut Imperial Jepun, Shōhō. Pertempuran itu menandakan pertama kalinya dalam sejarah tentera laut bahawa dua armada musuh bertempur tanpa hubungan visual antara kapal yang berperang.

Pertempuran Kedua El Alamein dilancarkan antara pasukan Empayar Britain di bawah Montgomery dan Jerman dan Itali di bawah Rommel antara 23 Oktober dan 11 November 1942. Kemenangan bagi Sekutu adalah titik perubahan dalam Perang Dunia II. Kemudian Winston Churchill berkata: "Sebelum Alamein kami tidak pernah mendapat kemenangan. Selepas Alamein kami tidak pernah mengalami kekalahan."

Infanteri Inggeris maju melalui debu dan asap pertempuran El Alamein.

Pertempuran Kursk berlaku semasa Perang Dunia II ketika pasukan Jerman dan Soviet saling berhadapan di Front Timur pada tahun 1943. Ini adalah serangan strategi terakhir yang dapat dilakukan oleh Jerman di timur. Kemenangan Soviet yang tegas yang dihasilkan memberi Tentera Merah inisiatif strategik untuk perang seterusnya. Ia tetap menjadi pertempuran berskala penuh terbesar dalam sejarah, dan termasuk pertempuran tangki terbesar di dunia di kampung Prokhorovka dan satu hari peperangan udara termahal.

Jeneral Tentera AS Anthony McAuliffe membalas ultimatum penyerahan Jerman semasa Perang Dunia II Pertempuran Bulge dengan satu perkataan, "NUTS!"

Pertempuran Teluk Leyte - pertempuran tentera laut terbesar dalam sejarah - berlaku di dan sekitar Filipina antara tentera laut Imperial Jepun dan Armada Ketujuh dan A.S. A.S. antara 23-26 Oktober 1944. Ia memaparkan serangan Kamikaze pertama perang.

Gletser Siachen adalah medan pertempuran tertinggi di bumi, di mana India dan Pakistan bertempur sejak 13 April 1984. Kedua-dua negara menuntut kedaulatan di seluruh wilayah Siachen dan mengekalkan kehadiran tentera tetap di kawasan glasier Siachen pada ketinggian lebih dari 20,000 kaki.


Pertempuran Bicocca, 27 April 1522

Pertempuran Bicocca dilancarkan pada 27 April 1522, semasa Perang Itali tahun 1521–26. Pasukan gabungan Perancis dan Venesia di bawah Odet de Foix, Vicomte de Lautrec, berjaya dikalahkan oleh tentera Sepanyol-Imperial dan Papal di bawah komando keseluruhan Prospero Colonna. Lautrec kemudian menarik diri dari Lombardy, meninggalkan Duchy of Milan di tangan Imperial.

Serangan besar-besaran oleh sekumpulan pikemen terbukti sangat berjaya bagi orang Swiss pada abad ke-15, dan telah disalin sebagai sistem ketenteraan oleh pasukan Jerman. Namun, tahun-tahun awal Perang Itali menunjukkan kekurangannya. Di Cerignola (1503) dan Bicocca (1522) kaki Swiss yang sebelumnya tidak terkalahkan dikalahkan oleh kubu kubu yang dikendalikan oleh artileri dan penggiat arquebusier, dengan sokongan pikemen. Mengalami kerugian yang teruk dari tembakan artileri dalam pendekatan, formasi Swiss kemudian mengalami hujan es tembakan arquebus sebelum akhirnya ditolak oleh pikemen di kubu pertahanan. Pada Marignano (1515) kemajuan Swiss dihentikan oleh tuduhan berkuda Perancis berulang kali, sehingga kerugian Swiss dari artileri Perancis menjadi terlalu banyak untuk ditanggung dan mereka mulai mundur.

Gambarajah pertempuran. Pergerakan Lautrec & # 8217s ditunjukkan dalam Colonna biru & # 8217s, berwarna merah.

Di Lombardy, Perancis melancarkan usaha untuk memulihkan Milan. Odet de Foix, vicomte de Lautrec, komandan Perancis, dihantar 16,000 bala bantuan Switzerland, yang memintanya untuk datang kepada mereka di Monza di sebelah utara Milan, yang dilakukannya pada awal bulan Mac. Tentera Perancis disertai oleh tentera Venesia & # 8211 360 tombak, 700 kuda ringan dan 2.500 infanteri & # 8211 dan oleh Giovanni de & # 8217 Medici, yang membawa syarikat infanteri dan kuda ringannya. Medici telah membuat reputasi sebagai dirinya sebagai komandan yang berani dan kuat dalam kempen sebelumnya, ketika dia melayani hubungannya yang jauh, Leo X. Pasukan gabungan mendekati Milan, tetapi Prospero Colonna telah memerintahkan pembinaan kerja tanah pertahanan yang berkesan untuk menahan orang Perancis pasukan pengawal masih berada di Castello, dan untuk menangkis segala percubaan tentera Perancis untuk menembusi mereka. Untuk menolong pertahanan kota, Morone mengorganisasi sebuah milisi di kalangan orang-orang Milan, yang menyediakan beberapa ribu orang, dan Lautrec gagal menghalang Francesco Sforza sampai ke Milan pada awal April dengan 6.000 tanah yang telah dijatuhkannya dari Trent.

Ketika Lautrec berusaha mengambil Pavia, Prospero Colonna membawa tenteranya keluar dari Milan ke Certosa of Pavia, memaksa orang Perancis untuk bergerak. Orang Swiss dengan tentera Perancis semakin tidak sabar, mengancam untuk pergi, tetapi dibujuk untuk tinggal selama beberapa hari lagi dengan janji bahawa gaji mereka akan tiba tidak lama lagi. Orang Perancis berencana mundur ke Novara, yang telah diambil oleh Lescun, untuk menunggu kedatangan Francis yang diharapkan, dan orang-orang Venesia akan berundur ke wilayah Venesia. Charles V kesal dengan kehilangan Novara, menuduh kaptennya tidak melakukan apa-apa sejak mereka mengambil Milan tetapi membuang masa dan wang, tanpa menyerang musuh. Para kapten cukup bersedia untuk bertempur, jelas komisioner Sepanyol dengan tentera, tetapi kawasan itu mempunyai banyak parit sehingga pihak mana pun yang menyerang yang lain di perkemahan mereka mungkin dapat dikalahkan, walaupun mereka lebih kuat. Pemerhatian ini terbukti bernubuat. Mengikuti Lautrec dari Pavia, Colonna mengepung anak buahnya & # 8211 10.000 landknechts, 4.000 infanteri Sepanyol dan 4.000 serta beberapa ratus lelaki & # 8211 di La Bicocca, sebuah rumah negara tiga batu dari Milan dengan sebuah taman yang bersempadan dengan parit dan saluran pengairan, membina benteng dan pelantar untuk meriamnya. Lautrec menyedari kekuatan kedudukan ini, tetapi Swiss berminat untuk bertempur. Pertempuran yang diperjuangkan, orang Swiss (dan para pengawal tanah) percaya, adalah peranan mereka yang tepat dalam peperangan.

Menentang penilaiannya yang lebih baik, Lautrec memerintahkan serangan ke perkemahan pada 29 April. Atas desakan mereka sendiri, orang Swiss itu akan melakukan serangan frontal pada kedudukan landmechts Montmorency dan bangsawan Perancis lain pergi bersama mereka dengan berjalan kaki untuk kesenangan mereka dan memperoleh kehormatan & # 8217. Lescun membawa 400 orang-orang di lengan kiri ke jambatan batu di belakang kem Lautrec memimpin baki-baki pasukannya, infanteri dan orang-orang, ke sayap kanan untuk mencuba masuk ke dalam kem itu. sisi. Pengawal belakang Venesia nampaknya menjadi tempat simpanan. Lescun & # 8217s berjaya menembusi kem, menyebabkan kekeliruan dan merampas banyak barang-barang lelaki. Orang Swiss telah terus maju dengan serangan mereka, tetapi pendekatan mereka dilindungi oleh artileri kem. Mereka yang terselamat ini dihadapkan oleh parit dan benteng yang tidak dapat dilalui, dan di tempat pembunuhan ini banyak yang menjadi korban tembakan tanpa henti dari pistol. (Pescara dikatakan, sebagai inovasi taktikal, telah mengatur para arquebusier dalam empat barisan, menembak berturut-turut dan berlutut untuk memuat semula ketika pangkat di belakang menembak di atas kepala mereka. Kapten Swiss dan tuan-tuan Perancis yang menempatkan diri mereka di depan mengambil perhatian korban jiwa yang tinggi dianggarkan 3,000 orang yang terkorban dalam pertempuran ini. Orang Swiss menarik diri dan enggan membuat percubaan lain. Tidak pernah lagi infanteri Swiss begitu yakin bahawa mereka dapat mengatasi musuh apa pun dengan ketetapan semata-mata dan kekuatan kejutan dari dataran pertempuran mereka. Lelaki Lescun & # 8217 tidak dapat menahan serangan yang dibalikkan terhadap mereka, dan terpaksa menarik diri di seberang jambatan.

Orang Switzerland itu bersara dengan Lautrec ke Monza, tetapi di sana mereka meninggalkan tentera dan pulang. Orang-orang Venesia menarik tenteranya dari kubu Milan. Lautrec berangkat ke Perancis, di mana dia bertemu dengan sambutan dingin dari raja. Lescun, yang telah ditinggalkan di Cremona, telah menyetujui syarat penyerahan diri dengan Prospero Colonna jika tidak ada pasukan bantuan yang harus tiba dari Perancis dalam jangka waktu yang ditentukan, diikuti dengan pasukan tentera yang tidak lama kemudian. Hanya kubu-kubu Cremona, Novara dan Milan yang tersisa di tangan Perancis.

Swiss Pike yang tegas anda memutuskan untuk menyerang kedudukan yang dipertahankan dengan baik, dengan atau tanpa anda.

Versi Pendek = Memperlahankan sebahagian muatan Swiss dengan pasukan berkuda pantas anda, fokus pada sudut kanan dan kiri kubu. Lepaskan Swiss untuk mencuba dan bertepatan dengan serangan anda.

Versi Panjang = Dalam senario ini, anda memerintahkan tentera Switzerland / Perancis, di mana pihak Swiss memulakan gerakan maju yang tidak anda kendalikan. Menyedari keadaan dari taklimat itu, saya memilih tentera yang sibuk dengan pengedar, berfikir bahawa saya harus melancarkan kubu musuh, dan dengan beberapa pasukan berkuda untuk mencuba dan mencari jalan keluar. Apa yang Pike saya percayai (salah) tidak akan diperlukan.

Pertempuran ini akhirnya berjalan seperti saya, tetapi seperti banyak rancangan - ia tidak bertahan dari titik kontak.

Semasa memulakan, saya melihat unit berkuda saya yang lebih pantas dapat mendahului Swiss yang maju. Saya meletakkannya di bahagian depan pike Swiss di mana dapat melambatkan unit kunci. Orang Switzerland itu tidak bergerak di sekitar pasukan berkuda saya (apa yang saya harapkan) dan untungnya tidak menyerang mereka (apa yang saya takutkan). Oleh itu, terhenti sebahagiannya, saya mempunyai simpanan pike Swiss yang dapat saya lepaskan.

Musuh berada di atas bukit, di belakang tembok, dengan penggiat arquebusiers ke depan dan menusuk di belakang. Beberapa artileri rumah meragukan. Kuda berkuda jauh ke belakang mereka. Di sebelah kiri adalah jalan yang menuju ke jalan masuk ke kubu, dan jauh ke utara adalah jambatan. Di sebelah kanan adalah paya. Salah satu kawasan kegemaran saya untuk menyelinap.

Saya menggerakkan sejumlah besar pengguna arqeubusiers dan berjalan ke kanan, merancang untuk melalui rawa dan memerangi musuh di dalamnya jika saya terpaksa, atau menggunakannya untuk membuat mereka meninggalkan kedudukan mereka, atau lebih baik lagi, mengapit mereka ketika mereka bertunangan orang Switzerland. Pusat saya kosong. Di sebelah kiri saya, saya menubuhkan artileri saya, satu unit pike tunggal dan beberapa pasukan berkuda, pada asalnya untuk tujuan mempertahankan artileri. Rancangan awal saya adalah membebankan di sebelah kanan dan melanggar pertahanan dengan pembantu Swiss yang mengganggu.

Dan tentu saja tidak ada yang berjalan mengikut rancangan.

Swiss yang tersebar yang sampai ke tembok itu kalah, walaupun saya tahu ini akan berlaku dan memerlukan masa.

Ketika tentera saya menghampiri rawa, (mungkin sedikit terlalu banyak di sepanjang pinggir baratnya dan bukannya di sebelah timur) AI meminta pike mereka ke dinding untuk berjumpa dengan Swiss dan para arqebusiers menarik kembali. AI, yang tidak senang diungguli, mengirim para arqeubusiers keluar dari kubu dan masuk ke rawa, dengan senang hati mencari jarak dekat dan / atau menembak unit saya. Penggiat arqebusi saya jatuh dan pasukan berkuda saya juga berjaya setelah saya menyedari bahawa saya tidak memenangi fasa menembak atau jarak dekat di kawasan paya yang keruh. Banyak kerana pandai. Berita baiknya adalah bahawa tentera musuh sejak saat ini meninggalkan posisinya dan meninggalkan keselamatan temboknya sendiri. Perincian rancangan tidak berjaya, tetapi niatnya untuk melepaskan musuh berjaya.

Di sebelah kanan, semuanya bergantung. Saya melepaskan Swiss saya yang terhenti dan mereka bersama-sama dengan pike saya bertemu dengan pike musuh, yang meninggalkan dinding mereka di belakang dan berbaris SE ke tanah terbuka. Ini membolehkan saya mengatur perlawanan yang menggembirakan, tetapi itu adalah perlahan, dan Swiss mengejutkan kadang-kadang dan jika menang kadang-kadang akan duduk diam untuk giliran demi giliran.

Di sebelah kiri, Swiss tidak akan menang, yang baik-baik saja, tetapi saya perlu mengejar masa sehingga saya dapat mengalahkan di sebelah kanan. Saya mengirim kekuatan kecil saya, dan menggunakan senjata jarak jauh untuk merempuh musuh, merobohkan kubu mereka, jatuh dari kubu mereka dan secara umum menjerat 3 musuh musuh dan pasukan berkuda musuh.

Di tengah-tengah, penembak arang dan pasukan berkuda saya (yang telah meninggalkan senjata rawa di sebelah kanan) mendapati meriam musuh tidak terpelihara dan mengeluarkan sebahagian besar dari mereka. Saya menyuruh mereka mengatasi keraguan, dan ketika mana-mana pike saya mengarahkan musuh di sebelah kanan saya, saya & # 8217d mengirim beberapa pengedar untuk mengelakkan penembak musuh memusatkan tembakan mereka. Taktik yang saya & # 8217 harus balas adalah setelah jalan yang berjaya, unit berharga perlu dilindungi dari serangan balas yang tertumpu. Tembak-menembak dan pasukan berkuda ringan melakukan ini dengan baik dalam menghadapi serangan balas jarak jauh.

Walaupun rancangan keseluruhan saya tidak berjalan seperti yang dijangkakan, gelombang pertempuran memihak kepada saya. Musuh berpecah di sebelah kanan saya dan penembak-penembak saya meletakkan diri mereka sebagai penghalang musuh yang utuh di rawa, bertindak sebagai perisai manusia untuk mencegah serangan balas.

Di sebelah kiri, pike saya dan Swiss dikalahkan, tetapi musuh terpencil dan saya dapat menumpukan tembakan artileri dan tembakan ke unit dan mematahkannya. Ini digabungkan dengan usaha saya di sebelah kanan membawa kemenangan 30% hingga 60%.


Hari Lahir dalam Sejarah

    Francesco Parmigianino, artis Itali (Madonna dengan Leher Panjang) Ferdinand I, maharaja Jerman (1558-64) Benedetto Varchi, humanis / sejarawan Itali (Storia Fiorentina) Antonio Francesco Grazzini, penulis Itali (w. 1583) Wilhelm von Grumbach, lt Jerman col Giovanni Della Casa, penyair Itali (Galateo), lahir di La Casa, Mugello, Tuscany (w. 1556) John Frederick I, Pemilih Saxony (1532-47), lahir di Torgau, Pemilih Saxony, Empayar Rom Suci (d 1554) Anna dari Bohemia dan Hungaria, Ratu Rom, dilahirkan di Buda, Hungary (w. 1547)

Kristian III

12 Ogos Christian III, Raja Denmark (1534-59) dan Norway (1537-59), dilahirkan di Istana Gottorf, Schleswig, Denmark (w. 1559)

    Isabella dari Portugal, Ratu Sepanyol dan permaisuri Jerman, lahir di Lisbon, Portugal (w. 1539) Il Bronzino, pelukis Florentine (Eleanor de Toledo & Anaknya)

Nostradamus

14 Dis Nostradamus [Michel de Nostre-Dam], ahli astrologi dan nabi Perancis (Les Propheties), dilahirkan di Saint-Rémy-de-Provence, Perancis (w. 1566)


28 April dalam sejarah

224 & # 8211 Pertempuran Hormozdgan: Ardashir I mengalahkan dan membunuh Artabanus V dengan berkesan mengakhiri Empayar Parthian.

357 & # 8211 Maharaja Constantius II memasuki Rom untuk pertama kalinya untuk meraikan kemenangannya ke atas Magnus Magnentius.

1192 & # 8211 Conrad of Montferrat (Conrad I), Raja Yerusalem, dibunuh di Tirus, dua hari setelah gelarannya menjadi takhta disahkan oleh pilihan raya. Pembunuhan itu dilakukan oleh Hashshashin.

1253 & # 8211 Nichiren, seorang biksu Buddha Jepun, mengemukakan nama Nam Myoho Renge Kyo untuk pertama kalinya dan mengisytiharkannya sebagai inti pati Buddhisme, yang sebenarnya mendirikan Buddhisme Nichiren.

1503 & # 8211 Pertempuran Cerignola dilancarkan. Ia dicatat sebagai pertempuran pertama dalam sejarah yang dimenangi oleh tembakan senjata kecil menggunakan mesiu.

1611 & # 8211 Penubuhan Pontifical and Royal University of Santo Tomas, Universiti Katolik Filipina, universiti Katolik terbesar di dunia.

1788 & # 8211 Maryland menjadi negeri ketujuh untuk mengesahkan Perlembagaan Amerika Syarikat.

1789 & # 8211 Pemberontakan di Kurniaan: Tiga minggu perjalanan dari Tahiti ke Hindia Timur, HMS Kurniaan disita dalam pemberontakan yang diketuai oleh Fletcher Christian, pasangan tuannya. Leftenan William Bligh dan 18 penyokong setianya terpasang di sebuah kapal kecil yang terbuka. Bligh dan anak buahnya sampai di Timor di Hindia Timur pada bulan Jun setelah perjalanan sejauh 3,600 batu. Krew pemberontak kembali ke Tahiti sebentar dan kemudian berlayar ke Pulau Pitcairn.

1792 & # 8211 Perancis menyerang Belanda Austria (sekarang Belgium), memulakan Perang Revolusi Perancis.

1796 & # 8211 Gencatan Senjata Cherasco ditandatangani oleh Napoleon Bonaparte dan Vittorio Amedeo III, Raja Sardinia, memperluas wilayah Perancis di sepanjang pantai Mediterranean.

1869 & # 8211 buruh Cina dan Ireland untuk Central Pacific Railroad yang mengerjakan First Transcontinental Railroad meletakkan 10 batu trek dalam satu hari, suatu prestasi yang tidak pernah dapat ditandingi.

1881 & # 8211 Billy the Kid melarikan diri dari penjara Lincoln County di Mesilla, New Mexico.

1887 & # 8211 Seminggu setelah ditangkap oleh Polis Rahsia Prusia, pemeriksa polis Alsatian, Guillaume Schnaebelé dibebaskan atas perintah Maharaja Jerman William I, dengan menjatuhkan kemungkinan perang.

1910 & # 8211 Orang Perancis Louis Paulhan memenangi perlumbaan udara 1910 London ke Manchester, perlumbaan pesawat jarak jauh pertama di England.

1920 & # 8211 Azerbaijan ditambahkan ke Kesatuan Soviet.

1930 & # 8211 The Independent Producers menjadi tuan rumah permainan malam pertama dalam sejarah besbol terancang di Independence, Kansas.

1932 & # 8211 Vaksin untuk demam kuning diumumkan untuk digunakan pada manusia.

1944 & # 8211 Perang Dunia II: Sembilan kapal E-Jerman menyerang unit AS dan UK semasa Latihan Tiger, latihan untuk pendaratan Normandia, membunuh 946 orang.

1945 & # 8211 Benito Mussolini dan gundiknya Clara Petacci dieksekusi oleh pasukan penembak yang terdiri daripada anggota gerakan perlawanan Itali.

1947 & # 8211 Thor Heyerdahl dan lima rakan kru berangkat dari Peru di Kon-Tiki untuk membuktikan bahawa penduduk asli Peru boleh menetap di Polinesia.

1948 & # 8211 Igor Stravinsky mengadakan perdana balet Amerika-nya, Orpheus, di New York City di New York City Center.

1949 & # 8211 Hukbalahap dituduh membunuh mantan Ibu Negara Filipina Aurora Quezon, 61, ketika dalam perjalanan untuk mendedikasikan sebuah hospital untuk mengenang arwah suaminya, puterinya dan sepuluh yang lain juga terbunuh.

1950 & # 8211 Bhumibol Adulyadej berkahwin dengan Ratu Sirikit setelah pertunangan mereka yang tenang di Lausanne, Switzerland pada 19 Julai 1949.

1952 & # 8211 Dwight D. Eisenhower meletak jawatan sebagai Panglima Sekutu Tertinggi NATO.

1952 & # 8211 Jepun yang Diduduki: Pendudukan Amerika Syarikat ke atas Jepun berakhir apabila Perjanjian San Francisco, yang disahkan pada 8 September 1951, mula berkuatkuasa.

1952 & # 8211 Perjanjian Damai China-Jepun (Perjanjian Taipei) ditandatangani di Taipei, Taiwan antara Jepun dan Republik China untuk mengakhiri Perang China-Jepun Kedua secara rasmi.

1965 & # 8211 Pendudukan Amerika Syarikat di Republik Dominika: Pasukan Amerika mendarat di Republik Dominika untuk "mencegah penubuhan diktator Komunis" dan mengosongkan tentera Tentera A.S.

1967 & # 8211 Expo 67, Pameran Dunia Kategori Satu, dibuka di Montreal, Quebec, Kanada.

1969 & # 8211 Charles de Gaulle meletak jawatan sebagai Presiden Perancis.

1970 & # 8211 Perang Vietnam: Presiden A.S. Richard M. Nixon secara rasmi memberi kuasa kepada tentera tempur Amerika untuk memerangi tempat perlindungan komunis di Kemboja.

1975 & # 8211 Jeneral Cao Van Vien, ketua tentera Vietnam Selatan, berangkat ke AS ketika Tentera Vietnam Utara menutup kemenangan.

1977 & # 8211 Perbicaraan Fraksi Tentera Merah berakhir, dengan Andreas Baader, Gudrun Ensslin dan Jan-Carl Raspe didapati bersalah atas empat tuduhan pembunuhan dan lebih daripada 30 tuduhan cubaan membunuh.

1977 & # 8211 Perjanjian Budapest mengenai Pengiktirafan Antarabangsa Deposit Mikroorganisma untuk Tujuan Prosedur Paten ditandatangani.

1978 & # 8211 Presiden Afghanistan, Mohammed Daoud Khan, digulingkan dan dibunuh dalam rampasan kuasa yang dipimpin oleh pemberontak pro-komunis.

1986 & # 8211 Pengangkut pesawat Tentera Laut Amerika Syarikat USS Perusahaan menjadi kapal induk berkuasa nuklear pertama yang melintasi Terusan Suez, menavigasi dari Laut Merah ke Laut Mediterranean untuk melegakan USS Laut Karang.

1986 & # 8211 Tahap radiasi yang tinggi akibat bencana Chernobyl dikesan di sebuah loji tenaga nuklear di Sweden, yang menyebabkan pihak berkuasa Soviet secara terbuka mengumumkan kemalangan itu.

1987 & # 8211 jurutera Amerika Ben Linder dibunuh dalam serangan oleh Contras yang dibiayai A.S. di utara Nicaragua.

1988 & # 8211 Berhampiran Maui, Hawaii, pramugari Clarabelle "C.B." Lansing dikeluarkan dari Penerbangan Aloha Airlines 243, Boeing 737, dan jatuh ke kematiannya ketika sebahagian pesawat amfibi pesawat itu terbuka pada pertengahan penerbangan.

1994 & # 8211 Bekas pegawai dan penganalisis perisik Pusat Agensi Perisikan Pusat, Aldrich Ames mengaku bersalah kerana memberikan rahsia A.S. kepada Soviet Union dan kemudian Rusia.

Kontroversi Whitewater 1996 & # 8211: Presiden Bill Clinton memberikan kesaksian rakaman video selama 4 & # 189 jam untuk pembelaan.

1996 & # 8211 Pembunuhan Port Arthur Tasmania: Gunman Martin Bryant melepaskan tembakan di Broad Arrow Cafe di Port Arthur, Tasmania, membunuh 35 orang dan mencederakan 23 yang lain.


Pertempuran Cerignola, 26 April 1503 - Sejarah

Oleh William E. Welsh

Ketika sinar pertama sinar matahari mengusir bayang-bayang dari dasar tembok tinggi yang mengelilingi desa Ravenna di utara Itali pada hari Minggu Paskah, 11 April 1512, tentera Perancis yang mengepung kota itu mulai terbentuk menjadi tiang. Itu tidak bersiap untuk menyerang tembok sekali lagi, melainkan untuk berjalan jauh ke selatan untuk bertemu dengan pasukan bantuan Sepanyol yang telah tiba sehari sebelumnya dan bertempur untuk bertempur. Persiapan tentera Perancis adalah urusan yang bising. Teriakan terdengar, senjata digantung, dan gendang dan sangkakala terdengar maju. Tanah, basah oleh hujan musim semi, menghisap dan menarik kaki lelaki dan kuda ketika mereka berjalan menuju pertempuran.
[teks_ad]

Walaupun kekurangan peruntukan, semangat tetap tinggi ketika pasukan Perancis yang berkekuatan 24.000 orang menghadapi cabaran terbesarnya dalam dua bulan berkempen keras di rantau ini. Dipimpin oleh panglima berbakat 22 tahun, Gaston de Foix, Duke of Nemours, tentera Perancis telah menghancurkan pemberontakan tempatan, menghancurkan tentera yang dihantar untuk memintasnya, dan mengejar tentera utama Sepanyol yang kini muncul, memandangkan pasukannya persembahan sebelumnya, anehnya ingin bertemu lagi dalam apa yang dijanjikan akan menjadi pertarungan putus asa di dataran yang tandus, tanpa wajah di selatan bandar.

Tentera Perancis menyerang ke selatan pada waktu siang, berbaris di tebing barat Sungai Ronco yang jauh dari bandar. Kontinjen tentera upahan dari Jerman selatan yang dikenal sebagai land-knechts memimpin jalan itu, diikuti oleh infanteri dan kavaleri Perancis dan pasukan kecil Itali dari Duchy of Ferrara yang berdekatan. Untuk mencapai musuh, mereka harus menyeberang ke tebing Ronco yang lain. Sungai cetek tidak menimbulkan halangan nyata untuk tentera yang sedang berjalan atau berjalan kaki, tetapi dasar lumpurnya pasti akan memerangkap senjata berat. Oleh kerana musuh berada di tebing timur, perintis Perancis harus berusaha untuk membina jambatan kapal yang mampu menyokong kereta api panjang yang akan memainkan peranan penting dalam pertempuran yang akan datang. Sebelum senjata yang ditarik kuda mulai bergemuruh di jambatan, para pengawal tanah harus mendapatkan sisi lain untuk melindungi tentera sekiranya musuh turun ke atasnya semasa berlalu.

Ketika anak buahnya menyeberang ke seberang sungai, duke muda itu memerhatikan dengan bangga. Panglima Perancis, keponakan Raja Louis XII, naik dari satu kedudukan ke kedudukan yang lain ketika dia menunggu sebahagian besar tenteranya menyeberang. Pada satu ketika, Gaston dan mereka yang berada di dalam syarikatnya dapat melihat pasukan berkuda berat Sepanyol yang tersusun di tebing seberang sejauh satu mil ke selatan. Pemimpin barisan belakang Perancis, Baron Yves D’Alegre, menunggang ke Gaston dan bertanya adakah dia dapat melihat kuda musuh. "Ya, mereka terlihat jelas," jawab duke muda itu. "Menurut kepercayaan saya, jika seorang lelaki membawa ke sini tetapi hanya dua buah artileri, dia akan membuat mereka terluka," kata Alegre. Gaston setuju dan mengarahkan baron untuk mengarahkan korps artileri untuk melepaskan sepasang culverin dan mengebom musuh dari belakang setelah pertempuran dimulakan. Pesanan itu adalah yang paling penting yang akan dikeluarkan oleh Gaston pada hari itu, dan juga yang terakhir yang akan diberikannya.

Kehilangan Perancis Napoli

Selama lebih dari setengah abad, Valois France dan Hapsburg Spain telah bersaing untuk menguasai semenanjung Itali yang berpecah politik. Tahap pertama Perang Itali bermula ketika Raja Perancis Charles VIII memimpin tentera ke Itali pada bulan September 1494 dalam usaha yang tidak berjaya untuk merebut Kerajaan Napoli. Hampir seketika, setengah lusin kuasa besar dan kecil di rantau ini membentuk Liga Venice untuk mengusir Perancis dari Naples. Takut bahawa tenteranya akan terpojok di Naples dan hancur, Charles memulakan perjalanan panjang ke Perancis pada musim panas berikutnya. Perancis memenangi pertempuran besar pada perarakan kembali ketika mereka mengalahkan tentera Liga yang terdiri daripada pasukan Milan dan Venesia di Fornovo pada 6 Julai 1495.

Raja Louis XII, yang naik takhta pada tahun 1498, melanjutkan usaha yang dimulakan oleh pendahulunya untuk memperoleh wilayah Itali. Louis menegaskan bahawa Duchy of Milan adalah milik House of Orleans, dari mana dia datang, dan bukan dari keluarga Sforza, yang telah menguasai kendali duchy setengah abad sebelumnya. Untuk menyokong pernyataannya, Louis mengirim tentera Perancis di bawah jeneral tentera upahan Itali, Gian Trivulzio untuk menyerang kubu itu pada bulan Ogos 1499. Dalam satu bulan, Trivulzio menawan semua kota besar di duchy, memaksa Duke Ludivico Sforza untuk berlindung di Empayar Rom Suci.

Tidak seperti Kerajaan Napoli, Milan dapat diperkuat dengan lebih mudah pada masa konflik. Duchy adalah salah satu wilayah terkaya dan paling makmur di Eropah, menghasilkan pendapatan tahunan sebanyak 700,000 ducat, yang dirancang oleh Louis untuk membiayai operasi ketenteraan Perancis di Itali. Kegagalan pendahulunya untuk menjatuhkan Naples di bawah kawalannya tidak menghalangi Louis untuk membuat percubaannya sendiri untuk mencaplok kerajaan tersebut. Pada tahun 1500, Louis dan Ferdinand dari Aragon menandatangani Perjanjian Grenada, di mana mereka bersetuju untuk membahagi Napoli antara mereka. Di bawah perjanjian itu, Perancis akan mentadbir bagian utara kerajaan dan orang Aragon akan memerintah bagian selatan. Walaupun kedua-dua pihak menguasai bahagian masing-masing pada tahun 1500, Ferdinand menghidupkan Louis dengan segera. Perang segera berlaku di antara kedua-dua pihak untuk mengawal Naples.

Gonzalo Cordoba, dijuluki "Kapten Agung," dikirim oleh Ferdinand untuk menuntut perang di Naples. Cordoba, seorang genius ketenteraan yang diakui, merancang taktik baru untuk pasukannya yang memungkinkan mereka untuk menang ke atas Perancis dalam kemenangan yang menentukan di Cerignola pada 28 April 1503. Pada tahun berikutnya, Cordoba secara sistematik mengusir orang-orang Perancis dari pasukan mereka yang masih ada di kerajaan.

Pelarian di Ravenna

Selepas kemenangan Kapten Agung ke atas Perancis, tumpuan perang di Itali beralih ke utara. Kekuatan Republik Venesia yang semakin meningkat memprovokasi Paus Julius II pada tahun 1508 untuk menjalin pakatan untuk melawan pengembangannya. Bersemangat untuk merampas tanah Venesia di Lombardy timur, Louis secara oportunis bergabung dengan Liga Cambrai, bersama dengan Kaisar Rom Suci Maximilian dan Raja Aragon, Ferdinand. Liga ini kononnya dibentuk untuk menentang pengembangan Empayar Uthmaniyyah, tetapi niat sebenarnya adalah untuk mengukuhkan pegangan Venice di Itali.

Pada April 1509, Louis memimpin tentera Perancis ke wilayah Venesia. Setelah mengalahkan tentera Venetia di Agnadello pada 14 Mei, Perancis berjaya menyapu semua wilayah Venesia di lembah Sungai Po. Kemenangan itu memberi Louis kawalan penuh terhadap Lombardy.

Paus Julius dengan segera menghidupkan Perancis, membangun persekutuan yang kuat melawan Louis. Salah satu langkah pertama paus adalah menandatangani perjanjian dengan Swiss yang memberinya izin untuk merekrut tentera upahan Swiss dan melarang mereka mengambil senjata melawan pasukannya. Selain Swiss, liga anti-Perancis akhirnya akan merangkumi England, Holy Roman Empire, Spain, dan Venice. Julius menginginkan Duchy of Ferrara dan ingin memasukkannya ke dalam kepausan kepausannya. Pertama, dia mengasingkan penguasa, Duke Alfonso. Seterusnya, dia memakai baju besi dan memimpin Tentera Papal ke utara pada bulan Januari 1511 untuk mengepung Mirandola dan mencaplok Ferrara. Tentera utama Perancis berbaris untuk membebaskan Mirandola, tetapi komandannya, Louis D'Ambrosio, berusaha untuk berunding dengan Julius dan bukannya menyelesaikan masalah itu secara paksa. Ini akhirnya menyebabkan penangkapan Mirandola oleh pengepung Sepanyol-Papal.

Bertentangan dengan amalan yang sudah mapan, pasukan Sepanyol melakukan serangan di Ravenna. Tanah lembap di sebelah timur Sungai Ronco menyukarkan pijakan untuk kedua-dua belah pihak.

Ketika D'Ambrosio meninggal kerana sakit pada bulan berikutnya, komando tentera Perancis pergi ke Trivulzio sementara Louis menyusun semula kepemimpinan ketenteraannya.Pada bulan Mac, Trivulzio mengalahkan tentera Julius dan maju ke Bologna. Akibatnya, Julius menarik tenteranya ke timur ke Ravenna untuk mengelakkannya terperangkap. Pada 23 Mei, orang Bolog, takut pengepungan berdarah, membuka pintu gerbang mereka ke Perancis dan kota itu ditawan tanpa pergaduhan.

Tentera Perancis Di Bawah & # 8220The Fox & # 8221

Tentera Perancis di Itali tidak lama lagi akan menerima komandan baru, Gaston de Foix, untuk bertugas sebagai ketua pasukan Milan dan mengambil alih komando semua pasukan Perancis di Itali. Gaston, dijuluki "the Fox," adalah anak kepada kakak sulung Louis, Marie. Dia dibesarkan di istana raja, di mana dia mendapat latihan ketenteraan yang luas. Pada bulan Oktober 1511, Gaston tiba di Itali untuk memerintah tenteranya dan pasukan pengawalnya yang tersebar luas. Urusan pertamanya adalah untuk mengamankan Milan daripada serangan pasukan Liga Suci, terutama pasukan Swiss, yang bersiap untuk menyerang bangsawan tersebut.

Pada 1 Disember, tentera Switzerland yang berjumlah 16,000 orang menyerang tentera duchy. Menjelang pertengahan bulan, ia berkhemah dalam satu hari perbarisan Milan. Secepat Swiss datang, mereka berangkat, mundur tanpa pertarungan kerana kurangnya sokongan dari pasukan sekutu Papal dan Venesia dan saluran bekalan yang rentan melawan pasukan Gaston yang terus menerus menyerang.

Tahun baru membawa ancaman terhadap pegangan Perancis di Lombardy dari sektor lain. Pada pertengahan Januari, tentera Venesia sedang mengatur dekat Brescia di sebelah timur, sementara tentera Sepanyol-Papal yang bergerak ke utara mengepung Bologna, memerangkap pasukan pengawal Perancis di bawah Alegre. Tanggapan Gaston adalah menemui musuh daripada menunggu mereka mengejarnya. Dia memimpin tenteranya ke arah timur menuju Brescia, kemudian dengan cepat membelok ke selatan untuk menghadapi ancaman yang lebih besar yang ditimbulkan oleh tentera Sepanyol-Papal yang berjumlah 20,000 orang di bawah kendalian Viceroy dari Naples Ramon de Cardona, mengepung Bologna.

120 Batu dalam Sembilan Hari

Setelah perarakan paksa melalui salji dan hujan di mana pasukannya bergerak secepat mungkin di jalan berlumpur dan melintasi banyak sungai dan sungai, Gaston tiba di hadapan Bologna pada 5 Februari 1512. Untungnya bagi Perancis, pasukan Sepanyol-Papal belum sepenuhnya mengepung kota itu — ukuran kota Renaissance yang luas menjadikannya sukar untuk merangkumi semua pendekatan — dan Gaston dapat memperkuat pasukan pengawal. Cardona, yang diintimidasi oleh tentera Perancis dan menyedari bahawa dia tidak dapat lagi merebut kota itu tanpa pertempuran, menarik diri ke arah Imola, meninggalkan sebahagian besar kereta bagasi.

Tidak lama setelah pemergian Cardona, Gaston menerima berita bahawa orang Brescia telah membuka pintu gerbang kota ke arah orang Venesia, memaksa pasukan pengawal Perancis kecil untuk berundur ke istana puncak bukit yang menghadap ke kota. Begitu juga, orang-orang Venesia disambut di Bergamo, tidak jauh dari timur laut. Takut bahawa kejayaan Venesia di Lombardy timur mungkin mendorong orang Switzerland untuk berbaris lagi di Milan, Gaston memerintahkan pasukannya yang hampir tidak beristirahat untuk bersiap-siap untuk perarakan paksa yang lain. Kurang dari 72 jam setelah mereka tiba di Bologna, Gaston memimpin tenteranya ke utara di sepanjang jalan yang diliputi salji ke Brescia. Tentera Perancis, dikurangkan oleh 5.000 orang yang ditinggalkan untuk menopang garnisun Bologna, membuat masa yang tepat memandangkan wilayah itu mengalami salah satu musim sejuk yang paling keras dan lembap dalam ingatan.

Daripada segera berjalan ke Brescia, tentera Gaston bergerak lurus ke utara untuk memintas pasukan Venesia yang bergerak untuk memperkuat kota. Orang Perancis jatuh ke atas penduduk Venesia berhampiran Isola della Scala, di timur Brescia. Dalam pertempuran yang singkat dan tegas, Perancis memaksa orang Venesia mundur ke timur. Tentera Gaston tiba di luar Brescia pada 17 Februari, setelah menempuh jarak 120 batu dalam sembilan hari.

Menjamin Bologna

Istana tempat pasukan pengawal Perancis mencari perlindungan terletak di luar tembok kota. Unit Venesia yang telah merampas bandar itu tidak cukup besar untuk mencegah tentera bantuan Perancis sampai ke istana dan menggunakannya sebagai pangkalan untuk melancarkan serangan ke kota itu. Langkah pertama Gaston adalah untuk memberi peluang kepada penduduk kota untuk menghindari pusaran balas dendam yang akan menimpanya kerana menggulingkan pasukan pengawal Perancis. Adipati muda itu mengirim pengiriman rasmi kepada pemimpin kota. Sekiranya mereka segera membuka pintu gerbang kota, mereka akan terhindar dari penjarahan kejam yang akan dilakukan sekiranya tentera Gaston harus merebut kota itu secara paksa. Malangnya bagi penduduk bandar, komander Venesia memintas surat-menyurat. Tanpa berunding dengan pemimpin kota, komandan menjawab bahawa penduduk enggan menyerah. Perancis memutuskan untuk menyerang keesokan harinya.

Hujan lebat bermula pada malam itu dan berterusan hingga ke pagi. Pada waktu subuh, orang Perancis berjalan ke lereng bukit yang berlumpur untuk menyerang kota. Orang Venesia mempunyai kurang dari 1,500 penggiat untuk menguruskan tembok kota. Orang-orang Perancis bertempur ke bandar dan menyembelih pasukan pengawal Venesia. Seperti kebiasaan perang pada waktu itu, Gaston mengizinkan 5.000 tentara bayaran untuk merampas kota selama lima hari. Setelah penduduk kota Bergamo yang memberontak mengetahui nasib orang Brescia, mereka dengan cepat bersetuju untuk membuka pintu gerbang mereka ke Perancis dan juga menawarkan 6.000 dukat untuk menenangkan duke muda itu.

Pasukan Perancis mengepung kota Padua Itali semasa pengepungan 1509 pada masa ini. Tidak lama kemudian, Louis menguasai seluruh Lombardy.

Setelah menetapkan sebilangan kecil pasukan untuk mengawasi dua kota yang memberontak, Gaston menarik diri ke Milan untuk mengumpulkan bala bantuan dan persediaan untuk serangan baru. Perintah Louis kepada Gaston adalah untuk menghancurkan tentera Sepanyol-Papal di bawah Cardona dan berarak ke Rom. Kerana raja Perancis memerlukan beberapa pasukan Gaston untuk menopang utara Perancis terhadap kemungkinan pencerobohan oleh pasukan Inggeris, Gaston didesak untuk menyelesaikan kampanye dalam jangka waktu yang singkat. Pada akhir bulan Mac, tentera Gaston tiba di Duchy of Ferrara, di mana ia diperkuat oleh infanteri Itali dan 24 senjata Duke Alfonso, yang memberi tentera Perancis kereta api artileri 54 senjata yang kuat untuk melakukan pengepungan dan memerangi pertempuran.

Mengepung Ravenna

Setelah mengamankan Bologna, Gaston bergerak langsung menuju Ravenna, sebuah kota penting di Romagna, tiba di luar temboknya pada minggu pertama bulan April. Tentera mendirikan khemah utamanya di sebelah selatan kota antara Montone dan Ronco Rivers. Gaston segera mengirim sebuah detasemen kecil untuk mengambil posisi di sebelah barat kota di tebing Montone yang bertentangan dan meminta para jurutera membina jambatan sementara melintasi Montone untuk memudahkan komunikasi dan pergerakan pasukan.

Ketika orang-orang Perancis melakukan persiapan pengepungan mereka, kapten landknecht Jacob Empser menerima surat segera dari Maharaja Rom Suci Maximilian yang memerintahkannya untuk segera menghentikan perkhidmatannya dengan orang Perancis dan membawa 5.000 tentera upahannya kembali ke Jerman. Empser, yang setia kepada Gaston, menunjukkan surat itu kepada komandan Perancis, dan kedua-duanya bersetuju untuk merahsiakannya dari askar-askar lain selama mungkin.

Pada hari Jumaat yang baik, 9 April, artileri Gaston mulai memukul tembok batu Ravenna dalam usaha membuat pelanggaran cukup luas untuk infanteri untuk bertempur ke kota. Setelah pelanggaran dilakukan, Gaston memerintahkan infanterinya maju. Pasukan pengawal Sepanyol menangkis serangan berulang sepanjang hari dengan kemahiran dan keganasan yang hebat. Tidak dapat memperoleh pijakan di kota, Gaston menghentikan serangan.

Tentera Bantuan Sepanyol

Keesokan harinya, pengakap melaporkan kepada Gaston bahawa orang Sepanyol telah tiba dari selatan dan dengan tergesa-gesa memasuki tebing timur Ronco, satu batu di selatan kem Perancis. Pada masa yang sama, Gaston mendapat kabar bahawa orang-orang Venesia telah jatuh di saluran bekalan Perancis dan memintas konvoi makanan dan peluru yang penting. Dalam dewan perang yang dipanggil untuk menilai keadaan, Gaston berpendapat bahawa masa bertentangan dengan Perancis mereka mesti menyerang tentera bantuan Sepanyol sekaligus. Para bangsawan Perancis dan kapten tentera upahan bersetuju untuk berbaris ke selatan dan menyerang pasukan bantuan Sepanyol pada pagi Paskah, sebelum pasukan itu dapat memperkuat pasukan pengawal di Ravenna.

Menyedari bahawa Perancis mempunyai pengebom yang mampu meruntuhkan tembok kota dan bahawa pasukan pengawal Ravenna tidak dapat bertahan lama melawan orang Perancis, Cardona segera menempatkan tenteranya di jalan menuju Ravenna. Mengambil nasihat ketua jurutera Pedro Navarro, Cardona merancang untuk memberikan masa yang cukup untuk anak buahnya tanpa diganggu oleh musuh. Tentera Sepanyol-Papal tiba di sekitar Ravenna dengan berbaris di sepanjang tambak di seberang Ronco. Satu batu di selatan bandar, lelaki-lelaki itu berhenti dan segera mula mengakar.

Navarro, seorang jurutera berpengalaman yang memimpin infanteri Sepanyol, memerintahkan anak buahnya menggali parit pertahanan dan menumpuk kotoran yang digali di belakangnya. Tentera Sepanyol mengandungi sejumlah besar pengedar yang berasal dari milisi bandar dan garnisun, dan Navarro bermaksud membina kubu semula jadi yang akan memberi mereka perlindungan yang sama seperti yang mereka nikmati ketika menembak dari tembok kota atau menara pengawal.

Di belakang parit, Navarro memerintahkan jurutera untuk meletakkan 30 kereta roda dua yang memasang arquebus sepanjang lima kaki terlalu berat untuk ditahan oleh seorang lelaki. Arquebus yang tidak berat sebelah biasanya dipasang melalui pelabuhan atau dinding atas untuk mempertahankan istana atau kota, jadi perlu mempunyai alat beroda untuk memasangnya di medan perang. Kereta itu mempunyai perisai untuk penembak dan tombak dan sabit yang dipasang pada roda untuk menyebabkan kerosakan maksimum pada penyerang yang berusaha untuk mengatasi kereta itu. Navarro memerintahkan culverin diletakkan di antara setiap gerobak untuk melancarkan infanteri penyerang. Para jurutera sengaja meninggalkan ruang di setiap sisi antara parit berbentuk bulan setengah dan jalan tambak untuk membolehkan pasukan berkuda Sepanyol melancarkan serangan dari posisi terlindung di belakang infanteri.

Cardona dan Navarro tahu bahawa kekuatan 17,000 orang tentera mereka adalah infanteri, yang mereka letakkan dalam tiga baris. Dua baris pertama masing-masing mengandungi 4,000 orang kaki tangan Sepanyol, sementara garis tipis mengandungi gabungan 2,000 infanteri Sepanyol dan Papal. 7.000 pasukan berkuda Sepanyol dikerahkan di belakang infanteri, siap untuk keluar pada saat-saat penting dalam pertempuran ketika mereka mungkin mengubah arus dengan serangan tepat waktu. Fabrizio Colonna memerintahkan barisan hadapan 2,700 penunggang kuda di sayap kiri, Marquis de la Palude memimpin garis pertempuran utama 2,300 di tengah, dan Don Alfonso Carvajal memerintahkan pengawal belakang 500 kuda di sebelah kanan. Satu lagi pasukan berkuda yang diketuai oleh Marquis de Pescara dan mengandungi 1,500 penunggang kuda bersenjata ringan, ditempatkan ke depan di sayap kanan yang paling ekstrem.

Ravenna pernah menjadi pelabuhan yang ramai di zaman Rom tetapi pada abad-abad yang lalu perairan Laut Adriatik telah mundur dengan cepat, meninggalkan kota itu lima batu dari pantai. Dataran yang membentang di selatan kota pernah berada di bawah air, dan tanah yang lembut terdiri dari campuran pasir dan kelodak. Sejumlah aliran dan parit yang cetek melintasi dataran melalui padang rumput lembap, yang diketahui oleh para jeneral yang menentang akan menyukarkan perjalanan untuk pasukan berkuda mereka. Dataran itu hampir keseluruhannya tandus, kecuali hutan pinus pesisir yang dikenali sebagai Pineta de Classe di selatan bandar.

Cardona, yang sangat dipengaruhi oleh Navarro, ingin menyimpan infanteri dan pasukan berkuda di dalam kubu kubu dan membiarkan orang Perancis membuang unit mereka dalam serangan frontal. Bahkan sebelum pertempuran bermula, terdapat perbezaan pendapat antara jeneral mengenai strategi terbaik. Colonna berpendapat tidak berjaya bahawa Sepanyol harus menyerang Perancis ketika mereka menyeberangi Ronco dan mengalahkan mereka ketika mereka berada di posisi paling rentan. Walaupun idea itu mempunyai kelebihan, Cardona merasakan bahawa itu bertentangan dengan taktik tradisional tentera Sepanyol untuk bertempur secara bertahan, dan dia menolaknya.

Orang Perancis Membentuk Garis Mereka

Setelah tentera Perancis melintasi Ronco, barisan barisan depan dan pertempuran utama berpaling ke selatan, dengan syarikat infanteri bergerak di sebelah kanan di sebelah tambak dan pasukan berkuda di sebelah kiri melindungi sayap mereka yang terdedah. Sementara dua formasi lain bergerak menuju pertempuran, penjaga belakang tetap di persimpangan untuk berfungsi sebagai cadangan dan menutup penarikan jika perlu. Pelopor Perancis, yang dipimpin oleh Siegneur Jacques de La Palice dan Duke Alfonso, terdiri daripada 3.600 penunggang kuda, 5.000 tentera tentera Jerman, dan 3.500 infanteri Perancis. Garis pertempuran utama terdiri daripada 3.100 pasukan berkuda dan 3.000 infanteri Perancis dan Itali. Thomas Bohier, Seneschal dari Normandia, memimpin infanteri, sementara para ksatria Perancis yang berprestij seperti Odet de Lautrec, Louis D'Ars, dan Siegneur de Bayard memimpin pelbagai syarikat kuda. Pengawal belakang, yang diketuai oleh Alegre, hanya mempunyai 300 penunggang kuda tetapi sekitar 4.000 askar kaki Itali dan Perancis.

Orang-orang yang berpakaian Perancis, yang dikenali sebagai gendarmes, disusun menjadi tombak. Setiap tombak terdiri dari seorang ksatria berperisai berat, pasukannya yang berperisai dengan baik, dan dua pemanah yang dipasang bersenjatakan busur. Mereka bertempur dan menjadi tentera dominan tentera Perancis dalam Perang Itali. Para tentera darat adalah tentera elit tentera Gaston. Mereka direkrut dari Jerman selatan dan dilatih dengan taktik infanteri berat Swiss untuk berfungsi sebagai pasukan kejutan. Walaupun para perajurit bertempur terutama dengan pikes, ada juga beberapa penggiat arquebusier di barisan mereka. Infanteri Perancis, yang diambil dari Gascony dan Picardy, dipersenjatai dengan pikes dan busur.

Di Ravenna, orang Sepanyol memasang arquebus berat di kereta yang penuh dengan tombak dan perisai. Mereka terlalu besar untuk mengangkat seorang lelaki dan melepaskan tembakan.

Sebaliknya, inti tentera Sepanyol adalah infanteri. Ini sebahagiannya kerana bangsawan Sepanyol tidak memiliki kekayaan untuk melengkapkan diri dengan baju besi mahal dan mewah yang digunakan oleh gendarmer Perancis, dan sebahagiannya kerana kesukaran untuk menopang kuda besar penduduk di kawasan yang keras di Semenanjung Iberia. Ketika Cordoba tiba di Naples pada tahun 1495, ia mulai mengatur kembali infanteri Sepanyol sehingga dapat bersaing dengan syarat yang lebih setara dengan infanteri berat Swiss yang berfungsi sebagai tentera upahan dalam tentera Perancis. Kapten Agung menggantikan pasukan pikemen untuk pasukan pedang dan pengawal tradisional di barisan Sepanyol dan menggantikan pasukan panah dengan penggiat arquebusier. Pada masa Ravenna, nisbah pikes ke arquebus adalah 6: 1, nisbah yang jauh lebih rendah daripada di unit infantri Jerman dan Itali yang memperjuangkan Perancis. Cordoba memilih untuk mempertahankan sebilangan kecil pasukan pedang dan pengikat untuk masuk di antara formasi musuh dan memotong kaki dan paha pikemen musuh yang tidak dilindungi.

Ketika berada di luar jangkauan meriam Sepanyol, tentera Perancis membentuk pertempuran yang mengancam. Barisan depan Perancis membentuk sayap kanan, dan pertempuran utama terdiri dari sayap kiri. Infanteri diletakkan di tengah dan disokong oleh pasukan berkuda berat Perancis di setiap sayap. Landknechts berada di tengah-tengah garis pertempuran, dengan pejalan kaki Gascon di sebelah kanan mereka dan infanteri Perancis dan Itali di sebelah kiri mereka. Duke Alfonso mengirim artileri ke sisi paling jauh dari medan perang melalui laluan litar yang memungkinkannya melintasi rawa dan mengambil posisi di kiri Perancis untuk mengepung sayap kanan Sepanyol.

Duel Artileri

Sebaik sahaja pasukan Perancis memasuki pertempuran pada pertengahan pagi, kedua-dua pihak mula saling menembak. Kafein Navarro mencurahkan tembakan seukuran jeruk ke dalam formasi Perancis yang padat, menyebabkan banyak korban pada unit di sebelah kanan Perancis yang paling dekat dengan senjata Sepanyol. Sepasang meriam Perancis di tebing seberang Ronco melepaskan tembakan. Senjata Alfonso, setelah mereka menyeberang ke sayap kiri Perancis, bergabung dengan pengeboman. Infanteri Sepanyol melarikan diri dari tembakan terburuk dengan terdedah pada arah Navarro dalam keadaan tertekan dangkal. Walau bagaimanapun, pasukan berkuda Sepanyol tidak begitu bernasib baik. Tidak mempunyai tempat untuk bersembunyi, para kesatria dan genator Sepanyol mengalami kematian yang menyakitkan dan luka mengerikan dari tembakan artileri Perancis. Tembakan bulat memenggal beberapa tentera dan merobek anggota badan yang lain. Satu pukulan yang ditempatkan dengan baik menjatuhkan lebih dari 30 kesatria sekaligus.

Pembunuhan dari duel artileri tidak terhad kepada barisan Sepanyol. Selama dua jam penderitaan itu, meriam Sepanyol membunuh sebanyak 2.000 tentera Perancis dan Jerman — sekitar seperenam dari seluruh pasukan infanteri Gascon. Dalam satu kejadian yang mengerikan, bola meriam diiris dua kapten Perancis yang tidak berhati-hati yang bersidang di tempat terbuka antara formasi infanteri. Ketika pembunuhan itu berlarutan, beberapa tentera menjadi gempar. Ketika pembentukan infanteri Gascon berusaha melindungi dirinya di belakang unit Jerman yang berdekatan, pasukan tanah itu mengusir mereka dengan pikes mereka.

Gagasan Berkuda yang Gagal

Barisan hadapan Colonna terkena tembakan langsung dari sepasang senapang Perancis di tebing Ronco yang bertentangan. Jeneral Itali itu mengejar perintah yang diberikan kepadanya untuk bertahan sehingga Perancis menyerang. Colonna gagal menghargai bahawa Perancis mendapat duel artileri terburuk. Melihat mayat-mayat banyak kesatria terbaiknya yang hancur, dia bertekad untuk memimpin orang-orangnya keluar dari bahaya dan membalas pembunuhan itu. Dia mengirim utusan ke Cardona untuk meminta izin untuk menyerang pasukan Perancis sementara dia masih mempunyai jumlah yang cukup untuk menyerang. Dua kali, Cardona menolak. Selepas penolakan kedua, Colonna memutuskan untuk memimpin kesatria ke depan tanpa izin Cardona.

Colonna bukan satu-satunya jeneral yang prihatin terhadap anak buahnya. Carvajal, yang orang-orangnya terkena tembakan dari sebilangan besar senjata di sayap kiri Perancis, juga mengamuk terhadap perintah Cardona untuk tetap berada di tempat. Kapten kavaleri melemparkan kutukan di Navarro, menyalahkannya kerana berperang bertahan. Dengan jumlah korban yang meningkat setelah hampir dua jam tembakan, Carvajal memaksanya memimpin anak buahnya ke dataran terbuka melalui lorong sempit di sebelah kanan Sepanyol. Selepas persidangan cepat, Pescara mengarahkan genitornya untuk menyokong 500 ksatria yang dipasang di Carvajal. Syarikat-syarikat ksatria dan genator di Sepanyol kanan segera meluru ke arah bateri Duke Alfonso di sebelah kiri Perancis.

Cardona mengejutkan ketika syarikat-syarikat berkuda di sayap kanan Sepanyol mula menagih garis Perancis. Menyedari jumlah mereka lebih banyak, dia tidak punya pilihan selain membiarkan Colonna dan La Palude memimpin ksatria mereka dalam pertempuran juga. Ksatria Carvajal adalah yang pertama sampai di barisan musuh, melibatkan pasukan perang pertempuran utama Perancis. Kedua-dua kekuatan itu saling bergaul ketika huru-hara yang terpasang berpusing di sekitar bateri Duke Alfonso. Melihat keperluan untuk mengkoordinasikan bala bantuan, Alegre memegang peranan sebagai ketua staf dan mengarahkan kumpulan kecil gendarmes dan crossbowmen yang dipasang untuk memperkuat sayap kiri. Pasukan tambahan ini menstabilkan barisan dan memberi kekuatan yang cukup kepada Perancis untuk mengusir Carvajal dan Pescara.

Semasa huru-hara pasukan berkuda berpusing di sayap kiri Perancis, kesatria Colonna dan La Palude menyerang barisan hadapan La Palice di bahagian seberang berhampiran Ronco. Tanah pecah di mana orang Sepanyol menyerang sangat mengurangkan kekuatan kejutan mereka, dan para gendarmer tidak mengalami kerugian yang teruk ketika kedua belah pihak bertembung. Namun, Alegre menganggap ancaman itu cukup menakutkan untuk memerintahkan 300 gendarmes di bawah arahannya di jambatan Ronco untuk memasuki pertengkaran.

Kekalahan Sepanyol berat di kedua-dua sayap. Banyak kesatria kehilangan peluang dalam serangan pertama dan tidak dapat memberikan pukulan hebat kepada pasukan Perancis. Ksatria di sayap kanan Sepanyol tiba-tiba keluar dari medan perang. Tidak mahu kembali ke kawasan perkhemahan, 100 mangsa Carvajal yang masih hidup melarikan diri dari medan perang, meninggalkan 400 kesatria mati. Carvajal dan Pescara cedera dalam aksi tersebut. Carvajal melarikan diri bersama anak buahnya ke selatan, tetapi Pescara ditangkap oleh Perancis dan dibawa ke belakang. Colonna mempunyai rasa kesetiaan yang lebih tinggi. Setelah serangannya ditangkis, dia memimpin para kesatrianya kembali ke kem, di mana mereka mungkin memperkuat infanteri Sepanyol semasa fasa pertempuran berikutnya. Tetapi Cardona, percaya hari itu hilang, meninggalkan perkhemahan bersama pengiringnya dan mengikuti orang-orang Carvajal ke selatan. Melihat panglima tentera Sepanyol-Papal keluar dari medan perang, Colonna terbang dengan marah dan memaki hamun atas tindakan pengecutnya.

Pertembungan Infantri

Pada tengah hari, Gaston memerintahkan infanteri untuk maju. Dalam usaha untuk melembutkan infanteri Sepanyol untuk serangan utama, La Palice mengirim pasukan besar Gascon crossbow dengan pengawal Pickard pikemen menuju kem Sepanyol di koridor sempit antara sungai dan jalan tambak. Dia mahukan pasukan panah untuk menggunakan jalan lintas untuk menutup sambil menghembuskan api ke infanteri Sepanyol, yang terus terdedah. Sayangnya bagi La Palice, Navarro melihat pergerakan itu dan mengalihkan sejumlah syarikat infanteri Papal untuk memeriksa kemajuan.

Setelah serangan gagal, La Palice memerintahkan kemajuan umum oleh pikemen Perancis dan Jerman. Jumlah mereka jauh lebih kecil daripada pada awal pertempuran. Dari 8,500 yang telah terbentuk pada awal pertempuran, lebih dari 2.000 telah ditebang oleh tembakan artileri Sepanyol. Orang Perancis maju di sebelah kanan sementara baling-baling tanah berjalan ke depan di sebelah kiri. Kemajuan mereka diperlahankan oleh kehadiran tanggul cetek yang harus mereka lalui sebelum mereka mencapai kedudukan Sepanyol. Ketika mereka berjuang untuk melintasi parit, para penggiat Sepanyol menyalakan api yang terus menerus ke barisan mereka. Puluhan pikemen dipotong ketika mereka melintasi tanggul. Salah satu yang pertama jatuh adalah Jacob Empser, komandan landknecht.

Penebangan kayu tempoh ini menunjukkan pertarungan sengit antara tangan ke tangan di Ravenna di latar depan. Di belakang, pasukan berkuda bertentangan bertembung.

Salah seorang pegawai paling berani, Fabian von Schlabrendorf, mengayunkan tombaknya dengan marah di lengkungan lebar yang mengetuk pukulan dari tangan kira-kira selusin askar Sepanyol dan membuka jalan ke barisan musuh untuk dieksploitasi oleh anak buahnya. Schlabrendorf jatuh tetapi orang-orang di sekitarnya memperbaharui usaha mereka ketika mereka menyaksikan prestasi keberaniannya. Pada satu titik dalam jarak dekat, Seignur de Molart, kapten utama Gascons, terbunuh. Kematian Molart memberi kesan buruk kepada Gascons, dan mereka mematahkan serangan mereka. Navarro dan pegawainya dapat memberi makan lebih banyak pasukan ke dalam pertempuran itu, dan Jerman dan Gascon tidak dapat melepaskan pasukan Sepanyol atau membuka pelanggaran untuk pasukan berkuda Perancis.

Setelah mereka gagal dalam pertarungan tangan-ke-tangan yang sengit untuk memaksa pelanggaran di barisan Sepanyol, tentera-tentera kaki La Palice mengundurkan jarak yang selamat dari parit untuk melakukan pembaharuan. Melihat penyerang menarik diri, infanteri Sepanyol mengangkat teriakan besar untuk menandakan kemenangan mereka. Dalam serangan awal mereka yang terdesak di barisan Sepanyol, pikemen Perancis dan Jerman mengalami 1,200 lagi terbunuh atau cedera. Ditambah dengan kerugian sebelumnya dari tembakan artileri, kaki La Palice telah kehilangan satu pertiga kekuatannya.

Menjelang akhir huru-hara awal di parit, pasukan berkuda yang masih hidup dari barisan pelayaran Sepanyol telah berkumpul di belakang infanteri Sepanyol. Demikian pula, pasukan Perancis yang dipasang di kedua-dua sisi juga telah menyusun semula diri mereka untuk menyokong infanteri. Kapten tentera Perancis dan Jerman mengumpul pasukan mereka untuk serangan kedua di barisan Sepanyol. Walaupun telah goyah sebelumnya, Gascons pulih cukup untuk mengambil bahagian dalam serangan kedua. Dengan teriakan, barisan infanteri Perancis dan Jerman melonjak ke hadapan. Mereka bertempur melalui parit yang berlumuran darah di mana badan-badan yang hancur dari kedua-dua orang Sepanyol dan Perancis saling bertautan. Di sebelah kanan, seorang kapten Gascon melompat di atas kereta untuk menggerakkan anak buahnya ke depan, tetapi dengan cepat ditebang.

Pasukan Sepanyol memecahkan kedudukan

Melihat barisan depan kaki Sepanyol memberi jalan, Colonna mengeluarkan perintah untuk para ksatria yang dipasang untuk mengikutinya dalam keadaan mengetuk di sisi kanan Gascons. Tuduhan berkuda menimbulkan kekacauan di antara Gascon yang akan bersara. Merasakan peluang untuk menyelesaikannya sepenuhnya, Navarro menghantar dua syarikat pike Sepanyol untuk mengejar Gascons di seberang tanah. Kedua-dua syarikat tidak lama lagi mendapati diri mereka terputus dan tidak dapat membuat tempat percutian yang selamat kembali ke garis persahabatan. Melihat kebun pinus ke utara, mereka cuba menyelinap keluar dari medan perang tanpa terlihat oleh pengawal belakang Perancis.

Walaupun pemain kanan Perancis telah menerima pukulan dahsyat dari serangan gabungan kuda dan kaki Sepanyol, kiri Perancis tetap stabil. 3.000 infanteri Perancis dan Itali belum berkomitmen untuk berperang. Sepanyol telah berjaya membuat keuntungan melawan hak Perancis sebahagian besarnya kerana gendarmer La Palice masih melakukan pembaharuan semasa pasukan kedua Colonna. Setelah mereka melakukan pembaharuan, gendarmer La Palice menyerang terus ke kem Sepanyol, menggunakan pintu masuk utara sebelum penunggang kuda Colonna dapat memotongnya. Infanteri Kepausan dari pasukan cadangan tidak dapat ditandingi oleh gendarmer Perancis, yang menggunakan berat kuda mereka untuk menginjak-injak tombak Papal. Ketika pikemen Papal tersebar, gendarmer Perancis membanting ke barisan belakang infanteri Sepanyol sebelum dapat mereformasi.

Merasakan gelombang pertempuran berubah, Seneschal of Normandy melambai ke depan 3.000 pikemen segar di kiri Perancis dan, bersama dengan kaki La Palice yang masih hidup, mereka membuat serangan yang luas dan terkoordinasi di garis depan Sepanyol. Menghadapi serangan dari depan dan belakang, syarikat-syarikat Sepanyol dengan cepat memberi jalan ketika mereka berusaha untuk mengeluarkan diri dari penjepit yang menekan mereka. Dari 10.000 kaki Navarro, hanya 2.000 yang dapat melepaskan diri dari penyembelihan dengan membentuk diri mereka menjadi kotak ketika mereka perlahan-lahan menarik diri ke jalan tambak. Perancis tidak menunjukkan suku, menyerang semua tentera dan pegawai berpangkat rendah. Hanya Navarro dan sebilangan kecil pegawai tinggi yang ditawan kerana wang tebusan yang mungkin mereka ambil.

Kejar Fatal

Semasa penyembelihan itu berlangsung di kem Sepanyol, anggota kedua syarikat infanteri Sepanyol yang masih hidup yang terperangkap di belakang barisan musuh bergerak cepat ke arah timur laut menuju Pineta de Classe di mana mereka berharap dapat masuk ke Ravenna dari timur. Malangnya, mayat tentera yang besar akhirnya dilihat oleh pengawal belakang Alegre. Dengan waspada terhadap ancaman tersebut, Bastard du Fay mulai mengumpulkan kekuatan untuk memintas pasukan yang melarikan diri. Menyedari bahawa mereka tidak akan sampai ke Pineta de Classe tanpa dipintas, orang Sepanyol itu berubah arah dan mulai bergerak cepat ke arah barat ke jalan tambak di sepanjang Ronco, di mana mereka berharap dapat bertempur dari medan perang ke selatan. Pada ketika itu, beberapa Gascon melihat kaki Sepanyol yang melarikan diri dan menunjuk mereka ke Gaston dan pengawalnya sekitar dua lusin gendarm, yang semuanya menyaksikan dengan teliti kehancuran kem musuh. The Gascons, kehausan untuk membalas dendam setelah pertarungan yang begitu dahsyat, meminta duke untuk membunuh kaki Sepanyol sebelum mereka melarikan diri.

Tidak dapat menolak tantangan itu, walaupun berjanji kepada rakan karibnya Bayard pada pagi itu untuk menahan diri daripada bertengkar lebih jauh setelah hari itu dimenangi, Gaston memberikan perintah agar para sahabatnya turut serta dalam usaha itu. Pada masa itu, tentera Sepanyol telah mendapat jalan masuk dan bersiap sedia untuk menyerang. Ketika mereka sampai di jalan lintas, gendarmer Perancis mendorong kuda mereka ke lereng. Penggemar Sepanyol melepaskan bola tampar yang gagal menghentikan gendarmes. Pada ketika itu, pikemen di barisan depan maju dengan tiang mereka dan Gaston yang tidak berpakaian dan beberapa rakannya. Tidak lama setelah Gaston bergegas berdiri, beberapa askar Sepanyol dengan pedang dan belati jatuh ke atasnya, menyebabkan banyak luka maut.

Kemenangan di Padang, Kehilangan Gaston the Fox

Tentera Cardona hampir musnah akibat pertempuran. Wakil tersebut tidak menghentikan mundurnya sampai dia sampai di sempadan utara Kerajaan Naples, di mana dia mengumpulkan kembali 3,300 orang yang terselamat dari bencana di Ravenna. Hampir semua infanteri Sepanyol-Papal telah musnah, begitu juga semua pasukan berkuda berat dari barisan barisan depan dan pertempuran utama. Walaupun Cardona dan Carvajal berjaya melarikan diri dengan berhenti dari lapangan, semua jeneral Sepanyol yang lain — Colonna, Navarro, Palude, dan Pescara — ditangkap dan ditahan sebagai tebusan. Jumlah orang Sepanyol yang terbunuh, cedera, dan hilang adalah 16,700 orang. Orang Perancis kehilangan kira-kira 5.000 lelaki, kebanyakannya dari syarikat landknecht yang telah berperang dengan gagah berani. Selain Gaston, Alegre juga tewas di medan perang.

Setelah pertempuran, jeneral dan kapten terpilih La Palice, yang pada usia 44 tahun dua kali Gaston, untuk memimpin tentera Perancis di Itali. Louis XII kemudiannya mengesahkan suara tersebut. Malangnya, La Palice tidak memiliki genius ketenteraan Gaston. Pada hari-hari setelah pertempuran, semua kecuali 800 landknechts dalam perkhidmatan Perancis kembali ke Jerman untuk mematuhi perintah Maximilian. Pengurangan kekuatan infanteri Perancis disusuli dengan berita bahawa orang Switzerland sekali lagi menyerang Lombardy. Walaupun kemenangan di Ravenna memberi La Palice pangkalan bekalan baru dari mana untuk membuat dorongan berani ke Roma dan memaksa Paus Julius dan sekutunya untuk menuntut perdamaian, La Palice bukanlah pengambil risiko. Sebagai gantinya, dia memilih untuk bertanding dengan Duchy of Milan.

Ketika La Palice sampai di Milan, dia mendapati kota itu penuh dengan pemberontakan. Dengan unit Swiss dan Venesia mengganggu kolumnya, La Palice mendorong ke arah Asti, di mana dia berharap dapat berkumpul kembali. Ketika tentera Perancis membuat penyeberangan sungai, pasukan musuh mengalahkannya. Panik mencengkam pasukan Perancis, yang mengerumuni jambatan sempit yang runtuh di bawah berat badan mereka. Mereka mendapati jumlahnya lebih banyak, sebahagian besar orang Perancis yang terdampar di tebing seberang memilih untuk menyerah. Menjelang bulan Jun, Liga Suci telah mengusir pasukan Perancis dari Duchy of Milan dan menolak semua pencapaian Gaston yang berjaya dicapai di Ravenna. Pada akhirnya, Gaston the Fox telah mati sia-sia.


Zaman Pertengahan II: Perang Total - Kerajaan - Pertempuran Cerignola v.28062018 - Mod permainan - Muat turun

File Battle of Cerignola v.28062018 adalah pengubahsuaian untuk Zaman Pertengahan II: Perang Total - Kerajaan, permainan strategi (n). Muat turun secara percuma.

kemas kini terakhir pada hari Ahad, 19 Ogos 2018

Laporkan masalah dengan muat turun ke [e-mel & # 160 dilindungi]

Pertempuran Cerignola adalah mod untuk Zaman Pertengahan II: Perang Total - Kerajaan, dibuat oleh La_Bayard_95.

Pertempuran Cerignola dilancarkan pada 28 April 1503, antara tentera Sepanyol dan Perancis, di Cerignola, berhampiran Bari di Itali Selatan. Pasukan Sepanyol, di bawah Gonzalo Fern ndez de C rdoba, dibentuk oleh 6,300 orang, termasuk 2,000 landsknechte, dengan lebih dari 1,000 arquebusiers, dan 20 meriam, mengalahkan Perancis yang memiliki 9,000 lelaki terutamanya pasukan berkuda gendarme berat dan pikemen tentara bayaran Swiss, dengan sekitar 40 meriam, dan diketuai oleh Louis d'Armagnac, Duke of Nemours, yang terbunuh. Itu adalah salah satu pertempuran Eropah pertama yang dimenangi oleh senjata mesiu, ketika serangan oleh pikemen Swiss dan pasukan berkuda Perancis hancur oleh api para penggiat Sepanyol di belakang parit.

Mod ini adalah sebahagian daripada Pertempuran Yang Berlaku Hari Ini projek, cuba mencipta pertembungan yang terkenal dan menarik dari abad pertengahan dan zaman Renaissance.

Ekstrak ke custom fodler (selalunya ia adalah c: / program fail 86 / Steam / steamapps / common / abad pertengahan II / data / dunia / peta / pertempuran / adat ).


Senjata api awal vs perisai plat

Saya telah berusaha mencari dan saya terus melakukan ujian dan perbandingan senjata api moden. Adakah terdapat buku atau artikel yang baik mengenai jangka masa di mana senjata api digunakan secara meluas tetapi begitu juga dengan set perisai tradisional & quotknight & quot? Adakah ini pernah berlaku atau adakah pertukaran senjata berlaku secara tiba-tiba?

Adakah ini pernah berlaku atau adakah pertukaran senjata berlaku secara tiba-tiba?

Dengan andaian anda tidak membicarakan meriam lapangan, senjata tidak memainkan peranan utama dalam pertempuran semasa anda memanggil zaman kesatria tradisional. Penggunaan meriam genggam disukai dan walaupun kesannya sangat dahsyat, meriam genggam awal mempunyai jarak yang sangat rendah dan ketepatan yang lebih rendah. Memukul sasaran adalah peluang murni. Askar juga harus mengubah setiap peluru agar sesuai dengan tong atau membuang stok peluru sebelum setiap pertempuran. Kerana kekurangan daya berhenti, kadar kegagalan besar-besaran dan pemuatan yang tidak berkesan, senjata tidak digunakan dalam jumlah yang banyak sehingga awal abad ke-16.

Pertempuran pertama yang hari ini dianggap sebagai yang pertama dimenangi oleh bedak senjata, adalah Pertempuran Cerignola pada tahun 1503. Meriam tangan yang mengubah medan perang selamanya adalah Arquebus.

sunting: Ini sebenarnya & # x27satu daripada pertempuran pertama di Eropah yang dimenangi oleh bedak senjata & # x27.

Sebagai senjata api berkelajuan rendah, arquebus digunakan untuk melawan musuh yang sering dilindungi sebahagian atau sepenuhnya oleh perisai plat keluli. Perisai plat yang dipakai pada batang tubuh adalah standard dalam pertempuran Eropah dari sekitar 1400 hingga pertengahan abad ke-17. Pakaian piring yang baik biasanya akan menghentikan bola arquebus pada jarak jauh. Menjadi kebiasaan untuk & # 39; perisai & quot (menguji) baju besi dengan menembak pistol atau arquebus pada pelindung payudara baru. Penyok kecil akan dilingkari dengan ukiran untuk menarik perhatiannya. Namun, pada jarak dekat, mungkin untuk menembus perisai berkuda berat sekalipun penembusan sangat bergantung pada kekuatan arquebus dan kualiti perisai. Ini membawa kepada perubahan penggunaan perisai, seperti plat tiga perempat, dan akhirnya pengunduran pelindung perisai dari kebanyakan jenis infanteri.

Perkembangan tembakan voli - oleh Belanda di Eropah, dan oleh Jepun dan Portugis di Asia - menjadikan keuntungan praktikal kepada tentera moden. Arquebus volley fire, sebagai bukti di medan perang Eropah pada awal tahun 1520-an, memungkinkan tentera mengubah formasi biasa mereka menjadi skuad tembak berputar dengan setiap barisan tentera melepaskan tembakan kemudian bergerak ke belakang formasi untuk memuat semula.

sunting: Saya rasa saya perlu menjelaskan sesuatu tentang & # x27kesatuan tradisional & # x27. Banyak orang secara semula jadi menganggap bahawa konsep ksatria berperisai berat pada kuda berakhir dengan pengenalan senjata yang tepat. Tetapi ada lebih banyak lagi. Pertempuran tidak pernah diperjuangkan oleh kumpulan ksatria selama berabad-abad pada ketika itu. Idea itu menjadi usang ketika askar kaki dari Flandern mengalahkan ksatria Perancis yang mulia dan yakin dalam Pertempuran Golden Spurs pada tahun 1302. Perlu lebih dari satu abad untuk menutup nasib dan pertempuran tambahan yang terkenal seperti Pertempuran Crécy pada tahun 1346 dan Pertempuran Agincourt pada tahun 1415 terpaksa berlaku untuk membuat ahli strategi ketenteraan menyedari bahawa kapal panjang dan tentera makanan telah menjadi kekuatan utama baru di medan perang.

Walaupun pasukan berkuda berat masih menjadi alat penting dalam pertempuran, kenaikan kos penyaduran kuda dan penunggang kuda sukar ditangani untuk kebanyakan kesatria sehingga senjata akhirnya mengakhiri perlumbaan senjata.


Konflik ketenteraan serupa dengan atau seperti Battle of Ravenna (1512)

Konflik besar dalam Perang Itali pada tahun 1494-1559. Peserta utama perang, yang diperjuangkan dari tahun 1508 hingga 1516, adalah Perancis, Negara-negara Kepausan, dan Republik Venesia, bergabung pada berbagai waktu oleh hampir setiap kuasa besar di Eropah Barat, termasuk Sepanyol, Empayar Rom Suci, Inggeris, Duchy of Milan, Republik Florence, Duchy of Ferrara, dan tentera upahan Swiss. Wikipedia

Perang Itali, yang sering disebut sebagai Perang Besar Itali dan kadang-kadang sebagai Perang Habsburg – Valois, adalah siri perang yang panjang yang dilancarkan antara tahun 1494 hingga 1559 di Itali semasa Zaman Renaissance. Semenanjung Itali, maju dari segi ekonomi tetapi berpecah politik di antara beberapa negeri, menjadi medan pertempuran utama untuk ketuanan Eropah. Wikipedia

Pertunangan utama terakhir Perang Liga Cambrai dan berlangsung pada 13-14 September 1515, berhampiran bandar yang sekarang disebut Melegnano, 16 km sebelah tenggara Milan. Ia mengalahkan tentera Perancis, yang terdiri dari pasukan berkuda dan artileri terbaik di Eropah, yang dipimpin oleh Francis I, Raja Perancis yang baru dinobatkan, menentang Gabungan Swiss Lama, yang tentera upahannya hingga saat itu dianggap sebagai pasukan infanteri abad pertengahan terbaik di Eropah. Wikipedia

Salah satu pertempuran paling penting dalam Perang Liga Cambrai dan salah satu pertempuran utama Perang Itali. Pada 15 April 1509, tentera Perancis di bawah pimpinan Louis XII meninggalkan Milan dan menyerang wilayah Venesia. Wikipedia

Pertempuran Perang Liga Cambrai bertempur pada 6 Jun 1513, berhampiran Novara, di Itali Utara. Diarahkan oleh tentera sekutu Milan-Swiss, akibatnya Perancis terpaksa menarik diri sepenuhnya dari Itali. Wikipedia

The Sack of Brescia berlaku pada 18 Februari 1512 semasa Perang Liga Cambrai. Kota Brescia telah memberontak menentang penguasaan Perancis, bertempur dengan pasukan Venesia. Wikipedia


Cuti dan perayaan

  1. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  2. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  3. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  4. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  5. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  6. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  7. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  8. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  9. Ralat skrip: Tidak ada modul & quotation / CS1 & quot.
  10. Ralat skrip: Tidak ada modul & quotation / CS1 & quot.
  11. Ralat skrip: Tidak ada modul & sebut harga / CS1 & quot.
  12. Kesalahan skrip: Tidak ada modul & quotCitation / CS1 & quot.Ralat skrip: Tiada modul & quotUnsubst & quot.

Ralat skrip: Tidak ada modul & quotPeriksa parameter & quot yang tidak diketahui.


Tonton videonya: Presiden Jokowi Sebut Wilayah Nduga Papua Masuk Zona Merah - iNews Pagi 0712