Mengapa terdapat begitu banyak gambaran dewa-dewa pra-Kristian yang dibina di Rom Abad Pertengahan dan Renaissance?

Mengapa terdapat begitu banyak gambaran dewa-dewa pra-Kristian yang dibina di Rom Abad Pertengahan dan Renaissance?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya tertanya-tanya mengapa pegawai Gereja bukan sahaja membenarkan tetapi juga menyokong dan membayar penggambaran dewa-dewa pra-Kristian.

Contohnya termasuk Pietro Bracci's Oceanus, yang dibiayai oleh Paus,

dan beberapa yang lain menyukai penggambaran Venus dan Marikh ini.

Karya-karya ini diciptakan walaupun pada masa-masa ketika menyembah Yesus Kristus dengan cara yang agak berbeza, anda dapat dengan mudah dibakar hidup-hidup.


5 Sebab Mengapa Gereja Abad Pertengahan Sangat Hebat

Selepas kejatuhan kerajaan Rom pada abad kelima, ada sesuatu kekosongan kuasa di Eropah: tidak ada kerajaan yang naik untuk mengisi ruang yang tersisa. Sebagai gantinya, Gereja Katolik mulai berkembang dengan kekuatan dan pengaruh, akhirnya menjadi kuasa dominan di Eropah (walaupun ini bukan tanpa perjuangan). Seperti orang Rom, mereka mempunyai ibu kota mereka di Rom dan mereka mempunyai maharaja mereka sendiri - Paus.

Pada asasnya, kekuatan Gereja Katolik berpunca dari kepercayaan yang meluas. Ketika doktrin Kekristenan menjadi tersebar luas dan norma yang diterima, status Gereja sebagai perantara antara Tuhan dan umat, serta gagasan bahawa pendeta adalah apa yang disebut sebagai 'penjaga pintu ke surga', mengisi orang dengan kombinasi rasa hormat, kagum dan takut.


9 Pintu Kayu Santa Sabina

Gereja Santa Sabina di Rom disiapkan pada tahun 432. Bangunan ini kebanyakannya berada dalam keadaan asalnya, walaupun ia dilucutkan dari mosaiknya yang mewah. Anda mungkin mengharapkan mozek bertahan lebih lama daripada kayu, tetapi pintu kayu itulah yang menyimpan salah satu gambar terawal Yesus yang disalibkan.

Panel kayu pintu gereja abad kelima yang asli telah selamat dan masih dapat dilihat di gereja. Diukir dari kayu cedar, panel menunjukkan pelbagai pemandangan dari Alkitab. Salah satu daripadanya menunjukkan Yesus sebagai lelaki berambut panjang dan berjanggut yang tergantung dari salib. Walaupun sekarang ini adalah pandangan biasa Yesus, mosaik Good Shepherd sezaman di Ravenna menunjukkan Yesus sebagai pemuda tanpa janggut.


Sejarah Seni Pandemik

India: makmal di mana tikus mati diperiksa sebagai sebahagian daripada program pencegahan wabak. Cat air, oleh E. Schwarz, 1915/1935 (?). Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Saya menulis ini dari April hingga Julai 2020, ketika dunia berada di tengah-tengah wabak COVID-19.

Di tengah-tengah ketakutan dan kekecewaan dan gangguan setiap hari, saya & # 8217 telah mendapat beberapa keselesaan dalam budaya seni dan visual yang muncul dari wabak dan wabak sejarah sebelumnya. Kematian Hitam dulu terasa seperti rasa ingin tahu sejarah yang jauh sekarang, saya dapat mula memahami walaupun sedikit suasana seperti itu.

Di bawah ini, saya ingin membawa anda melalui sejarah seni yang pelbagai, indah, menarik, dan, sayangnya, yang berkaitan dengan tujuh daripada wabak dan wabak paling mematikan sepanjang sejarah, dari tahun 100-an hingga sekarang. Saya harap ia membawa beberapa perspektif atau kenikmatan pada masa-masa aneh yang sedang kita lalui.

165-180: Wabak Antonine. Dibunuh ca. 5 juta.

Malaikat maut menyerang pintu semasa wabak Rom. Ukiran oleh J.G. Levasseur selepas J. Delaunay. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Saya akan berturut-turut di sini, jadi mari kita mulakan dengan wabak berskala besar paling awal yang dapat saya temui: wabak Antonine. Yang ini berlaku di Empayar Rom kuno dan mungkin juga Han Timur China. Diperkirakan telah membunuh sekitar lima juta orang, menghancurkan tentera sepenuhnya, dan bahkan mungkin telah membunuh seorang Kaisar Romawi atau dua orang (Lucius Verus dan Marcus Aurelius).

Sekumpulan doktor dalam gambar dari Vienna Dioscurides, sebuah manuskrip Yunani Bizantium awal abad ke-6. Galen berada di pusat teratas.

Pandemik ini kadang-kadang disebut Plague of Galen setelah doktor terkenal Galen, yang digambarkan di tengah atas ilustrasi di atas (dibuat beberapa abad setelah pandemi). Dia mencatatkan keterangan penyakit ini, menyebutkan demam, cirit-birit, sakit tekak, dan letusan kulit pada hari kesembilan penyakit ini. Berdasarkan pengamatannya, para sarjana telah berspekulasi bahwa penyakit itu mungkin disebabkan oleh cacar atau campak. Bukti lain yang mengaitkan teori cacar adalah gambaran kemungkinan pustula cacar pada penemuan arkeologi tertentu namun, saya tidak dapat menemui perwakilan ini untuk menunjukkan kepada anda.

Sebenarnya, satu perkara yang saya dapati semasa meneliti artikel ini adalah bahawa terdapat sedikit penggambaran pandemi sejarah dari tempoh sebenar di mana ia berlaku. Sebilangan besar gambar yang menurut kami menggambarkan wabak tertentu (terutama Kematian Hitam, yang akan kita sampaikan sebentar) sebenarnya adalah gambaran penyakit berulang seperti cacar atau kusta. Inilah sebabnya mengapa banyak penggambaran yang dapat saya temukan mengenai pandemik awal ini adalah gambar, cetakan, dan lukisan yang dibuat bertahun-tahun setelah wabah itu berlaku. Cetakan di bahagian atas bahagian ini adalah contoh yang baik, yang menggambarkan wabak Antonine sekitar 1.700 tahun selepas peristiwa itu.

Namun, apa yang dapat kita perhatikan dari masa itu adalah seni bina - bukan hanya apa yang dibina, tetapi apa tidak dibina. Bukti seni bina nampaknya menunjukkan bahawa terdapat penghentian projek-projek pembangunan sipil antara tahun 166 dan 180, salah satu kemungkinan artistik akibat pandemi tersebut.

735–737: Wabak cacar Jepun. Membunuh kira-kira 1 juta.

Cetakan blok kayu yang menggambarkan Minamoto no Tametomo mengalahkan syaitan cacar. Cetakannya adalah oleh Tsukioka Yoshitoshi, dari siri beliau Shinkei Sanjurokuten (Bentuk Baru Tiga Puluh Enam Hantu) (1889–1892).

Wabak cacar Jepun pada tahun 700-an adalah yang pertama daripada banyak wabak cacar yang dicatatkan sepanjang sejarah Jepun, dan mungkin membunuh sekitar sepertiga dari keseluruhan populasi.

Sebab utama saya ingin memasukkan wabak ini adalah kerana syaitan cacar Jepun, yang dilambangkan dengan banyak cetakan dan gambar yang hebat. Cacar pada mulanya dianggap disebabkan oleh onryō, semangat pendendam dari cerita rakyat Jepun. Namun, selama berabad-abad, semangat khusus yang menyebabkan cacar akhirnya diberi nama hōsōshin, yang diterjemahkan menjadi 'tuhan cacar'. Dewa ini menyebabkan cacar dan bukannya menawarkan perlindungan darinya.

Secara tradisinya, hōsōshin diusir dengan meletakkan patung-patung di sempadan desa. Keluarga juga berusaha menenangkannya dengan membangun kuil, membakar dupa, dan memberikan bunga di rumah mereka. Warna merah sering dikaitkan dengan cacar nampaknya hōsōshin takut akan warna ini, begitu juga dengan anjing.

Tametomo mengusir setan cacar dari Pulau Oshima. Potongan kayu berwarna oleh Yoshikazu, 1851/1853. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Cetakan di atas dari abad kesembilan belas menggambarkan kisah tokoh legenda Chinsei Hachiro Tametomo yang membuang hōsōshin dari pulau Oshima. Setan ini sangat kecil dalam cetakan ini kerana nampaknya menyusut pada ukuran kacang sebagai tindak balas terhadap ancamannya dan melayang ke laut. Kisah ini pasti mencerminkan semacam ketenangan atau pemikiran angan-angan kepada masyarakat yang telah dilanda dan diserang cacar air selama berabad-abad.

(Ngomong-ngomong, ini bukan satu-satunya dewa cacar di sekitarnya Ṣọ̀pọ̀na, misalnya, adalah dewa cacar dalam agama Yoruba.)

1347–1351: Kematian Hitam. Dibunuh ca. 75–200 juta.

Orang-orang Tournai menguburkan mangsa Kematian Hitam. Miniatur oleh Pierart dou Tielt yang menggambarkan kronik karya Gilles Li Muisis (1272-1352).

Boleh dikatakan pandemi sejarah yang paling terkenal. Di sinilah saya ingin menunjukkan salah satu perkara paling mengejutkan yang saya dapati semasa meneliti catatan ini: tidak ada gambaran tentang Kematian Hitam - iaitu, orang dengan penyakit itu sendiri - dilukis semasa wabak, sejauh yang diketahui sekarang . Menurut makalah akademik ini (juga diterokai dalam artikel NPR ini), kebanyakan gambar yang kami fikirkan menggambarkan Kematian Hitam - menunjukkan orang yang sakit bisul atau tanda merah di seluruh kulit mereka - sebenarnya gambar penyakit lain, seperti cacar atau kusta . Memang benar bahawa satu simptom wabak bubonic nampaknya adalah bubo di pangkal paha, becak, atau ketiak, tetapi ini tidak akan menutup seluruh badan.

Teori mengapa tidak ada gambaran penyakit itu sendiri sejak wabak itu termasuk bahawa para seniman bimbang akan mendapat gejala sendiri (orang sakit, bagaimanapun, dikuarantin), atau bahawa orang tidak mempunyai idea yang baik tentang apa penyakit itu sebenarnya. Tidak sampai berabad-abad setelah berakhir, ketika wabah yang lebih kecil muncul selama bertahun-tahun, orang mula menghubungkan titik-titik.

Namun, apa yang dapat kita lihat dari masa ini adalah gambaran mengenai akibat dari Kematian Hitam. Gambar di bahagian atas bahagian ini, dari tahun 1349, adalah salah satu gambar yang paling awal diketahui dari wabak itu, yang menunjukkan orang-orang di kota Tournai menguburkan keranda mereka yang mati.

Michael Wolgemut, Tarian Kematian, daun dari The Nuremberg Chronicle, 1493.

Salah satu motif seni yang paling mencolok yang timbul kerana Black Death adalah ‘Dance of Death’, atau ‘Danse Macabre’. Motif ini terdiri dari kerangka menari, dan merupakan kiasan tentang universalitas kematian.

Bernt Notke: Surmatants, 1475-1499. Muzium Seni Estonia.

Seperti beberapa pandemik lain, ada juga banyak karya seni yang menggambarkan Kematian Hitam setelah ia berlaku. Salah satu contoh kegemaran saya ialah mengenai motif & # 8216Dance of Death & # 8217 untuk membangkitkan wabak tersebut: Kemenangan Kematian oleh Pieter Bruegel dari ca. 1562, menunjukkan tentera kerangka membunuh dan membakar sebuah kampung:

Pieter Bruegel si Penatua, Kemenangan Kematian, c. 1562. Minyak pada panel. Museo del Prado, Madrid.

Terdapat juga banyak gambaran mengenai wabak bubonic dari wabak kemudian. Satu gambaran yang ingin saya sebutkan adalah gambar doktor wabak dengan topeng seperti paruh, yang dilihat di bawah dalam gambar dari wabak London tahun 1665, wabak bubonik yang terkenal kemudiannya yang merosakkan kota. Tokoh doktor wabak ini sangat ikonik, muncul dalam budaya popular seperti filem dan permainan video.

Doktor wabak. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

1492 – seterusnya: Cacar Amerika dan Oceania dan wabak lain akibat penjajahan. Paling tidak dibunuh 56 juta.

Ilustrasi korban orang asli cacar oleh artis Mesoamerika pribumi yang tidak dikenali. Gambar itu dijumpai dalam Buku dua belas dari Florentine Codex, sebuah kajian penyelidikan etnografi abad ke-16 di Mesoamerica oleh saudara Perancis Sepanyol, Bernardino de Sahagún, yang kini diadakan di Biblioteca Medicea-Laurenziana, Florence.

“Pandemik” ini secara teknikal terdiri dari banyak wabak dahsyat selama berabad-abad, semuanya berkaitan dengan satu perkara: pengembangan kolonial Eropah. Banyak penyakit yang berbeza dibawa oleh orang Eropah ke negara-negara yang mereka jajah. Saya kebanyakan akan menangani masalah cacar di sini, kerana nampaknya ini adalah salah satu yang paling merosakkan.

Penyebaran cacar air kepada masyarakat orang asli telah menyebabkan kematian sekurang-kurangnya 56 juta orang. Saya katakan "sekurang-kurangnya" 56 juta, kerana angka ini diambil dari penyelidikan mengenai jumlah penduduk asli Amerika yang meninggal akibat cacar di Amerika. Namun, ia tidak termasuk berjuta-juta orang asli yang meninggal kerana wabak import di Australia dan wilayah-wilayah lain yang dijajah.

Lukisan Aztec di bahagian atas bahagian ini berasal dari tahun 1500-an dan menggambarkan mangsa cacar di kalangan penduduk asli Mexico. Mereka digambar oleh seniman asli yang tidak dikenali untuk Florentine Codex, sebuah kajian penyelidikan etnografi abad ke-16 oleh saudara Perancis Sepanyol Fransiskus Bernardino de Sahagún Columbus.

Christopher Columbus tiba di Amerika pada tahun 1492, dan ekspedisinya membuka jalan untuk penjajahan Sepanyol, dengan kumpulan penakluk Sepanyol berjaya menakluki kerajaan Aztec Mexico dan Incan Peru. Virus cacar memainkan peranan penting dalam melakukannya. Setelah terkena virus di Eropah, penyerang Sepanyol sebagian besar kebal, tetapi populasi pribumi di Amerika benar-benar rentan terhadap virus tersebut. Wabak cacar yang merosakkan kerajaan Aztec nampaknya bermula pada malam yang sama dengan penduduk pribumi mengusir para penakluk dari tempat yang sekarang menjadi Mexico City. Ramai yang meninggal kerana penyakit itu termasuk Maharaja Mexico. Penurunan penduduk mereka yang seterusnya disebabkan oleh wabak ini menjadikan penaklukan dan penjajahan oleh orang Sepanyol menjadi lebih mudah.

Di Amerika Utara, wabah yang terkenal dari 1616 hingga 1619 di New England kadang-kadang disebut sebagai "The Great Dying". Dalam komuniti Orang Asli Amerika yang dilanda, dianggarkan bahawa di mana sahaja antara 50 hingga 90% populasi mati. Tidak jelas apa sebenarnya penyakit itu, tetapi mungkin itu adalah cacar, wabak bubon, atau penyakit lain yang diimport. Satu artikel penyelidikan menunjukkan leptospirosis, disebabkan oleh tikus dari kapal Eropah yang menjangkiti takungan asli.

Benjamin West, Orang India Memberi Ceramah kepada Kolonel Bouquet dalam persidangan di Majlis Kebakaran Dekat Kemnya di Tebing Muskingum di Amerika, pada Oktober 1764, 1765, 1765-1766. Basuh kelabu dan dakwat di atas kertas. Pusat Seni Yale untuk British, Koleksi Paul Mellon.

Salah satu peristiwa yang terkenal adalah penyebaran cacar yang disengaja oleh orang Eropah dalam komuniti Orang Asli Amerika melalui pemberian selimut yang dijangkiti virus. Bukti untuk ini adalah surat-surat yang dikirim semasa Perang Pontiac pada tahun 1763, di mana gabungan puak-puak asli Amerika bangkit menentang peneroka Inggeris di wilayah mereka. Surat-surat yang dimaksud adalah antara Jeffery Amherst dan Kolonel Henry Bouquet pada bulan Julai 1763. Dalam skrip pasca salah satu suratnya Bouquet menulis: & # 8220P.S. Saya akan berusaha memasukkan [orang] orang India dengan selimut yang mungkin jatuh di tangan mereka, dengan berhati-hati namun tidak mengidap penyakit itu sendiri. & # 8221 Amherst membalas dengan persetujuan. Sejarawan tidak setuju dengan tepat apa hasil pertukaran ini, dan apakah pesanan dari Amherst dilakukan, tetapi bukti lain menunjukkan bahawa, sebulan sebelum pertukaran ini, & # 8220 dua kali Selimut dan Sapu Tangan & # 8221 sebenarnya dikeluarkan dari cacar hospital di Fort Pitt dan dihantar ke Orang Asli Amerika. Rancangan keseluruhannya masih belum jelas, tetapi nampaknya beberapa bentuk peperangan biologi menggunakan cacar memang dilakukan.

Ukiran 1765 di atas oleh Benjamin West menggambarkan rundingan Pontiac dengan Kolonel Bouquet yang akhirnya mengakhiri konflik. Ini berjudul "Orang India Memberi Ceramah kepada Kolonel Bouquet dalam sebuah persidangan di Majlis Kebakaran Dekat Kemnya di Tebing Muskingum di Amerika, pada Oktober 1764, 1765". Saya telah melihat versi cetakan ini di Internet dengan keterangan yang mungkin menunjukkan bahawa dia sedang berhadapan dengan Bouquet mengenai selimut cacar. Walaupun ini bukan masalah pokoknya, saya dapat memahami mengapa ia dapat ditafsirkan dengan cara itu, dengan kemarahan yang jelas di wajah Pontaic dan sikap Bouquet yang terkejut.

Kapten Hunter, Collins & Johnston bersama Gabenor Phillip, Surgeon White & ampc. melawat seorang wanita asli New South Wales yang menderita di sebuah pondok berhampiran Port Jackson. Diterbitkan oleh Alexr. Hogg, 1793. Perpustakaan Negara Australia.

Wabak terakhir yang ingin saya bahas dalam bahagian ini adalah wabak cacar di Australia yang nampaknya membunuh sehingga 70% atau bahkan 90% daripada populasi orang asli yang berdekatan.

Pada bulan April 1789, lima belas bulan setelah Armada Pertama tiba untuk mendirikan jajahan pertama di Australia, wabak cacar besar merebak di Sydney. Walaupun sebahagian besar peneroka Inggeris mempunyai tahap kekebalan terhadap penyakit ini, penduduk pribumi tidak. Nampaknya, wabak ini pertama kali dikesan oleh orang Eropah ketika anggota masyarakat Orang Asli ditemukan, menurut Newton Fowell, "meletakkan Mati di Pantai dan di Gua Batu".

Penyebab utama wabak itu adalah "masalah variolas" yang dibawa bersama Pakar Bedah John White di Armada Pertama. Ini adalah nanah dari mangsa cacar yang ingin dia gunakan untuk mewujudkan kekebalan di kalangan kanak-kanak di koloni. Tidak jelas bagaimana "masalah variolas" ini akan merebak ke komuniti asli. Sebilangan penulis berpendapat bahawa itu adalah tindakan perang biologi yang disengajakan.

Seperti yang anda jangkakan, saya tidak menemui gambaran mengenai wabak ini dalam seni atau budaya visual. (Nampaknya, bagaimanapun, lagu tradisional Aborigin Australia menceritakan kisah wabak selepas itu.) Gambar di atas menunjukkan tentera Britain mengunjungi seorang wanita asli Australia yang # & # 8220dressed & # 8221 pada tahun 1793. Walaupun judul menunjukkan bahawa dia dalam kesusahan, tidak jelas mengapa ini mungkin mengapa beberapa sumber dalam talian mengaitkan gambar ini dengan wabak cacar (walaupun saya tidak dapat mencari bukti lebih lanjut untuk ini).

Walau bagaimanapun, anda mungkin mendapati ilustrasi di bawah ini menarik. Ini dibuat pada tahun 1880-an, mencerminkan wabah di Melbourne pada tahun-tahun tersebut. Gambaran di dalamnya — dari karantina hingga kawalan sempadan — merupakan wilayah yang tidak asing bagi kami selama COVID-19:

POX KECIL [i.e. SMALLPOX] DI MELBOURNE [VIC.], Melbourne: David Syme and Co.
3 September 1884. Perpustakaan Negeri Victoria.

THE SCALL-POX SCARE & # 8211 PERLINDUNGAN Sempadan & # 8211 & # 8220ANYONE GOT SMALL-POX? & # 8221, Melbourne: David Syme and Co., 27 Julai 1881. Perpustakaan Negeri Victoria.

1855-1960: Wabak Wabak Ketiga. Membunuh lebih daripada 12 juta.

Kakitangan hospital membasmi kuman pesakit semasa wabak bubonic di Karachi, India. Foto, 1897. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Adakah anda berfikir bahawa wabak bubonic hilang setelah Kematian Hitam di Eropah abad pertengahan? Tidak! Wabak besar terakhir berlaku hampir seratus tahun yang lalu dan tidak hilang sehingga tahun 1960-an (!). Wabak ini dikenali sebagai & # 8220Third Plague & # 8221 dan bermula di Yunnan, China, pada tahun 1855. Wabah ini relatif di China sehingga melanda Hong Kong pada tahun 1894 (dalam wabak yang dikenali sebagai & # 8220 wabak Hong Kong & # 8221) dan merebak ke seluruh benua yang dihuni, kerana Hong Kong adalah pelabuhan perdagangan antarabangsa.

Pingat wabak Hong Kong, England, 1894. Kredit: Muzium Sains, London. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Di Hong Kong, wabak itu menimpa Tai Ping Shan, salah satu penempatan orang Cina paling awal di Hong Kong yang ditubuhkan oleh Inggeris pada tahun 1840-an.Rumah-rumah itu kecil dan tidak berjendela, dengan beberapa generasi keluarga yang penuh sesak di dalamnya. Tidak ada kumbahan atau saliran yang betul. Itu adalah persekitaran yang sempurna untuk penyakit merebak. Secara keseluruhan, sekitar 2,500 orang meninggal dunia dari Mei hingga September 1894. Untuk mengatasi dan merebaknya wabah tersebut, pihak berwajib menerapkan langkah-langkah ketat termasuk membuang orang mati dengan cepat, pengasingan orang sakit, dan pembasmian kuman rumah tangga yang terjejas. Tidak lama kemudian, rumah Tai Ping Shan dirobohkan dan penghuninya diusir secara paksa dalam tindakan yang meningkatkan ketegangan politik dan kaum.

Pingat di atas diberikan oleh pihak berkuasa Hong Kong kepada jururawat, penjawat awam, polis, dan anggota tentera dan tentera laut Britain yang membantu semasa wabak ini. Ini menunjukkan seorang lelaki Cina dijaga oleh perawat, sementara seorang lelaki menahan malaikat kematian. Ini menyoroti sisi keperibadian bagaimana pihak berkuasa menangani wabak ini, dan bukannya masalah yang saya jelaskan.

Wabak wabak Bombay, 1896-1897: bahagian dalam hospital wabak. Gambar dikaitkan dengan Clifton & amp Co. Credit: Wellcome Collection. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Dari Hong Kong, wabak itu terus berlanjutan ke India pada tahun 1896, membunuh lebih dua belas juta orang selama tiga puluh tahun ke depan. Pada mulanya ia mempengaruhi bandar-bandar pelabuhan seperti Bombay (pada wabah Bombay pada tahun 1896), Pune, Calcutta, dan Karachi, tetapi merebak ke pedalaman, terutama ke India utara dan barat. Foto-foto yang saya sertakan di sini menunjukkan percubaan untuk mengawal wabak di Bombay dan Karachi pada tahun 1896-97, melalui hospital wabak dan kem pengasingan.

Percubaan pemerintah kolonial Inggeris untuk mengawal wabak tersebut menimbulkan protes dan rusuhan, kerana dianggap budaya menyerang dan menyerang. Pada mulanya, pihak pencarian Britain membakar dan memusnahkan bangunan yang dijangkiti setelah mengusir secara paksa penyewa. Namun, ini menjadi tidak praktis, dan sebaliknya mereka mulai menghancurkan tempat tidur, pakaian, dan perabot yang dijangkiti, dan membersihkan paksa bangunan mereka. Apabila mereka menemui mayat mangsa, mereka segera mengeluarkannya untuk dibakar. Kerajaan Inggeris mengubah arah sekitar tahun 1899 sebagai tindak balas terhadap protes dan penentangan yang meluas, misalnya dengan melibatkan kaedah perubatan yang lebih asli dalam amalan mereka.

Kakitangan kem pengasingan Runchore, yang ditubuhkan oleh Jawatankuasa Wabak Karachi, India. Foto, 1897. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

1918-1920: Selesema Sepanyol. Dibunuh sekitar 17–50 juta.

Edvard Munch, Potret Diri dengan Selsema Sepanyol, 1919. Minyak pada kanvas. Nasjonalmuseet untuk kunst, reka bentuk arkitektur, Koleksi Seni Rupa

Selesema Sepanyol adalah satu-satunya pandemik yang kita ada dengan gambaran artistik yang eksplisit, dan itu kerana ia mempengaruhi dan bahkan membunuh beberapa artis terkenal di dunia, seperti Edvard Munch, Gustav Klimt, dan Egon Schiele.

Selesema Sepanyol adalah virus influenza yang mematikan yang berlangsung sekitar lima belas bulan dan menjangkiti sekitar sepertiga populasi dunia. Ia dinamakan selesema Sepanyol kerana, untuk mempertahankan semangat selama Perang Dunia I, laporan awal penyakit ini disensor oleh negara-negara seperti UK, AS, Jerman, dan Perancis. Walau bagaimanapun, di Sepanyol yang neutral, surat khabar bebas melaporkannya.

John George Adami, Lukisan Influenza 1918. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Seperti yang saya nyatakan, beberapa artis terkenal dijangkiti virus tersebut. Egon Schiele adalah salah satu daripadanya. Dia adalah pelukis Austria, terkenal dengan lukisannya yang ekspresif dan mentah, terutama potret dirinya yang sering dan seksual.

Egon Schiele, Mati Familie, 1918. Minyak pada kanvas.

Pada tahun 1918, Schiele melukis potret diri di atas dia dan keluarganya, yang menampilkan isterinya, Edith Schiele, dan anak mereka yang belum lahir. Ia tidak pernah selesai. Hanya beberapa bulan kemudian, isterinya meninggal kerana selesema Sepanyol, tidak pernah berpeluang melahirkan. Egon Schiele melukis potretnya yang menakjubkan ini pada 28 Oktober 1918, sehari sebelum dia meninggal:

Egon Schiele, Potret Edith Schiele yang sedang mati, 1918

Saya dapati potret ini sangat emosional. Bukan hanya potret yang dilukis oleh seseorang isteri mereka sehari sebelum dia meninggal dunia, tetapi Egon Schiele sendiri meninggal hanya beberapa hari kemudian, pada 31 Oktober.

Bukan satu-satunya potret yang Schiele buat orang tersayang yang mati akibat selesema Sepanyol. Beberapa bulan sebelumnya, dia telah membuat potret di bawah ini yang berkabung dengan mentornya, Gustav Klimt, yang meninggal pada bulan Februari tahun itu, mungkin kerana selesema Sepanyol. Klimt adalah seorang lagi artis Austria terkenal dari gerakan Vienna Secession. Schiele mengunjungi bilik mayat Hospital Umum Vienna sehari selepas Klimt meninggal di sana untuk membuat potret.

Egon Schiele, Gustav Klimt di ranjang kematiannya, 1918.

Edvard Munch, yang mungkin anda kenal sebagai artis yang melukis Jeritan itu, juga diserang selesema Sepanyol. Dia, bagaimanapun, bertahan. Dia melukis dua potret dirinya: satu semasa dia mengalami penyakit (dilihat di bahagian atas bahagian ini), dan satu lagi setelah dia selamat, di bawah.

Edvard Munch, Potret Diri selepas Selesema Sepanyol, 1919. Minyak pada kanvas. Munch-museet.

1981 – sekarang: wabak global HIV / AIDS. Telah membunuh lebih 32 juta orang setakat ini.

Keith Haring, Ketidaktahuan = Takut / Diam = Kematian, 1989. Dengan hormat Yayasan Keith Haring

Wabak terakhir yang ingin saya lihat adalah yang masih berterusan: HIV / AIDS. Ada yang menganggap ini sebagai wabak, sementara WHO menggunakan istilah "wabak global" untuk menggambarkannya. Virus HIV mungkin berasal pada tahun 1920-an, dan AIDS - penyakit yang disebabkan oleh virus HIV - secara rasmi diakui pada tahun 1981.

Apa yang mungkin dipikirkan oleh banyak orang sebagai "wabak HIV / AIDS" kemungkinan krisis AIDS di Amerika Syarikat tahun 1980-an. Pada waktu itu, tidak ada obat untuk penyakit ini, dan ribuan orang meninggal. Kerana sebahagian besarnya mempengaruhi komuniti LGBTQ + yang terpinggirkan, penyakit ini sangat stigma dan terkenal awalnya tidak diendahkan oleh pemerintah. Sebagai tindak balas, aktivis bertindak balas dengan meningkatkan kesadaran, mewujudkan pusat perawatan dan pendidikan — dan membuat seni.

Segitiga merah jambu dengan latar belakang hitam dengan perkataan & # 8216Silence = Death & # 8217 yang mewakili iklan untuk Silence = Death Project yang digunakan dengan izin oleh ACT-UP, The AIDS Coalition To Unleash Power. Litograf warna, 1987. Kredit: Koleksi Wellcome. Atribusi-Bukan Komersial 4.0 Antarabangsa (CC BY-NC 4.0)

Pada tahun 1987, enam aktivis gay di New York membentuk Silence = Death Project dan merancang poster di atasnya, menggunakan segitiga merah jambu sebagai logo. Segitiga merah jambu itu sudah mapan sebagai simbol pembebasan pro-gay di Amerika Syarikat pada masa itu. Enam lelaki yang membuat projek itu kemudiannya bergabung dengan kumpulan protes ACT UP dan menawarkan logo kepada kumpulan itu, yang mana ia masih dikenal pasti.

Slogan & # 8220SILENCE = DEATH & # 8221, & # 8220ACT UP & # 8221, dan segitiga merah jambu semuanya digunakan dalam karya Keith Haring Ketidaktahuan = Takut / Diam = Kematian (1989) di bahagian atas bahagian ini. Keith Haring adalah seorang seniman Amerika yang terkenal yang menggunakan seninya untuk menyokong kesedaran HIV / AIDS. Gambar yang sangat kuat menggambarkan tiga sosok yang menutup telinga, mata, dan mulut mereka, merujuk kepada keheningan pemerintah yang melihat ke arah lain.

Haring meninggal dunia pada tahun 1990 akibat komplikasi yang berkaitan dengan AIDS. Dia bukan satu-satunya artis terkenal yang meninggal dunia akibat penyakit ini: yang lain termasuk Robert Mapplethorpe, Felix-Gonzales Torres, David Robilliard, Peter Hujar, dan Derek Jarman. Banyak karya seni yang indah dan memilukan diciptakan mengenai krisis ini. Salah satu kegemaran saya adalah Tanpa Judul (Kerbau Jatuh) oleh David Wojnarowicz. Gambaran kerbau yang jatuh dari tebing adalah kiasan bagi generasi mangsa AIDS yang jatuh ke kematian mereka yang tidak dapat dielakkan.

Namun, sementara krisis AIDS tahun 1980-an mendapat perhatian paling banyak di Barat ketika menyedari penyakit ini, penting untuk diingat bahawa ini selalu mempengaruhi seluruh dunia dan terus melakukannya hari ini, dengan Afrika Sub-Sahara saat ini kawasan yang paling terjejas. Berikut adalah pilihan poster dari beberapa dekad yang lalu yang dibuat untuk meningkatkan kesedaran mengenai AIDS dalam pelbagai bahasa dan negara:

Program Kawalan AIDS, Kementerian Kesihatan, Uganda. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi-Bukan Komersial 4.0 Antarabangsa (CC BY-NC 4.0)

Panel dari Selimut Memorial AIDS Australia. Litograf warna. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi-Bukan Komersial 4.0 Antarabangsa (CC BY-NC 4.0)

Iklankan kondom Nirodh untuk mencegah AIDS. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi-Bukan Komersial 4.0 Antarabangsa (CC BY-NC 4.0)

Tabung AIDS Berhenti Jepun. Kredit: Koleksi Pendapatan. Atribusi-Bukan Komersial 4.0 Antarabangsa (CC BY-NC 4.0)

Ernest Board, Dr Jenner melakukan vaksinasi pertamanya, pada James Phipps, seorang anak lelaki 8. 14 Mei 1796. Credit: Wellcome Collection. Atribusi 4.0 Antarabangsa (CC BY 4.0)

Saya ingin menyelesaikan dengan lukisan ini sekitar tahun 1796. Ini menggambarkan Dr Edward Jenner melakukan vaksinasi pertamanya terhadap cacar pada budak muda James Phipps. Cacar adalah wabak virus pertama yang berakhir dengan vaksin. Hari ini, ia diperakui sebagai dihapuskan secara global oleh WHO. Melihat semua kematian yang tidak terkira disebabkan oleh penyakit yang satu ini, gambaran ini menonjol sebagai harapan yang terang.

Melihat seni dalam artikel ini dari perspektif pandemik kontemporari, ada tema yang dapat kita kaitkan oleh banyak orang saat ini: penggambaran karantina dan pengasingan sosial, kemasukan ke hospital, kematian, dan orang tersayang yang terkena penyakit. Kecenderungan lain yang tidak dapat disangkal adalah betapa masyarakat terpinggir yang lebih teruk terjejas oleh penyakit ini sesuatu yang berlaku untuk COVID-19 hari ini.

Terutama yang mencolok, saya fikir, kurangnya gambaran kebanyakan wabak ini adalah idea bahawa wabak ini terlalu berbahaya dan meluas untuk dirakam dengan betul (atau selamat), atau mungkin bahawa mereka kelihatan begitu besar dan tidak dapat difahami sehingga sukar untuk mereka gambarkan atau jumlahkan melalui seni. Sangat menarik untuk melihat jenis gambar yang hidup dari COVID-19, dan bagaimana gambar itu akan dikenang dalam tahun dan dekad yang akan datang.

Saya berharap dengan melihat kembali bagaimana orang-orang yang berusia lebih dari ribuan tahun mengalami wabak penyakit menjadikan proses semasa kita menjadi lebih mudah dan mungkin juga membantu anda berhubung dengan sejarah tersebut - ini memang berlaku bagi saya. Seperti biasa, sila beritahu saya sebarang cadangan gambar lain yang menggambarkan wabak sejarah dan saya mungkin menambahkannya ke siaran!


Michelangelo

Michelangelo adalah seniman Florentine abad ke-16 yang terkenal dengan karya-karyanya dalam arca, lukisan, dan reka bentuk seni bina.

Objektif Pembelajaran

Bincangkan pencapaian Michelangelo & # 8217 dalam arca, lukisan, dan seni bina

Pengambilan Utama

Perkara utama

  • Michelangelo menciptakan patung marmar kolosalnya, David, dari satu blok marmar, yang menonjol sebagai pemahat kemahiran teknikal yang luar biasa dan kekuatan imaginasi simbolik.
  • Dalam lukisan, Michelangelo terkenal dengan siling dan Penghakiman Terakhir Kapel Sistina, di mana ia menggambarkan skema kompleks yang mewakili Penciptaan, Kejatuhan Manusia, Keselamatan Manusia, dan Silsilah Kristus.
  • Sumbangan utama Michelangelo & Basilika Saint Peter & # 8217 adalah penggunaan bentuk Palang Yunani dan tembok luaran berkadar besar, dengan setiap sudut diisi oleh tangga atau vestry kecil. Kesannya adalah permukaan dinding berterusan yang kelihatan retak atau dilipat pada sudut yang berbeza.

Syarat Utama

  • kontrapposto: Kedudukan berdiri sosok manusia di mana sebahagian besar berat diletakkan di sebelah kaki, dan kaki yang lain dilonggarkan. Kesan kontrapposto dalam seni menjadikan tokoh kelihatan sangat naturalistik.
  • Kapel Sistine: Kapel yang paling terkenal di Istana Apostolik.

Michelangelo adalah seniman Florentine abad ke-16 yang terkenal dengan karya-karyanya dalam arca, lukisan, dan reka bentuk seni bina. Karya-karyanya yang paling terkenal adalah Daud, Penghakiman Terakhir, dan juga Basilika Saint Peter & # 8217s di Vatican.

Arca: Daud

Pada tahun 1504, Michelangelo ditugaskan untuk membuat patung marmer kolosal yang menggambarkan David sebagai simbol kebebasan Florentine. Karya seterusnya, Daud, mengukuhkan artis & # 8217 sebagai pengukir kemahiran teknikal yang luar biasa dan kekuatan imaginasi simbolik. Daud dibuat dari satu blok marmar, dan berdiri lebih besar dari kehidupan, kerana asalnya bertujuan untuk menghiasi Katedral Florence. Karya itu berbeza dengan pernyataan sebelumnya bahawa pahlawan Alkitab tidak digambarkan dengan kepala Goliath yang terbunuh, kerana dia berada di patung Donatello & # 8217s dan Verrocchio & # 8217 kedua-duanya telah mewakili pahlawan yang menang sebagai pemimpin Goliath. Tidak ada artis Florentine sebelumnya yang sama sekali tidak menghapuskan raksasa itu. Daripada tampil menang atas musuh, wajah David & # 8217 kelihatan tegang dan bersedia untuk bertempur. Tendon di lehernya menonjol dengan kuat, keningnya berkerut, dan matanya kelihatan fokus pada sesuatu yang jauh. Vena melonjak keluar dari tangan kanan bawahnya, tetapi tubuhnya dalam keadaan santai kontrapposto berpose, dan dia membawa slingnya dengan santai dilemparkan ke bahu kirinya. Dalam Renaissance, kontrapposto pose dianggap sebagai ciri khas arca antik.

The David oleh Michelangelo, 1504: Michelangelo & # 8217s David berdiri dalam keadaan kontras.

Arca itu dimaksudkan untuk diletakkan di bahagian luar Duomo, dan telah menjadi salah satu karya patung Renaissance yang paling terkenal.

Lukisan: Penghakiman Terakhir

Dalam lukisan, Michelangelo terkenal dengan karyanya di Kapel Sistine. Pada mulanya dia ditugaskan untuk melukis peti besi tromp-l & # 8217oeil setelah siling asalnya mengembangkan keretakan. Michelangelo melobi skema yang berbeda dan lebih kompleks, yang mewakili Penciptaan, Kejatuhan Manusia, Janji Keselamatan melalui para nabi, dan Salasilah Kristus. Karya ini adalah sebahagian dari skema hiasan yang lebih besar di dalam kapel yang mewakili banyak doktrin Gereja Katolik.

Komposisi itu akhirnya mengandungi lebih dari 300 tokoh, dan berada di tengahnya sembilan episod dari Kitab Kejadian, dibahagikan kepada tiga kumpulan: Tuhan & # 8217 Penciptaan Bumi, Tuhan & # 8217 Penciptaan Manusia, dan kejatuhan mereka dari anugerah Tuhan, dan terakhir, keadaan Kemanusiaan yang diwakili oleh Nuh dan keluarganya. Dua belas lelaki dan wanita yang menubuatkan kedatangan Yesus dilukis di atas pendent yang menyokong langit-langit. Antara lukisan yang paling terkenal di siling adalah Penciptaan Adam, Adam dan Hawa di Taman Eden, Banjir Besar, Nabi Yesaya dan Cumaean Sibyl. Nenek moyang Kristus dilukis di sekitar tingkap.

Fresco dari Penghakiman Terakhir di dinding mezbah Kapel Sistine ditugaskan oleh Paus Clement VII, dan Michelangelo mengerjakan projek itu dari 1536–1541. Karya ini terletak di dinding mezbah Kapel Sistine, yang bukan merupakan penempatan tradisional untuk subjek ini. Biasanya, adegan penghakiman terakhir diletakkan di dinding keluar gereja sebagai cara untuk mengingatkan penonton akan hukuman kekal ketika mereka meninggalkan ibadah. Penghakiman Terakhir adalah penggambaran kedatangan Kristus yang kedua dan kiamat di mana jiwa-jiwa umat manusia bangkit dan ditugaskan untuk berbagai nasib mereka, seperti yang dinilai oleh Kristus, dikelilingi oleh Orang-orang Suci. Berbeza dengan angka sebelumnya yang dilukis Michelangelo di siling, angka di Penghakiman Terakhir berotot tinggi dan berpose lebih tiruan, menunjukkan bagaimana karya ini dalam gaya Mannerist.

Dalam karya ini Michelangelo telah menolak penggambaran penghakiman terakhir yang teratur seperti yang ditetapkan oleh tradisi Abad Pertengahan yang memihak kepada adegan kekacauan yang berputar-putar ketika setiap jiwa dinilai. Ketika lukisan itu diturunkan, ia dikritik hebat kerana menyertakan gambar klasik dan juga jumlah sosok bogel dalam pose yang agak menjurus. Penerimaan yang buruk bahawa karya yang diterima mungkin terkait dengan Reformasi Counter dan Dewan Trent, yang membawa kepada pilihan untuk seni keagamaan yang lebih konservatif tanpa rujukan klasik. Walaupun sejumlah tokoh dibuat lebih sederhana dengan penambahan tirai, perubahan itu tidak dilakukan sampai setelah kematian Michelangelo, menunjukkan rasa hormat dan kekaguman yang diberikan kepadanya selama hidupnya.

Penghakiman Terakhir: Fresco The Last Judgment di dinding mezbah Sistine Chapel ditugaskan oleh Paus Clement VII. Michelangelo mengusahakan projek ini dari 1534-1541.

Senibina: St. Peter & # 8217s Basilica

Akhirnya, walaupun arkitek lain terlibat, Michelangelo diberi penghargaan kerana merancang Basilika St. Peter & # 8217s. Sumbangan utama Michelangelo & # 8217 adalah penggunaan rancangan simetri bentuk Palang Yunani dan tembok luaran dengan perkadaran besar, dengan setiap sudut diisi oleh tangga atau vestry kecil. Kesannya adalah permukaan dinding berterusan yang dilipat atau patah pada sudut yang berbeza, tidak mempunyai sudut tepat yang biasanya menentukan perubahan arah di sudut-sudut bangunan. Bahagian luar ini dikelilingi oleh susunan raksasa juruterbang Korintus yang semuanya berada pada sudut yang sedikit berbeza antara satu sama lain, sesuai dengan sudut dinding & permukaan yang sentiasa berubah. Di atasnya riak cornice yang besar dalam jalur berterusan, memberikan penampilan menjaga keseluruhan bangunan dalam keadaan mampatan.

St Peter & # 8217s Basillica: Michelangelo merancang kubah Basilika St. Peter & # 8217s pada atau sebelum tahun 1564, walaupun ia belum selesai ketika dia meninggal.


Seni dan Senibina Renaissance

Michelangelo & # x2019s & # x201CDavid. & # X201D Leonardo da Vinci & # x2019s & # x201C Perjamuan Terakhir di Michelangelo & # x2019s & # x201CCiptaan & # x201D dicat di siling Kapel Sistine!). Pelindung seperti Florence & # x2019s keluarga Medici menaja projek besar dan kecil, dan seniman yang berjaya menjadi selebriti dengan sendirinya.

Seniman dan arkitek Renaissance menerapkan banyak prinsip humanis untuk karya mereka. Sebagai contoh, arkitek Filippo Brunelleschi menerapkan elemen seni bina Rom klasik & # x2013bentuk, lajur dan terutamanya bahagian & # x2013 ke bangunannya sendiri. Kubah lapan sisi yang mengagumkan yang dia bina di katedral Santa Maria del Fiore di Florence adalah kejayaan kejuruteraan & seberat 144 kaki, beratnya 37,000 tan dan tidak mempunyai penopang untuk menahannya & juga estetika.

Brunelleschi juga merancang cara menggambar dan melukis menggunakan perspektif linear.Artinya, dia mencari cara melukis dari perspektif orang yang melihat lukisan itu, sehingga ruang kelihatan surut ke dalam bingkai. Setelah arkitek Leon Battista Alberti menjelaskan prinsip-prinsip di sebalik perspektif linear dalam risalahnya & # x201CDella Pittura & # x201D (& # x201COn Painting & # x201D), ia menjadi salah satu elemen yang paling terkenal dari hampir semua lukisan Renaissance. Kemudian, banyak pelukis mula menggunakan teknik yang disebut chiaroscuro untuk membuat ilusi ruang tiga dimensi pada kanvas rata.

Fra Angelico, pelukis lukisan dinding di gereja dan saudara San Marco di Florence, dipanggil & # x201Ca bakat langka dan sempurna & # x201D oleh pelukis Itali dan arkitek Vasari dalam & # x201Kelas Pelukisnya & # x201D Pelukis Renaissance seperti Raphael, Titian dan Giotto dan pemahat Renaissance seperti Donatello dan Lorenzo Ghiberti mencipta seni yang akan memberi inspirasi kepada generasi seniman masa depan.


Fesyen Maju

Tokoh-tokoh dewa dan dewi sangat memberi inspirasi kerana mereka memberi kesan - dulu dan sekarang. Citra Venus yang menggembirakan yang ingin dicita-citakan oleh wanita untuk berkembang menjadi tren "korset menjadi pakaian dalam yang popular di kalangan wanita di dunia Barat dari akhir zaman Renaissance hingga abad ke-20."

Marie Antoinette dengan pakaian pengadilan pada tahun 1779. Korsetnya merampingkan pinggang hingga memanjang, mendorong payudaranya ke atas dan ke luar, dan pelapis roknya memanjang secara dramatik, mereplikasi pinggul lebar dan bahagian bawah yang besar. ( Domain awam )

Percubaan ini untuk membentuk badan adalah berlebihan, dan sekarang kita tahu cara buatan yang tidak sihat untuk meniru badan 'semula jadi' dari Venus yang ideal. Walaupun korset digunakan untuk mencapai kurva ekstrem itu, penerbitan pada tahun 1890-an (ada yang secara terang-terangan berjudul "Fashion in Deformity" dan "Death From Tight Lacing"!) Menyenaraikan bahaya mengikat pinggang, termasuk menyekat organ dalaman dan menyekat paru-paru, mengakibatkan pencernaan yang lemah dan ketidakupayaan untuk bernafas.


Zaman Pertengahan

Mitos dan legenda Kristiani disesuaikan dengan tradisi baru ketika kepercayaan itu berkembang melampaui lingkungan budaya asalnya di Mediterranean ke Eropah utara. Orang-orang kudus dan syuhada baru muncul selama proses pengembangan, dan keajaiban mereka serta perbuatan saleh lainnya dicatat dalam karya hagiografi. Seperti sebelumnya, para kudus dan peninggalan mereka terkenal dengan penyembuhan ajaib mereka, tetapi mereka juga melakukan keajaiban yang berkaitan dengan keadaan sosial baru, seperti membebaskan petisyen dari penjara. Lebih-lebih lagi, genre hagiografi baru muncul yang menggambarkan amalan furta sacra ("Pencurian suci"). Catatan ini, yang paling terkenal di St. Nicholas, memperincikan amalan mencuri peninggalan orang suci — membuang peninggalan dari satu kuil dan meletakkannya di tempat yang baru. Naratif menggambarkan keajaiban yang berlaku dalam proses itu, termasuk kerelaan suci untuk bergerak dan ketidakupayaan pencuri suci untuk memindahkan peninggalan.

Para sarjana dan teologi abad pertengahan menyusun bukan hanya kehidupan baru para wali tetapi kehidupan baru musuh utama para wali, Dajjal. Mengambil dari Kitab Suci dan tradisi kuno, legenda Dajjal terbentuk pada zaman kuno akhir dan awal Abad Pertengahan. Pada abad ke-10 Adso dari Montier-en-Der mengumpulkan tradisi-tradisi ini dengan popular dan berpengaruh Epistola ad Gerbergam reginam de ortu et tempore Antichristi ("Surat kepada Ratu Gerberga tentang Tempat dan Waktu Dajjal"), gambaran cermin dari kehidupan Yesus dan orang-orang kudus yang negatif. Perjanjian Adso menjadi catatan standard kehidupan Dajjal.

Legenda yang berkaitan adalah legenda "Kaisar Terakhir." Mitos itu mulai terbentuk seawal abad ke-4, dan pada abad ke-7 legenda dibentuk lebih jauh dalam karya Syria Pseudo-Methodius, yang menulis sebagai tindak balas pengembangan Islam ke wilayah Kristian. Diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani dan Latin, Pseudo-Methodius memberikan asas untuk mengarang semula legenda pada abad ke-10 dan ke-11 oleh para penulis di Barat Latin. Legenda itu sendiri menggambarkan perbuatan maharaja terakhir dunia, yang akan muncul dalam kemarahan besar untuk melawan musuh-musuh iman. Dia akan mewujudkan kedamaian sebelum berperang dan mengalahkan tentera Gog dan Magog. Dia kemudian akan pergi ke Yerusalem, di mana dia akan menyerahkan mahkotanya kepada Kristus, yang akan memikulnya dan roh maharaja hingga ke surga. Setelah naiknya semangat kaisar ke surga, Dajjal akan muncul di Yerusalem, dan pertempuran terakhir antara yang baik dan yang jahat akan dilancarkan.

Ahli bidaah Bogomil dan Cathar mengembangkan sejumlah mitos yang beredar di Eropah timur dan barat. Kisah-kisah tersebut biasanya menekankan peranan Syaitan sebagai penyusun dunia, sebagai pencipta umat manusia, atau sebagai makhluk yang kejatuhannya bertanggung jawab atas kejahatan yang ada di dunia. Mereka juga mengajarkan bahawa Yesus memasuki tubuh Perawan Maria melalui telinganya dan hanya kelihatan lahir dari dirinya.

Sejumlah mitos, legenda, dan karya seni Kristiani bertujuan untuk membangunkan kemampuan agama, mengubah penonton atau pendengar menentang bentuk kejahatan yang menjijikkan, dan mempercepat kesan keselamatan yang dicapai dalam Kristus. Tidak ada yang lebih baik yang digambarkan daripada drama, dongeng, dan drama kosmik yang dipahat menjadi katedral Romanesque. Kristus, raja yang mulia, dan kohortnya yang suci menghadapi tentera monster dan iblis. Bersama-sama kedua belah pihak memperlihatkan spektrum penuh khayalan dunia legenda dan mitos Kristian pada masa ini.

Legenda dan mitos Kristian juga ditenun ke dalam berbagai ciptaan sastera: chansons de geste abad pertengahan akhir mengarang kisah epik, puisi lirik, dan lagu-lagu yang membawa penonton ke dunia simbolik terpesona yang sejajar dengan yang biasa. Itulah puisi-puisi yang penuh teka-teki dari tradisi cinta sopan pada abad ke-12 dan sastera yang dilindungi oleh Eleanor dari Aquitaine dan anak perempuannya, Marie, ibu kota Champagne. Begitu juga, kesusahan dari abad ke-12 Provence secara kreatif mengubah semula, dalam istilah Kristian, inspirasi yang mereka terima dari puisi Arab Sepanyol dan pengaruh tema Celtic dan Oriental yang beredar pada masa itu.

Kecenderungan ini terhadap ekspresi Kristian yang hebat mencapai puncak sastera mereka dalam karya Dante (1265–1321), yang Komedi Ketuhanan menggambarkan penglihatan Surga, Penyucian, dan Neraka yang menakutkan dan menarik sedemikian rupa untuk mempercepat kekuatan imajinasi dan dengan demikian menarik pembaca ke arah gambaran berkesan mengenai misteri keselamatan mereka sendiri.

Di tempat Charlemagne, pahlawan kegemaran chansons de geste lama, kitaran legenda abad ke-12 melahirkan generasi baru pahlawan romantis — Raja Arthur dan para ksatria Meja Bulatnya. Marie, ibu kota Champagne, menaja Chrétien de Troyes, penyair yang menyusun lima kisah cinta panjang yang menjadi asas mitos untuk persaingan. Kitaran ini menyatukan unsur Kristian, Muslim, dan Celtic menjadi visi kosmik tunggal. Menderita penderitaan selama pengembaraan mereka, para ksatria kitaran Arthuria (Arthur, Fisher King, Perceval, dan Lancelot) melalui Wasteland dalam pencarian kepahlawanan mereka untuk Holy Grail dan untuk penawar yang akan menghidupkan kembali raja dan kosmos. Wolfram von Eschenbach menawarkan mitologi Grail yang paling koheren dalam bukunya Parzival, penyempurnaan legenda Kristian yang memanfaatkan dunia yang dikunjungi oleh tentera salib dan oleh pedagang Itali — Syria, Parsi, India, dan China. Pada akhir dari banyak kitaran ini, Holy Grail, sering dalam gambaran piala keselamatan di dalam Kristus, dibawa ke lokasi mitos yang luar biasa di Timur.

Abad ke-12 juga menyaksikan munculnya mitologi baru sejarah Kristian. Joachim Fiore (1130 / 35–1201 / 02) adalah seorang biara dari biara Calabria Fiore dan terkenal di dunia Kristian pada zamannya. Pada peringatan Paskah dan pada hari Minggu Pentakosta, Tuhan memasukkannya dengan pengetahuan khusus, yang memungkinkannya untuk menguraikan sejarah sebagai rangkaian tanda ilahi. Menurut Joachim, sejarah universal mempunyai tiga tahap, setiap usia (status) sesuai dengan seseorang dari Holy Trinity. Zaman pertama, dipimpin oleh Tuhan Bapa, diperintah oleh lelaki yang sudah berkahwin dan didorong oleh pekerjaan mereka. Yesus Kristus memimpin zaman Perjanjian Baru, zaman yang diperintah oleh para paderi dan didorong oleh kekuatan sains dan disiplin. Kedua-dua tempoh ujian itu menampilkan dua jenis orang yang dipilih masing-masing, orang Yahudi dan orang bukan Yahudi. Joachim mempesona orang-orang yang setia pada zamannya dengan ramalan bahawa usia kedua, zaman Perjanjian Baru yang dipimpin oleh Yesus Kristus, akan berakhir pada tahun 1260. Kemudian akan muncul era baru, zaman ketiga, yang dipimpin oleh Roh Kudus, dibimbing oleh para sami dan didorong oleh perenungan mereka. Itu adalah zaman cinta, kegembiraan, dan kebebasan total. Tetapi bencana tiga setengah tahun yang diperintah oleh Dajjal akan mendahului masuknya kebahagiaan ini.

Joachim berjanji bahawa kuasa menyelamatkan misteri Tuhan akan meletup sepenuhnya dalam sejarah dalam masa terdekat dan akan mengubah selamanya struktur asas kosmos serta dunia sosial dan gerejawi. Visi baru sejarah Joachim menghasilkan kritikan terhadap gereja dan masyarakat abad ke-13 dan diadopsi oleh Fransiskus Spiritual dan Fra Dolcino yang sesat. Doktrinnya tentang Trinitas dikutuk pada Majlis Lateran keempat pada tahun 1215. Pada tahun 1255 Paus Alexander IV menekan koleksi karya tulisannya, dan pada tahun 1263 Majlis Arles wilayah mengutuk banyak idea Joachim yang paling mengasyikkan. Pengertiannya tentang zaman ketiga yang akan datang, di mana sejarah akan dipenuhi, terus berjalan.


Ruang dan masa

Teori baru mengenai peta Hereford & rsquos terus berkembang dan memecahbelahkan para sarjana dan sejarawan. Kupfer berpendapat bahawa ada dua perspektif dunia yang diberikan dalam peta: satu menunjukkan visi humanistik dan fana, dan yang lain menunjukkan perspektif ilahi.

Selama berabad-abad, para sarjana berpendapat bahawa kaligrafi peta & rsquos telah salah melabel benua Asia dan Eropah, tetapi Kupfer percaya bahawa ini adalah penemuan & rsquo & lsquoartistic yang disengajakan dan salah satu daripada banyak contoh citra cermin dalam peta. Menurut Kupfer, visi manusia kita tentang dunia digambarkan dengan betul, sementara penglihatan Tuhan & rsquos tercermin dalam kedudukan yang dicerminkan dan terbalik.

Teori lain, menurut Firman, adalah bahawa bandar, manusia dan haiwan yang terdapat di dalam peta & lingkaran rsquos mencerminkan perkara-perkara duniawi yang terikat pada kekangan masa sementara pemandangan Alkitab tertentu yang diletakkan di luar Bumi & lingkaran rsquos & ndash seperti Christ & rsquos Last Judgment & ndash adalah abadi .


Untuk sejarah dan gambar beberapa orang Kristian pertama: Klik Di Sini & gt & gt & gt

Lucius Cassius Dio Cocceianus (155 Masehi setelah 229), adalah seorang konsul Rom dan sejarawan terkenal dalam tulisan Yunani.

Cassius Dio
Sejarah Rom
Tempah XXXVII

14 - 3: Setelah kematian Mithridates, semua bahagian kekuasaannya kecuali beberapa yang ditaklukkan. Beberapa pasukan pengawal yang pada masa itu masih memegang kubu di luar Bosporus, tidak segera berdamai, tidak banyak kerana mereka keberatan untuk menentang Pompey kerana mereka takut orang lain akan merampas wang yang mereka jaga dan meletakkan menyalahkan mereka sehingga mereka menunggu, ingin menunjukkan semuanya kepada Pompey sendiri. Ketika itu, wilayah-wilayah di daerah itu telah tenang, dan Phraates tetap sunyi, sementara Syria dan Phoenicia menjadi tenang, Pompey berpaling melawan Aretas. Yang terakhir adalah raja orang Arab, sekarang menjadi orang Rom, sampai ke Laut Merah. Sebelumnya dia telah melakukan cedera yang paling besar terhadap Syria dan dengan alasan ini terlibat dalam pertempuran dengan orang Rom yang mempertahankannya dia dikalahkan oleh mereka, tetapi tetap saja meneruskan perang pada waktu itu. Oleh itu, Pompey berjalan menentangnya dan jiran-jirannya, dan, mengatasi mereka tanpa usaha, membiarkan mereka bertugas sebagai pengawal.

Dari situ ia terus menyerang Syria Palaestina, kerana penduduknya telah merosakkan Phoenicia. Penguasa mereka adalah dua bersaudara, Hyrcanus dan Aristobulus, yang bertengkar dengan diri mereka sendiri, ketika itu terjadi, dan sedang membuat puak-puak di kota-kota karena imamat (karena itu mereka memanggil kerajaan mereka) tuhan mereka, siapa pun dia. Pompey segera memenangkan Hyrcanus tanpa pertempuran, kerana yang terakhir tidak memiliki kekuatan yang patut diperhatikan dan dengan menutup Aristobulus di tempat tertentu dia memaksanya untuk berdamai, dan ketika dia tidak akan menyerahkan wang atau garnisun, dia melemparkannya menjadi rantai. Selepas ini dia lebih mudah mengatasi yang lain, tetapi menghadapi masalah mengepung Yerusalem. 16 Sebagian besar kota, yang pasti, dia mengambil tanpa masalah, karena dia diterima oleh pihak Hyrcanus tetapi kuil itu sendiri, yang telah diduduki oleh pihak lain, dia hanya menawan dengan susah payah. Kerana ia berada di tanah tinggi dan dibentengi oleh temboknya sendiri, dan jika mereka terus mempertahankannya sepanjang hari, dia tidak akan dapat memilikinya. Seperti dulu, mereka membuat penggalian dari apa yang disebut hari-hari Saturnus, dan dengan tidak melakukan pekerjaan sama sekali pada hari-hari itu memberi peluang kepada orang Rom dalam selang waktu ini untuk menghancurkan tembok. Yang terakhir, setelah mengetahui kekaguman takhayul ini, mereka tidak melakukan usaha serius sepanjang waktu, tetapi pada hari-hari, ketika mereka berturut-turut, menyerang dengan sangat kuat. Oleh itu para pembela ditangkap pada hari Saturnus, tanpa membuat pembelaan, dan semua harta benda dirampas. Kerajaan itu diberikan kepada Hyrcanus, dan Aristobulus dibawa pergi.

Ini adalah peristiwa yang berlaku pada masa itu di Palestin kerana inilah nama yang telah diberikan dari dahulu hingga ke seluruh negara yang meliputi dari Phoenicia hingga ke Mesir di sepanjang laut dalam. Mereka juga mempunyai nama lain yang telah mereka peroleh: negara itu diberi nama Judaea, dan orang-orang itu sendiri adalah orang Yahudi. Saya tidak tahu bagaimana gelaran ini diberikan kepada mereka, tetapi berlaku juga untuk seluruh umat manusia, walaupun dari bangsa asing, yang mempengaruhi adat istiadat mereka. Kelas ini wujud walaupun di kalangan orang Rom, dan walaupun sering ditindas telah meningkat secara besar-besaran dan telah berjaya menuju hak kebebasan dalam pemeliharaannya. Mereka dibezakan dari seluruh umat manusia dalam setiap detail kehidupan, dan terutama oleh fakta bahawa mereka tidak menghormati dewa-dewa biasa, tetapi menunjukkan penghormatan yang melampau untuk satu ketuhanan tertentu. Mereka tidak pernah memiliki patungnya bahkan di Yerusalem sendiri, tetapi mempercayainya tidak dapat disebut dan tidak terlihat, mereka menyembahnya dengan cara yang paling mewah di bumi. Mereka membangun kepadanya sebuah kuil yang sangat besar dan indah, kecuali sejauh itu terbuka dan tidak berbumbung, dan juga mendedikasikan kepadanya hari yang disebut hari Saturnus, di mana, di antara banyak peringatan yang paling aneh lainnya, mereka tidak melakukan pekerjaan yang serius.

Bagi dia, siapa dia dan mengapa dia sangat dihormati, dan bagaimana mereka membuat mereka khurafat takhayul, akaun telah diberikan oleh banyak orang, dan apalagi perkara ini tidak ada hubungannya dengan sejarah ini. Kebiasaan, bagaimanapun, merujuk hari-hari kepada tujuh bintang yang disebut planet telah dilembagakan oleh orang Mesir, tetapi sekarang dijumpai di kalangan semua umat manusia, walaupun penerapannya relatif baru-baru ini, bagaimanapun, orang Yunani kuno tidak pernah memahaminya, sejauh saya saya sedar. Tetapi kerana sekarang ini adalah fesyen bagi umat manusia pada umumnya dan bahkan dengan orang Rom sendiri, saya ingin menulisnya secara ringkas, menceritakan bagaimana dan dengan cara apa yang telah diatur sedemikian rupa. Saya telah mendengar dua penjelasan, yang tidak sukar difahami, itu benar, walaupun ia melibatkan teori-teori tertentu. Kerana jika anda menggunakan apa yang disebut & quotprinsip prinsip tetrachord & quot (yang dipercayai merupakan asas muzik) kepada bintang-bintang ini, di mana seluruh alam syurga dibahagikan kepada selang waktu teratur, mengikut urutan di mana masing-masing berputar, dan bermula di orbit luar yang ditugaskan untuk Saturnus, kemudian menghilangkan dua nama seterusnya tuan yang keempat, dan setelah ini melewati dua yang lain mencapai ketujuh, dan anda kemudian kembali dan mengulangi prosesnya dengan orbit dan ketuhanan mereka yang memimpin di dengan cara yang sama, menetapkannya selama beberapa hari, anda akan mendapati sepanjang hari berada dalam hubungan muzik dengan susunan langit. Ini adalah salah satu penjelasan yang diberikan yang lain adalah seperti berikut. Sekiranya anda mulai pada jam pertama untuk menghitung jam siang dan malam, menetapkan yang pertama kepada Saturnus, yang berikutnya ke Musytari, yang ketiga ke Marikh, yang keempat untuk Matahari, yang kelima ke Venus, yang keenam untuk Merkurius , dan ketujuh hingga Bulan, mengikut urutan kitaran yang diperhatikan oleh orang Mesir, dan jika anda mengulangi prosesnya, anda akan mendapati bahawa jam pertama pada hari berikutnya datang ke Matahari. Dan jika anda menjalankan operasi sepanjang dua puluh empat jam berikutnya dengan cara yang sama seperti yang lain, anda akan mendedikasikan jam pertama hari ketiga untuk Bulan, dan jika anda meneruskan proses yang sama sepanjang waktu yang lain, setiap hari akan menerima tuhannya yang sesuai. Ini adalah tradisi.

Sejarawan Rom Cornelius Tacitus (56-118 AD) memiliki pemikiran tentang asal-usul dan adat istiadat orang Ibrani, ketika orang Rom bersiap-siap untuk menghancurkan Yerusalem.

Ini dalam konteks Titus Caesar, yang telah dipilih oleh ayahnya untuk menyelesaikan penaklukan Yudaea.

1. AWAL pada tahun ini Titus Caesar, yang telah dipilih oleh bapanya untuk menyelesaikan penaklukan Yudaea, dan yang telah mendapat perbezaan sebagai seorang askar ketika keduanya masih menjadi subyek, mulai meningkat dalam kekuasaan dan reputasi, seperti yang ditiru oleh tentara dan provinsi satu sama lain dalam keterikatan mereka kepadanya. Pemuda itu sendiri, yang ingin dianggap lebih hebat dari tempatnya, selalu menunjukkan keanggunan dan tenaganya dalam perang. Dengan kesopanan dan kesetiaan, dia memunculkan ketaatan yang rela, dan dia sering bergaul dengan tentera biasa, ketika bekerja atau berbaris, tanpa menjejaskan martabatnya sebagai jeneral. Dia menjumpai di Judaea tiga pasukan, yang ke-5, ke-10, dan ke-15, semua pasukan lama Vespasian. Untuk ini, dia menambahkan pasukan ke-12 dari Syria, dan beberapa lelaki yang berasal dari 18 dan 3, yang telah dia tarik diri dari Iskandariah. Pasukan ini disertai oleh dua puluh pasukan tentera bersekutu dan lapan pasukan berkuda, oleh dua raja Agrippa dan Sohemus, oleh pasukan pembantu raja Antiokhus, oleh pasukan kuat Arab, yang membenci orang Yahudi dengan kebencian yang biasa terhadap jiran, dan, terakhir, oleh banyak orang yang dibawa dari ibu negara dan dari Itali dengan harapan peribadi untuk mendapatkan kasih sayang Putera yang belum terkawal. Dengan kekuatan ini, Titus memasuki wilayah musuh, menjaga ketertiban yang ketat dalam perarakannya, mengenali setiap tempat, dan selalu siap untuk berperang. Akhirnya dia berkhemah dekat Yerusalem.

2. Oleh kerana saya hendak menceritakan hari-hari terakhir di sebuah bandar terkenal, nampaknya tepat untuk memberi penjelasan mengenai asal usulnya.Ada yang mengatakan bahawa orang Yahudi adalah pelarian dari pulau Kreta, yang menetap di pantai terdekat Afrika pada waktu ketika Saturnus diusir dari takhtanya oleh kuasa Musytari. Bukti ini dicari dalam nama. Terdapat sebuah gunung yang terkenal di Kreta yang disebut Ida, suku tetangga, Idaei, yang disebut Judaei dengan nama barisan yang panjang. Yang lain menegaskan bahawa pada masa pemerintahan Isis, penduduk Mesir yang meluap-luap, yang dipimpin oleh Hierosolymus dan Judas, melepaskan dirinya ke negara-negara jiran. Banyak lagi yang mengatakan bahawa mereka adalah bangsa asal Etiopia, yang pada masa raja Cepheus didorong oleh rasa takut dan kebencian terhadap jiran mereka untuk mencari tempat kediaman baru. Yang lain menggambarkan mereka sebagai gerombolan Asyur yang, tidak memiliki wilayah yang cukup, menguasai sebahagian Mesir, dan mendirikan kota-kota mereka sendiri di kawasan yang disebut negara Ibrani, yang terletak di sempadan Syria. Yang lain, sekali lagi, memberikan asal usul yang sangat terkenal kepada orang-orang Yahudi, yang menuduh bahawa mereka adalah Solymi, sebuah bangsa yang diraikan dalam puisi-puisi Homer, yang memanggil kota yang mereka mendirikan Hierosolyma dengan nama mereka sendiri.

3. Namun, kebanyakan penulis setuju untuk menyatakan bahawa suatu ketika penyakit, yang mengerikan cacat tubuh, merebak di Mesir bahawa raja Bocchoris, mencari penawar, meminta nasihat dari Hammon, dan diperintahkan untuk membersihkan wilayahnya, dan untuk menyampaikan ke sebilangan negeri asing perlumbaan ini dibenci oleh para dewa. Orang-orang, yang telah dikumpulkan setelah mencari dengan tekun, mendapati diri mereka ditinggalkan di padang pasir, duduk dalam keadaan penuh kesedihan, sehingga salah seorang buangan, Moyses dengan nama, memperingatkan mereka untuk tidak mencari bantuan dari Tuhan atau manusia, ditinggalkan kerana mereka berdua, tetapi untuk mempercayai diri mereka sendiri, dengan mengambil pemimpin mereka yang diutus dari syurga bahawa lelaki yang pertama-tama harus menolong mereka untuk berhenti dari penderitaan mereka sekarang. Mereka setuju, dan dalam ketidaktahuan sama sekali mulai maju secara rawak. Namun, tidak ada yang menyusahkan mereka seperti kelangkaan air, dan mereka telah tenggelam siap binasa ke segala arah di dataran, ketika sekumpulan keldai liar dilihat mengundur dari padang rumput mereka ke batu yang dilindungi oleh pohon. Moyses mengikuti mereka, dan, dipandu oleh munculnya tempat berumput, menemui sumber air yang banyak. Kelegaan ini dilengkapkan. Setelah menempuh perjalanan yang berterusan selama enam hari, pada hari ketujuh mereka memiliki sebuah negara, dari mana mereka mengusir penduduk, dan di mana mereka mendirikan sebuah kota dan sebuah kuil.

4. Moyses, yang ingin menjamin kekuasaannya ke atas bangsa di masa depan, memberikan mereka bentuk pemujaan yang baru, bertentangan dengan semua yang diamalkan oleh lelaki lain. Perkara-perkara suci bagi kita, dengan mereka tidak mempunyai kesucian, sementara perkara-perkara yang kita izinkan itu dilarang. Di tempat kudus mereka, mereka telah menguduskan patung binatang dengan petunjuk yang mana mereka mendapat pembebasan dari pengembaraan mereka yang panjang dan dahaga. Mereka membunuh domba itu, sepertinya mengejek Hammon, dan mereka mengorbankan lembu, kerana orang Mesir menyembahnya sebagai Apis. Mereka menjauhkan diri dari daging babi, dengan mempertimbangkan apa yang mereka derita ketika mereka dijangkiti kusta yang menjadi tanggungjawab haiwan ini. Dengan berpuasa, mereka masih menyaksikan kelaparan lama, dan roti Yahudi, yang dibuat tanpa ragi, disimpan sebagai peringatan penyitaan jagung mereka. Kita diberitahu bahawa sisa hari ketujuh telah diadopsi, kerana hari ini membawa penghentian kerja mereka setelah beberapa ketika, daya tarikan tidak peduli memujuk mereka untuk menyerah tahun ketujuh juga untuk tidak bertindak. Tetapi yang lain mengatakan bahawa itu adalah peringatan untuk menghormati Saturnus, baik dari unsur-unsur primitif iman mereka yang diturunkan dari Idaei, yang dikatakan telah berkongsi penerbangan Tuhan itu, dan telah mendirikan perlumbaan, atau dari keadaan dari tujuh bintang yang memerintah nasib manusia Saturnus bergerak di orbit tertinggi dan dengan kekuatan terkuat, dan banyak badan surgawi menyelesaikan revolusi dan kursus mereka dalam gandaan tujuh.

5. Ibadah ini, bagaimanapun diperkenalkan, ditegakkan oleh zaman kuno mereka semua adat istiadat mereka yang lain, yang sekaligus sesat dan menjijikkan, berkat kekuatan mereka atas keburukan mereka. Golongan yang paling terhina daripada kaum lain, mengejek kepercayaan nasional mereka, memberikan sumbangan dan hadiah kepada mereka. Ini menambah kekayaan orang-orang Yahudi, seperti juga fakta, bahawa di antara mereka mereka jujur ​​dan selalu bersedia untuk menunjukkan belas kasihan, walaupun mereka menganggap umat manusia dengan kebencian terhadap musuh. Mereka duduk berasingan ketika makan, tidur terpisah, dan walaupun, sebagai sebuah negara, mereka sangat terdedah kepada nafsu, mereka menjauhkan diri dari hubungan seks dengan wanita asing sesama mereka tidak ada yang menyalahi undang-undang. Sunat diadopsi oleh mereka sebagai tanda perbezaan dari lelaki lain. Mereka yang menganut agama mereka menerapkan praktik tersebut, dan pelajaran ini pertama kali ditanamkan ke dalam diri mereka, untuk menghina semua tuhan, mengingkari negara mereka, dan menganiaya orang tua, anak-anak, dan saudara-saudara. Masih mereka memberikan pertambahan bilangan mereka. Adalah menjadi kejahatan di antara mereka untuk membunuh bayi yang baru dilahirkan. Mereka berpendapat bahawa jiwa semua yang binasa dalam pertempuran atau oleh tangan algojo adalah abadi. Oleh itu, semangat untuk menyebarkan bangsa mereka dan penghinaan terhadap kematian. Mereka tidak akan menguburkan daripada membakar orang mati, mengikuti kebiasaan orang Mesir ini mereka memberikan perawatan yang sama kepada orang mati, dan mereka mempunyai kepercayaan yang sama tentang dunia yang lebih rendah. Cukup berbeza kepercayaan mereka tentang perkara-perkara ilahi. Orang-orang Mesir menyembah banyak haiwan dan gambar-gambar bentuk mengerikan yang orang Yahudi mempunyai konsep ketuhanan semata-mata secara mental, sebagai intinya. Mereka memanggil orang-orang tidak senonoh yang membuat perwakilan Tuhan dalam bentuk manusia dari bahan yang mudah rosak. Mereka percaya bahawa Menjadi yang tertinggi dan abadi, tidak mampu mewakili, dan juga tidak membusuk. Oleh itu, mereka tidak membiarkan sebarang gambar berdiri di bandar mereka, lebih-lebih lagi di kuil mereka. Sanjungan ini tidak dibayar kepada raja-raja mereka, atau penghormatan ini kepada Kaisar kita. Namun, dari fakta bahawa para imam mereka biasa melantunkan nyanyian seruling dan simbal, dan mengenakan karangan bunga ivy, dan sebatang pokok anggur emas ditemukan di kuil, ada yang berpendapat bahawa mereka menyembah ayah Liber, penakluk Timur, walaupun institusi mereka tidak selaras dengan teori Liber mendirikan ibadah yang meriah dan ceria, sedangkan agama Yahudi tidak sedap dan jahat.

Pirke De-Rabbi Eliezer adalah karya agradik-midrashic pada Genesis, sebahagian dari Keluaran, dan beberapa kalimat Numbers, yang ditulis oleh R. Eliezer ben Hyrcanus (80-118 CE), murid dari Rabbi Yochanan ben Zakai dan guru Rabbi Akiva. Ia merangkumi lima puluh empat bab. Beberapa bahagian nampaknya ditulis pada akhir abad ke-8 M, walaupun terdapat unsur-unsur yang lebih tua. Pirke De-Rabbi Eliezer merangkumi panduan etika, legenda dan cerita rakyat, serta perbincangan astronomi yang berkaitan dengan kisah Penciptaan. Banyak adat kuno yang tidak terdapat dalam sumber lain dijelaskan dalam karya ini.

Pirke tampaknya, menurut Zunz, tidak lengkap, dan hanya sekeping karya yang lebih besar. S. Sachs, di sisi lain, berpendapat bahawa karya itu disusun dari dua karya sebelumnya oleh pengarang yang sama, hubungan kedua produksi antara satu sama lain adalah teks dan ulasan, teks yang hanya memberi cerita Alkitab, yang diganggu oleh tafsiran dalam bentuk Aggadah, dan ulasan itu dimaksudkan untuk dibaca selama sepuluh hari bertaubat. Meir ha-Levi Horwitz berpendapat bahawa pengarangnya mengembangkan kisah-kisah Alkitab yang mempunyai kaitan dengan seluruh bangsa, yang hanya berurusan dengan kisah-kisah yang hanya berkaitan dengan individu.

Jost adalah yang pertama menunjukkan bahawa pada bab ke-30, di mana pada akhirnya penulis secara jelas menyinggung tiga tahap penaklukan umat Islam, Arab, Sepanyol, dan Rom (830 M), nama-nama Fatima dan Ayesha terjadi di samping buku Ismael, yang mengarah pada kesimpulan bahawa buku ini berasal pada masa Islam dominan di Asia Kecil. Seperti dalam ch. xxxvi. dua saudara yang memerintah secara serentak disebutkan, setelah pemerintahannya Mesias akan datang, karya itu mungkin ditakrifkan pada awal abad ke-9, untuk sekitar waktu itu kedua putra Harun al-Rashid, El-Amin dan El-Mamun, adalah memerintah dunia Islam. Sekiranya penyataan di ch. xxviii. tidak menunjukkan tanggal yang lebih awal, kira-kira tanggal yang sama dapat disimpulkan dari penghitungan empat kerajaan yang kuat dan penggantian Ismael untuk salah satu dari empat yang disebutkan dalam Talmud dan Mekilta.

Penulis sepertinya adalah seorang rabi Tanah Israel, hal ini muncul bukan hanya dari kenyataan bahawa beberapa adat yang disebutnya (dalam bab xiii. Dan xx.) Hanya dikenal sebagai adat istiadat Tanah Israel, tetapi juga dari kenyataan bahawa hampir semua pihak berkuasa yang dikutipnya berasal dari Tanah Israel, pengecualiannya adalah Rav Mesharshia dan Rav Shemaiah, yang berasal dari Babylonia. Karya ini ditugaskan oleh R. Eliezer (80-118 M), walaupun ia adalah tanna, sementara buku itu sendiri adalah Pir & # 7731e Abot. Pihak berkuasa Talmud akhir yang berasal dari abad ke-3 M, seperti Shemaiah (ch. Xxiii.), Ze'era (ch. Xxi., Xxix.), Dan Shila (ch. Xlii., Xliv.), Juga dikutip, menunjukkan bahawa karya itu disunting atau penambahan dibuat selepas zaman R. Eliezar.

Karya ini dibahagikan kepada 54 bab, yang boleh dibahagikan kepada tujuh kumpulan.

Sepatutnya penulis Yahudi Palestin abad ke-10 memberi
kata dari zaman Rom Ribbi Eli`ezer Hyrkanus bahawa
& quot [Tuhan] memberkati Shem dan anak-anaknya, hitam dan cantik,
memberi mereka bumi yang dapat dihuni. & quot, Pirqe-nya, daf 28a.
Kehitaman ini tidak begitu gelap seperti yang digambarkan oleh gagak gagak Ham
kulit hitam.


Amos 9: (Versi King James)
7: Bukankah kamu seperti anak orang Etiopia kepadaku, hai orang-orang Israel? firman TUHAN. Bukankah aku telah membawa Israel keluar dari tanah Mesir? dan orang Filistin dari Caphtor, dan orang Syria dari Kir?

Yesaya 43: (Versi King James)
3: Sebab Akulah TUHAN, Allahmu, Yang Suci Israel, Penyelamatmu: Aku memberikan Mesir untuk tebusanmu, Etiopia dan Seba untukmu.

2 Raja 5 (Versi King James)

1Sekarang Naaman, kapten panglima raja Syria, adalah seorang yang hebat dengan tuannya, dan terhormat, karena olehnya TUHAN telah memberikan keselamatan kepada Syria: dia juga seorang yang gagah perkasa, tetapi dia seorang penderita kusta.

2Dan orang-orang Syria pergi bersama-sama dengan rombongan, dan membawa tawanan dari tanah Israel seorang pembantu kecil dan dia menunggu isteri Naaman.

3Dan dia berkata kepada perempuan simpanannya, `` Ya Tuhan tuanku ada bersama nabi yang ada di Samaria! kerana dia akan memulihkannya dari kusta.

4Dan seorang masuk, dan memberi tahu tuannya, mengatakan, `` Begitulah kata pembantu yang berasal dari tanah Israel.

5Dan raja Syria berkata, Pergilah, pergi, dan aku akan mengirim surat kepada raja Israel. Dan dia pergi, dan membawa bersama sepuluh talenta perak, dan enam ribu keping emas, dan sepuluh perubahan pakaian.

6Dan dia membawa surat itu kepada raja Israel, mengatakan, "Ketika surat ini sampai kepadamu, lihatlah, aku telah mengirimkan Naaman hamba-Ku kepadamu, supaya engkau dapat memulihkannya dari kusta-nya.

7 Dan ketika raja Israel telah membaca surat itu, dia menyewa pakaiannya, dan berkata, `` Ya Tuhan, untuk membunuh dan menghidupkan, bahawa orang ini mengirim kepadaku untuk memulihkan seorang lelaki dari kustanya ? Oleh itu, pertimbangkanlah, Aku berdoa kepadamu, dan lihatlah bagaimana dia bertengkar terhadapku.

8Dan demikian, ketika Elisa, orang Tuhan itu, mendengar bahawa raja Israel menyewa pakaiannya, dia mengirim kepada raja, dengan berkata, "Mengapa engkau menyewa pakaianmu?" biarkan dia datang sekarang kepadaku, dan dia akan tahu bahawa ada seorang nabi di Israel.

9 Oleh itu, Naaman datang dengan kuda-kudanya dan dengan keretanya, dan berdiri di pintu rumah Elisa.

10 Dan Elisa mengirim utusan kepadanya, mengatakan, Pergilah dan basuhlah di Yordan tujuh kali, dan dagingmu akan datang kembali kepadamu, dan engkau akan bersih.

11Tetapi Naaman marah, lalu pergi, dan berkata, "Saya pikir, Dia pasti akan datang kepada saya, dan berdiri, dan memanggil nama TUHAN, Allahnya, dan memukul tangannya ke tempat itu, dan memulihkan kusta.

12 Bukankah Abana dan Pharpar, sungai Damsyik, lebih baik daripada seluruh perairan Israel? bolehkah saya tidak mencucinya dan bersih? Oleh itu, dia berpaling dan pergi dengan marah.

13Dan hamba-hambanya mendekat, dan berbicara kepadanya, dan berkata, Ayahku, jika nabi menyuruh engkau melakukan sesuatu yang besar, tidakkah engkau akan melakukannya? lebih baik lagi ketika dia berkata kepadamu, Cuci, dan bersikap bersih?

14 Kemudian dia turun, dan mencelupkan dirinya tujuh kali di Yordan, sesuai dengan firman orang Tuhan itu: dan dagingnya kembali seperti daging anak kecil, dan dia bersih.

15Dan dia kembali kepada manusia Allah, dia dan semua rombongannya, dan datang, dan berdiri di hadapannya: dan dia berkata, Lihat, sekarang aku tahu bahawa tidak ada Tuhan di seluruh bumi, melainkan di Israel: oleh karena itu, aku doakan engkau, berkatlah hambaMu.

16Tetapi dia berkata: Seperti TUHAN yang hidup, di hadapan siapa aku berdiri, aku tidak akan menerima apa-apa. Dan dia mendesaknya untuk mengambilnya tetapi dia menolak.

17Dan Naaman berkata, Tidakkah aku, doakan engkau, yang akan diberikan kepada hamba-Mu ini beban bumi dua keldai? kerana hamba-Mu sekarang tidak akan mempersembahkan korban bakaran atau korban kepada tuhan-tuhan lain, melainkan kepada TUHAN.

18Dalam hal ini TUHAN mengampuni hamba-Mu, bahawa ketika tuanku pergi ke rumah Rimmon untuk menyembah di sana, dan dia bersandar di tanganku, dan aku bersujud di rumah Rimmon: ketika aku bersujud di rumah Rimmon , TUHAN mengampuni hamba-Mu dalam perkara ini.

19Dan dia berkata kepadanya: Pergilah dengan tenang. Oleh itu, dia sedikit meninggalkannya.

20Tetapi Gehazi, hamba Elisa, hamba Allah, berkata, "Lihat, tuanku telah menyelamatkan Naaman orang Syria ini, karena tidak menerima apa yang dia bawa: tetapi, seperti TUHAN yang hidup, aku akan mengejarnya, dan mengambil agak dari dia.

21Jadi Gehazi mengikuti Naaman. Dan ketika Naaman melihatnya berlari mengejarnya, dia turun dari kereta untuk bertemu dengannya, dan berkata, Apakah semuanya baik-baik saja?

22Dan dia berkata, Semua baik-baik saja. Tuanku telah mengutus aku, dengan mengatakan, "Lihatlah, bahkan sekarang datanglah kepadaku dari gunung Efraim dua orang pemuda dari anak-anak para nabi: berikanlah kepada mereka, aku doakan engkau, satu talenta perak, dan dua pakaian ganti."

23 Dan Naaman berkata, Jadilah puas, ambil dua bakat. Dan dia mendesaknya, dan mengikat dua talenta perak dalam dua beg, dengan dua pakaian ganti, dan meletakkannya di atas dua orang pegawainya dan mereka membawanya ke hadapannya.

24Dan ketika dia sampai di menara, dia mengambilnya dari tangan mereka, dan memberikannya di rumah: dan dia membiarkan orang-orang itu pergi, dan mereka berangkat.

25Tetapi dia masuk, dan berdiri di hadapan tuannya. Dan Elisa berkata kepadanya, Dari mana engkau, Gehazi? Dan dia berkata, hamba-Mu tidak pergi ke mana pun.

26Dan dia berkata kepadanya, Bukankah hatiku bersamamu, ketika lelaki itu berpaling dari keretanya untuk menemui engkau? Adakah waktunya untuk menerima wang, dan menerima pakaian, dan kebun zaitun, dan kebun anggur, dan domba, dan lembu, dan pelayan wanita, dan pelayan wanita?

27 Oleh itu, kusta dari Naaman akan berpegang kepada kamu dan kepada keturunanmu selama-lamanya. Dan dia keluar dari hadapannya seorang kusta seputih salji.

Mengenai pembezaan antara orang Putih dan Lepers.

Imamat 13 (Versi King James)

1 TUHAN berfirman kepada Musa dan Harun:

2Jika seseorang di kulit dagingnya naik, kudis, atau bercahaya, dan di kulit dagingnya seperti wabak kusta maka dia akan dibawa kepada imam Harun, atau salah seorang anak-anak imam:

3 Dan imam akan melihat wabah pada kulit daging: dan ketika rambut di wabah itu menjadi putih, dan wabah yang terlihat lebih dalam dari kulit dagingnya, itu adalah wabah kusta: dan imam akan memandangnya, dan menyatakannya najis.

4Jika bintik-bintik terang berwarna putih di kulit dagingnya, dan di depannya tidak lebih dalam dari kulitnya, dan rambutnya tidak menjadi putih, maka imam harus menutup dia yang menderita wabah itu tujuh hari:

5 Dan imam itu akan memandangnya pada hari ketujuh: dan, lihatlah, jika wabah yang ada di depannya sedang diam, dan wabah itu tidak merebak di kulit, maka imam itu akan menutupnya tujuh hari lagi:

6 Dan imam itu akan menatapnya kembali pada hari ketujuh: dan, lihatlah, jika wabak itu agak gelap, dan wabah itu tidak merebak di kulit, imam harus menyatakannya bersih: itu hanyalah kudis: dan dia harus mencuci pakaian, dan bersih.

7Tetapi jika kudis itu tersebar di kulitnya, setelah dia diperhatikan oleh imam untuk pembersihannya, dia akan dilihat oleh imam itu lagi.

8 Dan jika imam melihatnya, lihatlah, kudis itu menyebar di kulit, maka imam harus menyatakannya najis: itu adalah kusta.

9Jika wabak penyakit kusta terjadi pada seseorang, maka ia akan dibawa kepada imam

10 Dan imam akan melihatnya: dan, lihatlah, jika kenaikannya berwarna putih di kulit, dan rambutnya telah menjadi putih, dan ada daging mentah yang cepat dalam kenaikan

11Ia adalah kusta tua di kulit dagingnya, dan imam harus menyatakannya najis, dan tidak akan menutupnya: kerana dia najis.

12Jika kusta pecah di luar kulit, dan kusta menutupi seluruh kulitnya yang mempunyai wabah dari kepalanya hingga ke kakinya, di mana sahaja imam melihat

13Kemudian imam harus mempertimbangkan: dan, lihatlah, jika kusta menutupi seluruh tubuhnya, dia akan menyatakannya bersih yang menanggung wabak itu: semuanya menjadi putih: dia bersih.

14Tetapi ketika daging mentah muncul di dalamnya, ia akan menjadi najis.

15 Dan imam akan melihat daging mentah, dan menyatakannya sebagai najis; kerana daging mentah itu najis: itu adalah kusta.

16Jika daging mentah berubah lagi, dan berubah menjadi putih, dia akan datang kepada imam

17 Dan imam akan melihatnya: dan, lihatlah, jika wabak itu berubah menjadi putih, maka imam harus menyatakannya bersih yang mempunyai wabah itu: dia bersih.

18Daging itu juga, di kulitnya, mendidih, dan sembuh,

19Dan tempat mendidih terdapat putih yang naik, atau tempat yang terang, putih, dan agak kemerahan, dan itu ditunjukkan kepada imam

20Jika, jika imam melihatnya, lihatlah, itu lebih rendah dari kulitnya, dan rambutnya menjadi putih, imam akan menyatakannya najis: itu adalah penyakit kusta yang pecah dari bisul.

21Tetapi jika imam melihatnya, dan lihatlah, tidak ada rambut putih di dalamnya, dan jika tidak lebih rendah dari kulitnya, tetapi agak gelap maka imam itu akan menutupnya tujuh hari:

22Jika ia tersebar di kulit, maka imam harus menyatakannya najis: itu wabah.

23Tetapi jika tempat yang terang itu tetap di tempatnya, dan tidak menyebar, itu mendidih yang membakar dan imam harus menyatakannya bersih.

24 Atau jika ada daging, di kulit yang ada panas terbakar, dan daging cepat yang terbakar mempunyai bintik putih terang, agak kemerahan, atau putih

25Kemudian imam akan memandangnya: dan, lihatlah, jika rambut di tempat yang terang itu menjadi putih, dan jika dilihat lebih dalam dari kulit, itu adalah kusta yang pecah akibat pembakaran: oleh itu imam harus menyatakannya najis: ia adalah wabak penyakit kusta.

26Tetapi jika imam melihatnya, dan lihatlah, tidak ada rambut putih di tempat yang terang, dan tidak akan lebih rendah dari kulit yang lain, tetapi agak gelap maka imam itu akan menutupnya tujuh hari:

27 Dan imam itu akan memandangnya pada hari ketujuh: dan jika ia tersebar di kulitnya, maka imam itu akan menyatakannya najis: itu adalah wabah penyakit kusta.

28Jika tempat yang terang itu tetap di tempatnya, dan tidak menyebar di kulit, tetapi agak gelap, itu adalah kenaikan yang terbakar, dan imam harus menyatakannya bersih: kerana itu adalah peradangan pembakaran.

29Jika seorang lelaki atau wanita mengalami wabak di kepala atau janggut

30Kemudian imam akan melihat wabah itu: dan, lihatlah, jika ia terlihat lebih dalam dari kulitnya dan di dalamnya terdapat rambut tipis kuning, maka imam itu akan menyatakannya najis: itu adalah kerang kering, bahkan kusta di atas kepala atau janggut.

31 Dan jika imam melihat pada wabah kerang, dan, lihatlah, ia tidak terlihat lebih dalam dari kulit, dan tidak ada rambut hitam di dalamnya, maka imam itu akan menutupi dia yang mempunyai wabah kerang tujuh hari:

32Dan pada hari ketujuh imam akan melihat wabah itu: dan, lihatlah, jika kulitnya tidak merebak, dan di dalamnya tidak ada rambut kuning, dan kulitnya tidak terlihat lebih dalam dari kulit

33Dia akan dicukur, tetapi kulitnya tidak akan dicukur dan imam akan menutupi dia yang memiliki kerang tujuh hari lagi:

34Dan pada hari ketujuh imam akan melihat kerang: dan, lihatlah, jika kulitnya tidak menyebar di kulit, atau tidak terlihat lebih dalam dari kulit, maka imam harus menyatakannya bersih: dan dia harus mencuci pakaiannya, dan bersih.

35 Tetapi jika kulitnya merebak banyak di kulit setelah pembersihannya

36Kemudian imam akan memandangnya: dan, lihatlah, jika kulitnya tersebar di kulit, imam tidak akan mencari rambut kuning yang dia najis.

37Tetapi jika kerang itu terlihat di tempat tinggalnya, dan jika ada rambut hitam yang tumbuh di dalamnya, maka kerang itu sembuh, dia bersih; dan imam harus menyatakannya bersih.

38Jika seorang lelaki juga atau seorang wanita mempunyai kulit yang terang pada bintik-bintik, bahkan bintik-bintik putih yang terang

39 Kemudian imam akan melihat: dan, lihatlah, jika bintik-bintik terang di kulit dagingnya berwarna putih gelap, itu adalah bintik bintik-bintik yang tumbuh di kulitnya, ia bersih.

40Dan orang yang rambutnya jatuh dari kepalanya, dia botak namun dia bersih.

41Dan dia yang rambutnya jatuh dari bahagian kepalanya ke wajahnya, dia dahi botak, tetapi apakah dia bersih.

42Jika ada di kepala botak, atau dahi botak, sakit kemerahan putih, itu adalah kusta yang tumbuh di kepalanya yang botak, atau dahinya yang botak.

43 Kemudian imam akan melihatnya: dan, lihatlah, jika timbulnya sakit itu berwarna putih kemerahan di kepalanya yang botak, atau di dahinya yang botak, seperti kusta itu muncul di kulit daging

44Dia adalah orang kusta, dia najis: imam harus mengucapkannya sama sekali tidak bersih wabahnya ada di kepalanya.

45 Dan kusta di mana wabah itu, pakaiannya akan disewakan, dan kepalanya telanjang, dan dia akan meletakkan penutup pada bibir atasnya, dan akan menangis, Tidak bersih, najis.

46Setiap hari di mana malapetaka itu akan menimpa dia, ia akan menjadi najis; dia akan najis: dia akan tinggal sendirian tanpa kemah akan menjadi tempat kediamannya.

47Pakaian itu juga ada wabak kusta, baik itu pakaian wol, atau pakaian linen

48 Sama ada di lungsin, atau kain linen, atau bulu sama ada di kulit, atau di benda yang diperbuat daripada kulit

49Jika wabak itu berwarna kehijauan atau kemerahan di pakaian, atau di kulit, sama ada di lengkungan, atau di kain, atau di kulit apa pun, itu adalah wabak penyakit kusta, dan harus diberitahu kepada imam:

50 Dan imam akan melihat wabah itu, dan menutupnya yang menimpa wabah itu tujuh hari:

51Dan dia akan melihat wabah pada hari ketujuh: jika wabak itu tersebar di pakaian, baik di lengkungan, atau di kain, atau di kulit, atau di mana-mana pekerjaan yang terbuat dari kulit, wabah itu menyakitkan. kusta itu haram.

Oleh itu, dia harus membakar pakaian itu, baik yang melengkung atau woof, dari bulu atau linen, atau apa-apa kulit, di mana wabah itu: kerana ia adalah kusta yang menyakitkan, ia akan dibakar dalam api.

53 Dan jika imam melihat, dan, lihatlah, wabak itu tidak tersebar di pakaian, baik di lungsin, atau di kain, atau di kulit apa pun

54Kemudian imam harus memerintahkan agar mereka mencuci barang wabak itu, dan dia akan menutupnya tujuh hari lagi:

55 Dan imam akan melihat wabah, setelah itu dicuci: dan, lihatlah, jika wabak itu tidak berubah warnanya, dan wabak itu tidak tersebar, maka najislah engkau harus membakarnya dalam api, ia menjadi resah ke dalam, apakah telanjang dalam atau tanpa.

56 Dan jika imam melihat, dan, lihatlah, wabak itu agak gelap setelah mencucinya, maka dia akan mengeluarkannya dari pakaian, atau dari kulit, atau dari lengkungan, atau dari woof:

57 Dan jika ia kelihatan masih dalam pakaian, baik di lengkungan, atau di woof, atau di kulit apa pun, itu adalah wabah yang menyebar: engkau harus membakar benda di mana wabah itu dengan api.

58Dan pakaian itu, baik melengkung, atau woof, atau apa sahaja kulitnya, yang harus kamu cuci, jika wabak itu dijauhkan dari mereka, maka ia akan dicuci kali kedua, dan hendaklah bersih.

59Ini adalah hukum wabah kusta pada pakaian dari bulu atau linen, baik di lungsin, atau kain, atau kulit apa pun, untuk mengucapkannya bersih, atau mengucapkannya najis.


Tonton videonya: ABAD PERTENGAHAN DAN RENAISSANCE