Stalingrad: Operasi Uranus, 19 November-24 Disember 1942

Stalingrad: Operasi Uranus, 19 November-24 Disember 1942

Peta ini menunjukkan Operasi Uranus, serangan Soviet yang mendorong Jerman pulang dari Stalingrad dan mengasingkan Tentera Keenam di bandar.

Stalingrad 1942, Peter Antill. Salah satu pertempuran yang paling monumental dan banyak dibincangkan dalam sejarah Perang Dunia II, Stalingrad adalah kekalahan besar bagi Jerman di Front Timur. Buku ini memberikan penjelasan terperinci mengenai tentera di kedua-dua belah pihak, membincangkan kelebihan para komandan, cara-cara di mana ini mempengaruhi pertempuran dan Jerman membiarkan diri mereka dialihkan dari objektif utama mereka dan menumpukan sumber daya yang besar pada apa yang pada awalnya bagaimanapun, sasaran sekunder. [lihat lagi]


Stalingrad: Operasi Uranus, 19 November-24 Disember 1942 - Sejarah

Pengenalan

Setelah mengharungi pertempuran pertahanan pahit dan mahal selama berbulan-bulan di Stalingrad, pada 19 November 1942, pasukan Tentera Merah melancarkan serangan hebat terhadap Tentara Jerman yang masih berjaya. Untuk kegelisahan Jerman, dalam satu minggu pasukan Soviet mengepung Tentera Keenam Jerman di kawah Stalingrad yang mematikan. Sepuluh minggu kemudian, sisa-sisa tentera yang lesu menyerah, mengakhiri pertempuran yang paling terkenal dalam Perang Jerman-Soviet.

Namun, sejarah telah salah memberi maklumat di AS. Musik sejarah tidak berubah. Mereka hanya merekodkan apa yang dilaporkan dan mengabaikan apa yang tidak. Pepatah, "Bagi yang menang adalah harta rampasan," berlaku untuk sejarah dan juga perang. Sebagai rampasan perang, sejarah juga memberikan pengaruh yang kuat terhadap generasi akan datang. Tidak ada yang lebih jelas daripada perang Jerman di Front Timur. Orang-orang Jerman yang berjaya dengan bangga menceritakan perjalanan perang yang berjaya hingga akhir tahun 1942. Selepas itu, Soviet yang berjaya menyatakan perang bela diri mereka, dan beberapa orang Jerman mempertikaikannya.

Nama-nama tempat yang terkenal pada tahun 1941 dan 1942, seperti Minsk, Kiev, Smolensk, dan Khar'kov, dengan tepat membangkitkan gambaran kemenangan Jerman, sementara nama-nama Moscow, Stalingrad, Kursk, Belorussia, dan Berlin bergema sebagai kemenangan Soviet yang tidak layak. Walau bagaimanapun, gambar-gambar ini menipu dan cacat. Sebagai contoh, di sebalik kemajuan Jerman yang mengagumkan pada tahun 1941 dan 1942, Operasi Jerman Barbarossa dan Blau [Biru] gagal, Moscow dan Leningrad tetap berada di tangan Soviet, dan kekalahan Jerman diikuti, yang memuncak pada pemusnahan Reich Jerman.

Demikian juga, sejarah tahun-tahun perang yang lalu telah menyesatkan A.S. ke tahap yang lebih besar lagi dengan gagal melayakkan kejayaan di medan perang Soviet yang nampaknya tidak berkesudahan. Maklum, Soviet agak enggan mencemarkan rekod mereka, dan Jerman sering menghindari rasa tidak senang dengan hanya mengaitkan kekalahan kepada Hitler yang gementar dan kekuatan Soviet yang luar biasa. Rekod tempur Soviet yang dihasilkan dengan demikian menyerupai perarakan yang lancar dan tidak sempurna untuk kemenangan yang tidak dapat dielakkan. Mosaik bersejarah yang cacat ini telah memutarbalikkan sejarah perang dengan menutupi banyak kegagalan dan kekalahan Soviet yang menandakan perarakan Tentera Merah yang diakui berjaya. Ini juga meningkatkan reputasi komandan Soviet yang berjaya seperti G. K. Zhukov dan I. S. Konev menjadi hampir manusia super, menutup fakta bahawa, bagaimanapun, mereka juga adalah manusia dan, dengan demikian, menunjukkan kelemahan manusia yang khas.

Soviet Operation Mars adalah contoh yang paling mencolok di mana historiografi Perang Jerman-Soviet telah gagal AS. nama kod untuk serangan strategik Stalingrad Soviet. Dengan melakukan Operasi Mars dan Uranus, Soviet Stavka [Markas Besar Komando Tinggi] berusaha mendapatkan kembali inisiatif strategik di Front Timur dan menetapkan Tentera Merah menuju jalan menuju kemenangan total. Dirancang dan dikendalikan oleh Marsekal GK Zhukov dan sejumlah jeneral Soviet terkenal lain dan diberi nama yang sesuai untuk Dewa Perang, Operasi Mars membentuk pusat reka bentuk strategik Soviet pada musim gugur 1942. Skala besarnya dan niat strategik yang bercita-cita tinggi menjadikan Operasi Mars sekurang-kurangnya sebagai penting sebagai Operasi Uranus dan kemungkinan lebih penting. Namun, dalam kerentanannya, sejarah telah melupakan Operasi Mars kerana gagal, sementara telah memuji Operasi Uranus kerana berjaya.

Hari ini, bahan arkib Jerman dan Soviet yang mencukupi tersedia untuk membenarkan pembetulan kesilapan sejarah ini dan untuk memperingati pengorbanan setengah juta tentera Tentera Merah dan sebilangan besar orang Jerman yang jatuh semasa operasi itu, angka yang melebihi jumlah kematian tentera Angkatan Bersenjata Amerika Syarikat sepanjang perang.

Awal

Pada akhir September 1942, kunci Stavka pemimpin politik dan ketenteraan merumuskan strategi untuk membalikkan nasib perang. 4 & nbsp Rancangan mereka menggambarkan pengalaman pahit dari perang 18 bulan sebelumnya dan realiti ketenteraan yang mereka hadapi. Semasa tempoh awal perang yang tragis pada tahun 1941, Operasi Jerman Barbarossa yang bercita-cita tinggi telah mendorong pasukan Jerman ke pintu gerbang Leningrad, Moscow, dan Rostov sebelum menguatkan tentangan Soviet dan kesan dari luas wilayah Uni Soviet yang digabungkan untuk membawa pasukan Jerman yang letih ke terhenti. Ketegangan Jerman yang berlebihan dan serangan Soviet yang putus asa menimbulkan kekalahan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi sementara, terhadap Blitzkrieg di pintu gerbang Moscow pada bulan Disember 1941. Walaupun terdapat kejayaan Soviet pada musim sejuk yang teruk, namun pasukan Jerman tetap mengancam dekat dengan ibu kota Soviet.

Tidak kecewa dengan kemunduran mereka di Moskow dan terinspirasi oleh kekalahan buruk dari serangan Soviet berkembar pada bulan Mei 1942 di Khar'kov dan di Crimea, pada bulan Jun 1942 Tentera Jerman melepaskan Operasi Blau dalam usaha mendapatkan kembali inisiatif strategik dan memenangkan konflik. Meniru operasi mereka yang ambisius pada tahun 1941, walaupun pada skala yang lebih rendah, pada musim panas 1942 pasukan Jerman menjunam ke timur melintasi stepa selatan Rusia yang tidak berkesudahan ke tebing Sungai Volga di Stalingrad dan menuju wilayah Caucasus yang kaya dengan minyak. Setelah memperoleh keuntungan yang luar biasa, serangan Jerman yang meluas sampai ke tebing Volga pada bulan September tetapi terhenti pada bulan Oktober di reruntuhan kota Stalingrad dan di sepanjang lereng utara yang berbahaya dari penghalang Gunung Caucasus (lihat Peta 1). Sekali lagi, perancang dan pengendali Jerman sama-sama meremehkan daya tahan Tentera Merah, cabaran hebat dari teater operasi yang besar, dan ketegangan musuh mereka yang tegas. Sekali lagi, pada musim gugur 1942 Wehrmacht menghadapi kemarahan yang tidak dapat dielakkan dari serangan balas musim sejuk Soviet. Satu-satunya soalan ialah, Di mana?

Peta 1 -
Kempen Musim Panas-Musim Gugur, Mei-Oktober 1942 Perancangan

marshal Zhukov memainkan peranan penting pada bulan September dan Oktober 1942 Stavka sesi merancang. 5 & ​​nbsp Ini berlaku kerana dia telah mendapat kepercayaan Stalin dengan membuktikan dirinya sebagai pejuang yang gigih dan sering menang. Seorang bekas pegawai pasukan berkuda, Zhukov telah memperoleh banyak reputasinya sebagai pejuang dalam aksi menentang Jepun pada bulan Ogos dan September 1939. Pasukan yang berada di bawah pimpinannya telah benar-benar mengalahkan pasukan Jepun di Khalkhin Gol di timur Mongolia, kekalahan yang kemudian menyumbang kepada kritik Keputusan Jepun untuk terus menjauhkan diri dari Perang Jerman-Soviet. Namun, sekarang ada yang ingat akan kejamnya serangan Zhukov di sepanjang Sungai Khalkhin Gol, yang menelannya sekitar empat puluh persen kekuatan penyerangnya dan telah menimbulkan kritikan tajam dari Staf Umum Tentara Merah. 6 & nbsp

Dari pengalaman pertempuran sebelumnya, Zhukov memahami dengan baik bahawa ini bukan tugas yang mudah. Tentera Kesembilan Jerman Jeneral Walter Model telah membangun benteng pertahanan yang kuat di sekitar salient dan telah membentengi semua kota dan kota di sepanjang pinggiran pejuang, termasuk bandar-bandar utama Rzhev, Belyi, dan Sychevka. Orang Jerman telah membentengi sungai-sungai yang mengapit pejalan kaki dan membersihkan kayu dari jalan-jalan utama dan utara-selatan dan timur-barat dan jalur kereta api yang melintasi jalan-jalan itu. Zhukov dan Model kedua-duanya memahami bahawa sesiapa yang mengawal jalan raya akan mengawal yang penting. Walaupun hutan lebat dan rawa menguasai wilayah di wilayah barat dan tengah yang menonjol, Jerman telah membersihkan kawasan yang cukup untuk memungkinkan pertahanan tegas dan manuver taktik bergerak dan rizab operasi di dalamnya. Selain itu, pada akhir Oktober, jalan-jalan tanah dan banyak sungai yang melintasi salient harus dibekukan atau hampir beku.

Zhukov juga menyedari bahawa Model Umum akan menjadi lawan yang hebat, kerana dia juga merupakan pejuang. Model telah memberikan penolakan yang kuat kepada pasukan Soviet di wilayah itu pada musim dingin 1941, dan pertempuran pada tahun 1942 memberikan kekuatan kepada pasukan Model untuk benar-benar menghargai setiap inci wilayah di wilayah tersebut. Walaupun begitu, Zhukov yakin bahawa pasukannya, bersama dengan cadangan strategi besar yang Stavka telah berkumpul dengan kecepatan yang hampir gila pada musim panas 1942, cukup kuat untuk membolehkan Tentera Merah menyampaikan dua serangan balas utama yang saling menyokong, satu, yang disokongnya, terhadap Pusat Kumpulan Tentera Darat Jerman dan yang lain, yang disokong oleh yang lain, daripada yang berlebihan Kumpulan Tentera Jerman Selatan di Stalingrad.

Semasa StavkaPertimbangan, Zhukov menekankan keunggulan kekuatan Soviet di sektor tengah yang menentukan. Di sini Soviet Kalinin dan Front Barat, yang disokong oleh Zon Pertahanan Moscow, berjumlah hampir 1,900,000 orang dengan lebih dari 24,000 senjata dan mortar, 3,300 kereta kebal, dan 1,100 pesawat. 9 & nbsp Sebaliknya, di Kesatuan Soviet selatan, 3 Soviet bahagian hadapan di wilayah Stalingrad menjatuhkan lebih dari 1 juta lelaki dengan kira-kira 15,000 senjata dan mortar, 1.400 kereta kebal, dan lebih dari 900 pesawat. 10 & nbsp Diakui, pasukan Rumania, Itali, dan Hungary yang dikerahkan di selatan menambah kerentanan Jerman, dan kehadiran mereka di sana pasti meningkatkan peluang Soviet untuk berjaya. Namun, Zhukov berpendapat, penghapusan ancaman Jerman terhadap Moscow pasti akan menyumbang kepada kejayaan di selatan juga. Sekiranya ada serangan Soviet yang goyah, Stavka rizab dapat berkembang dan memanfaatkan serangan lain. 11 & nbsp Stalin menerima cadangan Zhukov, kerana dia juga masih melihat kegagalan sebelumnya untuk mengalahkan Pusat Kumpulan Tentera Jerman.

The Stavka menghantar arahan untuk operasi Operasi ke Front Barat dan Kalinin pada 28-29 September, dan turut serta bahagian hadapan mengeluarkan perintah kepada tentera mereka pada 1 Oktober. 16 & nbsp Walaupun serangan itu dijadualkan bermula pada 28 Oktober, cuaca hujan menunda pembekuan Oktober yang biasa dan memaksa penangguhan operasi hingga akhir November, kurang dari seminggu setelah Vasilesky melancarkan Operasi Uranus. 17 & nbsp A disemak Stavka arahan, dihantar ke Front Barat Jeneral Tentera IS Konev pada 10 Oktober, membiarkan objektif asalnya tetap utuh, dengan menyatakan: "Kekuatan sayap kanan Front Barat dan sayap kiri Front Kalinin adalah untuk mengepung musuh Rzhev Grouping, menangkap Rzhev, dan membebaskan jalan kereta api dari Moscow ke Velikie Luki "(lihat Peta 2). 18 & nbsp Arahan itu mengharuskan Tentera 20 dan 31 Front Barat, yang disokong oleh Tentera Darat ke-29, untuk melakukan serangan utama terhadap pertahanan Jerman di sepanjang Sungai Osuga dan Sungai Vazusa di timur laut Sychevka. Setelah tentera ini menembusi pertahanan taktikal Jerman, kumpulan mekanik kavaleri (6th Tank dan 2d Guards Cavalry Corps) akan mengeksploitasi melalui Tentera Darat ke-20, menangkap Sychevka, menggulung pertahanan Rzhev Jerman dari selatan, dan menghubungkan dengan pasukan Tentera Darat ke-41 menyerang ke arah timur dari wilayah Belyi. Tentara ke-20 dan ke-31 kemudian akan membersihkan pasukan Jerman dalam pasukan bersama dengan tentera sokongan dan bersiap untuk menyerang ke arah selatan menuju Viaz'ma dengan Tank ke-6 dan Pasukan Tank ke-5 yang baru.

Peta 2 - Operasi "mars," Operasi Rzhev-Sychevka (24 November - Disember 1942) Jeneral Tentera MA Purkaev, Kalinin Front adalah untuk melakukan serangan utamanya di selatan Belyi dengan Tentera Darat ke-41 dan di sepanjang Sungai Luchesa di utara Belyi dengan Tentera Darat ke-22, sementara ke-39 Tentera, di hujung utara Rzhev, akan melancarkan serangan sekunder ke selatan melintasi Sungai Tud Molodoi ke arah Olenino. 19 & nbsp Kekalahan Stalin Pasukan Senapang ke-6 Stalin akan menerajui serangan Tentera Darat ke-41. Setelah pertahanan Jerman ditembusi, Kor mekanik 1 dan 2d akan mengeksploitasi ke arah timur untuk menghubungkan barat Sychevka dengan kumpulan mekanik berkuda tentera ke-20. Tentera Darat 22d Kalinin Front, yang dipelopori oleh 3D Mechanized Corps, akan maju ke arah timur ke lembah Sungai Luchesa, menembusi pertahanan Jerman, membantu penangkapan Belyi, dan mengepung pasukan Jerman di sekitar Olenino bersama dengan Tentera Darat ke-39. Setelah serangan utama berjaya, tentera Soviet yang lain di sekitar keliling api yang dinyalakan oleh Rzhev akan bergabung dengan serangan, menghancurkan Tentera Kesembilan Jerman, dan berkumpul semula untuk berpartisipasi dalam Operasi Musytari. 20 & nbsp

Kelewatan yang lama dalam pelancaran operasi memberikan masa yang lebih daripada cukup untuk Zhukov dan pihak depan komandan untuk mengumpulkan pasukan tuan rumah mereka yang kuat dan mempersiapkan pasukan untuk bertempur. Seperti biasa, untuk memastikan kerahsiaan operasi, pasukan diberitahu mengenai serangan itu hanya beberapa hari sebelum ia bermula. Khas persiapan pada saat-saat akhir adalah pesanan ini kepada Pasukan Pengawal ke-8 Tentera Darat ke-20:

Kepada komandan formasi 8th Guards Rifle Corps. 20.11.42

1. Menduduki posisi melompat sepenuhnya pada waktu subuh pada 23.11.42. Sembunyikan pergerakan personel dan peralatan dengan berhati-hati.

2. [Pindahkan] infanteri dalam kumpulan kecil dan kereta kebal, kenderaan, dan pengangkutan secara individu.

3. Hapuskan pasukan dan plato yang terdiri daripada "warganegara" [etnik bukan Rusia] dengan membahagikannya kepada subunit. Untuk tujuan penyamaran, putihkan semua senjata dan pengangkut.

4. Pada siang hari pada 22.11.42 melakukan kajian mengenai paksi serangan dengan anggota komando.

a). Beri peluang kepada petugas untuk tidur nyenyak dan, tanpa gagal, beri makan [pasukan] makanan hangat dan sebarkan norma vodka yang diperlukan sebelum serangan.

b). Sediakan mandi dan sepasang pakaian bersih kepada semua kakitangan.

c). Dapatkan pakaian penyamaran putih dan kasut but.

Rancangan Operasi mars menanggung semua ciri operasi ofensif gaya Zhukov. Untuk memaksimumkan tekanan pada Jerman, pasukannya akan menyerang secara serentak di semua sektor. Dengan melancarkan serangan utamanya terhadap pangkalan Rzhev dari timur dan barat, Zhukov berusaha menyelimuti pasukan Jerman dengan serangan frontal tanpa harus melakukan manuver yang kompleks dengan kekuatan bergeraknya di kawasan yang sukar dan dalam keadaan cuaca yang keras . Untuk mencapai kejayaan pantas di sektor serangannya, Zhukov memerintahkannya depan komander untuk mengumpulkan kekuatan mereka dan melakukan semua perisai mereka pada awal pertempuran. Dengan berbuat demikian, dia berharap bahawa ujung tombak berperisai Soviet dapat memutuskan jalan komunikasi penting Jerman, jalan utama dan jalur kereta api di sepanjang sisi Rzhev yang menonjol. Pada akhir November, cuaca sejuk yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba, dan kawasan sungai, sungai, dan rawa membeku, sehingga memungkinkan operasi dimulakan. Namun, cuaca bersalji yang berterusan kemudiannya, mengganggu operasi bergerak, menghalangi pemerhatian artileri, dan mendarat pesawat pendukung di kedua sisi.

Serangan

Serangan Zhukov bermula pada awal 25 November bersamaan dengan bahagian timur, barat, dan utara Rzhev Jerman. 24 & nbsp Didahului oleh persiapan artileri yang ganas, infanteri dan kereta kebal tentera Barat 20 dan 31 Front Barat menyerang dengan keras pada posisi pertahanan Kor XXXIX Panzer Jerman di sepanjang dan utara Sungai Vazusa dan Osuga di timur laut ketua kereta api penting Sychevka Jerman ( lihat Peta 3). Walaupun Jerman menjangkakan serangan tidak lama lagi, serangan itu menangkap para pembela pada saat yang canggung, ketika Divisi Infanteri ke-78 mereka berada di tengah-tengah melakukan bantuan di tempat pasukan Divisi Panzer ke-5 di sepanjang Vazusa. 25 & nbsp Berjumlah lebih 200,000 lelaki dan 500 kereta kebal, 2 tentera Soviet menghadapi sekitar 40,000 pembela Jerman. Walaupun terdapat keunggulan berangka dan kekeliruan Jerman yang awal, serangan ganas ini hanya menghasilkan hasil yang bercampur-campur kerana pasukan Jerman menguasai pertahanan yang kuat, dan pasukan Soviet harus menyerang di kawasan yang terbuka dan bergelora pada masa ketika kabut dan hujan salji yang berterusan terus mengurangkan keberkesanan Penyediaan artileri Soviet.

Peta 3 - Pelupusan pada 24 November 1942 di utara Sungai Osuga, Bahagian Infanteri 102d Jerman berjaya menangkis serangan berulang oleh 20,000 infanteri dan lebih dari 100 tangki 3 bahagian Tentera Soviet ke-31. 26 & nbsp Infanteri Soviet berpakaian putih musim sejuk maju di eselon, barisan mereka diselingi dengan kereta kebal sokongan. Artileri Jerman, senapang mesin, dan tembakan senjata kecil merobek lubang di barisan infanteri yang menyerang ketika senjata antitank melepaskan tangki yang menyertainya. Selama tiga hari dan dengan kos lebih daripada separuh senapang mereka dan sebahagian besar kereta kebal mereka, Soviet menyerang diri mereka dengan sia-sia pada pertahanan yang disiapkan Bahagian 102d. 27 & nbsp Menghadapi tentangan yang ditentukan ini, serangan Tentera Darat ke-31 runtuh, dan, walaupun ada peringatan Zhukov dan Konev, ia tidak dapat dihidupkan kembali. Tiga bahagian senapang tentera ke-20 menyerang antara Sungai Vazusa dan Osuga menemui nasib yang mengerikan. Walaupun sokongan perisai yang kuat, serangan mereka terhenti setelah mengalami kerugian yang menakutkan. 28 & nbsp Tidak terpengaruh dengan kegagalan awal, pembunuhan meningkat ketika Zhukov dan Konev menegaskan serangan terus menyokong operasi di selatan.

Di sebelah selatan, di sepanjang tebing Sungai Vazusa yang beku, satu bahagian senapang Tentera Darat Mejar Jeneral N. I. Kiriukhin mencapai isyarat, jika terhad kejayaan. Mengambil kesempatan dari kebingungan sementara Jerman, Bahagian Senapang Ke-24 Mayor Jeneral GD Mukhin, yang disokong oleh brigade tangki sekitar 50 tangki, melintasi Sungai Vazusa yang membeku, merobek kedudukan ke depan Jerman, dan merampas 2 perkampungan berkubu Jerman di tebing barat sungai . 29 & nbsp Mengeksploitasi peluang itu, Jeneral Kiriukhin dengan pantas memindahkan Bahagian Senapan 331 Kolonel P. F. Berestov menyeberangi sungai dan masuk ke breech. Pertempuran sengit berlaku sepanjang hari di negara terbuka di sebelah barat sungai ketika infanteri Soviet berjuang untuk mengatasi titik kuat kampung Jerman yang sial dan memperluas jambatan. Sangat penting mereka melakukannya, kerana Konev dan Kiriukhin merancang untuk melakukan Corel Rifle Corps 8th eselon kedua mereka dan kumpulan mudah alih mereka, Tank 6 dan Corps Kavaleri Pengawal 2d, ke dalam bongkahan untuk memperbesar jambatan dan mengeksploitasi operasi ke arah barat. 30 & nbsp Sepanjang hari, menasihati, mengumpat, dan mengumpat, Zhukov, Konev, dan Kiriukhin menggesa orang-orang mereka terus.Menjelang akhir hari, walaupun jambatan masih terlalu kecil, Konev memutuskan untuk menerima risiko dan memerintahkan eselon dan kumpulan mudah alih kedua Kiriukhin untuk maju keesokan harinya.

Keputusan ini, bagaimanapun, ternyata terlalu dini dan tidak disarankan kerana pasukan Jerman yang keras memberikan tentangan yang keras dan putus asa. Tertangkap di antara kumpulan mereka yang kompleks, kedua-dua pasukan Bahagian 5 dan Panitia Infanteri ke-78 bertempur dengan penolakan yang mengerikan. Kumpulan tempur Jerman ad hoc kecil [kampfgruppen] infanteri, kereta kebal, dan artileri dalam pasukan dan kekuatan batalion dengan kuat mempertahankan pertahanan landak mereka di sekitar banyak perkampungan kayu dan batu yang menghiasi ladang yang terbuka, bergulir, dan diliputi salji di sebelah barat Sungai Vazusa. Menyerang pasukan Soviet yang berada di sekitar pertahanan ini, mengatasi beberapa, tetapi meninggalkan banyak halangan mematikan yang tersebar di kawasan belakang mereka. Diserang oleh masalah komando, kawalan, dan komunikasi, Panzer Corps XXXIX Jerman tidak dapat menghargai kekacauan yang ditimbulkan oleh perlawanan mereka yang berpecah belah di barisan Soviet. Walaupun begitu, pasukan tersebut mengambil tindakan putus asa untuk mempertahankan pertahanannya yang kendur dan memerintahkan cadangan Panzer Division ke-9, kemudian di kem barat Sychevka, untuk berbunyi dengan suara dan memasang bongkahan yang sedang berkembang.

Sebuah akaun saksi mata Jerman menangkap keganasan tindakan tersebut, dengan menulis bahawa komandan Rejimen Grenadier ke-215 Bahagian Infantri ke-78:

Sebuah akaun Soviet mengesahkan pembunuhan dahsyat:

Dalam dua hari pertempuran sengit, Bahagian Panzer ke-5 telah menderita lebih dari 500 korban jiwa, dan Bahagian Infanteri ke-78 melaporkan, "Semua unit sangat lemah dan kerugian besar dalam peralatan dan senjata." 36 & nbsp Kos untuk Rusia jelas lebih tinggi, kerana Jerman mengira sekurang-kurangnya 50 kereta kebal Rusia yang musnah, dan ladang yang diliputi salji di depan kedudukan mereka dipenuhi dengan orang-orang Rusia yang berpakaian coklat dan putih.

Di sana, di sektor Sungai Belyi dan Luchesa di sepanjang sisi barat yang menonjol dari Rzhev, Mejar Jeneral FG Tarasov ke-41 dan Tentara 22d Mejar Jeneral VA Iushkevich telah membuat kemajuan yang mencolok dalam tiga hari pertama pertempuran dan kelihatan hampir mencapai pertahanan Kawasan belakang Jerman. Setelah mereka melakukannya, menurut Zhukov, kesulitan sementara di sepanjang Sungai Vazusa akan menjadi tidak relevan.

90,000 orang dan lebih dari 300 tangki Tentera Darat Jeneral Tarasov ke-41 menyerang pada jam 0900 pada 25 November setelah persiapan meriam berjaya membakar pertahanan ke depan Jerman di selatan bandar Belyi yang berkubu (lihat Peta 5). 38 & nbsp Melaju dalam ribut salji yang mengemudi melintasi rawa-rawa yang beku, berhutan, dan ditutupi salji ke kawasan yang lebih terbuka di sepanjang jalan tanah utama Belyi-Dukhovshchina yang melintasi bahagian barat yang menonjol, senapang dari Sukarelawan Stalin ke-6 Mejar Jeneral II Popov Rifle Corps, disokong oleh pelepasan tangki dari General MD Solomatin's 1st Mechanized Corps, dengan mudah mengatasi pertahanan Jerman ke depan dan masuk ke kampung-kampung di sepanjang jalan dan Sungai Vishenka di kawasan belakang taktikal Jerman. 39 & nbsp

Peta 5 - Perancangan dan Pelupusan sektor Belyi, 24 November 1942. Dengan gembira dengan kejayaan hari pertama, pada waktu subuh keesokan harinya, Jeneral Tarasov memerintahkan seluruh pasukan mekaniknya untuk bertindak. Berjalan di kolum brigade dengan Trig Brigade ke-65 dan ke-219nya, 15,200 orang dan 224 pasukan mekanik pertama yang kuat, yang diperintahkan oleh Jeneral M. A. Solomatin yang berpengalaman, membuat kemajuan awal yang menakjubkan. 40 & nbsp Bergerak dengan susah payah melalui hutan yang lebat dan hampir tanpa jalan, pada waktu malam pasukan tangki Jeneral Solomatin telah merobek lubang selebar 20 kilometer dan sedalam hampir 30 kilometer dalam pertahanan Jerman. Pasukan kepimpinannya dengan bangga mengumumkan ketibaan mereka di sepanjang jalan Belyi-Vladimirskoe melalui laluan komunikasi Jerman yang penting ke Belyi. 41 & nbsp

Solomatin kemudian menggambarkan kemajuan yang sukar, menulis:

Walaupun kesulitan yang dihadapi dalam menjaga ketertiban selama pendahuluan melalui kedalaman hutan, brigade tangki Solomatin berjaya mencapai jalan komunikasi utama yang menghubungkan Belyi dengan kawasan belakang Jerman.

Laporan perisik XXXXI Panzer Corps Jerman pada petang itu menyedari keadaan yang serius, dengan tepat menyatakan:

Di sebalik kejayaan Jeneral Solomatin yang cukup dramatik, rancangan serangan Tentara ke-41 Jeneral Tarasov segera tersesat. Meskipun diperintahkan untuk menghindari perjuangan berkepanjangan untuk kota Belyi, Tarasov tertarik pada sasaran yang menarik. Kejayaan serangan awal Soviet nampaknya menunjukkan bahawa Belyi bersedia untuk diambil. 45 & nbsp Ditarik seperti magnet ke bandar, Tarasov pertama kali melakukan Divisyen 150 Rifle Kolonel N. O. Gruz menentang pertahanan selatan kota itu, dan, ketika mereka tidak menang, dia memperkuat divisi Gruz dengan brigade mekanik dari korporat mekanik Solomatin yang mengeksploitasi. 46 & nbsp Walaupun usaha Tarasov dan pertempuran sengit di selatan jalan menuju bandar, Belyi tidak dapat diambil.

Kredit untuk mempertahankan Belyi adalah milik komandan Panzer Corps XXXXI Jerman, Kolonel Jeneral Joseph Harpe, yang memutuskan untuk memegang bandar itu dan bergantung pada nasib, nasib, dan jangkaan cadangan operasi Jerman untuk menyelamatkan keadaan di belakang Jerman. 47 & nbsp Harpe mengarahkan infanteri Bahagian Infantri ke-246nya untuk menubuhkan pertahanan titik kuat di selatan bandar. Dia kemudian meminta dan menerima a kampfgrupmasing-masing dari Panzer Grenadier Division Grossdeutschland dan 1st Panzer Division, yang masing-masing terletak di posisi cadangan di timur laut dan barat daya Belyi. Berlari ke hadapan melintasi jalan yang diliputi salji beku, 1st Panzer Division's Kampfgruppe von Weitersheim sampai di Belyi pada lewat pagi 26 November, dan Grossdeutschland Bahagian Kampfgruppe Kassnitz tiba beberapa jam kemudian. 48 & nbsp Bersama-sama, kedua-dua kumpulan memulakan perjuangan berdarah, tetapi berjaya untuk menguasai kota.

Sementara itu, Jeneral Solomatin yang semakin kecewa berusaha memutuskan jalan Belyi-Vladimirskoe yang penting yang mengalir ke barat laut ke Belyi, yang merupakan satu-satunya laluan bekalan Jerman yang tersedia ke bandar. 49 & nbsp Sekarang ditentang oleh kumpulan tempur syarikat dan batalion dari Divisyen Panzer 1st, yang dikerahkan di sepanjang dan ke depan arteri bekalan kritikal, Solomatin segera meminta Tarasov untuk memperkuat serangannya dengan dua brigade mekanik dalam simpanan tentera. 50 & nbsp Namun, setelah demurring selama sehari, pada 28 November Tarasov menolak permintaan Solomatin dan sebaliknya menyerahkan dua brigade cadangannya untuk pertempuran untuk Belyi. Briged Mekanikal ke-47 Kolonel I. F. Dremov menyerang utara ke arah timur Belyi dalam satu lagi usaha untuk menyelubungi kota itu. Walaupun brigade Dremov memutuskan jalan Belyi-Vladimirovka, ia akhirnya tidak disokong di posisi terdedah di timur laut kota. 51 & nbsp Sepanjang masa itu, kekuatan mekanik yang berlebihan dari Solomatin bertempur sepanjang hari di sepanjang sektor 30 kilometer dari jalan utama Belyi-Vladimirovskoe. Kekecewaan Solomatin meningkat ketika, pada 29 November, pasukan penyerangnya mengumumkan kedatangan cadangan perisai Jerman yang baru. Solomatin kemudian tahu apa yang tidak Tarasov tidak. Nasib pertempuran jelas berubah, dan kejayaan Soviet awal telah sia-sia dalam pertempuran sia-sia untuk Belyi. Akibatnya, Solomatin menggabungkan kedudukannya, pergi ke pertahanan, dan menunggu serangan balas Jerman, yang dia tahu tidak dapat dielakkan (lihat Peta 6).

Peta 6 - Situasi di sektor Belyi pada 30 November 1942 Solomatin betul. Pasukan Jerman yang segar adalah unsur maju dari kekuatan yang disusun Jenderal Harpe untuk menahan dan, akhirnya, mengalahkan serangan Soviet. Dengan mengandalkan Bahagian Panzer ke-1 untuk memegang titik kuat Belyi dan pertahanan tipis di sepanjang jalan Belyi-Vladimirskoe, Harpe meminta semua cadangan yang ada dari ibu pejabat yang lebih tinggi. Jeneral Alfred Model, komandan Tentera Darat Kesembilan, dan panglima lapangan Guenther von Kluge, panglima Pusat Kumpulan Tentera Darat, bertindak balas dengan cepat dengan memerintahkan Bahagian Panzer ke-12, ke-20, dan ke-19 untuk berbunyi dengan suara. Namun, untuk sampai ke medan perang, bahagian-bahagian ini harus berjalan jauh melalui laluan sukar dalam keadaan musim sejuk yang paling teruk. Sehingga mereka tiba, kedua-dua pasukan XXXXI Panzer Corps dan Ninth Army bergantung pada keseimbangan.

Keprihatinan model yang semakin meningkat adalah wajar. Pada awal 25 November, Tentera Darat Jeneral Iushkevich, dengan lebih daripada 50,000 orang dan 270 tangki Mayor Jeneral M. E. Katukov, Mekanik Kor 3D, menyerang timur ke lembah Sungai Luchesa (lihat Peta 7). Menyerang di sepanjang koridor sempit yang diapit oleh hutan dan rawa beku, pasukan Soviet merobek lubang celah pertahanan Jerman dan menggerakkan pasukan Jerman ke arah timur ke lembah. Serangan Jeneral Iushkevich dipelopori oleh Bahagian Senapan 238 Kolonel I. V. Karpov dan dua regimen Bahagian Senapang ke-185 Kolonel M. F. Andriushenko, disokong oleh brigade tangki korps mekanik Jeneral Katukov. Pasukan gabungan mengarahkan regimen Bahagian Infantri ke-86 Jerman dan menembusi bahagian depan Jerman di persimpangan Infanteri ke-86 XXXXI Panzer Corps dan Divisi Infantri ke-110 Kor Tentera Darat XXIII. Selama dua hari berikutnya, Iushkevich melakukan seluruh pasukan Katukov dan menggerakkan pasukan Jerman ke lembah.

Peta 7 - Pelupusan di sektor Sungai Luchesa pada 24 November 1942 Kor Tentera XXIII Jerman bertindak balas dengan melakukan Grossdeutschland Rejimen Grenadier Bahagian menjadi rebutan untuk melambatkan kemajuan Soviet. 53 & nbsp Pertempuran sengit berlaku kerana memiliki kampung utama Starukhi ketika pasukan Soviet melaju ke arah jalan Olenino-Belyi dalam usaha untuk menyokong kemajuan tentera ke-41 di selatan. Walaupun Jerman tidak dapat menutup jurang menguap yang dihasilkan oleh serangan Tentera Darat 22d, medan yang sering tidak dapat ditembus, cuaca yang memburuk, dan pertahanan Jerman yang mahir mengambil berat pada Soviet yang semakin maju dan menghentikannya dari tujuan mereka. Menjelang 30 November Soviet telah mencapai lebar 8 kilometer dan kedalaman hampir 15 kilometer di pertahanan Jerman. Tetapi, cuba seperti yang mereka lakukan, tentera Iushkevich tidak dapat mengatasi tentangan Jerman dan mencapai jalan utama Olenino-Belyi. 54 & nbsp

Keadaan tegang di sepanjang Sungai Luchesa hanya diperburuk oleh tekanan Soviet yang tidak henti-hentinya terhadap ujung utara Rzhev Jerman. Di sana, di depan yang luas di sepanjang Sungai Tud Molodoi, pada 25 November 80.000 orang dan lebih dari 200 tangki Tentera Soviet ke-39 Mejar Jeneral AI Zygin melancarkan serangan sekunder Zhukov dengan tiga bahagian senapang dan beberapa brigade senapang, disokong oleh dua brigade tangki dan tiga rejimen tangki yang berasingan (lihat Peta 8). 57 & nbsp Oleh kerana serangan Zygin dimaksudkan untuk menjadi sekunder, dia tidak dapat memanfaatkan beberapa peluang untuk berjaya yang muncul pada hari pertama pertempuran. 58 & nbsp Walaupun pasukan Soviet mencapai beberapa kejayaan awal di kawasan luar bandar yang diliputi salji, bergulir, dan sebagian berhutan, mereka tidak dapat memanfaatkannya kerana tindakan mahir oleh cadangan taktik Jerman dari Bahagian Bermotor ke-14 dan Grossdeutschland Rejimen Grenadier Bahagian.

Menjelang 30 November, perjuangan ini juga telah merosot menjadi serangkaian serangan Soviet, yang hanya memperoleh keuntungan yang terbatas. Pasukan Tentera XXIII Jerman yang mempertahankan Bahagian Infantri ke-206 dan Bahagian Bermotor ke-14 terpaksa melakukan beberapa penarikan taktikal tetapi, bagaimanapun, mempertahankan garis pertahanan berterusan, yang menolak pasukan Jeneral Zygin mengakses objektif mereka, jalan Olenino-Rzhev dan landasan kereta api.

Zhukov, Konev, dan Purkaev bergantian antara kegembiraan dan kekecewaan atas hasil operasi lima hari pertama. Serangan utama Front Barat di sektor Sychevka jelas goyah. Walaupun infanteri Tentera Darat ke-20 telah berjaya menjejakkan kaki ke Sungai Vazusa dan pasukan bergeraknya menempati kedudukan yang tidak stabil di jalan Rzhev-Sychevka yang kritikal, serangan Tentera Darat ke-31 telah gagal sepenuhnya, dan Tentera ke-29 belum bergabung dalam serangan itu. Walaupun begitu, kedua-dua Angkatan Darat ke-41 dan ke-22 telah memperoleh keuntungan yang besar, dan Konev masih mempunyai simpanan yang signifikan, termasuk hampir 200 tangki dari Tank Corps ke-5, yang dapat dilakukannya di sektor Tentera Darat ke-20. Akibatnya, atas arahan Zhukov, Konev memperkuat Tentera Darat ke-20 dengan bahagian simpanan Tentera Darat ke-31 dan memerintahkan Kiriukhin menarik balik perisai dan pasukan berkuda yang mengeksploitasi dari kedudukan mereka yang terdedah di sebelah barat jalan Rzhev-Sychevka. Setelah berkumpul semula, Kiriukhin meneruskan serangannya. Sementara itu, dua tentera Jenderal Purkaev di Kalinin Front di sebelah barat Rzhev akan mengembangkan serangan mereka untuk menyokong Tentera Darat ke-20. Apa yang tidak diketahui oleh Zhukov adalah bahawa komando Jerman sedang bersiap untuk menyerang kembali di sektor di mana pasukan Zhukov telah mencapai kejayaan terbesar mereka.

Peta 8 -
Pelupusan di sektor Molodoi Tud pada 24 November 1942 Kekecewaan, Kemarahan, dan Kekalahan

Setelah gagal memanfaatkan peluang mereka di sebelah barat jalan Rzhev-Sychevka dan kini kelaparan dengan peluru dan sokongan logistik, Kor Tank ke-6 Kolonel Arman dan pasukan berkuda yang bekerjasama tidak mempunyai pilihan selain untuk mencuba pelarian ke timur. Pada malam 29-30 November, pasukan melancarkan percubaan penembusan putus asa dalam koordinasi dengan serangan Soviet yang sengit dari dalam jambatan Sungai Vazusa (lihat Peta 9). Dalam pertempuran sengit dan huru-hara yang menyebabkan Arman hampir keseluruhan 100 kereta kebal yang tersisa, sebahagian besar anggota korps keluar dari pengepungan. 59 & nbsp Kavaleri yang lebih rapuh bernasib lebih buruk dan dibantai tanpa ampun dengan api Jerman yang layu. Sebilangan besar pasukan berkuda berhasil keluar dari pengepungan, tetapi ada yang tidak. Pasukan berkuda Tadzhik dari Divisi Kavaleri ke-20 Kolonel Kursakov tidak dapat, dan selama berminggu-minggu mereka bertempur bersama-sama dengan puak Soviet di bahagian yang menonjol sebelum sisa-sisa pasukan itu akhirnya sampai ke garis Soviet di lembah Sungai Luchesa pada awal Januari. 60 & nbsp

Peta 9 - Situasi di sektor Sychevka dari 29 November - 1 Disember 1942 Seorang saksi mata Jerman mengenai pelarian yang mahal itu mencatat bahawa, pada penghujung hari, "Medan perang dilihat mati dan cedera, pandangan yang tidak dapat dilupakan oleh veteran tertua." 61 & nbsp Komander Pasukan Tank Soviet ke-6 melaporkan, "Berpuluh tentera kita mengalami kematian pahlawan dalam pertempuran berat ini, antaranya adalah komander Briged Tank ke-200 dan Briged Rifle Bermotor ke-6. Yang mati memimpin serangan itu." 62 & nbsp Pertempuran sengit menyerang Jerman, seperti yang dijelaskan oleh peserta Bahagian Panzer ke-5, yang menulis:

Zhukov sangat kecewa. Tentera ke-20 Jeneral Kiriukhin telah kehilangan lebih daripada 30,000 orang dan 200 kereta kebal dalam pertempuran sengit selama 5 hari. Kerugian di Tentera Darat ke-31 sama teruknya, dan sedikit yang diperoleh dari usaha itu. Lebih membimbangkan, di sisi barat yang menonjol, kemenangan Angkatan Darat ke-41 yang nampaknya pasti segera merosot menjadi bencana, dan Tentera Darat ke-22 segera menghadapi jalan buntu yang mengecewakan.

Di selatan Belyi, ketakutan terburuk Jeneral Solomatin terwujud. Bukan sahaja Jerman dapat bertahan dengan Belyi, tetapi mereka juga dapat mengatur serangan balas yang berkesan. Keadaan mula memburuk selepas 1 Disember, setelah Solomatin memendekkan barisan hadapan pasukannya dan membela diri. Pertama, antara 2 dan 6 Disember, Bahagian Panzer 1st XXXXI Panzer Corps Jerman dan Bahagian Panzer ke-12 yang baru tiba kembali menguasai jalan Belyi-Vladimirskoe, memotong dan memusnahkan Briged Mekanik ke-47 yang terpencil Kolonel Dremov di timur laut Belyi, dan mula memberi tekanan yang berterusan kepada garis pertahanan Solomatin di tenggara bandar. 64 & nbsp Lebih dahsyat bagi Soviet, Kor Tentara XXX Jerman, dengan Bahagian Panzer ke-19 dan ke-20, mula menumpukan perhatian ke arah selatan Soviet Belyi. Ini bukan tugas yang berat, kerana setiap gerakan Jerman ditentang oleh keadaan cuaca yang mengerikan, jalan yang tidak menentu, dan tentangan sengit oleh pihak Soviet. 65 & nbsp Walaupun menghadapi kesukaran ini, menjelang 6 Disember, unit-unit Korps XXX berada dalam kedudukan untuk menyerang kembali Tentera ke-41 Soviet. Mereka melakukannya pada pagi 7 Disember menentang sayap selatan Tentera Darat ke-41, sementara Bahagian Panzer ke-1 dan pasukan Grossdeutschland Rejimen Fusilier Bahagian menyerang ke selatan dari Belyi (lihat Peta 10).

Kemajuan Soviet ke utara di lembah Sungai Luchesa tidak menjanjikan bantuan (lihat Peta 11). Walaupun usaha gigih, kekuatan Jeneral Iushkevich di sektor itu dapat mencapai sedikit lagi. Setelah kehilangan sekitar separuh tenaga kerja awalnya dan bahkan lebih banyak tangki, Tentera Daratnya yang ke-22 tidak memiliki kekuatan untuk memperluas penembusannya yang cukup besar. Orang Jerman juga tidak dapat menghapuskannya. Walaupun pertempuran sengit berkurang selama berhari-hari, jalan buntu bertahan. Lebih jauh ke utara, Tentara ke-39 Jeneral Zygin meneruskan kemajuannya yang perlahan di puncak utara Rzhev yang menentang tentangan Jerman yang kuat dengan sedikit prospek untuk kemenangan yang signifikan.

Walaupun pembunuhan itu menakutkan di sektor serangan kedua-dua Tentera 20 dan 29, Zhukov dan Konev mendesak pasukan mereka terus maju. Serangan berterusan selama tiga hari sebelum runtuh sepenuhnya pada 15 Disember. . Laporan situasi Tentera Kesembilan Jerman untuk 15 Disember mencatatkan penderitaan terakhir Tentera ke-20 Soviet, yang menyatakan:

Peta 13 - Situasi di sektor Belyi, 11-16 Disember 1942. Pada masa itu, semua dari swasta paling rendah hingga Zhukov sendiri menyedari bahawa kekalahan sudah dekat. Sekiranya pembantaian di sepanjang Sungai Vazusa tidak mengesahkan kenyataan itu, maka nasib pasukan Solomatin di Belyi akan berlaku.

Bahkan kekalahan Soviet kembar yang mengalahkan di sepanjang Sungai Vazusa dan di Belyi tidak memusnahkan tekad Zhukov sepenuhnya, kerana, walaupun digagalkan di sisi utama Rzhev, Zhukov terus menyerang dengan Tentera ke-39 di utara hingga pertengahan Disember (lihat Peta 14). Walaupun Zhukov menentang kenyataannya yang keras kepala, menjelang 15 Disember Operasi mars menjadi huru-hara. Stalin, yang Stavka, dan mungkin juga Zhukov sendiri tahu betul bahawa mars sudah berakhir. Selanjutnya, jauh sebelum ini, Stalin telah meninggalkan harapan untuk melancarkan Operasi Jupiter. Pada awal Disember 1942 sebahagian besar Stavka rizab sudah dalam perjalanan ke arah selatan untuk memperkuat Operasi Uranus yang berjaya di Vasilevsky di Stalingrad.

Zhukov melakukan operasi mars dengan ciri khas. Serangan Soviet sangat besar dan tidak ada tenaga kerja dan material. Mengabaikan keadaan medan dan cuaca yang keras, dia bergantung pada tekanan di seluruh bahagian depan dan manuver sederhana oleh korps mekanik dan pasukan tangki yang kuat untuk mencapai kemenangan. Tidak juga. Pertahanan taktikal Jerman yang terampil oleh kumpulan tempur yang agak kecil tetapi ulet, yang mengeksploitasi medan dan rintangan buatan manusia secara maksimum, berjaya menyerang pasukan bergerak Soviet sebelum mereka mencapai objektif utama di kawasan belakang operasi Jerman (lihat Peta 15).Dalam proses itu, Jerman memberikan korban Soviet maksimum dengan memisahkan infanteri Soviet yang menyerang dari pasukan bergerak mereka yang menyokong. Mengelakkan panik dan menahan hanya jika perlu, perintah Jerman perlahan-lahan mengumpulkan cadangan yang diperlukan untuk menyerang balas dan mencapai kemenangan. Walaupun begitu, kemenangan Jerman adalah "perkara yang dekat." Walaupun menyebabkan bencana Soviet, bencana Jerman sendiri diperjuangkan. Bukan kebetulan bahawa beberapa bulan kemudian Model meminta dan mendapat izin untuk meninggalkan Rzhev. Dia dan tenteranya tidak mampu memperoleh kemenangan lain.

Peta 15 - Ringkasan operasi mars. Operasi mengorbankan Tentera Merah hampir setengah juta lelaki terbunuh, cedera, atau ditangkap. Setiap unit tempur Soviet hancur dalam operasi tersebut. Tentera ke-20 Soviet kehilangan 58,524 orang daripada kekuatan asalnya lebih dari 114,000 orang. 72 & nbsp Corps Mekanikal Pertama Jeneral Solomatin kehilangan 8,100 daripada 12,000 pasukannya dan semua 220 kereta kebalnya, dan Corp Stalin Rifle ke-6 yang kehilangannya kehilangan lebih 20,000 daripada 30,000 pasukannya. 73 & nbsp Pada tahap yang lebih rendah kosnya lebih tinggi. Bahagian Senapan Pengawal ke-8 Guards Rifle Corp muncul dari pertempuran dengan 500 daripada lebih daripada 7,000 pasukan infanteri tempurnya masih utuh, sementara 4.500 anggota Briged Rifle 148 dan 150 mempunyai hanya 27 dan 110 "pejuang," masing-masing, tersedia pada akhir operasi. 74 & nbsp

Kerugian tangki Soviet, yang dianggarkan dengan tepat oleh Jerman sekitar 1.700, sama mengejutkan, kerana jumlah tersebut melebihi jumlah tangki Soviet yang awalnya dilakukan dalam Operasi Uranus di Stalingrad. 75 & nbsp Di tentera Barat kerugian seperti ini akan mendorong penyingkiran komander kanan, jika tidak lebih buruk. Di Tentera Merah tidak, kerana ketika semua dikatakan dan dilakukan, Zhukov berperang, dan Tentera Merah memerlukan pejuang.

Zhukov mengatakan sedikit tentang kekalahan dalam memoarnya, dan apa yang dia katakan sangat diputarbelitkan. Dia hanya menyebut operasi bulan Disember, dan, tanpa mengungkapkan kod namanya, dia menyebutnya hanya penyimpangan untuk Operasi Uranus. Di antara beribu-ribu memoar Soviet dan sejarah unit, hanya sebilangan kecil yang menyebutkan operasi itu, dan ini berlaku tanpa mendedahkan ruang lingkupnya sepenuhnya. Malah akaun yang diklasifikasikan sebelum ini mengelak merangkumi keseluruhan operasi. Walau bagaimanapun, bahan arkib merangkumi operasi dengan lebih terperinci, tetapi hanya dalam sektor terpilih.

Dalam menilai kesalahan atas kegagalan itu, tidak ada satu pun dari beberapa akaun Soviet yang ada yang menyebut peranan komandan utama seperti Zhukov atau Konev. Sebagai contoh, Jeneral Getman, komandan Tank Corps ke-6, yang sakit pada bulan November dan tidak mengambil bahagian dalam serangan itu, menulis:

Sumber Soviet dan bahan arkib lain yang sebelumnya diklasifikasikan secara terang-terangan mengkritik masalah tersebut, dan laporan Jerman juga mengemukakan kritikan tersebut. Laporan Tentera Darat Kesembilan Jerman pada 15 Disember menilai bahawa operasi Rusia mengalami kekalahan besar dan "melepaskan diri," sambil menambah:

Cara perang Operasi diperjuangkan dan pembunuhan operasi yang dihasilkan mempunyai sedikit persamaan pada tahun-tahun perang berikutnya. Dalam bentuknya yang mengerikan, yang paling dekat adalah serangan frontal Soviet yang terkenal di Zeelow Heights semasa operasi Berlin April 1945. Bukan secara kebetulan, ia juga diatur oleh Zhukov. Namun, tidak seperti pada tahun 1942, kesimpulan operasi Berlin yang berjaya tidak memerlukan perubahan catatan sejarah untuk memelihara kebanggaan Soviet atau reputasi komandan.

Warisan mars Operasi adalah kesunyian. Stalin dan sejarah memberi mandat bahawa prestasi Vasilevsky di Stalingrad tetap tidak terganggu oleh kegagalan Rzhev. Stalin menyedari kualiti terbaik Zhukov - yang dia perjuangkan - dan, pada tahap perang ini dan kemudian, Stalin memerlukan pejuang. Oleh itu, reputasi Zhukov tetap utuh. Sejarah Stalin dan Soviet memberi mandat bahawa dia berkongsi penghargaan dengan Vasilevsky atas kemenangan Stalingrad. Zhukov memperoleh dendam terhadap Pusat Kumpulan Tentera Jerman di Kursk pada musim panas 1943 dan di Belorussia pada musim panas 1944. Ironisnya, Vasilevsky akan menjadi Stavka perancang, akan memainkan peranan penting dalam akhirnya menghancurkan Kumpulan Tentera Jerman di Prusia Timur pada bulan Januari 1945. Begitulah kerentanannya sejarah.

Sejarah ketenteraan Soviet tidak menghiraukan kekalahan Soviet yang terkenal pada tahun-tahun perang kemudian. Di antara operasi yang terkenal itu, seperti mars, mengalami kekaburan dan kesunyian, adalah serangan Front Pusat Soviet yang gagal pada bulan Februari-Mac 1943 di wilayah sebelah barat Kursk, serangan Soviet Belorusia yang gugur pada tahun 1943, dan percubaan Soviet yang sia-sia untuk menyerang Rumania pada bulan Mei 1944 dan Prusia Timur pada musim gugur 1944. Kesunyian ini dimungkinkan kerana setiap kekalahan ini terjadi pada akhir kemajuan strategik utama Soviet, ketika konteks kemenangan menutupi kegagalan untuk mengalahkan Jerman dan sejarah sama dan menyelubungi peristiwa dalam jubah tanpa nama, yang telah bertahan selama lebih dari lima puluh tahun. Jubah itu akhirnya diangkat.

1. Satu-satunya pengecualian untuk mosaik yang berjaya ini adalah jalan balas von Manstein yang terkenal pada Februari-Mac 1943 di wilayah Donbas dan Khar'kov, yang mengakhiri perarakan Soviet selepas Stalingrad ke barat dan yang menjadi pentas untuk Pertempuran Kursk. KEMBALI

2. Untuk penyenaraian sebahagian operasi yang dilupakan, lihat, David M. Glantz, "Kegagalan Pensejarahan: Pertempuran Terlupakan Perang Jerman-Soviet (1941-1945)," Jurnal Kajian Ketenteraan Slavia, Vol. 8, No.4 (Disember 1995), 768-808. Diterbitkan di Persekutuan Rusia sebagai David M. Glantz, "Nedostatki istoriografii: zabytye bitvy germano-sovetskoi voiny (1941-1945 gg.)" [Kekurangan historiografi: pertempuran yang dilupakan Perang Jerman-Soviet (1941-1945)]. dalam Vtoraia mirovaia voina: Aktual'nye bermasalah [Perang Dunia Kedua: Masalah sebenarnya], (Moscow: "Nauka," 1995), 339-361. KEMBALI

3. Kesalahan lain yang mencolok dalam catatan sejarah dalam tempoh 1943 hingga 1945 termasuk serangan Soviet Central yang gagal ke arah barat dari Kursk pada Februari-Mac 1943, serangan Soviet Belorusia yang gugur pada tahun 1943, dan percubaan Soviet yang kalah untuk menyerang Timur Prusia pada musim gugur 1944. KEMBALI

4. Akaun Soviet yang ada, termasuk memoar Zhukov, kabur ketika Operasi Uranus dirancang dengan menyatakan bahawa perancangan untuk Stalingrad dan operasi yang berkaitan telah berlaku pada akhir Oktober dan awal November. Kini jelas bahawa kedua-dua operasi Operasi dan Uranus telah dirancang pada akhir September. KEMBALI

5. Memoar Zhukov memutarbelitkan kalendar peristiwa pada musim gugur 1942 dan peranannya serta perjalanan Operasi. Dia menyebutkan operasi tersebut tetapi menutup waktu, tujuan, kursus, dan akibatnya. Untuk maklumat yang tepat mengenai jadual waktu perang Zhukov yang lengkap, termasuk tempoh penting musim gugur 1942, lihat S. I. Isaev, Vekhi frontovogo puti [Landmark jalan depan], VIZh, No. 10 (Oktober 1991), 22-25. Kalendar perjalanan Zhukov ini menunjukkan bahawa dia menghabiskan sebahagian besar masa kejatuhan kritikal ini dengan Front Barat dan Kalinin. Semua rujukan selanjutnya dalam artikel ini mengenai aktiviti Zhukov sesuai dengan jadual kerjanya yang sebenarnya. KEMBALI

6. Pasukan Zhukov yang berjumlah lebih 57,000 orang kehilangan lebih dari 23,000 dalam operasi Khalkhin Gol, termasuk hampir 9,000 orang mati dan hilang. Untuk perinciannya, lihat G. F. Krivosheev, Grif sektretnosti niat: poteri vooruzhennykh sil SSSR v voinakh, boevykh deistviiakh, saya voennykh konfliktakh [Rahsia klasifikasi dihapus: kerugian angkatan bersenjata USSR dalam perang, tindakan ketenteraan, dan konflik ketenteraan], (Moscow: Voenizdat, 1993), 76-84. Untuk perincian mengenai persembahan Zhukov di Khalkhan Gol dan gaya tempur kasarnya, lihat Petro G. Grigorenko, Memoir, (New York: W. W. Norton, 1982), 105-110. KEMBALI

7. Operasi Rzhev Julai-Ogos 1942, yang secara resmi dinamakan Operasi Pogoreloe-Gorodishche, dilakukan oleh Tentera Barat Zhukov ke-20 dan ke-31 dan Tentera Kalinin Konev ke-29 dan ke-30. Sebilangan kejayaan yang dicapai dalam operasi menunjukkan kepada Zhukov apa yang dapat dicapai oleh operasi lain yang lebih baik dan lebih kuat. Ia juga mendorong Stavka untuk melantik Zhukov untuk menyelaraskan operasi masa depan kedua-duanya bahagian hadapan menentang Rzhev. KEMBALI

8. Pada awal perang, Zhukov telah menganjurkan strategi "selatan" untuk diadopsi, di mana Tentara Merah akan melakukan pasukannya yang paling kuat di selatan di mana keputusan strategik dapat dicapai. Strategi ini mencerminkan perkhidmatan sebelumnya Zhukov di Daerah Ketenteraan Khas Kiev dan peranannya dalam merangka rancangan pertahanan Soviet sebelum perang ketika dia bertugas sebagai Ketua Staf Umum. Zhukov beralih ke strategi "utara" setelah pengalamannya di Moscow pada musim sejuk 1941-1942 dan dengan tegas berpendapat bahawa pandangan itu pada musim bunga 1942. Lihat David M. Glantz, Anatomi Bencana Tentera: Operasi Khar'kov Soviet (Mei 1942), akan datang pada tahun 1997 dari Ian Allen (London) dan Sarpedon (New York) Presses. KEMBALI

9. Pasukan Kalinin dan Front Barat, bersama-sama dengan Zon Pertahanan Moscow, terdiri dari 31 persen tenaga kerja, 32 persen artileri, hampir 50 persen persenjataan, dan lebih dari 35 persen dari keseluruhan kekuatan Angkatan Bersenjata Soviet . Kekuatan ini tertumpu di sepanjang 17 peratus keseluruhan bahagian depan BACK

10. Tokoh kekuatan Soviet ini muncul dalam A. A. Grechko, ketua ed., Istoriia vtoroi mirovoi voiny 1939-1945, tom shestoi [Sejarah Perang Dunia Kedua, Jilid enam] (Moscow: Voenizdat, 1976), 34-35. Catatan perisikan Jerman pada amnya membuktikan kekuatan relatif. KEMBALI

11. Stavka rizab tersedia untuk dua Zhukov bahagian hadapan termasuk kumpulan kapal tangki, mekanik, dan pasukan berkuda (tangki ke-5, ke-6, ke-8, ke-9, dan ke-10, pasukan mekanik ke-1, ke-2, dan 3d, dan pasukan berkuda ke-2), pasukan tangki yang sangat baik Leftenan Jeneral PS Rybalko, yang kemudian berada di kawasan Front Barat di sebelah barat Kaluga, Tentera Pengawal 2d dan Pasukan Mekanik Pengawal 2d dalam proses pembentukan di wilayah Tambov di tengah-tengah antara Moscow dan Stalingrad Tentera Rizab 2d di wilayah Vologda, Tentera Cadangan 3d dekat Kalinin dan Pasukan Cadangan ke-10 di Daerah Ketenteraan Volga. Walaupun ketiga-tiga pasukan simpanan tidak sesuai untuk beraksi hingga akhir November dan Disember, pasukan Stavka menganggap mereka mampu menyokong sama ada Operation mars atau Uranus. Tentera yang paling bersedia, Leftenan Jeneral R. Ia. Pengawal 2d Malinovsky yang kuat, berada dalam kedudukan untuk turut serta dalam peringkat kedua operasi tersebut. Di samping itu, Stavka mempunyai Pasukan Mekanik ke-6 yang diperbaiki di Zon Pertahanan Moscow, Kor Tank 7 dan 24 yang segar di rizab di selatan, serta Kor Tank 2d dan 23d, yang ditugaskan ke Daerah Ketenteraan Volga dekat Stalingrad. Lihat Boevoi sostav sovetskoi armii, chast 2 [Komposisi tempur Tentera Soviet, Bahagian 2], (Moscow: Voenizdat, 1972). Rahsia yang dikelaskan, tetapi kini dinyatakan. Disediakan oleh Direktorat Ketenteraan-ketenteraan Jeneral. KEMBALI

12. Vasilevsky kekal sebagai jeneral dan penasihat Stalin yang paling dipercayai sepanjang perang. Dia menyelesaikan perang sebagai komandan teater Stalin di Timur Jauh, di mana pada bulan Ogos 1945 dia mengatur dan memimpin serangan Soviet terhadap pasukan Jepun di Manchuria. Dari segi penampilannya, Vasilevsky muncul dari perang sebagai jeneral terbaik Uni Soviet, fakta yang juga cenderung dikaburkan oleh sejarah. Seperti kebiasaan, semua Stavka anggota mengambil bahagian dalam perancangan kedua operasi tersebut. Sebagai Wakil Komandan Tertinggi, Zhukov juga melakukannya, yang kemudian mengizinkannya untuk turut serta dalam kemenangan kemenangan Stalingrad. KEMBALI

13. Tentera Soviet ke-5 terdiri daripada 6 divisi senapang, 4 briged senapang, 2 brigade tangki, dan 9 rejimen artileri, sementara Tentara 33d termasuk Kor Pengawal Ke-7, 8 bahagian senapang, 4 brigade senapang, brigade ski, 3 tangki brigade, dan 5 rejimen artileri. Kedua-dua tentera jauh lebih kuat daripada yang lain depan tentera, kecuali tentera yang melakukan serangan utama di Operasi mars. Lihat Boevoi sostav, 211-212. KEMBALI

14. Soviet memahami bahawa dua tentera Rumania dan sebahagian daripada Tentera Panzer Keempat Jerman menyokong operasi Tentera Enam Jerman di sekitar Stalingrad. KEMBALI

15. Pada akhirnya, Operasi Saturnus dipotong menjadi Operasi Saturnus Kecil kerana perlawanan Jerman di Stalingrad lebih kuat daripada yang dijangkakan. Dalam Operasi Little Saturn, the Stavka berusaha memusnahkan pasukan Itali dan Jerman di sepanjang Sungai Don daripada menjangkau jauh ke Rostov di Laut Azov. KEMBALI

16. Untuk kandungan arahan Front Barat, lihat Tsentral'nyi arkhiv ministerstva oborony TsAMO, Fond 386, Opis 8583, Ed. Khr. [hak penjagaan individu] 144, Senarai [halaman] 8. Semua rujukan arkib selepas ini disebut TsAMO, dengan fond (F.), opis (Op.), delo (D.), dan halaman (L.) yang sesuai. KEMBALI

17. Lewat pada 26 September, Stavka perancang menangguhkan sesi mereka dan kembali ke tempat masing-masing depan sektor untuk menyelaraskan perancangan dengan depan komandan dan kakitangan. Setelah meninjau keadaan terkini di selatan, Zhukov berhasrat untuk bergabung kembali di Front Barat dan Kalinin pada 12 Oktober, tarikh awal yang ditetapkan untuk pelancaran Operasi. Namun, cuaca buruk melambatkan persiapan untuk mars, dan, alih-alih bergabung semula bahagian hadapan, pada 12 Oktober Zhukov kembali ke Moscow untuk menyelesaikan rancangan untuk fasa pertama operasi, yang kini dijadualkan semula untuk 28 Oktober. Pada 21 Oktober, semasa Zhukov pergi ke Front Kalinin untuk menyelesaikan persiapan serangan, Staf Umum menyiapkan pesanan akhir dan menghantarnya ke masing-masing bahagian hadapan.

18. Untuk penjelasan lengkap mengenai konsep operasi Soviet, lihat "Vvod v proryv konno-mekhanizirovannykh grupp" [Pengenalan penembusan kumpulan mekanik berkuda], Sbornik materialov po izucheniiu opyta voiny, No. 9 (noiabr'-dekabr '1943 g.) [Koleksi bahan untuk kajian pengalaman perang, No. 9 (November-Disember 1943)] (Moscow: Voenizdat, 1944), 135-139. Kajian terperinci mengenai operasi kumpulan bergerak Tentera Darat ke-20 ini disiapkan oleh Bahagian Kakitangan Am Tentera Merah untuk Eksploitasi Pengalaman Perang. Akhirat disebut sebagai SMPIOV, dengan halaman yang sesuai. KEMBALI

19. Untuk penerangan mengenai misi Tentera Darat ke-41 dalam konteks operasi Kalinin Front, lihat M. D. Solomatin, Krasnogradtsy [Lelaki Krasnograd] (Moscow: Voenizdat, 1963), 11-13, dan "Boevye donoseniia I operativnye svodki shtaba 1 mekhkorpusa" [Laporan tempur dan ringkasan operasi Kor 1st Mechanized], TsAMO, F. 3424, Op. 1. D. 2, L. 31. Karya Solomatin mengandungi catatan terperinci dan tepat mengenai operasi 1st Mechanized dan 6th Rifle Corps. Penerangan yang kurang terperinci mengenai misi tentera 22 dan 39 terdapat di M. E. Katukov, Na ostrie glavnogo udara [Pada titik serangan mani] (Moscow: Voenizdat, 1976), 182-183 dan K. A. Malygin, V tsentre boevogo poriadka [Di pusat formasi pertempuran], (Moscow: Voenizdat, 1986), 69-70. KEMBALI

20. Walaupun tidak ada dokumen Soviet yang merujuk kepada Operasi Musytari, kepekatan kekuatan Soviet jelas menunjukkan Stavka bertujuan untuk melakukan operasi susulan. Memandangkan nama yang diberikan untuk operasi lain, kemungkinan ia ditetapkan sama ada Musytari atau Neptunus. KEMBALI

21. Tidak ada sumber Soviet, terbuka atau diklasifikasikan, menyebut rancangan khusus untuk Operasi Musytari. Walau bagaimanapun, catatan Tentera Kesembilan Jerman mendokumentasikan penumpukan kekuatan utama di sektor-sektor Angkatan Tentera ke-5 dan ke-33 pada bulan Oktober dan November 1942. Sumber arkib Soviet mengesahkan peningkatan besar ini. Sebagai tambahan kepada penggabungan Tentera Darat Tank 3d ke Front Barat pada bulan Oktober dan kedudukannya di sebelah timur Viaz'ma, Kor Tank ke-9 dan ke-10 ditempatkan di bahagian belakang Tentera Darat ke-5 dan ke-33. Menurut "Prikazy 10-mu TK s 13.5 po 27.12.42" [Pesanan ke 10 Tank Corps dari 13.5 hingga 27.12.42], TsAMO, F. 3404, Op. 1, D. 1, L. 225, jam 1800 pada 13 November 1942, Tank Corps ke-10 dipindahkan dari Stavka rizab kepada kawalan Front Barat. Laporan berikutnya mendokumentasikan penempatannya ke sektor Tentera Darat ke-5. Boevoe sostav, chast 2, 190-91, 211-12, 235-36, mencatatkan pengukuhan Tentera Darat ke-5 dengan Bahagian Pengawal ke-30, 78, 194, dan 379 Rifle dan kedua-dua Tentera 5 dan 33d dengan sejumlah besar artileri pendukung. KEMBALI

22. Stavka sokongan untuk Front Barat dan Kalinin termasuk 31 brigade tangki dan 12 rejimen tangki, berjumlah 2,352 tangki, lebih dari 54 rejimen artileri, 30 batalion mortar pengawal, dan 23 rejimen antitank dengan hampir 10,000 senapang dan mortar, dan 20 batalion jurutera dan sapper yang terpisah. Sokongan ini merangkumi salah satu rejimen mortar pengawal berat yang baru (berat) Katyushas atau "Stalin organ") dan 18 batalion mortar pengawal berat yang terpisah. Lihat Boevoi sostav, 211-212. KEMBALI

23. "Prikazy 8Gv SK, sentiabr-dekabr '42g." [Perintah Corps Rifle Pengawal ke-8, September-Disember 1942], TsAMO, F. 825, Op. 1, D. 11, L. 98, KEMBALI

24. Untuk keterangan yang menyinggung, lihat SMPIOV, No. 9, 141-150, A. L. Getman, Tanki idut na Berlin (1941-1945) [Kereta kebal maju di Berlin], (Moscow: "Nauka," 1973), 70-76, dan P. G. Kuznetsov, Gvardeitsy-moskvichi [Pengawal Moscow], (Moscow: Voenizdat, 1962), 185-190. Ini adalah sejarah pertempuran rasmi Kor Tank ke-6 dan Bahagian Bermotor Pengawal ke-1. KEMBALI

25. Untuk akaun Jerman mengenai operasi di sepanjang Sungai Vazusa, lihat H. Grossman, Rzhev: Tonggak Front Timur, diterjemahkan dari bahasa Jerman Rshew: Eckpfeiler der Ostefront, (Freidberg, 1980), dan Anton Detlev von Plato, Die Geschichte der 5. Panzerdivision 1938 bis 1945, (Regensburg: Walhalla u. Praetoria Verlg KG Geog Zwickenpflug, 1978), 23-257. KEMBALI

26. Tentera ke-31 mengetuai serangannya dengan Divisyen Rifle ke-88, ke-336, dan ke-239, yang disokong oleh Briged Tangki ke-332d dan ke-145. Jerman yang bertahan membinasakan kedua-dua brigade tangki dalam tiga hari pertempuran dan menimbulkan kerugian besar pada bahagian senapang Soviet. KEMBALI

27. Kisah Bahagian Infanteri 102d Jerman, khususnya, keadaan perisikan sebelum operasi, terdapat dalam David Kahn, "Sejarah Kes Perisikan: Pertahanan Osuga, 1942," Ahli Sejarah Aeroangkasa, Vol. 28, No.4 (Musim Sejuk / Disember 1981), 242-251. KEMBALI

28. Di sektor antara Sungai Osuga dan Vazusa, Rejimen Infantri ke-195 Bahagian Infanteri Jerman mengalahkan Soviet 326, Pengawal 42d, dan Bahagian Senapan 251, yang disokong oleh Pasukan Tank 25 dan 93d. KEMBALI

29. Bahagian Mukhin disokong oleh Briged Tank ke-80 dan ke-240. KEMBALI

30. Corel Rifle Pengawal ke-8 eselon kedua terdiri daripada Divisyen Rifle Pengawal ke-26, Briged Rifle 148 dan 150, dan Briged Tangki ke-11 dan ke-18.Misinya adalah untuk memperluas jambatan dan memudahkan eksploitasi oleh kumpulan bergerak Soviet. Sebagai tambahan, Tentera Darat ke-20 mempunyai Bahagian Pengawal Bermotor Pengawal Pertama dan Pasukan Tank Brigade ke-31 dalam simpanan tentera. Kumpulan bergerak itu, pada hakikatnya, adalah kumpulan mekanik kavaleri yang terdiri daripada 6th Tank dan 2d Guards Cavalry Corps. Kumpulan bergerak, pendahulu kumpulan manuver operasi moden (OMG), mempunyai misi khusus untuk melakukan eksploitasi operasi penembusan taktikal. KEMBALI

31. Sebuah akaun selepas tindakan Soviet mencatatkan, "Pegawai kakitangan Tentera Darat ke-20 yang bertanggungjawab di kawasan penyeberangan mempunyai pemahaman yang kurang baik mengenai keadaan sehingga mereka terus membenarkan unit pengangkutan dan perkhidmatan belakang menyeberang ke tebing barat di pada masa yang sama elemen tempur eselon eksploitasi tetap berada di tebing timur sungai. " KEMBALI

32. Briged Tank 22 dan 20 Arman dan Briged Rifle Bermotor ke-6 berjaya sampai di seberang jalan, tetapi dengan kerugian besar, sementara Briged Tank ke-100nya masih berada di jambatan, dihentikan dengan menghubungkan titik kuat Jerman. KEMBALI

33. Elemen Bahagian Kavaleri 2d dan 3d Kriukov dan seluruh Bahagian Kavaleri ke-20 berjaya membuatnya di seberang jalan. Bahagian Pengawal Berkuda ke-4 dan markas korpsnya tidak. KEMBALI

36. Grossman, 44 dan von Plato, 245-247. KEMBALI

37. Kesesakan lalu lintas yang sangat besar di sepanjang Sungai Vazusa juga melambatkan penyebaran artileri penyokong ke hadapan. KEMBALI

38. Untuk perincian mengenai serangan Soviet di sektor Belyi, lihat M. D. Solomatin, Krasnogradtsy [Orang-orang Krasnograd], (Moscow: Voenizdat, 1963), "Laporan oleh Wakil Tentera Udara 3d dengan MC pertama Semasa Operasi" mars, " TsAMO, F. 311, Op. 311, D. 24, LL. 86-87. Dokumen asal dari arkib (Penterjemah tidak diketahui), dan "Boevye doneseniia I operativnye svodki shataba I mekhkorpua " [Laporan tempur dan ringkasan operasi ibu pejabat 1st Mechanized Corps], TsAMO, F. 3404, Op. 1, D. 2, LL. 2-36. KEMBALI

39. Kor senapang Popov terdiri daripada Divisyen Senapang ke-150 dan Briged Rifle ke-74, 75, 78, dan 91, dan korps Solomatin, Tangki ke-65 dan ke-219 dan Briged Mekanik ke-19, ke-35, dan ke-37. KEMBALI

40. Kor Solomatin berjumlah 10 tangki KV berat, 119 medium T-34, dan 95 tangki T-70 ringan, Lihat laporan selepas tindakan korps di TsAMO, F. 3424, Op. 1. D. 2, LL. 2-36. KEMBALI

41. Infanteri Popov mengiringi kemajuan Solomatin, tetapi, kerana ketinggalan perisai, ini menjadikan penyitaan jalan Belyi-Vladiirskoe menjadi lebih sukar. KEMBALI

43. Rolf O. G. Kompor, 1. Bahagian Panzer 1935-1945, (Bad Nauheim: Verlag Hans-Henning Podzun, 1961), 380. KEMBALI

45. Serangan awal Soviet melancarkan regimen Bahagian Infanteri ke-24 Jerman. Tarasov percaya hanya sedikit cadangan Jerman yang tersedia untuk mempertahankan kota itu. Lebih-lebih lagi, sejak Belyi bertahan selama dan sejak serangan Winter Winter 1941-1942, itu adalah sasaran yang lebih menarik. KEMBALI

46. ​​Pembahagian Gruz diperkuat, pertama, oleh Briged Mekanikal ke-19 Solomatin dan, kemudiannya, oleh Briged Rifle ke-91. KEMBALI

47. Untuk perincian mengenai tindakan Jerman di sektor Belyi, lihat Grossman, Rzhev, dan Rolf O. G. Kompor, 1. Bahagian Panzer 1935-1945, (Bad Neuheim: Verlag Hans-Henning Podzun, 1961), 375-409. KEMBALI

48. Kumpulan von Weitersheim terdiri daripada Rejimen Panzer Grenadier ke-113 Bahagian 1 Panzer dan Kumpulan Kassnitz dari Grossdeutschland Rejimen Fusilier Bahagian Panzer Grenadier. KEMBALI

49. Jalan Belyi-Vladimirskoe adalah satu-satunya laluan bekalan Jerman ke Belyi. KEMBALI

50. Briged Mekanikal ke-47 dan ke-48 berada di dalam simpanan tentera, masing-masing mempunyai rejimen 39 tangki. KEMBALI

51. Dalam memoarnya, Nastupala grozhaia bronia [Mengancam serangan perisai], (Kiev: Politicheskoi literatury Ukrainy, 1981), 38, Dremov hanya menyatakan bahawa pasukannya mengambil bahagian dalam "operasi yang tidak berjaya di dekat Belyi." KEMBALI

52. Untuk maklumat tambahan mengenai pertahanan Tentera Kesembilan Jerman dan maklumat perisikan terperinci mengenai pasukan Soviet sepanjang operasi, lihat "Tatigkeitsbericht der Abteilung Ic / A.O." bertarikh 1 Julai-3 Dis 1942, AOK 9, 27970/6 dalam siri mikrofim Nasional Arkib (NAM) NAM T-312, Roll 304. Peta operasi dan risikan harian disertakan dengan laporan ini. KEMBALI

53. Grossdeutschland Rejimen Grenadier memajukan batalion pada satu waktu setelah menolong serangan Soviet ke arah utara. Perincian mengenai operasi Soviet di lembah Sungai Luchesa tidak jelas. Lihat M. E. Katukov, Na ostrie glavnogo udara [Pada titik serangan utama], (Moscow: Voenizdat, 1976), yang, walaupun mengakui operasi itu berlangsung, mengatakan sedikit tentang perlakuannya. Memoir oleh komander brigade Babadzhanian dan Dragunsky sedikit lebih baik. Catatan Tentera Darat Kesembilan dan Grossdeutschland Bahagian memberikan akaun yang paling terperinci dan tepat dan mengesahkan unit Soviet mana yang mengambil bahagian dalam tindakan tersebut. KEMBALI

54. Dalam tempoh ini Jeneral Iushkevich melakukan Briged Rifle ke-114 dan Rejimen Tank ke-39 dari simpanan tenteranya. Ketika pasukan ini terbukti tidak memadai untuk tugas itu, dia mulai mengalihkan rejimen senapan menjadi pertempuran dari sektor tentera lain. Walau bagaimanapun, orang Jerman menyamai bala bantuan kecil ini dengan kekuatan yang cukup untuk menahan tentera Iushkevich tetapi tidak cukup untuk menutup angin. KEMBALI

57. Tentera ke-39 Jeneral Zygin menyerang di sepanjang Molodoi Tud dengan Bahagian Senapan 373d, 135, dan 158, disokong oleh Briged Tank ke-28 dan ke-81. Dia menyerang di sisi dengan empat brigade senapang, ke-100 dan ke-117 di sebelah kanan dan ke-136 dan ke-101 di sebelah kiri, disokong oleh Rejimen Tank ke-28 dan ke-29. Untuk beberapa perincian Soviet lihat, V. P. Boiko, S dumoi o Rodine [Dengan pemikiran tentang Tanah Air], (Moscow: Voenizdat, 1979) dan N. M. Khlebnikov, Pod grokhot soten baterei [Di bawah guruh beratus-ratus bateri], (Moscow: Voenizdat, 1979). Yang pertama adalah komander Briged Tank ke-28 dan yang terakhir adalah ketua artileri Tentera Darat ke-39. KEMBALI

58. Briged Senapan ke-100 menerobos pertahanan Bahagian Infantri Jerman 253d di barat daya bandar Molodoi Tud dan melaju sejauh 5 kilometer ke belakang Jerman. Serangan balas dengan mahir oleh dua batalion dari Grossdeutschland Rejimen Grenadier Divisi menggagalkan kemajuan Soviet, yang tidak dapat diperkuat oleh Zygin. Selepas itu, Grossdeutschland dua batalion dengan cepat berkumpul untuk menemui serangan Soviet di lembah Sungai Luchesa. KEMBALI

59. Getman, 73-74 dan SMPIOV, No. 9, 148-149. Semua brigade Kolonel Arman telah hancur kecuali untuk Trig Brigade ke-100, yang tidak dapat menemani korps dalam perjalanannya di seberang jalan. KEMBALI

60. Untuk perincian mengenai "serangan" Bahagian Kavaleri ke-20 melalui bahagian belakang Jerman, lihat A. I. Sekretov, Postup Gvardeiskaia '(boevoi meletakkan' 17-I Mozyrskoi Krasnoznamennoi ordena Lenina, Suvorova I Kutuzova kavaleriiskoi divizii, podwhefnoi Tadzhikistnu, v gody Velikoi Otechestvennoi voiny 1941-1945 gg.) [Pengawal berjalan (jalan tempur Mozyr, Panji Merah, Perintah Lenin, Suvorov, dan Kutuzov Bahagian Kavaleri Pengawal ke-17, yang ditaja oleh Tadzhikistan dalam Perang Patriotik Besar, 1941-1945), (Dushanbe: "Donish," 1985) , 40-48. KEMBALI

64. Solomatin, 28-29. Solomatin telah menarik Briged Mekanik ke-37 dari pinggiran Vladimirskoe, di mana ia telah memutuskan jalan kereta api Jerman dan jalan raya ke Belyi. KEMBALI

65. Catatan Tentera Darat Kesembilan Jerman mengesahkan usaha larangan oleh puak Soviet, yang secara signifikan memperlahankan kemajuan Bahagian Panzer ke-20. KEMBALI

66. Lihat Solomatin, 30-35 dan laporan selepas tindakan Korps mekanik pertama, yang sangat serupa. KEMBALI

67. Lihat Getman, 74, yang menyatakan bahawa kekuatan Tank Corps ke-6 telah meningkat menjadi 100 kereta kebal pada 11 Disember, dan A. D. Kochetkov, Dvinskiii tankovyi: boevoi put'5-go tankovogo dvinskogo korpusa [The Dvina Tank: jalan tempur dari 5 Dvina Tank Corps], (Moscow: Voenizdat, 1989). Yang terakhir ini memberikan perincian mengenai kekuatan korps tangki dan peranannya dalam operasi bulan Disember. Ia sesuai dengan dokumen arkib Tank Corps ke-5. KEMBALI

68. Lihat laporan pertempuran dalam fail arkib Tank Corps ke-5 di TsAMO, F. 3404, Op. 1, D. 9, 10, dan 259, yang merangkumi catatan tindakan dan kerugian harian dari 11-15 Disember. KEMBALI

70. "Feindnachrichtenblatt Nr 140," Armeeoberkommando 9, Ic / A.)., Nr. 3291 / geh., A.H.Qu., den 15 Dezember1942. dalam siri Arkib Nasional Microfim [NAM] T-312, Roll 304. KEMBALI

71. TsAMO, F. 3424, Op. 1, D. 2, L .. 36. KEMBALI

72. Ibid., F. 373, Op. 6631, D. 56, L. 3-54. KEMBALI

73. Ibid., F. 3424, Op. 1, D. 2, LL. 2-36. KEMBALI

74. Ibid., F. 825, Op. 1, D. 32, LL. 63-73. KEMBALI

75. Jumlah korban dalam formasi Soviet individu juga mengejutkan. Dalam laporan selepas tindakannya, Tentera ke-20 Kiriukhin mencatatkan 58,524 orang kehilangan daripada 114,176 yang awalnya dilakukan. Pasukan Pengawal Ke-8 Tentera Darat kehilangan 6.058 orang dalam lima hari pertempuran, dan, pada 7 Disember, Bahagian Senapan Pengawal ke-26 korps mempunyai lebih dari 400 "pejuang" yang tersisa. Pada masa itu, Briged Senapan Berasingan ke-14 mempunyai 47 orang senapang yang masih ada dan Briged Rifle ke-150 hanya 110. Pasukan kereta kebal dan pasukan mekanik juga telah musnah. Tank Corps ke-6 kehilangan hampir keseluruhan kekuatannya dua kali ganda, 1st Mechanized Corps pada dasarnya hancur, dan Tank Corps ke-5, yang kereta kebalnya bertempur tanpa cat kamuflase putih mereka, kehilangan seluruh pelengkap tangki dalam tiga hari pertempuran. Briged Rifle Bermotor ke-5 mengira lebih dari 1.500 mati, sepenuhnya 70 peratus kekuatan tempurnya. Pada 15 Disember, pasukan hanya dapat mengumpulkan satu batalion senapang komposit. Kerugian ini hanyalah mikrokosmos dari harga yang dibayar Soviet untuk kekalahan dalam Operasi. Untuk tinjauan terperinci mengenai kerugian Soviet, lihat catatan Tentera Darat Kesembilan Jerman dan dokumen arkib Soviet yang disebutkan di atas. KEMBALI

76. von Plato, 256 dan Kompor, 408. KEMBALI

77. A. L. Getman, Tanki idut na Berlin (1941-1945) [Kereta kebal maju di Berlin (1941-1945)], (Moscow: "Nauka," 1973), 76. KEMBALI


Stalingrad: Operasi Uranus, 19 November-24 Disember 1942 - Sejarah

Lapangan Terbang Tatsinskaya, 260 km dari Stalingrad, menjadi lapangan terbang terpenting untuk bekalan Tentera Darat ke-6 yang terperangkap di Stalingrad setelah semua sambungan darat terputus selepas 24 November 1942, ketika pengangkatan udara bermula.

Dari Tatsinskaya, pesawat Ju 52 akan mengambil masa lebih kurang. 1¼ jam untuk sampai ke Stalingrad, dari mana ia akan kembali setelah perputaran 3½ jam, secara teorinya memungkinkan untuk menyelesaikan misi dalam enam jam. Tatsinskaya berfungsi sebagai pangkalan utama untuk pesawat pengangkutan Ju 52, sementara Morozovskaya terutama digunakan oleh pengebom He 111, yang ditukar menjadi pesawat transport.

Tentera Merah telah mengepung Tentera Darat Wehrmacht ke-6 di Stalingrad dengan Operasi Uranus, bermula pada 19 November 1942. Menjelang pertengahan Disember, usaha bantuan Jerman, Operation Winter Storm, mencapai jarak 48 km dari lingkaran pengepungan, dan pengangkut udara berusaha untuk membekalkan tentera yang dikepung dengan kuat. Dalam keadaan ini, STAVKA memutuskan untuk melancarkan Operasi Little Saturn, untuk mengepung semua Kumpulan Tentera Darat Jerman, dengan menembusi ke selatan dan pantai Laut Azov. Bahaya yang dibuat oleh operasi ini sangat serius sehingga komando Jerman harus melepaskan harapan untuk melepaskan Tentera Darat ke-6, dan sebaliknya mengalihkan perhatiannya untuk memerangi formasi Tentera Merah yang maju, sambil secara serentak berusaha memindahkan sebanyak mungkin formasi ke barat . Akibat dari ancaman tersebut, bahagian Jerman yang paling kuat terlibat dalam usaha bantuan, Bahagian Panzer ke-6, berpaling ke barat, dan memerintahkan untuk membersihkan pasukan penyerang dari Tatsinskaya, dan kemudian untuk membentuk barisan depan baru ke arah utara lapangan terbang. Dengan keputusan itu, segala harapan untuk menerobos Tentera Darat ke-6 telah lenyap.

Pasukan Tank 24 milik Tentera Pengawal ke-3, yang diperintah oleh Jeneral D.D. Lelyushenko, yang merupakan bahagian Front Barat Daya di bawah komando N.F. Vatutin. Pasukan ini ditunjuk sebagai pasukan eksploitasi tentera, sejajar dengan doktrin Deep Battle. Oleh itu, hal itu tidak dilakukan selama pelanggaran awal pertahanan taktik kekuatan Paksi di sektor ini, tetapi akan dilakukan setelah pelanggaran pertahanan ini dibuka.

Serangan oleh Tentera Pengawal ke-3 dimulakan pada pagi 16 Disember 1942. Untuk mempercepat pelanggaran pertahanan taktik Paksi oleh formasi senapangnya, Lelyushenko melakukan dua korps tangki lain yang ada padanya (Kor Tank ke-17 dan ke-25) semasa fasa awal pertempuran.

24th Tank Corps diperintahkan untuk memulakan operasinya pada jam 1130 pada 17 Disember. Pada tahap ini, Kor Tank ke-17 dan ke-25 telah mencapai kedalaman operasi [penjelasan diperlukan] dan sedang dalam proses mengepung Tentera Darat ke-8 Itali dan memerangi pasukan Detasmen Tentera Darat Hollidt. Pasukan Tank ke-25 kemudian melakukan serangan mendalam ke arah Morozovskaya di sebelah timur Tatsinskaya. Tujuan dari dua serangan yang mendalam adalah untuk memotong formasi Jerman yang melakukan Operasi Winterstorm, usaha bantuan untuk Tentera ke-6 Jerman.

Serangan itu ditujukan ke lapangan terbang Luftwaffe Jerman di Tatsinskaya, dari mana sebahagian besar pengangkatan udara bantuan Stalingrad dilakukan. Pada malam Krismas, 24 Disember 1942, mereka menawan lapangan terbang dengan serangan dari tiga pihak. Lapangan terbang mungkin tidak menerima amaran, kerana operasi penerbangan masih berjalan. Akaun saksi mata oleh seorang pegawai Soviet menerangkan tempat kejadian:

Detasmen tangki kami tanpa disangka masuk ke lapangan terbang tentera Tatsinski. Yang pertama menembusi wilayah musuh adalah batalion kapten Nechaev. Pertempuran sengit antara kereta kebal dan artileri musuh bermula. Jerman menembak bom tangan ke kereta kebal Rusia dan berjaya meletupkan beberapa daripadanya. Bagaimanapun, kapal tangki Soviet memecahkan pertahanan Nazi. Setelah mereka menghancurkan pasukan peronda, tentera Rusia mula menembak juruterbang Jerman yang bergegas ke pesawat mereka dengan harapan berharap dapat menyelamatkan nyawa mereka.

Tank Corps ke-24 mendakwa pemusnahan lebih 300 pesawat di lapangan terbang, sementara anggaran Jerman 72 pesawat sebenarnya musnah atau hampir 10% dari kapasiti pengangkutan Luftwaffe. Pertahanan lapangan terbang dengan cepat dikendalikan, dan sementara lebih dari 100 pesawat pengangkutan berjaya melarikan diri, kerugian Jerman sangat berat. Oleh kerana kereta kebal kekurangan peluru, hampir semua pesawat yang musnah ditabrak oleh kereta kebal. Sejumlah pesawat hancur ketika masih menggunakan kereta api di mana mereka telah tiba. Setelah lapangan terbang dirampas, Tank Corps ke-24 terputus, dan mendapati dirinya tanpa bekalan jauh di dalam garisan Jerman.

Ketika pertempuran untuk lapangan terbang dan kota sedang berlangsung, menjadi jelas bagi Badanov bahawa dia telah terputus, ketika barisan perbarisan Briged Bermotor ke-24 diikuti dari utara oleh pasukan Jerman. Pada 26 Disember, elemen terakhir dari Briged Bermotor ke-24 berjaya menerobos pengepungan untuk bergabung dengan badan utama korps. Kumpulan Tentera Darat Jerman di bawah Fieldmarshal von Manstein telah memerintahkan Jerman XLVIII Panzer Corps Panzerkorps untuk bergerak ke arah penembusan mendalam yang telah dicapai oleh Tentera Merah dengan Bahagian Panzer ke-11 dan Bahagian Panzer ke-6. Dari 26 Disember, kedua-dua bahagian telah memutuskan hubungan antara Tank Cor 24 dan Tentera Pengawal ke-1. Di sebelah utara, Kampfgruppe campuran menyekat jalan menentang formasi Tentera Merah lain yang mungkin dapat membantu Kor Tank 24th. Komando Jerman juga memunculkan Rejimen Infanteri ke-57 dari Bahagian Infanteri ke-306 dan tiga kereta api berperisai: PZ 10a, 10b dan 28 [3]. Bersama-sama, pasukan ini melancarkan serangan dengan tujuan menghancurkan Tank Corps ke-24.

STAVKA bertindak balas dengan memerintahkan perintah Depan untuk membantu kekuatan Badanov. Unit yang tersedia adalah Tank Corps ke-25, yang telah dikurangkan menjadi 25 tank dengan pertempuran sengit, dan 1st Guards Mechanized Corps, yang juga mengalami kerugian. Mereka diperkuat dengan infanteri, tetapi tidak berhasil menerobos ke Tatsinskaya. Ini menyebabkan perlunya Badanov dan orang-orangnya yang masih hidup keluar untuk melepaskan diri dari kehancuran, dan izin untuk melakukannya diberikan pada 28 Disember. Sebilangan besar lelaki dan banyak lelaki hilang semasa rehat, tetapi kerosakan pada Jerman telah dilakukan. Pasukan Jerman yang terlibat dalam bantuan Stalingrad harus ditarik untuk menangani penyerang, dan banyak pesawat pengangkut Luftwaffe yang tidak ternilai hancur, dengan kru dan personel darat mereka terbunuh. Tank Corps ke-24 mendakwa pemusnahan 84 kereta kebal, 106 senjata, pembunuhan 12,000 askar Axis dan penangkapan hampir 5,000 lagi dalam operasi ini.

Walaupun kehilangan sebahagian besar badan tangki, serangan itu merupakan kejayaan operasi yang besar. 24th Tank Corps beroperasi sejauh 150 batu (240 km) dari pangkalan bekalannya, dan harus bergantung pada bekalan yang ditangkap untuk terus beroperasi. Pasukan senapang susulan tidak cukup bergerak untuk mengejar, sehingga Jerman memutuskan hubungan antara pasukan penyerang dan pangkalannya, dan akhirnya mengalahkan niat operasi untuk memotong sebahagian besar pasukan Jerman di wilayah itu.

Walaupun begitu, serangan untuk pertama kalinya dalam perang telah mendorong formasi yang kuat jauh ke belakang formasi Jerman bergerak, memaksa perintah Jerman untuk menyesuaikan rancangan operasinya sendiri. Serangan sebelumnya dilakukan oleh pasukan berkuda atau udara yang jauh lebih lemah yang beroperasi dengan anggota tentera, dan ini tidak dapat menimbulkan banyak kerosakan.

Banyak yang dipelajari oleh perintah Soviet dari serangan itu, dan itu mungkin memberi dorongan lebih jauh untuk membuat pasukan tangki baru sebagai formasi bebas yang mampu melakukan operasi berkelanjutan jauh di belakang musuh. Kehilangan peralatan yang hampir lengkap dan banyak dari anggota Tank Corps ke-24 juga membawa kebenaran bahawa beroperasi begitu jauh di belakang barisan musuh membawa risiko yang luar biasa.

Setelah kejatuhan Tatsinskaya, Ju 52 dari sana dipindahkan ke Salsk, sementara He 111 pergi ke Novocherkassk, meningkatkan jarak perjalanan jauh.

Lapangan terbang itu diancam akan diambil oleh Tentera Merah Soviet tetapi Hermann Göring melarang pengungsiannya, walaupun ada permintaan dari Jeneral Jeneral Fiebig, yang bertanggung jawab atas bekalan udara untuk Stalingrad. Pada 23 Disember Göring memberi izin untuk mengungsi, tetapi sudah terlambat Tatsinskaya dikalahkan sehari kemudian, dengan Luftwaffe Jerman kehilangan hampir 70 dari 180 Ju 52s yang ditempatkan di sana dan semua peralatan tanah. Kejatuhan lapangan terbang, bersama dengan yang diancam di Morozovskaya, menghentikan bekalan tentera ke-6 sehingga 26hb. Juga diambil sebentar oleh Jerman pada 28, Tatsinskaya kembali ke tangan Soviet pada 31 Disember.


Soviet melancarkan Operasi Uranus

Operasi Uranus adalah salah satu titik tolak utama perang.Ia bukan hanya saat ketika tentera Tentera Merah menunjukkan mereka dapat melakukan serangan canggih dan mengalahkan Jerman, tetapi juga tanda utama pertama bahawa Stalin akhirnya, bersedia untuk mempercayai jeneralnya.

Objektif Operasi Uranus adalah untuk menghancurkan Tentera Keenam Jerman di Stalingrad. Walaupun serangan itu dilancarkan pada pertengahan November 1942, serangannya bermula pada bulan September dan Marsekal Zhukov & rsquos berkunjung ke depan Stalingrad. Ketika kembali ke Kremlin, dia melaporkan kepada Stalin bahawa keadaan di kota itu sangat mengerikan & perlu bantuan segera. Tetapi Zhukov menyebut kepada Marsekal Vasilevsky, yang juga hadir dalam pertemuan dengan pemimpin Soviet itu, bahawa & lsquonew penyelesaian & rsquo perlu dijumpai untuk situasi di Stalingrad.

Stalin mendengar pernyataan itu dan memberitahu Zhukov dan Vasilevsky untuk menyusun rancangan yang akan melegakan Stalingrad. Semasa melakukannya, Stalin & # 39; s sejauh yang dia fikirkan & ndash menunjukkan kekangan yang cukup besar. Sampai sekarang dia telah menghasilkan banyak idea untuk tindakan ketenteraan utama, dan terlibat secara mendalam dalam perancangan mereka. Kepemimpinan & kepemilikan & rsquo ini tidak terbukti berjaya. Pada awal tahun ini, campur tangannya dalam rancangan serangan Soviet terhadap Kharkov telah banyak menyumbang kepada bencana ketenteraan bagi Tentera Merah.

Zhukov dan Vasilevsky kini mengerjakan rancangan yang akan menjadi Operasi Uranus. Dengan berbuat demikian, mereka menunjukkan bahawa taktik Soviet menjadi lebih canggih & hampir menjadi lebih Jerman. & lsquoMereka belajar dari Jerman, & rsquo mengatakan Marsekal Makhmud Gareev, yang bekerja dengan Zhukov semasa perang. & lsquoMereka bukan sahaja belajar dari Jerman, tetapi mereka juga belajar dari kesalahan mereka sendiri. & rsquo

Rancangan terakhir untuk Operasi Uranus mengingatkan pada strategi Jerman dan teori Soviet tentang & lsquodeep operasi & rsquo yang telah dikembangkan pada tahun 1930-an dan kemudian ditolak pada masa Stalin & rsquos membersihkan pegawai Soviet. Ideanya bukan untuk menyerang Angkatan Darat Keenam secara langsung di Stalingrad, melainkan melakukan dua gerakan penjepit, satu dari utara dan yang lain dari timur. Dorongan yang berasingan ini kemudian akan bertemu di sebelah barat Stalingrad dan menjebak orang-orang Jerman dalam lingkungan yang besar. Salah satu kekuatan rancangan ini adalah bahawa ini bermaksud bahawa Tentera Merah pada awalnya sekurang-kurangnya & akan melawan pasukan Romawi, Hungaria dan Itali yang lebih lemah yang ditugaskan oleh Jerman untuk melindungi pasukan mereka.

Stalin menyetujui rancangan itu, dan Zhukov kini terus maju dengan tahap organisasi usaha raksasa ini, dengan lebih dari satu juta tentera Tentera Merah mengambil bahagian dalam serangan itu. Tetapi bencana di Kharkov, pada musim bunga 1942, telah menunjukkan bahawa kelebihan jumlah hanya tidak menjamin kejayaan bagi Soviet. Mereka tahu bahawa mereka harus menunjukkan bahawa mereka lebih dari menyamai Jerman bukan hanya dalam jumlah, tetapi juga dalam taktik dan kecerdasan medan perang.

Zhukov membantu menghasut dasar & lsquomaskirovka & rsquo & ndash penipuan & ndash untuk menipu orang Jerman mengenai cita-cita Soviet yang sebenarnya. Benteng pertahanan dibangun di tempat terbuka & ndash dalam usaha untuk menunjukkan kepada Jerman bahawa Tentera Merah tidak berniat menyerang & ndash sementara jambatan di laluan serangan dibina beberapa kaki di bawah air untuk mengelakkan pengesanan dari udara.

Stalin akhirnya merancang untuk Operasi Uranus pada 13 November. Ini adalah kali pertama dia melepaskan serangan ketenteraan besar tanpa gangguan ketara. Dia bahkan menyerahkan kepada Zhukov untuk menentukan tarikh tepat serangan.

Operasi Uranus akhirnya dilancarkan pada pagi 19 November 1943. Ivan Golokolenko, seorang askar Tentera Merah yang mengambil bahagian, mengingati saat ketika ucapan dari Stalin dibacakan kepada pasukan yang bersiap untuk menyerang: & lsquoAda sesuatu yang ayah, sesuatu yang bersifat ayah pasal itu. Dikatakan: & lsquo Jeneral dan askar yang terhormat, saya memanggil saudara-saudaraku. Hari ini anda memulakan serangan dan tindakan anda menentukan nasib negara & ndash sama ada negara itu bebas atau binasa. & Rsquo Saya merasakan peningkatan yang nyata, peningkatan rohani. & Rsquo

Tentera Merah bergerak maju dan mengejutkan Jerman dan sekutunya sepenuhnya. Pada 23 Oktober, kurang dari satu bulan sebelum Operasi Uranus dimulakan, Jenderal Zeitzler, Panglima Angkatan Darat Tentera Darat yang baru, telah memberitahu Hitler bahawa Soviet tidak dapat melakukan serangan dengan tujuan yang jauh. " i

Dengan banyak pertempuran yang berlaku di sebelah barat Sungai Don, hampir seratus batu dari Stalingrad, sukar bagi Jerman untuk bergerak untuk membantu sekutu mereka yang terkepung walaupun mereka telah bergerak dengan cepat. Tetapi, walaupun begitu, tindak balas Jerman terhadap Operasi Uranus hampir tidak diperlukan. Hitler telah mengambil cuti dari markas tentera masa perang di Wolf & rsquos Lair di Prussia Timur dan kembali ke rumahnya, Berghof, di selatan Bavaria. Dia hanya terbang kembali ke Wolf & rsquos Lair pada 20 November.

Sementara itu, hanya sepuluh hari setelah serangan, unit Tentera Merah bertemu di Kalach, sebelah barat Stalingrad, dan Tentera Keenam terperangkap. & lsquoKami merasakan inspirasi, & rsquo kata Ivan Golokolenko. & lsquoKami merasa yakin bahawa kami dapat menewaskan musuh dengan jayanya, dan operasi ini tetap menjadi yang paling berkesan & ndash peristiwa paling terang & ndash. Saya ingat saya merasakan seolah-olah saya mempunyai sayap, saya merasa seolah-olah saya terbang. Sebelum itu saya dulu merasa tertekan, tetapi sekarang seolah-olah saya telah membuka sayap saya dan saya mampu terbang di langit. & Rsquo

Hitler memerintahkan Marsekal Lapangan von Manstein untuk melancarkan Operasi Musim Dingin Tempest, suatu usaha untuk menyelamatkan Tentera Keenam, dan memerintahkan Jenderal Paulus, komandan Tentera Keenam di Stalingrad, untuk menahan diri dan tidak melakukan penembusan dirinya. Tetapi Manstein & rsquos segera berhenti, dipukul oleh beberapa bahagian enam puluh bahagian yang Soviet telah letakkan di gelanggang di sekitar Stalingrad. Begitu juga, Goering & rsquos kurang ajar bahawa Luftwaffe miliknya dapat membekalkan Tentera Enam yang terperangkap dari udara tidak ada hasilnya.

Tetapi, seperti yang dijelaskan oleh Antony Beevor, Operasi Uranus lebih dari sekadar operasi ketenteraan yang sangat berjaya: & lsquoSaya berpendapat bahawa intinya adalah bahawa Stalin telah menyedari kesalahan apa yang dia buat. Hitler enggan mengakui sebarang kesalahan, tetapi Stalin menyedari kesalahan yang dia lakukan dan itu ketika dia mula mendengarkan jeneralnya dan itulah sebabnya mengapa Stalingrad bukan hanya titik tolak dalam psikologi dalam perang, ia adalah titik perubahan sebenar dalam menangani Tentera Soviet. Ini juga merupakan titik tolak dalam keyakinan para jeneral untuk menghadapi Stalin sedikit lebih banyak, dan juga kurang takut akan NKVD, dan saya rasa ini adalah perkara yang sangat penting. Beria [ketua NKVD & ndash polis rahsia Soviet] biasa mengancam jeneral dengan cara yang paling kejam tetapi jeneral sekarang menyedari bahawa sebenarnya mereka mula mendapat lebih banyak cambuk. & Rsquo

Menjelang Malam Krismas 1942, dengan penarikan usaha bantuan Manstein & rsquos, jelas bahawa Tentera Keenam telah ditakdirkan. Dan tempat kejadian adalah salah satu bencana ketenteraan terbesar dalam sejarah Jerman.

Saya dipetik dalam John Keegan (ed.), The Atlas Times Perang Dunia Kedua, Times Books, 1989, hlm. 104


Tekanan berterusan di seberang Sungai Chir

Pada 1 Disember, Manstein melepaskan rancangannya untuk serangan bantuan. Ia meminta LVII Panzer Corps menyerang timur laut dari Kotelnikovo melintasi stepa ke Stalingrad dan XLVIII Panzer Corps menyerang dari jambatannya di atas Sungai Don berhampiran Nizhniy Chirskaya, di sebelah timur ke poket. Walaupun Nizhniy Chirskaya berada lebih kurang 30 batu ke poketnya, Manstein tahu bahawa orang Rusia menyedari kepentingan jambatan itu dan sedang membangun kekuatan melawannya, jadi dia berharap mendapat kejutan dengan memulai serangannya dari arah selatan. Ketika LVII Panzer Corps maju tepat di depan jambatan, XLVIII Panzer Corps akan bergabung dengan serangan. Dia dijangka memulakan serangan pada 8 Disember.

Keadaan di Stalingrad sudah lama tidak tertahankan. Setelah dipotong dan diasingkan, kekurangan hanya bertambah. Setengah juta lelaki saling berbunyi dan pemandangan kota selama berbulan-bulan, dengan artileri dan bom yang menghancurkan blok bandar demi blok bandar.

Sebilangan besar poket berada di luar kota tepat di padang rumput yang mengelilingi Stalingrad, dan keadaannya tidak lebih baik di sana. Pokok tidak tumbuh di padang rumput yang berangin, jadi tidak ada kayu bakar untuk dikumpulkan. Tidak ada posisi yang disiapkan, jadi dugout harus diletupkan di bumi beku dengan bahan letupan. Terdapat beberapa kereta kebal yang terbakar dan sepi yang tersisa dari pertempuran sebelumnya, ini menjadi posisi menembak dan memberi tempat perlindungan. Makanan dengan cepat menjadi langka, memaksa tukang masak untuk menyembelih kuda draf untuk memberi makan pasukan. Terdapat serangan Soviet yang berterusan di seluruh perimeter, sehingga tidak ada satu pun unit Jerman yang dapat menyimpan peluru kerana mereka selalu berada dalam tekanan. Dan tentu saja tidak membantu bahawa selama lima hari pertama pengangkut udara, Luftwaffe berjaya memberikan bekalan hanya 58.3 tan bekalan sehari, sedikit lebih daripada 10 peratus daripada keperluan harian minimum.

Menjelang minggu pertama bulan Disember bala bantuan mulai meletus. Sementara Tentera Darat Hollidt menerima Divisi Infantri ke-336, dipindahkan dari Kumpulan Tentera Darat, yang mula mengisi sepanjang Chir yang lebih rendah, sementara Bahagian Lapangan Luftwaffe ke-7 bergerak masuk untuk menutup Morozovsk dan lapangan terbangnya . Sebagai langkah mengejutkan, Jeneral Zeitzler berjaya menyeret bahagian lain, Panzer ke-17, jauh dari Pusat Kumpulan Tentera. Yang ke-17 meninggalkan Orel untuk transit ke Army Group Don pada 2 Disember tetapi dengan cepat dirampas oleh Hitler, yang menyangka dia mengesan penumpukan musuh berhampiran sempadan utara kumpulan tentera dan mengalihkan bahagian itu ke sana.

Bahagian Panzer ke-11 tiba pada 7, tepat pada waktunya untuk menghilangkan penembusan musuh dari garis Sungai Chir yang lebih rendah berhampiran Surovikino. Sebenarnya, Soviet baru-baru ini meningkatkan tekanan di sepanjang depan Chir bawah dengan Tentara Tank Kelima Soviet melakukan sejumlah serangan di sepanjang garis sungai. Panzer ke-11 menghabiskan minggu berikutnya sebagai bomba, menyerang satu demi satu penembusan: Lissinski, Kalinovski, Oblivskaya, melakukan perjalanan pada waktu malam dan menyerang pada waktu siang. Semasa melakukan tindakan ini, ia menghancurkan lebih dari 130 tangki musuh yang hancur.

Jeneral Soviet Andrei Yeremenko, komandan Stalingrad Front yang terkepung.

Lapangan udara di Morozovsk dan Tatsinskaya, yang digunakan untuk penerbangan ke Stalingrad, terletak di belakang Chir Bawah oleh itu, sebarang penembusan Chir mengancam usaha bekalan dan harus dihapuskan. Atas sebab ini, nampaknya semakin kurang XLVIII Panzer Corps dapat melepaskan diri dari depan Chir dan berpartisipasi dalam serangan bantuan, seluruh serangan akan jatuh kepada Jeneral Kirchner LVII Panzer Corps.

Bahagian Panzer ke-6 telah tiba di Kotelnikovo pada waktunya tetapi terpaksa memerangi unit musuh di sana sejak itu, hanya untuk mendapatkan kedudukan awalnya. Panzer Regiment 201 dari Bahagian Panzer ke-23 juga telah tiba tetapi memerlukan semua masa untuk menyelesaikannya menjalani pemulihan semula. Selanjutnya, kebanyakan unit beroda divisi belum tiba kerana pencairan di Caucasus yang menjadikan jalan di sana menjadi lautan lumpur. Bagi Bahagian Ladang Luftwaffe ke-15, ia masih terbentuk di kawasan Salsk. Manstein tidak mempunyai pilihan dia tidak dapat memulakan serangan bantuan pada 8 Disember.

Manstein sedang berlumba dengan kematian, dan dia mengetahuinya. Pertama, dia harus memerhatikan sisi utara. Dia tahu bahawa pengulangan serangan jenis Uranus Soviet di sayap utara yang lemah dapat dengan cepat berubah menjadi malapetaka untuk kedua-dua Kumpulan Tentera Don dan Tentera Kumpulan A di selatan, tetapi itu nampaknya tidak akan berlaku.

Saat ini dia harus mempertahankan Angkatan Darat Keenam di Stalingrad melalui kapal terbang yang sejauh ini gagal memenuhi syarat minimum dan pada masa yang sama membangun kekuatan pertahanan yang cukup kuat untuk membebaskan saku, semua sebelum Soviet dapat membawa kekuatan yang cukup untuk menghilangkan poket dan mungkin kumpulan tentera juga.

Nasib baik untuk orang Jerman, Stalin mempunyai masalah yang serupa. Walaupun Manstein harus membebaskan Tentara Keenam sehingga memiliki pasukan untuk mencegah Kumpulan Tentera Don dan Tentera Kumpulan A terputus, Stalin harus menyingkirkan Tentera Keenam untuk membebaskan pasukannya sendiri untuk menyerang dan memotong kumpulan tentera Jerman .


Selepas

Operasi Uranus terperangkap antara 250,000 dan 300,000 askar Paksi dalam kawasan yang membentang 50 kilometer (31 & # 160mi) dari timur ke barat dan 40 kilometer (25 & # 160mi) utara ke selatan. [99] Poket itu berisi empat korps infanteri, sebuah pasukan panzer milik Panzer Keempat dan Tentera Enam, dan unsur-unsur yang masih ada dari dua bahagian Romania, sebuah rejimen infanteri Croat dan unit-unit pakar lain. Peralatan yang terperangkap termasuk sekitar 100 tangki, 2,000 kepingan artileri dan mortar dan 10,000 trak. [100] Penarikan diri ke Stalingrad barisan retret kiri yang dipenuhi dengan topi keledar, senjata dan peralatan lain, dan alat berat yang telah musnah ditinggalkan di tepi jalan. [101] Jambatan yang melintasi Sungai Don macet dengan lalu lintas, ketika tentera Axis yang masih hidup dengan tergesa-gesa berjalan ke arah timur ke arah cuaca yang sejuk, berusaha melarikan diri dari perisai Soviet dan infanteri yang mengancam akan memotong mereka dari Stalingrad. [102] Banyak anggota Axis yang cedera diinjak-injak, dan banyak dari mereka yang berusaha menyeberangi sungai dengan berjalan kaki di atas es jatuh dan lemas. [103] Askar lapar memenuhi kampung Rusia mencari bekalan, sementara tempat pembuangan sampah sering dijarah untuk mencari tin makanan. [104] Pelanggar jalan terakhir menyeberangi Sungai Don pada 24 November, dan merobohkan jambatan untuk menutup Panzer Keempat dan Tentera Keenam dari Soviet di Stalingrad. [105]

Tentera Keenam, di tengah kekacauan, mulai membangun garis pertahanan, terhambat oleh kekurangan bahan bakar, peluru dan ransum, dan semakin dibebani oleh musim dingin Rusia yang semakin meningkat. Ia juga ditugaskan untuk menutup jurang yang disebabkan oleh pasukan Romania yang hancur. [106] Pada 23 November, beberapa unit Jerman memusnahkan atau membakar semua yang tidak diperlukan untuk operasi pelarian dan mula mundur ke arah hujung utara Stalingrad. Namun, setelah Jerman meninggalkan bunker musim sejuk mereka, Tentera Soviet ke-62 berjaya memusnahkan Bahagian Infantri ke-94 Jerman di tanah terbuka yang terselamat dari bahagian Jerman yang dilampirkan ke Bahagian Panzer ke-16 dan ke-24. [107] Walaupun panglima tentera Jerman berpendapat bahawa pasukan Wehrmacht yang terperangkap dalam pengepungan harus pecah, antara 23 dan 24 November Hitler memutuskan untuk memegang jawatan itu dan berusaha untuk memasok Pasukan Keenam melalui udara. [108] Personel yang terperangkap di Stalingrad akan memerlukan sekurang-kurangnya 680 metrik tan (750 tan pendek) bekalan sehari, suatu tugas yang habis Luftwaffe sebenarnya tidak dalam keadaan dijalankan. Tambahan pula, Angkatan Udara Merah yang dihidupkan kembali adalah ancaman terhadap pesawat Jerman yang berusaha terbang di sekitar kawasan sekitarnya. Walaupun pada bulan Disember Luftwaffe telah mengumpulkan armada sekitar 500 pesawat, ini masih belum mencukupi untuk membekalkan Tentera Keenam dan unsur-unsur Tentera Panzer Keempat dengan bekalan yang diperlukan. [109] Sepanjang separuh pertama bulan Disember, Tentera Keenam menerima kurang dari 20% keperluan harian mereka. [110]

Sementara itu, Tentera Merah memperkuat pengepungan luarnya dengan tujuan untuk memusnahkan unit Jerman yang dikelilingi. Tentera Soviet akan menyerang unit Jerman di timur dan selatan, bertujuan untuk memisahkan unit Jerman menjadi kumpulan yang lebih kecil. Perintah ini mulai berkuatkuasa pada 24 November, dan akan dilaksanakan tanpa penggabungan besar atau pergerakan cadangan. [111] Pengepungan luar berjalan sejauh kira-kira 320 kilometer (200 & # 160mi), walaupun hanya tiga perempat dari jarak itu sebenarnya diliputi oleh pasukan Soviet jarak antara pengepungan luar dan dalam adalah sekitar 16 kilometer (9.9 & # 160mi) . [112] Komando tinggi Soviet juga mula merancang Operasi Zuhal, [113] yang bertujuan menghancurkan Tentera Kelapan Itali dan memotong pasukan Jerman di Kaukasus. [114] Soviet Stavka terancang Zuhal untuk bermula pada kira-kira 10 Disember. [115]

Pasukan Jerman di wilayah itu telah dipecah lebih jauh, ketika jeneral Jerman Erich von Manstein diberi komando Kumpulan Tentara Don yang baru dibuat, yang terdiri dari Tentera Keempat Jerman dan Tentera Keenam, dan Tentera Romania Ketiga dan Keempat. [116] Walaupun keadaan kelihatan suram bagi Jerman, momen ketenangan relatif telah tenang setelah berakhirnya Operasi Uranus Pasukan Jerman dan Soviet merancang pergerakan mereka seterusnya. [117]


Stalin mengeluarkan Perintah No. 227, yang memutuskan bahawa para pembela di Stalingrad akan mengambil "Not One Step Back." Dia menolak untuk mengusir orang awam, dengan menyatakan bahawa tentera akan berjuang lebih keras mengetahui bahawa mereka mempertahankan penduduk kota itu.

XIV Panzerkorps Jeneral Gustav von Wietersheim menembusi pinggir bandar Stalingrad, dan pada malam itu mereka sampai di tebing barat Sungai Volga. Dalam sebulan, pasukan Soviet di bawah Jeneral Vasily Chuikov disokong ke jalur sepanjang 9 mil sepanjang Volga, dan pertempuran telah berpindah ke beberapa pertempuran jalanan paling kejam yang pernah ada di dunia.


Operasi Ribut Musim Sejuk.

Operasi Winterstorm (Wintergewitter dalam bahasa Jerman) adalah serangan Jerman dalam Perang Dunia II di mana Tentera Panzer ke-4 Jerman gagal mematahkan pengepungan Soviet dari Tentera ke-6 Jerman semasa Pertempuran Stalingrad.

Pada akhir November 1942, Tentera Merah menyelesaikan Operasi Uranus, mengepung sekitar 300,000 anggota Axis di dalam dan sekitar bandar Stalingrad. Pasukan Jerman di dalam poket Stalingrad dan langsung di luar disusun semula di bawah Army Group Don, di bawah komando Generalfeldmarschall Erich von Manstein. Sementara itu, Tentera Merah terus memperuntukkan sebanyak mungkin sumber daya untuk akhirnya melancarkan Operasi Saturnus yang dirancang, yang bertujuan untuk mengasingkan Kumpulan Tentera D dari Tentera Jerman yang lain. Untuk memperbaiki keadaan itu, Luftwaffe berusaha memasok pasukan Jerman di Stalingrad melalui jambatan udara. Ketika Luftwaffe terbukti tidak mampu menjalankan misinya dan menjadi jelas bahawa pelarian yang berjaya dapat terjadi hanya jika dilancarkan seawal mungkin, Manstein memutuskan usaha bantuan.

Pada asalnya, Manstein dijanjikan empat bahagian panzer. Kerana keengganan Jerman untuk melemahkan sektor-sektor tertentu dengan menempatkan semula unit-unit Jerman, tugas membuka koridor ke Tentera Darat ke-6 Jerman jatuh ke Tentera Panzer ke-4. Pasukan Jerman diadu melawan beberapa tentera Soviet yang ditugaskan untuk memusnahkan pasukan Jerman yang dikepung dan serangan mereka di sekitar Sungai Chir yang lebih rendah.

Serangan Jerman mengejutkan Tentera Merah dan memperoleh keuntungan besar pada hari pertama. Pasukan ujung tombak menikmati sokongan udara dan dapat mengalahkan serangan balas oleh tentera Soviet.Menjelang 13 Disember, perlawanan Soviet melambatkan kemajuan Jerman dengan ketara. Walaupun pasukan Jerman merebut kawasan di sekitar Verkhne-Kumskiy, Tentera Merah melancarkan Operasi Little Saturn pada 16 Disember. Operasi Little Saturn mengalahkan Tentera Darat ke-8 Itali di sayap kiri Kumpulan Tentera Darat, mengancam kelangsungan seluruh pasukan pasukan Manstein. Ketika perlawanan dan korban meningkat, Manstein meminta Hitler dan panglima Tentera Darat ke-6 Jerman, Jeneral Friedrich Paulus, untuk memulakan penembusan Tentera Darat ke-6 kedua-duanya menolak. Tentera Panzer ke-4 meneruskan usaha untuk membuka koridor ke Tentera Darat ke-6 pada 18-19 Disember, tetapi tidak dapat melakukannya tanpa bantuan pasukan di dalam poket Stalingrad. Manstein terpaksa menghentikan serangan pada 23 Disember dan menjelang Malam Krismas, Panzer Army ke-4 mulai mundur ke posisi awal. Kerana kegagalan Tentera Darat ke-6 dan percubaan untuk memecahkan pengepungan Soviet, Tentera Merah dapat meneruskan kehancuran pasukan Jerman di Stalingrad.

Pada 23 November 1942, Tentera Merah menutup pengepungan pasukan Paksi di Stalingrad. Hampir 300,000 tentera Jerman dan Romania, serta sukarelawan Rusia untuk Wehrmacht, terperangkap di dalam dan sekitar bandar Stalingrad oleh kira-kira 1,1 juta anggota Soviet Di tengah bencana yang akan datang, kanselir Jerman Adolf Hitler melantik Jeneralfeldmarschall (Marshal Lapangan) Erich von Manstein sebagai komander Kumpulan Tentera Don yang baru dibuat. Dianggotai oleh tentera ke-4 Jerman dan tentera ke-6, serta tentera Romawi Ketiga dan Keempat, kumpulan tentera Manstein yang baru berada di antara Kumpulan Tentera Darat Jerman A dan B. Alih-alih mencuba pelarian segera, komando tinggi Jerman memutuskan bahawa pasukan yang terperangkap akan kekal di Stalingrad dalam usaha untuk bertahan. Pasukan Jerman yang dikepung harus dipasang kembali melalui udara, memerlukan sekitar 680 t (750 tan pendek) bekalan setiap hari. Namun, armada 500 pesawat pengangkut yang dipasang tidak mencukupi untuk tugas tersebut. Sebilangan besar pesawat tidak dapat diservis pada musim sejuk Soviet yang kasar pada awal Disember, lebih banyak pesawat kargo Jerman musnah dalam kemalangan berbanding dengan pesawat tempur Soviet. Tentera ke-6 Jerman, misalnya, mendapat kurang dari 20% dari keperluan hariannya. Selanjutnya, Jerman masih diancam oleh pasukan Soviet yang masih memegang sebahagian tebing barat Sungai Volga di Stalingrad.

Front Timur antara 19 November 1942 dan 1 Mac 1943

Memandangkan jumlah kekuatan Jerman yang tidak dijangka ditutup di Stalingrad, pada 23 November Stavka (Komando Tinggi Angkatan Bersenjata Soviet) memutuskan untuk memperkuat pengepungan luar yang bersiap untuk menghancurkan pasukan Paksi di dalam dan di sekitar kota. Pada 24 November, beberapa formasi Soviet mulai menguatkan diri untuk mempertahankan diri dari kemungkinan serangan Jerman yang berasal dari Barat. Soviet juga memperkuatkan kekuatan yang mengelilingi untuk mencegah kejayaan operasi pelarian oleh Tentera Darat ke-6 Jerman dan unit Paksi lain. Namun, ini mengikat kekuatan Tentera Merah di kawasan itu. Perancangan untuk Operasi Saturnus bermula pada 25 November, bertujuan untuk menghancurkan Tentera Darat ke-8 Itali dan memutuskan komunikasi antara pasukan Jerman di sebelah barat Sungai Don dan pasukan yang beroperasi di Kaukasus. Sementara itu, perancangan juga dimulakan untuk Operation Ring, yang bertujuan untuk mengurangi kekuatan Jerman di poket Stalingrad.

Ketika Operasi Uranus menyimpulkan, pasukan Jerman di dalam kawasan pengepungan itu terlalu lemah untuk melakukan serangan sendiri. Separuh dari perisai mereka yang tersisa, misalnya, telah hilang dalam pertempuran pertahanan, dan terdapat kekurangan bahan bakar dan peluru untuk kenderaan yang masih hidup kerana Luftwaffe tidak dapat mengatasi bekalan udara. Feldmarschall von Manstein mengusulkan serangan balas untuk memecahkan pengepungan Soviet di Stalingrad, yang diberi nama Operasi Winter Storm (Jerman: Wintergewitter). Manstein percaya bahawa kerana ketidakmampuan Luftwaffe untuk memasangkan Axis di poket Stalingrad menjadi lebih penting untuk melegakan mereka & sebutkan tarikh seawal mungkin & quot. Pada 28 November, Manstein mengirimkan Hitler laporan terperinci mengenai keadaan Army Group Don, termasuk kekuatan Tentera Darat ke-6 Jerman dan penilaian mengenai peluru yang ada untuk artileri Jerman di dalam bandar. Situasi strategik yang mengerikan membuat Manstein ragu-ragu mengenai apakah operasi bantuan itu dapat menunggu untuk menerima semua unit yang diperuntukkan untuk serangan itu.

Stavka menangguhkan Operasi Saturnus hingga 16 Disember, ketika pasukan Soviet berjuang untuk membersihkan pembela Jerman dari Sungai Chir yang lebih rendah. Serangan Tentera Merah di kawasan itu bermula pada 30 November, melibatkan sekitar 50,000 tentera, yang memaksa Manstein menggunakan Kor Panzer ke-48 dalam usaha untuk menahan wilayah tersebut. Sebagai tindak balas, Tank Tentera Darat ke-5 diperkuat oleh Tentara Kejutan ke-5 yang baru dibuat, yang diambil dari formasi yang ada dari Front Barat Daya dan Stalingrad, Tentera Tank ke-5 berjumlah hampir 71,000 orang, 252 kereta kebal dan 814 senjata artileri. Serangan Soviet berjaya menjatuhkan Kor Panzer ke-48, yang pada asalnya dipilih untuk mengetuai salah satu serangan utama terhadap pengepungan Soviet. Soviet diberitahu tentang serangan Jerman yang akan datang ketika mereka menemui Bahagian Panzer ke-6 Jerman yang sedang dimuat di bandar Morozovsk dan hasilnya menahan beberapa pasukan dari serangan di Sungai Chir yang lebih rendah untuk mempersiapkan kemungkinan percubaan penembusan oleh pasukan Jerman di Stalingrad.

Operasi Ribut Musim Sejuk. Mereka akan ditugaskan untuk membuka jalan sementara ke Tentera Darat ke-6. Bahagian-bahagian lapangan Luftwaffe yang terdiri daripada tentera bukan tempur, kakitangan markas dan anggota Luftwaffe dan Heer yang tidak mempunyai unit, kurang terlatih dan kekurangan pegawai berpengalaman dan tentera yang disertakan, serta senjata anti-tank dan artileri yang mencukupi. Sebilangan besar anggota yang dijanjikan untuk usaha bantuan tidak pernah tiba, sebahagiannya disebabkan oleh perkhidmatan pengangkutan yang buruk ke depan, sementara beberapa unit yang pada awalnya dipilih untuk dipindahkan di bawah komando Army Group Don dikekalkan oleh perintah asalnya. Unit-unit lain dalam Kumpulan Tentera Darat tidak dalam bentuk untuk melakukan operasi ofensif, kerana kerugian yang dialami dalam bulan pertempuran yang lalu, sementara banyak formasi baru yang telah dijanjikan tidak tiba tepat pada waktunya.

Sebaliknya, Bahagian Panzer ke-11 adalah salah satu bahagian berperisai Jerman yang paling lengkap di Front Timur kerana baru sahaja dipindahkan dari simpanan Tentera Darat Jerman. Bahagian Panzer ke-6 juga lengkap kerana telah dipindahkan ke kawalan Manstein dari Eropah Barat. Namun, kegunaan Bahagian Panzer ke-11 dikompromikan ketika Soviet melancarkan serangan terhadap pasukan di wilayah Sungai Chir yang lebih rendah, kerana ini mengikat Tentera Darat Hollidt di bahagian pertahanan. Oleh kerana itu, dan kerana Manstein percaya bahawa tujahan yang berasal dari kedudukan Detasmen Tentera Darat Hollidt akan terlalu jelas, panglima lapangan Jerman memutuskan untuk menggunakan Angkatan Darat Panzer ke-4 dan Korps Panzer XLVIII sebagai komponen utama dalam operasi bantuan. Namun, di sebalik percubaan Jerman untuk membina kekuatan untuk serangan itu, kedudukan mereka di sepanjang Sungai Chir yang lebih rendah menjadi lemah. Penembusan Soviet hanya tumpul dengan kedatangan Bahagian Panzer ke-11, yang dapat memusnahkan sebahagian besar dua brigade tangki Soviet . Akibatnya, XLVIII Panzer Corps terlibat dalam pertempuran pertahanan untuk Sungai Chir, ketika Soviet mendorong dalam usaha untuk menguasai lapangan terbang di Tatsinskaya (digunakan untuk memasok pasukan Jerman di Stalingrad melalui udara).

Walaupun LVII Panzer Corps dengan enggan dilepaskan ke Army Group Don, oleh Army Group A, Bahagian Panzer ke-17 diperintahkan kembali ke kawasan tumpuannya yang asal, dan tidak bersiap untuk kembali ke Army Group Don sehingga 10 hari setelah itu. meminta untuk. Mengingat masalah dalam membangun kekuatan yang cukup, dan melihat bahawa Soviet menumpukan lebih banyak mekanisasi di Sungai Chir, Manstein memutuskan untuk melancarkan Operasi Winter Storm menggunakan Tentera Panzer ke-4. Manstein berharap bahawa Tentera Darat ke-6 akan melancarkan serangannya sendiri, dari seberang, setelah menerima isyarat kod Thunderclap. Manstein berjudi pada Hitler yang menerima bahawa satu-satunya kaedah yang masuk akal untuk mengelakkan kematian Tentera Darat ke-6 membiarkannya pecah, dan menganggap Jenderal Paulus terlalu setuju untuk memerintahkan pasukannya untuk melepaskan diri dari saku Stalingrad. Pada 10 Disember, Manstein memberitahu kepada Paulus bahawa operasi bantuan akan dimulakan dalam 24 jam.

Pasukan Soviet yang mengambil bahagian

Untuk tujuan Operasi Uranus, Marsekal Soviet Georgy Zhukov mengerahkan sebelas tentera Soviet. Dalam usaha untuk meningkatkan kemampuan ofensif dari Stalingrad Front, lebih dari 420 kereta kebal, 111.000 tentera dan 556 senjata meriam dihantar di Sungai Volga dalam jangka masa tiga minggu. Tentera Merah dan Tentera Udara Merah dapat mengumpulkan lebih dari satu juta askar, 13.500 senjata meriam, 890 kereta kebal dan 1.100 pesawat tempur, yang disusun dalam 66 bahagian senapang, lima korps tangki, 14 brigade tangki, satu brigade mekanik tunggal, sebuah korps kavaleri, dan 127 rejimen artileri dan mortar. Ketika pengepungan ditutup dan Soviet meneruskan operasi sekunder, Tentera ke-51 diposisikan di pinggir pengepungan luar dengan 34.000 orang dan 77 kereta kebal. Di selatan mereka adalah Tentera Darat ke-28, dengan 44,000 tentera, 40 kereta kebal dan 707 senapang meriam dan mortar. Bersamaan dengan itu, Tentera Merah mulai membangun kekuatannya untuk Operasi Saturnus, di mana ia akan bertujuan untuk mengasingkan dan memusnahkan Kumpulan Tentera Darat Jerman di Kaukasus.

Pada 12 Disember 1942, LVII Panzer Corps Angkatan Darat Hoth's Fourth Army memulakan perjalanan ke arah timur laut ke arah pasukan Jerman yang terperangkap di dalam poket Stalingrad. Bahagian Panzer ke-6 dan ke-23 memperoleh keuntungan besar, mengejutkan Tentera Merah dan mengancam bahagian belakang Tentera Darat ke-51 Soviet. Pemacu Jerman itu akan dipelopori oleh batalion tangki berat 503 (Jerman) kereta kebal Tiger I, tetapi unit itu tidak sampai ke depan Don sehingga 21 Disember. Kemajuan awal serangan cepat. Beberapa unit dapat menempuh perjalanan sejauh 50 km (31 mi) pada hari pertama. Orang Jerman dibantu oleh unsur kejutan, kerana Stavka tidak menyangka serangan Jerman akan segera dimulai, sementara Jenderal Vasilevsky tidak dapat melepaskan Tentera Pengawal ke-2 untuk menggunakannya sebagai kekuatan penghalang terhadap ujung tombak Manstein. Kemajuan awal begitu cepat sehingga Bahagian Panzer ke-6 dapat menangkap peralatan artileri Soviet dengan utuh. Rintangan Soviet menurun dengan ketara setelah Bahagian Panzer ke-6 dan ke-23 telah menguasai badan utama infanteri Rusia. Sebenarnya, Bahagian Senapan ke-30 Tentera Darat ke-51 telah ditakluki pada akhir 12 Disember. Walaupun infanteri Soviet dengan cepat memperkuat desa-desa di jalan pasukan Jerman, pasukan berkuda Tentera Merah di daerah itu habis selama bertahun-tahun pertempuran dan tidak mampu melakukan perlawanan serius terhadap serangan Jerman. Walaupun mendapat kemajuan awal, LVII Panzer Corps tidak dapat mencapai keputusan yang menentukan. Terdapat juga laporan peningkatan tekanan berat terhadap Bahagian Panzer ke-23, walaupun kemajuan dilakukan pada hari pertama serangan Jerman.

Pada 13 Disember, Bahagian Panzer ke-6 mengadakan hubungan dengan Tentera Tentera Soviet ke-5, yang terlibat dalam pengurangan pertahanan Jerman di sekitar Sungai Chir. Pasukan Jerman dapat terlibat dan mengalahkan perisai Soviet, ketika pasukan bekas memaksa menyeberangi Sungai Alksay. Pada ketika ini, pertempuran berperisai besar bermula di sekitar desa Verkhne-Kumskiy. Walaupun mereka mengalami kerugian besar, pasukan Soviet dapat mendorong pasukan Jerman kembali ke tebing Sungai Alksay pada penghujung hari, sementara gagal merebut kembali kota itu. Namun, kerugian yang ditanggung oleh Tentera Merah di sekitar Verkhne-Kumskiy membolehkan Bahagian Panzer ke-6 menikmati kelebihan singkat dalam jumlah tangki selepas itu. Pertempuran untuk Verkhne-Kumskiy berlanjutan selama tiga hari, ketika Tentera Merah melancarkan serangkaian serangan balas terhadap jambatan Jerman di seberang Sungai Alksay dan pembela Jerman di bandar itu. Pembela Jerman berjaya menembak tank Soviet di Verkhne-Kumskiy dan memusnahkannya menggunakan senjata artileri anti-tank yang dipasang dengan baik. Dengan sokongan berat dari Luftwaffe, orang Jerman dapat mencapai kejayaan tempatan dan mula mendorong ke arah sungai Myshkova. Bahagian Panzer ke-6 menanggung kerugian besar semasa pemanduannya, dan berehat sebentar selepas pertempuran untuk pemulihan. Kerosakan kecil pada kereta kebal yang masih hidup diperbaiki dan sebahagian besar kereta kebal yang tidak mampu semasa pertempuran di Verkhne-Kumskiy dibawa kembali ke keadaan yang dapat digunakan.

Tindak balas Soviet: 13 18 Disember

Jerman Panzer III berperang di Kesatuan Soviet Selatan pada bulan Disember 1942

Serangan Tentera Panzer Keempat memaksa Stavka untuk menghitung semula niatnya untuk Operasi Saturnus, dan pada 13 Disember Stalin dan Stavka mengizinkan penempatan semula Tentera Pengawal ke-2 dari Don Front ke Stalingrad Front, di mana ia akan siap digunakan untuk menentang pasukan Jerman pada 15 Disember. Tentera ini mempunyai kekuatan kira-kira 90,000 askar, yang disusun dalam tiga pasukan senapang pengawal (1, 13 dan 2). Operasi Saturn didesain semula menjadi Operasi Little Saturn, yang membatasi skop serangan untuk menerobos Tentera Darat ke-8 Itali dan kemudian melibatkan Kumpulan Tentara Don di belakang. Serangan itu juga diubah dari dorongan ke selatan menjadi pemanduan ke arah tenggara, dan tarikh mula diturunkan pada 16 Disember. Sementara itu, Kor Tank Mekanik ke-4 dan ke-13 terus melakukan serangan balas terhadap pasukan Jerman di sekitar Sungai Alksay, berusaha menunda kemajuan mereka dalam jangkaan kedatangan Tentera Pengawal ke-2.

Tentera Pengawal 1 dan 3 Soviet, bersama dengan Tentera Darat ke-6 Soviet, melancarkan Operasi Little Saturn pada 16 Disember. Walaupun menghadapi masalah awal kerana tentangan keras dari pasukan Itali, Tentera Merah berjaya mengalahkan sebahagian Tentera ke-8 Itali pada 18 Disember. Penembusan itu - walaupun kecil dan cepat dibendung - membuktikan kemungkinan ancaman terhadap sayap kiri Kumpulan Tentera Darat, sementara kota Rostov diancam oleh Tentera Pengawal ke-3. Ini, dan terutama kerugian besar yang ditanggung oleh bahagian perisai Jerman yang memaksa mereka menuju ke sungai Myshkova, memaksa Manstein untuk mempertimbangkan semula untuk meneruskan serangan. Marshal lapangan Jerman memutuskan bahawa dia tidak dapat mempertahankan sayap kirinya sambil juga mempertahankan usaha untuk melepaskan Tentera ke-6. Walaupun Bahagian Panzer ke-6 dapat menyeberangi Sungai Myshkova pada malam 19 Disember, LVII Panzer Corps masih belum membuat kemajuan besar terhadap peningkatan penentangan Soviet, walaupun kedatangan Bahagian Panzer ke-17 sebenarnya, seolah-olah pasukan mesti terus bertahan. Tambahan pula, serangan Soviet di Tatsinskaya berjaya memusnahkan lapangan terbang dan beberapa lusin pesawat yang digunakan oleh Luftwaffe untuk memasangkan pasukan di dalam poket Stalingrad, memaksa Manstein memerintahkan Kor Panzer ke-48 di bahagian pertahanan, dan bukannya menyuruhnya untuk menguatkan pasukannya yang diarahkan menuju penembusan ke Stalingrad. Untuk memburukkan lagi keadaan Jerman, pada 18 Disember Hitler enggan membenarkan Tentera Darat ke-6 Jerman memulakan operasi pelarian ke arah Kumpulan Tentera Don yang lain, walaupun ada permintaan dari

Pada 19 Disember, Manstein mengirim ketua pegawai perisiknya, Mayor Eismann ke Stalingrad untuk memberikan gambaran yang tepat kepada Jeneral Paulus mengenai situasi strategik yang menimpa Tentara Kumpulan Don. Paulus tidak terkesan, walaupun dia bersetuju bahawa pilihan terbaik adalah percubaan penembusan seawal mungkin. Ketua Staf Angkatan Darat ke-6, Jeneral Jeneral Arthur Schmidt berpendapat bahawa pelarian tidak dapat dilaksanakan dan sebaliknya mencadangkan agar Kumpulan Tentera Darat mengambil langkah untuk membekalkan kekuatan Paksi yang terperangkap melalui udara. Walaupun telah bersetuju dengan Eismann sebelumnya, Paulus kemudian memutuskan bahawa pelarian tidak dapat dipertimbangkan kerana ketidakmampuan Tentera Darat ke-6 untuk melaksanakannya dan perintah tegas Hitler menentangnya. Walaupun pada hari itu LVII Panzer Corps berjaya menerobos Sungai Alksay dan memandu dalam jarak 48 km (30 mi) dari pinggir selatan barisan Tentera Darat ke-6, pasukan Jerman yang terperangkap tidak berusaha untuk menghubungkannya dengan pasukan pelepasan. Selepas itu, Tentera Darat ke-6 tidak memiliki kekuatan untuk mencuba pelarian, mengoperasikan kurang dari 70 kereta kebal yang dapat diservis, dengan bekalan yang terhad, sementara infanteri tidak dalam keadaan untuk melakukan serangan di badai salji yang telah berkembang sejak beberapa hari terakhir.

Manstein memerintahkan Bahagian Panzer ke-6 untuk menghentikan serangannya dan menyebarkan semula ke Sungai Chir selatan, untuk meningkatkan pertahanan Jerman di sana terhadap serangan Soviet yang berterusan, pada 23 Disember. Menjelang 24 Disember, Tentera Panzer Keempat telah mundur sepenuhnya, kembali ke posisi awal. Ketidakmampuan untuk menerobos Tentera Darat ke-6, dan penolakan formasi terakhir untuk melakukan percubaan pelarian, menyebabkan Operasi Winter Storm runtuh pada 24 Disember, ketika Kumpulan Tentera Don kembali ke pertahanan.

Dengan usaha bantuan Jerman dikalahkan, Stavka bebas menumpukan perhatian pada pemusnahan pasukan Axis di poket Stalingrad dan pengembangan barat serangan Red Army Winter. Tentera Merah berjaya membawa hampir 150,000 personel dan 630 kereta kebal terhadap Tentera Panzer ke-4 yang mundur dan walaupun Kor Mekanik ke-4 Volsky (dinamakan semula Kor Pengawal Mekanik ke-3 pada 18 Disember 1942) ditarik untuk diserahkan semula, Tentera ke-51, yang pertama Guards Rifle dan 7th Tank Corps menyerang unit Jerman yang menarik diri antara Mushkova dan Aksai Rivers. Dalam tiga hari, unit Soviet yang menyerang menerobos kedudukan Romania yang menjaga sayap LVII Panzer Corps dan mengancam Tentera Panzer ke-4 dari selatan, memaksa Jerman untuk terus mundur ke barat daya. Sementara itu, XLVIII Panzer Corps yang terutama dikendalikan oleh Bahagian Panzer ke-11 berusaha untuk mempertahankan posisinya di sepanjang Sungai Chir. Walaupun berjaya, XLVIII Panzer Corps dikejarkan ke pertahanan Rostov kerana kejayaan Soviet nampaknya akan berlaku selepas sebahagian runtuhnya Tentera Darat ke-8 Itali. Ketika Tentera Merah mengejar Tentera Panzer ke-4 menuju Sungai Aksai dan menerobos pertahanan Jerman di tebing Sungai Chir, ia juga mulai bersiap untuk Operasi Ring pengurangan pasukan di Stalingrad.

Pasukan Jerman di Stalingrad segera kehabisan bekalan, beberapa tentera terpaksa hidup dengan daging kuda. Pada akhir tahun 1942, jarak antara Tentera Darat ke-6 Jerman dan pasukan di luar kawasan sekitarnya adalah lebih dari 65 km (40 mi), dan sebahagian besar formasi Jerman di kawasan itu sangat lemah. Desakan Hitler untuk memegang Stalingrad hingga yang terakhir mempertaruhkan kewujudan Tentera Darat ke-6. Tamatnya serangan Jerman juga membolehkan Tentera Merah meneruskan usahanya untuk memotong pasukan Jerman di Kaukasus, yang akan bermula pada pertengahan Januari.Sebaliknya, pengepungan Tentera Darat ke-6 dan operasi untuk menghancurkannya mengikat sejumlah besar tentera Soviet, yang mempengaruhi operasi Soviet di sektor lain.

Stalingrad : Pengepungan Nasib: 1942-1943

Penerbit: Penguin Books edisi pertama (1 Mei 1999)

Badai Musim Sejuk: Pertempuran untuk Stalingrad dan Operasi untuk Menyelamatkan Tentera Darat ke-6


Badai Soviet & # 8211 Pertempuran Stalingrad

1942 adalah tahun yang penuh gejolak bagi semua pihak yang terlibat dalam pertempuran sengit iaitu Perang Dunia II. Jerman telah menyerang sebahagian besar daratan Eropah dan Afrika Utara pada masa perang ini. Serangan besar-besaran ke Soviet Union dilancarkan pada bulan Jun 1941 dan kebanyakannya tumpul setelah mendapat keuntungan besar di luar bandar-bandar utama kerana tentangan Soviet yang sengit ditambah dengan keadaan cuaca yang teruk.

Jerman memerlukan kemenangan penting untuk berlaku sekiranya mereka mempunyai harapan untuk mengambil alih seluruh USSR. Beberapa kawasan diperiksa untuk menyerang, dan akhirnya Operasi Blau dibuat.

Operasi Blau akan melibatkan tiga fasa: “Yang pertama akan menjadi kemajuan kepada Voronezh untuk menetapkan posisi penyekat yang akan melindungi kemajuan sayap ketika berbelok ke selatan. Kemudian pasukan Jerman akan membelok ke selatan ke arah Donets dan formasi Lower-Don dari Romania, Hungaria dan Itali akan mengikuti untuk mengepel dan membuat sayap yang memanjang. Akhirnya, Panzer Aries Pertama dan Keempat akan menyerang menyeberangi Don ke Caucasus, sementara Tentera Keenam maju melintasi stepa menuju Stalingrad. "

Infanteri dan perisai Waffen-SS maju, Musim Panas 1942. Oleh Bundesarchiv & # 8211 CC BY-SA 3.0 de

Pada asalnya, Stalingrad bukanlah objektif utama dalam kempen tersebut. Itu akan dikepung dan dikepung, seperti Leningrad. Namun, Hitler akhirnya memutuskan bahawa bandar itu akan diambil. Untuk satu, itu akan membuat marah Stalin, kerana kota itu atas namanya. Sebab yang lebih besar untuk pengambilalihan adalah bahawa ia adalah pusat pembinaan tangki utama dan menafikannya kepada Soviet pasti akan merugikan.

Operasi Blau dilancarkan pada 8 Mei. "Seminggu kemudian berakhir, dan 170.000 orang Rusia hanya ditawan Sevastopol, yang tidak akan jatuh hingga 2 Julai, masih ditahan di Crimea." Ini membuka jalan menuju Kharkov, tetapi masalah telah terjadi. Soviet menyerang balas ke arah Kharkov, dan Marsekal Lapangan Jerman, Fedor von Bock, bimbang Operasi Blau harus dibatalkan.

Hitler meragui perkara ini dan memberitahunya untuk memajukan serangan itu satu hari. Ini terbukti berjaya. "Pada awal bulan Jun, 239.000 tahanan telah ditangkap dan 1240 tangki hancur di medan perang Kharkov." Jalan ke Stalingrad dibuka secara rasmi, dan Jeneral Paulus dan Tentera Keenam Jerman membuat kemajuan menuju kota.

Kemaraan Jerman dari 7 Mei hingga 18 November 1942. Foto: Gdr / CC BY-SA 3.0

Namun, Paulus harus maju ke arah Stalingrad yang tidak disokong oleh kereta kebal. Mereka akan menguasai kota sementara Army Group South mendorong ke Kaukasus untuk mengambil alih ladang minyak.

Pertempuran akan dimulakan dengan Luftwaffe yang mengurangkan "sebahagian besar kota Rusia barat daya Stalingrad menjadi runtuh dalam serangkaian serangan yang dahsyat. Lebih dari seribu tan bom dijatuhkan di bandar dan saluran bekalan pentingnya, jalan air Volga. " Hanya dalam satu minggu 1942, "200 pesawat musnah dalam satu minggu pada bulan Ogos" oleh Luftwaffe.

Jerman mempunyai kira-kira 170,000 orang, 500 kereta kebal dan 3,000 kepingan artileri sementara Soviet hanya dapat mengumpulkan 90,000 tentera, 120 kereta kebal dan 2,000 senjata. Ketidakseimbangan seperti itu dengan mudah meletakkan kelebihan di tangan Jerman & # 8217, terutama mengingat sokongan Luftwaffe dan kelebihan udara yang hampir lengkap.

“Pada kira-kira jam 0340 pada 23 Ogos 1942, unit Bahagian Panzer ke-16 menyeberangi sungai Don di jambatan ponton yang dibina oleh jurutera. Setelah menyeberangi sungai dan mengabaikan sayap mereka, mereka pertama kali menuju ke utara selama kira-kira tiga jam dan kemudian berayun ke timur melintasi padang rumput terbuka. " Oleh itu, perjuangan untuk Stalingrad telah bermula.

Tentera Jerman dan Sd.Kfz. 251 trek separuh berperisai di padang rumput Rusia, Ogos 1942. Oleh Bundesarchiv & # 8211 CC BY-SA 3.0 de

Serangan pertama yang sebenarnya di bandar itu sendiri tidak bermula hingga 14 September "dengan serangan dua serang oleh Korps 51 di bahagian tengah dan selatan, disokong oleh desakan dari pinggir selatan yang melampau oleh Tentera Panzer Keempat." Artileri mengalahkan markas Marsekal Chuikov & # 8217, dan Jerman dapat mendorong Mamayev Kurgan menuju ke stesen kereta api. Stesen bertukar tangan sebanyak 15 kali tetapi akhirnya diambil oleh Jerman pada 19 September.

Di selatan kota, Tentera Panzer Keempat menghadapi tentangan di sekitar silo gandum, di mana hanya 50 orang yang menahan tiga bahagian Jerman. Pada 26 September Tentera Panzer Keempat mencapai Volga dan memisahkan Tentera Enam Puluh Empat dari Sixty-Second Chuikov.

Hitler membuat kenyataan kepada rakyat Jerman melalui siaran radio, yang memberitahu negaranya mengenai serangan di Stalingrad dan tujuannya. Pada titik ini dalam kempen, Hitler yakin bandar itu akan diambil. "Penjajahan di Stalingrad, yang juga akan dilakukan, akan memperdalam kemenangan raksasa ini dan memperkuatnya, dan anda pasti tidak ada manusia yang akan mengusir kita dari tempat ini di kemudian hari."

Gebirgsjäger Jerman di Kaukasus. Oleh Bundesarchiv & # 8211 CC BY-SA 3.0 de

Pada 27 September serangan utama dialihkan ke daerah Factory. Tujuan Jerman & # 8217 adalah untuk merebut kilang Red October, Barrikady dan Tractor, dan akhirnya untuk mengawal Volga. Pada akhir Oktober, 90 peratus bandar berada di tangan Jerman. Namun, jumlahnya sangat teruk.

Stalin mempunyai minat tertentu terhadap kota ini, oleh itu pertahanannya yang kuat. Bandar ini merupakan pemandangan revolusi clique selatan, dan kota itu merupakan kota terbesar yang menanggung namanya. Pada 28 Julai, dia membuat perisytiharan kepada semua Tentara Soviet - "Bukan satu langkah mundur!"

J. Stalin pada tahun 1943

Pertempuran itu sangat sukar bagi Jerman, kerana mereka telah membuat kemajuan pesat di semua teater pertempuran melalui taktik bergerak mereka. Walau bagaimanapun, dalam keadaan manuver bandar yang padat sangat terhad. Oleh itu, Jerman harus mengubah taktik mereka. Faktor lain yang melumpuhkan dalam pertempuran adalah pengeboman kota di awal pertempuran.

Maju ke arah Stalingrad. Oleh Bundesarchiv & # 8211 CC BY-SA 3.0 de

Walaupun telah mengasingkan para pembela pada awalnya, kini ia juga memberikan perlindungan yang sangat baik bagi puak pembela yang sama. Pergaduhan dari rumah ke rumah berlaku, dan seorang pegawai Jerman menjelaskan dengan baik apa yang ditentang oleh Jerman:

"Kami telah berjuang selama lima belas hari untuk sebuah rumah dengan mortar, bom tangan, mesingan dan bayonet. Sudah pada hari ketiga lima puluh empat mayat Jerman tersebar di bilik bawah tanah, di pendaratan, dan tangga. Bahagian depan adalah koridor di antara bilik-bilik yang terbakar dan siling tipis di antara dua tingkat. Bantuan datang dari rumah-rumah jiran dengan jalan keluar dan cerobong. Terdapat perjuangan tanpa henti dari siang hingga malam.

Dari tingkat ke tingkat, muka hitam dengan peluh, kami saling mengebom dengan bom tangan di tengah letupan, awan debu dan asap…. Tanyakan kepada mana-mana askar apa arti perjuangan tangan-ke-tangan dalam pertempuran seperti itu. Dan bayangkan Stalingrad lapan puluh hari dan delapan puluh malam perjuangan tangan-ke-tangan ... Stalingrad bukan lagi sebuah bandar. "

Askar Jerman semasa pertempuran Stalingrad. Bundesarchiv & # 8211 CC-BY SA 3,0

Pertarungan berhenti pada pertengahan Oktober. Orang Jerman mempunyai sebahagian besar kota pada saat ini, tetapi mereka masih tidak menguasai Volga, dan mereka juga tidak dapat menghentikannya daripada menyediakan pasukan. Pertempuran disambung semula pada 11 November dengan serangan terakhir terhadap kedudukan Soviet.

Kegagalan di sini akan memberi inisiatif kepada Soviet, yang kemudian dapat menyingkirkan pembela Jerman. Paulus sudah kehilangan separuh kekuatan pertarungannya, dan Volga akan segera membeku, membantu Chuikov lebih banyak lagi.

Tanpa diketahui oleh Jerman, Marsekal Zhukov dan Kolonel Jenderal Vasilevskiy telah merancang serangan balas untuk Stalingrad. Serangan ini akan berlaku dalam dua fasa - Operasi Uranus dan Operasi Mars. Matlamat Uranus adalah "mengepung pasukan Jerman yang bertempur dengan Volga yang lemah pasukan Romania di pinggir Stalingrad menawarkan sasaran yang menggoda."

Georgy Konstantinovich Zhukov

Aleksandr Vasilevsky

Matlamat Operasi Mars adalah untuk "mengeluarkan Rzhev yang terpapar di Pusat Kumpulan Tentera."

Uranus akan terbukti sebagai orang Jerman & # 8217 yang membuat batal. Pada 19 November, lebih daripada 3.500 kepingan artileri dibuka pada tentera Rom. Tank Kelima dan Tentara Dua Puluh Pertama menembusi pertahanan Romania dan maju sejauh 43 batu pada hari pertama. Keesokan harinya, Tentera Lima Puluh Pertama menghancurkan Korps VI Romania, dengan itu mencipta kejayaan di dua front menuju Stalingrad.

Malangnya bagi orang Jerman, tindak balas dari Hitler adalah kebodohan yang biasa dilakukannya. Dia percaya bahagian depan dapat disatukan kembali, tetapi pada kenyataannya, itu sudah hancur.

Operasi Marikh

Pada ketika ini Stalingrad kebanyakan dikelilingi. Satu-satunya harapan untuk Angkatan Darat Keenam adalah kempen pengangkut udara besar-besaran yang akan membuat para pembela tetap hidup. Hitler juga menolak mundur untuk Tentera Keenam, dengan itu memastikan mereka akan terpaksa berjuang untuk hidup mereka sehingga pertempuran selesai.

Jumlah bekalan yang diperlukan untuk memastikan Tentera Enam tetap hidup sekitar 800 tan sehari, dan tidak dapat dicapai secara realistik. Pada titik ini dalam perang, Tentera Merah akhirnya dapat memperoleh kelebihan udara. Ini, ditambah dengan kebakaran anti-pesawat dan cuaca buruk, hanya membolehkan sekitar 117 tan bekalan sampai ke Jerman setiap hari.

Pasukan serangan Soviet dalam pertempuran

Sebagai usaha untuk membebaskan para pembela Stalingrad, Marsekal Von Manstein melancarkan "Operation Winter Storm." Matlamat operasi itu adalah untuk memberi peluang ke kota untuk membantu memasok dan menguatkan pasukan itu, serta menghentikan serangan balas Soviet dari menghancurkan pasukan di dalam kota.

Operasi dilancarkan pada 12 Disember dan perlu menempuh jarak 60 batu ke bandar. Namun, serangan itu diperiksa dan dihentikan 35 batu di selatan bandar.

Panzer VI (Tiger I) und T34 semasa Operasi Badai Musim Sejuk. Oleh Bundesarchiv & # 8211 CC BY-SA 3.0 de

Pada masa yang sama, Zhukov melancarkan Operasi Little Saturn. Operasi ini mengancam kedudukan Jerman di selatan. Namun, pada saat ini dalam pertempuran, kedudukan Jerman semakin merosot. Luftwaffe hanya dapat membawa rata-rata 70 tan bekalan ke kawasan itu, ketika memerlukan sekitar 300 untuk menjaga orang-orang itu hidup.

Akhirnya medan udara yang paling dekat dengan Stalingrad diserbu, seterusnya mengehadkan bekalan untuk pasukan yang terkepung. Jerman kehilangan inci inci dengan inci berdarah di dalam bandar sementara pasukan Soviet ditutup dengan ketat di sekitar bandar.

Pasukan Soviet semasa Operasi Saturnus Kecil

"Pada 8 Januari, Nikolay Voronov dan Konstantin Rokossovsky mengirim Paulus panggilan untuk menyerah, menjanjikan rawatan perubatan dan catuan." Mereka memberi amaran bahawa musim sejuk Soviet baru saja bermula, tetapi Paulus tidak akan memilikinya. Dia bimbang bahawa bahkan pelarian akan menyinggung perasaan Hitler, dan oleh itu menolak tawaran itu.

Soviet membalas jawapannya pada 10 Januari. Tujuh ribu senjata, tumpuan artileri terbesar dalam sejarah, dibuka di bandar. Tentera perlahan-lahan didorong masuk ke reruntuhan kota, dan pada 24 Januari dibahagi dua. Keesokan harinya, "pasukan Rusia di pesisir timur sungai menyeberangi Volga dan bergabung dengan Tentera Enam Puluh Kedua Chuikov di kantong mereka di sekitar Kilang Barrikady dan Oktober Merah."

Soviet mempertahankan kedudukan.

Hitler mempromosikan Paulus ke marshal dengan harapan ini akan menghalangnya untuk menyerah. Tidak ada seorang pengawal lapangan yang menyerah, dan "dia dengan demikian" menekan pistol bunuh diri ke tangan Paulus. "

Perlu beberapa hari lagi untuk selebihnya pembela Stalingrad menyerah pada 2 Februari. Sembilan puluh ribu lelaki yang tidak terluka, ditambah dengan 20,000 yang cedera, kini berada di tangan Soviet. Dari jumlah tersebut, hanya sekitar 5.000 yang selamat dari kem POW Soviet.

Askar Jerman sebagai tawanan perang. Di latar belakang adalah lif butir Stalingrad yang sangat diperjuangkan.

Korban yang disebabkan oleh pertempuran berdarah ini sungguh mengerikan. Kira-kira 147,000 orang Jerman dan Romawi meninggal, sementara sekitar setengah juta Soviet mati.

Mengenai peluru, 911.000 peluru artileri, 990.000 peluru mortar, dan 24.000.000 peluru senapang dan mesingan ditembak oleh Soviet pada bulan terakhir pertempuran saja.

Ini hanyalah ruang lingkup pertempuran yang kecil, kerana setiap pihak melancarkan peluru dan bahan letupan yang tidak terhitung jumlahnya satu sama lain sepanjang beberapa bulan konflik. Pertempuran ini dianggap oleh kebanyakan sejarawan sebagai titik tolak yang sebenarnya dalam perang, sebelum Hitler akhirnya melarikan diri dan perlahan-lahan diturunkan menjadi kekalahan.

Stalingrad pada mulanya hanyalah sebuah kota, tetapi akhirnya berubah menjadi salah satu pertempuran paling berdarah dalam perang. Bandar ini telah berubah secara mendadak sejak zaman pertempuran, walaupun pada nama. Kisahnya akan tetap sama. Hitler berusaha mendapatkan hadiah untuk memastikan ladang minyak di selatan aman ketika dia menangkapnya, dan sebaliknya mengalami kekalahan dari mana Jerman tidak dapat pulih.