Verdun

Verdun

Untuk menutup

Tajuk: Verdun. Lukisan perang yang ditafsirkan, unjuran berwarna hitam, biru dan merah, tanah hancur, awan gas.

Pengarang: VALLOTTON Félix (1865 - 1925)

Tarikh penciptaan: 1917

Tarikh ditunjukkan: 1917

Dimensi: Tinggi 114 - Lebar 146

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kanvas.

Tempat simpanan: Laman web Muzium Tentera (Paris)

Hubungi hak cipta: © Paris - Muzium Tentera Darat, Dist. TLDM-Grand Palais / Pascal Segrette

Rujukan gambar: 06-501097 / 21889; Eb 1518

Verdun. Lukisan perang yang ditafsirkan, unjuran berwarna hitam, biru dan merah, tanah hancur, awan gas.

© Paris - Muzium Tentera Darat, Dist. TLDM-Grand Palais / Pascal Segrette

Tarikh penerbitan: Ogos 2006

Konteks sejarah

Perang 1914-1918

menandakan pelukis dengan kuat

seperti sebilangan besar seniman dan intelektual pada masa itu. Sebahagiannya dengan menghasilkan karya yang sangat patriotik, yang lain sama sekali tidak.

Tetapi memandangkan kekejaman pergaduhan, tempohnya, perwakilan konflik telah melihat kodnya semestinya berkembang. Hanya setelah itu adalah mungkin untuk berusaha menerjemahkan pengalaman ini, dengan kata-kata, oleh gambar yang tidak hanya memaparkan tanda-tanda lain, tetapi juga makna lain.

Oleh itu, pelukis tertentu akan menggunakan cara baru, lebih subjektif, lebih berani, sering dengan ekspresi yang hebat, untuk mencapai hasil yang jauh lebih menggoda daripada sebarang percubaan untuk memperbanyak pertarungan, atau bahkan dalam pendekatan abstrak yang memungkinkan untuk untuk mengatasi kenyataan yang mengerikan.

Analisis Imej

Dokumen tersebut adalah jadual dari Switzerland

Felix Vallotton

(1865-1925), yang menikmati kemasyhuran antarabangsa kerana potongan kayu dan ilustrasinya.

Berhak

Verdun

, ia mewakili medan perang yang sedang dilanda banjir. Ruang disusun dengan cara geometri: sementara di latar depan kita dapat membezakan bumi yang gusar, bergelombang dengan batang pohon yang terputus, di tengah kanvas, sinar berwarna berwarna bersilang di atas api dan awan gas putih dan hitam membentuk segitiga, sementara di sebelah kiri garis miring hujan turun (tetapi juga boleh menjadi hujan peluru). Visi keseluruhannya adalah pemandangan lanskap perang di mana kekuatan antagonis bertempur, kekerasan cuaca buruk dan lelaki bertempur dari kejauhan.

Lukisan tersebut secara visual memusatkan pelepasan alat yang digunakan di kedua-dua sisi di kawasan kecil untuk menghancurkan lawan.

Tafsiran

Karya ini mempunyai sari kata Lukisan perang yang ditafsirkan, unjuran warna hitam, biru dan merah, tanah hancur, awan gas. Oleh itu, ini adalah pengalaman bergambar, semacam karangan, tafsiran cubo-futuris, teknik yang Vallotton, ahli kumpulan Nabis, gunakan di sini dengan sangat baik.

Ideanya bukanlah untuk mencuba saat-saat penting dalam pertarungan, dan juga tidak menunjukkan selok-beloknya. The

pertempuran Verdun

(Februari-Disember 1916), yang tetap menjadi simbol neraka Perang Dunia Pertama oleh serangan Jerman tanpa henti yang berlaku di sana, dan simbol kepahlawanan Perancis yang menentang pencerobohan musuh, muncul di sini dalam bentuk yang hampir abstrak. Harus diingat bahawa artis itu tidak ikut serta dalam acara tersebut, dia hanya memerhatikannya semasa misi ke depan (pada saat pengisytiharan perang pada tahun 1914, dia berusaha untuk menjadi sukarelawan, tetapi dia ditolak kerana usianya).

Dengan memperhatikan kebodohan kaedah konvensional untuk mewakili pertempuran itu sendiri, Vallotton menggunakan sumber daya

kubisme

, masa lukisan yang benar-benar unik dalam kariernya. Mengenai Verdun, dia menulis: “Apa yang harus diwakili dalam semua ini? […] Mungkin teori Kubisme embrio yang masih dapat diterapkan dengan jayanya? Melukis atau melukis "kekuatan" akan lebih benar daripada menghasilkan semula kesan materialnya, tetapi "kekuatan" ini tidak mempunyai bentuk, apalagi warnanya. "

Taruhannya ada: keganasan keterlibatan yang melampau menyebabkan perpecahan landskap, hilangnya, penghapusan manusia di sebalik mesin perang; tetapi bencana ini juga mengganggu kategori estetika yang ada dan menimbulkan persoalan mengenai representasi seni tertentu. Lukisan ini dengan demikian membuktikan, dengan caranya sendiri, bahawa tidak ada bentuk yang diketahui yang kondusif untuk ekspresi yang ekstrem, dan hanya percubaan yang membuat mereka dalam krisis berpeluang untuk menyatakan apa yang tidak dapat dikatakan dan / atau menunjuk-nunjuk.

  • pertempuran
  • kubisme
  • futurisme
  • Perang 14-18
  • modenisme
  • Verdun

Bibliografi

Stéphane AUDOIN-ROUZEAU dan Jean-Jacques BECKER (dir.), Ensiklopedia Perang Besar, 1914-1918, Paris, Bayard, 2004.

Philippe DAGEN, Keheningan Pelukis. Artis menghadapi Perang Besar, Paris, Fayard, 1996.

Kenneth E. SILVER, Menjelang pesanan kembali: avant-garde Paris dan Perang Dunia Pertama, Paris, Flammarion, 1991.

Pierre VALLAUD, 14-18, Perang Dunia I, jilid I dan II, Paris, Fayard, 2004.

Untuk memetik artikel ini

Laurent VÉRAY, "Verdun"

Sambungan


Video: Battlefield of Verdun, France - World War 1