Makam Turenne

Makam Turenne

Untuk menutup

Tajuk: Makam Marsekal Turenne (1611-1675)

Pengarang: MARSY (1624 - 1681)

Tarikh penciptaan: 1675 -

Teknik dan petunjuk lain: Gangsa dan marmar

Tempat simpanan: Laman web Muzium Tentera (Paris)

Hubungi hak cipta: Paris - Muzium Tentera Darat, Dist. TLDM-Grand Palais / Alain Argentin Pautan ke gambar:

Rujukan gambar: 06-505662

Makam Marsekal Turenne (1611-1675)

© Paris - Muzium Tentera Darat, Dist. TLDM-Grand Palais / Alain Argentin

Tarikh penerbitan: September 2019

Timbalan Pengarah Akademik Inspektor Akademi

Konteks sejarah

Makam seorang Marsekal Perancis

Pada 17 April 1676, keponakan Turenne, kardinal Bouillon, memerintahkan sebuah makam untuk mengenang pamannya, yang dimaksudkan untuk berlangsung di sebuah kapel biara Saint-Denis, bersama para raja dan ratu Perancis , penghormatan lencana dikhaskan untuk hamba mahkota terhebat. Kos kerja oleh pengukir Gaspard Marsy dan Jean-Baptiste Tuby berjumlah lebih daripada 50,000 pound.

"Dia mati di tengah-tengah kegemilangannya", tulis Madame de Sévigné untuk membangkitkan kehilangan Marshal de Turenne di tengah pertempuran Sasbach pada 27 Julai 1675. Sesungguhnya, ia berada di tengah-tengah perang Belanda, sebagai ketua tentera yang dikenali sebagai "Jerman" dikerahkan melawan Kerajaan Suci dan Brandenburg di lembah Rhine, bahawa Henri de La Tour d'Auvergne (1611-1675), wakil keluarga Bouillon yang terkenal, jumlah turenne dan marshal dari Perancis, tunduk pada kejutan bola meriam musuh. Hancur pada puncak kegemilangan ketenteraannya, Turenne meninggal tidak lama sebelum berusia 64 tahun.

Pidato pemakaman jenderal disampaikan oleh Mascaron, sementara Bossuet telah menjadi arkitek penukarannya menjadi Katolik beberapa tahun sebelumnya. Pengebumian Turenne adalah peristiwa kehebatan yang sangat agung, seperti yang diharapkan oleh Louis XIV, untuk menunjukkan kekaguman kolektif orang yang melantik jeneral terhebat dalam jawatan. Pengebumian dilakukan di Saint-Denis pada 31 Ogos 1675 dan mendahului upacara pengebumian di Notre-Dame de Paris pada 9 September tahun yang sama.

Analisis Imej

Perwujudan perang yang berjaya

Para seniman telah memilih untuk menangkap keturunan jeneral dengan batu. Karya itu terdiri dari sebuah kumpulan di sekitar marshal yang berbaring, di atas makam itu sendiri (di mana jenazahnya dikebumikan, setelah membuang hati, dikuburkan di Cluny), dihiasi dengan lega di gangsa dan diapit oleh dua alegori yang menangis. Keseluruhannya diatasi oleh piramid marmar kelabu.

Berpakaian antik, Turenne berbaring di sisa-sisa singa Nemean, sehingga mengingatkan watak eksploitasi kejayaan ketenteraannya, serupa dengan Heracles. Pada asalnya dia menggunakan kakitangan tentera yang sejak itu hilang. Di kakinya, seekor elang kekaisaran membangkitkan penyerahan Kerajaan Suci, yang melawannya memberikan kempen terakhirnya pada tahun 1672-1675. Seorang wanita menyokongnya dan mengangkat karangan bunga yang diangkat kapten hebat itu. Apakah itu sebuah kiasan dari Iman Kristian, yang membuatnya meninggalkan Protestan keluarga pada tahun 1668 untuk memeluk Katolik, atau sebuah alegori Kekekalan, yang dia akui ketika meninggalkannya mayat? Tanpa dapat membuat keputusan, jelas bahawa ini adalah persoalan untuk memperlihatkan kemuliaan abadi yang ditaklukkan selama hidup dalam melayani raja (dengan kerudung sederhana selama tahun-tahun pertama Fronde) dan kehebatan Perancis.

Dua wanita yang meratapi kehilangannya juga sukar dikenali dengan pasti. Sekiranya tidak diragukan lagi suatu kiasan perang yang terpahat di bawah ciri-ciri seorang Athena yang sunyi akibat kematian jeneral di sebelah kanan, sosok di sebelah kiri dapat ditafsirkan sebagai kiasan Kemurahan hati atau seperti Ilmu pengetahuan, untuk mengingat bahawa senaman senjata, terutama yang menang, selalu disertai di Turenne oleh keanggunan yang meningkatkan kelebihannya atau dengan teknik yang dia kuasai dengan sempurna.

Bantuan lekukan itu mewakili Pertempuran Turckheim, yang diperjuangkan pada tahun 1675, yang dikenang sebagai karya ketenteraan dan yang mendapat kejayaan nyata Turenne di seluruh kerajaan. Manuver berputar semasa musim sejuk membolehkan musuh terkejut pada 5 Januari 1675 dan menang walaupun terdapat angka rendah terhadap pasukan Grand Elector of Brandenburg. Alsace diselamatkan dan Turenne yakin akan harga diri yang popular.

Tafsiran

Instrumentalisasi kegemilangan Marshal de Turenne

Dalam campuran keagamaan Kristian dan rujukan kuno, monumen pemakaman merangkum kegemilangan Turenne dalam kempen terakhirnya, ketika kerjayanya yang berjaya dimulakan pada tahun 1640-an, setelah ia bergabung dengan Marshalate Perancis. Jenderal telah memberikan kontribusi untuk memulihkan keadaan Perancis sebelum Perdamaian Westphalia (1648), kemudian diizinkan untuk mengurangi Fronde (setelah dirinya pertama kali menyerah pada sirene pemberontak), dan ikut serta dalam pertempuran melawan Sepanyol. sehingga kedamaian Pyrenees (1659). Dia kemudian menjadi bagian dari semua kampanye yang dilakukan di tanah kekaisaran di bawah pemerintahan peribadi Louis XIV, yang dianggap dengan Putera Condé sebagai salah satu dari dua jeneral terhebat pada zamannya.

Mengapa tidak mengabulkan kehendak keluarganya untuk mengukir sebuah nisan di makamnya? Nampaknya statusnya sebagai pangeran asing, gelaran yang diberikan kepada anggota keluarga berdaulat yang tinggal di Perancis, dalam hal ini berdasarkan keanggotaannya dalam keluarga berdaulat Sedan dan Bouillon, menimbulkan masalah bagi raja. Sesungguhnya, sebuah karya tulis pasti akan menjadikan Turenne sebagai putera, yang tidak disukai oleh Louis XIV. Bagi raja, kemuliaan panglima hanya disebabkan oleh jenius ketenteraannya sendiri dan karena rahmat kerajaan; bahawa dia juga terhutang budi dengan kualitas pangeran yang dapat menodai kilauannya di mata raja, satu-satunya pemberi segala rahmat.

Kenyataannya adalah bahawa Turenne meninggalkan gambaran positif dalam fikiran orang sejak kematiannya yang ganas. Semasa pidato yang disampaikannya di katedral Paris, Esprit Fléchier dapat berseru: "Marilah kita mempertahankan keluhan kita, Tuan-tuan, sudah waktunya untuk memulai pujiannya, dan untuk menunjukkan kepada anda bagaimana orang kuat ini menang atas musuh. Negara berdasarkan nilainya, nafsu jiwa dengan kebijaksanaannya, kesalahan dan kesia-siaan zaman oleh ketakwaannya. […] Oleh itu, seluruh kerajaan berduka atas kematian pembelanya; dan kehilangan seorang lelaki bujang adalah musibah umum. "

Makam itu ditempatkan di Basilika Saint-Denis pada tahun 1683. Lebih dari satu abad kemudian, para revolusioner menodai penguburan kerajaan dan tidak mengecualikan kuburan Turenne. Pada tahun 1800, dengan perintah Napoleon Bonaparte, monumen pemakaman dipindahkan ke Invalides, yang Konsul Pertama memutuskan untuk mendedikasikan untuk kegemilangan ketenteraan Perancis. Dianggap oleh Bonaparte sebagai ahli strategi monarki terhebat, Turenne kemudian akan bergabung di Les Invalides oleh Vauban, Napoleon sendiri, Foch, Lyautey ... sehingga kemuliaan beberapa orang meningkatkan keturunan orang lain.

  • Turenne (Henri de La Tour d'Auvergne)
  • Biara Saint-Denis
  • Si Coklat (Charles)
  • Sévigné (Madame de)
  • Sasbach (pertempuran)
  • Perang Belanda
  • Empayar Suci
  • Bossuet (Jacques-Bénigne)
  • Louis XIV
  • Notre Dame de Paris
  • zaman kuno
  • Heracles
  • Protestantisme
  • kiasan
  • Katolik
  • Sling
  • Turckheim (pertempuran)
  • Alsace Lorraine
  • Westphalia
  • Sepanyol
  • Perjanjian Pyrenees
  • Grand Condé
  • Bonaparte (Napoleon)
  • Orang Kurang Upaya
  • Vauban (Sébastien Le Pestre)
  • Foch (Ferdinand)

Bibliografi

Jean-Philippe CENAT, Raja strategi. Louis XIV dan kepimpinan perang (1661-1715), Rennes University Press, 2010.

Jean BÉRANGER, Turenne, Paris, Fayard, 1987.

ID., "Turenne", dalam François BLUCHE (dir.), Kamus Grand Siècle, Fayard, edisi yang disemak dan diperbetulkan, 2005.

Fadi EL HAGE, Sejarah Marshals Perancis pada zaman moden, Edisi Dunia Baru, 2012.

Untuk memetik artikel ini

Jean HUBAC, "Makam Turenne"


Video: Marche du Régiment du Roy, Jean-Baptiste Lully 1633-87