Stephane Mallarme

Stephane Mallarme

  • Potret Stéphane Mallarmé.

    MANET Edouard (1832 - 1883)

  • Potret Stéphane Mallarmé.

    RENOIR Pierre Auguste (1841 - 1919)

Untuk menutup

Tajuk: Potret Stéphane Mallarmé.

Pengarang: MANET Edouard (1832 - 1883)

Tarikh penciptaan: 1876

Tarikh ditunjukkan: 1876

Dimensi: Tinggi 27.5 - Lebar 36

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kanvas

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Orsay

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - web H. Lewandowskisite

Rujukan gambar: 97DE21189 / RE 2661

Potret Stéphane Mallarmé.

© Foto TLDM-Grand Palais - H. Lewandowski

Potret Stéphane Mallarmé.

© Foto TLDM-Grand Palais - P. Bernard

Tarikh penerbitan: April 2005

Konteks sejarah

Terpisah antara kerjayanya sebagai penyair dan profesinya sebagai guru bahasa Inggeris, Stéphane Mallarmé sering mengunjungi salun Paris, tempat-tempat tinggi kehidupan sastera dan seni pada zamannya. Diperolehi dalam kemodenan, Mallarmé bahkan menjadi salah satu pembela yang paling bersungguh-sungguh dengan menerbitkan artikel di mana dia menyatakan kekagumannya untuk Manet dan refleksinya terhadap Impresionisme, yang kemudian dia anggap sebagai "yang utama dan paling penting. 'gerakan autentik dalam lukisan kontemporari'. Untuk mengucapkan terima kasih atas sokongannya yang tidak ternilai, Manet kemudian Renoir menggambarkan beberapa puisinya dan melukis potretnya.

Analisis Imej

Selama sepuluh tahun, meninggalkan Lycée Fontanes (sekarang Condorcet), Mallarmé menyertai Manet setiap hari di bengkelnya di mana kedua-dua lelaki itu senang bercakap. Dalam salah satu percakapan ini, dianggap pelukis yang hebat bahawa pelukis itu menjadikan penyair di tempat ini yang tidak asing baginya dan dikenali oleh orang Jepun yang digantung. Duduk di ruang berlubang sofa, Mallarmé kelihatan seperti seorang muda yang cantik, tidak elegan, dengan rambut dan kumis yang sedikit kusut, memegang cerut pijar dengan keriting biru, satu tangan bersandar pada seikat daun putih, seorang lagi memasukkan ke dalam poket kot kacangnya. Dalam pemikiran, dia nampaknya lupa bahawa dia sedang diperhatikan oleh rakannya. Sentuhan Manet cepat dan ringan untuk menangkap penyair dengan lebih baik pada saat ini dari lamunan intelektual dan untuk membangkitkan betul-betul alam semesta puisi Mallarmé. Manet telah memilih untuk membuat kita menjumpai di sini Mallarmé yang intim, pencinta cerut, "lelaki impian biasa" ini, seperti yang dia katakan tentang dirinya sendiri. Dari semua potret penulisnya, ini pasti yang paling berjaya kerana ia memancarkan persahabatan dan kesungguhan yang menyatukan kedua-dua lelaki itu.

Renoir, dipersembahkan kepada Mallarmé oleh Manet, juga menjadi dekat dengan penyair dan seterusnya dilukis, enam belas tahun kemudian, potret yang, bagaimanapun, kurang terkenal. Memilih bingkai yang lebih ketat, dia mewakili rakannya yang, seiring bertambahnya usia, meninggalkan semua sifat penyair yang cantik untuk mengambil penampilan borjuasi yang baik - sut, kemeja putih dan tali leher. Lebih-lebih lagi, ketika Renoir memberikan potret ini kepada Mallarmé untuk mengucapkan terima kasih atas pendekatannya kepada Pengarah Seni Halus dengan tujuan untuk membeli salah satu karyanya oleh Negara (Gadis-gadis muda di piano, Muzium Orsay), penyair mencela dia kerana memberinya "udara pemodal kaya". Sekiranya pose dan penyampaian penyair kelihatan sesuai, potret ini tidak sesuai untuk semua yang konvensional. Pelukis tidak berusaha untuk memperbanyak kehidupan sehari-hari penyair tetapi untuk menjelajah dengan pandangan yang mendalam mengenai alam semesta pemikirannya, kerana "sebahagian besar kewujudan moden berlaku di dalam" menurut Mallarmé.

Tafsiran

Persahabatan Mallarmé dengan pelukis, Manet dan Renoir, tetapi juga Degas, Whistler dan Gauguin, membantu menutup dialog antara lukisan dan puisi pada akhir XIXe abad. Lebih dari sekadar kesaksian tentang penghormatan pelukis untuk penyair, potret ini juga memperlihatkan aspirasi umum mereka terhadap pembaharuan seni yang mendalam. Seperti pelukis impresionis yang membebaskan diri dari kod perwakilan tradisional untuk "melukis bukan benda, tetapi kesan yang dihasilkannya", Mallarmé juga mengganggu peraturan puitis yang berlaku untuk membuat puisi baru. keseluruhan berdasarkan kiasan dan cadangan. Puisi terakhirnya, "Gulungan dadu tidak akan menghilangkan peluang" (1897), adalah kemuncak penyelidikan revolusioner dalam sejarah puisi.

  • penulis
  • impresionisme
  • sastera
  • puisi
  • potret
  • dandyisme
  • Mallarmé (Stéphane)
  • kemodenan
  • ruang tamu
  • perlambangan

Bibliografi

Françoise CACHIN, Manet, "Saya melakukan apa yang saya lihat", Paris, Gallimard, kol. "Penemuan", 1994. Colin B. BAILEY, Potret Renoir, Paris, Gallimard-Museum of Fine Arts of Canada, 1997.Sophie MONNERET, Renoir, Paris, Chêne, kol. "Profil seni", 1989. Jean-Michel NECTOUX, Pandangan yang jelas dalam bayang-bayang: Mallarmé, puisi, lukisan, muzik, Paris, Adam Biro, 1998 Katalog Mallarmé, 1842-1898. Nasib menulis, Paris, Gallimard-TLDM, 1998.

Untuk memetik artikel ini

Fleur SIOUFFI, "Stéphane Mallarmé"


Video: Maurice Ravel - Trois Poèmes de Stéphane Mallarmé