Pertabalan Charles X

Pertabalan Charles X

Penobatan Charles X, di Reims, 29 Mei 1825.

© Foto TLDM-Grand Palais - Hak cipta terpelihara

Tarikh penerbitan: September 2009

Konteks sejarah

Dilahirkan di Versailles pada 9 Oktober 1757, Charles X adalah cucu Louis XV, dan adik lelaki raja Louis XVI dan Louis XVIII. Pada 16 November 1773, dia berkahwin dengan Marie-Thérèse dari Sardinia, yang lebih dikenali dengan nama Marie-Thérése of Savoy, oleh siapa dia mempunyai dua anak lelaki - Louis Antoine, Duke of Angoulême, dan Charles Ferdinand, Duke of Berry -, dan dua anak perempuan , meninggal semasa kecil.

Sebaik sahaja Bastille diambil pada 14 Juli 1789, dia memberi isyarat untuk berhijrah ke bangsawan tinggi dengan persetujuan Louis XVI, dan berkeliaran di berbagai mahkamah di Eropa untuk mencari pembela perjuangan kerajaan. Atas inisiatifnya, jawatankuasa Turin dibentuk, yang tugas utamanya adalah menganjurkan revolusi balas dari luar negara.

Pada tahun 1795, dengan sokongan ketenteraan orang Inggeris, dia berusaha mendarat di pulau Yeu untuk membantu pemberontak Vendée, tetapi tanpa kejayaan. Setelah menghabiskan akhir Revolusi dan seluruh Empayar Pertama di England, dia kembali ke Perancis pada bulan April 1814, mengikuti tentera Bersekutu di Lorraine, "dalam van asing". Dengan kemampuan inilah dia menandatangani dengan sekutu konvensyen ketenteraan pada 23 April 1814, sebuah perjanjian yang melucutkan Perancis dari semua tempat yang ditakluki sejak 1792.

Memusuhi Piagam Perlembagaan Louis XVIII, Charles X bermimpi kembali ke Ancien Régime dan, semasa pemerintahan saudaranya, kediamannya di Pavillon de Marsan menjadi pusat penentangan ultra-setia terhadap dasar pendamaian Louis. XVIII. Ketika yang terakhir meninggal tanpa keturunan pada tahun 1824, Count of Artois naik takhta dan menghidupkan kembali tradisi sebelum Revolusi dengan dinobatkan dengan kebanggaan besar di Reims pada 29 Mei 1825.

Analisis Imej

Pelukis sejarah, pelukis potret dan litografer, François Pascal Simon Gérard (1770-1837) dilahirkan di Rom kepada seorang ibu Itali dan seorang bapa Perancis, pelayan Kardinal de Bernis. Diakui pada usia dua belas tahun ke Pension du Roi, dia adalah murid pengukir Augustin Pajou (1730-1809), kemudian pelukis Nicolas Guy Brenet (1728-1792), sebelum memasuki, pada tahun 1786, di studio Jacques Louis David (1748-1825). Pada tahun 1789 dia bertanding untuk Prix de Rome tetapi hanya mendapat tempat kedua di belakang Anne Louis Girodet (1767-1824). Walaupun begitu, kemasyhurannya ditetapkan dengan komisen pertama yang dibuat oleh Napoleon Bonaparte, dan dia segera menjadi pelukis potret rasmi keluarga imperialis. Kerjayanya tidak mengalami kejatuhan kerajaan, dan pada tahun 1817 dia dilantik sebagai pelukis pertama kepada Raja Louis XVIII, yang memuliakannya dengan menganugerahkannya gelaran baron pada tahun 1819. Kemunculan Louis-Philippe di 1830 tidak mengakhiri kegiatannya: ia memperkaya muzium sejarah Perancis yang dibuat oleh raja di Versailles dengan komposisi kiasan dan menyelesaikan hiasan kubah Pantheon pada tahun 1836.

Pelukis potret berbakat, dia tidak meninggalkan lukisan sejarah, seperti yang dibuktikan dengan perwakilan penobatan Charles X di katedral Reims, 29 Mei 1825. Momen yang dilambangkan adalah saat penobatan, ketika Uskup Agung Reims, Jean-Baptiste de Latil, setelah melancarkan "Vivat Rex di aeternum Raja, yang duduk di atas takhta, memberikan pelukan kepada Dauphin, Duke of Angoulême, dan kepada Pangeran Darah, Duke of Orleans, Louis-Philippe masa depan, dan Putera Condé, berdiri di sisinya . Sangat diilhamkan oleh lukisan oleh David mengenai subjek yang sebanding, karya monumental dan bercita-cita tinggi ini kurang diterima oleh pengkritik. Ia rosak semasa zaman revolusi tahun 1830.

Tafsiran

Charles X adalah pemerintah Perancis terakhir yang dikuduskan di Reims. Nostalgia untuk monarki hak ilahi yang mutlak, raja ingin menghapus apa-apa warisan episod revolusi dan meneruskan sepenuhnya upacara Ancien Régime. Louis XVIII telah menyerah pada upacara pertabalan, khususnya kerana dia tidak dapat menahan kepenatan. Sementara itu, Charles X mengambil tradisi dan menginginkan upacara yang setia kepada leluhurnya. Persiapan bermula pada bulan November 1824. Anggaran besar dikhaskan untuk pemulihan bangunan, untuk hiasan mewah katedral Reims dan istana archiepiscopal. Untuk kesempatan itu, raja memiliki massa khusus yang disusun oleh Luigi Cherubini dan menugaskan sebuah opera dari Gioacchino Rossini, Perjalanan ke Reims. Jurulatih, yang dirancang oleh arkitek Charles Percier, adalah sedan lapan tenaga kuda dengan kerjasama pembina jurulatih Duchêne, pemahat Henri-Victor Roguier, pahat Denière dan pelukis Pierre-Claude-François Delorme.

Pada 27 Mei 1825, perarakan kerajaan berangkat dari Compiègne, persinggahan penting di jalan menuju pertabalan. Upacara itu sedikit diubah: Charles X telah bersetuju untuk mengangkat sumpah setia kepada Piagam Konstitusi, "untuk meyakinkan masyarakat". Ritual berlangsung di hadapan penonton yang dikuasai oleh para sarjana, seniman dan penyair seperti Baron Gérard, Alphonse de Lamartine atau Victor Hugo. Yang terakhir ini mengarang karya "The coronation of Charles X", yang diterbitkannya pada 18 Jun berikutnya dalam koleksinya Odes dan Balada dan di mana dia berpose sebagai pelindung persekutuan takhta dan mezbah. Pada 31 Mei, raja menggunakan kuasanya sebagai pekerja ajaib dengan menyentuh skofula seratus tiga puluh pesakit.

Kesan pertabalan Charles X terhadap pendapat umum sangat terhad. Dalam masyarakat di mana anti-klerikalisme kuat, orang-orang melihat di dalamnya hanya kebangkitan Rejim Lama dalam salah satu aspeknya yang paling kuno dan peristiwa yang sarat dengan kepentingan agama yang tidak lagi mereka fahami. Penobatan itu memperlihatkan keharmonian yang mustahil dari dua prinsip yang bertentangan: kedaulatan negara dan kesahihan kerajaan dari Ancien Régime.

  • Rejim lama
  • Bourbon
  • Charles X
  • Pemulihan
  • Louis Philippe

Bibliografi

Guillaume BERTIER dari SAUVIGNY, Pemulihan, Paris, Flammarion, 1955. Jose CABANIS, Charles X, raja ultra, Paris, Gallimard, 1972. Francis DEMIER, Perancis abad ke-19, Paris, Le Seuil, kol. "Points Histoire", 2000. Éric LE NABOUR, Charles X, raja terakhir, Paris, Lattès, 1980. Landric RAILLAT, Charles X, penobatan peluang terakhir, Paris, Orban, 1991. Jean VIDALENC, Pemulihan 1814-1830, Paris, P.U.F., kol. "Apa yang saya tahu? », 1983. Emmanuel de WARESQUIEL dan Benoît YVERT, Sejarah Pemulihan: Kelahiran Perancis moden, Paris, Perrin, 1996.

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Pertabalan Charles X"


Video: Istiadat Pertabalan Sultan Kedah ke-29