Revolusi dan Gereja pada tahun 1791

Revolusi dan Gereja pada tahun 1791

Untuk menutup

Tajuk: Camus, Talleyrand, Rabaut-Saint-Etienne, Agama.

Tarikh penciptaan: 1791

Tarikh ditunjukkan: 1791

Dimensi: Tinggi 12.1 - Lebar 15.5

Teknik dan petunjuk lain: Aquatint berwarna (bukti dipotong). Diterbitkan oleh Webert. Rujukan inventori Vinck: 3032.

Tempat simpanan: Laman web Perpustakaan Negara Perancis (Paris)

Hubungi hak cipta: © Foto Perpustakaan Negara Perancis

Rujukan gambar: Cetakan, Kol. de Vinck, jilid 18, fol. 51

Camus, Talleyrand, Rabaut-Saint-Etienne, Agama.

© Foto Perpustakaan Negara Perancis

Tarikh penerbitan: Disember 2005

Video

Revolusi dan Gereja pada tahun 1791

Video

Konteks sejarah

Keruntuhan keadaan Gereja

Pada awal Revolusi, Katolik muncul sebagai agama nasional; di mana-mana upacara keagamaan disertai dengan penuh semangat penubuhan orde baru. Pemansuhan persepuluhan dan transformasi barang-barang Gereja menjadi barang kebangsaan tidak mengganggu hubungan Gereja dan Negara pada tahun 1789.

Di sisi lain, pada tahun 1790, penerapan Perlembagaan Sipil Pendeta oleh Majelis Konstituen menyebabkan Gereja kehilangan otonomi sebagai institusi dan menimbulkan kebimbangan. Sebagai tambahan, Gereja tidak lagi dapat melantik menteri-menterinya: mereka sekarang dipilih oleh pemilih yang sama dengan pentadbiran tempatan. Oleh itu, negara revolusioner menubuhkan Gereja perlembagaan baru yang hanya akan wujud melaluinya.

Dari menteri-menteri yang menerima gaji dari negeri ini, dia menuntut sumpah kepada Perlembagaan Sipil paderi. Dua gereja tidak lama lagi bertembung, satu Rom, tradisional dan setia kepada Paus, dan yang lain, berperlembagaan.

Dewan Perundangan yang baru menghadapi situasi ini mengadopsi keputusan yang tegas pada 29 November 1791: paderi tahan api dinyatakan sebagai suspek dan kehilangan pencen mereka; bangunan-bangunan itu, yang masih memiliki hak untuk digunakan, selanjutnya hanya akan digunakan untuk ibadah yang dibayar oleh negara. Keputusan ini terhadap para imam yang tahan api dipenuhi dengan akibat: raja menentang hak vetonya dan ia menyebabkan keputusan awam yang tidak masuk akal dan tidak dapat dibendung.

Analisis Imej

Agama dijual

Agama disampaikan seperti hamba, sebagai ganti wang, oleh Talleyrand, mantan uskup Autun, dengan pakaian episcopal, dan oleh pastor Rabaut Saint-Etienne, dengan berpakaian menteri, kepada Camus, arkib aktif Majlis. Aquatint berwarna tanpa nama ini adalah karikatur kontra-revolusi, yang diterbitkan pada bulan Disember 1791, tidak lama selepas keputusan mengenai imam tahan api.

Dari mulut Talleyrand muncul kata-kata yang pernah diucapkan oleh Yudas untuk membebaskan Yesus Kristus. Kerana uskup yang mengundurkan diri - yang melemparkan lambangnya ke tanah - dua kali mengkhianati perintahnya: dia mengusulkan kepada Majelis untuk meletakkan barang-barang pendeta itu di tangan negara, pada tahun 1789, dan menguduskan uskup pertama berperlembagaan, pada tahun 1791, sehingga mewujudkan gereja skismatik. Rabaut Saint-Etienne merampas pedang dari tangan Agama yang gemetar dan bersiap untuk mengakhirinya dengan tikaman sebaik sahaja kesepakatan sinis ini selesai. Camus mencadangkan "rahmat berkesan" para atasan: karikatur itu mengingatkan kita bahawa penyokong wang kertas yang kuat ini adalah anggota parti "Jansenist", dan bekas peguam untuk paderi. Pada akhir tahun 1791, situasi keagamaan sepertinya bertentangan dengan deklarasi yang meyakinkan kepada Konstituen, untuk memilih Perlembagaan Sipil, pada tahun 1790: "Kami adalah konvensyen nasional, kita pasti mempunyai kekuatan untuk menghancurkan Agama tetapi kita tidak akan. ".

Agama, seperti patung beranimasi, dalam gaya antik yang dilucutkan sehingga akhir abad ke-18, tampak sama sekali tidak berdaya. Rambutnya dilonggarkan di bawah kerudungnya, memegang salib telanjang yang besar dan sifat-sifat pemujaan, dia dengan senang hati memancarkan kesucian dan pemuda asal usul agama Kristian.

Tafsiran

Gereja Perancis mengancam akan hilang

Kejatuhan cepat dan total kekuatan sementara Gereja dan hilangnya autonomi spiritualnya membuat sezaman mengesyaki pemahaman gaib. Kartun tersebut mengaku bersalah atas pemusnahan terancang ini yang dilakukan oleh dua anggota dan seorang yang rapat dengan paderi. Raja monarkis Jacques-Marie Boyer dari Nîmes, menjelaskan dalam bukunya Sejarah karikatur pemberontakan Perancis, dari tahun 1792, bahawa tiga watak melambangkan tiga doktrin yang disatukan untuk menggulingkan takhta dan mezbah: Jansenisme: Camus, "falsafah", iaitu ketidakpercayaan Pencerahan: Talleyrand, dan Protestantisme: Rabaut Saint-Etienne.

Agama yang muda dan bergerak ini membangkitkan dimensi lain dari pemusnahan Gereja di Perancis. Pasak pasar berkenaan dengan barang-barang Gereja yang dijual dan kekuatan temporalnya yang mana yang dimusnahkan, tetapi gambaran itu menunjukkan bahawa sesuatu yang lain akan hancur: perasaan keagamaan itu sendiri, dalam dorongan spontan dan ikhlas.

  • Majlis Perlembagaan
  • Katolik
  • Paderi
  • Talleyrand-Périgord (Charles-Maurice de)
  • kiasan
  • Harta gereja
  • harta negara
  • Boyer of Nîmes (Jacques-Marie Boyer-Brun)
  • Perlembagaan Sivil Pendeta
  • Jansenisme
  • Lampu
  • Protestantisme

Bibliografi

J.M. [Boyer Brun, dikenali sebagai] BOYER DE NIMES, Kisah karikatur pemberontakan Perancis, Paris, Ty. dari Journal du Peuple, 1792, 2 jilid. Claude LANGLOIS,Karikatur kontra-revolusi,Paris, Presses du CNRS, 1988.Bernard PLONGERON,Cabaran kemodenan 1750-1840, dalam Sejarah Kristian,t.X.Paris, Desclée, 1997. Jean TULARD, Jean-François FAYARD dan Alfred FIERRO,Sejarah dan kamus Revolusi Perancis 1789-1799,Paris, Robert Laffont, 1988.

Untuk memetik artikel ini

Luce-Marie ALBIGÈS, "Revolusi dan Gereja pada tahun 1791"


Video: REFORMASI GEREJA - Peristiwa Penting di Eropa Materi sejarah Kelas XI Peminatan