Penindasan popular Perbandaran

Penindasan popular Perbandaran

Untuk menutup

Tajuk: Pelaksanaan Varlin.

Pengarang: LUCE Maximilien (1858 - 1941)

Tarikh penciptaan: 1910

Tarikh ditunjukkan: 28 Mei 1871

Dimensi: Tinggi 89 - Lebar 116

Teknik dan petunjuk lain: Lukisan minyak di atas kanvas

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Mantes-la-Jolie Hotel-Dieu

Hubungi hak cipta: © Kol. Muzium Hôtel-Dieu, Mantes-la-Jolie / Kredit foto: André Morain

© Kol. Muzium Hôtel-Dieu, Mantes-la-Jolie / Kredit foto: André Morain

Tarikh penerbitan: Mac 2016

Konteks sejarah

Komitmen di Perbandaran: Eugène Varlin

Dilahirkan pada tahun 1839 dan pengikat buku oleh profesion, Eugène Varlin adalah wakil pekerja khusus yang merupakan kelas pekerja Paris pada masa itu.

Pada awal tahun 1860-an, dia mengasaskan masyarakat, simpanan dan kredit persaudaraan untuk pengikat buku. Dia juga bergabung dengan Persatuan Pekerja Antarabangsa (AIT), yang ditubuhkan pada tahun 1864.

Dari tahun 1867, kegiatan politiknya berlaku: pengasas koperasi "La Marmite", anggota pejabat Paris Antarabangsa, penghasut "La Caisse du sou", yang bertujuan untuk menyokong penyerang, dia menjadi pembicara yang menganjurkan keperluan untuk revolusi sosial tanpa revolusi politik tidak akan menjadi apa-apa. Terpilih ke Dewan Komune, dia berturut-turut menganggotai Jawatankuasa Kewangan dan Subsisten, di mana dia mewakili sosialis anti-otoriter yang dekat dengan Proudhonis yang menentang Jacobins dan Blanquists.

Analisis Imej

Penindasan Perbandaran

Semasa "Minggu Berdarah", Eugène Varlin mengatur dan mengarahkan pertahanan Komune di VIe dan XIe borough. Rue Haxo, dia berusaha dengan sia-sia untuk menentang pelaksanaan sekitar lima puluh orang - imam, pengawal Paris dan orang awam - yang dituntut oleh orang ramai. Sehingga Komune dihancurkan, Varlin terus melawan.

Pada 28 Mei, pada waktu petang, ketika dia tertidur di bangku di rue Lafayette, dia dikenali oleh orang yang lewat. Ditangkap, dia dibawa ke Montmartre, di bawah penderaan dan pemukulan. Dalam dia Sejarah Komuniti Paris pada tahun 1871 (1876), Lissagaray menulis tentangnya: “Melalui jalan-jalan curam Montmartre, dia yang telah mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan para sandera di jalan raya Haxo, diseret selama satu jam yang panjang. Di bawah pukulan, kepalanya yang merenung muda yang tidak pernah memiliki apa-apa kecuali pemikiran bersaudara tumbuh menjadi cincang daging, mata menggantung di orbit. "

Inilah saat yang ditunjukkan oleh Luce dalam sebuah karya yang tergolong dalam rangkaian sepuluh lukisan yang dibuat dari tahun 1910 hingga 1917.

Tafsiran

Seorang syahid Komune

Sekiranya Luce sangat tertarik dengan Komune, lukisan dan litograf, dan lebih-lebih lagi dalam episod kematian Varlin, itu adalah simpati politik untuk gerakan komunard, sementara dia berkembang dalam lingkaran libertarian.

Tetapi perwakilan detik-detik terakhir Varlin melampaui usaha sederhana dalam pembinaan semula sejarah atau dokumentari. Sesungguhnya, Luce bermaksud untuk memperingati "cobaan" Varlin dengan cara ini, seperti yang dijelaskan oleh Lissagaray, yang, merujuk pada akhir tragis dan teladannya, mempunyai formula ini: "Gunung Syuhada tidak pernah memiliki yang lebih mulia. "

Melalui karyanya, Luce berusaha untuk membangun sebuah martirologi Komune, di mana Basilika Hati Kudus, yang diakui sebagai kemudahan awam, dibangun untuk menghilangkan kejahatan Komune.

  • komardard
  • Perbandaran Paris
  • pelaksanaan
  • syahid
  • lawan politik
  • Penindasan Versailles
  • sosialisme

Bibliografi

Michel CORDILLOT, Eugène Varlin, Chronicle of a Murdered Hope, Paris, Éditions Ouvrières, kol. "La Part des hommes", 1991.

Prosper-Olivier LISSAGARAY, Sejarah Komuniti Paris pada tahun 1871, [1876], Paris, La Découverte, 1991.

Bernard NOËL, Kamus perbandaran, 2 jilid, [1971], Paris, Flammarion, kol. "Juara", 1978.

Jacques ROUGERIE, Paris Percuma, 1871, Paris, Éditions du Seuil, kol. "Politik", 1971.

Untuk memetik artikel ini

Bertrand TILLIER, "Penindasan Komuniti yang popular"


Video: Bantah penindasan Rohingya