Kerosakan perang 14-18

Kerosakan perang 14-18

  • Katedral Reims, September 1917.

    BOUCHOR Joseph Félix (1853 - 1937)

  • Katedral Soissons dipotong dua oleh cengkerang.

    BOUCHOR Joseph Félix (1853 - 1937)

  • Saint-Jean-des-Vignes, Soissons, September 1918.

    BOUCHOR Joseph Félix (1853 - 1937)

Katedral Reims, September 1917.

© Foto TLDM-Grand Palais - G. Blot

Katedral Soissons dipotong dua oleh cengkerang.

© Foto TLDM-Grand Palais - G. Blot

Saint-Jean-des-Vignes, Soissons, September 1918.

© Foto TLDM-Grand Palais - G. Blot

Tarikh penerbitan: Jun 2006

Konteks sejarah

Perang 1914-1918 secara tragis menandakan kemasukan dunia ke dalam XXe abad. Itu adalah perang global dan habis-habisan: dalam pelbagai tahap semua benua terlibat, walaupun sebahagian besar operasi ketenteraan berlaku di Eropah. Pada 28 Jun 1914, pembunuhan Archduke Franz Ferdinand, pewaris Empayar Austro-Hungaria, di Sarajevo, Bosnia-Herzegovina, adalah percikan yang membuat Eropah terbakar.

Walaupun terdapat banyak kekuatan yang terlibat dalam konflik dari bulan-bulan pertama perang - Jerman, Austria-Hungaria, Itali, Kerajaan Uthmaniyyah, Bulgaria, Serbia, Rusia, Perancis, Great Britain, Romania - konfrontasi pada dasarnya adalah Franco -Jerman pada permulaan. Maharaja William II berkonsentrasi di bahagian depan ini sebagian besar pasukannya, tujuh puluh lapan bahagian, menghantar hanya sembilan untuk memerangi Rusia di timur: rancangan Schlieffen diperuntukkan untuk mengalahkan Perancis dalam enam minggu .

Ketika tentera Perancis bergerak ke utara dan timur negara itu, Jerman bergegas ke lembah Oise. 31 Ogos 1914, mereka berada di Compiègne, 2 September di Soissons, Senlis dan Meaux; pada 3 September, mereka memasuki Reims. Kemudian memulakan perang parit yang akan berlangsung hampir empat tahun dan menyebabkan kehilangan nyawa dan kerosakan material yang besar.

Analisis Imej

Diturunkan oleh ibunya dari Baron Pas de Beaulieu, seorang kapten tentera laut yang mengambil bahagian dalam Perang Kemerdekaan Amerika Syarikat pada tahun 1778 dalam skuadron Comte d'Estaing, Joseph-Félix Bouchor dilahirkan di Paris pada tahun 1853. Sekitar Pada usia dua puluh tahun, dia mendapati minat melukis secara tiba-tiba, yang sangat digalakkan oleh rakan-rakannya Édouard Manet (1832-1883) dan kartunis André Gill (1840-1885). Pada tahun 1914, pada usia enam puluh satu, dia meminta untuk dimobilisasi dan menjadi pelukis yang melekat di Museum Tentera Darat. Sepanjang perang, dia mengembara ke depan, membuat sketsa pertempuran, bangunan yang musnah, pemandangan kehidupan tentera di parit. Sebagai pelukis potret, dia menetapkan di atas kertas ciri-ciri banyak tokoh awam dan ketenteraan yang terlibat dalam konflik: Jeneral Joffre, Gallieni, Foch, Pétain, Franchet d´Espérey ... tetapi juga Raja Belgia Albert Ier, André Tardieu, Raymond Poincaré, Alexandre Millerand, Gabriele d'Annunzio… Sebilangan besar potret ini diterbitkan semula dalam ribuan salinan dalam bentuk poskad dan diedarkan kepada pejuang.

Joseph-Félix Bouchor memberikan kesaksian bergambar berharga mengenai kerosakan yang dialami oleh warisan sivil dan agama semasa Perang Dunia Pertama. Pada bulan September 1917, dia berada di Reims di mana dia melukis gambar yang mewakili katedral yang sebahagian besarnya dihancurkan oleh pengeboman Jerman. Fasad naik, utuh, di tengah-tengah kota yang hancur. Kita dapat meneka - lebih dari yang kita lihat - nave sekarang terbuka ke langit.

Setahun kemudian, pada bulan September 1918, dia berada di Soissons di mana dia melukis katedral, yang fasadnya terputus dari sisa bangunan, tiga teluk pertama dari nave telah dihancurkan oleh cangkang. Pada bulan September 1918, ia mewakili fasad monumental gereja biara Saint-Jean-des-Vignes yang menguasai kota yang sangat rosak ini di Aisne dan yang, dengan lokasinya yang tinggi, merupakan sasaran istimewa untuk Artileri Jerman.

Tafsiran

Selama tiga setengah tahun perang ini, garis-garis Jerman tetap berada 1.500 meter di timur laut Reims, yang mengalami 1.051 hari pengeboman. Katedral ini dicapai pada 19 September 1914. Api besar membakar bangunan itu, memusnahkan semua bumbung. Tugu itu kemudiannya rosak beberapa kali, terutama pada April 1917 dan Julai 1918. Pada akhir perang, kota itu 90% musnah. Pada satu malam musim sejuk tahun 1918-1919, peti besi basilika Saint-Remi yang berprestij, yang digegarkan oleh cangkang selama hampir empat tahun, runtuh. Kesungguhan orang Jerman untuk memusnahkan Reims, kota kerajaan, membuat marah pendapat umum, yakin bahawa musuh itu adalah "barbar" yang berjiwa. Dengan kemurahan hati sekutu Amerika, yang diatur oleh keperibadian hebat seperti Myron T. Herrick, Duta Besar Amerika Syarikat ke Perancis, bandar ini secara beransur-ansur meningkat dari runtuhannya. John Davison Rockefeller (1839-1937), bersama dengan Denmark, adalah penaja utama pembinaan semula katedral, yang berlangsung selama sepuluh tahun.

Situasi Soissons semasa Perang Besar memberikan persamaan yang luar biasa dengan keadaan Reims. Diserang oleh Jerman pada 2 September 1914, ia dibebaskan pada 12, semasa serangan balas Perancis di Marne, tetapi sehingga Mac 1917, musuh menduduki Bukit 312, di ketinggian yang menghadap ke kota. Selama dua setengah tahun, Soissons menjadi sasaran pengeboman berat. Pada tahun 1918, bandar ini musnah 80%. Katedral disasarkan secara sistematik, tetapi juga biara Saint-Jean-des-Vignes, mahkamah, rumah sakit ...

Oleh itu, konflik tersebut tidak melepaskan monumen sejarah. Pembakaran perpustakaan Louvain, pemusnahan pusat bersejarah Arras, pengeboman katedral Reims, menyebabkan kehairanan yang menyakitkan. Kami harus menghadapi fakta: tidak ada yang dapat melarikan diri dari perang habis-habisan ini, yang didorong oleh perasaan marah nasionalisme.

  • Perang 14-18
  • patrimoni
  • runtuhan
  • vandalisme
  • Petain (Philippe)
  • Millerand (Alexandre)
  • Poincaré (Raymond)
  • katedral
  • Basilika

Bibliografi

Stéphane AUDOUIN-ROUZEAU dan Jean-Jacques BECKER (dir.), Ensiklopedia Perang Besar, 1914-1918, Paris, Bayard, 2004. Marthe CAILLAUD, "Halaman perang 14-18 di Picardy: La Somme, Quennevières, Laffaux, Ugny-le-Gay", dalam Sejarah bersejarah Compiegne n ° 27, 1984. Leftenan-Kolonel Michel DICHARD, "Tinjauan sejarah pertempuran dari 1914 hingga 1918 di wilayah Compiègne", di Sejarah bersejarah Compiegne # 47-48, 1991 John HORNE dan Alan KRAMER, 1914: Kekejaman Jerman, Paris, Tallandier, 2004. Pierre VALLAUD, 14-18, Perang Dunia I, Paris, Fayard, 2004.Soissons sebelum dan semasa perang, Clermont-Ferrand, Michelin et Cie, kol. "Michelin menggambarkan panduan ke medan perang (1914-1918)", 1930.

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Kerosakan perang 14-18"


Video: Battle Of Moskow!! Kekalahan Pertama Nazi pada Perang Dunia 2