Potret Putera Maharaja

Potret Putera Maharaja

Untuk menutup

Tajuk: Potret Putera Maharaja.

Pengarang: LEFEBVRE Jules (1834 - 1912)

Tarikh penciptaan: 1870

Tarikh ditunjukkan: 17 Julai 1870

Dimensi: Tinggi 56 - Lebar 46.5

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kanvas

Tempat simpanan: Laman web Muzium Nasional Château de Compiègne

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - D. Arnaudet

Rujukan gambar: 90EE6286 / IMP 765

Potret Putera Maharaja.

© Foto TLDM-Grand Palais - D. Arnaudet

Tarikh penerbitan: Mei 2005

Konteks sejarah

Pada puncaknya semasa Kongres Paris tahun 1856, prestij Perancis di Eropah sudah menjadi kenangan yang jauh pada tahun 1870. Sejak tahun 1866, Prusia telah menyatukan wilayahnya dan menguasai Jerman Utara yang telah dikumpulkannya semula. negeri-negeri kecil dalam Konfederasi - yang mana negara-negara selatan belum bergabung, tetapi masih merupakan sebahagian daripada Kesatuan Kastam Prusia.

Bismarck percaya bahawa kesatuan politik semua negara Jerman hanya dapat timbul dari perang melawan Perancis, yang mana kebijakan luar negerinya telah mendiskreditkan di mata Eropah dan yang jelas tidak bersedia untuk terlibat dalam konflik bersenjata dengan Prussia. Dengan berbuat demikian, Perancis dengan canggung mengambil peranan sebagai penyerang.

Analisis Imej

Jules Lefebvre melukis potret Putera Imperial ini pada 17 Julai 1870, dua hari sebelum perang meletus dengan Prusia.

Anak lelaki Napoleon III dan Permaisuri Eugenie ketika itu adalah remaja berusia 14 tahun. Dia adalah anak yang murah hati, luas, sangat suka bermain, gelisah, bahkan bergolak: dia dijuluki "bougillon". Dia sangat dimanjakan oleh ayahnya, yang dengan mesra memanggilnya Loulou dan menghargainya dengan penuh semangat. Permaisuri, dari pihaknya, mengimbangi kesan buruk kelemahan ayah dengan memberlakukan peraturan pendidikan yang sangat ketat, dengan mempertimbangkan bahawa latihan Pangeran Imperial mempunyai objektif penting untuk mempersiapkannya untuk profesion masa depannya sebagai berdaulat. Walaupun begitu, anak itu dibesarkan dengan cara borjuasi kecil Perancis, yang awalnya berkongsi kehidupan orang tuanya, mengambil bahagian dalam perbincangan dan gangguan orang tua-tua. Maharaja mengaitkannya, bagaimanapun, pada usia yang sangat muda dengan kehidupan rasmi dan manifestasi prestij pemerintahan. Oleh itu, pada usia 11 tahun, sang pangeran harus memegang jawatan sebagai presiden Pameran Sejagat tahun 1867. Dalam semua keadaan, dia memperlihatkan harga diri yang tersenyum. Pesona peribadinya menimbulkan kasih sayang dan populariti. Kami menghargai kejujuran, kejujuran, tenaganya. Kami mengagumi semangatnya untuk namanya dan keinginannya untuk mendapatkannya.

Sebagai putera berpose untuk Jules Lefebvre, dia menjalani hari-hari terakhir dari masa kanak-kanak yang bahagia dan riang di istana Saint-Cloud ini yang akan menjadi tempat tinggal terakhirnya di Perancis dan yang tidak akan pernah dia lihat lagi. Artis telah membuat potret intim remaja, dengan kedalaman psikologi yang hebat. Wajahnya serius, senyuman telah mengecilkan bibirnya, wajahnya sedih dan bernostalgia, seolah-olah putera Napoleon III menyedari keadaan itu. Dia memusingkan kepalanya ke kiri lukisan, di belakangnya, ke ingatan yang sudah jauh dari keindahan kerajaan.

Potret Putera Imperial yang menawan ini muncul di Salon tahun 1874. Permaisuri Eugenie menyimpannya di Farnborough. Itu dijual dengan perabot raja pada bulan Julai 1927.

Tafsiran

Ketika Perang Franco-Prusia pada tahun 1870 meletus, Napoleon III, yang menderita penyakit batu, jelas tidak dapat memimpin kempen ketenteraan. Walaupun begitu, pada 28 Julai 1870, dia berangkat ke Metz, ditemani oleh Putera Imperial. Bersemangat untuk mengelakkan sebarang upacara pemergian untuk perang yang tidak diinginkannya, maharaja itu sampai di depan dari stesen kecil Saint-Cloud. Semasa ketiadaan raja dan anaknya, Permaisuri Eugenie mengambil alih kabupaten.

Pada 30 Julai 1870, sang pangeran meninjau lancaran pengawal kekaisaran, kemudian ditempatkan di Metz, di pulau Chambière. 1er Ogos dia menemani ayahnya ke dewan perang. Akhirnya, beberapa hari setelah kedatangannya di depan, dia mengambil bahagian dalam pertempuran di depan Saarbrücken, di mana dia menerima pembaptisan api. Semua askar sebulat suara memberi salam kepada keberanian dan ketenangan pemuda itu pada hari itu. Napoleon III menegaskan untuk mengirim telegram kepada Permaisuri, yang tinggal di Paris: "Dua Ogos. Louis baru saja menerima baptisan api: dia sangat mengagumkan, dia tidak terkesan ... Kami berada di barisan depan dan peluru dan bola meriam jatuh di kaki kami. Louis menyimpan peluru yang jatuh di sebelahnya. Napoleon. Itu adalah pertarungan kecil, tetapi kempennya berjalan dengan buruk. Dari satu tempat ke tempat lain, putera muda itu mengikuti ayahnya dari Metz ke Gravelotte, dari Châlons ke Rethel. Pada 23 Ogos 1870, maharaja meninggalkannya di Reims. Dia menemuinya di Rethel untuk meninggalkannya lagi pada 27 Ogos di Tourteron, titik permulaan pengembaraan yang bergolak yang akhirnya akan membawa Putera Imperial ke pengasingan di England di mana dia tiba pada 6 September. Dia tidak akan bertemu dengan Kaisar Napoleon III lagi sehingga dia dikalahkan, pada tahun 1871. Dia mempertahankan tanda penghinaan dari penghinaan yang jatuh, dibenci dan diremehkan.

  • dinasti imperialis
  • zaman kanak-kanak
  • potret
  • Putera maharaja

Bibliografi

André CASTELOT, Alain DECAUX dan General KOENIG, The Book of the Imperial Family. Sejarah Keluarga Bonaparte melalui Koleksi Putera Napoleon, Paris, Librairie Académie Perrin, 1969 Maurice QUENTIN-BAUCHART, Anak Maharaja, le petit prince, Paris, sdCatherine SALLES, Le Second Empire, Paris, Larousse, 1985 Katalog pameran The Prince Imperial, 1856-1879, Paris, Musée de la Légion d'honneur, 1979-1980.

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Potret Putera Kekaisaran"


Video: Maharaja Akihito Turun Takhta