Wabak di Marseille pada tahun 1720

Wabak di Marseille pada tahun 1720

Pemandangan Cours de Marseille semasa wabak wabak tahun 1720

© TLDM-Grand Palais (Istana Versailles) / Franck Raux

Tarikh penerbitan: April 2020

Profesor sejarah moden di University of Nice-Sophia Antipolis.

Konteks sejarah

Marseille sakit dengan wabak 1720-1722

Pada tahun 1720, wabak tersebut merosakkan kota Marseille menyebabkan, menurut perkiraan, kehilangan 30 hingga 50,000 penduduk, atau antara sepertiga dan separuh dari populasinya. Tetapi sangat mustahak untuk membuang mayat yang busuk.

Chevalier Roze (1675-1733), salah satu tokoh dalam memerangi wabah tahun 1720, telah membuat pekerja dapur pelabuhan dibersihkan dan dikebumikan di kuburan massal ratusan mayat yang mengotori Esplanade de la Tourette. Pada tahun 1722, Marseille mencatatkan kambuhnya penyakit ini, yang semakin menonjolkan trauma penduduk.

Wabak itu menyerang terutamanya di jalan-jalan sempit dan berkelok-kelok di bandar lama Marseille, tetapi pengukir Jacques Rigaud (sekitar 1681-1754) memilih di sini untuk menunjukkan bahawa wabak itu juga menenggelamkan kota moden yang Cours adalah simbol dengan bangunan seragam dengan dua atau tiga tingkap, fasadnya yang selaras, perspektifnya yang ditelusuri dengan teliti, lorong-lorong sisinya yang ditanam dengan pokok-pokok, dan air mancurnya.

Pengukir menyatakan: "digambar di tempat ketika wabak yang tiba pada tahun 1720", yang dapat membiarkan, tanpa seseorang yang mempunyai kepastian, boleh dikatakan bahawa mengikuti contoh pelukis Michel Serre (1658-1733) yang kehadirannya disahkan, dia dapat menyaksikan wabak tahun 1720 di Marseille.

Ukiran ini tergolong dalam badan penting ikonografi yang dihasilkan pada masa itu untuk menggambarkan dan menyaksikan pembunuhan tersebut. Mereka kemudian disiarkan di Perancis dan di Eropah dalam bentuk pandangan optik animasi dan warna (proses yang bergaya pada masa itu yang memberikan kelegaan dan perspektif terhadap pemandangan yang diwakili).

Analisis Imej

Adegan kekacauan dan ketidakberdayaan

Ukiran tersebut melambangkan pemandangan huru-hara: simbol peradaban kota di sini tenggelam oleh gelombang wabak yang merupakan metafora barbarisme. Seperti pada ukiran XVIIe abad yang mewakili pemandangan perang atau pembunuhan beramai-ramai, yang Pemandangan Cours de Marseille terbahagi kepada beberapa adegan kecil, kekerasan yang bertentangan dengan keagungan kawasan bandar.

Orang yang hidup menarik dan menumpuk mayat, dalam keadaan telanjang atau masih berpakaian, di dalam kereta, yang menuju ke kubur massa bandar. Dalam varian ukiran, Rigaud mewakili badan yang ditarik dari bangunan dengan tali. Seorang wanita terbaring di tanah dengan anak masih di payudara, walaupun dia sedang mati atau sudah mati. Jadi ia adalah pemandangan sunyi. Tidak berdaya menghadapi penyakit, penghuninya berpaling kepada Tuhan. Orang-orang Gereja memberkati timbunan mayat, dan di bawah perlindungan kain yang diregangkan, orang-orang yang mati dan orang-orang yang menyertainya. Di sudut kanan bawah, Rigaud mewakili uskup kota, Mgr de Belsunce, memberkati dan menenangkan para penduduk. Tokoh lambang dalam memerangi wabak tahun 1720, dia diwakili dalam kebanyakan korpus ikonografi yang dihasilkan pada kesempatan peristiwa yang sering dia izinkan untuk dikenal pasti.

Tafsiran

Selepas wabak, ingatlah dan bangun semula

Acara ini sangat menandakan bandar Marseille. Penduduk dan pihak berkuasa merasa perlu menuliskannya di ruang bandar: Cours menjadi Cours Belsunce, patung uskup didirikan, plak dan peringatan didirikan.

Dari segi kesihatan, Marseille harus membina semula reputasinya sebagai pelabuhan yang berwaspada sehubungan dengan karantina, walaupun berada dalam hubungan komersial yang erat dengan kabupaten Barbary di Selatan dan dengan Levant di Timur, di mana wabah sedang marak. cara endemik. Oleh itu, kepentingan itu penting, baik untuk perdagangan bandar dan penduduknya.

Dasar pematuhan ketat terhadap peraturan kebersihan adalah satu kejayaan. Marseille lazaretto, yang terletak di Arenc di utara kota, menonjol sebagai rujukan dan konsul kuasa Eropah menghantar pihak berkuasa penyelia mereka apa yang disebut buletin Kesihatan Marseille, instrumen pengawas kesihatan yang digunakan oleh pihak intelijen Kesihatan menyatakan keadaan pelabuhan semasa wabak berjangkit dari selatan atau timur lembangan Mediterranean. Pada tahun 1786, konsul Swedia di Marseilles, yang merupakan seorang pedagang, menulis kepada pemerintahnya: "kenangan akan kehancuran dahsyat yang ditimbulkan wabak di kota ini dari tahun 1720 hingga 1722, yang mengambil 80.000 penduduk - tokoh yang berlebihan - dan kisah-kisahnya apa yang berlaku di Levant dan di Barbary, hanya dapat memberi kita langkah berjaga-jaga yang paling berkesan ”. Di tengah XIXe abad, hospital Caroline, di Kepulauan Frioul, dekat dengan Pelabuhan Lama, didedikasikan untuk lazaretto, bukti bahawa jam tangan wabak - demam kuning ketika itu sangat ditakuti - berkait rapat dengan pelabuhan dan kota Marseille .

  • wabak
  • Marseilles
  • wabak
  • penyakit
  • agama
  • Provence
  • kebersihan
  • Pelabuhan

Bibliografi

Régis Bertrand, "Ikonografi wabak Marseille atau ingatan panjang bencana", dalam Collectif (dir.), Imej Provence. Perwakilan ikonografi dari akhir Zaman Pertengahan hingga pertengahan abad kedua puluh, Aix-en-Provence, Penerbitan Universiti Provence, 1992, hlm. 75-87.

Charles Carrière, Marcel Coudurié dan Ferréol Rebuffat, Kota mati Marseille, wabak tahun 1720, Marseille, Jean-Michel Garçon, edisi ke-2. disemak dan ditambah, 1988.

Untuk memetik artikel ini

Pierre-Yves BEAUREPAIRE, "Wabah di Marseille pada tahun 1720"

Glosari

  • Lazaret: Penubuhan di mana subjek yang disyaki bersentuhan dengan pesakit berjangkit diasingkan dan di mana mereka mungkin menjalani karantina Sumber: Larousse

  • Video: Black Death - Pandemi Paling Dasyat dalam Sejarah Umat Manusia