Napoleon III dan Jeneral Trochu

Napoleon III dan Jeneral Trochu

  • Napoleon III dan Louis Trochu.

    FAUSTIN Faustin Betbeder, dikenali sebagai (1847 - 1914)

  • Rancangan Trochu.

    ANONYMOUS

Untuk menutup

Tajuk: Napoleon III dan Louis Trochu.

Pengarang: FAUSTIN Faustin Betbeder, dikenali sebagai (1847 - 1914)

Tarikh penciptaan: 1871

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 55.8 - Lebar 45.1

Teknik dan petunjuk lain: Seri Berita oleh Faustin

Tempat simpanan: Laman web MuCEM

Hubungi hak cipta: © Foto RMN-Grand Palais - laman web G. Blot

Rujukan gambar: 04-509851 / 996.4.69D

Napoleon III dan Louis Trochu.

© Foto TLDM-Grand Palais - G. Blot

Untuk menutup

Tajuk: Rancangan Trochu.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 68.5 - Lebar 50

Tempat simpanan: Laman web MuCEM

Hubungi hak cipta: © Foto RMN-Grand Palais - laman web G. Blot

Rujukan gambar: 04-509101 / 50.39.1081D

© Foto TLDM-Grand Palais - G. Blot

Tarikh penerbitan: Ogos 2008

Konteks sejarah

Selepas kekalahan Sedan, pertahanan Paris

Pada bulan Ogos 1870, berturut-turut kekalahan yang tidak dapat dielakkan menjatuhkan Empayar Kedua. Namun demikian, pemerintah pertahanan nasional ini memiliki beberapa nama besar dari mereka yang akan membuat IIIe République, seperti Favre, Ferry atau Gambetta. Tetapi para pemimpin baru harus menebus defisit kredibiliti mereka dengan penduduk Perancis yang, sekali lagi pada bulan Mei 1870, memilih Napoleon III: orang yang memerintah sangat diperlukan. Oleh itu "idea untuk memasukkan Trochu ke dalam gabungan pemerintahan [kerana] walaupun terdapat kepercayaan Katolik dan Orleanisnya, yang terakhir ini memanfaatkan gambarannya sebagai penentang Empayar dan popularitinya di ibu kota". (S. Audoin-Rouzeau, 1870, Perancis dalam perang, hlm. "Breton, Katolik dan askar", ketika dia mendefinisikan dirinya, dia adalah orang yang yakin seperti yang dibuktikan oleh karya pra-perang yang gemilang, Tentera Perancis pada tahun 1867, di mana dia dengan tidak senang menunjukkan sejauh mana kekurangan institusi yang menjadi miliknya. Penerbitan ini membuatnya mendapat "rak" dari kekuasaan kerajaan, tetapi terbit semasa kejatuhan rejim Napoleon III.

Analisis Imej

Kekalahan, sumber inspirasi untuk kartun

Lukisan yang berjudul "Maître et valet" adalah karya Faustin, kecil dari Faustin Betbeder (1847-1914), salah satu nama karikatur yang hebat, yang dihitung, selain Napoleon III, Ratu Victoria dan Disraeli antara yang paling menjadi korbannya. dikenali. Ia dicirikan oleh garis tepat dan gambaran terperinci mengenai watak palsu. Napoleon III dan Trochu di sini diikat dengan tegas seperti lelaki yang dikutuk, di tempat yang suram sehingga seseorang meneka batu, dengan langit yang dipenuhi awan burung gagak. Maharaja yang jatuh kelihatan berusia, kelopak mata terkulai, menyelimuti kumis belakang yang licin yang sama banyaknya. Berpakaian sejenis kain, "lelaki Sedan" jelas kelihatan seperti penjahat. Menurut keterlaluan klasik, Trochu yang sangat Katolik, sementara itu, mengenakan tongkol. Wajahnya kurang apatis daripada sidekicknya, "valet" memberikan kesan ingin melepaskan ikatannya. Dia berhutang nama samarannya "orang Paris" atas peranannya sebagai gabenor tentera di ibu kota, suatu tanggungjawab yang diamanahkan oleh "tuannya" Napoleon III kepadanya pada 17 Ogos 1870 dan dia mengekalkannya hingga Januari 1871.

Nampaknya fungsi gabenor tentera ibu negara ini menarik banyak ejekan lain ke Trochu. "Taktiknya", seperti yang disebut ironisnya oleh sebuah surat kabar Paris, selalu membuat "rancangan", yang mana ia harus menghadapi kesulitan, suatu rancangan yang tidak pernah diungkapkan. Ini adalah roti yang diberkati untuk mesin pencari, seperti yang ditunjukkan dalam litograf yang berhak, penerbitan surat khabar Pergaduhan diketuai oleh seorang revolusioner yang kembali dari pengasingan, Félix Pyat. Teks itu sarkastik sesuka hati (berpura-pura yakin, Trochu menghitung semua kemunduran dan musibah yang ditanggung oleh Perancis dengan menjadikannya unsur-unsur "Rencana" terkenal yang dirancang untuk menyelamatkan negara ...). perhatikan bahawa Pergaduhan Itu telah membuat nama untuk dirinya sendiri dalam daftar yang sama ketika menerbitkan sebuah artikel tentang "Rencana Bazaine" pada 27 Oktober 1870, sebuah penolakan yang kuat dari pembicaraan untuk penyerahan Metz. Dipaparkan di tengah halaman sebagai konspirator yang aneh, Trochu mengusap tangan, kakinya bersandar pada piring yang menjalankan tikus, simbol kehidupan seharian orang Paris semasa pengepungan. Di bawah kiri, kartunis itu ironis tentang percubaannya yang tidak berjaya untuk "keluar" dari ibu kota. Sebaliknya, ia merujuk kepada yang paling terkenal dari mereka, yang dikenali sebagai Pertempuran Champigny (30 November-2 Disember 1870). Hari-hari ini memang menyaksikan pasukan Perancis menyeberangi Marne untuk bertemu dengan Uhlans, untuk "menyebarkannya" semula (pun pada asal ilustrasi) dipaksa dan dipaksa tiga hari kemudian.

Tafsiran

Lelaki dirantai ke acara itu

Keruntuhan tiba-tiba dan tidak dijangka, sekurang-kurangnya dalam bentuk ini, Empayar Kedua membuka ruang politik baru dan menarik pandangan kaustik. Tokoh ikonik fishtail bersejarah ini diejek, mencerminkan nasib para protagonis. Oleh itu, seorang tahanan musuh setelah Sedan, Napoleon III hidup dalam pengasingan tanpa kembali, hampir tidak dihiasi dengan sedikit pun konspirasi. Trochu mengundurkan diri pada 22 Januari 1871, setelah kegagalan "sortie" lain, kali ini ke arah Versailles (Pertempuran Buzenval). Akhir fungsinya ditandai dengan ucapan yang luar biasa di mana dia dengan tegas menunjukkan realiti kekalahan Perancis terhadap Prusia. Jeneral yang tidak disetujui itu kemudian menarik diri dari kehidupan politik.

Seperti Jenderal Boulanger beberapa tahun kemudian, kariernya adalah ciri populariti berdasarkan reputasi karena ketidakselesaan, tetapi dengan cepat hilang: "Trochu, masa lalu dari kata kerja terlalu paduan suara", Victor Hugo akan berkata dengan nada memalukan. . Pada tahap yang lain, nada dokumen yang bebas dianalisis di sini merujuk kepada persoalan bersebelahan, iaitu kebebasan bersuara. Pemerintahan Napoleon III memang ditandai dengan penapisan yang berat. Setelah selesai, sudah pasti bahawa nafas kebebasan menghidupkan penerbitan kritis atau sindiran, yang berkembang dari tahun 1871. The IIIe République tentunya akan mengekang amalan penindasan kekaisaran, terutama dengan perundangan Undang-Undang Akhbar dan Penerbitan 1881. Walau bagaimanapun, penciptaan pada tahun 1874 oleh kartunis Gill dari Anastasie yang tidak dapat dihancurkan, penjelmaan penapisan dengan gunting panjangnya, mengingatkan kita bahawa pengarang tidak akan pernah mempunyai lesen untuk menampal kenyataan untuk menjadikannya lebih baik.

  • karikatur
  • Perang tahun 1870
  • Napoleon III
  • Ibu Pejabat Paris

Bibliografi

Aimé DUPUY, 1870-1871, perang, Komune dan akhbar, Paris, Armand Colin, kol. "Kiosque", 1959.Bertrand TILLIER, La Républicature, karikatur politik di Perancis.1870-1914, Paris, duditions du C.N.R.S., 1997. Robert TOMBS, La Guerre contre Paris, 1871, Paris, Aubier, 1997.

Untuk memetik artikel ini

François BOULOC, "Napoleon III dan Jeneral Trochu"


Video: La bataille dAusterlitz en animation vidéo