Seorang "Mozambik", hamba di Ile de France

Seorang


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk menutup

Tajuk: Semula jadi dari pantai Mozambik.

Pengarang: KECIL Nicolas-Martin (1777 - 1804)

Tarikh penciptaan: 1807

Tarikh ditunjukkan: 1807

Dimensi: Tinggi 30 - Lebar 23.5

Teknik dan petunjuk lain: Diukir oleh Roger di bawah arahan J. G. Milbert.

Lokasi penyimpanan: Muzium sejarah semula jadi - laman web Le Havre

Hubungi hak cipta: © Muzium Sejarah Semula jadi. Le Havre. Koleksi Lesueur

Rujukan gambar: Kol. Lesueur, n ° 19 050-2

Semula jadi dari pantai Mozambik.

© Muzium Sejarah Semula jadi. Koleksi Lesueur

Tarikh penerbitan: Disember 2006

Konteks sejarah

Perhambaan di Ile de France (Mauritius)

Orang Perancis menetap pada abad ke-18, di bekas jajahan Belanda Mauritius, dan membaptis Ile-de-France tempat persinggahan ini yang memudahkan dan melindungi laluan kapal mereka ke India. Penyesuaian Kod Noir untuk digunakan oleh Mascarenes pada tahun 1723 mendorong kedatangan ribuan budak, kebanyakannya dari pulau Madagaskar dan Afrika Timur. Pada tahun 1796, ketika ekspedisi pemerintah Perancis dengan keputusan penghapusan perbudakan pada tahun 1794 tiba, para komisioner pemerintah dipaksa untuk kembali dan sistem perbudakan dipertahankan.

Analisis Imej

Hamba dari pelbagai etnik

Cetakan ini terukir dari lukisan oleh Nicolas Martin Petit (1777-1804), salah seorang seniman yang dilancarkan oleh Kapten Baudin untuk ekspedisi ke tanah selatan dari Perancis pada tahun 1800. Di Ile-de- Perancis digelar "Mozambik" budak kulit hitam Afrika untuk membezakan mereka dari Malagasi, India atau bahkan orang Kreol yang lahir di pulau itu. Tetapi pada hakikatnya, orang kulit hitam yang diangkut dari pantai timur Afrika untuk menjadi hamba di Ile-de-France boleh berasal dari mana-mana etnik di Afrika Timur.

Nicolas Petit berhenti dua kali di Ile-de-France dengan ekspedisi Baudin: pada tahun 1801, dalam perjalanan ke luar, dan lebih luas lagi pada tahun 1803, ketika kembali. Skarifikasi spektakuler hamba ini pasti menarik minat etnografer muda ini, tetapi dia tidak dapat mewakilinya dalam lingkungan semula jadi seperti yang dilakukannya untuk penduduk asli Australia, Tasmania atau Timor, sesuai dengan prinsip yang dianut oleh antropologi baru lahir.

Petit telah membuatnya berpose klasik, bersandar pada tunggul batu, dengan gaya Antik yang dia berlatih di studio David. Oleh itu, menonjolkan plastik dan hiasan badan yang mengagumkan pada wajah, leher dan payudara lelaki kulit hitam. Tetapi pandangannya berbeza dari ekspresi tenang dan senyum dari banyak penduduk asli yang dilukis oleh Petit semasa ekspedisi dan membiarkan penapis penderitaan yang terkandung. Tidak diragukan lagi artis itu tidak dapat mengetahui apa-apa mengenai asal usul lelaki ini atau sejarahnya, tetapi lukisannya menunjukkan teka-teki.

Skarifikasi, yang banyak dilakukan oleh masyarakat primitif, membentuk lepuh yang diperoleh dengan memasukkan kepingan kayu di bawah kulit. Pekerja hamba Ile-de-France memberikan banyak contoh. Pada tahun 1809, seorang pengembara, Epidarist Colin, menyatakan bahawa setiap kumpulan etnik mempunyai hiasan badannya yang tersendiri dan menggambarkan dengan tepat pelbagai etnik Afrika yang ada di pulau itu. Oleh itu, adalah mungkin untuk mengetahui asal-usul penjelasan hamba ini pada orang Yao: “Kami mengenalinya dengan bantuan bintang-bintang yang mereka buat di badan dan di pipi, serta dua atau tiga batang melintang di bawah pelipis. Yao telah menjalin hubungan kuno dengan masyarakat pesisir untuk perdagangan; menetap di dekat Tasik Nyassa, mereka mengangkut gading dan budak sebagai ganti kain dan senjata.

Dari wilayah Yao, lelaki ini pasti melakukan perjalanan yang sangat melelahkan sejauh seribu kilometer dengan berjalan kaki, sebelum diangkut melalui laut ke Ile-de-France, di mana banyak tawanan mati kelelahan.

Tafsiran

Kehilangan identiti

Potret budak ini dari kumpulan etnik yang tinggal seribu kilometer dari pantai Mozambik memberi kesaksian bahawa pada tahun 1800, perbudakan yang dipraktikkan di Afrika Timur telah menguras populasi dari pedalaman benua, bahkan sebelum perkembangannya yang besar di Abad kesembilan belas.

Sekiranya penjelasan budak ini mendorong Nicolas Petit untuk melukis potretnya, tanda-tanda ini khusus untuk kumpulan etnik pahlawan hitam sekarang hanya anekdot yang mengecewakan, dalam dunia perkebunan hamba di Ile-de-France. Pemilik melaporkan apa yang mereka ketahui mengenai etnik hamba mereka dalam banci yang dilakukan pada masa itu, tetapi asal usul ini penting bagi mereka hanya untuk mempromosikan kualiti mereka sebagai pekerja. Sama seperti lelaki ini yang disebut dengan istilah kumpulan yang samar-samar yang dikaitkan dengan pengangkutan dari pesisir, setiap orang yang ditawan, tercabut dan ditandai oleh seram perjalanan, kehilangan identiti asalnya.

Pada akhirnya, sebutan "Mozambik" ini kembali ke tahap kreolisasi: lelaki ini membawa mimbar wajah dan tubuhnya sebagai tanda masa lalu Yao, dia dikenal pasti pada tarikh ini di bawah pengelompokan "Mozambik yang samar-samar" Dan, jika dia bertahan, masa depannya akan menjadi orang Mauritius Creole.

  • sejarah penjajahan
  • perhambaan
  • potret
  • menanam
  • Australia
  • Mauritius

Bibliografi

Pulau Reunion. Perspektif berbeza mengenai perhambaanKatalog pameran di Muzium Léon-Dierx, Saint-Denis de la Réunion, 1998-1999. Paris, Ed. Somogy, Saint-Denis de la Réunion, CNH, 1998.

Claude WANQUETPerancis dan penghapusan perhambaan pertama. Kes jajahan timur Paris, Khartala, 1998.

Karya oleh Nicolas Martin Petit, artis Voyage aux Terres australes (1800-1804)Pameran di Muzium Sejarah Semula Jadi Le Havre. Koleksi Lesueur. Le Havre, 1997.

Edward A. ALPERS,Menjadi ‘Mozambik’: Diaspora dan Identiti di MauritiusUniversiti California, Los Angeles.

Baca Epidarist COLINCatatan mengenai fizikal dan semangat pelbagai kasta hitam di pantai Afrikadalam Sejarah Pelayaran Geografi dan Sejarah. T IX, Paris, 1809. ms 320-321.

Baca Panduan untuk sumber perdagangan hamba, penghambaan dan penghapusannyaDirektorat Arkib de France, La dokumentasi française, Paris, 2007.

Untuk memetik artikel ini

Luce-Marie ALBIGÈS, "Mozambik", budak di Ile de France "


Video: Siapa pria-pria yang menembak mati perempuan warga sipil ini? - BBC News Indonesia