Pergerakan bergambar dan keindahan karya

Pergerakan bergambar dan keindahan karya


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk menutup

Tajuk: Dockers di pelabuhan Breton.

Pengarang: Pemalar PUYO (1857 - 1933)

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 6 - Lebar 10.8

Teknik dan petunjuk lain: Cetak di atas kertas albumen.

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Orsay

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - Hak cipta terpelihara

Rujukan gambar: 90-001541-01 / Pho1988-1-38

Dockers di pelabuhan Breton.

© Foto TLDM-Grand Palais - Hak cipta terpelihara

Tarikh penerbitan: Mac 2016

Konteks sejarah

Bergambar: ketika fotografi menjadi seni

Dengan kemajuan teknikal yang dibuat sejak tahun 1870-an, peralatan fotografi menjadi semakin mudah digunakan. Dalam format yang kecil, kamera segera yang baru (seperti Kodak yang dibuat oleh George Eastman pada tahun 1888) menjadikan fotografi dapat diakses oleh khalayak amatir yang semakin besar, yang membawa kepada penggandaan dan standardisasi gambar tertentu.

Selama hampir dua puluh lima tahun (sekitar tahun 1885 hingga 1910), pelbagai jurugambar berusaha untuk bertindak balas terhadap apa yang mereka anggap sebagai remeh praktik mereka. Gerakan antarabangsa ini, yang berhutang dengan ungkapan Inggeris fotografi bergambar (bergambar menjadi turunan dari gambar, sebuah kata yang dapat berarti "melukis", tetapi yang artinya benar adalah "gambar"), memperjuangkan fotografi kreatif yang menegaskan nilai artistiknya dan berusaha mengembangkan estetikanya sendiri, kedua-duanya didasarkan pada peranan penting jurugambar dan keutamaan gambar pada kenyataan yang difoto. Bagi mereka, bukan sekadar rakaman "objektif" dan salinan kenyataan, fotografi adalah "transkripsi". Begitu juga, jika komposisi dan teksturnya menghadirkan aspek bergambar dengan sengaja, ia tidak meniru atau bersaing dengan lukisan.

Analisis Imej

Pelabur tanpa nama, subjek komposisi seni

Konstanta Puyo (1857-1933) berasal dari keluarga terkenal dan seniman Morlaix: ayahnya Edmond, walikota kota, mengabdikan dirinya untuk melukis, seperti juga pamannya Édouard, pelukis dan perancang terkenal. Dia juga sepupu Tristan Corbière. Sebagai askar kerjaya, dia mempamerkan foto-fotonya di pameran Paris Photo-Club pada tahun 1894. Rakan Robert Demachy, dia kemudian menjadi salah seorang pemimpin dan ahli teori bergambar.
Berbeza dengan pendekatan "objektif" untuk fotografi, Puyo sejak awal menegaskan perlunya memanipulasi negatif untuk menyatakan kreativiti artis. Dockers di pelabuhan Breton adalah gambar yang dicetak di atas kertas albumen. Estetika Puyo dinyatakan dengan jelas dalam komposisi "bergambar" yang dibuat secara bijaksana berwarna hitam dan putih terang.

Di bahagian kanan foto ini, pelabur menarik mesin yang dipasang pada roda. Ini adalah operasi kekuatan, seperti yang ditunjukkan oleh lengan kiri yang memimpin jalan dan badan miring yang kedua, tegang oleh usaha itu. Mereka berkembang di dermaga yang berlabuh perahu layar dan kapal uap yang kaptennya memerhatikan mereka sementara menunggu pemunggahan kargo tongnya. Di latar belakang bangunan perindustrian yang bersempadan dengan latar langit.
Untuk dinamik pekerja dermaga yang rantainya kelihatan keluar dari bingkai di sebelah kanan, Puyo menentang keheningan empat lelaki yang berdiri di latar depan di tengah gambar. Tampil dari belakang atau dengan kepala berpusing, mereka mengikuti manuver dengan mata mereka. Topi yang dipakai tiga daripadanya, berbeza dengan yang dipakai oleh buruh pelabuhan, menunjukkan bahawa mereka sedang bekerja. Dengan baki kayu dan topi bulat Bretonnya, yang keempat sudah pasti menjadi penonton. Di sebelah kiri mereka, setumpuk barang tertutup mengarahkan pandangan kembali ke pepenjuru yang dilukis oleh dermaga dan pelabuhan. Garis lenyap yang menyusun snapshot yang sangat bergaya ini memperoleh kekuatan yang lebih besar lagi dengan fakta bahawa Puyo memotong kepingan kren serta tali dan cerobong kapal.

Tafsiran

Kerja itu indah

Dengan halus bermain dengan bingkai dan massa, Puyo menyatukan semua mata - mata penonton yang difoto dan juga para jurugambar - pada para pelabuhan dengan usaha penuh dan dengan demikian berjaya memperbesar karya mereka. Kemodenan tertentu dinyatakan kemudian, sesuai dengan cita-cita para pereka untuk "melukis" kehidupan masa itu. Sekiranya aktiviti pekerja dok tidak menunjukkan unsur-unsur yang sangat baru - mereka menggunakan kaedah tradisional seperti tali dan kekuatan fizikal -, jika tidak ada yang membangkitkan kemajuan teknikal pada masa itu - kapal dan mesin ditarik dari sudut pandang ini tidak berbahaya - adalah dalam pilihan dan perlakuan subjek yang dinyatakannya sendiri. Memang, perwakilan kerja keras dan pekerja rendah hati yang melaksanakannya agak jarang berlaku pada akhir abad ke-19.e abad. Di atas segalanya, Puyo di sini setia dengan hasratnya untuk menjadikan fotografi sebagai seni Kecantikan: memang penembakan dan kesan kreatif jurugambar yang memberi gaya dan menghayati usaha ini, dalam rujukan menarik kepada banyak lukisan yang menunjukkan pelaut di diambil dengan tali. Oleh itu, "Artistik fotografi" adalah "seni fotografi" di mana faktur (gambar yang sangat stabil), bahan dan badan gambar dapat mengubah realiti di mana foto itu diutamakan: jauh dari rakamannya, dia menemui dan mencipta semula dunia. Oleh itu, buruh ditafsirkan (di sini untuk mencapai Kecantikan) oleh artis melalui seninya.

  • pekerja
  • fotografi
  • bergambar
  • Pelabuhan
  • perahu

Bibliografi

Emma de LAFFOREST, Constant Puyo, Paris, Fage, 2008. Jean-Claude LEMAGNY and André ROUILLE, Histoire de la photographie, Paris, Larousse-Bordas, 1998. Michel POIVERT, La Photographie pictorialiste en France 1892-1914, tesis doktoral sejarah seni, University of Paris-I, 1992. Salon de photographie: sekolah bergambar di Eropah dan Amerika Syarikat sekitar tahun 1900, katalog pameran di Musée Rodin, 22 Jun-26 September 1993, Paris , Muzium Rodin, 1993.

Untuk memetik artikel ini

Alexandre SUMPF, "Pergerakan bergambar dan keindahan karya"


Video: KEUNIKAN MALAYSIA. PROVIM 2018