Kematian Putera Maharaja

Kematian Putera Maharaja

Kematian Putera Kekaisaran.

© Foto TLDM-Grand Palais - J. Hutin

Tarikh penerbitan: Mei 2005

Konteks sejarah

Sejak tahun 1874, ketika dia berumur, Pangeran Imperial telah menjadi pesaing yang sah untuk penggantian Napoleon III. Sejak itu, Putera Imperial menjadi yakin bahawa pemulihan kerajaan melalui saluran parlimen berada dalam bahaya.

Dalam pengasingannya dalam bahasa Inggeris, dia mengunyah sedikit dan tidak bertindak membebankan dirinya. Selama salah satu misi ini dia dibunuh pada 1 Jun 1879, dalam serangan oleh Zulus.

Analisis Imej

Pada 1 Jun 1879, sekitar pukul empat petang, Pangeran Imperial dan pengiring Inggerisnya terkejut ketika dihentikan oleh kira-kira empat puluh Zulus. Dua tentera Inggeris terbunuh dan yang lain melarikan diri, sementara putera itu berusaha sia-sia untuk menaikkan kudanya dalam perlumbaan yang hiruk pikuk. Pelana yang dia simpan untuk alasan sentimental - itu milik ayahnya Napoleon III - usang: talinya pecah, penunggangnya jatuh, dan tunggangannya meneruskan perjalanannya yang gila. Putera Imperial kemudian mendapati dirinya sendirian dalam menghadapi gerombolan mengancam Zulus.

Inilah saat yang tepat apabila pelukis memilih untuk mengabadikan kanvasnya. Di kejauhan kita dapat melihat orang Inggeris melarikan diri dan kuda berlari. Putera Imperial mempertahankan dirinya dengan berani. Dia telah kehilangan pedangnya dan menunjuk revolvernya ke arah empat Zulus, yang gambarannya adalah ciri gambaran "orang asli" yang diedarkan pada masa-masa berlakunya kembali penjajahan. Dia akan menembak tiga kali tetapi akhirnya akan runtuh, dicucuk oleh tujuh belas pukulan tombak, semuanya diterima dari depan. Ketika putera itu mati, Zulus akan menanggalkan pakaiannya, meninggalkannya hanya medali emas yang dipakainya di lehernya dan yang berisi potret Permaisuri Eugenie.

Tafsiran

Pada 11 Julai 1879, jenazah Putera Imperial dibawa pulang ke England. Pengebumian besar-besaran disambut di Chislehurst, di hadapan Ratu Victoria dan Keluarga Diraja Britain.

Putera itu dikebumikan hari ini di Farnborough Abbey, bersama ibu bapanya, Maharaja Napoleon III dan Permaisuri Eugenie, yang meninggal di Madrid pada tahun 1920. Permaisuri itu sendiri yang membina monumen pengebumiannya. , disedari oleh arkitek Gabriel Destailleur dari tahun 1883 hingga 1888. Penguburan ini hanya sebahagiannya sesuai dengan kehendak terakhir putera kekaisaran, yang dinyatakan dalam wasiat yang ditulisnya pada 26 Februari 1879, sebelum berangkat ke Afrika dari Selatan: "Saya mahu mayat saya ditempatkan dengan mayat ayah saya, sementara menunggu mereka berdua dibawa ke tempat pengasas Rumah kita bertempat, di tengah-tengah orang-orang Perancis ini yang kita ada, seperti dia, cinta. Sehingga hari ini, pemindahan abu keluarga imperialis di bawah kubah Invalides masih belum termasuk dalam agenda.

Kematian Pangeran Kekaisaran adalah kepahlawanan, tetapi sia-sia: itu terdengar lonceng kematian untuk kemungkinan pemulihan kerajaan. Dalam kehendaknya, Louis telah menunjuk sepupunya Putera Victor, cucu Jerome, Raja Westphalia dan saudara Napoleon I, untuk menggantikannya dalam peranan sebagai penipu takhta kekaisaran, tetapi Bonapartisme tidak akan bangkit sebagai kekuatan politik itu. Bagi Republikan, Putera Imperial sangat menyusahkan. Kematiannya secara tidak sengaja menghilangkan bahaya Bonapartis. Menghilangkan Count of Chambord, menyingkirkan yang terakhir dari Bonapartes, Republik sekarang memiliki kendali bebas dan tetap menjadi wanita simpanan tunggal Perancis.

  • dinasti imperialis
  • Putera maharaja

Bibliografi

André CASTELOT, Alain DECAUX dan General KOENIG, Buku Keluarga Imperial - Sejarah keluarga Bonaparte melalui koleksi Putera Napoleon, Paris, Kedai Buku Akademik Perrin, 1969 Katalog pameran The Prince Imperial, 1856-1879, Paris, Muzium Legion of Honor, 1979-1980.

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Kematian Putera Kekaisaran"


Video: SEJARAH SEBENARNYA PRABU SILIWANGI