Peringatan perang Perang Besar

Peringatan perang Perang Besar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

  • Perasmian peringatan perang kota Metz.

  • Perasmian monumen itu sebagai kenangan tentera Inggeris.

Perasmian peringatan perang kota Metz.

© Koleksi Kontemporari

Perasmian monumen itu sebagai kenangan tentera Inggeris.

© Koleksi Kontemporari

Tarikh penerbitan: Oktober 2005

Konteks sejarah

Perang Dunia Pertama meragut kira-kira 10 juta nyawa di seluruh dunia, dan mangsa yang selamat tidak pernah berhenti untuk memperingati mereka yang terkorban. Seawal tahun 1915, sebuah undang-undang telah diundi di Perancis yang menetapkan gagasan "kematian bagi Perancis", yang menetapkan: "Tampaknya adil bahawa status sipil mencatat, untuk menghormati nama orang yang memberikan nyawanya untuk Negara ini. , tajuk yang jelas dan berkekalan untuk ucapan terima kasih dan rasa hormat dari semua orang Perancis. Segera setelah perang, kebanyakan bentuk peringatan berlaku, dari peringatan perang hingga berbagai upacara peringatan, baik di bekas medan perang atau di negara-negara dan wilayah asal para pejuang. Sekiranya monumen orang mati sering kali menjadi tempat pengenalan diri dengan para pahlawan dan tempat pembenaran pengorbanan mereka, pertama-tama mereka adalah apa yang dibuat oleh para pemahat itu dan apa yang akan dilakukan oleh para peserta dalam upacara itu. karya mereka, terutama pada hari perasmian, yang sering berlaku pada 11 November.

Analisis Imej

Monumen Metz benar-benar menjadi contoh perwakilan berkabung dan kekaburan peringatan di Alsace dan Moselle kembali ke Perancis pada tahun 1918. Ibu pejuang, Perawan Maria yang baru, mendapati anaknya, yang memegang dalam pelukannya, tugu itu menjadi pietà. Stabat mater dolorosa. Tetapi jika pejuang itu meniru Kristus di medan perang, dia memakai seragam. Di sini dia berbogel. Bagaimana sebenarnya untuk mengenali Jerman dari Perancis, tanpa pakaian seragam? Adapun prasasti "Untuk anak-anak Metz yang mati menjadi korban perang", ia menghilangkan formula "untuk tanah air" dan memilih untuk menuduh perang, dan bukan musuh, kematian pejuang. Tanah air apa sebenarnya, setelah lebih dari empat puluh tahun pendudukan yang secara beransur-ansur berubah menjadi tempat tinggal yang lebih tenang daripada yang dipaksa untuk majoriti penduduk Moselle? "Anak-anak" Metz telah mati dengan pakaian seragam Jerman, kebangkitan mereka di batu adalah untuk menjadikan mereka orang Perancis. Oleh itu, pemahat Niclausse menambahkan tiga kelegaan tinggi: dua menunjukkan pembebas kota, dengan pakaian seragam, dan yang lain pemandangan keluarga, yang mewakili wanita, orang tua, bayi, semua orang awam yang menjadi mangsa perang. . Sekiranya pietà yang besar dibekukan, kelegaan keluarga - ibu bapa, isteri dan anak yang kehilangan orang yang disayangi - menangis dalam kesusahan. Tugu ini dari tahun 1935 menunjukkan kedua berkabung sejagat dan kekhususan keadaan di wilayah-wilayah yang dijumpai selepas Perang Besar. Ini juga merupakan gejala pasifisme yang mencengkam masyarakat Perancis, terutama pada tahun 1930-an, ketika perang baru mengancam. Ketika orang Jerman merebut kembali kota itu pada tahun 1940, mereka membuang relief dan prasasti: tugu itu kemudian sesuai untuk orang mati mereka sendiri, pietà itu universal. Sebenarnya tugu inilah yang masih dapat dilihat di Metz hari ini.

Kota Soissons, yang terletak di bahagian belakang depan dan hampir musnah sepenuhnya oleh pengeboman artileri, mengalami perang yang dahsyat, yang diperingati oleh banyak monumen yang didirikan di kota dan di medan perang di sekitarnya. Inilah monumen yang memberi penghormatan kepada pengorbanan sekutu Inggeris dari Perancis. Ketiga-tiga askar itu digambarkan dengan cara yang sangat hieratik, seperti orang-orang yang gagah berani pada abad pertengahan, tetapi peluru adalah peringatan bahawa ini memang merupakan peperangan artileri moden di mana mereka bertempur. Adapun mahkota yang diletakkan di kaki mereka, ia menjadi batu semua yang ditempatkan di kuburan tentera dan memberi mereka penghormatan tetap, seperti upacara meletakkan karangan bunga yang diulang-ulang. Orang ramai memulakan perjalanan di sekitar tugu, seperti konvolusi ziarah. Sekumpulan lelaki, wanita, anak-anak datang untuk menyatakan rasa sakit dan terima kasih kepada mereka yang membantu membebaskan wilayah tersebut dan mempercepat kemenangan. Ada yang menangis, mengenai orang Inggeris yang datang untuk pelantikan atau penduduk Soissons yang mengingati perang dan kehilangan semua pemuda ini, yang sebahagiannya adalah anak lelaki mereka, saudara mereka. Sebelumnya, seperti di Metz, ada pidato dan bendera resmi, sekarang ini adalah penghormatan dan berkabung untuk seluruh kota.

Tafsiran

Ingatan mengenai konflik seperti yang terkandung dalam peringatan perang adalah simptomatik pemanjangan budaya perang ke masa pasca perang - patriotisme dan semangat pengorbanan masih ada di sana - dan kebaruan kerana berkabung. besar: pasifisme. Melalui monumen-monumen ini, kita menyaksikan homogenisasi ruang awam di seluruh dunia yang dikhaskan untuk ingatan perang, kerana semua bekas pejuang, pemenang dan kalah, diwakili dalam "Peniruan Tanah Air" yang nyata yang menerjemahkan berkabung tanpa batas dari. Perang Besar. Akhirnya, kami berusaha untuk menaikkan keberanian orang-orang yang selamat dan menyatukan mereka dalam menghadapi cobaan. Monumen-monumen ini untuk orang mati berada di atas semua tempat penyesalan, di mana berkabung, semangat keagamaan dan semangat patriotik saling melengkapi.

  • Alsace Lorraine
  • tentera
  • tanah perkuburan
  • Perang 14-18
  • pasifisme
  • patriotisme
  • berbulu

Bibliografi

Pierre VALLAUD, 14-18, Perang Dunia I, jilid I dan II, Paris, Fayard, 2004. Annette BECKER, Monumen kepada orang mati, kenangan Perang Besar, Paris, Errance, 1988. Annette BECKER, La Guerre et la iman, dari kematian hingga ingatan, 1914-1930, Paris, Armand-Colin, kol. "U", 1994. Annette BECKER, "Perang Besar, antara memori dan terlupa" di La Mémoire, entre histoire et politique, Cahiers français, Paris, La Documentation française, Julai-Ogos 2001.

Untuk memetik artikel ini

Annette BECKER, "Monumen-monumen yang telah mati dalam Perang Besar"


Video: Setelah Melawan Kaum Ruum, Umat Islam Menghadapi 1 Perang Terakhir yang Terdahsyat di Muka Bumi