Tugu untuk semua orang mati

Tugu untuk semua orang mati


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk menutup

Tajuk: Peringatan.

Pengarang: BARTHOLOME Albert (1848 - 1928)

Tarikh penciptaan: 1899

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 700 - Lebar 1400

Tempat simpanan: Tanah Perkuburan Pere Lachaise

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - Bulloz

Rujukan gambar: 00-030651

© Foto TLDM-Grand Palais - Bulloz

Tarikh penerbitan: April 2007

Konteks sejarah

Di tengah-tengah Père-Lachaise

Di bawah undang-undang 23 Prairial, Tahun XII, tanah perkuburan Paris Timur dibuat, nama resmi Père-Lachaise. Teks perundangan ini adalah hasil dari berbagai gerakan pendapat dan merupakan kesimpulan perjuangan pegawai perubatan kesihatan untuk menjauhkan "ladang orang mati" dari ruang bandar dan dengan itu menemui semula peraturan yang berlaku di zaman kuno. Ia tidak sampai separuh kedua XIXe abad kegilaan timbul, dan di tempat yang sangat sering dikunjungi Paul-Albert Bartholomé membayangkan projek ini, bertindak balas pada tahun 1889 dengan penuh semangat atas permintaan dewan kota ibu kota. Dia memerlukan sepuluh tahun untuk membuat cenotaph ini yang, sejak hari diresmikan pada tahun 1899, menerima 98,000 pengunjung dan merupakan kejayaan segera.

Setelah kajian yang diilhami oleh periuk Panathenae Parthenon, artis memilih monumen satu sisi yang kemudian dipentaskan oleh Jean-Camille Formigé, arkitek jalan-jalan dan perkebunan kota Paris sejak tahun 1885 yang juga menghasilkan krematorium perkuburan. Patung itu memilih keputihan batu Euville yang lembut untuk karya yang menggabungkan lekukan tinggi dan putaran, manifestasi dari "kembali ke gaya" ini yang kemudian menandakan patung Perancis.

Analisis Imej

Menghadapi perkara di luar

Struktur bongkah, ketiadaan hiasan dan bentuk pembukaan pembinaan yang menyokong patung membangkitkan mastaba Mesir. Badan pusat menonjol dengan latar belakang yang dilapisi pohon dan keluar di hujung lorong utama, yang dibatasi oleh tanggul yang ditanam dengan rumput. Diatur dalam dua daftar, ia memiliki dua puluh satu angka yang lebih besar dari kehidupan (ensemble setinggi tujuh meter), beberapa layar meluncur ke tanah yang menutupi ketelanjangan. Secara kronologi, daftar atas, sepanjang empat belas meter, memfokuskan pada perjalanan dari kehidupan ke kematian, sementara daftar bawah membangkitkan apa yang terjadi setelah laluan besar itu. Di atas, dua teori watak membentuk pasangan ketika mereka berhadapan dengan kehidupan akhirat. Dengan menggunakan lengan yang langsing dan lentur, wanita itu meletakkan tangan yang meyakinkan di bahu sahabatnya yang turun bersamanya ke dalam kubur gelap.
Dengan sikap lebih daripada wajah watak, setiap set ini melambangkan sikap berbeza terhadap kematian. Mereka sebenarnya merangkumi perasaan mereka yang tinggal, tetapi juga mereka yang pergi. Oleh itu, bahagian kiri menunjukkan keputusasaan, kesedihan, kewalahan dan pengunduran diri dalam menghadapi kematian orang yang disayangi. Dihimpun menjadi jisim padat, makhluk, duduk, berjongkok atau membungkuk, membisikkan kata-kata perpisahan, bertukar belaian akhir, menyembunyikan wajah mereka atau memalingkan kepala. Keseluruhannya disusun dalam pepenjuru yang turun dari kiri ke kanan, ke arah kumpulan anak yang mati - seorang wanita, duduk dengan kepala tertunduk, yang mengangkat badan anak kecil di atasnya .

Kumpulan sayap kanan mengikuti pergerakan yang setanding, tetapi disusun pada pepenjuru terbalik. Berikut adalah mereka yang meninggalkan. Langkahnya berat, lengan terkulai, mata tertunduk. Sebelum mengetahui ketenangan dua watak yang berdiri di depan pintu, sikap berbicara tentang putus asa (wanita sujud di latar depan), doa, keberanian (watak menyokong wanita yang mengejutkan), pengunduran diri. Perasaan terakhir itu terkandung dalam kumpulan perpisahan, paling kanan, dengan wanita muda ini memberikan dunia ciuman terakhir.

Daftar bawah berpusat pada crypt sepulchral yang diukir ke pangkalan tepat di atas pintu mastaba. Kedua makhluk yang, sedikit lebih tinggi, tampil di hadapan kematian, berbaring berdampingan, sejuk dan pucat, seperti renaissance transien. Anak kecil itu berehat, meregangkan perutnya di kedua-dua badan. Seorang wanita, seorang jenius yang melankolis dan lembut, mengangkat batu kubur itu dengan kedua tangannya yang terentang, menatap orang-orang yang mati yang seharusnya dia lancarkan cahaya misteri di seberang. "Itu membuat cahaya bersinar di negeri bayang-bayang," menarik seorang pengkritik waktu itu, sehingga mengulangi tulisan yang terukir di bawah lengan kiri genius, tepat di atas tanda tangan pemahat: "Pada mereka yang tinggal di tanah bayangan kematian, cahaya bersinar. "

Tafsiran

Perwakilan kesedihan berkabung

Tugu Bartholomew adalah kemuncaknya. Sikap orang Perancis terhadap kematian telah banyak berubah untuk seluruh badan sosial dalam satu abad. Sekali lagi, borjuasi memaksakan visinya dan, dalam proses akulturasi, menyampaikan perwakilan dan praktiknya ke kelas lain. Perkembangan ini membawa kepada gagasan bahawa setiap orang harus memiliki makam, tempat yang dapat dikenalpasti di mana orang yang mereka sayangi dapat pergi dan berdoa, sehingga mengabdikan diri kepada "kultus orang mati". Père-Lachaise adalah ruang yang mendedahkan untuk perkembangan ini. Itu adalah "ladang orang mati" dari Zaman Pencerahan di mana jasad itu kembali ke alam semula jadi. Ini telah menjadi "kota orang mati" yang dikuasai oleh leitmotif kapel pengebumian keluarga, yang memberikan lorong-lorong utara penampilan jalan-jalan bandar yang dipenuhi dengan rumah kediaman. Di sana amalan berkabung baru berlaku. Dalam gerakan, sebenarnya "pergi" ke kubur yang lain, itulah kebaruan. Sehingga sekitar pertengahan abad, praktik-praktik ini tetap ada di minoritas, maka praktik ini semakin kerap dan dilakukan semasa kemenangan Hari Semua Orang Suci ketika semua orang datang untuk memberi penghormatan kepada orang mati mereka. Pada Hari Semua Orang Suci, Paul-Albert Bartholomé melancarkan ciptaannya yang dipenuhi dengan agama.

Keperluan untuk tempat untuk menghormati orang mati segera menjadi kewajiban untuk tanah perkuburan ini berhadapan dengan keberhasilannya dan kemustahilan untuk berkembang, tertutup seperti yang ada di kain perkotaan Paris yang telah bergabung dan mengatasinya oleh undang-undang perluasan kota diundangkan pada tahun 1860. Tidak lama kemudian, "parit bebas", iaitu kubur besar, hilang, dan konsesi selain dari kekal dilarang dalam 1er Januari 1874. Dengan memerintahkan sebuah monumen didirikan di tengah-tengah kandang pengebumian untuk mengenang nama yang tidak disebutkan namanya, dewan perbandaran mengadopsi konsepsi yang dominan: setiap orang, bahkan mereka yang tidak mempunyai kubur, mesti memiliki tempat, sebuah bangunan yang dikhaskan untuk ingatan mereka. Sebagai wakil "kembali ke gaya", Paul-Albert Bartholomé ternyata menjadi artis yang lebih inovatif dalam bentuk daripada pada dasarnya. Rasa sakit kehilangan, perasaan yang kelihatan terpelihara pada masa Ancien Régime untuk golongan elit bangsawan (dan pengukir itu diilhamkan oleh pencapaian Canova untuk keluarga imperialis Austria di ruang bawah tanah Capuchin di Vienna), kini telah dirasakan. meluas di seluruh masyarakat, dengan perampasan kuasa oleh borjuasi. Sebelum pengalaman "kematian besar-besaran" atau "kematian semua orang", yang menyertai Perang Dunia Pertama, monumen ini memberi penekanan dan pertimbangan yang menyedihkan bagi penemuan dan pertimbangan kematian yang lain, yang lain sahaja.

  • tanah perkuburan
  • penyahtinjaan
  • Bapa Lachaise

Bibliografi

Philippe ARIÈS, L'Homme devant la mort, Paris, Le Seuil, 1977 Antoinette LE NORMAND-ROMAIN, Mémoire de Marble, Arca pemakaman di Perancis, 1804-1914, Paris, Agence culturelle de Paris, 1995 Danielle TARTAKOWSKY, We akan menyanyi di kubur anda.Le Père-Lachaise.XIXth-XXth abad, Paris, Aubier, 1999. Jean TULARD (dir.), Kamus Napoleon, artikel "perkuburan Paris" oleh Marcel Le Clere, Paris, Fayard, 1987. " Mengenai monumen Albert Bartholomé. Pemerolehan baru dari muzium Brest ”, dalam Revue du Louvre et des Musées de France, jilid 24, n ° 2, 1974. La Sculpture française au XIXe siècle, katalog pameran oleh Grand Palais, Paris, TLDM, 1986.

Untuk memetik artikel ini

Bernard COLOMB, "Tugu untuk semua orang mati"


Video: Lirik lagu orang kaya mati orang miskin mati