Dunia petani pada abad ke-17e abad

Dunia petani pada abad ke-17<sup>e</sup> abad

Untuk menutup

Tajuk: Makanan petani.

Pengarang: THE DWARF Louis (1593 - 1648)

Tarikh penciptaan: 1642

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 97 - Lebar 122

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kanvas

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Louvre (Paris)

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais (Muzium Louvre) / Gérard Blot

Rujukan gambar: 91-002079 / MI1088

© Foto TLDM-Grand Palais (Muzium Louvre) / Gérard Blot

Tarikh penerbitan: Oktober 2012

Profesor di Universiti Paris VIII

Konteks sejarah

Saudara-saudara Le Nain dan paroki Saint-Sulpice

Lukisan besar ini dihasilkan pada akhir pemerintahan Louis XIII, seperti yang dibuktikan oleh prasasti "DWARF. 1642. "Di tepi papan diletakkan di atas tong untuk dijadikan bangku simpanan. Sejak tahun 1641, tandatangan yang disertakan dengan tarikh, sehingga kemudian tanpa contoh di kalangan Le Nain, telah berlipat ganda. Seolah-olah mengesahkan status seniman yang dikhaskan akhirnya dikenali.

Sejak tahun 1629, saudara-saudara Le Nain telah tinggal di rue Princesse, di antara pinggir bandar Saint-Germain-des-Prés dan paroki Saint-Sulpice. Dia menumpukan usaha besar untuk organisasi amal militan, berdasarkan model Vincent de Paul, kerana dalam "XVII gelap" inie abad "dilanda kekurangan makanan, paroki Saint-Sulpice menyaksikan kemasukan lelaki dan wanita yang teks-teks tersebut disebut" tanpa api, tanpa tempat, tanpa pengakuan ", dalam mencari makanan, perlindungan atau pekerjaan.

Analisis Imej

Adegan "realistik"

Kami berada di ruang utama, dan mungkin unik, dari pedalaman petani, bilik yang hangat, tempat yang melindungi tidur, memasak makanan, makanan, malam musim sejuk yang panjang di sekitar api, bekerja juga, apabila cuaca buruk tidak membenarkan anda keluar. Seorang wanita dan tiga orang anak dapat dikenal pasti.

Banyak perincian konkrit juga kelihatan, segera dikenali: alas meja putih menutupi meja kopi yang mungkin terbuat dari papan kayu yang bertumpu di atas alas; wain dihidangkan dalam gelas tirus panjang; Setelah dibuka, sebiji roti putih besar, roti orang kaya, diletakkan di atas meja, dengan kerak tebalnya, yang mengekalkan kelembapan dan melambatkan peralihan ke roti basi.

Lantai kotoran; periuk terakota berkaca-kaca, tetapi tidak satu pun objek "ringing pewter" yang ahli sejarah tahu membezakan, lebih kerap daripada yang paling kaya; najis berkaki tiga (kanan); papan kayu (kiri), diletakkan di atas tong; kulit belakang kerusi di latar belakang. Juga di latar belakang (di sebelah kanan) tempat tidur kelihatan cukup jelas, tiang tinggi yang menyokong langit kain.

Para peserta dalam adegan ini tergolong dalam kumpulan sosial yang jelas berbeza. Pertama sekali, seorang lelaki yang baik, yang pakaiannya sesuai dengan gaya masa itu. Ia mempunyai penampilan yang cantik dan bangga dan menempati tengah meja. Adakah ini penghuni bandar? Perhatikan kolar putihnya, ditutup. Adakah dia tanda bahawa dia tidak bekerja? Pakaiannya cukup kemas; rambut, janggut dan kumisnya "dalam fesyen" - "à la royale", seperti yang biasa mereka katakan ketika itu. Anaknya, jelas (pakaian yang serupa dengan ayahnya), memainkan biola, alat yang tidak biasa di kawasan luar bandar seperti yang dibuktikan oleh sejumlah cerita yang dikhaskan untuk festival petani ... Ia muncul dari ini kumpulan pertama (si ayah dengan cara memegang gelasnya dan pegangan pisau, anaknya bersedia memainkan biola) udara tertentu yang membezakan dan kesopanan.
Seterusnya, seorang petani yang agak kaya berada di sebelah kiri lukisan. Perhatikan, berbeza dengan watak sebelumnya, pakaiannya yang sederhana, di kanvas atau kepar (bulu dan rami), sedikit koyak, kecuali di lutut. Dia memakai kasut. Isterinya berdiri di belakangnya, di latar belakang, dengan sikap cermat dan bijaksana. Pakaiannya sederhana: gaun serge merah, blaus putih dengan kerah lebar, penutup kepala putih kecil yang menyembunyikan rambut. Sukar untuk mengenali pakaian khas dari wilayah tertentu (tidak ada hiasan kepala atau ruff, misalnya): kita tahu bahawa pakaian "wilayah" akan muncul satu abad kemudian.

Akhirnya, sosok di sebelah kanan jelas berasal dari latar belakang sosial yang sangat buruk. Posenya sederhana, matanya tertunduk, pandangannya samar-samar, tubuhnya dipenuhi oleh kehidupan dan penderitaan. Siapa dia boleh? Seorang petani? Pengemis? Orang asing? Kakinya telanjang, pakaiannya koyak; dia mengamalkan sikap rendah diri, pendiam, bahkan hormat (topinya diletakkan di atas lutut sementara watak di sebelah kiri menyimpan topinya). Adakah ini pengambilan pekerja ("diupah") pekerja atau pekerja, misalnya tukang bajak? Mengapa ketiga-tiga watak ini bertemu? Apa yang dapat menyatukan mereka? Bawa mereka bersama?

Tafsiran

Lukisan dengan loghat agama

Di luar lukisan "realistik", ketiga bersaudara Le Nain, Louis, Antoine dan Mathieu, akan melukis pemandangan Ekaristi: kita berada di sini, sepenuhnya, dalam daftar budaya agama yang menyinggung perasaan, yang militan Reformasi Katolik penganut yang paroki Saint-Sulpice adalah pusat tepatnya. "Kami belum membayangkan bahawa pelukis memiliki teologi yang diam dan bahawa, melalui tokoh mereka, mereka membuat diketahui misteri yang paling tersembunyi dari agama kita": refleksi oleh Charles Le Brun semasa persidangan yang diberikan pada 10 Jun 1671 di Akademi Lukisan dan Arca, di Pengangkatan Saint Paul, oleh Poussin, berlaku sepenuhnya untuk lukisan saudara-saudara Le Nain.

Dalam perspektif seperti itu, subjek yang sebenarnya adalah, mungkin, kepenuhan Kehadiran yang sebenarnya, dari Penjelmaan, Transubstansiasi yang dicat dengan kenyataan yang nyata (roti, anggur), yang dapat dilihat secara sosial dalam sejarah manusia, kepada yang paling rendah hati dari yang memerlukan, "dipenuhi dengan Tuhan jika dia mahu" seperti yang ditulis oleh Olier (lihat bibliografi).

Sekiranya hipotesis ini disahkan, lukisan ini, berdasarkan subjek yang dibahasnya, akan mendapat tempat dalam perang kepercayaan besar yang telah memecah belah Eropah sejak separuh pertama XVIe abad: saudara-saudara Le Nain menunjukkan bukti nyata tentang Kehadiran yang sebenarnya, menentang Calvinisme yang menolak kemungkinan transubstansiasi ...

  • petani
  • makan
  • kempen
  • monarki mutlak
  • Abad Besar
  • agama

Bibliografi

  • Joël CORNETTE, Makanan Petani oleh saudara Le Nain, Paris, Armand Colin, kol. "Sebuah karya, kisah", 2008.
  • Jean-Jacques OLIER, Jacques-Paul MIGNE, Karya-karya lengkap M. Olier, J.-P. Migne, Editor di bengkel Katolik rue d´Amboise, Paris, 1856.

Untuk memetik artikel ini

Joël CORNETTE, "Dunia petani ke-17e abad "


Video: Playful Kiss - Playful Kiss: Full Episode 5 Official u0026 HD with subtitles