Pemodenan teknik percetakan pada abad ke-19e abad

Pemodenan teknik percetakan pada abad ke-19<sup>e</sup> abad

  • Jabatan Kesenian Industri: Pencetak Intaglio.

    BERKEMBANG Jean-Charles (1738 - 1849)

  • Jabatan Kesenian Industri: Tipografi.

    BERKEMBANG Jean-Charles (1738 - 1849)

Jabatan Kesenian Industri: Pencetak Intaglio.

© Foto TLDM-Grand Palais - M. Beck-Coppola

Jabatan Kesenian Industri: Tipografi.

© Foto TLDM-Grand Palais - M. Beck-Coppola

Tarikh penerbitan: September 2006

Konteks sejarah

Perubahan dalaman dalam penerbitan Perancis

Semasa separuh kedua XVIIIe abad, dunia penerbitan mengalami beberapa pergolakan, di bawah pengaruh bersama lonjakan demografi dan pemulihan ekonomi antara tahun 1730 dan 1760. Kami menyaksikan inflasi pengeluaran bercetak, termasuk surat khabar, penerbitan pentadbiran dan penerbitan. buku mengenai isu-isu topikal, yang memenuhi keperluan maklumat yang semakin meningkat dalam masyarakat, adalah penerima faedah utama. Revolusi Perancis hanya mempercepat fenomena ini, dengan penerbitan banyak surat khabar, brosur, fitnah dan risalah politik yang menyumbang kepada munculnya pendapat umum nasional. Pada masa yang sama, masyarakat membaca terus berkembang berkat kemajuan dalam literasi. Namun, terdapat jurang antara permintaan yang semakin meningkat untuk bahan cetak dan kaedah teknikal yang dilaksanakan untuk menanganinya.

Analisis Imej

Sistem bengkel tradisional

Sejak sekian lama, sektor percetakan Perancis telah menggunakan teknik lama berabad-abad sejak zaman Gutenberg untuk menghasilkan buku: kompleks untuk dikendalikan dan sering tidak berfungsi dengan baik, walaupun terdapat beberapa kali peningkatan, akhbar tipografi hasil manual hanya menghasilkan rendah, sementara pengeluaran kertas, yang diperoleh dari cipher, jauh dari mekanisasi. Pada awal XIXe abad, sebahagian besar mesin cetak Perancis tetap dikuasai oleh sistem bengkel kecil yang menggunakan proses pembuatan tradisional. Ini ditunjukkan oleh dua set oleh Jean-Charles Develly (1783-1849) yang dilaksanakan untuk porselin dari kilang Sèvres. Yang pertama, bertarikh antara 1823 dan 1835, mewakili bahagian dalam bengkel typografer, di mana kita dapat membezakan pelbagai fasa kerja percetakan: sebilangan besar pekerja sibuk dengan tugas spesifik, seperti penyusunan halaman komposisi dari susunan watak tipografik yang disusun dalam kes, penyisipan halaman yang diperoleh dalam bentuk yang disusun dalam bingkai, kedudukan lembaran kertas putih di timpani akhbar Stanhope, mencetak borang, mengeringkan halaman bercetak, dan kemudian memasangnya. Dengan pengecualian logam tekan yang dikembangkan oleh Lord Stanhope pada tahun 1801, yang lebih kuat dan cekap kerana membolehkan lebih banyak halaman dicetak pada satu masa, bengkel ini terus menggunakan pengetahuan dan mesin yang diwarisi dari era Gutenberg. Sepenuhnya manual dan artisanal, komposisi dan percetakan menggerakkan sejumlah besar watak, serta sejumlah besar tenaga kerja. Sektor pembuatan cetakan berada dalam situasi yang sama, seperti yang disarankan oleh lukisan kedua Develly dari bengkel percetakan intaglio. Muncul pada akhir XVIe abad, proses intaglio dari plat tembaga yang sebelumnya terukir, dicat dan dilap sangat meluas di bawah Ancien Régime untuk ilustrasi buku. Pada porselin ini, pekerja mengoperasikan mesin cetak tradisional dengan lengan kayu, sebelum menggantungkan helaian bercetak untuk mengeringkannya. Di sebelah kanan, di latar depan, dua angka mengesahkan hasil yang diperoleh.

Tafsiran

Tempat revolusi industri

Parit terus melebar semasa XIXe abad antara teknik pengeluaran kuno dan kemunculan pasaran baru. Untuk menyesuaikan sektor percetakan dengan konjungtur baru, penyelidikan teknikal telah dilakukan dari akhir abad ke-18.e abad untuk meningkatkan produktiviti mesin dan dengan itu memenuhi permintaan pembaca. Berkat kemajuan industri keluli, media mengalami serangkaian pengubahsuaian mendalam: dari satu tekan, penemuannya, antara tahun 1781 hingga 1783, kadang-kadang dikaitkan dengan Laurent Anisson dan kadang-kadang kepada François-Ambroise Didot, kepada media Mekanik wap dikembangkan oleh Koenig dan Bauer pada tahun 1813, menggunakan akhbar Stanhope, satu siri inovasi dilahirkan, yang memungkinkan untuk meningkatkan hasil dengan ketara. Pergerakan ini segera merebak ke bidang tipografi, dengan perkembangan proses komposisi baru. Langkah tegas diambil dengan pengembangan stereotaip: mulai sekarang, typographer menggantikan bentuk watak yang dapat digerakkan dengan blok padat yang membawa teks lega dan dapat digunakan untuk setiap cetakan ulang. Kelebihan utama proses ini terletak pada kelajuan kerja komposisi yang lebih besar. Dalam bidang ilustrasi, ukiran batu litografi yang ditemukan oleh Aloÿs Senefelder sekitar tahun 1796 merupakan revolusi nyata, yang diperkenalkan di Perancis dari tahun 1814-1816. Tetapi sekumpulan inovasi teknikal ini hanya mempengaruhi sebilangan kecil bengkel. Hanya sebilangan besar rumah percetakan yang berjaya memperoleh mesin terbaru, dan sebahagian besar bengkel kecil masih berada di luar proses perindustrian ini. Syarikat percetakan Perancis juga menampilkan wajah yang heterogen sepanjang XIXe abad.

  • mesin cetak
  • tergesa-gesa

Bibliografi

Fernand BRAUDEL dan Ernest LABROUSSE (dir.), Sejarah ekonomi dan sosial Perancis (1789 - 1880-an). III, Paris, PUF, 1993. Roger CHARTIER dan Henri-Jean MARTIN (eds.), Sejarah penerbitan Perancis. II et III, Paris, Promodis, 1984-1985.Paul CHAUVET, Sejarah pekerja buku di Perancis, dari tahun 1789 hingga 1881, Paris, Michel Rivière, 1964. Jean-François GILMONT, Buku, dari manuskrip hingga era elektronik , Liège, ed. du Cefal, 1993. Albert LABARRE, Histoire du livre, Paris, PUF, 1990 (edisi ke-5.) Buku [katalog pameran], Paris, Bibliothèque nationale de France, 1972.

Untuk memetik artikel ini

Charlotte DENOËL, "Pemodenan teknik percetakan di XIXe abad "


Video: Spongebob - Not my wallet