Lebam Perang Besar

Lebam Perang Besar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

  • Tawanan perang.

    STEINLEN Théophile Alexandre (1859 - 1923)

  • Bantuan perang dilumpuhkan.

    STEINLEN Théophile Alexandre (1859 - 1923)

  • Anak-anak yatim.

    STEINLEN Théophile Alexandre (1859 - 1923)

© Koleksi peribadi - Hak cipta terpelihara

Bantuan perang dilumpuhkan.

© Koleksi peribadi - Hak cipta terpelihara

© Koleksi peribadi - Hak cipta terpelihara

Tarikh penerbitan: September 2006

Konteks sejarah

Perang Besar sebagai sumber inspirasi

Théophile Alexandre Steinlen (1859-1923) berumur lima puluh lima tahun ketika Perang Dunia Pertama meletus pada musim panas tahun 1914. Lukisan persiapan yang tidak terhitung jumlahnya memberinya bahan yang terus diperbaharui untuk surat khabar, majalah, buku dan banyak lagi. produksi lain (kad penggalangan dana, tiket undian) yang dia tulis di mesin cetaknya.

Tiga lukisan yang disajikan di sini mengambil tema kegemaran seorang artis yang sangat terpengaruh oleh perang. Dua daripadanya bermula dari tahun 1915: ini adalah tahun kegagalan berulang Entente Cordiale di Dardanelles (Februari), Champagne dan Artois (September). Yang cedera di hospital, tahanan dan pelarian di kem, pejuang di parit berlumpur, adalah semua tokoh yang menunjukkan kesusahan besar para tentera.

Analisis Imej

Lelaki, mangsa perang

Steinlen mempunyai banyak peluang untuk menarik tawanan perang, di Perancis dan juga di Jerman. Pada tahun 1915, dia dua kali pergi ke depan, pada bulan Mei dan Julai. Ketiga-tiga tahanan yang digambarkan di sini diambil dari kehidupan, seperti yang dibuktikan oleh ciri cepat artis. Berdiri di tempat yang tidak ditentukan (di hadapan barak?), Mereka kelihatan menunggu, tetapi tanpa harapan. Wajah-wajah yang lebih kurus dari orang-orang tua yang lebih tua ini, orang-orang yang terlantar (janggut, pakaian seragam) mengisyaratkan masa-masa sulit, kesedihan dan kesedihan.

Gambar persediaan untuk poster "Bantuan kepada orang kurang upaya perang" (untuk koleksi) bermula pada tahun 1915, kerana askar Perancis masih memakai kepi (topi keledar itu hanya menggantikannya dari musim panas tahun 1915). Diukur dari kaki kirinya, dia secara simbolik mendapat sokongan pada a Mater Dolorosa. Walaupun askar itu ditarik dalam garis patah, mencerminkan takdirnya, wanita yang mendukungnya adalah lekuk. Dua kayu mati (tongkat dan prostesis) yang tidak sah ini berbeza dengan kesihatan tubuh wanita, penuh, harmoni, menetas dengan garis kuat. Senyuman sedih askar itu menemui rakan sejawatnya dalam ketenangan sokongan sokongannya.

Ia adalah sosok wanita dari jenis lain yang menjadi tunjang kepada rancangan persiapan untuk kempen yang memihak kepada anak yatim perang, yang juga bermula pada tahun 1915. Steinlen memusatkan sosok ibu dalam watak ini, yang mengimbangi kehilangan ayah. askar, dan tokoh republik Marianne, dikenali dengan topi Phrygiannya. Rujukan Kristian juga membentuk kumpulan yang membuat seseorang berfikir dengan cara memilih Keluarga Suci. Kepala ibu semua anak yatim yang tertunduk, bayi yang dibawanya, mengasimilasikannya dengan Perawan. Tiga usia kanak-kanak menunjukkan bahawa semua keluarga boleh terjejas. Steinlen membezakan kemalangan yang umum ini dengan dinamisme komposisinya di mana jubah dan lengan menyelimuti anak yatim, di mana tangannya jelas kelihatan dan memainkan peranan penyatuan.

Tafsiran

Usaha perang humanis Steinlen

Steinlen, dekat dengan Toulouse-Lautrec, telah bergabung sebelum perang dengan para anarkis (dia merancang kulit buku Kropotkin) dan para sosialis. Dia selalu mengecam penderitaan harian orang-orang di The Little Sou. Ini adalah semangat yang sama yang menghuninya ketika dia menerbitkan lukisannya pada tahun 1915 dalam koleksi Pelatih. Kemasukan ke penjara Jerman dan pada tahun 1917 miliknya Tanah perang di surat khabar saya tahu segalanya. Sekiranya dia memberikan sumbangan untuk memobilisasi pendapat umum, kurang seorang patriot daripada seorang humanis yang menyibukkan keadaan manusia. Mangsa Perang Besar Perancis - 2 juta tahanan, 1,3 juta mati, 300,000 yang dimutilasi dan 760,000 anak yatim - merupakan subjek karya yang dihasilkan sebahagian besarnya tanpa pensil - tanpa penyelidikan mengenai kesan selain realiti mentah.

Lukisan Steinlen dengan demikian mengukir imaginasi kolektif situasi dramatik yang dialami setiap hari oleh penduduk. Tanpa memperbanyakkan penderitaan ini, artis tersebut dapat bertahan dalam ketahanan seluruh masyarakat yang terjerat walaupun dalam perang total. Dan mohon pengakhiran pengorbanan yang tidak perlu.

  • kiasan
  • zaman kanak-kanak
  • Perang 14-18
  • berbulu
  • anarkisme
  • sosialisme
  • perang
  • tergesa-gesa
  • penjara
  • banduan

Bibliografi

Annette BECKER, Terlupa semasa Perang Besar. Budaya kemanusiaan dan perang (1914-1918): penduduk yang diduduki, orang awam yang dihantar pulang, tawanan perang, Paris, Noêsis, 1998. Jacques CHRISTOPHE, Steinlen, karya perang (1914-1920), Lyon, Aléas, 1999. Pierre VALLAUD,14-18 Perang Dunia I2 jilid, Paris, Fayard, 2004.

Untuk memetik artikel ini

Alexandre SUMPF, "Lebam Perang Besar"


Video: Akhirnya Aliansi Terkuat Berkumpul!! Pasukan Besar Perang Akhir Yang Sudah Direncanakan Sejak Lama